You are on page 1of 125

Teknik Cepat Membaca EKG

Teknik Cepat Membaca EKG


Oleh : Krisna Sundana www.onlineecgcourse.com

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

Teknik Cepat Membaca EKG


Hak Cipta Penulis, Krisna Sundana dan onlineecgcourse.com,telah mengeluarkan semua kemampuan terbaiknya untuk menciptakan produk informasi bermutu tinggi, informatif, dan sangat membantu para mahasiswa dan praktisi - pemula baik ners atau dokter untuk memahami EKG secara mudah dan cepat E-book ini dipublikasikan secara resmi melalui sistem reseller onlineeecgcourse.com. Semua teks dan grafis yang ada di dalamnya merupakan hak cipta onlinecgcourse.com. Tidak satupun dari publikasi ini boleh digandakan, disebarkan, atau direproduksi dengan cara apapun juga, termasuk mengcopy dan mencetaknya tanpa ijin tertulis dari penulis. Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang Anda bisa menghasilkan keuntungan dari produk kami dengan mengikuti Program Reseller Bagi Hasil untuk setiap anggota baru onlineecgcourse.com atas rekomendasi Anda. Tanpa perlu banyak modal yang harus anda keluarkan, kita bisa menjadi partner dalam usaha bisnis online. PERHATIAN: Bila anda menemukan terdapat oknum/situs tertentu yang menawarkan, menjual, atau mereproduksi produk ini tanpa melalui cara yang kami anjurkan, harap kesediaan anda untuk memberitahu kami. Kami akan berikan bonus menarik atas laporan Anda. Lapor melalui email ke :tim@ onlineecgcourse.com Krisna Sundana www.onlineecgcourse.com

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

Teknik Cepat Membaca EKG

DAFTAR ISI Teknik Cepat Membaca EKG


1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Pendahuluan ............................................................. Belajar menamai gelombang EKG ............................... Teknik Cepat Membaca Angina dan Infark ..................... Teknik Cepat Membaca Blok Cabang Berkas .................. Teknik Cepat membaca Blok Fasikulus (hemiblok)........... Teknik Cepat Membaca Hipertropi ................................ Teknik Cepat Membaca Aritmia .................................... Miscellaneus ..... Sentuhan akhir . 4 7 27 52 64 68 76 108 124

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

Teknik Cepat Membaca EKG

PENDAHULUAN
Mengapa e-book ini saya buat?
Anda yang sudah pernah mengenal EKG, saya ingin bertanya. Berapa lama anda sampai mahir membaca EKG? 1 hari, 1 minggu atau 1 bulan..? Pasti jawabannya akan sama. Tidak sebentar bukan?.... Apakah yang diajarkan di kampus-kampus oleh dosen-dosen anda dapat anda mengerti?........... Saya yakin hanya sedikit yang bisa mengerti Jika anda pernah mengikuti suatu kursus EKG, berapa lama waktu anda tersita untuk kegiatan kursus..... dan berapa biaya yang harus anda keluarkan untuk bisa membaca EKG dengan lancar?...... Pasti jawabannya rata-rata 3 hari bahkan untuk lancar bisa berhari-hari bahkan berbulan-bulan dan itu pun dengan biaya yang cukup tinggi. Rp. 100.000 sudah cukup murah bukan?........... memungkinkan untuk saya naikan lagi

dan harga ini masih

Atau adakah kursus EKG seperti ini?......................... Tidak saja membuat anda mahir membaca EKG, tapi....... akan saya bimbing anda untuk menjadi seseorang yang tidak pernah terbayangkan sebelumnya... yaitu seorang miliyuner Pertanyaan-pertanyaan seperti di ataslah yang membuat saya termotivasi untuk membuat e-book ini Dahulu sayapun sama seperti anda, saya sulit sekali untuk memahami EKG. Banyak litratur yang saya baca namun semuanya hanya sedikit yang dapat membantu. Kemudian saya ikuti pelatihan namun hasilnya tidak 100% membuat saya bisa. Itu kisah dulu.....Tapi sekarang lain Setelah saya bekerja di unit jantung kritis tepatnya di Cadiac Intensive Care Unit (CICU), semua berubah.. Saya temukan metodenya dan terjawab sudah pertanyaan: Apa yang membuat orang susah membaca EKG?.............

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

Teknik Cepat Membaca EKG


Barang kali bagi anda yang belum pernah sama sekali mencoba atau mengamati sebuah rekaman EKG merasa kurang optimis? .. Atau anda yang bekerja bukan di penyakit jantung merasakan hal yang sama juga?...... Anda tidak perlu khawatir karena dalam e-book inilah anda akan saya berikan solusinya. Setelah anda menyelesaikan kursus ini, anda perlu meneruskan kegiatan pemasaran, promosi, dan pelayanan pelanggan. Walaupun sebagian besar tugas akan berkurang setelah anda menyelesaikan kursus ini, namun hal-hal di atas harus tetap dijalankan demi kelangsungan bisnis anda. Jangan khawatir saya yakin sekali anda merasakan hasil dari keringat anda, setelah anda merasakan mudahnya belajar EKG ditambah aliran uang masuk ke rekening, anda akan dengan senang hati mencurahkan lebih banyak waktu serta energi untuk membangun bisnis anda. Belajar sambil berbisnis di Internet!

Mari kita mulai...

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

Teknik Cepat Membaca EKG

Bagaimana menggunakan e-book ini?


Saya berusaha untuk membuat e-book ini sebaik mungkin sehingga mudah bagi anda sebagai pemula bahkan anda yang tidak punya dasar ilmu kardiovaskuler pun, saya jamin pasti bisa Langkah-langkah apa yang harus anda lakukan dengan e-book ini? Ikuti setiap kata dan kalimat yang diinstruksikan dan jangan pernah melewati bahasan sebelum selesai Jangan belajar secara acak, dari bahasan satu ke bahasan lain yang belum anda kuasai atau belum anda pelajari sebelumnya.Tapi.. anda harus belajar secara sistematis Ikuti petunjuk yang disampaikan seperti silahkan lihat gambar diatas.. atau tanda panah....,anda wajib melihat gambar atau tanda panah tersebut dengan memahaminya sebelum melanjutkan pada kalimat atau bahasan berikutnya Jika anda mencari istilah kata anda dapat menggunakan fasilitas search pada bagian atas. Misalnya anda ingin menemukan kata aritmia, anda ketik aritmia pada kolom search diatas lalu enter Jika anda kurang jelas dalam mengamati gambar, anda dapat memperbesarnya pada fasilitas zoom Jika anda akan menyampaikan pertanyaan, sebaiknya anda lihat terlebih dahulu pertanyaan pertanyaan yang pernah diajukan di dalam forum klik di www.krisnasundana.com Supaya anda dapat memahami pelajaran ini secara sempurna, sebaiknya anda belajar cukup 1-2 jam saja per hari untuk setiap satu babnya. Pelajaran ini terdiri dari 6 bab, jadi dalam 6 hari anda sudah menyelesaikan pelajaran ini dengan meluangkan waktu 1-2 jam per hari Agar anda dapat mengikuti forum, silahkan registrasi terlebih dahulu dengan menggunakan user id dan fasword yang sama di link berikut. Silahkan klik http://www.krisnasundana.com/index.php?option=com_user&view=register

Untuk hari pertama ini, mari kita mulai dengan pelajaran pertama. Waktu anda 1 jam untuk menyelesaikan pelajaran ini...

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

Teknik Cepat Membaca EKG

PELAJARAN PERTAMA Hari ke satu


- Menggambar gelombang EKG - Menandai Interval PR dan QT - Menandai segmen ST

Sebelum kita mulai, anda harus bisa menikmati pelajaran ini. Ambil segelas kopi hangat atau teh hangat untuk menemani belajar anda

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

Teknik Cepat Membaca EKG

Menggambar gelombang EKG


Sekarang anda akan saya ajarkan bagaimana menamai gelombang EKG. Perhatikan langkah-langkah dalam menamai gelombang berikut ini. Pada gambar berikut ini saya akan membuat gelombang EKG yang terdiri dari gelombang P-Q-R-S dan T. Saya ulangi lagi. P-Q-R-S dan T Langkah pertama Sekarang gerakan pensil anda membuat garis datar. Garis ini bisa disebut juga sebagai garis isoelektris (garis lurus arus listrik)

Langkah 2 Setelah membuat garis lurus atau garis isoelektris, lalu anda tarik garis melengkung ke atas seperti anda membuat gunung. Ini disebut gelombang P.

Langkah 3 Jangan lepas pensil anda, sekarang buat garis lurus dulu sejajar isoelektris lagi. Lalu tarik garis ke bawah dan ke atas sampai sejajar dengan garis isoelektris. seperti membuat huruf V. seperti gambar dibawah ini. ini kita sebut sebagai gelombang Q

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

Teknik Cepat Membaca EKG


Langkah 4 Jangan lepas pensil anda. Sekarang gerakan pensil anda dari gelombang Q yang berakhir di garis isoelektris tadi untuk menarik garis ke atas membentuk huruf . Sampai garis isoelektris lagi. Ini kita sebut gelombang R

Langkah 5 Jangan lepas pensil anda. Sekarang gerakan ke bawah membentuk huruf V sampai garis isoelektris. Ini kita sebut gelombang S. Jangan anda sebut ini gelombang Q lagi karena penamaan gelombang mengikuti urutan alfabet P-QR-S. tidak P-Q-R-Q lagi. Bukan?

Langkah 6 Setelah gelombang S. jangan lepas dulu pensil anda. Sekarang tarik pensil anda mendatar sejajar garis isoelektris dan buat lagi gambar seperti gunung tapii ukurannya lebih besar dari gunung pada gelombang P. Gelombang ini kita namai gelombang T

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

Teknik Cepat Membaca EKG


Sekarang anda sudah lengkap membuat gelombang EKG yang terdiri dari gelombang P-Q-R-S-T.

Agar anda mudah memahami penamaannya, Saya akan berikan anda kuncinya 4 kunci yang harus anda ingat Garis isoelektris adalah garis lurus datar horizontal bentuknya seperti ini-----Gelombang R berada di atas garis isoelektris dan bentuknya seperti ini Gelombang Q berada dibawah garis isoelektris dan bentuknya seperti ini V Gelombang S juga dibawah garis isoelektris dan bentuknya seperti ini V

Perbedaan gelombang Q dan S terletak pada: Gelombang Q lebih awal muncul daripada gelombang S Baik gelombang Q atau S, keduanya tidak dibedakan oleh ukuran kedalaman. Bisa saja gelombang Q lebih dalam daripada S atau sebaliknya mungkin gelombang S lebih dalam daripada Q.

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

10

Teknik Cepat Membaca EKG


Sekarang... mari kita gunakan gelombang EKG berikut ini 4 kunci untuk menamai

Jika tadi anda sudah menamai gelombang EKG yang terdiri dari P-Q-R-S-T. sekarang bagaimana kalau gelombang EKG nya hanya P-R-S-T?...... tidak ada gelombang Q nya?..... Mari kita gambar. Gelombang P-R-S-T Langkah pertama Anda buat terlebih dahulu garis isoelektris seperti gambar berikut

Langkah 2 Tarik pensil anda untuk menggambar sebuah gunung yaitu gelombang P

Langkah 3 Karena yang kita gambar adalah gelombang EKG yang terdiri dari P-R-S-T. Maka gelombang Q tidak perlu ada. Anda harus ingat 4 kunci tadi. Gelombang R bentuknya. Tarik pensil anda ke atas. Sehingga tampak seperti berikut

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

11

Teknik Cepat Membaca EKG


Langkah 4 Sekarang gelombang S yang harus anda buat. Ingat 4 kunci tadi? Gelombang S memiliki bentuk V dibawah garis isoelektris. Jadi gambarnya akan menjadi seperti berikut:

Langkah 5 Untuk menjadi gelombang P-R-S-T. Anda tinggal menggambar gelombang T yang bentuknya seperti gunung tapi ukurannya lebih tinggi dari gelombang P

Sekarang gambarnya sudah lengkap. Mudah bukan?..................... asal anda ingat saja 4 kunci tadi. Jadi seperti inilah bentuk EKG yang terdiri dari gelombang PRST

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

12

Teknik Cepat Membaca EKG


Mungkin anda akan bertanya, apakah komplek QRS bisa tanpa disertai gelombang Q?... tentu saja bisa, komplek QRS tidak harus disertai gelombang Q maupun S. Tapi walaupun tidak ada Q atau S tetap saja gelombang di antara P dan T yang bentuknya runcing adalah komplek QRS Mari kita coba lagi. Berikut adalah gelombang EKG yang terdiri dari gelombang P-R-T.

Gambar di atas tidak ada gelombang Q maupun S. anda setuju?..... Jika anda masih bingung dengan gambar ini, lihat kembali 4 kunci menamai gelombang EKG Berikut ada 11 bentuk gelombang EKG.silahkan anda perhatikan satu demi satu. Anda akan melihat nama gelombang dengan huruf besar dan huruf kecil. Huruf besar hanya menandakan ukuran yang lebih dalam atau lebih tinggi. Sedangkan huruf kecil menandakan tidak terlalu dalam atau tidak terlalu tinggi. 1. Gelombang EKG yang terdiri dari PqRsT. Huruf q kecil dan s kecil menandakan kedalamannya rendah. Dalamnya masih kurang dari 1/3 tinggi R

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

13

Teknik Cepat Membaca EKG


2. Gelombang EKG yang terdiri dari PqRT Huruf q kecil menandakan kedalamannya rendah kurang dari 1/3 tinggi R

3. Gelombang EKG yang terdiri dari PRsT Huruf s kecil menandakan kedalamannya rendah, kurang dari 1/3 tinggi R

4. Gelombang EKG yang terdiri dari PRST Huruf S berikut disimbolkan dengan huruf besar karena kedalamannya lebih dari 1/3 tinggi R

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

14

Teknik Cepat Membaca EKG


5. Gelombang EKG yang terdiri dari PQRT

6. Gelombang EKG yang terdiri dari PQrsT

Hurup r kecil menandakan ketinggiannya tidak terlalu tinggi dan bila dibandingkan dengan gelombang Q, panjangnya masih panjang gelombang Q 7. Gelombang EKG yang terdiri dari PQT atau PQST. EKG ini boleh anda namai PQT atau PQST. Keduanya sama-sama saja

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

15

Teknik Cepat Membaca EKG


8. Gelombang EKG yang terdiri dari PQrT

9. Gelombang EKG yang terdiri dari PrST

10.

Gelombang EKG yang terdiri dari PQRsT

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

16

Teknik Cepat Membaca EKG


11. Gelombang EKG yang terdiri dari PRsrT Mengapa terdapat dua hurf R dan r ? Sesuai dengan 4 kunci tadi, bahwa gelombang diatas garis isoelektris yang menyerupai huruf adalah gelombang R, dinamai r kecil karena ketinggiannya lebih rendah dari R sebelumnya.

Bentuk-bentuk gelombang EKG di atas bukan untuk anda hafalkan satu demi satu. Tetapi yang harus anda ingat adalah 4 kunci menamai gelombang EKG. Dengan ingat 4 kunci, anda akan bisa menamai bentuk gelombang EKG dengan bentuk seperti apapun. Sekarang ilmu anda sudah bertambah dengan pengenalan huruf kecil dan huruf besar. Ada gelombang Q besar dan ada q kecil. Ada S besar dan s kecil. Juga ada R besar dan r kecil. Kecuali gelombang P dan T yang tidak memiliki perbedaan seperti ini. Tidak ada gelombang P besar atau pun P kecil. Begitu juga dengan gelombang T. Tidak ada T besar ataupun t kecil

Mari kita lanjutkan dengan pelajaran berikutnya Apa itu interval dan apa itu segmen

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

17

Teknik Cepat Membaca EKG

Menandai Interval
Interval Interval adalah jarak antara dua gelombang. Anda tidak harus mengingat ingat definisinya tapi yang harus anda pahami adalah dari mana mulainya dan sampai mana berakhirnya. Itu saja Hanya ada dua interval (jarak) dalam suatu rekaman EKG. Yaitu 1. Interval antara gelombang P dengan R atau disebut interval P-R. 2. Interval antara gelombang Q dengan T atau disebut interval Q-T 1. Interval P-R Mari kita lihat cara menandai interval P-R pada gelombang EKG yang terdiri dari gelombang PRST berikut

Interval P-R dimulai dari awal gelombang P sampai awal gelombang R atau gelombang Q. Lihat tanda panah pada gambar berikut

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

18

Teknik Cepat Membaca EKG


Sekarang bagaimana jika EKG nya terdiri dari gelombang PqRST atau PQRST? Seprti gambar berikut ini?..... dimana P-R intervalnya?....

Jika gelombang EKG disertai gelombang Q seperti gambar di atas. Interval PR tetap dimulai dari awal gelombang P sampai awal gelombang R atau gelombang Q. Karena ada gelombang q, maka interval PR dimulai dari awal P sampai awal q. Lihat gambar berikut

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

19

Teknik Cepat Membaca EKG


Atau bagaimana jika gelombang EKGnya tidak ada gelombang R nya? Sama saja . Interval P-R nya dimulai dari awal gelombang P sampai awal gelombang Q. Lihat sekali lagi contoh gambar EKG berikut

Interval P-R nya adalah sebagi berikut

Jika menandai interval P-R sudah anda kuasi. Sekarang lanjutkan dengan menandai interval QT

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

20

Teknik Cepat Membaca EKG


2. Interval Q-T Sesuai dengan namanya. Interval QT adalah jarak antara gelombang Q dengan gelombang T. Dimulai dari awal gelombang Q sampai akhir gelombang T. Lihat contoh EKG yang terdiri dari PQRST berikut

Interval QT nya atau jarak gelombang Q dengan gelombang T nya dimulai darii awal Q sampai akhir T. Lihat gambar berikut

Bagaimana ika EKGnya tidak ada gelombang Q. Seperti EKG berikut ini?

Interval QT dimulai dari awal R sampai akhir T. Lihat gambar berikut Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 21

Teknik Cepat Membaca EKG

Jadi kalau kita perhatikan. sebetulnya interval QT dimulai dari akhir interval PR sampai akhir gelombang T. Perhatikan pernyataan saya pada gambar berikut ini. Perhatikan interval PR dan interval QT pada EKG yang terdiri dari gelombang PQRT berikut

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

22

Teknik Cepat Membaca EKG


Atau seperti pada EKG yang terdiri dari PRST berikut

Interval PR dimulai dari awal gelombang P sampai gelombang R atau Q. Dan interval QT dimulai dari akhir interval PR sampai akhir gelombang T bukan?..... Dua pelajaran sudah anda kuasai. yaitu menamai gelombang dan interval. Tinggal satu lagi pelajaran dasar yang harus anda ketahui. Yaitu menandai segmen

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

23

Teknik Cepat Membaca EKG

Menandai segmen
Segmen Segmen adalah jarak antara 2 gelombang. Penamaan segmen hanya untuk jarak antara gelombang S dengan T saja. Tidak pada gelombang lainnya. Tidak ada segmen PR atau segemen QT. Sekali lagi saya katakan.. segmen hanya ada pada gelombang S dengan T sehingga disebut segmen ST. Perhatikan segmen ST pada gelombang EKG berikut

Segmen ST dimulai dari akhir S sampai awal T. Lihat garis hitam yang sejajar isoelektris yang saya beri garis panah pada gambar berikut.Normalnya selalu sejajar dengan garis isoelektris. Ingat!.. sejajar garis isoelktris. Bagaimana jika berada diatas atau dibawah garis isoelektris?.... kita akan bahas pada pelajaran 2 tentang angina pectoris dan infark miokard

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

24

Teknik Cepat Membaca EKG


Bagaiman jika tidak ada gelombang S nya?

Anda tinggal tandai saja garis lurus sebelum gelombang T. Berarti dari akhir R sampai dimulainya gelombang T. Lihat garis panah pada gambar berikut

Bagaiman jika EKGnya PQST

Anda tarik garis lurus sejajar garis isoelektris. Dari akhir Q atau S sampai awal T. Lihat tanda panah pada gambar berikut

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

25

Teknik Cepat Membaca EKG


Tiga dasar pelajaran EKG sudah anda ketahui diantaranya: Menamai gelombang yang terdiri dari 4 kunci Menandai interval PR dan interval QT Menandai segmen ST

Jika anda mengerti tiga dasar ini, maka anda akan lebih mudah membaca kelainan EKG yang akan kita lanjut pada bagian 2. Tapi jika anda masih merasa perlu untuk membaca lagi sebaiknya anda ulangi kembali pelajaran dasar ini. Jika anda ingin mengetahui dimana letak penghasil listrik jantung silahkan klik http://www.krisnasundana.com/index.php?option=com_content&view=article&id=47&Itemid=44 Jika anda ingin mengetahui bagaimana sistem konduksinya silahkan klik http://www.krisnasundana.com/index.php?option=com_content&view=article&id=57&Itemid=45 Jika anda ingin mengetahui bagaiman fisiologi pembentukan gelombang P, kompleks QRS dan gelombang T silahkan klik http://www.krisnasundana.com/index.php?option=com_content&view=article&id=58&Itemid=46 Tapi komputer anda harus dalam keadaan terhubung dengan internet Jika anda masih merasa sulit untuk memahami cara menamai gelombang, interval dan segmen. Sampaikan kesulitan anda ke dalam forum diskusi. Klik http://www.krisnasundana.com/index.php?option=com_user&view=login&return=aHR0cDovL3d3dy5 rcmlzbmFzdW5kYW5hLmNvbS9pbmRleC5waHA/b3B0aW9uPWNvbV9jb250ZW50JnZpZXc9YXJ0 aWNsZSZpZD00NiZJdGVtaWQ9Mjc Jika anda sudah yakin menguasai pelajaran pertama ini, lanjutkan pada pelajaran ke-2 yang akan kita bahas esok hari cukup 1 jam saja untuk hari ini Anda ingin tahu rahasia dalam membaca EKG?... rahasianya adalah menghafal bentuk gelombang nya, ... Kita bertemu esok hari dengan pelajaran 2 mengenai angina pectoris dan infark miokard. Besok akan banyak bentuk gelombang yang harus anda hafal... tapi jangan khawatir karena akan saya berikan cara mudahnya ...Sambil menunggu esok hari, silahkan promosikan alamat web URL milik anda dan rekomendasikan kepada teman-teman anda baik melalui email, atau facebook anda...

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

26

Teknik Cepat Membaca EKG

PELAJARAN KEDUA Hari ke-2


- EKG pada pasien angina pectoris - EKG pada pasien infark miokard 1 jam waktu anda untuk menyelesaikan pelajaran ke dua ini

Sekarang mari kita aplikasikan pelajaran 1 dalam pelajaran 2 berikut ini yaitu angina dan infark. Tapi.... yang harus anda ingat betul dari pelajaran kemarin adalah bentuk dari gelombang Q, gelombang T dan segmen ST. Ya... cukup itu saja yang harus anda hafal untuk melanjutkan pada pelajaran berikut ini... Silahkan anda siapkan bolpoin dan buku kecil, untuk meringkas poin-poin penting yang bisa anda buka kembali setelah menyelesaikan pelajaran ini... Silahkan anda rileks dan santai...., dan saya ingatkan lagi kepada anda untuk membaca pelajaran ini secara sistematis ... ikuti saja kata-kata saya dalam setiap kalimatnya. Luangkan 1 jam untuk satu pelajaran ini Jangan paksakan anda untuk menyelesaikan 1 sampai 3 pelajaran sekaligus, cukup 1 bab saja untuk hari ini

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

27

Teknik Cepat Membaca EKG


Sebelum mulai pada kelainan EKG berupa angina pectoris dan miokard infark, saya akan perlihatkan dulu anda dengan bentuk hasil perekaman EKG yang sesungguhnya. Gambar berikut adalah hasil rekaman EKG yang sebenarnya. Silahkan anda lihat sepintas saja EKG di bawah ini...

Kemudian anda perhatikan,...bahwa hasil rekaman EKG di atas terdiri dari angka romawi dan huruf-huruf yaitu I, II, III, aVR, aVL, aVF, V1, V2, V3, V4, V5 dan V6. Ini yang disebut dengan istilah lead atau sadapan. Standar perekaman EKG selalu di buat 12 Lead seperti ini. Jika anda kurang jelas, saya beri tanda lingkaran merah. Silahkan anda amati gambar di bawah dan hitung kembali, semuanya ada 12 lead bukan?

Lalu untuk apa kegunaan lead ini?

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

28

Teknik Cepat Membaca EKG


Kegunaan lead banyak sekali dan salah satunya yang berkaitan dengan pelajaran kita hari ini adalah.. untuk membagi lokasi permukaan jantung. Atau lebih tepatnya untuk menentukan di permukaan jantung bagian mana saja yang mengalami angina atau infark miokard

Saya beri tahu anda, bahwa sebetulnya jantung kita... yang sebesar kepalan tangan ini... dapat kita amati setiap permukaannya hanya dengan bantuan EKG. Anda ingin tahu permukaan jantung mana saja yang bisa di amati oleh EKG?...yaitu: Permukaan Anterior (depan) Permukaan Septal (septum) Permukaan Lateral (samping) Permukaan Inferior (bawah) Permukaan posterior (belakang) dan Permukaan dinding ventrikel kanan Disinilah kegunaan lead..., masing-masing permukaan jantung hanya dapat diliihat atau di amati oleh lead tertentu saja, yakni: Permukaan Anterior (depan) : hanya dapat diamati oleh lead V3 dan V4 Permukaan Septal (septum) : oleh lead V1 dan V2 Permukaan Lateral (samping): oleh lead I, aVL, V5 dan V6 Permukaan Inferior (bawah) : oleh lead II, III dan aVF Permukaan posterior (belakang) : oleh Lead V7, V8 dan V9 Dinding ventrikel kanan : oleh lead V3R, V4R, V5R dan V6R Silahkan tulis rumus di atas dalam buku kecil anda...karena pembagian lead di atas harus anda hafalkan sampai betul-betul hafal di luar kepala! Jika anda diminta untuk memeriksa jantung bagian anterior,anda periksa saja lead V3 dan V4. Jika ingin memeriksa permukaan inferiornya, anda periksa saja lead II, III dan aVF. Selalu dan akan selalu seperti itu, Jadi kuncinya anda harus hafal rumus di atas Mari kita ilustrasikan dengan gambar.

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

29

Teknik Cepat Membaca EKG


Bagian anterior (depan) Jika anda ingin memeriksa jantung bagian depan (anterior) dari rekaman EKG, anda tinggal periksa saja lead V3 dan V4. Apa yang harus diperiksa?... nanti anda akan tahu, sekarang lanjutkan saja untuk membaca

Bagian septal (septum) Jika anda ingin memeriksa jantung bagian septum (septal) dari rekaman EKG, anda harus periksa lead V1 dan V2

Bagian Lateral (samping) Jika anda ingin memeriksa jantung bagian lateral dari rekaman EKG, anda harus periksa lead I, aVL, V5 dan V6

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

30

Teknik Cepat Membaca EKG


Bagian Inferior (bawah) Jika anda ingin memeriksa jantung bagian inferior dari rekaman EKG, anda harus periksa lead II, III dan aVF

Bagian posterior (belakang) Jika anda ingin memeriksa jantung bagian posterior dari rekaman EKG, anda harus periksa lead V7, V8, dan V9

Mari kita lihat lagi pada rekaman EKG yang aslinya. 31

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

Teknik Cepat Membaca EKG

Silahkan anda lihat lingkaran dengan warna-warna yang sama... Lead-lead di atas kita kelompokan menjadi : Septal : Lead V1 dan V2 Anterior : Lead V3 dan V4 Lateral : Lead I, aVL, V5 dan V6 Inferior : Lead II, III dan aVF Posterior : Lead V7, V8 dan V9 (leadnya tidak saya rekam...) Ventrikel kanan : Lead V3R, V4R, V5R, dan V6R (leadnya tidak saya rekam..) Jika anda sudah betul-betul hafal pembagian-pembagian lead untuk permukaan jantung, kita akan coba terapkan dalam pelajaran angina pectoris dan miokardial infark. Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 32

Teknik Cepat Membaca EKG


Jika anda merasa sulit untuk mengingat lokasi dan leadnya, silahkan tulis dalam buku kecil anda... Untuk bisa membaca EKG pada angina pectoris dan infark miokard. 2 kunci yang harus anda hafal pada pelajaran sebelumnya adalah: 1. Penamaan gelombang 2. Lead-lead untuk membagi lokasi permukaan jantung,yang baru kita pelajari Jika 2 hal ini sudah anda kuasai, akan mudah sekali bagi anda untuk membedakan angina pectoris atau infark miokard. Jika anda sudah yakin hafal, mari kita lanjutkan dengan angina pectoris.siapkan diri anda untuk menghafal bentuk gelombangnya...

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

33

Teknik Cepat Membaca EKG

Angina pectoris
Angina pectoris adalah istilah untuk kekurangan oksigen atau iskemik pada organ jantung. Jadi.....Istilah angina pectoris sebetulnya menegaskan bahwa telah terjadi iskemik pada otot jantung Dengan kata lain, ... jika seseorang mengatakan bahwa tuan X mengalami angina pectoris. Artinya ... bahwa tuan x tersebut sedang mengalami iskemik miokard. Atau sebaliknya, jika dikatakan tuan x mengalami iskemik miokard, artinya tuan x sedang didiagnosa sebagai angina pectoris. Jadi anda tidak usah bingung dengan banyaknya padanan istilah, toh maksudnya itu-itu juga Seperti apa gejala klinisnya? Gejala klinisnya berupa nyeri dada kiri yang menyebar ke lengan, leher dan juga pada bagian bahu. Nyeri dapat berupa perasaan seperti tertindih benda berat atau terasa panas dibagian dada kiri

Bagaiaman ciri-ciri gelombang EKG pada pasien yang mengalami angina pectoris? ... Cirinya ada 2 :

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

34

Teknik Cepat Membaca EKG


Pertama: Gelombang T terbalik (atau disebut gelombang T inverted) Silahkan anda amati dan diingat-ingat tanda panah pada gambar berikut dibawah ini

T inverted

Jika anda sudah bisa mengingat ciri yang pertama ini, silahkan lanjut pada ciri yang ke-2 ... Kedua: Segmen ST di bawah garis isoelektris yang disertai gelombang T inverted. Segmen ST di bawah garis isoelektris atau disebut juga dengan istilah ST depresi. Segmen ST depresi yang disertai T inverted silahkan anda amati dan diingat dua tanda panah pada gambar di bawah ini.

Garis isoelektris

Bisakah anda mengingat 2 bentuk EKG angina di atas?... jika sulit buat catatan kecil dibuku anda...jika anda bisa mengingatnya, silahkan lanjutkan membaca Catatan : EKG normal tidak memiliki gelombang T yang terbalik,tidak juga memiliki segmen ST yang berada dibawah garis isoelektris

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

35

Teknik Cepat Membaca EKG


Jadi... ciri EKG pada angina pectoris yang harus anda hafal ada 2 macam. Bentuk yang pertama yaitu T inverted saja, dan Bentuk ke-2 yaitu T inverted yang disertai ST segmen depresi. Anda tidak perlu melihat gelombang P, gelombang R, gelombang S atau lebar tidaknya QRS. Hanya gelombang T dan segmen ST yang tidak disertai gelombang Q saja...... Jika anda sudah bisa mengenali bentuknya, selanjutnya anda cocokan di bagian mana saja gelombang seperti angina itu berada? Di anterior kah.... septalkah.... lateral kah... atau posterior. Masih ingat bukan lead-lead nya?... Mari kita mulai...pada contoh kasus rekaman EKG nya

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

36

Teknik Cepat Membaca EKG


Contoh kasus: Tn. X datang ke UGD dengan keluhan nyeri dada kiri. Nyeri seperti tertekan benda berat. Lama nyeri > 15 menit. Nyeri tidak disertai mual muntah.. Kemudian dilakukan pemeriksaan EKG. Rekamannya seperti berikut:

Anda periksa lokasi demi lokasi dan mulailah dengan jantung bagian lateral Bagian Lateral: Adakah tanda angina pectoris di bagian lateral ini? Lead I : tidak ada Lead aVL: ada, ST segmen normal tapi gelombang T inverted Lead V5 : ada, ST segmennya depresi dan gelombang T inverted Lead V6 : tidak ada Karena hampir 2 dari 4 lead (atau > 50%) terdapat tandanya, maka lateral dapat disimpulkan mengalami gangguan Bagian Septal: Lead V1 : ada, ST segmen depresi Lead V2 : ada ST segmen depresi

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

37

Teknik Cepat Membaca EKG


Bagian anterior: Lead V3 : ada, ST segmen depresi Lead V4 : ada, St segmen depresi Bagian Inferior: Lead II : tidak ada Lead III: tidak ada Lead aVF : tidak ada Anda menemukan tanda-tandanya di bagian Septal-anterior dan lateral. maka rekaman EKG ini tepat jika kita namakan Angina Pectoris dengan iskemiknya dibagian septo-antero-lateral. Mari kita beri tanda pada rekaman EKG diatas, di lead mana saja tanda-tandanya berada...silahkan lihat gambar dibawah ini...

Tanda dari EKG yang khas menunjukan angina, saya beri tanda panah berwarna merah. ST segmen depresi dan T inverted jelas terlihat di lead aVL,V1,V2,V3,V4 dan V5. Bagaimana jika di lead aVL,V5,V1,V2,V3,V4,V5 hanya T inverted saja tanpa depresi segmen ST?...tetap saja disebut Angina Pectoris dengan iskemiknya dibagian septo-antero-lateral. Mudah bukan?...

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

38

Teknik Cepat Membaca EKG


Jika anda sudah betul-betul mengenal gelombang EKG pada angina pectoris, kita lanjutkan pada infark miokard yang terdiri dari 2 tipe. Yaitu NSTEMI dan STEMI

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

39

Teknik Cepat Membaca EKG

Miokardial infark
Miokardial infark merupakan kelanjutan perburukan dari angina pectoris. Kerusakan otot jantung semakin hebat lagi karena keadaan iskemik di otot jantung (miokard) tidak ada perbaikan. Seperti apa gejala klinisnya? Gejala klinisnya lebih hebat dari angina pectoris. Yaitu berupa nyeri dada kiri yang menyebar ke lengan, leher dan juga pada bagian bahu. Nyeri dapat berupa perasaan seperti tertindih benda berat atau terasa panas dibagian dada kiri. Saat nyeri sring disertai juga mual dan muntah. Nyeri pada infark terasa lebih hebat dari pada angina pectoris. Jika anda belum terbayang bagaimana gambaran di dalam jantungnya, silahkan lihat gambar berikut

Anda harus tahu terlebih dahulu kategori.

bahwa miokardial infark terbagi dalam 2

1. NSTEMI (singkatan dari Non ST segmen Elevasi Miokardial Infark) dan 2. STEMI (singkatan dari ST segmen Elevasi Miokardial Infark) Elevasi adalah sebuah istilah untuk menjelaskan bahwa segmen ST berada di atas garis isoelekrtris (kebalikannya adalah ST depresi)

Mari kita lihat 2 perbedaan antara NSTEMI dan STEMI

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

40

Teknik Cepat Membaca EKG


1. NSTEMI Anda masih ingat ciri-ciri gelombang EKG pada angina? Ciri-ciri EKG pada NSTEMI sama persis dengan ciri-ciri EKG pada Angina pectoris. Tidak ada yang kurang dan juga tidak ada yang lebih ... memang betul-betul sama. Silahkan anda perhatikan 2 bentuk NSTEMI pada gambar berikut: Pertama

Kedua

Lalu... dimana letak perbedaannya?.... perbedaanya hanya dibedakan oleh enzim jantung CKMB dan Troponin T. Pada Angina Pectoris CKMB tidak lebih dari 2x nilai normal sementara pada NSTEMI CKMB lebih dari 2x nilai normal. Troponin T pada angina tidak akan mengalami kenaikan (atau nilainya negatif) sementara pada NSTEMI akan meningkat > 0,03 ng/ml (atau nilainya positif). Bentuk EKG yang sama namun nilai CKMB dan Troponin yang berbeda Dari mana kita bisa tahu CKMB dan Troponin T?...Anda ambil saja sampel darah dan periksakan CKMB dan Troponin T ke laboratorium 41

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

Teknik Cepat Membaca EKG


Jika nilai rujukan normal enzim CKMB adalah 25 U/K. maka angina tidak pernah lebih dari dua kali nilai normal (<50 U/K). Sementara NSTEMI, enzim CKMB bisa melebihi nilai 50 U/K. Mari kita periksa EKG berikut. Adakah Angina atau NSTEMI pada rekaman EKG berikut ini?.. Tapi tunggu dulu...Anda harus periksa lokasi demi lokasi Mari kita mulai dengan inferior

Bagian Inferior Lead II : pada lead ini tidak ada segmen ST yang depresi, T inverted. Lead III : Tidak ada ST depresi maupun T inverted Lead aVF : Tidak ada ST depresi maupun T inverted Bagian Septal Lead V1 : Tidak ada ST depresi dan T inverted Lead V2 : Tidak ada ST depresi dan T inverted Bagian Anterior Lead V3 : Tidak ada ST depresi dan T inverted Lead V4 : Tidak ada ST depresi dan T inverted Bagian Lateral Lead I : segmen ST depresi dan T inverted ada Lead aVL : segmen ST normal tapi T inverted ada Lead V5 : Tidak ada ST depresi dan T inverted Lead V6 : Tidak ada ST depresi dan T inverted Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 42

Teknik Cepat Membaca EKG


Karena bagian lateral ada 2 lead yang menunjukan tanda angina atau tanda NSTEMI. Maka kesimpulan dari rekaman EKG ini adalah : Angina pectoris (iskemik) dinding lateral, jika hasil pemeriksaan laboratorium CKMB menunjukan kurang dari 50 U/K. Atau boleh anda katakan NSTEMI dinding lateral, jika hasil pemeriksaan CKMB menunjukan lebih dari 50 U/K. Jadi untuk memastikan apakah ini angina atau NSTEMI, anda harus periksa CKMB atau tropoin pasien tersebut. Mudah bukan? Mari kita lanjut pada miokard infark yang satu lagi yaitu STEMI 2. STEMI Terdapat 3 tahapan STEMI yaitu fase acute, recent dan OMI (Old Myocardial Infarc). Masing-masing fase memiliki bentuk EKG yang berbeda-beda. Mari kita mulai dengan acute STEMI Acute STEMI Tandanya adalah ST segmen elevasi yang disertai T inverted .

ST segmen elevasi saya beri garis warna hijau dan gelombang T inverted saya beri warna biru. Apakah anda bisa mengingatnya?... Jika anda sudah dapat mengingatnya kita lanjut fase berikutnya recent STEMI Recent STEMI Tandanya adalah gelombang Q patologis yang disertai ST segmen elevasi dan T inverted. Kalau dibandingkan dengan acute STEMI, recent STEMI hanya ditambahkan gelombang Q saja... Silahkan anda hafalkan gelombang recent STEMI dibawah ini

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

43

Teknik Cepat Membaca EKG

Atau seperti ini...

Silahkan anda perhatikan gambar di atas. Segmen ST yang berada di atas garis isoelektris (elevasi) saya beri warna hijau, gelombang T yang terbalik (inverted) warna biru, dan tambahannya adalah gelombang Q patologis yang saya beri warna hitam Apakah anda bisa mengingat 3 ciri dari recent STEMI ini?... Jika ya,... mari kita lanjut satu lagi... OMI singkatan dari Old Myocardial Infarc

OMI (Old Myocardial Infarc) Tandanya adalah gelombang Q patologis, tapi ST segmen dan gelombang T sudah normal Mari kita lihat gambarnya di bawah ini

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

44

Teknik Cepat Membaca EKG


Gelombang T normal Garis isoelektris

Segmen ST isoelektris

Q patologis menetap OMI bisa berbentuk PQST atau PQrT atau PQRT. Tidak perlu anda perhatikan gelombang R nya tapi ciri OMI yang harus anda perhatikan adalah adanya gelombang Q dengan ST segmen sudah isoelektris dan T sudah normal Catatan: Istilah Q patologis adalah gelombang Q dengan kedalaman lebih dari 1/3 tinggi gelombang R EKG normal tidak terdapat gelombang Q. Gelombang Q adalah gelombang abnormal jika ditemukan selain di lead aVR. Jadi ..hanya lead aVR saja yang memiliki gelombang Q. Gelombang Q yang ditemukan selain di aVR, dapat menjadi pertanda adanya suatu nekrosis pada otot jantung atau OMI. Sekarang anda sudah mengenal berbagai bentuk infark. Kalau kita ringkas, bentuk infark terdiri dari: 1. 2. NSTEMI (EKG nya sama dengan angina pectoris) STEMI, yang terbagi menjadi tiga fase: Acute STEMI Recent STEMI, dan OMI

Silahkan anda ingat-ingat dari masing-masing bentuk EKG nya... jika sudah yakin hafal... mari kita coba pada contoh rekaman EKG berikut ini Kita akan coba pada rekaman EKG yang aslinya. Untuk menemukan adanya STEMI tugas anda hanya mencari di lead mana saja yang ada gelombang Q, atau segmen ST elevasi yang disertai T inverted...itu saja. Tidak perlu anda perhatikan gelombang yang lainnya seperti gelombang P, gelombang R atau gelombang S. 45

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

Teknik Cepat Membaca EKG


Sekali lagi 3 saja yang harus anda periksa. Di lead mana saja yang ada gelombang Q, ST segmen elevasi dan T inverted.. Silahkan periksa rekaman EKG berikut ini

Tugas anda sekarang adalah memeriksanya sesuai lokasi. Mari kita mulai periksa.... Periksa bagian inferior. Lead II, III dan aVF. Adakah STEMI?.... ada. Periksa bagian septal V1-V2 apakah ada tanda STEMI?..... tidak ada Selanjutnya bagian anterior V3 dan V4 adakah STEMI?.... tidak ada Sekarang dinding lateral. Lead I, aVL, V5 dan V6. Adakah STEMI?......tidak ada Kesimpulan dari rekaman EKG di atas: Ditemukan STEMI pada jantung bagian inferior. Dan fase nya masih akut Jadi boleh anda lengkapi menjadi... Acute STEMI dinding inferior. Mudah bukan?...

Mari kita tandai rekaman EKG diatas dengan tanda panah, dimana saja yang terdapat tanda acute STEMI nya...

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

46

Teknik Cepat Membaca EKG

Perhatikan tanda panah berwarna biru di lead II, III dan aVF. Agar anda mudah memeriksa apakah terdapat ST elevasi atau gelombang Q patologis. Anda tidak perlu memeriksa semua gelombang satu demi satu...cukup ambil satu gelombang saja dalam satu lead dan pasti memiliki bentuk gelombang yang akan sama. Tidak mungkin dalam satu lead terdapat dua segmen yang berbeda, satu elevasi dan satunya lagi depresi..., atau satu terdapat gelombang T inverted dan berikutnya tidak...

Setelah fase acute ,.. fase berikutnya adalah fase recent. Dari acute menjadi recent dapat berlangsung dalam beberapa jam.. . Silahkan anda amati recent STEMI dinding inferior dibawah ini

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

47

Teknik Cepat Membaca EKG

Di bagian inferior (lead II, III dan aVF) tampak gelombang Q patologis dengan ST segmen elevasi dan gelombang T nya inverted. Silahkan anda amati kembali tanda panah pada gambar di atas.. Rekaman EKG di atas kita sebut recent STEMI dinding inferior. Setelah fase recent terlewati, otot jantung akan mengalami perubahan.. dari keadaaan infark menuju nekrosis. Jika sudah nekrosis,... gelombang Q akan menetap dan tidak hilang seumur hidup...fasenya disebut OMI. Dari fase recent menuju OMI dapat berlangsung dalam beberapa minggu. Silahkan anda amati gambar EKG pada OMI dinding inferior dibawah ini

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

48

Teknik Cepat Membaca EKG

Silahkan anda amati tanda lingkaran biru di bagian inferior (lead II, III, aVF). EKGnya berupa Q patologis dengan ST segmen sudah normal (sudah isoelektris kembali) dan gelombang T pun sudah normal kembali EKG ini kita sebut OMI dinding inferior. Bagaimana jika terdapat tanda seperti di atas tetapi di lead I,aVL,V5 dan V6?.... Jawabannya adalah OMI dinding lateral mudah bukan?...

Jika anda sudah dapat membedakan ciri-ciri EKG STEMI mulai dari fase akut, recent sampai OMI, saya akan simpulkan tahapannya. Untuk memeriksa ada tidaknya STEMI anda ikuti langkah berikut: 1. Periksa semua lead sesuai pembagian lokasi permukaan jantung misalnya septalnya- anteriornya lateralnya atau inferiornya. Apakah ada Q patologis? Apakah ada ST elevasi dan T inverted? 2. Selanjutnya tandai rekaman EKGnya. Dibagian-bagian mana saja yang ada ciri STEMI 3. Lalu anda tentukan fasenya. Akut..recent ...atau OMI

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

49

Teknik Cepat Membaca EKG


4. Jika terdapat akut STEMI di septal dan lateral. Anda namai akut STEMI dinding septo-lateral. Jika akut STEMInya di inferior dan lateral, anda namai akut STEMI dinding infero-lateral. Kalau kita ringkas, perbedaan penting antara Unstable Angina Pectoris, NSTEMI dan STEMI adalah sebagai berikut: Angina Pectoris UAP Nyeri dada EKG ya Infark Miokard NSTEMI ya

STEMI ya

CKMB

< 2 x nilai normal


Negatif

> 2 x nilai normal


Positif (> 0,03 ng/L)

> 2x nilai normal


Positif (> 0,03 ng/L)

Troponin T

Catatan: Sekarang, kita bisa mengambil kesimpulan bahwa EKG yang normal tidak memiliki gelombang T yang inverted, segmen ST nya selalu isoelektris, dan tidak memiliki gelombang Q Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 50

Teknik Cepat Membaca EKG


Jika anda sudah dapat memahami pelajaran 2, kita lanjut besok hari dengan pelajaran berikutnya yaitu...BLOK CABANG BERKAS. Hari ini, anda cukup untuk memahami dulu ciri-ciri EKG pada: 1. Angina pectoris 2. Miokardial Infark yang terbagi menjadi - NSTEMI dan - STEMI dengan fase-fasenya yang terdiri dari fase acute, recent dan OMI Jika anda masih merasa perlu untuk mengulang atau mengingat kembali ciri-ciri ekg nya, silahkan anda review kembali pelajaran 2 ini. Jika anda masih merasakan kesulitan, silahkan ajukan pertanyaan anda di forum. Klik http://www.krisnasundana.com/index.php?option=com_user&view=login&return=aHR0cDovL3d3dy5 rcmlzbmFzdW5kYW5hLmNvbS9pbmRleC5waHA/b3B0aW9uPWNvbV9jb250ZW50JnZpZXc9YXJ0 aWNsZSZpZD00NiZJdGVtaWQ9Mg

...Sambil menunggu esok hari, silahkan promosikan alamat web URL milik anda dan rekomendasikan kepada teman-teman anda baik melalui email, facebook atau anda tempel di blog yang memiliki jumlah member yang banyak...

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

51

Teknik Cepat Membaca EKG

PELAJARAN KETIGA Hari ke-3


- EKG pada pasien dengan Blok Cabang Berkas 1 jam waktu anda untuk menyelesaikan pelajaran ini

Dua pelajaran sudah anda kuasai, sekarang akan saya ajarkan cara membaca EKG pada pasien dengan blok pada cabang berkas...jika anda ingin mengetahui fisiologi dari sistem konduksi silahkan klik disini

Cabang Berkas Kiri ( Laft Bundle Branch / (LBB)

Cabang Berkas kanan (Right Bundle Branch / (RBB)

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

52

Teknik Cepat Membaca EKG

BLOK CABANG BERKAS atau BUNDLE BRANCH BLOCK (BBB)

Blok pada cabang berkas kiri (LBBB)

Blok pada cabang berkas kanan (RBBB)

Terdapat 3 jenis block cabang berkas, yaitu 1. Blok pada cabang kanan (Right Bundle Branch Block/RBBB) 2. Blok pada cabang kiri (Left Bundle Branch Block/LBBB) dan satu lagi 3. Hemiblok Kita akan mulai bahas ketiga blok ini satu demi satu. sekaligus saya akan beri tahu anda bagaimana cara mudahnya. Sebetulnya sangat mudah sekali untuk membedakan antara RBBB dan LBBB. Untuk RBBB atau blok pada cabang berkas kanan, anda periksa saja lead sebelah kanan yaitu V1 dan V2 sedangkan untuk LBBB anda periksa lead sebelah kiri (atau lateral kiri) yaitu V5,V6, I dan aVL. Supaya anda tidak mudah lupa dan gampang diingat Kita bagi saja jantung dalam 2 bagian utama yaitu sebelah kanan dan kiri. Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 53

Teknik Cepat Membaca EKG


Saat kita akan merekam,V1 dan V2 berada disebelah kanan dari kedudukan jantung, sedangkan V5 dan V6 berada paling kiri dari pertengahan jantung kita. Silahkan anda lihat lingkaran merah pada gambar di atas. V1 V2 V3 tengah V4 V5 V6

Sebelah Kanan

sebelah kiri

Lalu apa yang harus kita periksa?... Yang harus anda periksa adalah bentuk dari kompleks QRS nya. Apakah gelombang P nya perlu dilihat juga?... tidak perlu, anda cukup periksa bentuk QRS nya saja... Cari kompleks QRS yang memiliki durasi lebar yaitu >3 kotak kecil yang disertai T inverted (T strain). Atau cari rSR yang disertai T inverted (T strain). Silahkan lihat gambar di bawah berikut :

Gelombang T strain

QRS > 3 kotak kecil

5 kotak kecil

Dapatkan anda perhatikan jarak QRSnya yang lebar lebih dari 3 kotak kecil dan bentuk QRS nya adalah rSR dan juga disertai strain

Catatatn : Strain adalah gelombang T inverted dengan bentuk landai dan tidak simetris. Bagaimana caranya... Ambil salah satu gelombang T yang inverted, lalu anda Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 54

Teknik Cepat Membaca EKG


tarik garis dari lembah gelombang T ke arah atas dan bawah sehingga membagi gelombang T menjadi 2 bagian. Kemudian anda bandingkan apakah lebarnya simetris satu sama lain atau tidak... seperti gambar dibawah ini.

Garis tengah yang membelah T

Garis putus-putus membelah gelombang T pada pertengahan, dan hasilnya tidak simetris bukan ? antara sebelah kiri dengan sebelah kanan Mari kita lanjutkan lagi dengan bentuk QRS pada blok cabang berkas.. Jika terdapat rSR atau QRS lebar disertai gelombang T inverted di V1 atau V2 anda sebut RBBB. Jika terdapat rSR atau QRS lebar disertai gelombang T inverted di V5 dan V6 anda sebut LBBB. Silahkan anda lihat bentuk yang lainnya dibawah ini. Gelombang T strain saya beri tanda panah dibawah ini..

T strain Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 55

Teknik Cepat Membaca EKG


Bentuk komplek QRS pada RBBB atau LBBB bisa berupa rR atau rSR. Atau ada juga yang menyebut M shave atau telinga kelinci...karena bentuknya memang seperti huruf M dan nampak seperti telinga kelinci. Sekali lagi saya ingatkan... Jika bentuk seperti ini terdapat di V1 dan V2 kita sebut RBBB. Jika ada di V5,V6, I dan aVL kita sebut LBBB. mudah bukan?.... Mari kita lihat contoh EKG pada gambar di bawah berikut ini

Kompleks QRS yang terdapat rSR dan T strain adalah di V1 dan V2. Di V5,V6,I dan aVL tidak ada. Silahkan lihat lingkaran merah pada gambar di atas. Jadi rekaman EKG ini kita sebut sebagai RBBB.mudah bukan?.... Mari kita coba lagi rekaman EKG berikutnya.

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

56

Teknik Cepat Membaca EKG

Kita periksa rekaman EKG di atas. V1 dan V2 memiliki durasi QRS yang lebar tapi tidak ada T strain. Namun di V5,V6, I dan aVL terdapat durasi QRS yang lebar juga disertai T strain. Karena T strainnya ada di V5,V6,I dan aVL jadi rekaman EKG berikut ini adalah LBBB. Silahkan lihat lingkaran merah pada gambar di atas Kuncinya adalah: Cari dimanakah adanya QRS lebar atau rSR yang disertai strain berada Jika di V1 dan V2 kita kategorikan sebagai RBBB Jika di V5,V6,I dan aVL kita kategorikan LBBB Bagaimana jika terdapat QRS seperti telinga kelinci di lead V1 dan V2 namun QRS nya tidak lebar?Jawabannya adalah... Jika tidak lebih dari 3 kotak kecil di V1 dan V2 disebut incomplete RBBB Bagaimana jika terdapat QRS seperti telinga kelinci di lead V5 dan V6 namun QRS nya tidak lebar?Jawabannya adalah... Jika tidak lebih dari 3 kotak kecil di V5,V6,I dan juga aVL disebut incomplete LBBB Catatan : disebut incomplete jika lebar kompleks QRS nya < 3 kotak kecil. Dan disebut complite jika lebar kompleks QRS nya > 3 kotak kecil Sebetulnya ada beberapa blok lagi, yaitu blok pada fasikulus

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

57

Teknik Cepat Membaca EKG


Namun untuk bisa membaca adanya blok pada fasikulus, anda harus mengerti dulu tentang axis. Silahkan anda tarik nafas panjang dulu...belajar EKG sebetulnya mudah, hanya perlu konsentrasi dan keinginan saja... Mari kita fahami terlebih dulu tentang axis

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

58

Teknik Cepat Membaca EKG

AKSIS JANTUNG
Apa kegunaan aksis jantung? Aksis adalah sumbu jantung. Dengan bantuan aksis, kita dapat menentukan apakah sumbu jantungnya mengarah ke kiri atau membelok ke kanan atau tidak kedua-duanya. Sebetulnya kegunaan aksis ini tidak sebatas untuk menilai blok pada fasikulus saja tapi ada banyak lagi kegunaannya. Salah satunya adalah untuk menilai adanya hipertropi ventrikel. Anda tinggalkan dulu hipertropi dari pikiran anda karena kita akan berkonsentrasi pada ciri-ciri blok fasikulus terlebih dulu. Mari kita contohkan bagaimana menghitung arah aksis. yang arah normal seperti apa dan arah kekiri atau ke kanan seperti apa... Langkah pertama anda harus membuat sumbu koordinat. Untuk garis horizontal atau sumbu X namai dengan lead I dengan sudut nol derajat dan arah vertikal atau sumbu Y anda ganti menjadi lead aVF dengan sudut 90 derajat. Silahkan lihat gambarnya
-5 -4 -3 -2 -1 -5 -4 -3 -2 -1 +1 +2 +3 +4 +5 +1 +2 +3 +4 +5

lead I 0o

Titik pusat

lead aVF 900 Untuk lead I Dari titik pusat (pertemuan lead I dan aVF) kearah kanan berikan nilai positif 1, positif 2 positif 3, positif 4, positif 5 dan seterusnya Dari titik pusat kearah kiri berikan nilai negatif 1, negatif 2, negatif 3, negatif 4, negatif 5 dan seterusnya. Untuk lead aVF Dari titik pusat kearah atas berikan nilai negatif 1, negatif 2, negatif 3, negatif 4, negatif 5 dan seterusnya. Dan dari titik pusat kearah bawah berikan nilai positif 1, positif 2 positif 3, positif 4, positif 5 dan seterusnya Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 59

Teknik Cepat Membaca EKG


Buat gambar seperti itu setiap anda akan menghitung aksis jantung. Hanya angkanya saja boleh anda tambah (tidak terbatas sampai angka 5 ) penempatan nilai negatf dan positifnya harus tetap. Langkah kedua adalah mengambil salah satu gelombang QRS yang ada di lead I dan lead aVF. mengapa lead I dan aVF ?.. karena perpotongan yang akan kita ambil adalah perpotongan sudut di lead I dan aVF Langkah ketiga anda hitung penjumlahan antara tinggi gelombang R dan dalamnya gelombang Q atau S. apakah hasilnya positif atau negatif? jika nilainya positif, positif berapa? +1,+2,+3 atau +4 ?... jika nilainya negatif, negatif berapa ? -1, -2, atau -3 ?....... Sebagai contoh, kita akan praktekan untuk langkah kedua dan ketiga. Kita analisa kemana arah aksis rekaman ekg berikut ini Perhatikan lead I dan aVF yang saya beri tanda lingkaran merah.

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

60

Teknik Cepat Membaca EKG


Kita akan perbesar untuk lead I di atas

+4 -3

Tinggi gelombang R dari garis isoelektris adalah positif 4 (kotak kecil) dan dalamnya gelombang S adalah negatif -3 (untuk kotak kecilnya). penjumlahannya adalah +4 +(-3)) = +1 hasil penjumlahannya adalah +1 Catatan: Gelombang yang berada di atas garis isoelektris berikan nilai positif (+) dan gelombang yang berada dibawah garis isoelektris berikan nilai negatif (-) Jika gelombang QRS nya tidak ada Q atau S, maka nilai Q atau S adalah = nol. begitu juga jika tidak ada gelombang R, maka nilai R adalah nol. Selanjutnya untuk lead aVF kita perbesar lagi

+5 -2

Tinggi gelombang R dari garis isoelektris adalah + 5 (kotak kecil) dan dalamnya gelombang S dari garis isoelektris -2 (kotak kecil). Jumlah totalnya adalah (+5 + (-2)) = +3 jadi hasil penjumlahannya adalah +3 Langkah keempat anda masukan nilai-nilainya. Lead I adalah +1 dan aVF adalah +3 kedalam garis koordinat yang telah kita gambar. Gambar garis yang memotong lead I di angka +1 dan di avf +3. Dan perpotongannya merupakan sudut aksis (atau arah aksis)

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

61

Teknik Cepat Membaca EKG


+1 di lead I

-5 -4 -3 -2 -1 -5 -4 -3 -2 -1 +3 di lead aVF +1 +2 +3 +4 +5 +1 +2 +3 +4 +5

lead I 00

lead aVF 900

Arah aksis 60o

Gunakan busur drajat untuk mendapatkan nilai dari arah aksis. Ambil dari lead I (nol derajat) sampai titik perpotongan aksis. Jadi aksis dari rekaman EKG diatas adalah sebesar 600. Apakah aksis 600 ini normal? Anda hafalkan saja kriterianya sebagai berikut Arah aksis
Normal Ke kiri Ke kanan

Besar sudutnya
-30 samapi +110 -300 sampai -900
0 0

Keterangan
Aksis ke arah kiri disebut juga LAD (Left axis deviation) Aksis ke arah kanan disebut juga RAD (Right axis deviation)

+1100 sampai +1800

Atau hafalkan sudut-sudut pada gambar berikut -900 aksis ke kiri -300 s.d 900 +180
0

-300 Lead I sebesar 00

aksis ke kanan +1100s.d +1800

Normal aksis -300 s.d +1100

+1100 Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online Lead aVF sebesar 900 62

Teknik Cepat Membaca EKG


Jadi aksis dari rekaman EKG diatas adalah sebesar 600 atau berada diantara -300 sampai + 1100. Jika begitu maka termasuk kategori aksis normal atau sumbu jantungnya normal. Lakukan hal yang sama untuk menilai aksis dari setiap rekaman EKG. Jika sudutnya berada diantara -300 samapi 1100 aksis berada dalam batas normal Jika sudutnya berada diantara +1100 sampai +1800 aksis mengarah ke kanan atau istilahnya deviasi aksis ke kanan atau RAD (Right axis Deviation) Jika sudutnya berada diantara -300 sampai -900, askis mengarah ke kiri atau deviasi aksis ke kiri atau LAD (Left Axis Deviation).

Jika anda sudah bisa mengukur aksis, kita lanjutkan pada materi yang tertunda tadi yaitu Blok fasikulus atau Hemiblok

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

63

Teknik Cepat Membaca EKG

Blok Fasikulus atau Hemiblok


Hemiblok Hemiblok atau blok pada bagian fasikulus kiri terbagi 2 yaitu 1. Blok fasikulus anterior kiri / Left Anterior fascicular block (LAFB) 2. Blok fasikulus posterior kiri / left posterior fascicular block (LPFB) Jika anda belum terbayang anatomi dari fasikulus jantung, silahkan lihat gambar berikut

Fasikulus posterior Fasikulus anterior

Jadi... secara anatomi, sebetulnya fasikulus anterior dan posterior adalah bagian dari cabang berkas kiri (LBB). Hanya cabang berkas kanan (RBB) saja yang tidak seperti ini...silahkan anda amati gambar di atas. Dan pada pelajaran ini, kita akan membahas bagaimana ciri EKG nya jika terdapat blok pada salah satu fasikulus ini... Mari kita lanjutkan ...

Kita mulai dari blok pada fasikulus anterior kiri atau LAFB (Left Anterior Fascicular Block)

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

64

Teknik Cepat Membaca EKG


1. LAFB (Left Anterior Fascicular Block) LAFB memiliki ciriciri EKG sebagai berikut: Aksis bergeser ke kiri > - 450 (saya sudah ajarkan cara menghitungnya...) Terdapat gelombang q di lead I dan gelombang S di lead III (lihat tanda panah) Terdapat gelombang rS di lead II, III, aVF (lihat tanda panah) Terdapat gelombang qR di lead aVL Lebar QRS < dengan 3 kotak kecil Contoh EKGnya silahkan perhatikan gambar berikut dan anda cocokan ciri-cirinya

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

65

Teknik Cepat Membaca EKG


2. LPFB (Left Posterior Fascicular Block) LPFB memiliki ciri-ciri EKG sebagai berikut: Aksis bergeser ke kanan lebih dari + 1100 Terdapat gelombang S di lead I dan gelombang Q di lead III(lihat tanda panah) Terdapat gelombang rS di lead I dan aVL (lihat tanda panah) Terdapat gelombang qR di lead II, III, aVF Lebar QRS normal (kurang dari sama dengan 3 kotak kecil) Contoh EKGnya silahkan perhatikan gambar berikut dan anda cocokan ciri-cirinya

Pelajaran yang harus anda kuasai untuk dapat memahami hemiblok atau blok fasikulus adalah: Penamaan gelombang dan aksis Apakah mungkin blok bisa terjadi secara bersamaan? pada cabang berkas dan faskulus? Jawabannya ya, bisa Mari kita lanjutkan lebih dalam lagi. . . mengenai : Blok bifasicular dan Blok treefasicular Bifascicular block Disebut bifasikuler jika terdapat 2 blok yaitu terdapat RBBB dengan LAFB atau... RBBB dengan LPFB Treefascicular block Disebut Treefasikuler jika terdapat 3 blok yaitu Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 66

Teknik Cepat Membaca EKG


RBBB dengan LAFB dan AV Block atau RBBB dengan LPFB dan AV Block Tentang AV Block akan kita bahas pada pelajaran ke-5 Tapi sebaiknya anda jangan beranjak dulu untuk mempelajari pelajaran 5 karena nanti anda akan bingung jika tidak sistematis... Tinggalkan dulu sejenak mengenai AV block. Hingga pada pelajaran 3 ini, anda sudah mengenal ciri-ciri EKG pada 1. Block Cabang Berkas Kanan (Right Bundle Branch Block, disingkat RBBB) 2. Block Cabang Berkas Kiri (Left Bundle Branch Block, disingkat LBBB) 3. Dan satu lagi adalah block fasikulus atau hemiblok yang terdiri dari LAFB dan LPFB Oh ya,... andapun sudah saya ajarkan bagaimana cara mengukur aksis. Yang sangat berguna untuk membedakan antara LAFB dan LPFB Jika anda masih merasa perlu untuk mengulang atau mengingat kembali ciri-ciri ekg nya, silahkan anda review kembali pelajaran 3 ini. Jika perlu, silahkan anda catat poin-poin pentingnya di buku kecil anda... Tarik nafas panjang sebentar,.. atau ambil minuman hangat untuk me refresh fikiran anda... Jika anda masih merasakan kesulitan, silahkan ajukan pertanyaan anda di forum. Klik http://www.krisnasundana.com/index.php?option=com_user&view=login&return=aHR0cDovL3d3dy5 rcmlzbmFzdW5kYW5hLmNvbS9pbmRleC5waHA/b3B0aW9uPWNvbV9jb250ZW50JnZpZXc9YXJ0 aWNsZSZpZD00NiZJdGVtaWQ9Mzc Pelajaran hari ke-3 sudah selesai, kita lanjut besok mengenai Hipertropi jantung atau pembesaran jantung

...Sambil menunggu esok hari, silahkan promosikan alamat web URL milik anda dan rekomendasikan kepada teman-teman anda baik melalui email, facebook atau diblog anda...

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

67

Teknik Cepat Membaca EKG

PELAJARAN KE-EMPAT Hari ke-4


- EKG pada pasien Hypertrophy 1 jam waktu anda untuk menyelesaikan pelajaran ini

Hari ke empat ini, saya akan ajarkan anda bagaimana tanda hipertropi (pembesaran jantung) dari sebuah EKG. Usahakan anda sisihkan waktu 1 jam untuk bisa mengenali tanda-tandanya...tapi tetap anda harus membaca secara sistematis. Jangan pernah loncat dari halaman satu ke halaman berikutnya sebelum anda betul-betul memahaminya....

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

68

Teknik Cepat Membaca EKG

Hipertropi ventrikel
Hipertropi ventrikel atau pembesaran ventrikel dapat terjadi di salah satu ventrikel baik di bagian kiri atau ventrikel bagian kanan. Dasar untuk memahami tentang hipertropi ventrikel, anda harus menguasai dulu mengenai penamaan gelombang dan tentang aksis. Untuk memastikan adanya pembesaran ventrikel kiri atau kanan, diperlukan beberapa kriteria yang harus dipenuhi. Dan masing-masing ventrikel memiliki kriteria yang berbeda-beda. Maksud saya kriteria untuk hipertropi ventrikel kiri tentu tidak sama dengan kriteria untuk hipertropi ventrikel kanan.. Dan kriterianya juga cukup banyak namun saya akan berikan cara yang paling mudah untuk anda ingat. Mari kita bahas satu demi satu dan yang pertama kita awali dengan hipertropi ventrikel bagian kanan. Hipertropi Ventrikel Kanan atau Right Ventricular Hypertrophy disingkat RVH Silahkan lihat terlebih dahulu gambar anatomi RVH dibawah ini...

Otot ventrikel kanan nya tampak besar bukan?... saya beri tanda dengan lingkaran merah. Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 69

Teknik Cepat Membaca EKG


Cukup mudah untuk memastikan ada tidaknya pembesaran ventrikel kanan, anda cukup perhatikan saja lead V1 dan V2 seperti halnya RBBB. Karena posisi V1 dan V2 terletak paling kanan dari jantung kita. Pada RVH di lead V1 atau V2 akan memiliki gelombang R yang tinggi sekali. Tingginya lebih dari 7 kotak kecil, dan selalu disertai T strain. Kemudian arah aksisnya akan bergeser kearah kanan. mengapa? karena membesarnya juga ke arah kanan jadi sumbu jantungnyapun akan ke kanan. Masih ingat tentang pelajaran aksis bukan? disinilah kegunaannya ... 2 cara inilah yang paling mudah dan cepat untuk menilai RVH. Namun ada beberapa kriteria lainnya yang dapat memperkuat dugaan terhadap RVH Kriteria ini dapat anda gunakan jika anda masih ragu, namun dengan 2 kriteria diatas sudah dapat meyakinkan dugaan adanya RVH. Beberapa kritria lainnya adalah: 1 Periksa di lead V1, anda periksa apakah tinggi gelombang R dibagi dengan dalamnya gelombang S (tinggi R : dalamnya S) lebih dari satu? ... jika ya ... maka dugaan untuk RVH semakin kuat. 2 Sekarang periksa di lead V5 atau V6, apakah tinggi gelombang R dibagi dengan dalamnya gelombang S di lead ini kurang dari satu? ... jika ya ... maka dugaan untuk RVH semakin kuat lagi 3 Masih di lead V5 dan V6, anda periksa apakah ada gelombang S di lead ini? ... normalnya tidak ada, namun pada RVH gelombang S di lead V5 atau V6 tidak akan hilang dan dalamnya mencapai < 4 kotak kecil 4 Satu lagi anda periksa VAT nya, pada RVH akan memiliki VAT lebih dari 0,035 detik atau 1 kotak kecil kurang sedikit. Bagaimana hitungan detik dalam kertas EKG? Perekaman EKG selalu dibuat dengan kecepatan 25 mm/detik. Artinya dalam 1 detik, mesin EKG dapat merekam sejauh 25 kotak kecil Jadi 1kotak kecil akan memerlukan waktu sebesar 0,04 detik (1 detik : 25 mm)

1 kotak besar = 5 mm 1 kotak besar = 5 kotak kecil

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

70

Teknik Cepat Membaca EKG


Untuk VAT saya akan ulas terlebih dahulu agar pemahaman anda tidak setengahsetengah ...dan setelah VAT dibahas, kita lanjutkan lagi pada RVH VAT (Ventricular Activity Time) Adalah waktu yang diperlukan untuk mengaktivasi kedua ventrikel. Bagaimana cara menghitungnya? Aktivitas listrik di ventrikel kiri dan kanan dihitung dalam satuan detik. Jadi dengan kata lain VAT adalah seberapa detik listrik dapat mengaktivasi di kedua ventrikel . Bahkan kita dapat mengitung untuk masing-masing ventrikel kiri dan ventrikel kanan hanya melihat dari EKG saja. Anda ingin tahu caranya? Cukup mudah untuk menghitung berapa VAT ventrikel kiri dan berapa VAT ventrikel kanan. Ambil salah satu gelombang QRS, lalu anda tarik garis dari puncak gelombang R ke arah bawah sehingga membagi QRS menjadi 2 bagian secara simetris. Dari perpotongan gelombang R ke awal gelombang Q adalah VAT untuk ventrikel kanan. Dari perpotongan gelombang R ke awal gelombang S adalah VAT untuk ventrikel kiri Mengapa terbalik seperti itu?.... Karena fisiologi listrik jantung akan lebih dulu menjalar ke ventrikel kanan daripada ventrikel kiri. Silahkan lihat gambar berikut

Nilai normal VAT Untuk ventrikel kanan < 0,035 detik ( kurang dari 1 kotak kecil Untuk ventrikel kiri < 0,05 detik (kurang dari 1 kotak kecil) Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 71

Teknik Cepat Membaca EKG


Mari kita lanjutkan kembali RVH yang sempat tertunda... Kita lihat contoh EKG pada pasien dengan RVH

Silahkan anda bandingkan gelombang R di V1 dengan di V6..., di V1 tingginya lebih dari 7 kotak kecil dan disertai strain. Aksisnya juga ke arah kanan ...silahkan coba anda buktikan...jika kurang jelas, silahkan gambarnya anda zoom..

Jika anda sudah paham tentang RVH, kita lanjut yang satu lagi LVH (Left Ventricular Hypertrophy) atau pembesaran ventrikel kiri.

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

72

Teknik Cepat Membaca EKG


Hipertropi Ventrikel Kiri atau LVH (Left Ventricular Hypertrophy) disingkat LVH Silahkan lihat terlebih dahulu gambar anatomi LVH dibawah ini...

Otot ventrikel kiri nya tampak besar bukan?... saya beri tanda dengan lingkaran merah. Untuk menilai ada tidaknya LVH, cukup mudah juga... , arahkan saja penglihatan anda pada lead V5 dan V6. karena lead ini berada paling kiri dari jantung kita Jika terdapat LVH, maka di lead V5 atau V6 akan memiliki gelombang R yang sangat tinggi yang disertai T strain. Tingginya lebih dari atau sama dengan > 27 mm atau 27 kotak kecil dan aksisnya akan bergeser ke arah kiri (sudutnya antara -15 s.d -900). Jika anda masih ragu, dapat ditambahkan pemeriksaan lainnya untuk memperkuat atau membuktikan adanya LVH. Diantaranya: Di V5 atau V6, VAT nya lebih dari 0,05 detik atau 1-2 kotak kecil Tinggi gelombang R di lead I atau dalamnya gelombang S di lead III > 20 kotak kecil Penjumlahan antara gelombang R di lead I dengan dalamnya gelombang S di lead III > 25 kotak kecil Dalamnya gelombang S di lead V1 ditambah tingginya gelombang R di lead V6 35 > kotak kecil. 73

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

Teknik Cepat Membaca EKG


Kalau kita simpulkan, ciri-ciri LVH memiliki kriteria sebagai berikut: Gelombang R di V5 atau V6 > 27 kotak kecil Gelombang S di V1 atau V2 + Gelombang R di V5 atau V6 > 35 kotak kecil Gelombang T strain di lead I, aVL, V5, V6 (sadapan lateral) Gelombang R di lead I + Gelombang S di lead III > 25 kotak kecil Gelombang S di lead V1 atau V2 + Gelombang R di V5 atau V6 > 35 kotak kecil Di V5 atau V6, VAT > 0,05 detik (1-2 kotak kecil) Aksisnya bergeser ke arah kiri > -150 Mari kita lihat contoh EKG LVH ...

Pada rekaman EKG di atas, tingginya gelombang R lebih dari 27 kotak kecil bukan?... strain nya terdapat di V5,V6,I dan aVL. Tidak di V1 atau V2 . Silahkan anda coba hitung juga aksisnya yang ke kiri. Silahkan anda periksa dan cocokan kriteria-kriteria lainnya dari LVH... Cukup banyak bukan yang anda harus hafalkan tentang RVH dan LVH ini? ... Jika memori anda cukup kuat, sebaiknya anda hafalkan semua ciri-cirinya tetapi jika anda ingin mudahnya ... cukup anda hafalkan 2 kriteria sebagai berikut. Untuk pembesaran ventrikel kanan (RVH) memiliki ciri : 1. Gelombang R tinggi yang disertai strain di lead V1 dan V2. Tingginya > 7 kotak kecil 2. Aksisnya bergeser ke kanan

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

74

Teknik Cepat Membaca EKG


Untuk pembesaran ventrikel kiri (LVH) memiliki ciri : 1. Gelombang R yang tinggi disertai strain di lead V5 atau V6. Tingginya > 27 kotak kecil 2. Aksisnya bergeser ke kiri Dengan 2 kriteria ini, saya yakin dalam 5 detik anda dapat membedakan antara RVH dan LVH Jika anda masih merasa perlu untuk mengulang atau mengingat kembali ciri-ciri ekg nya, silahkan anda review kembali pelajaran 4 ini. Kita lanjut besok mengenai pelajarn 5 yaitu Aritmia Jika anda masih merasakan kesulitan, silahkan ajukan pertanyaan anda di forum. Klik http://www.krisnasundana.com/index.php?option=com_user&view=login&return=aHR0cDovL3d3dy5 rcmlzbmFzdW5kYW5hLmNvbS9pbmRleC5waHA/b3B0aW9uPWNvbV9jb250ZW50JnZpZXc9YXJ0 aWNsZSZpZD00NiZJdGVtaWQ9NDE

...Sambil menunggu esok hari, silahkan promosikan alamat web URL milik anda kepada teman-teman anda baik melalui email, atau facebook anda...

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

75

Teknik Cepat Membaca EKG

PELAJARAN KE-LIMA Hari ke-5


- Aritmia 2 jam waktu anda untuk menyelesaikan pelajaran ini

Sudah empat pelajaran anda lalui, sekarang tiba pada pelajaran ke lima mengenai aritmia. Pada pelajaran ke lima ini, sangat banyak sekali yang harus anda hafal...dan saya akui begitu adanya. Karena banyak sekali jenis-jenis dari aritmia yang kadangkadang mirip antara yang satu dengan yang lainnya. Untuk itu, 2 jam waktu anda untuk bisa menghapal pelajaran ini

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

76

Teknik Cepat Membaca EKG

Aritmia
Pembahasan mengenai aritmia memerlukan konsentrasi penuh karena banyak sekali jenisnya yang harus anda hafal. kurang lebih ada sekitar 35 jenis aritmia. Diantaranya beberapa jenis termasuk kategori aritmia mengancam jiwa dan sisanya termasuk kategori mengancam namun tidak memerlukan penanganan yang agresif. Sebelum membahas mengenai jenis-jenisnya, terlebih dahulu anda harus menguasai bagaimana cara menilai aritmia. Sebetulnya hanya 5 hal yang harus diperiksa untuk menilai aritmia. tidak lebih dari itu. Diantaranya: 1 Anda periksa bagaimana iramanya? teratur atau tidak 2 Anda periksa berapa frekuensi (denyut ) jantungnya?... kurang dari 60 x, 100 x atau lebih dari 150 x dalam semenit ? 3 Anda periksa apakah ada gelombang P nya atau tidak ada? 4 Anda periksa berapakah jarak interval gelombang P ke gelombang R nya ? ... 5 Anda periksa apakah lebar QRS nya normal atau tidak? ... Cukup 5 hal ini saja, anda tidak perlu menilai gelombang yang lainnya, baik aksisnya, ST segmennya, gelombang Q atau lain-lainnya. Sekali lagi cukup 5 hal di atas saja yang harus anda periksa. Dari 5 hal ini akan saya jelaskan satu demi satu. kita mulai dari irama jantung 1 Irama Jantung Bagaimana cara menilainya? Untuk menilai irama jantung, anda harus ukur jarak antara puncak gelombang R dengan puncak gelombang R berikutnya. Apakah jaraknya sama atau tidak. Bagaimana jika tidak ada gelombang R? Dan yang ada hanya gelombang S?... Boleh anda gunakan juga gelombang S dengan gelombang S berikutnya. Cukup anda ambil salah satu lead saja. Boleh lead I, II, III atau yang lainnya. Tetapi lebih baik anda ambil lead II saja. Anda ukur jarak antar gelombang R dengan R berikutnya apakah sama atau tidak, jika jaraknya sama maka kita sebut teratur tapi jika jaraknya tidak sama kita katakan tidak teratur. lihat contoh

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

77

Teknik Cepat Membaca EKG

Garis berwarna merah adalah jarak antara gelombang R dengan R berikutnya. Jarak antara R dengan R semuanya terdiri dari 20 kotak kecil atau 4 kotak besar bukan? ..., jadi kita sebut irama EKG diatas adalah teratur. Catatan : 1 kotak besar = 5 kotak kecil. Dan 1 kotak kecil = 0,04 detik. Jadi 1 kotak besar = 5 x 0,04 detik = 0,2 detik Apa yang diharapkan dari penilaian ini? Hanya sebuah jawaban apakah jarak gelombang R dengan gelombang R berikutnya teratur atau tidak. itu saja ... 2 Frekuensi jantung Bagaimana cara menghitungnya? Ada 3 cara untuk menghitung detak jantung dari rekaman EKG. Cara mana yang menurut anda paling mudah ambilah salah satu cara tersebut. Cara I Ambil salah satu lead lalu hitung berapa kotak besar jarak dari gelombang R ke gelombang R berikutnya. Lalu bagi 300 dengan jumlah kotak tersebut. Hasilnya adalah frekuensi jantung/menit. Lihat contoh

Jarak dari gelombang R ke gelombang R berikutnya terdiri dari 4 kotak besar. Jadi frekuensi jantungnya adalah 300 dibagi 4 kotak besar hasilnya adalah 75 kali/menit Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 78

Teknik Cepat Membaca EKG


Cara II Ambil salah satu lead lalu hitung berapa kotak kecil jarak dari gelombang R ke gelombang R berikutnya. Lalu bagi 1500 dengan jumlah kotak kecil tersebut. Hasilnya adalah frekuensi jantung/menit. Lihat contoh

Jarak dari gelombang R ke gelombang R berikutnya terdiri dari 20 kotak kecil. jadi frekuensi jantungnya adalah 1500 dibagi 20 kotak kecil hasilnya adalah 75 kali/menit

Cara III Ambil salah satu lead. Mulai dari gelombang R yang akan anda jadikan sebagai titik pertama. Lalu dari gelombang R tersebut ambil sejauh 30 kotak besar ke sebelah kanan. Lalu kalikan banyaknya gelombang R dalam 30 kotak tersebut dengan nilai 10. Hasilnya adalah frekuensi jantung/menit. Lihat contoh berikut.

Garis berwarna merah terdiri dari 30 kotak besar. Di dalam 30 kotak tersebut terdiri dari 8 komplek QRS. Jadi fekuensi jantungnya adalah 8 x 10 = 80 kali/menit. Jumlahnya sedikit berbeda bukan? Tidak masalah untuk selisih 75 dan 80 karena detak jantung kita selalu berubah-ubah jumlahnya. Boleh-boleh saja anda katakan frekuensi jantungnya antara 75-80x/menit. Yang paling cepat adalah cara 3 tapi yang lebih akurat adalah cara 1 dan 2 Pilih salah satu cara di atas yang menurut anda paling mudah digunakan. mari kita lanjutkan lagi ...

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

79

Teknik Cepat Membaca EKG


3 Gelombang P Saya kira sudah jelas pada pelajaran pertama di awal pembahasan kita. Jika anda masih bingung seperti apa gelombang P, silahkan lihat lagi pelajaran pertama. Normal gelombang P adalah: Lebarnya < 3 kotak kecil dan tingginya < 3 kotak kecil. Bentuknya cembung seperti gambar berikut.

Apa yang harus dinilai? Yang harus dinilai adalah bentuk dari gelombang P. Apakah bentuknya normal cembung keatas, apakah terbalik (cekung kebawah), apakah bentuknya terbelah, atau mungkin tidak ada (tidak terlihat). 4 Interval P-R Apa yang harus dinilai? Yang harus di nilai adalah berapa detik atau berapa kotak jarak dari awal gelombang P sampai awal gelombang R. Bagaimana cara menghitungnya? Silahkan lihat gambar dibawah berikut ini

Pada gambar diatas, jarak dari awal gelombang P ke awal gelombang R terdiri dari 4 kotak kecil atau 0,16 detik. Anda masih ingat bukan jika 1 kotak kecil = 0,04 detik? Jadi kalau 4 kotak = 4 x 0,04 yaitu 0,16 detik Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 80

Teknik Cepat Membaca EKG


Normal interval PR adalah antara 0,12 detik sampai 0,20 detik atau 3 sampai 5 kotak kecil. Kita katakan PR intervalnya memanjang jika lebih dari 0,20 detik atau 5 kotak kecil. Memendek jika kurang dari 3 kotak kecil Jadi apa yang harus dinilai dari interval PR?... Yaitu suatu penilaian apakah jaraknya normal, memendek atau memanjang.Itu saja.... mudah bukan? 5 Komplek QRS Apa yang harus dinilai? Yang harus dinilai adalah lebar kompleks QRS nya. Apakah normal atau tidak. Cara mengukur jarak (durasi) QRS silahkan lihat gambar berikut

Jarak QRS dimulai dari awal gelombang Q sampai akhir R jika tidak ada gelombang S. Atau awal gelombang Q sampai akhir gelombang S. Berapa normalnya? Kompleks QRS yang normal memiliki lebar < 0,12 detik atau kurang dari 3 kotak kecil. 3 kotak kecil = 0,12 detik Apakah perlu dinilai gelombang Q, gelombang R atau gelombang S-nya?... Dalam pembacaan 1 strip tidak perlu, kita abaikan saja dulu... Yang penting adalah suatu jawaban normal atau lebar. Itu saja... mudah bukan? Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 81

Teknik Cepat Membaca EKG


Mari kita praktekan tentang 5 hal tadi dalam menilai aritmia 1. Irama Sinus/Sinus Ritme (SR)

Ciri-cirinya terdiri dari 5 hal diantaranya : :teratur Iramanya Frekuensi jantung :60-100 x/menit Gelombang P :cembung ke atas dan setiap gelombang P selalu di ikuti QRS komplek P-R interval :memiliki jarak normal yaitu 0,12-0,20 detik (3-5 kotak kecil) Komplek QRS :berjarak normal yaitu 0,06-0,12 detik Irama SR memiliki ciri-ciri iramanya yang teratur, frekuensi jantungnya antara 60-100 x/menit, gelombang P nya berbentuk cembung dan tidak ada yang hilang diantara kompleks QRS, jarak antara P dengan R atau Q tidak lebih dari 0,20 detik dan terakhir adalah lebarnya QRS tidak lebih dari 0,12 detik (atau kurang dari 3 kotak kecil). Jika anda melihat rekaman EKG yang tidak memiliki ciri-ciri di atas, maka rekaman EKG tersebut tidak bisa kita katakan irama SR..., lalu irama apa? Lanjutkan pembacaan anda... nanti akan terjawab Lakukan 5 hal seperti itu setiap menilai aritmia pada setiap rekaman EKG. Irama Sinus/Sinus Ritme ini adalah irama pada orang sehat dan merupakan irama jantung normal. Jika 5 ciri-ciri diatas ada yang berubah, misalnya frekuensi jantung > 100 x/menit atau mungkin < 60x/menit, maka EKG tersebut bukan lagi termasuk irama SR lagi. Jika frekuensinya > 100 x/menit disebut Sinus Tachycardia. Dan jika < 60 x/menit disebut Sinus bradikardia. Mari kita perhatikan ciri-ciri Sinus bradikardia berikut ini

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

82

Teknik Cepat Membaca EKG


2. Sinus Bradichardia (SB)

Ciri-cirinya terdiri dari 5 hal diantaranya : Iramanya :teratur Frekuensi jantung :kurang dari 60x/menit Gelombang P :cembung ke atas dan setiap gelombang P selalu di ikuti QRS komplek P-R interval :memiliki jarak normal yaitu 0,12-0,20 detik (3-5 kotak kecil) Komplek QRS :berjarak normal yaitu 0,06-0,12 detik Perbedaan antara irama SR dengan SB hanya terletak pada jumlah atau frekuensi jantungnya saja yaitu < 60 x/menit Apakah SB merupakan irama normal ? Bisa ya dan bisa juga tidak. Ya, jika tidak memiliki keluhan (umumnya terjadi saat tidur pulas atau pada seornag atlet olah raga) Tidak, jika dengan irama tersebut, seseorang mengalami keluhan (sering pusing atau pingsan) 3. Sinus Tachycardia (ST)

Ciri-cirinya terdiri dari 5 hal diantaranya : Iramanya :teratur Frekuensi jantung :lebih dari 100 x/menit untuk dewasa Gelombang P :cembung ke atas dan setiap gelombang P selalu di ikuti QRS komplek P-R interval :memiliki jarak normal yaitu 0,12-0,20 detik (3-5 kotak kecil) Komplek QRS :berjarak normal yaitu 0,06-0,12 detik Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 83

Teknik Cepat Membaca EKG


Perbedaan antara irama SR dengan ST hanya terletak pada jumlah atau frekuensi jantungnya saja yaitu > 100 x/menit pada dewasa, dan pada anak disesuaikan dengan umur Catatan : ST adalah irama abnormal

4. Sinus Arrest (SA) Denyut ke-5

Ciri-cirinya terdiri dari 5 hal diantaranya : Iramanya : Teratur kecuali pada QRS yang hilang, hilangnya QRS tidak merupakan kelipatan jarak RR sebelumnya 60-100 x/menit (umumnya < 60 x/menit) cembung ke atas dan setiap gelombang P selalu di ikuti QRS komplek memiliki jarak normal yaitu 0,12-0,20 detik (3-5 kotak kecil) berjarak normal yaitu 0,06-0,12 detik

Frekuensi jantung Gelombang P P-R interval Komplek QRS

: : : :

Perbedaan antara irama SR dengan SA hanya terletak pada iramanya saja yaitu terdapat kompleks QRS yang hilang tapi kalau diukur jarak antara R-R, yang hilang ini tidak merupakan kelipatan dari RR sebelumnya Silahkan anda amati gambar di atas sekali lagi, Denyut pertama sampai denyut ke-5 jarak R-R nya teratur tapi pada denyut ke-6, jarak R-Rnya menjadi memanjang bukan? Dan jika kita amati, jarak R-R dari denyut pertama sampai denyut ke-5 berjarak 4 kotak kecil dan antara beat ke-5 dengan ke-6 berjarak 9 kotak kecil. Dan 9 jelas bukan kelipatan 4 bukan? Disebut kelipatan, jika memiliki perkalian 2,3,4 dan seterusnya Catatan : SA adalah irama abnormal

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

84

Teknik Cepat Membaca EKG


5. Sinoatrial Block (SA Block)

Ciri-cirinya terdiri dari 5 hal diantaranya : Iramanya : Teratur kecuali pada QRS yang hilang, hilangnya QRS merupakan kelipatan jarak RR sebelumnya Frekuensi jantung : 60-100 x/menit (umumnya < 60 x/menit) : Gelombang P cembung ke atas dan setiap gelombang P selalu di ikuti QRS komplek : P-R interval memiliki jarak normal yaitu 0,12-0,20 detik (3-5 kotak kecil) Komplek QRS : berjarak normal yaitu 0,06-0,12 detik Perbedaan antara Sinus arrest dengan SA block hanya terletak pada jarak R-R nya saja. Pada SA block merupakan kelipatan sedangkan pada SA tidak merupakan kelipatan Perhatikan gambar diatas sekali lagi,... Jarak R-R sebelumnya adalah 4 kotak kecil dan pada QRS yang hilang (yang bertanda panah) memiliki jarak R-R 8 kotak kecil. Dan 8 merupakan kelipatan dari 4. ...cukup mudah bukan membedakannya? Catatan : SA Block adalah irama abnormal Istilah lain dari SA block adalah sinus exit block

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

85

Teknik Cepat Membaca EKG


6. Sinus Aritmia

Ciri-cirinya terdiri Iramanya Frekuensi jantung Gelombang P P-R interval Komplek QRS

dari 5 hal diantaranya : : Tidak teratur : 60-100 x/menit : cembung ke atas dan setiap gelombang P selalu di ikuti QRS komplek : memiliki jarak normal yaitu 0,12-0,20 detik (3-5 kotak kecil) : berjarak normal yaitu 0,06-0,12 detik

Disebut sinus aritmia jika jarak RR berubah-ubah. Dan perubahan jarak ini hanya terjadi oleh siklus pernafasan. Ketika inspirasi jarak RR menjadi memendek dan ketika ekspirasi jarak RR menjadi memanjang. Silahkan amati kembali gambar diatas ketika inspirasi dan ekspirasi Catatan : Sinus Aritmia adalah irama abnormal 7. Atrial Extra Systole (AES)

Ciri-cirinya terdiri dari 5 hal diantaranya : Iramanya Frekuensi jantung Gelombang P P-R interval Komplek QRS : : : : : Irama dasarnya teratur, tidak teratur pada komplek QRS yang muncul lebih awal Tergantung irama dasarnya Gelombang P berbeda dengan gelombang P pada irama dasarnya Bisa normal atau memendek Berjarak normal yaitu 0,06-0,12 detik

Disebut atrial ekstra systole artinya ada kompleks QRS yang muncul lebih awal sehingga jarak RR menjadi lebih pendek daripada RR sebelumnya. Perhatikan 2 Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 86

Teknik Cepat Membaca EKG


tanda panah diatas masing masing memiliki jarak RR lebih pendek daripada RR sebelumnya bukan? Kemudian ciri khas dari AES selain terdapat QRS yang premature (muncul lebih awal) juga terdapat perbedaan bentuk gelombang P. Silahkan lihat gelombang P pada 2 tanda panah di atas dan bandingkan dengan gelombang P pada irama dasarnya berbeda bukan? Pada tanda panah pertama, gelombang P bentuknya terbelah sedangkan pada tanda panah ke-2 lebar gelombang P lebih pendek daripada gelombang P pada irama dasarnya Dan ciri yang lainnya adalah kompleks QRS nya tidak melebar atau normalnormal saja Jadi ciri-ciri AES yang harus anda perhatikan adalah Terdapat jarak RR yang memendek Terdapat perbedaan antara gelombang P (pada kompleks QRS yang premature) Lebar kompleks QRSnya normal (tidak lebar) Catatan : Atrial Ekstra Systole adalah irama abnormal Premature = ekstra systole = lebih awal = lebih dini 8. Wandering Atrial Pacemaker (WAP)

Ciri-cirinya terdiri Iramanya Frekuensi jantung Gelombang P P-R interval Komplek QRS

dari 5 hal diantaranya : : Tidak teratur : 60-100 x/menit : Berbeda-beda (cembung keatas, terbalik, datar atau terbelah) : Bervariasi, tergantung pada letak pemicu (pace maker) yang ada di nodus AV : Berjarak normal yaitu 0,06-0,12 detik

Selain jaraknya yang tidak teratur, WAP memiliki perbedaan gelombang P yang berubah-ubah terbalik, terbelah, normal dan terus seperti itu setiap kompleks QRS Catatan : WAP adalah irama abnormal Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 87

Teknik Cepat Membaca EKG


9. Atrial Tachycardia

Ciri-cirinya terdiri Iramanya Frekuensi jantung Gelombang P

P-R interval Komplek QRS

dari 5 hal diantranya : : Teratur, kecuali yang disertai blok di nodus AV : 160-240 x/menit : Bentuk bervariasi dan jarak P-P teratur. Gelombang P dapat mendahului QRS atau tertutup gelombang QRS : Bervariasi : Berjarak normal yaitu 0,06-0,12 detik

Ciri yang paling khas adalah : Frekuensi jantung antara 160-240 x/menit dengan irama yang teratur. Gelombang P bisa terlihat,tidak terlihat atau tertutup gelombang P. Tanda panah pada gambar diatas menunjukan gelombang P yang tertutup gelombang T. Bentuk lain dari Atrial tachycardia dapat terbagi menjadi PAT atau MAT. Silahkan anda perhatikan gelombang T yang saya beri tanda panah... bentuknya berbeda dengan T yang lainnya bukan... ini menunjukan adanya gelombang P yang tertutup oleh gelombang T . Catatan : Atrial Tachycardia adalah irama abnormal

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

88

Teknik Cepat Membaca EKG


10. Paroximal Atrial Tachycardia (PAT)

dari 5 hal diantaranya : : Teratur : 100-200 x/menit : Bentuk bervariasi dan jarak P-P teratur. Gelombang P dapat mendahului QRS, tertutup QRS atau gelombang T P-R interval : Bervariasi Komplek QRS : Berjarak normal yaitu 0,06-0,12 detik PAT merupakan atrial tachycardia juga. Hanya... pada atrial tachycardia dapat berlangsung lama sedangkan pada PAT tachycardia-nya berlangsung singkat dan irama jantung kembali pada irama asal. Atau PAT adalah atrial tachycardia sesaat dan frekuensi jantungnya antara 100-200x/menit Catatan : PAT adalah irama abnormal 11. Mutltyfocal Atrial Tachycardia (MAT)

Ciri-cirinya terdiri Iramanya Frekuensi jantung Gelombang P

Ciri-cirinya terdiri Iramanya Frekuensi jantung Gelombang P P-R interval Komplek QRS

dari 5 hal diantaranya : : Tidak teratur : 100-130 x/menit : Bentuk bervariasi dan jarak P-P tidak teratur : Bervariasi : Normal yaitu 0,06-0,12 detik 89

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

Teknik Cepat Membaca EKG


Disebut multifokal karena bentuk gelombang P nya yang berubah-ubah. Perbedaan dengan atrial tachycardia atau PAT adalah iramanya yang tidak teratur tapi frekuensi jantung tidak melebihi 130x/menit. Jika bentuk gelombang P nya berubah-ubah dan irama yang tidak teratur mirip sekali dengan WAP bukan?... lalu apa beda MAT dengan WAP?... bedanya terletak pada frekuensi jantungnya. Pada WAP frekuensinya tidak melebihi 100x/menit. Sedang MAT > 100 x/menit. Silahkan anda amati kembali WAP dan bandingkan dengan MAT Gelombang P berbeda dengan atrial tachycardia atau PAT. Pada MAT bentuknya berubah-ubah sedangkan pada atrial tachycardia dan PAT tidak berubah-ubah. Silahkan anda perhatikan kembali gambar EKG MAT diatas.Gelombang P nya ada yang terbalik,cembung ke atas, atau terbelah bukan? Sedangkan pada atrial tachycardia atau PAT tidak demikian. 12. Atrial Fibrilation (AF)

QRS

QRS

QRS

QRS

QRS

QRS

QRS

Ciri-cirinya terdiri dari 5 hal diantaranya : Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 90

Teknik Cepat Membaca EKG


Iramanya Frekuensi jantung Gelombang P P-R interval Komplek QRS : : : : : Tidak teratur Bisa < 60 x/menit, 60-100 x/menit atau > 100 x/menit Jumlahnya sulit di hitung Tidak dapat dihitung Normal yaitu 0,06-0,12 detik

Ciri yang paling khas dari AF adalah gelombang P nya yang banyak dan iramanya (yaitu RR nya) yang tidak teratur.Silahkan amati lagi gelombang P yang banyak pada gambar yang saya lingkari diatas... juga iramanya atau jarak RR nya yang tidak teratur Jika frekuensi jantungnya < 60 x/menit disebut AF SVR (Slow Ventricular Respon) Jika frekuensi jantungnya 60-100 x/menit disebut AF NVR (Normo Ventricular Respon) Jika frekuensi jantungnya > 60 x/menit disebut AF RVR (Ravid Ventricular Respon) Catatan : Atrial Fibrilasi adalah irama abnormal 13. Atrial Flutter (AFl)

P P

Ciri-cirinya terdiri dari 5 hal diantaranya : Iramanya : Bisa teratur atau tidak Frekuensi jantung : Bisa < 60 x/menit, 60-100 x/menit atau > 100 x/menit Gelombang P : Jumlahnya dapat dihitung, bentuk seperti gergaji, teratur. Perbandingan P:QRS bisa 2:1, 3:1 atau 4:1 P-R interval : Tidak dapat dihitung Komplek QRS : Normal yaitu 0,06-0,12 detik Persamaan atrial flutter dengan atrial fibrilasi adalah gelombang P nya yang sama-sama banyak. Hanya... gelombang P pada AF sulit dihitung sedangkan pada Afl dapat dihitung. Selain itu, perbedaan paling mencolok lainnya adalah iramanya. Pada AF tidak teratur sedangkan pada Afl teratur. Silahkan amati kembali gambar diatas dan bandingkan dengan atrial fibrilasi Jika frekuensi jantungnya < 60 x/menit disebut AFl SVR Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 91

Teknik Cepat Membaca EKG


Jika frekuensi jantungnya 60-100 x/menit disebut AFl NVR Jika frekuensi jantungnya > 60 x/menit disebut AFl RVR Catatan : Atrial Flutter adalah irama abnormal 14. Supra Ventricular Tachycardia (SVT)

Ciri-cirinya terdiri Iramanya Frekuensi jantung Gelombang P P-R interval Komplek QRS

dari 5 hal diantaranya : : Teratur : 150-250 x/menit : Sulit dinilai karena bersatu dengan gelombang T dan kadang-kadang terlihat kecil : Tidak dapat dihitung jika gelombang P tertutup oleh gelombang T : Normal yaitu 0,06-0,12 detik

Jika kita perhatikan, SVT mirip sekali dengan atrial tachycardia bukan?... silahkan saja anda bandingkan... baik SVT maupun atrial tachycardia memiliki kesamaan dalam hal iramanya yang teratur dan juga gelombang P yang sulit dinilai. Cara berikut dapat digunakan untuk membedakan antara SVT dan atrial tachycardia. Pada SVT umumnya diawali dengan AES sedangkan atrial tachycardia tidak Catatan : SVT adalah irama abnormal

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

92

Teknik Cepat Membaca EKG


15. Paroxysmal Supra Ventricular Tachycardia (PSVT) SVT

Kembali pada irama asal

Ciri-cirinya terdiri Iramanya Frekuensi jantung Gelombang P P-R interval Komplek QRS

dari 5 hal diantaranya : : Teratur : 150-250 x/menit : Tidak terlihat karena tertutup gelombang T : Normal (0,12-0,20 detik) : Normal yaitu 0,06-0,12 detik

PSVT adalah SVT juga.Hanya... pada SVT frekuensi yang cepat ini dapat berlangsung lama dan pulih ke irama dasar jika dilakukan intervensi obat-obatan atau dengan cara memijat nadi karotis. Sedangkan PSVT, frekuensi yang cepat berlangsung sesaat saja (dalam hitungan detik) dan kembali pada irama dasar lagi dengan sendirinya Jadi... PSVT dapat dikatakan juga sebagai SVT yang terjadi sesaat Catatan : PSVT adalah irama abnormal 16. Junctional Escape Rhytm (JER)

Ciri-cirinya terdiri Iramanya Frekuensi jantung Gelombang P P-R interval Komplek QRS

dari 5 hal diantaranya : : Teratur : 40-60 x/menit : Inverted (terbalik) atau tidak ada : Memendek < 0,12 detik atau sulit dinilai jika gelombang P nya tidak ada : Normal yaitu 0,06-0,12 detik

Ciri dari JER adalah irama yang teratur dan frekuensinya yang < 60 x/menit. Perberbeda dengan SB terletak pada gelombang P nya saja. Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 93

Teknik Cepat Membaca EKG


Pada SB gelombang P normal cembung ke atas, sedangkan pada JER gelombang P dapat terbalik semu, atau datar (tidak tampak) semua. Pada gambar di atas gelombang P nya terbalik semua silahkan anda perhatikan sekali lagi Catatan : JER adalah irama abnormal 17. Sick Sinus Syndrome (SSS)

Rekaman EKG selanjutnya ...

Rekaman EKG selanjutnya . . .

Ciri-cirinya terdiri dari 5 hal diantaranya : Iramanya : Tidak teratur Frekuensi jantung : Bervariasi (berubah-rubah) bisa < 60 x/menit atau 60-100 x/menit Gelombang P : Ketika SB bentuk gelombang P normal, hilang ketika sinus arrest, atau bisa terbalik ketika muncul junctional P-R interval : Bisa normal, memendek atau memanjang tergantung tempat konduksi dimulai Komplek QRS : berjarak normal yaitu 0,06-0,12 detik Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 94

Teknik Cepat Membaca EKG


Disebut sick sinus syndrome, karena iramanya yang berubah-rubah... kadang junctional, kadang atrial fibrilasi atau sinus bradikardia. Silahkan anda amati kembali gambar EKG diatas Catatan : Sick Sinus Synndrome adalah irama abnormal 18. Junctional Extra Systole (JES)

Ciri-cirinya terdiri dari 5 hal diantaranya : Iramanya : Irama dasar teratur.tidak teratur pada komplek QRS yang muncul lebih awal Frekuensi jantung : Tergantung irama dasarnya : Inverted (terbalik) atau datar tergantung letak Gelombang P P-R interval : sumber impuls Memendek < 0,12 detik atau tidak ada Komplek QRS : Normal yaitu 0,06-0,12 detik Extra sistole yang berasal dari junctional hampir mirip dengan AES. Untuk membedakannya anda harus perhatikan morfologi (bentuk) dari gelombang P yang berada di extra sistolenya... lihat tanda panah pada gambar diatas. Gelombang P pada junctional extra sistole berbentuk terbalik atau datar Catatan : JES adalah irama abnormal

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

95

Teknik Cepat Membaca EKG


19. Junctional Tachycardia (JT)

Ciri-cirinya terdiri Iramanya Frekuensi jantung Gelombang P P-R interval Komplek QRS

dari 5 hal diantaranya : : Teratur : Lebih dari 100 x/menit : Inverted (terbalik) atau tidak ada : Memendek < 0,12 detik atau sulit dinilai jika gelombang P nya tidak ada : Normal yaitu 0,06-0,12 detik

Junctional tachicardia adalah JER yang memiliki frekuensi > 100x/menit. Jadi... JER yang tachycardia kita sebut JT. Mudah saja bukan?... Catatan : JT adalah irama abnormal 20. Ventricular Extra Systole (VES)

Ciri-cirinya terdiri dari 5 hal diantaranya : Iramanya : Irama dasar teratur,tidak teratur karena ada kompleks QRS yang timbul lebih awal (prematur) Tergantung irama dasarnya Frekuensi jantung : Gelombang P : Tidak ada P-R interval : Tidak ada Komplek QRS : Lebar, > 0,12 detik VES hampir sama dengan AES. Perbedaannya hanya terletak pada lebar tidaknya QRS kompleks. Pada AES memiliki kompleks QRS yang normal sedangkan pada VES memiliki QRS yang lebar (atau lebih dari 0,12 detik atau > 3 kotak kecil). Silahkan amati kembali tanda panah VES di atas dan bandingkan kembali dengan AES Catatan : semua jenis VES adalah irama abnormal Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 96

Teknik Cepat Membaca EKG


21. Ventricular Extra Systole Bigemini (VES Bigemini)

Ciri-cirinya terdiri dari 5 hal diantaranya : Iramanya : Tidak teratur, karena ada kompleks QRS yang timbul lebih awal (prematur) Frekuensi jantung : Tergantung irama dasarnya : Tidak ada Gelombang P P-R interval : Tidak ada Komplek QRS : Lebar > 0,12 detik, satu QRS normal diselingi dua QRS abnormal lihat tanda panah untuk QRS abnormal (VES) Disebut bigemini jika... setiap satu komplek QRS normal selalu diikuti satu VES. Silahkan anda amati tanda panah diatas. 22. Ventricular Extra Systole Trigemini (VES Trigemini)

Ciri-cirinya terdiri dari 5 hal diantaranya : Iramanya : Tidak teratur, karena ada kompleks QRS yang timbul lebih awal (prematur) Frekuensi jantung : Tergantung irama dasarnya bisa < 60x/menit atau : > 100 x/menit Gelombang P : Pada gelombang VESnya tidak ada P-R interval : Pada gelombang VESnya tidak ada Komplek QRS Lebar > 0,12 detik, satu QRS normal diselingi dua QRS abnormal lihat tanda panah untuk QRS abnormal (VES) Disebut trigemini jika... setiap dua komplek QRS normal selalu diikuti satu VES. Silahkan anda amati tanda panah diatas.

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

97

Teknik Cepat Membaca EKG


23. Ventricular Extra Systole Quadregemini (VES Quadregemini)

Ciri-cirinya terdiri dari 5 hal diantaranya : Iramanya : Tidak teratur, karena ada kompleks QRS yang timbul lebih awal (prematur) Frekuensi jantung : Tergantung irama dasarnya bisa < 60x/menit atau : > 100 x/menit : Pada gelombang VESnya tidak ada Gelombang P P-R interval : Pada gelombang VESnya tidak ada Komplek QRS Lebar > 0,12 detik, satu QRS normal diselingi dua QRS abnormal lihat tanda panah untuk QRS abnormal (VES) Disebut quadregemini jika... setiap tiga komplek QRS normal selalu diikuti satu VES. Silahkan anda amati tanda panah diatas. 24. Ventricular Extra Systole multifocal (VES multifocal)

Ciri-cirinya terdiri dari 5 hal diantaranya : : Iramanya Tidak teratur, karena ada kompleks QRS yang timbul lebih awal (prematur) Frekuensi jantung : Tergantung irama dasarnya bisa < 60x/menit atau : > 100 x/menit Gelombang P : Pada gelombang VESnya tidak ada P-R interval : Pada gelombang VESnya tidak ada Komplek QRS Lebar > 0,12 detik, satu QRS normal diselingi dua QRS abnormal lihat tanda panah untuk QRS abnormal (VES) Ciri-cirinya sama seperti pada VES, hanya pada multifocal memiliki VES dengan bentuk (morfologi) berbeda-beda. Ada yang runcing ke bawah atau runcing ke atas. Perhatikan tanda panah di atas Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 98

Teknik Cepat Membaca EKG


25. Ventricular Extra Systole unifocal (VES Unifocal)

Ciri-cirinya terdiri dari 5 hal diantaranya : Iramanya : Tidak teratur, karena ada kompleks QRS yang timbul lebih awal (prematur) Frekuensi jantung : Tergantung irama dasarnya bisa < 60x/menit atau : > 100 x/menit : Pada gelombang VESnya tidak ada Gelombang P P-R interval : Pada gelombang VESnya tidak ada Komplek QRS Lebar > 0,12 detik, satu QRS normal diselingi dua QRS abnormal lihat tanda panah untuk QRS abnormal (VES) Ciri-cirinya sama seperti pada VES, hanya pada unifocal memiliki VES dengan bentuk (morfologi) yang sama. Jika VES runcing ke atas maka VES yang lainnya pun ke atas juga. Jika VESnya runcing ke bawah maka yang lainnya pun juga kebawah semua 26. VES Consecutive (couplet)

Ciri-cirinya terdiri dari 5 hal diantaranya : Iramanya Frekuensi jantung Gelombang P P-R interval Komplek QRS : : : : : Tidak teratur, karena ada kompleks QRS yang timbul lebih awal (prematur) secara beruntun Tergantung irama dasarnya bisa < 60x/menit atau > 100 x/menit Pada gelombang VESnya tidak ada Pada gelombang VESnya tidak ada Lebar > 0,12 detik, satu QRS normal diselingi dua QRS abnormal lihat tanda panah untuk QRS abnormal (VES) 99

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

Teknik Cepat Membaca EKG


Ciri-cirinya sama seperti pada VES, hanya pada couplet (consecutive) memiliki VES dengan bentuk (morfologi) yang sama dan terjadi secara beruntun. Jika terdapat 3 VES beruntun disebut treeplet 27. VES R on T

TR

Ciri-cirinya terdiri Iramanya Frekuensi jantung Gelombang P P-R interval Komplek QRS

dari 5 hal diantaranya : : Teratur : > 100 x/menit : Tidak ada : Tidak ada : Lebar > 0,12 detik dan morfologinya berbeda-beda

VES R on T adalah VES yang muncul pada gelombang T. Jadi sebelum gelombang T terbentuk secara sempurna berupa gunung, gelombang R terbentuk dengan kompleks QRS yang lebar. Sehingga gelombang T bisa terbentuk setengah dari bentuk gunung. 28. Idioventricular Rhytme (IR)

Ciri-cirinya terdiri Iramanya Frekuensi jantung Gelombang P P-R interval Komplek QRS

dari 5 hal diantaranya : : Teratur : 20-40x/menit : Tidak ada : Tidak ada : Lebar > 0,12 detik (> 3 kotak kecil)

Perbedaannya dengan SB maupun JER terletak pada : Pada IR tidak akan ada gelombang P Pada IR frekuensi jantung (detak jantung) < 40x/menit Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 100

Teknik Cepat Membaca EKG


Dan yang tidak dimiliki oleh SB maupun JER adalah komleks QRS nya yang lebar. Silahkan anda amati gambar diatas Catatan : IR adalah irama abnormal 29. Ventricular Tachycardia (VT) -VT Monomorfik

Ciri-cirinya terdiri Iramanya Frekuensi jantung Gelombang P P-R interval Komplek QRS

dari 5 hal diantaranya : : Teratur : 110-250x/menit : Tidak ada : Tidak ada : Lebar > 0,12 detik (> 3 kotak kecil)

Bentuk kompleks QRS memiliki bentuk (morfologi) yang sama. Catatan : semua jenis VT adalah irama abnormal dan sangat mengancam jiwa -VT Folimorfik

Ciri-cirinya terdiri dari 5 hal diantaranya : Iramanya Frekuensi jantung Gelombang P P-R interval Komplek QRS : : : : : Teratur 110-250x/menit Tidak ada Tidak ada Lebar > 0,12 detik (> 3 kotak kecil)

Bentuk kompleks QRS memiliki bentuk (morfologi) yang sama. Silahkan perhatikan dan bandingkan bentuk morfologi antara VT monomorfik dengan folimorfik Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 101

Teknik Cepat Membaca EKG


30. Ventricular Fibrilation (VF) -VF Fine

Ciri-cirinya terdiri Iramanya Frekuensi jantung Gelombang P P-R interval Komplek QRS

dari 5 hal diantaranya : : Teratur : Sulit dinilai : Tidak ada : Tidak ada : Lebar > 0,12 detik (> 3 kotak kecil)

Pada Fibrilasi tipe fine, bentuk gelombang tampak halus dan menyerupai spiral dan morfologinya tidak runcing (tumpul) tidak seperti pada VT Catatan : semua jenis VT adalah irama abnormal dan sangat mengancam jiwa -VF Coarse

Ciri-cirinya terdiri dari 5 hal diantaranya : Iramanya Frekuensi jantung Gelombang P P-R interval Komplek QRS : : : : : Teratur Sulit dinilai Tidak ada Tidak ada Lebar > 0,12 detik (> 3 kotak kecil)

Pada Fibrilasi tipe coarse, bentuk gelombang tampak kasar dan morfologinya tampak tidak beraturan Catatan : semua jenis VF adalah irama abnormal dan sangat mengancam jiwa

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

102

Teknik Cepat Membaca EKG


31. Asystole

Ciri-cirinya terdiri Iramanya Frekuensi jantung Gelombang P P-R interval Komplek QRS

dari 5 hal diantaranya : : Tidak ada : Tidak ada : Tidak ada : Tidak ada : Tidak ada

Gampang sekali untuk mengenali asistole... karena tidak ada gelombang apapun hanya berupa garis datar saja Catatan : Asistole adalah irama abnormal, jika bukan karena lepas sadapan (elektroda lead) irma ini adalah irama pada pasien yang jantungnya sudah berhenti ( meninggal) 32. Torsade de pointes (TDP)

Ciri-cirinya terdiri Iramanya Frekuensi jantung Gelombang P P-R interval Komplek QRS

dari 5 hal diantaranya : : Teratur : > 100 x/menit : Tidak ada : Tidak ada : Lebar > 0,12 detik (> 3 kotak kecil) dengan morfologi berbeda-beda

TDP merupakan VT yang menyerupai folimorfik bukan? Lalu apa bedanya?... Pada TDP memiliki bentuk berbeda dari ukuran tinggi QRSnya .Lihat tanda panah terputus-putus pada gambar diatas yang menyerupai bentuk lengkung dan landai dan anda bandingkan juga perbedaannya dengan VT folimorfik Catatan : TDP adalah irama abnormal dan sangat mengancam jiwa Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 103

Teknik Cepat Membaca EKG


33. AV Block AV Block grade 1

Ciri-cirinya terdiri Iramanya Frekuensi jantung Gelombang P P-R interval Komplek QRS

dari 5 hal diantaranya : : Teratur : 60-100 x/menit : Normal, setelah P selalu diikuti QRST : Memanjang > 5 kotak kecil (> 0,20 detik) : Normal 0,06-0,12 detik (< 3 kotak kecil) dengan perbandingan P : QRS adalah 1:1

Ciri AV Block derajat I hanya terletak pada perpanjangan PR intrval saja. Tapi memanjangnya secara konstan. Jika memanjangnya 6 kotak kecil, maka semuanya akan sama memanjang sebesar 6 kotak kecil setiap beat. Lihat tanda panah pada gambar diatas Catatan : AV Block adalah irama abnormal AV Block grade 2-1 (wenchebach)
Lokasi QRS yang hilang P P P Lokasi QRS yang hilang P P P P

Ciri-cirinya terdiri dari 5 hal diantaranya : Iramanya : Jarak R-R bisa teratur atau tidak, tapi jarak P-P teratur Frekuensi jantung : Umumnya <60x/menit Gelombang P : Normal, namun ada beberapa gelombang P yang tidak diikuti QRST P-R interval : Makin lama makin panjang sampai ada gelombang P yang tidak diikuti QRST Komplek QRS : Normal 0,06-0,12 detik (< 3 kotak kecil) dengan perbandingan P : QRS adalah 7:6, 6:5, 5:4, 4:3, atau 3:2 Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 104

Teknik Cepat Membaca EKG


Ciri AV Block derajat 2 tipe 1 yaitu PR interval yang semakin lama semakin panjang sampai ada kompleks QRS yang hilang (lihat tanda panah biru) dan silahkan anda amati PR interval dari pertama samai beat terakhir dari rekaman EKG diatas. Kemudian ciri lainnya adalah iramanya yang tidak teratur karena terdapat kompleks QRS yang hilang. Tapi jarak P dengan P berikutnya selalu teratur (silahkan anda lihat tanda panah berwarna hitam pada gambar diatas). AV Block grade 2-2

Ciri-cirinya terdiri dari 5 hal diantaranya : : Jarak R-R bisa teratur atau tidak, tapi jarak P-P Iramanya teratur Frekuensi jantung : Umumnya <60x/menit : Normal, namun ada satu atau lebih gelombang P Gelombang P yang tidak diikuti QRST P-R interval : Normal atau memanjang konstan sampai ada beberapa gelombang P yang tidak diikuti QRST Komplek QRS : Umumnya lebar > 0,12 detik (> 3 kotak kecil) dengan perbandingan P : QRS adalah 7:6, 6:5, 5:4, 4:3, atau 3:2 Catatan : AV Block grade 2 adalah irama abnormal dan cukup mengancam jiwa jika mengakibatkan hemodinamik tidak stabil

AV Block High degree

Ciri-cirinya terdiri dari 5 hal diantaranya : Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 105

Teknik Cepat Membaca EKG


Iramanya Frekuensi jantung Gelombang P P-R interval Komplek QRS : : : : : Bisa teratur atau tidak, tapi jarak P-P teratur Umumnya <60x/menit Normal, namun terdapat lebih dari 3 gelombang P yang tidak diikuti QRST Normal atau memanjang konstan sampai ada beberapa gelombang P yang tidak diikuti QRST Umumnya normal 0,06-0,12 detik (< 3 kotak kecil) dengan perbandingan P : QRS adalah lebih dari 3:1 (lebih dari 3 gelombang P yang tidak diikuti QRST)

Pada AV Block derajat tinggi, terdapat lebih dari 3 gelombang P yang tidak diikuti kompleks QRS. Pada gambar diatas perbandingan P dengan QRS adalah 5:1 (setiap 5 gelombang P diikuti QRS kompleks). Dan jarak P-P memiliki jarak yang sama (teratur). Catatan : AV Block High degree adalah irama abnormal dan sangat mengancam jiwa dan umumnya harus segera dilakukan pemasangan pacu jantung. AV Block Total (complete AV Block/Total AV BLOCK (TAVB))

Ciri-cirinya terdiri dari 5 hal diantaranya : Iramanya : Teratur Frekuensi jantung : 40-60x/menit, bisa juga 30-40x/menit atau bahkan bisa juga kurang Gelombang P : Normal, kadang-kadang tertutup QRST. Namun gelombang P tidak ada hubungan dengan QRST. Dengan kata lain QRS tidak menunggu sebelum gelombang P terbentuk P-R interval : Jaraknya berubah-ubah Komplek QRS : Bisa normal 0,06-0,12 detik (< 3 kotak kecil) atau lebar lebih dari 3 kotak kecil (lebih dari 3 gelombang P yang tidak diikuti QRST)

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

106

Teknik Cepat Membaca EKG


Catatan : AV Block total adalah irama abnormal dan sangat mengancam jiwa dan umumnya harus segera dilakukan pemasangan pacu jantung jika hemodinamik tidak stabil. Jika anda merasa kesulitan dalam pelajaran ke-5 ini, silahkan sampaikan pada forum dimana letak kesulitan anda. Silahkan klik http://www.krisnasundana.com/index.php?option=com_user&view=login&return=aHR0cDovL3d3dy5 rcmlzbmFzdW5kYW5hLmNvbS9pbmRleC5waHA/b3B0aW9uPWNvbV9jb250ZW50JnZpZXc9YXJ0 aWNsZSZpZD00NiZJdGVtaWQ9NTA

Kita bertemu esok hari dengan pelajaran terakhir mengenai Miscellaneous ...Sambil menunggu esok hari, silahkan promosikan alamat web URL milik anda dan rekomendasikan kepada teman-teman anda baik melalui email, atau facebook anda...

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

107

Teknik Cepat Membaca EKG

PELAJARAN KE-ENAM Hari ke-6


- Miscellaneous 1 jam waktu anda untuk menyelesaikan pelajaran ini
Sekarang anda sudah memasuki bagian akhir dari pelajaran ini. Jika anda bisa menyelesaikan hingga hari ke-6 ini, anda sudah memiliki pengetahuan yang banyak tentang EKG. Silahkan anda ingat-ingat kembali tentang pelajaran sebelumnya... Berapa banyak yang masih anda ingat ? ... Anda masih ingat gelombang EKG angina pectoris? ... atau NSTEMI ?......juga STEMI?... Kemudian, bagaimana dengan hipertropi ventrikel yang terbagi menjadi RVH dan LVH? Anda masih ingat tanda-tandanya? ... Kemudian, bagaimana dengan tanda Blok Cabang Berkas... yang terdiri dari RBBB,LBBB dan ditambah hemiblok yang terbagi menjadi LAFB dan LPFB. Anda masih ingat tanda-tandanya? ...

Kemudian, bagaimana dengan Aritmia yang paling banyak sekali jenisnya. Anda masih ingat tanda-tandanya? ...

Jika 5 pelajaran di atas sudah anda kenali tanda-tandanya, mari kita lanjutkan kembali . . .

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

108

Teknik Cepat Membaca EKG


Perikarditis
Gelombang T tidak inverted ST segmen elevasi

ST segmen elevasi ST segmen depresi

Pericarditis merupakan peradangan pada selaput pericard (selaput pembungkus jantung) Ciri-ciri EKG nya: 1. Pada prekordial yaitu V1-V6 akan ditemukan voltase nya rendah. Istilah voltase rendah lebih sederhana kita maksudkan bahwa gelombang R nya tidak tampak tinggi-tinggi. silahkan lihat lingkaran yang saya beri warna biru 2. Segmen ST akan ditemukan elevasi tapi gelombang T tidak inverted (tidak seperti pada miokard infark tipe STEMI ). Kecuali di lead aVR akan depresi. Silahkan lihat tanda panah yang saya beri warna hitam 3. Jika fase akut perikarditis sudah lewat, gelombang T akan inverted. Lihat bagian inferior III dan aVF yang saya beri tanda panah warna merah Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 109

Teknik Cepat Membaca EKG


4. Lokasi ST elevasi dapat terjadi di anterior, septal, inferior atau lateral Catatan: Istilah sadapan prekordial adalah sadapan mulai dari lead V1 samapi V6, sadapan ekstrimitas adalah lead I,II,III,aVF,aVL dan aVR Repolarisasi Dini

Ciri-ciri EKG nya: 1. Segmen ST elevasi >1-3 mm (3 kotak kecil) dan gelombang T normal (tidak inverted) di lead I, II, aVF dan V2-V6. Silahkan anda periksa 2. Di lead aVR, segmen ST depresi dan gelombang T inverted 3. Interval QT memanjang 4. Kadang-kadang bisa ditemukan juga gelombang osborn. Gelombang osborn bisa anda lihat nanti pada hipotermia, setelah ini... Perbedaan dengan perikarditis terletak pada: 1. Voltase di V1-V6 normal, sedangkan pada perikarditis voltasenya rendah Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 110

Teknik Cepat Membaca EKG


2. Interval QT pada perikarditis normal sedangkan pada repolarisasi dini bisa memanjang Catatan: untuk menilai panjang tidaknya interval QT, anda hitung dengan rumus QTc sebagai berikut: Bazett formula: QTc=QT : jarak RR QTc=QT : (jarak RR)1/2

Atau

bisa juga anda menggunakan rumus hodges dan cowokers dengan rumus sbb: Hodges dan cowokers formula: QTc=QT + 0,00175 (HR-60)

Pada rekaman di atas, interval QT nya adalah 10 kotak kecil atau 0,04 x 10 = 0,40 detik. Jarak RR nya adalah 20 kotak kecil atau 0,04x20 = 0,8 detik RR atau 0,8 = 0,894 QTc= 0,4 : 0,894 = 0,447 detik Dari rekaman EKG di atas, Qt nya 0,40 detik dan QTc yg kita hitung adalah 0,447 detik. Terdapat pemanjangan bukan?...

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

111

Teknik Cepat Membaca EKG


Hipotermia

Ciri-ciri EKG nya: 1. Interval PR umumnya memanjang > 0,20 detik (> 5 kotak kecil) 2. Terdapat gelombang osborn, umumnya di lead I, II, III, aVL, aVF dan V3V6. Lihat gelombang osborn yang ditunjuk tanda panah 3. QRS melebar > 0,12 detik (> 3 kotak kecil) 4. Interval QT memanjang

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

112

Teknik Cepat Membaca EKG


Sindrome Pre eksitasi WPW (Wolff Parkinson White)

Ciri-ciri EKG nya: 1. Interpal PR memendek < 0,12 detik (< 3 kotak kecil). Silahkan anda lihat tanda panah berwarna merah pada EKG di atas 2. Lebar QRS > 0,10 detik ( > 2,5 kotak kecil) 3. Ciri khas yang lebih terlihat adalah adanya gelombang delta silahkan lihat tanda lingkaran biru dari EKG di atas

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

113

Teknik Cepat Membaca EKG


LGL (Lown Ganong Levine Syndrome) atau disebut juga Pre eksitasi Atrio-His

silahkan lihat rekaman 12 lead berikut ini

Ciri-ciri EKG nya: 1. Interval PR memendek < 0,12 detik (< 3 kotak kecil) 2. Lebar QRS bisa normal atau bisa juga kurang dari 0,10 detik ( < 2,5 kotak kecil) 3. Tidak terdapat gelombang delta seperti pada WPW WPW dan LGL memiliki PR interval yang sama-sama pendek, tapi lebar QRS nya beda, dan pada LGL tidak terdapat gelombang delta

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

114

Teknik Cepat Membaca EKG


Efek Obat-obatan Digitalis

Ciri-ciri EKG nya: 1. Interval PR memanjang > 0,20 detik (> 5 kotak kecil). Silahkan lihat tanda panah yang saya beri warna biru 2. Segmen ST mengalami depresi pada beberapa sadapan, dengan karakteristik seperti sekop. Lihat tanda panah hitam 3. Gelombang T bisa datar, terbelah (bifasis) atau inverted pada beberapa sadapan. Anda lihat di aVL... contoh gelombang T yang datar, atau di V3 yang terbelah. 4. Interval QT memendek

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

115

Teknik Cepat Membaca EKG


Gangguan Paru Emboli Paru

Ciri-ciri EKG nya: 1. Gelombang P ditemukan hipertropi dibagian atrium kanan (P pulmonal) 2. Terdapat gelombang S di lead I, gelombang Q di lead III, dan T inverted di lead III atau disingkat SIQ3T3 (artinya gelombang S di lead I, gelombang Q dilead III dan T inverted di lead III). Lihat tanda panah merah 3. Axis bisa lebih dari + 900 4. Terdapat strain di V1-V3 atau V1-V4. Lihat tanda panah biru 5. Dapat juga disertai RBBB Untuk mengenali gelombang P pulmonal dan P mitral, silahkan amati gambar dibawah. P mitaral dapat menunjukan suatu tanda hipertropi atrium kiri. Sedangkan P pulmonal dapat menunjukan suatu tanda hipertropi atrium kanan

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

116

Teknik Cepat Membaca EKG

Untuk mudahnya anda potong garis tengah, jika lebar ke kiri disebut P pulmonal sedangkan bila lebar ke kanan disebut P mitral. Silahkan lihat garis potong pada gambar dibawah ini

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

117

Teknik Cepat Membaca EKG


PPOK (Penyakit Paru Obstruktif Kronis)

Ciri-ciri EKG nya: Terdapat gelombang P pulmonal. Silahkan lihat di lead II yang terlihat agak jelas Terdapat pembesaran ventrikel kanan dengan aksis lebih dari + 90 derajat. Silahkan anda coba periksa berapa aksisnya?... betul bukan? Ada RVH Segmen ST bisa ditemukan depresi, atau T strain di V1 sampai V3. atau dari V1V4. Silahkan anda lihat tanda panah berwarna merah pada gambar di atas

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

118

Teknik Cepat Membaca EKG


Gangguan Elektrolit Hiper kalemia

Ciri-ciri EKG nya: 1. Gelombang P ditemukan melebar jika kadar kalium mencapai 6,5 mEq/L, dan hilang jika kadar kalium mencapai 7,0-9,0 mEq/L 2. Interval PR bisa normal atau memanjang > 0,20 detik (> 5 kotak kecil) dan sulit dinilai jika gelombang P hilang 3. Kompleks QRS bisa melebar jika kadar kalium mencapai 6,0-6,5 mEq/L dan tampak jelas melebar secara bermakna jika kalium > 10 mEq/L 4. Gelombang T tampak tinggi dan runcing. Dan paling jelas terlihat di lead II, III, dan V2 sampai V6. lihat tanda panah yang saya beri warna hitam. Ciri yang paling khas sekali dari hiperkalemia adalah gelombang T yang tinggi dan runcing

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

119

Teknik Cepat Membaca EKG


Hipokalemia

TU

Ciri EKG pada hipokalemia adalah ditemukannya gelombang U di semua lead. Silahkan anda lihat tanda panah pada gambar di atas. Gelombang U muncul setelah gelombang T. Silahkan lihat lingkaran yang saya beri warna biru. Jika anda membaca rekaman EKG dan menemukan adanya gelombang U, anda harus curiga adanya hipokalemia.

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

120

Teknik Cepat Membaca EKG


Brugada syndrome

Brugada syndrome adalah suatu kelainan pada pembuluh koroner. Yaitu terjepitnya pembuluh koroner oleh otot jantung setiap otot jantung berkontraksi.Keluhan dapat berupa nyeri dada seperti angina atau infark. Ciri EKG nya adalah terdapat ST elevasi dan T inverted di V1 saja atau di V1 sampai V2. Bentuk lain dari brugada syndrome silahkan anda amati V1 dan V2 dari gambar dibawah ini.

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

121

Teknik Cepat Membaca EKG


Dextrocardia

Ciri dextrocardia yang paling khas adalah aksisnya yang ke kanan dan kompleks QRS di lead aVR depleksi ke atas . Dari sekian banyak kelainan EKG yang sudah anda pelajari, hanya dextrocardia saja yang memeiliki aVR berbentuk depleksi yang ke atas. Silahkan lihat tanda panah pada gambar di atas Dextrocardia merupakan suatu penyakit jantung bawaan yakni ventrikel kiri berada di kanan sedangkan ventrikel kanan terletak di kiri

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

122

Teknik Cepat Membaca EKG


Pace maker (Pacu Jantung)

Ciri EKG pada pasien yang menggunakan pacu jantung adalah: Ditemukannya garis seperti paku atau spike. Lihat tanda panah di atas yang saya lingkari dengan warna biru Tanda lain adalah durasi QRS nya lebar. Silahkan anda yakinkan.. Jika anda merasa kesulitan dalam pelajaran ke-6 ini, silahkan sampaikan pada forum dimana letak kesulitan anda. Silahkan klik http://www.krisnasundana.com/index.php?option=com_user&view=login&return=aHR0cDovL3d3dy5 rcmlzbmFzdW5kYW5hLmNvbS9pbmRleC5waHA/b3B0aW9uPWNvbV9jb250ZW50JnZpZXc9YXJ0 aWNsZSZpZD00NiZJdGVtaWQ9NDg

Ini adalah hari terakhir anda belajar interpretasi EKG dengan saya, ... Silahkan uji hasil belajar anda tentang EKG. Silahkan klik http://www.krisnasundana.com/index.php?option=com_content&view=article&id =49&Itemid=29

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

123

Teknik Cepat Membaca EKG

SENTUHAN AKHIR
Sejauh ini anda sudah menyelesaikan 6 bagian besar kelainan EKG Anda akan mahir membaca EKG jika anda sudah hafal betul ciri-ciri dari setiap kelainan jika anda masih belum hafal silahkan anda buka kembali bagian mana yang sulit anda ingat dan mulailah mengingat ciri-cirinya. Karena,... seseorang bisa membaca ekg adalah tiada lain karena ia tahu dan hafal akan ciri-cirinya Sebagai sentuhan akhir ini, saya akan berikan rumus bagaimana jika anda diminta untuk menilai rekaman EKG? Jika anda diminta membaca rekaman 1 strip (1 lead), maka anda interpretasi untuk aritmia saja. Tapi jika anda diminta membaca rekaman 12 lead atau lebih, anda ikuti langkah berikut. Berikut langkah-langkah dalam membaca 12 lead atau lebih rekaman EKG: Pertama anda perikasa adakah tanda angina, NSTEMI atau STEMI?...jika ada, anda tentukan lokasinya diinferiorkah?... di anterior kah?... lateralkah?... atau infero anterior?... atau inferolateral?... tergantung di lead mana anda menemukannya lalu fasenya apakah acute, recent atau OMI Langkah kedua anda periksa adakah tanda RBBB, LBBB dan Hemiblock?...jika ada hemiblock anda harus periksa juga aksisnyaLAFB atau LPFB? Langkah ketiga anda periksa adakah hipertropi?... jika ada, maka anda harus periksa juga aksisnya apakah RVH atau LVH?... Langkah keempat anda periksa adakah aritmia?... jika ada sebutkan jenis aritmianya untuk aritmia, memang memerlukan banyak sekali yang harus anda hafalkan karena jenisnya yang begitu banyak. Langkah kelima anda periksa adakah miscellenius?... Jika sudah lima tahap anda periksa,anda interpretasikan berdasarkan data-data yang sudah anda temukan. Apakah interpretasinya STEMI inferior dan Sinus Bradikardia?... Atau RBBB dan Atrial Fibrilasi?...Atau Perikarditis dan Atrial flutter?... Interpretasinya tergantung data-data yang anda temukan Agar anda dapat mengikuti forum , silahkan lakukan registrasi dengan menggunakan user id dan password yang sama. Klik disini http://www.krisnasundana.com/index.php?option=com_user&view=register Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online 124

Teknik Cepat Membaca EKG


Selamat, anda sudah mengakhiri pelajaran ini sepanjang anda hafal ciricirinya, anda tidak akan kesulitan dalam menginterpretasikan rekaman EKG dengan bentuk seperti apapun Terima kasih anda telah belajar bersama saya. silahkan untuk melanjutkan berpromosi dan rekomendasikan kepada sejawat dan teman-teman anda tentang kursus ini dengan URL yang sudah anda miliki. Sehingga pembayaran pendaftaran akan masuk ke dalam rekening anda.

Salam dan sukses ttd Krisna Sundana

Krisna Sundana 2009-2015 kursus EKG online

125