You are on page 1of 114

SKRIPSI

PEMANFAATAN LENGKUAS MERAH (Alpinia purpurata K. Schum) SEBAGAI BAHAN ANTIJAMUR DALAM SAMPO

OLEH : RINI BUDIARTI F34102057

2007 DEPARTEMEN TEKNOLOGI INDUSTRI PERTANIAN FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN INSTITUT PERTANIAN BOGOR

Rini Budiarti. F34102057. PEMANFAATAN LENGKUAS MERAH (Alpinia purpurata K. Schum) SEBAGAI BAHAN ANTIJAMUR DALAM SAMPO. Di bawah bimbingan Prof. Abdul Aziz Darwis dan Christina Winarti, MA. RINGKASAN Lengkuas merah (Alpinia purpurata K. Schum) merupakan salah satu jenis rempah-rempah yang memiliki komponen bioaktif yang berfungsi sebagai antijamur, yaitu 1’-Asetoksi khavikol asetat, eugenol, dan flavonol. Potensi bahan aktif antijamur dalam rimpang lengkuas merah merupakan salah satu solusi bagi merebaknya penyakit yang disebabkan oleh jamur. Pemanfaatan lengkuas merah dalam sampo merupakan alternatif sumber sediaan sampo antijamur yang lebih aman bagi penderita infeksi kulit kepala. Selain itu, tingginya produksi lengkuas di Indonesia menjadikan pembuatan sampo lengkuas merah sebagai upaya peningkatan nilai tambah dari tanaman tersebut. Penelitian ini bertujuan : (1) untuk mengetahui pengaruh ekstrak lengkuas merah terhadap karakteristik produk sampo, (2) untuk mengetahui efektifitas sampo dengan ekstrak lengkuas merah terhadap jamur penyebab infeksi kulit kepala, dan (3) untuk mengetahui kesukaan konsumen terhadap produk sampo antijamur dengan ekstrak lengkuas merah. Penelitian ini terdiri dari dua tahap. Tahap pertama meliputi analisa bubuk lengkuas merah dan ekstraksi lengkuas merah. Tahap kedua, yaitu proses pembuatan sampo dengan menggunakan empat taraf perlakuan konsentrasi ekstrak lengkuas merah (0,5 persen, 1 persen, 2 persen, dan 3 persen), pengujian karaktersiatik sampo, pengujian daya antijamur, dan uji organoleptik sampo. Ekstraksi lengkuas merah dengan metode maserasi menghasilkan ekstrak kental berwarna coklat pekat dengan rendemen sebesar 24,85 persen. Hasil analisa terhadap bubuk lengkuas merah menghasilkan nilai kadar air sebesar 7,8 persen, kadar abu 9,16 persen, kadar abu tidak larut asam 2,93 persen, kadar sari larut dalam air 31,22 persen, dan kadar sari larut dalam etanol 21,6 persen. Sampo ekstrak lengkuas merah yang dihasilkan efektif menghambat pertumbuhan dua jenis jamur penyebab infeksi kulit kepala, yaitu Tricophyton mentagropytes dan Misrosporum canis Dari hasil pengujian antijamur, diperoleh nilai diameter daerah hambat untuk jamur T. Mentagropytes dengan kisaran 29-34 mm, sedangkan M. canis dengan kisaran sebesar 32,3-36 mm. Nilai diameter daerah hambat terhadap jamur dipengaruhi oleh jenis jamur. Sampo ekstrak lengkuas merah memiliki rentang pH 5.9-7.5, nilai ini masih sesuai dengan baku mutu pH sampo menurut SNI (1992). Viskositas sampo yang dihasilkan berkisar 1185-8486.5 cP. Nilai kadar air dengan rentang 77.5-80 persen dan alkali bebas sampo (untuk semua tingkat konsentrasi = 0), pada semua tingkat konsentrasi ekstrak masih memenuhi nilai syarat mutu kadar air dan alkali bebas sampo. Nilai kestabilan emulsi sampo dengan ekstrak lengkuas merah memiliki nilai berkisar 21.21-23.29 persen, nilai ini lebih tinggi jika dibandingkan dengan sampo kontrol, yaitu sampo Natur dan Merang. Pada pengujian umur simpan, nilai pH sampai akhir penyimpanan masih termasuk pada baku mutu sampo menurut SNI (1992), yaitu sekitar 7.6-5.15. Nilai viskositas sampo selama penyimpanan untuk semua tingkat konsentrasi ekstrak berkisar 8853.5-16950 cP.

Hasil analisa ragam menunjukkan bahwa variasi konsentrasi ekstrak lengkuas merah berpengaruh nyata terhadap nilai pH, kekentalan, kadar air, dan stabilitas emulsi sampo. Hasil uji organoleptik menunjukkan bahwa sampo ekstrak lengkuas merah yang paling disukai adalah sampo dengan konsentrasi ekstrak lengkuas merah 1 persen.

1 percent.29 percen. the growth of Tricophyton mentagropytes can be inhibited better than Microsporum canis. canis are 33 – 36 mm. Beside. Value of inhibitors zone for T. and 3 percent. Difference result of antifungal agent by red galangal extract affected by characteristic of cell wall and viscosity of shampoo with red galangal extract.5 percent.Rini Budiarti. MSc dan Ir. From the analysis result showed that the outcome shampoo in this research had fulfilled the shampoo quality standart in the market and standart for shampoo from Indonesian National Standart about shampoo (SNI 06-2692-1992). (2) to know the effectivity of shampoo with red galangal extract for two kind fungi that caused scalp and hair infection. Mentagropytes are 29-34 mm and for M. and emultion stability 21.5-80 percen . Use red galangal extract in shampoo is effort to give added value for red galangal which at the moment still exploting for addition in food ingredient. This research consist of two steps. Application Red Galangal (Alpinia purpurata K. . and analyze of shampoo’s characteristic. water rate 77. Ir. and antifungal test. and (3) to know how far consumen’s acceptance to shampoo with red galangal extract. Based on the result of susceptibility test. Result of organoleptic test indicate that shampoo with red galangal extract which most accepted by the consumer is shampoo with 1 persen red galangal extract. The pH stability during 30 days the extend are 7. In the second step was produced shampoo using red galangal extract wuth four levels concentration. 2 percent.5-16950 cP. with two repetition.5 cP . (1) to observe the influence of red galangal extract on the characteristic of shampoo. Result had shown the potential of red galangal extract as antifungal agent for Tricophyton mentagropytes and Microsporum canis.15. The shampoo analysis with red galangal extract treatments had average pH range 5.9-7. Schum) as Antifungal Agent in Shampoo. . and emultion stability of shampoo with red galangal extract. Schum) has been proven as antifungal which bioactive compound such as 1’-Acetoxychavicol Acetate. First step was red galangal extract production and analyze of red galangal powder.flavonol. The treatment factor was red galangal extract concentration with four degrees. F34102057. to made new antifungal shampoo which more safe than antifungal shampoo with synthetic antifungal active material. The aim of this research were. Dr. SUMMARY Red galangal (Alpinia purpurata K. Abdul Aziz Darwis.21-23. whereas viscosity stability during 30 days the extend are 8853.6-5. MA. Christina Winarti. Result of the manner analysis has showed that the variation of red galangal extract influenced the pH value. The experiment was set up in in complete randomized single design. Supervised by Prof. and. eugenol. water rate. which were 0. viscosity.5 . zero free alkaly in all concentration red galangal extract . viscosity 1185-8486.

.................................................................................. Analisa Karakteristik Sampo Antijamur .......12 G.15 III..................4 B............................................4 A................... ALAT DAN BAHAN...................................................... Pembuatan Sampo Antijamur .............................................1 B...................................................................................................................................................................................... Pengolahan Simplisia Lengkuas ........................................................19 B.............DAFTAR ISI Halaman KATA PENGANTAR ...................... Khasiat Komponen Bioaktif Lengkuas .3 II......................................25 5...............18 B............ Latar Belakang ....................7 D.............................................................................................................................................................23 4.................... TINJAUAN PUSTAKA ...............................21 2....................... PENELITIAN UTAMA ..................................... viii I......... Uji Kesukaan Konsumen .............................v DAFTAR GAMBAR ......... iii DAFTAR TABEL .................................. Pengujian Aktivitas Antijamur.....................................................19 A.8 E.................................................. METODE PENELITIAN ..................2.. Uji Stabilitas Penyimpanan .............................................................. Sampo............................................................................................................................ Ekstraksi ..........................................................................................................................1 A............................... vi DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... Komposisi Kimia Lengkuas .......................................................19 B.................................................................... i DAFTAR ISI ......................... Senyawa Antijamur ........................21 1......................................25 ............................................ PENELITIAN PENDAHULUAN ....13 H............................. Tujuan .................................................................... Tinea Capitis............. Formulasi Sampo ........18 2...............1.......................................................................................................................................................11 F............................................ Lengkuas (Alpinia galanga)........................ METODOLOGI ...................................... PENDAHULUAN ...........................................................23 3........................18 1.....................................

.....................................57 B.. KESIMPULAN ..................................................C...................42 B.............................................37 4...................33 2..................2..........................................................................27 A..38 5...........54 V..................................................................................... RANCANGAN PERCOBAAN ..................................................................................27 A............... Alkali Bebas ..................................4 UJI KESUKAAN KONSUMEN ....... Viskositas ............ Stabilitas Viskositas .................................... SARAN .......3...................46 B............29 A...........................................................64 iv ................................................................... Kesukaan terhadap Aroma Sampo ................................................................ Ekstraksi Komponen Bioaktif Lengkuas Merah ..................33 B..........2 UJI STABILITAS............................................... Kesukaan Terhadap Penampakan Sampo ............................................................................................................................................................................................................58 DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................................41 2.......................................................................... Kesukaan terhadap Kekentalan Sampo ....................................3 DAYA ANTIJAMUR .27 A....... Stabilitas Emulsi .......................................................... PENELITIAN UTAMA .................59 LAMPIRAN ................................................................................57 A.................................................................. HASIL DAN PEMBAHASAN ......1..................26 IV................................................................. Kesukaan terhadap Banyaknya Busa Sampo ......................................... Analisa Bubuk Lengkuas ..........................39 B...........................31 B.........41 1...................33 1...................................52 4.................................... KESIMPULAN DAN SARAN .................47 1.50 3. Analisa Ekstrak Lengkuas Merah .................. Kesukaan terhadap Kesan setelah Pemakaian Sampo ................ PERLAKUAN PENDAHULUAN ....... Stabilitas Nilai pH ...............1 Karakteristik Sampo .......................................................... Kadar Air.......................................... Nilai pH .............48 2...53 5..........................................................................35 3...................

.........38 Tabel 9.................................. Formulasi Sampoo dengan Ekstrak Lengkuas Merah ........................ % b/k) ....... Hasil Analisis Mutu Simplisia Lengkuas Merah (kadar bahan............15 Tabel 4........11 Tabel 3......... Standar Mutu Sampo (SNI 06-2692-1992) ..............7 Tabel 2..................................... Hasil Analisa Ekstrak Lengkuas Merah ... Nilai Alkali Bebas Sampo Ekstrak lengkuas Merah .........33 Tabel 8. Data Panduan untuk Uji Umur Simpan Produk Emulsi.. Aktivitas Beberapa Komponen Bioaktif Pada Rempah-Rempah ................21 Tabel 5.......................46 v . Produksi Tanaman Obat di Indonesia Tahun 2000 – 2006 ...................27 Tabel 7............ Hasil Uji Antijamur Sampo Ekstrak Lengkuas Merah ..DAFTAR TABEL Halaman Tabel 1..................26 Tabel 6...

....................27 Gambar 8......23 Gambar 5............................................ .................24 Gambar 7.. Grafik pengaruh konsentrasi ekstrak lengkuas merah terhadap nilai pH Sampo .........34 Gambar 9................................................................................50 Gambar 16................................ Penampakan Sampo dengan Ekstrak Lengkuas Merah (Alpinia purpurata K............................... Schum) .....................................37 Gambar 10...... Grafik Hubungan antara Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap dengan Diameter Hambat terhadap Jamur ...................................39 Gambar 11........44 Gambar 14.....................42 Gambar 13...21 Gambar 4............................ Tanaman Lengkuas dan Rimpang Lengkuas (Alpinia puepurata K................................................ Grafik Hubungan Rata-rata Persentase Frekuensi Kesukaan Panelis terhadap Penampakan Sampo dan Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah .............. Grafik pengaruh konsentrasi ekstrak lengkuas merah terhadap nilai stabilitas emulsi sampo ................................DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 1....................................................40 Gambar 12..................................... Schum) ............................... Struktur Flavonol pada Alpinia sp.......................................................... Diagram Alir Pembuatan Sampo Lengkuas Merah (Alpinia purpurata K. Grafik pengaruh konsentrasi ekstrak lengkuas merah terhadap nilai kadar air sampo ............................................. Grafik Hubungan antara Konsentrasi Ekstrak lengkuas Merah (ELM) dan Lama Penyimpanan (hari) terhadap Nilai Stabilitas pH Produk Sampo...............................................50 vi ........................................................ Grafik Hubungan Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah (ELM) dan Lama Penyimpanan terhadap Stabilitas Viskositas Sampo ............................24 Gambar 6..................... Pengujian Antijamur Metode Difusi Agar ..46 Gambar 15........ Bubuk Lengkuas Merah Hasil Penggilingan ... Schum) ............................................................... Diagram Alir Ekstraksi Simplisia Lengkuas Merah . Bagan Persiapan Kultur Uji ......................5 Gambar 2........... Grafik pengaruh konsentrasi ekstrak lengkuas merah terhadap nilai viskositas sampo ........7 Gambar 3..............

.......Gambar 17......................................... Grafik Hubungan Rata-rata Persentase Frekuensi Kesukaan Panelis terhadap Kekentalan Sampo dan Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah .............56 vii ......... .........................................55 Gambar 20.............................. Grafik Hubungan Rata-rata Persentase Frekuensi Kesukaan Panelis terhadap Kesan Setelah Pemakaian Sampo dan Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah ..... Grafik Hubungan Rata-rata Persentase Frekuensi Kesukaan Panelis terhadap Aroma Sampo dan Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah .............................. Grafik Hubungan Rata-rata Persentase Frekuensi Kesukaan Panelis terhadap Banyaknya Busa Sampo dan Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah.............................53 Gambar 19.......51 Gambar 18........................................

.................70 Lampiran 5a.........78 Lampiran 11...... Tata Cara Analisa Ekstrak Lengkuas Merah .................. Rekapitulasi Data Hasil Analisa Alkali Bebas Sampo ...................75 Lampiran 9a................................. Foto Uji Antijamur Sampo dengan Ekstrak Lengkuas Merah pada Jamur Tricophyton mentagropytes dan Microsporum canis ............................. Hasil Uji Efektivitas Antijamur Sampo Ekstrak Lengkuas Merah 77 Lampiran 10b..............73 Lampiran 7a. Hasil Analisa Ragam Stabilitas Emulsi Sampo ..80 viii ..........................73 Lampiran 6c.........74 Lampiran 8...... Rekapitulasi Data Hasil Analisa Viskositas Sampo ............... Hasil Analisa Ragam Viskositas Sampo ............................73 Lampiran 6b....... 3000 ppm. Hasil Analisa Ragam Kadar Air Sampo .................DAFTAR LAMPIRAN Halaman Lampiran 1................. Tata Cara Analisis Karakter Sampo Ekstrak Lengkuas Merah ...... Hasil Analisa Mutu Bahan Baku Bubuk Lengkuas Merah.72 Lampiran 6a..............65 Lampiran 2.................76 Lampiran 9c.. Rekapitulasi Data Hasil Analisa pH Sampo ............. Hasil Uji Lanjut Wilayah Berganda Duncan Pengaruh Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap Kadar Air Sampo...................74 Lampiran 7b...... Hasil Uji Lanjut Wilayah Berganda Duncan Pengaruh Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap Stabilitas Emulsi Sampo ..... Tata Cara Analisis Bubuk Lengkuas Merah ....................... Rekapitulasi Data Hasil Analisa Stabilitas Emulsi Sampo ..............................76 Lampiran 10a........72 Lampiran 5b.. Hasil Uji Efektivitas Antijamur Sampo Ekstrak Lengkuas Merah pada Pengenceran 1000 ppm..... Hasil Analisis Ragam pH Sampo ............ Hasil Analisa Ragam Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap Daya Antijamur Sampo ...74 Lampiran 7c. dan 5000 ppm................67 Lampiran 3....... Hasil Uji Lanjut Wilayah Berganda Duncan Pengaruh Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap pH Sampo ...76 Lampiran 9b....................68 Lampiran 4....................... Rekapitulasi Data Hasil Analisa Kadar Air Sampo ........... Hasil Uji Lanjut Wilayah Berganda Duncan Pengaruh Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap Viskositas Sampo ......72 Lampiran 5c...............................79 Lampiran 12.................

.........................................87 Lampiran 18a.................Hasil Uji Friedman Pengaruh Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap Kesukaan Penampakan Sampo................... Hasil Analisa Ragam Faktor Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap Kesukaan Aroma Sampo .......... Hasil Analisa Metode Crosstabulation Faktor Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap Banyaknya Busa Sampo ...89 Lampiran 18c................94 Lampiran 21b............. Stabilitas Nilai Viskositas Sampo Selama Penyimpanan ...................... Hasil Analisa Metode Crosstabulation Faktor Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap Kesukaan Viskositas Sampo ....................................................93 Lampiran 20c................................................................95 ix ..........92 Lampiran 20b.Lampiran 13..... Hasil Analisa Ragam Faktor Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap Kesukaan Viskositas Sampo ........84 Lampiran 16.......... Hasil Analisa Metode Crosstabulation Faktor Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap Penampakan Sampo .........82 Lampiran 14... Hasil Analisa Ragam Faktor Konsentrasi Ekstrak lengkuas Merah Terhadap Kesukaan Banyaknya Busa Sampo .. Rekapitulasi Data Hasil Uji Organoleptik terhadap Kesukaan Viskositas Sampo ....................... Rekapitulasi Data Hasil Uji Organoleptik terhadap Banyaknya Busa Sampo...................................90 Lampiran 19b..........87 Lampiran 17c...................88 Lampiran 18b. Prosedur Pengujian Organoleptik Sampo ........................................................... Rekapitulasi Data Hasil Uji Organoleptik terhadap Kesukaan Kesan Setelah Pemakaian Sampo ......................................................83 Lampiran 15....................................... Hasil Analisa Metode Crosstabulation Faktor Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap Aroma Sampo ............89 Lampiran 19a...........................................................86 Lampiran 17b................ Hasil Analisa Ragam Faktor Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap Kesukaan Kesan setelah Pemakaian Sampo ...... Rekapitulasi Data Hasil Uji Organoleptik terhadap Kesukaan Penampakan Sampo ................91 Lampiran 19c............ Rekapitulasi Data Hasil Uji Organoleptik terhadap Kesukaan Aroma Sampo ...............91 Lampiran 20a....................... Stabilitas Nilai pH Sampo Selama Penyimpanan ..............85 Lampiran 17a..........93 Lampiran 21a...... Lembar Uji Kesukaan Sampo Ekstrak Lengkuas Merah..............................

Lampiran 21c..... Hasil Analisa Metode Crosstabulation Faktor Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap Kesan Setelah Pemakaian Sampo ...95 x .

mulai dari perasan. salah satunya adalah bahan antijamur alamiah. Jamur yang menginfeksi kulit kepala dapat menyebabkan terjadinya kadas kulit kepala atau yang lebih dikenal sebagai infeksi ringworm. sulfur. selenium. hingga pada tahap yang lebih serius dapat menyebabkan luka dalam yang jika sembuh akan meninggalkan bekas atau hilangnya rambut secara permanen (kebotakan permanen). Salah satu sumber bahan nabati yang berkhasiat antijamur adalah lengkuas merah (Alpinia purpurata K. Efek samping bahan antijamur sintetis mendorong munculnya berbagai penelitian untuk menghasilkan bahan antijamur yang lebih aman. infus. dan nyeri. rambut menjadi merah dengan ujung pecah-pecah serta mudah rontok. Senyawa antijamur untuk jamur penyebab infeksi kulit kepala yang banyak digunakan saat ini adalah senyawa antijamur sintetis. Lengkuas merah merupakan tanaman obat yang telah dibuktikan melalui berbagai penelitian memiliki daya antijamur dibandingkan jenis lengkuas putih. maupun minyak atsirinya. Bentuk sediaan yang diuji cukup bervariasi. seperti membuat rambut menjadi kering dan pecah-pecah. meradang. Infeksi kulit kepala akibat jamur dapat mengakibatkan berbagai gangguan. Penggunaan bahan antijamur sintetis dalam sampo oleh penderita infeksi kulit kepala menurut Marzuki (2002) ternyata memiliki efek samping. ketokonazol atau sampo yang mengandung 2 % clotrimezol. ekstrak etanol. serta timbulnya gejala ketombe atau dandruff. LATAR BELAKANG Tinea capitis merupakan jenis infeksi yang disebabkan oleh jamur yang menyerang daerah kulit kepala. pemakaian bahan antijamur sintetis juga dapat menimbulkan kulit kepala menjadi kemerahan. berbau tidak sedap. Schum). Khasiat lengkuas sebagai bahan antijamur disebabkan oleh kandungan zat kimianya. mulai dari rambut dan kulit kepala menjadi kotor. seperti sampo yang mengandung zat Zinc-phyrithion (ZPT). Selain itu menurut Anon (2002). seperti .BAB I PENDAHULUAN A.

11. Penggunaan ekstrak lengkuas merah dalam produk sampo diharapkan dapat meningkatkan nilai tambah lengkuas merah selain sebagai 2 . rematik dan sebagai obat kuat (aprodisiak). anak-anak yang tinggal di kota-kota besar sangat rentan menderita infeksi kulit kepala.057 ton. Schumm) sebagai bahan antijamur sangatlah penting mengingat infeksi kulit kepala yang disebabkan oleh jamur masih menjadi masalah kesehatan masyarakat yang utama. galangol.basonin.848. 2002). Bahkan sisir rambut.489.723 ton. Cara penularannya yang sangat mudah menyebabkan jumlah penderita infeksi ini terus bertambah. topi. eugenol. demam. lengkuas merah juga dapat mengobati penyakit gangguan perut. 19. Penularan dapat melalui orang atau binatang peliharaan yang terinfeksi. galangan. Data Badan Pusat Statistika (2006) mencatat produksi lengkuas dari tahun 2000 hingga 2005 berturut-turut sebesar : 9. 22. Potensi lengkuas merah (Alpinia purpurata K. 12. juga bisa menjadi alat penyebaran jamur. Selain berkhasiat sebagai antijamur.405 ton.527. Mengingat saat ini pemanfaatan lengkuas merah masih terbatas pada bidang pangan rumah tangga dan sebagai bahan obat tradisional tanpa adanya pemberian nilai tambah yang berarti bagi lengkuas merah. Infeksi kulit oleh jamur tidak saja menyerang masyarakat Indonesia tetapi juga masyarakat di seluruh dunia. Lengkuas merah merupakan salah satu jenis rempah-rempah yang telah banyak dimanfaatkan sebagai produk fitofarmaka atau produk yang memanfaatkan sumber daya nabati sebagai sumber bahan obat-obatan. Tingginya produktivitas lengkuas merah di Indonesia memungkinkan pemanfaatan lengkuas merah sebagai produk antijamur komersil. diperkirakan 15-25% anak-anak yang berusia 5 sampai 10 tahun mengalaminya.609.111 ton. sikat.112. Bahkan di negara maju seperti Amerika dan Kanada. serta media di kepala lainnya. pembengkakan limfa.058 ton. Menurut Elewski (2000). dan kandungan senyawa kimia 1’asetoksi kavikol asetat dalam minyak atsirinya.478.182 ton. dan 35. bronkhitis. radang telinga. Data Lembaga Kesehatan di Amerika Serikat mencatat bahwa lebih dari 12 juta orang setiap tahunnya terjangkit penyakit kulit yang disebabkan oleh jamur (Windono dan Setijadi.

3 . Schum) terhadap karakteristik produk sampo.upaya penemuan alternatif sumber sediaan obat yang lebih aman bagi penderita infeksi kulit kepala. yaitu Tricophyton mentagropytes dan Microsporum canis. (1) mengetahui pengaruh ekstrak lengkuas merah (Alpinia purpurata K. dan (3) untuk mengetahui kesukaan konsumen terhadap produk sampo dengan ekstrak lengkuas merah. (2) mengetahui efektifitas sampo dengan ekstrak lengkuas merah terhadap jamur penyebab infeksi kulit kepala. Sampo antijamur dengan bahan aktif ekstrak lengkuas merah diperkirakan dapat menghambat jamur penyebab infeksi kulit kepala. Tercapainya tujuan penelitian ini akan memberikan nilai tambah tersendiri dalam pemanfaatan lengkuas merah. TUJUAN Penelitian ini bertujuan untuk. B.

Lengkuas (Alpinia galanga) A.3. dan diameter rimpang 3 – 4 cm.. 2002). dikenal dua kultivar lengkuas. yaitu lengkuas berimpang putih dan berimpang merah. Sedangkan lengkuas berimpang merah memiliki batang semu berukuran tinggi 1 – 1. Lengkuas merah juga memiliki serat yang lebih kasar dibandingkan lengkuas putih.5 meter.BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. : Alpinia purpurata K. 2000) : Kingdom Superdivisi Divisi Klas Subklas Ordo Keluarga Genus Species : Plantae : Spermathophyta : Magnoliophyta : Liliopsida : Zingiberidae : Zingiberales : Zingiberaceae : Alpinia Roxb. Biasanya tumbuh dalam rumpun 4 . Botani Lengkuas merupakan tanaman herba berumur panjang yang banyak dimanfaatkan sebagai bumbu dan obat-obatan dan tergolong ke dalam simplisia rimpang (Sinaga. Sedangkan lengkuas berimpang merah lebih sering digunakan sebagai bahan ramuan obat tradisional (Sinaga. diameter batang 1 cm. Rumpun dan bentuk lengkuas merah lebih kecil daripada lengkuas putih. 2000).5 cm.5 m. Tanaman lengkuas berimpang putih sering dimanfaatkan dalam bidang pangan. 2000).1. diameter batang 2. Klasifikasi tanaman lengkuas adalah sebagai berikut (Anon. dan diameter rimpang 2 cm (Wardana et al. Lengkuas berimpang putih mempunyai batang semu setinggi 3 m. Schum Subkingdom : Tracheobioma Berdasarkan warna rimpang. Tanaman lengkuas memiliki batang yang sebagian besar dapat mencapai ketinggian sekitar 1 .

Panjang daun sekitar 20 . bertangkai pendek. Bentuk daun lanset memanjang. Gambar 1. ujung runcing. dan berbau harum karena kandungan minyak atsirinya Untuk mendapatkan rimpang yang masih berserat halus. dan lebarnya 4 . sedangkan bagian dalamnya berwarna putih. Rasanya tajam pedas. Daunnya tunggal. berbentuk silindris dengan diameter sekitar 2-4 cm. Bagian luar berwarna coklat agak kemerahan atau kuning kehijauan pucat mempunyai sisik-sisik berwarna putih atau kemerahan. Batang muda keluar sebagai tunas dari pangkal batang tua. (Sinaga. dan bercabang-cabang. Rimpang lengkuas bentuknya besar dan tebal. dan tersusun berseling. 2000). dan pertulangan daun menyirip. keras. keras mengkilap. pangkal tumpul. memiliki batang tegak yang tersusun oleh pelepah-pelepah daun yang bersatu membentuk batang semu dan berwarna hijau agak keputihputihan. Buah dari tanaman lengkuas seperti buah buni. Daging rimpang yang sudah tua memiliki serat yang kasar. setelah tua berubah menjadi hitam kecoklatan dengan diameter lebih kurang 1 cm. Tampilan tanaman dan bunga lengkuas serta rimpang lengkuas dapat dilihat pada Gambar 1 dan Gambar 2. panen harus dilakukan sebelum tanaman berumur lebih kurang 3 bulan. berbentuk bulat. berwarna hijau. berbentuk lonjong. Bijinya kecilkecil.yang rapat.60 cm.1 5 cm. Sewaktu masih muda berwarna hijau-kuning. menggigit. Daun di sebelah bawah dan atas biasanya lebih kecil dari pada yang di tengah. Tanaman dan Bunga Lengkuas (Alpinia galanga) 5 . dengan tepi daun rata. dan berwarna hitam. berdaging.

dan memiliki drainase yang baik. Menurut Sinaga (2000). Tekstur tanah lempung berliat.9 bulan.. Suhu udara lingkungan yang ideal sekitar 29oC – 25oC. Umumnya tanaman lengkuas dapat tumbuh pada lahan terbuka sampai di tempat yang agak terlindung. lengkuas dapat tumbuh dengan baik pada ketinggian tempat 1 . lempung merah. dan pekarangan.30 cm dari permukaan tanah. dengan tingkat kelembapan sedang. Rimpang Lengkuas Merah (Alpinia purpurata K. tegalan. Lokasi Tumbuh Lengkuas banyak tumbuh di hutan-hutan. Schum) A. tidak tergenang air. beraerasi. sedangkan pada bulan kering dibawah 60 mm/bulan. dan lateristik. lempung berpasir. 6 . Lengkuas dapat tumbuh dengan baik pada lahan yang subur.5 bulan. andosol. dengan curah hujan tahunan 2500 .Gambar 2. banyak mengandung humus. 2002). Kedalaman air tanah yang dibutuhkan berkisar 50 . dan aluvial. selama 7 .4000 mm/tahun. Tumbuh pada ketinggian sampai dengan 1200 m diatas permukaan laut dengan curah hujan 1500 – 2400 mm (Wardana et al.2. pada bulan basah di atas 100 mm/bulan.1200 m diatas permukaan laut. Jenis tanah sebagai media tumbuhnya adalah jenis latosol merah coklat. berupa tanah liat yang berpasir. gembur. selama 3 . Pertumbuhan lengkuas memerlukan intensitas penyinaran matahari yang tinggi.100 cm dari permukaan tanah dan kedalaman perakaran sekitar 10 .

182 19. 3... komponen minyak atsiri.A. sineol 20-30 %.297 104.478. Rimpang lengkuas segar mengandung air sebesar 75 %. sedikit protein.723 11.788.853.174.017 30. Produksi Tanaman Obat di Indonesia Tahun 2000 .401 Kencur (Ton) B.381 4. Produksi lengkuas merah serta beberapa tanaman obat di Indonesia disajikan pada Tabel 1.496.848.775 4. Tabel 1.040.058 12. Selain itu. seperti flavonol (Sinaga.490. Na). Hal ini berdasarkan data produksi lengkuas dari Badan Pusat Statistika (2006) sampai tahun 2005 yang terus menunjukkan peningkatan.684. dan eugenol penyebab rasa pedas pada lengkuas (Darwis et al.07 % senyawa kamferid (Darwis et al.44 % karbohidrat. Kandungan minyak atsiri lengkuas yang berwarna kuning kehijauan dalam rimpang lengkuas ± 1 %.811 128.662. mineral (K. dan berbagai komponen lain yang susunannya belum diketahui. galangin.451 40.111 22.358 125.413 8.449 118.489.484. lemak.585 hitam (Ton) 2. dengan komponen utamanya metilsinamat 48 %. 1 % kamfer.07 % protein dan sekitar 0. dan beberapa senyawa flavonoid.609.186 7.827. heksahidrokadalen hidrat.405 Jahe (Ton) Lempuyang Temu wangi (Ton) 115.993. Komponen flavonol yang banyak tersebar pada tanaman misalnya lengkuas 7 . P.025.530.232 82.2006 Tahun Lengkuas (Ton) 2000 2001 2002 2003 2004 2005 9. kuersetin. kristal kuning yang disebut kamferid.057 35.634 6.480 4.794.436. dalam bentuk kering mengandung 22. dan sisanya d-pinen. kadinen. sesquiterpen.556 4.091.005 1.527. 1991). amilum.136 27.813.107. Komposisi Kimia Lengkuas Rimpang lengkuas mengandung karbohidrat.467.517 3. lengkuas juga mengandung resin yang disebut galangol. 1991). Produksi Lengkuas Tanaman lengkuas termasuk tanaman obat yang potensial untuk dikembangkan.896.3.195.957 24.112.183 23.707.430 6. 2000).390 4.850 125.386.724.

(1985) dan kromatografi kinerja tinggi (HPLC) preparatif (Kondo et al. 1993) adalah 1’-Asetoksi chavikol 8 . dan bakteri. tetraterpen. Salah satu senyawa bioaktif yang telah berhasil diperoleh dengan metode destilasi uap oleh De Pooter et al. Komponen bioaktif pada rempah-rempah. 2000). Bentuk senyawa bioaktif lainnya adalah dari golongan terpenoid. komponen antimikroba dalam rempahrempah adalah senyawa fenolik. Alpinetin merupakan jenis flavanon yang dikenal sebagai senyawa fungistatik dan fungisida. khamir. Terpenoid mempunyai rumus dasar (C5 H8)n atau dengan satu unit isopren. 2003). kuersetin. Fenol merupakan monoterpen yang pada umumnya digunakan sebagai bahan antiseptik. Struktur terpenoid ada yang berbentuk siklik ada yang tidak (Bohm. triterpen. Menurut Shelef (1983). Senyawa fenolik umumnya terdapat dalam minyak atsiri. Komponen lainnya yang terdapat pada golongan Alpinia adalah alpinetin. Struktur Flavonol pada Alpinia sp (Rusmarilin. 1975). Gambar 3 menyajikan struktur komponen flavonol. Jumlah n menunjukkan klasifikasi pada terpenoid yang dikenal dengan monoterpen. dan politerpen. R1 R2 OH A OH OH O O B R3 Gambar 3. diterpen. kaemferol.. dan mirisetin (Rusmarilin. khususnya pada golongan Zingiberaceae yang terbanyak adalah dari jenis terpenoid dan flavonoid (Sinaga. Sedangkan beberapa senyawa terpen lainnya yang memiliki struktur sikloheksana dengan gugus hidroksil serta penambahan gugus lainnya juga memiliki kemmapuan yang sama dengan dalam menghambat kapang. Golongan ini merupakan kelompok utama pada tanaman sebagai penyusun minyak atsiri. 2003).adalah galangin.

kandungan minyak atsiri dan komponen antijamur pada lengkuas merah. dan 1. (2004).11 % dalam per 100 gram bahan rimpang lengkuas segar. Dalam farmakologi Cina dan dunia pengobatan tradisional disebutkan bahwa lengkuas merah memiliki sifat antijamur dan antikembung. Komponen tersebut adalah linalool. seperti jenis Carassius auratus dan Xiphoporus maculates (Chukanhom et al. Senyawa ini bersifat antifungi dan antikarsinogenik yang terkandung sebesar ± 0. Menurut Rahayu (1999) di dalam Rusmarilin (2003).5-1 % dalam minyak atsiri rimpang lengkuas segar (De Pooter et al. diklorometan atau kloroform. 2005). menyatakan bahwa eugenol dapat menghambat jamur Candida albicans secara efektif. Sedangkan lengkuas berimpang merah lebih sering digunakan sebagai bahan ramuan obat tradisional. C. Efek farmakologi ini umumnya diperoleh dari rimpang yang mengandung basonin. Selain itu. yang dapat menghambat water molds.. Perbedaan fungsi ini dipengaruhi dari kandungan komponen bioaktif antara lengkuas putih dan lengkuas merah.. Chami et al.asetat (ACA). lengkuas putih memiliki komponen larut air dan larut alkohol yang lebih tinggi dibandingkan lengkuas merah. Sebagian besar komponen bioaktif pada tanaman rempah-rempah mempunyai khasiat terutama dalam bidang kesehatan. dan galangol. ACA larut dalam pelarut semipolar. galangan. 1985) atau ± 0.8cineole. 1988). eugenol. Tabel 2 memperlihatkan aktivitas beberapa senyawa bioaktif pada rempah-rempah. Komponen bioaktif yang menyebabkan aroma pedas menyengat pada lengkuas telah dibuktikan dapat menghambat pertumbuhan beberapa jenis jamur. memiliki konsentrasi yang lebih tinggi dibandingkan pada lengkuas putih. geranyl acetate. Sebaliknya. Basonin dikenal dapat 9 . seperti etil asetat. yaitu sebagai pengempuk daging dalam masakan dan sebagai salah satu rempah untuk berbagai jenis bumbu masakan tradisional Indonesia (Rismunandar. Khasiat Komponen Bioaktif Lengkuas Rimpang lengkuas putih lebih banyak digunakan dalam bidang pangan.

Trichophyton ajelloi.67 ± 0. kurap. yaitu : Trichophyton rubrum. penghambat enzim siklo-oksigenase dan lipoksogenase. dan sebagai obat karminativ (obat yang dapat merangsang gerakan usus. Trichophyton mentagrophytes. anestetik. sementara galangal dapat merangsang semangat dan menghangatkan tubuh (Anon. Hasil penelitian Hezmela (2006) menyatakan bahwa ekstrak lengkuas merah dapat menghambat pertumbuhan jamur penyebab penyakit kulit. bronkhitis. Khasiat lengkuas merah sebagai antimikroba juga telah diteliti oleh Hedy (1980) yang mempelajari aktivitas lengkuas merah sebagai antimikroba penyakit panu. 2000). 1991). dan sebagainya (Anon. eksim. memperbaiki pencernaan. Galangan dapat meredakan rasa lelah. analgetik. radang anak telinga. yaitu jamur jenis Trichophyton mentagrophytes dan Microssporum canis. 10 . 2003).menimbulkan efek merangsang semangat. menurut Sundari dan Winarno (2002). dan Rahmawati (1995) yang mengaplikasikan antijamur lengkuas merah pada jamur penyebab ketombe.22 mm. bisul.. dan menghilangkan kembung) (Darwis et al. Kegunaan rimpang lengkuas lainnya adalah untuk mengobati eksim.22 mm dan Microsporum canis sebesar 39. masuk angin. antimutagenik. Parutan rimpang lengkuas merah telah banyak digunakan sejak zaman dahulu sebagai obat bagi beberapa penyakit kulit. Mycrosporum gypseum. koreng. eugenol dapat memiliki sifat antijamur terhadap jenis Candida albicans. radang lambung. Ekstrak lengkuas merah yang diaplikasikan dalam salep dapat menghambat Trichophyton mentagropytes sebesar 34. antikejang. jerawat. seperti panu. Pratiwi (1992) yang menguji lengkuas merah terhadap mikroba penyebab penyakit kulit. dan penekan pengendali gerak. khlorela. dan Epidermo floccosum.33 ± 0. beberapa bentuk sediaan ekstrak lengkuas merah dapat mengahmabat pertumbuhan 5 (lima) jenis jamur. Selain itu. Khasiat antijamur ekstrak lengkuas merah telah banyak dibuktikan secara ilmiah.

Tabel 2. Aktivitas Beberapa Komponen Bioaktif Pada Rempah-Rempah Jenis Rempahrempah 1) Lengkuas Kuersetin, kaemferol, 1,8- Antimikroba, sineol, α-pinen, limonen, antikarsinogenik, terpineol, mirsen. Jahe Adas, Bintang Sereh Cengkeh Kapulaga Kayu Sitronelal, Sitronellol Eugenol Terpineol putih, Sineol Vetiverol Sinamaldehid Insektisida Antiinflamasi, Antialergik, bakterisida Antiseptik, bakterisida, herbisida Diaferotik Antikarminativa, antimikroba Sumber : 1) Ketaren (1985) 2) Malaysian Herbal Database (2003) spasmolotik, antikarminativa, antiseptik, stimulan, antimikroba Gingerol Anis Anethole Antikoagulan, kadar kolesterol Ekspektoran, antiinflamsi menurunkan tujon, antioksidan, antifertilitas, Jenis Komponen Bioaktif 1) Aktivitas Bioaktif 2)

dan antioksidan, dan antifeedant.

eucalyptus Akar wangi Kayu manis

D. Tinea Capitis Tinea capitis merupakan jenis infeksi yang disebabkan oleh jamur (dermatofitosis) dan menyerang daerah kulit kepala (Siswandono dan Soekardjo, 1995). Menurut Volk dan Wheeler (1984), jamur penyebab dermatofitosis merupakan organisme-organisme yang membutuhkan keratin dalam pertumbuhannya. Keratin banyak terdapat di daerah kulit, rambut, dan kuku. Beberapa jenis jamur penyebab dermatofitosis adalah Trichophyton sp, Microsporum sp, dan Epidermophyton sp. Untuk jamur yang menyerang kulit

11

kepala, biasanya hanya jamur dari jenis Microsporum sp., terutama dari spesies Microsporum canis, serta Trichophyton sp., salah satunya dari spesies Trichophyton mentagropytes, yang juga dapat menginfeksi kuku (Tinea pedis) (Greenwood et al., 1995). Jamur yang menginfeksi kulit kepala dapat menyebabkan terjadinya kadas kulit kepala atau yang lebih dikenal sebagai infeksi ringworm (Volk dan Wheeler, 1984). Kadas kulit kepala ini muncul sebagai perluasan gelang-gelang di kulit kepala, dengan jamur yang tumbuh di dalam dan pada rambut. Reaksi-reaksi peradangan yang muncul dapat menyebabkan luka dalam yang jika sembuh akan meninggalkan bekas atau hilangnya rambut secara permanen (kebotakan permanen). Menurut Temple (1999), gejala ringworm berupa gatal/kudis atau sisik yang terbentuk pada kulit kepala. Jamur penyebab ringworm pada umumnya menyerang folikel rambut. Cara penularan infeksi ini dapat melalui berbagai media, seperti sisir yang digunakan secara acak/bergantian, bantal, topi, sikat, atau melalui binatang peliharaan, seperti anjing atau kucing. Gejala infeksi ini mirip seperti ketombe, yaitu berupa sisik yang muncul di kulit kepala. Infeksi ini banyak menyerang anak-anak usia 5-10 tahun. Menurut Anon (2006), sekitar 15-25 % anak-anak yang berusia 15-10 tahun (terutama pada anak laki-laki) di negara maju seperti Amerika dan Kanada, banyak terjangkit infeksi ringworm. Namun, tidak menutup kemungkinan penyakit ini menyerang orang dewasa. Selain ringworm, menurut Siswandono dan Soekardjo (1995), jamur penyebab Tinea capitis juga dapat menyebabkan timbulnya gejala ketombe atau dandruff. Menurut Anon (2006), ketombe atau ptiriasis sika (dandruff) merupakan suatu pertumbuhan berlebihan kulit kepala tanpa peradangan. Menurut Depkes RI (1985), ketombe merupakan bentuk kering dari kapitis saborea yang lazim dikenal sebagai saborea sika (kering), yaitu sisik kering berlapis-lapis yang rapuh, mudah terlepas, dan melekat menutupi epidermis kulit kepala.

12

E. Karakteristik M. canis dan T. mentagropytes Jamur penyebab infeksi kulit kepala dari spesies M. canis dan T. mentagropytes memiliki karakter khusus, yaitu : 1. Microsporum canis Microsporum canis termasuk fungi imperfecti (deuteromycetes), yaitu jamur yang pertumbuhan secara seksualnya belum diketahui (Pelczar dan Chan, 1986). Menurut Jawetz (1980), stadium seksual dari M. canis telah ditemukan dan diberi nama Arthroderma otae. Pada medium agar Sabouraud, jamur ini memiliki fase pertumbuhan koloni yang cepat dengan koloni yang berwarna putih pada permukaan agar dan berwarna kuning pada sisi sebaliknya. Koloni jamur ini akan tampak jelas pada masa inkubasi selama 5–7 hari. Jamur ini membentuk banyak makrokonidia multiseluler dengan ukuran 10-150 µm yang terdiri dari 8-15 sel berdinding tebal yang biasanya mempunyai ujung-ujung melengkung atau kail berduri. Jamur ini berbentuk kumparan dan terbentuk pada konidiospora khusus, serta memiliki misellium seperti kapas atau wol. M. canis adalah jamur penyebab penyakit tinea capitis, yaitu dermatofitosis pada kulit kepala dan rambut. Kelainan ini diatanda dengan kulit kepala yang bersisik, kemerah-merahan, kebotakan, dan kadangkadang terjadi gambaran klinis yang lebih berat atau disebut kerion yaitu reaksi peradangan yang berat, berupa pembengkakan yang menyerupai sarang lebah (Dubos, 1948). Morfologi koloni jamur M. canis ditampilkan pada Gambar 4. 2. Trichophyton mentagropytes Jamur ini termasuk pada kelompok fungi imperfecti (deuteromycetes) (Pelczar dan Chan, 1986). Jamur ini termasuk pada famili Moniliaceae yang telah memiliki stadium seksual yang diberi nama Arthroderma vanbreu seghemii. Dalam pertumbuhan secara invitro, koloni jamur ini berbentuk serbuk sampai bentuk granular. Biasanya menunjukkan banyak kelompok mikrokonidia subsferis yang menyerupai tangkai buah anggur pada cabang-cabang terminalnya. Koloni jamur ini

13

1980). Infeksi pada kuku menyebabkan kuku menjadi kuning. Selain menyebabkan infeksi pada kulit kepala. mentagropytes ditampilkan pada Gambar 5. Morfologi koloni (a) dan morfologi mikroskopis (b) M. seperti sampo 14 . Morfologi koloni (a) dan morfologi mikroskopis (b) T. (a) (b) Gambar 4.mentagropytes F. rapuh. Senyawa Antijamur Senyawa antijamur untuk jamur penyebab infeksi kulit kepala yang banyak digunakan saat ini adalah senyawa antijamur sintetis. Morfologi koloni jamur T. spesies ini merupakan penyebab penyakit ringworm pada kaki (tinea pedis) dan pada kuku (tinea unguium). tebal dan hancur (Al-Doory.berbulu putih seperti kapas dan hanya sedikit mengandung makrokonidia berukuran 6-20 µm dengan 2-8 septa. canis (a) (b) Gambar 5.

Berdasarkan sifat toksisitas selektif. seperti zat Zinc-phyrithion (ZPT). b. sampo sulfur. seperti ketokonazol. Zat antijamur yang bekerja dengan mengganggu permebilitas membran sitoplasma. yaitu : a. Menurut Brock dan Madigan (1991). 1999). Fungisida yaitu senyawa antijamur yang mempunyai kemampuan untuk membunuh jamur sehingga dinding sel jamur menjadi hancur karena lisis. sehingga menyebabkan dinding sel lisis.anti ketombe yang mengandung zat anti ketombe. Menurut Pelczar dan Reid (1979). 15 . Ikatan ini mengakibatkan kebocoran membran sel. 2006). sampo selenium (Anon. zat antijamur merupakan bahan yang dapat membasmi jamur pada umumnya. obat antijamur dapat dibedakan menjadi 4 (empat). Permeabilitas dinding sel dirusak dengan mengganggu proses sintesis asam nuklat atau dengan menimbun senyawa peroksida dalam sel jamur sehingga terjadi kerusakan dinding sel yang mengakibatkan permeabilitas terhadap berbagai zat intrasel meningkat c. akibatnya jamur tidak dapat bereproduksi kembali. Zat antijamur berikatan kuat dengan sterol yang terdapat pada membran sel jamur. senyawa antifungi dibagi atas fungisida dan fungistatik. Selain itu. khususnya yang bersifat patogen bagi manusia. berdasarkan mekanisme penghambatannya. Zat antijamur yang bekerja dengan menghambat proses mitosis jamur dengan mengikat protein mikrotubuler dalam sel. yang digunakan 2-3 kali setiap minggu (Temple. meskipun kontak dengan obat telah dihentikan. Fungistatik yaitu senyawa antijamur yang mempunyai kemampuan untuk menghambat pertumbuhan jamur sehingga jumlah sel jamur yang hidup relatif tetap. Pertumbuhan jamur akan berlangsung kembali bila kontak dengan obat dihentikan. sehingga terjadi kehilangan beberapa bahan intrasel dan menyebabkan kerusakan yang tetap pada sel jamur. atau sampo yang mengandung 2 % clotrimezol (Anon. sehingga terjadi kebocoran zat nutrisi dari dalam sel. Zat antijamur yang bekerja dengan merusak dinding sel jamur. pengobatan juga dapat menggunakan sampo antijamur. 2006). Pengobatan infeksi kulit kepala juga dapat menggunakan Nizoral Sampo.

G. dan rambut menjadi lebih lembut. berkilau. seperti sampo obat (medicare) dan sampo klinik (Depkes RI. 4. atau pun peradangan. Menurut Depkes RI (1985). dan mudah diatur. sampo adalah campuran dari bahanbahan membersihkan rambut dan kulit kepala serta tidak membahayakan pemakai. Tidak boleh merangsang kelenjar lemak. Membersihkan rambut dan kulit kepala tanpa menjadikan rambut berlemak atau kering serta membuat rambut menjadi mudah diatur. 1. 1985). Standar mutu sampo menurut Badan Standarisasi Nasional Indonesia dapat dilihat pada Tabel 3. Sampo antijamur sering diedarkan dengan berbagi nama. Zat antijamur yang bekerja dengan merusak sistem metabolisme di dalam sel dengan cara menghambat kerja enzim intraseluler. 2. Kadar zat manfaat yang digunakan tidak boleh meningkatkan kepekaan kulit kepala . 16 . 3. Kandungan dan persyaratan dari sampo antijamur tidak berbeda dengan sampo biasa. sehingga kulit kepala dan rambut menjadi bersih. bahkan dapat mencegah infeksi. Sampo Sampo merupakan sediaan kosmetika yang digunakan untuk mencuci (keramas) rambut. Sedangkan sampo antijamur adalah sampo yang digunakan selain untuk membersihkan juga untuk mencegah dan menghilangkan jamur penyebab infeksi kulit kepala. ini berarti zat manfaat dalam kadar penggunaan tidak boleh menyebabkan kegatalan. Menurut SNI 06-2692-1992.d. Efektif sebagai germisidum atau fungisidum. hanya pada sampo antijamur. kulit mengelupas. persyaratan umum yang harus dimiliki dari sediaan sampo antijamur adalah sebagai berikut . mengandung zat untuk menghilangkan jamur pada kulit kepala. sehingga dapat mencegah peningkatan pertumbuhan bakteri dan jamur.

antara lain : 95. Nilai pH dengan larutan 10 % (b/v) Kadar air dan zat lainnya yang menguap. Surfaktan yang memiliki sifat selain sebagai pembersih ini terdapat dalam beberapa macam.0 pH meter 4. Bahan utama merupakan bahan dasar sampo yang biasanya berfungsi untuk membentuk busa dan sebagai pembersih (surfaktan/detergen).5 400-4000 cP (Schmit dan William) 0 (Toaha. 1997) Oven 1050C Rheometer Brookfield 5. cara pencucian rambut. Viskositas Alkali Bebas H. Standar Mutu Sampo (SNI 06-2692-1992) Karakteristik Bentuk : Cair Emulsi Pasta Batangan Serbuk Zat aktif permukaan dihitung sebagai natrium lauril sulfat (SLS) dan atau non ionik. % b/b maks. cara pembilasan. yaitu bahan utama dan bahan tambahan. suhu. Daya bersih sampo dipengaruhi oleh jenis surfaktan. % b/b min.5 Potentiometric titration assembly Tidak ada yang Organoleptik Organoleptik mengendap Rata dan tidak pecah kertas Rata dan seragam Rata dan seragam Organoleptik Organoleptik Tidak ada gumpalan Organoleptik Syarat Cara Pengujian 17 . 1985). Formulasi Sampo Bahan penyusun sampo terdiri dari dua komponen utama. dan jenis air yang digunakan (Imron.0-9.Tabel 3.

sodium lauryl eter sulfat. Surfaktan nonionik. d. Jenis yang sering digunakan adalah natrium lauryl eter. dan berfungsi sebagai pembersih kulit kepala. karena bersifat sebagai pelembab (conditioner) rambut sehingga rambut menjadi lebih lembut dan mudah diatur. dan air deionisasi. Surfaktan ini sering digunakan sebagai bahan aditif fungsional yang dapat mengontrol viskositas dan nilai pH sampo. natrium lauryl sulfat. dan isostearil etildimonium etosulfat. c. jenis surfaktan ini tidak banyak diproduksi dan harganya cukup mahal. natrium klorida. Kerugiannya adalah jika terkena mata bersifat pedih dan beracun. busanya baik dan banyak.. surfaktan ini sangat baik untuk digunakan dalam formulasi sampo. Bahan-bahan yang sering terdapat dalam satu formula sampo terdiri dari zat pembersih (surfaktan). Berdasarkan formulasi dari penelitian Ismayanti (2002). bronidox L. Surfaktan kationik. Di bawah ini diuraikan fungsi bahan dalam formulasi sampo. jenis surfaktan ini jarang digunakan secara sendiri karena daya busanya lemah dan harganya relatif mahal.a. Selain itu. surfaktan jenis ini sangat baik digunakan dalam formulasi sampo. 1985). parfum. serta bahan aditif medis. asam sitrat. bahan aditif fungsional untuk mengontrol viskositas dan nilai pH. Imron. bahan aditif estetik (pewarna dan parfum). berfungsi juga sebagai zat tambahan yang bekerja sebagai surfaktan sekunder. Surfaktan anionik sering digunakan sebagai bahan pembersih. zat pengawet. Jenis yang sering digunakan adalah cocoamidopropil hidrokdisultain (Depkes RI. seperti zat antijamur atau antiketombe. distearildimonium klorida. b. cocoamide DEA. bahanbahan yang terdapat dalam satu formulasi sampo terdiri dari cocoamidopropil betain. 1985 . dan zat untuk merangsang pertumbuhan rambut serta untuk meningkatkan kelembaban rambut (Ismunandar. dan senyawa amonium. Jenis yang sering digunakan adalah olealkanium klorida. Surfaktan amfoterik. Jenis yang sering digunakan adalah C-12 metoksi polietilen glikol laurat yang berfungsi sebagai pelarut untuk zat pewangi (parfum). 2006). Surfaktan anionik. 18 .

19 .0-8.a. adalah bahan yang berbentuk cairan bening yang umumnya tidak berwarna. Kombinasi antara surfaktan amfoterik dan surfaktan anionik dalam larutan akan memberikan efek sinergis yang sangat baik untuk perlindungan terhadap kulit dan dapat memperbaiki sifat produk. sednagkan dalam bentuk larutan bening memilki daya detergensi sebesar 28 %. Konsentrasi NaCl yang berlebihan dapat menurunkan tingkat kekentalan. atau Propilen glikol 5-bromo-5-nitro-1. Natrium Klorida (NaCl) Natrium klorida merupakan elektrolit yang digunakan untuk meningkatkan kekentalan sampo.0-7. Selain sebagai pemebersih. Pada konsentrasi tersebut sudah dapat menghambat pertumbuhan mikroorganisme yang dapat mempengaruhi mutu produk akhir. Dalam bentuk pasta kental. Penambahan NaCl yang tidak tepat dapat mempengaruhi tingkat kekentalan sampo yang dihasilkan. Bahan ini memiliki pH minimum 5.0. Penggunaannya harus dikombinasikan dengan sodium lauril eter sulfat (SLES). d.3 dioxane Bronidox L. merupakan surfaktan yang memiliki tampilan fisik berupa pasta kental dan larutan bening.0 dan sering digunakan sebagai pengawet pada sediaan surfaktan karena aman digunakan untuk kulit. Cocoamidopropil betain (Dehyton K) Cocoamidopropil betain merupakan cairan dengan penampakan bening kekuningan dan memiliki bau yang khas. c. bersifat stabil pada suhu maksimum 400C dan zat ini tidak berubah pada saat diaplikasikan pada sediaan surfaktan pada pH antara 5. pada formula sampo sekitar 0. SLES memiliki sifat 70 % detergen. b. Sodium Lauryl Eter Sulfat Sodium Lauryl Eter Sulfat (SLES) yang memiliki rumus kimia C12H25 (OCH2CH2)n OSONa.5 yang umumnya digunakan untuk aplikais umum dalam sediaan surfaktan sebagai pembersih. Bahan ini merupakan jenis surfaktan amfoterik dengan pH 6. Bronidox L.4 %. Konsentrasi maksimum penggunaan Bronidox L. SLES juga digunakan sebagai surfaktan yang dapat melembutkan rambut. Bronidox L.

Parfum yang digunakan dapat berupa minyak wangi yang dibuat secara alami. Penambahan bahan ini dapat meningkatkan kekentalan sampo. g. atau minyak wangi yang dibuat secara sintetis. campuran antara minyak wangi yang dibuat secara alami atau sintetis. f. bahan ini berfungsi sebagai zat pengental. Air deionisasi Air deionisasi merupakan air yang telah mengalami proses penghilangan ion-ion logam melalui lapisan-lapisan ressin aktif dan proses penyaringan melalui submicron filter utnuk menghilangkan suspensisuspensi berupa kotoran atau bahan pencemar. 20 . Parfum Parfum atau bahan pewangi (fragrance) merupakan bahan yang sering ditambahkan agar sampo memiliki bau yang menarik. Dalam sediaan surfaktan. Dietanolamida (DEA) Dietanolamida merupakan bahan yang berbentuk cairan padat berwarna bening dan memiliki bau yang khas.e.

Welch GEM 1. yaitu : tanur. Sortasi basah Penyortiran basah dilakukan dengan membersihkan kotoran-kotoran atau bahan-bahan asing yang menempel pada rimpang lengkuas. yaitu : 1. Buchi Mini Spray Dryer B-191. pengering tipe rak. DEA.BAB III METODOLOGI C. Bogor. jarum ose. NaCl. Peralatan yang digunakan adalah : IKA RW 47 D Pengaduk Telemechanique.1. ALAT DAN BAHAN Penelitian ini menggunakan bahan berupa rimpang lengkuas merah segar (Alpinia purpurata K. vortex Thermoline Type 37600 mixer. cocoamidoproyl betain. air deionisasi. Proses penanganannya dibagi menjadi 5 (lima) tahap (Wardana. L-C Incubator/lab-line Instrument. pipet pasteur. dan alkohol. Snijders Scientific Freeze Dryer. asam sitrat. B.114.0 Vacum Pump. Media untuk uji mikrobiologi adalah Sabouraud Agar. dan alat-alat gelas. tanah dan rumput. bronidox. METODE PENELITIAN B. D. media agar. Buchi Rotavapor R. Sedangkan alat-alat yang digunakan dalam analisa. A. 2002). seperti akar. grinder. 21 . pH-meter 301 Hanna instrument. dengan komposisi pepton. Schum) berusia 11 bulan yang diperoleh dari Balai Penelitian Tanaman Rempah dan Obat Cibinong. sodium lauryl eter sulfhate (SLES).1 Pengolahan Simplisia Lengkuas Penanganan rimpang lengkuas setelah panen merupakan tahap awal yang menentukan mutu rimpang lengkuas dalam proses pengolahan berikutnya. yaitu : etil asetat 60 persen. Christ Alpha 12 LD Freeze Dryer.. inkubator. Bahan kimia yang digunakan. dan air. maltodekstrin. Samsung SRG-259 Freezer and refrigerator. Hot plate Sybron Thermoline. et al. Brookfield Rheometer.1.1. kerikil. parfum. PENELITIAN PENDAHULUAN 1.

1. Pengeringan Pengeringan simplisia dilakukan dengan menggunakan mesin pengering tipe rak. Proses pengeringan menggunakan suhu 50-600C selama ± 12 jam. Penggilingan Lengkuas hasil pengeringan digiling halus dengan menggunakan mesin penggiling yang dilengkapi ayakan berdiameter 0.1.1. Perajangan Perajangan rimpang lengkuas dilakukan dengan menggunakan pisau. Hasil gilingan berupa lengkuas bubuk akan dianalisa untuk mengetahui karakteristiknya dan hasilnya dapat dijadikan sebagai parameter kualitas ekstrak dan produk sampo yang dibuat dengan campuran ekstrak lengkuas merah.25 mm (50 mesh). Proses pencucian dilakukan dalam waktu yang sesingkat mungkin. maka pencucian atau pembilasan perlu diulangi sekali atau dua kali lagi.4. Simplisia disusun dalam suatu wadah dengan ketebalan tumpukan sekitar 1-2 cm.2 Ekstraksi Ekstraksi bubuk lengkuas dilakukan dengan metode maserasi berulang dengan proses pengadukan selama 3 jam dan menggunakan pelarut etil asetat 60 persen. Tahapan ekstraksi bubuk lengkuas dapat dilihat pada Gambar 6. sekitar 3-5 mm. sampai rimpang lengkuas memiliki tingkat kekeringan yang cukup. 1. Pada proses ini.3. Penggunaan rasio pelarut yang kurang dari 1:10 mengakibatkan proses ekstraksi 22 .2.1. Metode analisis bubuk lengkuas dapat dilihat pada Lampiran 2. Selama rimpang lengkuas masih terlihat kotor. dengan tebal perajangan sekitar 5-7 mm sehingga akan diperoleh ketebalan ideal simplisia kering. perlu memperhatikan banyaknya pembilasan.5.1. Rasio bubuk dan pelarut yang digunakan (1:10) berdasarkan pada hasil trial error selama proses ekstraksi. Pencucian Pencucian rimpang lengkuas menggunakan air mengalir.1. 1. 1.

3 jam. Tahap selanjutnya adalah proses pengeringan ekstrak menggunakan pengering semprot (spray dryer) tipe Buchi. 200 rpm Penyaringan Residu bubuk lengkuas Filtrat Penguapan : Rotavapor. ekstrak lengkuas merah dianalisa nilai pH. sehingga dibutuhkan volume yang cukup besar untuk mengoptimalkan proses maserasi dengan pengadukan. Diagram Alir Ekstraksi Simplisia Lengkuas Merah (Hezmela. Bubuk Lengkuas Ekstraksi Bubuk : etil asetat 60 % = 1 : 10 Pengadukan . suhu 770C Ekstrak Lengkuas merah Pelarut Gambar 6. 23 .berjalan kurang optimal. dan kelarutan dalam etanol 80 persen. Hal ini dipengaruhi oleh sifat bubuk lengkuas yang mudah menyerap pelarut. Metode analisa proksimat ekstrak lengkuas merah dapat dilihat pada Lampiran 2. Pengeringan ini bertujuan untuk membentuk ekstrak lengkuas merah bubuk sehingga mempermudah proses pencampuran ekstrak dalam formulasi sampo. 2006) Setelah proses ekstraksi. sisa pelarut dengan metode oven vakum.

menurut Mc Donald (1984). 2 persen. aroma khas lengkuas sudah tertutupi aroma komponen gula dari maltodekstrin. Sampo yang dibuat diberikan penambahan ekstrak dengan berbagai tingkat konsentrasi sebesar 0. Tabel 4. Formulasi sampo antijamur dengan berbagai tingkat konsentrasi ekstrak disajikan pada Tabel 4. Formulasi Sampo dengan Ekstrak Lengkuas Merah (Modifikasi Ismayanti. 2.5 persen. maltodekstrin juga tidak mempengaruhi warna dari prosuk yang dihasilkan. sedangkan pada konsentrasi 15 persen. 1992). Selain itu. 2002) 24 . dan tahapan pembuatan sampo pada Gambar 7. terutama untuk bahan-bahan yang diperkirakan akan mempengaruhi kualitas sampo setelah dicampur dengan ekstrak. Penggunaan maltodekstrin didasarkan pada sifatnya yang dapat memperbaiki mutu fisik dari suatu produk (Schenk dan Hebeda. Pada penelitian ini dilakukan beberapa modifikasi konsentrasi bahan. Roper (1996) menyatakan bahwa tampilan dan sifat-sifat organoleptik produk dengan bahan pengisi maltodekstrin dapat diterima dan memiliki konsistensi produk akhir yang cukup tinggi. B. Pada konsentrasi 10 persen. ekstrak serbuk yang diperoleh sangat higroskopis. Hal ini berdasarkan trial error yang dilakukan pada konsentrasi 10 persen dan 15 persen.Untuk mengoptimalkan hasil pengeringan ekstrak. digunakan bahan pengisi maltodekstrin yang dilarutkan dalam air dan etil asetat 96 persen. dan 3 persen. PENELITIAN UTAMA 1. Rasio yang digunakan adalah 12 gram maltodekstrin dalam 100 gram ekstrak. 1 persen. Pembuatan Sampo Antijamur Formulasi sampo dibuat berdasarkan pada formula yang telah dibuat oleh Ismayanti (2002).

2 % qs Konsentrasi Formula Formula 2 3 2% 2% 20 % 20 % 5% 0.8 % 0.8 % 3% 0.5 % 0.2 % 0.8 % 1% 0.2 persen pewangi Sediaan Sampo Lengkuas Merah 25 .8 persen NaCl + 10 persen air Pencampuran : 2 persen Dietanolamida (DEA) + i 20 persen Natrium Lauryl Eter Sulfate Pemanasan hingga suhu 65-70oC Sediaan 1 Sediaan 2 5 persen Cocoamidopropyl betain Pengadukan hingga homogen Saat suhu campuran 60oC. masukkan 0.Bahan Dietanolamida Sodium Lauryl Eter Sulfate Cocoamidopropyl Betain NaCl Ekstrak Lengkuas Merah Bronidox Parfum Air Formula Dasar 2% 20 % 5% 0.2 % qs 5% 0.8 % 2% 0.2 % 0.8 % 0% 0.2 % 0.2 persen Bronidox dan 0.2 % qs Formula 1 2% 20 % 5% 0.2 % qs Formula 4 2% 20 % 5% 0.2 % 0. masukkan ekstrak lengkuas yang sudah dilarutkan dalam 10 persen air Saat suhu campuran 35oC.2 % qs : 0.2 % 0.

kadar air. Pengujian Aktivitas Antijamur (Brock dan Madigan. Dengan metode ini dapat terlihat daya hambat sampo terhadap jamur melalui munculnya zona bening di daerah sekeliling contoh sumur yang berisi sampo antijamur (Brock dan Madigan. 1991). Selanjutnya disiapkan agar Sabouraud di dalam cawan petri dan masing-masing biakan digoreskan di atas agar. Sampo yang akan diujikan dimasukkan ke 26 . dan stabilitas emulsi. Metode difusi sumur merupakan metode penentuan daya antijamur suatu zat antijamur terhadap jenis jamur tertentu. 3. Biakan jamur uji diambil dari agar miring menggunakan jarum ose secara aseptik dan diremajakan dalam media cair. Kemudian dibuat sumur-sumur menggunakan pipet pasteur. Diameter sumur yang dibuat sebesar 5 mm. Schum) (Modifikasi Ismayanti. Analisa Karakteristik Shampo Antijamur Analisa terhadap shampo antijamur meliputi pH. 1991) Pengujian aktivitas sampo dilakukan untuk mengetahui besarnya daya hambat sampo akibat penambahan ekstrak lengkuas merah pada beberapa taraf konsentrasi.Gambar 7. 2002) 2. Tata cara analisa karakter shampo dapat dilihat pada Lampiran 3. Penentuan aktivitas antijamur sampo dilakukan dengan menggunakan metode difusi sumur. Diagram Alir Pembuatan Sampo Lengkuas Merah (Alpinia purpurata K. Prinsip kerja metode ini berdasarkan pada kemampuan difusi zat antijamur pada bidang sumur yang telah diinokulasi pada jamur uji. alkali bebas. Daya antijamur suatu zat dilihat dari terbentuk atau tidaknya zona hambat yang terbentuk di sekeliling sumur yang berisi zat. viskositas.

Sistematika penyiapan kultur uji dan tahap pengujian antijamur sampo dapat dilihat pada Gambar 8 dan 9. Suhu inkubator sesuai dengan suhu ruang. Bagan Persiapan Kultur Uji (Siswadi. Aktivitas antijamur dari sampo dihitung dengan mengurangi diameter total zona bening dengan diameter sumur.dalam lubang hingga kedalaman lubang terisi sempurna. yaitu 370C selama 5 hari. dengan diameter masingmasing 5 mm. 2002) Kultur murni jamur uji Inokulasi ke dalam 10 ml media Nutrient Broth (NB) Inkubasi pada suhu optimal pertumbuhan (37oC) selama 5 (lima) hari Kultur uji siap digunakan Gambar 8. Kultur Uji Inokulasi 0. 2002) 2. Persiapan Kultur Uji (Siswadi. 1. 2002). 27 . Pengujian Antijamur Metode Difusi Agar (Siswadi.2 persen ke dalam cawan petri steril Dituangkan 20 ml Nutrient Agar Dibekukan Dibuat 3 sumur menggunakan pipet pasteur. Agar yang sudah berisi bahan diinkubasikan dengan kondisi yang sesuai untuk pertumbuhan jamur uji.

5. 2002) 4. Terdapat beberapa suhu dan waktu penyimpanan yang dapat digunakan pada uji stabilitas produk emulsi yang mengacu pada metode 28 . banyaknya busa. sehingga produk dapat lebih cepat rusak dan proses penentuan umur simpan produk dapat ditentukan. Metode yang digunakan dalam uji stabilitas produk selama penyimpanan adalah metode akselerasi. dan kesan setelah pemakaian.Masing-masing sumur diisi penuh dengan sampo ekstrak lengkuas merah Inkubasi pada suhu 37oC selama 5 hari Ukur diameter daerah hambat Gambar 9. Kondisi penyimpanan produk yang diuji diatur di luar kondisi normal. Uji stabilitas dilakukan di masa awal proses produksi produk untuk mengatasi masalah yang timbul sebelum uji akhir. Penghitungan hasil uji organoleptik menggunakan perhitungan dengan analisis nonparametrik Friedman. Metode ini dilakukan dengan mengatur waktu dan suhu penyimpanan produk. Lembar uji kesukaan sampo ekstrak lengkuas merah dapat dilihat pada Lampiran 15. Uji Stabilitas Penyimpanan Uji stabilitas dilakukan untuk mengetahui umur simpan produk emulsi dan kestabilan emulsi produk selama penyimpanan. Pengujian Antijamur Metode Difusi Agar (Siswadi. aroma. yaitu penampakan. Prosedur pengujian organoleptik sampo ekstrak lengkuas merah dapat dilihat pada Lampiran 16. Panelis diminta untuk menilai kesukaan mereka terhadap beberapa karakter sampo. kekentalan. Uji kesukaan dilakukan oleh 30 orang panelis di lingkungan mahasiswa IPB. Uji Kesukaan Konsumen Pengujian kesukaan konsumen dilakukan melalui uji kesukaan (hedonik) secara organoleptik pada sampo.

3 persen = 1. dan 3 persen. 29 . Tabel 5. yaitu : 0. 2. Data Panduan untuk Uji Umur Simpan Produk Emulsi Suhu (0C) 25 37 45 50 4 -20 Waktu Pengamatan Satu tahun Enam bulan Tiga bulan Satu bulan Satu tahun Satu bulan Umur Simpan Produk Satu tahun Sembilan bulan Sembilan bulan Sembilan bulan Sembilan bulan Sembilan bulan Sumber : Connors et al.akselerasi menurut Connors et al. Model matematis rancangan percobaan tersebut adalah sebagai berikut : Yik = μ + Ai + εik dengan : i k Yik Ai = 0. (1992) C.5 persen. 1 persen. 3. Konsentrasi ekstrak lengkuas merah yang digunakan terdiri dari empat taraf. 4) pada produk sampo yang dihasilkan. Proses pengulangan dilakukan sebanyak dua kali ulangan. 1 persen. 2 persen. dengan variasi konsentrasi ekstrak lengkuas merah.5 persen. Pengamatan dilakukan setiap 5 hari sekali yang meliputi pengamatan terhadap nilai pH dan kekentalan sampo. RANCANGAN PERCOBAAN Rancangan percobaan yang digunakan pada penelitian utama adalah rancangan acak lengkap faktor tunggal. Uji stabilitas sampo dengan ekstrak lengkuas merah dilakukan pada suhu 500C selama satu bulan. 2 persen. (1992) seperti yang disajikan pada Tabel 5. 2 = respon dari faktor A untuk taraf ke-i dan ulangan ke-k = pengaruh konsentrasi ekstrak lengkuas merah ke-i (i = 1.

Analisa Bubuk Lengkuas Rimpang lengkuas hasil penggilingan secara visual memiliki bentuk serbuk halus dengan warna bubuk coklat agak kemerahan.22 21.BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Analisa Mutu Simplisia Lengkuas Merah (kadar bahan. PENELITIAN PENDAHULUAN A. Secara visual. Aroma bubuk lengkuas merah pedas menyengat khas rempah-rempah. persen b/k) Kandungan pada Bahan Bubuk Lengkuas Merah Kadar air (persen b/b) Kadar abu Kadar abu tidak larut dalam asam Kadar sari larut dalam air Kadar sari larut dalam etanol 7.2 Minimal 1. Bubuk Lengkuas Merah Hasil Penggilingan Bubuk lengkuas merah yang siap untuk diolah sebagai bahan campuran produk fitofarmaka. bubuk lengkuas merah hasil penggilingan disajikan pada Gambar 10.9 Maksimal 3. Hasil analisa rimpang lengkuas bubuk disajikan pada Tabel 6.6 Baku Mutu berdasarkan Depkes RI (1989) Maksimal 3.7 30 .16 2.93 31.1.8 9. harus memiliki kriteria mutu bubuk simplisia rempah-rempah menurut Depkes RI (1989).7 Minimal 5. Tabel 6. Gambar 10.

Batas minimal kadar air bahan dimana mikroba masih dapat tumbuh berkisar 14-15 persen. 31 . 2002). Hasil kadar abu bubuk lengkuas sebesar 9.8 persen diharapkan dapat menjaga keawetan bubuk selama penyimpanan selain untuk menjaga kualitas hasil ekstraksi bubuk lengkuas. kandungan kadar air yang tinggi pada rimpang lengkuas segar merupakan kondisi yang memungkinkan mikrooganisme tumbuh dan dapat mengaktifkan enzim penyebab kerusakan bahan. varietas lengkuas.oleh proses awal rimpang lengkuas. dan umur panen. Kadar air ini merupakan faktor penting yang harus diperhatikan. Kadar air yang tinggi menimbulkan hambatan pada masuknya pelarut dalam jaringan yang mengandung berbagai komponen aktif. Hal ini menyebabkan pelarut menjadi jenuh dengan air dan menurunkan keefisienan kerja pelarut. menurut Sudarmadji dan Suhardi (1996) di dalam Kholid (2000).93 persen. melebihi batas baku mutu simplisia menurut Depkes RI yang mengandung maksimal 3. Apriyantono et al. Abu yang terbakar sempurna adalah abu yang berwarna putih keabuan Tingginya bahan anorganik pada rimpang lengkuas dapat dipengaruhi oleh kondisi lahan.7 persen. yaitu maksimal sebesar 3. kadar air bahan yang terlalu tinggi dapat menyebabkan proses ekstraksi tidak berjalan optimal. Hasil ini mendekati nilai baku mutu kadar abu tidak larut asam menurut Depkes RI. Hasil pengujian nilai kadar abu tidak larut asam dalam bubuk lengkuas sebesar 2. (1989) menyatakan bahwa uji kadar abu bertujuan untuk mengetahui kandungan anorganik dalam rimpang lengkuas. sehingga pelarut sulit untuk mengekstrak bahan aktif dari bahan.. Menurut Fardiaz et al.8 persen. Karena. Abu dalam suatu bahan merupakan residu anorganik dari pembakaran bahan-bahan organik. Kandungan mineral yang tinggi dalam lahan dan proses pemupukan yang baik selama penanaman dapat menambah tinggi kandungan bahan anorganik dalam bahan (Wardhana et al.9 persen bahan anorganik.12 persen. Kadar air bubuk lengkuas sebesar 7.Kadar air bubuk lengkuas yang diperoleh sebesar 7. (1992). pengolahan selama proses penanaman lengkuas.

lemak. Ekstraksi bubuk lengkuas dilakukan dengan metode maserasi dengan penambahan pengadukan menggunakan mesin pengaduk. dan senyawa glikosida. alkaloid. derajat kehalusan simplisia.7 persen.85 persen. dan lemak (Hezmela. 2006). A. 1992). Kedua nilai ini sudah termasuk dalam baku mutu menurut Depkes RI. garam anorganik. seperti oleoresin. alkaloid. minyak atsiri. glikosida. Komponen polar pada bubuk lengkuas seperti pati. Dari bubuk lengkuas sebanyak 14. Jokopriyambodo et al. resin. glikon. Bahan-bahan tersebut dapat berupa komponen flavour dan warna. Sedangkan kadar sari bubuk lengkuas larut etanol sebesar 21. Rendemen ekstrak menggambarkan besarnya bahan yang dapat diekstrak dari bubuk lengkuas. Menurut Voight (1994). yaitu minimal sebesar 5.22 persen. serta teknik dan waktu ekstraksi. Pengujian kadar sari yang larut dalam air atau alkohol bertujuan untuk melihat besarnya komponen kimia yang dapat larut dalam suatu jenis pelarut yang digunakan (Gaman dan Sherrington. asam organik. Sedangkan komponen non polar. diperoleh rendemen ekstrak sebesar 24. Pelarut air lebih banyak mengekstrak komponen polar dari lengkuas merah.Pengujian kadar abu tidak larut asam dilakukan untuk melihat kandungan mineral yang tidak larut dalam pelarut asam kuat (HCl).2 persen dan 1. gula sederhana. 2002).6 persen. (1999) menyatakan bahwa hasil ekstraksi khususnya dari rimpang lengkuas dipengaruhi oleh jenis dan rasio pelarut. Hasil pengujian kadar sari bubuk lengkuas larut dalam air sebesar 31. yaitu aroma agak pedas. 2003). sedangkan pelarut etanol lebih optimal melarutkan komponen non polar (Siswadi. dan beberapa senyawa glikosida (Rusmarilin. maserasi merupakan proses ekstraksi dengan mencampur 32 . Hal ini menunjukkan bahwa komponen-komponen rimpang lengkuas yang larut dalam air lebih banyak jika dibandingkan dalam alkohol.2 Ekstraksi Komponen Bioaktif Lengkuas Merah Hasil akhir dalam proses ekstraksi berupa ekstrak oleoresin berbentuk pasta berwarna coklat pekat dengan aroma khas lengkuas.70 kg.

pelarut akan diserap oleh bubuk sehingga proses maserasi dengan pengadukan tidak dapat dilakukan.antara pelarut dan bahan yang akan diekstrak dengan perbandingan tertentu. Besarnya perbandingan antara bubuk dan etil asetat berdasarkan sifat bubuk lengkuas yang sangat mudah menyerap pelarut. Perbandingan rasio pelarut yang kurang dari 1:10 dapat menghambat proses maserasi dengan pengadukan. sehingga lebih mudah larut dalam pelarut etil asetat yang bersifat semi polar. Proses ekstraksi bubuk lengkuas menggunakan pelarut etil asetat 60 persen dengan perbandingan bubuk lengkuas dan air sebesar 1:10. Guenther et al. lebih banyak jika dibandingkan rendemen hasil ekstraksi dengan pelarut etanol 96 persen sebesar 7. (1988) menyatakan bahwa syarat pelarut dalam proses ekstraksi harus memiliki titik didih yang tidak terlalu rendah dan tidak terlalu tinggi. Pengadukan bertujuan untuk mempercepat pelarutan zat padat dengan jalan membentuk suspensi serta melarutkan partikel-pertikel ke dalam medium pelarut.10C. Persyaratan ini untuk memudahkan proses penguapan pelarut untuk memperoleh ekstrak lengkuas. Penggunaan pelarut semipolar memungkinkan terekstraknya komponen lain yang bersifat polar maupun nonpolar. Hal ini sesuai dengan sifat fisik pelarut etil asetat yang memiliki titik didih sebesar 77. merupakan senyawa yang bersifat semipolar. seperti pada penggunaan rasio 1:5 hingga 1:8. serta dari golongan sesquiterpen.85 persen.10C. etil asetat yang ditambahkan mencapai 10 kali bubuk yang diekstraksi. Selain itu. Persentase rendemen ekstrak lengkuas merah 33 . Hasil rendemen dengan pelarut etil asetat 60 persen sebesar 24.63 persen pada penelitian Hezmela (2006). sehingga untuk mengoptimalkan proses ekstraksi dan melancarkan pengadukan. sehingga rendemen ekstrak yang diperoleh lebih banyak. 78. lebih rendah jika dibandingkan titik didih etanol. yaitu 1-asetoksi khavikol asetat. Pemilihan pelarut berdasarkan hasil penelitian Rusmarilin (2003). yang menyatakan bahwa zat aktif antijamur lengkuas merah dalam minyak atsiri.

Ekstrak lengkuas jika dicampurkan dalam sampo yang bersifat basa.3 Analisa Ekstrak Lengkuas Merah Analisa proksimat ekstrak lengkuas merah bertujuan untuk mengetahui sifat ekstrak lengkuas merah yang dapat mempengaruhi sifat produk yang akan dicampurkan. Sifat ekstrak yang diuji adalah nilai pH. pH ekstrak yang bersifat asam ini jika dicampurkan pada larutan sampo dapat mempengaruhi nilai pH dan viskositas sampo. seperti galangan.104 ppm. dan kelarutan dalam etanol.65. maka kadar bahan aktif antijamur akan semakin tinggi. Waktu ekstraksi yang terlalu singkat mengakibatkan tidak optimalnya waktu penetrasi pelarut ke dalam protoplasma bahan untuk melarutkan semua zat yang diinginkan untuk diekstrak. Nilai pH ekstrak lengkuas merah yang diperoleh adalah sebesar 4. Proses pengadukan dalam proses ekstraksi dilakukan selama 3 jam dengan kecepatan 150-200 rpm. Bahan aktif antijamur lengkuas merah selain terdapat pada minyak atsiri juga terkandung dalam resin-resin lengkuas merah. kaemferid. Sisa pelarut dalam ekstrak lengkuas yang diekstrak dengan pelarut etil asetat adalah sebesar 10. Waktu ini adalah waktu yang optimal dibandingkan pengadukan selama 2 dan 4 jam. dapat menyebabkan penurunan nilai pH sampo dan menaikkan viskositasnya. Penambahan ekstrak dalam sampo harus dapat memperhitungkan pengaruhnya terhadap penurunan pH dan peningkatan viskositas. tidak menaikkan kandungan zat aktif dalam ekstrak. Semakin tinggi rendemen. pH dan viskositas sampo harus diatur agar sesuai dengan baku mutu sampo menurut Standar Nasional Indonesia (1992) tentang sampo.menggambarkan kadar bahan aktif antijamur dari lengkuas merah. Pemilihan waktu berdasarkan banyaknya rendemen ekstrak yang diperoleh setelah penguapan. Nilai sisa pelarut 34 . A. agar mutu sampo tetap terjaga. Sebaliknya. dan eugenol. waktu ekstraksi yang terlalu lama hingga larutan mencapai titik jenuhnya.31. pH dan viskositas merupakan dua sifat yang mempengaruhi mutu produk sampo. sisa pelarut.65 persen atau 10.

Kelarutan ekstrak dalam alkohol menggambarkan dalam perbandingan berapa. 1990). Sisa pelarut dalam produk yang akan dikonsumsi harus diperhatikan. Proses pencampuran ekstrak lengkuas merah dalam sampo sangat mempengaruhi kadar sisa pelarut dalam ekstrak. Federal Food Drug and Cosmetic Act belum menetapkan batas aman bagi produk dengan hasil ekstraksi yang menggunakan pelarut etil asetat. karena ekstrak banyak melalui tahapan yang memungkinkan pelarut menguap. Rekapitulasi hasil analisa ekstrak lengkuas merah disajikan pada Tabel 7. artinya 1 ml ekstrak dapat larut dalam 30 ml alkohol. ekstrak dapat larut dalam pelarut. Sehingga untuk melarutkannya dibutuhkan lebih banyak pelarut. seperti pati. yang tidak hanya mengandung minyak atsiri. Federal Food Drug and Cosmetic Act menetapkan batas aman sisa pelarut dalam produk yang masih aman untuk dikonsumsi.ekstrak lengkuas merah dengan konsentrasi yang cukup besar ini dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor. 35 . tetapi juga masih mengandung resin. Namun. disebabkan karena ekstrak yang dihasilkan dari proses ekstraksi bubuk lengkuas merupakan ekstrak kasar. lemak. karena dapat mempengaruhi mutu produk dan kesehatan manusia sebagai penggunanya. atau karbohidrat. untuk pelarut dengan jenis semipolar (khloroform). seperti pada proses penguapan pelarut yang tidak sempurna sehingga pelarut masih banyak terdapat dalam ekstrak. Uji kelarutan ekstrak dalam alkohol 80 persen memberikan nilai 1:30. Nilai kelarutan dengan perbandingan 1:30 ini. seperti pada proses pembentukan ekstrak bubuk dengan pengering semprot (spray dryer). Hal ini disebabkan. kemudian proses pemanasan campuran ekstrak dalam sampo hingga suhu 60oC. Beberapa perlakuan ekstrak pada suhu tinggi dapat menguapkan sisa pelarut yang masih terkandung dalam ekstrak. Sebagai pembanding. menurut Anon (1998) masih termasuk ekstrak yang dapat larut dengan baik pada etanol. Besarnya nilai perbandingan ini. memiliki nilai batas aman sebesar 30 ppm (Federal Food Drug and Cosmetic Act di dalam Farrel. Bagi poduk hasil ekstraksi dengan pelarut organik seperti oleoresin atau minyak atsiri.

umur simpan. yaitu : nilai pH.0 – 9. dan uji daya antijamur sampo terhadap pertumbuhan jamur penyebab infeksi kulit kepala.31 10.1 Karakteristik Sampo Analisa pada produk sampo antijamur ini dilakukan untuk mengetahui pengaruh penambahan ekstrak lengkuas merah terhadap karakter sampo. Nilai pH ini masih sesuai dengan kisaran syarat mutu yang di tetapkan menurut Standar Nasional Indonesia (SNI). alkali bebas.0.7 . stabilitas emulsi.60 dan sampo Natur nilai pH nya 6. 1 persen nilai pH 7. yaitu antara 5. yaitu Tricophyton mentagropytes dan Microsporum canis.65 % 1:30 B. Nilai pH Nilai pH sampo yang dihasilkan memperlihatkan nilai pH yang terus mengalami penurunan seiring dengan peningkatan konsentrasi ekstrak lengkuas merah. 0. 2 persen nilai pH 6. namun masih sesuai dengan rentang nilai pH menurut Standar Nasional Indonesia (SNI). Keduanya memiliki nilai pH yang berbeda. kekentalan.9.6 hingga 5.7 . Nilai pH pada konsentrasi ekstrak lengkuas merah 0 persen sebesar 7.9.0. Hasil Analisa Ekstrak Lengkuas Merah Analisa pH Sisa pelarut Kelautan Hasil 4. Hasil analisis keragaman menunjukkan bahwa faktor perlakuan konsentrasi ekstrak lengkuas merah berpengaruh nyata terhadap nilai pH 36 . PENELITIAN UTAMA B.2 .5 .Tabel 7. Sedangkan nilai pH pada produk sampo komersil. yaitu pada produk sampo Merang sebesar 7. 1. Penurunan nilai pH sampo berkisar antara 7. Analisa yang dilakukan.5 persen nilai pH 7. dan 3 persen nilai pH 5. kadar air.

Perubahan nilai pH sampo disajikan pada Gambar 11. 1 persen . dengan nilai α = 0. menunjukkan bahwa konsentrasi ekstrak 0. Sedangkan konsentrasi ekstrak 3 persen berbeda nyata dengan konsentrasi ektrak 0.5 persen .5 7. penambahan konsentrasi ekstrak lengkuas merah memberikan pengaruh yang signifikan terhadap nilai pH sampo.5 1 2 3 Konsentrasi Ekstrak Lengkuas (%) Gambar 11. Hasil uji lanjut Duncan dengan faktor perlakuan konsentrasi ekstrak lengkuas merah yang mempengaruhi nilai pH sampo. Secara keseluruhan. Proses ini mengakibatkan pengurangan tingkat kebasaan 37 .7 5. dan tidak berbeda nyata dengan konsentrasi ekstrak 1 persen. pH ekstrak lengkuas merah sebesar 4. Penambahan bahan yang bersifat asam dalam suatu campuran mengakibatkan pelepasan ion hidrogen (H+) untuk berikatan dengan ion hidroksil (OH-) suatu campuran dan membentuk air. mengakibatkan penurunan pH sampo.5 persen sangat berbeda nyata dengan konsentrasi ekstrak 2 persen dan 3 persen. Hasil uji lanjut Duncan dapat dilihat pada Lampiran 5c. 8 7 6 5 4 3 2 1 0 7.05. Grafik pengaruh konsentrasi ekstrak lengkuas merah terhadap nilai pH sampo Perbedaan nilai pH sampo dari empat formulasi sampo tersebut dipengaruhi oleh penambahan ektrak lengkuas merah.31.sampo yang dihasilkan. Hasil analisa keragaman disajikan pada Lampiran 5b. dan 2 persen. Penambahan ekstrak lengkuas merah yang bersifat asam.7 7.9 pH 0 0.2 6.

Nilai ini berada jauh di luar rentang nilai viskositas yang termasuk dalam syarat mutu sampo menurut Schmitt dan William (1996). Viskositas merupakan parameter penting dalam kualitas produk sampo. Selain juga ikut dipengaruhi oleh bahan-bahan penyusun sampo. Hasil analisa keragaman menunjukkan bahwa faktor perlakuan konsentrasi ekstrak lengkuas merah. Sifat asam ekstrak lengkuas merah inilah yang mempengaruhi penurunan nilai pH sampo dengan penambahan ekstrak lengkuas merah. seperti surfaktan dan bahan elektrolit seperti NaCl. walaupun tidak signifikan. penambahan konsentrasi ekstrak semakin meningkatkan nilai viskositas sampo secara signifikan. 2546. Perubahan nilai viskositas sampo disajikan pada Gambar 12. dimana viskositas sampo yang baik memiliki nilai dengan rentang 400 – 4000 cP.5 cP .campuran tersebut sehingga menurunkan nilai pH campuran (Ismayanti. Hasil uji lanjut Duncan terhadap viskositas sampo disajikan pada Lampiran 6c. Artinya. 2. Sedangkan sampo dengan konsentrasi ekstrak lengkuas merah 3 persen memiliki nilai viskositas sebesar 8486.5 cP. Viskositas Nilai viskositas dari formulasi sampo dengan konsentrasi ekstrak lengkuas merah sebesar 0. berturut-turut sebesar : 1185 cP . Viskositas mempengaruhi keefektifan dan keefisienan sampo dalam 38 .5 persen. dan 2 persen. Viskositas merupakan tahanan dalam suatu cairan untuk mengalir. 2002). Masing-masing tingkat konsentrasi ekstrak memberikan perbedaan nilai viskositas yang sangat signifikan. Hasil analisis keragaman terhadap nilai viskositas sampo disajikan pada Lampiran 6b. 1 persen. karena konsentrasi bahan-bahan selain ekstrak lengkuas merah adalah tetap. memberikan pengaruh yang sangat nyata terhadap nilai viskositas sampo yang dihasilkan. dengan α = 0. dan 3960 cP.05. Pada uji lanjut Duncan menunjukkan hasil bahwa semua tingkat konsentrasi ekstrak lengkuas merah sangat berbeda nyata dengan tingkat konsentrasi ekstrak lengkuas merah lainnya.

penggunaannya. Ekstrak lengkuas merah yang memiliki kadar total padatan terlarut sebesar 62. sampo Merang memiliki viskositas sebesar 3960 cP dan sampo Natur sebesar 8680 cP. penambahan ekstrak lengkuas merah dalam formulasi sampo mengakibatkan pengurangan konsentrasi air yang digunakan. Selain itu. Hal ini sesuai dengan Poppe (1992) yang menyatakan bahwa salah satu faktor yang mempengaruhi nilai viskositas adalah nilai pH. mempengaruhi nilai tahanan alir pada sampo. Semakin tinggi nilai padatan terlarut.82 persen. Nilai viskositas dipengaruhi oleh beberapa faktor. dan teknik perlakuan (Suryani et al. antara lain konsentrasi. mengakibatkan tahanan suatu cairan untuk mengalir semakin tinggi. Semakin tinggi nilai pH maka nilai viskositas sampo akan semakin rendah. Pengurangan air ini juga mempengaruhi semakin meningkatnya nilai viskositas sampo pada setiap penambahan konsentrasi ekstrak lengkuas merah. Tahanan alir yang diartikan sebagai viskositas ini mengakibatkan nilai viskositas sampo semakin bertambah dengan bertambahnya konsentrasi ekstrak lengkuas merah. Nilai sampo Natur terletak di luar rentang nilai baku mutu viskositas sampo menurut Schmit dan William. dan tidak terlalu berbeda jauh dengan nilai viskositas sampo dengan 3 persen ekstrak lengkuas merah. Nilai viskositas dari sampo komersil menunjukkan hasil. Nilai viskositas sampo berbanding terbalik dengan nilai pH.. 39 . suhu. tingkat dispersi. 2002).

Karena viskositas sampo selain dipengaruhi oleh ekstrak lengkuas merah juga dipengaruhi oleh konsentrasi bahan seperti NaCl dan dietanolamida (DEA) yang dapat meningkatkan kekentalan sampo.5 Viskositas (cP) 3960 2546. sehingga tidak dapat digunakan. menyebabkan rambut kering dan mudah rusak.9000 8000 7000 6000 5000 4000 3000 2000 1000 0 8486. Toaha (1997) menyatakan bahwa analisa alkali bebas dilakukan untuk mengetahui kandungan senyawa alkali bebas pada sampo. Grafik pengaruh konsentrasi ekstrak lengkuas merah terhadap nilai viskositas sampo Penambahan ekstrak sebanyak 3 persen dalam formulasi sampo harus memperhatikan konsentrasi bahan penyusun sampo lainnya. 3. 40 .5 793.5 1 2 3 Konsentrasi Ekstrak Lengkuas (%) Gambar 12. Sampo dengan kandungan alkali bebas yang tinggi akan menyebabkan pH sampo menjadi basa dan akan menyebabkan iritasi kulit kepala. sampo dengan ekstrak lengkuas merah relatif aman untuk digunakan karena tidak menimbulkan iritasi kulit kepala serta tidak membuat rambut menjadi kering atau mudah rusak.35 1185 0 0. Kandungan alkali bebas sangat mempengaruhi mutu sampo sehingga konsentrasinya harus diperhatikan. Alkali Bebas Hasil alkali bebas pada sampo dengan ekstrak lengkuas menunjukkan bahwa semua formulasi sampo tidak mengandung senyawa alkali bebas yang dihitung sebagai NaOH. Hal ini menjelaskan bahwa penambahan ekstrak lengkuas merah tidak menyebabkan perubahan senyawa kadar alkali bebas pada produk sampo yang dihasilkan. Artinya.

Hasil analisa kadar air pada sampo dengan ekstrak lengkuas merah pada tingkat konsentrasi 0. menunjukkan bahwa konsentrasi ekstrak 3 persen berbeda nyata dengan konsentrasi 0. Hasil analisis ragam dengan faktor perlakuan konsentrasi ekstrak lengkuas merah (α=0. 2 persen. Nilai Alkali Bebas Sampo Ekstrak lengkuas Merah Konsentrasi ekstrak lengkuas merah (persen) 0 0. Untuk produk komersil.5 persen. Nilai kadar air dari sampo Merang dan Natur sama besar. dan 2 persen. Kisaran kadar air yang dihasilkan dengan empat taraf konsentrasi ekstrak lengkuas merah seluruhnya masih masuk dalam syarat mutu kadar air menurut SNI. Data hasil analisa alkali bebas dari sampo dengan ekstrak lengkuas merah disajikan pada Lampiran 8. 70. Sedangkan konsentrasi ekstrak 0. Tabel 8 memperlihatkan nilai alkali bebas sampo ekstrak lengkuas merah dan sampo komersil.05) sangat tidak berpengaruh nyata terhadap kadar alkali bebas sampo. dan 2 persen Kadar Alkali Bebas (persen) 0 0 0 0 0 0 0 41 . 1 persen.5 persen. Kadar Air Menurut Standar Nasional Indonesia (1992). daya simpan dan ketahanan terhadap mikroorganisme sudah diperhitungkan dengan teliti.5 persen. Dari hasil uji lanjut Duncan. Tabel 8.5 persen.5 persen.5 persen. 1 persen. 70 persen. dan 3 persen berturut-turut sebesar 80 persen.05) berpengaruh nyata terhadap nilai kadar air yang dihasilkan. 1 persen. Nilai ini masih sesuai dengan nilai baku mutu kadar air. yaitu sebesar 83 persen. hasil analisa ragam dengan faktor perlakuan ekstrak lengkuas merah (α=0. dan 77.Sesuai dengan hasil tersebut. Nilai ini diperkirakan merupakan nilai optimal kadar air bagi sampo komersil.5 1 2 3 Merang Natur 4. kadar air sampo maksimum sebesar 95.

Kadar air dalam suatu produk diatur dalam suatu rentang nilai tertentu untuk menjaga mutu produk.5 79 78 77 76 0 0. Penambahan ekstrak lengkuas merah dalam formulasi sampo mengakibatkan pengurangan konsentrasi air deionisasi yang ditambahkan.tidak saling berbeda nyata. (2002) menyatakan bahwa kadar air bahan juga menunjukkan kestabilan emulsi. Perubahan nilai kadar air sampo dapat dilihat pada Gambar 13. Suryani et al. Kadar air yang terlalu tinggi merupakan tempat yang kondusif untuk berkembangnya mikroorganisme yang dapat merusak produk. Hasil analisis ragam dan uji lanjut Duncan faktor perlakuan konsentrasi ekstrak lengkuas merah disajikan dalam Lampiran 7b dan Lampiran 7c.5 80 79. 81 80 79 Kadar Air (%) 80.5 1 2 77. Stabilitas Emulsi 42 . Kadar air yang tinggi dalam suatu produk emulsi menyebabkan semakin cepatnya proses pemisahan fase dan menunjukkan bahwa emulsi tersebut memiliki tingkat kestabilan yang rendah. kadar air sampo juga dipengaruhi oleh kandungan kadar air bahan-bahan penyusun.5 3 Konsentrasi Ekstrak Lengkuas (%) Gambar 13. Grafik pengaruh konsentrasi ekstrak lengkuas merah terhadap nilai kadar air sampo 5. Selain itu. Pengurangan air sebagai pelarut hingga 3 persen ikut mempengaruhi kadar air sampo. Penurunan nilai kadar air pada setiap penambahan ekstrak lengkuas merah mengindikasikan bahwa nilai kadar air dipengaruhi oleh penambahan ekstrak lengkuas merah.

2002). Salah satu karakteristik yang penting dari sistem emulsi adalah kestabilan emulsi.48 persen dan 22. maka tingkat kestabilan emulsi semakin tinggi. Semakin lambat pemisahan fase. yaitu sebesar 21. Stabilitas emulsi merupakan daya tahan suatu emulsi terhadap perubahan-perubahan fisik oleh faktor-faktor eksternal dan menunjukkan kestabilan suatu bahan dalam sistem emulsi atau terdapat keseragaman ukuran molekul antara fase terdispersi dan fase pendispersi dengan konfigurasi yang terbaik (Suryani et al..5 persen ekstrak lengkuas merah. Menurut Suryani et al.8 persen. Konsentrasi ekstrak lengkuas merah yang bertambah menyebabkan terjadinya pengurangan konsentrasi air sebagai pelarut. (2002). 43 . Nilai stabilitas emulsi sampo ekstrak lengkuas merah jika dibandingkan dengan antijamur komersil.65 persen. Sedangkan stabilitas emulsi tertinggi diperoleh dari sampo dengan 3 persen ekstrak lengkuas merah sebesar 23. Nilai stabilitas emulsi pada konsentrasi ekstrak lainnya. Stabilitas emulsi akan berpengaruh terhadap umur simpan suatu produk emulsi. Perubahan nilai stabilitas emulsi sampo dapat dilihat pada Gambar 14. pengurangan kadar air menyebabkan semakin lambatnya proses pemisahan fase terdispersi dan fase pendispersi. berturut-turut sebesar 22. memiliki nilai stabilitas emulsi yang lebih tinggi.29 persen. yaitu konsentrasi 1 persen dan 2 persen.Nilai rata-rata stabilitas emulsi sampo pada setiap peningkatan konsentrasi ekstrak lengkuas merah menunjukkan kestabilan emulsi yang semakin bertambah dengan peningkatan yang tidak terlalu signifikan.24 persen. Nilai stabilitas emulsi sampo Merang dan Natur masing-masing sebesar 19.35 persen dan 18. Nilai kestabilan emulsi terendah ditunjukkan oleh sampo dengan 0. yaitu sampo Merang dan Natur.

10 . 7. dan rentang waktu pengujian setiap 5 hari sekali.5 persen.60 pada konsentrasi 0. ditunjukkan bahwa konsentrasi ekstrak 3 persen berbeda nyata dengan konsentrasi 0.70-8.58 22.29 22. Hasil analisis ragam dan uji lanjut Duncan faktor perlakuan konsentrasi ekstrak lengkuas merah disajikan dalam Lampiran 9b dan Lampiran 9c. 1. Hasil analisis ragam dengan faktor perlakuan konsentrasi ekstrak lengkuas merah (α=0.35-7. suhu penyimpanan 50oC.48 21. 44 . Stabilitas Nilai pH Nilai pH sampo selama penyimpanan pada konsentrasi ekstrak 0 persen berkisar antara 7. UJI STABILITAS Uji stabilitas dilakukan untuk mengetahui kestabilan produk selama penyimpanan. Sedangkan konsentrasi 2 persen dan 3 persen tidak saling berbeda nyata tetapi berbeda nyata dengan konsentrasi 0.24 Stabilitas Emulsi (%) 23. 1992).05) berpengaruh nyata terhadap nilai stabilitas emulsi sampo yang dihasilkan. yang dilakukan selama 30 hari.65 23 22 21 20 19 18 0 0..24 20. 1 persen dan 2 persen.5 persen. Grafik pengaruh konsentrasi ekstrak lengkuas merah terhadap nilai stabilitas emulsi sampo. C.5 persen . Karakter yang diamati selama penyimpanan adalah nilai pH dan viskositas.5 1 2 3 Konsentrasi Ekstrak Lengkuas (%) Gambar 14. Pengujian ini menggunakan metode akselerasi (Connors et al. Dari hasil uji lanjut Duncan.

5.6.00 3. 9.50 8.50 4.00 8. Nilai rata-rata pH sampo selama penyimpanan disajikan pada Gambar 15. Kisaran nilai pH sampo selama penyimpanan masih sesuai dengan syarat mutu nilai pH sampo menurut Standar Nasional Indonesia (1992).00 6.50 6.25 pada konsentrasi 1 persen . Sedangkan pada keempat formulasi sampo yang mengandung ekstrak lengkuas merah menunjukkan nilai pH yang semakin menurun.65 pada konsentrasi 2 persen .00 7.50 5.15-5.00 5. Ekstrak lengkuas merah yang bersifat asam memberikan pengaruh penurunan nilai pH sampo selama penyimpanan dengan reaksi asam basa yang menghasilkan air dan garam.50-6.50 7. dan 5. Nilai pH sampo pada sampo non ekstrak (0 persen ekstrak) menunjukkan peningkatan selama penyimpanan. Grafik Hubungan antara Konsentrasi Ekstrak lengkuas Merah (ELM) dan Lama Penyimpanan (hari) terhadap Nilai Stabilitas pH Produk Sampo 45 .50 0 5 10 15 20 25 30 ELM 0 % ELM 0. Perubahan nilai pH sampo selama penyimpanan dipengaruhi oleh kandungan ekstrak lengkuas merah pada sampo. Data hasil analisis stabilitas pH sampo selama penyimpanan pada masing-masing perlakuan disajikan pada Lampiran 12.5% ELM 1% ELM 2% ELM 3% pH Hari ke- Gambar 15. yang memberikan nilai pH terendah pada konsentrasi ekstrak lengkuas merah 3 persen dan pH tertinggi ditunjukkan oleh sampo dengan 1 persen ekstrak lengkuas merah.00 4.35-7.95 pada konsentrasi ekstrak 3 persen.

Seperti menurut Suryani et al. peningkatan terjadi dari 1185 cP hingga 8853. Sedangkan sampo dengan 0.5 hingga 12780 cP .Nilai viskositas sampo selama penyimpanan menunjukkan peningkatan secara kontinu hingga hari ke-30. (2002) yang menyatakan bahwa kestabilan emulsi ditunjukkan oleh tingginya nilai viskositas. Hal ini menunjukkan bahwa sistem emulsi sampo ekstrak lengkuas merah merupakan suatu sistem emulsi yang cukup stabil. Sistem emulsi yang tidak stabil akan mengalami penurunan viskositas selama masa penyimpanan. sejak awal penyimpanan sudah tidak sesuai dengan standar nilai viskositas. Nilai rata-rata viskositas sampo selama penyimpanan disajikan pada Gambar 16. Data hasil analisis stabilitas viskositas sampo selama penyimpanan pada masingmasing perlakuan disajikan pada Lampiran 13. Kisaran nilai viskositas sampo selama penyimpanan dari kelima formulasi sampo sudah tidak sesuai dengan syarat mutu nilai viskositas sampo menurut Schmitt dan William (1996).5 persen.5 cP. pada konsentrasi 0.35 cP pada hari ke-1 dan mencapai nilai 6213 cP pada hari ke-30 .5 cP hingga 16950 cP pada konsentrasi ekstrak 3 persen.5 cP . 3960 cP hingga 15100 cP pada konsentrasi 2 persen . dimana viskositas sampo yang baik memiliki nilai dengan rentang 400 – 4000 cP. pada konsentrasi 1 persen. Kenaikan nilai viskositas sampo selama penyimpanan menunjukkan bahwa sistem emulsi sampo cukup stabil. Peningkatan nilai viskositas sampo dengan 1 persen dan 2 persen ekstrak lengkuas merah dimulai pada hari ke-10 dan hari ke-5 penyimpanan. Peningkatan viskositas pada konsentrasi ekstrak 0 persen dari 793. Sampo tanpa ekstrak menunjukkan peningkatan nilai viskositas yang keluar dari rentang nilai viskositas mulai saat penyimpanan hari ke25. Pada sampo dengan 3 persen ekstrak lengkuas merah. 46 . yaitu sebesar 8486. terjadi penyimpangan nilai viskositas dengan standar dimulai pada hari ke-15.5 persen ekstrak. peningkatan viskositas dari 2546. dan 8486.

yaitu suhu inkubator (500 C). Selain itu. pemanasan merupakan faktor yang menyebabkan terjadinya perubahan fisik dan kimia pada sistem emulsi yang dapat menyebabkan terjadinya kerusakan emulsi. (2002) yang menyatakan bahwa suatu emulsi jika ditinjau dari segi kinetika mungkin stabil. sehingga partikel emulsifier pecah dan fase terdispersi pun terlepas. Hal ini menjelaskan bahwa peningkatan nilai viskositas sampo yang menunjukkan kestabilan emulsi ternyata tidak seiring dengan kerusakan sistem emulsi akibat proses pemanasan selama proses penyimpanan. Grafik Hubungan Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah (ELM) dan Lama Penyimpanan (hari) terhadap Stabilitas Viskositas (cP) Sampo Ketidakstabilan viskositas sampo selama penyimpanan dipengaruhi faktor eksternal seperti kondisi lingkungan penyimpanan.5 % ELM 1 % ELM 2 % ELM 3 % Hari Ke- Gambar 16. Hal ini disebabkan karena pemanasan menyebabkan partikel terdispersi mengembang sedangkan partikel emulsifier mengkerut. Pemanasan sistem emulsi hingga 500 C menyebabkan terjadinya penguapan air yang terkandung dalam sampo yang menyebabkan meningkatnya nilai viskositas. Lapisan atas merupakan fase terdispersi. Pemanasan yang berlebihan menyebabkan kerusakan emulsi dengan terbentuknya 3 lapisan pada sistem emulsi. Hal ini sesuai dengan Suryani et al.18000 16000 Viskositas (cP) 14000 12000 10000 8000 6000 4000 2000 0 0 5 10 15 20 25 30 ELM 0 % ELM 0. menurut Suryani et al. Lapisan tengah merupakan fase pendispersi sedangkan lapisan bawah merupakan partikel emulsifier yang pecah. tetapi jika dilihat dari segi termodinamika sistem emulsi tersebut 47 . (2002).

34 mm . dan 3 persen berturut-turut adalah sebesar 33. namun belum tentu stabil jika dianalisis sifat kimianya. mentagropytes memiliki dinding spora yang tipis dan fase pertumbuhan yang sangat cepat. secara fisik sistem emulsi sampo ekstrak lengkuas merah terlihat stabil. Perbedaan ini menjelaskan bahwa jenis jamur yang diujikan mempengaruhi keefektifan daya antijamur suatu produk yang mengandung zat antijamur. Nilai diameter daerah hambat untuk konsentrasi ekstrak 0. Tingkat kerentanan jamur terhadap zat antijamur dipengaruhi oleh karakter dinding spora jamur dan kecepatan germinasi spora. M.7 mm . dan 29 mm.5 persen . DAYA ANTIJAMUR Hasil uji antijamur sampo terhadap jamur Tricophyton mentagropytes dan Microsporum canis memperlihatkan adanya perbedaan nilai diameter hambat. Namun. canis yang memiliki dinding spora yang tebal. dan 36 mm. Sedangkan untuk jamur uji Tricophyton mentagropytes menghasilkan diameter hambat yang lebih kecil dibandingkan diameter hambat dari jamur Microsporum canis.5 m . Nilai diameter daerah hambat jamur T. 1963).5 persen .tidak selalu stabil. sehingga memberikan pengaruh yang berbeda pada dua jenis jamur uji. sedangkan M. 32. dan 3 persen berturut-turut adalah sebesar 33 mm . dapat menahan lebih lama suatu zat antijamur untuk berpenetrasi ke dalam sel. 2 persen. 1 persen . 32. Dengan kata lain. canis memperlihatkan bahwa jamur ini memiliki nilai diameter hambatan yang cenderung meningkat dengan penambahan konsentrasi ekstrak lengkuas merah. D. Mentagropytes untuk konsentrasi ekstrak 0. 1 persen .3 mm . canis memiliki dinding spora yang tebal dan fase germinasi spora yang lambat (Soltys. Nilai diameter daerah hambat jamur M. 34. 48 . Proses penetrasi zat antijamur dengan difusi ikut dipengaruhi oleh tingkat kekentalan sampo. 2 persen. Pengujian antijamur terhadap Tricophyton mentagropytes mengalami penurunan nilai diameter daerah hambat sampo mulai pada konsentrasi 2 persen.7 mm. T.

jenis. jumlah. mentagropytes. Kecepatan penetrasi zat antijamur ke dalam sel tidak membuat jamur ini lebih mudah terhambat.karena fase germinasi sporanya lebih lambat. umur. seperti pH. kadar 49 . Perbandingan nilai diameter hambat dari dua jenis jamur ini dapat dilihat pada Gambar 17. dengan dinding sel yang lebih tipis mengakibatkan senyawa antijamur lebih cepat untuk berpenetrasi ke dalam sel. sifat-sifat kimia dan fisik media pertumbuhan. kemampuan zat antijamur menghambat pertumbuhan jamur dipengaruhi pula oleh beberapa faktor antara lain : konsentrasi zat antijamur. canis Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah Gambar 17. mentagropytes. mentagropytes yang dapat mengalahkan kecepatan hambat zat antijamur terhadap sel-sel barunya. menurut Fardiaz (1985).5 1 2 3 T. mengakibatkan sel-selnya lebih cepat untuk dihambat oleh zat antijamur. Sehingga nilai diameter daerah hambatnya terus meningkat dengan peningkatan konsentrasi zat antijamur dari lengkuas merah dalam sampo. dan keadaan jamur. 60 Diameter hambat (mm) 50 40 30 20 10 0 0. Pada jamur T. Hasil analisa ragam faktor konsetrasi ekstrak lengkuas merah terhadap daya antijamur sampo disajikan pada Lampiran 11. Hal ini menyebabkan proses penghambatan zat antijamur terjadi lebih cepat pada M. mentagropytes M. Tampilan zona hambat pada medium tumbuh jamur dapat dilihat pada Lampiran 12. canis dibandingkan pada T. suhu. waktu kontak. Grafik Hubungan antara Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah dengan Diameter Hambat terhadap Jamur Selain itu. Hal ini disebabkan oleh cepatnya germinasi spora pada T.

Pelczar dan Reid (1979) menambahkan bahwa senyawa fenolik mampu menurunkan tegangan permukaan sel mikroba. Menurut Branen dan Davidson (1993). 50 . Nilai diameter hambat sampo ekstrak lengkuas merah terhadap jamur Tricophyton mentagropytes dan Microsporum canis dapat dilihat pada Lampiran 10a.7 29. senyawa antijamur lengkuas mampu menurunkan tegangan permukaan karena memiliki grup lipofil dan hidrofil dalam molekulnya. nutrisi. dan kaemferid). Menurut Nychas (1995). 1’-Asetoksi khavikol asetat. Hasil Uji Antijamur Sampo Ekstrak Lengkuas Merah Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah (persen) 0.3 34.4 Microsporum canis 33 32. mircetin. Keseimbangan antara grup lipofil dan hidrofil sangat menentukan keoptimalan aktivitas antijamur dari sampo dengan ekstrak lengkuas merah. saling bersinergi memberikan daya hambat terhadap pertumbuhan jamur. dan galangol.5 1 2 3 Diameter Daerah Hambat terhadap Jamur (mm) Tricophyton mentagropytes 33. Tabel 9. serta jumlah komponen didalamnya. Voight (1994) menyatakan bahwa di dalam bahan aktif ekstrak lengkuas merah. komponen fenol dapat mendenaturasi enzim yang bertanggung jawab terhadap germinasi spora atau berpengaruh terhadap senyawa amino yang terlibat dalam proses germinasi. kuercetin.5 34 32.air. sedangkan cincin karbon merupakan grup lipofil. baik yang terdapat dalam minyak atsiri maupun resin. Selain komponen fenol. Senyawa fenolik yang memiliki berat molekul yang besar dapat menginaktifkan enzim essensial yang terdapat dalam sel mikroba meskipun pada konsentrasi rendah.7 36 Daya antijamur ekstrak lengkuas merah disebabkan adanya gugus fenol (OH) dalam komponen penyusun kelompok flavonol (galangin. daya antijamur dalam ekstrak lengkuas merah juga disebabkan oleh komponen lain. Komponen-komponen dalam lengkuas merah. seperti eugenol. yang termasuk dalam grup hidrofil adalah gugus hidroksil (OH).

Selain itu. indera penglihatan.Komponen utama penyusun membran sitoplasma jamur merupakan senyawa protein dan lemak (Pelczar dan Chan. 1998). E. Senyawa ketokonazol sendiri dapat mempengaruhi biosintesis ergosterol dalam sel jamur (Siswandono dan Soekardjo. 2 persen. 1991). trigliserida. 1960). Pada zat antijamur untuk kulit kepala. panelis yang berjumlah 30 orang memberikan tanggapan pribadinya tentang kesukaan atau ketidaksukaanya terhadap sampo ekstrak lengkuas merah.5 persen. nukleotida. Karakteristik bahan penyusun membran sitoplasma ini menyebabkan rentannya membran terhadap bahan yang memiliki sifat dapat menurunkan tegangan permukaan (Jawetz et al. kerusakan membran juga dapat mencegah masuknya bahan-bahan penting yang diperlukan sel (Brock dan Madigan. Senyawa antijamur dapat membentuk interaksi hidrofob dengan asam lemak tidak jenuh (suatu komponen dalam membran jamur) dan mengakibatkan terjadinya perubahan pada permeabilitas membran dan fungsi pengangkutan senyawa essensial. Hal ini menyebabkan timbulnya ketidakseimbangan metabolik sehingga menghambat pertumbuhan dan mengakibatkan kematian sel jamur. kekentalan. dan fosfolipid pada jamur. 1995). koenzim. UJI KESUKAAN KONSUMEN Uji kesukaan atau uji hedonik secara organoleptik merupakan uji yang bertujuan untuk mengetahui penerimaan panelis terhadap sampo yang dihasilkan. Pengujian dilakukan dengan menggunakan indera penciuman (aroma). hingga 3 persen. banyaknya busa. penampakan. seperti ketokonazol (turunan imidazol). Pada uji kesukaan sampo ekstrak lengkuas merah ini. indera peraba. Senyawa turunan imidazol juga dapat menghambat biosintesis sterol.. sampo yang diujikan adalah sampo yang mengandung konsentrasi ekstrak lengkuas merah mulai dari 0. melalui pengamatan beberapa karakter sampo. yaitu aroma. 51 . 1 persen. dan asam amino bergerak keluar sel. Kerusakan membran sitoplasma menyebabkan ion anorganik penting. Saat uji kesukaan. penggunaannya dapat menyebabkan ketidakteraturan pada membran sitoplasma jamur. dan kesan setelah pemakaian (Rahayu. 1986).

3 persen. biasa 33. tidak suka 33. Kesukaan Terhadap Penampakan Sampo Nilai kesukaan panelis terhadap penampakan sampo pada berbagai tingkat konsentrasi ekstrak lengkuas merah memberikan hasil bahwa sampo dengan konsentrasi ekstrak lengkuas merah 0. Frekuensi kesukaan panelis dari uji hedonik terhadap penampakan sampo dapat dilihat pada Gambar 18.Tingkat skala hedonik yang digunakan adalah 5 skala numerik. 52 . tingkat suka sebanyak 36. yaitu 1 = sangat tidak suka. Data hasil uji kesukaan aroma sampo dapat dilihat pada Lampiran 17a. 4 = suka.7 persen.3. Respon tersebut masuk pada tingkat kesukaan biasa yang mencapai 50 persen. tingkat sangat suka mencapai 3. Penilaian kesukaan panelis terhadap sampo untuk masing-masing tingkat konsentrasi ekstrak lengkuas merah dihitung berdasarkan rata-rata persentase frekuensi panelis. Lampiran 17c merupakan hasil penghitungan uji kesukaan penampakan sampo dengan metode crosstabulation. dan 0 persen tingkat sangat suka.3 persen. tidak suka 23. 2 = tidak suka. 3 = biasa.05). dan 5 = sangat suka. dengan tingkat sangat tidak suka sebanyak 10 persen. dan tingkat tidak suka panelis hanya 10 persen. Hasil uji nonparametrik Friedman menunjukkan bahwa konsentrasi ekstrak lengkuas merah berpengaruh secara signifikan terhadap kesukaan panelis terhadap penampakan sampo (p<0.5 persen merupakan sampo yang paling direspon oleh panelis.3 persen. Data hasil uji nonparametrik Friedman terhadap kesukaan panelis pada penampakan sampo dengan ekstrak lengkuas merah disajikan pada Lampiran 17b. 1. Sedangkan sampo dengan 3 persen ekstrak lengkuas merah merupakan sampo yang mendapatkan respon paling rendah dibandingkan sampo lainnya.

7 100% 0 0 Sangat Suka Suka Biasa Tidak Suka Sangat Tidak Suka 50% 40% 30% 20% 50 50 0 16. Tingkat konsentrasi ekstrak yang semakin tinggi mengakibatkan semakin banyaknya padatan yang terlarut dalam campuran sampo. 10 33.3 16. sehingga mempengaruhi warna dan penampilan fisik sampo.3. dipengaruhi oleh warna sampo yang lebih terang dan menarik dibandingkan sampo lainnya yang lebih pekat seiring dengan penambahan tingkat konsentrasi ekstrak lengkuas merah.3 36.7 80% 33.5 persen ekstrak lengkuas merah. Gambar 19 merupakan visualisasi sampo dengan ekstrak lengkuas merah.7 10% 0 10 20 0% 0.7 33.5 % 1% 0 2% 3% Konsentrasi Ekstrak lengkuas Merah Gambar 18.7 Frekuensi Kesukaan 70% 60% 56.3 23.3 90% 6.3 53 . Grafik Hubungan Rata-rata Persentase Frekuensi Kesukaan Panelis terhadap Penampakan Sampo dan Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah Tingkat kesukaan panelis pada sampo dengan 0.

tingkat 4 (suka) mencapai 43. dan 6. Data hasil uji nonparametrik Friedman terhadap kesukaan panelis pada aroma sampo dengan ekstrak lengkuas merah disajikan pada Lampiran 18b. tingkat 3 (biasa) sebanyak 20 persen. Penampakan Sampo dengan Ekstrak Lengkuas Merah (Alpinia purpurata K. Kesukaan terhadap Aroma Sampo Nilai kesukaan panelis terhadap aroma sampo dengan berbagai tingkat konsentrasi ekstrak lengkuas merah memberikan hasil bahwa sampo dengan konsentrasi ekstrak lengkuas merah 1 persen dan 2 persen merupakan sampo yang direspon paling baik oleh panelis.3 persen. Hasil uji nonparametrik Friedman menunjukkan bahwa konsentrasi ekstrak lengkuas merah berpengaruh secara signifikan terhadap kesukaan panelis terhadap aroma sampo (p<0. Data hasil uji kesukaan aroma sampo dapat dilihat pada Lampiran 18a. Sampo dengan 2 persen ekstrak lengkuas merah memiliki rentang nilai dengan 23.7 persen pada tingkat 3 (biasa).7 persen tingkat sangat suka. tidak suka 53. Respon tersebut masuk pada tingkat 2 (tidak suka) yang mencapai 30 persen. Sedangkan sampo dengan 3 persen ekstrak lengkuas merah merupakan sampo yang mendapatkan respon paling rendah dibandingkan sampo lainnya. Schum) 2. Frekuensi kesukaan panelis terhadap semua tingkat konsentrasi ekstrak lengkuas merah diberikan pada Gambar 20. dengan tingkat sangat tidak suka sebanyak 6. Lampiran 18c adalah hasil penghitungan uji kesukaan aroma sampo dengan metode crosstabulation. tidak suka 16.7 persen untuk sampo dengan 1 persen ekstrak.05). dan 3. biasa 16.7 persen.Gambar 19.7 persen. 36.7 persen. 54 . 36.3 persen pada tingkat 2 (tidak suka). dan tingkat 5 (sangat suka) hanya 6.7 pada tingkat 4 (suka).3 persen pada tingkat 5 (sangat suka).3 persen.

7 Sangat Suka Suka Biasa 56. Kombinasi aroma yang dihasilkan seperti aroma harum dan aroma khas rempah. Grafik Hubungan Rata-rata Persentase Frekuensi Kesukaan Panelis terhadap Aroma Sampo dan Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah.7 55 . Isomer Trans 2.3 0. 50 persen.3 Frekuensi Kesukaan 16. Kesukaan terhadap Kekentalan Sampo Nilai kesukaan panelis terhadap kekentalan sampo dengan konsentrasi 0.3 persen. sebaliknya kombinasi pada sampo 3 persen ekstrak memberikan aroma yang kuat namun tidak disenangi oleh panelis. dan 20 persen pada tingkat 2 (tidak suka).7 16.7 36.8-sineol. 1 persen.3 6. dan 2 persen berturut-turut 6. dan 23.asetoksi-1. 26.7 20 53.7 43. 40 persen. Menurut Kubota et al.7 persen.3 30 0 23.3 36. 3.100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% 20 0 6. aroma lengkuas berasal dari senyawa asetoksi-1. Tingkat kesukaan aroma sampo pada pengujian dipengaruhi oleh komponen volatil alam minyak atsiri ekstrak lengkuas yang ditambahkan zat pewangi sintetis dan menghasilkan kombinasi aroma yang paling disukai pada sampo dengan 1 persen ekstrak lengkuas merah.50% 1% 0 2% 3% Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah (%) Gambar 20.3 persen.7 persen.7 persen pada tingkat 3 (biasa). 43. Sedangkan sampo dengan 0. 33.8-sineol secara kualitatif menyebabkan aroma lengkuas lebih kuat (menyengat) dan dominan mempengaruhi karakteristik aroma lengkuas. (1998).3 Tidak suka Sangat tidak suka 0 23. dan 56.5 persen.7 3.7 6.5 persen ekstrak tidak memberikan kombinasi aroma yang cukup kuat.

05). Lampiran 19c merupakan hasil penghitungan uji kesukaan kekentalan sampo dengan metode crosstabulation.7 0. 100% Frekuensi Kesukaan 70% 60% 40% 30% 20% 10% 0% 50% 40 80% 43.7 36.3 56.7 0 20 0 6. Gambar 21 menyajikan hasil frekuensi kesukaan panelis terhadap sampo dengan berbagai tingkat konsentrasi ekstrak lengkuas merah.3 persen untuk tingkat 5 (sangat suka).7 persen untuk tingkat 4 (tidak suka). dan 3. 36.3 23.3 Sangat Suka Suka Biasa 50 33. Sedangkan sampo dengan 3 persen ekstrak memiliki tingkat kesukaan 6. Grafik Hubungan Rata-rata Persentase Frekuensi Kesukaan Panelis terhadap Kekentalan Sampo dan Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah. 30 persen untuk tingkat 3 (biasa). Data hasil uji nonparametrik Friedman terhadap kesukaan panelis pada kekentalan sampo dengan ekstrak lengkuas merah disajikan pada Lampiran 19b. 6.7 56 .5 % 1% 2% 3% Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah Gambar 21. Hasil uji nonparametrik Friedman menunjukkan bahwa konsentrasi ekstrak lengkuas merah berpengaruh secara signifikan terhadap kesukaan panelis terhadap kekentalan sampo (p<0.persen untuk tingkat 4 (suka). Data hasil uji organoleptik terhadap kekentalan sampo diberikan pada Lampiran 19a.7 30 Tidak Suka Sangat tidak suka 0 26. dan 0 persen untuk ketiga formulasi sampo pada tingkat 5 (sangat suka). 23.7 persen pada tingkat 1 (sangat tidak suka).3 persen untuk tingkat 4 (suka).3 90% 23.

43. Kesukaan terhadap Banyaknya Busa Sampo Frekuensi kesukaan panelis terhadap banyaknya busa bervariasi untuk setiap tingkat konsentrasi ekstrak lengkuas sampo. Data hasil uji nonparametrik Friedman terhadap kesukaan panelis pada banyaknya busa sampo dengan ekstrak lengkuas merah disajikan pada Lampiran 20b. Sampo dengan 3 persen ekstrak merupakan sampo yang paling disukai oleh panelis dalam hal banyaknya busa. Lampiran 20c merupakan hasil penghitungan uji kesukaan banyaknya busa sampo dengan metode crosstabulation. 46.4.3 persen untuk skala 3 (biasa).7 persen untuk skala 3 (biasa).3 persen untuk skala 1 (sangat tidak suka). dan 0 persen untuk skala 5 (sangat suka). Banyaknya busa pada sampo dipengaruhi oleh jenis dan konsentrasi surfaktan yang berfungsi sebagai pembangkit busa (foam buster). 30 persen untuk skala 4 (suka). Sampo dengan 3 persen ekstrak lengkuas merah memiliki frekuensi kesukaan dengan 6. Walaupun sebenarnya. banyaknya bus atidak menggambarkan daya bersih sampo.3 persen untuk skala 2 (tidak suka).05). Pada keempat formulasi sampo dengan penambahan ekstrak lengkuas merah ini. dan 10 persen untuk skala 5 (sangat suka). dan ekstrak lengkuas merah tidak mengandung komponen yang berfungsi sebagai pembangkit busa. jenis dan konsentrasi surfaktan yang digunakan sama. 36. Gambar 22 memperlihatkan frekuensi kesukaan untuk lima skala kesukaan banyaknya busa sampo dengan empat tingkat konsentrasi ekstrak lengkuas merah. Sampo dengan 2 persen ekstrak lengkuas merah memberikan frekuensi kesukaan sebesar 3. Hasil uji nonparametrik Friedman menunjukkan bahwa konsentrasi ekstrak lengkuas merah berpengaruh secara signifikan terhadap kesukaan panelis terhadap banyaknya busa sampo (p<0. 57 .7 persen untuk tingkat 2 (tidak suka). Busa merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi pilihan konsumen terhadap suatu jenis sampo. Data hasil pengujian kesukaan busa sampo dapat dilihat pada Lampiran 20a. 23.7 persen untuk skala 4 (suka).

Sedangkan untuk sampo dengan 3 persen ekstrak lengkuas merah memiliki frekuensi 16. Kesukaan terhadap Kesan setelah Pemakaian Sampo Hasil uji kesukaan kesan setelah pemakaian dengan metode crostabbulation memperlihatkan bahwa keempat formulasi sampo dengan penambahan ekstrak lengkuas merah tidak memiliki frekuensi kesukaan pada skala 5 (sangat suka) dan 1 (sangat tidak suka). Dari data frekuensi hasil uji hedonik.3. dan 23. 0 6.3 persen untuk skala 4 (suka). Sampo dengan 1 persen ekstrak lengkuas merah memiliki frekuensi sebesar 6.7 30 36.5 % 1% 2% 3% Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah Gambar 22.7 3.7 persen untuk skala 2 (tidak suka). 63. 70 persen untuk skala 3 (biasa). 5.3 0.3 23.3 26.3 persen untuk skala 3 (biasa).3 50% 46.3 40% 30% 10% 0% 20% 56.3 100% 90% 80% Frekuensi kesukaan 70% 60% 0 0 23. diketahui bahwa sampo dengan 1 persen ekstrak merupakan sampo yang paling disukai penelis dalam hal kesan setelah pemakaian.7 10 Sangat Suka Suka Biasa Tidak Suka 63.6 43.3 0 13.3 58 .7 Sangat Tidak Suka 0 13.7 persen untuk skala 2 (tidak suka). dan 20 persen untuk skala 4 (suka). Grafik Hubungan Rata-rata Persentase Frekuensi Kesukaan Panelis terhadap Banyaknya Busa Sampo dan Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah.

100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% 23.3 59 .05).3 70 0.7 Frekuensi Kesukaan 33.3 20 Sangat Suka Suka Biasa Tidak Suka Sangat Tidak Suka 63.3 26. Data hasil uji kesukaan kesan setelah pemakaian dapat dilihat pada Lampiran 21a.7 63. Data hasil uji nonparametrik Friedman terhadap kesukaan panelis pada kesan setelah pemakaian sampo dengan ekstrak lengkuas merah disajikan pada Lampiran 21b.3 53. Lampiran 21c merupakan hasil penghitungan uji kesukaan kesan setelah pemakaian sampo dengan metode crosstabulation.7 2% 13. Gambar 23 memperlihatkan frekuensi kesukaan untuk lima skala kesukaan kesan setelah pemakaian sampo dengan empat tingkat konsentrasi ekstrak lengkuas merah.50% 1% 6. Grafik Hubungan Rata-rata Persentase Frekuensi Kesukaan Panelis terhadap Kesan Setelah Pemakaian Sampo dan Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah. 16.3 10 3% Konsentrasi Ekstrak lengkuas Merah Gambar 23.Hasil uji nonparametrik Friedman menunjukkan bahwa konsentrasi ekstrak lengkuas merah berpengaruh secara signifikan terhadap kesukaan panelis terhadap kesan setelah pemakaian sampo (p<0.

kekentalan tidak terlalu rendah dan tidak terlalu tinggi. aroma lembut.Secara umum. BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 60 . dan tidak terlalu licin setelah dibilas dengan air. panelis menyukai sampo dengan penampakan terang atau tidak terlalu pekat.

Nilai kestabilan emulsi sampo dengan ekstrak lengkuas merah memiliki nilai berkisar 21.5-80 % dan alkali bebas sampo (untuk semua tingkat konsentrasi = 0). dengan rentang 77. Mentagropytes berkisar 29-34 mm.5 cP. Nilai viskositas sampo selama penyimpanan untuk semua tingkat konsentrasi ekstrak berkisar 8853.A. pada semua tingkat konsentrasi ekstrak masih memenuhi nilai syarat mutu kadar air dan alkali bebas sampo. Schum).29 %. Nilai diameter daerah hambat zat antijamur sampo memberikan nilai yang berbeda tergantung pada jenis jamur uji. Nilai diameter daerah hambat jamur T.5. berturut-turut sebesar 18. kadar air. sedangkan stabilitas emulsi sampo Natur dan Merang (kontrol). kekentalan. Sampo dengan 3 % ekstrak lengkuas merah sudah tidak sesuai dengan baku mutu viskositas sampo yang memiliki rentang 400-4000 cP. KESIMPULAN Hasil analisa sampo dengan ekstrak lengkuas merah menujukkan bahwa penambahan ekstrak lengkuas merah mempengaruhi karakteristik sampo. Hasil analisa ragam menunjukkan bahwa variasi konsentrasi ekstrak lengkuas merah berpengaruh nyata terhadap nilai pH. nilai pH sampai akhir penyimpanan masih termasuk pada baku mutu sampo menurut SNI (1992). canis dengan kisaran 32.3-36 mm.35 %. nilai ini masih termasuk dalam baku mutu pH sampo menurut SNI (1992). Sampo ekstrak lengkuas merah yang dihasilkan memiliki rentang pH 5.21-23. yaitu sekitar 7. dan stabilitas emulsi sampo Pada pengujian umur simpan.15.8 % dan 19.65. Nilai kadar air. Hasil ini menunjukkan bahwa sampo dengan ekstrak lengkuas merah memiliki khasiat antijamur terhadap dua jenis jamur penyebab infeksi kulit kepala. nilai ini sudah tidak sesuai dengan baku mutu nilai viskositas sampo. Hasil uji organoleptik menunjukkan bahwa sampo ekstrak lengkuas merah 61 . Sedangkan untuk jamur uji Tricophyton mentagropytes. Dari hasil pengujian antijamur sampo dengan ekstrak lengkuas merah (Alpinia purpurata K.9-7.5-16950 cP. terjadi penurunan nilai diameter daerah hambat sampo mulai pada konsentrasi 2 %. Viskositas sampo yang dihasilkan berkisar 1185-8486. diperoleh nilai diameter daerah hambat untuk jamur M.

dan uji kesukaan sampo ekstrak lengkuas merah. daya antijamur. harus memperhatikan komposisi bahan penyusun lainnya yang berpengaruh terhadap karakteristik sampo.8sineol. B. diperoleh hasil bahwa formulasi sampo terbaik adalah pada sampo dengan penambahan 1 % ekstrak lengkuas merah. Selain itu. 62 .yang paling disukai adalah sampo dengan konsentrasi ekstrak lengkuas merah 1 %. Komponen ini dapat dihilangkan dengan metode pelarutan menggunakan pelarut resorsinol. dibutuhkan kajian lebih lanjut tentang pengujian daya antijamur sampo ekstrak lengkuas merah langsung kepada penderita infeksi kulit kepala (uji klinis). Dari hasil pengujian karakter sampo. SARAN Untuk memperbaiki aroma dari sampo ekstrak lengkuas merah. disarankan untuk dilakukan proses penghilangan komponen bau. Untuk mendapatkan formulasi sampo ekstrak lengkuas terbaik. Bau khas lengkuas yang pedas menyengat berasal dari komponen Trans 2-asetoksi-1.

. Balsam.L.M. Produksi Tanaman Obat di Indonesia. Hatai. Aurones and Dihydrochalcons. 1968. K. Apriyantono. T. 2003.B. 2000. 1972. Remmal. Penerjemah : Gunawan. Antifungal Activities of Aroma Components from Alpinia galanga against Water Molds. dan A. 10 No. Terjemahan dari Chemical Stability of Pharmaceutical. J. Davidson.republika. Braz J Infect Dis vol. Marby and H.gov. 2006. K. John Willey and Sons. Backer. dan R. The Netherlands.. Didalam www.) Sw. dan M.J. Puspitasari dan S. Marcel Dekker Inc.3 Salvador June 2004. 1993. Antifungal Treatment with Carvacrol and Eugenol of Oral Candidiasis in Immunosuppressed Rats. New York. Westport. 3 September 2005. dan J..D.M. N. S. Fardiaz.DAFTAR PUSTAKA Anonymous. Didalam Antimicrobials in Foods. Bogor : 42. Branen. John Willey and Sons. 2004.T Madigan.A.Van den Brink. Budiyanto. IKIP Semarang Press. analisis Pangan. dan E. Prentice HallInternational Editions. IPB Press. Didalam www. A. Marby (Ed. Newyork. D.8 no.S. and P. WoltersNoordohoff Groningen.F. Stabilitas Kimiawi Sediaan Farmasi. Branen. L.A.S.usda. The Flavonoids. Jakarta. C. Part 1. Iology of Microorganism. F. A. 10 Juni 2003.co. Gordon.A. Chami. Brazilian Journal of Infectious Diseases.M (eds). Borisuthpeth dan K.L. Cosmetics Science and Technology.id /suplemen/cetak_detail. Connecticut. Valentino. M. N. Badan Pusat Statistika. D. New York. 2005.. Brock. Chalcones. 1992.I. Bennis. 2nd Edition Volume II.plants. Alpinia galangal (L. Academic Press. Anonymous.. P. Flora of Java. T.). A. 2nd Edition. 1989. P. dan Davidsson. Sagarin. Didalam Harborne. Trouillas. ..asp. J. Japan Connors. 1962. Chami. Sixth Edition. Antijamur dan Antikembung.B. Inc.. G.C. 1991. Introduction to use of Antimicrobials. Chukanhom. Bohm. Biocontrol Science Vol. dan Ahmad M. /cgi_bin.

Ismayanti. The Essential Oil of Greater Galangal (Alpinia galanga) from Malaysia. 1984.com/archive/topic/5081-1. J. Omar. and Seasoning. Schamp. Depkes RI. Bogor Ismunandar. 60 . Ganiswara. 1985. Sediaan Kosmetika. O. Hezmela. 24 : 93-96.R. Indo dan S..M.lipi. Academic Press. De Pooter. Skripsi. Jakarta : 560-570. Bogor : 20. Andarwulan. Schum) dalam Sediaan Shampo. 1985. Departemen Teknologi Industri Pertanian. M. Condiments. R. Farrel. B. 1992. Journal of the Amerucan Academy of Dermatology.T. Marby dan H. H. D. 2000. Apa Sih Uniknya Sampo 2 in 1 ? Didalam Kimi@net-http:www. PAU Pangan dan Gizi.N. IPB. 1989. Van Nostrand Reinhold. T.N. Tinea Capitis : A Current Perspective. FATETA. S. dan N. Coosaet dan N.Darwis . 1995. Schum) dalam Sediaan Salep. Didalam Harborne. Jakarta.html. Fardiaz D.). Hernani.go. Skripsi. Materia Medika Indonesia. K. M. Farmakologi dan Terapi. Hasiyah.I Puspitasari. Hezmela 2006. Jakarta. 2006. http://forum.J. IPB.. 2002. 1975. 2nd ed. Bogor. Dirjen Pendidikan Tinggi Depdikbud.S. 1990. Mangunwidjaya.G. Depkes RI. Direktorat Pembinaan Penelitian dan Pengabdian Masyarakat. S.L. Daya Antijamur Ekstrak Lengkuas Merah (Alpinia purpurata K.E.webgaul. Elewski.A. New York. New York.B. Imron.. 1991. Jakarta.id. Part 1. Gotlieb. Tumbuhan Obat Famili Zingiberaceae. Bogor. IPB. N./ismunandar. Formularium Kosmetika Indonesia. dan R. TIN. Teknis Analisis Sifat Kimia dan Fungsional Komponen Pangan. H.S. Bogor. Bagian Farmakologi FKUI. Phytochem. 2006. Pusat Penelitian dan Pengembangan Tanaman Industri. B. IPB. The Flavonoids. Spice.kimianet. 42 (1):-20. Aplikasi Gelatin Tipe B sebagai Bahan Pengental (Thickening Agent) pada Shampoo. Daya Antijamur Ekstrak Lengkuas Merah (Alpinia purpurata K. Flavonols. Marby (Ed. TIN.

Biosci. Swartz). Blakie Academic. 2003. London Pelczar. 1993. J. Adelberg. A. Bogor.A. London : 83. 1960. TIN. Kylee Cathic limited. Pengantar Teknologi Minyak Atsiri. Didalam New Mehod Food Preservative.I. Graw Hill Book Co. Kondo. 1999. 4. Malaysian Herbal Database.D. dan E. W. H.L. Indofarma. A. Herbal Database.). Microbiology. 1994. New York. Balai Pustaka. Phytochem.. 2002..content. Teknik Ekstraksi Komponen Antimikroba dari Rimpang Lengkuas (Alpinia galanga L. dan K. Bogor. S. 1985.nhiondemand. Pooter. Skripsi. Ketaren.net/read Nychas. www. Skripsi. Murakami.A. J. Didalam Mc Vicar. E. Coolsaet. Mc.E. Melnick. di dalam www. S. 1985. A. H. Buku Panduan Seminar Nasional XV Tumbuhan Obat indonesia. dan N. 24:93. Jekka’s Complete Herb Book.com/moh/media/monoherb. 2000. dan Reid. FATETA. Biotech 57 (8) :1344-1345. B. Memakai Shampo yang Tepat. Ohigashi. 61 .M Schamp. The Essential Oil of Greater galanga (Alpinia galanga) from Malaysia. Fourth Edition. Laksono.. 1979. Natural Antimicrobial from Plants. J. Pengaruh Metode Ekstraksi terhadap Kadar Ekstrak total Laos (Alpinia galanga SW. M. G. California.J. Depkes R. Wahyono dan Katno. Koshimizu. Kholid. Jokopriyambodo. Pokjanas TOI. M. IPB. dan PT.S. R.. April 2002 Tahun ke-1 No.humanmedicine. ITP. Kajian Pengaruh Penggunaan Palm DEA (Dietanolamida) dari Asam Laurat Minyak Inti Sawit terhadap Mutu Shampoo. N. Y. 1995.T. IPB. Lange Medical Publication. Nor Omar. Marzuki. Jakarta. Review of Medical Microbiology. Jakarta. Los Angeles. 1’Acetoxychavicol acetateas a Potent Inhibitor of Tumor Promotor-Induced Epstein-Barr Virus Activation from Languas galanga Thai Condiemnt. J. Suratwadee.J.Jawetz. 2004.

Poppe, J. 1992. Gelatin Didalam Thickening and Gelling Agent for Food. Red Carnations Gums Ltd., London. Rahayu, W.P. 1998. Penuntun Praktikum Perlakuan Organoleptik. Jurusan Teknologi Pangan dan Gizi. IPB, Bogor. Rismunandar. 1988. Rempah-rempah. Komoditi Ekspor Indonesia.Sinar Baru. Bandung. Rusmarilin, H. 2003. Aktivitas Anti-Kanker Ekstrak Rimpang lengkuas Lokal (Alpinia galanga (L) . Sw) Pada Alur Sel Kanker Manusia Serta Mencit yang Ditransplantasi dengan Sel Tumor Primer. Disertasi. Program Pasca Sarjana ITP. IPB. Bogor. Schmitt, W.H., and Williams D.F. 1996. Chemistry and Technology of The Cosmetics and Toiletries Industry. 2nd Ed. Balkie Academis & Proffesional an Imprint of Chapman and Hall. London. Shelef, L.A. 1983. Antimicrobial Effect of Spices. J. Food Safety 6 : 29-49. Sinaga, E. 2000. Alpinia galangal (L.) Willd. Didalam www.warintek.apiji.or.id /artikel/ttg_tanaman_obat/unas. Siswadi, I. 2002. Mempelajari Aktivitas Antimikroba Ekstrak Buah Andaliman (Zanthoxylum acanthopodium D.C) terhadap Mikroba Patogen Perusak Makanan. Skripsi. ITP.IPB. Bogor. Siswandono dan Soekarjo. 1995. Kimia Medisinal 2. Airlangga University Press, Surabaya : 71. Sudarmadji, S. Dan B.H. Suhardi. 1996. Analisa Bahan Makanan dan Pertanian. Penerbit Liberty dan PAU Pangan dan Gizi UGM. Yogyakarta. Didalam Kholid, A. 2000. Teknik Ekstraksi Komponen Antimikroba dari Rimpang lengkuas (Alpinia galanga L. Swartz). Skripsi. ITP. IPB. Bogor. Soltys, M.A. 1963. Bacteria and Fungi Pathogenic to Man and Animals. Bailiere Tindal and Cox, london : 461-463. SNI. 06. 2692. 1992. Standar Mutu Shampo Cair. Dewan Standarisasi Nasional. Jakarta. Suryani, A., I. Sailah., dan E. Hambali. 2002. Teknologi Emulsi. Jurusan TIN IPB. Bogor. Temple, M.E. 1999. Pharmachoterapy of Tinea capitis. J Am Board Fam Pract MayJune : 12:236-41

62

Toaha, J. 1977. Ilmu Kecantikan dan Kosmetika Modern. CV Parisade. Jakarta. Voight, R. 1994. Buku Pelajaran Teknologi Farmasi. Gajah Mada University Press, Yogyakarta. Volk and Wheeler. 1984. Mikrobiologi Dasar. Penerbit Erlangga. Jakarta. Wardana, H.D., N.S Barwa, A. Kongsjahju, M.A. Iqbal, M. Khalid, dan R.R. Taryadi. 2002. Budi Daya Secara Organik Tanaman Obat Rimpang. Penebar Swadaya. Jakarta. World Health Organization. 1998. Quality Control Methods for Medicinal Plant Material. Geneva.

63

Lampiran 1. Tata Cara Analisis Bubuk Lengkuas Merah

1. Kadar Air (Voight, 1994) Ke dalam labu 500 ml, dimasukkan bahan secukupnya, sehingga menghasilkan 2-4 ml air. Ditambahkan dalm labu kira-kira 200 ml toluen dan juga di dalam perangakat penerima. Labu suling dipanaskan perlahan-lahan sampai toluen mendidih. Jika jumlah air tidak bertambah lagi, penyulingan dilanjutkan selama 15 menit. Selanjutnya penyulingan dihentikan, dan alat dibiarkan sampai dingin. Jika air dan toleun telah terpisah secara sempurna, volume dan persentase air dalam bahan dihitung.

2. Kadar Abu (Depkes RI, 1978). Lebih kurang 2 g sampai 3 g zat yang telah digerus dan ditimbang dimasukkan ke dalam krus platina atau krus silikat yang telah dipijarkan dan ditara, kemudian diratakan. Zat kemudian dipijarkan perlahan-lahan hingga arang habis, kemudian didinginkan dan ditimbang. Jika dengan cara ini arang tidak dapat dihilangkan, maka ditambahkan air panas dan disaring memalui kertas saring bebas abu. Sisa zat dan kertas saring dipijarkan kembali dalam krus yang sama. Filtrat dimasukkan ke dalam krus dan diuapkan, kemudian dipijarkan hingga bobot tetap ditimbang. Kadar abu dihitung terhadap bahan yang telah dikeringkan di udara. persen kadar abu = wa/wb x 100 persen wa = berat abu (g) wb = berat bubuk lengkuas

3. Kadar Abu tidak Larut Asam (Depkes RI, 1989) Abu yang diperoleh pada penetapan kadar abu, didihkan dengan 25 ml asam klorida encer (P) selama 5 menit, bagian yang tidak larut asam dikumpulkan. Bagian yang telah dikumpulkan disaring melalui kertas saring kemudiaan dicuci dengan air panas dan setelah itu dipijarkan kembali hingga bobot tetap lalu ditimbang. Kadar abu yang tidak larut asam dihitung terhadap bahan yang telah dikeringkan di udara.

65

Setelah itu dilakukan penyaringan cepat untuk menghindarkan penguapan etanol. Kadar sari yang larut dalam air dihitung dalam persen terhadap bahan yang telah dikeringkan di udara.5 g serbuk di maserasi dengan 100 ml etanol 95 persen menggunakan labu bersumbat selama 24 jam sambil berkali-kali dikocok selama 6 jam pertama dan kemudian dibiarkan selama 18 jam. Kadar Sari Larut dalam Air (Depkes.persen kadar abu tidak larut asam = wa/wb x 100 persen wa = berat abu tidak larut asam wb = berat bubuk lengkuas 4. Kadar Sari Larut dalam Air (Depkes RI. sisa dipanaskan pada suhu 1050C hingga bobot tetap. Setelah itu dilakukan penyaringan. 1989) Serbuk yang akan dianalisa dikeringkan di udara. sisanya dipanaskan pada suhu 1050C hingga bobot tetap Kadar sari yang larut dalam etanol dihitung sebagai persen terhadap bahan yang telah dikeringkan di udara. sebanyak 20 ml filtrat yang diperoleh diuapkan hingga kering dalam cawan dangkal berdasar rata yang telah ditara. kemudian 2. 1989) Serbuk yang akan dianalisis dikeringkan di udara. persen kadar sari larut dalam air = wa/wb x 100 persen wa = berat komponen larut etanol (g) wb = berat bubuk lengkuas (g) 66 . kemudian 5 g serbuk di maserasi dengan 100 ml air menggunkaan labu bersumbat selama 24 jam sambil berkali-kali dikocok selama 6 jam pertama dan kemudian dibiarkan selama 18 jam. 20 ml filtrat yang diperoleh kemudian diuapkan hingga kering dalam cawan dangkal berdasar rata yang telah ditara. persen kadar sari larut dalam air = wa/wb x 100 persen wa = berat komponen larut air (g) wb = berat bubuk lengkuas (g) 5.

Setelah itu cawan dan ekstrak dimasukkan ke dalam oven vakum. Nilai pH pada skala pH meter dibaca dan dicatat. 3.. Elektroda yang telah dibersihkan. Sisa pelarut dihitung dengan mengurangi bobot total sebelum di oven dengan bobot total setelah di oven dan dinyatakan dalam persen (persen). Sisa Pelarut Sejumlah ekstrak dimasukkan ke dalam cawan porselen. 1989) Sebanyak 1 ml ekstrak lengkuas dimasukkan ke dalam tabung.. Etanol terus ditambahkan hingga ekstrak larut sempurna dalm etanol 80 persen. yang telah diatur tekanan dan suhunya selama waktu tertentu. 2. 67 . Tata Cara Analisa Ekstrak Lengkuas Merah 1.Lampiran 2. Nilai kelarutan merupakan perbandingan antara volume ekstrak dan volume etanol untuk melarutkan ekstrak. 1989) pH meter dikalibrasi setiap akan melakukan pengukuran. dicelupkan dengan air suling ke dalam contoh yang akan diperiksa pada suhu 250C. pH (Apriyantono et al. Buret 100 ml yang telah berisi etanol 80 persen digunakan untuk melihat kelarutan ekstrak dalam etanol 80 persen. Kelarutan dalam Etanol (Apriyantono et al.

Wadah dan bahan tersebut dimasukkan ke dalam oven dengan suhu 450C selama 1 jam. batu didih. Satu jam kemudian dipanaskan kembali dengan oven bersuhu 450C dan dibiarkan sampai beratnya konstan. kemudian ditambahkan 100 ml alkohol 96 persen netral.1 N dlam alkohol sampai warna merah tepat hilang. Tata Cara Analisis Karakter Sampo Ekstrak Lengkuas Merah 1. Stabilitas Emulsi (Suryani et al. dicelupkan dengan air suling ke dalam contoh yang akan diperiksa pada suhu 250C. Viskositas (British Standar 757) Pengukuran dilakukan dengan alat Brookfield Rheometer. Nilai pH pada skala pH meter dibaca dan dicatat. Erlenmeyer direaksikan di atas penangas air dengan memakai pendingin tegak selam 30 menit hingga mendidih.. 2. Jika larutan berwarna merah. Stabilitas emulsi dapat dihitung berdasarkan rumus sebagai berikut : Stabilitas Emulsi (persen) = bobot fase yang tersisa bobot total bahan emulsi x 100 persen 68 . 2002) Sejumlah bahan emulsi yang telah ditimbang dimasukkan ke dalam wadah. Derajat Keasaman (pH) (SNI : 06-4085-1996) pH meter dikalibrasi setiap akan melakukan pengukuran. Setelah 1 jam. 4. kemudian dimasukkan dalam lemari pendingin dengan suhu 00C selama 1 jam. Elektroda yang telah dibersihkan.Lampiran 3. titrasi dengan larutan HCl 0. Contoh diukur dengan kecepatan pengadukan 30 rpm untuk dua kali ulangan contoh. Kadar Alkali Bebas (dihitung sebagai NaOH) = Volume HCl (ml) x N HCl x 0. dan beberapa tetes larutan phenolptalein.04 x 100 persen 3. Alkali Bebas (SNI : 06-4085-1996) Contoh sebanyak 5 gram dimasukkan ke dalam labu takar 250 ml.

5. wadah dan bahan didinginkan. kemudian ditimbang. Setelah 24 jam. 69 . Kadar Air Sejumlah bahan dimasukkan ke dalam wadah. Wadah dan bahan tersebut dimasukkan ke dalam oven yang bersuhu 1050C selama 24 jam. Pemanasan dilanjutkan hingga bobot konstan.

3466 22.4168 22.8 Rata-rata (persen) 2.0734 22.83 36. Kadar Sari Larut dalam Etanol Kadar B.2105 Sari (persen) 22.6 Rata-rata (persen) 4. Bubuk Ulangan 1 2 (g) 2. Kadar Sari Larut dalam Air Bobot Bobot Ulangan 1 2 Bubuk (g) 5 5 cawan Awal (g) 17.2215 0.1 9.0577 23.22 70 .Lampiran 4.12 Rata-rata (persen) 3.7677 B.4 0.3661 Kadar Sari Rata-rata (persen) (persen) 25.2732 0. Hasil Analisa Mutu Bahan Baku Bubuk Lengkuas Merah 1.5572 B.316 23. Kadar Abu Bobot Bubuk Ulangan 1 2 (g) 3 3 Bobot cawan Awal (g) 17.05 21.5 B.13 9.4256 Bobot akhir cawan (g) 17.2583 0.5 2.61 31.274 Kadar Abu (persen) 9.1953 22.6996 Bobot Abu (g) 0. cawan Awal (g) 25.38 Kadar Air (persen) 8 7.9512 Bobot Kadar Sari(g) 0.15 21. Kadar Air Bobot Ulangan 1 2 bubuk (g) 5 5 Pelarut (ml) 100 100 Air terdestilasi (ml) 0. akhir cawan (g) 25.6 7.5851 Bobot akhir cawan (g) 17. Kadar Sari (g) 0.

33 Rata-rata (persen) 2.53 3. Kadar Abu tidak Larut Asam Kadar Abu Bobot Bubuk Ulangan (g) 1 2 3 3 Bobot cawan Awal (g) 17.0759 0.1493 22.0734 22.5257 Bobot Abu tak Larut Asam (g) 0.1001 tidak Larut Asam (persen) 2.5.4256 Bobot akhir cawan (g) 17.93 71 .

Hasil Uji Lanjut Wilayah Berganda Duncan Pengaruh Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap pH Sampo Taraf Faktor 3% 2% 1% 0.Lampiran 5a.018 0.42 7.8 5.58 74 .262 0.267 3.054 0.95 2 2 6.67 0 2 7.63 MERANG SARIAYU 2 7.5 2 7.5 % N 2 2 2 2 1 5.58 1 7.57 0.24 Keterangan 3 A B BC C 7.615 Lampiran 5b.1 6.95 Rata-rata 2 6.01 NATUR 2 6. Hasil Analisis Ragam pH Sampo Sumber Keragaman Jumlah Kuadrat (JK) Perlakuan Galat Jumlah 3.665 1 7.06 1 2 7.59 7.6 7.24 7.39 6.67 7.95 1 6.055 1 7. Rekapitulasi Data Hasil Analisa pH Sampo Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah (%) Ulangan Nilai pH Rata-rata 1 7.012 Berbeda nyata F Sig.067 15. Keterangan Lampiran 5c.67 1 6.24 1 6.66 7.1 3 2 5.321 Derajat Bebas (df) 3 4 7 Kuadrat tengah (KT) 1.

5 % 1% 2% 3% N 1 2 2 2 2 1185 2546.67 86654. Rata-rata 793.250 232. Hasil Uji Lanjut Wilayah Berganda Duncan Pengaruh Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap Viskositas Sampo Taraf Faktor 0.35 1185 2546.5 3960 8486. Rekapitulasi Data Hasil Analisa Viskositas Sampo Konsentrasi EkstrakLengkuas Merah (%) Ulangan Nilai Viskositas (cP) 0 1 780 2 806.Lampiran 6a.027 0.5 3960 8486.5 3960 8680 Keterangan Sangat berbeda nyata Lampiran 6c.000 Kuadrat tengah (KT) F Sig.5 2 Rata-rata 3 4 A B C D Keterangan 75 .7 0.5 1 1113 2 1257 1 1 2740 2 2353 2 1 3780 2 4140 3 1 8800 2 8173 NATUR 1 3960 2 3960 MERANG SARIAYU 1 8680 2 8680 Lampiran 6b. Hasil Analisa Ragam Viskositas Sampo Sumber Keragaman Jumlah Kuadrat (JK) Perlakuan Galat Jumlah 60318497 346617 60665114 Derajat Bebas (df) 3 4 7 20106165.

5 79 79.333 0. Hasil Analisa Ragam Kadar Air Sampo Sumber Keragaman Jumlah Kuadrat (JK) Perlakuan Galat Jumlah 7 1 8 Derajat Bebas (dk) 3 4 7 Kuadrat tengah (KT) 2. Keterangan Lampiran 7c.5 % 2 Rata-rata 1 77.5 1 80 80 2 80 1 1 79 2 80 79.5 NATUR 1 83 2 83 83 MERANG SARIAYU 1 83 2 83 83 Lampiran 7b.028 Berbeda nyata F Sig. Hasil Uji Lanjut Wilayah Berganda Duncan Pengaruh Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap Kadar Air Sampo Konsentrasi N Ekstrak (%) 3% 2 2% 2 1% 2 0. Rekapitulasi Data Hasil Analisa Kadar Air Sampo Konsentrasi EkstrakLengkuas Merah (%) Ulangan Nilai Kadar Air (%) Rata-rata 0 1 81 80.5 2 80 0.5 80 2 A B B B Keterangan 76 .333 0.Lampiran 7a.5 2 1 79 2 79 79 3 1 78 2 77 77.250 9.

Rekapitulasi Data Hasil Analisa Alkali Bebas Sampo Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah (%) Ulangan Nilai alkali Bebas (%) 0 1 0 2 0 0.5 1 0 2 0 1 1 0 2 0 2 1 0 2 0 3 1 0 2 0 NATUR 1 0 2 0 MERANG SARIAYU 1 0 2 0 77 .Lampiran 8.

49 22.8 2 22.09 2 21.165 4.24 1 1 22.5 % 2 1% 2 2% 2 3% 2 1 21.65 20.65 3 1 23.47 23.5 1 21.325 Rata-rata 2 22.88 18.645 23.Lampiran 9a.53 2 1 22.041 35.29 NATUR 1 18.285 Keterangan 3 A B B C 78 .88 2 18. Rekapitulasi Data Hasil Analisa Stabilitas Emulsi Sampo Konsentrasi EkstrakLengkuas Merah (%) Ulangan Nilai Stabilitas Emulsi Rata-rata 0 1 20.734 0.475 22. Hasil Uji Lanjut Wilayah Berganda Duncan Pengaruh Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap Stabilitas Emulsi Sampo Konsentrasi N Ekstrak 0.576 Derajat Bebas (df) 3 4 7 Kuadrat tengah (KT) 1.35 19. Keterangan Lampiran 9c.002 Berbeda nyata F Sig.48 2 22.42 22.35 2 19.411 0.470 0.1 2 23.38 21. Hasil Analisa Ragam Stabilitas Emulsi Sampo Sumber Keragaman Jumlah Kuadrat (JK) Perlakuan Galat Jumlah 4.51 0.88 MERANG SARIAYU 1 19.35 Lampiran 9b.58 2 20.

Hasil Uji Efektivitas Antijamur Sampo Ekstrak Lengkuas Merah Konsentrasi Ekstrak 0.35 1 40 33 2 26 1 34 2 34 34 1 26.Lampiran 10a.7 2 38 32.7 1 28.7 2 26.3 1 42.7 34.4 2 30 1 36 2 36 36 Jenis Jamur Tricophton mentagrophytes Microsporum canis Tricophton mentagrophytes Microsporum canis Tricophton mentagrophytes Microsporum canis Tricophton mentagrophytes Microsporum canis 1% 2% 3% 79 .7 2 32 33.50 % Diameter Ulangan hambat (mm) Rata-rata (mm) 1 34.7 2 33.3 1 32 32.7 29.

3000 ppm. dan 5000 ppm Konsentrasi Ekstrak Ulangan 0. Hasil Uji Efektivitas Antijamur Sampo Ekstrak Lengkuas Merah pada Pengenceran 1000 ppm.Lampiran 10b.50 % 1 2 1 2 1 2 1 2 1 2 1 2 1 2 1 2 Pengenceran 1000 ppm 3000 ppm 5000 ppm 4 3 6 3 3 1.5 5 5 3 6 1 3 3 - Jenis Jamur Tricophton mentagrophytes Microsporum canis Tricophton mentagrophytes Microsporum canis Tricophton mentagrophytes Microsporum canis Tricophton mentagrophytes Microsporum canis 1% 2% 3% Keterangan : .= tidak ada diameter hambat 80 .

461 F Sig.970 Tidak berbeda nyata 81 . Keterangan Hasil Analisa Ragam Daya Antijamur Sampo terhadap M.624 5.076 0.335 30. Canis Sumber Keragaman Jumlah Kuadrat (JK) Derajat Bebas (dk) 3 4 7 Kuadrat tengah (KT) 5.541 1.475 72.404 0.959 Derajat Bebas (dk) 3 4 7 Kuadrat tengah (KT) 8.334 6.424 289. mentagropytes Sumber Keragaman Jumlah Kuadrat (JK) Perlakuan Galat Jumlah 25. Hasil Analisa Ragam Daya Antijamur Sampo terhadap T.Lampiran 11. Keterangan Perlakuan Galat Jumlah 16.845 306.269 0.052 Tidak berbeda nyata F Sig.

5 % Ekstrak Lengkuas Merah Sampo 1 % Ekstrak Lengkuas Merah Sampo 2 % Ekstrak Lengkuas Merah Sampo 3 % Ekstrak Lengkuas Merah 82 . Uji Antijamur Tricophyton mentagropytes Sampo 0.Lampiran 12. Foto Uji Antijamur Sampo dengan Ekstrak Lengkuas Merah pada jamur Tricophyton mentagropytes dan Microsporum canis 1.

5 % Ekstrak Lengkuas Merah Sampo 1 % Ekstrak Lengkuas Merah Sampo 2 % Ekstrak Lengkuas Merah Sampo 3 % Ekstrak Lengkuas Merah 83 . Uji Antijamur Microsporum canis Sampo 0. Foto Uji Antijamur Sampo dengan Ekstrak Lengkuas Merah pada jamur Tricophyton mentagropytes dan Microsporum canis (lanjutan) 2.Lampiran 12.

9 6.9 7.5 6.2 H25 8.3 5.2 Tabel Nilai Rata-rata pH Sampo Selama Penyimpanan Hari Ke.3 6.2 5.85 6.5 6.35 6.5 6.4 5.5 7.4 6.5 5.4 6.6 7.8 6.1 7.35 6.2 H20 8.6 7.6 5.2 84 .8 7.2 5.4 6.1 7.5 5.45 15 8.6 H10 7.35 5.1 7.65 5.5 5.1 H30 8.45 6.6 5. Stabilitas Nilai pH Sampo Selama Penyimpanan Hari Ke.5 6.1 7.9 7.2 5.7 7.6 5.5 7.5 1 2 1 1 2 2 1 2 3 1 2 H0 7.3 5.25 6.5 6.9 7.5 5.1 7.3 7.7 5.65 5.7 7.5 6.1 7.Lampiran 13.7 5.6 5.4 6.6 5.7 7.5% 1% 2% 3% 0 7.4 5.45 6.5 5.4 H15 8.7 10 7./ Nilai pH Konsentrasi Ekstrak (%) Ulangan 0 1 2 0.5 5.65 5.4 7.7 7.8 H5 7.25 20 8.4 5.1 7.25 25 8.1 8.5 5.4 6./ Nilai pH Konsentrasi Ekstrak 0% 0.9 5.95 5 7.6 7.1 8.8 5.75 7.45 6.4 6.15 30 8.3 7.1 7.5 5.4 6.7 5.4 6.9 6.3 5.1 5.4 6.4 7.1 8.3 5.1 7.4 6.1 8.

7 1113 1257 2740 2353 3780 4140 8800 8173 H5 933.5 9133.5 9953.5 3960 8486.5 4150 5153 9716.5 15016.5 9683.5 H15 2148.5 H5 996.3 1060 1280 1457 2987 2523 3967 4600 9600 8667 H10 1227 1037 1917 2110 4387 3913 4473 5833 9960 9473 H15 2147 2150 3407 3380 6960 7227 9767 9600 15033 15000 H20 2920 2873 5267 5220 9947 9960 13167 13200 14533 14567 H25 4907 4660 7587 7573 12240 12147 14900 14967 16267 16533 H30 6080 6347 8707 9000 12627 12933 15167 15033 17000 16900 Tabel Nilai Rata-rata Viskositas Sampo Selama Penyimpanan Konsentrasi Ekstrak (%) 0 0.5 1 2 3 H0 793./ Nilai Viskositas (cP) H10 1132 2013.5 Hari Ke.5 2755 4283.5 16400 H30 6213.35 1185 2546.5 7093.5 12780 15100 16950 85 .65 1368.Lampiran 14.5 H20 2896.5 7580 12193.5 14550 H25 4783.5 13183.5 3393.5 8853./ Nilai Viskositas (cP) Konsentrasi Ekstrak (%) Ulangan 0 1 2 0. Stabilitas Nilai Viskositas Sampo Selama Penyimpanan Hari Ke.5 14933.5 1 2 1 1 2 2 1 2 3 1 2 H0 780 806.5 5243.

dan kesan setelah pemakaian. penampakan. banyaknya busa. kekentalan. Lembar Uji Kesukaan Sampo Ekstrak Lengkuas Merah LEMBAR UJI KESUKAAN Nama Panelis Tanggal Pengujian Instruksi Pengujian : : : Berikan penilaian /tingkat kesukaan Anda terhadap wangi/aroma. urutkan sampo dari yang paling disukai : Rangking 1 2 3 4 Atar partisipasi Anda. Kode 84 .Lampiran 15. Tuliskan penilaian Anda dalam Tabel sebagai berikut : 5 = sangat suka 4 = suka 3 = biasa 2 = tidak suka 1 = sangat tidak suka Parameter Aroma Kekentalan Penampakan Banyaknya busa Kesan setelah pemakaian 341 462 256 521 Dari partisipasi Anda diatas. kami ucapkan banyak terimakasih.

5 % (521) 1% (462) 2% (256) 3% (341) 3 3 3 3 4 4 3 3 3 3 3 3 3 3 4 2 4 2 2 2 3 4 3 3 3 5 2 4 4 5 4 4 4 3 4 4 4 3 3 2 3 3 3 4 3 3 3 3 5 2 3 1 4 2 3 2 4 2 3 2 3 3 4 3 2 3 3 4 4 3 4 3 3 4 3 2 2 2 2 2 3 3 4 2 4 3 2 1 3 3 4 4 3 3 3 3 3 3 4 2 3 4 3 3 4 2 2 4 2 4 4 1 4 3 3 2 3 3 4 3 88 .Lampiran 17a. Rekapitulasi Data Hasil Uji Organoleptik terhadap Kesukaan Penampakan Sampo PANELIS 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 PERLAKUAN 0.

822 Minimum 0.Lampiran 17b.9642 0. Hasil Analisa Metode Crosstabulation Faktor Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap Penampakan Sampo Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah 0. Hasil Uji Friedman Pengaruh Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap Kesukaan Penampakan Sampo Descriptive Statistics N KONSENTRASI EKSTRAK LENGKUAS MERAH Penampakan 120 120 Mean 1.438 1 0.625 3.5 1 Maximum 3 5 Ranks Mean Rank KONSENTRASI EKSTRAK LENGKUAS MERAH Penampakan 1. a.17 1.08 Std. Deviation 0.5 % 1 % 2 % 3 % Sangat Tidak Suka 3 Tidak Suka 3 6 5 10 Biasa 15 17 15 10 Suka 11 5 10 7 Sangat Suka 1 2 30 30 30 30 Skor Penampakan Total Total 3 24 57 33 3 120 89 .83 Test Statisticsa N Chi-Square df Asymp.000 Lampiran 17c. Friedman Test 120 59. Sig.

Lampiran 18a. Rekapitulasi Data Hasil Uji Organoleptik terhadap Kesukaan Aroma Sampo PERLAKUAN 1% (462) 2% (256) 3% (341) 4 3 3 2 4 3 3 2 2 4 3 2 2 2 2 2 2 2 4 3 4 5 5 5 5 4 4 4 3 4 2 4 3 4 3 3 4 3 4 4 4 2 4 4 2 2 3 2 3 4 4 2 3 2 4 4 2 2 2 2 4 4 5 2 2 1 3 3 2 2 2 2 3 2 2 4 3 2 3 4 1 3 4 2 4 3 2 4 4 3 PANELIS 0.5 % (521) 1 3 2 2 3 3 4 3 5 4 6 2 7 2 8 4 9 4 10 3 11 3 12 3 13 3 14 3 15 3 16 3 17 3 18 3 19 3 20 2 21 4 22 3 23 4 24 3 25 4 26 3 27 2 28 3 29 2 30 2 90 .

625 Std. Minimum Maximum Deviation 0. a. Sig.926 1 5 Ranks Test Statisticsa Mean Rank N 120 KONSENTRASI Chi-Square EKSTRAK 48 LENGKUAS MERAH 1 df AROMA Asymp. Friedman Test 0.000 1. Hasil Analisa Metode Crosstabulation Faktor Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap Aroma Sampo Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah 0.9642 .20 1.5 3 120 3.Lampiran 17b. Hasil Uji Friedman Pengaruh Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap Kesukaan pada Aroma Sampo Uji Nonparametrik Deskripsi Statistik N Konsentrasi ekstrak lengkuas merah Aroma 120 Mean 1.80 Lampiran 17c.02 0 .50% 1% 2% 3% 2 7 9 7 16 17 6 11 5 6 13 11 5 2 1 2 30 30 30 30 Skor Aroma Sangat tidak suka Tidak suka Biasa Suka Sangat Suka Total Total 2 39 39 35 5 120 91 .

Rekapitulasi Data Hasil Uji Organoleptik terhadap Kesukaan Viskositas Sampo PERLAKUAN 1% (462) 2% (256) 3% (341) 3 2 2 2 2 2 3 3 4 4 3 4 4 4 3 4 3 2 4 3 2 4 3 5 3 4 3 4 4 3 2 3 3 4 3 4 4 3 3 2 3 2 2 3 2 4 3 3 3 2 3 3 3 4 3 4 3 4 4 4 2 3 2 2 2 1 3 3 2 2 3 4 3 3 2 4 4 3 2 4 2 3 3 4 4 2 2 3 2 1 PANELIS 0.5 % (521) 1 3 2 3 3 4 4 3 5 3 6 3 7 3 8 3 9 4 10 4 11 4 12 3 13 4 14 4 15 4 16 4 17 3 18 4 19 3 20 4 21 3 22 3 23 4 24 3 25 3 26 4 27 4 28 3 29 2 30 2 92 .Lampiran 19a.

Hasil Analisa Metode Crosstabulation Faktor Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap Kesukaan Viskositas Sampo Konsentrasi Ekstrak lengkuas Merah 0.0 5 Ranks Mean Rank Konsentrasi Ekstrak lengkuas Merah VISKOSITAS Test Statisticsa N Chi-Square df Asymp. 120 59.438 1 .5 1 Maximum 3.17 1. Deviation . Hasil Uji Friedman Pengaruh Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap Kesukaan Viskositas Sampo Descriptive Statistics N Konsentrasi Ekstrak lengkuas Merah VISKOSITAS 120 120 Mean 1.9642 .625 3.000 1. Friedman Test Lampiran 19c.08 Std.805 Minimum .Lampiran 19b.83 a. Sig.5 % 1% 2 % 3 % Total 2 2 2 8 6 11 27 15 10 17 9 51 13 12 7 7 39 1 1 30 30 30 30 120 Skor Viskositas Sangat tidak suka Tidak Suka Biasa Suka Sangat Suka Total 93 .

Lampiran 20a. Rekapitulasi Data Hasil Uji Organoleptik terhadap Banyaknya Busa Sampo PANELIS 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 0.5 % (521) 4 3 4 3 3 3 4 4 3 3 3 3 3 2 2 3 3 3 3 3 3 4 3 3 4 4 3 3 2 2 PERLAKUAN 1% (462) 2% (256) 3% (341) 3 4 3 4 4 4 3 4 4 3 2 3 4 1 2 4 2 2 4 4 4 5 4 3 3 3 3 4 2 3 3 3 4 3 3 3 3 3 3 3 2 4 3 2 4 3 3 3 3 3 3 2 3 3 4 3 5 2 2 4 3 3 4 3 3 3 4 4 4 3 3 3 2 4 5 3 3 4 4 4 3 3 3 4 3 2 5 2 4 3 94 .

000 1.625 3.5 1 Maximum 3 5 Ranks Mean Rank KONSENTRASI EKSTRAK LENGKUAS BUSA Test Statisticsa N Chi-Square df Asymp.20 Std.Lampiran 21b. Hasil Analisa Metode Crosstabulation Faktor Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap Banyaknya Busa Sampo Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah Total 0.89 Lampiran 20c. Friedman Test 120 87. Hasil Uji Friedman Pengaruh Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap Kesukaan Banyaknya Busa Sampo Descriptive Statistics N KONSENTRASI EKSTRAK LENGKUAS BUSA 120 120 Mean 1.9642 0.5 % 1 % 2 % 3 % Sangat Tidak Suka 1 1 Tidak Suka 4 4 7 2 17 Biasa 19 17 13 14 63 Suka 7 8 9 11 35 Sangat Suka 1 3 4 30 30 30 30 120 Skor Banyaknya Busa Total 95 . Sig. Deviation O.751 Minimum .364 1 0.11 1. a.

Lampiran 21a.5 % (521) 1 4 2 3 3 3 4 3 5 3 6 2 7 3 8 3 9 3 10 3 11 3 12 3 13 4 14 2 15 3 16 4 17 3 18 4 19 3 20 3 21 3 22 4 23 3 24 3 25 4 26 3 27 3 28 4 29 4 30 2 PERLAKUAN 1% (462) 2% (256) 3% (341) 3 4 3 4 3 3 3 4 3 3 3 3 2 2 2 3 2 3 4 4 4 4 4 4 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 4 3 4 4 4 3 2 4 3 3 3 3 4 3 3 3 3 3 3 3 4 3 3 3 3 2 3 3 3 3 3 2 4 4 4 3 3 3 4 3 4 3 3 3 3 4 2 3 2 3 3 4 2 2 3 3 96 . Rekapitulasi Data Hasil Uji Organoleptik terhadap Kesukaan Kesan Setelah Pemakaian Sampo PANELIS 0.

50% 1% 2% 3% Total Skor Kesan Setelah Pemakaian Sangat Tidak Suka Tidak Suka Biasa Suka Sangat Suka 3 19 8 30 2 21 7 30 4 16 10 30 5 19 6 30 14 75 31 120 Total 97 . Hasil Analisa Metode Crosstabulation Faktor Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap Kesan Setelah Pemakaian Sampo Konsentrasi ekstrak Lengkuas Merah 0.5 Maximum 3 120 3. Sig. Deviation 0. a.000 1.14 0.86 Lampiran 21c.598 2 4 1. Friedman Test 120 78.031 1 0. Hasil Uji Friedman Pengaruh Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah terhadap Kesukaan Kesan setelah Pemakaian Sampo Descriptive Statistics N KONSENTRASI EKSTRAK LENGKUAS MERAH KESAN SETELAH PEMAKAIAN Ranks Mean Rank KONSENTRASI EKSTRAK LENGKUAS MERAH KESAN SETELAH PEMAKAIAN Test Statisticsa N Chi-Square df Asymp.Lampiran 21b.14 120 Mean 1.9642 Minimum .625 Std.

Hasil Uji efektifitas antijamur pada pengenceran 1000 ppm. dan 5000 ppm Jenis Jamur Tricophton mentagrophytes Microsporum canis Tricophton mentagrophytes Microsporum canis Tricophton mentagrophytes Microsporum canis Tricophton mentagrophytes Microsporum canis 3% 2% 1% Konsentrasi (%) 0.5 Pengenceran 3000 ppm 4 6 5 3 1 3 - 5000 ppm 3 3 3 5 6 3 - . 3000 ppm.50% ulangan 1 2 1 2 1 2 1 2 1 2 1 2 1 2 1 2 1000 ppm 1.

10 3.000.5 % 30 3.70 1% 30 3.10 2% 30 3. .33 Sig.5 % 1% 2% 3% Skor 1 3 3 Penampak an 2 3 6 5 10 24 3 15 17 15 10 57 4 11 5 10 7 33 5 1 2 3 Total 30 30 30 30 120 ANOVA Skor Penampakan Sum of Squares Between 6. Skor Aroma * Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah Crosstabulation Count Konsentra si Ekstrak Lengkuas Merah .400 Sig.020 Konsentra 2 si ekstrak Lengkuas Merah 3% 30 2.290 Means for groups in homogeneous subsets are displayed.05 1 df 3 116 119 Mean Square 2.325 Skor Penampakan Duncan N Subset for alpha = .492 Groups Within 73.164 .5 1% 2% 3% Skor 1 2 Aroma 2 7 9 7 16 3 17 6 11 5 4 6 13 11 5 5 2 1 2 Total 2 39 39 35 5 . a Uses Harmonic Mean Sample Size = 30.Skor Penampakan * Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah Crosstabulation Count Konsentra Total si Ekstrak Lengkuas Merah 0.055 . .17 0.636 F 3.833 Groups Total 80.

200 Groups Total 77.660 Sig.622 F 2.816 F 3.167 Skor Kekentalan Duncan N Subset for alpha = .967 Groups Within 72.229 Means for groups in homogeneous subsets are displayed.Total ANOVA Skor Aroma Sum of Squares 7. . .000.5 % 1% 2% 3% Skor 1 2 2 Kekentala n 2 2 8 6 11 27 3 15 10 17 9 51 4 13 12 7 7 39 5 1 1 Total 30 30 30 30 120 ANOVA Skor Kekentalan Sum of Squares Between 4.63 0.600 101.456 .033 KOnsentra 2 si Ekstrak Lengkuas Merah 3% 30 2. . Skor Kekentalan * Konsentrasi Ekstrak lengkuas Merah Crosstabulation Count Konsentra Total si Ekstrak lengkuas Merah 0.156 .5 % 30 2.97 2% 30 3.051 .97 2.367 94.05 1 df 3 116 119 Mean Square 1.011 Sig.27 Sig.656 .20 1% 30 3. a Uses Harmonic Mean Sample Size = 30.967 30 30 30 30 120 df 3 116 119 Between Groups Within Groups Total Skor Aroma Duncan Mean Square 2.

.118 Means for groups in homogeneous subsets are displayed.03 3.125 Means for groups in homogeneous subsets are displayed.5 % 1% 2% 3% Skor 1 1 1 Banyaknya Busa 2 4 4 7 2 17 3 19 17 13 14 63 4 7 8 9 11 35 5 1 3 4 Total 30 30 30 30 120 ANOVA Skor Banyaknya Busa Sum of Squares Between 4.37 Sig.05 Konsentra 1 2 si Ekstrak Lengkuas Merah 2% 30 3.125 .05 1 df 3 116 119 Mean Square 1.20 3.000.20 3% 30 3.10 1% 30 3.543 F 2. a Uses Harmonic Mean Sample Size = 30. Skor Banyaknya Busa * Konsentrasi Ekstrak Lengkuas Merah Crosstabulation Count Konsentra Total si Ekstrak Lengkuas Merah 0.13 3.5 % 30 3.13 0.00 0. .400 .057 Skor Banyaknya Busa Duncan N Subset for alpha = .326 .200 Groups Within 63. . .578 Sig.80 2% 30 3.50 Sig.000 Groups Total 67.03 1% 30 3.Konsentra 2 si Ekstrak lengkuas Merah 3% 30 2.5 % 30 3.000. a Uses Harmonic Mean Sample Size = 30.200 N Subset for alpha = .

97 2% 30 3.456 .5 % 3 19 8 30 1% 2 21 7 30 2% 4 16 10 30 3% 5 19 6 30 14 75 31 120 Total ANOVA Skor Aroma Sum of Squares 7.97 2.367 94.20 1% 30 3.033 KOnsentra 2 si Ekstrak Lengkuas Merah 3% 30 2. a Uses Harmonic Mean Sample Size = 30.5 % 30 2.229 Means for groups in homogeneous subsets are displayed.27 Sig.600 101.63 0.156 .Skor Kesan Setelah Pemakaian * Konsentrasi ekstrak Lengkuas Merah Crosstabulation Count Konsentrasi ekstrak Lengkuas Merah Total Skor Kesan Setelah Pemakaian 2 3 4 0.816 F 3.967 df 3 116 119 Between Groups Within Groups Total Skor Aroma Duncan Mean Square 2. .011 Sig. N Subset for alpha = . .000.05 1 .