P. 1
PABRIK GULA MINI

PABRIK GULA MINI

|Views: 1,567|Likes:
Published by slamet sulaiman

More info:

Published by: slamet sulaiman on Apr 18, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/11/2014

pdf

text

original

Sections

PABRIK GULA SKALA KECIl

(kilang gula rakyat +)

CLOSED PAN TEKNOLOGi

KECIL – SDEDERHANA – EKONOMIS. BUKAN PABRIK BESAR DIKECILKAN SESUAI UNTUK KULTURE INDONESIA

DARUSSALAM
"Sesungguhnya shalatku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam,”

Kedungmlati Kesamben Jombang

1

Kata Pengantar
“ Seperti halnya pada beras yang selalu tidak mudah untuk memikirkan secara adil dan seimbang kepentingan konsumen dan produsen sekaligus, maka dalam gula kedudukan petani produsen tebu relatif lebih parah lagi, hampir tanpa kecuali petani tebu di Jawa selalu berkorban untuk menanam tebu, namun pengorbanan petani tebu ini diterima wajar “ Prof Mubyarto” Keterpurukan industri gula nasional (produksi dan harga) berarti juga keterpurukan petani tebu, mungkin akan berlangsung lama apabila tidak segera dilakukan penanganan. Dalam proposal ini diuraikan identifikasi pemasalahan dan alternatif usulan penyelesaian dengan mempertimbangkan juga kepentingan produsen yang rasanya selama ini kurang mendapat perhatian seperti yang diungkapkan oleh Prof Muby diatas.

Semoga proposal ini memberi manfaat.

2

BAB I PENDAHULUAN bla bla bla bla bla bla

3

1.Pendahuluan.
Gula sebagai salah satu dari sembilan bahan pokok yang diperlukan saat ini ada dipersimpangan jalan, kebutuhan nasional yang mencapai lebih

3,25 juta ton pertahun hanya bisa dipenuhi produk nasional kurang dari 2 juta ton pertahun , sementara kekurangan lebih dari 1,25 juta ton per tahun masih mengandalkan pasokan import.
Sejarah mencatat bahwa pada sekitar tahun 1935 - Indonesia telah dikenal sebagai negara peng export gula teknologinya (teknologi menjadikan Indonesia sebagai , dengan penguasaan tanaman dan teknologi prosesing ) telah kiblat negara penghasil gula lainnya ,

faktanya saat ini mengalami kemunduran , kemunduran dibidang budidaya tanaman tercermin dari rendahnya produktivitas tanaman tebu (ton tebu/ha) dibanding dengan produktivitas yang pernah dicapai atau dibandingkan dengan produktivitas tebu negara lain , kemunduran kwalitas tanaman tebu tercermin dari rendahnya kandungan gula dalam batang tebu , yang terlihat dari tingkat rendemen gula , angka rendemen gula rata rata thn 1934

diatas 11% saat ini hanya bisa dicapai sebesar rata rata 7% saja atau tejadi
penurunan sekitar 50%. Kembali petani tebu sebagai pemasok tebu dianggap sebagai penyebab penurunan produksi gula Nasional, dan petani tebu harus rela dan ikhlas didudukkan sebagai penyebab mundurnya industri gula nasional.

4

1.1. Pemanis selain gula putih tebu
Selain bahan pemanis gula putih tebu dimasarakat juga dikenal gula merah tebu dan gula kelapa . Gula merah tebu maupun gula merah kelapa banyak diusahakan oleh pengrajin tradisional dengan teknologi yang dikuasai turun temurun, tataniaga gula yang condusif juga berimbas pada keberadaan mereka, harga gula merah tebu saat ini dalam kisaran Rp 2.450 –Rp 2.500,Sebagai tambahan informasi disampaikan di beberapa sentra pengrajin gula merah dari tebu beroperasi lebih dari 240 hari/tahun ( 8 bulan ) dengan rendemen awal bulan maret 9% dan pada bulan kering dalam kisaran 12-13%, kwalitas tebu yang digilingpun bukan tebu dengan kwalitas prima.

Module pemerahan gula rakyat tradisionil, batang tebu digiling langsung satu kali dry proses, perbandingan nira dengan ampasdalah 50:50,

5

Module penguapan dengan open pan dan direct fire dan hasil produksi. Banyak fihak yang menilai bahwa keberadan industri gula rakyat ini sebagai industri yang miskin teknologi juga permodalan, tetapi waktu telah membuktikan bahwa indutri gula rakyat tradisional mampu mempertahankan diri pada saat krisis melanda tanpa bantuan dan uluran tangan pemerintah. Satu pertanyaan yang mendasar adalah dengan kondisi miskin

teknologi , pengrajin gula rakyat tradisionil mampu mendapatkan rendemen gula merah 12%, artinya apabila gula merah tersebut sejak awal kita proses dengan benar dengan asumsi 12 % tersebut akan terdiri dari gula putih dan tetes dan dengan porsi tetes 3.5% maka sisanya adalah gula putih 8.5%, pertanyaannya yalah mengapa indutri gula besar dengan modern teknologi belum mampu mengutip gula dari batang tebu sebesar yang dicapai pengrajin tradisionil?. Hal diatas menambah keyakinan bahwa apabila industri gula rakyat tradisionil diberikan sentuhan teknologi diyakini akan didapatkan overall performance yang lebih baik, sehingga Pabrik Gula Skala Kecil (Kilang Gula Rakyat +) dalam pproposal ini akan berangkat dari pengrajin gula tradisionil.

6

BAB II PERMASALAHAN
Masalah nya apa ? , perlu identifikasi

7

2.Permasalahan
2.1.Pasokan gula hasil industri gula nasional hanya mampu mengisi 60% kebutuhan gula nasional, sisanya masih harus di impor, sementara proyeksi kebutuhan nasional makin meningkat.

2.2.Keberadaan

industri

gula

nasional

makin

memprihatinkan

sehingga kurang mampu bersaing dengan gula import, apapun alasannya kiranya tidak perlu dimunculkan sebagai pembenar atas kondisi yang memprihatinkan ini, tetapi langkah kedepan yang perlu segera dicari sebagai pemecahan solusi.

Produsen 2002 PTPN X 325.472 PTPN XI 331.587 PT RNI I 116.479 PT Kebon Agung87.657

2003 286.988 320.599 105.638 79.835

Pertumbuhan - 8.27 % - 3.31% - 9.31% - 8.92 %

Sumber DGI Des 2003 -Surya 30 Des 2003

Kinerja Industri Gula Jatim 2003.

8

2.3.Maksud dan Tujuan.
Maksud dan tujuan penulisan proposal ini sebagai sumbang sih untuk mengatasi permasalahan gula nasional yang serba dilematik.

2.4.Visi
Mewujudkan Industri Gula Nasional sebagai tuan rumah dinegeri sendiri, dimana teknologi pergulaan tersebar menjadi teknologi yang dimiliki dan dikuasai masarakat luas.

2.5.Misi /Pemecahan Masalah.
2.5.1. Mengembalikan potret/ performance tanaman tebu sebagai bahan baku industri gula kepada potret tahun 1930 atau setingkat dengan potret tanaman tebu dinegara lain saat ini, dengan kembali ke baku teknis budidaya (persiapan lahan, pemilihan bibit, pemupukan dan treatment treatment lainnya) yang saat ini karena berbagai alasan sering diabaikan dan berakibat turunnya kwalitas yang tercermin dari produktivitas tanaman yang makin menurun dan rendahnya rendemen gula yang dicapai.

GAMBARAN POTRET TANAMAN TAHUN 1935 dan 2004

9

2.5.2. Memperkenalkan Pabrik

Gula Skala “Kecil”

(Close Pan

Technologi) dengan inovasi teknologi yang “sederhana” dan yang memenuhi skala “ekonomis “ (Small - Simple but Economic).

PROTOTYPE STEAMER LOW PRESSURE

PROTOTYPE EVAPORATOR SINGLE EFFECT

2.6.Strategi
Untuk tujuan perbaikan dan peningkatan kwalitas tebu serta menunjukkan bahwa industri gula juga ekonomis dalam skala kecil maka perlu segera mulai membuat model percontohan dan prototype sbb: 2.6.1.Mengadakan pilot project tanaman tebu sesuai dengan standart budidaya yang betul untuk percontohan petani tebu sekitarnya dan evaluasi ekonomis. 2.6.2.Berdasar model 20 tcd yang telah dioperasikan, telah

kembangkan unit PGM 50 tcd sebagai unit percontohan comersial.

10

2.7.Kendala
Kendala dalam mensosialisasikan Pabrik Gula Skala Kecil (Kilang Gula Rakyat +) kultur bangsa kita dari rakyat dan penguasa lebih percaya kepada orang asing daripada anak bangsa sendiri, begitu pula akibat belum berhasilnya pgm yang lalu memberikan effect trauma bagi pengembang PGM berikutnya.

11

BAB III
MEMPERTAHANKAN PRODUKSI DALAM NEGERI.
Katanya swa sembada thn 2007 Mundur lagi 2009 Kapan ?

12

Kedepan kebijakan Pemerintah akan menjadi penentu kearah mana dan bagaimana nasib industri gula nasional, apabila kebijakan macro berdasar pertimbangan bahwa industri gula di Indonesia adalah indutri

masa lalu yang telah uzur dan memutuskan untuk pemenuhan pasokan
dipenuhi dari gula import yang diperdagangkan lebih murah, maka secara pasti meskipun perlahan indutri gula nasional tidur dengan sendirinya, apabila kebijakan masih juga melibatkan produksi gula nasional untuk pemenuhan pasokan nasional maka kebijakan juga harus mempertimbangkan kepentingan produsen termasuk didalamnya petani tebu . Proyeksi produksi gula dalam negeri cenderung mengalami penurunan , kecenderungan penurunan tingkat produksi tsb karena beberapa penyebab antara lain ketuaan pabrik gula , jumlah pabrik gula berkurang karena beberapa pabrik gula terpaksa ditidurkan (8 pabrik gula di Jawa sudah ditidurkan) kedepan diperkirakan beberapa pabrik mungkin harus ditidurkan karena lokasi yang dulunya diluar kota saat inisudah terjebak didalam kota, juga karena keterbatasan lahan tanaman tebu, dan makin berkurangnya lahan tebu di Jawa baik karena perubahan penggunaan lahan ataupun konversi ke tanaman lain yang lebih menguntungkan .

3.1.Alternatif meningkatkan produk nasional.
Hanya ada dua kemungkinan dan peluang yang mungkin layak diterapkan untuk meningkatkan atau sekedar mempertahankan produksi gula nasional diantara kemungkinan kemungkinan lain:

- Peningkatan kinerja pabrik gula existing . - Membangun pabrik gula skala kecil . 3.1.1. Peningkatan kinerja pabrik gula existing.
13

Peluang pertama adalah meningkatkan kinerja ( produktivitas dan kwalitas tanaman serta pengendalian proses produksi). dengan tolok ukur performance yang pernah dicapai.

Kapasitas - Produktivitas tebu - Rendemen Gula di Jawa Timur - 1934 Proefstation voor de Java - suikerindustrie
NO Nama pabrik Giling/ hari (Kw tebu) 1 .5 99 1 .7 53 1 .1 31 7 27 2 .2 38 1 .1 70 1 .0 92 1 .0 82 9 25 1 .9 13 8 71 1 .0 24 1 .2 24 2 .2 97 1 .2 67 1 .0 54 1 .1 65 1 .5 48 9 92 1 .1 80 2 .9 79 1 .7 35 1 .8 06 1 .7 72 Tebu /ha (K wintal) 1.299 1.609 1.385 1.499 1.471 1.347 1.306 1.213 1.261 1.537 1.295 1.392 1.484 1.460 1.426 1.349 1.235 1.617 1.540 1.288 1.319 1.357 1.469 1.282 Rendemen %

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25

Asem B agoes Panji O lean De Maas Sem boro Pajaraka n G ending W onolangan K ebon Agoeng Krebe t Tjan di Krian K remboeng Toelangan G empol kerep Tjukir Jom bang Ngadirejo P esantre n M eritjan Mojopanggoeng Rejoagoeng P agota n Rejosari Soedhono

11 .1 9 11 .2 4 11 .9 4 10 .7 6 9.58 11 .6 3 10 .5 0 11 .6 1 12 .5 7 11 .8 5 11 .9 4 11 .4 5 11 .7 7 11 .8 6 11 .8 8 11 .9 0 11 .9 2 11 .7 4 11 .0 5 11 .2 4 12 .1 0 13 .1 3 13 .5 2 13 .6 7 13 .5 8

Atau menggunakan tolok ukur rendemen gula dunia saat ini rata rata > 10%, Thailand 12%, Australia 14 % dan India 12%.

14

Peningkatan kwalitas tanaman tidak memerlukan lagi banyak investasi hanya diperlukan kesungguhan dan system pengawasan yang terpadu dan untuk mencapainya tidak perlu waktu yang panjang, perbaikan tanaman tahun ini hasilnya akan dirasakan pada akhir tahun (dimusim giling pada tahun yang sama).

3.1.2. Membangun pabrik gula baru (skala kecil)
Peluang kedua adalah membangun pabrik gula skala kecil (Sistem industri gula yang mengintegrasikan aktivitas penanaman tebu, prosesing dan pemasaran), dan ini sangat mungkin dilakukan di Jawa maupun diluar Jawa, memerlukan dana investasi yang relatif kecil yang cukup singkat dan resiko yang relatif kecil. waktu pembangunan

Sedangkan membangun pabrik gula besar di luar jawa atau memindahkan pabrik gula besar dari Jawa keluar Jawa alternatif yang layak mengingat beberapa hal antara lain. Investasi Pabrik Gula Besar.
Investasi untuk membangun Pabrik Gula dengan kapasitas 5.000 ton tebu perhari berkisar 50 – 62,5 juta US$ (factory only) belum prasarana lainnya (transport system, pembukaan lahan, jalan produksi , perumahan dll) atau sebesar US $ 10.000 – 12.500 per ton kapasitas (equipment only)

bukan

Infrastruktur.
Diperlukan infrastruktur setempat yang memadai, baik pelabuhan maupun kondisi jalan dan jembatan s/d kelokasi pembangunan mengingat adanya komponen komponen pabrik gula yang cukup besar dan berat begitu pula infra struktur yang mutlak harus dibangun didalam areal konsesi untuk menunjang kelancaran proses produksi.

15

Masalah Sosial.
Kebutuhan lahan yang hampir 10.000 ha untuk pabrik gula dengan kapasitas 5.000 ton tebu/hari, memerlukan pembebasan / pencadangan lahan 10.000 ha, untuk kondisi sekarang bukan tidak mungkin pencadangan lahan seluas tersebut akan memicu konflik dan kecemburuan sosial, begitu pula membuka kawasan hutan menjadi ladang tebu dengan tanpa melakukan pembakaran bukannya merupakan pekerjaan yang mudah.

Sumber Daya Manusia.
Pabrik gula besar memerlukan SDM yang cukup besar dari SDM dengan pendidikan dan skill khusus sampai SDM untuk kegiatan tanaman yang jumlahnya sangat besar. Sementara SDM dengan Skill dan Pendidikan khusus yang umumnya harus dipindahkan dari Jawa sudah merupakan masalah tersendiri, belum lagi pengerahan SDM untuk tanaman terutama pada saat panen (tebang dan angkutan).

Pabrik Gula Besar diluar Jawa
Sementara pabrik gula diluar Jawa yang telah dibangun meskipun awalnya melalui suatu study kelayakan ternyata beberapa diantaranya kurang menggembirakan, misalnya pabrik gula Cot Girek di Aceh yang dibangun tahun 1970 terpaksa dibongkar untuk dipindahkan komponen komponennya ke Jawa pada tahun 1987, PG Peleihari di kalimantan Selatan yang dibangun tahun 1985 dengan kapasitas 4.000 ton tebu perhari dan ditingkatkan kapasitasnya menjadi 5.500 ton tebu perhari pada tahun 1991 sampai tahun giling 1999 tercatat belum pernah memberikan keuntungan, kesulitan yang dihadapi tahun giling 87 misalnya adalah keterbatasan tenaga tebang angkut sehingga pabrik hanya beroperasi dengan kapasitas 2.800 ton perhari

16

(hampir 50% kapasitas terpasang) itupun setelah menggunkan jasa tebang angkut dengan fihak ke tiga yaitu PT Centramas Aneka Niaga dan PT Fortuna Farmindo, begitu pula gambaran pabrik gula di Lampung dan Sulawesi Selatan.

Pabrik Gula Besar di luar Jawa yang sedang dibangun.
Saat ini sedang dibangun 1 unit Pabrik Gula di lamboja - Sulawesi Tengah yaitu PT Sumber Madu Bukhari , pabrik ini merupakan relokasi pabrik gula dari hawai dengan kapsitas 5.000 ton tebu perhari yang dibangun sejak

lima tahun yang lalu tetapi sampai saat ini belum menunjukkan adanya
segera penyelesaian, sejumlah tanaman yang telah siap panen sejak 2 tahun lalu akhirnya dibuat gula rakyat dengan mendatangkan 10 unit gilingan rakyat tradisionel berikut tenaga kerjanya.

Memindah Pabrik Gula Besar dari Jawa keluar Jawa.
Ide memindah pabrik gula dari Jawa keluar Jawa oleh beberapa kalangan kiranya perlu dicermati, biasanya alasan ketuaan mesin yang ada di Jawa adalah alasan tidak tercapainya target produksi, apakah ketuaan mesin dari Jawa akan menjadi muda apabila dipindah ke luar Jawa. Dari sisi teknis sebenarnya relokasi pabrik yang telah tua , yang masih bisa dipindahkan dan layak dioperasikan tidak lebih dari 25% saja. Sementara sebenarnya membangun pabrik gula bukan hanya semata menyediakan pabrik gula tetapi adalah pembangunan total sistem industri dari penyiapan lahan, tanaman dan infra struktur lainnya.

17

BAB IV PABRIK GULA SKALA KECIL (kilang gula rakyat +) alternatif solusi

4.1.Pabrik Gula Mini yang pernah dibuat.

18

PT Kigumas Malang membangun Pabrik Gula Mini dengan kapasitas design 250 tcd dengan invest Rp 27. M juga belum menampakkan tanda keberhasilan teknis maupun ekonomis, uji produksi hanya mampu mencapai kapasitas giling 60-70 tcd dengan output yang belum memenuhi kriteria mutu, begitu pula dengan beberapa pabrik gula mini yang pernah dibuat

Konsep design dari Pabrik Gula Mini yang kurang berhasil tersebut rata rata adalah Konsep “SCALE DOWN” dari pabrik gula besar atau dengan kata lain pabrik gula besar yang dipaksa dikecilkan.

4.2.Pabrik Gula Skala Kecil (Kilang Gula Rakyat +)
Adalah suatu kenyataan bahwa pengrajin gula tradisionel dalam skala usaha kecil dikawasan pedesaan yang sangat miskin dengan teknologi (teknologi yang dikuasai turun temurun) , nyata nyata mampu berkembang dan tetap survive disaat krisis melanda, sementara pabrik gula besar yang menguasai teknologi modern , permodalan, managemen dengan sumber daya manusia terpilih ternyata tidak mampu menghadapi krisis tanpa proteksi dan uluran tangan pemerintah. Konsep teknologi PabrikGula Skala Kecil (Kilang gula rakyat +) dalam proposal ini adalah berangkat dari dari teknologi pengrajin gula tradisionil dengan beberapa sentuhan teknologi pabrik gula besar yang diaplikasikan secara melalui

“inovasi dan simplifikasi”

untuk meningkatkan

performance proses :

Sentuhan teknologi proses yang diberikan antara lain: Perbaikan/ peningkatan ektraksi.

19

-

Memperkenalkan proses pemurnian. Mengganti penguapan open pan dengan penguapan hampa. Mengganti proses masakan terbuka dengan masakan hampa. Memperkenalkan proses pemisahan untuk produk gula putih.

pengrajin gula merah tradisionil.

20

Perbedaan Pabrik Gula Besar, Pabrik Gula Skala Kecil Proposed dengan Pengrajin Tradisional
Uraian Pabrik Gula Besar Hasil Produksi Gula Putih Pabrik Gula Skala Kecil PROPOSED Gula Putih, Gula Merah atau Nira pekat Standart produk Terukur By Produk Kapasitas Skala usaha Tetes > 1000 tcd Padat modal Padat technologi Skala besar Terukur Tetes 20 - 50 - 100 tcd Modal kecil Tekn. Tepat guna Kecil/ Menengah 10 - 15 tcd Modal kecil Miskin Technologi Kecil/ Menengah Tidak terukur Gula Merah Pengrajin Gula Tradisional

Inovasi dan simplifikasi.
Yang membedakan Pabrik Gula Skala Kecil (Kilang Gula Rakyat +) dengan Pabrik Gula Mini lainnya yang pernah dibuat adalah specifik dari peralatan maupun modifikasi proses yang diterapkan, tanpa mengorbankan performance yang akan dicapai melalui “penyederhanaan/ simplifikasi” (proses dan equipment) dan “diversifikasi produk” (Produk yang dihasilkan sesuai permintaan pasar), yang semuanya telah dibuktikan melalui pengoperasian prototype tahun operasi 1999 dan 2000, stop karena tataniaga dan operasi kembali 2006 karakteristik Pabrik Gula Skala Kecil (Kilang Gula Rakyat +) dalam proposal ini ini adalah: KECIL – SEDERHANA – EKONOMIS. BUKAN PABRIK BESAR DI SCALE DOWN BUKAN SEPERTI PABRIK DILUAR NEGERI

21

Operasi discontinu dipilih selain pertimbangan biaya investasi dan kesederhanaan adalah agar system operasi sesuai dengan kultur, budaya dari masarakat setempat , misalnya Kilang gula rakyat + ini dapat dihentikan sesuai operating prosedure yang telah dibuat untuk ditinggal melaksanakan sholat jum’at atau kegiatan sosial / keagamaan lainnya (Memakamkan zenazah tetangga dll). SESUAI DENGAN KULTUR SETEMPAT. OPERATOR TENAGA SETEMPAT DGN PELATIHAN.

Ringkasan inovasi dan simplifikasi.
4.2.1.Sejak tebu dinaikkan keatas truk diladang tebu, cara menurunkan tebu sudah direncanakan agar mudah dilakukan yaitu dengan memasang double/ triple wire rope sehingga unloading dapat dilakukan dengan menyiapkan fasilitas dengan kapasitas yang lebih kecil. 4.2.2.Ektraksi adalah pengembangan dari ektrasi pengrajin tradisional yang dilengkapi dengan cane preparation dan dua kali giling dengan dry atau wet proses (ada tambahan air imbibisi) sehingga juice extraction cukup baik. 4.2.3.Sistem pemurnian sederhana , pengapuran dengan modifikasi pre phosphatasi sehingga didapat produk tanpa residu sulfur (belerang), tetapi dikontrol dengan thermo control dan pH adjuster sehingga dari saat kesaat dihasilkan kondisi temperature dan pH yang stabil. 4.2.4.Sistem kehampaan dengan menggunakan pompa vacuum diganti dengan barometric jet condenser yang hanya perlu pompa air yang lebih murah investasi dan operasinya namun demikian untuk kehandalannya masih di bakup denan small vacuum pump type liquid seal. 4.2.5.Evaporasi system dipilih single effect evaporator (pada 100 tcd double effect), sehingga sejak awal suhu didih tidak lebih dari 60 Celsius ,sehingga kenaikan intensitas warna gula akibat pengaruh temperature

22

btinggi lebih sedikit, system ini lebih sederhana meskipun dioperasikan discontinu, disamping juga pertimbangan apabila harus dilakukan pembersihan kerak kerak pada pipa evaporator proses tidak terhenti dengan hanya cukup menyediakan 2 unit evaporator. 4.2.6.Boiling system dipilih two boling system untuk menghasilkan gula A dan D tetapi juga dapat dimodifikasi dimana molase A langsung diuapkan sampai fraksi air tinggal 8-10% selanjutnya dijadikan blok sugar yang mempunyai nilai ekonomis lebih tinggi dari molasse (tetes) 4.2.7.Statiun kapuran dihilangkan, kapur bongkahan yang masih perlu treatment disubtitusi dengan kapur powder technical grade sehingga sistem sederhana dan murah. 4.2.8. System perpipaan didesign seeffectif mungkin (sedekat mungkin) dengan pemilihan PVC pipe untuk transfer material suhu rendah (pipa nira kasar, pipa syrup , pipa tetes A dll) dan pipa SUS 304 untuk alir produksi (nira panas dll) 4.2.9.Cat / lapisan tahan asam dan panas”Heat & Acid resistant coating” diperlukan untuk permukaan peralatan dari carbon steel yang bersentuhan dengan nira atau syrup untuk mengurangi sebanyak mungkin kontaminasi besi (Fe dalam bentuk Feric) yang akan meningkatkan intensitas warna produk dll. 4.2.10.Peralatan ,sebagai tangki dengan fungsi ganda yaitu tangki klarifikasi tangki difungsikan sebagai tangki ukur nira, juga sebagai tangki pengembang defikator selain fungsi utamanya sebagai pengendapan. 4.2.11.Boiler didesign tekanan rendah , uap diperlukan hanya untuk proses pada 7 Psig (0.5bar).

23

BAB V PABRIK GULA SKALA KECIL (kilang gula rakyat +)

Pabrik Gula Skala Kecil 20 tcd di Jombang thn 2000

24

Berdasar pendekatan diatas OLEH ALUMNI ITS telah dibangun dengan sangat sederhana Model Pabrik Gula Skala Kecil dengan kapasitas 20 ton tebu/hari di Jombang, dan dioperasikan pada tahun 1999, dimana secara teknis telah dicapai performance sesuai yang diperhitungkan begitu pula performance produksi cukup baik sesuai serfifikat uji PT Sucofindo. Permasalahannya yalah Tata Niaga Gula 1990 s/d 2003 tidak memungkinkan prototype tersebut secara ekonomis dioperasikan.

Gilingan buatan Malang Gilingan dipasang dan dioperasikan sebagaimana pengrajin gula tradisionil, satu kali giling dry crushing (tanpa tambahan air imbibisi), dari 100 kg tebu digiling didapat nira app 50 -65 kg dan ampas app 35-50 kg, tergantung dari kadar sabut tebu. Pemurnian dilakukan dengan tahap awal memanaskan nira dengan injecti uap langsung (tanpa juice heater) diikuti pemberian asam phosphat dan netralisasi dengan susu kapur, penambahan flokulan/ polimer 2-15 ppm untuk mempercepat pengendapan blotong dalam tangki clarifier yang difungsikan sebagai tangki pengukur, sebagai tangki pemanas dana sebagai tangki defikator. Bagian nira kotor ada dibagian bawah selanjutnya ditapis dengan filter press. Tangki pemurnian sederhana

25

Penguapan dengan operasi single effect, dengan water jet condenser sebagai pompa vacuum nira jernih dididihkan , keunggulan single effect adalah titik didih penguapan yang dapat si ajust sangat rendah (sesuai dengan tekanan dalam pesawat penguap) dan dengan titik didih yang rendah peningkatan intensitas warna dari nira kesirup dapat dikendalikan

Pesawat penguap single effect Pesawat masakan dipasang satu unit dioperasikan bergantian , untuk proses gula A dan proses gula cetak. Massecuite A hasil masakan diseparasi dengan sentrifugal sederhana buatan lokal.

26

Sentrifugal separator pada prototype PGMJombang

PRODUK YANG SUDAH DIHASILKAN
GULA PUTIH (KRISTAL) GULA CETAK. GULA CAIR INDUSTRI. ANALISA MUTU DARI SUCOFINDO DAN DARI PT MIWON TERLAMPIR.

27

BAB VI DIMANA PABRIK GULA SKALA KECIL LAYAK DIBANGUN.

28

6.1.Dimana Pabrik Gula Skala Kecil layak dibangun.
Pabrik Gula Skala Kecil masih sangat layak dibangun di lokasi lokasi sbb:

- Kawasan Indonesia Timur.
Pertimbangannya adalah meskipun harga gula di Jawa dalam kisaran Rp 5.400 – 6.100 /kg eceran, di kawasan terpencil harga masih dalam kisaran Rp 6.500 – Rp 7.500 /kg eceran. Sementara adalah sangat memungkinkan untuk mencari lahan hanya seluas 100 –200 ha yang layak untuk ditanami tebu dengan infrastrukture seadanya.

Peta Industri Gula Indonesia
Indonesia Bagian Barat. Indonesia Bagian Timur.

IBB. - Kawasan Produsen. - Pelabuhan masuk gula import. - Pasokan selalu tersedia. - Harga relatif murah.

IBT. - Jauh dari produsen. - Pasok tergantung suply. - Harga relatif lebih mahal.

Berpeluang dibangun Kilang Gula Rakyat. - Tersedia lahan. - Penyerapan tenaga kerja setempat. - Produk untuk pasar lokal setempat.

- Kawasan fanatik tanam tebu jauh dari pabrik gula.
29

Beberapa kawasan di Jawa timur petaninya sudah sangat fanatik dengan tanaman tebu tetapi jauh dari pabrik gula (Bojonegoro, Tuban/ Pantura , Malang selatan, Banyuwangi ) dimana tebunya harus diangkut ke Pabrik Gula di Wilayah Madiun dengan jarak lebih dari 100 km, Rembang yang tebunya harus dbawa ke Madiun, Purworejo tebunya harus dibawa ke Madukismo dll, Beberapa daerah kelebihan pasokan tebu Lumajang dan sekitarnya dimana tebunya harus diangkut ke malang, Pasuruhan atau Sidoharjo. Daerah sentra pengrajin gula tradisionil yang berminat meningkatkan usahanya.

Brondong

Tuban

Paciran Sedayu

Bangkalan Bojonegoro
Babat

Gresik Lamongan Surabaya Pamekasan

Ngawi

Mojokerto Nganjuk Madiun Jombang
Peterongan Sumobito Mojoagung

Selat Madura
Sidoarjo

Pasuruan Situbondo Kediri

Ponorogo Malang

Probolinggo Bondowoso

Trenggalek Pacitan Tulungagung
Campurdarat Tasikmadu

Blitar Lumajang Jember Banyuwangi

T. Po po h

Puger

Teluk Prigi
P. Sempu

Muncar

P. Nusa Barung

30

6.2.Dampak pembangunan Pabrik Gula Skala Kecil. Menyumbang pasokan gula nasional yang berarti ikut menghemat devisa untuk import gula. Meningkatkan kesejahteraan dan pendapatan petani tebu karena ter

“integrasinya tanaman, prosesing dan marketing”, artinya Pabrik
Gula Skala Kecil adalah dari dan milik petani sendiri atau sekelompok petani. Penyerapan tenaga kerja setempat, karena Pabrik Gula Skala Kecil tidak memerlukan SDM dengan pendidikan firmal khusus. Akan meningkatkan Pendapatan Asli daerah dari pajak dan retribusi lainnya sesuai dengan perda daerah masing masing. Terjadi transfer teknologi secara bertahap dan terjadi perubahan kultur budaya dari tradisional agraris menjadi masarakat industri.

31

BAB VII
PROSES PEMBUATAN GULA TEBU PABRIK GULA SKALA KECIL (KILANG GULA RAKYAT +).

Mau produk gula putih dan gula cetak

32

PROSES PEMBUATAN GULA TEBU Pabrik Gula Skala Kecil (Kilang Gula Rakyat +) 1Module Penerimaan Tebu. Pengangkutan tebu dari ladang sudah direncanakan dengan truk dengan menggunakan double atau triple wire rope , sehingga untuk menurunkan dan menimbang tebu dapat dilakukan dua atau tiga kali angkat dengan menggunakan Jib Crane lengkap dengan Electric Hoist dan ditimbang dengan Digital Scale dengan ketelitian 4 kg, selanjutnya tebu dihampar diatas meja tebu. Peralatan module penerimaan No 1 2 3 4 Nama Peralatan Jib Crane Electric hoist Truck scale Cane table Jumlah 1 unit 1 unit 1 unit 1 unit Kapasitas > 5 ton 5 ton 30 ton 20 ton

2.Module Extraksi. Dari meja tebu , tebu di umpankan secara manual keatas horizontal conveyor untuk di hancurkan dengan mesin shredder atau double roll crusher, tujuan penghancuran adalah untuk memecah sel sel tebu agar kehilangan gula yang terikut diampas pada gilingan terkendali dan memperingan kerja gilingan, tebu yang telah dihancurkan diterima diatas inclined conveyor untuk diumpankan kegilingan no 1,dan selanjutnya dengan melalui inclined conveyor di masukkan ke gilingan no 2 disertai dengan atau tanpa penambahan air imbibisi, ampas yang keluar dari gilingan diterima

33

konveyor ampas untuk ditranfer ke lapangan ampas sebelum digunakan untuk bahan bakar steamer. Nira kotor yang keluar dari gilingan ditampung dalam tangki nira kotor dan dengan pompa open impeler dipompakan ke module pemurnian setelah melewati static sceen, pada static sceen ini dipisahkan serpihan serpihan dan kotoran yang terikut dinira kotor. Peralatan module Extraksi No 1 2 3 4 5 6 7 8 Nama Peralatan Horizontal conveyor Two roll crusher Three Roll Mill no 1 Three Roll Mill no 2 Bagasse conveyor Raw juice tank Static screen Raw Juice Pump Jumlah 1 unit 1 unit 1 unit 1 unit 1 unit 1 unit 1 unit 2 unit 3 m3/jam Kapasitas 8 meter 2.5 ton/jam 2.5 ton/jam 2.5 ton/jam 5 - 6 meter 400 liter

34

3.Module Pemurnian. Nira kotor tersaring ditampung ditangki nira kotor tersaring selanjutnya dipompakan ke juice heater untuk dipanaskan sampai app 95 celsius, selanjutnya dimasukkan ke dalam tangki reaksi untuk pemberian larutan asam phosphat sampai Ph app 4.5 diikuti pengadukan agar pencampuran merata, selanjutnya nira dinetralkan dengan susu kapur sampai ph sedikit diatas netral (Ph 6.8-7.2), untuk mempercepat pengendapan perlu penambahan flokulan pada dosis 3 - 20 ppm, selanjutnya nira diendapkan dalam klarifier selama tidak lebih dari 50 menit, bagian yang jernih dikeluarkan dari katup katup bagian atas dan ditampung dalam tangki nira jernih yang terletak dibagian bawah tangki pemurnian ,dan bagian endapan (+/- 15 % dari volume) dialirkan ke muddy juice tank untuk selanjutnya dipompakan dengan montejus tank ke filter press, filtrat dilairkan ke clear juice tank sedangkan cake (blotong) ditampung ditempat penampungan blotong. Peralatan module pemurnian No 1 2 3 4 5 6 7 8 Nama Peralatan Reagen tank c/w dosing p Juice heater Reaction tank Settling tank Clear Juice Tank Muddy juice transfer tank Mud pump Filter press Jumlah 3 unit 1 unit 1 1 unit 1 unit 1 unit 1 unit 2 unit Kapasitas @ 200 liter @ 10 m2 HS unit @ 2.500 liter @ 1.000 liter 400 liter 600 liter/jam

35

9

Static screen mesh 200

1 unit

1 m2

4.Module Penguapan Selanjutnya Nira Jernih dimasukkan kedalam pesawat penguap

hampa yang dioperasikan dengan kehampaan 40 - 50 cm kolom air raksa, untuk diuapkan sampai dicapai kepekatan antara 55-60 Brix, apabila telah dicapai kepekatan yang cukup yang disebut syrup, selanjutnya diturunkan kedalam syrup vacuum tank untuk selanjutnya dialirkan ke tangki pengumpan syrup melalui montejus tank. Peralatan module Penguapan No 1 2 3 4 Nama Peralatan Clear juice feeder tank Pesawat penguap hampa Tangki syrup Wtr seal vacuum pump Jumlah 1 unit 2 unit 1 unit 1 unit Kapasitas 2.500 ltr @ 30 m2 HS 2.500 liter 2” liter

36

Syrup hasil penguapan selanjutnya diproses sesuai dengan produk akhir yang diinginkan, dapat dijual langsung sebagai gula pekat apabila diturunkan pada brix 67,

5.Statiun Masakan (Proses gula Putih) Selanjutnya syrup pekat dimasukkan kedalam pesawat masakan “Gula A”untuk diuapkan lebih lanjut sampai terbentuk massecuite A, yaitu larutan gula jenuh dan pekat yang berisi butiran butiran gula, Peralatan statiun Masakan No 1 2 3 Nama Peralatan Pesawat Masakan Syrup A feeder tank Magma mixer Jumlah 2 unit 1 unit 1 unit Kapasitas @ 24 M2 HS 2.500 liter 2.000 liter

37

6.Statiun Pemisahan. Massecuite A yang dihasilkan pesawat masakan diturunkan dan ditampung dalam palung kristaliser A , yang dilengkapi dengan slow moving agitator agar kristal gula yang terbentuk tidak mengendap dan mengeras yang akan menyulitkan proses pemisahan, massecuite A selanjutnya diumpankan kedalam sentrifugal separator untuk dipisahkan bagian kristal gulanya dengan bagian cairannya, kristal gula A yang menempel didinding separator dicuci dengan aliran air hangat dan diberikan uap panas untuk menurunkan kadar airnya, gula A yang dihasilkan selanjutnya diturunkan untuk dikeringkan dalam pengering gula, sedangkan cairan yang keluar disebut Molase A ditransfer ke Molase A Feeder Tank

38

Peralatan statiun Pemisahan No 1 2 3 4 5 6 7 Nama Peralatan Kristaliser A/D Molasse A transfer tank Final Molasse Tank c/w pump Moll A transfer pump Moll final transfer pump Sentrifugal Separator A/D Pengering gula Jumlah 4 unit 1 unit 1 unit 1 unit 1 unit 2 unit 1 unit Kapasitas @ 4.000 liter 1.500 liter 30.000 liter 1 m3 /jam 1 m3/jam

39

8.Module utility/bantu. Guna mendukung proses tersebut diperlukan module pendukung antara lain: Boiler. Pesawat penghasil uap yang digunakan untuk seluruh proses utamanya proses pemurnian, penguapan, masakan, pemisahan gula , pembersihan dll.

Barometric Condenser dan tower Pesawat pengembun uap yang dihassilkan pada proses penguapan dan masakan sekaligus sebagai pompa vacuum untuk membuat dan

40

mempertahankan tingkat kehampaan yang diperlukan selama proses, barometric condenser diletakkan diatas tower setinggi 12 meter.

Kelistrikan. Daya listrik diperlukan untuk mendukung sistem pompa, penggerak penggerak conveyor, hoisting crane dll yang dipenuhi dari PLN dan dibackup dengan emergensi genset. Laboratorium Equipment. Minimal disediakan alat alat lab, tabung reaksi, timbangan analisa, ph meter,

41

polarimeter, brix weigher. Office equipment. Tersedia fasilitas perkantoran yang memadai komunikasi, computer dll. Workshop Equipment. Peralatan bengkel sederhana minimal untuk kerja bangku, pesawat las listrik, oxy acetilene aparat, standart tool dll. Safety equipment. Tersedia alat keselamatan kerja meliputi system penangkal petir, pemadam kebakaran, safety glass, safety belt dan safety cloth, helmet dll. No 1 2 3 4 5 6 7 Nama Peralatan Boiler Water jet condenser Diesel genset Lab equipment Office equipment Workshop equipment Safety equipment Jumlah 1 unit 4 unit 2 unit 1 lot 1 lot 1 lot 1 lot @ 100 Kva Kapasitas 2 ton/jam lengkap dengan sistem

42

BAB VIII
MENUJU GULA RP 2000 DENGAN PABRIK GULA SKALA KECIL (KILANG GULA RAKYAT +).
Yok opo carane nggawe gula murah Pikiren rek

43

1. Penentuan Kapasitas.
Kapasitas 20 , 50 dan atau 100 ton tebu perhari adalah kapasitas ideal untuk Pabrik Gula Skala Kecil (Kilang Gula Rakyat +), penentuan kapasitas berdasar pertimbangan antara lain sbb: - Skala usaha Kecil menegah. - Kebutuhan Modal Investasi dan Modal kerja memungkinkan. - Hanya memerlukan areal pendukung untuk tanaman +/- 200 ha. - Belum membutuhkan SDM dengan pendidikan khusus

2. Investasi dan Modal Kerja.
Investasi per ton kapasitas hanya 75% dari harga yang ditawarkan ex Import , Equipment only (Pabrik Gula Ex Import) ditawarkan antara US$ 10.000 - 12.500 per ton kapasitas (Rp 90.000.000 – Rp 112.500.000), sedangkan Pabrik Gula Skala Kecil (Kilang gula Rakyat +) hanya sebesar US$ 7.500 - 9.000 ,- per ton kapasitas atau Rp 9s/d 10 M untuk 100 tcd (Rp 4 - 4.5 M untuk 50 tcd) equipment only ,dengan local content diperkirakan lebih 75%. Modal kerja utamanya untk tanaman dan operasional dapat dilihat pada lampiran analisa ekonomis.

3.Harga pokok produksi.
Pabrik gula skala kecil oleh banyak fihak selalu dikomentari sebagai unit usaha yang tidak efisien, bahkan kadang komentar tersebut keluar dari seorang yang sama sekali kurang mengenal seluk beluk pergulaan, kadang keluar dari seorang yang mengaku sebagai pengamat dan apabila ditanya lebih lanjut kenapa tidak efisien dijawab dengan sekenanya “ karena kecil”,

44

Permasalahan industri gula sebenarnya bukan masalah efisien atau tidak efisien, tetapi masalah utamanya yalah bagaimana memproduksi gula dengan harga pokok produksi yang mampu bersaing, berbekal dengan semua potensi dan sumber daya yang telah dimiliki. Apabila membandingkan kondisi industri gula dengan industri gula diluar negeri idealnya kita bandingkan dengan indutri gula di Asia yang mempunyai kondisi hampir sama dengan industri gula Indonesia yaitu Thailand dan India, sama sama negara indutri gula yang belum menerapkan full mekanisasi, dimana tebangan masih dilakukan secara manual ,dll. Akan lebih jelas apabila harga pokok produksi gula bersama sama diamati dan dicermati sehingga didapatkan peluang untuk menekan komponen biaya yang mungkin dapat ditekan dan juga dapat untuk membandingkan dengan harga pokok produksi gula luar negeri, karena BAGAIMANAPUN KOMPONEN BIAYA PEMBENTUK HARGA POKOK PRODUKSI RELATIF SAMA. dan dengan demikian lepas dari istilah efisien atau tidak efisien kita dapat memproduksi gula dengan harga yang mampu bersaing secara fair.

4.Harga Pokok Produksi Gula.
Harga pokok produksi gula merupakan gabungan komponen pembentuk harga pokok, komponen pembentuk harga pokok produksi gula diluar negeri ataupun didalam negeri relatif sama , terdiri dari berbagai komponen pembentuk harga pokok sbb: Biaya tetap: Andil biaya investasi (termasuk bunga investasi) Gaji tetap ( Manager, Kary bulanan, Honor Komisaris) Biaya tetap lainnya (ATK,Komunikasi, Rumah Tangga dll)

45

Biaya tidak tetap/biaya langsung. Bahan baku/tebu (biaya tanam atau pembelian tebu) Bahan Penolong (kapur, phosphat, flokulan, reagen dll ) Upah karyawan harian. Energy (listrik, solar) Kemasan (inner bag, outer bag) Maintenance. Bunga modal kerja.

Gambaran komponen harga pokok produksi. Dengan melihat gambaran komponen harga pokok produksi diatas dapatlah diketahui komponen pembentuk harga pokok yang paling dominan dan kemungkinan optimalisasinya, disamping itu juga sebagai evaluasi dan pembanding dengan harga pokok produksi gula dunia, komponen komponen pembentuk harga pokok yang manakah yang bisa ditekan sehingga mampu memproduksi dengan HPP yang bersaing.

46

Komponen harga pokok GULA: (Rp/kg gula)
Bahan baku / tebu Andil Investasi Energy Bunga modal kerja Upah karyawan Upah tetap Maintenance Biaya tetap lainnya Kemasan/utilities Bahan penolong Rp 1.056 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 788 212 190 166 124 53 34 28 14 39.6% 29.6% 7.9% 7.1% 6.2% 4.7% 2% 1.3% 1.1% 0.5%

Harga pokok produksi

Rp 2.665

100%

Harga pokok produksi diatas atas asumsi asumsi sbb: Biaya tanam Rp 10 juta/ha, produktivitas 120 ton, rend 9.5% Investasi kap 50 tcd -Rp 4.5 - 5 M, bunga 18% pa selama 10 tahun. Proyeksi penjualan Rp 5.500/kg, hari giling app 195 hari. Dari data diatas ternyata 4 komponen pembentuk harga yang dominan adalah :

Bahan baku/ tebu Andil Investasi Energy Bunga modal kerja.

47

Bahan baku / tebu.
Biaya tanaman tebu sebagai pembentuk harga pokok produksi yang

dominan dapat dilihat pada grafik dibawah: 1.Grafik komponen biaya tanam tebu 2.Grafik pengaruh produktivitas dan kwalitas thd harga pokok. Komponen biaya tanam tebu (new cane/ tanaman baru)

Dari komponen biaya tanaman tebu biaya biaya yang dominan adalah: Sewa lahan yang dalam kisaran Rp 6 - Rp 8 juta/ha/tahun. Tebang angkut dalam kisaran Rp 3.000 - Rp 4.000 per kwintal. Bunga modal kerja tanaman dalam kisaran > 18% Pengolahan lahan (manual atau mekanisasi) +/- Rp 1.500.000/ha Bibit diperlukan untuk tanaman baru 7.5 – 9 ton/ha Upah kerja perawatan ( gulud,klentek,memupuk dll) Pemupukan (Nitrogen,Phosphat,Potasium dan hara micro lainnya)

48

Unsur biaya diatas hampir hampir tidak dapat direduksi dan justru selalu ada kecenderungan naik dari tahun ketahun dan bahkan kadang kala diluar prediksi, harga pupuk dapat diprediksikan akan naik dari tahun ketahun, harga BBM juga akan berfluktuasi dengan kecenderungan naik sehingga berpengaruh terhadap biaya energy (angkutan atau pembangkit tenaga), upah selalu menyesuaikan dengan kenaikan upah regiuonal yang belum ada cerita berubah turun.

Grafik pengaruh produktivitas dan kwalitas thd harga pokok. Dari gambaran diatas peluang untuk melakukan reduction cost biaya tanaman kelihatannya kurang memungkinkan, tetapi peluang untuk menaikkan produktivitas tanaman dan kwalitas tanaman kiranya masih sangat terbuka, misalnya saat ini PG Jatiroto mengembangkan tanaman varitas Re 590 dengan potensi produksi up to 200 ton/ha dengan sugar recovery >8%, bereapa varitas baru yang diluncurkan P3GI juga sangat memberikan harapan.

49

Dengan demikian akan didapat komponen harga tebu dalam harga pokok produksi gula dalam kisaran Rp 1000/kg gula.

Biaya Investasi.
Andil biaya Investasi (Pokok dan Bunga) atau biasa juga disebut Owning Cost merukana komponen pembentuk harga pokok yang cukup dominan, dengan mengambil Biaya Investasi per ton kapasitas dan dengan hari giling 200 hari berarti tiap tahun akan tergiling tebu sebesar 200 ton. Dengan rendemen yang variatif maka akan didapatkan komponen biaya investasi per kg gula yang dihasilkan seperti grafik dibawah.

Simulasi diatas terlihat bahwa andil investasi terhadap harga pokok produksi cukup besar , terlihat juga setelah masa pelunasan hutang investasi, harga pokok produksi akan turun cukup signifikan, mestinya pabrik gula warisan Belanda harus mampu memproduksi gula dengan harga pokok produksi yang murah karena tidak pernah dibebani dengan hutang investasi berikut bunganya.

50

Biaya Energy.
Pada kilang gula rakyat skala kecil energy yang digunakan adalah adalah diesel engine baik sebagai penggerak langsung maupun sebagai pembangkit generator , dengan asumsi harga solar harus mengikuti harga solar industri (tanpa subsidi) maka biaya energy merupakan komponen terbesar ketiga dalam pembentukan harga pokok produksi. Dibandingkan dengan apabila menggunakan steam turbine generator sebagai penghasil listrik komponen energy dengan menggunakan diesel generator masih lebih menuntungkan. Investasi turbine generator pada daya 200 KW (micro steam turbine) yang terdiri dari unit Boiler tekanan tinggi (saturated steam boiler), unit steam turbine, unit alternator dan utilitynya ( boiler water treatment , back pressure vessel dll ) memerlukan tenaga operator dan maintenance dengan pendidikan formal dan skill yang mahal dan dengan invest app Rp 2.5 M, bunganya saja dengan suku bunga 15% pa atau sebesar Rp 375 juta sudah lebih dari cukup untuk biaya owning dan operating cost diesel generator.

Suku Bunga.
Suku bunga modal kerja ataupun suku bunga investasi merupakan komponen terbesar ke empat, namun adalah tidak mungkin melakukan reduksi karena diluar kewenangan .

51

Tantangan menuju gula Rp 2000/kg.
Diperlukan waktu tiga tahun ( 3 tahun/ 3 musim tanam ) untuk mendapatkan komposisi tanaman tebu yang ideal dimana didapatkan tanaman baru (new cane) 1/3 luas areal tanaman , Keprasan 1 (ratoon 1) 1/3 luas areal tanam dan sisanya 1/3 luas areal tanaman adalan Keprasan 2 (ratoon 2), pada kondisi ini didapatkan harga pokok tanaman tebu rata rata adalah terendah. Agronomis harus memasang target >12 ton hablur gula /ha ( India 17 ton hablur/ha ,Thailand dengan sugar recovery 10% Simulasi dibawah menunjukkan bahwa kenaikan hablur per ha sangat mempengaruhi harga pokok produksi gula yang dihasilkan, dengan produksi hablur/ gula diatas 14 ton/ha, maka harga pokok produksi dalam kisaran

Rp 2000/kg.

Ton Hablur/ha Gaji tetap Biaya lain Upah Harian Bahan Baku Bahan penolong Energy Utilities Maintenance Bunga Modal Andil Investasi

9 116 36 179 15 296 28 58 94 866

10 105 33 161 13 266 28 52 85 780

11 95 30 147 12 242 28 47 77 709

12 87 27 134 11 222 28 43 71 650

13 81 25 124 10 205 28 40 65 600

14 75 23 115 9 190 28 37 61 557

15 70 22 107 893 9 177 28 35 57 520

16 65 20 101 837 8 166 28 33 53 487

17 62 19 95 788 8 156 28 31 50 459

1,488 1,339 1,217 1,116 1,030 956

HPP Gula - Rp/kg 3,177 2,862 2,604 2,390 2,208 2,052 1,917 1,799 1,695

52

BAB IX ANALISA EKONOMIS.
Kalau nggak untung nggak usah mbangun. Memangnya duit e Yayasane mbahmu.

Analisa ekonomis dalam sajian tersendiri.

53

Executive summary PABRIK GULA SKALA KECIL (KILANG GULA RAKYAT +) closed pan teknologi
LIMITASI NVESTASI PABRIK 50 tcd : RP 5.0 – 5.5M
LUAS LAHAN EMPLASEMEN ; 0.75 - 1 HA INFRA STRUKTURE SEADANYA TANAMAN TEBU : 90 -100 HA MODAL KERJA TANAMAN / OPERASI : < Rp 2 M TOTAL INVEST + MODAL KERJA Rp 7.5 M (SESUAI UNTUK KOPERASI – UKM) TENAGA KERJA SDM LOKAL DENGAN PELATIHAN KOMISARIS 3 ORANG MANAGER 1 ORANG ASS MANAGER 2 ORANG KARY BULANAN 6 ORANG KARY HARIAN (3 SHIFT) 48 ORANG PRODUKSI HASIL PRODUKSI UNTUK PASAR DOMESTIK KOMBINASI GULA PUTIH DENGAN GULA MERAH HARGA POKOK PRODUKSI +/- Rp 3.750/kg (SELAMA MASA PELUNASAN INVESTASI) TETES + AMPAS TIDAK DIPERHITUNGKAN BUNGA INVEST/MODAL KERJA 13-15%/TAHUN NPV SISA KAS OPERASI 5 THN : POSITIF > Rp 5 M PAY BACK PERIOD/ROI : < 4 TAHUN

54

Kepustakaan.

1.Riet suikerfabrieken op java en hare machinerieen 2.Proefstation voor de Java suikerindustrie 3.Machinery and equipment of the sugar cane factory 4.Standard fabrication practice for cane sugar mill 5.Modern milling of sugar cane 6.Unit operation in cane sugar production 7.Cane sugar handbook 8.Manufacture and refining of raw cane sugar 9.Introduction to cane sugar technology 10.The mechanic of crushing sugar cane 11.Methodology for technical analisys sugar industry 12.Handbook of cane sugar technology 13.Handbook of cane sugar technology 14.Classic papers of sugar cane technologist 15.Pesawat industri gula 16.Sugar cane factory analytical control 17.Small sugar cane plant 18. Indian Jaggery sugar 19. Journal, Sugar Azucar, dll

QAD Emmen Jaar gaang 1934. LA Tromp. Edward Delden. Francis Maxwell. John Howard Payne. Meade –Chen. VE Baikov. CH Jenkins. CR Murry & JE Holt Jorge Luis Tovary V. E Hugot. Ram Behari Lal M. Noel Deerr. A Landheer. John H Payne. BMA. Tiny Technology.

55

Daftar isi.
Kata pengantar Pendahuluan Pemanis selain gula putih tebu Permasalahan Mempertahankan produksi dalam negeri Pabrik gula skala kecil (alternatif solusi ) Proto type Pabrik Gula Skala Kecil Dimana pabrik gula skala kecil layak dibangun Proses gula tebu pada Pabrik gula skala kecil Menuju gula Rp 2.000 dengan Pabrik gula skala kecil Executive summary Kepustakaan 2. 3 5. 7. 12. 18 24. 28. 32. 42.

56

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->