You are on page 1of 55

TUGAS
Apa hak dan kewajiban dokter terhadap pasien dalam memberikan informasi? 2. Apa hak dan kewajiban pasien dalam komunikasi dengan dokter 3. Apa syarat tindakan medis agar tidak menyalahi hukum?
1.

ASPEK ETIK
Peraturan yang mengatur tentang tanggung jawab etik dari seorang dokter adalah Kode Etik Kedokteran Indonesia. Kode Etik adalah pedoman perilaku dokter.

ASPEK ETIK
Kode Etik harus memiliki sifat-sifat sebagai berikut: (1) Kode etik harus rasional, tetapi tidak kering dari emosi; (2) Kode etik harus konsisten, tetapi tidak kaku; (3) Kode etik harus bersifat universal.

ASPEK ETIK
Kode Etik Kedokteran Indonesia dikeluarkan dengan Surat Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 434/Menkes/SK/X/1983. Kode Etik Kedokteran Indonesia disusun dengan pertimbangkan International Code of Medical Ethics dengan landasan idiil Pancasila dan landasan strukturil Undang Undang Dasar 1945.

ASPEK ETIK Kode Etik Kedokteran Indonesia ini mengatur hubungan antar manusia yang mencakup : 1. hubungan dokter dengan pasiennya. . 2. kewajiban dokter terhadap diri sendiri. 3. kewajiban dokter terhadap sejawatnya 4. kewajiban umum seorang dokter.

Pelanggaran etik semata-mata 2.ASPEK ETIK Pelanggaran terhadap butir-butir Kode Etik Kedokteran Indonesia ada yang merupakan : 1. . Pelanggaran etik dan sekaligus pelanggaran hukum.

Informasi sakit dari pasien (illness) kurang diperhatikan. .ASPEK ETIK Selama ini wawancara terhadap pasien ditekankan pada pengumpulan informasi dari sisi penyakit (disease) untuk menegakkan diagnosis dan tindakan lebih lanjut.

Meningkatkan penyembuhan 3. Meningkatkan kepatuhan pasien terhadap terapi. . Membantu kepuasan pasien terhadap pelayanan medik 2.ASPEK ETIK Secara empirik. komunikasi yang baik dan efektif antara dokter dan pasien: 1.

bila berdampak pada ketidakmampuan dokter dalam membuat persetujuan tindakan kedokteran dan rekam medis. melanggar: 1. Etika profesi kedokteran 2. Disiplin kedokteran.ASPEK ETIK Ketidakmampuan dokter untuk melakukan komunikasi yang baik dengan pasien. .

Seperti diketahui hubungan tanpa peraturan akan menyebabkan ketidakharmonisan dan kesimpangsiuran.Aspek Hukum  Hubungan antara dokter-pasien diatur dengan peraturan-peraturan tertentu agar terjadi keharmonisan dalam pelaksanaannya. .

Tanpa adanya kepercayaan maka upaya penyembuhan dari dokter akan kurang efektif.Aspek Hukum  Namun demikian hubungan antara dokter dan pasien tetap berdasar pada kepercayaan terhadap kemampuan dokter untuk berupaya semaksimal mungkin membantu menyelesaikan masalah kesehatan yang diderita pasien. .

 .Aspek Hukum Untuk itu dokter dituntut melaksanakan hubungan yang setara dengan dasar kepercayaan sebagai kewajiban profesinya  Hubungan antara dokter dengan pasien yang seimbang atau setara dalam ilmu hukum disebut hubungan kontraktual.

yaitu dokter dan pasien masing-masing diyakini mempunyai kebebasan dan mempunyai kedudukan yang setara. Kedua belah pihak lalu mengadakan suatu perikatan atau perjanjian di mana masing-masing pihak harus melaksanakan peranan atau fungsinya satu terhadap yang lain.Aspek Hukum  Hubungan kontraktual atau kontrak terapeutik terjadi karena para pihak. .

Aspek Hukum Peranan tersebut berupa hak dan kewajiban.  .  Hubungan karena kontrak atau kontrak terapeutik dimulai dengan tanya jawab (anamnesis) antara dokter dengan pasien. diikuti dengan pemeriksaan fisik.

Aspek Hukum  Kadang-kadang dokter membutuhkan pemeriksaan diagnostik untuk menunjang dan membantu menegakkan diagnosisnya yang antara lain berupa pemeriksaan radiologi atau pemeriksaan laboratorium. sebelum akhirnya dokter menegakkan suatu diagnosis. .

Paragraf 2.Aspek Hukum Sebagaimana telah dikemukakan. Hal ini diatur dalam UndangUndang Nomor 29 Tahun 2004 Tentang Praktik Kedokteran.  Persetujuan tindakan kedokteran atau informed consent harus didasarkan atas informasi dari dokter berkaitan dengan penyakit. tindakan medik mengharuskan adanya persetujuan dari pasien (informed consent) yang dapat berupa tertulis atau lisan.  . Pasal 45.

Aspek Hukum  Komunikasi antara dokter dengan pasien merupakan sesuatu yang sangat penting dan wajib. Kewajiban ini dikaitkan dengan upaya maksimal yang dilakukan dokter dalam pengobatan pasiennya. Keberhasilan dari upaya tersebut dianggap tergantung dari .

Meskipun sebenarnya sama fundamentalnya.  .  Dalam hubungan dokter-pasien. secara relatif pasien berada dalam posisi yang lebih lemah. hak atas pelayanan kesehatan sering dianggap lebih mendasar.

 keberhasilan seorang dokter untuk mendapatkan informasi yang lengkap tentang riwayat penyakit pasien dan penyampaian informasi mengenai penatalaksanaan pengobatan yang diberikan dokter. .

Pasal 50 huruf (c). Pasal 52 huruf (a). Melihat pentingnya komunikasi timbal balik yang berisi informasi ini. (3). (b). . Paragraf 6. Paragraf 7. dan Pasal 53 huruf (a). maka secara jelas dan tegas diatur dalam Undang-Undang Nomor 29 Tahun 2004 Tentang Praktik Kedokteran Paragraf 2. Pasal 45 ayat (2).

 Paragraf 6 dan 7 dalam Undang Undang Nomor 29 Tahun 2004 Tentang Praktik Kedokteran secara jelas menyebutkan mengenai hak dan kewajiban dokter dan hak dan kewajiban pasien yang di antaranya memberikan penjelasan dan mendapatkan informasi. Hak pasien sebenarnya merupakan hak yang asasi yang bersumber dari hak dasar individual dalam bidang kesehatan (The Right of Self Determination). .

 Kekurangmampuan pasien untuk membela kepentingannya yang dalam hal ini disebabkan ketidaktahuan pasien pada masalah pengobatan. . dalam situasi pelayanan kesehatan menyebabkan timbulnya kebutuhan untuk mempermasalahkan hak-hak pasien dalam menghadapi tindakan atau perlakuan dari para profesional kesehatan.

setiap pasien bukan hanya mempunyai kebebasan untuk menentukan apa yang boleh dilakukan terhadap dirinya atau tubuhnya. . Berdasarkan hak dasar manusia yang melandasi transaksi terapeutik (penyembuhan). tetapi ia juga terlebih dahulu berhak untuk mengetahui hal-hal mengenai dirinya.

 Pasien perlu diberi tahu tentang penyakitnya dan tindakan-tindakan apa yang dapat dilakukan dokter terhadap tubuhnya untuk menolong dirinya serta segala risiko yang mungkin timbul kemudian. .

Kewajiban dan Hak Pasien  Undang-undang Nomor 29 Tahun 2004 Tentang Praktik Kedokteran Paragraf 7 mengatur kewajiban dan hak pasien sebagai berikut: .

. dan 4. memberikan informasi yang lengkap dan jujur tentang masalah kesehatannya. mematuhi nasihat dan petunjuk dokter atau dokter gigi. 3. memberikan imbalan jasa atas pelayanan yang diterima.Kewajiban Pasien 1. 2. mematuhi ketentuan yang berlaku di sarana pelayanan kesehatan.

Meminta pendapat dokter atau dokter gigi lain (second opinion) 3. 5. Mendapatkan pelayanan sesuai dengan kebutuhan medis. Menolak tindakan medis. 4. Mendapatkan isi rekam medis .Hak Pasien 1. Mendapatkan penjelasan secara lengkap tentang tindakan medis 2.

Kewajiban dan Hak Dokter  Sebagaimana lazimnya suatu perikatan. . hak dan kewajiban dokter atau dokter gigi terdapat dalam paragraf 6. perjanjian medik pun memberikan hak dan kewajiban bagi dokter. Dalam Undang-Undang Nomor 29 Tahun 2004 Tentang Praktik Kedokteran.

. memberikan pelayanan medis sesuai dengan standar profesi dan standar prosedur operasional serta kebutuhan medis pasien. b.Kewajiban Dokter/Dokter Gigi a. apabila tidak mampu melakukan suatu pemeriksaan atau pengobatan. merujuk pasien ke dokter atau dokter gigi lain yang mempunyai keahlian atau kemampuan yang lebih baik.

kecuali bila ia yakin ada orang lain yang bertugas mampu melakukannya. bahkan juga setelah pasien meninggal dunia. d.Kewajiban Dokter/Dokter Gigi c. menambah ilmu pengetahuan dan mengikuti perkembangan ilmu kedokteran atau kedokteran gigi. melakukan pertolongan darurat atas dasar perikemanusiaan. . e. merahasiakan segala sesuatu yang diketahuinya tentang pasien.

.Hak Dokter/Dokter Gigi a. menerima imbalan jasa. d. memberikan pelayanan medis menurut standar profesi dan standar prosedur operasional. c. memperoleh informasi yang lengkap dan jujur dari pasien atau keluarganya. b. memperoleh perlindungan hukum sepanjang melaksanakan tugas sesuai dengan standar profesi dan standar prosedur operasional.

risiko yang mungkin terjadi. manfaat dari tindakan yang akan dilakukan. prosedur yang akan dilakukan. 3. .Pentingnya informasi Unsur-unsur yang perlu diinformasikan : 1. alternatif tindakan yang dapat dilakukan. 4. 2.

Pasien berhak mendapatkan informasi mengenai perkiraan biaya pengobatannya.Pentingnya informasi Kemungkinan yang dapat timbul apabila tindakan tidak dilakukan. 5. . 6. juga ramalan (prognosis) /perjalanan penyakit yang diderita.

meliputi alat yang akan digunakan. dan yang penting tujuan tindakan itu. kemungkinan perasaan nyeri yang timbul. untuk diagnostik atau terapi. . 8. bagian tubuh mana yang akan terkena.Pentingnya informasi Prosedur yang akan dilakukan perlu diuraikan lagi. kemungkinan perlunya dilakukan perluasan operasi. 7.

sering atau jarang. apakah segera setelah tindakan dilakukan atau lebih lama lagi. Risiko tindakan dapat dirinci dari sifatnya.Pentingnya informasi 9. taraf keseriusan. kemungkinan timbulnya. apakah mengakibatkan kelumpuhan atau kebutaan. apakah kelumpuhan total atau parsial. waktu timbulnya. .

Pentingnya informasi Akan tetapi untuk menentukan secara mutlak informasi yang seharusnya diberikan oleh dokter kepada pasiennya itu sangat sulit. sebab hal itu tergantung pada keadaan pasien .

.Pentingnya informasi informasi dari dokter pun merupakan hasil diagnosis dokter berdasarkan anamnesis atau riwayat penyakit pasien yang disusun oleh dokter dari keterangan yang diberikan pasien secara sukarela (keluhan pasien). Keterangan yang diperoleh dengan melakukan wawancara dengan penderita atau orang yang mengetahui benar-benar tentang kesehatan pasien.

Pentingnya informasi dan berdasarkan hasil pemeriksaan klinis pada tubuh pasien. Dengan kata lain. . dokter menentukan diagnosis. dan didasarkan pada hasil pemeriksaan klinis tubuh pasien. sumber informasi dokter berkaitan dengan rumusan hasil diagnosisnya didasarkan pada informasi dari pasien mengenai keluhan-keluhan yang dideritanya.

menurut Verberne  “Informasi itu tidak hanya sungguhsungguh penting untuk memperoleh izin/persetujuan yang disahkan oleh hukum. . antara lain karena adanya itikad baik yang mendasari setiap situasi perjanjian/kontrak”. tetapi juga sesuatu yang bagaimanapun menjadi hak setiap pasien.Fungsi informasi bagi dokter.

. fungsi informasi itu adalah untuk melindungi dan menjamin pelaksanaan hak pasien yaitu untuk menentukan apa yang harus dilakukan terhadap tubuhnya yang dianggap lebih penting daripada pemulihan kesehatannya itu sendiri.

. informasi dari dokter tersebut harus diberikan berdasarkan itikad baik dari dokter yang bersangkutan. baik berdasarkan adanya pertanyaan maupun tanpa adanya pertanyaan dari pasiennya. Dalam memberikan informasi dokter tidak hanya memberikan informasi atas semua pertanyaan yang diajukan oleh pasien tentang penyakitnya tetapi juga harus memberikan informasi lain.

berarti informasi itu merupakan hak pasien dan kewajiban dari dokter untuk memberikannya. Namun karena informasi dari dokter merupakan hasil diagnosis dokter yang juga didasarkan atas informasi dari pasien. . Sebab berdasarkan itikad baik yang dimaksudkan di atas.

termasuk juga informasi mengenai tindakan-tindakan yang telah dilakukan dalam mengatasi keluhan itu. Informasi itu menyangkut keluhankeluhan yang dideritanya. maka pasien juga mempunyai kewajiban untuk memberikan informasi yang dilandaskan pada itikad baiknya. .

 Secara timbal balik hal itu juga berarti bahwa dokter berhak atas informasi atas pasiennya tersebut. . untuk terjadinya suatu transaksi terapeutik (penyembuhan) diperlukan kerjasama yang baik antara dokter dan pasien agar penyembuhan berhasil sebaik mungkin. Dengan demikian.

• Pasien yang akan dirugikan jika mendengar informasi tersebut. misalnya karena kondisinya tidak memungkinkan untuk mendengarkan informasi yang dikhawatirkan dapat membahayakan kesehatannya. .PASIEN YG TAK PERLU LANGSUNG DPT INFORMASI • Pasien yang diberi pengobatan dengan placebo yaitu merupakan senyawa farmakologis tidak aktif yang digunakan sebagai obat untuk pembanding atau sugesti (suggestif-therapeuticum).

. menarik diri dari lingkungan dan mungkin hidup dalam dunia angannya sendiri.Pasien yng tak perlu dpt informasi langsung • Pasien yang sakit jiwa dengan tingkat gangguan yang sudah tidak memungkinkan untuk berkomunikasi (cara berpikirnya tidak realistis. tidak bisa mendengar karena terperangkap oleh pemikirannya sendiri.

mengalami kesulitan berpikir dan memusatkan perhatian. tidak peduli pada tampilannya. tidak peduli pada dirinya sendiri maupun orang lain/lingkungan. tidak logis.Pasien yng tak perlu dpt informasi langsung  sulit kontak atau berkomunikasi dengan orang lain. afeksi sukar atau tidak tersentuh). tidak merawat diri. . alur pikirnya tidak jelas.

atau bagi pria apabila belum berumur 21 tahun tetapi telah menikah. .Pasien yng tak perlu dpt informasi langsung  Pasien yang belum dewasa. Seseorang dikatakan cakap-hukum apabila ia pria atau wanita telah berumur 21 tahun.

Pasien yng tak perlu dpt informasi langsung  Pasal 1330 KUH Perdata. Menurut  KUH Perdata Pasal 1330. menyatakan bahwa seseorang yang tidak cakap untuk membuat persetujuan adalah orang yang belum dewasa. . belum dewasa adalah belum berumur 21 tahun dan belum menikah.

Pasien yng tak perlu dpt informasi langsung  Oleh karena perjanjian medis mempunyai sifat khusus maka tidaksemua ketentuan hukum perdata di atas dapat diterapkan. Permenkes tersebut menyatakan umur 21 tahun sebagai usiadewasa. Dokter tidak mungkin menolak mengobati pasien yang belum berusia 21 tahun yang datang sendirian ketempat praktiknya. .

Pasien yng tak perlu dpt informasi langsung  Di dalam Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 Tentang PerlindunganAnak Bab 1 Pasal 1 ayat 1 yang dimaksud anak-anak adalah seseorang yang belum berusia 18 tahun .

. 3. Harus sudah mendapat persetujuan dulu dari pasien.SYARAT TINDAKAN MEDIS Secara material. Mempunyai indikasi medis. untuk mencapai suatu tujuan yang konkret. 2. Dilakukan menurut aturan-aturan yang berlaku di dalam ilmu kedokteran.suatu tindakan medik itu sifatnya tidak bertentangan dg hukum bila memenuhi syarat-syarat 1. Kedua syarat ini dapat juga disebut sebagai bertindak secara lege artis:.

laporan dan presentasi 1. 5. 8. Berikan contohnya! Diskusikan tentang mendengar aktif. Berikan contoh aktual. 3. Berikan contohnya! Diskusikan mengapa dokter perlu bersikap empaty terhadap pasien Diskusikan beberapa isyarat nonverbal yang sangat berperan dalam komunikasi pasien dokter.Tugas mahasiswa Diskusi . Diskusikan mengapa seorang dokter perlu menjadi pendengar yang baik? Diskusikan kapan waktu yang tepat untuk memberikan informasi kepada pasien dan apa isi pesan yang saudara berikan? Diskusikan sikap profesional dokter waktu melaksanakan tugas. 9. 10. Berikan contohnya!. Diskusikan tentang peran ilmu perilaku dalam hubungan dokter-pasien. Berikan contohnya waktu dokter menerima pasien. apa yang harus dilakukan? Diskusikan berbagai level empaty dokter terhadap pasien dan berikan contohnya! . 2. 7. Berikan contohnya! Diskusikan tentang hambatan komunikasi dokter-pasien. 6. 4. Diskusikan tentang langkah –langkah komunikasi efektif dokter-pasien.

2. 7. . 1 orang presentan. 3 orang anggota aktif). 8. 1 orang sekretaris. Mahasiswa dibagi dalam 10 kelompok (5 orang perkelompok:1 orang moderator. Masing-masing kelompok mendapat 1 judul tugas.Tata laksana 1. 5. Diskusi dilakukan dikelas pada jam belajar mandiri. 3. 4. Presentasikan pada hari selasa Hasilnya akan dinilai. 6. Deskripsikan dengan jelas Berikan contoh aktual pada kejadian sehari-hari Buat laporan tertulis perkelompok (bentuk seperti makalah) dan diserahkan pada hari senen.