Aku Terima Kamu

Aku Terima Kamu Nurfatiha binti mohd kanafia

Saya sangat berterima kasih sebab KaryaSeni telah memberi ruang untuk saya berkarya seni juga. Saya tak akan lupa pada ibu, Lafnah Sagi dan ayah yang saya rindu, Mohd Kanafia.. masih segar dalam ingatanku. Tak lupa juga pada kawan kawan yang sudi memberi idea IQ mereka pada saya, kawan kawan saya ialah Marziah, Yuan, Ilfah dan Aim. Aim, saya terima kamu jadi kawan baru saya. 

Ia sangat ambil berat padaku.Prolog Pagi itu aku sudah membaca buku kegemaranku. Aku cuba memahami. Tiba tiba ibuku memanggil ku lagi. Tapi aku tidak mempedulikannya. Kau tu kaki buaya. . kau tu tak ada dalam hati aku da. Rupanya dari Zack. “Hai Hanez. Semua perempuan kau nak sap. dah lah tu. Dia sangat suka padaku. “ kata kulagi. Buku pasal Bukit Termujuh yang sukar untuk di daki. “ Ye. Cerita ni susah untuk difahami. Apa Hanez buat? Zack kat sini okey okey sahaja” kata lelaki itu. Dia memang sakit hati terhadap aku masa tu. Aku menjawabnya. “ Anez. Telefonku berdering.

Mandilah. Dah dekat maghrib ni. BAB 1 Hanez takut akan kehadiran Yadi di rumah. Kerana asal saja Yadi memasukkan kaki nya di rumah itu terasa Hanez bergoyang goyang di .” Katanya.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful