You are on page 1of 3

Bells palsy adalah kelumpuhan akut wajah tanpa terdeteksi penyebabnya.

Kejadian Bells palsy yang dilaporkan sekitar 25 kasus per 100.000 penduduk dan setengahnya melumpuhkan wajah. Dalam waktu 3 bulan 80% kasus dapat sembuh namun beberapa orang yang dapat terjadi secara permanen, 5-9% memiliki kambuh, dengan waktu rata-rata rentang 10 tahun. Bell palsy dicurigai meningkat menyusul vaksin influenza yang inaktif per-parenteral. Formulasi vaksin influenza yang inaktif per-parenteral pertama kali dilakukan di Switzerland, Oktober 2000. Setelah itu dilaporkan bahwa kasus Bells palsy meningkat pasca vaksinasi. Database Penelitian Praktik Umum digunakan untuk menguji hipotesis bahwa ada peningkatan risiko cerebral Bell dalam tiga periode resiko 1 sampai 30 hari, 31-60 hari dan 61-91 hari pasca vaksin influenza parenteral tidak aktif Dalam penelitian ini, pasien yang diteliti harus memiliki riwayat Bells palsy antara 1 Juli, 1992 dan 30 Juni 2005 dan juga menerima vaksin influenza di setidaknya salah satu dari 13 JuliJuni saat musim influenza. Semua pasien yang memiliki lebih dari satu dosis vaksin influenza dicatat dalam musim flu yang sama, juga untuk pasien dengan lebih dari satu kali konsultasi Bells palsy yang kedua dalam waktu 6 bulan. Untuk setiap pasien pemantauannya adalah dari 1 Juli 1992, atau pertama pendaftaran di prakteknya jika kemudian, untuk awal 30 Juni 2005, kematian, tanggal pasien meninggalkan praktek dan data tanggal yang terakhir diperoleh dari praktek. Selain tindak lanjut tanggal, data yang diperoleh pada masing-masing pasien adalah tahun kelahiran, jenis kelamin, tanggal pada setiap episode palsy Bell, tanggal setiap vaksin influenza dan tanggal setiap vaksin pneumoccoccal. Dari hasil analisis vaksin influenza pada hari ke-1 sampai hari ke-91 hari, tidak ada bukti secara signifikan meningkatnya relatif kejadian vaksinasi dengan Bells palsy dalam salah satu dari kelompok usia atau keseluruhan (semua usia). Namun pada hari 0 peningkatan yang signifikan justru terlihat pada semua usia keseluruhan dan dalam setiap kelompok umur kecuali kelompok usia 45 hingga 64 tahun. Ketika keseluruhan analisis dilakukan untuk menyertakan 0 episode hari (yaitu, hari 0 sampai hari 91) kejadian relatif meningkat seperti yang diharapkan namun tetap di bawah satu, RI 0,95. Ketika model itu dilengkapi dengan periode risiko 1-91 hari berikutnya baik vaksin influenza dan vaksin pneumokokus tidak menunjukkan nilai yang signifikan dengan RI 0,97 untuk vaksin influenza dan 0,67 untuk pneumokokus vaksin. Namun ada beberapa kasus yang menunjukkan bahwa Bells cerebral sudah hadir sebelum vaksinasi.

Jadi. dengan demikian. sementara pengobatan dengan asiklovir sangat tidak mungkin karena dianggap tidak CE. memiliki sekitar 80% kesempatan menjadi dianggap Cost Effective (CE) dibandingkan dengan perawatan lainnya. untuk pengobatan BP. tidak mungkin Asiklovir untuk dipertimbangkan dalam pengobatan yang Cost Effective. prednisolon versus Non Prednisolon (NP) dan asiklovir versus tidak asiklovir]. Perbandingan dari semua empat kelompok secara acak. Mengingat keterbatasan data yang tersedia pada biaya dan utilitas. Selain itu. Mereka berasumsi bahwa intervensi mempengaruhi probabilitas menjadi sembuh / tidak. Secara keseluruhan. tampak bahwa mengobati penderita Bells Palsy melalui sudut pandang ekonomi dengan prednisolon mungkin akan dipertimbangkan karena Cost Effective (CE). Penelitian ini menyajikan secara acak controlled trial (RCT) evaluasi berbasis ekonomi administrasi awal steroid (prednisolone) dan / atau antiviral (acyclovir) dibandingkan dengan plasebo. karena itu mereka mengadopsi pendekatan model keputusan analitik sebagai cara untuk mendapatkan presisi dalam biaya perbandingan efektivitas [mis prednisolone saja (PO) dibandingkan asiklovir hanya dibandingkan prednisolon tunggal dan asiklovir dibandingkan dengan plasebo. RCT tidak didukung untuk mendeteksi perbedaan dalam efektivitas biaya. sebaliknya.Bells palsy (BP) yang menyebabkan kelumpuhan wajah. Sebanyak 30% dari pasien mengalami wajah cacat dan gangguan psikologis akibat kerusakan wajah. prednisolon mendominasi NP intervensi dan pengobatannya lebih efektif dan lebih murah daripada pengobatan NP. meningkatkan biaya relatif mereka untuk mereka yang menerima prednisolon.000 per tahun di Inggris. rata-rata hanya prednisolon (PO) adalah yang paling mahal dan paling efektif dari empat intervensi alternatif. berdasarkan data yang tersedia. Prednisolon memiliki biaya yang lebih rendah dan lebih efektif daripada NP alternatif. penelitian lebih lanjut akan berguna untuk mengkonfirmasi menemukan hasil temuan selanjutnya. . mempengaruhi 11-40 orang per 100. Asiklovir. Jadi. Selain itu. Pada perbandingan Prednisolon vs Non Prednisolon (NP). kemungkinan bahwa mereka yang tidak menerima prednisolon akan membuat lebih banyak menggunakan pelayanan kesehatan. tampaknya rata-rata tidak lebih efektif tetapi lebih mahal daripada tidak ada perawatan atau pengobatan dengan prednisolon. Pengobatan Bells Palsy dengan prednisolon akan terkait dengan lebih peningkatan dalam kualitas hidup.