You are on page 1of 4

Pemotong Kayu Yang Jujur

Tersebutlah kisah nun jauh di pedalaman, tinggalnya seorang pemotong kayu yang tua dan miskin. Adapun kemampuannya hanyalah mencari rezeki dengan menebang pokok yang sederhana besarnya untuk dijual sebagai kayu api. Hanya isterinyalah peneman hidup saban hari tanpa dikurniakan anak. Dijadikan cerita, takdirnya pada suatu pagi....... Pergilah si tua tersebut jauh ke hutan untuk menebang pokok untuk dibuat kayu api. Tidak seperti kebiasaannya, kali ini si isteri tidak dapat menemani si suami kerana sakit. Maka ke hutanlah si tua seorangan awal pagi sebelum terbit mentari untuk mencari kayu api. Seharianlah si tua menebang pokok dengan kapak besinya yang telah uzur seuzur usianya.... Sehinggalah kepenatan tidak jua dia berhenti..... Tiba-tiba... genggamannya semakin lemah lalu terlepas kapak kesayangan dari tangannya lalu tercebur kedalam sungai yg dalam. Menangis sayulah si tua kerana kehilangan kapak yang menjadi punca rezeki... hendak terjun mencari takut disambar arus... meratap lah ia mengenangkan nasib... Maka...bersimpatilah pari-pari dilangit melihat kegundahan si tua tersebut.... lalu turunlah ia bertanya... "wahai orang tua... kenapa bersedih hati"... Dengan nada perasaan takut dan terkejut diperamati benar-benar, maka tahulah dia si pari-pari telah turun ke bumi menyapakan....lalu diceritakan apa yang berlaku... "Baiklah..akan kubantu mencari kapak engkau yang tenggelam"... lalu dengan serta merta terjunlah si pari-pari ke dalam sungai.... selang beberapa minit timbul lah kembali si paripari sambil membawa kapak emas lalu dihulur kepada situa.... Dengan sedih jawab situa "..bukan..ini bukan kepunyaan hamba...tidak mampu hamba memiliki kapak emas ini".... Lalu terjunlah sekali lagi si pari-pari ke dalam sungai dan timbul kembali bersama kapak perak. Tidak jua mengaku si tua kerana itu bukan kapak miliknya. Sekali lagi si pari-pari terjun lalu membawa pula kapak gangsa. Tidak juga si tua itu menerimanya sehinggalah si pari-pari membawakannya kapak besi yang uzur. Maka apabila terpandang akan kapak itu...giranglah hatinya kerana itulah kapak miliknya. Lalu si pari-pari menyerahkan kapak tersebut kepada si tua. Sebagai balasan kejujuranya kapak emas, perak dan gangsa turut dihadiahkan. Pulanglah si tua dengan hati yang gembira. Sesampainya ke rumah lalu diceritakan kepada isterinya apa yang berlaku. Si isteri turut bergembira dengan kejujuran suaminya. Keesokan harinya isteri si tua itu pun sihat...

" kata monyet. Di pulau ini juga terdapat makanan yang banyak. eloklah kamu tinggal di sini.Pada suatu hari. Ia membawa monyet ke pulau itu. Hanya seekor monyet yang terselamat. Ia tahu monyet cuba mempermainkan dirinya. Ikan lumba-lumba ingin mengenakan monyet pula."Kamu tahukah. tiba-tiba seekor ikan lumba-lumba menghampirinya. Monyet menangis kerana menyesali kesilapannya. Kamu tentu boleh hidup senang-lenang di pulau ini. Ribut yang kuat menyebabkan kapal itu karam." kata ikan lumbalumba.Monyet terus naik ke atas belakang ikan lumba-lumba. Ikan lumba-lumba membawa monyet menuju ke darat."Saya rasa. Naiklah ke atas belakang saya. saya akan membawa kamu ke tempat yang selamat. mereka melalui sebuah pulau. terdapat seorang pelayar yang baik hati. Ia memerintah rakyat di pulau ini dengan adil."Terima kasih kerana selamatkan saya." kata monyet. Rakyat hidup dengan aman dan gembira. . tiba-tiba angin bertiup kencang dan laut bergelora. Ia berpaut pada sebatang kayu. Dia suka mengembara ke serata tempat.MONYET DENGAN IKAN LUMBA-LUMBA Pada zaman dahulu. *Moral : Jangan menipu orang yang telah menolong kita. Dia juga sering membawa bersama seekor monyet kesayangannya. Semua penumpang di dalam kapal itu meninggal dunia akibat lemas. Semasa dalam pelayaran. monyet terfikir untuk mempermainkan ikan lumba-lumba."Wahai monyet. saya kasihan melihat kamu. Ketika melalui pulau tersebut. Ikan lumba-lumba tahu pulau itu tidak terdapat manusia atau pun haiwan.Tinggallah monyet keseorangan di pulau itu." kata ikan lumbalumba. Ia sepatutnya tidak bercakap yang bukan-bukan kepada ikan lumbalumba yang telah menolongnya. Ikan lumba-lumba meninggalkan monyet di situ dan terus pergi dari situ. Dia juga membawa monyet kesayangannya. pelayar itu pergi belayar bersama keluarganya.Ikan lumba-lumba hanya terdiam mendengar kata-kata monyet. di pulau inilah seorang rakan saya menjadi raja.Ketika monyet terumbangambing dipukul ombak yang besar. Sebelum sampai ke darat.

Ia selalu termenung memikirkan akan keinginannya itu."Oh. Ia dapat merasa angin yang sejuk. Helang itu sebenarnya sedang mencari makanan. Kura-kura segera menghampiri burung gagak itu. Helang membawa kura-kura terbang tinggi. Ia meminta gagak mengajarnya terbang. Pada suatu hari. Ia juga dapat melihat pemandangan yang cantik. Badan kura-kura hancur berkecai. kata helang."Dari tadi saya perhatikan kamu termenung. *Moral ."Kamu tidak boleh terbang kerana kamu tidak mempunyai sayap." kata gagak."Sebenarnya saya ingin terbang di udara seperti rakan-rakan kamu tetapi tidak ada yang ingin menolong saya." kata kura-kura. Apakah masalah kamu wahai kura-kura?" tanya helang. . Namun ia tidak mahu berputus asa. Kura-kura cemburu setiap kali melihat burungburung terbang bebas di udara.Helang memegang cengkerang kura-kura dengan kuat lalu membawanya terbang di udara. saya akan ajar kamu terbang. alangkah seronoknya kalau aku dapat terbang seperti burungburung itu!" kata kura-kura. Tibatiba ia ternampak seekor helang menghampirinya. helang yang lapar itu membawa kura-kura ke suatu tempat. Kura-kura melayang-layang jatuh ke tanah dan terhempas di atas batu. Helang terus makan kura-kura itu dengan gembira. kura-kura ternampak seekor burung gagak sedang berehat di atas sebatang dahan pokok. Kura-kura berasa sungguh gembira kerana ia dapat terbang bersama burungburung lain. Ia melepaskan cengkaman kakinya pada cengkerang kura-kura.Buat sesuatu perkara mestilah mengukur keupayaan diri sendiri. Namun begitu."Baiklah kura-kura.HELANG DENGAN KURA-KURA Pada suatu masa dahulu terdapat seekor kura-kura yang ingin terbang seperti burung.Kura-kura berasa kecewa mendengar kata-kata gagak."Betulkah kamu boleh mengajar saya terbang?" tanya kura-kura dengan gembira.

kura-kura terlupa pesanan itik lalu membuka mulutnya ingin memberitahu sememangnya dia boleh terbang. “Kura-kura boleh terbang? Tengok tu…kura-kura boleh terbang! Kura-kura boleh terbang…. dia jatuh terhempas di bumi. akibat musim kemarau yang panjang . itik pun menerbangkan kura-kura merentasi hutan.Mengapa kulit kura-kura retak? Dalam sebuah hutan. seekor kura-kura berkawan baik dengan dua ekor itik. Sejak peristiwa itulah kulit kurakura kelihatan retak di sana sini. Tiba-tiba kura-kura tersedar dirinya tidak lagi tergantung pada kayu yang dibawa oleh itik. Itik mencadangkan kepada kura-kura supaya mengigit sebatang kayu dan itik akan membawa kura-kura dengan kayu tersebut. merentasi sungai sehinggalah mereka tiba di sebuah kampung. Itik mengajak kura-kura berpindah tetapi kura-kura berasa susah hati kerana dia tidak boleh terbang. Pada suatu ketika. Kura-kura merasa megah apabila terdengar suara budak-budak riuh rendah bersorak kehairanan. Kura-kura berjanji akan patuh kepada permintaan itik dan apabila mereka bersedia. Itik juga berpesan supaya kura-kura tidak boleh sama sekali membuka mulutnya.! Kerana terlalu gembira. Setelah melayang-layang di udara. . semua tanaman mati dan kolam tempat mereka bermain juga kering. Cengkerangnya retak dan kakinya cedera.