Jenis Bahan Konduktor
y

Bahan‐bahan yang dipakai untuk konduktor harus memenuhi  persyaratan‐persyaratan sebagai berikut: y  cukup p baik. 1. Konduktifitasnya 2. Kekuatan mekanisnya (kekuatan tarik) cukup tinggi. 3. Koefisien muai panjangnya kecil. 4. Modulus kenyalnya (modulus elastisitas) cukup besar. yang g biasa digunakan g  sebagai g  konduktor, antara lain: Bahan‐bahan y 1. Logam biasa, seperti: tembaga, aluminium, besi, dan sebagainya. 2. Logam campuran (alloy), yaitu sebuah logam dari tembaga atau  aluminium yang diberi campuran dalam jumlah tertentu dari logam  jenis lain, y j yang g g gunanya y  untuk menaikkan kekuatan mekanisnya. y 3. Logam paduan (composite), ( )  yaitu dua jenis logam atau lebih yang  dipadukan dengan cara kompresi, peleburan (smelting) atau  pengelasan (welding).

Definisi penghantar
y Penghantar ialah suatu benda yang berbentuk logam ataupun 

non logam yang bersifat konduktor atau dapat mengalirkan arus  listrik dari satu titik ke titik y yang g lain. Penghantar g  dapat p  berupa p   kabel ataupun berupa kawat penghantar. y Kabel ialah penghantar yang dilindungi dengan isolasi dan  keseluruhan inti dilengkapi dengan selubung pelindung  bersama contohnya ialah kabel NYM, NYA dan sebagainya.. y Sedangkan kawat penghantar ialah penghantar yang tidak diberi  i l i contohnya isolasai h  i ialah l h BC (Bare (B  Conductor) C d ), penghantar h   berlubang (Hollow Conductor), ACSR (Allumunium Conductor  Steel Reinforced). dsb.

lanjutan y Menurut PUIL 2000 tata nama untuk kawat berisolasi atau kabel  y y y y y y y y y y y y yang berlaku b l k  di Indonesia I d i  ialah i l h sebagai b i berikut b ik   : Penghantar  : N ‐ Terbuat dari tembaga NA ‐ Terbuat dari allumunium Isolasi  : Y ‐ Isolasi dari PVC (Poli Vinil Chlorid) 2Y ‐ Isolasi dari XLPE (Cross Linkage polyethiline) Selubung Dalam : G ‐ Selubung dari karet 2G ‐ Selubung dari karet butyl K ‐ Selubung dari timah hitam KL ‐ Selubung g allumunium dengan g  p permukaan licin KWK   ‐ Selubung dari XLPE (Cross Linkage polyethiline) .

Sepiral p   : D ‐ Sepiral anti tekan Gb ‐ Sepiral dari pita baja Selubung Luar  :  A ‐ Selubung dari Yute Y ‐ S l b Selubung  dari d i PVC Bentuk penghantar kabel  : se ‐ Sektor Pejal sm ‐ Sektor Serabut re ‐ Bulat Pejal rm ‐ Bulat Serabut  .lanjutan y y y y y y y y y y y y y y y y y y y y y Y ‐ Selubung dari PVC 2Y ‐ Selubung dari polytelin Z ‐ Selubung  dari S l b d i pita it  seng Perisai  : B ‐ Perisai dari pita baja F ‐ Perisai dari baja pipih L ‐ Perisai dari jalinan kawat baja Q  ‐ Perisai dari kawat baja berlapis seng R ‐ Perisai kawat baja bulat  1 lapis (RR – 2 lapis) Z ‐ Perisai dari kawat baja yang mempunyai bentuk huruf “Z”.

 dan tegangan fasa‐fasa  500 V. p pelindung g dalam terbuat dari timah armaour terbuat  dari baja.Penghantar  berisolasi g y Penghantar berisolasi dapat berupa kawat berisolasi atau kabel. . 18/30 KV  artinya kabel tiga inti berpenampang allumunium masing‐masing luas penampangnya  120 mm2 berbentuk sector serabut. baik serabut maupun pejal yang diisolasi. Batasan kawat berisolasi  y y y y y y adalah rakitan penghantar tunggal.    Keterangan : Kabel yang penandaan menggunakan simbol I atau G pada guna terakhir menendakan  mempunyai hantaran PE (hijau – kuning). kuning)  Kabel yang penandaaan menggunakan  symbol O atau X pada guna terakhir menandakan kebel tanpa penghantar PE. sm. NYFGbY 3 X 120. 0. pelindung dalam dan selubung luar  PVC. PVC  tegangan nominal  penghantar fasa‐netral (bumi) 0.6/1 KV  artinya kabel 4 inti berpenghantar tembaga masing‐masing luas penghantarnya 6 mm2  berbentuk bulat pejal. NYY‐I 4 X 6 mm2. tegangan nominal penghantar fasa dengan  netral (bumi) 18 KV dan tegangan antar penghantar fasa 30 KV. pejal  Selubung dalam dan selubung luar PVC. pelindung dalam terbuat dari yute.6 KV dan tegangan antar penghantar fasa 1 KV. . 300/500 V  artinya y  kabel 4 inti tanpa p  p penghantar g  ( (hijau j  – kuning) g) berpenghantar p g  tembaga g  masing g‐ masing luas penampangnya 2 mm2 berbentuk bulat. tegangan nominal penghantar fasa‐netral 300 V. contoh  kawat berisolasi  : NYA NYAF Contoh kabel  : NYM‐O 4 X 2 mm2.

PENGHATAR TANPA ISOLASI y Penghantar Tanpa Isolasi y y y y y y y y y y y y Hantaran tak berisolasi merupakan penghantar yang tidak dilapisi oleh  isolator. isolator    Contoh penghantar tidak berisolasi  : BC (Bare Conductor) Penghantar Berlubang (Hollow Conductor) ACSR (Allumunium Conductor Steel Reinforced) ACAR (Alumunium Conductor Alloy Reinforced) Jenis‐jenis Isolasi Jenis‐jenis isolasi yang dipakai pada penghantar listrik meliputi  : Isolasi dari PVC (Poly Vinil Chlorid) Isoalsi dari XLPE (Cross Linkage Poly Ethiline) Isolasi l  dari d  k karet Isolasi dari Poly Ethiline Isolasi dari Yute Isoalsi kertas .

1  Kabel Instalasi. penghantar dapat dibedakan menjadi tiga yaitu : 1. Kabel instalasi biasa digunakan pada instalasi penerangan.JENIS KABEL y Dilihat dari jenisnya. jenis kabel yang  banyak digunakan dalam instalasi rumah tinggal untuk pemasangan tetap  ialah NYA dan NYM. Pada penggunaannya kabel NYA menggunakan pipa  untuk t k melindungi li d i secara mekanis k i  ataupun t  melindungi li d i dari d i air i  dan d   kelembaban yang dapat merusak kabel tersebut Gambar  Konstruksi kabel NYA .

LANJUTAN y Kabel NYA hanya memiliki satu penghantar berbentuk pejal. Konstruksi dari kabel NYM terlihat pada gambar Penghantar Tembaga Isolasi PVC Lapisan pembungkus inti Selubung PVC Gambar Konstruksi kabel NYM . kabel ini pada  umumnya digunakan pada instalasi rumah tinggal. tinggal  sedangkan kabel NYM  adalah kabel yang memiliki beberapa penghantar dan memiliki isolasi luar  sebagai pelindung.

  Kabel Tanah y Kabel tanah terbagi yaitu : g  menjadi j  dua y Kabel tanah thermoplastik tanpa perisai Kabel tanah thermoplastik tanpa perisai seperti NYY. dengan  syarat diberikan perlindungan terhadap kemungkinan kerusakan mekanis. Penggunaan utama NYY sebagai kabel tenaga adalah untuk instalasi industri di  dalam gedung maupun di alam terbuka.6 kV = Tegangan nominal terhadap tanah. Kabel ini juga dapat ditanam dalam tanah. di saluran kabel dan dalam lemari  hubung bagi. apabila diperkirakan tidak akan ada gangguan mekanis. NYY dapat  juga ditanam di dalam tanah asalkan diberi perlindungan secukupnya terhadap  k kemungkinan ki  terjadinya t j di  kerusakan k k  mekanis. k i Penghantar Tembaga Isolasi PVC Lapisan pembungkus inti Selubung PVC Konstruksi kabel NYY . Untuk kabel tegangan rendah tegangan nominalnya 0.0 kV = Tegangan nominal antar penghantar.2. Warna selubung  luarnya hitam. Pada  prinsipnya  susunan NYY ini  susunan NYM. biasanya digunakan untuk  kabel tenaga pada industri.  tebal i i i i sama dengan d NYM  Hanya H t b l isolasi i l i dan d   selubung luarnya serta jenis PVC yang digunakan berbeda. 1.6/1 kV  dimana maksudnya yaitu 0.

y Kabel tanah thermoplastik berperisai Kabel tanah thermoplastik berperisai seperti NYFGbY. biasanya digunakan  apabila ada kemungkinan terjadi gangguan kabel secara mekanis.  penggabungan dua atau lebih inti dilengkapi selubung atau pelindung yang  terdiri dari karet dan perisai kawat baja bulat.  maka kabel di selubungi pelindung PVC warna hitam. kabel  NYFGbY intinya tersiri dari penghantar tembaga. Konstruksi kabel NYFGbY . dengan isolasi PVC. untuk menghindari korosi pada pita baja. Perisai dan pembungkus  diikat dengan spiral pita baja.

 dan sistem bawah tanah ( underground ). XLPE core insulation 3. black Gambar Kabel XLPE Gambar. outer PVC sheath. .Kabel XLPE b l XLPE b k d k  pada d  instalasi l  indoor. proses industri.  saluran  pipa  kabel ( bus duct ). Kabel XLPE  juga dapat atau biasa digunakan pada tegangan tinggi seperti pada  pembangkit listrik. copper conductor. Selain itu kabel XLPE juga  dapat digunakan pada berbagai kondisi seperti pada saat suhu tinggi.stranded 2. d d l y Kabel banyak digunakan  outdoor. extruded or lapped PVC bedding 4 galvanized steel wire 4. dan lainnya. armour 5.  1.

k y Kekuatan mekanis  y Kemungkinan perluasan . h y Jatuh tegangan.PEMILIHAN PENGHANTAR y Dalam pemilihan jenis penghantar yang akan  digunakan dalam suatu instalasi dan luas penghantar  yang akan di pakai dalam instalasi tersebut ditentukan  b d berdasarkan k  pertimbangan b  : y Kemampuan hantar arus. y Kondisi K di i li lingkungan. y Kondisi K di i suhu.

5.25 kali dari arus nominal yang melewati  penghatar tersebut.3. (PUIL 2000  5.1 ). sedangkan untuk  penghantar sirkit akhir yang mensuplai dua motor atau lebih  tidak boleh mempunyai KHA kurang dari jumlah arus beban  penuh semua motor itu ditambah 25 % dari arus beban penuh  motor yang terbesar dalam kelompok tersebut ( PUIL 2000   5.3. diperlukan  Berikut adalah salah satu tabel  antara luas penampang dengan kemampuan hantar arus  penghantar  . apabila kemampuan hantar arus sudah diketahui maka  tinggal menyesuaikan dengan tabel untuk mencari luas  penampang yang ang diperlukan.5.KEMAMPUAN HANTAR ARUS y Kemampuan hantar arus yang dipakai dalam pemilihan  penghantar adalah 1.2 ).

5 2.K H A terus menerus Berinti Tiga dan Empat Luas Jenis K abel Penampang mm² B erinti Tunggal B erinti Dua Di tanah A 1 2 1.5 25 34 43 60 80 106 131 159 202 244 282 324 371 436 481 560 - .5 4 6 NYY NYBY NYFG bY NYCY NYC W Y NYSY NYCEY NYSEY NYHSY NYKY NYKBY NYKFG bY NYKRGY 10 16 25 35 50 70 95 120 150 185 240 300 400 500 3 40 54 70 90 122 160 206 249 296 365 438 499 561 637 743 843 986 1125 Di udara A 4 26 35 46 58 79 105 140 174 212 269 331 386 442 511 612 707 859 1000 Di tanah A 5 31 41 54 68 92 121 153 187 222 272 328 375 419 475 550 525 605 - Di udara A 6 20 27 37 48 66 89 118 145 176 224 271 314 361 412 484 590 710 - Di tanah A 7 26 34 44 56 75 98 128 157 185 228 275 313 353 399 464 524 600 - Di udara A 8 18.

) berlapis 3. kawat lilit campuran.Klasifikasi Konduktor ¾ Klasifikasi konduktor menurut bahannya: 1. kawat logam campuran (Alloy). yaitu kawat yang lilitannya terdiri  dari dua jenis logam atau lebih. ) b. AAC (All Aluminum Alloy Conductor). kawat logam biasa. 2. kawat logam paduan (composite). BBC ( (Bare Copper pp  Conductor). ) contoh: ASCR ( . AAAC ( (All Aluminum Alloy y Conductor) ) b. contoh: a. (Aluminum Cable Steel Reinforced). seperti: kawat baja  berlapis tembaga (Copper Clad Steel) dan kawat baja  p  aluminium ( (Aluminum Clad Steel). contoh: a.

2  kawat berlilit (standart wire) terdiri 7 sampai  2. . kawat padat (solid wire) berpenampang bulat.¾ Klasifikasi konduktor menurut konstruksinya: 1. kawat berongga (hollow conductor) adalah kawat  berongga yang dibuat untuk mendapatkan garis  t tengah h luar l  yang b besar.  biasanya y  berlapis p  dan konsentris. dengan 61 kawat padat yang dililit menjadi satu. 3.

 Kabel K b l NYCY d. berisolasi. yang merupakan konduktor  telanjang dan pada bagian luarnya diisolasi sesuai  dengan g  peruntukan p  tegangan g g  kerja. j . contoh: a. Kabel NYFGBY . b. konduktor telanjang. 2  konduktor berisolasi 2. Kabel NYY c.¾ Klasifikasi konduktor menurut bentuk fisiknya: 1. Kabel twisted.

2. A) . yang menunjukkan keadaan fisik  dari konduktor yang ang men menyatakan atakan kekuatan tarik dari pada  konduktor (dari SPLN 41‐8:1981. karakteristik mekanik.Karakteristik Konduktor y Ada 2 (dua) jenis karakteristik konduktor. karakteristik listrik. yang menunjukkan kemampuan  dari konduktor terhadap p arus listrik y yang g melewatinya y   ( (dari  SPLN 41‐10 : 1991. untuk konduktor 70 mm berselubung AAAC‐S pada suhu sekitar 30 C. maka  kemampuan maksimal dari konduktor untuk menghantar  arus adalah 275 A). yaitu: 1. untuk konduktor 70 mm2  berselubung AAAC‐S pada suhu sekitar 30o C. maka  kemampuan maksimum dari konduktor untuk  menghantar arus adalah 275 A).

p .Konduktivitas listrik y Konduktivitas listrik adalah ukuran dari  kemampuan suatu bahan untuk menghantarkan arus  listrik  Jika suatu beda potensial listrik ditempatkan  listrik.muatan‐ muatan bergeraknya g y  akan berpindah. menghasilkan g   arus listrik. Konduktivitas listrik didefinsikan  sebagai ratio dari rapat arus terhadap kuat medan  li t ik : listrik . pada ujung‐ujung sebuah konduktor.

y Konduktivitas merupakan sifat listrik yang diperlukan dalam  berbagai pemakaian sebagai penghantar tenaga listrik dan  mempunyai rentang harga yang sangat luas. ada material semi  konduktor yang konduktivitasnya berkisar antara 10‐6 sampai  dengan 10‐4 (ohm. ik  memiliki iliki  konduktivitas listrik dengan orde 107 (ohm. 1  Berbeda pada kabel tegangan rendah.m) (ohm m)‐1.m) rendah. ketiga jenis  atau sifat konduktivitas tersebut diatas digunakan g  semuanya. 1  Diantara kedua sifat ekstrim tersebut.meter) ‐1 dan  sebaliknya material isolator memiliki konduktivitas yang sangat  rendah  yaitu antara 10‐10 sampai dengan 10‐20 (ohm. y . Logam atau  material i l yang merupakan k  penghantar h  li listrik ik yang b baik. (ohm m)‐1.  pada kabel tegangan menengah untuk pemenuhan fungsi  penghantar dan pengaman terhadap penggunaan.

.6 x 107 Baja j  tahan karat ( Ffe – Cr ) …… 0. 3. .8 x 107 Kuningan ( 70% Cu – 30% Zn )… 1..8 8 x 107 Tembaga ( Cu ) …………………. 0.3 x 107 Alumunium ( Ac ) ………………. 4. 6 6.. .0 x 107 Emas ( Au ) …………………….0 0 x 107 Baja karbon ( Ffe – C ) …………. 6.6 x 107 Besi ( Fe ) ………………………… 1 1. y Logam Konduktivitas listrik ohm meter Perak ( Ag ) ………………………..Konduktivitas Listrik Berbagai Logam dan  Paduannya Pada Suhu Kamar.2 x 107 7 .

kristal l  yang ketiganya k i  banyak b k berperan b  dalam d l  proses  pembuatan pembuatan penghantar itu sendiri. Unsur – unsur  pemandu selain mempengaruhi konduktivitas listrik.Kriteria mutu penghantar y Konduktivitas logam penghantar sangat dipengaruhi oleh unsur  – unsur pemadu. . Akan tetapi kekuatan mekanis  logam murni adalah rendah. selain mensyaratkan konduktivitas  yang tinggi juga membutuhkan sifat mekanis dan fisika tertentu  yang y g disesuaikan dengan g  penggunaan p gg  penghantar p g  itu sendiri. lainnya  Logam  murni memiliki konduktivitas listrik yang lebih baik dari pada  yang lebih rendah kemurniannya. rendah Penghantar tenaga listrik. akan  mempengaruhi sifat – sifat mekanika dan fisika lainnya. impurity atau ketidaksempurnaan dalam  k i l logam.

d  diameter d. sifat bending. . b  sifat tarik seperti kekuatan tarik (tensile strength)  b. dan regangan tarik (elongation). c. diiji k e.y Disamping persyaratan sifat listrik seperti  konduktivitas listrik diatas. kondisi permukaan kawat harus bebas dari cacat.  dan lain‐lain. di  dan d  variasi i i yang diijinkan. kriteria mutu lainnya yang  juga harus dipenuhi meliputi seluruh atau sebagian  dari sifat – sifat atau kondisi berikut ini. komposisi kimia. yaitu: a.

.Jatuh Tegangan Dalam penyaluran tenaga listrik dari suatu sumber  ke beban pada suatu instalasi.3. akan terjadi suatu  perbedaan tegangan antara tegangan di sisi sumber  dan tegangan  di sisi beban.1 ).2. Susut  tegangan antara terminal konsumen dan sembarang  titik dari instalasi tidak boleh  melebihi 5 % dari    tegangan   pengenal pada terminal konsumen (PUIL  2000 4. Dimana tegangan pada  sisi sumber lebih besar dari pada tegangan di sisi  beban  hal ini disebabkan oleh adanya drop  beban. tegangan di dalam sistem instalasinya.

y Sambungan pada kabel penghantar y Ukuran kabel penghantar .Jatuh Tegangan g g y Penyebab Jatuh Tegangan???? y Jarak antara sumber dengan beban.

Jatuh Tegangan y Akibat Dari jatuh Tegangan??? y Mesin atau motor tidak akan beroperasi secara  maksimal k i l akibat kib  tidak id k sesuai i tegangan nominal i l motor. y Mengakibatkan kerusakan pada peralatan elektronika. .

Persentase jatuh tegangan yang terjadi berdasarkan perhitungan jatuh tegangan didapat sebesar 6. Hasil tersebut kurang baik karena batas toleransi Vdrop tegangan jatuh adalah 5%. BEBAN 384 V 377-379V 359 V Dari gambar diatas terlihat bahwa tegangan keluaran trafo sebesar 384 Volt dan sampai ke mesin tegangannya turun hingga 359 Volt.Contoh pada Industri INCOMING PLN LV-MDB SDP y Berdasarkan hasil dari pengukuran berbagai beban yang telah  dilakukan. .5%.Berikut gambaran sistem tegangan listrik pada distribusi  pembebanan listrik.

 Maka untuk trafo  tersebut perlu dilakukan perubahan tap trafo agar  tegangan keluaran trafo mencapai 400 volt dan tegangan  p  ke beban mesin produksi p  menjadi j  390 39 ‐3 380 volt sampai . sehingga tegangan kerja hingga ke mesin‐mesin  mencapai p  37 376‐359 volt. Tegangan g g  kerja j  y yang g dibutuhkan  mesin‐mesin yang di suplai trafo. tidak sesuai dengan  kebutuhan mesin tersebut sebesar 380 volt seperti motor‐ motor untuk menjalankan j  mesin.Solusi??? y Tegangan output pada trafonya sudah rendah antara 382‐ 384 volt.

Di Dimana kapasitas KHA penghantar adalah 125% dari arus nominal. sesuai dengan tujuan penggunaanya serta telah diperiksa dan diuji menurut standar penghantar yang dikeluarkan atau diakui oleh instansi yang berwenang.1. .CONTOH KASUS 2 y Penentuan Ukuran Penghantar.1 semua penghantar yang digunakan harus dirbuat dari bahan yang memenuhi syarat. karena kerusakan pada sebuah penghantar dapat diakibatkan oleh arus yang melalui l l i penghantar h t t tersebut b t melebihi l bihi kapasitas k it KHA KHAnya. Selain itu untuk menghindari terjadinya kerusakan pada sebuah penghantar.1. maka luas penampang penghantar harus diperhitungkan dengan teliti. Untuk menghindari terjadinya kerusakan yang disebabkan oleh ketidakmapuan penghantar mengalirkan arus listrik maka menurut PUIL 2000 7.

207 A.508 5  A Sesuai dengan tabel KHA penghantar yang ada ukuran penghantar  yang digunakan adalah 3 x 1. pertimbangan  untuk spare jika ada penambahan  daya di masa yang akan datang dan supaya drop tegangan pada  penghantar tersebut kecil.5 mm2. . Hal ini berdasarkan pertimbangan. maka  y y y y y perhitungannya sbb : Arus nominal yang didapat adalah1.5 mm2. Sedangkan ukuran penghantar  yang dipakai adalah 3 x 2.207 A KHA = 1. dari arus nominal ini maka  KHA dapat dihitung sebagai berikut : KHA = 125% x In KHA = 125% x 1.Contoh Perhitungan y Beban yang dipakai adalah beban dengan daya 250 Watt.

y Biasanya dilapangan. Pada tang amper selain dapat mengukur arus dapat juga untuk t k mengukur k besarnya b tegangan. daya. . besarnya arus pada  penghantar dapat diukur dengan menggunakan  alat tang ampere. dan cos phi.

Penyebab Kerusakan y Ukuran penghantar yang tidak sesuai dengan besarnya  beban. (arus yang melalui penghantar tersebut  melebihi kapasitas KHAnya) y Bahan dari penghantar  y Sambungan yang tidak bagus .