P. 1
J A sirup kering.docx

J A sirup kering.docx

|Views: 937|Likes:
laporanpraktikum
laporanpraktikum

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Yulia Purnami Cuteezz on May 25, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/17/2014

pdf

text

original

Sections

  • 1.1. Tujuan
  • 1.2. Teori Dasar
  • 2.1.Evaluasi Fisika
  • 2.2.Evaluasi Kimia
  • 2.3.Evaluasi Biologi
  • 3.1. Tinjauan Farmakologi Bahan Obat
  • 3.2.3. Sodium Benzoat a) Struktur kimia
  • 3.2.4. Laktosa
  • 3.2.5. Asam Sitrat a) Struktur kimia
  • 3.2.6. Sorbitol
  • 3.3.1. Bentuk sediaan : sirup kering 3.3.2. Dosis
  • 3.3.3. Cara Pemberian
  • 4.1. Permasalahan
  • 4.2 Pencegahan Masalah
  • 4.3. Formula Standar
  • 4.4. Formulasi yang akan diajukan dalam praktikum
  • 5.1. Alat
  • 5.2.1 Uji Organoleptis
  • 5.2.2 Penentuan Waktu Kecepatan Alir
  • 5.2.3 Penetapan Sudut Diam
  • 5.2.4 Distribusi Ukuran Partikel
  • 5.2.5 Uji Kompresibilitas
  • 5.3.1 Homogenitas Sediaan
  • 5.3.2 Uji Organoleptis
  • 5.3.3 Volume Terpindahkan
  • 5.3.4 Pengukuran pH
  • 5.3.5 Uji Waktu Rekonstitusi
  • 5.3.6 Volume Sedimentasi
  • 5.3.7 Uji Viskositas
  • 5.3.8 Penetapan Bobot Jenis Sediaan

1

PRAKTIKUM SIRUP KERING AMOXICILLIN
FURMOXIL
®


BAB I
TUJUAN DAN TEORI DASAR

1.1. Tujuan
1.1 Mampu memformulasikan sediaan sirup kering amoksisilin.
1.2 Mengetahui tahapan-tahapan dalam pembuatan sediaan sirup kering
amoksisillin.
1.3 Mampu membuat sediaan sirup kering amoksisilin skala
laboratorium sesuai dengan persyaratan yang telah ditentukan.
1.4 Mampu melakukan evaluasi terhadap sediaan sirup kering
amoksisilin.

1.2. Teori Dasar
1.2.1 Sirup Kering
Sirup adalah larutan oral yang mengandung sakarosa, kecuali
dinyatakan lain, kadar sakarosa, C
12
H
22
O
11
, tidak kurang dari 64,0% dan
tidak lebih dari 66,0% (Depkes RI, 1979). Sirup kering adalah suatu
campuran padat yang ditambahkan air pada saat akan digunakan, sediaan
tersebut dibuat pada umumnya untuk bahan obat yang tidak stabil dan tidak
larut dalam pembawa air, seperti ampisilin dan amoksisilin (Ofner et al,
1989). Sirup kering adalah suatu campuran padat yang ditambahkan air
pada saat akan digunakan, sediaan tersebut dibuat padat umumnya untuk
bahan obat yang tidak stabil dan tidak larut dalam pembawa air, seperti
ampisilin, amoksisilin, dan lain-lainnya. Agar campuran setelah ditambah
air membentuk dispersi yang homogen, maka dalam formulanya digunakan
bahan pensuspensi. Komposisi suspensi sirup kering biasanya terdiri dari
bahan pensuspensi, pembasah, pemanis, pengawet, penambah rasa/aroma,
buffer, dan zat warna (Depkes RI,1995). Sirup kering adalah sediaan
2

berbentuk suspensi yang harus direkonstitusikan terlebih dahulu dengan
sejumlah air atau pelarut lain yang sesuai sebelum digunakan. Sedian ini
adalah sediaan yang mengandung campuran kering zat aktif dengan satu
atau lebih dapar, pewarna, pengencer, pendispersi, dan pengaroma yang
sesuai (Depkes RI, 1995).
Suspensi merupakan sediaan yang mengandung bahan obat padat
dalam bentuk halus dan tidak larut, terdispersi dalam cairan pembawa. Zat
yang terdispersi harus larut, tidak boleh cepat mengendap, dan bila digojog
perlahan-lahan, endapan harus segera terdispersi kembali. Dapat
ditambahkan zat tambahan untuk menjamin stabilitas suspensi tetapi
kekentalan suspensi harus menjamin sediaan mudah digojog dan dituang.
Suspensi sering disebut mixture gojog (mixturae agitandae). Bila obat
dalam suhu kamar tidak larut dalam pelarut yang tersedia maka harus
dibuat mikstur gojog atau disuspensi (Anief, 1997).
Suspensi dapat dibagi menjadi 4 yaitu suspensi oral, suspensi topical,
suspensi tetes telinga dan suspensi optalmik. Suspensi harus dikocok baik
sebelum digunakan untuk menjamin distribusi bahan padat yang merata
dalam pembawa, hingga menjamin keseragaman dan dosis yang tepat.
Suspensi harus disimpan dalam wadah tertutup rapat (Depkes RI, 1995).
Sejumlah bahan-bahan obat terutama antibiotika tertentu tidak
memiliki stabilitas yang cukup dalam larutan berair. Suspensi amoksisilin
digunakan pada anak-anak dan harus didinginkan (2-8°C) untuk
mempertahankan efektifitas pada saat dilarutkan. Formulasi cair pada
umumnya cenderung memiliki stabilitas yang buruk dari pada formulasi
padat dan jika kemasan sudah dibuka harus digunakan dalam waktu 2
minggu untuk menghindari mikroba kontaminasi atau penurunan aktivitas.
Biasanya ini merupakan periode yang cukup bagi pasien untuk
menghabiskan semua volume obat yang biasa ditulis dalam resep.
Campuran bubuk kering mengandung semua komponen formulasi
termasuk obat, penambah rasa, pewarna, dapar dan lain-lain kecuali
pelarut. Keuntungan obat dalam sediaan sirup yaitu merupakan campuran
3

yang homogen, dosis dapat diubah-ubah dalam pembuatan, obat lebih
mudah diabsorbsi, mempunyai rasa manis, mudah diberi bau-bauan dan
warna sehingga menimbulkan daya tarik untuk anak-anak, membantu
pasien yang mendapat kesulitan dalam menelan obat. Kerugian obat dalam
sediaan sirup yaitu ada obat yang tidak stabil dalam larutan, volume bentuk
larutan lebih besar, ada yang sukar ditutupi rasa dan baunya dalam sirup
(Ansel, 2008).
Sebagian besar komponen sirup selain air dan semua obat yang ada
mengandung komponen seperti
a. Bahan pemanis :
Pemanis berfungsi untuk memperbaiki rasa dari sediaan. Dilihat dari
hasil kalori yang dihasilkan dibagi menjadi dua yaitu berkalori tinggi dan
berkalori rendah. Adapun pemanis berkalori tinggi misalnya sorbitol,
sakarin, sukrosa. Pemanis berkalori rendah misalnya laktosa (Lachman et
al., 2008).
b. Bahan pengental
Sebagai zat pembawa dalam sediaan cair dan untuk membentuk
suatu cairan dengan kekentalan yang stabil dan homogen (Ansel, 2008).
c. Pemberi rasa
Hampir semua sirup disedapkan dengan pemberi rasa buatan atau
bahan - bahan yang berasal dari alam, untuk membuat sirup sedap
rasanya. Karena sirup adalah sediaan cair, pemberi rasa ini harus
mempunyai kelarutan dalam air yang cukup (Lachman et al., 2008).
Amoksisilin untuk suspensi oral mengandung tidak kurang dari
90,0% dan tidak lebih dari 120,0% C
16
H
19
N
3
O
5
S dari jumlah yang tertera
pada etiket. Mengandung satu atau lebih dapar, pengawet, penstabil,
pemanis dan pensuspensi yang sesuai (Depkes RI, 1995).




4

1.2.2 Granulasi
Granulasi merupakan proses pembentukan partikel-partikel besar
atau agregat-agregat dalam bentuk beraturan yang disebut dengan granul
(Lachman et al., 2008). Granul adalah gumpalan-gumpalan dari partikel
yang lebih kecil, umumnya berbentuk tidak merata dan menjadi seperti
partikel tunggal yang lebih besar. Ukuran biasanya berkisar antara ayakan
4-12, walaupun demikian granula dari macam-macam ukuran lubang
ayakan mungkin dapat dibuat tergantung pada tujuan pemakaiannya. Dari
bahan asal yang sama, bentuk granul biasanya lebih stabil secara fisik dan
kimia daripada bentuk serbuk. Setelah dibuat dan dibiarkan beberapa
waktu, granul tidak segera mengering atau mengeras seperti balok bila
dibandingkan dengan serbuknya. Hal ini karena luas permukaan granul
lebih kecil dibandingkan dengan serbuknya. Granula biasanya lebih tahan
terhadap udara panas (Ansel, 2008).
Granulasi juga merupakan proses pembesaran ukuran dimana partikel
kecil bersama-sama menjadi besar, berupa agregat permanen dimana
partikel asal masih dapat diidentifikasi. Terminologi granulasi digunakan
untuk rentang ukuran agregat dari 0,1 sampai 2,0 mm. Dalam pembuatan
sedian farmasi, terminologi granulasi digunakan untuk menyatakan
pembuatan agregat berbentuk sferis dengan distribusi ukuran sempit antara
rentang 0,5 sampai 1,5 mm. Granulasi digunakan terutama untuk produksi
tablet dan kapsul. Pada proses pembentukan produk antara, digunakan
granul dengan distribusi ukuran yang lebar. Selain itu granul juga dapat
digunakan sebagai bentuk sediaan (Agoes, 2008).
Tujuan granulasi adalah untuk mendapatkan suatu partikel dengan
ukuran yang lebih besar dari partikel asal sehingga dapat meningkatkan
kopresibilitas dan fluiditas serta memudahkan pencampuran, mengurangi
debu, mendapatkan partikel dengan densitas yang lebih seragam,
memperbaiki sifat alir sekaligus kompaktibilitas massa, menurunkan
volume ruahan serbuk, serta meningkatkan penampilan produk (Siregar,
2007).
5

Ada 2 jenis metode granulasi yang digunakan dalam pembuatan sirup
kering yaitu metode granulasi basah dan granulasi kering.
1. Granulasi kering
Granulasi kering adalah suatu metode yang dilakukan dengan cara
membuat granul secara mekanis tanpa bantuan pengikat basah atau
pelarut pengikat. Metode ini digunakan untuk zat aktif yang tidak tahan
panas dan lembab, serta tidak tahan air atau pelarut yang digunakan.
Prinsip dari granulasi kering adalah menciptakan ikatan antara partikel-
partikel dengan pemberatan secara mekanik. Ikatan yang mungkin
timbul antar partikel-partikel tergantung dari sifat serbuk serta campuran.
Sifat ikatan bermacam-macam, yaitu: ikatan yang timbul karena jeratan,
karena dalam campuran ada serat-serat, misalnya selulosa; ikatan yang
terjadi karena gaya molekular; gaya pengikat dari pengikat kering;
melalui pencairan yang kemudian membeku kembali (Siregar 2007).
Metode granulasi kering ini memiliki beberapa keuntungan antara lain:
a) Memerlukan tahap proses yang lebih sedikit sehingga mengurangi
kebutuhan akan proses validasi.
b) Waktu hancur lebih cepat karena tidak diperlukannya larutan pengikat.
c) Tidak memerlukan pengeringan sehingga tidak terlalu lama
pengerjaannya.
d) Dapat digunakan untuk zat aktif dosis besar yang peka terhadap panas
dan lembab.
Proses terbentuknya granulasi kering yaitu :
a. Penghalusan
Tujuan dari penghalusan adalah untuk memperkecil ukuran partikel
zat aktif dan eksipien. Semakin besar ukuran partikel maka sifat
kohesifitas dan adhesifitas antar partikel semakin besar yang dapat
menyebabkan terjadinya pemisahan pada granul. Tahap ini dapat
dilakukan dengan menggunakan bowl hammer, hammer mill, dan
grinder.

6

b. Pencampuran
Tujuan pencampuran ini adalah untuk mendapatkan distribusi bahan
aktif yang merata dan homogen. Tahap ini dapat dilakukan dengan
menggunakan alat planetary mixer, twin-shell, dan blender.
c. Slugging
Campuran serbuk ditekan ke dalam cetakan yang besar dan
dikompakkan dengan punch berpermukaan datar, massa yang diperoleh
disebut slug.
d. Pengayakan
Massa basah dibuat menjadi granul dengan melewatkannya pada
ayakan mesh yang disebut oscilating granulator/ fitzmill. Kemudian
ukuran granul diperkecil dengan cara melewatkan pada ayakan dengan
porositas yang lebih kecil dari sebelumnya.
(Anief, 1997).
2. Granulasi Basah
Granulasi basah atau aglomerasi adalah proses menambahkan cairan
pada suatu serbuk atau campuran serbuk dalam suatu wadah yang
dilengkapi dengan pengadukan yang akan menghasikan aglomerasi atau
granul. Pembentukan dan pertumbuhan granul berlangsung karena
adanya efek ikatan mobile - liquid yang terbentuk antara partikel primer.
Metode granulasi basah dapat digunakan untuk zat aktif yang sukar larut
dalam air dan untuk pelarut yang tahan terhadap pemanasan dan
kelembaban. Umumnya metode granulasi basah digunakan untuk zat
aktif yang sulit dicetak karena mempunyai sifat aliran dan
kompressibilitas yang kurang baik. Oleh karena itu pada metode ini
diperlukan zat pengikat, penghancur dan pengisi (Siregar, 2007).
Terdapat beberapa proses yang mendasari terbentuknya granul
dalam metode granulasi basah yaitu :
a. Penghalusan
Penghalusan bertujuan untuk memperkecil ukuran partikel zat
aktif dan eksipien. Semakin besar ukuran partikel maka sifat
7

kohesifitas dan adhesifitas antar partikel semakin besar yang dapat
menyebabkan terjadinya pemisahan pada granul
b. Pencampuran
Pencampuran bertujuan untuk mendapatkan distribusi bahan aktif
yang merata dan homogen. Tahap ini dapat dilakukan dengan
menggunakan alat planetary mixer, twin – shell dan blender.
c. Penambahan dan Pencampuran larutan pengikat
Penambahan larutan pengikat akan membentuk massa basah
sehingga menbutuhkan alat yang dapat meremas dengan kuat seperti
sigma blade mixer dan planetary mixer.
d. Pengayakan
Pengayakan massa basah dibuat menjadi granul dengan
melewatkan pada ayakan yang disebut oscilating granulator/ fitmill.
e. Pengeringan
Pengeringan bertujuan untuk menghilangkan pembasah yang
digunakan. Granul kemudian dikeringkan dalam oven atau fluid bed
dryer.
(Anief, 1997).
Mekanisme pembentukan ikatan yang terjadi pada partikel-partikel
pada granul adalah
1. Timbulnya gaya antar permukaan atau gaya kapiler selama
pemisahan.
Menurut Conway, ada empat keadaan dalam pembentukan granul,
a) Pendular : pada keadaan ini, ruangan antar partikel diisi
sebagian oleh zat pengikat dan membentuk jembatan cair
antara partikel.
b) Funikular : pada keadaan ini, terjadi kenaikan tegangan
permukaan kurang lebih tiga kali tahap pendular.
c) Kapiler : pada keadaan ini semua ruangan antar partikel diisi
oleh zat pengikat. Karena adanya gaya kapiler pada
8

permukaan konkaf antara cairan-cairan di permukaan granul,
maka akan terjadi granul.
d) Droplet : pada tahap ini terjadi penutupan partikel oleh
tetesan cairan. Kekuatan ikatan dipengaruhi oleh gaya
permukaan cairan yang digunakan.
2. Pembentukan jembatan padat
Selama pengeringan terbentuk jembatan padat antar partikel yang
terjadi karena salah satu dari dua mekanisme yaitu jembatan padat
merupakan zat pengikat yang mengeras atau terdiri dari hablur
yang terlarut dalam larutan pengikat.
3. Adanya gaya adhesi dan kohesi antar partikel pada granul.
(Lachman,et al., 2008).
Metode granulasi basah ini memiliki beberapa keuntungan antara
lain :
i. Dapat digunakan untuk zat aktif dosis besar yang sulit mengalir dapat
meningkatkan kohesifitas dan kempressibilitas serbuk dengan
penambahan pengikat,
ii. Distribusi dan keseragaman kandungan baik bagi zat aktif yang mudah
larut dan dosis kecil,
iii. Zat warna lebih homogen karena terlebih dahulu dilarutkan dalam cairan
pengikat,
iv. Serbuk dapat ditangani tanpa menghasilkan kontaminasi udara serta
mampu mencegah pemisahan komponen campuran selama proses
(Siregar, 2007).
Selain memiliki keuntungan, terdapat juga beberapa kerugian dalam
metode granulasi basah antara lain:
i. Membutuhkan tempat yang luas, biaya yang tinggi, alat dan waktu yang
banyak,
ii. Memungkinkan terjadinya kehilangan bahan selama pemindahan ke unit
proses lainnya,
iii. Kemungkinan terjadinya kontaminasi lebih besar,
9

iv. Tidak dapat digunakan untuk zat aktif yang tidak tahan panas dan
lembab
(Lachman et al., 2008).




BAB II
EVALUASI SEDIAAN

2.1.Evaluasi Fisika
a. Distribusi Ukuran Partikel
Untuk sediaan sirup kering, distribusi partikel homogen (tersalut)
setelah direkonstitusi, dapat diamati dari semakin besarnya ukuran
partikel maka rongga - rongga antar partikel yang terbentuk pun semakin
besar dan distribusinya menyebar di dalam sediaan, sehingga setelah
dikocok sediaan suspensi kering ini dapat terdispersi homogen kembali.
b. Homogenitas
Sediaan suspensi terekonstitusi dilarutkan dengan air hingga
mencapai volume yang telah ditentukan yaitu 100 mL. Setelah itu, zat
yang terdispersi harus halus dan tidak boleh cepat mengendap, jika
dikocok perlahan-lahan, endapan harus segera terdispersi kembali.
Sediaan terekonstitusi dapat mengandung zat tambahan untuk menjamin
stabilitas suspensi. Selain itu, kekentalan suspensi tidak boleh terlalu
tinggi agar sediaan mudah dikocok dan dituang (Depkes RI, 1979).
c. Penetapan Bobot Jenis Sediaan dengan Piknometer
Bobot jenis suatu zat adalah hasil yang diperoleh dengan membagi
bobot zat dengan bobot air, dalam piknometer. Kecuali dinyatakan lain
dalam monografi keduanya ditetapkan pada suhu 25ºC.Pada penetapan
bobot jenis sediaan suspensi kering ini menggunakan piknometer.
Piknometer yang kosong, kering, dan bersih diisi dengan air yang sudah
10

matang dengan suhu 25ºC kemudian ditimbang untuk kalibrasi.
Kemudian sirup kering yang sudah dilarutkan diatur suhunya hingga
kurang lebih 20ºC dan dimasukkan ke dalam piknometer. Setelah itu,
suhu piknometer diatur hingga mencapai suhu 25ºC, dan kelebihan zat
uji dibuang. Dan timbang kembali piknometernya. Kemudian untuk
mengetahui bobot jenis sediaan dapat diperoleh dari selisih bobot
piknometer yang telah diisi zat uji dengan bobot piknometer kosong
(Depkes RI, 1995).
d. Volume Terpindahkan
Masing-masing sediaan suspensi yang telah dilarutkan (10 botol)
dituangkan ke dalam gelas ukur kering terpisah dengan kapasitas gelas
ukur yang tidak melebihi dari dua setengah kali volume yang diukur dan
telah dikalibrasi. Penuangan ini dilakukan secara hati-hati untuk
menghindari pembentukan gelembung udara, kemudian diamkan selama
30 menit. Apabila sudah tidak ada gelembung udara, maka volume tiap
campuran sudah dapat diiukur. Volume rata-rata suspensi yang diperoleh
dari 10 wadah tidak kurang dari 100% dan tidak satu pun volume wadah
yang kurang dari 95% dari volume yang dinyatakan dalam etiket
(Depkes RI, 1995).
e. Penetapan pH
Penetapan pH dalam hal ini diuji agar dapat diketahui pH dari
sediaan yang dibuat untuk selanjutnya stabilitas pH dari sediaan dapat
dipertahankan pada suatu rentang pH tertentu. Untuk sirup kering
amoksisilin memiliki rentang pH stabilitas dari 3,5 – 6, sehingga pada
saat penetapan rentang pH ini tidak boleh berubah. Penetapan pH dengan
menggunakan pH meter.
f. Kadar Air
Untuk suspensi kering kadar air pada sediaan tidak lebih dari 3%
(Depkes RI, 1995).


11

g. Penetapan Waktu Rekonstitusi
Penetapan ini dilakukan untuk menentukan lamanya waktu
terkonstitusi suatu sediaan. Dalam hal ini sediaan serbuk kering
ditambahkan air, kemudian dihitung waktu yang diperlukan sampai
sediaan tersebut membentuk suspensi dengan sempurna.
h. Volume Sendimentasi dan Kemampuan Redispersi
Volume sedimentasi dapat diuji dengan melarutkan sediaan sirup
kering amoksisilin dengan air. Setelah itu, dikocok hingga homogen,
kemudian diamkan. Kemudian lihat sedimentasi yang terjadi setelah
didiamkan selama satu hari. Untuk sediaan suspensi kering yang baik
diharapkan terdapat sedimentasi yang besar atau tidak terjadi sama sekali
(melarut homogen). Hal ini penting karena dengan volume sedimentasi
yang besar maka kemungkinan untuk melarut secara homogen kembali
akan lebih besar bila dibandingkan dengan volume sedimentasi yang
sedikit (dapat membentuk caking). Untuk mengetahui kemampuan
redispersi sediaan maka sediaan yang sudah didiamkan dikocok kembali.
Apabila setelah dikocok sediaan mudah melarut kembali dan menjadi
larutan yang homogen maka kemampuan redispersinya baik (Astuti
dkk., 2007).
i. Sifat Aliran dan Viskositas dengan Viskosimeter Brookfield
Sediaan sirup kering amoksisilin ini mengikuti sifat aliran Hukum
Non Newton pseudoplastik yaitu viskositas cairan akan menurun dengan
meningkatnya kecepatan geser. Fenomena sediaan yang mengikuti sifat
aliran pseudoplstik juga akan mengikuti sifat aliran tiksotropik.
Viskositas sediaan ini dapat diukur dengan menggunakan Viskosimeter
Brookfield karena viskosimeter ini dapat mengukur viskositas sediaan
yang bersifat Non Newton dan Newton. Prinsip kerjanya adalah dengan
dengan menggunakan spindel dan motor. Setelah motor dihidupkan
maka spindel akan berputar dan diamati angka yang ditunjukkan oleh
jarum merah, dicatat. Untuk menghitung viskositasnya maka angka yang
12

ditunjukkan oleh jarum merah dikalikan dengan suatu faktor yang
terdapat pada brosur alat (Astuti dkk., 2007).

2.2.Evaluasi Kimia
a. Penetapan Kadar
Penetapan kadar dilakukan dengan metode KCKT. Pembuatan
larutan uji: Encerkan secara kuantitatif dan bertahap sejumlah volume
seperti yang tertera pada etiket, dicampur segar dan bebas gelembung
udara dalam pengenceran hingga diperoleh larutan mengandung 1 mg
amoksisilin trihidrat per ml. Saring melalui penyaring 1µm ata porositas
lebih halus dan gunakan filtrat sebagai larutan uji. Gunakan larutan
dalam waktu 6 jam (Depkes RI, 1995).
b. Identifikasi
Untuk identifikasi diperlukan suatu larutan yang mengandung
setara dengan 4 mg amoksisilin dengan penambahan asam klorida 0,1 N
pada sejumlah amoksisilin untuk suspensi oral. Biarkan larutan selama 5
menit sebelum digunakan (Depkes RI, 1995).

2.3.Evaluasi Biologi
a. Uji Potensi Antibiotik
Untuk uji antibiotik untuk sirup kering dengan bahan aktif
amoksisilin dapat diuji dengan metode lempeng silinder. Pertama-tama
dilakukan penyiapan lempeng penetapan yaitu dengan menggunakan
cawan petri. Ke dalam cawan petri dituangkan media yang sudah
ditentukan dan dibiarkan memadat sehingga didapatkan suatu lapisan
dasar yang licin dengan ketebalan seragam. Kemudian 4,0 ml inokula
(suatu media yang sudah berisi bakteri uji Micrococcus luteus)
dimasukkan ke dalam cawan petri dan cawan petri diputar agar
inokulanya menyebar sempurna pada permukaan dan dibiarkan
memadat. Kemudian 6 buah silinder yang sudah berisi antibiotik uji
(sediaan sirup kering amoksisilin) dijatuhkan ke dalam cawan petri dari
13

ketinggian 12 mm dengan menggunakan alat-alat mekanik atau dengan
pinset yang sudah disterilisasi (dibakar). Kemudian tutup cawan untuk
menghindari kontaminasi. Setelah itu, lempeng diinkubasi selama 16
jam sampai 18 jam dengan suhu 32ºC sampai 35ºC. Selanjutnya,
lempeng cawan petri diambil dari inkubator dan diambil semua silinder,
dicatat semua diameter tiap hambatan pertumbuhan hingga mendekati
0,1 mm. Semakin besar zona hambatan yang terukur maka semakin baik
sediaan sirup kering amoksisilin yang dibuat (Depkes RI, 1995).
b. Uji Efektifitas Pengawet
Sediaan sirup kering yang sudah dilarutkan diambil sebanyak 20
mL dan dimasukkan ke dalam masing-masing 5 tabung bakteriologi
bertutup, berukuran sesuai dan steril. Kemudian inokulasi masing-
masing tabung dengan salah satu suspensi mikroba baku dengan
menggunakan perbandingan 0,10 mL inokula setara dengan 20 mL
sediaan, dan campur. Mikroba uji dengan jumlah yang sesuai harus
ditambahkan sedemikian rupa hingga jumlah mikroba tiap mL sediaan
uji segera setelah inokulasi adalah antara 100.000 dan 1.000.000 per mL.
Tetapkan jumlah mikroba viabel di dalam tiap suspensi inokula, dan
hitung angka awal mikroba tiap mL sediaan yang diuji dengan metode
lempeng. Kemudian setelah diinokulasi tabung diinkubasi pada suhu
20ºC sampai 25ºC. Setelah itu, tabung diamati pada hari ke 7, ke 14, ke
21dan ke 28 sesudah inokulasi. Setiap perubahan yang terlihat dicatat
dan tetapkan jumlah mikroba viabel pada tiap selang waktu tersebut
dengan metode lempeng. Dengan menggunakan bilangan teoritis
mikroba pada awal pegujian, hitung perubahan kadar dalam persen tiap
mikroba selama pengujian (Depkes RI, 1995).





14

BAB III
PRAFORMULASI

3.1. Tinjauan Farmakologi Bahan Obat
a. Penggolongan obat
Berdasarkan UU (undang–undang) mengenai obat dan makanan,
amoksisilin termasuk dalam golongan obat keras. Obat keras hanya
dapat dapat diperoleh dengan resep dokter di apotek, apotek RS,
puskesmas, dan balai pengobatan. Tanda khusus untuk obat keras yaitu
lingkaran berwarna merah dengan garis tepi berwarna hitam dengan
huruf K yang menyentuh garis tepi. Selain itu pada obat keras wajib
mencantumkan kalimat “Harus dengan resep dokter”. Dibawah ini
merupakan tanda khusus untuk obat keras yaitu:


Gambar 1. Lambang golongan obat keras
(Anief, 1997).

b. Indikasi
Amoksisilin merupakan golongan penisilin yang mempunyai
spektrum luas dan efektif pada infeksi yang disebabkan oleh bakteri
gram negatif maupun gram positif, khususnya untuk infeksi pada saluran
cerna, saluran pernafasan, dan saluran kemih (infeksi anugenital dan
uretral gonokokus non-komplikasi otitis media) (Mycek, et al, 2001).
Amoksisilin digunakan untuk mengatasi infeksi yang disebabkan
oleh bakteri gram negatif seperti Haemophilus Influenza, Escherichia
coli, Proteus mirabilis, Salmonella. Amoksisilin juga dapat digunakan
untuk mengatasi infeksi yang disebabkan oleh bakteri gram positif
seperti : Streptococcus pneumoniae, enterococci, nonpenicilinase-
producing staphylococci, Listeria. Amoksisilin diindikasikan untuk
15

infeksi saluran pernapasan, infeksi saluran kemih, infeksi klamidia,
sinusitis, bronkitis, pneumonia, abses gigi dan infeksi rongga mulut
lainnya (Siswandono, 2000).

c. Farmakokinetika Obat
a) Absorbsi
Amoksisilin stabil pada asam lambung dan terabsorpsi 74-92% di
saluran pencernaan pada penggunaan dosis tunggal secara oral. Efek
terapi Amoksisilin akan tercapai setelah 1-2 jam setelah pemberian per
oral. Meskipun adanya makanan di saluran pencernaan dilaporkan dapat
menurunkan dan menunda tercapainya nilai puncak konsentrasi serum
Amoksisilin, namun hal tersebut tidak berpengaruh pada jumlah total
obat yang diabsorpsi (McEvoy, 2002).

b) Distribusi
Distribusi obat ke seluruh tubuh baik. Amoksisilin dapat melewati
sawar plasenta, tetapi tidak satupun menimbulkan efek teratogenik.
Namun demikian, penetrasinya ke tempat tertentu seperti tulang atau
cairan serebrospinalis tidak cukup untuk terapi kecuali di daerah tersebut
terjadi inflamasi (Mycek et al., 2001).

c) Metabolisme
Metabolisme amoksisilin dalam tubuh pasien biasanya tidak
bermakna (Mycek, et al.,2001).

d) Eliminasi
Jalan utama eliminasi melalui sistem sekresi asam organik
(tubulus) di ginjal, sama seperti melalui filtrasi glomerulus. Penderita
dengan gangguan fungsi ginjal, dosis obat yang diberikan harus
disesuaikan (Mycek et al., 2001).

16

d. Mekanisme Obat
Amoksisilin mempengaruhi langkah akhir sintesis dinding sel
bakteri (transpeptidase atau ikatan silang) sehingga membran kurang
stabil secara osmotik. Lisis sel dapat terjadi, sehingga amoksisilin
disebut bakterisida. Keberhasilan aktivitas amoksisilin menyebabkan
kematian sel berkaitan dengan ukurannya. Amoksisilin hanya efektif
terhadap organisme yang tumbuh secara tepat dan mensintesis
peptidoglikan dinding sel. Konsekuensinya, obat ini tidak efektif
terhadap organisme yang tidak mempunyai struktur ini seperti
mikobakteria, protozoa, jamur dan virus.
a) Penisilin pengikat protein
Amoksisilin menginaktifkan protein yang berada pada
membran sel bakteri. Amoksisilin tersebut yang mengikat protein
merupakan enzim bakteri yang terlibat dalam sintesis dinding sel
serta menjaga gambaran morfologi bakteri. Pejanan terhadap
antibiotika ini tidak hanya dapat mencegah sintesis dinding sel
tetapi juga menyebabkan perubahan morfologi atau lisisnya bakteri
yang rentan. Perubahan pada beberapa molekul target ini
menimbulkan resistensi pada organisme.
b) Autolisin
Kebanyakan bakteri terutama kokus gram positif memproduksi
enzim degradatif (autolisin) yang berpartisipasi dalam remodeling
dinding sel bakteri normal. Dengan adanya amoksisilin, aksi
degradatif autolisin didahului dengan hilangnya sintesis dinding
sel. Mekanisme autolisis yang sebenarnya tidak diketahui
kemungkinan adanya penghambatan yang salah satu dari autolisin.
Sehingga efek anti bakteri amoksisilin merupakan hasil
penghambatan sintesis dinding sel bakteri dan destruksi
keberadaan dinding sel oleh autolisin.
(Mycek, et.al, 2001).

17

e. Interaksi Obat
Amoksisilin yang dikombinasi dengan asam klavulanat (inhibitor
kuat bagi beta-laktamase pada bakterial) meningkatkan efektifitas
amoksisilin terhadap kuman yang memproduksi penisilinase.
Kombinasi ini terutama digunakan terhadap infeksi saluran kemih dan
saluran nafas yang resisten terhadap amoksisilin. Amoksisilin dapat
meningkatkan efek antikoagulan dari warfarin. Amoksisilin juga dapat
menghambat efektivitas dari tetrasiklin, kloramfenikol, serta sediaan
kontrasepsi oral (Lasy, et al, 2004).

f. Efek Samping
Hipersensitivitas merupakan efek amoksisilin yang paling
penting. Determinan antigenik utama dari hipersensitivitas amoksisilin
adalah metabolitnya, yaitu asam penisiloat yang dapat menyebabkan
reaksi imun. Sekitar 5% pasien mengalami hal ini, berkisar dari kulit
kemerahan berupa makulopapular sampai dengan angioderma
(ditandai dengan bengkak di bibir, lidah, areaperiorbital) serta
anapilaktik. Reaksi alergi silang terjadi diantara sesama antibiotika β-
laktam. Efek samping seperti diare karena amoksisilin lebih rendah
daripada akibat penggunaan ampicillin. Selain itu efek sampingnya
seperti gangguan GI dan radang kulit lebih jarang terjadi (Mycek et al,
2001).

g. Kontraindikasi
Hipersensitifitas terhadap penisilin, hati-hati pada penderita yang
memiliki gangguan ginjal, hati dan sistem hematologi (Lasy et.al.,
2004). Hati-hati pada penderita dengan infeksi mononukleus karena
dapat menimbulkan ruam (McEvoy, 2002).



18

h. Peringatan
Peringatan dalam mengkonsumsi amoksisilin antara lain:
a. Amoksisilin pada ibu hamil diberikan jika benar-benar diperlukan
saja. Hal ini karena amoksisilin terdistribusi pada ASI sehingga
menyebabkan reaksi sensitivitas pada bayi. Dengan demikian
penggunaan amoksisilin tidak dianjurkan pada ibu menyusui.
b. Hati-hati pada pasien dengan kelainan phenylketonuria (defisiensi
genetik homozigot dari phenylalanin hidroksilase) dan kelainan
lain yang intake phenylalanin dalam tubuh perlu dibatasi. Formula
Amoksisilin dengan rute per oral yang mengandung aspartam akan
di metabolisme di dalam saluran pencernaan menjadi
phenylalanine. Sehingga formulasi serbuk Amoksisilin untuk
suspensi oral tidak seharusnya menggunakan aspartam.
(McEvoy, 2002).

i. Penyimpanan
Dalam wadah tertutup rapat, tidak tembus cahaya (Depkes RI,
1995).

j. Dosis
Dosis amoksisilin untuk anak-anak
Dewasa : 250-500 mg x 3 ( tiap 8 jam )
Anak-anak : 20 mg/ kg BB/ hari
(IAI, 2010).







19

3.2. Tinjauan Fisikokimia Bahan Obat dan Bahan Tambahan
a. Monografi Bahan obat
3.2.1. Amoksisilin
a) Struktur kimia




Gambar 2. Strukur kimia amoksisilin
Rumus molekul : C
16
H
19
N
3
O
5
S.3H
2
O
Berat molekul : 365,4 g/mol (anhidrat): 419,45 g/mol
b) Pemerian
Serbuk hablur, putih, praktis tidak berbau. Amoksisilin
mengandung tidak kurang dari 90,0% C
16
H
19
N
3
O
5
S, dihitung
terhadap zat anhidrat. Mempunyai potensi setara dengan tidak
kurang dari 900 µg dan tidak lebih dari 1050 µg per mg
C
16
H
19
N
3
O
5
S, dihitung terhadap zat anhidrat.
c) Kelarutan
Sukar larut dalam air dan metanol; tidak larut dalam benzene,
dalam karbon tetraklorida dan dalam kloroform.
(Depkes RI, 1995).
d) Stabilitas
Amoksisilin yang merupakan derivat penicillin mengalami
hidrolisis yang mendergadasi produksi cincin ß-laktam
(Lund, 1994). Stabilitas amoksisilin menurut USP yaitu: tidak
stabil terhadap paparan cahaya, terurai pada suhu 30-35ºC
dan stabil pada pH antara 3,5-5,5 (BP) atau pH 3,5 sampai
6,0.



20

e) Farmakokinetika
Plasma half-life : kurang lebih 1 jam; meningkat
pada pasien dengan kerusakan ginjal
Volume of distribution : 0.2 - 0.4 L/kg
Plasma clearance : 3 - 5 mL/ min/ kg
Ikatan protein plasma : 20%
(Moffat et al., 2004)
f) Dosis
Oral 3 dd 375-1000 mg, anak-anak < 10 tahun 3 dd 10
mg/kg, 3-10 tahun 3 dd 250 mg, 1-3 tahun 3 dd 125 mg, 0-1
tahun 3 dd 100 mg (Fitriani, 2010).

b. Monografi Bahan Tambahan
3.2.2. Carboxymethylcellulosum Natrium
a) Struktur kimia





Gambar 3. Struktur kimia CMC Na
b) Sifat Fisikokimia
Berat Jenis : 0.52 g/cm
3

pK
a
: 4.30
Titik leleh : 227°C - 252°C
c) Organoleptis
CMC-Na adalah serbuk atau granul, putih sampai krem,
higroskopik.
d) Kelarutan
21

Mudah terdispersi dalam air membentuk larutan koloidal,
tidak larut dalam etanol, dalam eter dan dalam pelarut
organik lain
(Depkes RI, 1995).
e) Stabilitas dan penyimpanan
CMC Na merupakan senyawa yang stabil dan bersifat
higroskopis. Pada kondisi penyimpanan dengan kelembaban
yang tinggi CMC Na dapat menyerap air > 50%. Pada larutan
air CMC Na stabil dalam pH 2-10, dan akan terjadi
pengendapan pada pH dibawah 2, serta penurunan viskositas
dapat terjadi dengan cepat pada pH diatas 10.
f) Ketidakcampuran
CMC Na tidak tercampur pada larutan yang bersifat asam
kuat, dan dengan garam – garam logam yang dapat larut
seperti alumunium, merkuri, dan seng. Pengendapan
kemungkinan terjadi pada pH dibawah 2 dan juga dapat
terjadi bilamana CMC Na dicampur dengan etanol (95%).
g) Kegunaan
Sebagai bahan pensuspensi, peningkat viskositas, coating
agent, stabilizing agent dan penyerap air.
h) Penggunaan zat tambahan
CMC Na dapat digunakan baik pada sediaan oral maupun
topikal. Sebagai bahan pengikat, CMC Na digunakan dalam
konsentrasi 1,0- 6,0%
(Rowe, et. al., 2003).






22

3.2.3. Sodium Benzoat
a) Struktur kimia

Gambar 4. Struktur kimia natrium benzoate
Rumus molekul : C
7
H
5
NaO
2

Berat molekul : 144,11 g/mol
b) Organoleptis
Granul atau serbuk hablur, putih, tidak berbau atau praktis
tidak berbau, stabil diudara.
c) Kelarutan
Mudah larut dalam air, agak sukar larut dalam etanol dan
lebih mudal larut dalam etanol 90%.
d) Kegunaan
Menghambat pertumbuhan mikroba.
(Depkes RI, 1995).
e) Penggunaan
Sodium benzoat banyak digunakan pada sediaan farmasi.
Adapun penggunaan sodium benzoat dalam sediaan farmasi
adalah sebagai berikut :
Penggunaan Konsentrasi %
Injeksi IM dan IV
Larutan Oral
Larutan Suspensi
Sirup Oral
Sediaan Topikal
Sediaan Vaginal
0,17
0,001-0,1
0,1
0,15
0,1-0,2
0,1-0,2
Dalam sediaan oral konsentrasi sodium benzoat yang
digunakan berkisar antara 0,02-0,5 % b/v.
23

f) Inkompatibilitas
Efektifitas pengawet akan dihambat dengan adanya kaolin.
(Rowe, et. al., 2003).


3.2.4. Laktosa
a) Struktur kimia



Gambar 5. Struktur kimia laktosa
Rumus molekul : C
12
H
22
O
11
b) Organoleptis
Serbuk atau masa hablur, keras, putih atau putih krem. Tidak
berbau dan rasa sedikit manis. Stabil di udara, tetapi mudah
menyerap bau.
c) Kelarutan
Mudah (dan pelan-pelan) larut dalam air dan lebih mudah
larut dalam air mendidih; sangat sukar larut dalam etanol;
tidak larut dalam kloroform dan dalam eter.
(Depkes RI, 1995).
d) Kegunaan
Sebagai bahan pengikat dan pemanis.
e) Ketidakcampuran
Laktosa anhidrat tidak bercampur dengan oksidator kuat.
Ketika dicampur dengan leukonutrien hidrofobik antagonis
dan laktosa anhidrat atau laktosa monohidrat yang disimpan 6
minggu pada suhu 400C dan 75% RH, campuran yang
mengandung laktosa anhidrat memperlihatkan ketercampuran
dan degradasi obat.
(Rowe, et. al., 2003)
24



3.2.5. Asam Sitrat
a) Struktur kimia




Gambar 6. Struktur kimia asam sitrat
Rumus molekul : C
6
H
8
O
7

Berat molekul : 192,12 g/mol
b) Organoleptis
Hablur bening, tidak berwarna atau serbuk hablur granul
sampai halus, putih; tidak berbau atau praktis tidak berbau;
rasa sangat asam. Bentuk hidrat mekar dalam udara kering.
c) Kelarutan
Sangat mudah larut dalam air; mudah larut dalam etanol;
agak sukar larut dalam eter .
(Depkes RI, 1995).
d) Kegunaan
Pengatur keasaman, antioksidan, penyagga (buffer), pengikat
rasa. Asam sitrat yang bisa digunakan adalah 0,1-2% sebagai
buffer, dan 0,3-2 % sebagai pengikat rasa.
e) Stabilitas
Asam sitrat monohidrat kehilangan air saat kristalisasi pada
udara kering atau saat dipanaskan pada suhu 40ºC. Sedikit
mencair pada udara lembab. Asam sitrat monohidrat
disimpan pada tempat sejuk dan kering.
f) Ketidaktercampuran
Asam sitrat tidak bercampur dengan kalium tartrat, alkali dan
alkali tanah, karbonat dan bikarbonat, asetat serta sulfide.
25

Asam sitrat juga tidak bercampur dengan oksidator, basa,
reduktor dan nitrat. Potensial dapat meledak apabila
dikombinasikan dengan logam nitrat. Pada penyimpanan,
sukrosa dapat mengkristal dari sirup dengan keberadaan asam
sitrat.
(Rowe, et. al., 2003).

3.2.6. Sorbitol
a) Struktur kimia




Gambar 7. Struktur kimia sorbitol
Rumus molekul : C
6
H
14
O
6

Berat molekul : 182,17 g/mol
b) Organoleptis
Sorbitol berupa serbuk, granul atau lempengan; higroskopis;
warna putih rasa manis.
c) Kelarutan
Sangat mudah larut dalam air; sukar larut dalam etanol;
dalam methanol dan dalam asam asetat.
(Depkes RI, 1995).
d) Stabilitas
Sorbitol secara kimia relatif inert dan dapat bercampur
dengan sebagian besar bahan tambahan. Sorbitol stabil dalam
udara tanpa kehadiran katalis atau dingin, asan encer atau
alkalis. Sorbitol tidak mudah menguap, terbakar, tidak
bersifat korosif. Sorbitol tahan terhadap fermentasi oleh
mikroorganisme, walaupun begitu sebaiknya sediaan
ditambahkan pengawet.
26

e) Inkompatibilitas
Sorbitol dapat membentuk khelat yang larut air dengan ion
logam bivalen atau trivalent dalam suasana asam kuat atau
kondisi basa. Penambahan PEG kedalam larutan sorbitol,
dengan pengocokan kuat memproduksi “waxy”, gel yang
terlarut dalam air dengan titik leleh 35-40ºC. Larutan sorbitol
juga bereaksi dengan besi oksida menjadi tidak berwarna.
f) Penggunaan
Humectan, plastizer, pemanis. Sorbitol dapat digunakan
sebagai humectan dalam konsentrasi 3-15 %, sebagai anti
caplocking 15-30 %, dan sebagai pengikat sebesar 25-90 %.
(Rowe, et. al., 2003).

3.3. Bentuk sediaan, dosis dan cara pemakaian
3.3.1. Bentuk sediaan : sirup kering
3.3.2. Dosis
a. Dosis amoksisilin untuk anak-anak
Dewasa : 250-500 mg x 3 ( tiap 8 jam )
Anak-anak : 20 mg/ kg BB/ hari
(IAI, 2010)
b. Dosis Khusus Untuk Infeksi Tertentu
1. Infeksi Saluran Pernafasan Atas
1.1.Untuk infeksi sedang:
a) Dewasa dan anak-anak ≥ 40 kg : 500 mg setiap 12 jam atau
250 mg tiap 8 jam.
b) Anak-anak > 3 bulan dan < 40 kg : 45 mg/ Kg BB/ hari
terbagi, tiap 12 jam, atau 40 mg/ Kg BB/ hari terbagi tiap 8
jam.
1.2.Untuk infeksi berat:
a) Dewasa dan anak-anak ≥ 40 kg : 875 mg tiap 12 jam, atau
500 mg tiap 8 jam.
27

b) Anak-anak > 3 bulan dan < 40 kg : 45 mg/KgBB/hari
terbagi, tiap 12 jam, atau 40 mg/ Kg BB/ hari terbagi tiap 8
jam.

2. Infeksi saluran pernafasan bawah:
a) Dewasa dan anak-anak ≥ 40 kg : 875 mg tiap 12 jam, atau 500
mg tiap 8 jam.
b) Anak-anak > 3 bulan dan < 40 kg : 45 mg/ Kg BB/ hari terbagi,
tiap 12 jam, atau 40 mg/ Kg BB/ hari terbagi tiap 8 jam.
(Novak, 2004).
3.3.3. Cara Pemberian
Cara pemberian dilakukan secara per oral. Sediaan sirup kering ini
direkonstitusi terlebih dahulu dengan cara menambahkan aquades
sampai tanda batas 100 mL pada botol.












28

BAB IV
FORMULASI

4.1. Permasalahan
1. Amoksisilin sukar larut dalam air.
2. Rasa dari amoksisilin pahit sehingga kurang disukai anak-anak.
3. pH amoksisilin selama penyimpanan dapat berubah.
4. Bahan tambahan CMC Na bersifat higroskopis sehingga kurang stabil jika
digunakan dalam sirup kering.
5. Dalam formulasi, air digunakan sebagai pelarut, sehingga kemungkinan
besar akan tumbuh mikroba dalam sediaan selama penyimpanan
pemakaian.
6. Formulasi mengandung gula dalam jumlah yang cukup besar sehingga
dapat menyebabkan caplocking.

4.2 Pencegahan Masalah
1. Karena amoksisilin akan dibuat menjadi bentuk sediaan sirup kering yang
akan dilarutkan dalam air, sedangkan amoksisilin memiliki sifat sukar
larut dalam air, maka dalam formula ditambahkan CMC Na sebagai
suspending agent.
2. Karena amoksisilin memiliki rasa yang pahit, maka ditambahkan sejumlah
pemanis seperti laktosa, sorbitol dan perasa tambahan sebagai coringent
saporis. Dalam praktikum ini digunakan perisa coklat sebagai coringent
saporis.
3. Stabilitas pH amoksisilin berkisar dari 5,0 sampai 7,0 (Kohli dan Shah,
1998), sehingga untuk mencegah perubahan pH yang ekstrim selama
proses produksi dan pemasaran, maka dalam formula ditambahkan buffer
asam sitrat 0,5% untuk menjaga kestabilan pH.
4. Setelah seluruh bahan dicampur kecuali amoksisilin, campuran serbuk
kemudian dioven pada suhu 50ºC selama ± 20 menit untuk menghilangkan
29

kandungan air dalam serbuk. Amoksisilin tidak boleh dioven karena dapat
terurai pada suhu > 30
0
C.
5. Digunakan methyl paraben dan propyl paraben sebagai zat pengawat
karena kelarutan dalam air tinggi. Karena zat pengawet berfungsi baik
pada zat yang larut air.
6. Untuk mencegah caplocking maka ditambahkan propylenglicol yang
berfungsi sebagai anticaplocking.

4.3. Formula Standar
a. Amoxicillin For Oral Suspension
Tiap 5 mL sirup mengandung :
Amoksisilin trihidrat setara dengan Amoksisilin 125 mg.
Ukuran batch 60 kg dihasilkan 2940 botol dengan volume 40 mL.
No. Bahan Jumlah
1. Amoxicillin Trihydrate 3,8 kg
2. Carboximethylcellulose Sodium 1,1 kg
3. Aerosil 450 g
4. Colour Tartrazine 12 g
5. Sodium Benzoate 270 g
6. Sugar Pharm. Grade 54 kg
7. Pineapple Flavour Dry 600 g
(Kohli dan Shah, 1998)

b. Amoxycillin dry syrup (5% = 500 mg/10 mL = 250 mg/5 mL)
No. Bahan Jumlah
1. Amoksisilin Trihydrate 5 g
2. Sodium Citrate 5 g
3. Citric Acid, Crystalline 2,1 g
4. Sodium Gluconate 5 g
5. Sorbitol Crystalline (10) 40 g
30

6. Kollidon CL-M (1) 6 g
7. Orange Flavour 1,5 g
8. Lemon Flavour 0,5 g
9. Saccharin Sodium 0,4 g
(Buhler, 1998)

c. Amoxil®
Suspensi Oral Amoxicillin trihydrate (200 mg/5 mL dan 250 mg/5 mL)
No Bahan
1. Amoxicillin Trihydrate
2. sodium citrate
3. Citric acid crystalline
4. Sodium gluconate
5. Sodium crstaline
6. Sucrose
7. Xanthan gum
8. Flavoring
(Anonim , 2009)



4.4. Formulasi yang akan diajukan dalam praktikum
Sediaan yang akan dibuat dengan volume 100mL (125 mg/5mL) dimana
bobot serbuk dalam volume 100 mL sirup kering adalah 51 g.
Bobot serbuk 60 kg = 2940 botol
20,40 g= 1 botol = 40 mL
Untuk 100 mL = 100mL/40 mL x 20,40 g = 51 g
Maka perhitungannya:
a. Amoksisilin
Sediaan yang akan dibuat sebanyak 100mL dengan konsentrasi
amoksisilin sebanyak 125mg dalam 5mL, sehingga:

1 mL = 125mg : 5 mL
31

= 25 mg
1 botol = 100 mL
= 100 ml x 25 mg
= 2500 mg
= 2,5 g

b. CMC-Na pada sediaan digunakan 1 % b/v :
1g mL 100
mL 100
gram 1
= x


c. Sodium Benzoat = g 51
100mL
0,5
×
= 0,25 gram


d. Asam sitrat
Menurut FI IV, penggunaan asam sitrat adalah sebagai buffer. Penggunaan
asam sitrat adalah sebagai buffer dan pengikat rasa. Menurut pustaka,
konsentrasi asam sitrat sebagai buffer adalah 0,1-2% dan sebagai pengikat
rasa adalah 0,3-2%.
Penambahan asam sitrat sebagai buffer adalah 0,714% = 0,714 g.
Asam sitrat yang digunakan sebagai dapar adalah :
Menurut persamaaan Handerson-Haselbach
6 = 6,40 + log C
6
H
8
O
7
/ C
6
H
8
O
7.
H
2
O
- 0,40 =

log log C
6
H
8
O
7
/ C
6
H
8
O
7.
H
2
O
0,398 = C
6
H
8
O
7
/ C
6
H
8
O
7.
H
2
O
C
6
H
8
O
7.
H
2
O.( 0,398) = C
6
H
8
O
7
Persamaan Koppel Spiro Van Styke
Ka = antilog (- pKa) = antilog (-6,4) = 3,98. 10
-7

H = antilog (- pH) = antilog ( -6) = 1.10
-6

32

0,1 =
( ) ( ) | | 1.10 10 . 98 , 3
) 10 . 1 ( 10 (3,98. c 3 , 2
6 - 7
6 -7
+
÷
÷

0,1 =
( )
2
6 -
-13
10 . 398 , 1
) 10 (3,98. c 2,3

0,1 = 2,3 c (2,84)
c = 0,015 mol/L
c = (garam) + (asam)
0,015 = (C
6
H
8
O
7
) + (C
6
H
8
O
7.
H
2
O) = 0,398 (C
6
H
8
O
7
) +
(C
6
H
8
O
7.
H
2
O)
0,015 = 0,398 (C
6
H
8
O
7
)
C
6
H
8
O
7
= 0,037 g
C
6
H
8
O
7.
H
2
O = (0,037 x 0,398) = 0,014 g
BM C
6
H
8
O
7
= 192,12
Dapar yang diperlukan untuk 1 L sediaan:
C
6
H
8
O
7
= 0,037 g
C
6
H
8
O
7.
H
2
O = 0,014 g
C
6
H
8
O
7
= 0,037 x 192 = 7,14 gram/ L
Dapar yang diperlukan untuk 200 mL sediaan:
mL 1000
mL 200 x L gram/ 7,14
O H C
7 8 6
=
C
6
H
8
O
7
= 1,428 g
C
6
H
8
O
7
= 0,714 g dalam 100 mL sediaan
e. Sorbitol
Sorbitol = 51 g x
100
15
= 7,65 g
f. Laktosa = 51 g –(2,5 g + 1 g+ 0,25 g+ 0,714 g+ 7,65 g)
= 38,8 g



33

Table Penimbangan
Dibuat sirup kering amoksisilin 125mg/ 5mL sebanyak 5 botol dengan volume
tiap botol 100mL.
(Rowe et al, 2003)










No Bahan
Jumlah
(1 botol)
Jumlah
(5 botol)
%b/v
Range
(%b/v)
Fungsi
1. Amoksisilin 2,5 g 12,5 g 2,5 % – Zat aktif
2.

CMC Na

1 g 5 g 1 %
1 – 6%
0,1 – 1%
Pengikat
Suspending
agent
3.
Sodium
Benzoat
0,25 g 1,25 g 0,49 % 0,02-0,5% Pengawet
4. Laktosa 38,8g 194 g 76% – Pengisi
5. Sorbitol 7,65 g 38,25 g 15 % 15-30 %
Anti
caplocking
6. Asam sitrat 0,714 g 2,5 g 1,4 %
0,1 – 2%
0,3 – 2%
Buffer
Pengikat rasa
7.
Perisa dan
pewarna coklat
q.s
q.s
- -
Perasa dan
pewarna
Total bahan 50,914 g
34

BAB V
ALAT DAN BAHAN

5.1. Alat
a. Ayakan Mesh 60
b. Ayakan Mesh 20
c. Oven
d. Timbangan
e. Gelas ukur
f. Sendok tanduk
g. Pipet tetes
h. Batang pengaduk
i. Beaker glass
j. Botol coklat 150 mL
k. Mortir dan stamper
l. Kemasan dan etiket
5.2. Bahan
a. Amoksisilin
b. Asam sitrat
c. Sodium sitrat
d. Sodium benzoat
e. Sorbitol
f. Laktosa
g. CMC Na
h. Perisa dan pewarna coklat






35

BAB VI
PROSEDUR KERJA

6.1. Cara Kerja
1. Botol kaca gelap di tera 150 mL.
2. Amoksisilin diambil kemudian diayak dengan pengayak mesh 60.
3. Ambil dan timbang bahan yang digunakan antara lain : Amoksisilin 2,5 g,
CMC Na 1 g, Sodium Benzoat 0,25 g, Laktosa 38,8 g, Sorbitol 7,65 g,
Asam Sitrat 0,714 g.
4. Sorbitol dimasukkan ke dalam mortir, ditambahkan laktosa sama banyak
dengan jumlah sorbitol. Digerus hingga homogen.
5. Ditambahkan asam sitrat 0,714 g, digerus hingga homogen.
6. Ditambahkan pewarna dan perasa coklat sedikit demi sedikit ke dalam
mortir tersebut. Digerus hingga homogen.
7. Lalu sisa laktosa dimasukkan ke dalam mortir dan digerus hingga
homogen.
8. Sodium benzoat sebanyak 0,25 g dimasukkan kedalam mortir, digerus
hingga homogen.
9. Ditambahkan 1 g CMC Na kedalam mortir, digerus hingga homogen.
10. Campuran serbuk dikeringkan didalam oven dengan suhu < 50
0
C selama ±
15 menit.
11. Setelah dikeringkan, kedalam campuran serbuk kemudian ditambahkan 2,5
g amoksisilin, digerus hingga homogen.
12. Campuran serbuk lalu diayak dengan pengayak mesh 20.
13. Campuran serbuk kemudian dimasukkan kedalam botol kaca gelap yang
sebelumnya telah ditera 150 mL.
14. Sediaan kemudian diberi etiket, brosur dan dimasukkan kedalam kemasan.



36

Pembuatan Sediaan Sirup Kering Amoxicillin

Ditera 150 mL

Diayak dengan menggunakan mesh 60, kemudian
ditimbang sebanyak 2,5 gram

Ditimbang sesuai dengan perhitungan dalam tabel
penimbangan

Dimasukkan dalam baskom, diaduk secara manual

Ditambahkan ke dalam baskom, diaduk secara manual
hingga homogen (Campuran 1)

Dimasukkan satu persat ke dalam campuran 1, diaduk
hingga homogen

Ditambahkan sebanyak 3 tetes, diaduk hingga
homogen




Perisa coklat
CMC Na, Amoxicillin, Asam sitrat
dan Sorbitol
Pewarna coklat
Laktosa + Sorbitol
CMC Na, Asam sitrat, Na Benzoat,
Laktosa dan Sukrosa
Amoxicillin
Botol 150 mL
37


Diayak dengan mesh 10, dikeringkan dalam oven
dengan suhu <35°C hingga campuran serbuk benar-
benar kering dan diayak kembali dengan
menggunakan mash 20

Dimasukkan ke dalam botol kaca gelap, kemdian
diberi etiket dan dimasukkan ke dalam kemasan


5.1 Evaluasi Granul Sirup Kering Amoxicillin
5.2.1 Uji Organoleptis

Dimasukkan ke dalam beaker glass


5.2.2 Penentuan Waktu Kecepatan Alir

Dimasukkan ke dalm corong pisah dengan
lubang pada bagian bawahnya tertutup,
diratakan permukaannya

Diberi alas kertas dan katup corong diputar
sehingga lubang pada bagian bawahnya
terbuka
Granul pada corong
Granul
Damati warna, bau dan bentuk
granul
Granul
Sediaan Sirup Kering Amoxicillin
Granul
Massa granul
38


Dihidupkan dan dicatat waktu yang diperlukan
granul untuk keluar dari corong


5.2.3 Penetapan Sudut Diam

Dimasukkan ke dalm corong pisah dengan
lubang pada bagian bawahnya tertutup,
diratakan permukaannya

Diberi alas kertas dan katup corong diputar
sehingga lubang pada bagian bawahnya
terbuka

Diperoleh dengan cara menghitung cotangent
antara tinggi dan garis tengah alas bukit


5.2.4 Distribusi Ukuran Partikel

Diayank dengan menggunakan Shieve Shaker
(No. 20, 40, 60 dan 80) selama 5 menit dengan
Power 10
Granul
Sudut diam yang baik adalah
kurang dari 25°
Sudut diam
Granul pada corong
Granul
Kecepatan alir yang baik tidak
kurang dari 4 gram/detik
Stopwatch
39


Ditimbang hasil ayakan sari masing-masing
mash


5.2.5 Uji Kompresibilitas

Dimasukkan ke dalam gelas ukur dan dicatat
volumenya. Gelas ukur kemudian diletakkan
pada alat uji Tap and Bulk Density

Diketuk-ketuk dengan kecepatan 500 kali
hingga tidak terjadi pengurangan volume,
kemudian dicatat volume mampatnya


5.3 Evaluasi Sediaan Sirup Kering Amoxicillin
5.3.1 Homogenitas Sediaan

Dilarutkan dengan air hingga mencapai
volume 100 mL

Ditamati kecepatan mengendap dan
redistribusinya
Sediaan suspensi sirup kering
Sediaan sirup kering
% Kompresibilitas :
100%
mampat bobot
nyata bobot - mampat bobot
×

Granul pada alat
Granul
Presentase fines yang dikehendaki
10-20%
Granul yang telah diayak

40



5.3.2 Uji Organoleptis

Dilarutkan dengan air hingga mencapai
volume 100 mL, kemudian sedikit suspensi
dipindahkan ke dalam beaker glass


5.3.3 Volume Terpindahkan

Dilarutkan dengan air hingga mencapai
volume 100 mL

Dituangkan kedalam gelas ukur kering dengan
kapasitas gelas ukur yang tidak melebihi 2,5
kali volume yang diukur dan telah dikalibrasi
dan didiamkan selama 30 menit


5.3.4 Pengukuran pH

Dilarutkan dengan air hingga mencapai
volume 100 mL
Sediaan Sirup kering
Dicatat volumenya
Sediaan suspensi sirup kering
Sediaan sirup kering
Diamati bentuk, rasa, bau, warna
dari sediaan sirup kering tersebut
Sediaan sirup kering
Sediaan yang baik tidak boleh
cepat mengendap dan jika
mengendap, endapan harus segera
terdispersi kembali
41


Diukur pH sediaan dengan menggunakan alat
pH meter


5.3.5 Uji Waktu Rekonstitusi

Dilarutkan dengan air hingga mencapai
volume 100 mL


5.3.6 Volume Sedimentasi

Dilarutkan dengan air hingga mencapai
volume 100 mL, didiamkan selama ± 1 hari


5.3.7 Uji Viskositas

Dilarutkan dengan air hingga mencapai
volume 100 mL



Sediaan suspensi sirup kering
Sediaan sirup kering
Dicatat volume sedimentasinya
Sediaan sirup kering
Dicatat waktu yang diperlukan
hingga membentuk suspensi
sempurna
Sediaan sirup kering
Dicatat pH sediaan yang diperoleh
Sediaan suspensi kering
42

Diukur viskositas sediaan dengan
menggunakan Viscometer Brookfield dengan
spindel dipasang pada gantungan spindel dan
diturunkan sehingga batas spindel tercelup ke
dalam cairan yang akan diukur viskositasnya
(kecepatan ppm diubah-ubah)


5.3.8 Penetapan Bobot Jenis Sediaan

Dilarutkan dengan air hingga mencapai
volume 100 mL

Diukur bobot jenis sediaan dengan
menggunakan piknometer.

Dibersihkan, keringkan dan ditmbang beratnya
dan catat berat piknometer kosong

Ditimbang beratnya dan dicatat hasilnya

Ditimbang beratnya dan dicatat hasilnya


Dihitung bobot jenis sediaan :
Bobot jenis =
0 1
0 2
W W
W W
÷
÷

Piknometer + Suspensi Sirup
Kering (W
2
)
Piknometer + Aquadest (W
1
)
Piknometer kosong (W
0
)
Sediaan suspensi sirup kering
Sediaan sirup kering
Dicatat dan dihitung viskositasnya

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->