Mata Ke Mata.. Ke Hati.. Hati ke Hati.. Hati Hati.. Bibir Ke Bibir.. Bicara Janji.. Janji Janji..

Jadi Luka Hati... Rindu ke Rindu.. Termimpi mimpi.. Hari Ke Hari.. Nanti di nanti.. Menanti Pasti.. Pasti Disisi.. Sisiku Kini.. Ternanti nanti.. Bila diceritakan tentang cinta segalanya muncul sekelip mata semuanya di depan mata ada dia makan tidur pun tak lena dia... cinta... dia.... sayang... aku.... dicinta.. aku... disayang... kamu yang bawa ku terbang kamulah jua yang membawa cinta ke jalannya... kamu yang bawa ku terbang ke bintang kejora cinta kita kekal untuk selamanya Kita berdua rindu makin kita berdua patah surut kian bermesra membara bermain kata tak endah

Mata hati jiwaku... seluas langkah di sebesar cubisan namun segitiga bermuda ku ganti sungai merah dengan darahku rinduku meragutkan kehangatan cinta kita Mungkin tidak Sehebat mana ku di pertikaikan kasih ku bukan tempat dua ketiga di hati ku cuma kau yang satu seterusnya nyatanya hanya dirinya jiwanya jiwa ku rentas benua warna angkasa cinta cintalah kamu..