P. 1
Haji Orang Yang Sudah Lanjut Usia

Haji Orang Yang Sudah Lanjut Usia

|Views: 0|Likes:
Published by Rizky M Faisal

More info:

Published by: Rizky M Faisal on May 19, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/23/2014

pdf

text

original

20/05/13

Haji Orang yang Sudah Lanjut Usia « Konsultasi Islam

Konsultasi Islam
Mengatasi Masalah dengan Syariah

Haji Orang yang Sudah Lanjut Usia
Posted by Farid Ma'ruf pada 18 Mei 2013 Pertanyaan : Amir kami yang tercinta, semoga Allah senantiasa menjaga dan memelihara Anda dan semoga kemenangan terjadi melalui tangan Anda. Assalamu ‘alaikum warahmatullah wa barakatuhu Dari Abdullah bin az-Zubair ia berkata: “ada seorang laki-laki dari Khats’am datang kepada Rasulullah saw lalu ia berkata: َ َ َ َ َ ْ َ َ َ ٌ ُ َ ْ ُ ‫ﱠ‬ ‫َﺎن‬ ‫ﻛ‬І‫ﻮ‬ ‫ﻟ‬Іَ ‫ْﺖ‬ ‫َﯾ‬ ‫رأ‬ ‫ أ‬:‫ل‬ َ ‫َﺎ‬ ‫ﻗ‬І،І‫ﻢ‬ ‫َﻌ‬ ‫ ﻧ‬:‫ل‬ َ ‫َﺎ‬ ‫ﻗ‬І‫ه؟‬ ‫ﺪ‬ ‫وﻟ‬І ‫ﺮ‬ ‫ْﺒ‬ ‫َﻛ‬ ‫ أ‬Іَ ‫ْﺖ‬ ‫َﻧ‬ ‫ أ‬:‫ل‬ َ ‫َﺎ‬ ‫ﻗ‬І‫ُ؟‬ ‫ْﮫ‬ ‫َﻨ‬ ‫ﻋ‬І‫ﱡ‬ ‫ﺣﺞ‬ ‫َﺄ‬ ‫َﻓ‬ ‫ أ‬І‫ﮫ‬ ‫َﯿ‬ ‫َﻠ‬ ‫ﻋ‬І‫ﻮب‬ ‫ْﺘ‬ ‫ﻣﻜ‬ І‫ﱡ‬ ‫ﺤﺞ‬ ‫و اﻟ‬І،І ‫ﺣ‬ ‫اﻟﺮ‬І ‫ﻊ‬ ‫ﻄﯿ‬ ‫ْﺘ‬ ‫َﺴ‬ ‫ﯾ‬І‫ﻻ‬І ‫ﯿﺮ‬ ‫ﺒ‬ ‫ﻛ‬І‫ﺦ‬ َ ‫َﯿ‬ ‫ﺷ‬І‫ﻮ‬ ‫و ھ‬І ‫م‬ ‫ﻼ‬ ‫اﻹﺳ‬І ‫َﮫ‬ ‫ْرﻛ‬ ‫َد‬ ‫ أ‬І‫ﺑﻲ‬ ‫ أ‬І‫إن‬ ْ َ ِ ِ َ َ ُ ِ ْ ٌُ َ َ‫ﻞ‬ ْ َ‫رﻛ‬І ُ ِ ْ َ َ ْ َ ْ ُ َ ‫ُﻮب ﱠ‬ ُ ٌ ُ َ ِ ِ ِ ِ َ َ َ ُ َ َ ٌ ‫ْﮫ‬ ‫َﻨ‬ ‫ﻋ‬І‫ﱠ‬ ‫ﺤﺞ‬ ‫ ﻓ‬:‫ل‬ َ ‫َﺎ‬ ‫ﻗ‬І،‫ﻢ‬ ‫َﻌ‬ ‫ ﻧ‬:‫ل‬ َ ‫َﺎ‬ ‫ﻗ‬І‫ُ؟‬ ‫ْﮫ‬ ‫َﻨ‬ ‫ﻋ‬Іَ ‫ِﻚ‬ ‫َﻟ‬ ‫ذ‬І‫ﺰي‬ ‫ﺠ‬ ‫ﯾ‬І‫َﺎن‬ ‫َﻛ‬ ‫ أ‬Іُ ‫ْﮫ‬ ‫َﻨ‬ ‫ﻋ‬Іُ ‫َﮫ‬ ‫ْﺘ‬ ‫ﻀﯿ‬ ‫َﻘ‬ ‫ﻓ‬І‫ﻦ‬ ‫َﯾ‬ ‫د‬Іَ ‫ﺑﯿﻚ‬ ‫ أ‬І‫َﻰ‬ ‫َﻠ‬ ‫ﻋ‬ ُ َ ْ ُ ْ ْ ِ ِ “sesungguhnya bapakku masuk Islam dan ia sudah lanjut usia tidak mampu naik hewan tunggangan (naik kendaraan). Sementara haji diwajibkan atasnya, lalu apakah aku (boleh) berhaji atas namanya? Rasul saw bertanya: “engkau anak tertuanya?” Orang itu menjawab: “benar”. Rasul saw bertanya: “apakah engkau memandang seandainya bapakmu memiliki utang lalu engkau membayarnya apakah itu berpahala untuknya? Orang itu menjawab: “benar”. Rasul saw bersabda: “maka berhajilah atas namanya” (HR Ahmad dan an-Nasai dengan makna yang sama)

Apakah bisa dipahami dari hadits tersebut bahwa hajinya seorang anak atas nama bapaknya itu sebagai pelaksanaan kewajiban ataukah merupakan bakti anak kepada bapaknya? Dimana laki-laki itu telah menjelaskan kepada Rasul saw bahwa bapaknya sudah lanjut usia, tidak mampu naik kendaraan …

konsultasi.wordpress.com/2013/05/18/haji-orang-yang-sudah-lanjut-usia/ Padahal sudah menjadi pengetahuan bahwa haji adalah wajib atas orang yang mampu secara harta dan 1/4

20/05/13

Haji Orang yang Sudah Lanjut Usia « Konsultasi Islam

Padahal sudah menjadi pengetahuan bahwa haji adalah wajib atas orang yang mampu secara harta dan badan. Dan kita mengetahui bahwa orang yang tidak mampu maka gugurlah darinya dosa karena tidak melaksanakan kewajiban. Jawaban : ‘Alaikum as-salam wa rahmatullah wa barakatuhu Adapun jawaban pertanyaan Anda saudaraku yang mulia sebagai berikut: Berkaitan dengan hadits yang Anda sebutkan: dari Yusuf bin az-Zubair dari Abdullah bin az-Zubair, ia berkata: seorang laki-laki dari Khats’am datang kepada Rasulullah saw lalu ia berkata:

َ َ َ َ َ َ َ َ ْ ْ َ َ َ‫ﯿﺮ‬ ٌ ‫ﱠ‬ ‫ﻮ‬ ‫ﻟ‬ Іَ ‫ْﺖ‬ ‫َﯾ‬ ‫رأ‬ ‫ » أ‬:‫ل‬ َ ‫َﺎ‬ ‫ﻗ‬І،‫ﻢ‬ ‫َﻌ‬ ‫ ﻧ‬:‫ل‬ َ ‫َﺎ‬ ‫ه؟« ﻗ‬ ‫ﺪ‬ ‫وﻟ‬І ‫ﺮ‬ ‫ْﺒ‬ ‫َﻛ‬ ‫ أ‬Іَ ‫ْﺖ‬ ‫ »آﻧ‬:‫ل‬ َ ‫َﺎ‬ ‫ﻗ‬І‫ُ؟‬ ‫ْﮫ‬ ‫َﻨ‬ ‫ﻋ‬І‫ﱠ‬ ‫ﺣﺞ‬ ‫ أ‬І‫ن‬ ‫ أ‬І‫ئ‬ ‫ﺰ‬ ‫ﺠ‬ ‫ﯾ‬Іْ ‫ﮭﻞ‬ ‫ﻓ‬І،ّ ‫ﺞ‬ ‫ﺤ‬ ‫اﻟ‬І‫ِﻲ‬ ‫ﻓ‬Іِ ‫ﱠ‬ ‫ا‬Іُ ‫ﻀﺔ‬ ‫ﺮﯾ‬ ‫ﻓ‬Іُ ‫ْﮫ‬ ‫َﺘ‬ ‫ْرﻛ‬ ‫َد‬ ‫و أ‬І، ‫ﻄﯿ‬ ‫ْﺘ‬ ‫َﺴ‬ ‫ﯾ‬І‫ﻻ‬І، ‫ﺒ‬ ‫ﻛ‬І‫ﺦ‬ َ ‫َﯿ‬ ‫ﺷ‬І‫ﺑﻲ‬ ‫ أ‬І‫ن‬ ◌‫إ‬ ْ َ ِ ِ َ َ ُ ُ ْ ُ َ َ َ‫ُﻮب‬ َ‫اﻟﺮﻛ‬І ُ ِ ْ َ ْ ُ ِ ِ َ ‫ﻊﱡ‬ ٌ ِ ِ ِ ِ َ َ َ َ ْ ْ َ َ ٌ َ «ُ ‫ْﮫ‬ ‫َﻨ‬ ‫ﻋ‬І‫ﱠ‬ ‫ﺤﺞ‬ ‫ »ﻓ‬:‫ل‬ َ ‫َﺎ‬ ‫ﻗ‬І،‫ﻢ‬ ‫ﻌ‬ ‫ﻧ‬ : ‫ل‬ َ ‫ﺎ‬ ‫ﻗ‬ « ‫؟‬ ‫ﮫ‬ ‫ﯿ‬ ‫ﻀ‬ ‫ﻘ‬ ‫ﺗ‬ Іَ ‫ﺖ‬ ‫ﻨ‬ ‫ﻛ‬ ُ ‫أ‬ І ‫ﻦ‬ ‫ﯾ‬ ‫د‬ َ І ‫ﮫ‬ ‫ﯿ‬ ‫ﻠ‬ ‫ﻋ‬ َ І ‫َﺎن‬ ‫ﻛ‬ ُ َ ِ ْ ِ ْ ْ ِ “Sesungguhnya bapakku masuk Islam dan ia sudah lanjut usia tidak mampu naik hewan tunggangan (naik kendaraan). Sementara haji diwajibkan atasnya, lalu apakah aku (boleh) berhaji darinya (mewakilinya)? Rasul saw bertanya: “engkau anak tertuanya?” Orang itu menjawab: “benar”. Rasul saw bertanya: “apakah engkau memandang seandainya bapakmu memiliki utang lalu engkau membayarnya apakah itu melunasi utangnya? Orang itu menjawab: “benar”. Rasul saw bersabda: “maka berhajilah atas (nama)nya”

Dikeluarkan oleh an-Nasai, dan Yusuf bin az-Zubair menyendiri dalam menyebutkan kalimat “anta akbaru waladihi –engkau anak tertuanya-“. Oleh karena itu sebagian pentahqiq mengatakan komentar kurang baik tentangnya disebabkan masalah ini. Adapun bagian hadits lainnya maka itu shahih menurut jumhur para pentahqiq. Dan ada juga orang yang menshahihkannya hingga dengan lafazh “akbaru waladihi –anak tertuanya-“. Meski demikian, hadits tersebut diriwayatkan tanpa menyebutkan “akbaru waladihi –anak tertuanya-“ dari Ibn Abbas: Ibn Hibban telah mengeluarkannya di Shahîh-nya dari Sulaiman bin Yasar, ia berkata: telah menceritakan hadits kepadaku Abdullah bin ‘Abbas, bahwa seorang laki-laki bertanya kepada Rasulullah saw, ia berkata:

َ َ َ َ َ َ َ َ ْ ْ ْ ٌ ُ َ ِْ ‫ﱠ‬ ‫ل‬ َ ‫َﺎ‬ ‫َﻘ‬ ‫ﻓ‬І‫ُ؟‬ ‫ْﮫ‬ ‫َﻨ‬ ‫ﻋ‬І‫ﱡ‬ ‫ﺣﺞ‬ ‫َﺄ‬ ‫َﻓ‬ ‫ أ‬І،‫ﮭﺎ‬ ‫َﯿ‬ ‫َﻠ‬ ‫ﻋ‬Іْ ‫ُﺖ‬ ‫ْﺒ‬ ‫َﺜ‬ ‫ﯾ‬І‫ﻢ‬ ‫ﻟ‬І،ُ ‫ﱠه‬ ‫ُﺪ‬ ‫َﺷ‬ ‫ أ‬І‫ﻢ‬ ‫ﻟ‬І‫ن‬ ‫إ‬ ‫و‬І، ‫َﮫ‬ ‫ُﻠ‬ ‫ْﺘ‬ ‫َﻗ‬ ‫ أ‬І‫ن‬ ‫ أ‬Іُ ‫ﺸﯿﺖ‬ ‫ﺧ‬ І،‫ِﻲ‬ ‫َﺘ‬ ‫اﺣﻠ‬ ‫ر‬І‫ﻰ‬ ‫َﻠ‬ ‫ﻋ‬І‫ﺷﺪﺗﮫ‬І‫َﺎ‬ ‫َﻧ‬ ‫ أ‬І‫ن‬ ‫ﺈ‬ ‫ﻓ‬І،‫ﯿﺮ‬ ‫ﺒ‬ ‫ﻛ‬І‫ﺦ‬ َ ‫َﯿ‬ ‫ﺷ‬І‫ﻮ‬ ‫و ھ‬І ‫م‬ ‫ﻼ‬ ‫اﻹﺳ‬І‫ﻲ‬ ‫ﻓ‬І‫ﻞ‬ ‫ﺧ‬ ‫د‬І‫ﺑﻲ‬ َ ‫ أ‬І‫ن‬ ‫إ‬ Іِ ‫ﱠ‬ ‫ا‬Іَ ‫ُﻮل‬ ‫رﺳ‬І‫ا‬ ُ َ ْ َُ ِ ِ ْ َ َ ْ َ ْ ْ ِ ََ ِ ٌ ِ ِ َ◌‫ي‬ ِ ِ ٍ ِ َ َ َ ‫ﱠ‬ َ َ ٌ َ «‫أﺑﯿﻚ‬І‫ﻋﻦ‬Іْ ‫ﺠﺞ‬ ‫ﺣ‬ ‫َﺎ‬ ‫ » ﻓ‬:‫ل‬ َ ‫َﺎ‬ ‫ﻗ‬І،‫ﻢ‬ ‫َﻌ‬ ‫ ﻧ‬:‫ل‬ َ ‫َﺎ‬ ‫ُ؟« ﻗ‬ ‫ْﮫ‬ ‫َﻨ‬ ‫ﻋ‬І‫ئ‬ ‫ﺰ‬ ‫ﺠ‬ ‫ﯾ‬І‫َﺎن‬ ‫َﻛ‬ ‫ أ‬Іُ ‫ْﮫ‬ ‫َﻨ‬ ‫ﻋ‬Іُ ‫َﮫ‬ ‫ْﺘ‬ ‫ﻀﯿ‬ ‫َﻘ‬ ‫ﻓ‬І‫ﻦ‬ ‫َﯾ‬ ‫د‬Іَ ‫ﺑﯿﻚ‬ ‫ أ‬І‫َﻰ‬ ‫َﻠ‬ ‫ﻋ‬І‫َﺎن‬ ‫ﻛ‬І‫ﻮ‬ ‫ﻟ‬І‫ » أرأﯾﺖ‬:‫ﻢ‬ ‫َﻠ‬ ‫وﺳ‬І ‫ﮫ‬ ‫َﯿ‬ ‫َﻠ‬ ‫ﻋ‬Іُ ‫ﱠ‬ ‫ا‬І‫ﱠﻰ‬ ‫ﺻﻠ‬ Іِ ‫ﱠ‬ ‫ا‬Іُ ‫ُﻮل‬ ‫رﺳ‬ ُ ْ َ ُ ْ ُ ْ َ َ ِ ْ َ ْ ِ َ َ ِ Ya Rasulullah saw, bapakku masuk Islam dan ia sudah lanjut usia. Jika aku mengikatnya di atas hewan tungganganku maka aku khawatir aku bisa membunuhnya, dan jika aku tidak mengikatnya maka ia tidak bisa tetap di atas hewan tunggangan, apakah aku berhaji atas (nama)nya? Maka Rasulullah saw bersabda: “apakah menurutmu seandainya bapakmu memiliki utang lalu engkau membayarnya atas namanya apakah itu akan melunasinya?” Orang itu menjawab: “benar”. Maka berhajilah atas nama bapakmu

konsultasi.wordpress.com/2013/05/18/haji-orang-yang-sudah-lanjut-usia/ Dari situ jelaslah bahwa Rasul saw menilai tidak terlaksananya haji dari orang lanjut usia yang tidak bisa2/4

20/05/13

Haji Orang yang Sudah Lanjut Usia « Konsultasi Islam

Dari situ jelaslah bahwa Rasul saw menilai tidak terlaksananya haji dari orang lanjut usia yang tidak bisa tetap di atas hewan tunggangan, beliau tetapkan sebagai utang baginya. Artinya, bahwa itu wajib baginya hingga meskipun ia tidak mampu mengendarai hewan tunggangan dikarenakan usia tuanya dan kelemahannya. Para fukaha membicarakan hadits tersebut dengan mempertimbangkan bahwa Allah SWT mewajibkan haji bergantung pada kemampuan: َ ‫ﱠ‬ ً ‫ﯿﻼ‬ ‫ﺒ‬ ‫ﺳ‬ І‫ﮫ‬ ‫ﯿ‬ ‫إﻟ‬ Іَ ‫َﺎ ع‬ ‫َﻄ‬ ‫ْﺘ‬ ‫اﺳ‬І‫ﻦ‬ ‫ﻣ‬ І‫ﺖ‬ ‫َﯿ‬ ‫ْﺒ‬ ‫اﻟ‬І‫ﱡ‬ ‫ﺣﺞ‬І ‫ﺎس‬ ‫اﻟﻨ‬І‫َﻰ‬ ‫َﻠ‬ ‫ﻋ‬Іِ ‫ﱠ‬ ◌‫و‬ َ ِ ْ ِ ْ ِ َ ِ َ ِ ِ ِ ِ mengerjakan haji adalah kewajiban manusia terhadap Allah, yaitu (bagi) orang yang sanggup mengadakan perjalanan ke Baitullah. (TQS Ali Imran [3]: 97)

Maka sebagian fukaha menjadikan hadits orang lanjut usia itu bersifat khusus untuk si penanya itu dan tidak berlaku untuk orang lain sehingga hadits tersebut tidak bertentangan dengan kemampuan yang disebutkan oleh ayat tersebut. Sedangkan dalam kondisi selain itu maka anak tidak wajib berhaji atas nama bapaknya yang tidak mampu kecuali dari sisi sebagai bentuk bakti kepada kedua orang tua, dengan mempertimbangkan bahwa hukum tersebut khusus untuk penanya itu. Seperti hukum yang khusus untuk Abu Burdah dalam hal berkurban dengan kambing muda yang dikeluarkan oleh imam al-Bukhari dari alBara’ bin ‘Azib ra., ia berkata: … Abu Burdah bin Niyar paman al-Bara’, ia berkata: ya Rasulullah saya memiliki anak kambing (kurang dari setahun) yang lebih saya sukai dari dua ekor kambing apakah akan berpahala untukku? Rasul saw menjawab: َ َ ْ َ ْ «‫َك‬ َ ‫ْﺪ‬ ‫َﻌ‬ ‫ﺑ‬І‫ﺪ‬ ‫ﺣ‬ ‫ أ‬І‫َﻦ‬ ‫ﻋ‬І‫ي‬ ‫ﺰ‬ ‫ﺠ‬ ‫ﺗ‬І‫ﻦ‬ ‫وﻟ‬І ‫ﻢ‬ ‫ن◌ﻋ‬ َ ٍ َ ْ َ َ» ِ ْ َ Benar dan tidak akan berpahala dari seorang pun setelahmu

Al-Jadza’ah (anak kambing) termasuk al-mâ’iz tidak berpahala dalam hal kurban akan tetapi khusus untuk Abu Burdah (berpahala). Yang saya rajihkan adalah mengkompromikan diantara hadits tersebut dengan ayat sebelum berpendapat kepada khusus. Sebab ketentuan asal bahwa hukum-hukum itu diserukan kepada orang-orang, dan tidak dialihkan salah satunya kepada khusus kecuali jika ada nas dalam hal itu seperti Abu Burdah. Dan sabda Rasul saw kepadanya “benar dan tidak akan diterima dari seseorang pun setelahmu”. Dan jika kompromi itu terhalang … dan disini tidak ada nas yang menyatakan atas kekhususan. Demikian juga tidak terhalang kompromi, sehingga mungkin untuk dikompromikan antara ayat dan hadits. Komprominya adalah bahwa haji tidak wajib kecuali ketika mampu dalam hal harta dan badan. Dan dari ketentuan itu dikecualikan kondisi anak dengan bapaknya. Jika si anak mampu sementara si bapak tidak mampu maka bagi si anak wajib menunaikan haji atas nama bapaknya, sebab Rasul saw menilai berhaji dari orang tua pada kondisi ini seperti utang yang bagi si anak wajib membayarnya atas nama bapaknya tersebut. Atas dasar itu, jika Anda mampu berhaji atas nama bapak Anda meskipun bapak Anda tidak mampu, atau sudah wafat dan belum berhaji, maka Anda wajib berhaji atas nama bapak Anda. Dan haji itu seperti utang bagi orang tua dan membayarnya adalah wajib bagi anak kemudian ahli waris sesuai hukum-hukum syara’ dalam masalah tersebut.
konsultasi.wordpress.com/2013/05/18/haji-orang-yang-sudah-lanjut-usia/ 3/4

20/05/13

Haji Orang yang Sudah Lanjut Usia « Konsultasi Islam

Adapun jika Anda tidak mampu berhaji sendiri dan tidak mampu mengupah orang lain (untuk berhaji atas nama bapak Anda) maka Allah tidak membebani seseorang kecuali sesuai kemampuannya. Dan jika Anda mungkin melakukannya, lakukanlah atas ijin Allah. (www.konsultasi.wordpress.com)

Saudaramu ‘Atha’ bin Khalil Abu ar-Rasytah 04 Rajab 1434 14 Mei 2013

Sumber NB : aslinya dalam satu naskah ada dua pertanyaan dan jawaban. Kami pisah agar sesuai kategori/tema

About these ads

Entri ini dituliskan pada 18 Mei 2013 pada 11:04 pm dan disimpan dalam Ibadah. Dengan kaitkata: haji bagi orang tua. Anda bisa mengikuti setiap tanggapan atas artikel ini melalui RSS 2.0 pengumpan. Anda bisa tinggalkan tanggapan, atau lacak tautan dari situsmu sendiri. « Ketegangan Krisis Semenanjung Korea Haqîqah dan al-Majâz »

Blog pada WordPress.com. | Tema: Andreas09 oleh Andreas Viklund.

konsultasi.wordpress.com/2013/05/18/haji-orang-yang-sudah-lanjut-usia/

4/4

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->