SISTEM KOMPUTER

COMPUTER SYSTEM





















Politeknik Telkom Sistem Komputer


ii

POLITEKNIK TELKOM
BANDUNG
2009




















Politeknik Telkom Sistem Komputer


iii





Dilarang menerbitkan kembali, menyebarluaskan atau menyimpan baik
sebagian maupun seluruh isi buku dalam bentuk dan dengan cara
apapun tanpa izin tertulis dari Politeknik Telkom.

Hak cipta dilindungi undang-undang @ Politeknik Telkom 2009


No part of this document may be copied, reproduced, printed,
distributed, modified, removed and amended in any form by any means
without prior written authorization of Telkom Polytechnic.

Copyright @ 2009 Telkom Polytechnic. All rights reserved














Penyusun
Politeknik Telkom Sistem Komputer


iv
PERIYADI
SIHAR NMP SIMAMORA
NINA HENDRA
DUDI SOEGIARTO
ANAK AGUNG GDE AGUNG
IDHAM















Politeknik Telkom Sistem Komputer


v
KATA PENGANTAR


Assalamu‟alaikum Wr. Wb

Segala puji bagi Allah SWT karena dengan karunia-Nya
courseware ini dapat diselesaikan.

Atas nama Politeknik Telkom, kami sangat menghargai dan ingin
menyampaikan terima kasih kepada penulis, penerjemah dan
penyunting yang telah memberikan tenaga, pikiran, dan waktu
sehingga courseware ini dapat tersusun.

Tak ada gading yang tak retak, di dunia ini tidak ada yang
sempurna, oleh karena itu kami harapkan para pengguna buku
ini dapat memberikan masukan perbaikan demi pengembangan
selanjutnya.

Semoga courseware ini dapat memberikan manfaat dan
membantu seluruh Sivitas Akademika Politeknik Telkom dalam
memahami dan mengikuti materi perkuliahan di Politeknik
Telkom.
Amin.

Wassalamu‟alaikum Wr. Wb.

Bandung, Agustus 2008




Politeknik Telkom Sistem Komputer


vi
Christanto Triwibisono
Wakil Direktur I
Bidang Akademik & Pengembangan



Politeknik Telkom Sistem Komputer


vii
DAFTAR ISI


KATA PENGANTAR .............................................................................. v
DAFTAR ISI .......................................................................................... vii
1 Sejarah Komputer ...................................................................... 1
1.1 Pendahuluan ................................................................................................... 2
1.2 Generasi Pertama (1940-1959) ................................................................ 5
1.3 Generasi Kedua (1959-1964) .................................................................... 8
1.4 Generasi Ketiga (1964-1970) ................................................................. 12
1.5 Generasi Keempat (sejak tahun 1970) ............................................... 14
1.6 Generasi Kelima .......................................................................................... 15
1.7 Jenis-jenis Komputer ................................................................................ 16
1.8 Komputer berdasarkan penggunaannya .......................................... 17
1.9 Komputer berdasarkan ukurannya ..................................................... 18
2 Konsep Sistem Komputer ....................................................... 24
2.1 Computer System ....................................................................................... 25
2.2 Hardware ....................................................................................................... 30
2.3 Software ......................................................................................................... 37
2.3.1 Klasifikasi perangkat lunak ..................................................................... 37
2.3.2 Lisensi perangkat lunak ........................................................................... 38
2.3.2.1Perangkat Lunak Gratis
........................................................................................................................... 38
2.3.2.2Perangkat Lunak dengan hak cipta
........................................................................................................................... 39
2.3.2.3Istilah yang terkait dengan software lainnya
........................................................................................................................... 40
2.4 Data ................................................................................................................. 42
3 Sistem Angka dan Representasi Data ................................... 44
3.1 Sistem Basis Bilangan ............................................................................... 45
3.2 Bilangan Pecahan (Floating-point Number) ..................................... 56
3.3 Representasi Data dalam sistem komputer ..................................... 63
4 CPU (Central Processing Unit) ............................................... 67
4.1 Control Unit (CU) ........................................................................................ 71
Politeknik Telkom Sistem Komputer


viii
4.2 Arithmetic and Logic Unit (ALU) .......................................................... 72
4.3 Register .......................................................................................................... 73
4.4 Mekanisme Kerja CPU dan main-memory ....................................... 74
5 Instruksi dalam CPU ................................................................ 79
5.1 Elemen-elemen Instruksi Mesin ........................................................... 82
5.2 Mnemonic Instruction .............................................................................. 84
5.3 Pengalamatan Operand .......................................................................... 84
5.4 Tahapan Pemrosesan Instruksi ............................................................. 85
6 Sejarah CPU ............................................................................... 89
6.1 Sejarah Central Processing Unit (CPU) ............................................... 90
6.1.1 Generasi 1 (Processor 8088 dan 8086) .............................................. 90
6.1.2 Generasi 2 Processor 80286 .................................................................. 91
6.1.3 Generasi 3 Processor 80386 DX ........................................................... 92
6.1.4 Generasi 4 Processor 80486 DX ........................................................... 93
6.1.5 Generasi 5 Pentium Classic (P54C) ...................................................... 96
6.2 CPU Saat Ini ................................................................................................ 121
7 Teknologi Memori ................................................................. 132
7.1 Teknologi Memori ................................................................................... 133
7.1.1 Random Access Memory (RAM) ........................................................ 134
7.1.2 Read Only Memory (ROM) ................................................................... 136
7.1.3 Metode akses memori ........................................................................... 137
7.2 VIRTUAL MEMORY .................................................................................. 140
7.3 Hirarki Memory ......................................................................................... 144
10 Storage .................................................................................... 150
10.1 KONSEP STORAGE ................................................................................... 151
10.2 DISK ............................................................................................................... 156
10.2.1 DISK MAGNETIK (Disket) ....................................................................... 159
10.2.2 DISC OPTIK (DISC) ................................................................................... 160
10.3 CD-ROM ...................................................................................................... 163
10.4 DVD (Digital Versatile Disc) .................................................................. 163
11 Computer System Organization .......................................... 166
11.1 Pendahuluan .............................................................................................. 167
11.2 Bus ................................................................................................................. 167
11.3 Processor ..................................................................................................... 171
Politeknik Telkom Sistem Komputer


ix
11.4 Memory ........................................................................................................ 173
11.5 I/O Device ................................................................................................... 176
12 Input/Output System ............................................................ 178
12.1 Pendahuluan .............................................................................................. 179
12.2 I/O System Architecture ........................................................................ 179
12.3 Mekanisme Kerja I/O System .............................................................. 180
12.3.1 Pooling ......................................................................................................... 180
12.3.2 Interrupt ....................................................................................................... 181
12.3.3 Direct Memory Access ........................................................................... 182
12.4 I/O Subsystem ........................................................................................... 183
12.4.1 I/O Scheduling .......................................................................................... 183
12.4.2 Buffering ...................................................................................................... 184
12.4.3 Caching ........................................................................................................ 184
12.4.4 Spooling ...................................................................................................... 184
12.4.5 Error Handling ........................................................................................... 184
13 Input Output Device .............................................................. 186
13.1 Input Output Device ................................................................................ 187
13.2 Input device ................................................................................................. 190
13.2.1 Keyboard ...................................................................................................... 191
13.2.2 Pointer .......................................................................................................... 192
13.2.3 Scanner ......................................................................................................... 195
13.2.4 Sensor ............................................................................................................ 198
13.3 OUTPUT DEVICE ....................................................................................... 199
13.3.1 printer dan Plotter ................................................................................... 199
13.3.2 Monitor ........................................................................................................ 201
14 Memaksimalkan Prosesor ..................................................... 205
14.1 Konsep Paralelisme ................................................................................. 206
14.1.1 Peningkatan kecepatan perangkat keras, ...................................... 207
14.1.2 Peningkatan kecepatan perangkat lunak. ...................................... 208
14.1.3 Tingkat Paralelisme ................................................................................. 209
14.1.4 Jenis-Jenis Pemrosesan Paralel........................................................... 209
14.2 Perangkat Lunak Pemrograman System Paralel .......................... 211
14.2.1 PVM (Parallel Virtual machine). .......................................................... 212
14.2.2 MPI (Message Passing Interface) ....................................................... 212
Politeknik Telkom Sistem Komputer


x
14.3 Penjadwalan System Paralel ................................................................ 213
14.3.1 Penjadwalan Asymmetric Multiprocessing (Penjadwalan AMP)
213
14.3.2 Penjadwalan Symmetric Multiprocessing (Penjadwalan SMP) 214
14.3.3 Clustering .................................................................................................... 215
14.4 Aliran Instruksi Dan Data Sistem Paralel ......................................... 216
14.4.1 Komputer SISD .......................................................................................... 216
14.4.2 Komputer SIMD ........................................................................................ 217
14.4.3 Komputer MISD ........................................................................................ 217
14.4.4 Komputer MIMD ...................................................................................... 217
14.5 Arsitektur System Paralel ...................................................................... 218
14.5.1 Multiprocessor .......................................................................................... 218
14.5.2 Multikomputer .......................................................................................... 220
14.6 Pipeline ......................................................................................................... 222
14.6.1 Definisi Pipeline ........................................................................................ 222
14.6.2 Kekurangan Pipeline ............................................................................... 226
14.7 SUPERSCALAR ........................................................................................... 227
15 Konsep Sistem Operasi .......................................................... 232
15.1 Konsep Sistem Operasi. ......................................................................... 233
15.1.1 Manajemen Proses .................................................................................. 235
15.1.2 Manajemen Main Memori .................................................................... 236
15.1.3 Manajemen File ........................................................................................ 237
15.1.4 Manajemen I/O ......................................................................................... 238
15.1.5 Manajemen Penyimpanan Sekunder ............................................... 239
15.1.6 Proteksi dan Keamanan ......................................................................... 240
16 Aplikasi Sistem Komputer .................................................... 243
16.1 Konsep Pemrograman ........................................................................... 244
16.2 Pemrograman Prosedural ..................................................................... 246
16.3 Pemrograman Fungsional .................................................................... 247
16.4 Pemrograman Deklaratif ....................................................................... 248
16.5 Pemrograman Berorientasi Objek ..................................................... 248
Daftar Pustaka .................................................................................. 254


Politeknik Telkom Sistem Komputer


xi









Politeknik Telkom Sistem Komputer


1 Sejarah Komputer
1 Sejarah Komputer










Overview


Komputer pada saat ini bagi sebagian orang merupakan kebutuhan
vital. Komputer yang sekarang kita kenal merupakan hasil evolusi yang
sangat pesat dalam seratus tahun terakhir. Walaupun Ilmu Komputer
merupakan ilmu yang sangat baru dibanding dengan ilmu-ilmu
lainnya, namun karena perannya yang begitu besar pada saat ini
menjadikan disiplin ilmu ini sangat layak untuk menjadi perhatian
peneliti dan engineer untuk terus mengembangkan dan memanfaatkan
peran komputer sebaik mungkin.

Untuk mengembangkan komputer diperlukan pengetahuan mendasar
tentang komputer digital yang saat ini kita kenal. Melalui bab ini, akan
dibahas mengenai perkembangan sejarah komputer digital ini.



Tujuan

1. Mahasiswa mengetahui perkembangan sejarah komputer dari
waktu ke waktu.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


2 Sejarah Komputer
2. Mahasiswa mengetahui teknologi yang mendasari perkembangan
komputer.
3. Mahasiswa dituntut dapat mengenali perkembangan teknologi
komputer

1.1 Pendahuluan
Defini computer menurut Donald H. Sanders
1
adalah :
“ Sistem elektronik untuk memanipulasi data dengan cepat dan tepat
yang diorganisasikan agar secara otomatis menerima dan menyimpan
masukan data, memprosesnya, dari dari hasil pengolahannya
menyediakan output dalam bentuk informasi”
Masih banyak pengertian tentang komputer lainnya, pada intinya
komputer adalah :
1. Alat elektronik
2. Dapat menerima input data
3. Dapat mengolah data
4. Dapat memberikan informasi
5. Menggunakan suatu program di memori komputer (stored
program).
6. Dapat menyimpan program dan hasil pengolahan
7. Bekerja secara otomatis kemudian hasilnya di tampilkan
Alat pengolahan data ini terbagi kedalam empat golongan yaitu :
1. Alat manual
2. Alat mekanik
3. Alat mekanik elektronik
4. Alat elektronik
Berikut ini adalah beberapa gambar perkembangan pengolahan data
dari zaman ke zaman.

1
Computer Today
Politeknik Telkom Sistem Komputer


3 Sejarah Komputer


Petroglyphs (30000-14000 SM) Tablet tanah liat (3500
SM)


Papyrus (2600 SM) Abacus (2500 SM)

Stonehenge (1900 SM) Quipus (1200 SM)

Politeknik Telkom Sistem Komputer


4 Sejarah Komputer


Napier‟s bones (1614) Oughtred‟s Slide Rule(1621)




Morland mechanical pocket calculator (1666) Babbage engine (1822)

Pada akhirnya munculah Personal computer yang mengalami
perubahan yang cukup pesat sejak tahun 1993, ini diawali sejak
penggunaan disket 51/4 inch pada computer 80386 yang saat itu
merupakan processor yang handal, dan tetap bertahan sampai pada
saatnya system operasi windows mulai mendominasi system operasi
komputer saat itu. Lalu diikuti perkembangan jaringan internet dan
Politeknik Telkom Sistem Komputer


5 Sejarah Komputer
perkembangan perangkat keras dan perangkat lunak, sampai dengan
mobile personal computer.Tentunya perkembangan ini memiliki berapa
tahapan yang cukup panjang sampai saat ini.

1.2 Generasi Pertama (1940-1959)
Generasi ini dimulai dengan dibuatnya sebuah mesin yang
bernama ENIAC pada, 5 June 1943, yang merupakan singkatan dari
Electronic Numerical Integrator and Computer, yang dibuat oleh
kerjasama antara pemerintah Amerika Serikat dan University of
Pennsylvania. Terdiri dari 18.000 tabung vakum, 70.000 resistor, 10000
kapasitor, 75000 relay dan saklar, luas tempat lebih dari 500 m2,
volume 105 m3 dan 5 juta titik solder. Berat komputer ini lebih dari 30
ton, dan mengkonsumsi daya sebesar 160kW. ENIAC merupakan
komputer digital pertama. Komputer ini dirancang oleh John Presper
Eckert (1919-1995) dan Dr. John W.Mauchly (1907-1980).
Politeknik Telkom Sistem Komputer


6 Sejarah Komputer
Professor Howard Aiken, ahli matematika dari Harvard
University, membuat computer yang mampu melakukan operasi
aritmatika dan logika secara otomatis dengan nama HARVARD MARK I
ASCC (Automatic Sequence-Controlled Calculator) 1944).
Pada pertengahan 1940-an, John Von Neumann (1903-1957)
bersama dengan H. H. Goldstine dan A.W. Burks, bergabung dengan
tim University of Pennsylvania dalam usaha membangun konsep
desain komputer yang hingga 40 tahun setelahnya masih dipakai
dalam teknik komputer. Von Neumann mendesain Electronic Discrete
Variable Automatic Computer (EDVAC) pada tahun 1945 dengan
sebuah memori untuk menampung program dan data. Teknik ini
memungkinkan komputer untuk berhenti pada suatu saat dan
kemudian melanjutkan pekerjaannya kembali. Kunci utama arsitektur
von Neumann adalah Central Processing Unit (CPU), yang
memungkinkan seluruh fungsi komputer dikoordinasikan melalui satu
sumber tunggal.


Gambar 1.1 EDVAC
Tahun 1951, Universal Automatic Computer I (UNIVAC I) yang dibuat
oleh Remington Rand, menjadi komputer komersial pertama yang
memanfaatkan model arsitektur von Neumann tersebut. Baik Badan
Sensus Amerika Serikat maupun General Electric memiliki UNIVAC.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


7 Sejarah Komputer
Salah satu hasil mengesankan yang dicapai oleh UNIVAC adalah
keberhasilannya dalam memprediksi kemenangan Dwilight D.
Eisenhower dalam pemilihan presiden tahun 1952.


Gambar 1.2 UNIVAC
Komputer-komputer generasi pertama lainnya :
1. HARVARD MARK II (1947)
2. IBM Selective Sequence Electronic Calculator yang berisi 12500
tabung dan 21500 relay (1948)
3. HARVARD MARK III (1949)
4. ACE (Automatic Calculating Engine) oleh Alan M. Turing di
National Physical Laboratory, London, 1950.
5. IBM 701, IBM 650, IBM 705

Komputer generasi pertama memiliki karakterisitik :
1. instruksi operasi dibuat secara spesifik untuk suatu tugas tertentu
2. Komponen yang digunakan adalah tabung hampa udara (Vocuum
tube) untuk sirkuitnya.
3. Programnya hanya dapat dibuat dengan bahasa mesin (machine
language).
4. Menggunakan konsep stored program dengan memory utamanya
adalah magnetic core storage.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


8 Sejarah Komputer
5. Menggunakan simpanan luar magnetic tape dan magnetic disk.
6. Ukuran fisik computer besar, memerlukan ruangan yang luas.
7. Cepat panas,sehingga memerlukan pendingin.
8. Prosesnya lambat.
9. Simpanannya kecil.
10. Membutuhkan daya listrik yang besar.
11. Orientasinya terutama pada aplikasi bisnis.

Gambar 1.3 Komputer Generasi Pertama
1.3 Generasi Kedua (1959-1964)
Pada tahun 1948, penemuan transistor sangat mempengaruhi
perkembangan komputer. Transistor menggantikan tabung vakum di
televisi, radio, dan komputer. Akibatnya, ukuran mesin-mesin elektrik
berkurang sangat drastis.
Transistor mulai digunakan di dalam komputer pada tahun
1956. Penemuan lain berupa pengembangan memori inti-magnetik
membantu pengembangan komputer generasi kedua yang lebih kecil,
lebih cepat, lebih dapat diandalkan, dan lebih hemat energi dibanding
para pendahulunya. Mesin pertama yang memanfaatkan teknologi
baru ini adalah superkomputer. IBM membuat superkomputer
bernama Stretch, dan Sprery-Rand membuat komputer bernama LARC.
Komputer-komputer yang dikembangkan untuk laboratorium energi
atom ini dapat menangani sejumlah besar data yang sangat
dibutuhkan oleh peneliti atom. Mesin tersebut sangat mahal dan
cenderung terlalu kompleks untuk kebutuhan komputasi bisnis
sehingga membatasi kepopulerannya.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


9 Sejarah Komputer
Hanya ada dua LARC yang pernah dipasang dan digunakan,
yaitu: satu di Lawrence Radiation Labs di Livermore, California, dan
yang lainnya di US Navy Research and Development Center di
Washington D.C. Komputer generasi kedua menggantikan bahasa
mesin dengan bahasa assembly. Bahasa assembly adalah bahasa yang
menggunakan singkatan-singakatan untuk menggantikan kode biner.
Pada awal 1960-an, mulai bermunculan komputer generasi
kedua yang sukses di bidang bisnis, di universitas, dan di
pemerintahan. Komputer-komputer generasi kedua ini merupakan
komputer yang sepenuhnya menggunakan transistor. Mereka juga
memiliki komponen-komponen yang dapat diasosiasikan dengan
perangkat komputer pada saat ini seperti printer, penyimpanan dalam
disket, memori, sistem operasi, dan program.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


10 Sejarah Komputer
Salah satu contoh penting komputer pada masa ini adalah IBM 1401
yang diterima secara luas di kalangan industri. Pada tahun 1965,
hampir seluruh bisnis besar menggunakan komputer generasi kedua
untuk memproses informasi keuangan.
Program yang tersimpan di dalam komputer dan bahasa
pemrograman yang ada di dalamnya memberikan fleksibilitas kepada
komputer. Fleksibilitas ini meningkatkan kinerja dengan harga yang
pantas bagi penggunaan bisnis. Dengan konsep ini, komputer dapat
mencetak faktur pembelian konsumen dan kemudian menjalankan
desain produk atau menghitung daftar gaji. Beberapa bahasa
pemrograman mulai bermunculan pada saat itu. Bahasa pemrograman
Common Business-Oriented Language (COBOL) dan Formula Translator
(FORTRAN) mulai umum digunakan. Bahasa pemrograman ini
menggantikan kode mesin yang rumit dengan kata-kata, kalimat, dan
formula matematika yang lebih mudah dipahami oleh manusia. Hal ini
memudahkan seseorang untuk memprogram dan mengatur komputer.
Berbagai macam karir baru bermunculan (programmer, analyst,
dan ahli sistem komputer). Industri piranti lunak juga mulai
bermunculan dan berkembang pada masa komputer generasi kedua
ini.

Politeknik Telkom Sistem Komputer


11 Sejarah Komputer


Gambar 1.4 Komputer generasi ke 2 (PDP-1,PDP-8
2
)


Komputer-komputer generasi kedua lainnya :
1. PDP-1 dengan mesin 18 bit (Programmed Data Processor)
oleh Ken Olsen dan Stan Olsen serta Harlan Anderson, 1959.
2. PDP-5, PDP-8 and series, 1963.
3. IBM 7070, IBM 7080
4. CDC 1604

Secara garis besar komputer pada generasi kedua memiliki ciri-ciri :
1. Komponen yang dipergunakan adalah transistor untuk sirkuitnya,
dikembangkan di Bell Laboratories oleh John Bardeen Eilliam
Shockley dan Walter Barattain pada tahun 1947.
2. Program dapat dibuat dengan bahasa tingkat tinggi (high level.
language) seperti misalnya FORTRAN, COBOL, ALGOL (the
algorithmic language).
3. kapasitas memori utama sudah cukup besar dengan pengembangan
dari magnetic core storage dapat menyimpan puluhan ribu karakter.

2
http://en.wikipedia.org/wiki/Programmed_Data_Processor
Politeknik Telkom Sistem Komputer


12 Sejarah Komputer
4. menggunakan simpanan luar magnetic tape dan magnetic disk yang
berbentuk removable disk atau disk pack.
5. Mempunyai kemampuan proses real-time dan time sharing. Real-
time dapat dilakukan karena menggunakan simpanan luar yang
sifatnya direct decess, seperti misalnya magnetic disk.
6. Ukuran fisik komputer lebih kecil dibandingkan komputer generasi
pertama.
7. Proses oprasi sudah cepat, dapat memproses jutaan oprasi per-
detik.
8. Membutuhkan lebih sedikit daya listrik.
9. Orientasinya tidak hanya pada aplikasi bisnis tetapi juga pada
aplikasi teknik.

1.4 Generasi Ketiga (1964-1970)
Walaupun transistor dalam banyak hal mampu mengungguli tabung
vakum, namun transistor menghasilkan panas yang cukup besar yang
dapat berpotensi merusak bagian-bagian internal komputer. Akhirnya
ditemukan bahwa batu kuarsa (quartz rock) menghilangkan masalah
ini. Jack Kilby, seorang insinyur di Texas Instrument, mengembangkan
integrated circuit (IC) di tahun 1958. IC mengkombinasikan tiga
komponen elektronik dalam sebuah piringan silikon kecil yang terbuat
dari pasir kuarsa. Para ilmuwan kemudian berhasil memasukkan lebih
banyak komponen-komponen ke dalam suatu chip tunggal yang
disebut semikonduktor. Hasilnya, komputer menjadi semakin kecil
karena komponen-komponen dapat dipadatkan dalam chip. Kemajuan
komputer generasi ketiga lainnya adalah penggunaan sistem operasi
(operating system) yang memungkinkan mesin untuk menjalankan
berbagai program yang berbeda secara serentak dengan sebuah
program utama yang memonitor dan mengkoordinasi memori
komputer.

Politeknik Telkom Sistem Komputer


13 Sejarah Komputer

Gambar 1.5 Komputer generasi ke 3
Secara garis besar komputer pada generasi ketiga memiliki ciri-ciri :
1. Komponen yang digunakan adalah IC (Integrated Circuits), yang
berbentuk hybrid integrated circuits dan monolithic integrated
circuits. Hybrid integrated circuit atau solid logic tehnology (SLT)
adalah transistor dan dioda yang diletakan secara terpisah dalam
satu tempat.
2. Peningkatan dari soft warenya.
3. Lebih cepat dan lebih tepat. Kecepatan hampir 10000 kali dari
komputer generasi pertama. Ukuran kecepatannya adalah
microseconds (jutaan operasi perdetik). Bahkan sampai nanosecond
(milyard oprasi perdetik).
4. kapasitas memori komputer lebih besar, dapat menyimpan ratusan
ribu karakter.
5. Menggunakan penyimpan luar sifatnya random acces (dapat
memasup record data secara random), yaitu disk magnetik yang
kapasitas besar (jutaan kharakter).
6. Penggunaan listrik lebih hemat dibandingkan komputer generasi
sebelumnya.
7. Memungkinkan untuk melakukan multiprocessing, yaitu dapat
memproses sejumlah data dari sumber-sumber yang berbeda pada
waktu yang bersamaan dan multiprogramming, yaitu dapat
mengerjakan beberapa program sekaligus.
8. Pengembangan dari alat input-output yang menggunakan visual
display terminal yang bisa menampilkan gambar-gambar dan grafik
dapat menerima dan mengeluarkan suara serta penggunaan alat
pembaca tinta mengetik yaitu MICR (magnetic lnk characters
recognition) reader.
9. Harga semakin murah dibandingkan dengan komputer generasi
sebelumnya.
10. Kemampuan melakukan komunikasi data dari suatu komputer
dengan komputer lainnya misalnya lewat alat komunikasi telepon.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


14 Sejarah Komputer
1.5 Generasi Keempat (sejak tahun 1970)
Setelah IC, tujuan pengembangan menjadi lebih jelas, yaitu
untuk memperkecil ukuran sirkuit dan komponen-komponen elektrik.
Large Scale Integration (LSI) dapat memuat ratusan komponen dalam
sebuah chip. Pada tahun 1980-an, Very Large Scale Integration (VLSI)
dapat memuat ribuan komponen dalam sebuah chip tunggal. Ultra-
Large Scale Integration (ULSI) meningkatkan jumlah tersebut menjadi
jutaan. Kemampuan untuk memasang sedemikian banyak komponen
dalam suatu keping yang berukurang setengah keping uang logam
mendorong turunnya harga dan ukuran komputer. Hal tersebut juga
meningkatkan daya kerja, efisiensi dan keterandalan komputer.
Chip Intel 4004 yang dibuat pada tahun 1971 membawa
kemajuan pada IC dengan meletakkan seluruh komponen sebuah
komputer (central processing unit, memori, dan kendali input/output)
dalam sebuah chip yang sangat kecil. Sebelumnya, IC dibuat untuk
mengerjakan suatu tugas tertentu yang spesifik. Sekarang, sebuah
mikroprosesor dapat diproduksi dan kemudian diprogram untuk
memenuhi seluruh kebutuhan yang diinginkan. Tidak lama kemudian,
setiap perangkat rumah tangga seperti microwave oven, televisi, dn
mobil dengan electronic fuel injection dilengkapi dengan
mikroprosesor.
Perkembangan yang demikian pesat memungkinkan orang-
orang biasa untuk dapat menggunakan komputer. Komputer tidak lagi
menjadi dominasi perusahaan-perusahaan besar atau lembaga
pemerintah. Pada pertengahan tahun 1970-an, perakit komputer
menawarkan produk komputer mereka ke masyarakat umum.
Komputer-komputer yang disebut minikomputer ini, dijual dengan
paket piranti lunak yang mudah digunakan oleh kalangan awam.
Piranti lunak yang paling populer pada saat itu adalah program word
processing dan spreadsheet. Pada awal 1980-an, video game seperti
Atari 2600 menarik perhatian konsumen pada komputer rumahan yang
lebih canggih dan dapat diprogram.
Pada tahun 1981, IBM memperkenalkan penggunaan Personal
Computer (PC) untuk penggunaan di rumah, kantor, dan sekolah.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


15 Sejarah Komputer
Jumlah PC yang digunakan melonjak dari 2 juta unit di tahun 1981
menjadi 5,5 juta unit di tahun 1982. Sepuluh tahun kemudian, 65 juta
PC digunakan. Komputer melanjutkan evolusinya menuju ukuran yang
lebih kecil, dari komputer yang berada di atas meja (desktop computer)
menjadi komputer yang dapat dimasukkan ke dalam tas (laptop), atau
bahkan komputer yang dapat digenggam.


Gambar 1.6 Komputer generasi ke 4

1.6 Generasi Kelima
Mendefinisikan komputer generasi kelima menjadi cukup sulit
karena tahap ini masih sangat muda. Contoh imajinatif komputer
generasi kelima adalah komputer dengan kecerdasan buatan (artificial
intelligence), komputer yang cukup memiliki nalar untuk melakukan
percapakan dengan manusia, menggunakan masukan visual, dan
belajar dari pengalamannya sendiri.
Walaupun mungkin realisasi komputer ini masih jauh dari
kenyataan, banyak fungsi-fungsi yang dimilikinya sudah terwujud.
Beberapa komputer dapat menerima instruksi secara lisan dan mampu
meniru nalar manusia. Kemampuan untuk menterjemahkan bahasa
asing juga menjadi mungkin. Fasilitas ini tampak sederhana. Namun,
fasilitas tersebut menjadi jauh lebih rumit dari yang diduga ketika
programmer menyadari bahwa pengertian manusia sangat bergantung
pada konteks dan pengertian daripada sekedar menterjemahkan kata-
kata secara langsung.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


16 Sejarah Komputer
Banyak kemajuan di bidang desain komputer dan teknologi
semkain memungkinkan pembuatan komputer generasi kelima. Dua
kemajuan rekayasa yang utama adalah kemampuan pemrosesan
paralel, yang akan menggantikan model non Neumann. Model non
Neumann akan digantikan dengan sistem yang mampu
mengkoordinasikan banyak CPU untuk bekerja secara serempak.
Kemajuan lain adalah teknologi superkonduktor yang memungkinkan
aliran elektrik tanpa ada hambatan apapun, yang nantinya dapat
mempercepat kecepatan informasi.
Jepang adalah negara yang terkenal dalam sosialisasi jargon dan
proyek komputer generasi kelima. Lembaga Institute for new Computer
Technology (ICOT) juga dibentuk untuk merealisasikannya. Banyak
kabar yang menyatakan bahwa proyek ini telah gagal, namun
beberapa informasi lain menatakan bahwa keberhasilan proyek
komputer generasi kelima ini akan membawa perubahan baru bagi
paradigma komputerisasi di dunia.


Gambar 1.6 Komputer Generasi Kelima

1.7 Jenis-jenis Komputer
Berdasarkan Data yang Diolah computer dapat dibedakan atas :
1. Analog Computer
Komputer analog digunakan untuk data yang sifatnya kontinyu
dan bukan data yang berbentuk angka, tetapi dalam bentuk phisik,
seperti misalnya arus listrik, temperatur, kecepatan, tekanan dan
lain sebagainya. Output dari komputer analog umumnya adalah
untuk pengaturan atau pengontrolan suatu mesin.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


17 Sejarah Komputer
2. Digital Komputer
Data komputer analog diterima dalam bentuk kontinyu, sedang
data yang diterima oleh komputer dalam bentuk angka atau huruf.
Komputer digital biasanya digunakan pada aplikasi bisnis dan
aplikasi bisnis.
Keunggulan komputer digital adalah sebagai berikut :
a. Memproses data lebih tepat dibandingkan dengan komputer
analog.
b. Dapat menyimpan data selama masih dibutuhkan oleh proses.
c. Dapat melakukan operasi logika, yaitu membandingkan dua
nilai dan menentukan hasilnya, yaitu membandingkan dua
elemen nilai yang satu lebih kecil, atau sama dengan, atau
lebih kecil sama dengan, atau lebih besar, atau lebih besar
sama dengan, atau tidak sama dengan elemen nilai yang
kedua.
d. Data yangtelah dimasukkan dapat dikoreksi atau dihapus.
e. Output dari komputer digital dapat berupa angka, huruf,
grafik, maupun gambar.
3. Hybrid Computer
Di dalam aplikasi yang khusus, dibutuhkan suatu komputer yang
mampu menyelesaikan permasalahan lebih cepat dari komputer
digital dan lebih tepat dari komputer analog. Komputer ini
merupakan kombinasi dari komputer analog dan komputer digital
dan disebut dengan hybrid computer (komputer hibrid).
1.8 Komputer berdasarkan penggunaannya
Berasarkan Penggunaannya computer dibedakan atas :
1. Special-Pupose Computer
Komputer ini dirancang untuk menyelesaikan suatu masalah yang
khusus, yang biasanya hanya berupa satu masalah saja. Komputer
ini dapat berupa komputer digital maupun komputer analog, dan
umumnya komputer analog adalah special-purpose computer.
Special-purpose computer banyak dikembangkan untuk
pengontolan yang otomatis pada proses-proses industri, seperti
misalnya pabrik kimia, penyulingan minyak, pabrik baja serta untuk
Politeknik Telkom Sistem Komputer


18 Sejarah Komputer
tujuan militer untuk memecahkan masalah navigasi dikapal selam
dan kapal terbang.
2. General –Purpose Computer
Komputer ini dirancang untuk menyelesaikan bermacam-macam
masalah dapat mempergunakan program yang bermacam-macam
untuk menyelesaikan jenis persamalahan yang berbeda-beda.
General –Purpose Computer dapat digunakan untuk
menyelesaikan masalah-masalah yang berbeda, seperti misalnya
aplikasi bisnis, teknik, pendidikan, pengolahan kata, permainan dan
lain sebagainya.

1.9 Komputer berdasarkan ukurannya
Berdasarkan ukurannya, komputer digolongkan ke dalam micro
computer (komputer mikro), mini computer (komputer mini), small
computer (komputer kecil), medium computer (komputer menengah),
large computer (komputer besar) dan super computer (komputer super).
1. Micro Computer
Micro Computer (Mikro Komputer) disebut juga dengan nama
personal computer (komputer personal) . ukuran main memory
komputer mikro sekarang berkisar dari 16 MB sampai lebih dari
128 MB, dengan konfigurasi operand register 8 bit, 16 bit, atau 32
bit. Kecepatan komputer mikro sekarang berkisar 200 Mhz sampai
dengan 500 Mhz.
Komputer mikro umumnya adalah single-user (pemakainya
tunggal), yaitu satu komputer hanya dapat digunakan untuk satu
pemakai saja untuk tiap saat.
2. Mini Komputer
Komputer mini dapat bersifat multi-user (pemakainya banyak)
yaitu sebuah komputer mini dapat mempunyai beberapa terminal
yang dapat digunakan bersama-sama oleh banyak pemakai.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


19 Sejarah Komputer
3. Small computer
Small Computer disebut juga dengan nama small-scale mainframe
computer. Small Computer sekarang kebanyakan menggunakan
sistem multi-programing, multiprocessing dan virtual storage, serta
multi-user dengan jumlah terminal sampai dengan ratusan buah.
4. Medium Computer
Medium Computer disebut juga dengannama medium0-scale
mainframe computer. Medium computer dapat juga mempunyai
sejumlah besar dan bermacam-macam alat input atau output.
Biasanya medium computer digunakan untuk komunikasi data,
dengan ratusan terminal yangterpisah dari pusat komputernya.
Pusat komputer biasanya menggunakan medium computer dan
terminal-terminal dapat menggunakan micro computer atau mini
computer untuk penerapan konsep distribusi data processing
(DDP), yaitu terminalo selain dapat berhubungan dengan
komputer pusat, tetapi juga berdiri sendiri.
5. Large Computer
Large Computer disebut juga dengan nama mainframe computer
atau large-scale mainframe computer karena bentuk fisiknya besar
seperti lemari komputer mainframe mempunyai kecepatan sampai
400 MIPS. Komputer jenis ini digunakan pada perusahaan-
perusahaan yang besar, seperti misalnya perusahaan penerbangan
yang mempunyai ratusan kantor cabang tersebut di seluruh dunia
yang tiap-tiap kantor cabang mempunyai terminal dihubungkan
dengan pusat komputernya.
6. Super Computer
Super komputer disebut juga dengan nama parallel processor,
karena super komputer adalah komputer mainframe yang
mempunyai banyakprocessor yang dipasang secara paralel.
Contohnya adalah super komputer yang digunakan di perusahaan
telephon PTT di belanda yang menggunakan sebanyak 48
processor yang paralel.


Politeknik Telkom Sistem Komputer


20 Sejarah Komputer



Politeknik Telkom Sistem Komputer


21 Sejarah Komputer



Rangkuman



1. Perkembangan komputer secara umum dapat digolongkan ke
dalam lima generasi.
2. Komputer generasi pertama memiliki karakterisitik :
a. instruksi operasi dibuat secara spesifik untuk suatu tugas
tertentu
b. Komponen yang digunakan adalah tabung hampa udara
(Vocuum tube) untuk sirkuitnya.
c. Programnya hanya dapat dibuat dengan bahasa mesin
(machine language).
d. Menggunakan konsep stored program dengan memory
utamanya adalah magnetic core storage.
e. Menggunakan simpanan luar magnetic tape dan magnetic
disk.
f. Ukuran fisik computer besar, memerlukan ruangan yang luas.
g. Cepat panas,sehingga memerlukan pendingin.
h. Prosesnya lambat.
i. Simpanannya kecil.
j. Membutuhkan daya listrik yang besar.
k. Orientasinya terutama pada aplikasi bisnis.
3. Secara garis besar komputer pada generasi kedua memiliki ciri-ciri
:
a. Komponen yang dipergunakan adalah transistor untuk
sirkuitnya, dikembangkan di Bell Laboratories oleh John Bardeen
Eilliam Shockley dan Walter Barattain pada tahun 1947.
b. Program dapat dibuat dengan bahasa tingkat tinggi (high level.
language) seperti misalnya FORTRAN, COBOL, ALGOL (the
algorithmic language).
c. kapasitas memori utama sudah cukup besar dengan
pengembangan dari magnetic core storage dapat menyimpan
puluhan ribu karakter.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


22 Sejarah Komputer
d. menggunakan simpanan luar magnetic tape dan magnetic disk
yang berbentuk removable disk atau disk pack.
e. Mempunyai kemampuan proses real-time dan time sharing.
Real-time dapat dilakukan karena menggunakan simpanan luar
yang sifatnya direct decess, seperti misalnya magnetic disk.
f. Ukuran fisik komputer lebih kecil dibandingkan komputer
generasi pertama.
g. Proses oprasi sudah cepat, dapat memproses jutaan oprasi per-
detik.
h. Membutuhkan lebih sedikit daya listrik.
i. Orientasinya tidak hanya pada aplikasi bisnis tetapi juga pada
aplikasi teknik.
4. Secara garis besar komputer pada generasi ketiga memiliki ciri-ciri
:
a. Komponen yang digunakan adalah IC (Integrated Circuits), yang
berbentuk hybrid integrated circuits dan monolithic integrated
circuits. Hybrid integrated circuit atau solid logic tehnology (SLT)
adalah transistor dan dioda yang diletakan secara terpisah
dalam satu tempat.
b. Peningkatan dari soft warenya.
c. Lebih cepat dan lebih tepat. Kecepatan hampir 10000 kali dari
komputer generasi pertama. Ukuran kecepatannya adalah
microseconds (jutaan operasi perdetik). Bahkan sampai
nanosecond (milyard oprasi perdetik).
d. kapasitas memori komputer lebih besar, dapat menyimpan
ratusan ribu karakter.
e. Menggunakan penyimpan luar sifatnya random acces (dapat
memasup record data secara random), yaitu disk magnetik yang
kapasitas besar (jutaan kharakter).
f. Penggunaan listrik lebih hemat dibandingkan komputer generasi
sebelumnya.
g. Memungkinkan untuk melakukan multiprocessing, yaitu dapat
memproses sejumlah data dari sumber-sumber yang berbeda
pada waktu yang bersamaan dan multiprogramming, yaitu
dapat mengerjakan beberapa program sekaligus.
h. Pengembangan dari alat input-output yang menggunakan visual
display terminal yang bisa menampilkan gambar-gambar dan
grafik dapat menerima dan mengeluarkan suara serta
penggunaan alat pembaca tinta mengetik yaitu MICR (magnetic
lnk characters recognition) reader.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


23 Sejarah Komputer
i. Harga semakin murah dibandingkan dengan komputer generasi
sebelumnya.
j. Kemampuan melakukan komunikasi data dari suatu komputer
dengan komputer lainnya misalnya lewat alat komunikasi
telepon.
5. Komputer generasi IV merupakan evolusi dengan konsentrasi
memperkecil ukuran IC.
6. Pada komputer generasi IV mulai dikenal PC.
7. Komputer generasi V merupakan komputer modern yang masih
dalam tahap penelitian.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


24 Konsep Sistem Komputer
2 Konsep Sistem Komputer











Overview

Komputer pada dasarnya dapat dilihat sebagai tiga buah komponen
yaitu software, hardware, dan data. Secara fisik, komputer dapat
dipandang sebagai sekumpulan rangkaian elektronik. Kumpulan
komponen ini tidak ada artinya apabila tidak dapat bekerja untuk
mengerjakan suatu fungsionalitas tertentu. Untuk itu diperlukan
software agar komputer mampu melaksanakan pekerjaan tertentu yang
sudah didefinisikan sebelumnya. Software pada dasarnya merupakan
kumpulan instruksi yang melakukan pengolahan terhadap data-data
yang diberikan.

Melalui bab ini akan dipelajari pengenalan terhadap hardware,
software, dan data dalam level yang lebih rendah.




Tujuan

1. Mahasiswa memahami komponen hardware, software, dan data.
2. Mahasiswa mampu mengerti cara kerja komputer secara umum.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


25 Konsep Sistem Komputer




2.1 Computer System
Agar suatu komputer dapat dipergunakan untuk mengolah data,
maka komputer tersebut harus membentuk suatu sistem yang biasa
kita kenal dengan nama sistem komputer. Secara umum, sistem terdiri
atas elemen-elemen yang saling berhubungan yang membentuk satu
kesatuan untuk melaksanakan suatu tujuan pokok dari sistem tersebut.
Secara umum, sistem komputer terdiri atas CPU dan
sejumlah device controller yang terhubung melalui sebuah bus yang
menyediakan akses ke memori. Umumnya, setiap device
controller bertanggung jawab atas sebuah hardware spesisfik.
Setiap device dan CPU dapat beroperasi secara konkuren untuk
mendapatkan akses ke memori. Adanya beberapahardware ini dapat
menyebabkan masalah sinkronisasi. Karena itu untuk mencegahnya
sebuah memory controller ditambahkan untuk sinkronisasi akses
memori.

Politeknik Telkom Sistem Komputer


26 Konsep Sistem Komputer
Gambar 2.1a Arsitektur Komputer umum

Tujuan utama dari sistem komputer adalah mengolah data
untuk menghasilkan informasi sehingga perlu didukung oleh elemen-
elemen yang terdiri dari perangkat keras (hardware), perangkat lunak
(software), dan pengguna (users). Perangkat keras adalah peralatan
komputer itu sendiri, perangkat lunak adalah program yang berisi
perintah-perintah untuk melakukan proses tertentu, dan brainware
adalah manusia yang terlibat di dalam mengoperasikan serta mengatur
sistem komputer.
Ketiga elemen sistem komputer tersebut harus saling
berhubungan dan membentuk satu kesatuan. Perangkat keras tanpa
perangkat lunak tidak akan berarti apa-apa, hanya berupa benda mati.
Kedua perangkat keras dan lunak juga tidak dapat berfungsi jika tidak
ada para pengguna yang mengoperasikannya.
Struktur komputer didefinisikan sebagai cara-cara dari tiap
komponen untuk saling terkait satu sama lain. Sedangkan fungsi
komputer didefinisikan sebagai operasi masing-masing komponen
sebagai bagian dari struktur. Adapun fungsi dari masing-masing
komponen dalam struktur tersebut, adalah sebagai berikut:
· Input Device, adalah perangkat keras komputer yang berfungsi
sebagai alat untuk memasukan data atau perintah ke dalam
komputer.
Unit masukan terdiri dari :
· Keyboard
· Pembaca Kartu
· Pembaca dengan cahaya
· Pembaca dengan media mekanis
· Pembaca dengan media suara
· Pembaca dengan media magnetis
· Pembaca khusus
· Output Device, adalah perangkat keras komputer yang berfungsi
untuk menampilkan keluaran sebagai hasil pengolahan data.
Keluaran dapat berupa hard-copy (ke kertas hasil pencetakan), soft-
copy (ke monitor), atau pun berupa suara.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


27 Konsep Sistem Komputer
· I/O Ports. Bagian ini digunakan untuk menerima atau pun
mengirim data ke luar sistem. Peralatan input dan output di atas
terhubung melalui port ini.
· Central Processing Unit (CPU). CPU merupakan otak sistem
komputer, dan memiliki dua bagian fungsi operasional, yaitu:
Arithmetical Logical Unit (ALU) sebagai pusat pengolah data,
Control Unit (CU) sebagai pengontrol kerja computer dan Register .
· Memori. Memori terbagi menjadi dua bagian yaitu memori internal
dan memori eksternal. Memori internal berupa Random Access
Memory (RAM) yang berfungsi untuk menyimpan program yang
kita olah untuk sementara waktu, dan Read Only Memory (ROM)
yaitu memori yang haya bisa dibaca dan berguna sebagai penyedia
informasi pada saat komputer pertama kali dinyalakan.
· Data Bus, adalah jalur-jalur perpindahan data antar modul dalam
sistem komputer. Karena pada suatu saat tertentu masing-masing
saluran hanya dapat membawa 1 bit data, maka jumlah saluran
akan menentukan jumlah bit yang dapat ditransfer pada suatu saat.
Lebar data bus ini menentukan kinerja sistem secara keseluruhan.
Sifatnya bidirectional, yang berarti CPU dapat membaca dan
menerima data melalui data bus ini. Data bus biasanya terdiri atas 8,
16, 32, atau 64 jalur paralel.
· Address Bus, digunakan untuk menandakan lokasi sumber atau
pun tujuan pada proses transfer data. Pada jalur ini, CPU akan
mengirimkan alamat memori yang akan ditulis atau dibaca. Address
bus biasanya terdiri atas 16, 20, 24, atau 32 jalur paralel.
· Control Bus. Control Bus digunakan untuk mengontrol penggunaan
serta akses ke Data Bus dan Address Bus. Terdiri atas 4 sampai 10
jalur paralel.
Pada sistem komputer yang lebih maju, arsitekturnya lebih
kompleks. Untuk meningkatkan performa, digunakan beberapa
buah bus . Tiap bus merupakan jalur data antara beberapa device yang
berbeda. Dengan cara ini RAM, Prosesor, GPU (VGA AGP) dihubungkan
oleh bus utama berkecepatan tinggi yang lebih dikenal dengan
nama FSB (Front Side Bus) . Sementara perangkat lain yang lebih
Politeknik Telkom Sistem Komputer


28 Konsep Sistem Komputer
lambat dihubungkan oleh bus yang berkecepatan lebih rendah yang
terhubung dengan bus lain yang lebih cepat sampai ke bus utama.
Untuk komunikasi antar bus ini digunakan sebuah bridge .
Tanggung jawab sinkronisasi bus yang secara tak langsung juga
mempengaruhi sinkronisasi memori dilakukan oleh sebuah bus
controller atau dikenal sebagai bus master . Bus master akan
mengendalikan aliran data hingga pada satu waktu, bus hanya berisi
data dari satu buah device .
Pada prakteknya bridge dan bus master ini disatukan dalam
sebuah chipset .

Gambar 2.1b Arsitekture Komputer modern
Gambar 2.1b Arsitektur Komputer modern
3


3
GPU = Graphics Processing Unit; AGP = Accelerated Graphics Port; HDD =
Hard Disk Drive; FDD = Floppy Disk Drive; FSB = Front Side Bus; USB =
Universal Serial Bus; PCI = Peripheral Component Interconnect; RTC = Real
Time Clock; PATA = Pararel Advanced Technology Attachment; SATA = Serial
Advanced Technology Attachment; ISA = Industry Standard Architecture; IDE =
Intelligent Drive Electronics/Integrated Drive Electronics; MCA = Micro
Channel Architecture; PS/2 =Sebuah port yang dibangun IBM untuk
menghubungkan mouse ke PC;
Politeknik Telkom Sistem Komputer


29 Konsep Sistem Komputer
Pada saat komputer dinyalakan, yang dikenal dengan
nama booting, komputer akan menjalankan bootstrap program yaitu
sebuah program sederhana yang disimpan dalam ROM yang
berbentuk chip CMOS (Complementary Metal Oxide Semiconductor) .
Chip CMOS modern biasanya bertipe EEPROM(Electrically Erasable
Programmable Read Only Memory), yaitu memori non-volatile (tak
terhapus jika power dimatikan) yang dapat ditulis dan dihapus dengan
pulsa elektronik. Lalu bootsrap program ini lebih dikenal sebagai BIOS
(Basic Input Output System) .
Bootstrap program utama, yang biasanya terletak
di Motherboard akan memeriksa hardware-hardware utama dan
melakukan inisialisasi terhadap program dalam hardware yang dikenal
dengan nama firmware .
Bootstrap program utama kemudian akan mencari dan
meload kernel sistem operasi ke memori lalu dilanjutkan dengan
inisialisasi sistem operasi.Dari sini program sistem operasi akan
menunggu kejadian tertentu. Kejadian ini akan menentukan apa yang
akan dilakukan sistem operasi berikutnya ( event-driven ).
Kejadian ini pada komputer modern biasanya ditandai dengan
munculnya interrupt dari software atau hardware, sehingga Sistem
Operasi ini disebut Interrupt-driven. Interrupt darihardware biasanya
dikirimkan melalui suatu signal tertentu,
sedangkan software mengirim interrupt dengan cara
menjalankan system call atau juga dikenal dengan istilah monitor call .
System/Monitor call ini akan menyebabkan trap yaitu interrupt khusus
yang dihasilkan oleh software karena adanya masalah atau permintaan
terhadap layanan sistem operasi. Trap ini juga sering disebut
sebagai exception .
Setiap interrupt terjadi, sekumpulan kode yang dikenal
sebagai ISR (Interrupt Service Routine) akan menentukan tindakan yang
akan diambil. Untuk menentukan tindakan yang harus dilakukan, dapat
dilakukan dengan dua cara yaitu polling yang membuat komputer


Politeknik Telkom Sistem Komputer


30 Konsep Sistem Komputer
memeriksa satu demi satu perangkat yang ada untuk menyelidiki
sumber interrupt dan dengan cara menggunakan alamat-
alamat ISR yang disimpan dalam array yang dikenal sebagai interrupt
vector di mana sistem akan memeriksa Interrupt Vector setiap
kaliinterrupt terjadi.
Arsitektur interrupt harus mampu untuk menyimpan alamat
instruksi yang di- interrupt . Pada komputer lama, alamat ini disimpan
di tempat tertentu yang tetap, sedangkan padakomputer baru, alamat
itu disimpan di stack bersama-sama dengan informasi state saat itu.

2.2 Hardware
Perangkat keras komputer (hardware) adalah semua bagian
fisik komputer, dan dibedakan dengan data yang berada di dalamnya
atau yang beroperasi di dalamnya, dan dibedakan dengan perangkat
lunak (software) yang menyediakan instruksi untuk perangkat keras
dalam menyelesaikan tugasnya.
Batasan antara perangkat keras dan perangkat lunak akan sedikit
buram kalau kita berbicara mengenai firmware, karena firmware ini
adalah perangkat lunak yang "dibuat" ke dalam perangkat keras.
Firmware ini merupakan wilayah dari bidang ilmu komputer dan teknik
komputer, yang jarang dikenal oleh pengguna umum.
Komputer pada umumnya adalah komputer pribadi, (PC) dalam
bentuk desktop atau menara kotak yang terdiri dari bagian berikut:
+ Papan sistem/papan induk (Mainboard) yang merupakan
tempat CPU, memori dan bagian lainnya, dan memiliki slot untuk
kartu tambahan.
· RAM - tempat penyimpanan data jangka pendek, sehingga
komputer tidak perlu selalu mengakses hard disk untuk
mencari data. Jumlah RAM yang lebih besar akan membantu
kecepatan PC
· Buses:
o Bus PCI
Peripheral Component Interconnect) adalah bus yang
didesain untuk menangani beberapa perangkat keras.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


31 Konsep Sistem Komputer
PCI juga adalah suatu bandwidth tinggi yang populer,
prosesor independent bus itu dadpat berfungsi
sebagai bus mezzenine atau bus periferal
4
. Standar bus
PCI ini dikembangkan oleh konsorsium PCI Special
Interest Group yang dibentuk oleh Intel
Corporation dan beberapa perusahaan lainnya, pada
tahun 1992. Tujuan dibentuknya bus ini adalah untuk
menggantikan Bus ISA/EISA yang sebelumnya
digunakan dalam komputer IBM PC atau
kompatibelnya.
Komputer lama menggunakan slot ISA, yang
merupakan bus yang lamban. Sejak kemunculan-nya
sekitar tahun 1992, bus PCI masih digunakan sampai
sekarang, hingga keluar versi terbarunya yaitu PCI
Express (add-on).
o Bus ISA
Arsitektur bus dengan bus data selebar 8-bit yang
diperkenalkan dalam IBM PC 5150 pada tanggal 12
Agustus 1981. Bus ISA diperbarui dengan
menambahkan bus data selebar menjadi 16-
bit pada IBM PC/AT pada tahun 1984, sehingga jenis
bus ISA yang beredar pun terbagi menjadi dua bagian,
yakni ISA 16-bit dan ISA 8-bit. ISA merupakan bus
dasar dan paling umum digunakan dalam komputer
IBM PC hingga tahun 1995, sebelum akhirnya
digantikan oleh bus PCI yang diluncurkan pada
tahun1992.
o USB
Universal Serial Bus (USB) adalah standar bus serial
untuk perangkat penghubung, biasanya
kepada komputer namun juga digunakan di peralatan
lainnya seperti konsol permainan, ponsel dan PDA.

4
Organisasi dan Arsitektur Komputer edisi keenam jilid pertama karya William
Stallings
Politeknik Telkom Sistem Komputer


32 Konsep Sistem Komputer
Sistem USB mempunyai desain yang asimetris, yang
terdiri dari pengontrol host dan beberapa peralatan
terhubung yang berbentuk pohon dengan
menggunakan peralatan hub yang khusus.
Desain USB ditujukan untuk menghilangkan perlunya
penambahan expansion card ke ISA komputer atau
bus PCI, dan memperbaiki kemampuan plug-and-
play (pasang-dan-mainkan) dengan memperbolehkan
peralatan-peralatan ditukar atau ditambah ke sistem
tanpa perlu me-reboot komputer. Ketika USB dipasang,
ia langsung dikenal sistem komputer dan
memroses device driver yang diperlukan untuk
menjalankannya.
Versi terbaru (hingga Januari 2005) USB adalah versi
2.0. Perbedaan paling mencolok antara versi baru dan
lama adalah kecepatan transfer yang jauh meningkat.
Kecepatan transfer data USB dibagi menjadi tiga,
antara lain:
· High speed data dengan frekuensi clock
480.00Mb/s dan tolerasi pensinyalan data pada ±
500ppm.
· Full speed data dengan frekuensi clock
12.000Mb/s dan tolerasi pensinyalan data pada
±0.25% atau 2,500ppm.
· Low speed data dengan frekuensi clock 1.50Mb/s
dan tolerasi pensinyalan data pada ±1.5% atau
15,000ppm.
o AGP
Accelerated Graphics Port adalah sebuah bus yang
dikhususkan sebagai bus pendukung kartu grafis
berkinerja tinggi, menggantikan bus ISA, bus
VESA ataubus PCI yang sebelumnya digunakan.
Spesifikasi AGP pertama kali (1.0) dibuat oleh Intel
dalam seri chipset Intel 440 pada Juli tahun 1996.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


33 Konsep Sistem Komputer
Sebenarnya AGP dibuat berdasarkan bus PCI, tapi
memiliki beberapa kemampuan yang lebih baik. Selain
itu, secara fisik, logis dan secara elektronik, AGP
bersifat independen dari PCI. Tidak seperti bus PCI
yang dalam sebuah sistem bisa terdapat beberapa slot,
dalam sebuah sistem, hanya boleh terdapat satu buah
slot AGP saja.
Spesifikasi AGP 1.0 bekerja dengan kecepatan 66 MHz
(AGP 1x) atau 133 MHz (AGP 2x), 32-bit, dan
menggunakan pensinyalan 3.3 Volt. AGP versi 2.0
dirilis pada Mei 1998 menambahkan kecepatan hingga
266 MHz (AGP 4x), serta tegangan yang lebih rendah,
1.5 Volt. Versi terakhir dari AGP adalah AGP 3.0 yang
umumnya disebut sebagai AGP 8x yang dirilis pada
November 2000. Spesifikasi ini mendefinisikan
kecepatan hingga 533 MHz sehingga mengizinkan
throughput teoritis hingga 2133 Megabyte/detik (dua
kali lebih tinggi dibandingkan dengan AGP 4x).
Meskipun demikian, pada kenyataannya kinerja yang
ditunjukkan oleh AGP 8x tidak benar-benar dua kali
lebih tinggi dibandingkan AGP 4x, karena beberapa
alasan teknis.
Mulai tahun 2006, AGP telah mulai digeser oleh kartu
grafis berbasis PCI Express x16, yang dapat
mentransfer data hingga 4000 Mbyte/detik, yang
hampir dua kali lebih cepat dibandingkan dengan AGP
8x, dengan kebutuhan daya yang lebih sedikit (voltase
hanya 800 mV saja.)
· ROM (Read Only Memory) di mana firmware diletakkan
· CPU (Central Processing Unit) sebagai otak dan bagian utama
komputer
+ Power supply - sebuah kotak yang merupakan tempat transformer,
kontrol voltase dan kipas
Politeknik Telkom Sistem Komputer


34 Konsep Sistem Komputer
+ Pengontrol penyimpanan, dari jenis IDE, SCSI atau lainnya, yang
mengontrol hard disk, Floppy disk, CD-ROM dan drive lainnya;
kontroler ini terletak di papan induk (atas-papan) atau di kartu
tambahan
+ Pengontrol penampilan video yang memproduksi output
untuk komputer display
+ Pengontrol komputer bus (paralel, serial, USB, Firewire) untuk
menyambung komputer dengan alat tambahan luar lainnya
seperti printer atau scanner
+ Beberapa jenis penyimpanan komputer:
· CD - tipe paling umum media yang dapat dilepas, murah
tapi mudah rusak.
· CD-ROM
· CD-RW
· CD-R
· DVD
· DVD-ROM
· DVD-RW
· DVD-R
· Floppy disk

+ Penyimpanan dalam - menyimpan data dalam komputer untuk
penggunaan jangka panjang.
· Hard disk - untuk penyimpanan data jangka panjang
· Disk array controller
+ Kartu suara - menerjemahkan signal dari papan sistem ke bahasa
yang dapat dimengerti oleh speaker, dan memiliki terminal untuk
mencolok kabel suara speaker.
+ Jaringan komputer - untuk menghubungkan komputer
ke internet dan/atau komputer lainnya.
· Modem - untuk koneksi tekan-tombol.
· Kartu network - untuk internet DSL/kabel, dan/atau
menghubungkan ke komputer lain.
+ Alat lainnya.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


35 Konsep Sistem Komputer
Sebagai tambahan, perangkat keras dapat memasukan komponen
luar lainnya. Di bawah ini merupakan komponen standar atau yang
umum digunakan.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


36 Konsep Sistem Komputer
· Input
o Keyboard
o Alat penunjuk
o Mouse
o Trackball
o Joystick
o Gamepad
o Scanner gambar
o Webcam
o Tablet Grafis
· Output
o Printer
o Speaker
o Monitor
· Jaringan/Networking
o Modem
o kartu network


Gambar 2.1 Hardware komputer
Politeknik Telkom Sistem Komputer


37 Konsep Sistem Komputer
2.3 Software
Komputer merupakan mesin yang memproses data menjadi suatu
informasi. Komputer digunakan users untuk meningkatkan hasil kerja
dan memecahkan berbagai masalah. Yang menjadi pemroses data atau
pemecah masalah itu adalah software atau perangkat lunak. Bentuk
terkecil dari perangkat lunak adalah operasi aritmatik (+, -, :, x) dan
logika (AND, OR, >, <, =). Dari operasi dasar ini disusun program atau
perangkat lunak.

2.3.1 Klasifikasi perangkat lunak
Perangkat lunak dapat diklasifikasikan sebagai berikut
- System Software:
o Operating System (OS) : merupakan perangkat lunak yang
mengoperasikan komputer serta menyediakan antarmuka
dengan perangkat lunak lain atau dengan pengguna. Contoh
sistem operasi: MS DOS, MS Windows (dengan berbagai
generasi), Macintosh, OS/2, UNIX (dengan berbagai versi),
LINUX (dengan berbagai distribusi), NetWare, dll.
o Programming Languages : merupakan perangkat lunak untuk
pembuatan atau pengembangan perangkat lunak lain. Bahasa
pemprograman dapat diklasifikasikan menjadi tingkat rendah,
tingkat sedang, dan tingkat tinggi. Pergeseran dari tingkat
rendah ke tinggi menunjukkan kedekatan dengan “bahasa
manusia”. Bahasa tingkat rendah (atau biasa disebut bahasa
assembly) merupakan bahasa dengan pemetaan satu per satu
terhadap instruksi komputer. Contoh bahasa tingkat tinggi :
Pascal, BASIC, Prolog, Java dll. Contoh bahasa tingkat
menengah : bahasa C.
o System Utility : merupakan program khusus yang berfungsi
sebagai perangkat pemeliharaan komputer, seperti antivirus,
partisi hardisk, manajemen hardisk, dll. Contoh produk program
utilitas: Norton Utilities, PartitionMagic, McAfee, dll.
- Application Software
Politeknik Telkom Sistem Komputer


38 Konsep Sistem Komputer
o Custom-made Software / Custom Software / Tailor-made
Software :
merupakan program yang dikembangkan untuk memenuhi
kebutuhan yang spesifik. Contoh : aplikasi akuntansi, aplikasi
perbankan, aplikasi manufaktur, dll.
o Commercial Software / Package Software :
· wordprocessor,
· desktop publishing,
· spareadsheet,
· database management system,
· graphics software, dsb



Gambar 2.2 Software komputer

2.3.2 Lisensi perangkat lunak
2.3.2.1 Perangkat Lunak Gratis
o Freeware : Freeware adalah perangkat lunak bebas yang
mengacu pada kebebasan para penggunanya untuk
menjalankan, menggandakan, menyebarluaskan, mempelajari,
mengubah dan meningkatkan kinerja perangkat lunak. Suatu
program merupakan perangkat lunak bebas, jika setiap
pengguna memiliki semua dari kebebasan tersebut. Dengan
Politeknik Telkom Sistem Komputer


39 Konsep Sistem Komputer
demikian, kita seharusnya bebas untuk menyebarluaskan
salinan program itu, dengan atau tanpa modifikasi
(perubahan), secara gratis atau pun dengan memungut biaya
penyebarluasan, kepada siapa pun dimana pun. Kebebasan
untuk melakukan semua hal di atas berarti kita tidak harus
meminta atau pun membayar untuk ijin tersebut. Ada
beberapa kategori yang dikatakan freeware :
· Copylefted: Copyright pada author, contoh LGPL dan GPL,
jadi perubahan dan distribusinya bisa dilakukan tanpa ada
batasannya.
· Non Copylefted : free software yang mengizinkan
distribusi ulang atau modifikasi dengan menambahkan
batasan baru, sehingga setiap kopi software ini, dalam
bentuk binary ataupun termodifikasi bisa menjadi
proprietary software.Contoh : X Window System
· Non Copyrighted: public domain yang terdiri dari
pekerjaan kreatif dan pengetahuan lainnya; tulisan,hasil
seni, musik, sains, penemuan, dan lainnya; yang tidak ada
seseorang atau suatu organisasi memiliki minat proprietari.
(minat proprietary biasanya dilakukan dengan sebuah hak
cipta atau paten.) Hasil kerja dan penemuan yang ada
dalam domain umum dianggap sebagai bagian dari
warisan budaya publik, dan setiap orang dapat
menggunakan mereka tanpa batasan (tidak termasuk
hukum yang menyangkut keamanan, ekspor, dll.).Contoh :
STP MP3 Player
· Copyrighted pada author: MIT license, BSD license, Apache
license
o Semi-Free Software : Software yang non-free, namun
mengizinkan untuk menggunakan, mendistribusikan, dan
memodifikasinya untuk kepentingan nonprofit. Contoh : PGP
2.3.2.2 Perangkat Lunak dengan hak cipta
o Open Source : adalah sistem pengembangan yang tidak
dikoordinasi oleh suatu orang/lembaga pusat, tetapi oleh para
Politeknik Telkom Sistem Komputer


40 Konsep Sistem Komputer
pelaku yang bekerja sama dengan memanfaatkan kode
sumber (source-code) yang tersebar dan tersedia bebas
(biasanya menggunakan fasilitas komunikasi internet). Pola
pengembangan ini mengambil model ala bazaar, sehingga
pola Open Source ini memiliki ciri bagi komunitasnya yaitu
adanya dorongan yang bersumber dari budaya memberi, yang
artinya ketika suatu komunitas menggunakan sebuah program
Open Source dan telah menerima sebuah manfaat kemudian
akan termotivasi untuk menimbulkan sebuah pertanyaan apa
yang bisa pengguna berikan balik kepada orang banyak.
o Evaluation Copy / Trial / Preview/ Demo : adalah software yang
dapat Anda gunakan tapi ada batasan waktu atau jumlah
pengguna, atau ada trialware yang menonaktifkan beberapa
fungsi dari software tersebut.
o Copyrighted software
o Shareware : Shareware adalah perangkat lunak yang
membatasi penggunanya dengan mengurangi fitur-fitur
tertentu atau membatasi masa penggunaannya selama jangka
waktu tertentu ataupun juga penggabungkan kedua hal ini.
Tujuan dari publikasi shareware adalah untuk berbagi fungsi
dan keunggulan perangkat lunak itu kepada konsumen
sehingga konsumen bisa berkesempatan mencoba secara
langsung perangkat lunak tersebut untuk kemudian
memutuskan tidak lagi memakai software tersebut atau
membeli versi penuhnya.Contoh : Winzip, mIRC, MusicMatch
Jukebox, Real Jukebox
2.3.2.3 Istilah yang terkait dengan software lainnya
o Adware : Varian dari freeware yang menampilkan iklan pada
tampilan software (umumnya berupa banner). Contoh :
GoZilla!, JetAudio (mulai versi 4.7), Eudora Pro (mulai versi 4.2),
Opera (mulai versi 5)
o Spyware : Suatu istilah untuk menyebut software yang
'membonceng' sebuah adware, yang bertugas mendownload
iklan untuk ditampilkan pada adware tersebut. Namun,
Politeknik Telkom Sistem Komputer


41 Konsep Sistem Komputer
spyware umumnya juga melakukan 'penyadapan' data teknis
komputer yang ditempatinya dan dikirimkan saat komputer itu
online.
o Nagware : Varian dari shareware yang selalu menampilkan
layar peringatan setiap digunakan, layar ini akan hilang jika
software diregistrasi (dengan membayar), namun software itu
sendiri masih berfungsi secara normal walaupun tidak
diregistrasi .Contoh : ACDSee (sampai versi 2.42), WinZip,
mIRC
o Stripware : Varian dari freeware yang menawarkan versi gratis
dari software komersial dengan fasilitas yang terbatas,
biasanya ditandai dengan pemberian nama Personal
Edition/Lite Version/Basic. Contoh : Eudora Lite, Real Player
Basic, Linux (distribusi Corel)
o Optionware :Varian dari freeware yang meminta imbalan
secara sukarela dalam bentuk selain uang, misalnya : e-mail
(mailware), prangko (stampware), surat/kartupos, dll, bahkan
ada yang meminta anda untuk menyumbangkan sejumlah
uang kepada yang membutuhkan, bahkan ada yang hanya
meminta Anda untuk berhenti menggerutu tentang sulitnya
hidup (!). Contoh : Arachnophilia.
o Alpha Version : Software proprietary yang telah selesai
pengkodeannya dan dapat digunakan, namun masih harus
menjalani pengujian internal (dalam lingkungan
pembuatnya).Contoh : Mozilla
o Beta Version :Software proprietary yang telah selesai
pengkodeannya dan dapat digunakan, namun masih harus
menjalani pengujian eksternal (di luar lingkungan
pembuatnya). Software beta bisa gratis, bisa juga
komersial.Contoh : ICQ
o Commercial Sofware : Software yang dijual dan dilindungi
hak cipta (copyright), dapat bersifat open source atau closed
source (proprietary). Contoh : Zope, GNU Ada
Politeknik Telkom Sistem Komputer


42 Konsep Sistem Komputer
o Proprietary Software :Software komersial yang bersifat closed
source, merupakan kebalikan dari free software. Contoh : MS
Windows, MS Office
2.4 Data
Data berasal dari bahasa latin yakni datum yang artinya adalah sesuatu
yang diberikan. Di dalam komputer terdapat tiga buah tipe data dasar,
yaitu:
1. bilangan bulat atau dikenal dengan nama integer,
2. bilangan pecahan atau yang biasanya dikenal dengan floating point,
3. simbol atau karakter.

Gambar 2.3 Data
Komputer merepresentasikan data dalam bentuk biner karena setiap
sel atau bit data dalam komputer hanya dapat menyimpan dua macam
keadaan, yaitu tegangan tinggi dan tegangan rendah. Perbedaan
tegangan tersebut mewakili nilai TRUE dan FALSE, atau bit 1 dan 0.



Rangkuman



1. Hardware komputer merupakan perangkat yang secara fisik dapat
disentuh yang terdiri atas input device, output device, CPU.
2. Memori terdiri dari dua macam yaitu memori internal dan memori
eksternal.
3. Memori internal terdiri dari RAM dan ROM.
4. RAM berfungsi untuk menyimpan data untuk sementara waktu.
5. ROM berfungsi menyimpan data secara permanen.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


43 Konsep Sistem Komputer
6. Software merupakan kumpulan instruksi yang pada level rendah
terdiri dari operasi aritmatika dan logika.
7. Operasi aritmatika terdiri dari +, -, x, :.
8. Operasi Logika diantaranya: AND, OR, < , >, =.
9. Operating system merupakan software yang menjadi antar muka
hardware dengan pengguna sehingga pengguna dapat
menggunakan komputer.
10. Tipe data dasar yang utama pada komputer adalah integer, real,
dan karakter.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


44 Sistem Angka dan Representasi
3 Sistem Angka dan Representasi Data












Overview


Setiap informasi yang diolah oleh sistem komputer adalah berbasis
digital. Untuk itu dibutuhkan sebuah perhitungan matematika dasar
dalam memahami dan mengerjakan setiap mekanisme yang dilakukan
oleh sistem komputer. Karena setiap pengolahan informasi oleh sistem
komputer tak lain diproses menggunakan cara arithmatika.




Tujuan

1. mahasiswa memahami sistem angka (basis bilangan) yang
digunakan dalam sistem komputer.
2. mahasiswa memahami representasi data dalam sistem komputer.
3. mahasiswa mampu melakukan konversi data antar basis bilangan.
4. mahasiswa mengenal angka (bilangan) integer maupun float dalam
biner.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


45 Sistem Angka dan Representasi
5. mahasiswa mampu melakukan konversi bilangan pecahan desimal
ke bilangan biner; maupun sebaliknya.



Salah satu unit dalam Central Processing Unit (CPU) sebuah
sistem komputer sederhana adalah unit ALU (Arithmetic and Logic
Unit). Ada empat operasi dasar yang dilakukan oleh unit ALU, yaitu
ADDed (penjumlahan), SUBtract (pengurangan), MULtiplication
(perkalian), dan DIVision (pembagian). Bila skema operasi arithmatika
manusia menggunakan basis bilangan 10 (DECimal), maka mesin
menggunakan basis bilangan biner (basis biangan 2) yang disebut
BINary. Agar memudahkan dalam melakukan perhitungan, terlebih
harus dipahami konversi antara basis bilangan yang digunakan
manusia (DECimal) dan basis bilangan yang digunakan mesin (BINary,
OCTadecimal, HEXadecimal).
3.1 Sistem Basis Bilangan
Bahasa alamiah (bahasa manusia) mengenal sistem bilangan
dalam basis 10 (disebut Desimal); sedangkan bahasa mesin mengenal
sistem bilangan dalam tiga basis, yakni: Basis Bilangan 2 (Binary-digit,
biasanya digunakan dalam komunikasi data), Basis Bilangan 8
(Octadecimal, biasanya digunakan dalam pengalamatan di memori),
dan Basis Bilangan 16 (Hexadecimal, biasanya digunakan dalam
pengalamatan di memori dan urusan pengkodean warna).
Untuk urusan kode warna dapat dibuktikan pada contoh script
berikut ini menggunakan tags HTML (Hyper-Text Mark-up Language):

<body bgcolor=#aa7733>
<center>
<font color=#99eecc face=tahoma size=7>POLTEK TELKOM</font>
</center>
</body>
Buka notepad dan tuliskan script tersebut. Setelah selesai, klik
Save As dengan nama file diapit oleh tanda double-quotation
Politeknik Telkom Sistem Komputer


46 Sistem Angka dan Representasi
(misalkan: “warna.htm”). Setelah itu simpankan ke folder My
Documents dengan nama warna.htm; lalu buka Windows Explorer\My
Documents dan klik dua kali pada file warna.htm maka akan tertampil
sebuah page HTML dengan latar belakang dan teks warna yang
berbeda.
+Hint: bila web-browser yang digunakan adalah Internet Explorer v6.0
ke atas biasanya setiap script tidak akan langsung dijalankan; oleh
sebab itu, klik kanan pada pesan yang muncul dan pilih “Allow Blocked
Content…”
Politeknik Telkom Sistem Komputer


47 Sistem Angka dan Representasi
Klasifikasi sistem basis bilangan dalam sistem komputer modern:
+ DECimal : basis bilangan ini terdiri dari rentang angka 0 s.d 9,
selengkapnya ÷ 0,1,2,3,4,5,6,7,8,9. Dengan demikian dapat
disimpulkan setelah angka 9 adalah gabungan dari reset angka 1
dengan rentang 0 s.d 9 dan seterusnya.
Contoh: (23)
10
= 23
10
= DEC23
(907)10 = 907
10
= DEC907

+ BINary digit / BIT (disebut juga Bilangan Biner) : basis bilangan ini
hanya terdiri dua bilangan yaitu 0, 1.
Contoh: (101)
2
= 101
2
¬ panjang data = 3 bit
(0010)
2
= 0010
2
¬ panjang data = 4 bit

+ OCTadecimal : basis bilangan ini terdiri dari rentang: 0 s.d 7,
selengkapnya: 0,1,2,3,4,5,6,7.
Contoh: (23)
8
= 23
8
= 023
Untuk lebih memahami basis bilangan 8 ini, berikut adalah contoh
script:
<script language=JavaScript>
document.writeln(023);
</script>
Simpankan script tersebut pada folder My Document dengan nama
oktal.htm; lalu untuk menjalankannya, buka Windows
Explorer\My Documents dan klik dua kali pada file tersebut.

+ HEXadecimal : basis bilangan ini terdiri dari 15 deret yang terbagi
dua, yakni 10 deret alphanumerik: 0 s.d 9 dan 5 deret alphabetikal: a
s.d f. Mengapa deret alphabetikal disertakan, disebabkan secara
teori matematika jam-jam-an, sistem basis bilangan 16 tak lain
adalah sistem jam-16, maka terdiri dari numerik:
0,1,2,3,4,5,6,7,8,9,10,11,12,13,14,15. Dengan alasan mulai numerik 10
s.d 15 melebihi dua digit, maka digunakan deret alphabetikal untuk
menggantikan kelima numerik ini.
Contoh: (a2)
16
= A2
16
= 0xA2 = 0xa2
Politeknik Telkom Sistem Komputer


48 Sistem Angka dan Representasi
Untuk lebih memahami basis bilangan 16 ini, berikut adalah contoh
script:
<script language=JavaScript>
document.writeln(0xa2);
</script>
Simpankan script tersebut pada folder My Document dengan nama
heksal.htm; lalu untuk menjalankannya, buka Windows
Explorer\My Documents dan klik dua kali pada file tersebut
3. 1. 1. Konversi Basis Bilangan N ke Decimal
Misalkan, sebuah bilangan dalam basis bilangan 10 diketahui
sebagai berikut:
231
maka dituliskan: (231)
10
atau 23
10
atau DEC231.
Jika diuraikan dalam basis bilangan 10, maka numerik 231 dituliskan
sebagai berikut:
(231)
10
= 2-ratusan + 2-puluhan + 1-satuan
= 2*
2
10 + 2*
1
10 + 2*
0
10
Ingat!
- Setiap bilangan dipangkatkan dengan 0 hasilnya 1
- Setiap bilangan dipangkatkan dengan 1 hasilnya bilangan itu sendiri


Berdasar pendekatan di atas, dapat dilakukan konversi Basis
Bilangan N ke dalam DECimal.

O Biner ke Desimal
Dirumuskan:
DEC ÷
¿
=
N
i
i
i
a
0
2 ; i = 0,1,2,…,N
a = 0 atau 1

Contoh: (0101)
2
= (...)
10

Solusi:
(0101)
2
= 0*
3
2 + 1*
2
2 + 0*
1
2 + 1*
0
2
Politeknik Telkom Sistem Komputer


49 Sistem Angka dan Representasi
= 0 + 4 + 0 + 1 = 5
10

= DEC5


O Oktadesimal (Oktal) ke Desimal
Dirumuskan:
DEC ÷
¿
=
N
i
i
i
a
0
8 ; i = 0,1,2,…,N
a = 0,1,2,3,4,5,6,7

Contoh: (1105)
8
= (...)
10

Solusi:
(1105)
8
= 1*
3
8 + 1*
2
8 + 0*
1
8 + 5*
0
8
= 512 + 64 + 0 + 5 = 581
10

= DEC581
Dapat dibuktikan pada script JavaScript berikut ini:
okt1105.htm
<script language=JavaScript>
document.writeln(01105);
</script>

O Heksadesimal (Heksal) ke Desimal
Dirumuskan:
DEC ÷
¿
=
N
i
i
i
a
0
16 ; i = 0,1,2,…,N
a = 0,1,2,3,4,5,6,7,8,9,a,…,e,f

Contoh: (10c)
16
= (...)
10

Solusi:
(10c)
16
= 1*
2
16 + 0*
1
16 + c*
0
16
= 1*
2
16 + 0*
1
16 + 12*
0
16
= 256 + 0 + 12 = 268
10

= DEC268
Politeknik Telkom Sistem Komputer


50 Sistem Angka dan Representasi
231
23
10 1
2
3 10
LSD
MSD
2 3 1
0
2 10
0
Setiap digit 0 pada
prefiks sebuah numerik,
dapat diabaikan
Dapat dibuktikan pada script JavaScript berikut ini:
hex10c.htm
<script language=JavaScript>
document.writeln(0x10c);
</script>


3. 1. 2. Konversi Decimal ke Basis Bilangan N
Untuk mendapatkan algoritma-nya, secara sederhana
dilakukan sebagai berikut:
Misalkan: DEC231, jika diuraikan ke dalam Basis Bilangan 10 maka:
231 ÷ 10 = 23 sisa 1 ¬ Least Significant Digit (LSD)
23 ÷ 10 = 2 sisa 3
2 ÷ 10 = 0 sisa 2 ¬ Most Significant Bit (MSB)
Dituliskan: 231
10
atau (231)
10

Cara lain dapat digunakan model berikut ini:






Gambar 3.1 Alur Konversi DEC ke Basis 10

Dengan algoritma yang sama, seperti di atas dapat dilakukan untuk
basis bilangan berikut ini:

× Desimal ke Basis Bilangan 2 (DEC ¬ BIN)
Contoh: Tentukan DEC2121 dalam Biner.
2121
10
= (...)
2

Solusi:
2121 ÷ 2 = 1060 sisa 1 ¬ Least Significant Bit (LSB)
1060 ÷ 2 = 530 sisa 0
530 ÷ 2 = 265 sisa 0
265 ÷ 2 = 132 sisa 1
Politeknik Telkom Sistem Komputer


51 Sistem Angka dan Representasi
132 ÷ 2 = 66 sisa 0
66 ÷ 2 = 33 sisa 0
33 ÷ 2 = 16 sisa 1
16 ÷ 2 = 8 sisa 0
8 ÷ 2 = 4 sisa 0
4 ÷ 2 = 2 sisa 0
2 ÷ 2 = 1 sisa 0
1 ÷ 2 = 0 sisa 1 ¬ Most Significant Bit (MSB)
Dituliskan: 1000 0100 1001
2


× Desimal ke Basis Bilangan 8 (DEC ¬ OCT)
Contoh: Tentukan DEC2121 dalam Oktal.
2121
10
= (...)
8

Solusi:
2121 ÷ 8 = 265 sisa 1 ¬ Least Significant Digit (LSD)
265 ÷ 8 = 33 sisa 1
33 ÷ 8 = 4 sisa 1
4 ÷ 8 = 0 sisa 4 ¬ Most Significant Digit (MSD)
Dituliskan: 04111 atau 4111
8

Dalam script JavaScript persoalan tersebut bisa dibuktikan
sebagai berikut:
oktal.html
<script language=JavaScript>
document.writeln(04111);
</script>

× Desimal ke Basis Bilangan 16 (DEC ¬ HEX)
Contoh: Tentukan DEC2121 dalam Heksal.
2121
10
= (...)
16

Solusi:
2121 ÷ 16 = 132 sisa 9 ¬ Least Significant Digit (LSD)
132 ÷ 16 = 8 sisa 4
8 ÷ 16 = 0 sisa 8 ¬ Most Significant Bit (MSB)
Dituliskan: 0x849 atau 849
16

Dalam script JavaScript persoalan di atas bisa dibuktikan
sebagai berikut:
heksal.htm
Politeknik Telkom Sistem Komputer


52 Sistem Angka dan Representasi
Basis Bilangan Nx Basis Bilangan Ny DEC
<script language=JavaScript>
document.writeln("Hasilnya = ",0x849);
</script>


3. 1. 2. Konversi antar Basis Bilangan N
Misalkan:
Carilah: 0xE2 = (...)
8

Solusi:
- Algoritma konvensional ÷ basis bilangan yang diketahui
dikonversikan terlebih dahulu ke basis bilangan 10 (DECimal), lalu
hasil dalam DEC tersebut dikonversikan ke basis bilangan yang
diinginkan.





Gambar 3.2 Skema Konversi Konvensional

Lebih jelasnya sebagai berikut:
Jika A adalah numerik dalam basis bilangan Nx yang diketahui, dan
B adalah numerik basis bilangan Ny yang dicari maka:
Konversikan A ke dalam DEC
Jawab:
A = 0xe2 = (...)
10

0xe2 = e*
1
16 + 2*
0
16
= 14*16 + 2*1 = (226)
10

= DEC226
Hasil numerik dalam DEC, dikonversikan ke basis bilangan Ny;
didapatkan B.
Jawab:
DEC226 = B = (...)
8

226 ÷ 8 = 28 sisa 2 ¬ Least Significant Digit (LSD)
28 ÷ 8 = 3 sisa 4
Politeknik Telkom Sistem Komputer


53 Sistem Angka dan Representasi
3 ÷ 8 = 0 sisa 3 ¬ Most Significant Digit (MSD)
Dituliskan: 0342 atau 342
8

Dan B adalah konversi A dalam basis bilangan Ny
Jawab:
B = 0342 = 0xe2

- Algoritma BCD8421 ÷ algoritma ini bekerja berdasar sistem kode
binary terhadap decimal; dimana setiap digit dalam sebuah numerik
basis bilangan N (N≠DEC) saling bersifat independent, sehingga
dapat dilakukan fractional (pemecahan/pemilahan).
Algoritma BCD8421 digunakan untuk memudahkan
pengkonversian antar basis bilangan yang digunakan dalam sistem
komputer (basis bilangan dalam bahasa mesin), khususnya dari
biner ke oktal atau heksal; maupun antar sebaliknya.
Dasar utama Algoritma BCD8421 adalah pemilahan setiap digit
sebuah bit ke dalam partisi-partisi deret biner. Jika dikonversikan ke
dalam heksal, maka partisi dirangkai sepanjang 4 digit (16=2
4
),
sedangkan jika dikonversikan ke dalam oktal, maka partisi dirangkai
sepanjang 3 digit (8=2
3
).
Contoh:
· Heksal:
10110110
2
= 1011 0110
partisi-y = 0110 = 0 + 1.2
2
+ 1.2
1
+ 0 = 6
partisi-z = 1011 = 1.2
3
+ 0 + 1.2
1
+ 1.2
0
= 11 = B
maka dituliskan menjadi: B6
16
atau b6
16
atau 0xb6
dengan kata lain, (10110110)
2
= 0xb6 = DEC182

· Oktal:
10110110
2
= 010 110 110 (bila kosong, isikan dengan 0)
partisi-y = 110 = 1.2
2
+ 1.2
1
+ 0 = 6
partisi-z = 110 = 1.2
2
+ 1.2
1
+ 0 = 6
partisi-w = 010 = 0.2
2
+ 1.2
1
+ 0 = 2
maka dituliskan menjadi: 266
8
atau 0266
8

dengan kata lain, (10110110)
2
= 0266
8
= DEC182

Politeknik Telkom Sistem Komputer


54 Sistem Angka dan Representasi
+perhatikan partisi-y menempati posisi LSB / LSD

Untuk kasus di atas penyelesaiannya dapat diuraikan sebagai
berikut:
0xe2 = (...)
8

Jika A1 adalah numerik dalam basis bilangan N (N bisa HEX atau
OCT), dan B1 adalah numerik dalam basis bilangan M (M bisa OCT
atau HEX), maka:
Nyatakan setiap digit A1 dalam desimal-nya
Jawab:
A1 = 0xe2
Partisi-y = 2
Partisi-z = e = 14
Kelompokkan setiap digit satu kelompok, dan konversikan
dalam biner dengan panjang setiap kelompok 4bit (untuk HEX)
atau 3bit (untuk OCT)
Jawab:
Partisi-y = 2 = 0010
Partisi-z = e = 14 = 1110
Hasil biner lalu digabung, dan dikelompokkan kembali dengan
panjang 4bit (untuk HEX) atau 3bit (untuk OCT).
Jawab:
Partisi-z di-concatenate-kan dengan Partisi-y, menjadi:
11100010
dilakukan fractional kembali sebagai berikut:
11100010 ÷ 011 100 010
partisi-y = 010
partisi-z = 100
partisi-w = 011
Konversikan setiap partisi kedalam desimal (khusus ke dalam
bentuk HEX, konversikan setiap desimal ke dalam padanan
konversinya, yaitu: A÷10, B÷11, dst…), lalu di-concatenate-kan
kembali.
Jawab:
Politeknik Telkom Sistem Komputer


55 Sistem Angka dan Representasi
0 1 1 1 1 ( )
2
= ... ( )
16
=
( ... )
8
011 011
HEX
1
OCT
0001 1011
11
di-concatenate-kan
0x1b
1 b
3 3
033
0x1b = 1x16
1
+ bx16
0
= 16 + 11
= 27
10
033 = 3x8
1
+ 3x8
0
= 24 + 3
= 27
10
Terbukti … © ©
partisi-y = 010 = 2
partisi-z = 100 = 4
partisi-w = 011 = 3
di-concatenate-kan menjadi: 342 ¬ 0342
Maka didapatkan B1 sebagai konversi A1 dalam basis bilangan
M.
Jawab:
B1 = 0342 = (342)
8
= 0xe2

Latihan:
- Gunakan algoritma BCD8421 untuk menyelesaian persoalan berikut:
(11011)2 = (...)
16
= (...)
8 ,

dan buktikan bahwa hasil HEX dan OCT tersebut menghasilkan nilai
DEC yang sama.

Secara terdeskripsi, penyelesaian kasus di atas dapat dilihat sebagai
berikut:
Solusi:















Gambar 3.3 Skema Penyelesaian Algoritma BCD8421
Politeknik Telkom Sistem Komputer


56 Sistem Angka dan Representasi

3.2 Bilangan Pecahan (Floating-point Number)
Jika sebelumnya, pembahasan lebih berfokus pada seputar
bilangan bulat (integer number system), maka pembahasan selanjutnya
akan beralih pada bilangan pecahan (floting-point number) khususnya
untuk konversi antara basis bilangan di lingkungan bahasa mesin
dengan DEC, sebagai basis bilangan di lingkungan user. Kadangkala di
beberapa literatur menyebutnya Fractional Binary Number.
Sebagai catatan, jika user mengenal bilangan ½ atau 0.5, maka
dalam sistem komputer bilangan yang dikenal umumnya
menggunakan 0.5 dibandingkan ½.
Jika user ingin memberi input: ½, maka diketikkan atau dituliskan (
2
1
),
artinya bilangan
2
1
diapit oleh tanda „(‟ dan „)‟.
Dasar bagaimana melakukan konversi Basis Bilangan N (BIN,OCT,HEX)
ke DECimal pada bentuk pecahan tetap berdasar pada bagaimana
melakukan konversi pada bentuk bilangan bulat (integer) yang
sebelumnya telah dipaparkan.

Lebih jelasnya, dapat disajikan sebagai berikut:
O Konversi Pecahan BIN ¬ DEC
Contoh:
1101.101
2
= (…)
10

Solusi:
1101.101
2
= 0.101
2
+ 1101
2

= Bag.1 + Bag.2
Eksekusi Bag.1:
0.101
2
= (…)
10

= 1.2
-1
+ 0 + 1.2
-3

= 0.5 + 0.125
= 0.625
10

Eksekusi Bag.2:
1101
2
= (…)
10

= 1.2
3
+ 1. 2
2
+ 0 + 1.2
0

Politeknik Telkom Sistem Komputer


57 Sistem Angka dan Representasi
= 8 + 4 + 1
= 13
10

Selanjutnya Bag.1 dan Bag.2 digabungkan dengan cara
menjumlahkannya seperti berikut ini:
Bag.1 + Bag.2 = 0.625
10
+ 13
10
= 13.625
10

maka, didapatkan:
1101.101
2
= (13.625)
10


O Konversi Pecahan OCT ¬ DEC
Contoh:
057.11 = 57.11
8
= (…)
10

Solusi:
57.11
8
= 0.11
8
+ 57
8

= Bag.1 + Bag.2
Eksekusi Bag.1:
0.11
8
= (…)
10

= 1.8
-1
+ 1.8
-2

= 0.125 + 0.015625
= 0.140625
10

Eksekusi Bag.2:
57
8
= (…)
10

= 5. 8
1
+ 7.8
0

= 40 + 7
= 47
10

Selanjutnya Bag.1 dan Bag.2 digabungkan dengan cara
menjumlahkannya seperti berikut ini:
Bag.1 + Bag.2 = 0.140625
10
+ 47
10
= 47.140625
10

maka, didapatkan:
57.11
8
= (47.140625)
10



O Konversi Pecahan HEX ¬ DEC
Contoh:
0x57.11 = 57.11
16
= (…)
10

Politeknik Telkom Sistem Komputer


58 Sistem Angka dan Representasi
Solusi:
57.11
16
= 0.11
16
+ 57
16

= Bag.1 + Bag.2
Eksekusi Bag.1:
0.11
16
= (…)
10

= 1.16
-1
+ 1.16
-2

= 0.0625 + 0.00390625
= 0.06640625
10

Eksekusi Bag.2:
57
16
= (…)
10

= 5. 16
1
+ 7.16
0

= 80 + 7
= 87
10

Selanjutnya Bag.1 dan Bag.2 digabungkan dengan cara
menjumlahkannya seperti berikut ini:
Bag.1 + Bag.2 = 0.06640625
10
+ 87
10
= 87. 06640625
10

maka, didapatkan:
57.11
16
= (87. 06640625)
10


Selanjutnya, bagaimanakah melakukan konversi sebaliknya, bentuk
pecahan, dari DECimal ke Basis Bilangan N (BIN,OCT,HEX), adalah
seperti juga dilakukan pada bentuk bilangan bulat (integer).

O Konversi Pecahan DEC ¬ BIN
Contoh:
13.625
10
= (…)
2

Solusi:
13.625
10
= 0.625
10
+ 13
10

= Bag.1 + Bag.2
Eksekusi Bag.1:
0.625
10
= (…)
2




0.625
2
1.25
0.25
2
0.50
0.50
2
1.00
0.00
2
0.00
selesai
1 0 1
(0.101)
2
Politeknik Telkom Sistem Komputer


59 Sistem Angka dan Representasi







Eksekusi Bag.2:
13
10
= (…)
2

13 ÷ 2 = 6 sisa 1 ¬ Least Significant Bit (LSB)
6 ÷ 2 = 3 sisa 0
3 ÷ 2 = 1 sisa 1
1 ÷ 2 = 0 sisa 1 ¬ Most Significant Bit (MSB)
dituliskan menjadi: 1101
2


Selanjutnya Bag.1 dan Bag.2 digabungkan dengan cara
menjumlahkannya seperti berikut ini:
Bag.1 + Bag.2 = 0.101
2
+ 1101
2
= 1101.101
2

maka, didapatkan:
1101.101
2
= (13.625)
10



O Konversi Pecahan DEC ¬ OCT
Contoh:
47.140625
10
= (…)
8

Solusi:
47.140625
10
= 0.140625
10
+ 47
10

= Bag.1 + Bag.2

Eksekusi Bag.1:
0.140625
10
= (…)
8




0.140625
8
1.125
0.125
8
1.00
8
0.00
0.00
selesai
1 1
(0.11)
8
Politeknik Telkom Sistem Komputer


60 Sistem Angka dan Representasi








Eksekusi Bag.2:
47
10
= (…)
8

47 ÷ 8 = 5 sisa 7 ¬ Least Significant Digit (LSD)
5 ÷ 8 = 0 sisa 5 ¬ Most Significant Digit (MSD)
dituliskan menjadi: 57
8


Selanjutnya Bag.1 dan Bag.2 digabungkan dengan cara
menjumlahkannya seperti berikut ini:
Bag.1 + Bag.2 = 0.11
8
+ 57
8
= 57.11
8

maka, didapatkan:
47.140625
10
= (57.11)
8



O Konversi Pecahan DEC ¬ HEX
Contoh:
87.06640625
10
= (…)
16

Solusi:
87.06640625
10
= 0.06640625
10
+ 87
10

= Bag.1 + Bag.2

Eksekusi Bag.1:
0.06640625
10
= (…)
16





0.06640625
16
1.0625
0.0625
16
1.00
16
0.00
0.00
selesai
1 1
(0.11)
16
Politeknik Telkom Sistem Komputer


61 Sistem Angka dan Representasi










Eksekusi Bag.2:
87
10
= (…)
16

87 ÷ 16 = 5 sisa 7 ¬ Least Significant Digit (LSD)
5 ÷ 16 = 0 sisa 5 ¬ Most Significant Digit (MSD)
dituliskan menjadi: 57
16


Selanjutnya Bag.1 dan Bag.2 digabungkan dengan cara
menjumlahkannya seperti berikut ini:
Bag.1 + Bag.2 = 0.11
16
+ 57
16
= 57.11
16

maka, didapatkan:
47.140625
10
= (57.11)
16


Berikutnya, akan dibahas bagaimana melakukan konversi bentuk
pecahan dari Basis Bilangan N ke Basis Bilangan M, antara basis
bilangan dalam bahasa mesin.

O Misalkan: Bagaimanakah untuk OCT ¬ BIN
Contoh:
10.23
8
= (…)
2

Solusi:
Lakukan dengan dua kali proses, yaitu:
¬Proses-1: OCT¬DEC
¬Proses-2: DEC¬BIN
Jawab:
Politeknik Telkom Sistem Komputer


62 Sistem Angka dan Representasi
× OCT¬DEC
10.23
8
= 0.23
8
+ 10
8

= Bag.1 + Bag.2
Eksekusi Bag.1:
0.23
8
= (…)
10

= 2.8
-1
+ 3.8
-2

= 0.25 + 0.046875
= 0.296875
10

Eksekusi Bag.2:
10
8
= (…)
10

= 1. 8
1
+ 0.8
0

= 8 + 0
= 8
10

Selanjutnya Bag.1 dan Bag.2 digabungkan dengan cara
menjumlahkannya seperti berikut ini:
Bag.1 + Bag.2 = 0.296875
10
+ 8
10
= 8.296875
10

maka, didapatkan:
8.296875
10
= (…)
2


× OCT¬BIN
8.296875
10
= 0.296875
10
+ 8
10

= Bag.1 + Bag.2
Eksekusi Bag.1:
0.296875
10
= (…)
2











Eksekusi Bag.2:
0.375
2
0.75
0.75
2
1.50
0.50
2
1.00
0.00
2
0.00
selesai
1 0 1
0.1875
2
0.375
0.59375
2
1.1875
0.296875
2
0.59375
0 1 0
(0.010101)
2
Politeknik Telkom Sistem Komputer


63 Sistem Angka dan Representasi
8
10
= (…)
2

8 ÷ 2 = 4 sisa 0 ¬ Least Significant Bit (LSB)
4 ÷ 2 = 2 sisa 0
2 ÷ 2 = 1 sisa 0
1 ÷ 2 = 0 sisa 1 ¬ Most Significant Bit (MSB)
dituliskan menjadi: 1000
2


Selanjutnya Bag.1 dan Bag.2 digabungkan dengan cara
menjumlahkannya seperti berikut ini:
Bag.1 + Bag.2 = 0.010101
2
+ 1000
2
= 1000.010101
2

maka, didapatkan:
8.296875
10
= (1000.010101)
2
= (00001000.010101)
2

atau dengan kata lain, maka didapatkan:
10.23
8
= 8.296875
10
= 1000.010101
2

Untuk mendapatkan konversi Bilangan Pecahan HEX ¬ BIN,
algoritmanya seperti mendapatkan konversi Bilangan Pecahan
OCT ¬ BIN, yakni konversikan terlebih dahulu ke dalam DEC.

3.3 Representasi Data dalam sistem komputer
Secara umum, data yang dimasukkan seorang user ke dalam
komputer diklasifikasikan menjadi tiga kelompok, yaitu:
- Angka ÷ disebut dengan alphanumerik, misalkan: -2, 0.5, -9.72, 89,
dsb.
- Karakter (huruf) ÷ disebut dengan alphabetikal, yakni terdiri 26
mulai dari a, b, c, ..., w, x, y, z.
- Simbol ÷ sejumlah tanda di luar alphanumerik dan alphabetikal,
misalkan: !, *, $, >, ≠, ≥, ÷, +, ©.
Pada sistem komputer modern, sebuah data direprentasikan dalam
Basis Bilangan Biner, Oktadesimal, dan Heksadesimal, sehinga
dibutuhkan sebuah blok pen-dekode (decoder) agar data-data yang
telah diolah dan diproses oleh sistem komputer dapat disajikan dalam
bentuk yang dipahami oleh user. Untuk itu dibutuhkan standar sistem
kode dalam sistem komputer. Umumnya dalam sistem komputer
Politeknik Telkom Sistem Komputer


64 Sistem Angka dan Representasi
User
encoder
DEC
decoder
BIN
OCT
HEX
Machine
based
Computer
System
modern sistem kode yang digunakan adalah American Standard Code
for Information Interchange (ASCII) 8bit.








Gambar 3.4 Skema Representasi Data

Politeknik Telkom Sistem Komputer


65 Sistem Angka dan Representasi
Agar dapat memahami perihal ASCII 8 bit dapat digunakan contoh
script berikut ini yang ditulis menggunakan JavaScript sebagai berikut:
ascii8bit.htm
<script language=JavaScript>
document.writeln("<font face=tahoma size=5>Menampilkan
karakter ASCII dari kode 32 sampai dengan 255<br></font>");
document.writeln("<table border=1><tr><td>Kode ke-
i</td><td>Karakter yang ditampilkan</td></tr>");
for(i=32;i<256;i++) {

document.writeln("<tr><td>"+i+"</td>"+"<td>"+String.fromChar
Code(i)+"</td></tr>");
}
document.writeln("</table>");
</script>

Simpankan script tersebut di My Document dengan nama
ascii8bit.htm, lalu untuk menjalankannya buka Windows
Explorer\My Document dan klik dua kali pada fle ascii8bit.htm,
maka akan tertampil karakter yang dikenal/digunakan oleh komputer.

Politeknik Telkom Sistem Komputer


66 Sistem Angka dan Representasi



Rangkuman



1. Basis bilangan pada sistem komputer modern menggunakan basis
bilangan 2 (biner, BInary digiT); khususnya dalam hal
berkomunikasi antar devices/host), Basis Bilangan 16
(HEXadecimal), dan Basis Bilangan 8 (OCTadecimal), yang
digunakan untuk pengalamatan data atau instruksi di memory.
2. Sistem Komputer mengenal data yang di-input-kan dalam
representasi: BIN (BINary), HEX (HEXadecimal), dan OCT (OCTal).
Oleh sebab itu dibutuhkan encoder untuk mengubah input dari
user ke representasi data yang dikenal oleh sistem komputer.
3. Setiap karakter pada sistem komputer modern direpresentasikan
dengan panjang 8bit yang disebut byte (alasannya karena sistem
komputer menggunakan Sistem Pengkodean ASCII 8bit). Walapun
sebenarnya ASCII menggunakan pengkodean karakter 7 bit,
namun komputer tetap menyimpan dalam format pengelompokan
8 bit. Sehingga, kesimpulannya sistem komputer modern
menggunakan sistem pengkodean ASCII 8bit.
4. Bilangan yang dikenal dalam sistem komputer adalah Heksal
(Heksadesimal) yang merupakan sistem bilangan dengan basis 16;
Bilangan Oktal (oktadesimal) yang merupakan sistem bilangan
dengan basis 8, dan Bilangan Biner (Binary digiT).
5. Bilangan yang digunakan user (manusia) adalah berbasis 10
(DECimal).
Politeknik Telkom Sistem Komputer


67 CPU
PAGE 10
4 CPU (Central Processing Unit)












Overview


Unit yang bertanggung jawab untuk urusan pemrosesan dan
pengolahan data dalam sistem komputer adalah Central Processing
Unit (CPU). Kebanyakan orang awam salah mengartikan istilah CPU ini
sebagai semua komponen-komponen mikroleketronika dalam satu
unit komputer di luar monitor komputer, keyboard, dan mouse; yakni isi
dalam sebuah casing komputer. Padahal isi dalam casing komputer
faktanya tidak hanya terdiri dari CPU saja, melainkan ada unit lain yang
disebut dengan memory dan hard-disk. Untuk itu dalam pembahasan
bab ini akan mengulas dan mengekplorasi seluk-beluk dan apa yang
dimaksud dengan CPU, agar tidak terjadi salah pengertian dan
pemahaman lagi bahwa CPU bukan sekedar isi dalam casing komputer.



Tujuan

1. Mahasiswa mengenal CPU dan klasifikasi unit di dalamnya.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


68 CPU
PAGE 10
Input-
devices
processing-
devices
Output-
devices
user
Systems
Input-values
Systems
Output-values
Processing
Input-values
Processing
Output-values
2. Mahasiswa mengenal peran CPU dalam sistem komputer.
3. Mahasiswa memahami register dan cara kerjanya dalam sistem
komputer.
4. Mahasiswa memahami ALU dan cara kerjanya dalam sistem
komputer.


Sebuah sistem computer pada dasarnya turunan (varian) dari salah satu
contoh sebuah system. Seperti diketahui bersama, bahwa sebuah
sistem terdiri dari tiga elemen (unit) utama yang saling berinteraksi
untuk mencapai tujuan/hasil tertentu, yakni: masukan (input),
pemroses (processor)dan keluaran (output).









Gambar 4.1 Sistem sederhana

Begitu halnya dengan sebuah sistem komputer terdiri dari alat
masukan, alat pemroses, dan alat keluaran. Alat pemroses dari sistem
komiter terdiri dari dua elemen (unit), yaitu Central Processing Unit
(CPU) dan main-memory. Dengan demikian istilah CPU yang identik
dengan isi dalam casing komputer adalah salah besar.
Sebuah Central Processing Unit (CPU) sistem komputer terdiri dari:
Control Unit (CU), Arithmetic and Logic Unit (ALU), dan register.




Politeknik Telkom Sistem Komputer


69 CPU
PAGE 10






Gambar 4.2 CPU




Untuk menjelaskan bagaimana mekanisme kerja CPU, maka perlu
dibahas terlebih dahulu perihal jenis-jenis simpanan (memori) yang
dikenal dan digunakan dalam sistem komputer.
Dalam sistem komputer klasifikasi memori yang dikenal adalah:
- Register
- Main-memory: digunakan menampung data dan/atau instruksi
yang akan diproses dan hasil pengolahan.
- External-memory, terbagi ada dua bagian berdasar letaknya
terhadap sistem komputer, yakni:
o Secondary-memory: menyimpan data/program secara
permanen dalam rentang waktu lama; lokasinya di luar
processing-devices namun masih di dalam sistem komputer.
Untuk itu disarankan agar tidak secara frequently men-
diskoneksi-kan external-memory dari sistem komputer-nya.
Contoh: Hard-disk.








Gambar 4.3. Main-memory: a.ROM b.RAM
Gambar 4.3a. ROM
Gambar 4.3b. RAM
Politeknik Telkom Sistem Komputer


70 CPU
PAGE 10
Gambar 4.4 Secondary-memory
o Archival-memory: menyimpan data/program secara
permanen dalam rentang waktu lama; namun lokasinya di
luar sistem komputer. Dibuat untuk tujuan mem-back-up
(supporting) terhadap kapasitas external-memory. Oleh
disebabkan sebagai supporting terhadap external-memory,
disarankan agar tidak memfungsikan archival-memory
sebagai Hard-disk, terlebih mengkoneksikannya ke sistem
komputer dalam rentang waktu lama, karena supply listrik
yang mengalir terlalu lama kadang kala akan membuat
sirkuit pada archival-memory rusak (cepat aus)
5
. Contoh:
tape-disk, floppy-disk, CD, DVD, USB-disk.









Gambar 4.5 Archival-memory









5
Wear, L.L.,"COMPUTERS, An Introduction to Hardware and Software
Design", McGraw-Hill, 1991. p.159

Politeknik Telkom Sistem Komputer


71 CPU
PAGE 10











Gambar 4.6 Skema sederhana Sistem Komputer modern
4.1 Control Unit (CU)

Tugas yang dilakukan oleh Control Unit adalah:
- Mengatur dan mengendalikan I/O devices.
- Mengambil instruksi-instruksi dari main-memory.
- Mengambil data dari main-memory bila dibutuhkan oleh proses.
- Mengirim instruksi ke ALU bila ada perhitungan arithmatika atau
perbandingan logika; serta mengawasi kerja dari ALU.
- Menampung (menyimpankan secara sementara) hasil proses ke
main-memory.









Gambar 4.7 Relasi antar elemen utama dalam CPU
CU
Register
set
ALU
Politeknik Telkom Sistem Komputer


72 CPU
PAGE 10
4.2 Arithmetic and Logic Unit (ALU)
Tugas yang dilakukan oleh ALU dalam sistem komputer adalah
melakukan semua perhitungan arithmatika dan keputusan dari operasi
logika sesuai dengan instruksi program yang ditetapkan.
Empat operasi dasar arithmatika dan sepuluh operasi logika yang
dilakukan oleh ALU adalah:
a. Tambah (+)
b. Kurang (÷)
c. Kali (*)
d. Bagi (÷)
e. Lebih besar (>)
f. Lebih besar atau sama
dengan (>)
g. Lebih kecil (<)
h. Lebih kecil atau sama dengan
(s)
i. Sama dengan (=)
j. Tidak sama dengan (=)
k. AND
l. OR
m. NOT
n. XOR (eXclusive-OR)









Gambar 4.8 Struktur ALU



Pada ALU dikenal juga sebuah pencacah berbasis sirkuit
mikroelektronika yang disebut dengan adder. Karena ALU melakukan
semua operasi arithmatika dengan dasar penjumlahan.
Misalkan:
A÷9
B÷4
A÷A*B
Functional
uni t
ACC
store
l oad
l oad and
store
main-
memory
operati on
Politeknik Telkom Sistem Komputer


73 CPU
PAGE 10
maka:
A = 9+9+9+9
= 36
Demikian juga, misalkan: 36 ÷ 9, ini sama saja dengan mengurangkan
36 terhadap 9 sebanyak 4 kali; sehingga:
36 – 9 = 27
27 – 9 = 18
18 – 9 = 9
9 – 9 = 0

Dengan alasan inilah mengapa operasi dasar dari sebuah
sistem komputer, bahkan hanya untuk menampilkan sebuah string
(kalimat) ke output devices, menggunakan operasi arithmatika. Khusus
untuk menampung hasil pengolahan operasi arithmatika dan logika
yang dilakukan oleh ALU, digunakan sebuah register yang disebut
Accumulator (ACC).
Contoh: sebuah bit data, 10101100 akan dijumlahkan dengan bit data
lain, 01010001, yang sedang di-store di sebuah register A.
Penjelasan: data yang sedang berada di register A adalah 01010001
oleh Control Unit akan mengambil bit data 10101100 untuk
dijumlahkan oleh ALU sebagai berikut:





Hasilnya: 11111101 akan ditampung di accumulator.

4.3 Register
Jika sebelumnya dikatakan main-memory adalah salah satu
simpanan yang ada dalam processing-devices pada sistem komputer,
maka dalam CPU juga dikenal sebuah unit simpanan yang disebut
register.
01010001
10101100
11111101
4x
Politeknik Telkom Sistem Komputer


74 CPU
PAGE 10
Register merupakan sebuah unit simpanan dengan kapasitas kecil
namun kecepatannya di atas main-memory yang bertugas
menampung data/instruksi yang sedang diproses.
Klasifikasi register:
O Berdasarkan instruksi yang sedang diproses:
o Instruction Register (IR): digunakan untuk menampung instruksi
yang sedang diproses.
o Program Counter (PC): digunakan untuk menampung alamat
main-memory yang berisi data/instruksi yang sedang diproses.
O Berdasarkan data yang sedang diproses:
o Operand register: digunakan untuk menampung data yang
sedang diproses.
o Accumulator: register yang digunakan untuk menampung hasil
pengolahan proses operasi arithmatika dan proses operasi
logika yang dilakukan oleh ALU.

4.4 Mekanisme Kerja CPU dan main-memory
Untuk menjelaskan secara sederhana bagaimana relasi kerja
antara CPU dan main-memory, dapat menggunakan contoh sebuah
statement sederhana berikut ini:
A ÷ A + B ;
Ini menerangkan, ada empat nilai input diberikan ke dalam CPU untuk
mendapatkan hasil; dengan prosesnya sebagai berikut:
i. Tiga nilai masukan pertama adalah, isi B lalu operator +, dan isi
A
ii. Selanjutnya, input-value ke-4 yang dimasukkan ke dalam CPU
adalah operator assignment („=‟), yang selanjutnya hasil di-
store-kan kembali ke A.
Saat isi B, operator „+‟, dan isi A dimasukkan ke register, ditampung
terlebih dahulu di main-memory. Setelah register siap untuk digunakan,
maka data dan alamat dipisahkan menurut register yang menangani.
Disebabkan pengerjaan menggunakan operasi arithmatika, maka
penanganan dari Control Unit diambil alih oleh ALU. Hasil operasi yang
dilakukan oleh ALU sebelum ditampung ke main-memory, ditampung
Politeknik Telkom Sistem Komputer


75 CPU
PAGE 10
dulu di accumulator; jika tidak ada lagi pengerjaan selanjutnya, maka
hasil yang telah ditampung di accumulator diambil oleh Control Unit
untuk di-store-kan ke main-memory untuk selanjutnya akan
ditampilkan ke alat keluaran.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


76 CPU
PAGE 10
Dengan demikian, accumulator dibutuhkan jika pengerjaan yang
diinstruksikan seperti berikut:
A ÷ A + B – C + 2*B ;
Agar jalur dari CPU dan main-memory lebih efisien, maka
sebuah unit ditambahkan untuk media simpanan sementara antara
kedua elemen ini, yang diklasifikasikan berdasar jenis: data atau alamat
yang ditampungkan, yakni:
- Memory Data Register (MDR) digunakan untuk menampung data
atau instruksi hasil pengiriman dari memori utama ke CPU, atau
menampung data yang akan direkam ke memori utama dari
hasil pengolahan oleh CPU.
- Memory Address Register (MAR) digunakan untuk menampung
alamat data atau instruksi pada memori utama yang akan
diambil atau yang akan diletakkan.
Dengan alasan menghindari wasting-time antara kapasitas
terbatas register dan keterbatasan kecepatan main-memory, beberapa
CPU menggunakan cache-memory yang mempunyai kapasitas lebih
lebar dibandingkan register dengan kecepatan sangat tinggi
dibandingkan main-memory agar kerja dari CPU lebih efisien dan
mengurangi waktu yang terbuang. Cache-memory disusun
berdasarkan kedekatannya dengan prosesor (level-1, level-2, level-3,
dan seterusnya) semakin kecil level-nya, semakin kecil kapasitasnya
namun kecepatan semakin tinggi dan menunjukkan semakin berperan
dalam pemrosesan data/instruksi antara register dan main-memory.










register
cache
main-memory
External-memory
Archival-memory
kecepatan semakin tinggi
kapasitas semakin kecil
waktu eksekusi
semakin besar
Politeknik Telkom Sistem Komputer


77 CPU
PAGE 10






Gambar 4.9 Hirarki memori



Rangkuman



1. Processing-units sistem komputer modern terdiri dari CPU (Central
Processing Unit) dan main-memory.
2. CPU merupakan tempat pemroses instruksi-instruksi program.
3. CPU terdiri dari: unit kendali (Control Unit), register, dan Arithmetic
and Logic Unit, ALU, (unit aritmatika dan logika).
4. CPU mempunyai beberapa alat penyimpan yang berukuran kecil
yang disebut dengan register.
5. Memori yang dipergunakan di dalam sistem komputer, yaitu:
a. register: IR, PC, dan General-purpose register
b. main-memory, contoh: RAM dan ROM
c. external-memory, terbagi dua:
i. secondary-memory (secondary-storage), contoh: Hard-disk
ii. Archival-memory, contoh: floppy-disk, CD/DVD, USB-disk
6. Register digunakan untuk menampung data dan/atau instruksi
yang sedang diproses.
7. Main-memory dipergunakan untuk menampung instruksi dan/atau
data yang akan diproses dan hasil pengolahan.
8. External-memory dipergunakan untuk menyimpan program
dan/atau data secara permanen untuk jangka waktu lama.
9. Instruction Register (IR) digunakan untuk menampung instruksi
yang sedang diproses.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


78 CPU
PAGE 10
10. Program Counter (PC) adalah register yang digunakan untuk
menampung alamat lokasi di memori utama (main-memory) yang
berisi data atau instruksi yang sedang diproses.
11. General-purpose register adalah register yang mempunyai
kegunaan umum yang berhubungan dengan data yang sedang
diproses.
12. Register yang digunakan untuk menampung data yang sedang
diproses adalah operand register; sedangkan register yang
digunakan untuk menampung hasil dari operasi arithmatika dan
operasi logika yang dilakukan oleh ALU adalah accumulator.
13. Cache-memory dibuat dengan tujuan agar kerja dari CPU lebih
efisien dan mengurangi waktu yang terbuang.
14.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


79 Teknologi Memori
PAGE 10
5 Instruksi dalam CPU












Overview


Untuk menginstruksikan kepada hardware sistem komputer agar
mengerjakan sesuatu, maka user harus menggunakan bahasa yang
digunakan oleh sistem komputer tersebut. Sejumlah kata yang
digunakan dalam bahasa mesin disebut instructions, sedangkan
vocabulary-nya disebut instruction set. Bentuk instructions dan
instruction set yang dijalankan pada sistem komputer ditulis dalam
pemahaman user, namun dapat dibaca oleh mesin.





Tujuan

1. Mahasiswa mengenal instruksi pada CPU
2. Mahasiswa memahami instruksi yang melibatkan register

Politeknik Telkom Sistem Komputer


80 Teknologi Memori
PAGE 10
Ambil
instruksi
Kalkulasi
alamat
instruksi
Dekode
operasi
instruksi
Kalkulasi
alamat
operand
Ambil
operand
Operasi
Data
Kalkulasi
alamat
operand
Simpan
operand
string
Instruksi
berikutnya
Akses CPU ke main-
memory atau I/O device
Operasi internal CPU
store
load






Setiap operasi Central Processing Unit (CPU) ditentukan oleh
instruksi-instruksi yang dieksekusinya. Instruksi-instruksi ini dikenal
sebagai machine-instruction (instruksi mesin) atau computer instruction
(instruksi computer). CPU dapat melakukan bermacam-macam fungsi
dan fungsi ini direfleksikan dalam berbagai instruksi CPU. Kumpulan
fungsi yang dapat dieksekusi CPU ini disebut set instruksi (CPU
Instruction Set).
Agar dapat dieksekusi, setiap instruksi harus berisi informasi
yang diperlukan oleh CPU, skema berikut menggambarkan langkah-
langkah yang terjadi dalam eksekusi instruksi dan bentuk elemen-
elemen instruksi mesin :











Gambar 5.1 Step-by-step eksekusi instruksi mesin


=Ingat setiap tindakan/operasi pengambilan data dan/atau
instruksi dari main-memory disebut load, sedangkan
meletakkan ke main-memory disebut store.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


81 Teknologi Memori
PAGE 10
START
HALT
Mengambil instruksi
berikutnya
Eksekusi
instruksi
Siklus
pengambilan
Siklus
eksekusi












Gambar 5.2 Siklus sederhana instruksi mesin




















Politeknik Telkom Sistem Komputer


82 Teknologi Memori
PAGE 10
Gambar 5.3 Alur proses spesifik data/instruksi dalam processing-unit
sistem komputer modern

Dengan demikian, proses yang berlangsung dalam sebuah sistem
komputer pada pokoknya berfokus pada relasi CPU dan main-memory,
sehingga dikenal sebuah istilah yang disebut instruction-cycle.
Instruction cycle adalah periode yang dibutuhkan oleh sebuah
komputer untuk membaca dan memproses instruksi dari memori, atau
rentetan aksi pada CPU yang dilakukan untuk mengeksekusi setiap
bahasa mesin yang terdapat dalam program. Setiap CPU memiliki cycle
yang berbeda sesuai dengan set instruksi yang dimilikinya. Instruction
Cycle dibagi menjadi dua cycle yaitu Fetch Cycle dan Execute Cycle.
× Fetch Cycle ¬ mencakup langkah membaca instruksi dan/atau
data dari memori utama.
× Execute Cycle ¬ mencakup eksekusi instruksi yang ada dan
menyimpan hasil instruksi.












Gambar 5.4 Instruction Cycle



5.1 Elemen-elemen Instruksi Mesin

Politeknik Telkom Sistem Komputer


83 Teknologi Memori
PAGE 10
Ada empat elemen utama dalam instruksi mesin, yaitu:
a) Operator (operation code): menspesifikasikan operasi yang akan
dilakukan dimana operasi tersebut dispesifikasikan oleh kode
biner yang dikenal sebagai op-code.
b) Operand masukan (source operand reference): menpesifikasikan
operand sumber; dengan kata lain operand sebagai input bagi
operasi.
c) Operand keluaran (result operand reference): menspesifikasikan
hasil dari operasi operand.
d) Operasi data selanjutnya (next instruction reference): elemen ini
memberitahukan CPU posisi instruksi berikutnya yang harus
diambil setelah menyelesaikan eksekusi suatu instruksi.

Contoh: - perhatikan statement berikut ini:
A ÷ A + B ;
maka:
· Operation code: +
· Source operand reference: A , B
· Result operand reference: A
Jika dilanjutkan kembali statement sebagai berikut:
A ÷ C - A ;
Maka:
· Next instruction reference: -

Contoh berikutnya, ditampilkan sebuah listing program dalam Bahasa
Pemrograman BASIC:
LET A=2 ; operand masukan-1=A berisi 2
LET B=3 ; operand masukan-2=B berisi 3
LET C=A+B ; operator adalah + dan hasilnya disimpan di operand C,
; maka C sebagai operand keluaran
PRINT A ; operasi data selanjutnya
PRINT B ; operasi data selanjutnya
PRINT C ; operasi data selanjutnya

Politeknik Telkom Sistem Komputer


84 Teknologi Memori
PAGE 10
5.2 Mnemonic Instruction
Sangatlah sulit bagi seorang pemrogram atau user untuk memahami
representasi biner instruksi-instruksi mesin; karena pada dasarnya
instruksi mesin direpresentasikan dalam bentuk bit (binary-digit).
Oleh karena itu, diperlukan penggunaan representasi simbolik
(symbolic representation) instruksi mesin dengan singkatan-singkatan
kode akronim yang disebut mnemonic instruction, seperti:
- ADD : add (tambahkan)
- SUB : substract (kurangkan)
- MUL : multiply (kalikan)
- DIV : divide (bagikan)
- LOAD : load ¬ ambil data dari main-memory
- STOR : store ¬ tampungkan data ke main-memory
- MOV : move ¬ copy-kan sebuah nilai ke sebuah lokasi hasil atau
lokasi temporer sebelum operasi dilakukan.

Contoh: ADD R1,R2 ; berarti tambahkan nilai yang terdapat pada isi
register R2 ke isi register R1, dan simpankan
di lokasi register R1.

Agar dapat dieksekusi, setiap program yang ditulis dalam bahasa
pemrograman tingkat tinggi harus diterjemahkan ke dalam bahasa
mesin. Dengan demikian set instruksi bahasa mesin harus dapat
mengekspresikan setiap instruksi bahasa pemrograman tingkat tinggi.
Dalam hal ini, jenis-jenis instruksi dapat digolongkan menjadi:
· Pengolahan Data (data processing) ¬ instruksi-instruksi
arithmatika dan logika.
· Penyimpanan Data (data storage) ¬ instruksi-instruksi memori.
· Perpindahan Data (data movement) ¬ instruksi-instruksi I/O.
· Kontrol atau kendali (controlling) ¬ instruksi-instruksi
pemeriksaan dan pencabangan.
5.3 Pengalamatan Operand
Dalam mnemonic instruction dikenal tiga cara dalam pengalamatan
operand, yaitu: instruksi 3 alamat (3 operand), 2 alamat (2 operand), dan
instruksi 1 alamat (1 operand).
Politeknik Telkom Sistem Komputer


85 Teknologi Memori
PAGE 10

Untuk lebih jelasnya, perhatikan kasus berikut ini:
Sebuah statement arithmatika dituliskan sebagai berikut:
Y ÷ (A÷B) ÷ (C+D-E) ;
maka:

O Instruksi 3 alamat (dengan 3 operand)
Instruksi Operand Keterangan
SUB
Y,A,B
Y ÷ A – B
MUL
D,D,E
D ÷ D - E
ADD
C,C,D
C ÷ C + D
DIV
Y,Y,T
Y ÷ Y ÷ C

O Instruksi 2 alamat (dengan 2 operand)
Instruksi Operand Keterangan
MOV
Y,A
Y ÷ A
SUB
Y,B
Y ÷ Y – B
MUL
D,E
D ÷ D - E
ADD
C,D
C ÷ C + D
DIV
Y,C
Y ÷ Y ÷ C

O Instruksi 1 alamat (dengan 1 operand)
Instruksi Operand Keterangan
LOAD
D
AC ÷ D
MUL
E
AC ÷ AC - E
ADD
C
AC ÷ AC + C
STOR
Y
Y ÷ C
LOAD
A
AC ÷ A
SUB
B
AC ÷ AC – B
DIV
Y
AC ÷ AC ÷ Y
STOR
Y
Y ÷ AC
AC : Accumulator
5.4 Tahapan Pemrosesan Instruksi
Pemrosesan instruksi yang dilakukan oleh CPU mencakup 2
tahap, yaitu: Instruction Fetch, dan Instruction Execute.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


86 Teknologi Memori
PAGE 10
Instruction Fetch ¬ tahap pertama dari pemrosesan suatu
instruksi oleh CPU, dimana proses CPU mengambil atau
membawa atau menjemput instruksi dari main-memory ke
CPU.
Instruction Execute ¬ tahap ke-2 dari pemrosesan instruksi oleh
CPU, dimana terjadi proses dari CPU untuk mengerjakan
instruksi yang sudah dijemput (fetch) dari main-memory dan
sudah berada di Instruction Register, dan menyimpankan
kembali ke main-memory setelah selesai dieksekusi.
Berikut akan diulas algoritma dua tahap pemrosesan instruksi
tersebut:
Algoritma Instruction Fetch:
i. Alamat dari instruksi yang ada di PC (Program Counter)
diletakkan di MAR. Selanjutnya MAR dihubungkan ke main-
memory dengan Address Bus, sehingga alamat dari instruksi
tersebut dikirimkan ke main-memory lewat Address Bus.
ii. Sementara itu Control Unit di CPU mengirimkan sinyal request
membaca instruksi lewat bus untuk instruksi di alamat yang
dikirimkan lewat Address Bus.
iii. Setelah mengirimkan sinyal request tersebut, CPU menunggu
sampai menerima sinyal jawaban dari main-memory yang
dikirimkan balik lewat Control Bus bahwa pengiriman instruksi
telah dilakukan dan telah ada di MDR lewat Data Bus.
iv. Instruksi yang telah berada di MDR dipindahkan oleh CPU ke IR.
v. Alamat instruksi sebelumnya di PC (Program Counter) ditambah
satu, yang merupakan alamat dari instruksi berikutnya di main-
memory.
Apakah yang dimaksud dengan Data Bus, Address Bus, dan
Control Bus, dapat dijelaskan sebagai berikut:
Data Bus ¬ bus yang digunakan untuk jalur transportasi data dan
instruksi.
Address Bus ¬ bus yang digunakan untuk jalur transportasi alamat di
main-memory untuk data dan/atau instruksi yang akan diambil
(loaded) atau akan direkamkan (stored).
Politeknik Telkom Sistem Komputer


87 Teknologi Memori
PAGE 10
Control Bus ¬ bus yang digunakan untuk mengirimkan sinyal sebagai
pemberitahuan akan dikirimkan suatu informasi atau telah diterimanya
informasi yang dikirimkan dari satu devices ke devices yang lain.

Algoritma Instruction Execute:
- Bila operasi yang dilakukan membutuhkan data, maka data tersebut
harus dijemput dari main-memory sebagai berikut:
i. Alamat dari main-memory tempat data tersebut berada, yang
ditunjukkan oleh operand alamat diletakkan di MAR dan
dikirimkan ke main-memory melalui Address Bus.
ii. Control Unit mengirimkan sinyal request membaca isi dari alamat
memori tersebut ke main-memory melalui Control Bus.
iii. CU (Control Unit) menunggu sinyal balik jawaban dari main-
memory bahwa data yang di-request sudah dikirimkan dan
sebagai hasilnya main-memory mengirimkan data tersebut ke
MDR melalui Data Bus.
iv. Data yang sudah berada di MDR dikirim oleh Control Unit ke
Operand Register.
- Data yang sudah ada di operand register tersebut, siap untuk diolah
oleh ALU. Bila hasil pengolahan data akan direkam kembali ke
main-memory, maka dapat diuraikan sebagai berikut:
i. Alamat dari main-memory, dimana data ditampung, akan
direkamkan yang ditunjukkan oleh operand alamat diletakkan di
MAR, dan dikirimkan ke main-memory melalui Address Bus.
ii. Data hasil pengolahan yang berada di Accumulator dipindahkan
ke MDR.
iii. CU (Control Unit) mengirimkan sinyal request tulis ke alamat
memori tersebut, ke main-memory melalui Control Bus.
iv. CU (Control Unit) menunggu sinyal balik jawaban dari main-
memory melalui Control Bus, bahwa perekaman data sudah
dilakukan.



Politeknik Telkom Sistem Komputer


88 Teknologi Memori
PAGE 10







Rangkuman



1. Instruction cycle adalah periode yang dibutuhkan oleh sebuah
komputer untuk membaca dan memproses instruksi dari memori
atau rentetan aksi pada CPU yang dilakukan untuk mengeksekusi
setiap bahasa mesin yang terdapat dalam program.
2. Satu siklus instruksi terdiri dari data/instruki diambil dari main-
memory, lalu diletakkan di CPU; hasil pemrosesan direkamkan
kembali ke main-memory.
3. Instruction Cycle dibagi menjadi dua cycle yaitu Fetch Cycle dan
Execute Cycle.
4. Elemen-elemen instruksi mesin adalah: Operation Code, Source
Operand Reference, Result Operand Reference, Next Instruction
Reference.
5. Instruction set adalah sekumpulan instruksi yang dapat dieksekusi
oleh prosesor.
6. Set instruksi yang ada pada prosesor adalah instruksi arithmatika
dan logika, instruksi data, dan instruksi kontrol.
7. Mnemonic instruction adalah sejumlah instruksi dalam kode
pendek yang merepresentasikan isi perintah kepada CPU untuk
melakukan eksekusi.
8. Pemrosesan instruksi yang dilakukan oleh CPU mencakup 2 tahap,
yaitu: Instruction Fetch, dan Instruction Execute.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


89 Teknologi Memori
PAGE 10
6 Sejarah CPU












Overview

CPU merupakan pusat pemrosesan pada komputer. Pemrosesan
utama berada pada prosesor. Semua aktifitas pada komputer
dikendalikan oleh prosesor ini. Karena prosesor merupakan komponen
paling mendasar pada CPU, maka perkembangan CPU sangat
ditentukan oleh perkembangan prosesor.
Melalui bab ini akan dibahas bagaimana perjalanan sejarah CPU
khususnya di bidang teknologi perkembangan prosesor dari masa ke
masa.




Tujuan

1. Mahasiswa mengetahui sejarah perkembangan CPU.
2. Mahasiswa dapat menyebutkan sejarah prosesor.
3. Mahasiswa mengenal prosesor-prosesor modern yang mutakhir.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


90 Teknologi Memori
PAGE 10





6.1 Sejarah Central Processing Unit (CPU)
Sejarah CPU dimulai pada tahun 1969, ketika sebuah
perusahaan kalkulator Jepang yaitu Busicom mengajukan permintaan
kepada Intel untuk membuat rangkaian kalkulator. Dengan
menggunakan teknologi IC konvensional, proyek tersebut
membutuhkan 12 desain chip yang berbeda. Seorang engineer dari
Intel Mercian E. (Ted) Hoff memiliki ide untuk membuat desain yang
lebih ringkas dibandingkan dengan desain yang sebelumnya. Ia
memaparkan idenya untuk membuat satu alat yang dapat melayani
kebutuhan kalkulator-kalkulator tersebut. Hoff membuat IC yang terdiri
dari 2.300 transistor dengan menggunakan aturan desain 10-micron, 4
bit register, dan 4 bit data bus. IC ini menggunakan 12-bit multiplexed
addressing system. Alat tersebut dapat menyimpan 640 bytes memori
untuk menyimpan hasil perhitungan.
Setelah direalisasikan ternyata alat tersebut berhasil bekerja.
Alat tersebut menjadi mikroprosesor multi guna pertama, dimana Intel
mulai memasarkannya dengan nama Chip 4004 pada tahun 1971. Chip
yang dipasarkan oleh Intel tersebut sukses di pasar. Pada
perkembangan selanjutnya pada tahun 1974 Intel mengembangkan
versi 4004 menjadi versi 8080. Perkembangan prosesor ini terbagi
kedalam beberapa generasi dibawah ini.
PC didesain berdasar generasi-generasi CPU yang berbeda.
Intel bukan satu-satunya perusahaan yang membuat CPU, meskipun
yang menjadi pelopor diantara yang lain. Pada tiap generasi yang
mendominasi adalah chip-chip Intel, tetapi pada generasi kelima
terdapat beberapa pilihan selain chip Intel.
6.1.1 Generasi 1 (Processor 8088 dan 8086)
Processor 8086 (1978) merupakan CPU 16 bit pertama Intel
yang menggunakan bus sistem 16 bit. Tetapi perangkat keras 16 bit
seperti motherboard saat itu terlalu mahal, dimana komputer mikro 8
Politeknik Telkom Sistem Komputer


91 Teknologi Memori
PAGE 10
bit merupakan standart. Pada 1979 Intel merancang ulang CPU
sehingga sesuai dengan perangkat keras 8 bit yang ada. PC pertama
(1981) mempunyai CPU 8088 ini. 8088 merupakan CPU 16 bit, tetapi
hanya secara internal. Lebar bus data eksternal hanya 8 bit yang
memberi kompatibelan dengan perangkat keras yang ada.
Sesungguhnya 8088 merupakan CPU 16/8 bit. Secara logika
prosesor ini dapat diberi nama 8086SX. 8086 merupakan CPU pertama
yang benar-benar 16 bit di keluarga ini.


Gambar 6.1 8086 dan 8088

6.1.2 Generasi 2 Processor 80286
286 (1982) juga merupakan prosessor 16 bit. Prosessor ini
mempunyai kemajuan yang relatif besar dibanding chip-chip generasi
pertama. Frekuensi clock ditingkatkan, tetapi perbaikan yang utama
ialah optimasi penanganan perintah. 286 menghasilkan kerja lebih
banyak tiap tik clock daripada 8088/8086. Pada kecepatan awal (6
MHz) berunjuk kerja empat kali lebih baik dari 8086 pada 4.77 MHz.
Belakangan diperkenalkan dengan kecepatan clock 8,10,dan 12 MHz
yang digunakan pada IBM PC-AT (1984). Pembaharuan yang lain ialah
kemampuan untuk bekerja pada protected mode/mode perlindungan
– mode kerja baru dengan “24 bit virtual address mode”/mode
pengalamatan virtual 24 bit, yang menegaskan arah perpindahan dari
DOS ke Windows dan multitasking. Tetapi anda tidak dapat berganti
dari protected kembali ke real mode / mode riil tanpa mere-boot PC,
dan sistem operasi yang menggunakan hal ini hanyalah OS/2 saat itu.

Politeknik Telkom Sistem Komputer


92 Teknologi Memori
PAGE 10


Gambar 6.2 Intel 80286


6.1.3 Generasi 3 Processor 80386 DX
386 diluncurkan 17 Oktober 1985. 80386 merupakan CPU 32
bit pertama. Dari titik pandang PC DOS tradisional, bukan sebuah
revolusi. 286 yang bagus bekerja secepat 386SX pertama-walaupun
menerapkan mode 32 bit. Prosessor ini dapat mengalamati memori
hingga 4 GB dan mempunyai cara pengalamatan yang lebih baik
daripada 286. 386 bekerja pada kecepatan clock 16,20, dan 33 MHz.
Belakangan Cyrix dan AMD membuat clones/tiruan-tiruan yang bekerja
pada 40 MHz. 386 mengenalkan mode kerja baru disamping mode real
dan protected pada 286. Mode baru itu disebut virtual 8086 yang
terbuka untuk multitasking karena CPU dapat membuat beberapa 8086
virtual di tiap lokasi memorinya sendiri-sendiri. 80386 merupakan CPU
pertama berunjuk kerja baik dengan Windows versi- versi awal.

Gambar 6.3 Intel 80386DX-33
Politeknik Telkom Sistem Komputer


93 Teknologi Memori
PAGE 10

Processor 80386SX
Chip ini merupakan chip yang tidak lengkap yang sangat
terkenal dari 386DX. Prosessor ini hanya mempunyai bus data eksternal
16 bit berbeda dengan DX yang 32 bit. Juga, SX hanya mempunyai
jalur alamat 24. Oleh karena itu, prosessor ini hanya dapat
mengalamati maksimum RAM 16 MB. Prosessor ini bukan 386 yang
sesungguhnya, tetapi motherboard yang lebih murah membuatnya
sangat terkenal.

Gambar 6.4 Intel 80386SX
6.1.4 Generasi 4 Processor 80486 DX
80486 dikeluarkan 10 April 1989 dan bekerja dua kali lebih
cepat dari pendahulunya. Hal ini dapat terjadi karena penanganan
perintah-perintah x86 yang lebih cepat, lebih-lebih pada mode RISC.
Pada saat yang sama kecepatan bus dinaikkan, tetapi 386DX dan
486DX merupakan chip 32 bit. Sesuatu yang baru dalam 486 ialah
menjadikan satu math coprocessor/prosesor pembantu matematis.
Sebelumnya, math co-processor yang harus dipasang
merupakan chip 387 yang terpisah, 486 juga mempunyai cache L1 8
KB.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


94 Teknologi Memori
PAGE 10


Gambar 6.5 486-DX
Processor 80486 SX
Prosessor ini merupakan chip baru yang tidak lengkap. Math
co-processor dihilangkan dibandingkan 486DX.

Gambar 6.6 486-SX

Processor Cyrix 486SLC
Cyrix dan Texas Instruments telah membuat serangkaian chip
486SLC. Chip-chip tersebut menggunakan kumpulan perintah yang
sama seperti 486DX, dan bekerja secara internal 32 bit seperti DX.
Tetapi secara eksternal bekerja hanya pada 16 bit (seperti 386SX). Oleh
karena itu, chip-chip tersebut hanya menangani RAM 16 MB. Lagipula,
hanya mempunyai cache internal 1 KB dan tidak ada mathematical co-
processor. Sesungguhnya chip-chip tersebut hanya merupakan
perbaikan 286/386SX. Chip-chip tersebut bukan merupakan chip-chip
clone. Chip-chip tersebut mempunyai perbedaan yang mendasar
dalam arsitekturnya jika dibandingkan dengan chip Intel.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


95 Teknologi Memori
PAGE 10

Gambar 6.7 486-SLC

Processor IBM 486SLC2
IBM mempunyai chip 486 buatan sendiri. Serangkaian chip
tersebut diberi nama SLC2 dan SLC3. Yang terakhir dikenal sebagai
Blue Lightning. Chip-chip ini dapat dibandingkan dengan 486SX Intel,
karena tidak mempunyai mathematical coprocessor yang menjadi satu.
Tetapi mempunyai cache internal 16 KB (bandingkan dengan Intel yang
mempunyai 8 KB). Yang mengurangi unjuk kerjanya ialah antarmuka
bus dari chip 386. SLC2 bekerja pada 25/50 MHz secara eksternal dan
internal, sedangkan chip SLC3 bekerja pada 25/75 dan 33/100 MHz.
IBM membuat chip-chip ini untuk PC mereka sendiri dengan fasilitas
mereka sendiri, melesensi logiknya dari Intel.

Gambar 6.8 486-SLC2
Perkembangan 486 Selanjutnya
DX4; Prosessor-prosessor DX4 Intel mewakili sebuah peningkatan
80486. Kecepatannya tiga kali lipat dari 25 ke 75 MHz dan dari 33 ke
Politeknik Telkom Sistem Komputer


96 Teknologi Memori
PAGE 10
100 MHz. Chip DX4 lainnya dipercepat hingga dari 25 ke 83 MHz. DX4
mempunyai cache internal 16 KB dan bekerja pada 3.3 volt. DX dan
DX2 hanya mempunyai cache 8 KB dan memerlukan 5 volt dengan
masalah panas
6.1.5 Generasi 5 Pentium Classic (P54C)
Chip ini dikembangkan oleh Intel dan dikeluarkan pada 22
Maret 1993. Prosessor Pentium merupakan super scalar, yang berarti
prosessor ini dapat menjalankan lebih dari satu perintah tiap tik clock.
Prosessor ini menangani dua perintah tiap tik, sebanding dengan dua
buah 486 dalam satu chip. Terdapat perubahan yang besar dalam bus
sistem : lebarnya lipat dua menjadi 64 bit dan kecepatannya meningkat
menjadi 60 atau 66 MHz. Sejak itu, Intel memproduksi dua macam
Pentium yang bekerja pada sistem bus 60 MHz (P90, P120, P150, dan
P180) dan sisanya, bekerja pada 66 MHz(P100, P133,P166, dan P200).


Gambar 6.9 pentium 200
Cyrix 6×86
Chip dari perusahaan Cyrix yang diperkenalkan 5 Februari 1996 ini
merupakan tiruan Pentium yang murah. Chip ini kompatibel dengan
Pentium, karena cocok dengan Socket 7. Cyrix memasarkan CPU-
CPUnya dengan membandingkan pada frekuensi clock Intel. Cyrix
6×86 dikenal dengan unjuk kerja yang buruk pada floating pointnya.
Cyrix mempunyai masalah saat menjalankan NT 4.0.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


97 Teknologi Memori
PAGE 10

Gambar 6.10 cyrix 6x86 150

AMD (Advanced Micro Devices)

Pentium-pentium AMD seperti chip-chip yang ditawarkan oleh
Intel bersaing dengan ketat. AMD menggunakan teknologi- teknologi
mereka sendiri. Oleh karena itu, prosesornya bukan merupakan clone-
clone. AMD mempunyai seri sebagai berikut : - K5, dapat disamakan
dengan Pentium-pentium Classic (dengan cache L1 16 KB dan tanpa
MMX).
- K6, K6-2, dan K6-3 bersaing dengan Pentium MMX dan Pentium II.
- K7 Athlon, Agustus 1999, tidak kompatibel dengan Socket 7.

Gambar 6.11 athlon x2

AMD K5

K5 merupakan tiruan Pentium. K5 lama sebagai contoh dijual
sebagai PR133 (Perform Rating). Maksudnya, bahwa chip tersebut akan
berunjuk kerja seperti sebuah Pentium P133. Tetapi, hanya berjalan 100
Politeknik Telkom Sistem Komputer


98 Teknologi Memori
PAGE 10
MHz secara internal. Chip tersebut masih harus dipasang pada
motherboard seperti sebuah P133. K5 AMD juga ada yang PR166. Chip
ini dimaksudkan untuk bersaing dengan P166 Intel. Bekerja hanya pada
116.6 MHz (1.75 x 66 MHz) secara internal. Hal ini dikarenakan cache
yang dioptimasi dan perkembangan-perkembangan baru lainnya.
Hanya ada fitur yang tidak sesuai dengan P166 yaitu dalam kerja
floating-point. PR133 dan PR166 berharga jauh lebih murah dari jenis
Pentium yang sebanding, dan prosessor ini sangat terkenal pada
mesin-mesin dengan harga yang murah.

Gambar 6.12 AMD K5

Pentium MMX (P55C)

Pentium-pentium P55C diperkenalkan 8 Januari 1997. MMX
merupakan kumpulan perintah baru ( 57 integer baru, 4 jenis data baru
dan 8 register 64 bit), yang menambah kemampuan CPU tersebut.
Perintah-perintah MMX dirancang untuk program-program
multimedia. Pemrogram dapat menggunakan perintahperintah ini
dalam program-programnya. Hal ini akan memberikan perbaikan
dalam menjalankan program.

Politeknik Telkom Sistem Komputer


99 Teknologi Memori
PAGE 10

Gambar 6.13 P233MMX

Politeknik Telkom Sistem Komputer


100 Teknologi Memori
PAGE 10
IDT Winchip
IDT merupakan perusahaan yang lebih kecil yang
menghasilkan CPU seperti Pentium MMX dengan harga murah.
WinChip C6 pertama IDT diperkenalkan pada Mei 1997.

Gambar 6.14 Idt WinChip

AMD K6
K6 AMD diluncurkan 2 April 1997 . Chip ini berunjuk kerja
sedikit lebih baik dari Pentium MMX. Oleh karena itu termasuk dalam
keluarga P6.
· Dilengkapi dengan 32+32 KB cache L1 dan MMX.
· Berisi 8.8 juta transistor.
K6 seperti halnya K5 kompatibel dengan Pentium. Maka, dapat
diletakkan di Socket 7, pada motherboard Pentium umumnya, dan ini
segera membuat K6 menjadi sangat terkenal.

Gambar 6.15 AMD K6

Cyrix 6×86MX (MII)
Cyrix juga mempunyai chip dengan unjuk kerja tinggi, berada
diantara generasi ke- 5 dan ke-6. Jenis pertama didudukkan melawan
chip Pentium MMX dari Intel. Jenis berikutnya dapat dibandingkan
Politeknik Telkom Sistem Komputer


101 Teknologi Memori
PAGE 10
dengan K6. Prosessor kelompok P6 yang powerful dari Cyrix
diumumkan sebagai “M2”. Diperkenalkan pada 30 Mei 1997 namanya
menjadi 6×86MX. Kemudian diberi nama MII. Chip 6×86MX ini
kompatibel dengan Pnetium MMX dan dipasangkan pada
motherboard Socket 7 biasa, 6×86MX mempunyai 64 KB cache L1
internal. Cyrix juga memanfaatkan teknologi yang tidak ditemukan di
dalam Pentium MMX.
6X86MX secara khusus dibandingkan dengan CPU generasi ke-
6 lainnya (Pentium II dan Pro dan K6) karena tidak bekerja berdasar
kernel RISC. 6X86MX menjalankan perintah CISC asli seperti Pentium
MMX.
6X86MX mempunyai – seperti semua prosessor dary Cyrix –
masalah yang berhubungan dengan unit FPU. Tetapi, jika hanya
digunakan untuk aplikasi standart, hal ini bukan masalah. Masalah akan
muncul jika memainkan game 3D. 6×86MX chip yang cukup powerful.
Tetapi chip-chip ini tidak punya FPU dan MMX yang berunjuk kerja
baik. Chip-chip ini tidak memasukkan teknologi 3DNow!

Gambar 6.16 6x86MX
Dua jenis 6X86MX dan MII, pada 14 April 1998 versi Cyrix MII
diluncurkan. Chip ini sebenarnya chip yang sama dengan 6×86MX
hanya bekerja pada frekuensi clock yang lebih tinggi. Selanjutnya
tegangannya dikurangi hingga 2.2 volt.

AMD K6-2
Versi “model 8” berikutnya K6 mempunyai nama sandi
“Chomper”. Prosessor ini pada 28 Mei 1998 dipasarkan sebagai K6-2,
dan seperti versi model 7 K6 yang asli, dibuat dengan teknologi 0.25
Politeknik Telkom Sistem Komputer


102 Teknologi Memori
PAGE 10
mikron. Chip-chip ini bekerja hanya dengan 2.2 voltage. Chip ini
berhasil menjadi saingan Pentium II Intel.
K6-2 dibuat untuk bus front side (bus sistem) pada kecepatan
100 MHz dan motherboard Super 7. AMD membuat perusahaan lain
seperti Via dan Alladin, membuat chip set baru untuk motherboard
Socket 7 tradisional, setelah Intel tahu 1997 menghentikan platform
tersebut.
K6-2 juga diperbaiki dengan unjuk kerja MMX yang dua kali
lebih baik dibandingkan dengan K6 yang awal. K6-2 mempunyai plug-
in 3D baru (disebut 3DNow!) untuk unjuk kerja game yang lebih baik.
Terdiri dari 21 perintah baru yang dapat digunakan oleh pengembang
perangkat lunak untuk memberikan unjuk kerja 3D yang lebih baik.
Dukungan termasuk dalam DirectX 6.0 untuk Windows. DirectX
merupakan multimedia API, untuk Windows. DirectX merupakan
beberapa program yang dapat meningkatkan unjuk kerja multimedia
di dalam semua program Windows.
Multimedia 3DNow! tidak kompatibel dengan MMX, tetapi K6-
2 mempunyai MMX sebaik 3DNow!. Cyrix dan IDT juga meluncurkan
CPU dengan 3DNow!.
K6-2 memberi unjuk kerja sangat, sangat bagus. Anda dapat
membandingkan prosessor ini dengan Pentium II. K6-2 350 MHz
berunjuk kerja sangat mirip dengan Pentium II-350, tetapi dijual
dengan lebih murah. Dan dapat menghemat lebih banyak sebab
motherboard yang lebih murah.

Gambar 6.17 AMD K6-2 3D!

GENERASI 6 Pentium Pro
Politeknik Telkom Sistem Komputer


103 Teknologi Memori
PAGE 10
Pengembangan Pentium Pro dimulai 1991, di Oregon.
Diperkenalkan pada 1 November, 1995 . Pentium Pro merupakan
prosessor RISC murni, dioptimasi untuk pemrosesan 32 bit pada
Windows NT atau OS/2. Fitur yang baru ialah bahwa cache L2 yang
menjadi satu Chip raksasa, dengan chip empat persegi panjang dan
Socket-8nya. Unit CPU dan cache L2 merupakan unit yang terpisah di
dalam chip ini.

Gambar 6.18 Pentium Pro

Pentium II
Pentium Pro “Klamath” merupakan nama sandi prosessor
puncak Intel. Prosessor ini mengakhiri seri Pentium Pro yang sebagian
terdapat pengurangan dan sebagaian terdapat perbaikan.
Diperkenalkan 7 Mei 1997, Pentium II mempunyai fitur- fitur :
- CPU diletakkan bersama dengan 512 KB L2 di dalam sebuah modul
SECC (Single Edge Contact Cartridge)
- Terhubung dengan motherboard menggunakan
penghubung/konektor slot one dan bus P6 GTL+.
- Perintah-perintah MMX.
- Perbaikan menjalankan program 16 bit (menyenangkan bagi
pengguna Windows 3.11)
- Penggandaan dan perbaikan cache L1 (16 KB + 16 KB).
- Kecepatan internal meningkat dari 233 MHz ke 300 MHz (versi
berikutnya lebih tinggi).
- Cache L2 bekerja pada setengah kecepatan CPU.
Dengan rancangan yang baru, cache L2 mempunyai bus
sendiri. Cache L2 bekerja pada setengah kecepatan CPU, seperti 133
MHz atau 150 MHz. Jelas merupakan sebuah kemunduran dari
Politeknik Telkom Sistem Komputer


104 Teknologi Memori
PAGE 10
Pentium Pro, yang dapat bekerja pada 200 MHz antara CPU dan cache
L2. Hal ini dijawab dengan cache L1. Dibawah ini terlihat perbandingan
tersebut :
Pentium II telah tersedia dalam 233, 266, 300, 333,350, 400,
450, dan 500 MHz (kecepatan yang lebih tinggi segera muncul).
Dengan chip set 8244BX dan i810 Pentium II mempunyai unjuk kerja
yang baik sekali.
Pentium II berbentuk kotak plastik persegi empat besar, yang berisi
CPU dan cache. Juga terdapat kontroler kecil (S824459AB) dan kipas
pendingin dengan ukuran yang besar.

Pentium-II Celeron
Awal 1998 Intel mempunyai masa yang sulit dengan Pentium
Pro II yang agak mahal. Banyak pengguna membeli AMD K6-233M,
yang menawarkan unjuk kerja sangat baik pada harga yang layak.
Maka Intel membuat merek CPU baru yang disebut Celeron.
Prosesor ini sama dengan Pentium II kecuali cache L2 yang telah
dilepas. Prosessor ini dapat disebut Pentium II-SX. Pada 1998 Intel
mengganti Pentium MMX-nya dengan Celeron pertama. Kemudian
rancangannya diperbaiki.
Cartridge Celeron sesuai dengan Slot 1 dan bekerja pda sistem
bus 66 MHz. Clock internal bekerja pada 266 atau 300 MHz.

Gambar 6.19 Intel Celeron

Pentium-II Celeron A : Mendocino
Bagian yang menarik dari cartridge baru dengan 128 KB cache
L2 di dalam CPU. Hal ini memberikan unjuk kerja yang sangat baik,
Politeknik Telkom Sistem Komputer


105 Teknologi Memori
PAGE 10
karena cache L2 bekerja pada kecepatan CPU penuh. Celeron 300A
merupakan sebuah chip dalam kartu :


Gambar 6.20 Celeron A

Pentium-II Celeron PPGA : Socket 370
Socket 370 baru untuk Celeron. Prosessor 400 dan 366 MHz
(1999) tersedia dalam plastic pin grid array (PPGA). Socket PGA370
terlihat seperti Socket 7 tradisional.yang mempunyai 370 pin.

Gambar 6.21 Celeron using Socket 370


Pentium-II Xeon
Pada 26 Juli 1998 Intel mengenalkan cartridge Pentium II baru
yang diberi nama Xeon. Ditujukan untuk server dan pemakai high-end.
Xeon merupakan Pentium II degnan cartridge baru yang sesuai
konektor baru yang disebut Slot two. Modul ini dua kal lebih tinggi
dari Pentium II, tetapi ada perubahan dan perbaikan penting lain :
- Chip RAM cache L2 jenis baru: CSRAM (Custom SRAM), yang
bekerja pada kecepatan CPU penuh.
- Ukuran cache L2 yang berbeda : 512, 1024, atau 2048 KB RAM L2.
- Memori RAM hingga 8 GB dapat di-cache.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


106 Teknologi Memori
PAGE 10
- Hingga empat atau delapan Xeon dalam satu server.
- Mendukung server yang dicluster.
- Chip set baru 82440GX dan 82450NX.
Chip Xeon bekerja pada kecepatan clock CPU penuh. Dapat
diperkirakan, bahwa akan mempunyai unjuk kerja yang sama seperti
cache L1. Tetapi antarmuka dari L1 ke L2 bernilai beberapa tik clock
pada awal tiap perpindahan, sehingga ada beberapa kelambatan.
Tetapi jika data sudah dipindahkan, bekerja pada kecepatan clock
penuh.

Gambar 6.22 Xeon

AMD K6-3
AMD K6-3 merupakan model 9 dengan nama sandi
“Sharptooth”, yang mungkin memiliki cache tiga tingkat :
- Sedikit perbaikan dibandingkan unit K6-2
- Cache L2 sebesar 258 KB satu chip
- Rancangan cache tiga tingkat
- Bus front side 133 MHz baru.
- Kecepatan clock 400 MHz dengan 450 MHz.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


107 Teknologi Memori
PAGE 10
Kedua cache 64 KB L1 dan 256 KB L2 disatukan dengan
chipnya. Cache pada die L2 ini bekerja pada kecepatan prosesor penuh
seperti yang dilakukan pada Pentium Pro, dan seperti yang dilakukan
pada Celeron A dan pada prosessor Xeon dari Intel.
Hal ini secara pasti akan banyak meningkatkan kecepatan K6 ! Karena
K6-3 digunakan pada motherboard Super 7 dan ruang untuk cache
tingkat berikutnya cache L3. Perancangan cache tiga tingkat dibuat
untuk menggunakan motherboard yang sudah ada hingga 2 MB cache
yang on-board. Ini seharusnya merupakan cache L2 (pada
motherboard) yang digunakan sebagai cache tingkat tiga. Hal ini
terjadi secara otomatis, dan semakin besar cache namapak akan
banyak meningkatkan unjuk kerjanya !

Gambar 6.23 AMD K6-3

Pentium III – Katmai
CPU P6 pertama dari Intel ialah Pentium Pro. Kemudian
didapatkan PentiumII dalam pelbagai jenis. Dan yang terakhir adalah
Pentium III. Maret 1999 Intel mengenalkan kumpulan MMX2 baru yang
ditingkatkan untuk perintayh grafis (diantaranya 70 buah). Perintah ini
disebut Katmai New Instructions (KNI) /Perintah Baru Katmai atau SSE.
Perintah ini ditujukan untuk meningkatkan unjuk kerja game 3D –
seperti teknologi 3DNow! AMD. Katmai memasukkan “double precision
floating-point single instruction multiple data”/”floating point dengan
ketelitian ganda satu perintah banyak data” (atau DPFS SIMD untuk
singkatnya) yang bekerja dalam delapan register 128 bit.
KNI diperkenalkan pada Pentium III 500 MHz baru. Prosessor
ini sangat mirip dengan Pentium II. Menggunakan Slot 1, dan hanya
berbeda pada fitur baru seperti pemaikaian Katmai dan SSE.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


108 Teknologi Memori
PAGE 10
Prosessor ini dipasangkan pada motherboard dengan chip set BX dan
slot 1.
Prosesor ini mempunyai beberapa fitur :
- Nomer pengenal
- Register baru dan 70 perintah baru
Akhirnya kecepatan clock dinaikkan hingga 500 MHz dengan
ruang untuk peningkatan lebih lanjut. Pentium III Xeon (dengan nama
sandi Tanner) diperkenalkan 17 Maret 1999. Chip Xeon diperbarui
dengan semua fitur baru dari Pentium III. Untuk memanfaatkannya
Intel telah mengumumkan chip set Profusion.
Nomer pengenal PSN (Processor Serial Number), unik untuk
tiap CPU, telah menyebabkan banyak pembicaraan masalah keamanan.
Nomer ini bernilai 96 bit yang diprogram secara elektronik ke dalam
tiap chiop. Sesungguhnya ini berarti inisiatif yang sangat bijaksana,
yang dapat membuat perdagangan elektronik dan penyandian dalam
Internet menjadi aman dan efektif.

Gambar 6.24 Pentium III Katmai

GENERASI 7 AMD K-7 Athlon
Processor AMD utama yang sangat menggemparkan Athlon
(K7) diperkenalkan Agustus 1999. Tanggapan Intel (nama sandi Foster)
tidak dapat diharapkan hingga akhir tahun 2000. Dalam bulan-bulan
pertama, pasar menanggapi Athlon sangat positif. Nampaknya (seperti
yang diharapkan) untuk mengungguli Pentium III pada frekuensi clock
yang sama.
- Seperti modul pada Pentium II , yang rancangannya sepenuhnya
milik AMD. Socket tersebut disebut Slot A.
- Kecepatan clock 600 MHz merupakan versi pertama.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


109 Teknologi Memori
PAGE 10
- Cache L2 mencapai 8 MB (minimum 512 KB, tanpa tambahan TAG-
RAM).
- Cache L1 128 KB.
- Berisi 22 juta transistor (Pentium III mempunyai 9.3 juta).
- Bus jenis baru
- Jenis bus sistem yang benar-benar baru, yang pada versi pertama
akan bekerja pada 200 MHz. Peningkatan hingga 400 MHz
diharapkan kemudian. Kecepatan RAM 200MHz merupakan dua
kali lebih cepat daripada semua CPU Intel yang ada. Kecepatan
yang tinggi ini akan memerlukan RAM cepat yang baru untuk
memperoleh keuntungan penuh dari akibat ini.
- Bus backside yang bebas, yang menghubungkan cache L2. Disini
kecepatan clock dapat menjadi ¼, 1/3, 2/3 atau sama dengan
frekuensi CPU internal. Hal itu merupakan sistem yang sama
seperti yang digunakan pada sistem P6 dimana kecepatan L2 bisa
setengah (Celeron, Pentium II dan III) atau kecepatan CPU penuh
(seperti Xeon).
- Pengkodean yang berat dan DPU
- Tiga pengkode perintah menerjemahkan perintah program
RISCx86 ke perintah RISC yang efektif, ROP, dimana hingga 9
perintah dapat dijalankan secara sererntak. Uji coba pertama
menunjukkan pengkodean 2.8 perintah CISC tiap putaran clock.
Hal ini kira-kira 30% lebih baik dari Pentium II dan III.
- Dapat menangani dan menyusun kembali hingga 72 perintah
(diluar ROP) secara serentak (Pentium III dapat melakukan 40, K6-2
hanya 24).
- Unjuk kerja FPU yang hebat dengan tiga perintah serentak dan
satu GFLOP pada 500 floating point. Dua GFLOP dengan perintah
MMX dan 3DNow! Hal itu sedikitnya sama dengan unjuk kerja
Pentium III dengan memanfaatkan secara penuh Katmai. Mesin
3DNow! bahkan sudah diperbaiki dibandingkan pada K6-3.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


110 Teknologi Memori
PAGE 10

Gambar 6.25 AMD Athlon K7

PERKEMBANGAN PROCESSOR BERBASIS INTEL
Ada banyak macam processor yang tersedia saat ini. Beberapa
didesain untuk kebutuhan pada komputer portable, yang lainnya
khusus didesain untuk penggunaan multi media. Pembahasan berikut
ini menerangkan secara sekilas tentang tipe prosesor berbasis Intel
secara umum beserta fitur- fiturnya.
MMX Technology
Teknologi MMX dari Intel didesain untuk meningkatkan
performa multimedia dan aplikasi komunikasi. Sebelum adanya MMX,
beberapa processor secara terpisah digunakan untuk
mengimplementasikan komunikasi dan suara dalam system komputer.
Dengan desain MMX, teknologi ini dapat ditambahkan ke dalam
desain dari processor. Hal ini berarti himpunan instruksi yang dimiliki
oleh processor dioptimalkan untuk menangani bidang multimedia dan
program komunikasi. MMX menambahkan 57 instruksi baru dalam
himpunan instruksi dasar dari processor.
Instruksi- instruksi ini dioptimalkan untuk dapat melakukan
eksekusi dengan cepat. Tipe data baru dan 64 bit registers juga
ditambahkan untuk mendukung teknologi MMX.
Pentium II
Processor utama ini memiliki fitur :
- Kecepatan yang berkisar antara 233MHz sampai 450MHz (di tahun
1999)
- Cocok untuk workstations maupun servers
- Menggunakan single edge contact cartridge, 242 pins
- Termasuk 512KB level two cache
Politeknik Telkom Sistem Komputer


111 Teknologi Memori
PAGE 10
- 32KB dari level one cache dibagi menjadi 16KB data dan 16KB
instruksi cache

Tabel 6.26Tabel release Intel Pentium II (1997)
K
e
c
e
p
a
t
a
n

(
M
H
z
)
*

Tanggal
U
k
u
r
a
n

C
a
c
h
e

K
e
c
e
p
a
t
a
n

F
r
o
n
t
-
S
i
d
e

B
u
s

I
n
s
t
r
u
c
t
i
o
n

S
e
t

Design Rules
233 May 7, 1997 512KB 66MHz IA32 0.35 micron
266 May 7, 1997 512KB 66MHz IA32 0.35 micron
300 May 7, 1997 512KB 66MHz IA32 0.35 micron
333 January 26, 1997 512KB 66MHz IA32 0.25 micron
350 April 15, 1998 512KB 66MHz IA32 0.25 micron
400 April 15, 1998 512KB 66MHz IA32 0.25 micron
450 August 24, 1998 512KB 66MHz IA32 0.25 micron
- * MHz = singkatan dari Megahertz yang merupakan ukuran standar kecepatan CPU
dan FSB pada saat ini, walaupun pada perkembangannya menjadi Gigahertz karena
kecepatan CPU semakin tinggi.

Gambar 6.27 Pentium 2

Pentium Pro
Rangkaian Prosessor ini sesuai untuk high-end servers yang
membutuhkan sampai 4 processor. Fitur yang dimilikinya :
Politeknik Telkom Sistem Komputer


112 Teknologi Memori
PAGE 10
- sesuai untuk high end workstations dan servers
- kecepatannya 150, 166, 180 dan 200MHz
- dapat diskalakan sampai 4 processors dalam sistem multiprocessor
- dioptimalkan sampai dapat menjalankan aplikasi 32 bit.
- 8K/8K data terpisah dan instruksi level one cache

Cerelon Processor
Processor Cerelon didesain untuk pemakaian pasar konsumen
di rumahan. Processor ini memiliki fitur :
- kecepatan berkisar dari 266 sampai 500MHz (di tahun 1999)
- Mirip dengan Pentium II processor
- Versi 300 dan 333MHz termasuk 128K dari level two cache
- level one cache 32K (terdiri dari 16K instruksi dan 16K data)
- meliputi teknologi MMX

Pentium III Processor
Berdasarkan pada mikro arsitektur P6, merupakan media Intel
MMX yang ditingkatkan dengan penyediaan Streaming SIMD
Extensions. Diaman terdapat 70 instruksi baru yang memungkinkan
penggambaran image tingkat lanjut, grafik 3D, audio dan video, dan
pengenalan percakapan. Fitur barunya adalah processor serial number,
yaitu suatu nomer elektronik yang ditambahkan ke setiap Processor
Pentium III, yang dapat digunakan oleh departement IT untuk
manajemen informasi/asset.
Processor ini memiliki fitur :
- kecepatan berkisar 450MHz, 500MHz, 550MHz dan 600MHz (di
tahun 1999)
- 70 Instruksi baru
- Intel® Processor Serial Number
- P6 Microarchitecture
- 100MHz system bus
- 512K Level Two Cache
- Intel® 440BX chipset

Politeknik Telkom Sistem Komputer


113 Teknologi Memori
PAGE 10
Tabel 6. 28 Tabel release Intel Pentium III (1999)
K
e
c
e
p
a
-
t
a
n

(
M
H
z
)

Tanggal
U
k
u
r
a
n

C
a
c
h
e

K
e
c
e
p
a
-
t
a
n

F
r
o
n
t
-
S
i
d
e

B
u
s

I
n
s
t
r
u
c
-
t
i
o
n

S
e
t

Design Rules
450 February 26, 1999 512KB 100MHz SSE 0.25 micron
500 February 26, 1999 512KB 100MHz SSE 0.25 micron
500 October 25, 1999 256KB 100MHz SSE 0.18 micron
533 October 25, 1999 256KB 133MHz SSE 0.18 micron
550 May 17, 1999 512KB 100MHz SSE 0.25 micron
550 October 25, 1999 256KB 100MHz SSE 0.18 micron
600 August 2, 1999 512KB 100MHz SSE 0.25 micron
600E October 25, 1999 256KB 100MHz SSE 0.18 micron
600EB October 25, 1999 256KB 133MHz SSE 0.18 micron
650 October 25, 1999 256KB 100MHz SSE 0.18 micron
667 October 25, 1999 256KB 133MHz SSE 0.18 micron
700 October 25, 1999 256KB 100MHz SSE 0.18 micron
733 October 25, 1999 256KB 133MHz SSE 0.18 micron
750 December20,1999 256KB 100MHz SSE 0.18 micron
800 December20,1999 256KB 133MHz SSE 0.18 micron
850 March 20, 2000 256KB 100MHz SSE 0.18 micron
866 March 20, 2000 256KB 133MHz SSE 0.18 micron
933 May 24, 2000 256KB 133MHz SSE 0.18 micron
Politeknik Telkom Sistem Komputer


114 Teknologi Memori
PAGE 10
K
e
c
e
p
a
-
t
a
n

(
M
H
z
)

Tanggal
U
k
u
r
a
n

C
a
c
h
e

K
e
c
e
p
a
-
t
a
n

F
r
o
n
t
-
S
i
d
e

B
u
s

I
n
s
t
r
u
c
-
t
i
o
n

S
e
t

Design Rules
1000 March 8, 2000 256KB 133MHz SSE 0.18 micron
1130 July 31, 2000 256KB 133MHz SSE 0.18 micron


Gambar 6.29 Pentium 3

Xeon Pentium III Processor
Merupakan processor yang dapat diskalakan (multiprocessor)
sebanyak 2, 4, 8 atau lebih dan didesain secara khusus untuk mid-
range dan server/workstations yang lebih tinggi tingkatannya.
Processor ini memiliki fitur :
- Sesuai untuk high end workstations atau high end servers
- Kecepatan berkisar dari 500 sampai 550MHz (di tahun 1999)
- Mendukung penskalaan multiprocessor
- Memiliki processor serial number
- 32KB (16KB data /16KB instruction) nonblocking, L1 cache
- 512Kbytes L2 cache

Generasi ke 8 Intel Core 2 duo
Processor generasi ke 8 adalah Core 2 Duo yang di luncurkan
pada juli 2007. Processor ini memakai microprocessor dengan
arsitektur x86. Arsitektur tersebut oleh Intel dinamakan dengan Intel
Core Microarchitecture, di mana arsitektur tersebut menggantikan
arsitektur lama dari Intel yang disebut dengan NetBurst sejak tahun
2000 yang lalu. Penggunaan Core 2 ini juga menandai era processor
Politeknik Telkom Sistem Komputer


115 Teknologi Memori
PAGE 10
Intel yang baru, di mana brand Intel Pentium yang sudah digunakan
sejak tahun 1993 diganti menjadi Intel Core.
Pada desain kali ini Core 2 sangat berbeda dengan NetBurst.
Pada NetBurst yang diaplikasikan dalam Pentium 4 dan Pentium D,
Intel lebih mengedepankan clock speed yang sangat tinggi. Sedangkan
pada arsitektur Core 2 yang baru tersebut, Intel lebih menekankan
peningkatan dari fitur-fitur dari CPU tersebut, seperti cache size dan
jumlah dari core yang ada dalam processor Core 2. Pihak Intel
mengklaim, konsumsi daya dari arsitektur yang baru tersebut hanya
memerlukan sangat sedikit daya jika dibandingkan dengan jajaran
processor Pentium sebelumnya.
Processor Intel Core 2 mempunyai fitur antara lain EM64T,
Virtualization Technology, Execute Disable Bit, dan SSE4. Sedangkan,
teknologi terbaru yang diusung adalah LaGrande Technology,
Enhanced SpeedStep Technology, dan Intel Active Management
Technology (iAMT2).
Berikut adalah beberapa codenamed dari core processor yang terdapat
pada produk processor Intel Core 2, tentunya codenamed tersebut
mempunyai perbedaan antara satu dengan yang lainnya.

Gambar 6.30 Core 2 Duo
CONROE
Core processor dari Intel Core 2 Duo yang pertama diberi kode nama
Conroe. Processor ini dibangun dengan menggunakan teknologi 65
nm dan ditujukan untuk penggunaan desktop menggantikan jajaran
Pentium 4 dan Pentium D. Bahkan pihak Intel mengklaim bahwa
Conroe mempunyai performa 40% lebih baik dibandingkan dengan
Pentium D yang tentunya sudah menggunakan dual core juga. Core 2
Duo hanya membutuhkan daya yang lebih kecil 40% dibandingkan
Politeknik Telkom Sistem Komputer


116 Teknologi Memori
PAGE 10
dengan Pentium D untuk menghasilkan performa yang sudah
disebutkan di atas.
Processor yang sudah menggunakan core Conroe diberi label
dengan “E6×00”. Beberapa jenis Conroe yang sudah beredar di
pasaran adalah tipe E6300 dengan clock speed sebesar1.86 GHz, tipe
E6400 dengan clock speed sebesar 2.13 GHz, tipe E6600 dengan clock
speed sebesar 2.4 GHz, dan tipe E6700 dengan clock speed sebesar
2.67 GHz. Untuk processor dengan tipe E6300 dan E6400 mempunyai
Shared L2 Cache sebesar 2 MB, sedangkan tipe yang lainnya
mempunyai L2 cache sebesar 4 MB. Jajaran dari processor ini memiliki
FSB (Front Side BUS) sebesar 1066 MT/s (Megatransfer) dan daya yang
dibutuhkan hanya sebesar 65 Watt TDP (Thermal Design Power).
Berdasarkan pengetesan yang ada dalam beberapa situs yang
kami temukan, sampai dengan tulisan ini diturunkan processor dari
keluarga Core 2 tersebut mampu menandingi musuh besarnya, yaitu
AMD. Dan pada saat di-overclocking sampai sebesar 4 GHz sekalipun,
processor dengan tipe E6600 dan E6700 masih mampu berkerja secara
stabil walaupun multipliers yang dimiliki sangat terbatas. Hasil tersebut
mematahkan anggapan dari komunitas overclocker yang menganggap
bahwa processor buatan Intel tidak untuk di-overclocking. Faktanya
dari beberapa processor yang dites oleh beberapa situs tersebut, Intel
Core 2 Duo malah mampu mengungguli AMD yang sudah sekian lama
menjadi “raja” dari jajaran processor yang digunakan untuk desktop
terutama fitur 3D Now!-nya.


Gambar 6.31 Conroe
CONROE XE
Core processor berikutnya adalah Conroe XE yang saat ini
banyak menjadi bahan perbincangan. Conroe XE sendiri adalah core
Politeknik Telkom Sistem Komputer


117 Teknologi Memori
PAGE 10
processor dari Intel Core 2 Extreme yang diluncurkan bersamaan
dengan Intel Core 2 Duo pada 27 Juli 2006. Conroe XE mempunyai
tenaga lebih dibandingkan dengan Conroe. Tipe pertama dan
satusatunya yang dikeluarkan oleh Intel untuk jajaran processor Core 2
Extreme adalah X6800 dan sudah beredar di pasaran saat ini meskipun
jumlahnya sangat terbatas.
Processor Intel Core 2 yang sudah memakai Intel Core 2
Extreme dengan core Conroe XE ini akan menggantikan posisi dari
Processor Pentium 4 EE (Extreme Edition) dan Dual Core Extreme
Edition. Core 2 Extreme mempunyai clock speed sebesar 2.93 GHz dan
FSB sebesar 1066 MT/s. Keluarga dari Conroe XE memerlukan TDP
hanya sebesar 75 sampai 80 Watt. Dalam keadaan full load
temperature processor dari X6800 yang dihasilkan tidak akan melebihi
450C. Lain lagi jika fungsi SpeedStep-nya berada dalam keadaan aktif.
Jika aktif, maka temperatur processor saat keadaan idle yang dihasilkan
oleh X6800 hanya berkisar sekitar 250C. Cukup mengesankan,
mengingat pada generasi sebelumnya processor Intel Pentium 4
Extreme Edition menghasilkan panas yang bisa dikatakan sangat tinggi.
Hampir sama seperti Core 2 Duo, Core 2 Extreme memiliki
shared L2 cache sebesar 4 MB hanya saja perbedaan yang paling
terlihat dari kedua Conroe tersebut adalah kecepatan dari masing-
masing clock speednya saja. Sebenarnya untuk sebuah processor
sekelas “Extreme Edition”, perbedaan seharusnya bisa lebih banyak
lagi, bukan hanya didasarkan pada besar kecilnya clock speed-nya saja.
Selain perbedaan clock speed tersebut, Core 2 Extreme mempunyai
fitur untuk merubah multipliers sampai 11x (step) untuk mendapatkan
hasil overclocking yang maksimal. Fitur-fitur unik lain yang disertakan
juga pada Core 2 Extreme Edition kali ini adalah FSB yang lebih besar,
L2 cache lebih besar, dan adanya L3 cache.
Intel Core 2 Extreme Edition dengan tipe X6800 mempunyai
kinerja 36% lebih tinggi dibandingkan dengan AMD Athlon 64 FX-62.
Core 2 Extreme Edition X6800 mampu dioverclock sampai 3.4 GHz
hanya dengan menggunakan sebuah heatsink standar saja,
Politeknik Telkom Sistem Komputer


118 Teknologi Memori
PAGE 10
kemampuan yang cukup luar biasa kami rasa karena dengan begitu
Anda tidak membutuhkan dana tambahan untuk sebuah heatsink.

ALLENDALE
Core processor ini dipakai oleh processor Core 2 Duo dengan core
Conroe yang hanya memiliki 2 MB L2 Cache. Beberapa Core 2 Duo
yang memakai Allendale sebagai core processornya adalah E6300
dengan clock speed sebesar 1.86 GHz dan E6400 dengan clock speed
2.13 GHz, keduanya memiliki FSB sebesar 1066 MT/s.

MEROM
Merom adalah core processor Intel Core 2 versi mobile
pertama yang diluncurkan secara bersamaan dengan Conroe, Conroe
XE, dan Allendale. Pada dasarnya, Merom mempunyai spesifikasi dan
fitur yang sama dengan Conroe namun Merom mempunyai kelebihan,
yaitu ia hanya membutuhkan daya yang sedikit. Pihak Intel sendiri
mengklaim bahwa Merom mampu mendongkrak kinerja dari notebook
sebesar 20%, namun dengan menggunakan resource daya yang sama
dengan processor core duo yang memakai core processor Yonah.
Selain itu, Merom adalah processor mobile Intel pertama yang telah
mengintegrasikan teknologi EM64T 64-bit di dalamnya. Merom sendiri
mempunyai FSB sebesar 667 MT/s sama persis dengan jajaran
processor sebelumnya yaitu Intel Core Duo.
Processor Core 2 yang menggunakan core processor Merom diberi
label dengan “T5×00” dan “T7×00”. Keduanya mempunyai besar
shared L2 cache yang berbeda. Pada T5×00 L2 cache yang diusung
adalah sebesar 2 MB, sedangkan pada T7×00 L2 cache-nya adalah
sebesar 4 MB.
Beberapa jenis dari Merom adalah T5500 dengan clock speed
sebesar 1.66 GHz, T5600 dengan clock speed sebesar 1.83 GHz, T7200
dengan closk speed sebesar 2.00 GHz, T7400 dengan clock speed
sebesar 2.16 GHz, dan T7600 dengan clock speed sebesar 2.33 GHz.
Sesuai dengan jenisnya, processor ini didesain oleh intel untuk
diaplikasikan ke dalam notebook, karena kelebihannya yang hanya
Politeknik Telkom Sistem Komputer


119 Teknologi Memori
PAGE 10
membutuhkan sedikit resource daya dari sebuah baterai notebook
untuk bisa bekerja secara maksimal. Sehingga dengan begitu, tidak
saja baterai notebook Anda yang akan tahan lebih lama, namun tentu
kinerja yang akan Anda dapatkan akan lebih maksimal dibandingkan
dengan processor core duo dengan core processor Yonah.

1. Perbedaan Processor antar Generasi
2. Perbedaan clock speed
3. Perbedaan besar cache
4. Banyaknya core dalam suatu processor
5. Processor baru (Generasi ke 8) lebih sedikit menkonsumsi daya
listrik
6. Perbedaan pada banyaknya bus system dan bus adress
Sukses komputer personal menandai titik balik dari desain mikro-
prosesor. Sebelumnya para engineer mikroprosesor mendesain sesuatu
yang dikenal sebagai chip yang terbaik. Selanjutnya mereka terfokus
untuk membuat chip untuk komputer personal. Perubahan ini terjadi
pada tahun 1981 sampai dengan tahun 1987. Contoh prosesor
pertama untuk komputer personal pada tahun ini adalah Intel 8086,
yang dipergunakan oleh IBM. Dan selanjutnya berkembang hingga
keluarga prosesor Intel 386 (1988), 486 (1989).
Selanjutnya dapat dilihat beberapa tabel yang memuat tanggal
release dan fitur dari masing-masing prosesor produksi intel di bawah
ini.


Politeknik Telkom Sistem Komputer


120 Teknologi Memori
PAGE 10
Tabel 6.32 Tabel release Intel Pentium 4 (2000)
K
e
c
e
p
a
-
t
a
n

(
M
H
z
)

Tanggal
U
k
u
r
a
n

C
a
c
h
e

K
e
c
e
p
a
-
t
a
n

F
r
o
n
t
-
S
i
d
e

B
u
s

I
n
s
t
r
u
c
-
t
i
o
n

S
e
t

Design Rules
1400 November 20, 2000 256KB 400MHz SSE2 0.18 micron
1500 November 20, 2000 256KB 400MHz SSE2 0.18 micron
1600 July 2, 2001 256KB 400MHz SSE2 0.18 micron
1700 April 23, 2001 256KB 400MHz SSE2 0.18 micron
1800 July 2, 2001 256KB 400MHz SSE2 0.18 micron
1900 August 27, 2001 256KB 400MHz SSE2 0.18 micron
2000 August 27, 2001 256KB 400MHz SSE2 0.18 micron
2000 August 27, 2001 512KB 400MHz SSE2 0.13 micron
2200 January 7, 2002 512KB 400MHz SSE2 0.13 micron
2260 May 6, 2002 512KB 533MHz SSE2 0.13 micron
2400 April 2, 2002 512KB 400MHz SSE2 0.13 micron
2400 May 6, 2002 512KB 533MHz SSE2 0.13 micron
2530 May 6, 2002 512KB 533MHz SSE2 0.13 micron
2660 August 26, 2002 512KB 533MHz SSE2 0,13 micron
2800 August 26, 2002 512KB 533MHz SSE2 0.13 micron
3060 November 14, 2002 512KB 533MHz SSE2 0.13 micron
Selain dari tabel tersebut di atas, Intel juga memasarkan beberapa jenis
prosesor seperti berikut ini.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


121 Teknologi Memori
PAGE 10
a. Intel Pentium D, yang diperkenalkan ke pasaran pada tanggal 26
Mei 2005. Prosesor ini memiliki dua buah inti di dalam satu
prosesor dan 230 juta transistor. Seri yang terkenal dari jenis ini
adalah Pentium D Presler yang memiliki varian dari kecepatan 2,8
sampai 3,6 Gigahertz.
b. Intel Pentium Dual Core, diperkenalkan pada tanggal 21 Januari
2006. Prosesor ini memiliki dua buah inti di dalam satu prosesor
dan 167 juta transistor. Seri yang terkenal dari jenis ini adalah Intel
Pentium Allendale E2220 dengan kecepatan 2,40 Gigahertz.
c. Intel Pentium Core 2, diperkenalkan pada tanggal 27 Juli 2006.
Prosesor ini memiliki dua buah inti di dalam satu prosesor dan 291
juta transistor. Seri yang terkenal dari jenis ini adalah Intel Pentium
Wolfdale Core 2 Duo E8600 dengan kecepatan 3,33 Gigahertz.
d. Intel Pentium Core 2 Quad, diperkenalkan pada tanggal 13
Desember 2006. Prosesor ini memiliki dua buah dual inti dari
prosesor Intel Pentium Wolfdale di dalam satu prosesor dan 820
juta transistor. Seri yang terkenal dari jenis ini adalah Intel Pentium
Yorkfield Core 2 Extreme QX9770 dengan kecepatan 3,2 GHz.

6.2 CPU Saat Ini
Saat ini perkembangan CPU terfokus pada perpidahan ke
platform 64-bit dan teknologi multi core. Sebagai contohnya, pada
tanggal 13 November 2006 Intel mulai memasarkan sebuah prosesor
multi core dengan empat buah prosessor di dalam satu prosesor yang
di kenal dengan nama Intel Core 2 Quad, prosesor ini memungkinkan
untuk melakukan pemrosesan aplikasi lebih cepat karena
mengandalkan 4 core mikroprosesor di dalam satu prosesor yang
biasanya hanya terdapat satu core di dalam satu prosesor. Hal ini
memungkinkan untuk melakukan multi-tasking dan multi-processing
yang jauh lebih cepat.
Satu-satunya saingan kuat intel dalam produksi prosesor
adalah AMD (Advance Micro Devices). Dimulai dengan seri AMD K5,
dan dilanjutkan dengan K6, K7, dan selanjutnya. Untuk mengimbangi
perkembangan Intel, AMD-pun melakukan pengembangan untuk
Politeknik Telkom Sistem Komputer


122 Teknologi Memori
PAGE 10
teknologi multi core. Akan tetapi di dalam proses tersebut AMD
sempat mengalami kegagalan karena 1 dari 4 core prosesor gagal
berjalan, akan tetapi AMD tetap memasarkannya dengan nama produk
AMD phenom X3. Pada akhirnya AMD berhasil di dalam
pengembangan quad core-nya tersebut dan mulai memasarkannya
dengan nama AMD Phenom yang direlease ke pasar 1 tahun lebih dari
Intel yaitu pada akhir tahun 2007.

Politeknik Telkom Sistem Komputer


123 Teknologi Memori
PAGE 10
Untuk lebih jelasnya dapat kita lihat dari tabel perbandingan di
bawah ini.
Tabel 6.33 Tabel perbandingan produksi AMD dan Intel
Nama Prosesor AMD Phenom 9600 Intel Core 2 Quad
Q6600
Form factor AM2+ (940-pin) LGA775
Proses
Manufaktur
65nm* 65nm*
Die size 285mm² 286mm² (2 x 143mm)
Transistors 450 juta 582 juta
Core Fisik 4 4
Instruksi/Clock 3 4
Pipelinestages 12 14
Kecepatan Clock 2,3 Ghz 2,4 Ghz
FSB/HT clock 200Mhz 266Mhz
Memory
support
DDR2, 1066MHz, DC,
ganged, un-ganged
DDR2/3,
800MHz/1066MHz, DC
Total cache L1 128 Kb data + 128Kb
code
128Kb data + 128Kb
code
Total cache L2 2 Mb (512Kb per core) 8 Mb
Cache L3 2 Mb n/a
ISA x86, x86-64, SSE-SSE4a x86, x86-64, SSE-SSSE3
TDP 95W 95W
Voltase Operasi 1.1-1.25V 1.2-1.3625V
Harga +/- 150 s.d 230 USD +/- 200 s.d. 250 USD

* nm merupakan kepanjangan dari nanometer, satuan ini dipergunakan
sebagai satuan ukuran dalam proses manufaktur CPU.

Tabel 6.34 procesor berdasarkan vendor
AMD
Processor Year Bus width Description
Politeknik Telkom Sistem Komputer


124 Teknologi Memori
PAGE 10
29000 1988 32 32-bit embedded RISC microprocessor
29030 199? 32 32-bit embedded RISC microprocessor
29040 199? 32
32-bit high-performance embedded RISC
microprocessor
K5 1996 32 Pentium-class processor
K6 1997 32 Pentium/Pentium II-class processor
K6-2 1998 32
Pentium II-class processor, enhanced
version of K6
K6-III 1999 32
Pentium II-class processor, enhanced
version of K6-2
K7 1999 32 Pentium III/IV class processor
K8 2003 64 Eighth generation of x86 processors
K10 2007 64 Ninth generation of x86 processors
ARM
Processor Year Bus width Description
SA-110 19?? 32
Low-power embedded StrongARM
microprocessor
Cyrix
Processor Year Bus width Description
5x86 199? 32 80486/Pentium class processor
6x86 199? 32 Pentium/Pentium II class processor
GX1 199? 32
Highly integrated Pentium/Pentium II class
processor
GXm 199? 32
Highly integrated Pentium/Pentium II class
processor
MII 199? 32 Pentium II class processor
MXi 32
Enhanced version of MediaGX processor
(never released)
Digital Equipment Corporation
Politeknik Telkom Sistem Komputer


125 Teknologi Memori
PAGE 10
Processor Year Bus width Description
21064 199? 64 21064 and 21064A RISC processors
IDT
Processor Year Bus width Description
Winchip
C6
199? 32 Pentium class processor
Winchip
2
199? 32 Pentium II class processor
Intel
Processor Year
Bus wi
dth
Description
4004
197
1
4 First microprocessor.
4040
197
2
4
Enhanced version of the Intel 4004
processor.
8008
197
2
8 First 8-bit microprocessor.
8080
197
4
8 Successor to Intel 8008 CPU.
8085
197
6
8 Enhanced version of Intel 8080 CPU.
8086
197
8
16
First generation of Intel 80x86
processors.
8088
197
9
8/16
8 bit (external) version of Intel 8086
CPU.
80186
198
2
16
Next generation of 80x86 processors.
Used mostly as embedded processor.
80188
198
2
8/16
Next generation of 80x86 processors.
Used mostly as embedded processor.
80286 198 16 Second generation of 80x86 processors:
Politeknik Telkom Sistem Komputer


126 Teknologi Memori
PAGE 10
2 new instructions, protected mode,
support for 16MB of memory.
80376
198
9
32
Embedded 32-bit microprocessor based
on Intel 80386.
80386
198
5
32
Third generation of 80x86 processors:
32 bit architecture, new processor
modes.
80486
198
9
32
Fourth generation of 80x86 processors:
integrated FPU, internal clock multiplier.
80486
overdrive
19?? 32
Overdrive/Upgrade processors for Intel
80486 family.
Pentium
199
3
32
Fifth generation of x86 processors:
superscalar architecture, MMX.
Pentium II
199
7
32 Sixth generation of x86 processors.
Celeron
199
8
32
Low-cost version of Pentium II, Pentium
III and Pentium 4 processors.
Timna 32
Low-cost microprocessor with
integrated peripherals (never released)
Pentium III
199
9
32
Enhanced and faster version of Pentium
II.
Pentium 4
200
0
32, 64 New generation of Pentium processors.
Pentium M
200
3
32
Pentium microprocessor specifically
designed for mobile applications
Celeron D
200
4
32, 64
Low-cost version Pentium 4 desktop
processors.
Celeron M
200
4
32
Low-cost microprocessor specifically
designed for mobile applications
Pentium D
200
5
64
Dual-core CPUs based on Pentium 4
architecture.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


127 Teknologi Memori
PAGE 10
Pentium
Extreme Edition
200
5
64
Dual-core CPUs based on Pentium 4
architecture.
Xeon
200
?
32, 64
High-performance version of Pentium 4
CPU.
80860
198
9
32
Embedded 32-bit microprocessor with
integrated 3D graphics.
80960
198
8?
32 Embedded 32-bit microprocessor.
Itanium
200
1
64
High-performance 64-bit
microprocessor.
Core Solo
200
6
32 32-bit single-core microprocessor.
Core Duo
200
6
32 32-bit dual-core microprocessor.
Core 2
200
6
64 64-bit microprocessor.
Pentium Dual-
Core
200
7
64 64-bit low-cost microprocessor.
Celeron Dual-
Core
200
8
64 64-bit low-cost microprocessor.
Atom
200
8
32, 64 Ultra-low power microprocessor.
Core i7
200
8
32, 64 64-bit microprocessor.
Intersil
Processor Year Bus width Description
6100 19?? 12 CMOS microprocessor
MIPS Technologies
Processor Year Bus width Description
R3000 1988 32 32-bit RISC microprocessor.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


128 Teknologi Memori
PAGE 10
R4000 1991 64 RISC processor.
R4400 1993 64 Enhanced version of R4000 RISC processor.
R4600 199? 64
Enhanced version of R4400PC RISC
processor.
R5000 1996 64 Super-scalar 64-bit RISC microprocessor
R10000 199? 64 Super-scalar 64-bit RISC microprocessor
MOS Technology
Processor Year Bus width Description
650x 1975 8 Very popular version of 8 bit processor.
Motorola
Processor Year Bus width Description
6800 1974 8 6800 microprocessor.
6809 197? 8 Enhanced version of 6800 microprocessor.
MC14500B 197? 1 Industrial Control Unit
68000 1979 16/32
First generation of Motorola 680x0 series
of processors.
68008 19?? 8/32
First generation of Motorola 680x0 series
of processors.
68010 1982 16/32
Second generation of Motorola 680x0
series of processors.
68012 198? 16/32
Second generation of Motorola 680x0
series of processors.
68020 1984 32
Third generation of Motorola 680x0 series
of processors.
68030 1987 32
Fourth generation of Motorola 680x0
series of processors.
68040 1991 32
Fifth generation of Motorola 680x0 series
of processors.
68060 1994 32 Sixth generation of Motorola 680x0 series
Politeknik Telkom Sistem Komputer


129 Teknologi Memori
PAGE 10
of processors.
PowerPC
603
199? 32 RISC microprocessor
National Semiconductor
Processor Year Bus width Description
32016 19?? 16/32 32-bit microprocessor with 16-bit data bus
NSC800 198? 8 Z80 compatible microprocessor
SC/MP II 19?? 8 8-bit microprocessor
NEC
Processor Year Bus width Description
V20 1984 8/16
8088-compatible processor with 8080
emulation mode.
V30 1984 16
8086-compatible processor with 8080
emulation mode.
V40 198? 8/16
8088-compatible processor with integrated
peripherals and 8080 emulation mode.
V50 198? 16
8086-compatible processor with integrated
peripherals and 8080 emulation mode.
NexGen
Processor Year Bus width Description
Nx586 19?? 32 Pentium class processor.
RCA
Processor Year Bus width Description
1802 197? 8
8-bit microprocessor from RCA. Includes
1802, 1804 and 1806.
Rise Technology
Processor Year Bus width Description
MP6 19?? 32 Pentium class processor.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


130 Teknologi Memori
PAGE 10
Signetics
Processor Year Bus width Description
2650 197? 8 8-bit processor
8X300 197? 8 8-bit RISC-like microprocessor
Sun Microsystems
Processor Year Bus width Description
UltraSparc
II
1996? 64
Second generation of UltraSparc
processors
UltraSparc
IIi
199? 64
Second generation of UltraSparc
processors
UltraSparc
III
199? 64 Third generation of UltraSparc processors
Texas Instruments
Processor Year Bus width Description
TMS9900 1976? 16 16-bit microprocessor
TMS9980 197? 16 16-bit microprocessor with 8-bit data bus
TMS99105 1981 16
Enhanced version of TMS9995 16-bit
microprocessor
TMS99110 1981 16
Enhanced version of TMS9995 16-bit
microprocessor
Transmeta
Processor Year Bus width Description
TM5600 19?? 32 Low power microprocessor.
TM5800 2001 32 Low power microprocessor.
USSR
Processor Year Bus width Description
1801 198? 16 DEC (PDP-11) compatible microprocessor
VIA
Politeknik Telkom Sistem Komputer


131 Teknologi Memori
PAGE 10
Processor Year Bus width Description
Cyrix III
(C3)
2000 32 Pentium/Pentium II class processor
Eden ESP 19?? 32
Embedded ultra low-power x86-
compatible microprocessor
C7-M 2005 32 Low-power mobile microprocessor
C7-D 2006 32 Low-power desktop microprocessor
Western Design Center
Processor Year Bus width Description
65816 19?? 16
16-bit microprocessor with 6502 emulation
mode
Western Electric
Processor Year Bus width Description
WE
32100
1985? 32 32-bit microprocessor
WE
32200
198? 32 32-bit microprocessor
Zilog
Processor Year Bus width Description
Z80 1976 8
Improved version of Intel 8080 processor:
new instructions.
Z800x 1979? 16 16-bit microprocessor.
Z180 19?? 8 High-integration version of Z80 processor.





Rangkuman

Politeknik Telkom Sistem Komputer


132 Teknologi Memori
PAGE 10

1. Sejarah CPU dimulai pada tahun 1969, ketika sebuah
perusahaan kalkulator Jepang yaitu Busicom membuat
permintaan kepada Intel untuk membuat rangkaian kalkulator.
2. Mercian E. (Ted) Hoff mengembangkan ide untuk membuat
desain yang lebih ringkas dibandingkan dengan desain yang
sebelumnya.
3. Mikroprosesor multi guna pertama adalah chip 4004 yang
dipasarkan pertama kali pada tahun 1971.
4. Tahun 1974 Intel mengembangkan versi 4004 menjadi versi
8080.
5. Prosesor pertama untuk komputer personal pada tahun 80-an
adalah Intel 8086.
6. Prosesor Intel 386 mulai dipasarkan pada tahun 1988.
7. Prosesor Intel 486 mulai dipasarkan pada tahun 1989.
8. Satuan kecepatan kerja prosesor adalah Hertz.
9. Ukuran desain pada prosesor telah memasuki orde nanometer
sehingga sering digunakan sebagai satuan ukuran dalam
proses manufaktur CPU.
10. Prosesor yang sekarang berkembang memiliki inti lebih dari
satu dalam setiap kepingnya.


7 Teknologi Memori










Politeknik Telkom Sistem Komputer


133 Teknologi Memori
PAGE 10




Overview

Memori merupakan media penampung sementara program dan
data yang sedang dijalankan oleh komputer. Memori yang demikian
sering disebut sebagai memori utama. Namun sesungguhnya, segala
media yang bersifat mampu menampung data, baik sementara
maupun permanen dapat dikategorikan sebagai memori.
Melalui bab ini akan dibahas mengenai teknologi memori, jenis-
jenis memori beserta karakterisitiknya, hirarki memori, dan virtual
memory pada komputer.



Tujuan

1. Mahasiswa mampu mengenal memori dan fungsinya dalam sistem
komputer secara keseluruhan.
2. Mahasiswa mampu mengenal karakteristik dan cara kerja memori
fisik.
3. Mahasiswa mengetahui fungsi dan cara kerja virtual memory.

7.1 Teknologi Memori
Secara sederhana memori diartikan sebagai sebuah tempat
penyimpanan, Di dalam sistem komputer memori adalah
menyimpanan sementara informasi.
Sebelum melakukan proses terhadap instruksi yang masuk,
CPU akan menyimpan instruksi yang akan diproses tersbut di dalam
sebuah tempat penyimpanan kecil yang bernama register, akan tetapi
hal ini akan menimbulkan masalah apabila data yang akan diproses
Politeknik Telkom Sistem Komputer


134 Teknologi Memori
PAGE 10
besar jumlahnya. Untuk mengatasi kesulitan dalam penyimpanan
instruksi di register CPU yang berukuran kecil, maka CPU harus
dilengkapi dengan alat penyimpan yang berkapasitas lebih besar yaitu
memori utama. Unit ini dapat diilustrasikan sebagai sebuah lemari
yang memiliki kotak-kotak penyimpanan yang masing-masing dapat
menyimpan sepenggal informasi baik berupa data maupun instruksi.
Tiap-tiap lokasi dari kotak ditunjukkan oleh suatu alamat
(address), yaitu berupa nomor yang menunjukkan lokasi tertentu dari
kotak memori.
Ukuran memori ditunjukkan oleh satuan byte, misalnya 128
Mb, 256 Mb, 512 Mb, atau bahkan ada yang sampai 2Gb. Pada
umumnya 1 byte memori terdiri dari 8 – 32 bit (binary digit), atau
banyaknya digit biner (0 atau 1) yang mampu disimpan dalam satu
kotak memori.
7.1.1 Random Access Memory (RAM)
RAM adalah sebuah tempat penyimpanan data sementara
yang dapat dibaca maupun ditulis oleh prosesor atau perangkat keras
lainnya. Data-data dan program yang masuk melalui alat input akan
disimpan terlebih dahulu di memori utama, khususnya RAM, yang
dapat diakses secara random (dapat diisi/ditulis, diambil, atau dihapus
isinya) oleh pemrogram.
Pada komputer-komputer saat ini dipergunakan 2 buah jenis RAM,
yaitu:
1. DRAM (Dynamic RAM)
- RAM jenis ini menyimpan informasi dalam waktu yg
singkat.
- Kelebihan:
Harganya murah dan menkonsumsi sedikit tenaga listrik.
- Kekurangan:
Untuk mempertahankan informasi yang disimpannya,
secara periodik RAM ini melakukan refresh isinya sehingga
menyebabkan penalti terhadap kecepatannya.

Politeknik Telkom Sistem Komputer


135 Teknologi Memori
PAGE 10
2. SRAM (Static RAM)
- RAM jenis ini secara otomatis mempertahankan isinya
selama ada listrik atau tenaga untuk mempertahankannya.
- Kelebihan:
Tidak memerlukan refresh terhadap isinya dalam waktu
yang cepat..
- Kekurangan:
Harganya mahal dan mengkonsumsi tenaga listrik yang
lebih besar.
Berhubungan dengan adanya dua jenis RAM yang telah
disebutkan di atas, developer hardware komputer menerapkan system
hirarki memori dalam memanfaatkan kelebihan maupun kekurangan
dari dua jenis emori tersebut di atas. Contohnya adalah sebagai
berikut:
 Memori Utama, yang mempergunakan DRAM.
Memori ini adalah tempat penyimpanan informasi yang sifatnya
segera dibutuhkan. Memori ini berfungsi sebagai buffer antara CPU
dan media penyimpanan disk.
 Memori Cache.
Mempergunakan SRAM. Memori ini dikenal juga sebagai buffer
antara CPU dan memori utama.

Struktur RAM terbagi menjadi empat bagian utama, yaitu:
1. Input storage, digunakan untuk menampung input yang
dimasukkan melalui alat input.
2. Program storage, digunakan untuk menyimpan semua instruksi-
instruksi program yang akan diakses.
3. Working storage, digunakan untuk menyimpan data yang akan
diolah dan hasil pengolahan.
4. Output storage, digunakan untuk menampung hasil akhir dari
pengolahan data yang akan ditampilkan ke alat output.
Input yang dimasukkan melalui alat input akan ditampung
terlebih dahulu di input storage. Bila input tersebut berupa program
maka akan dipindahkan ke program storage, dan bila berbentuk data
Politeknik Telkom Sistem Komputer


136 Teknologi Memori
PAGE 10
yang akan diolah atau data hasil pengolahan maka akan dipindahkan
ke working storage. Hasil dari pengolahan juga ditampung terlebih
dahulu di working storage dan bila akan ditampilkan ke alat output
maka hasil tersebut dipindahkan ke output storage.

7.1.2 Read Only Memory (ROM)
ROM adalah sebuah tempat penyimpanan yang memuat
unstruksi atau data yang dapat dibaca akan tetapi tidak dapat ditulis.
ROM hanya dapat dibaca sehingga pemrogram tidak bisa mengisi
sesuatu ke dalam ROM.
ROM sudah diisi oleh pabrik pembuatnya berupa sistem
operasi yang terdiri dari program-program pokok yang diperlukan oleh
sistem komputer, seperti misalnya program untuk mengatur
penampilan karakter di layar, pengisian tombol kunci papan ketik
untuk keperluan kontrol tertentu, dan bootstrap program. Program
bootstrap diperlukan pada saat pertama kali sistem komputer
diaktifkan. Proses pengaktifan komputer pertama kali ini disebut
dengan booting, yang dapat berupa cold booting atau warm booting.
Cold booting merupakan proses pengaktifan sistem komputer
pertama kali untuk mengambil program bootstrap dari keadaan listrik
komputer mati (off) menjadi hidup (on). Sedangkan warm booting
merupakan proses pengulangan pengambilan program bootstrap pada
saat komputer masih hidup dengan cara menekan tiga tombol tombol
pada papan ketik sekaligus, yaitu Ctrl, Alt, dan Del. Proses ini biasanya
dilakukan bila sistem komputer macet, daripada harus mematikan
aliran listrik komputer dan menghidupkannya kembali.
Instruksi-instruksi yang tersimpan di ROM disebut dengan
microinstruction atau firmware karena hardware dan software dijadikan
satu oleh pabrik pembuatnya. Isi dari ROM ini tidak boleh hilang atau
rusak karena bila terjadi demikian, maka sistem komputer tidak akan
bisa berfungsi. Oleh karena itu, untuk mencegahnya maka pabrik
pembuatnya merancang ROM sedemikian rupa sehingga hanya bisa
dibaca, tidak dapat diubah-ubah isinya oleh orang lain. Selain itu, ROM
Politeknik Telkom Sistem Komputer


137 Teknologi Memori
PAGE 10
bersifat non volatile agar data yang di simpan didalamnya tidak hilang
bila listrik komputer dimatikan.
Pada kasus yang lain memungkinkan untuk merubah isi ROM,
yaitu dengan cara memprogram kembali instruksi-instruksi yang ada di
dalamnya. ROM jenis ini berbentuk chip yang ditempatkan pada
rumahnya yang mempunyai jendela di atasnya.
Jenis ROM:
 PROM (Programmable Read Only Memory), yang hanya dapat
diprogram satu kali dan selanjutnya tidak dapat diubah kembali.
 EPROM (Erasable Programmable Read Only Memory) yang dapat
dihapus dengan sinar ultraviolet serta dapat diprogram kembali
berulang-ulang.
 EEPROM (Electrically Erasable Programmable Read Only Memory)
yang dapat dihapus secara elektronik dan dapat diprogram
kembali.

7.1.3 Metode akses memori
Ada dua jenis metode akses memori, yaitu:
 Asynchronous, pada metode akses ini CPU diharuskan melakukan
tindakan sesuai dengan penjadwalan yang telah ditentukan. CPU
tidak diperbolehkan untuk melakukan transfer informasi lainnya
diluar penjadwalan yang telah ditentukan. Jenis-jenis memori yang
mengunakan metode Asynchronous: Extended Data Out (EDO)
DRAM, Burst Extended Data Out (BEDO) DRAM.
 Synchronous, pada metode akses ini CPU diberikan kebebasan
untuk melakukan transfer kapanpun CPU butuhkan. Hal ini dapat
terjadi karena CPU dan memori berbagi clock yang sama. Jenis-
jenis memori yang mengunakan metode Synchronous: Single Data-
Rate Memory (SD-RAM), Double Data-Rate Memory (DDR-SDRAM).

Selanjutnya kita lihat sedikit mengenai jenis memori yang ada
dan dipergunakan dalam sistem komputer.

Politeknik Telkom Sistem Komputer


138 Teknologi Memori
PAGE 10
Extended Data Out Random Access Memory
Dikenal dengan sebutan EDO RAM, adalah variasi dari memori
modern pertama yang memiliki kemampuan untuk secara terus
menerus mengakses suatu bit pada page yang sama di memori.
Biasanya memori sebelum ini menghentikan terlebih dahulu satu
operasi untuk menjalankan operasi yang lain dan proses tersebut
membutuhkan waktu untuk melakukan pengisian ulang sebelum
melakukan operasi yang lain. EDO RAM mengubahnya dengan tetap
mempertahankan data sampai ada sinyal yang berbeda. EDO RAM juga
merubah timing yang diperbolehkan untuk CAS signal (Column Address
Strobe signal), data akan valid pada saat line CAS dimatikan. Hasilnya
tidak lagi harus menunggu untuk melakukan akses selanjutnya
(read/write). Dengan cara ini hanya perlu menunggu waktu kira-kira 10
nano detik untuk melakukan akses selanjutnya.



Gambar 7.1 EDO RAM'

Untuk memperoleh kecepatan dari EDO RAM, Perusahaan
Micron Technology menambahkan untaian ke dalam chip untuk
meniru burst mode yang digunakan oleh Intel microporosesor pada
saat pembuatan seri 486, mode ini memungkinkan peningkatan 10
hingga 40 persen kinerja dari kinerja prosesor normal. Chip tersebut
dinamakan Burst EDO DRAM (BEDO), yang dapat melakukan proses
read dan write lebih cepat dari sebelumnya.

Single Data-Rate Memory (SD-RAM)
Karena operasi yang multi kompleks, chip memori tidak dapat
beroperasi secara sinkron terhadap prosesor hostnya. Dikarenakan hal
tersebut maka dibutuhkanlah sebuah memori yang dapat beroperasi
Politeknik Telkom Sistem Komputer


139 Teknologi Memori
PAGE 10
sinkron terhadap prosesor hostnya. Memori tersebut dinamakan
synchronous DRAM.
Dikenal dengan singkatan SD-RAM, dikatakan Single Data Rate
karena SDR melakukan kecepatan transfer data yang sama dengan bus
clocknya, SDR melakukan transfer satu persatu bit ke setiap line
busnya.
SDR dikategorikan berdasarkan kecepatan dari bus sistem
yang terkait, misalnya SDR PC100 untuk komputer dengan 100MHz
sistem bus, dan SDR PC133 untuk komputer dengan 133MHz sistem
bus.


Gambar 7.2 SD RAM

Double Data-Rate Memory (DDR-SDRAM)
Memori chip yang menggunakan Teknologi DDR di
kategorikan berdasarkan efektifitas kecepatan data yaitu, dua kali lipat
dari kecepatan clock sebenarnya. Tiga rating kecepatan yang tersedia
saat ini adalah DDR 200, DDR 266, dan DDR 333.
Sebagai contoh, sebuah modul DDR pada 100MHz bus mentransfer
data pada 200MHz, akan tetapi puncak bandwithnya atau banyaknya
informasi yang dapat ditransfer dalam suatu waktu dan koneksi adalah
1.6GBps. Modul pada kecepatan ini menjadi PC1600. Jadi dapat dilihat
bahwa kategori RAM ini di dasarkan pada puncak bandwith bukan
pada kecepatan bus.

Politeknik Telkom Sistem Komputer


140 Teknologi Memori
PAGE 10

Gambar 7.3 DDR
7.2 VIRTUAL MEMORY
Komputer modern memanfaatkan suatu fitur yang dikenal
dengan nama demand paging. Hal ini sudah dilakukan pada sejak Intel
microprosesor 386. Chip tersebut dapat melakukan pencarian isi dari
memori saat isi tersebut berpindah dari disk dan memori solid state 4K
blok. Mikroprosesor mendaftarkan address terhadap data tersebut di
dalam blok, dan address tersebut akan tetap ada dimanapun data
tersebut disimpan.
Selama bertahun-tahun, pelaksanaan manajemen memori
pada intinya adalah dengan menempatkan semua bagian proses yang
akan dijalankan ke dalam memori sebelum proses dapat mulai
dieksekusi.
Dengan demikian semua bagian proses tersebut harus memiliki alokasi
sendiri di dalam memori fisik. Pada kenyataannya tidak semua bagian
dari program tersebut akan diproses, misalnya:
- Ada pernyataan-pernyataan atau pilihan yang hanya akan
dieksekusi jika kondisi tertentu dipenuhi
- Terdapat fungsi-fungsi yang jarang digunakan
- Pengalokasian memori yang lebih besar dari yang sebenarnya
dibutuhkan.
Pada memori berkapasitas besar, hal-hal di atas tidak akan
menjadi masalah. Namun pada memori dengan kapasitas yang sangat
terbatas, hal di atas akan menurunkan optimalisasi utilitas dari ruang
memori fisik (memori utama).
Politeknik Telkom Sistem Komputer


141 Teknologi Memori
PAGE 10
Setiap program yang dijalankan harus berada di memori.
Memori merupakan suatu tempat penyimpanan utama (primary
storage) yang bersifat sementara. Ukuran memori yang terbatas dapat
menimbulkan masalah bagaimana menempatkan program yang
berukuran yang lebih besar dari ukuran memori fisik (memori utama)
dan masalah penerapan multiprogramming yang membutuhkan
tempat yang lebih besar di memori.
Virtual memory adalah suatu teknik yang memisahkan antara
memori logis dan memori fisiknya. Memori logis merupakan kumpulan
keseluruhan halaman dari suatu program. Tanpa virtual memory,
memori logis akan langsung dibawa ke memori fisik (memori utama).
Disinilah virtual memory melakukan pemisahan dengan menaruh
memori logis ke secondary storage (disk sekunder) dan hanya
membawa halaman yang diperlukan ke memori utama (memori fisik).
Teknik ini menempatkan keseluruhan program di disk sekunder dan
membawa halaman-halaman yang diperlukan ke memori fisik sehingga
memori utama hanya akan menyimpan sebagian alamat proses yang
sering digunakan dan sebagian lainnya akan disimpan dalam disk
sekunder dan dapat diambil sesuai dengan kebutuhan. Jadi jika proses
yang sedang berjalan membutuhkan instruksi atau data yang terdapat
pada suatu halaman tertentu maka halaman tersebut akan dicari di
memori utama. Jika halaman yang diinginkan tidak ada maka akan
dicari ke disk sekunder.

Politeknik Telkom Sistem Komputer


142 Teknologi Memori
PAGE 10

Gambar 7.4 Virtual Memory

Pada gambar 7.4 ditunjukkan ruang sebuah virtual memory
yang dibagi menjadi bagian-bagian yang sama dan diidentifikasikan
dengan nomor virtual pages. Memori fisik dibagi menjadi page frames
yang berukuran sama dan diidentifikasikan dengan nomor page
frames. Bingkai (frame) menyimpan data dari halaman. Dengan kata
lain virtual memory memetakan nomor virtual pages ke nomor page
frames. Mapping (pemetaan) menyebabkan halaman virtual hanya
dapat mempunyai satu lokasi alamat fisik.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


143 Teknologi Memori
PAGE 10
Dalam sistem paging, jika sebuah ruang diperlukan untuk proses dan
halaman yang bersangkutan tidak sedang digunakan, maka halaman
dari proses akan mengalami paged out (disimpan ke dalam disk) atau
swap out, memori akan kosong untuk halaman aktif yang lain. Halaman
yang dipindah dari disk ke memori ketika diperlukan dinamakan paged
in (dikembalikan ke memori) atau swap in. Ketika sebuah item dapat
mengalami paging, maka item tersebut termasuk dalam item yang
menempati ruang virtual, yang diakses dengan alamat virtual dan
ruangan yang ada dialokasikan untuk informasi pemetaan.
Sistem operasi mengalokasikan alamat suatu item hanya ketika
item tersebut mengalami paging in. Keuntungan yang diperoleh dari
penyimpanan hanya sebagian program saja pada memori fisik adalah:
• Berkurangnya proses I/O yang dibutuhkan (lalu lintas I/O menjadi
rendah)
• Ruang menjadi lebih leluasa karena berkurangnya memori fisik
yang digunakan
• Meningkatnya respon karena menurunnya beban I/O dan memori
• Bertambahnya jumlah pengguna yang dapat dilayani. Ruang
memori yang masih tersedia luas memungkinkan protocol untuk
menerima lebih banyak permintaan dari pengguna.
Teknik virtual memory akan memudahkan pekerjaan seorang
programmer ketika besar data dan programnya melampaui kapasitas
memori utama. Contohnya: 10 program dengan ukuran 2 MB dapat
berjalan di memori berkapasitas 4 MB. Tiap program dialokasikan 256
Kbyte dan bagian-bagian proses (swap in) masuk ke dalam memori
fisik begitu diperlukan dan akan keluar (swap out) jika sedang tidak
diperlukan.
Prinsip dari virtual memory adalah bahwa “Kecepatan
maksimum ekseskusi proses di virtual memory dapat sama, tetapi tidak
akan pernah melampaui kecepatan eksekusi proses yang sama di
sistem yang tidak menggunakan virtual memory”.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


144 Teknologi Memori
PAGE 10
7.3 Hirarki Memory
Hirarki memori adalah suatu acuan yang digunakan oleh para
perancang untuk menyetarakan kapasitas, waktu akses, dan harga
memori untuk setiap bitnya.
Hirarki memori disusun sedemikian rupa agar semakin ke
bawah memori dapat mengalami hal-hal berikut :
- Peningkatan waktu akses memori (semakin ke bawah
semakin lambat, semakin ke atas semakin cepat)
- Peningkatan kapasitas (semakin ke bawah semakin besar,
semakin ke atas semakin kecil.
- Peningkatan jarak dengan prosesor (semakin ke bawah
semakin jauh, semakin ke atas semakin dekat)
- Penurunan harga memori tiap bitnya (semakin ke bawah
semakin murah, semakin ke atas semakin mahal.



Gambar 7.5 Hirarki memori

Memori yang lebih kecil, lebih mahal diletakkan di posisi
teratas dan yang paling dekat dengan prosesor. Urutannya sebagai
berikut.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


145 Teknologi Memori
PAGE 10
1. Register Mikroprosesor. Ukurannya paling kecil tapi
kecepatannya paling cepat. Umumnya 1 siklus cpu aja.
2. Cache mikroprosesor disusun berdasarkan kedekatannya
dengan prosesor (level-1, level-2, level-3, dan seterusnya).
Memori cache mikroprosesor dikelaskan ke dalam
tingkatan-tingkatannya sendiri:
o level-1: memiliki ukuran paling kecil di antara
semua cache, sekitar puluhan kilobyte saja.
Kecepatannya paling cepat di antara semua cache.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


146 Teknologi Memori
PAGE 10
o level-2: memiliki ukuran yang lebih besar
dibandingkan dengan cache level-1, yakni sekitar
64 kilobyte, 256 kilobyte, 512 kilobyte, 1024
kilobyte, atau lebih besar. Meski demikian,
kecepatannya lebih lambat dibandingkan dengan
level-1, dengan nilai latency kira-kira 2 kali hingga
10 kali. Cache level-2 ini bersifat opsional.
Beberapa prosesor murah dan prosesor sebelum
Intel Pentium tidak memiliki cache level-2.
o level-3: memiliki ukuran yang lebih besar
dibandingkan dengan cache level-2, yakni sekitar
beberapa megabyte tapi agak lambat. Cache ini
bersifat opsional. Umumnya digunakan pada
prosesor-prosesor server dan workstation seperti
Intel Xeon atau Intel Itanium. Beberapa prosesor
desktop juga menawarkan cache level-3 (seperti
halnya Intel Pentium Extreme Edition), meski
ditebus dengan harga yang sangat tinggi.
3. Jika Memori utama: memiliki akses yang jauh lebih lambat
dibandingkan dengan memori cache, dengan waktu akses
hingga beberapa ratus siklus CPU, tapi ukurannya
mencapai satuan gigabyte. Waktu akses pun kadang-
kadang tidak seragam, khususnya dalam kasus mesin-
mesin Non-uniform memory access (NUMA).
4. Cache cakram magnetik, yang sebenarnya merupakan
memori yang digunakan dalam memori utama untuk
membantu kerja cakram magnetis.
5. Cakram magnetik : salah satu contoh dari cakram magnetis
adalah Hard Disk. Kecepatan membacanya jauh lebih
lambat dari memori utama
6. Tape magnetik : contoh dari tape magnetis adalah kaset
video. Pembacaan datanya jauh lebih lambat dari cakram
magnetic. Hal ini bisa dilihat dari seberapa cepat kaset
tape atau video bisa kita putar.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


147 Teknologi Memori
PAGE 10
7. Cakram Optik : contoh dari cakram optic adalah DVD dan
CD. Pembacannya jauh lebih lambat dari cakram magnetic.
Hirarki ini juga dibuat sedemikian rupa agar mekanisme
transfer data bisa berjalan dengan lebih teratur dari level terendah
sampai teratas.

Politeknik Telkom Sistem Komputer


148 Teknologi Memori
PAGE 10



Rangkuman


1. RAM adalah sebuah tempat penyimpanan data sementara
yang dapat dibaca maupun ditulis oleh prosesor atau
perangkat keras lainnya.
2. ROM adalah sebuah tempat penyimpanan yang memuat
instruksi atau data yang dapat dibaca akan tetapi tidak dapat
ditulis.
3. Cold booting merupakan proses pengaktifan sistem komputer
pertama kali untuk mengambil program bootstrap dari
keadaan listrik komputer mati (off) menjadi hidup (on).
4. Warm booting merupakan proses pengulangan pengambilan
program bootstrap pada saat komputer masih hidup dengan
cara menekan tiga tombol tombol pada papan ketik sekaligus,
yaitu Ctrl, Alt, dan Del.
5. ROM yang dapat diprogram kembali adalah PROM
(Programmable Read Only Memory), yang hanya dapat
diprogram satu kali dan selanjutnya tidak dapat diubah
kembali.
6. EEPROM (Electrically Erasable Programmable Read Only
Memory) dapat dihapus secara elektronik dan dapat diprogram
kembali.
7. Extended Data Out Random Access Memory atau yang sering
dikenal dengan sebutan EDO RAM, adalah variasi dari memori
modern pertama yang memiliki kemampuan untuk secara
terus menerus mengakses suatu bit pada page yang sama di
memori.
8. Virtual memory adalah suatu teknik yang memisahkan antara
memori logis dan memori fisiknya.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


149 Teknologi Memori
PAGE 10
9. Hirarki memori adalah suatu acuan yang digunakan oleh para
perancang untuk menyetarakan kapasitas, waktu akses, dan
harga memori untuk setiap bitnya.
10. Cache mikroprosesor disusun berdasarkan kedekatannya
dengan prosesor (level-1, level-2, level-3, dan seterusnya).







Politeknik Telkom Sistem Komputer


150 Storage
PAGE 10
8 Storage










Overview

Berbagai macam data baik yang akan maupun yang sudah
diolah oleh komputer perlu disimpan dalam suatu media tertentu.
Karena sifat penyimpanannya yang jangka panjang, maka diperlukan
media yang dapat menyimpan data secara permanen (non volatile).
Secara prinsip media penyimpan dapat dikategorikan sebagai memori.
Karena sifatnya untuk penyimpanan jangka panjang dan umunya tidak
digunakan secara langsung pada saat pengolahan data, maka memori
media penyimpan ini disebut juga sebagai memori sekunder.
Seiring dengan perkembangan kebutuhan media penyimpan
dalam jumlah besar dan lalu lintas data yang kompleks, maka
berkembang pula teknologi media penyimpan data ini. Melalui bab ini
akan dibahas teknologi media penyimpan atau yang dikenal dengan
istilah storage. Istilah storage akan digunakan sebagai pengganti istilah
media penyimpan karena lebih umum digunakan.



Tujuan

Politeknik Telkom Sistem Komputer


151 Storage
PAGE 10
1. Mahasiswa mengetahui fungsi storage dalam sistem komputer
secara keseluruhan.
2. Mahasiswa mengetahui sifat dan cara kerja storage.

8.1 KONSEP STORAGE
Untuk menyimpan data baik dalam jangka waktu pendek
maupun dalam waktu yang panjang dibutuhkan suatu media untuk
melakukannya. Dalam hal ini dibutuhkan suatu media yang disebut
dengan media penyimpanan atau storage.
Struktur disk merupakan suatu hal yang penting bagi
penyimpanan informasi. Sistem modern menggunakan disk sebagai
media penyimpanan sekunder. Dulu, pita yang memiliki waktu akses
lebih lambat dari pada disk, digunakan sebagai media penyimpanan
sekunder. Setelah disk banyak digunakan, tape cenderung digunakan
untuk back-up, untuk menyimpan informasi yang tidak sering
digunakan, sebagai media untuk memindahkan informasi dari satu
sistem ke sistem lain, dan untuk menyimpan data yang cukup besar
bagi sistem disk.
Bentuk penulisan disk drive modern adalah array satu dimensi
yang besar dari blok logika. Blok logika merupakan satuan unit terkecil
dari transfer. Ukuran blok logika umumnya sebesar 512 bytes walaupun
disk dapat diformat ke level rendah (low level formatted) sehingga
ukuran blok logika dapat ditentukan, misalnya 1024 bytes. Array satu
dimensi dari blok logika tersebut dipetakan ke sektor dalam disk
secara sekuensial. Sektor 0 adalah sektor pertama dari track pertama
pada silinder paling luar (outermost cylinder). Proses pemetaan
dilakukan secara berurut dari sektor 0, lalu ke seluruh track dari silinder
tersebut, lalu ke seluruh silinder mulai dari silinder yang terluar.
Ada dua macam aturan pemetaan (Disk Data Organization,) yaitu:
1. Constant Angular Velocity (CAV)
kepadatan bit dari zona terdalam ke zona terluar semakin
berkurang, kecepatan rotasi konstan, sehingga aliran data pun
konstan. Digunakan pada Hard Disk. Di dalam CAV, saat head dari
Politeknik Telkom Sistem Komputer


152 Storage
PAGE 10
suatu storage device bergerak ke bagian track yang lebih dalam,
kecepatan rotasi akan tetap dipertahankan.

a. Karakteristik :
· Kecepatan Rotasi tetap (Constant RPM )
- Ukuran Block tetap
· Jumlah sektor tetap
b. Implikasi
- Sederhana dalam pengalamatan dan
pengawasan
- Kepadatan bit pada lintasan ( track) semakin
keluar semakin berkurang
- Umumnya digunakan pada sistem terdahulu
yaitu disk magnetik
- Kurang cocok untuk disk kapasitas besar





pivot arm head
c. Kapasitas CAV:

Block = merupakan data yang ada pada 1
sector 1 track di suatu permukaan (side)
Rumus : B = T S b
Keterangan:
Politeknik Telkom Sistem Komputer


153 Storage
PAGE 10
1. T = banyak track
2. S = banyak sektor= banyak blok tiap track
3. b = jumlah bytes tiap block
4. B = Total kapasitas data pada disk

d. Waktu akses CAV
3 langkah operasional :
t
s
= Seek Time = waktu memindahkan head pada track
yang
tepat
t
l
= Latency Time = waktu delay untuk menunggu
block yang
diinginkan dibawah head
t
t
= Transfer Time =waktu yang dibutuhkan untuk
membaca
block
t
b
= total block access time: t
b
= t
s
+ t
l
+ t
t


2. Constant Linear Velocity
CLV (Constant Linear Velocity): kepadatan bit tiap track sama, semakin
jauh sebuah track dari tengah disk, maka semakin besar jaraknya, dan
juga semakin banyak yang dimilikinya. Digunakan pada CD-ROM dan
DVD-ROM. Di dalam CLV, saat head dari suatu storage device bergerak
ke bagian track yang lebih dalam, kecepatan rotasi akan bertambah
a. karakteristik
Politeknik Telkom Sistem Komputer


154 Storage
PAGE 10
- Lintasan (track) tidak konsentris.
- Lintasan berupa spiral).
- Kepadatan tiap track tetap
b. implikasi
- Penggunaan disk efisien

Selanjutnya kita lihat beberapa perkembangan teknologi media
penyimpanan yang akan dijelaskan di dalam uraian-uraian berikut ini.
Host-Attached Storage (HAS) adalah pengaksesan storage
melalui port I/O. Port-port ini menggunakan beberapa teknologi. PC
biasanya menggunakan sebuah arsitektur bus I/O yang bernama IDE
(Integrated Drive Electronic) atau ATA (AT Attachement). Arsitektur ini
mendukung maksimal 2 drive per I/O bus. Arsitektur yang lebih baru
yang menggunakan simplified cabling adalah SATA (Serial AT
Attachement). High-end workstation dan server biasanya menggunakan
arsitektur I/O yang lebih rumit, seperti SCSI atau FC (fiber channel).
SCSI singkatan dari Small Computer System Interface, adalah
sebuah antarmuka bus berkinerja tinggi yang didefinisikan oleh panitia
ANSI X3T9.2 (American National Standards Institute). Antarmuka ini
digunakan untuk menangani perangkat input/output atau perangkat
media penyimpanan. Perangkat yang umum menggunakan SCSI
adalah hard disk, CD-ROM, scanner, atau printer.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


155 Storage
PAGE 10
Medium fisiknya biasanya adalah kabel ribbon yang memiliki jumlah
konduktor yang banyak (biasanya 50 atau 68). SCSI mendukung
maksimal 16 device dalam bus. Biasanya, device tersebut termasuk
sebuah controller card dalam host (SCSI initiator, yang meminta
operasi) dan sampai 15 storage device (SCSI target, yang menjalankan
perintah).
Sebuah SCSI disk adalah sebuah SCSI target yang biasa, tapi
protokolnya menyediakan kemampuan untuk menuliskan sampai 8
logical unit pada setiap SCSI target. Penggunaan logical unit addressing
biasanya adalah perintah langsung pada komponen dari array RAID
atau komponen dari removable media library.
FC atau fibre chanel adalah sebuah arsitektur seri berkecepatan
tinggi yang dapat beroperasi pada serat atau pada kabel copper 4-
konduktor. FC mempunyai dua varian. Pertama adalah sebuah switched
fabric besar yang mempunyai 24-bit space alamat. Varian ini
diharapkan dapat mendominasi di masa depan dan merupakan dasar
dari SAN (storage-area network). Karena besarnya space alamat dan
sifat switched dari komunikasi, banyak host dan device penyimpanan
dapat di-attach pada fabric, memungkinkan fleksibilitas yang tinggi
dalam komunikasi I/O. Varian FC lain adalah protokol loop (FC-AL)
yang bisa menuliskan 126 device (drive dan controller).
Mekanisme penyimpanan data yang cocok untuk digunakan
pada HAS . Perintah I/O yang menginisiasikan transfer data ke HAS
device adalah membaca dan menulis logical data block yang diarahkan
ke unit penyimpanan teridentifikasi yang spesifik (seperti bus ID, SCSI
ID, dan target logical unit).
NAS (Network-Attached Storage) device adalah sebuah sistem
penyimpanan yang mempunyai tujuan khusus yaitu untuk diakses dari
jauh melalui data network. Klien mengakses NAS melalui RPC (Remote
Procedure Call) seperti NFS untuk UNIX atau CIFS untuk Windows. RPC
dibawa melalui TCP atau UDP (User Datagram Protocol) dari IP network
biasanya dalam Local-Area Network (LAN) yang sama dengan yang
membawa semua lalu lintas data ke klien. Unit NAS biasanya
diimplementasikan sebagai sebuah RAID array dengan software yang
Politeknik Telkom Sistem Komputer


156 Storage
PAGE 10
mengimplementasikan interface Remote Procedure Call atau
pemanggilan jarak jauh. NAS menyediakan jalan yang cocok untuk
setiap protokol dalam sebuah LAN untuk saling berbagi pool
penyimpanan dengan kemudahan yang sama seperti menamai dan
menikmati akses seperti HAS protokol. Umumnya cenderung untuk
lebih tidak efisien dan memiliki peforma yang lebih buruk dari
penyimpanan direct-attached.
ISCSI adalah protokol NAS terbaru. Protokol ini menggunakan
protokol IP network untuk membawa protokol SCSI. Host dapat
memperlakukan penyimpanannya seperti direct-attached, tapi storage-
nya sendiri dapat berada jauh dari host.
Storage-area Network (SAN) adalah network private
(menggunakan protokol storage dari protokol network) yang
menghubungkan server dan unit penyimpanan. Keunggulan SAN
terletak pada fleksibilitasnya. Sejumlah host dan storage array dapat di-
attach ke SAN yang sama, dan storage dapat dialokasikan secara
dinamis pada host. Sebuah SAN switch mengizinkan atau melarang
akses antara host dan storage. Sebagai contoh, apabila host kehabisan
disk space, maka SAN dapat mengalokasikan storage lebih banyak pada
host tersebut. SAN memungkinkan cluster server untuk berbagi storage
yang sama dan memungkinkan storage array untuk memasukkan
beberapa koneksi host langsung. SAN biasanya memiliki jumlah port
yang lebih banyak, dan port yang lebih murah, dibandingkan storage
array. FC adalah interkoneksi SAN yang paling umum.
8.2 DISK
Setiap media penyimpanan memiliki suatu alat untuk membaca
dan menulis yang dikenal dengan nama head (pada harddisk) dan side
(pada floppy). Tiap piringan memiliki dua sisi head/side, yaitu sisi 0 dan
sisi 1. Setiap head/side dibagi menjadi lingkaran lingkaran konsentris
yang disebut track. Kumpulan track yang sama dari seluruh head yang
ada disebut cylinder. Suatu track dibagi lagi menjadi daerah-daerah
lebih kecil yang disebut sector.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


157 Storage
PAGE 10


Beberapa contoh dari media penyimpanan eksternal adalah
harddisk, CD-ROM, DVD. Hampir semua media penyimpanan yang
banyak dipakai belakangan ini berbentuk piringan dan operasi data
dilakukan dengan perputaran piringan tersebut.
Dari perputaran ini, dikenal satuan rotasi yang disebut RPM (Rotation
Per Minute). Semakin cepat putaran, maka waktu akses pun semakin
cepat, namun semakin besar juga tekanan terhadap piringan sehingga
makin besar panas yang dihasilkan. Untuk media berkapasitas besar
dikenal beberapa item yang ukuran RPM nya sebagai berikut:
• 3600 RPM Pre-IDE
• 5200 RPM IDE
• 5400 RPM IDE/SCSI
• 7200 RPM IDE/SCSI
• 10000 RPM SCSI
Floppy disk drive yang menjadi standar pemakaian terdiri dari 2
ukuran yaitu 5.25” dan 3.5” yang masing-masing memiliki 2 tipe
kapasitas Double Density (DD) dan High Density (HD). Floppy disk 5.25”
kapasitasnya adalah 360 Kbytes (untuk DD) dan 1.2 Mbytes (untuk HD).
Sedangkan floppy disk 3.5” kapasitasnya 720 Kbytes (untuk DD).
Kapasitas yang dapat ditampung oleh floppy disk memang cenderung
Politeknik Telkom Sistem Komputer


158 Storage
PAGE 10
kecil, apalagi jika dibandingkan dengan kebutuhan transfer dan
penyimpanan data yang makin lama makin besar. Floppy disk hanya
dapat menyimpan file teks, karena keterbatasan kapasitas. Walaupun
demikian, penulisan pada floppy disk dapat dilakukan berulang-ulang,
walaupun memakan waktu yang relatif lama.
Seperti yang telah dikatakan, penulisan disk drive modern
adalah dengan menggunakan array satu dimensi logical block yang
besar. Dengan menggunakan sistem pemetaan ini, secara teori
setidaknya kita dapat mengkonversikan sebuah logical block number ke
penulisan disk gaya lama yang berisi nomor silinder, nomor track di
silinder, dan nomor sektor di dalam track.
Dalam prakteknya, sangatlah sulit untuk melakukan hal ini. Ada
dua alasan, yang pertama adalah kebanyakan disk memiliki beberapa
sektor yang tidak sempurna, tapi pemetaan menutupi dengan cara
menggantikannya dengan sektor tambahan dari tempat lain di disk.
Alasan kedua adalah jumlah sector tiap track berbeda pada beberapa
disk.
Mari kita lihat lebih dekat pada alasan kedua. Dalam media
yang menggunakan Constant Linear Velocity (CLV), jumlah bit tiap track
adalah sama. Semakin jauh posisi track dari pusat disk, jaraknya
semakin besar, sehingga semakin banyak sektor yang ada. Saat kita
bergerak dari zona yang lebih luar ke zona yang lebih dalam, jumlah
sektor tiap track menurun. Track di zona yang lebih luar biasanya
memiliki sektor lebih banyak 40% dari track di zona yang lebih dalam.
Drive meningkatkan kecepatan rotasinya saat head bergerak dari track
terluar sampai track yang lebih dalam untuk mempertahankan
kecepatan perpindahan data di bawah head. Metode ini digunakan
pada drive CD-ROM dan DVD-ROM.
Alternatif dari metode ini, kecepatan rotasi disk bisa tetap, dan
jumlah (kepadatan) bit menurun dari track yang lebih dalam ke track
yang lebih luar untuk mempertahankan kecepatan data tetap konstan.
Metode ini digunakan dalam hard disk dan dikenal sebagai Constant
Angular Velocity (CAV). Keuntungan menggunakan metode CAV adalah
sebuah data bisa langsung dipetakan sesuai pada track dan nomor
Politeknik Telkom Sistem Komputer


159 Storage
PAGE 10
silinder yang diminta. Tetapi metode ini juga memiliki kelemahan, yaitu
jumlah data yang bisa disimpan pada track terluar dan terdalam sama,
padahal kita tahu bahwa panjang track bagian luar lebih panjang
daripada track bagian dalam.
Jumlah sektor per track telah semakin berkembang sesuai
dengan perkembangan teknologi disk, dan bagian terluar dari sebuah
disk biasanya memiliki beberapa ratus sektor per track. Begitu pula
jumlah silinder per disk semakin bertambah. Sebuah disk ukuran besar
bisa memiliki puluhan ribu silinder.
8.2.1 DISK MAGNETIK (Disket)
a. KONDISI FISIK
Terbuat dari bahan yang dapat menjadi magnet ,missal : iron
Oxide, steel, aluminium.
b. Penulisan dan pembacaan Magneto resistansi
Pola magnet :
Saat penulisan :
arahnya berubah dari utara ke selatan,mekanismenya dengan
melewatkan secara rotasi disk pada medan magnet yang
ditimbulkan oleh kumparan
- sifatnya non volatile

Comp 212 Computer Org & Arch 52 Z. Li, 2008
Saat Pembacaan :
Menggunakan head untuk membaca partiel magnet pada disk
Politeknik Telkom Sistem Komputer


160 Storage
PAGE 10
8.2.2 DISC OPTIK (DISC)
a. Kondisi Fisik
 Disc Size: 86 – 130 mm
 Disc Thickness: 0.6t/1.2t
 Disc Material: Plastic/Glass
Optical Head
 Initialize Mode: CAV, CLV, DBL, CAV-B, CLV-B
 Wavelength: 810 nm 2 nm
 LD Power: 150 – 1000 mW
Spindle
 Clamping method: Air clamp
 No. of rotations CAV: 200 – 6000 rpm
 No. of rotations CLV: 2 – 13 m/s
b. Tinjauan proses pembuatan disc secara mikroskopis




Sinar laser berintensitas tinggi dijatuhkan pada disk yang
berputar sehingga terjadi kristalisasi tumpukan zat As yang awalnya
dalam kondisi tak berbentuk (amorphous) menjadi teratur
c. Mekanisme pembuatan laser disc

Politeknik Telkom Sistem Komputer


161 Storage
PAGE 10

d. Peralatan Pembuat Laser disc


e. TEHNOLOGI PEMBUATAN LASER DISC




f. Ukuran Pit dan Land
ukuran pit dan land sesuai kecepatan putar disk saat
perekaman.Umumnya sekitar 1.2 - 1.4 m/s.

Politeknik Telkom Sistem Komputer


162 Storage
PAGE 10


g. Cara membaca data:



"1" channel bit = saat perpindahan land ke pit atau sebaliknya.
"0" channel bit = saat tidak ada perubahan.

EFM (Eight-to-Fourteen-Modulation)adalah proses merubah data 8
byte menjadi 14
Contoh: Bagaimana menulis kata "Nerd" pada sebuah CD
ASCII character - Decimal code - Binary code - EMF code
N = 078 = 01001110 = 00010001000100
e = 101 = 01100101 = 00000000100010
r = 114 = 01110010 = 10010010000010
d = 100 = 01100100 = 01000100100010
EMF code + Merge channel bits:
Politeknik Telkom Sistem Komputer


163 Storage
PAGE 10
(14 channel bits per byte + 3 Merge channel bits per EMF code)
001 00010001000100 001 00000000100010 000 10010010000010 000
01000100100010 001
8.3 CD-ROM
Di awal tahun 1983 sistem penyimpanan data di optical disc
mulai diperkenalkan dengan diluncurkannya Digital Audio Compact
Disc. Sejak saat itu mulai berkembanglah teknologi penyimpanan pada
optical disc. CD-ROM terbuat dari resin (polycarbonate) dan dilapisi
permukaan yang sangat reflektif seperti alumunium. Informasi direkam
secara digital sebagai lubang-lubang mikroskopis pada permukaan
yang reflektif. Proses ini dilakukan degan menggunakan laser yang
berintensitas tinggi. Permukaan yang berlubang ini kemudian dilapisi
oleh lapisan bening.
Informasi dibaca dengan menggunakan laser berintensitas
rendah yang menyinari lapisan bening tersebut sementara motor
memutar disk. Intensitas laser tersebut berubah setelah mengenai
lubang-lubang tersebut kemudian terefleksikan dan dideteksi oleh
fotosensor yang kemudian dikonversi menjadi data digital.
Penulisan data pada CD-ROM hanya dapat dilakukan sekali
saja. Walaupun demikian, optical disk ini memiliki keunggulan dari segi
mobilitas. Bentuknya yang kecil dan tipis memudahkannya untuk
dibawa-bawa. Kapasitas penyimpanannya pun cukup besar, yaitu 650
Mbytes. Sehingga media ini biasanya digunakan untuk menyimpan
data-data sekali tulis saja, seperti installer, file lagu (mp3), ataupun data
statik lainnya.
8.4 DVD (Digital Versatile Disc)
DVD adalah generasi lanjutan dari teknologi penyimpanan dengan
menggunakan media optical disc. DVD memiliki kapastias yang jauh lebih besar
daripada CD-ROM biasa, yaitu mencapai 9 Gbytes. Teknologi DVD ini sekarang
banyak dimanfaatkan secara luas oleh perusahaan musik dan film besar,
sehingga menjadikannya sebagai produk elektronik yang paling diminati
dalam kurun waktu 3 tahun sejak diperkenalkan pertama kali. Perkembangan
teknologi DVD-ROM pun lebih cepat dibandingkan CD-ROM. 1x DVD-ROM
memungkinkan rata-rata transfer data 1.321 MB/s dengan rata-rata burst
Politeknik Telkom Sistem Komputer


164 Storage
PAGE 10
transfer 12 MB/s. Semakin besar cache (memori buffer) yang dimiliki DVD-
ROM, semakin cepat penyaluran data yang dapat dilakukan.
DVD menyediakan format yang dapat ditulis satu kali ataupun lebih,
yang disebut dengan Recordable DVD, dan memiliki 6 macam versi, yaitu :
- DVD-R for General, hanya sekali penulisan.
- DVD-R for Authoring, hanya sekali penulisan.
- DVD-RAM, dapat ditulis berulang kali.
- DVD-RW, dapat ditulis berulang kali.
- DVD+RW, dapat ditulis berulang kali.
- DVD+R, hanya sekali penulisan.
Setiap versi DVD recorder dapat membaca DVD-ROM disc, tetapi
memerlukan jenis disc yang berbeda untuk melakukan pembacaan.




Rangkuman


1. Bentuk penulisan disk drive modern adalah array satu dimensi
yang besar dari blok logika.
2. CLV (Constant Linear Velocity): kepadatan bit tiap track sama,
semakin jauh sebuah track dari tengah disk, maka semakin
besar jaraknya, dan juga semakin banyak yang dimilikinya.
3. CAV (Constant Angular Velocity): kepadatan bit dari zona
terdalam ke zona terluar semakin berkurang, kecepatan rotasi
konstan, sehingga aliran data pun konstan.
4. Host-Attached Storage (HAS) adalah pengaksesan storage
melalui port I/O.
5. SCSI singkatan dari Small Computer System Interface, adalah
sebuah antarmuka bus berkinerja tinggi yang didefinisikan oleh
panitia ANSI X3T9.2 (American National Standards Institute).
6. FC atau Fibre Chanel adalah sebuah arsitektur seri
berkecepatan tinggi yang dapat beroperasi pada serat atau
pada kabel copper 4-konduktor.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


165 Storage
PAGE 10
7. NAS (Network-Attached Storage) device adalah sebuah sistem
penyimpanan yang mempunyai tujuan khusus yaitu untuk
diakses dari jauh melalui data network.
8. ISCSI adalah protokol NAS terbaru, yang menggunakan
protokol IP network untuk membawa protokol SCSI.
9. Satuan kecepatan rotasi pada disk disebut RPM (Rotation Per
Minute).
10. CD ROM dan Hardisk berbeda dalam hal bahannya,
representasi datanya, bentuk lintasannya, dan cara
pembacaannya.






Politeknik Telkom Sistem Komputer


166 Computer System Organization
PAGE 10
9 Computer System Organization















Overview

Agar dapat mengoptimalkan kinerja suatu sistem komputer, perlu
diketahui komponen-komponen apa saja yang dapat mempengaruhi
kinerja komputer tersebut, cara kerjanya dan bagaimana suatu
komponen berinteraksi dengan komponen lainnya. Pada bab ini akan
menjelaskan pengorganisasian suatu sistem komputer secara global.





Tujuan


1. Memahami konsep organisasi sistem komputer dasar
2. Mengetahui bagian utama sistem komputer
Politeknik Telkom Sistem Komputer


167 Computer System Organization
PAGE 10
3. Memahami hubungan dan cara kerja dasar bagian utama
sistem komputer

9.1 Pendahuluan
Organisasi komputer pada prinsipnya adalah bagaimana
seorang pengembang komputer mengkombinasikan dan menyusun
komponen-komponen yang terdapat dalam suatu komputer.
Komponen dasar yang terdapat dalam suatu komputer adalah
processor (CPU), memory dan I/O device. Ketiga komponen dasar
diatas dihubungkan dengan suatu jalur yang dinamakan bus.

Gambar 11.1 Komponen Dasar Komputer
Suatu komputer modern contohnya, memiliki komponen-
komponen sebagai berikut:
- Processor: i7 950 3.06 GHz
- Memory: DDR3 4 GB
- I/O device: Hard disk SATA 320 GB, keyboard dan mouse USB, VGA
card ATI Radeon 4870 dengan LCD monitor, sound card Audigy X-
Fi, Blu Ray drive.
9.2 Bus
Bus adalah jalur yang menghubungkan komponen-komponen
yang terdapat di komputer. Wujud fisik bus adalah jalur-jalur pada
sirkuit elektronik yang dilalui oleh sinyal listrik. Dalam suatu desain
komputer, bus dapat dibagi menjadi tiga, data bus, adderss bus dan
control bus. Besar bus didefinisikan dalam satuan bit.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


168 Computer System Organization
PAGE 10
Data bus adalah jalur yang digunakan oleh komponen komputer
untuk bertukar data. Lebar data bus menentukan jumlah maksimal data
yang dapat dikirim dalam satu satuan waktu. Komputer modern dapat
memiliki data bus sebesar 8 bit, 16 bit, 32 bit atau 64 bit. Walaupun
masih terdapat perdebatan, data bus dihitung dari jumlah terbesar dari
register integer general purpose. Jadi jika sebuah prosesor memiliki
lebar data bus 64 bit tetapi hanya memiliki register integer general
purpose sebesar 32 bit, prosesor tersebut dikategorikan sebagai
prosesor 32 bit.
Data bus digunakan untuk mengirim data dari CPU dari dan ke
alamat memori atau I/O device tertentu. Untuk mengetahui alamat
memori atau alamat I/O device tertentu, digunakan address bus.
Karena bus bekerja secara elektronik dan diterjemahkan ke dalam
bilangan biner, maka banyaknya alamat memory dan alamat I/O device
sama dengan 2
n
, dimana n adalah lebar address bus.
Lebar Address
Bus
Maksimal Alamat yang Dapat Diakses
20 bit 1,048,576 (~ 1 MB)
32 bit 4,294,976,296 (~ 4 GB)
64 bit
18,446,744,073,709,600,000 (~18,446,744
TB)
Tabel 11.1 Address Bus

Control bus mengatur kapan suatu perangkat aktif. Pengaturan
ini dibutuhkan agar tidak terjadi tabrakan data pada data bus.
Bus pada komputer pada umumnya diatur oleh controller yang
biasa disebut juga dengan chipset atau bridge. Komputer dengan satu
processor atau satu core processor biasanya memiliki dua buah bridge,
northbridge dan southbridge. Northbridge mengatur pertukaran data
antara processor, graphic card (PCI Express atau AGP) dan memory
(RAM) sedangkan northbridge mengatur pertukaran data antar I/O
device. Bus yang bekerja antara CPU, graphic card dan RAM dinamakan
frontside bus, sedangkan antara southbridge dan I/O device dinalakan
Politeknik Telkom Sistem Komputer


169 Computer System Organization
PAGE 10
Low Pin Count (LPC) bus. Bus yang menghubungkan northbridge dan
southbridge dinamakan internal bus.
Intel menamakan northbridge Memory Controller Hub (MCH)
dan southbridge I/O Controller Hub (ICH).

Gambar 11.2 Arsitektur Komputer

Dengan berkembangnya prosesor multi-core, arsitektur ini
dirasakan tidak mampu menangani lalu lintas data yang semakin
padat, karena hanya terdapat satu jalur bus yang digunakan oleh
semua processor. Untuk mengatasi hal ini Intel menggunakan
Politeknik Telkom Sistem Komputer


170 Computer System Organization
PAGE 10
suatuarsitektur yang disebut Quick Path Interconnect (QPI) sedangkan
AMD mengembangkan teknologi HyperTransport dalam
menggantikan frontside bus.

Gambar 11.3 Arsitektur FSB dengan Multi Processor
Dengan QPI, masing-masing processor memiliki akses
tersendiri ke memory dan I/O controller sehingga bottleneck yang
terjadi apabila menggunakan frontside bus dapat dihindari.
Pendekatan HyperTransport (HT) sedikit berbeda dengan QPI. Dengan
HT, masing-masing node (northbridge) dapat memiliki hubungan
dengan semua northbridge lainnya. Untuk lebih jelasnya lihat gambar
berikut:
Politeknik Telkom Sistem Komputer


171 Computer System Organization
PAGE 10

Gambar 11.4 Arsitektur Multiprosesor Dengan QPI

Gambar 11.5 Arsitektur QPI (atas) dan HyperTransport (bawah)
9.3 Processor
Processor atau CPU adalah komponen yang menjalankan
program (baris-baris perintah) yang tersimpan pada memory. Dalam
menjalankan program, CPU melakukan tiga langkah, yaitu:
a. Mengambil perintah (fetch)
b. Menterjemahkan perintah (decode)
c. Melaksanakan perintah (execute)
Politeknik Telkom Sistem Komputer


172 Computer System Organization
PAGE 10
CPU memiliki beberapa bagian dalam melaksanakan tugasnya,
yaitu:
- Control Unit (CU) yang mengambil perintah dan menentukan
perintah tersebut,
- Arithmetic and Logic unit, yang berfungsi menjalankan perintah
matematika dan logika (misalnya operasi AND dan penjumlahan
biner)
- Register, yaitu memory yang sangat cepat yang digunakan untuk
menampung perhitungan di CPU. Selain itu terdapat register yang
berfungsi khusus:
o Program counter (PC) yang menunjukkan perintah
selanjutnya yang akan dikerjakan oleh CPU
o Instruction register (IR) yang menunjukkan perintah yang
sedang dikerjakan saat ini.

Gambar 11.6 Data Path Cycle
Langkah-langkah kerja CPU adalah sebagai berikut:
1. Ambil perintah selanjutnya dari memory dan tempatkan di IR
2. Ubah PC agar menunjuk ke perintah selanjutnya
3. Tentukan jenis perintah yang harus dijalankan
Politeknik Telkom Sistem Komputer


173 Computer System Organization
PAGE 10
4. Tentukan data yang akan diproses oleh perintah selanjutnya
5. Tempatkan data tersebut di regiser
6. Kerjakan perintah dengan menggunakan data yang telah ada
tersebut
7. Tempatkan hasil perhitungan di memory atau register
8. Ulangi langkah 1 untuk perintah selanjutnya
Langkah-langkah ini disebut juga siklus Fatch-Decode-Execute.
Kecepatan processor diukur dengan satuan Hertz, yang berarti
processor yang bekerja dengan kecepatan 1 MHz (Mega Hertz). Satu
hertz adalah jumlah gelombang lengkap yang dihasilkan dalam satu
detik, yang berarti processor tersebut dapat menghasilkan satu juta
gelombang lengkap dalam satu detik. Karena eksekusi perintah pada
CPU dimulai pada gelombang positif, maka CPU tersebut dapat
melaksanakan satu juta perintah per detik. Perlu diperhatikan bahwa
perintah yang dimiliki setiap prosesor membutuhkan waktu eksekusi
yang beragam, jadi waktu eksekusi suatu perintah yang menghasilkan
keluaran yang sama yang dikerjakan oleh processor Intel dapat
berbeda dengan waktu yang dibutuhkan oleh processor AMD atau
PowerPC. Dari pernyataan diatas maka dapat disimpulkan bahwa
kecepatan processor tidak dapat dijadikan acuan langsung dalam
mengukur kinerja system komputer,
9.4 Memory
Memory utama dalam sebuah sistem komputer biasa mengacu
pada tempat penyimpanan data sementara. Dalam kehidupan nyata,
memory utama sering diidentikkan dengan RAM. Memory ini bersifat
volatile, artinya tanpa daya listrik, data yang disimpan akan hilang. Sifat
ini berbeda dengan chip bios (EEPROM) yang bersifat non-volatile,
artinya walaupun tanpa daya listrik, data yang terkandung didalamnya
tetap ada.
Memory terdiri dari sejumlah sel. Setiap sel memiliki alamat yang
unik. Setiap sel dapat ditulisi atau dibaca secara independen. Data yang
disimpan pada memory dapat disimpan pada satu atau lebih sel.

Alamat
Sel
Politeknik Telkom Sistem Komputer


174 Computer System Organization
PAGE 10


0000
data A
0001
0002
0003
0004
data B
0005
data C
0006
0007
data D
0008
data E
0009
data F

Gambar 11.7 Struktur Memory
Satuan memory dinyatakan dalam byte. Satu sel terdiri dari 8
bit atau satu byte, Byte kemudian dikelompokkan menjadi word, yang
terdiri dari byte untuk komputer 32 bit atau 8 byte untuk komputer 64
bit. Data dalam satu word disusun dengan dua cara, big endian (byte
paling kanan bernilai lebih besar) atau little endian (byte paling kanan
bernilai lebih kecil). Satu byte terdiri dari 8 bit. Perlu diperhatikan
bahwa satu kilobyte bukan 1,000 byte, melainkan 1024 byte (2
10
)

Politeknik Telkom Sistem Komputer


175 Computer System Organization
PAGE 10
Memory memiliki mekanisme untuk mengecek kesalahan data yang
disimpannya. Metode yang paling sederhana adalah dengan parity
check. Metode lain seperti Hamming dapat mendeteksi dan
mengoreksi kesalahan data yang tersimpan di memory.
Walaupun uluran memory utama saat ini telah mencapai
gigabyte namun kecepatan memory utama masih relatif lebih rendah
dibandingkan dengan kecepatan processor. Kecepatan processor saat
ini telah mencapai satuan giga hertz sedangkan kecepatan memory
utama belum menembus angka satu gigahertz. Hal ini menyebabkan
terjadinya bottleneck antara CPU dan memory utama. Untuk mengatasi
masalah ini, sebelum menggunakan memory utama, data yang akan
diproses di CPU dapat menggunakan cache, Cache adalah memory
tambahan yang sangat cepat yang diletakkan sangat dekat dengan
processor.
Cache dibuat berlapis. Ada cache level 1 dan cache level 2.
Cache level 1 biasanya lebih kecil ukurannya daripada cache level 2,
namun kecepatannya lebih tinggi. Cache level 1 terbagi menjadi
instruction cache dan data cache. Ketika akan mengeksekusi data,
processor akan mencari data tersebut di register, apabila tidak terdapat
maka akan mencari di cache level 1, kemudian cache level 2, kemudian
cache level 3 (jika ada), kemudian pada memory utama (RAM),
kemudian pada secondary memory (magnetic disc, optical disc).
Apabila processor menemukan data di cache akan disebut sebagai
cache hit. Apabila tidak menemukan data di cache akan disebut cache
miss.
Pada arsitektur komputer generasi sebelum Pentium
Pro/Pentium II, cache ini bentuknya sama seperti RAM dan dapat
dipasang pada slot tambahan, Pentium Pro memiliki cache yang
terdapat pada inti (core/die) processor, sedangkan Pentium II
menempatkan cache pada board processornya.


Politeknik Telkom Sistem Komputer


176 Computer System Organization
PAGE 10


Gambar 11.8 CPU Core, cache dan RAM
Sebagai contoh, secara teori, kecepatan cache processor
Pentium IV 3,2 GHz dengan lebar bus 256 bit sekitar 102 GB/detik.

Gambar 11.9 Core Pentium II dan Chip Cache L2.
Memory utama (RAM) selalu tidak pernah cukup, maka
sistem komputer terutama PC memiliki secondary memory, yang
bersifat non-volatile.
9.5 I/O Device
I/O device adalah perangkat yang menjadi penghubung antara
manusia dan mesin. Perangkat ini menerima masukan dari manusia
dan merepsentasikan data yang telah diolah dalam format yang dapat
dimengerti oleh manusia. Untuk lebih jelasnya, jenis-jenis dan
kegunaan I/O device akan dibahas dalam bab tersendiri.

Politeknik Telkom Sistem Komputer


177 Computer System Organization
PAGE 10



Rangkuman



1. Organisasi sistem komputer adalah susunan dari perangkat-
perangkat komputer yang membentuk suatu sistem komputer.
2. Komponen dasar komputer terdiri dari bus, processor (CPU),
memory dan I/O device.
3. Bus adalah jalur yang digunakan untuk komunikasi dan pertukaran
antar perangkat.
4. Bus terdiri dari data bus, address bus dan control bus.
5. Processor memiliki siklus pemrosesan data yang melibatkan tiga
proses, fetch, decode dan execute.
6. Processor (CPU) terdiri dari Control Unit, ALU dan Register.
7. Memory utama adalah komponen yang berfungsi untuk
menyimpan data dan bersifat volatile.
8. Memory memiliki tingkatan, register, cache dan RAM.
9. Memory sekunder bersifat non-volatile
10. I/O device merupakan perangkat yang menerima input dari
pengguna dan merepresentasikan hasil perhitungan CPU ke
pengguna.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


178 Input Output System
PAGE 10
10 Input/Output System















Overview

Sebuah sistem komputer selain memiliki alat pemroses (CPU) juga
harus memiliki I/O device, yang merepresentasikan hasil perhitungan
kepada pengguna. Pada bab ini akan dibahas komponen I/O yang
memebentuk suatu I/O system.





Tujuan


1. Memahami konsep I/O system
2. Memahami mekasnisme dasar dalam I/O system

Politeknik Telkom Sistem Komputer


179 Input Output System
PAGE 10



10.1 Pendahuluan
Dalam melaksanakan kerjanya, komputer selalu berhubungan
dengan pihak luar dengan perantara I/O device,Inout device akan
menerima data dan masukan lainnya untuk diproses dan output device
akan merepresentasikan hasil perhitungan tadi dengan format yang
dikehendaki oleh pengguna.
Terdapat dua bagian penting yang membangun suatu I/O
system, yaitu I/O bus dan I/O device. I/O device adlah alat-alat I/O
yang digunakan pada suatu komputer sedangkan I/O bua adalah tipe
kanal atau interface yang digunakan oleh I/O device tersebut, seperti
ISA, PCI, PCI express dan sebagainya.
10.2 I/O System Architecture
I/O device diatur melalui southbridge yang terdapat dalam suatu
komputer (motherboard). Dalam perkembangannya, southbridge
biasanya dibantu oleh suatu super I/O controller yang bertugas
mengatur kerja I/O yang memiliki fungsi kerja yang tidak begitu
membutuhkan prioritas.

Gambar 12.1 Arsitektur Southbridge

Politeknik Telkom Sistem Komputer


180 Input Output System
PAGE 10
Untuk menentukan kinerja I/O system dapat digunakan dua
acuan”
- Nilai Latency, yaitu waktu yang dibutuhkan untuk melakukan
transfer data dengan ukuran terkecil. Satuan latency adalah
detik.
- Bandwidth, yaitu banyaknya data maksimal yang dapat
ditransfer dalam satuan waktu. Satuan dari bandwidth adalah
Byte/s.
Dari dua acuan diatas, waktu untuk melakukan transfer data dapat
dihitung dengan pendekatan sebagai berikut:
Waktu = latency + ukuran data yang akan ditransfer / bandwidth
10.3 Mekanisme Kerja I/O System
Agar CPU dapat berkomunikasi dengan perangkat I/O,
dibutuhkan suatu mekanisme yang disepakati antara CPU dan I/O
Interface/controller. Mekanisme ini dibutuhkan karena bus yang ada
digunakan oleh semua I/O device yang ada.
10.3.1 Pooling
Busy waiting/pooling adalah mekanisme CPU membaca status
device secara terus-menerus untuk menentukan device yang bebas.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


181 Input Output System
PAGE 10

Gambar 12.2 Mekanisme Pooling
Pada pooling terdapat dua bit yang berperan, busy bit yang
mengindikasikan suatu device sedang bekerja atau bebas dan
command ready bit yang mengindikasikan apakah suatu perintah
dapat dieksekusi oleh device atau tidak. Berikut cara kerja pooling:
1. Command ready bit akan diset aktif oleh host
(CPU/microprocessor pada gambar)
2. Host akan mencari device yang bebas
3. Ketika menemukan device yang bebas, busy bit akan diset oleh
device controller
4. Host akan melakukan pertukaran data dengan device
5. Setelah selesai, device controller akan menonaktifkan
command ready bit dan busy bit
10.3.2 Interrupt
Konsep dasar interrupt adalah device dapat mengalihkan
sementara CPU untuk melayani device tersebut. Cara kerjanya adalah
sebagai berikut:
Politeknik Telkom Sistem Komputer


182 Input Output System
PAGE 10
1. CPU mendeteksi interrupt request line yang dikirimkan oleh
device via controller
2. CPU menyimpan status kerja sekarang dan memanggil
interrupt handler untuk agar dapat melayani interrupt diatas

Gambar 12.3 Mekanisme Intterupt
Pada komputer modern, terdapat beberapa fitur tambahan yang
dimiliki interrupt handler, yaitu kemampuan menghambat suatu
interrupt apabila CPU berada dalam kondisi kritis (critical state),
efisiensi penanganan interrupt sehingga tidak perlu dilakukan pooling
untuk mencari device yang bebas, dan sistem prioritas dalam
menangani interrupt.
10.3.3 Direct Memory Access
DMA adalah sebuah prosesor tambahan yang digunakan untuk
menghindari pembebanan CPU. Berikut cara kerja DMA:
Politeknik Telkom Sistem Komputer


183 Input Output System
PAGE 10
1. CPU akan menuliskan sebuah DMA command block yang berisi
pointer asal dan tujuan transfer data serta jumlah byte yang akan
ditransfer ke memory.
2. Command block kemudian dieksekusi oleh DMA controller
sehingga controller dapat langsung mengoperasikan bus memory
secara langsung.
3. Processor menyiapkan DMA transfer dengan menyedia kan data-
data dari device, operasi yang akan ditampilkan, alamat memori
yang menjadi sumber dan tujuan data, dan banyaknya byte yang di
transfer.
4. DMA controller memulai operasi (menyiapkan bus, menyediakan
alamat, menulis dan membaca data), sampai seluruh data selesai
ditransfer.
5. Processor akan diinterrupt oleh DMA controller, dimana
selanjutnya akan ditentukan tindakan berikutnya.


10.4 I/O Subsystem
Selain mekanisme diatas, terdapat juga service yang disediakan
oleh kernel I/O subsystem, yang digunakan dalam membuat device
driver (aplikasi antarmuka/interface antara aplikasi dan device). Fungsi
I/O subsystem antara lain:
- Melakukan manajemen nama untuk file dan device
- Melakukan control akses untuk file dan device
- Melakukan alokasi untuk file dan device
- Melakukan I/O scheduling, buffering, caching, spooling
- Mengawasi status device, error handling dan recovery
- Konfigurasi dan utilisasi device driver
-
10.4.1 I/O Scheduling
Service ini menentukan urutan ketika beberapa proses berjalan
dalam suatu waktu. Permintaan terhadap I/O akan ditampung dalam
antrian dan diproses oleh I/O scheduler untuk meningkatkan efisiensi
sisten dan mengurangi waktu tunggu yang dihasilkan.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


184 Input Output System
PAGE 10

10.4.2 Buffering
Buffering adalah teknik untuk menyimpan data sementara
pada memory ketika dipindahkan dari suatu device/aplikasi ke device
/aplikasi lainnya. Teknik buffering dapat meningkatkan kinerja sistem
karena memory yang digunakan untuk proses ini lebih cepat
dibandingkan akses ke disk.

10.4.3 Caching
Hampir sma dengan teknik buffering, caching akan
mengduplikasi data dari device/disk ke memory sementara sehingga
akses yang dibutuhkan menjadi lebih cepat. Pada buffering, data pada
buffer adalah data satu-satunya sedangkan pada teknik caching, data
pada cache merupakan data duplikat dari tempat lain.
10.4.4 Spooling
Spooling adalah suatu buffer yang digunakan untuk
menyimpan data sementara sebelum dieksekusi oleh suatu device.
Teknik spooling banyak dugunakan oleh device printer, karena printer
hanya dapat melayani satu pekerjaan (mencetak) dalam suatu waktu,
maka permintaan pekerjaan yang lain harus menunggu di buffer
spooler.
10.4.5 Error Handling
Device dan data yang ditransfer melalui I/O dapat mengalami
kegagalan dalam banyak cara, misalnya pada saat pengiriman data
atau kegagalan permanen seperti kerusakan pada hardware
(controller).
Sistem operasi dapat mengkompensasikan sebagian besar
kesalahan yang terjadi melalui proses recovery, misalnya ketika terjadi
read error pada suatu disk, sistem operasi akan melakukan pembacaan
ulang. Untuk kesalahan yang bersifat permanen, biasanya sistem perasi
tidak dapat mengembalikan data seperti semula.Service ini
menentukan urutan ketika beberapa proses berjalan dalam suatu
waktu. Permintaan terhadap I/O akan ditampung dalam antrian dan
Politeknik Telkom Sistem Komputer


185 Input Output System
PAGE 10
diproses oleh I/O scheduler untuk meningkatkan efisiensi sisten dan
mengurangi waktu tunggu yang dihasilkan.




Rangkuman



1. Terdapat dua bagian penting yang membangun suatu I/O system,
yaitu I/O bus dan I/O device.
2. Mekanisme kerja I/O system dapat dijelaskan melalui Pooling,
Interupt dan DMA
3. Service yang dimiliki I/O subsystem diantaranya scheduling,
buffering, caching, spooling serta error handling dan recovery.
Input/Output Device

Politeknik Telkom Sistem Komputer


186 Input Output Device
PAGE 10
11 Input Output Device














Overview

Input dan output pada komputer merupakan hal yang mendasar
bagi sebuah sistem komputer, selain dari pemrosesan. Segala hal yang
hendak diproses dimasukkan melalui perangkat masukan. Hasil
pemrosesan akan bermanfaat apabila dapat dikeluarkan baik secara
langsung melalui perngkat keluaran sehingga dapat dinikmati oleh
user, maupun secara tiak langsung yaitu disimpan dalam media
tertentu.
Melalui bab ini akan dibahas beberapa perangkat input dan
output device pada sistem komputer beserta fungsi dan cara kerjanya.



Tujuan

1. Mengenal input ouput device dari sistem computer
Politeknik Telkom Sistem Komputer


187 Input Output Device
PAGE 10
2. Memahami fungsi dan cara kerja input device di sistem computer
3. Memahami fungsi dan cara kerja output device di sistem computer


11.1 Input Output Device
Pada saat ini banyak sekali jenis dari perangkat I/O seperti
perangkat penyimpanan (disk, tape), perangkat transmisi (network card,
modem), dan perangkat antar muka dengan pengguna (layar,
keyboard, mouse). Secara umum, perangkat I/O dapat dibagi menjadi
dua kategori, yaitu:
1. Perangkat blok.
Perangkat yang menyimpan informasi dalam blok-blok berukuran
tertentu (umumnya 512 sampai 32.768 byte) dan setiap blok
memiliki alamat masing-masing. Setiap blok pada perangkat ini bisa
diakses dan ditulis secara independen. Contoh perangkat blok
adalah disk.
2. Perangkat karakter.
Perangkat yang mengirim dan menerima sebarisan karakter tanpa
menghiraukan struktur blok. Contoh perangkat karakter adalah
printer, network interface dan perangkat yang bukan disk.
Perangkat yang tidak memenuhi kedua kriteria tersebut yaitu
clock. Clock merupakan perangkat yang tidak memiliki blok beralamat,
tidak mengirim dan menerima barisan karakter melainkan hanya
menginterupsi dalam jangka waktu tertentu.
Unit I/O terdiri dari dua komponen, yaitu:
1. Komponen mekanis, adalah perangkat I/O itu sendiri seperti mouse,
monitor, dll.
2. Komponen elektronis, disebut juga dengan controller untuk
perangkat. Perangkat I/O tidak berhubungan langsung dengan
prosesor. Controller yang menjadi penghubung antara prosesor
dengan perangkat.
Perangkat I/O berkomunikasi dengan sistem komputer melalui
sinyal yang dikirimkan melalui kabel maupun udara (wireless).
Politeknik Telkom Sistem Komputer


188 Input Output Device
PAGE 10
Perangkat I/O berhubungan dengan mesin melalui suatu titik yang
bernama port. Port I/O terdiri dari 4 register, yaitu:
1. Data-in register. Register ini yang akan dibaca CPU untuk
mendapatkan input.
2. Data-out register . CPU menulis bit disini sebagai output data.
3. Status. CPU akan membaca register ini untuk mengetahui status
perangkat. Status perangkat bisa menandakan apakah tersedia
input di data-in register, perangkat selesai melaksanakan tugasnya
dengan baik atau terjadi error di perangkat.
4. Kontrol. Register ini ditulis oleh CPU untuk memulai perintah atau
untuk mengganti modus perangkat. Salah satu contoh penggantian
modus perangkat adalah terdapat bit di register kontrol di serial
port yang berfungsi untuk memilih kecepatan transfer yang
didukung oleh serial port tersebut.
Bus adalah kumpulan kabel dan protokol yang menetapkan
sekumpulan pesan yang bisa dikirim melalui kabel. Beberapa
perangkat bisa terhubung ke bus yang sama. Bila perangkat A
terhubung ke perangkat B, perangkat B terhubung ke perangkat C dan
seterusnya sampai perangkat yang terakhir terhubung ke komputer,
rangkaian perangkat ini disebut daisy chain. Daisy chain juga berfungsi
sebagai bus.
PCI (Peripheral Component Interconnect) bus adalah bus
berkecepatan tinggi yang menghubungkan subsistem memori-
prosesor ke perangkat berkecepatan tinggi dan ke expansion bus yang
berhubungan dengan perangkat yang lebih lambat seperti keyboard,
serial port dan paralell port. SCSI atau Small Computer System Interface
(baca: skasi) adalah bus yang menghubungkan beberapa disk ke SCSI
controller. Dengan SCSI, kita bisa mendapatkan hingga tujuh perangkat
terhubung ke komputer tetapi ini akan memperlambat komputer pada
saat start-up.
Kita semua tentu sudah mengenal perangkat penyimpanan
seperti floppy drive, hard drive dan CD-ROM drive. Biasanya perangkat-
perangkat ini terhubung ke komputer melalui port IDE (Integrated Drive
Electronics). Antarmuka ini menyatukan controller ke drive, sehingga
Politeknik Telkom Sistem Komputer


189 Input Output Device
PAGE 10
dengan instruksi yang lebih sederhana dan rute yang lebih dekat
antara drive dan controller, membuatnya lebih cepat dan mudah untuk
digunakan.
Bus, port dan perangkat bisa dioperasikan oleh controller yang
merupakan sekumpulan perangkat elektronik. Serial-port controller
adalah salah satu controller perangkat yang sederhana karena hanya
sebuah chip yang mengontrol sinyal dari kabel di port. Di sisi lain, juga
ada controller perangkat yang kompleks yaitu SCSI controller yang
sedemikian rumitnya sehingga harus diimplementasikan secara khusus
sebagai papan sirkuit tersendiri di dalam komputer. Ini disebut dengan
host adapter. SCSI controller berisi prosesor, microcode, dan beberapa
memori sendiri.
Perbedaan dari alat-alat I/O dapat dipisahkan dengan
mengelompokkan alat-alat yang serupa ke beberapa kelas generik.
Untuk setiap kelas generik terdapat beberapa fungsi yang diberikan
melalui antarmuka standar yang diberikan. Perbedaan detil untuk
setiap alat akan dienkapsulasi pada modul kernel yang disebut device
driver. Driver ini dibuat oleh pembuat perangkat untuk memenuhi
kebutuhan setiap peralatan dengan menggunakan salah satu
antarmuka standar. Penggunaan layer untuk driver peralatan ini
menyembunyikan perbedaan setiap pengendali peralatan dari
subsistem I/O pada kernel, sama seperti bagaimana system call I/O
menyembunyikan perbedaan perangkat keras dari aplikasi melalui
abstraksi yang berisi kelas-kelas peralatan generik. Karakteristik
peralatan dapat berupa:
1. Character stream , atau blok sebuah peralatan character stream
(contoh: terminal) untuk mentransfer byte satu per satu sedangkan
block device akan mentransfer sekumpulan byte sebagai unit,
contohnya adalah disk.
2. Sequensial atau random-access, Sebuah perangkat yang sekuensial
memindahkan data yang sudah pasti seperti yang ditentukan oleh
perangkat, contohnya modem, sedangkan pengguna akses
random dapat meminta perangkat untuk mencari ke seluruh lokasi
penyimpanan data yang tersedia, contohnya CD-ROM.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


190 Input Output Device
PAGE 10
3. Synchronous atau asyinchronous. Perangkat synchronous
menampilkan data-data transfer dengan reaksi yang dapat diduga,
contohnya tape, sedangkan perangkat asyinchronous menampilkan
waktu reaksi yang tidak dapat diduga, contohnya keyboard.
4. Sharable atau dedicated. Perangkat yang dapat dibagi digunakan
secara bersamaan oleh beberapa prosesor atau sharable,
contohnya keyboard, sedangkan perangkat yang dedicated tidak
dapat digunakan secara bersamaan oleh beberapa prosesor,
contohnya tape.
5. Speed of operation. Rentangan kecepatan perangkat dari beberapa
bytes per detik sampai beberapa gigabytes per detik.
6. Read-write, read only, write only.

11.2 Input device
Input device adalah alat yang digunakan untuk menerima input
dari luar sistem, dan dapat berupa sinyal input atau maintenance input.
Di dalam sistem komputer, sinyal input berupa data yang dimasukkan
ke dalam sistem komputer, sedangkan maintenance input berupa
program yang digunakan untuk mengolah data yang dimasukkan.
Dengan demikian, alat input selain digunakan untuk memasukkan data
juga untuk memasukkan program.
Þ Beberapa alat input mempunyai fungsi ganda, yaitu di
samping sebagai alat input juga berfungsi sebagai alat output
sekaligus. Alat yang demikian disebut sebagai terminal.
Terminal dapat dihubungkan ke sistem komputer dengan
menggunakan kabel langsung atau lewat alat
komunikasi.Contoh: Modem, Ethernet, ATM, PDA, kamera
digital dll
Politeknik Telkom Sistem Komputer


191 Input Output Device
PAGE 10
Terminal dapat digolongkan menjadi non intelligent terminal,
smart terminal, dan intelligent terminal. Non intelligent terminal hanya
berfungsi sebagai alat memasukkan input dan penampil output, dan
tidak bisa diprogram karena tidak mempunyai alat pemroses. Peralatan
seperti ini juga disebut sebagai dumb terminal. Smart terminal
mempunyai alat pemroses dan memori di dalamnya sehingga input
yang terlanjur dimasukkan dapat dikoreksi kembali. Walaupun
demikian, terminal jenis ini tidak dapat diprogram oleh pemakai,
kecuali oleh pabrik pembuatnya. Sedangkan intelligent terminal dapat
diprogram oleh pemakai.
Peralatan yang hanya berfungsi sebagai alat input dapat
digolongkan menjadi alat input langsung dan tidak langsung. Alat
input langsung yaitu input yang dimasukkan langsung diproses oleh
alat pemroses, sedangkan alat input tidak langsung melalui media
tertentu sebelum suatu input diproses oleh alat pemroses.
Alat input langsung dapat berupa papan ketik (keyboard),
pointing device (misalnya mouse, touch screen, light pen, digitizer
graphics tablet), scanner (misalnya magnetic ink character recognition,
optical data reader atau optical character recognition reader), sensor
(misalnya digitizing camera), voice recognizer (misalnya microphone).
Sedangkan alat input tidak langsung misalnya keypunch yang
dilakukan melalui media punched card (kartu plong), key-to-tape yang
merekam data ke media berbentuk pita (tape) sebelum diproses oleh
alat pemroses, dan key-to-disk yang merekam data ke media magnetic
disk (misalnya disket atau hard disk) sebelum diproses lebih lanjut.
11.2.1 Keyboard
Penciptaan keyboard komputer diilhami oleh penciptaan mesin
ketik yang dasar rancangannya dibuat dan dipatenkan oleh
Christopher Latham pada tahun 1868 dan banyak dipasarkan pada
tahun 1877 oleh Perusahaan Remington.
Keyboard komputer pertama disesuaikan dari kartu pelubang
(punch card) dan teknologi pengiriman tulisan jarak jauh (Teletype).
Tahun 1946 komputer ENIAC menggunakan pembaca kartu pembuat
lubang (punched card reader) sebagai alat input dan output.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


192 Input Output Device
PAGE 10
Keyboard merupakan Alat input yang paling umum digunakan,
input dimasukkan ke alat proses dengan cara mengetikan lewat
penekanan tombol yang ada di keyboard. Jenis american standard,
british standard, japan, dll.


11.2.2 Pointer
Untuk pembuatan grafik, memilih icon dilayar, shooting pd
games, dll, penggunaan keyboard tidak praktis alat pointing device
akan lebih mudah
digunakan m Mouse, touch screen, light pen, stylus, digitizer graphic
tablet.
Pada dasarnya, penunjuk (pointer) yang dikenal dengan sebutan
"mouse" dapat digerakkan kemana saja berdasarkan arah gerakan bola
kecil yang terdapat dalam mouse.
Jika kita hanya menggerakkan pengendali horisontal maka
penunjuk hanya akan bergerak secara horisontal saja pada layar
monitor komputer. Dan sebaliknya jika penunjuk vertikal yang
digerakkan, maka penunjuk (pointer) hanya bergerak secara vertikal
saja dilayar monitor. Jika keduanya kita gerakkan maka gerakan
penunjuk (pointer) akan menjadi diagonal. Jika bola kecil dimasukkan
kembali, maka bola itu akan menyentuh dan menggerakkan kedua
Politeknik Telkom Sistem Komputer


193 Input Output Device
PAGE 10
pengendali gerak tersebut sesuai dengan arah mouse yang kita
gerakkan.
Pada sebagian besar mouse terdapat tiga tombol, tetapi
umumnya hanya dua tombol yang berfungsi, yaitu tombol paling kiri
dan yang paling kanan. Pengaruh dari penekanan tombol atau yang di
kenal dengan istilah “click” ini tergantung pada obyek (daerah) yang
kita tunjuk. Komputer akan mengabaikan penekanan tombol (click) bila
tidak mengenai area atau obyek yang tidak penting.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


194 Input Output Device
PAGE 10
Kemudian dalam penggunaan mouse juga kita kenal istilah
"drag" yang artinya menggeser atau menarik. Apabila kita menekan
tombol paling kiri tanpa melepaskannya dan sambil menggesernya,
salah satu akibatnya obyek tersebut berpindah atau menjadi pindah
(tersalin) ke obyek lain dan terdapat kemungkinan lainnya.
Kemungkinan-kemungkinan ini tergantung pada jenis program aplikasi
apa yang kita jalankan. Mouse terhubung dengan komputer dengan
sebuah kabel yang terdapat pada mouse. Ujung kabel tersebut
dimasukkan dalam port yang terdapat di CPU komputer.
Touch screen (layar sentuh) ; layar monitor yang akan
mengaktifkan program bila layarnya disentuh dengan tangan,
(menggantikan mouse /keyboard)


Light pen ; menyentuh layar monitor dengan pena khusus
menggunakan light sensitive (photo electric)

Digital graphic tablet : membuat grafik dengan menghubungkan dua
titikatau mengambar langsung pada pad khusus dengan penkhusus
dan hasilnya akan ditampilkan pada layar
Politeknik Telkom Sistem Komputer


195 Input Output Device
PAGE 10

11.2.3 Scanner
Scanner menggunakan teknologi CCD (charge couple device)
Pemindahan objek, gambar atau tulisan dilakukan dengan cahaya yang
dipantulkan, cahaya yang dipantulkan akan masuk ke suatu tempat
sesuai dengan warna aslinya.Cara mirip dengan mesin fotocopy
Data yang telah diambil dengan scanner itu, bisa dimasukkan
secara langsung ke semua aplikasi komputer yang mengenali teks
ASCII. Perbedaan tiap scanner dari berbagai merek terletak pada
pemakaian teknologi dan resolusinya. Pemakaian teknologi misalnya
penggunaan tombol-tombol digital dan teknik pencahayaan.
Cara kerja Scanner :
Ketika menekan tombol mouse untuk memulai proses Scan, yang
terjadi adalah :
1. Penekanan tombol mouse dari komputer menggerakkan pengendali
kecepatan pada mesin scanner. Mesin yang terletak dalam scanner
tersebut mengendalikan proses pengiriman ke unit scanning.
2. Kemudian unit scanning menempatkan proses pengiriman ke
tempat atau jalur yang sesuai untuk langsung memulai scanning.
3. Nyala lampu yang terlihat pada scanner menandakan bahwa
kegiatan scanning sudah mulai dilakukan.
4. Setelah nyala lampu sudah tidak ada, berarti proses scanning sudah
selesai dan hasilnya dapat dilihat pada layar monitor.
5. Apabila hasil atau tampilan teks/gambar ingin diubah, kita dapat
mengubahnya dengan menggunakan software-software aplikasi
yang ada. Misalnya dengan photoshop, Adobe, dan lain- lain.
Ada dua macam perbedaan scanner dalam memeriksa gambar
yang berwarna yaitu :
Politeknik Telkom Sistem Komputer


196 Input Output Device
PAGE 10
1. Scanner yang hanya bisa satu kali melakukan scanning warna
dan menyimpan semua warna pada saat itu saja.
2. Scanner yang langsung bisa tiga kali digunakan untuk
menyimpan beberapa warna. Warna-warna tersebut adalah
merah, hijau dan biru.

Scaner yang disebut pertama lebih cepat dibandingkan dengan
yang kedua, tetapi menjadi kurang bagus jika digunakan untuk
reproduksi warna. Kebanyakan scanner dijalankan pada 1bit (binary
digit / angka biner), 8 bit (256 warna), dan 24 bit (lebih dari 16 juta
warna). Apabila kita membutuhkan hasil yang sangat baik maka
dianjurkan menggunakan scanner dengan bit yang besar agar resolusi
warna lebih banyak dan bagus.
Contoh : Image Scanner, Barcode reader, OMR dll

Ada dua macam : magnetic Ink Character Recognition (MICR) reader
dan Optical Character reader (OCR)

Alat pembaca pengenal karakter tinta magnetik (MICR)
Digunakan dibank-bank untuk transaksi cek.
.


.
OCR reader dapat membaca tulisan tangan, OCR meraba masing-
masing
Politeknik Telkom Sistem Komputer


197 Input Output Device
PAGE 10
karakter yang dibaca dan dibandingkan dengan bentuk karakter yang
disimpan
di memori OCR


-Optical MARK Recognizion (OMR) ; biasanya digunakan untuk
penilaian test masuk scoring, yang membaca kertas yang telah diisi
dengan pensil 2B

-


-Barcode
Þ Barcode : dipergunakan di swalayan untuk membaca label data
barang yang dicetak dalam bentuk font karakter
Þ Font yang ada di barang biasanya mempunyai 10 digit, 5 digit
identik pabrik dan 5 digit kode barang

Politeknik Telkom Sistem Komputer


198 Input Output Device
PAGE 10

11.2.4 Sensor
Merupakan alat yang mampu secara langsung menangkap
datakejadian fisik, data analog diubah ke analog to digital converter
yang akan diproses.
Sensor panas, cahaya, suara,biometric dll
Masukan biometrik
Biometrik = Pengenalan atau identifikasi dengan menggunakan faktor
fisik manusia sebagai masukan data. Pemasukan dilakukan dengan
menggunakan suatu pola entitas yang terdefinisi dan dapat
diidentifikasi melalui ciri2 (feature) tertentu yang kemudian digunakan
untuk membedakan satu dengan yang lain. Suara, tanda tangan, sidik
jari, muka, mata dll
Politeknik Telkom Sistem Komputer


199 Input Output Device
PAGE 10
11.3 OUTPUT DEVICE
Output yang dihasilkan dari pemroses dapat digolongkan
menjadi empat bentuk, yaitu tulisan (huruf, angka, simbol khusus),
image (dalam bentuk grafik atau gambar), suara, dan bentuk lain yang
dapat dibaca oleh mesin (machine-readable form). Tiga golongan
pertama adalah output yang dapat digunakan langsung oleh manusia,
sedangkan golongan terakhir biasanya digunakan sebagai input untuk
proses selanjutnya dari komputer.
Peralatan output dapat berupa:
1. Hard-copy device, yaitu alat yang digunakan untuk mencetak tulisan
dan image pada media keras seperti kertas atau film.
2. Soft-copy device, yaitu alat yang digunakan untuk menampilkan
tulisan dan image pada media lunak yang berupa sinyal elektronik.
3. Drive device atau driver, yaitu alat yang digunakan untuk merekam
simbol dalam bentuk yang hanya dapat dibaca oleh mesin pada
media seperti magnetic disc atau magnetic tape. Alat ini berfungsi
ganda, sebagai alat output dan juga sebagai alat input.

Output bentuk pertama sifatnya adalah permanen dan lebih
portable (dapat dilepas dari alat outputnya dan dapat dibawa ke mana-
mana). Alat yang umum digunakan untuk ini adalah printer, plotter, dan
alat microfilm. Sedangkan output bentuk kedua dapat berupa video
display, flat panel, dan speaker. Alat output bentuk ketiga yang
menggunakan media magnetic disc adalah disk drive, dan yang
menggunakan media magnetic tape adalah tape drive.
11.3.1 printer dan Plotter
Printer dan plotter adalah jenis hard-copy device, karena keluaran
hasil proses dicetak di atas kertas. Printer memiliki berbagai macam
bentuk dan ukuran, serta ketajaman hasil cetak. Ukuran kertas yang
dapat digunakan pun beragam. Tetapi, untuk mencetak di atas kertas
dengan ukuran yang sangat besar, digunakan plotter. Jenis printer:

1.Dot matrix printer: printer yang menggunakan susunan pin yang
akan menekan ribbon keatas kertas.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


200 Input Output Device
PAGE 10


2.Ink Jet Printerbekerja dengan menyemprotkantinta ke kertas sesuai
dengan kadarnya

3.Laser Printer: gabungan teknologi laser dengan fotocopy, output
digital dari komputer akan diubahmenjadi pulsa sinar laser. Bayangan
yang ditangkap di drum akan dikirim kekertas dengan proses seperti
mesin fotocopy
Politeknik Telkom Sistem Komputer


201 Input Output Device
PAGE 10


11.3.2 Monitor
Monitor adalah salah satu jenis soft-copy device, karena
keluarannya adalah berupa sinyal elektronik, dalam hal ini berupa
gambar yang tampil di layar monitor. Gambar yang tampil adalah hasil
pemrosesan data atau pun informasi masukan. Monitor memiliki
berbagai ukuran layar seperti layaknya sebuah televisi. Tiap merek dan
ukuran monitor memiliki tingkat resolusi yang berbeda. Resolusi ini lah
yang akan menentukan ketajaman gambar yang dapat ditampilkan
pada layar monitor. Jenis-jenis monitor saat ini sudah sangat beragam,
mulai dari bentuk yang besar dengan layar cembung, sampai dengan
bentuk yang tipis dengan layar datar (flat), dan layar dengan teknologi
LCD.

LCD TFT

Politeknik Telkom Sistem Komputer


202 Input Output Device
PAGE 10

Plasma,


- TFT Glass terdiri dari beberapa lapis yang masing-masing
mempunyai fungsi.
- Liquid crystals bergerak dengan tegangan tertentu

Monitor CRT ( Cathode Ray Tube )





Politeknik Telkom Sistem Komputer


203 Input Output Device
PAGE 10





















Politeknik Telkom Sistem Komputer


204 Input Output Device
PAGE 10



Rangkuman



1. Unit I/O terdiri dari dua komponen, yaitu: komponen mekanik dan
elektronik.
2. Port I/O terdiri dari 4 register, yaitu: Data-in register, Data-out
register, Status, dan Control.
3. Bus adalah kumpulan kabel dan protokol yang menetapkan
sekumpulan pesan yang bisa dikirim melalui kabel.
4. PCI (Peripheral Component Interconnect) bus adalah bus
berkecepatan tinggi yang menghubungkan subsistem memori-
prosesor ke perangkat berkecepatan tinggi dan ke expansion bus
yang berhubungan dengan perangkat yang lebih lambat seperti
keyboard, serial port dan paralell port.
5. SCSI atau Small Computer System Interface adalah bus yang
menghubungkan beberapa disk ke SCSI controller.
6. Input device adalah alat yang digunakan untuk menerima input
dari luar sistem, dan dapat berupa sinyal input atau maintenance
input.
7. Yang termasuk input device diantaranya: keyboard, printer,
pointer/mouse, scanner, joystick.
8. Peralatan output dapat berupa: hard-copy device, soft-copy device,
dan drive device atau driver.
9. Yang termasuk output device diantaranya: printer, plotter, monitor,
speaker.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


205 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10
12 Memaksimalkan Prosesor
















Overview

Prosesor dapat ditingkatkan kinerjanya dengan membuatnya
bekerja secara paralel. Namun paralelisme pada prosesor bukanlah hal
yang mudah untuk diimplementasikan apabila terdapat
ketergantungan antar proses yang sedang dieksekusi.
Melalui bab ini akan dipelajari bagaimana komputer dapat
ditingkatkan kinerjanya dengan menbuat paralelisme pada
prosesornya.



Tujuan

1. Memahami cara mempercepat kinerja pada prosesor secara paralel.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


206 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10
2. Mempelajari karakteristik pada teknik memaksimalkan kinerja
prosesor.




Dewasa ini berbagai macam cara telah dilakukan untuk
meningkatkan kinerja prosesor. Dalam buku ini akan dibahas cara
meningkatkan kinerja prosesor dengan cara proses paralel dan
pipeline.
12.1 Konsep Paralelisme
Paralelisme (parallelism) lahir dari pendekatan yang biasa
dipergunakan oleh para perancang sistem untuk menerapkan konsep
pemrosesan konkuren. Teknik ini meningkatkan kecepatan proses
dengan cara memperbanyak jumlah modul perangkat keras yang
dapat beroperasi secara simultan disertai dengan membentuk
beberapa proses yang bekerja secara simultan pada modul-modul
perangkat keras tersebut. Secara formal, pemrosesan paralel adalah
sebuah bentuk efisien pemrosesan informasi yang menekankan pada
eksploitasi dari konkurensi kejadian-kejadian dalam proses komputasi.
Pemrosesan paralel dapat terjadi pada beberapa tingkatan
(level) proses. Tingkatan tertinggi pemrosesan paralel terjadi pada
proses di antara banyak job (pekerjaan) atau pada program yang
menggunakan multiprogramming, time sharing, dan multiprocessing.
Multiprogramming kemampuan eksekusi terhadap beberapa proses
perangkat lunak dalam sebuah system secara serentak, jika
dibandingkan dengan sebuah proses dalam satu waktu, dan time
sharing berarti menyediakan pembagian selang waktu yang tetap atau
berubah-ubah untuk banyak program. Multiprocessing adalah
dukungan sebuah sistem untuk mendukung lebih dari satu prosesor
dan mengalokasikan tugas kepada prosesor-prosesor tersebut.
Multiprocessing sering diimplementasikan dalam perangkat keras
(dengan menggunakan beberapa CPU sekaligus), sementara
multiprogramming sering digunakan dalam perangkat lunak. Sebuah
Politeknik Telkom Sistem Komputer


207 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10
sistem mungkin dapat memiliki dua kemampuan tersebut, salah satu di
antaranya, atau tidak sama sekali.
Pemrosesan paralel dapat juga terjadi pada proses di antara
prosedur-prosedur atau perintah-perintah (segmen program) pada
sebuah program. Untuk meningkatkan kecepatan proses komputasi,
dapat ditempuh dua cara :
12.1.1 Peningkatan kecepatan perangkat keras,
Komponen utama perangkat keras komputer adalah processor.
Meskipun kecepatan processor dapat ditingkatkan terus, namun
karena keterbatasan materi pembuatnya, tentu ada suatu batas
kecepatan yang tak mungkin lagi dapat dilewati. Karena itu timbul ide
pembuatan komputer multiprocessor.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


208 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10
Dengan adanya banyak processor dalam satu komputer, pekerjaan
bisa dibagi-bagi kepada masing-masing processor. Dengan demikian
lebih banyak proses dapat dikerjakan dalam satu saat. Peningkatan
kecepatan setiap proses bisa dicapai melalui peningkatan kecepatan
perangkat lunak. Kecepatan perangkat lunak sangat ditentukan oleh
algoritmanya.
12.1.2 Peningkatan kecepatan perangkat lunak.
Program komputer untuk komputer sekuensial harus
menyediakan sederetan operasi untuk dikerjakan oleh prosesor
tunggal. Program komputer untuk komputer paralel harus
menyediakan sederetan operasi untuk beberapa prosesor untuk
dikerjakan secara paralel, termasuk operasi untuk mengatur dan
mengitegrasikan prosesor-prosesor yang terpisah tersebut
mengerjakan suatu komputasi yang koheren.
Kebutuhan akan pembuatan dan pengaturan berbagai aktivitas
komputasi paralel menambah dimensi baru proses dari pemrograman
komputer. Algoritma untuk problem yang spesifik harus diformulasikan
sedemikian rupa, agar menghasilkan aliran operasi paralel yang
kemudian akan dieksekusi di prosesor yang berbeda. Karena itu,
meskipun arsitektur multiprosesor dan multikomputer mempunyai
pontensi yang tinggi untuk meningkatkan kemampuan komputasi,
potensi ini akan tercapai melalui pengertian yang baik mengenai
bahasa pemrograman paralel dan perancangan algoritma paralel.



a) pemrosesan tunggal/serial

Politeknik Telkom Sistem Komputer


209 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10


b) pemrosesan parallel
Gambar 14.1 Perbandingan antara pemrosesan serial dan parallel
12.1.3 Tingkat Paralelisme
Berdasarkan tingkat paralelismenya prosesor paralel dapat
dibagi menjadi beberapa tingkat sebagai berikut :
1. Komputer Array :
a. Prosesor array : beberapa prosesor yang bekerja sama untuk
mengolah set instruksi yang sama dan data yang berbeda –
beda atau biasa disebut SIMD (Single Instruction-stream
Multiple Data)
b. Prosesor vektor : beberapa prosesor yang disusun seperti
pipeline.
2. Multiprosesor, yaitu sebuah sistem yang memiliki 2 prosesor
atau lebih yang saling berbagi memori.
3. Multikomputer, yaitu sebuah sistem yang memiliki 2 prosesor
atau lebih yang masing-masing prosesor memiliki memori
sendiri.
12.1.4 Jenis-Jenis Pemrosesan Paralel
Pemrosesan paralel dapat dibagi ke dalam beberapa klasifikasi,
sebagai berikut :
1. Berdasarkan simetri penjadwalannya, pemrosesan parallel dapat
Politeknik Telkom Sistem Komputer


210 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10
dibagi dalam beberapa jenis:
a) Asymmetric Multiprocessing (ASMP)
b) Symmetric Multiprocessing (SMP)
c) Clustering

Politeknik Telkom Sistem Komputer


211 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10
2. Berdasarkan aliran instruksi dan datanya, pemrosesan parallel
dapat dibagi dalam beberapa jenis:
a) SISD (Single Instruction on Single Data Stream)
b) SIMD (Single Instruction on Multiple Data Stream)
c) MISD (Multiple Instruction on Single Data Stream)
d) MIMD (Multiple Instruction on Multiple Data Stream)

3. Berdasarkan kedekatan antar prosesor, pemrosesan parallel dapat
dibagi dalam beberapa jenis:
a) Multikomputer (Loosely Coupled/ local memory) dengan
memori yang terdistribusi
b) Multiprosesor (Tightly Coupled/ global memory) dengan
memori yang dapat digunakan bersama (shared memory)
12.2 Perangkat Lunak Pemrograman System Paralel

Pada suatu system multiprosesing sebuah prosesor tidak dapat
mengakses lokal memori prosesor lain dengan secara langsung, tetapi
prosesor tersebut dapat mengirim atau menerima data dari prosesor
lain dengan mengunakan jaringan komunikasi message passing.
Sehingga data dapat disebar dan ditukar sesuai dengan kebutuhan.
Beberapa perangkat lunak yang biasa digunakan untuk jaringan
komunikasi massage passing adalah :
Politeknik Telkom Sistem Komputer


212 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10
12.2.1 PVM (Parallel Virtual machine).
PVM adalah perangkat lunak yang membuat sekumpulan
komputer menjadi tampak seperti sebuah sistem komputer
virtual yang besar. Sekumpulan komputer yang akan terlibat
dalam proses penyelesaian masalah harus didefinisikan terlebih dahulu,
agar dapat menjalankan fungsinya. Komputer-komputer yang terlibat
dalam komputasi bisa homogen, dengan platform yang sama, maupun
heterogen, dengan platform yang berbeda, asal di antara mereka bisa
saling berkomunikasi.
PVM dapat menangani semua pengiriman proses, konversi
data, dan penjadwalan task secara message passing untuk sistem yang
tidak kompatibel sekalipun.
Sistem PVM terdiri dari dua bagian. Bagian pertama adalah
daemon yang diberi nama pvmd. Pvmd diaktifkan di setiap komputer
yang akan membentuk mesin virtual. Bagian kedua adalah pustaka
rutin antarmuka PVM yang berisi koleksi perintah-perintah primitif
untuk mengoperasikan proses-proses pustaka tersebut. Pustaka rutin
ini digunakan dalam program aplikasi paralel yang ditulis dengan
bahasa pemrograman C, C++, atau FORTRAN 77. Aplikasi
dalam bahasa pemrograman C dan C++ dihubungkan melalui pustaka
libpvm3.lib, sedangkan aplikasi dalam bahasa pemrograman FORTRAN
77 dapat mengambil rutin-rutin dalam libfpvm3.lib. Kedua pustaka
tersebut telah tersedia pada saat instalasi.

12.2.2 MPI (Message Passing Interface)
Bahasa pemrograman dengan basis pertukaran pesan. Dalam
implementasinya MPI menggunakan fungsi-fungsi pustaka yang dapat
dipanggil dari program C,C++, atau Fortran. Hampir sama dengan
PVM, MPI juga portable untuk berbagai arsitektur. Salah satu
implementasi terbaru yang berjalan pada lingkungan Windows adalah
MPICH.
Ditinjau dari sisi aplikasi, MPI hanya dapat digunakan dengan
model single instruction multiple data (SIMD), sedangkan PVM dapat
digunakan dengan model SIMD maupun multiple instruction multiple
data (MIMD).
Politeknik Telkom Sistem Komputer


213 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10
Model SIMD secara fisik ditunjukkan dengan program master dan
slave yang menyatu, sedangkan MIMD ditunjukkan dengan program
master dan slave yang terpisah, sehingga slave dapat mengerjakan
tugas yangberbeda-beda antara satu node dengan node lainnya.


Gambar 14.2 Jaringan komunikasi message passing

12.3 Penjadwalan System Paralel
12.3.1 Penjadwalan Asymmetric Multiprocessing (Penjadwalan
AMP)
Pendekatan pertama untuk penjadwalan system parallel adalah
penjadwalan asymmetric multiprocessing atau biasa disebut juga
sebagai penjadwalan master/slave. Dimana pada metode ini hanya
satu prosesor (master) yang menangani semua keputusan
penjadwalan pemrosesan M/K, dan aktivitas sistem lainnya dan
prosesor lainnya (slave) hanya mengeksekusi proses. Metode ini
sederhana karena hanya satu prosesor yang mengakses struktur
data sistem dan juga mengurangi data sharing.
Dalam teknik penjadwalan master/slave, satu prosesor menjaga
Politeknik Telkom Sistem Komputer


214 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10
status dari semua proses dalam sistem dan menjadwalkan kinerja
untuk semua prosesor slave. Sebagai contoh, prosesor master
memilih proses yang akan dieksekusi, kemudian mencari prosesor
yang available, dan memberikan instruksi start processor. Prosesor
slave memulai eksekusi pada lokasi memori yang dituju. Saat slave
mengalami sebuah kondisi tertentu seperti meminta M/K, prosesor
slave memberi interupsi kepada prosesor master dan berhenti untuk
menunggu perintah selanjutnya. Perlu diketahui bahwa prosesor
slave yang berbeda dapat ditujukan untuk suatu proses yang sama
pada waktu yang berbeda.


Gambar 14.3 Penjawalan AMP
12.3.2 Penjadwalan Symmetric Multiprocessing (Penjadwalan
SMP)

Penjadwalan SMP (Symmetric multiprocessing) adalah pendekatan
kedua untuk penjadwalan system paralel. Dimana setiap prosesor
menjadwalkan dirinya sendiri (self scheduling). Semua proses
mungkin berada pada antrian ready yang biasa, atau mungkin setiap
prosesor memiliki antrian ready tersendiri. Bagaimanapun juga,
penjadwalan terlaksana dengan menjadwalkan setiap prosesor
untuk memeriksa antrian ready dan memilih suatu proses untuk
dieksekusi.
Jika suatu sistem system parallel mencoba untuk mengakses
dan meng-update suatu struktur data, penjadwal dari prosesor-
prosesor tersebut harus diprogram dengan hati-hati; kita harus yakin
bahwa dua prosesor tidak memilih proses yang sama dan proses
Politeknik Telkom Sistem Komputer


215 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10
tersebut tidak hilang dari antrian. Secara virtual, semua sistem
operasi modern mendukung SMP, termasuk Windows XP, Windows
2000, Windows Vista, Solaris, Linux, dan Mac OS X.









Gambar 14.4. Penjawalan SMP
12.3.3 Clustering

Secara harafiah, clustering berarti pengelompokan. Clustering
dapat diartikan pengelompokan beberapa buah komputer menjadi
satu kesatuan dan mampu memproses dengan interkoneksi
jaringan baik itu lokal maupun internet.
Sekelompok computer yang saling terhubung dan bekerja sama
sebagai satu kesatuan sumber daya komputasi, sedemikian sehingga
seolah-olah merupakan mesin tunggal.
Pada dasarnya pada sistem ini, sebuah komputer dapat
diibaratkan satu buah elemen pemroses, untuk dapat menggunakan
PC sebagai bagian dari suatu elemen pemroses dibutuhkan
software yang sebelumnya telah didesain untuk keperluan tertentu.

Politeknik Telkom Sistem Komputer


216 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10


Gambar 14.5 Clustering
12.4 Aliran Instruksi Dan Data Sistem Paralel
Berdasarkan jumlah aliran instruksi dan aliran datanya, Michael J.
Flynn pada tahun 1966 mengelompokkan komputer digital menjadi
empat golongan besar.
Aliran instruksi (instruction stream) adalah urutan instruksi yang
dieksekusi oleh sistem komputer, sedangkan aliran data (data stream)
adalah urutan data yang diolah termasuk data masukan, bagian dari
data, maupun data sementara yang dipanggil atau digunakan oleh
aliran instruksi.
Keempat kelompok komputer tersebut adalah :
12.4.1 Komputer SISD
Pada komputer jenis ini semua instruksi dikerjakan terurut satu
demi satu, tetapi juga dimungkinkan adanya overlapping dalam
eksekusi setiap bagian instruksi (pipelining).
Pada umumnya komputer SISD (Single Instruction stream-
Single Data stream) berupa komputer yang terdiri atas satu buah
pemroses (single processor). Namun komputer SISD juga mungkin
memiliki lebih dari satu unit fungsional (modul memori, unit pemroses,
dan lain-lain), selama seluruh unit fungsional tersebut berada dalam
Politeknik Telkom Sistem Komputer


217 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10
kendali sebuah unit pengendali. Skema arsitektur global komputer
SISD dapat dilihat pada gambar 14 .6 (a).
12.4.2 Komputer SIMD
Pada komputer SIMD (Single Instruction stream-Multiple Data
stream) terdapat lebih dari satu elemen pemrosesan yang dikendalikan
oleh sebuah unit pengendali yang sama.
Seluruh elemen pemrosesan menerima dan menjalankan
instruksi yang sama yang dikirimkan unit pengendali, namun
melakukan operasi terhadap himpunan data yang berbeda yang
berasal dari aliran data yang berbeda pula. Skema arsitektur global
komputer SIMD dapat dilihat pada gambar 14.6 (b).
12.4.3 Komputer MISD
Komputer jenis ini memiliki n unit pemroses yang masing-
masing menerima dan mengoperasikan instruksi yang berbeda
terhadap aliran data yang sama, dikarenakan setiap unit pemroses
memiliki unit pengendali yang berbeda.
Keluaran dari satu pemroses menjadi masukan bagi pemroses
berikutnya. Belum ada perwujudan nyata dari komputer jenis ini kecuali
dalam bentuk prototipe untuk penelitian. Skema arsitektur global
komputer MISD (Multiple Instruction stream-Single Data stream) dapat
dilihat pada gambar 14.6 (c).
12.4.4 Komputer MIMD
Pada sistem komputer MIMD (Multiple Instruction stream-
Multiple Data stream) murni terdapat interaksi di antara n pemroses.
Hal ini disebabkan seluruh aliran dari dan ke memori berasal dari space
data yang sama bagi semua pemroses.
Komputer MIMD bersifat tightly coupled jika tingkat interaksi
antara pemroses tinggi dan disebut loosely coupled jika tingkat
interaksi antara pemroses rendah. Pada umumnya multiprosesor dan
multicomputer termasuk dalam kategori ini. Skema arsitektur global
komputer MISD dapat dilihat pada gambar 14 .6 (d).

Politeknik Telkom Sistem Komputer


218 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10


Gambar14.6 Aliran instruksi dan data system paralel
12.5 Arsitektur System Paralel
12.5.1 Multiprocessor
Sistem multiprosesor adalah, suatu sistem dengan lebih dari satu
CPU yang memiliki sebuah memori bersama, seperti sekelompok orang
dalam suatu ruangan yang memili papan tulis bersama. Karena setiap
CPU dapat membaca atau menulis bagian apa saja dari memori,
mereka harus berkoordinasi (dalam software) agar tidak saling berebut
jalurnya masing -masing.
Berbagai skema implementasi dapat dilaksanakan. Salah satu
skema paling sederhana adalah memiliki sebuah bus tunggal dengan
banyak CPU dan satu memori yang seluruhnya dipasang ke dalam bus
tersebut.
Semua prosesor dapat melakukan komputasi secara paralel dan
masing-masing dapat mengakses memori melalui bus. Bus
Politeknik Telkom Sistem Komputer


219 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10
bertanggung jawab mengatur permintaan pemakaian memori yang
berlangsung secara simultan oleh beberapa prosesor. Bus juga
bertanggung jawab untuk meyakinkan bahwa semua prosesor dilayani
secara adil dengan waktu tunda (delay) akses yang minimum.



Gambar 14.7. System multiprosesor dengan memori bersama


Dengan sejumlah besar prosesor cepat yang selalu berusaha
mengakses memori melalui bus yang sama, konflik - konflik akan
terjadi. Para perancang multiprosesor telah mengajukan berbagai
macam skema untuk mengurangi konflik ini guna meningkatkan
kinerja seperti ditunjukan oleh gambar 14.8.
Multiprosesor memiliki keunggulan dibanding jenis - jenis
komputer paralel yaitu:
a) Peningkatan throughput, karena lebih banyak proses / thread yang
berjalan dalam satu waktu sekaligus (jika proses yang antri di ready
queue sedikit). Perlu diingat hal ini tidak berarti daya komputasinya
menjadi meningkat sejumlah prosesornya. Yang meningkat ialah
jumlah pekerjaan yang bisa dilakukannya dalam waktu tertentu.
b) Economy of scale (ekonomis), ekonomis dalam devices yang dibagi
bersama – sama. Prosesor - prosesor terdapat dalam satu
komputer dan dapat membagi peripheral (ekonomis) seperti disk
dan catu daya listrik.
c) Peningkatan kehandalan (reliabilitas), Jika satu prosesor mengalami
suatu gangguan, maka proses yang terjadi masih dapat berjalan
dengan baik karena tugas prosesor yang terganggu diambil alih
Politeknik Telkom Sistem Komputer


220 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10
oleh prosesor lain. Hal ini dikenal dengan istilah Graceful
Degradation. Sistemnya sendiri dikenal bersifat fault tolerant atau
failoft system.

a. shared memory model
b. message passing multiprocessor
c. wide area distributed system
Gambar 14.8 Multiprosesor arsitektur
12.5.2 Multikomputer
Dalam multikomputer, setiap prosesor mempunyai modul memori
untuk menyimpan dan mengambil data selama pemrosesan. Masing-
masing prosesor mempunyai satu atau lebih hubungan langsung ke
prosesor lain untuk transmisi data. Jika prosesor tidak mempunyai
koneksi langsung ke prosesor lain, komunikasi dapat dilangsungkan
melalui prosesor antara (intermediate processor) untuk mengirim data.
Transmisi data antar prosesor membutuhkan sejumlah waktu
yang selanjutnya disebut waktu tunda komunikasi. Jika selama eksekusi
program sering terjadi komunikasi antar prosesor, maka jumlah waktu
tunda komunikasi akan menambah waktu eksekusi program.
Pada dasarnya waktu komunikasi sebuah message pada
multicomputer, terdiri dari tiga komponen, yaitu waktu transmisi
(transmision time), waktu proses (processing time) dan waktu tunggu
(waiting time).
Waktu transmisi adalah waktu yang dibutuhkan untuk
transmisi secara fisik sejumlah bit message melalui saluran komunikasi.
Waktu proses adalah waktu yang diperlukan untuk memproses suatu
Politeknik Telkom Sistem Komputer


221 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10
komputasi. Sedangkan waktu tunggu adalah waktu yang diperlukan
untuk menunda pengiriman pesan. Peristiwa penundaan ini
disebabkan karena prosesor tersebut sedang menerima message dari
prosesor lainnya, atau karena prosesor tersebut sedang sibuk. Peristiwa
penundaan ini disebut kongesti (congestion).
Salah satu parameter yang penting dari topologi
multikomputer ini adalah jumlah saluran yang terhubung pada setiap
antar muka prosesor, yang disebut keterhubungan (connectivity)
topologi. Keterhubungan ini menjadi faktor yang penting untuk
menentukan beban jaringan.
Parameter penting lainnya adalah diameter dari topologi, yaitu jumlah
maksimum saluran yang dibutuhkan untuk mengirim suatu message
pada jarak terjauh prosesor. Diameter menjadi factor penting kinerja
jaringan.
Topologi jaringan dapat bersifat statis ataupun dinamis.
Jaringan dinamis diimplementasikan dalam switched channel yang
konfigurasinya akan berubah-ubah, sesuai dengan kebutuhan
komunikasi program yang dieksekusi. Jaringan dinamis, misalnya
Busses, Crossbar Switces dan Multistages Networks, biasanya
dipergunakan dalam multiprosesor.
Dengan mempergunakan saluran berarah yang tetap, jaringan
statis dibentuk dari hubungan langsung dari titik ke titik. Hubungan ini
tidak akan berubah selama program dieksekusi. Tipe jaringan ini sesuai
untuk pembangunan komputer dimana pola komunikasi dapat
diperkirakan atau diimplementasikan dengan hubungan statis.
Terdapat banyak topologi jaringan komunikasi untuk
multikomputer. Topologi tersebut dapat dikategorikan menjadi satu
dimensi, dua dimensi ataupun tiga dimensi. Misalnya untuk topologi
satu dimensi ialah topologi Line (Linear Array), Ring, Star dan Tree.
Untuk dua dimensi misalnya topologi Mesh, Torus, Illiac Mesh dan
Systolic Array. Untuk
contoh topologi tiga dimensi adalah topologi Mesh 3 dimensi dan
Hypercube.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


222 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10


Gambar 14.9 Topologi jaringan komunikasi multikomputer
(a) single switch (d) double torus
(b) ring (e) cube
(c) grid (f) hypercube
12.6 Pipeline
12.6.1 Definisi Pipeline
Telah lama diketahui bahwa membaca instruksi dari memori
merupakan hambatan utama dalam hal kecepatan untuk menjalankan
suatu instruksi. Untuk mengatasi masalah ini, computer-komputer
generasi IBM Stretch(1959) telah memiliki kemampuan untuk
mengambil terlebih dahulu instruksi-instruksi dari memori sehingga
instruksi-instruksi tersebut akan selalu siap ketika mereka dibutuhkan.
Instruksi-instruksi ini disimpan dalam sekumpulan register yang
disebut penyangga prabaca. Dengan cara ini, ketika sebuah instruksi
dibutuhkan, instruksi tersebut biasanya dapat segera diambil dari
penyangga prabaca daripada menunggu sebuah memori membaca
hingga selesai. Oleh karena itu, penyangga prabaca membagi
pelaksanaan instruksi menjadi bagian: membaca dan pelaksanaan
parallel.
Konsep pipeline menjelaskan strategi lebih jauh. Pelaksanaan
instruksi sering dibagi ke dalam banyak bagian dan bukan hanya ke
dalam dua bagian saja, di mana masing-masing bagian ditangani oleh
Politeknik Telkom Sistem Komputer


223 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10
seperangkat hardware khusus, dan keseluruhan bagian tersebut dapat
beroperasi secara parallel.



Gambar 14.10 Pipeline



Gambar 14.10 mengilustrasikan sebuah pipeline dengan lima
unit, atau lima stage (5 tahap). Uraian setiap tahapnya adalah sebagai
berikut:
1. Tahap 1
Mengambil instruksi dari memori dan menempatkan instruksi
tersebut dalam sebuah penyangga sampai instruksi itu
dibutuhkan.
2. Tahap 2
Mendekodekan instruksi tersebut, menentukan jenisnya dan
operand apa yang dibutuhkan instruksi tersebut.
3. Tahap 3
Melokasi dan mengambil operand - operand, baik itu dari
register-register ataupun dari memori.
4. Tahap 4
Politeknik Telkom Sistem Komputer


224 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10
Sebenarnya melaksanakan pekerjaan menjalankan instruksi
tersebut, terutama dengan menjalankan operand - operand
melalui jalur data pada CPU.
5. Tahap 5
Menulis hasilnya kembali ke register yang sesuai.
Dalam Gambar 14.10 kita melihat bagaimana pipeline tersebut
beroperasi sebagai suatu fungsi waktu. Selama siklus jam (waktu) 1, Sl
sedang menangani instruksi 1, dengan mengambilnya dari memori.
Selama siklus 2, tahap S2 mendekodekan instruksi 1, sedangkan tahap
Sl mengambil instruksi 2. Selama siklus 3, tahap S3 mengambil
operand - operand dari instruksi 1, tahap S2 mendekodekan instruksi
2, dan tahap Sl mengambil instruksi ketiga. Selama siklus 4, tahap S4
menjalankan instruksi 1, S3 mengambil operand - operand untuk
instruksi 2, S2 mendekodekan instruksi 3, dan Sl mengambil instruksi 4.
Terakhir, selama siklus 5, S5 menulis kembali hasil instruksi 1,
sementara tahap-tahap lainnya menangani instruksi - instruksi
berikutnya.
Sebagai contoh kita bisa melihat proses pada mencuci mobil.
Pada proses mencuci mobil kita bisa membagi proses menjadi
beberapa langkah (instruksi) sebagai berikut:
1. Mencopot semua sistem kelistrikan pada mobil.
2. Mencuci mobil menggunakan sabun.
3. Mengeringkan mobil.
4. Memoles mobil menggunakan pengkilap.
Jika untuk setiap langkah di atas memerlukan waktu 30 menit
maka jika proses dilakukan dalam satu sekuen saja maka selama 4 jam
akan menyelesaikan :




Time 5:00 5:30 6:00 6:30 7:00 7:30 8:00 8:30 9:00
Order
A 1 2 3 4
Politeknik Telkom Sistem Komputer


225 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10
B 1 2 3 4

Dalam tabel di atas terlihat dalam waktu 4 jam tempat
penyucian mobil hanya bisa menyelesaikan 2 order. Sekarang
bandingkan dengan dengan tabel di bawah ini dimana proses
dilakukan dengan cara pipeline :

Time 5:00 5:30 6:00 6:30 7:00 7:30 8:00 8:30 9:00
Order
A 1 2 3 4
B 1 2 3 4
C 1 2 3 4
D 1 2 3 4
E 1 2 3 4

Dalam tabel di atas dapat dilihat, dalam jangka waktu yang sama
dengan menggunakan teknik pipeline dapat menyelesaikan lima order.
Dengan tabel di atas maka dapat disimpulkan bahwa untuk
melakukan proses dengan cara pipeline kita harus mempunyai sistem
yang bisa melakukan proses paralel sebanyak langkah yang dimiliki
oleh proses. Proses mencuci mobil di atas memiliki 4 langkah. Maka
kita harus menyediakan 4 unit kerja yang bisa melakukan setiap
langkahnya secara bersamaan.
Meski demikian bukan berarti pipeline bekerja mulus dengan
segala keunggulannya. Justru dengan itu maka ada beberapa hal yang
perlu diperhatikan :
1. Penggunaan sumber daya secara bersamaan
Karena beberapa instruksi diproses secara bersamaan ada
kemungkinan instruksi tersebut sama-sama memerlukan resource
yang sama, sehingga diperlukan adanya pengaturan yang tepat
agar proses tetap berjalan dengan benar
2. Ketergantungan kepada data
Politeknik Telkom Sistem Komputer


226 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10
Misalnya instruksi yang berurutan memerlukan data dari instruksi
yang sebelumnya.
3. Menyebabkan pengaturan Jump ke alamat memory.
ketika sebuah instruksi meminta untuk melompat ke suatu lokasi
memori tertentu, akan terjadi perubahan program counter,
sedangkan instruksi yang sedang berada dalam salah satu tahap
proses yang berikutnya mungkin tidak mengharapkan terjadinya
perubahan program counter.
12.6.2 Kekurangan Pipeline
Ada beberapa kondisi dimana pipeline tidak akan berjalan
dengan baik. Proses selanjutnya bisa jadi tidak dilaksanakan tepat pada
clock berikutnya. Penyebab kekurangan ini adalah struktur prosesor,
data dan kontrol.
12.6.2.1 Kekurangan Struktural
Kekurangan struktural disebabkan oleh perangkat keras yang
tidak mendukung adanya proses pipeline seperti yang diharapkan.
Dalam analogi mobil di atas kekurangan struktural ini terjadi apabila
pekerja yang mengeringkan mobil dan memoles mobil ternyata adalah
orang yang sama maka dua langkah tersebut tidak bisa dipisahkan.
12.6.2.2 Data
Kekurangan data disebabkan adanya proses yang
membutuhkan data hasil proses sebelumnya. Maka proses selanjutnya
tidak bisa dimulai sebelum proses yang sedang berlangsung telah
selesai. Dalam hal ini terjadi ketergantungan proses.
12.6.2.3 Control
Kekurangan kontrol terjadi apabila suatu langkah waktu
eksekusinya berbeda-beda tergantung dari data yang diolahnya.
Sebagai contoh waktu untuk mencuci menggunakan sabun untuk
mobil sedan tidak akan sama dengan mobil minibus, walaupun
langkah keduanya sama, yaitu mencuci mobil menggunakan sabun.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


227 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10
12.7 SUPERSCALAR
Prosesor Superskalar adalah istilah bagi prosesor yang mampu
melakukan banyak instruksi setiap siklusnya, dengan menggunakan
sebuah teknik yang disebut dengan pipelining.
Prosesor superskalar umumnya menggunakan beberapa unit
fungsional, menciptakan jalur paralel di mana berbagai instruksi yang
berbeda dapat dieksekusi secara parallel seperti diperlihatkan pada
gambar 9. Dengan pengaturan tersebut, maka dimungkinkan untuk
memulai eksekusi beberapa instruksi secara paralel tiap siklus detak.
Tentu saja, eksekusi paralel harus mempertahankan kebenaran logikan
program, sehingga hasil yang diperoleh harus sama dengan hasil dari
eksekusi secara serial.
Prosesor Intel x86 yang menggunakan arsitektur superskalar
adalah keluarga Intel Pentium, Intel Pentium Pro, Intel Pentium II, Intel
Pentium III, Intel Itanium, Intel Xeon, Intel Pentium 4, Intel Pentium M,
Intel Core dari Intel Corporation; keluarga AMD K5, AMD K6, AMD
Athlon, AMD Athlon 64, dan AMD Opteron.
Superscalar CPU arsitektur menerapkan suatu bentuk paralel
disebut-tingkat instruksi paralel dalam satu prosesor, sehingga
memungkinkan prosesor tersebut mampu mencapai throughput
eksekusi lebih dari satu instruksi per siklus. Sebuah prosesor
superscalar melaksanakan lebih dari satu instruksi selama satu waktu
secara bersamaan dengan siklus dispatching. Superscalar CPU biasanya
juga pipelined, mereka adalah dua teknik peningkatan kinerja yang
berbeda. Hal ini secara teoritis memungkinkan untuk mendapatkan
non-pipelined superscalar CPU atau pipelined non-superscalar CPU.
Salah satu arsitektur superscalar adalah sebuah uniprocessor
yang dapat mengeksekusi dua atau lebih operasi scalar dalam bentuk
parallel, dapat dilihat pada gambar 10, merupakan salah satu
rancangan untuk meningkatkan kecepatan CPU. Kebanyakan dari
komputer saat ini menggunakan mekanisme superscalar ini. Standar
pipeline yang digunakan adalah untuk pengolahan bilangan
matematika integer (bilangan bulat, bilangan yang tidak memiliki
pecahan), kebanyakan CPU juga memiliki kemampuan untuk
Politeknik Telkom Sistem Komputer


228 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10
pengolahan untuk data floating point (bilangan berkoma). Pipeline
yang mengolah integer dapat juga digunakan untuk mengolah data
bertipe floating point ini, namun untuk aplikasi tertentu, terutama
untuk aplikasi keperluan ilmiah CPU yang memiliki kemampuan
pengolahan floating point dapat meningkatkan kecepatan prosesnya
secara dramatis.
Peristiwa menarik yang bisa dilakukan dengan metoda
superscalar ini adalah dalam hal memperkirakan pencabangan instruksi
(brach prediction) serta perkiraan eksekusi perintah (speculative
execution). Peristiwa ini sangat menguntungkan buat program yang
membutuhkan pencabangan dari kelompok intruksi yang
dijalankannya.
Jika CPU berfikir bahwa branch akan menuju suatu cabang,
biasanya berdasarkan pekerjaan sebelumnya, maka perintah berikutnya
sudah dipersiapkan untuk dieksekusi berikut data-datanya, bahkan
dengan adanya pipeline ini, bila tidak diperlukan suatu referensi dari
instruksi terakhir, maka bisa dilaksanakan dengan segera, karena data
dan instruksi yang dibutuhkan telah dipersiapkan sebelumnya.
Dalam hal speculative execution, artinya CPU akan
menggunakan melakukan perhitungan pada pipeline yang berbeda
berdasarkan kemungkinan yang diperkirakan oleh komputer.
Jika kemungkinan yang dilakukan oleh komputer tepat, maka hasilnya
sudah bisa diambil langsung dan tinggal melanjutkan perintah
berikutnya, sedangkan jika kemungkinan yang diperkirakan oleh
komputer tidak tepat, maka akan dilaksanakan kemungkinan lain
sesuai dengan logika instruksi tersebut. Teknik yang digunakan untuk
pipeline dan superscalar ini bisa melaksanakan branch prediction dan
speculative execution tentunya membutuhkan ekstra transistor yang
tidak sedikit untuk hal tersebut.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


229 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10


Gambar 14.11 Superskalar 5 tahap dengan pipeline ganda


Gambar 14.12 Superskalar yang tahapnya memiliki 5 fungsional




Rangkuman

Politeknik Telkom Sistem Komputer


230 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10


1. Prinsip paralelisme pada prosesor adalah menyelesaikan
beberapa instruksi secara paralel dalam waktu yang
bersamaan.
2. Paralelisme dilakukan dengan mengurangi masalah
ketergantungan pada data, proses, dan output.
3. Berdasarkan simetri penjadwalannya, pemrosesan parallel
dapat dibagi dalam beberapa jenis:
a) Asymmetric Multiprocessing (ASMP)
b) Symmetric Multiprocessing (SMP)
c) Clustering
4. Berdasarkan aliran instruksi dan datanya, pemrosesan parallel
dapat dibagi dalam beberapa jenis:
a) SISD (Single Instruction on Single Data Stream)
b) SIMD (Single Instruction on Multiple Data Stream)
c) MISD (Multiple Instruction on Single Data Stream)
d)MIMD (Multiple Instruction on Multiple Data Stream)
5. Berdasarkan kedekatan antar prosesor, pemrosesan parallel
dapat dibagi dalam beberapa jenis:
a) Multikomputer (Loosely Coupled/ local memory) dengan
memori yang terdistribusi
b) Multiprosesor (Tightly Coupled/ global memory) dengan
memori yang dapat digunakan bersama (shared memory)
6. Pipeline adalah suatu teknik dimana beberapa instruksi disusun
sedemikian lupa sehingga akan terjadi overlap pada setiap
pemrosesannya.
7. Prosesor Superskalar adalah istilah bagi prosesor yang mampu
melakukan banyak instruksi setiap siklusnya, dengan
menggunakan sebuah teknik yang disebut dengan pipelining.




Politeknik Telkom Sistem Komputer


231 Memaksimalkan prosessor
PAGE 10

Politeknik Telkom Sistem Komputer


232 Aplikasi Sistem Komputer
PAGE 10
13 Konsep Sistem Operasi













Overview

Berbagai macam aplikasi yang dijalankan pada komputer dapat
bekerja dengan baik karena ditopang oleh sistem operasi yang
mengatur jalannya sebuah program dengan berbagai macam
peripheral input output yang ada pada komputer.
Selain itu, sistem operasi juga mengatur keberjalanan sebuah
program dengan program yang lain dan membagi sumber daya seperti
memori dan hardware untuk input output melalui mekanisme tertentu.
Melalui bab ini akan diperkenalkan tentang dasar-dasar sistem operasi.




Tujuan

1. Mahasiswa memahami apa yang dimaksud dengan sistem operasi
2. Mahasiswa mengerti hubungan antara sistem operasi dengan
hardware dan aplikasi yang berjalan pada komputer.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


233 Aplikasi Sistem Komputer
PAGE 10




13.1 Konsep Sistem Operasi.
Sistem operasi dapat dikatakan adalah perangkat lunak yang
sangat kompleks. Hal-hal yang ditangani oleh sistem operasi bukan
hanya satu atau dua saja, melainkan banyak hal. Dari menangani
perangkat keras, perangkat lunak atau program yang berjalan, sampai
menangani pengguna. Hal tersebut menyebabkan sebuah sistem
operasi memiliki banyak sekali komponen-komponen tersendiri yang
memiliki fungsinya masing-masing. Seluruh komponen yang menyusun
sistem operasi tersebut saling bekerjasama untuk satu tujuan, yaitu
efisiensi kerja seluruh perangkat komputer dan kenyamanan dalam
penggunaan sistem operasi.
Oleh karena itu, penting bagi kita untuk mengetahui
komponen-komponen apa saja yang ada didalam sebuah sistem
operasi, agar kita bisa mempelajari sistem operasi secara menyeluruh.
Tanpa satu saja dari komponen-komponen tersebut, bisa dipastikan
sebuah sistem operasi tidak akan berjalan dengan maksimal.
Bayangkan jika kita memiliki sistem operasi yang tidak memiliki
kemampuan untuk menangani program-program yang berjalan
sekaligus. Kita tak akan bisa mengetik sambil mendengarkan lagu
sambil berselancar di internet seperti yang biasa kita lakukan saat ini.
Contoh sebelumnya hanya sedikit gambaran bagaimana
komponen-komponen sistem operasi tersebut saling terkait satu sama
lainnya. Mempelajari komponen sistem operasi secara umum dapat
mempermudah pemahaman untuk mengetahui hal-hal yang lebih
detail lagi tentang sistem operasi.
Pengertian secara umum adalah pengelola seluruh
sumberdaya yang terdapat pada sistem komputer dan menyediakan
sekumpulan layanan ke pemakai sehingga memudahkan dan
menyamankan penggunaan serta pemanfaatan sumberdaya sistem
komputer.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


234 Aplikasi Sistem Komputer
PAGE 10
Dari berbagai macam sistem operasi yang ada, tidak semuanya
memiliki komponen-komponen penyusun yang sama. Pada umumnya
sebuah sistem operasi modern akan terdiri dari komponen sebagai
berikut:

• Manajemen Proses.
• Manajemen Main Memory.
• Manajemen File.
• Manajemen Sistem I/O.
• Manajemen Penyimpanan Sekunder.
• Proteksi dan Keamanan.

Dalam kegiatannya sehari-hari, sistem operasi memiliki sebuah
mekanisme proteksi untuk memastikan dirinya, semua program yang
berjalan, dan data-data penggunanya berjalan dengan baik. Untuk
melakukan hal tersebut, sistem operasi memiliki dua jenis mode
operasi yang saling terpisah. Dua operasi tersebut, yaitu user mode,
eksekusi program dikendalikan oleh pengguna, dan kernel mode,
eksekusi program dikendalikan oleh sistem operasi, dinamakan dual-
mode operation.
Dual-mode operation diimplementasikan pada arsitektur
perangkat keras. Sebuah bit yang disebut mode bit ditambahkan ke
perangkat keras untuk menunjukkan mode operasi saat itu: 0 untuk
kernel mode dan 1 untuk user mode.
Dengan adanya dual-mode operation, eksekusi sebuah
program atau sebuah proses bisa dibedakan sumbernya, apakah
dieksekusi oleh sistem operasi atau dieksekusi oleh pengguna. Hal ini
akan sangat berguna dalam berjalannya sistem operasi.
Selain itu, sistem operasi memiliki sebuah mekanisme untuk
melindungi prosesor dari berbagai macam program yang berjalan.
Bayangkan jika ada sebuah proses mengalami infinite loop. Tentu saja
prosesor akan terus menerus melayani program itu dan menghambat
proses lainnya yang akan dieksekusi prosesor, dan hal ini bisa
dipastikanakan mengurangi kinerja dari komputer.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


235 Aplikasi Sistem Komputer
PAGE 10
Perlindungan prosesor tersebut dilakukan dengan timer. Timer
diset untuk melakukan interupsi prosesor setelah beberapa periode
waktu. Dengan adanya timer, sebuah program bisa dicegah dari
berjalan terlalu lama. Misalkan sebuah program memiliki time limit 7
menit. Setelah 7 menit tersebut terlewati, sistem operasi akan
menginterupsi prosesor dan menghentikan eksekusi program tersebut.

13.1.1 Manajemen Proses
Proses adalah sebuah program yang sedang dieksekusi.
Sedangkan program adalah kumpulan instruksi yang ditulis ke dalam
bahasa yang dimengerti sistem operasi. Sebuah proses membutuhkan
sejumlah sumber daya untuk menyelesaikan tugasnya. Sumber daya
tersebut dapat berupa CPU time, alamat memori, berkas-berkas, dan
perangkat-perangkat I/O. Sistem operasi mengalokasikan sumber
daya-sumber daya tersebut saat proses itu diciptakan atau sedang
diproses/dijalankan. Ketika proses tersebut berhenti dijalankan, sistem
operasi akan mengambil kembali semua sumber daya agar bisa
digunakankembali oleh proses lainnya.
Sistem operasi bertanggung jawab atas aktivitas-aktivitas yang
berkaitan dengan manajemen proses seperti:
• Membuat dan menghapus proses pengguna dan sistem proses.
Sistem operasi bertugas mengalokasikan sumber daya yang
dibutuhkan oleh sebuah proses dan kemudian mengambil sumber
daya itu kembali setelah proses tersebut selesai agar dapat
digunakan untuk proses lainnya.
• Menunda atau melanjutkan proses. Sistem operasi akan mengatur
proses apa yang harus dijalankan terlebih dahulu berdasarkan
berdasarkan prioritas dari proses-proses yang ada. Apa bila terjadi
2 atau lebih proses yang mengantri untuk dijalankan, sistem
operasi akan mendahulukan proses yang memiliki prioritas paling
besar.
• Menyediakan mekanisme untuk proses sinkronisasi. Sistem operasi
akan mengatur jalannya beberapa proses yang dieksekusi
bersamaan. Tujuannya adalah menghindarkan terjadinya
Politeknik Telkom Sistem Komputer


236 Aplikasi Sistem Komputer
PAGE 10
inkonsistensi data karena pengaksesan data yang sama, juga untuk
mengatur urutan jalannya proses agar setiap proses berjalan
dengan lancer.
• Menyediakan mekanisme untuk proses komunikasi. Sistem operasi
menyediakan mekanisme agar beberapa proses dapat saling
berinteraksi dan berkomunikasi (contohnya berbagi sumber daya
antar proses) satu sama lain tanpa menyebabkan terganggunya
proses lainnya.
• Menyediakan mekanisme untuk penanganan deadlock. Deadlock
adalah suatu keadaan dimana sistem seperti terhenti karena setiap
proses memiliki sumber daya yang tidak bias dibagi dan
menunggu untuk mendapatkan sumber daya yang sedang dimiliki
oleh proses lain.
Saling menunggu inilah yang disebut deadlock. Sistem operasi
harus bisa mencegah, menghindari, dan mendeteksi adanya deadlock.
Jika deadlock terjadi, sistem operasi juga harus dapat memulihkan
kondisi sistemnya.

13.1.2 Manajemen Main Memori
Sistem operasi memiliki tugas untuk mengatur bagian memori
yang sedang digunakan dan mengalokasikan jumlah dan alamat
memori yang diperlukan, baik untuk program yang akan berjalan
maupun untuk sistem operasi itu sendiri. Tujuan dari manajemen main
memory adalah agar utilitas CPU meningkat dan untuk meningkatkan
efisiensi pemakaian memori.
Main memory atau lebih dikenal sebagai memori adalah
sebuah array yang besar dari word atau byte yang ukurannya mencapai
ratusan, ribuan, atau bahkan jutaan. Setiap word atau byte mempunyai
alamat tersendiri. Main memory berfungsi sebagai tempat
penyimpanan instruksi/data yang akses datanya digunakan oleh CPU
dan perangkat I/O. Main memory termasuk tempat penyimpanan data
yang yang bersifat volatile (tidak permanen), yaitu data akan hilang
kalau komputer dimatikan.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


237 Aplikasi Sistem Komputer
PAGE 10
Sistem komputer modern memiliki sistem hirarki memori,
artinya memori yang ada di komputer disusun dengan tingkatan
kecepatan dan kapasitas yang berbeda. Memori yang memiliki
kecepatan sama dengan kecepatan prosesor memiliki kapasitas yang
kecil, berkisar hanya dari ratusan KB hingga 4 MB dengan harga yang
sangat mahal. Sedangkan main memory yang kecepatannya jauh di
bawah kecepatan prosesor memiliki kapasitas yang lebih besar,
berkisar dari 128 MB hingga 4 GB dengan harga yang jauh lebih
murah. Sistem hirarki memori ini memiliki tujuan agar kinerja komputer
yang maksimal bisa didapat dengan harga yang terjangkau.

13.1.3 Manajemen File
File atau berkas adalah representasi program dan data yang
berupa kumpulan informasi yang saling berhubungan dan disimpan di
perangkat penyimpanan. Sistem berkas ini sangatlah penting, karena
informasi atau data yang disimpan dalam berkas adalah sesuatu yang
sangat berharga bagi pengguna.
Sistem operasi harus dapat melakukan operasi-operasi pada
berkas, seperti membuka, membaca, menulis, dan menyimpan berkas
tersebut pada sarana penyimpanan sekunder. Oleh karena itu, sistem
operasi harus dapat melakukan operasi berkas dengan baik.
Sistem operasi melakukan manajemen sistem berkas dalam
beberapa hal:
• Pembuatan berkas atau direktori. Berkas yang dibuat nantinya
akan diletakkan pada direktori-direktori yang diinginkan pada
sistem berkas. Sistem operasi akan menunjukkan tempat dimana
lokasi berkas atau direktori tersebut akan diletakkan. Setelah itu,
sistem operasi akan membuat entri yang berisi nama berkas dan
lokasinya pada sistem berkas.
• Penghapusan berkas atau direktori. Sistem operasi akan mencari
letak berkas atau direktori yang hendak dihapus dari sistem berkas,
lalu menghapus seluruh entri berkas tersebut, agar tempat dari
berkas tersebut dapat digunakan oleh berkas lainnya.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


238 Aplikasi Sistem Komputer
PAGE 10
• Pembacaan dan menulis berkas. Proses pembacaan dan penulisan
berkas melibatkan pointer yang menunjukkan posisi dimana
sebuah informasi akan dituliskan di dalam sebuah berkas.
• Meletakkan berkas pada sistem penyimpanan sekunder. Sistem
operasi mengatur lokasi fisik tempat penyimpanan berkas pada
sarana penyimpanan sekunder.

13.1.4 Manajemen I/O
Pekerjaan utama yang paling sering dilakukan oleh sistem
komputer selain melakukan komputasi adalah Masukan/Keluaran (I/O).
Dalam kenyataannya, waktu yang digunakan untuk komputasi lebih
sedikit dibandingkan waktu untuk I/O. Ditambah lagi dengan
banyaknya variasi perangkat I/O sehingga membuat manajemen I/O
menjadi komponen yang penting bagi sebuah sistem operasi. Sistem
operasi juga sering disebut device manager, karena sistem operasi
mengatur berbagai macam perangkat (device).
Fungsi-fungsi sistem operasi untuk sistem I/O:
• Penyanggaan (buffering). Menampung data sementara dari/ke
perangkat I/O
• Penjadwalan (scheduling). Melakukan penjadwalan pemakaian I/O
sistem supaya lebih efisien.
• Spooling. Meletakkan suatu pekerjaan program pada penyangga,
agar setiap perangkat dapat mengaksesnya saat perangkat
tersebut siap.
• Menyediakan driver perangkat yang umum. Driver digunakan agar
sistem operasi dapat memberi perintah untuk melakukan operasi
pada perangkat keras I/O yang umum, seperti optical drive, media
penyimpanan sekunder, dan layar monitor.
• Menyediakan driver perangkat yang khusus. Driver digunakan agar
sistem operasi dapat memberi perintah untuk melakukan operasi
pada perangkat keras I/O tertentu, seperti kartu suara, kartu grafis,
dan motherboard.

Politeknik Telkom Sistem Komputer


239 Aplikasi Sistem Komputer
PAGE 10
13.1.5 Manajemen Penyimpanan Sekunder
Penyimpanan sekunder (secondary storage) adalah sarana
penyimpanan yang berada satu tingkat di bawah memori utama
sebuah komputer dalam hirarki memori. Tidak seperti memori utama
komputer, penyimpanan sekunder tidak memiliki hubungan langsung
dengan prosesor melalui bus, sehingga harus melewati I/O.
Sarana penyimpanan sekunder memiliki ciri-ciri umum sebagai
berikut:
1. Non volatile (tahan lama). Walaupun komputer dimatikan,
data-data yang disimpan di sarana penyimpanan sekunder
tidak hilang. Data disimpan dalam piringan-piringan magnetik.
2. Tidak berhubungan langsung dengan bus CPU. Dalam struktur
organisasi komputer modern, sarana penyimpanan sekunder
terhubung dengan northbridge. Northbridge yang
menghubungkan sarana penyimpanan sekunder pada I/O
dengan bus CPU.
3. Lambat. Data yang berada di sarana penyimpanan sekunder
memiliki waktu yang lebih lama untuk diakses (read/write)
dibandingkan dengan mengakses di memori utama. Selain
disebabkan oleh bandwidth bus yang lebih rendah, hal ini juga
dikarenakan adanya mekanisme perputaran head dan piringan
magnetik yang memakan waktu.
4. Harganya murah. Perbandingan harga yang dibayar oleh
pengguna per byte data jauh lebih murah dibandingkan
dengan harga memori utama.

Sarana penyimpanan sekunder memiliki fungsi-fungsi sebagai
berikut:
1. Menyimpan berkas secara permanen. Data atau berkas
diletakkan secara fisik pada piringan magnet dari disk, yang
tidak hilang walaupun komputer dimatikan (non volatile)
2. Menyimpan program yang belum dieksekusi prosesor. Jika
sebuah program ingin dieksekusi oleh prosesor, program
tersebut dibaca dari disk, lalu diletakkan di memori utama
Politeknik Telkom Sistem Komputer


240 Aplikasi Sistem Komputer
PAGE 10
komputer untuk selanjutnya dieksekusi oleh prosesor menjadi
proses.
3. Memori virtual. Adalah mekanisme sistem operasi untuk
menjadikan beberapa ruang kosong dari disk menjadi alamat-
alamat memori virtual, sehingga prosesor bisa menggunakan
memori virtual ini seolah-olah sebagai memori utama. Akan
tetapi, karena letaknya di penyimpanan sekunder, akses
prosesor ke memori virtual menjadi jauh lebih lambat dan
menghambat kinerja komputer.
Sistem operasi memiliki peran penting dalam manajemen
penyimpanan sekunder. Tujuan penting dari manajemen ini adalah
untuk keamanan, efisiensi, dan optimalisasi penggunaan sarana
penyimpanan sekunder.
13.1.6 Proteksi dan Keamanan
Proteksi adalah mekanisme sistem operasi untuk
mengontrol akses terhadap beberapa objek yang diproteksi dalam
sistem operasi. Objek-objek tersebut bisa berupa perangkat keras
(seperti CPU, memori, disk, printer, dll) atau perangkat lunak (seperti
program, proses, berkas, basis data, dll). Di beberapa sistem, proteksi
dilakukan oleh sebuah program yang bernama reference monitor.
Setiap kali ada pengaksesan sumber daya PC yang diproteksi, sistem
pertama kali akan menanyakan reference monitor tentang keabsahan
akses tersebut. Reference monitor kemudian akan menentukan
keputusan apakah akses tersebut diperbolehkan atau ditolak.
Secara sederhana, mekanisme proteksi dapat digambarkan
dengan konsep domain. Domain adalah himpunan yang berisi
pasangan objek dan hak akses. Masing-masing pasangan domain
berisi sebuah objek dan beberapa akses operasi (seperti read, write,
execute) yang dapat dilakukan terhadap objek tersebut. Dalam setiap
waktu, setiap proses berjalan dalam beberapa domain proteksi. Hal itu
berarti terdapat beberapa objek yang dapat diakses oleh proses
tersebut, dan operasi-operasi apa yang boleh dilakukan oleh proses
terhadap objek tersebut. Proses juga bisa berpindah dari domain ke
domain lain dalam eksekusi.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


241 Aplikasi Sistem Komputer
PAGE 10
Pengguna sistem komputer sudah tentu memiliki data-
data dan informasi yang berharga baginya. Melindungi data-data
ini dari pihak-pihak yang tidak berhak merupakan hal penting
bagi sistem operasi. Inilah yang disebut keamanan (security).
Sebuah sistem operasi memiliki beberapa aspek tentang
keamanan. Aspek-aspek ini berhubungan terutama dengan
hilangnya data-data. Sistem komputer dan data-data di dalamnya
terancam dari aspek ancaman (threats), aspek penyusup (intruders),
dan aspek musibah.
Dari aspek ancaman, secara umum sistem komputer
menghadapi ancaman terbukanya data-data rahasia, pengubahan
data-data oleh orang yang tidak berhak, juga pelumpuhan sistem
dengan adanya serangan Denial of Service (DoS).
Dari aspek penyusup, saat ini banyak orang mencoba masuk
ke dalam sistem operasi dengan berbagai macam tujuan. Ada yang
hanya sekedar mencoba menjebol sistem operasi (hacking), ada
yang mencoba mengambil keuntungan dari tindakan penjebolah itu
(cracking).
Tidak hanya disusupi oleh manusia, sistem operasi juga
menghadapi ancaman keamanan dari program-program penyusup,
yang disebut malicious program atau malware. Malware adalah
program yang menyusup ke dalam sistem operasi dan memiliki
tujuan-tujuan tertentu seperti mengambil data-data pribadi,
mengambil alih komputer, dan seringkali bertujuan merusak. Yang
termasuk kategori malware adalah virus, keylogger, worm, trojan, dan
sypware. Yang terakhir, sistem operasi dan data-data di dalamnya
terancam justru dari hal-hal non teknis, yaitu dari musibah. Sistem
operasi terancam akibat adanya bencana alam (banjir, lumpur
panas, gempa bumi, dan lain-lain), kerusakan perangkat keras atau
lunak, bahkan kelalaian dari penggunanya.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


242 Aplikasi Sistem Komputer
PAGE 10
Perkembangan dunia internet saat ini membawa konsekuensi
meningkatnya resiko keamanan terhadap sistem operasi. Oleh karena
itu, sistem operasi harus memiliki ketahanan keamanan. Bagi
kebanyakan pengembang sistem operasi saat ini, keamanan adalah
salah satu permasalahan utama.





Rangkuman



1. Sistem operasi merupakan perangkat lunak kompleks yang
menangani interaksi semua program yang berjalan, interaksi
dengan perangkat keras, dan pengguna.
2. Pada umumnya sebuah sistem operasi modern terdiri dari
komponen-komponen: manajemen proses, manajemen
memori utama, manajemen file, manajemen sistem I/O,
manajemen penyimpanan sekunder, dan proteksi keamanan.
3. Sistem operasi mempunya peran dalam manajemen proses
yang berkaitan dengan membuat dan menghapus proses
pengguna dan proses sistem, menunda atau melanjutkan
proses, sinkronisasi dan komunikasi antar proses, dan
penanganan deadlock.
4. Sistem operasi memiliki tugas untuk mengatur bagian memori
yang sedang digunakan dan mengalokasikan jumlah dan
alamat memori yang diperlukan, baik untuk program yang
akan berjalan maupun untuk sistem operasi itu sendiri.
5. Sistem operasi melakukan operasi-operasi pada berkas (file),
seperti membuka, membaca, menulis, dan menyimpan berkas
tersebut pada sarana penyimpanan sekunder.
6. Sistem operasi mengatur I/O berkaitan dengan buffering,
scheduling, spooling, dan penyediaan driver.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


243 Aplikasi Sistem Komputer
PAGE 10
7. Sistem operasi melakukan pengaturan penyimpanan sekunder
dengan memperhatikan keamanan, efisiensi, dan optimalisasi.
8. Sistem operasi wajib menyediakan sistem keamanan yang
melindungi sistem yang dinaunginya dari berbagai macam
ancaman.




14 Aplikasi Sistem Komputer















Overview

Komputer sebagai alat bantu dapat bekerja berdasarkan perintah-
perintah yang diberikan. Perintah-perintah ini dapat dikerjakan oleh
komputer apabila insturksi tersebut dikenali oleh komputer. Sayangnya
bahasa pada komputer pada tingkat rendah sangat sulit untuk
langsung dimengerti oleh manusia sehingga diperlukan alat bantu
untuk menjembatani bahasa manusia ke bahasa mesin melalui bahasa
Politeknik Telkom Sistem Komputer


244 Aplikasi Sistem Komputer
PAGE 10
pemrograman baik yang berupa interpreter maupun kompiler. Melalui
bab ini akan dibahas konsep dasar bahasa pemrograman pada
komputer.



Tujuan

1. Mahasiswa memahami konsep bahasa pemrograman
2. Mahasiswa mengetahui beberapa paradigma pemrograman

14.1 Konsep Pemrograman
Pada saat sebuah program aplikasi dieksekusi pada sebuah
CPU, ia melakukan beberapa fungsi, seperti fungsi akunting, fungsi
banking, dan fungsi lainnya.
Programming dapat diartikan sebagai memberikan instruksi
kepada komputer agar dapat bekerja seperti yang kita kehendaki.
• Yang „dipahami‟ atau dijalankan oleh komputer : data dan
instruksi dalam bentuk biner (rangkaian bit-bit bernilai „0‟ atau
„1‟).
• Yang dipahami manusia : logika, aritmetika, algoritma, konsep,
model, dan sebagainya.
Untuk menjembatani, dibuatlah bahasa pemprograman, yang
menerjemahkan dari apa yang dikehendaki/dimengerti manusia
menjadi instruksi mesin komputer.
Tool atau alat programming juga merupakan sebuah program
aplikasi dan tool tersebut dipergunakan untuk mengembangkan
aplikasi lainnya. Sebuah aplikasi program atau tool software berjalan
bersamaan di dalam satu komputer. Suatu aplikasi program biasanya
disimpan di dalam suatu disk file yang untuk menjalankannya harus di
load ke dalam komputer tersebut melalui command di dalam OS.
Bahasa pemprograman modern dikembangkan dengan
menggunakan teori bahasa, sehingga memiliki sifat-sifat yang analogis
Politeknik Telkom Sistem Komputer


245 Aplikasi Sistem Komputer
PAGE 10
dengan bahasa manusia. Bahasa memiliki grammar (tata bahasa), yang
tersusun atas berbagai aturan produksi.
Sebagai contoh, dalam tata bahasa Bahasa Indonesia, terdapat aturan
sebagai berikut
- setiap naskah terdiri atas satu atau beberapa paragraph.
- setiap paragraf terdiri atas satu atau beberapa kalimat.
- setiap kalimat tersusun atas subjek, predikat, objek, dan
keterangan.
- subjek dan objek dalam kalimat merupakan frase benda.
- frase benda dapat tersusun atas satu kata benda atau
kombinasi kata benda dan kata sifat, dengan susunan M-D.
- predikat merupakan frase kerja atau sifat dan seterusnya.

Dalam bahasa pemprograman, aturan produksi biasa
dinyatakan dalam bentuk regular expression.
Tahap-tahap analisis:
1. Analisis Leksikal, merupakan analisis terhadap satuan-satuan
leksikal (token, atau simbol) dari kode sumber. Dari analisis ini
akan diketahui jenis-jenis token yang dibaca. Dapat diketahui
juga jika terdapat token / simbol yang tidak dikenal atau salah.
Proses ini biasa juga disebut sebagai scanning.
2. Analisis Sintaktik, dilakukan setelah analisis leksikal dilalui
dengan benar (tidak ada token salah atau token tak dikenal).
Dalam analisis sintaktik, dilakukan pemeriksaan kesesuaian
kode sumber dengan aturan produksi dari grammar bahasa
tersebut. Proses ini biasa juga disebut sebagai parsing.
3. Analisis Semantik, biasa dilakukan bersamaan dengan analisis
sintaktik. Analisis semantik dapat dianggap sebagai analisis
terhadap kebenaran „makna‟ dari suatu ekspresi. Contoh
analogis : kalimat „Panda Beli Mobil‟ adalah benar secara tata
bahasa, tetapi tidak benar maknanya.


Politeknik Telkom Sistem Komputer


246 Aplikasi Sistem Komputer
PAGE 10
Berdasarkan tingkat kedekatannya dengan bahasa mesin dan
bahasa manusia, diklasifikasinya menjadi
1. Bahasa tingkat rendah, memetakan setiap instruksi dari kode
sumber kedalam satu instruksi bahasa mesin. Biasa disebut
juga dengan bahasa assembly. Untuk dapat memprogram
dalam bahasa assembly, diperlukan pengetahuan yang benar
tentang perangkat keras, representasi data, cara kerja
pemprosesan, dan instruksi-instruksi mesin komputer.
2. Bahasa tingkat tinggi, memiliki kedekatan dengan bahasa dan
cara berpikir manusia. Contoh : bahasa Pascal.
3. Bahasa tingkat menengah, antara kedua tingkat di atas.
Contoh : bahasa C.

Berdasarkan paradigma Pemprograman komputer dapat
diklasifikasikan sebagai berikut:

14.2 Pemrograman Prosedural
Program tersusun atas prosedur-prosedur algoritma.
Pemprograman prosedural dicirikan dengan adanya sequence (urutan),
branch (pencabangan), dan loop (pengulangan).
- Urutan, berarti bahasa tersebut memiliki urutan pemprosesan
tertentu, biasanya dari atas ke bawah dan dari kiri ke kanan.
- Pencabangan, merupakan alternatif alur program berdasarkan
evaluasi terhadap kondisi tertentu. Contoh pencabangan
adalah beberapa statement berikut:
• IF <kondisi> THEN <aksi>
• IF <kondisi> THEN <aksi1> ELSE <aksi2>
• CASE <nilai>
<nilai 1> : <aksi 1>
<nilai 2> : <aksi 2>
<nilai n> : <aksi n>
- Pengulangan terhadap alur program berdasarkan evaluasi
terhadap kondisi tertentu. Contoh pengulangan adalah
beberapa statement berikut:
• REPEAT <aksi> UNTIL <kondisi>
Politeknik Telkom Sistem Komputer


247 Aplikasi Sistem Komputer
PAGE 10
• WHILE <kondisi> DO <aksi>
• FOR <n> DO <aksi>
Contoh bahasa Pemprograman Prosedural : Pascal, C, Basic.

14.3 Pemrograman Fungsional
tersusun atas fungsi-fungsi, baik yang sudah terdefinisi
maupun yang dibuat sendiri oleh pengguna. Contoh : LISP.

;Fungsi factorial adalah fungsi yang
;menghitung factorial suatu bilangan (n)

(defun) factorial (n)
(if (<= n 1)
1
(* n (factorial (- n 1)))))

;Fungsi factorial adalah fungsi yang
;menghitung factorial suatu bilangan (n)

(defun) factorial (n &optional (acc 1))
(if (<= n 1)
acc
(factorial (- n 1) (*acc n))))

Politeknik Telkom Sistem Komputer


248 Aplikasi Sistem Komputer
PAGE 10
14.4 Pemrograman Deklaratif
Tersusun atas deklarasi-deklarasi logika, berupa fakta, aturan,
dan sasaran. Bahasa pemprograman prosedural memiliki mekanisme
inferensi, yang memungkinkan komputer „menalar‟ atau menelusuri
berbagai fakta dan aturan yang diberikan untuk mendapatkan hasil /
jawaban dari pertanyaan tertentu.
Contoh : Prolog (programming in logic).

sibling(X, Y) : parent_child(Z, X),
parent_child(Z, Y).

parent_child(X, Y) : father_child(X, Y).
parent_child(X, Y) : mother_child(X, Y).

mother_child(trude, sally).

father_child(tom, sally).
father_child(tom, erica).
father_child(mike, tom).

?- sibling(sally, Erica).
Yes

14.5 Pemrograman Berorientasi Objek
Dalam pemprograman berorientasi objek, persoalan dan
solusinya dimodelkan sebagai objek. Objek adalah segala sesuatu di
alam semesta (lahiriah) yang dapat diamati. Setiap objek merupakan
anggota, atau merupakan instance dari kelas objek tertentu. Setiap
kelas objek minimal memiliki :
1. nama kelas objek yang unik, membedakannya dengan kelas
objek yang lain.
2. atribut-atribut, atau data, atau properti-properti, atau sifat-sifat
yang melekat pada kelas objek tersebut.
3. perilaku, atau kemampuan, atau operasi, atau method, atau
tanggung jawab yang melekat pada kelas objek tersebut.
Politeknik Telkom Sistem Komputer


249 Aplikasi Sistem Komputer
PAGE 10
Ciri utama dari pemprograman berorientasi objek adalah
adanya encapsulation (pembungkusan), inheritance (penurunan sifat),
dan polymorphism (perubahan bentuk).
- Encapsulation, merupakan pembungkusan suatu kelas objek
dengan atribut-atribut dan perilaku-perilaku yang dimilikinya.
Contoh kelas objek sederhana.
- Inheritance, merupakan penurunan sifat dari kelas objek induk
kepada kelas objek anaknya, dari suatu kelas objek yang lebih
general / umum kepada kelas objek yang lebih spesifik /
khusus.
- Polymorphism, berarti objek yang berbeda-beda yang
diturunkan dari induk yang sama mendukung antarmuka
properti dan method yang sama. (dapat dipahami jika telah
terlibat lebih lanjut dengan pemprograman berorientasi objek).
Contoh : Object Pascal, C++, Eiffel, SmallTalk, Java, C#.

Penerjemahan dari kode sumber dalam bahasa tingkat tinggi
kedalam instruksi mesin dilakukan dengan dua macam cara, yaitu
kompilasi dan interpretasi
1. kompilasi, merupakan penerjemahan keseluruhan kode
sumber menjadi kode biner, yang selanjutnya dieksekusi oleh
mesin/komputer.
2. interpretasi, merupakan penerjemahan baris per baris kode
sumber kedalam instruksi komputer yang bersesuaian.

Bahasa Assembly adalah bahasa pemrograman tingkat rendah.
Dalam pemrograman komputer dikenal dua jenis tingkatan bahasa,
jenis yang pertama adalah bahasa pemrograman tingkat tinggi (high
level language) dan jenis yang kedua adalah bahasa pemrograman
tingkat rendah (low level language).
Bahasa pemrograman tingkat tinggi lebih berorientasi kepada
manusia yaitu bagaimana agar pernyataan-pernyataan yang ada dalam
program mudah ditulis dan dimengerti oleh manusia. Sedangkan
bahasa tingkat rendah lebih berorientasi ke mesin, yaitu bagaimana
Politeknik Telkom Sistem Komputer


250 Aplikasi Sistem Komputer
PAGE 10
agar komputer dapat langsung mengintepretasikan pernyataan-
pernyataan program.

Kelebihan dari Bahasa Assembly:
1. Ketika di-compile lebih kecil ukuran.
2. Lebih efisien/hemat memori
3. Lebih cepat dieksekusi

Politeknik Telkom Sistem Komputer


251 Aplikasi Sistem Komputer
PAGE 10
Kekurangan dari Bahasa Assembly:
1. Dalam melakukan suatu pekerjaan, baris program relatif lebih
panjang dibanding bahasa tingkat tinggi
2. Relatif lebih sulit untuk dipahami terutama jika jumlah baris sudah
terlalu banyak
3. Lebih sulit dalam melakukan pekerjaan rumit, misalnya operasi
matematis
Berbeda dengan bahasa pemrograman tingkat tinggi, bahasa
assembly atau rakitan biasanya memiliki hubungan sama dengan
instruksi bahasa mesin. Misalnya, tiap julukan (mnemonic) yang ditulis
di program dengan bahasa rakitan akan diterjemahkan menjadi tepat
satu kode operasi yang dapat dimengerti langsung oleh komputer.
Pada bahasa tingkat tinggi, satu perintah dapat diterjemahkan menjadi
beberapa kode operasi dalam bahasa mesin. Proses pengubahan
bahasa rakitan ke bahasa mesin dilakukan oleh assembler, dan proses
balikannya dilakukan oleh disassembler. Setiap arsitektur komputer
memiliki bahasa mesin yang berbeda-beda sehingga bahasa rakitannya
pun berbeda-beda.

Dalam program bahasa assembly terdapat 2 jenis yang kita tulis dalam
program yaitu:
1. Assembly Directive (yaitu merupakan kode yang menjadi arahan
bagi assembler/compiler untuk menata program).
Contohnya:
Include 'D:\TOOLS\18C88.inc'
directive ini berfungsi untuk menambahkan source file ke
dalam code kita pada saat assembly.

2. Instruksi (yaitu kode yang harus dieksekusi oleh CPU
mikrokontroler). Contohnya: Instruksi pada Intel x86,
XCHG [Operator satu, Operator dua]
(berfungsi untuk menukar operator satu dengan operator dua).

Politeknik Telkom Sistem Komputer


252 Aplikasi Sistem Komputer
PAGE 10



Rangkuman



1. Programming dapat diartikan sebagai memberikan instruksi
kepada komputer agar dapat bekerja seperti yang kita
kehendaki.
2. Bahasa tingkat rendah memetakan setiap instruksi dari kode
sumber ke dalam satu instruksi bahasa mesin, disebut juga
dengan bahasa assembly.
3. Bahasa tingkat tinggi, memiliki kedekatan dengan bahasa dan
cara berpikir manusia, misalnya bahasa Pascal.
4. Bahasa tingkat menengah, merupakan bahasa yang ada di
antara bahasa tingkat tinggi dan tingkat rendah.
5. Pada paradigma pemrograman prosedural, program tersusun
atas prosedur-prosedur algoritma yang disusun secara modular.
6. Bahasa pemrograman ini tersusun atas fungsi-fungsi, baik yang
sudah terdefinisi maupun yang dibuat sendiri oleh pengguna.
7. Pada paradigma pemrograman deklaratif, program tersusun atas
deklarasi-deklarasi logika, berupa fakta, aturan, dan sasaran.
8. Pada paradigma pemprograman berorientasi obyek, persoalan
dan solusinya dimodelkan sebagai obyek.
9. Kompilasi merupakan penerjemahan keseluruhan kode sumber
menjadi kode biner, yang selanjutnya dieksekusi oleh
mesin/komputer.
10. Interpretasi, merupakan penerjemahan baris per baris kode
sumber ke dalam instruksi komputer yang bersesuaian.





Politeknik Telkom Sistem Komputer


253 Aplikasi Sistem Komputer
PAGE 10






Politeknik Telkom Sistem Komputer



PAGE 10
Daftar Pustaka

1. An Introduction to the Intel Quick Path Interconnect, Intel Corp,
2009
2. Art of Assembly, Chapter 7
3. Ayi Purbasari , Kuliah Pengantar IlmuKomputer.Com,
4. [Ber89] Bersetekas, D.P. and Tsitsklis, J. N., Parallel and Distributed
Computation :Numerical Methods, NJ : Prentice-Hall, 1989
5. Dasar Arsitektur dan Organisasi Komputer, Program Profesional
6. Daniel M. Smith, Vincent W. Freeh, Frank Mueller, Asymmetric
Multiprocessing for Simultaneous Multithreading Processors ,
Department of Computer Science, North Carolina State University,
Raleigh, NC 27695-7534
7. Departemen Pendidikan Nasional D3 TKJ (Teknik Komputer dan
Jaringan)
8. Gilmore, Charles M., “Microprocessors: Principles and Applications,
Second Edition”, McGraw-Hill, 1996.
9. Heru Suhartanto, KAJIAN PERANGKAT BANTU KOMPUTASI
PARALLEL PADA JARINGAN PC, MAKARA, TEKNOLOGI, VOL. 10,
NO. 2, NOVEMBER 2006: 72-817272, , Fakultas Ilmu Komputer,
Universitas Indonesia, Depok 16424, Indonesia
10. http://id.wikipedia.org/wiki/Pemrograman_paralel
11. [Hwa93] Hwang, Kai., Advanced Computer Architecture :
Parallelism, Scalability,Programmability, McGraw-Hill, 1993
12. HowStuffWorks, CD, DVD, BluRay
13. Huang, Howard, Introduction to I/O, 2003
14. Hsieh, Paul, Graphics Accelerator, 2004
15. Hamacher, Vrenesic and Zacky, Computer Organization 5/e
McGraw-Hill, 2002
16. Karbo, Michael, PC Architecture
17. Nashelsky, Louis, “Introduction to Digital Computer Technology –
Second Edition”, John Wiley & Sons, Inc., 1977.
18. PcTechGuide, HyperTransport
Politeknik Telkom Sistem Komputer



PAGE 10
19. Patterson, Dave dan Kong, Shing, Computer Architecture and
Engineering: I/O System, 1995
20. Shreiner, Wolfgang, Computer System Organization, Johannes
Kepler University
Politeknik Telkom Sistem Komputer



PAGE 10
21. Suseno, Lukas, Sistem
22. South, George, QPI – Quick Path Interconnect
23. Stallings, W., “Computer Organization and Architecture, 4
th
edition:
Designing for Performance”, Prentice-Hall Inc., 1998.
24. Tanembaum, Andrew S., “Structured Computer Organization, 3
rd

edition”, Prentice-Hall International Editions, 1999.
25. Wear, Larry L.,”COMPUTERS, An Introduction to Hardware and
Software Design”, McGraw-Hill, 1991.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful