You are on page 1of 222

0

POLITIK DUNIA PERUBAHAN DAN KEBIASAAN


Judul Asli World Politics. Trend and Transformation St. Martins Perss New York

Penulis Charles W. Kegley, JR. and Eugene R. Wittkopf

Di Ringkas dan diterjemahkan oleh: Mahasiswa/i Universitas Riau, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Jurusan Ilmu Hubungan Internasional, Kelas A, Mata Kuliah Konflik Ekonomi Politik Negara Utara Selatan.

Pencetak

Daftar Isi BAGIAN I PERUBAHAN DAN TRANSFORMASI DALAM POLITIK DUNIA ................08 1. Politik Dunia Dalam Masa Transisi .............................................................................08 1.1 Sebuah Perkenalan .........................................................................................................08 2. Persepsi Psikologi : Gambaran Realitas Global ........................................................ 11 2.1 Dunia Politik Melalui Lensa Sejarah Diplomatik .......................................................... 12 2.3 Politik Idelisme.......................................................................................................................... 13 2.3 Politik Realisme ........................................................................................................................ 13 2.4 Pendekatan : Ilmu Politik Internasional .......................................................................... 15 2.5 Post Behavioralisme ................................................................................................................. 18 2.6 Alternatif Konseptual Fokus: Studi Hubungan Internasional Pada 1980-An ... 19 2.6.1 Transnasional Hubungan Dan Saling Ketergantungan Yang Kompleks ......................................................................................................................................................... 20 2.6.2 Perspektif Ekologi ......................................................................................................... 21 2.6.3 Tragedi Kepentingan Global...................................................................................... 22 2.7 Perubahan Politik Di Dunia Internasional ...................................................................... 25 BAGIAN II HUBUNGAN ANTAR AKTOR AKTOR GLOBAL.........................................27 3 Konflik Timur-Barat: Evolusi konfrontasi Global ....................................................27 3.1 Asal Usul Perang Dingin: Perspektif Alternatif ....................................................... 29 3.1.1 Sebuah Rivalitas Power dan Benturan Kepentingan............................... 29 3.1.2 Pertentangan Ideologi ........................................................................................ 31 3.1.3 Kesalahan persepsi .............................................................................................. 32 3.2 Evolusi Hubungan Soviet-Amerika ............................................................................... 33 3.2.1 Dtente, 1969-1978 ............................................................................................ 34 3.2.2 The Era Postdetente, 1979 -?........................................................................... 34 3.3 Persaingan Soviet-Amerika dan Negara lain: Aliansi Jaringan dan Struktur Polaritas ................................................................................................................................. 35

Konflik Utara Selatan : Akar Permasalahan dan Akibat dari Ketidaksetaraan Global.......................................................................................................................................37 4.1 Dunia Ketiga:Profil dan Proyeksi ........................................................................................ 38 4.1.1 Bangkit dan Runtuhnya Kekaisaran Eropa .......................................................... 41 4.1.2 Dampak Global pada Pemasukan dan Kekayaan ............................................... 41 4.1.3 Faktor Penghambat Pertumbuhan Negara Berkembang ................................ 46 4.2 Diluar Ketergantungan: Tujuan Kebijakan Luar Negeri Bangsa Dunia Ketiga . 46 4.2.1 Sebuah Tatanan Ekonomi Internasional Baru ................................................... 47 4.2.2 Otonomi Politik .............................................................................................................. 47 4.2.3 Nonalignment ................................................................................................................. 47 4.3 Keunggulan Politik: Domestik Atau Internasional? .................................................... 48

Negara Bukan Actor Dalam Dunia Politik: Peran Organisas Internasional Dan Perusahaan Multilasional .............................................................................................. 50 5.1 Pertumbuhan Organisasi Internasional ........................................................................ 51 5.2 PBB: Antara Timur dan Barat, Utara dan Selatan...................................................... 52 5.2.1 Strategi Perkembangan Politik di Dewan Keamanan dan Majelis Umum... 54 5.2.2 Pertanyaan Cina ...................................................................................................... 56 5.2.3 Kesatuan Untuk Keamanan Krisi Finansial....................................................... 56 5.2.4 Dunia Ke Tiga : Dari Latar Belakang Pusat Panggung .................................. 58 5.2.5 Amerika Serikat Dan PBB ........................................................................................ 59 5.3 Organisasi Pemerintah Internasional: Masyarakat Eropa Dan Organisasi Daraheh ............................................................................................................................................................... 60 5.4 Kemunculan Kerjasama Multilasional: Obat Atau Kutukan .................................. 61 5.4.1 Jangkauan Global Dan Kekuatan Ekonomi Multilasional ............................ 62 5.4.2 Politik Dan Perusahaan Multilasional (MNC) .................................................. 65 5.4.3 Mengontrol Perusahaan Multilasional................................................................ 66 5.5 Rezim Internasional Aktor Non Negara Dan Perubahan Politik Dunia ............. 67

BAGIAN III KELEMAHAN POLITIK : ISU PERUBAHAN KEBIJAKAN ............................ 69 6 Transformasi Ekonomi Politik Prespektif Dunia Pertama ..................................69 6.1 Transformasi Dari Sistem Moneter Internasional ....................................................... 70 6.1.1 Peran Amerika Serikat Dalam Mengelola Sistem Moneter Internasional 71
3

6.2 Peranan Kepemimpinan Amerika Tahun 1940 ke Tuhan 1970 ............................ 73 6.3 Masa Depan Perdagangan Bebas ke Perdagangan Yang Adil ............................ 79 7 Transformasi Ekonomi Politik Perspektif Dunia Kedua Dan Dunia Ketiga ..81 7.1 Hubungan Utara Selatan : Konfrontasi, Dialog atau jalan buntu? ....................... 82 7.1.1 Komoditi Ekspor Dan Ketentuan Perdagangan .................................................. 85 7.1.2 Stabilitas Harga .............................................................................................................. 88 7.1.3 Bantuan Asing ................................................................................................................. 91 7.2 Krisis Utang Dan Saling Ketergantungan ........................................................................ 92 7.3 Kewaspadaan Dari Teman Baik Menjadi Lawan Baik ................................................ 95 7.3.1 Menuju Kompetisi Damai ........................................................................................... 96 7.3.2 Pengenduran Dan Seterusnya .................................................................................. 97 7.3.3 Interaksi Komersial Timur-Barat Dalam Era Postdetente ............................ 98 7.4 Dunia Pertama, Kedua dan Ketiga di tahun 1980 ....................................................... 99

8 Implikasi Kebijakan dan Kebiasaan Global : Persamaan Populasi Makanan100 8.1 Kecenderungan Pertumbuhan Populasi Dunia ........................................................ 102 8.2 Variasi Pertumbuhan Penduduk Nasional dan Regional ..................................... 102 8.2.1 Efek Migrasi ................................................................................................................ 103 8.2.2 Faktor Yang Mempengaruhi Kelahiran Dan Kesuburan ........................... 103 8.2.3 Faktor Momentum ................................................................................................... 103 8.2.4 Teori Transisi Demografi ...................................................................................... 103 8.3 Implikasi Kebijakan Ketergantungan Breadbasket Amerika Utara ............... 104 8.4 Global Carrying Capacity : How Many Is Too Many ............................................... 105 9 Minyak, Energi, Sumber Kekuatan ............................................................................. 108 9.1 Dekade OPEC : Pola Sejarah Di Produksi Energi dan Konsumsi .......................... 116 9.1.1 Historical Trends in Fossil Fuel Usage ................................................................ 117 9.1.2 Kebangkitan OPEC : Konsumen, Produsen, Dan Perusahaan Minyak multinasional).......................................................................................................................... 119 9.1.3 Shaping the OPEC decade: The Role of the United State .............................. 122

BAGIAN IV : KEAMANAN NASIONAL : SENJATA DAN PERANG ................................... 123 10 Pertanyaan untuk Keamanan Nasional: Trend dalam Keseimbangan Militer123 10.1 Kekuatan dalam Politik Internasional ........................................................................... 125 10.2 Daya Beli Militer: Tren Dalam Pengeluaran Militer ................................................. 120 10.3 Acquiring Military Power: Trends In Military Capabilities ................................... 132 10.3.1 Senjata Teknologi Modern ..................................................................................... 132 10.3.2 Akusisi Senjata pada posisi Tier 2 ...................................................................... 136 10.3.3 Kekuatan Dari Kebijakan Yang Memaksa ........................................................ 137 10.4 Pergantian kekuatan Militer : Gejala pada kebijakan perdagangan ................. 137 10.5 Pencegahan dan Doktrin Strategis Kasus Soviet-Amerika .................................... 143 10.5.1 Pemandangan Doktrin Strategis Selama Periode Keunggulan Amerika144 10.6Konsekuensi Militerisasi Dalam Politik Dunia Kontemporer ................................ 147 10.6.1 Konsekuensi Militerisasi Dalam Politik Dunia Kontemporer .................. 148 10.6.2 Efek Sosial Dan Ekonomi Dari Pembiayaan Militer ..................................... 149 10.6 3 Militerisasi Dan Perubahan Dalam Sasaran Kebijakan Luar Negeri ..... 150 10.7Apakah Militerisasi Mengurangi Keamanan Nasional? ........................................... 150 11. Resor Untuk Angkatan: Konflik Bersenjata Dan Kekerasan Politik Di Dunia153 11.1 Perang Antara Negara: Beberapa Bukti Empiris ................................................... 155 11.2 Penyebab Perang: Perspektif Alternatif .................................................................... 157 11.2.1 Yang Bangsa Apakah Rawan Perang? .......................................................... 158 11.3Konflik Senjata Di Dalam Negara: Perang Sipil ....................................................... 158 12. Kebijakan Militer untuk Damai: Keseimbangan Power dan Pengendalian Senjata ........................................................................................................................................ 159 12.1 Pembatasan Persenjataan Nuklir ............................................................................... 167 12.2 Hambatan untuk Pengendalian Senjata Efektif ...................................................... 170 12.3 Dalam Mencari Perdamaian........................................................................................... 171

13. Langkah Politik untuk Menuju Perdamaian: Hukum Internasional dan Organisasi .................................................................................................................................. 172 13.1 Hukum Internasional dan Tatanan Dunia ................................................................ 172 13.1.1 Hukum Alam dalam Level Internasional: Prinsip dan Struktur ........ 173 13.1.2 Apakah Hukum Internasional Hukum Sungguh? .................................... 176 13.1.3 Relevansi Hukum Internasional .................................................................... 180 13.1.4 Rezim Internasional: Aturan Tanpa Hukum ............................................. 182 13.1.5 Hukum Prosedur Untuk Pengelolaan Konflik........................................... 184 13.2 Internasional Organisasi Dan World Order ............................................................. 184 13.2.1 PBB dan Pelestarian Perdamaian .................................................................. 185 13.2.2 Organisasi Keamanan Regional dan Manajemen Konflik .................... 190 13.2.3 Politik Integrasi Dan Pendekatan Fungsional Dan Nonfunctional ... 192 13.3. Hukum, Organisasi, Dan Pesanan Dunia .................................................................. 198 BAGIAN V ................................................................................................................................... 199 14. Model Konfigurasi Polaritas Dunia ........................................................................... 199 14.1 Cerdas Berbagai Jenis Perubahan Global ................................................................... 200 14.2 Apakah Keadaan Global Akan Berubah Di Luar Kendali? ................................... 207 15. Sepuluh Pertanyaan Mengenai Ketegangan Global Yang Sulit........................ 209 15.1 Apakah Peta Dunia Kebanyakan Dunia Usang? .............................................. 209 15.2 Apakah Negara Bangsa Usang? ........................................................................ 210 15.3 Apakah Saling Ketergantungan Sebuah obat Atau Kutukan?........................... 211 15.4 Apa itu Kepentingan Nasional? ........................................................................ 212 15.5 Apa Nilai Kekuatan Militer? ............................................................................. 213 15.6 Perang Usang? ................................................................................................... 215 15.7 Kerajaan Mati? .................................................................................................. 216 15.8 Apa Keunggulan Harga? .................................................................................. 2.17 15.9 Adalah Dunia Mempersiapkan Perang Yang Salah ......................................... 2.18 15.10 Transformasi Di Lanjutkan Dari Politik Dunia ................................................ 219

Kata Pengantar Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa memberikan kasih serta karunia-Nya kepada kami sehingga yang telah berhasil

kami

menyelesaikan buku ini yang tepat pada waktunya yang berjudul Politik Dunia :Perubahan Dan Kebiasaan Buku ini berisikan tentang informasi tentang Politik Dunia, yang membahas mengenai perubahan dalam politik dunia, hubungan antara aktor global, dan memeparkan mengenai kekuatan dan kelemahan dalam politik dunia dan perubahan dunia untuk masa depan politik dunia, dan banyak hal mengenai politik dunia, yang kami ringkas dan kami terjemahkan dari buku World Politics : Trend and Transformation, Kami menyadari bahwa buku yang kami ranggum ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kritik dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun selalu kami harapkan demi kesempurnaan buku yang kami ranggum ini. Akhir kata, kami sampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah berperan serta dalam penyusunan makalah ini dari awal sampai akhir. Semoga Tuhan Yang Maha Esa senantiasa membantu kita dalam segala usaha yang kita lakukan. Amin (Tim Penulis)

BAGIAN I

: PERUBAHAN DAN TRANSFORMASI

DALAM DUNIA POLITIK


Oleh : Kelompok 1 & 2 Ade Irma Suriana Nst Ahmadi Amanda Riri Rizki Bene Fetresya Dori Gusman Rahmat Kurniawan

1. Politik Dunia Dalam Masa Transisi


1.1 Sebuah Perkenalan Benda berputar yang kita sebut bumi adalah sebuah planet di luar angkasa yang memiliki diameter sekitar 8.000 mil dan keliling sekitar 25.000 mil. diyakini bahwa usianya sekitar 4.500.000.000 tahun. dalam perjalanan evolusinya, bumi telah mengalami perubahan yang konstan. hanya dalam 3.000.000.000 tahun terakhir dari keberadaannya. misalnya,berbicara tentang bumi yang memiliki biosfer. Biosfer adalah sistem dari organisme-organisme hidup. dan sociosphere-sistem interaksi manusia dalam sejarah planet ini merupakan perkembangan yang relatif baru. Kalender kosmik akan memberitahu kita bahwa drama sejarah manusia dimulai hanya dalam 340.000 tahun terakhir (Childe, 1962). manusia telah menjadi komponen biosfer bumi untuk hanya 1/1.000 keberadaannya telah, dan hanya untuk 5.000 tahun terakhir ini dapat kita berbicara tentang sejarah manusia. sejak homo sapiens pertama kali mulai menjelajah beberapa 200.000.000 mil persegi dari permukaan bumi, perilaku manusia telah mengubah habitat terestrial bumi. di ekosfer bumi, lingkungan alam dimana manusia hidup, kualitas hidup telah dipengaruhi oleh cara-cara yang manusia telah mengorganisasikan diri secara politik untuk membuat keputusan dan mengelola sengketa, bagaimana mereka telah diambil dari sumber daya bumi untuk mempertahankan dan meningkatkan kehidupan, dan
8

bagaimana mereka telah ditukar dan ditransfer sumber daya tersebut. Proses-proses dasar telah dikondisikan keberadaan manusia. Dan meskipun mode perilaku manusia ditentukan oleh proses-proses telah bervariasi, mereka telah jauh dari acak. Sejak jaman dahulu, pola perilaku politik, ekonomi, sosial telah dilihat, dan dengan demikian dimungkinkan untuk menggambarkan cara di mana orang telah bertindak terhadap satu sama lain dan untuk melacak contunuities dalam aksi politik. Untuk memahami politik global kontemporer, untuk itu kita harus menyadari contunuities dalam interaksi manusia dan mencari warisan dari masa lalu. Tetapi jika kita ingin memahami secara memadai kondisi sekarang politik global, kita harus menghargai sebagai besarnya perubahan seperti kita dari kontinuitas. Sistem global yang dinamis, tidak statis dan diatur oleh gerakan serta keteguhan. Sistem politik dunia kontemporer adalah produk dari proses yang mereka rentan terhadap jangka panjang modifikasi evolusi. Oleh karena itu kita harus memperhatikan baik perubahan dan stasis dalam kekuatan yang menentukan eksistensi saat ini dunia dan nasib masa depan jika kita ingin memahami politik global saat ini. Bagaimana kita dapat memahami transformasi politik worlwide yang tampaknya menelan kita dan bagaimana kita bisa menghargai pentingnya terbaik mereka untuk masa depan? minimal kita harus mengindahkan peringatan filsuf George Santayana bahwa mereka yang mengabaikan sejarah ditakdirkan untuk menghidupkan kembali itu. Seperti winston Churchil pernah mencatat "kembali masa depan Anda melihat, semakin jauh ke depan Anda dapat melihat". Dalam dunia kita yang semakin saling tergantung, hampir setiap perubahan tampaknya dihubungkan entah bagaimana yang lain. Jika kita bisa mendeteksi cara utama di mana politik global berubah, kita bisa mulai menunjukkan bagaimana perubahan tersebut dapat merangsang atau menghambat perubahan lainnya, fitur kurang volatile politik dunia. Setiap persediaan dari perubahan mendasar dalam politik global harus telah menetapkan basis empiris. Tetapi karena fokus penyelidikan kami adalah perubahan perilaku dunia, kita harus tahu apa yang baru tentang politik dunia, kita harus menentukan siapa yang melakukan apa kepada siapa. Hal ini jelas imposibble untuk menempatkan seluruh planet di bawah mikroskop atau untuk mengukur gerakan di semua fenomena global, dan mungkin ini menjelaskan mengapa kita begitu sering muncul terkejut dengan perkembangan yang muncul. Untungnya, ilmuwan sosial, pemerintah, dan lembaga internasional telah berusaha selama empat dekade terakhir
9

untuk mengumpulkan bukti empiris tentang karakteristik dan atribut perubahan lingkungan global. Meskipun data terbatas, mereka tetap memberikan wawasan empiris ke dalam apa yang terjadi secara internasional dan menawarkan informasi dokumenter mengenai banyak tren yang dominan dalam politik dunia. Sebuah penjelasan empiris realitas politik kontemporer internasional mengharuskan melihat sistem internasional secara keseluruhan. Jika kita memahami evolusi politik global, kita harus berkonsentrasi pada tren di lingkungan seluruh dunia dan pada perkembangan dan masalah yang melampaui negara-negara tunggal atau kelompok bangsa. Kami berusaha untuk menggambarkan perubahan tidak begitu banyak dalam salah satu bagian dari sistem, melainkan mengubah seluruh lingkungan dunia. Implisit dalam pendekatan hubungan internasional adalah keharusan untuk mengamati politik dunia selama periode waktu yang diperpanjang. Sebuah perspektif jangka panjang membantu membedakan fluktuasi jangka pendek dari tren jangka panjang, dan perubahan yang terjadi selama peiod singkat dari tren atau perubahan yang bertahan selama waktu yang lama. Dan tentu saja perspektif jangka panjang memungkinkan kita untuk melihat tren yang mungkin membalikkan sendiri. Buku ini peduli dengan apa yang seperti penyelidikan mungkin memberitahu kita tentang bagaimana kita dapat memahami politik dunia kontemporer. Bahkan jika kita menemukan pola dalam perilaku politik internasional dan menggambarkan alur terpisah yang membentuk transformasi politik dunia, kita masih harus prihatin dengan bagaimana perubahan terkait dengan perubahan sering tampaknya tidak berhubungan lainnya. Alternatif Perspektif Tujuan kami dalam bab ini adalah untuk menggambarkan beberapa konsep utama dan perspektif analitis melalui mana sarjana dan diplomat telah melihat hubungan internasional. Karena banyak konsep-konsep dan perspektif yang tentu dipengaruhi oleh realitas fenomena internasional mereka berusaha untuk menggambarkan dan menjelaskan, kita akan, bila sesuai, menghubungkannya dengan kekuatan yang mendasari politik dan sosial. Karena konsep dan perspektif juga sangat penting untuk studi politik internasional, mereka memungkinkan kita untuk menjelaskan di bagian dasar intelektual politik dunia. Secara khusus, beberapa perspektif berurusan terutama dengan politik tingkat tinggi perdamaian dan keamanan atau dengan low politics masalah ekonomi dan sosial.
10

2. Persepsi Psikologi: Gambaran Realitas Global


Setiap orang memiliki beberapa jenis model mental politik dunia. Mungkin eksplisit atau implisit, sadar atau bawah sadar. Tapi apapun mereka, semua model yang disederhanakan versi realitas yang membesar-besarkan beberapa fitur dari dunia nyata dan mengabaikan orang lain. Untuk memahami sistem global, ulama tertarik pada dimensi psikologis hubungan internasional telah menemukan itu penting untuk memahami sumber gambar individu realitas. Spesifically, cara berpikir tentang politik diyakini dipengaruhi oleh banyak faktor. Psikologis kebutuhan dan drive dan disposisi tertanam dalam kepribadian sebagai hasil dari pengalaman anak usia dini. Apa yang kita telah disosialisasikan untuk berpikir tentang hubungan internasional sebagai anak oleh orang tua, guru, pergroups, dan sistem budaya Pendapat tentang urusan dunia diartikulasikan oleh mereka dengan siapa kita secara rutin asosiasi. Sikap diungkapkan oleh figur otoritas, influencer kebijakan, dan lain-lain dihormati sebagai ahli Harapan Posisi kita menduduki dan peran kita lakukan: apa yang kita lihat secara global tergantung pada di mana kita duduk Apa yang berlaku bagi individu juga dapat diterapkan untuk seluruh bangsa. Memang, perselisihan global banyak berakar pada antagonisme persepsi. Hubungan spesial yang bermusuhan, ketidakpercayaan dan kecurigaan antara pihak yang bertikai sering muncul, karena setiap melihat yang lain sebagai yang lain melihat lawannya. Artinya, bayangan cermin sindrom emerge. ini sangat jelas dalam gambar satu sama lain dikelola oleh soviet dan orang Amerika dalam konflik timur-barat. Tapi itu berlaku untuk hubungan lainnya juga. Ketika gambar cermin berkembang dalam konflik internasional, self-benar persepsi sering menyebabkan tindakan dan tanggapan yang ethnocentrially dinilai sebagai konstruktif, sementara tindakan musuh yang dianggap negative. Kembali ke tingkat individu, review kami dari faktor-faktor yang mempengaruhi bagaimana orang berpikir tentang politik dunia tidak berarti menyiratkan bahwa mereka adalah fanatik sehingga mempengaruhi persepsi (meskipun tampaknya beberapa orang). Meskipun gambar hubungan internasional resisten terhadap perubahan. Kebanyakan orang memiliki kapasitas untuk menolak pandangan dunia atau
11

dihargai, lebih rutin, untuk merevisi dan menyempurnakan bagaimana mereka berpikir tentang dunia. Peta mental sepuluh untuk berubah ketika orang mengalami hukuman atau ketidaknyamanan sebagai akibat dari menempel asumsi yang salah. Peristiwa dramatis juga telah ditunjukkan untuk mengubah gambar internasional, kadang-kadang drastis. Menjatuhkan bom atom di Jepang pada tahun 1945, Korea dan konflik vietnam, dan krisis rudal Kuba pada tahun 1962 sedang belajar pengalaman bagi banyak orang, mengingatkan mereka untuk kerentanan yang ditimbulkan oleh situasi internasional dan memimpin mereka untuk memodifikasi gambar mereka sebelumnya hubungan internasional . Seringkali seperti kesadaran penggalangan pengalaman membuat peta mental yang baru dari dunia, cluster baru filter perseptual melalui mana acara berikutnya diinterpretasikan, dan kriteria baru untuk "definisi situasi" ketika menafsirkan peristiwa berikutnya. Akhirnya, meskipun kebiasaan persepsi orang berpikir tentang hubungan internasional umumnya tidak inovatif, mereka sering menunjukkan perubahan jangka panjang dalam kondisi internasional. Ini jenis perubahan lebih bermasalah daripada yang lain disebutkan dan tergantung pada besarnya minat, kecerdasan pengalaman, dan informasi mengenai urusan internasional akrab bagi individu. Bukti gejolak zaman kita dapat ditemukan dalam perspektif multyfaceted banyak atau paradigma yang digunakan oleh para sarjana (dan sering oleh pembuat kebijakan sendiri) untuk memahami fenomena global. Ini perpectives analitis sehingga memberitahu kita banyak tentang dunia politik itu sendiri, karena mereka tumbuh subur di iklim internasional tertentu, bukan hanya karena persuasi pesan pendukung mereka, tetapi juga karena kemampuan mereka untuk memperhitungkan paterns diamati dalam apa yang terjadi di dalam dan di antara negara-negara dalam iklim itu, dan menjelaskan mengapa dan bagaimana pasukan khusus kausal mempengaruhi jalannya urusan dunia. 2.1 Dunia Politik Melalui Lensa Sejarah Diplomatik Sebagai dunia barat pindah ke abad kedua puluh, yang mengalami masa relatif, kemakmuran stabilitas perdamaian, dan. Pada masa tenang, dan mungkin karena mereka, bidang hubungan internasional mampu kemewahan mengejar pertanyaan sebagian besar akademis tentang masa lalu dunia. Selain dari beberapa upaya untuk membawa pesanan dunia sekitar lebih adaptif (seperti konferensi perdamaian hague), suasana internasional yang berlaku antara 1800-an dan pecahnya perang pertama gobal
12

dunia pada tahun 1994 dibina dan penekanan pada studi sejarah diplomatik. Pendekatan ini terutama dijelaskan, dengan rincian sebanyak mungkin dan akurasi, kejadian khusus dalam sejarah. Pendekatan ini sebagian besar tanpa isi teoritis. 2.2 Politik Idealisme Idealis memproyeksikan pandangan dunia biasanya didasarkan pada keyakinan bahwa (1) sifat manusia pada dasarnya adalah "baik" dan mampu altruisme, saling membantu, dan kolaborasi; (2) naluri dasar manusia untuk kesejahteraan lainnya membuat kemajuan mungkin; (3) perilaku manusia yang buruk adalah produk bukan dari lembaga jahat dan pengaturan struktural yang memotivasi orang untuk bertindak egois dan menyakiti orang lain-termasuk membuat perang, (4) perang merupakan fitur terburuk dari sistem internasional, (5) perang tidak tak terelakkan dan dihilangkan dengan memberantas pengaturan kelembagaan yang mendorong itu, (6) perang adalah masalah internasional yang membutuhkan global daripada upaya nasional untuk menghilangkan itu, dan karena itu (7) internasional socierty harus menata diri untuk menghilangkan lembaga yang membuat perang kemungkinan. 2.3 Politik Realisme Menyebut diri mereka realis politik, advoocates dari paradigma kontra bersatu dalam sebuah gerakan sadar diri analitik, yang kolektif pesan tentang politik dunia dan antar-negara perilaku tampaknya seperti antitesis dari asumsi kaum idealis '. Pada risiko terlalu menyederhanakan pesan mereka, realis cenderung berasumsi bahwa (1) pembacaan sejarah mengajarkan bahwa manusia adalah dengan sifat berdosa dan jahat, (2) dari semua cara jahat orang, tidak ada dosa yang lebih menonjol atau lebih berbahaya daripada mereka instictive nafsu untuk kekuasaan dan keinginan mereka untuk mendominasi rekan-rekan mereka, (3) jika karakteristik manusia tak terhindarkan diakui, maka realisme pasukan pemberhentian kemajuan memungkinkan dalam memberantas naluri untuk kekuasaan, (4) dalam kondisi seperti itu, politik internasional adalah berjuang untuk kekuasaan, perang semua melawan semua, (5) kewajiban utama setiap negara di tujuan ini environmet-mana semua tujuan nasional lainnya harus tunduk-adalah untuk mempromosikan kepentingan pribadi-nasional, yang didefinisikan sebagai perolehan listrik; (6) kepentingan pribadi-nasional terbaik dilayani dengan melakukan apapun yang diperlukan untuk memastikan diri pengawetan; (7) sifat
13

politik internasional memerlukan setiap negara untuk percaya tidak ada yang lain, dan di atas semua tidak pernah untuk mempercayakan perlindungan diri untuk internasional organisasi atau hukum internasional; (8) kepentingan nasional membutuhkan promosi diri, terutama melalui akuisisi kemampuan militer yang memadai untuk mencegah serangan oleh musuh potensial, (9) kemampuan untuk membela diri mungkin juga ditambah dengan mengakuisisi sekutu, memberikan mereka tidak diandalkan untuk perlindungan, dan (10) jika semua negara untuk pencarian kekuasaan, perdamaian dan stabilitas akan menghasilkan melalui suatu keseimbangan kekuatan didorong oleh kepentingan pribadi dan dilumasi oleh sistem aliansi fluida. Salah satu perspektif yang berperan besar dalam studi Hubungan Internasional adalah Realisme. Perspektif ini telah muncul sejak jaman Yunani Kuno, sebagaimana dikemukakan oleh Thucydides, ilmuwan pada jaman itu. Meski begitu, perspektif ini baru berkembang dengan pesat pasca Perang Dunia II. Perspektif ini memiliki cara pikir yang rasionalis. Seperti yang diungkapkan oleh Thucydides bahwa yang kuat melakukan apa yang seharusnya dilakukan oleh orang yang memiliki kekuatan dan yang lemah menerima apa yang seharusnya mereka terima. Dan Clausewitz mengatakan, Perang merupakan kelanjutan dari politik.... Kaum realis memandang bahwa hubungan internasional merupakan arena politik yang penuh dengan perselisihan dan bersifat konfliktual (selalu memunculkan konflik). Dalam realisme, aktor-aktor dalam hubungan internasional selalu digambarkan sebagai makhluk yang egois, selalu ingin menang sendiri, dan menghalalkan segala cara untuk mendapatkan kepentingannya, termasuk melalui cara kekerasan, yaitu perang. Seperti halnya yang pernah dikemukakan oleh Niccolo Machiavelli, kurang lebih sebagai berikut, pada dasarnya semua manusia itu jahat. Jadi, jika kau yang mencari perdamaian, itu omong kosong, kau harus berperang. Dalam hal ini, aktor tersebut adalah negara. Negara adalah aktor terpenting dan yang paling utama di sini. Bahkan, International system yang dianut oleh perspektif ini adalah sistem anarki, di mana tidak ada supranasionalitas atau kekuatan lain di atas kekuatan negara. Ini berarti negara memiliki kedaulatan penuh atas dirinya, tanpa ada campur tangan pihak lain. Mengejar national interest adalah tujuan utama dari negara. Negara harus melakukan apa saja demi mendapatkan national interest-nya, meski itu dengan cara berperang. Dalam pandangan kaum realis, politik internasional adalah perjuangan demi kekuasaan. Tidak ada pemerintahan dunia. Negara-negara seperti Jerman, Italia, dan
14

Jepang mencari kekuasaan demi memenuhi kebutuhan negaranya. Kaum realis menganalisa bahwa untuk memelihara perdamaian dan mencegah perang maka dibutuhkan suatu perimbangan kekuatan. Tidak dengan cara membentuk suatu organisasi internasional seperti pendapat kaum liberal. Main agenda bagi negara, selain national interest, yaitu power. Sun Tzu, seorang ahli strategi militer dari China, mengemukakan bahwa, untuk mencapai interest-nya dan melindungi kelangsungan hidup negaranya, pemerintah sebaiknya menggunakan power. Dalam perspektif realisme, power berfungsi sebagai indikator seberapa kuat negara tersebut. Semakin banyak power yang dimiliki, maka semakin mudah bagi suatu negara untuk mengejar national interest mereka. Selain itu, semakin besar power yang dimiliki negara, maka negara tersebut semakin disegani dalam interaksi internasional. Maka dari itu, power juga berfungsi untuk menjaga stabilitas dan keamanan negara. Sebagaimana yang tertulis dalam sebuah ungkapan dalam bahasa latin, Civic Pacem Parra Belum yang berarti : Siapa yang ingin berperang, maka ia harus siap untuk melawan kekuatan lawannya. 2.4 Pendekatan: Ilmu Politik Internasional Studi akademik HI muncul setelah adanya Perang Dunia Pertama (1914-1918). Hal ini disebabkan karena keinginan agar penderitaan paska perang tidak akan pernah terjadi lagi. Untuk itu diperlukan suatu usaha untuk mengatasi peperangan yang mengakibatkan banyak sekali kehancuran. Lalu muncullah liberalisme sebagai teori HI pertama yang dominan. Salah satu tokoh pencetus liberalisme adalah Presiden Amerika Serikat, Woodrow Wilson. Ia mempunyai misi utama untuk menyebarkan nilai-nilai demokrasi liberal ke Eropa dan seluruh dunia. Ia yakin hanya dengan cara itu perang dapat dicegah. Ada dua pernyataan penting dalam pemikiran Wilson. Yang pertama adalah demokrasi dan hak menentukan nasib sendiri. Kaum liberalis yakin bahwa pemerintahan yang demokratis akan menjamin perang tidak akan terjadi. Yang kedua adalah pembentukan suatu organisasi internasional. Hal ini akan membuat hubungan antar negara akan mempunyai landasan institusional yang lebih kuat.Kerjasama antar negarapun akan tercipta melalui organisasi ini. Liberalisme dominan di tahun 1920an. Liga Bangsa-Bangsa berhasil didirikan. Semua negara menandatangani perjanjian Briand-Kellog 1928, yang isinya kesepakatan
15

untuk menghapus perang. Namun pada 1930an demokrasi liberal mendapat pukulan keras, setelah tumbuhnya fasis dan Nazi di Italia dan Jerman. Otoritarianisme juga meningkat di berbagai negara seperti Polandia, Hungaria, dan Yugoslavia. Praktis misi Wilson untuk menyebarluaskan demokrasi gagal terwujud. Idealisme liberal dianggap bukan merupakan suatu pemecahan yang baik pada era 1930an. Maka mulai tumbuh kaum realis yang menentang kaum liberalis. Kaum realis ini lebih menekankan pada power dalam ajarannya. Pada buku The Twenty Years Crisis (1939) Carr berpendapat bahwa para pemikir HI liberal salah menilai fakta sejarah dan salah dalam memahami sifat hubungan internasional. Titik awal yang benar adalah dalam hubungan internasional selalu ada konflik kepentingan yang menyertai. Perdebatan antara liberalis utopian dengan realis pada tahun1920-1950 membuat HI memiliki dua pandangan yang saling bertentangan. Perdebatan pertama ini dimenangkan oleh kaum realis. Perdebatan besar kedua dalam HI lebih mengedepankan masalah metodologi. Generasi awal penstudi HI merupakan sejarawan, pengacara akademik, atau mantan diplomat. Mereka membawa pendekatan historis dan kemanusiaan dalam studi HI. Pendekatan ini disebut tradisional atau klasik. Setelah Perang Dunia kedua studi HI berkembang sangat cepat. Banyak penstudi HI yang tidak hanya berlatar belakang ilmu politik dan sosial namun juga menyebar pada penstudi yang mendalami matematika dan hukum alam. Penstudi HI ini juga memiliki pemikiran-pemikiran yang berbeda, pemikiran-pemikiran ini sering disebut behavioralisme.Behavioralisme lebih mendekatkan pada fakta yang dapat diamati, metode empiris, analisis statistik, dan pengumpulan data. Dari pernyataan diatas dapat disimpulkan bahwa klasik dan behavioralisme sangat berbeda. Pendekatan tradisional menerima kompleksitas manusia, melihat hubungan internasional sebagai bagian dari dunia manusia, dan memahaminya dengan cara yang kemanusiaan. Sedangkan behavioralisme tidak melibatkan moralitas dan etika dalam pendekatannya, karena hal itu melibatkan nilai-nilai dan nilai itu sudah jelas tidak objektif atau tidak ilmiah. Perdebatan kedua ini dianggap tidak memiliki pemenang. Tradisionalis dan behavioralis dipandang sebagai dua tujuan yang berbeda, yang keduanya dapat saling melengkapi satu sama lain. Namun behavioralis memiliki dampak yang lebih besar dalam studi HI, karena pendekatan ini merupakan pendekatan yang dominan setelah Perang Dunia Kedua.
16

Perdebatan ketiga mempertemukan antara Neo-Marxisme dengan Neorealisme dan Neoliberalisme. Neo-Marxisme menganalisis situasi negara Dunia Ketiga dengan memakai pmahaman yang pertama kali dikembangkan oleh Karl Marx. Marx berpendapat bahwa kaum borjuis atau kapitalis menggunakan kekuasaannya untuk mengeksploitasi kaum proletar. Begitu juga dengan negara Dunia Ketiga. Negara-negara ini dikendalikan oleh negara-negara kaya dunia dan terpaksa untuk menjual bahanbahan mentah mereka ke negara kaya dan mereka harus membeli barang-barang jadi dengan harga yang mahal. Sistem kapitalis ini dianggap hanya membuat kesengsaraan bagi Dunia Ketiga. Lain halnya dengan kaum liberal. Mereka yakin bahwa perbaikan ekonomi dapat diwujudkan dengan perluasan kapitalisme global. Pasar bebas bersama dengan kepemilikan swasta dan kebebasan individu akan mengakibatkan kemajuan ekonomi bagi siapapun yang terlibat. Dengan demikian dapat dikatakan Marxis memandang kapitalisme sebagai suatu cara mengeksploitasi Dunia Ketiga oleh negara-negara maju, sedangkan kaum liberal menganggapnya sebagai suatu instrumen perubahan yang menguntungkan bagi semua pihak. Berbeda lagi dengan realis. Melalui Friedrich List, ia berpendapat bahwa aktivitas ekonomi seharusnya diletakkan pada pelayanan pembentukan negara yang sangat kuat dan mendukung kepentingan nasional. Kekayaan merupakan dasar untuk menciptakan kekuatan negara. Oleh karena itu kekayaan merupakan alat bagi terciptanya kemanan dan kesejahteraan nasional. Selain itu realis juga berpendapat tanpa kekuatan yang dominan, tidak akan ada perekonomian dunia yang liberal. Dominasi Amerika Serikat semakin terlihat sejajar dengan Jepang dan negara-negara Eropa Barat. Penurunan kepemimpinan AS ini dianggap memperlemah perekonomian dunia liberal. Pandangan kaum behavioralis, hubungan internasional merupakan bagian dari ilmu-ilmu sosial secara umum. Perspektif behavioralis atau aliran prilaku banyak mempengaruhi pendekatan-pendekatan terhadap teori dan logika serta metode penelitian. Behavioralis sering disebut sebagai pendekatan ilmiah, ia sering menantang model-model yang ada dalam mempelajari tingkah laku manusia dan basis-basis teori tradisionalisme. Behavioralis dalam penelitiannya condong kepada analisa komparatif lintas nasional yang tidak hanya membahas mengenai studi kasus negara tertentu dalam waktu tertentu. Perspektif ini menekankan perlunya metode pengumpulan data mengenai ciri khas suatu negara dan hubungan-hubungannya dengan negara lain. Dan
17

juga, aliran prilaku ini banyak diwarnai oleh studi kuantitatif hubungan internasional. Selain itu, para behaviorlists dicari presisi dengan mengganti definisi verbal tidak tepat konsep (seperti kekuasaan) dengan orang-orang yang tes empiris dapat dilakukan dan yang maknanya dengan mudah dikomunikasikan dari satu analis ke yang berikutnya. Selain itu, behavioralist yang berpendapat bahwa pengetahuan akan maju baik jika sikap, hati-hati terhadap skeptis pernyataan empiris yang diasumsikan. Biarkan data, bukan teori kursi, berbicara "dan" mencari bukti, tapi ketidakpercayaan itu "adalah slogan perwakilan dari gerakan perilaku. Berbekal alat-alat baru untuk menganalisis hubungan internasional, dengan data baru yang dihasilkan untuk menguji hipotesis bersaing yang telah disuarakan selama puluhan tahun spekulasi tradisional, dan kadang-kadang dengan dukungan penelitian yang murah hati dari pemerintah dan yayasan, perintah pendekatan perilaku banyak perhatian dalam penelitian hubungan internasional . Upaya awal yang antusias, dan generasi ulama dilatih untuk mempelajari hubungan internasional dengan alat mereka yang kuat konseptual dan metodologi baru. Dalam proses tersebut, beberapa dari mereka ditujukan pertanyaan empiris pada inti dari beberapa ide bersaing tentang organisasi sosial dan politik dari masyarakat nasional, termasuk ide-ide Marxis dan lainnya yang berhubungan dengan ketergantungan terusmenerus dari beberapa negara pada orang lain. 2.5 Post behavioralism Salah satu pendukung awal gerakan perilaku, David Easton (1969), mulai bertanya dengan cara memenuhi diri jika lapangan tidak pindah ke "era pasca perilaku". Di jantung ini pengawasan diri adalah seperangkat kritik: bahwa beberapa pecinta behavioralism telah menjadi sibuk dengan metode untuk mengesampingkan masalah dunia nyata, bahwa mereka telah berfokus pada pengujian yang menarik (dan seringkali yang paling mudah diukur) hipotesis, tetapi hipotesis yang sebagian besar sepele dan tak berarti bagi pembuat kebijakan tertarik dalam bertindak untuk membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik untuk hidup, dan bahwa metodologi behavioralism, yang berusaha untuk teori tanah pada data keras, tentu bergantung pada pengalaman manusia masa lalu dan pola yang tidak menggambarkan hubungan antara variabel memegang konstan dalam dunia yang berubah dengan cepat. Juga mengkritik adalah relatif behavioralists mengabaikan banyak pertanyaan etis dibesarkan dalam dunia kemiskinan, kelaparan, kekerasan, dan bentuk-bentuk lain
18

dari malaise. Oleh karena itu era postbehavioral menyerukan penyelidikan jenis baru masalah dan hipotesis dan pengkajian ulang tentang implikasi filosofis dari perspektif multidisiplin dari tren dan masalah. 2.6 Alternatif Konseptual Fokus: Studi Hubungan Internasional Pada 1980-An Semua berbicara dengan keragaman cara di mana realitas global yang dapat dibayangkan dan ditafsirkan. Sebagai bidang studi, hubungan internasional sehingga saat ini memiliki tidak ada paradigma tunggal yang dominan untuk menafsirkan dunia juga memiliki itu untuk sebagian besar masa lalu dua dekade. Sebagai agenda global telah diperluas dan jumlah dan jenis isu dan aktor menjamur, berbagai bersaing "subparadigms" telah muncul untuk menangani konseptual dengan masing-masing dari mereka. Apa yang kita temukan, karena itu, adalah serangkaian snapshot dari politik dunia, dengan setiap gambar berbeda dalam menggambarkan bagaimana konsep dari dunia. Tidak ada perspektif analitis tunggal mendominasi politik dunia: trend dan transformasi. Sebaliknya, analisis kami mencerminkan unsur dari banyak perspektif alternatif pada politik dunia bersaing untuk dominasi dan berusaha untuk menjawab tantangan intelektual dari pandangan dunia diungkapkan oleh paradigma bersaing. Hal ini juga mencerminkan beberapa pendekatan awal untuk politik dunia yang sudah dibahas, termasuk behavioralism dan kepekaan untuk mengirim kritik perilaku, realisme politik, dan idealisme, dan bahkan pendekatan sejarah diplomatik. hutang intelektual politik dunia: trend dan transformasi karena itu substansial.

2.6.1 Transnasional Hubungan Dan Saling Ketergantungan Yang Kompleks Hari ini, saling ketergantungan mungkin merupakan konsep yang paling menonjol yang mendasari transnasionalisasi berlangsung dalam politik dunia. Manifestasi dari saling ketergantungan yang mungkin paling langsung dan nyata dalam ekonomi politik internasional. Otoritas politik nasional dalam satu negara tidak lagi mampu melindungi yurisdiksi mereka dari dampak kebijakan ekonomi direkayasa oleh otoritas politik atau pelaku sektor swasta yang berlokasi di luar negeri. Tapi hubungan transnasional lainnya juga telah menjadi bagian dari dunia yang saling tergantung kita. Aliansi militer telah menjadi pelibatan dan permanen. Kepala negara saling mengunjungi dengan frekuensi
19

sehingga praktek summitry dan diplomasi antar-jemput sekarang biasa. warga negara semakin berpartisipasi dalam pengalaman antarbudaya, baik melalui surat dan telekomunikasi atau melalui perjalanan bisnis dan pariwisata. Ekonomi nasional telah menjadi internasionalisasi, sebagai perdagangan dan arus modal di antara mereka telah berkembang secara geometris. Dan energi transfer lintas batas menentukan kenyamanan relatif dan ekonomi kesejahteraan masyarakat yang berada di sektor yang terpisah dari dunia. Singkatnya, tindakan mana saja yang tampaknya menyentuh seseorang atau sesuatu di tempat lain. Sebagai perspektif analitis, hubungan transnasional dan asumsi tantangan interdependensi kunci yang terkait dengan perspektif lain, realisme sangat politis. Pertama, menantang asumsi bahwa negara-bangsa adalah satu-satunya aktor penting dalam politik dunia: perusahaan multinasional dan bank transnasional adalah contoh aktor lain yang "penting bukan hanya karena kegiatan mereka dalam mengejar kepentingan mereka sendiri, tetapi juga karena mereka bertindak sebagai sabuk transmisi, membuat kebijakan pemerintah di berbagai negara lebih sensitif satu sama lain " Kedua, perspektif ini pertanyaan apakah isu-isu keamanan nasional harus mendominasi bangsa keputusan negara membuat agenda. Dalam kondisi saling ketergantungan, agenda kebijakan luar negeri selalu menjadi "lebih besar dan lebih beragam," karena lebih luas "kebijakan pemerintah, bahkan mereka yang sebelumnya dianggap hanya rumah tangga, menimpa pada satu sama lain" Ketiga, perspektif ini membantah gagasan bahwa kekuatan militer adalah satusatunya, bahkan dominan, berarti berolahraga pengaruh dalam politik internasional, khususnya di kalangan masyarakat maju Barat industri dan pluralis. Hubungan intens pengaruh timbal balik ada di antara negara-negara, tetapi kebanyakan dari mereka kekuatan tidak relevan dan tidak penting sebagai instrumen kebijakan " Proposisi kunci yang terkait dengan perspektif transnasional dan saling ketergantungan mengenai proses pembuatan kebijakan dapat disimpulkan dari ketentuan di atas. Berikut apa yang mungkin lebih penting untuk dicatat adalah bahwa kondisi saling ketergantungan segera relevan dengan pengambil keputusan kebijakan luar negeri.

20

2.6.2 Perspektif Ekologi Perspektif ekologi memandang lingkungan global sebagai ekosistem terpadu halus dan komponen terintegrasi. perspektif ekologi sehingga perintah apresiasi sejauh mana nasib umat manusia bergantung pada kelangsungan hidup biosystem bumi yang membuat hidup itu sendiri mungkin. implikasi dari perspektif ekologi untuk urusan dunia dapat diringkas dalam proposisi berikut. dunia tidak dapat dipisahkan. itu adalah mosaik. setiap perilaku aktor dikondisikan oleh tindakan yang diambil terhadap pelaku itu dan oleh persepsi dari tindakan tersebut. semua tindakan memiliki konsekuensi sosial dan lingkungan, apa yang dilakukan oleh masing-masing cetakan lingkungan bahwa semua mewarisi. Jika saling ketergantungan, tantangan yang nasionalisme dan kecenderungan untuk berpikir dalam hal batas-batas negara, tentu tantangan yang kesesuaian solusi nasional untuk masalah-masalah global. "Hari ini ... kita mengerti, jauh lebih baik dari sebelumnya, nasib kita bersama, kata mantan Menteri Luar Negeri cyrus Vance di l978 sebelum Majelis Umum PBB, menambahkan bahwa" tidak ada bangsa. Bertindak sendiri, dapat meyakinkan masyarakatnya perdamaian dan keamanan ekonomi, dan. . . masa depan masing-masing bangsa kita tergantung pada masa depan semua bangsa kita. Beberapa masalah dari perspektif ini dapat lagi didefinisikan sebagai negeri atau daerah, untuk karakteristik dan solusi potensial yang dibentuk oleh kondisi yang melampaui batas-batas nasional. Dengan demikian, sebagai sekretaris mantan negara henry A Kissinger berkomentar. Sebuah konsepsi yang sepenuhnya baru, ketidakcukupan di negara bangsa dan penting yang muncul dari komunitas global. Penting ini keterkaitan yang melemahkan terus untuk mempersempit kepentingan pribadi dan pertanyaan kebijaksanaan mereka yang tidak bersedia untuk berpikir secara global. Dalam pengertian ini, transnasionalisme dan saling ketergantungan yang kompleks yang erat mirip dengan perspektif ekologi. Perspektif ekologi melihat lingkungan global sebagai ekosistem terpadu komponen halus dan terintegrasi. Penekanannya, oleh karena itu, pada keterkaitan biologocal, unsur ekonomi, politik, sosial, teknologi, geografi, dan lain subsistem seluruh dunia itu. Implikasi dari musuh perspektif ekologi urusan dunia dapat diringkas dalam proposisi berikut. Dunia ini dipisahkan. Ini adalah sebuah mosaik. Setiap bagian dari teka-teki global terkait dengan setiap lainnya. Setiap perilaku aktor yang conductioned oleh tindakan yang diambil terhadap bahwa aktor aad bt persceptions dari tindakan
21

tersebut. Semua tindakan memiliki konsekuensi sosial dan lingkungan apa yang dilakukan oleh masing-masing cetakan lingkungan bahwa semua mewarisi. Dalam, perubahan ekologi global masa lalu kadang-kadang menyebabkan hilangnya kerajaan dan kepada seluruh ascedance orang lain. Modifikasi ekologi memperluas ukuran pemerintah, diperbesar regulasi perilaku warga, dan mendorong petualangan militer asing. Gabungan dari pertumbuhan dan kendala telah membuat kerentanan ekosistem yang berbahaya bumi isu politik transnasional. Karena pertumbuhan penduduk dunia, politik distribusi memiliki kepentingan yang lebih besar. Karena kapasitas dukung bumi dikaitkan secara langsung untuk propagasi ihabitants dan konsumsi, politik distribusi sumber daya (politik tingkat rendah) dapat menjadi sama pentingnya seperti politik distribusi militer (politik tingkat tinggi). sebagaimana Richard Barnet (1980a) menunjukkan dalam hal kelangkaan sumber daya masa depan, "adalah pertanyaan politik penting apakah pemegang kekuasaan atas sumber daya sistem ini akan countrol berikutnya. Perang telah menjadi cara favorit bagi negara-negara besar untuk memenuhi kebutuhan sumber daya mereka. Jika ada lagi perang dunia, konflik kemungkinan besar akan atas apa yang negara industri telah datang untuk menganggap sebagai elemen untuk bertahan hidup. 2.6.3 Tragedi Kepentingan Global Penjelasan populer dan menarik dari keadaan global yang erat kaitannya dengan perspektif ekologi yang titik-titik beberapa faktor penentu dari penderitaan dunia dan memprediksi masa depan. Konsep ini pertama kali diartikulasikan pada 1833 oleh William politik ekonom Inggris Foster Lloyd dan baru-baru ini dipopulerkan dan diperluas untuk masalah dunia kontemporer oleh Garrett Hardin dalam sebuah artikel yang muncul dalam majalah sains pada tahun 1968. Metafora kepentingan bersama melihat bentuk dunia ditentukan oleh efek kumulatif dari keputusan individu. Pendukungnya berpendapat bahwa bagaimana orang menggunakan kebebasan urusan pilihan yang paling. Seperti realis politik, Lloyd dan Hardin melihat perilaku manusia sebagai didorong oleh pencarian untuk keuntungan diri sendiri dan keuntungan pribadi. Perjalanan ini itu paling menonjol dan lazim, mereka berpendapat, ketika orang melihat dirinya sendiri berada dalam kompetisi untuk sumber daya yang terbatas dimiliki bersama.

22

Jika individu tertarik terutama dalam memajukan kesejahteraan pribadi mereka, apa konsekuensi ahould diantisipasi untuk kelompok mana mereka menjadi bagiannya? dalam dunia sumber daya yang terbatas dan pilihan yang tidak diatur, produk diprediksi dalam penciptaan masalah bagi semua. Apa dasar logis dari kesimpulan?, Mempertimbangkan, sebagai Lloyd lakukan, apa yang diamati di desa-desa abad kesembilan belas Inggris di mana desa hijau adalah milik bersama yang khas dan semua gembala individu jika diizinkan untuk merumput ternak mereka di atasnya. Yang perlindungan pembangunan kepentingan bersama atau kehancuran yang lebih mungkin dalam sistem pilihan tak terbatas? jawabannya terletak pada respon penggembala individu, di desa abad kesembilan belas Inggris, insentif yang kuat bagi individu untuk meningkatkan ukuran ternak mereka sebanyak mungkin, hanya dengan cara ini mereka bisa memaksimalkan gain.indeed masing-masing, tidak ada menjamin bahwa orang lain akan mengikutinya. Di sisi lain, penambahan satu binatang lebih ke desa hijau akan menghasilkan keuntungan pribadi yang biaya akan ditanggung oleh semua orang. Oleh karena itu perilaku ekonomi rasional dalam sistem seperti mendorong penggembala untuk peningkatan pandang bulu ukuran ternak mereka, dan berkecil hati pengorbanan diri demi kesejahteraan umum. Tragedi kepentingan bersama telah menjadi konsep standar dalam politik lingkungan karena logika menarik itu. Penggunaan atmosfer dan lautan untuk pembuangan polutan adalah contoh dari penggunaan berlebihan dari sumber daya umum. bukan dengan laking beberapa hal 'dari itu, tetapi dengan menggunakan sebagai wastafel untuk limbah berbahaya. Demikian pula, keputusan pasangan untuk melahirkan semakin banyak anak yang akan mengkonsumsi sumber daya komunitas mereka bisa diibaratkan seorang gembala menambahkan ternak ke padang rumput desa. (Soroos, 1984: J52) Hal ini menggoda untuk menerapkan metafora kepentingan bersama bahkan lebih luas dan untuk menunjukkan bahwa karena negara-bangsa bebas untuk mengejar kepentingan mereka sendiri tanpa regulasi oleh suatu badan yang unggul, tragedi milik bersama juga merupakan tragedi politik dunia. Sama seperti individu jarang menunjukkan kecenderungan untuk berkorban demi kesejahteraan keseluruhan dalam rangka melestarikan manfaat yang diperoleh dari mempertahankan bagian mereka dari keseluruhan itu, pemerintah memiliki kecenderungan untuk menempatkan kesejahteraan nasional atas kesejahteraan global (lihat Johansen, 1980), dan untuk melihat dalam keberhasilan orang lain hanya kegagalan mereka sendiri. Dari pandang
23

paroki. titik sempit kepentingan pribadi, politik dunia menyerupai sum game sederhana nol konflik murni: bahwa salah satu pihak menang, yang lain kalah. Tetapi dalam dunia yang saling tergantung, dapat menjadi bencana baik untuk individu dan pemerintah untuk berpikir tentang non-zero-sum situasi global dengan cara zero-sum. Mempertimbangkan dua contoh. Dalam perlombaan senjata, ada negara yang dapat meningkatkan arti dari keamanan ketika bangsa lain memperoleh keunggulan militer, pencarian oleh salah satu keunggulan mengurangi keamanan semua, termasuk, ironisnya, bahwa negara militer kuat dari semua orang lain, karena upaya mencapai keunggulan memiliki cara merangsang orang lain untuk mengadopsi postur yang agresif dalam pertahanan. Kedua, dalam persaingan ekonomi, upaya nasional untuk memecahkan masalah ekonomi dengan mengorbankan orang lain misalnya, melalui kebijakan proteksionis yang bertujuan mengurangi impor melalui tarif, kuota, dan sejenisnya cenderung untuk mengendapkan tindakan kontra pembalasan dengan konsekuensi akhirnya terlalu tragis. ketika pasar internasional terbuka ditutup, manfaat sedikit dan kebanyakan menderita. Depresi dunia dari tahun 1930-an, sebagian disebabkan oleh spiral yang berkepanjangan dan menular dari proteksionisme, berdiri sebagai pengingat suram dari apa yang terjadi ketika beberapa negara mencari keuntungan diri dengan memanfaatkan sisanya. Dalam negara, tentu saja. pemerintah telah secara rutin melakukan intervensi untuk melindungi kesejahteraan umum dengan memaksakan kendala pada kebebasan individu untuk bertindak egois dan destruktif. Hukum yang berlaku untuk mengharamkan perilaku seperti itu, dan sanksi yang dilontarkan terhadap pelanggar hukum, sebagaimana dicontohkan oleh larangan universal dari "kebebasan" untuk mencuri dari orang lain. Dalam pengertian ini, negara-negara di mana-mana internal mengatur kecenderungan orang egois dengan membatasi kebebasan dan membatasi jenis diperbolehkan perilaku. Pengorbanan kebebasan dirasionalisasikan oleh lebih baik stabilitas sosial dan pelestarian, mirip dengan pepatah pilhosopher Jean Jacques Rousseau bahwa "manusia harus foreed untuk bebas." Tidak ada masyarakat yang gagal untuk mengatur perilaku sosial, dan juga tidak ada yang tidak mencoba untuk mengatur ekonomi mereka. Tapi secara global, tidak ada kendala yang berarti pada institusi hak kedaulatan negara untuk bertindak egois terhadap orang lain, sehingga merugikan kesejahteraan semua orang. Seperti kepentingan bersama Inggris, dunia politik tidak diatur oleh otoritas formal yang diberdayakan untuk melindungi kesejahteraan bersama.
24

Dengan tidak adanya mekanisme di seluruh dunia untuk mencegah manusia dari naluri yang paling merusak nafsu diduga untuk kekuasaan dan keserakahan untuk barang-barang material, sangat menggoda untuk berspekulasi bahwa masalah yang terus ciri politik dunia adalah karena dalam perlindungan yang memadai diberikan umum kesejahteraan oleh "tangan tak terlihat" anarki global (Orr dan Soroos, 1979). Di sisi lain, hantu dari negara super raksasa yang timbul untuk mengelola urusan global hampir lebih menghibur. Berkonsentrasi kekuasaan di tangan seorang aktor tunggal hanya dapat memperparah kesulitan global, karena seperti Lord Acton menyatakan, kekuasaan mutlak korup mutlak. Siapa yang bisa mengatur seperti regulator maha kuasa? Siapa yang akan polisi penjaga perdamaian berpotensi menindas? Adalah baik jalan menuju kontrol transformasi global, terus anarki internasional atau beberapa bentuk institusi terpusat, sarana diinginkan sampai ke ujung tatanan global dan keadilan? 2.7 Perubahan Politik Di Dunia Internasional Pertanyaan-pertanyaan ini mungkin memang terjawab. Proses sangat meminta mereka, bagaimanapun, berfokus pada kebutuhan untuk mempersenjatai diri dengan berbagai pengetahuan dan alat-alat konseptual jika kita memahami dunia sekarang ini berubah dan membuat prognosis yang masuk akal tentang besok. The "problematika global" (Ruggie, 1960) merupakan salah satu proporsi besar dan kompleksitas tantangan untuk wawasan dan pemahaman. Dunia saat ini dibagi ideologi dan dibagi secara ekonomi. Divisi menentang dipersenjatai militer dan mereka sering konflik kekerasan. Namun bersama dengan divisi digunakan juga menemukan tingkat belum pernah terjadi sebelumnya dari kerjasama transnasional, dan overlay merana dari mereka telah meningkatkan tekanan pada sistem halus dunia mendukung kehidupan. Dunia kita berubah telah diubah bagaimana kita harus melihatnya situasi global asing memerlukan mempertimbangkan cara-cara asing memandang dunia. Kami dipaksa untuk melihat dunia kita transformasi sebagai yang direkomendasikan walt whitman: "selidik di wajah seperti seorang dokter mendiagnosis beberapa penyakit dalam". Akankah metamorfosis kompleks dunia berlari lebih cepat dari itu kemampuan untuk merancang mekanisme baru kontrol politik dan sosial? akan dunia cukup fleksibel untuk menyesuaikan persepsi untuk mengubah realitas global? Apakah kita dapat bertukar kebiasaan mental konvensional untuk satu lebih cocok untuk memahami situasi yang tidak konvensional.

25

26

BAGIAN II : HUBUNGAN ANTARA ACTOR GLOBAL


3. Konflik Timur-Barat: Evolusi Konfrontasi Global
Oleh : Kelompok 3 Bayu Setya Romansyah Bonny Desfiando Dahlan Panjaitan Danu Oktriando Devi Apriyanti 1001135672 1001120135 1001134708 1001134780 1001120207

Sebagaimana Perang Dunia II dekat pada tahun 1945, menjadi semakin jelas bahwa salah satu era politik internasional akan segera berakhir dan yang baru akan dimulai. Belum pernah terjadi sebelumnya, perang besar kedua abad kedua puluh melepaskan kekuatan menjanjikan untuk mengubah politik global.Ini dibawa menjadi sistem yang didominasi oleh dua superstates, Amerika Serikat dan Uni Soviet, yang gabungan kekuasaan dan sumber daya jauh melampaui orang-orang dari seluruh belahan dunia. Hal ini juga mempercepat disintegrasi kekaisaran kolonial besar dirakit oleh negara-negara imperialis di abad-abad sebelumnya, sehingga mempercepat emansipasi masyarakat banyak dari kontrol asing. Sebuah sistem internasional baru sedang berlangsung, yang tidak seperti sistem sebelumnya, terdiri wilayah yang didominasi oleh dua yang paling kuat. Transformasi radikal dalam sifat perang dan hubungannya dengan tujuan kebijakan negara asing disebabkan oleh munculnya era nuklir juga memberikan kontribusi terhadap transformasi politik dunia sebagai lambing dalam Perang Dunia II. Karakteristik transformasi, jumlah dan sifat negara dan dominasi Amerika Serikat dan Uni Soviet menentukan dan membatasi banyak dari apa yang kita sebut sistem global kontemporer. Bersama-sama mereka juga telah membentuk dasar dari politik dunia kontemporer, untuk keluar dari mereka tumbuh dua konflik besar dari paruh kedua abad kedua puluh-konflik antara Timur dan Barat dan konflik antara negaranegara kaya di Utara dan negara-negara miskin dari selatan. Tujuan kami dalam hal ini dan bab berikutnya adalah untuk menggambarkan dasar dari kontes politik yang telah

27

membentuk evolusi tidak hanya politik dunia kontemporer tetapi juga kemungkinan masa depannya. Kita akan fokus pertama pada asal-usul dan evolusi dari konflik TimurBarat, dan khususnya pada persaingan antara Amerika Serikat dan Uni Soviet. Dengan konvensi, label Timur dan Barat digunakan untuk membedakan masing-masing negara, negara komunis pada umumnya dan Uni Soviet dan sekutu politiknya dan militer di Eropa Timur pada khususnya, dari koalisi negara-negara non-komunis yang dipimpin oleh Amerika Serikat, yang mitra utama adalah masyarakat industri maju di Eropa Barat, Jepang, Kanada, Australia, dan Selandia Baru. Istilah Dunia bebas ini juga kadang-kadang digunakan untuk menggambarkan dunia non-komunis. Sebagai sebuah koalisi antikomunis yang dipimpin oleh Amerika Serikat, dunia bebas meliputi industri Barat dan negara-negara ekonomi kurang berkembang beberapa terkait dengan Amerika Serikat dalam pengaturan pertahanan bersama. Sebaliknya, blok Soviet, seperti Timur kadang-kadang disebut, terbatas sebagian besar Uni Soviet dan negara-negara Eropa Timur Polandia, Cekoslowakia, Rumania, Hungaria, dan Bulgaria dengan Castro Kuba dan mungkin Mongolia, Korea Utara, dan Vietnam juga kadang-kadang dianggap sebagai anggota blok. Meskipun yang lainnya dari waktu ke waktu telah dianggap sebagai pro-Soviet dalam urusan luar negeri dan sosialis dalam urusan domestik mereka, selalu hanya ada beberapa anggota dari kamp Sosialis Timur dibandingkan anggota blok Barat. Meskipun demikian, pertentangan antara Timur dan Barat telah gigih dan meluas. Konflik itu sendiri pada dasarnya adalah perjuangan di antara mereka di puncak hirarki internasional untuk status unggul, dengan masing-masing pihak berusaha untuk melindungi posisi sendiri sambil mendapatkan keuntungan dengan hubungan ini, dan sering dengan mengorbankan yang lain. Kita akan mulai penyelidikan kita ke dinamika dari konflik Timur-Barat dengan memeriksa asal-usul dan evolusi dari Perang Dingin, seperti konflik timur-barat telah dikenal historis.

28

3.1 Asal Usul Perang Dingin: Perspektif Alternatif Mei 1945 Reich ketiga, yang mana Hitler telah diprediksi bertahan hidup seribu tahun, berada di reruntuhan. Tapi kemenangan olehsekutu Soviet Amerika, dan Inggris atas ancaman fasis dunia penaklukan menghasilkan perdamaian tidak hanya untuk sebuah sistem yang telah hancur oleh kerusakan akibat perang total, tetapi juga dunia penuh dengan ketidakpastian. Kesepakatan-kesepakatan politik yang telah dengan hatihati diatur dan dipelihara agar dapat bertahan dalam perjuangan bersama melawan kekuatan Poros dengan cepat dihentikan. Di tempat mereka, lingkungan internasional kacau. Tidak jelas perbatasan, kesetiaan diubah dan aliansi, Vakumkekuatan, kekacauan ekonomi, dan peringkat ambigu dan hirarki muncul. Konsensus dianggap mengenai tujuan, standar perilaku, dan kewajiban bersama yang telah ditandai upaya sekutu untuk mengalahkan musuh bersama juga tidak pasti. Dengan kemenangan sehingga datang hilangnya jaminan. Mungkin fitur yang paling tertentu dari lingkungan yang tidak pasti adalah pengaruh dari Amerika Serikat dan Uni Soviet sebagai dua kekuatan terbesar. Perang Dunia II meninggalkan keduanya jelas dominan dalam sumber daya, kemampuan militer, dan pengaruh, dalam perbandingan semua negara-negara lain yang dikerdilkan oleh dua raksasa ini. Seperti Tocqueville telah meramalkan pada 1835, politik global dan nasib manusia datang untuk beristirahat dengan bagaimana Amerika Serikat dan Rusia akan menanggapi satu sama lain. 3.1.1 Sebuah Rivalitas Power dan Benturan Kepentingan Fakta sederhana Amerika Serikat dan Uni Soviet muncul dominan di dunia pascaperang menyediakan satu cara untuk menafsirkan asal-usul Perang Dingin. Artinya, logika realisme politik, atau real politik, menunjukkan bahwa konflik antara negara adidaya yang muncul pasti akan menghasilkan karena masing-masing mengejar kepentingan nasionalnya sendiri. Sepanjang sejarah, persaingan dan ketidakpercayaan di antara kekuatankekuatan besar telah konstanta dalam politik global. Wewenang tersebut telah biasanya ditemukan bidang kepentingan vital di mana berbenturan, serta alasan untuk takut niat satu sama lain. Mereka sering dianggap upaya oleh lawan-lawan mereka untuk menyelesaikan konflik kepentingan sebagai "kebesaran." Oleh karena itu, catatan hubungan sebelum perang antara Amerika Serikat dan Uni Soviet, dikombinasikan
29

dengan sistem bersaing kepercayaan mereka, ketakutan ini diperkuat tradisional. Pasukan Amerika telah mengintervensi di Rusia pada tahun 1919 dalam upaya untuk menghidupkan kembali Revolusi Bolshevik, Amerika Serikat bahkan tidak memperpanjang pengakuan diplomatik kepada Soviet sampai 1933. Meskipun kerja sama antara kedua diharuskan oleh perang dunia, itu tidak mengherankan, karena itu, bahwa kecurigaan tradisional dan distruct muncul kembali pada periode sesudah Perang Dunia II, sebagai manifes dua raksasa dan kekuatan laten memicu kecurigaan mereka satu sama lain. Kecenderungan bersejarah kekuatan besar untuk menjadi saingan konsisten dengan pandangan bahwa Perang Dingin antara Amerika Serikat dan Uni Soviet itu tak terelakkan karena setiap kepemimpinan global dikejar. Pandangan ini diperkuat oleh fakta bahwa meskipun pandangan dunia mereka bersaing, keduanya mampu beradaptasi dengan situasi baru sesuai dengan kepentingan dirasakan dan persyaratan umum bahwa status mereka sebagai negara adidaya tampaknya menuntut. Sebagai salah satu terkenal mahasiswa Perang Dingin menegaskan, "Baik Rusia dan Amerika cenderung untuk melihat ideologi lebih sebagai pembenaran untuk tindakan selain sebagai panduan untuk bertindak, baik, karena mereka menunjukkan selama Perang Dunia II, mampu mensubordinasi perbedaan ideologi untuk mengejar kepentingan umum di mana mereka axisted ". Justru karena Amerika Serikat dan Uni Soviet bersedia untuk mengejar umum serta konflik kepentingan menunjukkan bahwa perang dingin dalam segera setelah Perang Dunia II adalah tidak terelakkan dan tidak ditentukan dan bahwa kolaborasi lanjutan mereka itu tidak berarti menghalangi. Dengan demikian, juga ada kesempatan untuk merancang kebijakan yang bertujuan kerjasama daripada konfrontasi.Memang, kerjasama dibayangkan oleh para pemimpin Amerika dan Soviet, setidaknya dalam wacana resmi mereka di fase awal misalnya negotiations.for pascaperang, itu harapan Presiden Franklin D. Roosevelt dan harapan bahwa kerjasama masa perang mereka akan terus setelah perang. Roosevelt percaya bahwa akomodasi yang fleksibel antara Amerika Serikat dan Uni Soviet, berdasarkan saling menghormati kepentingan nasional masingmasing, itu mungkin. Dia percaya bahwa kedua negara akan menikmati manfaat dari tenaga, tetapi masing-masing dalam lingkup sendiri pengaruh. Sebuah perjanjian informal dicapai bahwa kekuatan masing-masing akan menikmati pengaruh yang dominan dan kebebasan di daerah tertentu dari dunia.
30

3.1.2 Pertentangan Ideologi Interpretasi kedua menyatakan bahwa Perang Dingin yang terbaik dipandang sebagai konflik yang berakar pada ideologi yang tidak kompatibel dapat didamaikan. Kemudian Menteri Luar Negeri James F. Byrnes menyatakan tesis ini pada periode sesudah Perang Dunia II ketika ia berpendapat bahwa "ada terlalu banyak perbedaan dalam ideologi dari AS dan Rusia untuk bekerja di luar program jangka panjang kerja sama". Apa Byrnes mengacu pada adalah rasa takut bahwa komunisme adalah sebuah ideologi ekspansionis berniat mengubah seluruh dunia untuk keyakinannya. Banyak orang Amerika menganggap bahwa semua komunis terikat monolithically ke Uni Soviet dan bahwa semua gerakan komunis yang dikendalikan oleh Moskow. Ancaman ini diperkuat oleh keyakinan bahwa komunisme itu tentu totaliter dan antidemokrasi dan, karena itu, menjadi ancaman nyata bagi kebebasan dan kemerdekaan di seluruh dunia. Ketakutan ini sehingga menuntut respon yang agresif. Sebagai Presiden Eisenhower menjelaskan, "kita menghadapi musuh ideologi-dalam lingkup global, ateistik dalam karakter, kejam dalam tujuan, dan berbahaya dalam methos." Musuh adalah penjelmaan jahat.Mereka yang berpendapat bahwa Perang Dingin berasal dari perbedaan ideologi menghubungkannya dengan lebih dari sekadar ketakutan Amerika nyata atau khayalan dari "binatang komunis." Konsisten dengan proposisi bahwa setiap gerakan ideologis melahirkan lawannya, mereka berpendapat bahwa Amerika Serikat forein kebijakan menjadi ideologis pada gilirannya: counterideology tersebut dapat disebut antikomunisme. Jadi, menurut perspektif ini, Amerika Serikat memulai pada perang salib misionaris sendiri, yang didedikasikan untuk menghilangkan set alien ide dari dunia. Seperti yang diharapkan yang kompetitif dan confrontationist terhadap engkau Uni Soviet. Penafsiran ini sehingga melihat Perang Dingin sebagai didorong oleh antaginisms bersejarah antara sistem bertentangan kepercayaan. Seperti perang agama di masa lalu, Perang Dingin dipandang sebagai pertempuran untuk kesetiaan dari pikiran orang. Seperti pertempuran seperti sebelumnya, konflik itu sangat pahit, karena musuh ideologis tidak mengakui kebajikan dalam konsiliasi atau kerja sama dengan musuh. Sebuah konsep Perang Dingin sebagai perjuangan antara benar dan salah dan baik dan jahat menghilangkan "setiap pemikiran akomodasi atau comporomise. Ini tidak termasuk gagasan co-eksistensi. Bagaimana bisa (0ne) kompromi atau berdampingan dengan kejahatan? Ini memegang keluar ada prospek tetapi oposisi dengan semua
31

perang, kekuatan sampai mati. Ini memanggil orang percaya benar untuk jihad, perang salib pemusnahan terhadap orang kafir. " Jika konflik Timur-Barat, memang, pada dasarnya adalah sebuah konflik antara dua sistem ideologi bertentangan, maka persaingan Amerika Soviet dapat dikurangi untuk kontes atas ide-ide, bukan kekayaan atau kekuasaan. Jika di masa lalu persaingan ideologis Amerika Serikat dan Uni Soviet secara signifikan mewarnai kebijakan luar negeri masing-masing, maka kita juga harus bertanya apakah diplomat Amerika dan Soviet, dibebani oleh sistem keyakinan bahwa mereka mungkin tidak dapat meninggalkan, ditakdirkan untuk mengejar perang dingin. 3.1.3 Kesalahan persepsi Jika asal-usul Perang Dingin dapat ditelusuri tidak kompatibel ideologi, maka mereka juga dapat dikaitkan dengan jenis-jenis konflik yang prercipitated oleh kesalahan persepsi. Alternatif ini melihat Perang Dingin antara Amerika Serikat dan Uni Soviet sebagai berakar tidak dalam kepentingan yang saling bertentangan tetapi saling kesalahpahaman. Dalam konteks hubungan Soviet-Amerika, Perang Dingin dijelaskan oleh kecenderungan masing-masing pihak untuk melihat dalam tindakan sendiri hanya kebajikan dan orang-orang dari kejahatan musuh-satunya. Gambar-gambar cermin memimpin, tentu saja, konflik dan ketidakpercayaan. Dengan demikian, sebagian mengamati (misalnya, Bronfenbrenner, 1975) telah mencatat proctivity kedua Soviet dan Amerika untuk pelabuhan yang perceptrions yang sama satu sama lain: mereka bertekad menaklukkan dunia, lengan mereka untuk perang, sedangkan kita lengan untuk perdamaian, mereka melakukan intervensi di lain wilayah untuk memperluas pengaruh, sedangkan kita lakukan untuk melestarikan prospek cara yang dapat diterima dari hidup, satu-satunya sekutu diandalkan adalah pemerintah yang bergantung pada pasukan mereka untuk tetap berkuasa, sedangkan teman-teman kita mendukung kami keluar dari keyakinan, orang-orang mereka baik dan cinta damai, namun pemerintah mereka memanfaatkan orang-orang tersebut, massa rakyat mereka benar-benar tidak simpatik rezim, tetapi tidak dapat dipercaya, kebijakan verges pada kegilaan. Sejauh bahwa cermin tersebut dan "kami-mereka," "kita ok, Anda tidak" menjadi pandangan umum, karena mereka mungkin lakukan di tahap akhir Perang Dunia II dan tidak lama kemudian, kerjasama yang menghalangi dan permusuhan menjadi tak terelakkan. Ini interpretasi asal Perang Dingin sulit untuk ditolak, mengingat persepsi
32

yang menjadi diterima sebagai dogma. Jadi mari kita meninjau secara singkat pertentangan sudut pandang Soviet dan Amerika. 3.2 Evolusi Hubungan Soviet-Amerika Hubungan Soviet-Amerika telah berfluktuasi tajam dari waktu ke waktu, dengan periode konfrontasi dipanaskan diikuti, terkadang enexplicably, oleh ledakan kerjasama. Hubungan ini telah bergeser dalam menanggapi perubahan keadaan dan situasi. Meskipun demikian, dari tahun 1949 sampai 1978, catatan menunjukkan tren jangka panjang tetapi tidak stabil terhadap kolaborasi yang lebih besar, diikuti dengan penegasan kembali diucapkan permusuhan dan bahkan ancaman. Yang pasti, dalam konfrontasi ada saat-saat kerjasama. Dalam periode ini beberapa konsesi, seperti pencabutan blokade Berlin, yang diselingi dengan tindakan bermusuhan. Tapi ini adalah tindakan yang lebih 'dingin' untuk tujuan tawar ketimbang upaya benar pada konsiliasi. Baik Amerika Serikat dan Uni Soviet memainkan permainan politik kekuasaan dengan sepenuh hati, dan keduanya mengejar tujuan yang sama: curtailin pengaruh lain dan menghentikan usaha dianggap musuh untuk menaklukkan dunia. Tindakan tanda kerjasama yang sedikit lebih daripada jenis komunikasi antara musuh yang diperlukan untuk melanjutkan kontes. Pada dasarnya, bagaimanapun, masing-masing pihak melihat dunia dalam hal konflik murni, ada satu sisi menang, yang lain tentu kalah. Kompromi dalam kondisi seperti itu 'zero-sum' adalah mustahil. Karena masing-masing kontestan memproyeksikan citra negatif ke musuh, sementara maintining yang berbudi citra diri, konflik adalah endemik. Sebuah periode dilihat keempat dalam persaingan Soviet-Amerika, fase persaingan yang terlihat damaidapat dikatakan telah berlangsung pada 1963-1968.Yang pasti, Perang Dingin, keterasingan ideologis dan asumsi yang mendukung mereka bertahan, dan periode dimulai pada awal dari konfrontasi atas rudal di Kuba dan termasuk konflik Vietnam.Selain itu, permusuhan bertepatan dengan letusan perlombaan senjata tak terkendali.Namun di tengahkambuhnya politik Perang Dingin adalah perkembangan yang dapat ditafsirkan sebagai asal-usul detente.Semua telah terikat dengan paritas pertumbuhan kemampuan militer Amerika dan Soviet dan untuk meningkatkan kesadaran akan konsekuensi bahaya dari perang nuklir. Dalam kata-kata Perdana Menteri India Jawaharlal Nehru, bahwa "satu-satunya alternatif untuk koeksistensi adalah co-perusakan, negara adidaya mencari cara untuk hidup
33

berdampingan. Beberapa isu utama diselesaikan dengan penerimaan secara diam-diam oleh Amerika Serikat, misalnya, dari Jerman dibagi dan hegemoni Soviet di Eropa Timur. Preseden untuk komunikasi didirikan di Jenewa dan kemudian pada pertemuan 1959 Camp David diikuti oleh instalasi "hot line" pada tahun 1963 menghubungkan Gedung Putih dan Kremlin dengan garis komunikasi langsung, pertemuan puncak Glassboro (1967), dan dinegosiasikan perjanjian, seperti Perjanjian Antartic (1959), Ban Treaty Uji Parsial (1963), Perjanjian Outer Space (1967), dan Non-Proliferasi Nuklir Treaty (1968). 3.2.1 Dtente, 1969-1978 Melanjutkan proses sekarang berjalan dengan baik, hubungan Soviet-Amerika mengambil dramatis dengan asumsi kekuasaan oleh Presiden Richard M. Nixon dan keamanan nasional dengan penasihat, Henry A. Kissinger. Pendekatan mereka untuk Soviet-Amerika hubungan resmi berlabel dtente pada tahun 1969.Soviet juga mengadopsi istilah untuk menggambarkan kebijakan mereka terhadap Amerika Serikat. Sebagai strategi untuk perdamaian, dtente dirancang untuk menciptakan "kepentingan dalam kerjasama dan menahan diri" (Kissinger, 1973), "sebuah lingkungan di mana kompetitor bisa mengatur dan mengendalikan perbedaan mereka dan pada akhirnya berpindah dari kompetisi untuk kerjasama" (Kissinger, 1974 ). 3.2.2 The Era Postdetente, 1979 -? Meskipunpresedendanmemeliharahati-hatipendekatanselama hampir satu dekade, dtentetidakdiabadikan.Meskipun persaingan Timur-Barat mungkin telah berkurang antara tahun 1969 dan 1978, persaingan antara negara adidaya untuk keuntungan dan keamanan tidak pernah sepenuhnya absen.Ini dibuat jelas sebagai peristiwa dilipat pada tahun 1978, ketika penurunan memutuskan dari harmoni dtente menjadi berbeda. Kata-kata dan perbuatan bahwa setiap negara diarahkan ke arah yang lain menjadi lebih pahit. Menteri Luar Negeri Cyrus Vance berupaya pada tahun 1977 untuk menyangkal bahwa "Hubungan Soviet-AS telah mencapai titik terendah dalam beberapa tahun"adalah gejala pergeseran, mengkhianati kerusakan hubungan yang tampaknya mengumpulkan momentum. Sebagai hubungan negara adidaya pada tahun 1978 tiba-tiba mengarah ke konfrontasi, beberapa pengamat mulai bertanya apakah kedua negara bergerak ke fase postdente, mungkin paling dicirikan sebagai Perang Dingin II. Mereka melihat
34

perkembangan ini sebagai yang paling mungkin mencatat bahwa konfrontasi daripada akomodasi telah sekali lagi menjadi mode dominan interaksi antara dua kekuatan.Singkatnya, perbedaan ideologi antara Amerika Serikat dan Uni Soviet, ancaman militer yang setiap pose yang lain, adanya persaingan Soviet-Amerika di Dunia Ketiga, dan perbedaan kepentingan dan tujuan di seluruh dunia umumnya tetap menghidupkan konflik antara Timur dan Barat. Kemampuan kedua negara untuk membawa senjata strategis di bawah kontrol - isu sentral selama periode detente tampaknya telah menjadi sandera dengan karakter hubungan diplomatik mereka secara keseluruhan. 3.3 Persaingan Soviet-Amerika dan Negara lain: Aliansi Jaringan dan Struktur Polaritas Keunggulan dari Amerika Serikat dan Uni Soviet dalam hirarki internasional, ditentukan oleh ukuran dan pengaruh ekonomi mereka serta kehancuran sistem senjata mereka. Terkena dampak konflik adalah prospek untuk mengurangi kesenjangan global, membangun bentuk-bentuk baru dari organisasi politik di dunia, restrukturisasi ekonomi politik internasional, dan yang paling penting, menjaga perdamaian global dan ketertiban. Bahkan prospek untuk menangani secara bermakna dengan masalah tekanan penduduk, menjamin persediaan makanan yang cukup dan berbagi dan mungkin menambah pasokan energi yang tersedia adalah, dalam berbagai derajat, tersentuh oleh konflik. Dengan demikian, arah hubungan negara adidaya akhirnya mengambil juga dapat menentukan bagaimana, dan jika, semua perkembangan lain di bumi akan berkembang. Seperti negara-negara bersatu Sekjen Javier Perez de Cuellar berpendapat pada tahun 1983, solusi dari sebagian besar masalah yang dihadapi dunia saat ini membutuhkan, sebagai perbaikan, prasyarat dalam hubungan antara negara adidaya kedua, karena tanpa relaksasi ketegangan, kemajuan pada isu-isu global dan mediasi konflik antara negara-negara yang lebih kecil menjadi mustahil. Singkatnya, setiap tema dan isu yang dibahas dalam buku ini dipengaruhi dalam satu atau lain cara, langsung atau tidak langsung, oleh kekuatan dan fakta tentang persaingan Soviet-Amerika. Mungkin manifestasi paling jelas dari dampak negara-negara bersatu dan soviet union pada sistem politik dunia adalah fitur struktural yang telah datang untuk terikat, dan sering didefinisikan oleh, distribusi kekuatan ekonomi dan militer antara dua negara
35

adidaya. Di dunia pasca perang era II dimulai dengan negara-negara bersatu sebagai kekuatan terkemuka di dunia, namun situasi ini berubah dengan cepat.Konfigurasi kekuatan dunia kemudian dikenal sebagai bipolar, dengan negara-negara bersatu dan sekutu-sekutunya merupakan salah satu tiang dan serikat Soviet dan sekutu lainnya.Ini konfigurasi kekuasaan kasar bertepatan dengan periode Soviet-Amerika persaingan dikenal, masing-masing, sebagai antagonisme bersama dan agresif, dan berbicara keras dan bertindak akomodatif.

36

4. Konflik Utara Selatan : Akar Permasalahan dan Akibat dari Ketidaksetaraan Global
Drum mulai berbunyi ketika bendera Portugis di turunkan merah,putih,dan kuning Liliput mengumumkan kedatangan anggota baru dari masyarakat internasional.Kunjungan pejabat dari Amerika Serikat,Uni Soviet,Cina dan yang lainnya mendapat perhatian dari perdana menteri baru sebagai Liliput pasukan keamanan dunia.Sedikit dari mereka yang tahu bahwa perdana menteri telah membuat jadwal diskusi dengan mengunjungi Amerika ,Cina,Rusia yang ia harapkan bisa membantu perekonomian mereka,militer,dan teknologi untuk mencontoh apa saja yang dapat mengatasi kemiskinan dan kemelaratan dan yang menjadi kelemahan militer yang menjadi salah satu cirri Negara mereka. 4.1 Dunia Ketiga:Profil dan Proyeksi Negara Dunia ketiga termasuk hampir 75% persen populasi penduduk di dunia,tapi yang dapat dipastikan hanya 20% dihitung dari barang dan jasa diseluruh dunia,seperti yang dinyatakan oleh GNP (Gross Nationla Product). Seperti yang dijelaskan di BAB 3 ,konflik Timur-Selatan antara Negara Pertama dan Negara Kedua terfokus kepada terutama kontroversi politik,khususnya di bidang militer dan isu keamanan social.Retorika dari debat di konflik Utara-Selatan,lebih mengenai isu ekonomi.Konflik Utara-Selatan dengan kata lain,sebenarnya tentang cara menempatkan posisi hirarki internasional mereka secara global ketempak yang lebih tinggi.Utara dating untuk mengendalikan aspirasi dari Selatan kepada jalan yang di senangi oleh Utara. Pengelommpokan Negara yang bisa di panggil Dunia ke Tiga kedalam satu kesatuan bisa menjadi pertahanan yang hebat dilihat dari sudut pandang yang berbeda.Yang termasuk,ada Negara besar (India) dan Kecil (seperti Tuvalu).Ada yang sedang menuju ke Status Negara maju seperti Taiwan,Singapore,Korea Selatan,dan yang lainnya,yang mengalami pertumbuhan ekonomi yang jauh mengejutkan hampir setara dengan Negara maju di Utara.Beberapa Negara yang kaya akan minyak (Saudi Arabia,Kuwait),mengasosiasikan diri mereka kepada dunia ketiga sebagai pendonor dana terbesar.Kemudian,juga,Negara Dunia Ketiga sangat memperhatikan tipe dari institusi politik pemerintah mereka,merubahnya nya dari monarki ke kediktatoran sampai demokrasi.Kebanyakan Negara yang merubah ideology nya berhasil namun ada juga beberapa yang gagal.Dan,jika kita melihat Negara Dunia Ketiga juga menempatkan
37

posisi mereka dalam isu agenda global.Beberapa berbeda menghormati konflik yang terjadi antara Timur-Barat dengan tidak memihak kepada siapapun,namun beberapa Negara seperti Korea Utara dan Vietnam berada dipihak Kubu Timur,dan yang lainnya seperti Yunani dan Turki berada di keanggotaan NATO (the North Atlantic Treaty Organizations). Negara Dunia Ketiga rata-rata memiliki nasib dan tujuan yang sama yaitu (1)mereka relatif miskin,(2)meraka relatif memiliki sejarah sebagai Negara yang dijajah,(3)mereka bergabung untuk mencari kebebasan dalam ekonomi mereka dan dependensi politik.Munculnya Negara Dunia Ketiga,adalah gejala yang terjadi pada perang dunia ke 2.Memang,kesenjangan yang terjadi antara Negara-negara Utara yang kaya dan Negara-Negara Selatan yang miskin di pandang beberapa orang sebagai kelanjutan dari penjajahan secara ekonomi,bentuk dari neo colonialism atau teknik penjajahan yang baru adalah untuk mengeksploitasi proses berjalannya system ekonomi internasional yang berjalan. 4.1.1 Bangkit dan Runtuhnya Kekaisaran Eropa Sebagai koneksi dalam hubungan antara kedaulatan,system dari perserikatan yang umum lahir pada tahun 1648 dalam perjanjian damai Westphalia,setelah tiga tahun berakhirnya prang di Eropa. Perjanjian Westphalia di anggap sebagai titik saat lahirnya Negara-negara nasional yang modern biasanya diambil saat ditandatanganinya perjanjian perdamaian yang mengakhirinya perang tiga puluh tahun dieropa.Hukum internasional sebgai suatu system hokum yang mengatur hubungan antara Negaranegara,lahir dengan kelahiran masyarakat internasional yang didasarkan atas Negara yaitu didasarkan atas Negara-negara nasional.Selain mengakhiri preang selama 30 tahun .Perjanjian Westphalia juga telah meneguhkan perubahan dalam peta bumi politik yang terjadi karna perang di Eropa itu.Perjanjian mengakhiri untuk selama-lamanya usaha kaisar Romawi yang Suci,hubungan antara Negara- Negara dilepaskan dari ikatan hubungan kegerejaan dan didasarkan atas kepentingan nasional Negara itu masingmasing. Dan kemerdekaan Negara Belanda,Swiss dan Negara-negara kecil di Jerman diakui dalam perjanjian Westphalia.Perjanjian Westphalia meletakan dasar bagi susunan masyarakat internasional yang baru.Dasar-dasar yang diletakkan pada perjanjian Westphalia diperteguh dalam perjajian Utrech yang penting artinya dlihat dri sudut
38

pandang Internasional,karna menerima asas keseimbangan kekuatan sebagai asas politik internasional. Mengingat system dunia saat ini runtuh karna keuangan,yang juga merobek Traktat Maastricth,pemerintah system gagal eropa liberal memiliki Ango-Belanda kesempatan bank terakhir pribadi untuk dan meninggalkan sentral

globalisasi,dan mengatur sumbu Eurasia perdamaian yang baru berpusat pda Jerman,Rusia,dan Perancis. Beberapa penganalisis berargument bahwa kekuatan eropa mengekspansi secara geografi menghasilkan pengaruh kapitalisme dalam system karakter dunia sehingga membagi nya kebebrapa kategori Negara yaitu:Negara inti,Negara semiperiperi,dan Negara periperi.Negara eropa di barat daya merupakan Negara yang pertama kali menjadi Negara inti,dan seiring dengan terjadinya proses revolusi industry,yang memerlukan sumber pertanian dan mineral yang didapatkan dari negara daerah jajahan mereka yaitu negara periperi. Pada awal tahun 1800,Britania Raya telah mendominasi sebagai negara yang sukses memiliki pengaruh besar.Sebagai negara penguasa berpengaruh dalam bidang politik dan ekonomi,Britania menjadi promotor perdagangan internasional,dan memberikan efek pertumbuhan ekonomi kepada negara periperi.Berawal sekitar tahun 1870,gelombang baru imperilalisme merambah ke seluruh dunia,negara Eropa barat sekali lagi membawa dunia ke bagian luar kekaisaran.Pasca berhenti sementaranya perang dunia kesatu pada tahun 1914,hampir semua negara-negara afrika berada dibawah kekendali dari hanya 7 negara berkuasa di Eropa (Belgia,Britania,Prancis,Jerman,Italia,Portugal,dan Spanyol) di negara jauh Timur dan negara Pasifik hanya Siam(Thailand),China dan Jepang yang berada diluar jangkauan eropa dan Amerika Serikat.tapi kenyataan nya China menjadi bola dari pengaruh negara yang berkuasa,dan jepang bergabung dengan gelombang imperialism dengan akuisisi dari korea dan Formosa(Taiwan). Kebanyakan penjelasan mengenai imperialism baru terlalu berlebihan.Termasuk intrepretasi dari Marxist,seperti halnya pandangan V.I. Lenin yang terkenal,The Highest Stage of Capitalism,yang memandang imperialisme sebagai tahap monopoli dari kapitalisme.Secara umum,interpretasi tersebut memandang bahwa kapiltalisme memerlukan tambahan outlet di luar negeri untuk tambahan keuntungan modal (modal

39

financial) sebagai akibat imperialisme.Dari prespektif Marxis ,satu-satunya jalan untuk menghentikan imperialisme dengan menghapuskan paham kapitalisme. Pendapat lain,datang dari analis system dunia yang memiliki argument tentang imperialisme,terutama ketika ekspansi dari kekaisaran Britania di Afrika di kuarter terakhir abad ke Sembilan belas,mencari kebutuhan nya akan negara yang memiliki hegemoni atas negara lain,dan menunjukan jati diri dengan meningkatkan hegemoni dan berkompetisi dengan negara pemegang hegemoni besar pada saat itu Jerman dan Amerika Serikat. Sampai perang dunia pertama berhenti sementara di tahun 1914,system dari perdagangan bebas internasional yang dikenalkan oleh kontribusi Britania untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi dibanyak wilayah terjajah.Tapi Eropa Barat,Amerika Utara,Australia,dan Selandia Baru juga ikut ambil bagian di periode ini untuk menyelesaikan industry revolusi mereka dan untuk membentuk industry social.Hal tersebut memberikan celah untuk bangkit antara negara kaya di Utara dengan Negara miskin di Timur.Di masa perang dunia pertama ekonomi antara Utara dan Selatan mengalami stagnan.Tetapi ada hal yang berbeda diantara keduanya,kebanyakan dari negara Utara mendapatkan pemasukan yang sangat besar dari hal itu,negara-negara seperti di Eropa Barat,Amerika Utara,dan Australia menjadi kaya dan sisanya negaranegara lain menjadi miskin. Menariknya,bagaimanapun,wilayah jajahan yang berhasil ditaklukkan pada perang dunia pertama tidak semata-mata menjadi seperti sekutu nya yang mendapatkan kemenangan mutlak.Banyak dari wilayah-wilayah tersebut seperti ditakdirkan untuk mengalami konflik politik selama lebih dari setengah abad,dan kebanyakan terjadi di wilayah Timur Tengah sampai ke wilayah Afrika. Di tahun 1930an dan awal 1940an dunia menghadapi tantangan dengan ekspansi yang dipelopori oleh Jerman,Jepang,dan Italia.Dengan kekalahan yang mereka alami di perang dunia kedua,perkembangan dunia kini menjadi lebih dinamis,banyak politik independen yang mendapat tempat di arena global.Sebagai catatan,kini hanya dalam beberapa decade setelah pristiwa tersebut lebih dari seratus negara baru memperjuangkan hak kemanusiaan mereka,menuntun kemerdekaan mereka dengan demonstrasi politik atas nama emansipasi hak persamaan mereka dan atas apa yang mereka alami pada kejadian masa lalu.Sekarang era postcolonial telah dimulai,panggung konflik Utara-Selatan telah di set seperti yang kita ketahui hari ini
40

4.1.2 Dampak Global pada Pemasukan dan Kekayaan Kemiskinan di wilayah Selatan sudah cukup parah dikarnakan maldistribusi yang terjadi pada kekayaan dunia dan orang-orang nya itu sendiri.sebagai catatan awal,pada kurang lebih tiga kuarter terakhir dari penduduk dunia yang hidup di wilayah Selatan terhitung hanya sekitar 1-5% jumlah keuntungan kotor dari produk nasionalnya,berbeda jauh dengan di wilayah Utara,yang mengalami pertumbuhan populasi hanya dalam satu kuarter,terhitung dapat menaikkan jumlah keuntungan produksi barang dan jasa sampai 80%.Ini berarti rata-rata pendapatan yang didapat oleh negara-negara dunia ketiga adlah kurang dari $3500 dan rata-rata pendapatan tersebut di berikan untuk Dunia Pertama(Industrialisasi Barat) dan Dunia Kedua (Sosialis). 4.1.3 Faktor Penghambat Pertumbuhan Negara Berkembang Menurut Dr Singer pembentukan modal terdiri dari barang yang nampak seperti pabrik, alat-alat dan mesin, maupun barang yang tidak nampak seperti pendidikan bermutu tinggi, kesehatan, tradisi ilmiah dan penelitian. Perkembangan penduduk dan tingkat pendidikan yang rendah, Perkembangan penduduk dapat menjadi pendorong maupun penghambat pembangunan.Perkembangan penduduk yang cepat tidak selalu menjadi penghambat dalam pembangunan ekonomi jika penduduk tersebut mempunyai kapasitas untuk menyerap dan menghasilkan produksi yang dihasilkan.Tetapi bagaimana dengan perkembangan penduduk yang begitu cepat dinegara-negara sedang berkembang?Nampaknya hal ini belum menjadi modal dasar yang positif, bahkan jumlah penduduk yang banyak sering kali menjadi penghambat Tingkat pembentukan modal yang rendah, Tingkat pembentukan modal yang rendah merupakan hambatan utama bagi pembangunan ekonomi. Pembentukan modal dinegara-negara yang sedang berkembang merupakan Vicious Cycle ( lingkaran tak berujung pangkal ). Produktivitas yang sngat rendah mengakibatkan rendahnya pendapatan riil. Pendapatan yang rendah mengakibatkan low saving dan low invesment, dan rendahnya pembentukan modal. Pendapatan yang rendah mengakibatkan tabungan rendah pula. Tabungan yang rendah akan melemahkan pembentukan modal yang pada akhirnya kekurangan modal, masyarakat terbelakang, kekayaan alam belum dapat dioalah, dan seterusnya sehingga merupakan lingkaran yang tidak berujung pangkal.
41

Perekonomian yang bersifat dualistic, Perekonomian yang bersifat dualistik merupakan hambatan karena menyebabkan produktivitas berbagai kegiatan produktif sangat rendah dan usaha-usaha untuk mengadakan perubahan sangat terbatas sekali.Yang paling rawan adalah hambatan berupa dualisme sosial dan teknologi yang sangat berpengaruh terhadap mekanisme pasar sehingga sumber daya yang tersedia tidak digunakan secara efektif dan efisien. Struktur ekspor berupa bahan mentah, Sektor ekspor negara sedang berkembang belum merupakan engine of growth karena bersifat industri yang mendorong ekonomi dualisme yang kurang mendorong perkembangan ekonomi lebih lanjut. Publis and Singer berpendapat bahwa dalam jangka panjang daya tukar barang-barang yang diperdagangkan oleh negara sedang berkembang dengan negara maju akan menjadi bertambah buruk, dan merugikan negara sedang berkembang. Masalah yang dihadapi oleh negara-negara berkembang sehingga dapat dicirikan sebagai serangkaian lingkaran setan, tidak ada yang tampaknya mampu menjadi rusak karena hal tersebut sangat erat interwined dengan begitu banyak masalah keras lainnya. Dominasi dan Dependent dalam Hubungan Ekonomi Internasional.Pembahasan sebelumnya menunjukkan bahwa melebarnya jurang antara Utara dan Selatan harus disebabkan oleh kombinasi faktor adat untuk negara-negara Dunia Ketiga dan melekat dalam hubungan mereka dengan negara-negara Dunia Pertama. Negara-negara berkembang tergantung pada Korea Utara hanya untuk barang-barang teknologi dan manufaktur, tetapi juga untuk pasar di mana untuk menjual bahan baku dan produk pertanian yang bagi banyak adalah sumber utama mereka dari pertukaran foregin yang diperlukan untuk membeli barang-barang impor. Dalam kasus Negara Industri Maju Baru, Korea Utara juga menyediakan pasar yang penting bagi barang-barang manufaktur. Konvensional, berorientasi Barat teori pembangunan ekonomi tradisional berfokus pada faktor-faktor adat terhadap pembangunan di Dunia Ketiga dan untuk merekomendasikan cara mengatasinya. Berdasarkan asumsi bahwa pertumbuhan berarti penambahan meningkatnya per-kapita GNP (bukan, katakanlah, memenuhi kebutuhan dasar manusia), tugas adalah untuk mengidentifikasi dan menghilangkan hambatan untuk pertumbuhan dan menyediakan berbagai "komponen yang hilang," seperti modal investasi ( melalui bantuan asing atau sumber swasta) (Todaro, 1981).

42

Jelas, Namun, nasib negara berkembang terikat tidak hanya untuk kegigihan masalah domestik ekonomi dan sosial tetapi juga untuk hubungan mereka dengan negara-negara kaya Utara. Kami akan memeriksa keterkaitan tersebut, seperti yang terlihat oleh Selatan, dalam Bab 7. Berikut apa yang penting untuk dicatat adalah bahwa banyak teori, terutama dari Dunia Ketiga itu sendiri, telah berpendapat bahwa ketergantungan yang sangat Selatan pada Utara bertanggung jawab atas kegigihan penyakit Dunia Ketiga ekonomi dan sosial. Pandangan dari penderitaan atribut miskin penyebab keterbelakangan pada dominasi dan ketergantungan yang menggambarkan struktur sekarang hubungan ekonomi internasional antara Utara dan Selatan, daripada dengan karakteristik asli themeselves Firman masyarakat Ketiga.Dengan ekstensi, pandangan ini menemukan bahwa sistem global untuk mendistribusikan kekayaan tidak merata, bahwa ketergantungan masyarakat miskin terhadap orang kaya membantu menjelaskan dan perpetute yang diflerences antara keduanya, dan bahwa kemiskinan kaum miskin adalah hasil dari eksploitasi mereka. Pada saat yang sama, orang kaya mendapatkan kaya dengan mengorbankan kaum miskin. Sejumlah fokus teoritis berkumpul di prosposition ini, yang kadang-kadang disebut teori ketergantungan.Argumen bahwa dunia terbagi antara ", inti" semipinggiran "," dan "pinggiran" adalah pusat argumen ini.Dengan demikian, dunia-sistem teori berpendapat bahwa hanya ada satu di dunia-sistem dengan atas (inti) dan bawah (pinggiran) kausal terhubung dalam sebuah divisi tunggal dunia kerja.Dari sudut pandang ini, keterbelakangan "bukanlah tahap terhenti perkembangan linear, soal prakapitalisme, pembangunan terbelakang atau mundur, melainkan posisi struktural dalam sebuah divisi dunia hirarkhis kerja." Oleh karena itu, diperlukan hanya untuk melihat " hubungan kontemporer dengan masyarakat lain untuk menjelaskan keterbelakangan "(Bergesen, 1980). Pandangan ini menentang argumen bahwa pembangunan hanyalah soal melewati berbagai tahap, seperti dari masyarakat tradisional ke masyarakat massakonsumsi (Rostow, 1960), untuk sebagai Andre Gunder Frank (1969), sebuah theorits ketergantungan terkemuka, telah berpendapat, "Negara-negara maju sekarang tidak pernah terbelakang, pikir mereka mungkin telah undevel-Op." Berbeda dengan teori tahapan, Frank (1969) atribut "pengembangan keterbelakangan" untuk ekspansi sejarah dari sistem kapitalis yang Para agen penetrasi sering "efektif dan sepenuhnya menembus bahkan sektor tampaknya yang paling terisolasi dari dunia keterbelakangan." dilihat sebagai cabang di luar negeri dari
43

perusahaan-perusahaan multinasional raksasa (MNC), yang headuarters berada di Utara. investasi asing, apakah investasi sebagai pribadi oleh perusahaan multinasional atau publik dalam bentuk bantuan ekonomi dan militer asing, adalah instrumen penetrasi. Ketergantungan teknologi dan "imperialisme budaya" dalam bentuk ide-ide asing bagi budaya asli dari masyarakat Dunia Ketiga sering konsekuensinya.Pada akhirnya, peran perusahaan multinasional 'adalah untuk mentransfer keuntungan dari pinggiran ke inti, karena motif keuntungan yang mengarah ke penetrasi masyarakat perifer di tempat pertama. Setelah pinggiran telah ditembus oleh inti, keterkaitan inheren eksploitatif yang mengikat mereka bersama-sama ditopang oleh elit lokal dalam pinggiran, yang sendiri kekayaan yang terikat pada inti dan yang dikooptasi oleh keinginan mereka untuk mempertahankan posisi istimewa mereka dalam peran tersebut elit lokal Dunia Ketiga bermain di politik dominasi dan ketergantungan dengan apa-apa yang mereka.telah hampir selalu terstruktur aturan domestik mereka pada koalisi interets internal yang menguntungkan untuk sambungan internasional. Dengan demikian, itu bukan kekuatan ekonomi semata-mata luar yang mendikte status tergantung dari Selatan, namun konsekuensi sosiologis kekuatan ini.Hasilnya, sebagai teoretikus ketergantungan sebagian melihatnya, adalah bahwa kebutuhan dasar tatanan internasional harus dihormati oleh South jika sistem ini adalah untuk terus memberikan layanan yang elit lokal perlu untuk mengabadikan kekuasaan mereka pada gilirannya mereka. Dengan kata lain, hubungan simbiosis telah berkembang dari waktu ke waktu di mana sistem telah menciptakan hamba nya yang kebutuhannya dicate bahwa kelangsungan hidup dipastikan, apapun jangka pendek konflik kepentingan mungkin. (Smith, 1979: 251). Secara implisit di sini adalah bahwa represi politik, diterapkan secara lokal tapi perphaps dengan dukungan dan bantuan asing, mungkin diperlukan untuk memproyeksikan hak-hak istimewa dari sedikit.Akhirnya, teori ketergantungan menolak konsep dualisme untuk menggambarkan sistem ekonomi dan sosial dari negara-negara Dunia Ketiga.Teori Ketergantungan menyerang teori dualisme melalui dua poin utama. Konsep dualisme, dengan pembagian ke dalam sektor "modern" dan "tradisional", menunjukkan bahwa ada dua sistem ekonomi yang beroperasi di (nonsocialist) [mengembangkan countris], padahal hanya ada satu, capatilsm internasional, yang membuat keputusan bagi dunia (nonsocialist) keseluruhan dan menentukan hasilnya dalam hal sosial, ekonomi dan politik.
44

Sedangkan standar atau "dualis" ekonom cenderung menunjukkan bahwa kemiskinan dan kesenjangan terus tumbuh di negara-negara berkembang mencerminkan kegagalan kebijakan pemerintah dalam mengembangkan diadopsi oleh negara-negara berkembang,. . . kebenaran adalah bahwa keberhasilan dari kebijakan yang diberlakukan oleh kapitalisme internasional. Bertahannya kelompok marginal pekerja miskin dan petani di negara berkembang mencerminkan sistem secara sadar direncanakan, dirancang untuk memproyeksikan keuntungan dengan menjaga pendapatan petani dan upah turun dan pemesanan untuk produksi kapitalis negara-negara maju yang membutuhkan teknologi canggih. Seperti sebelumnya menunjukkan, analis tidak setuju tentang banyak proposisi

pusat untuk teori ketergantungan. Tapi apa yang luar sengketa adalah bahwa, secara historis, negara-negara berkembang telah mengarahkan sebagian besar perdagangan mereka ke negara-negara industri di Utara dan telah membuat mitra dagang yang relatif miskin untuk satu sama lain. Dari awal 1970-an ke 1980-an, kepentingan relatif dari pasar Utara ke Selatan eksportir menurun sebagai negara Dunia Ketiga meningkatkan bagian mereka dari ekspor ke negara-negara Dunia Ketiga (lihat Lewis dan Khallab, 1983: 246-247). Secara absolut, bagaimanapun, Korea Utara tetap dispropotionately penting untuk Selatan.Masukan diferently, sedangkan negara-negara Utara perdagangan terutama di antara mereka sendiri, perdagangan Selatan terutama dengan Utara.Oleh karena itu negara-negara berkembang umumnya harga "taker" ketimbang setter di pasar internasional, "karena dalam jangka pendek negara-negara berkembang membutuhkan produk dan jasa dari negara-negara maju lebih dari surat tersebut membutuhkan output dari mantan" (Singer dan Ansari, 1982).Negara-negara berkembang juga telah mewarisi daripada kebijakan perdagangan dimulai dan aturan prosedur yang mengatur perdagangan internasional. Kesenjangan global dalam pendapatan dan kekayaan yang memisahkan Utara dan Selatan-dan pada gilirannya tampaknya kemungkinan akan diabadikan oleh tatanan divisi-telah menghasilkan internasional yang sangat bertingkat politik. Akibatnya, sistem internatioal saat ini hierachically terorganisir, dengan anjing atas beberapa di puncak hirarki dan jumlah yang jauh lebih besar dari underdog membentuk dasar.Maklum, negara-negara Dunia Ketiga tidak sangat puas dengan keadaan ini dan oleh karena itu mengejar berbagai strategi yang dirancang untuk mengubah tatanan yang ada.
45

4.2 Diluar Ketergantungan: Tujuan Kebijakan Luar Negeri Bangsa Dunia Ketiga Ketergantungan teknologi sangat penting untuk mengabadikan posisi negaranegara berkembang di bagian bawah tangga perkembangan dunia. Penyanyi dan Ansari (1982) berpendapat, "Jika kesenjangan tecnological tidak mengatasi negara-negara berkembang akan tetap tergantung pada negara-negara kaya, dan tidak ada bentuk bantuan, perdagangan konsesi, bantuan, hibah, bantuan teknis atau kenaikan harga kebetulan akan terbukti menjadi nilai abadi, Internasional kerjasama kebijakan harus dirancang yang berfungsi untuk menghapus kendala mendasar dalam jalur pembangunan. Termasuk dalam penjelasan mereka adalah daftar elemen dalam hubungan antarbangsa dalam konteks konflik Utara-Selatan, termasuk isu-isu yang berkaitan dengan perdagangan, bantuan, dan mekanisme harga. 4.2.1Sebuah Tatanan Ekonomi Internasional Baru Kebijakan negara-negara berkembang 'resep untuk berurusan dengan issnes kemudian dikenal secara kolektif di kalangan diplomatik selama tahun 1970 sebagai permintaan untuk Tatanan Ekonomi Internasional Baru (NIEO), yaitu sebuah sistem ekonomi internasional sangat berbeda dari yang sekarang. Tuntutan ini muncul dari deprivasi relatif bahwa negara-negara Dunia Ketiga memandang posisi mereka dalam struktur saat hubungan ekonomi internasional, serta dari kegigihan hubungan neokolonial dan neoimperial antara dunia kaya dan miskin. Negara-negara Dunia Ketiga melihat sistem saat ini sebagai instrumen penindasan lanjutan mereka, dan mereka ingin menjadi sama dengan negara-negara lebih maju pada kenyataannya, tidak hanya dalam hukum. NIEO ini dengan demikian dipandang sebagai alternatif dari sistem eksploitatif ini. (Hal 105) Selama konferensi 1964, Kelompok 77 (kadang-kadang disebut hanya sebagai G77) dibentuk sebagai sebuah koalisi dari negara-negara miskin di dunia untuk menekan konsesi dari kaya di dunia. Kelompok 77, yang kini berjumlah lebih dari 125 negara berkembang, terus bertindak dalam kapasitas itu hari ini. UNCTAD juga menjadi organisasi permanen dalam keluarga PBB organisasi.Membangun bimbingan intelecctual dan kepemimpinan agresif pertama sekretaris jenderal, Dr.Raul Prebisch, UNCTAD telah efektif menjadi pembela negara di dunia yang kurang beruntung.
46

Meskipun pergeseran dalam penekanan dan variasi terkait dalam isu-isu tertentu di mana Dunia Ketiga dapat berkonsentrasi dari waktu ke waktu, ada indikasi bahwa hal itu akan meninggalkan upayanya untuk perbaikan besar-besaran dari oder internasional yang ada. 4.2.2 Otonomi Politik Dorongan untuk kesetaraan, namun meluas melebihi ekonomi politik, kesetaraan pengaruh juga pada masalah: Banyak pemimpin [Dunia Ketiga] lelah diabaikan, tidak pernah diundang ke meja tinggi internasional, atau menekan pandangan mereka dan memiliki mereka ditolak teratur. Lebih substiallly, banyak yang bermusuhan dengan gagasan bahwa sistem negara harus diatur dalam mode yang sekarang tajam hirarkis, di mana beberapa dengan kekayaan, kekuatan industri dan teknologi, dan kemampuan untuk menerapkan kekuatan tehe teratur membuat keputusan yang begitu mendalam mempengaruhi kondisi dan kesejahteraan bahkan negara yang jauh. Mereka datang untuk menyerukan berpartisipasi dalam pembuatan keputusan yang mempengaruhi mereka.(Wringgins, 1978: 39). 4.2.3 Nonalignment Sama seperti negara-negara Dunia Ketiga telah berusaha untuk menghapus sisasisa hubungan ketergantungan tersirat oleh ketentuan neokolonialisme dan neoimperalism, sebagian bertekad untuk menghindari konflik Timur-Barat karena takut bahwa salah satu bentuk domintaion hanya mungkin digantikan oleh yang lain. Oleh karena itu, mereka telah didukung kebijakan nonalignment. Meskipun anggota gerakan nonblok umumnya menghindari jenis-jenis label yang akan menempatkan mereka ke dalam kamp satu atau yang lain dari negara adidaya, yang nonalignment istilah itu sendiri sering mencerminkan mitos lebih dari kenyataan. Tidak ada yang "elaims bahwa gerakan kesatuan tujuan dan prinsip telah menjadi kabur dan kurang meyakinkan," mencemoohkan seorang pengamat komposisi Gerakan Bangsa nonblok pada saat KTT ketujuh pada tahun 1983: "seperempat anggota yang hadir yang diakui kediktatoran dari satu jenis atau yang lain, sekitar selusin secara terbuka bersekutu dengan Uni Soviet, dan sepuluh atau sebelas lebih genarally dianggap proSoviet. Mungkin selusin dapat digambarkan sebagai lebih atau kurang pro-Amerika, tetapi cenderung berbicara dengan suara kurang yakin dan lebih ringan "(Shaplen,
47

83).Ada perasaan, bagaimanapun, di mana terlalu dekat pelukan oleh pemerintah Dunia Ketiga baik Amerika Serikat atau Uni Soviet dapat menyebabkan hasil yang merugikan bagi kedua belah pihak. John Kenneth Galbraith telah menulis: Kemerdekaan t akan nasional adalah kekuatan yang paling kuat dari kami tim. Untuk melanggar itu adalah untuk menyentuh saraf yang paling sensitif.Ini telah benar untuk Soviet, telah benar untuk orang Amerika.Menghormati kemerdekaan itu, seseorang dapat memiliki teman, merusak itu, seseorang dapat mengharapkan penolakan saja. Jika leadershipis nasional yang kuat, efektif, dan baik-dianggap, itu tidak akan mentolerir dominasi asing-dari siapa pun. Jika kepemimpinan yang lemah, tidak efektif, tidak populer, korup, atau menindas, mungkin menerima bimbingan asing, dukungan, dan ukuran dominasi. Tapi kemudian itu tidak akan ditoleransi oleh rakyatnya sendiri. (Galbraith, 1982-1983: 89-90). 4.3 Keunggulan Politik: Domestik Atau Internasional? Seperti sebelumnya menunjukkan, interpretasi yang berbeda oleh para elite Dunia Ketiga dari postur kebijakan luar negeri nonalignment tampaknya mencerminkan situasi asing dan domestik secara tajam berbeda yang mereka hadapi.Memvariasikan degress industrialisasi dan pembangunan ekonomi antara perbedaan-perbedaan. Para elit politik negara-negara Dunia Ketiga juga memiliki perbedaan persepsi ancaman terhadap keamanan fisik atau integritas nasional.Untuk beberapa ancaman utama adalah internal-kurangnya identitas dengan bangsa, separatisme, pemberontakan, atau pemberontakan. Bagi yang lain, ancaman utama adalah eksternal-kuat dan menonjol tetangga atau salah satu yang mungkin menjadi begitu. Dan jika threath tersebut dirasakan, insentif untuk mencari bantuan militer eksternal besar. Setelah menekankan keragaman Dunia Ketiga, penting untuk menekankan kembali characteristitics umum dan pengalaman.Dalam berbagai degress negara Dunia Ketiga yang ditandai dengan kemiskinan, kelaparan penyakit, dan kurangnya harapan.Masyarakat mereka jauh berbeda dari masyarakat mewah dan makmur dari negara-negara sekali-dan mungkin masih mengendalikan mereka.Kenyataan ini tidak hanya mendefinisikan posisi internasional Dunia Ketiga, tetapi juga kondisi upaya untuk mengubah tatanan politik global. Konflik Utara-Selatan yang beragam, kompleks, dan berpotensi meledak.Perbedaan hadir dan tumbuh antara kaya negara miskin Dan beroperasi
48

sebagai sumber ketidakstabilan dan, pada akhirnya mungkin, kekerasan. Dua faktabahwa mereka yang paling menderita memiliki kesadaran mereka dinaikkan menjadi sekitar tingkat kekurangan mereka dan bahwa mereka telah bergabung untuk mencari penataan politik dan ekonomi agar jaminan-seluruh dunia bahwa konflik Utara-Selatan akan terus mengubah politik dunia.

49

5.

Negara Bukan Actor Dalam Dunia Politik: Peran Organisasi

Internasional Dan Perusahaan Multilasional


Oleh: Kelompok 4 Debora Panca Anugrah Dilika Putri Fenny Crosby Sinaga Fiqri Hidayat Gebi Purnama Sugesti 1001134837 1001112212 1001134724 1001112091 1001120047

Negara bangsa merupakan bentuk dari organisasi politik dunia, kepentingan, tujuan dan kemampuan negara bangsa secara significan membentuk keadaan dunia. Politik dunia akan semakin lengkap dengan meningkat nya jumlah aktor non Negara, transnasional politik, gerarakan seperti pembebasan palestina, partai politik seperti democrat social di Negara Negara Eropa Barat, kelompok agama seperti Katolik Roma, Gereja Internasional, Pemerintah dan organisasi nonpemerontah, seperti PBB dan komite Olimpiade Internasional dan perusahaan multilasional (MNCs) seperti Exxon dan IBM dimana semua telah menjadi bagian dari politk global. Walaupun antar kelompok kelompok beragam, semua mencerminkan keinginan bersama untuk mencapai tujuan mereka dengan bertindak lintas antar bangsa serta bekerja dalam batas batas unit nasional yang di tetapkan secara geografis. Seperti kasus organisasi pembebasan palestina, yang bertujuan realisasi dari tanah air nasiona, dan gereja katolik roma yang bertujuan untuk penyebaran pesan pesan agama dan moral. Bahkan perusahaan multilaional seperti General Motor dan British Petroleum yang memiliki tujuan untuk memaksimalkan keuntungan agar di anggap sebagai ekstrateritorial. Pembahasan ini fokus pada pertumbuhan aktor negara non, bagaimana mereka digunakan oleh negara untuk mewujudkan kepentingan nasional, dan apakah para pelaku telah menjadi agen penting dalam hak mereka sendiri, agen melampaui bangsa negara dalam transformasi politik dunia, hal hal tersebut akan di bahas dalam bab ini.

50

5.1 Pertumbuhan Organisasi Internasional Terdapat dua tipe prinsip di organisasi internasional, yang di miliki pemerintah dan yang di miliki perorangan dan kelompok. Tidak ada tipe yang khusus di abad ke 20. Yang pertama organisasi internasional antar pemerintah, komisi pusat untuk pelayaran di sungai Rhin, yang didirikan lebih dari satu abad dan setengah yang lalu oleh kongres Wina (1815), dan Rosicrucian didirikan tahun 1694 sesuai defenisi organisasi internasional nonpemerintah. Jumlah kedua jenis organisasi tumbuk secara substansial dalam setengah abad sebelum perang dunia ke I, terutama dalam menanggapi pertumbuhan dalam perdagangan transnasional dan komunikasi yang disertai industrialisasi. Meskipun lebih dari 90 persen dari organisasi internasional nonpemerintah, yang tersisa umumnya lebih penting karena negara - negara adalah pusat utama otoritas dan legitimasi di dunia kontemporer. Seperti penjelasan Jacobson: politik otoriter yang lebih sering di terapkan pemerintah dibandingkan dengan lembaga non pemerintah, akibatnya system politik sebagai pembentuk penting di akhir situasi pemerintahan. namun sistem global diberikannya kepentingan yang lebih besar kepada lembaga pemerintah daripada yang biasanya terjadi. negara adalah titik fokus utama dari kegiatan politik di dunia modern, dan IGOs saat ini berasal pentingnya mereka dari karakter mereka sebagai asosiasi Negara Mengingat adanya perbedaan ini berguna untuk memikirkan INGOs Sebagian organisasi Internasional yang membantu memfasilitasi pemeliharaan perjanjian antar Negara mengenai unsur unsur kebijakan pemerintahan internasional public (Jacobsin 1984). Salah satu indicator hubungan ini adalah banyak INGOs yang berinteraksi secara formal dengan IGOs. PBB merupakan organisasi khusus yang relative kecil dari organisasi pemerintahan internasional. Pada prinsipnya PBB adalah organisasi keanggotaan universal. dan dengan tempat duduk rakyat republik cina dan pengakuan timur dan barat Jerman ke badan dunia pada awal tahun 1970, PBB sangat bergantung pada lembaga swadaya masyarakat, dan karenanya garis antara fungsi pemerintah dan nonpemerintah dapat menjadi kabur. contoh dapat ditemukan dalam karya PBB Dana Anak-anak (UNICEF), United Nations Fund untuk kegiatan penduduk (UNFPA) dan United Nations University.

51

PBB merupakan tujuan dari berbagai organisasi, seperti dalam pasal 1 piagam PBB, tujuan organisasi adalah untuk memelihara perdamaian dan keamanan internasional, untuk mengembangkan hubungan persahapatan antar bangsa berdasarkan penghormatan terhadap prisnip persamaan hak dan penentuan nasib masyarakat, untuk menjapai kerjasama internasional operasi dalam memecahkan masala internasional di bidang, ekonomi, budaya, social maupun kemanusiaan, dan dalam memajukan dan mendorong penghormatan terhadap hak asasi manusia dan kebebasan dasar bagi semua dan menjadi pusat untuk harmonisasi tindakan bangsa bangsa di pencapaian tujuan umum. mesin konferensi yang telah menjadi organisasi permanen telah menyediakan sebuah mekanisme untuk pengelolaan konflik internasional dan telah terlibat dalam masalah kesejahteraan dan ketidak amanan global. Ada variasi besar di antara organisasi jatuh ke dalam kategori masing-masing, terutama tujuan tunggal, keanggotaan yang terbatas. North Atlantic Treaty Organization (NATO) contoh, pada dasarnya merupakan suatu aliansi militer, sedangkan yang lain dalam kategori ini (Nordic Council) prihatin dengan baik keamanan militer dan kerjasama ekonomi dan karenanya dapat dianggap sebagai politik IGO. pada kenyataannya mayoritas IGO terlibat dalam kisaran yang relatif sempit kegiatan sosial dan ekonomi, seperti integrasi perdagangan, jasa fungsional umum dan jenis lain dari kerjasama ekonomi dan sosial dalam pengertian IGO adalah agen serta refleksi dari tumbuh sosial dan ekonomi dimana keadaan saling tergantung. INGO bahkan lebih sulit untuk mengklasifikasikan dibandingkan IGO. Union of International Associations (sendiri merupakan INGO) yang paling mempertahankan informasi terbaru yang luas mengenai INGOs. LSM internasional dengan demikian cenderung memiliki dampak terbesar dalam lanjutan negara industri. seperti negaranegara Amerika dan negara-negara anggota dari masyarakat Eropa. hal ini terjadi karena sistem politik terbuka, yang di dalamnya ada pluralisme khusus lebih mungkin untuk memungkinkan warganya untuk berpartisipasi dalam lembaga swadaya masyarakat dan sistem tersebut sangat berkorelasi dengan tingkat yang relatif tinggi pembangunan ekonomi. Sebelum memeriksa lebih jauh dampak organisasi internasional pada politik dunia kita harus bertanya bagaimana negara telah mempengaruhi organisasi internasional. sejarah Timur - barat dan utara - selatan konflik sebagaimana tercermin dalam PBB akan membantu kita menjawab. 5.2 PBB: Antara Timur dan Barat, Utara dan Selatan
52

Negara-negara bersatu pada awalnya dipahami sebagai suatu organisasi pihak sekutu yang menang dari perang dunia II. nama itu sendiri dapat ditelusuri ke piagam Atlantik ditandatangani oleh negara bersatu dan besar Britania pada tahun 1941 yang mengacu pada organisasi internasional poswar dan khusus untuk deklarasi oleh united nations ditandatangani oleh dua puluh enam negara sekutu pada Januari 1942. Mengingat asal-usulnya, tidak mengherankan bahwa "pemeliharaan perdamaian dan keamanan internasional" memimpin daftar tujuan organisasi baru. tanggung jawab utama untuk tugas ini bersarang di sebelas - keamanan anggota dewan, yang diperluas ke lima belas anggota pada tahun 1965. ada juga beberapa tekanan untuk ekspansi lebih lanjut dalam rangka Jepang diberikan dan republik federal Jerman keanggotaan permanen dan untuk menyediakan representasi yang lebih adil dari negara-negara anggota. lima kekuatan sekutu terutama terlibat dalam perang terhadap resiko Jerman dan Jepang - negara bersatu, Uni Soviet Britania, Perancis dan Cina dibuat anggota tetap dewan keamanan dan diberi hak veto atas tindakan dewan. formula ini mencerminkan asumsi bahwa perdamaian pasca perang dapat dipertahankan hanya jika kekuatan besar bertindak dalam konser, terus mendukung prinsip keamanan kolektif. maka kebulatan suara dianggap penting. karena perdamaian pasca perang diasumsikan tergantung pada kesepakatan para kekuatan besar setiap bahan yang diperlukan untuk menyelesaikan suatu konflik tertentu kurang. Namun dewan keamanan menjadi cepat terjerat dalam perang dingin yang muncul antara AS dan Uni Soviet. waktu dan lagi AS, mampu memobilisasi mayoritas pada sisinya, melaksanakan hak veto untuk mencegah tindakan Dewan mengenai hal-hal yang tidak setuju dengan. sehingga apa yang dikandung menjadi tubuh yang paling penting dalam PBB sering lumpuh dan kemampuan organisasi baru untuk menegakkan prinsip keamanan kolektif sangat dibatasi Dewan Keamanan hanyalah salah satu dari enam organ utama yang ditetapkan oleh Piagam PBB antara lain, sidang umum adalah satu-satunya badan di mana semua negara anggota diwakili dan semua keputusan ada dibuat sesuai dengan kekuasaan mayoritas sedikit pun tidak ada negara yang diberikan hak veto. tidak seperti dewan keamanan yang diberikan kekuatan untuk mengambil tindakan termasuk penggunaan kekuatan sidang umum diberikan hanya kekuasaan untuk merekomendasikan tetapi mandat terbatas ternyata cukup besar.

53

Proliferasi tubuh PBB dan kegiatan mencerminkan umumnya kekuatan yang mendasari pertumbuhan organisasi internasional. itu juga mencerminkan khusus cara negara telah menggunakan PBB untuk mencapai tujuan mereka sendiri. negara-negara dunia ketiga, yang telah digabungkan jumlah mereka tumbuh di bawah negara satu, aturan suara salah satu sidang umum, semakin memupuk negara bersatu terlibat dalam bidang yang menjadi perhatian khusus bagi mereka tapi itu tidak selalu seperti itu. 5.2.1 Strategi Perkembangan Politik di Dewan Keamanan dan Majelis Umum Pada bulan Juni 1950 korea utara meluncurkan serangan mendadak terhadap korea selatan dewan keamanan dipanggil ke sesi dan cepat mengadopsi resolusi yang mendukung penggunaan kekuatan oleh negara-negara bersatu untuk mengusir serangan utara korea. Karena dewan keamanan berwenang kekuatan militer terhadap agresi komunis pertahanan korea selatan teknis menjadi tindakan politik yang melahirkan beberapa kemiripan dengan keamanan kolektif. perintah dari negara-negara bersatu pasukan, bagaimanapun, diambil oleh negara-negara bersatu yang juga memasok sebagian besar muka korea utara adalah konsisten dengan tujuan perang Amerika dingin mengandung komunisme. akibatnya, tindakan polisi korea datang dianggap sebagai terutama sebagai operasi militer Amerika yang bertujuan terhutang dengan serikat soviet dan rakyat republik cina dan tidak dan contoh dari keamanan yang efektif yang dilakukan oleh masyarakat dunia (meskipun tht benar banyak bersatu negara anggota nominal mendukung tindakan Amerika Lebih penting tindakan korea ini dimungkinkan oleh keadaan yang unik tidak adanya serikat soviet dari pertemuan dewan keamanan yang memberikan suara pada tindakan polisi karena aprotest terhadap penolakan badan dunia itu ke kursi pemerintahan komunis Cina. telah serikat soviet telah hadir pasti akan memveto setiap peran negara bersatu di korea sebelum 1950 veto yang telah repeatly frustrasi bersatu upaya negara untuk menangani masalah muncul perang dingin seperti blokade berlin dan kudeta 1948 yang membawa pemerintah komunis berkuasa di Cekoslovakia. pada kenyataannya selama periode ini serikat Soviet adalah vetoer paling produktif di dewan keamanan. itu melemparkan 88 veto antara 1946 dan 1959 dan menyumbang 75 persen dari 149 veto dilemparkan dalam tiga dekade pertama keberadaan PBB Kekuatan Barat mulai menggunakan hak veto mereka ketika mereka memiliki kemampuan untuk
54

memimpin mayoritas di Dewan Keamanan. Amerika Serikat menggunakan veto pertama sampai tahun 1970, pada masalah kontrol minoritas kulit putih di Rhodesia (sekarang Zimbabwe) dan perluasan sanksi ekonomi ke Afrika Selatan. Sejak saat itu hak veto Amerika Serikat dengan isu-isu seperti Timur Tengah, Rhodesia, Afrika Selatan, Terusan Panama, dan penerimaan dari Vietnam dan Angola ke PBB. Selama bertahun-tahun Amerika Serikat membanggakan diri pada hak veto di Dewan Keamanan. Sampai tahun 1960 Soviet jelas berkekuatan kecil, Amerika Serikat memiliki kekuatan mayoritas. Veto satu-satunya instrumen yang efektif tersedia bagi Uni Soviet untuk melindungi kepentingan nasionalnya, sedangkan Amerika Serikat bisa mengambil sikap yang lebih berbudi luhur. Dalam hal ini penggunaan produktif veto Uni Soviet, sering dilakukan bertentangan dengan proposal yang diajukan oleh mayoritas didominasi Amerika, adalah refleksi, bukan penyebab, dari alasan yang mendasari ketidakmampuan yang terlihat dari PBB dalam peran yang terpusat pasca perang politik internasional. Sejarah PBB menunjukkan bahwa Amerika Serikat tidak lagi menikmati kontrol mayoritas dan Uni Soviet jelas berada dalam posisi minoritas. Antara tahun 1961 dan 1977, Uni Soviet menggunakan 18 hak vetonya dari 110 permasalahan internasional yang ada sedangkan Amerika Serikat menggunakan 21 kali hak vetonya. Hal ini membuktikan bahwa kekuatan besar sangat dominan dalam politik internasional. Menurunnya penggunaan hak veto dari Amerika Serikat dalam Majelis Umum kelimabelas dikarenakan masuknya 17 negara baru yang berasal dari dunia ketiga dari belahan bumi Afrika masuk menjadi anggota PBB yang baru dan pada tahun 1980-an lebih dari setengah anggota PBB merupakan anggota yang berasal dari belahan bumi Afrika. Sebagian besar negara-negara Dunia Ketiga yang telah bergabung dengan PBB sejak tahun 1960 memiliki kepentingan yang dianut dan tujuan berhubungan langsung dengan dekolonisasi dan pembangunan ekonomi. Amerika berbagi pandangan bahwa PBB adalah salah satu forum di mana untuk mengejar tujuan utama dari Perang Dingin yaitu melawan Uni Soviet.

55

5.2.2 Pertanyaan Cina Pada 1955, Amerika Serikat dan Uni Soviet merundingkan kompromi yang mengakibatkan penerimaan enam belas anggota baru Perserikatan Bangsa-Bangsa. Kesepakatan itu diizinkan negara adidaya untuk mendukung paket politik seimbang , termasuk pro-Easternes, pro-Barat, dan netral. Pada tahun 1980, PBB memiliki lebih dari 150 anggota, kira-kira tiga kali jumlah aslinya. Tujuan Amerika dalam menambah keanggotaan PBB adalah untuk mencegah pemerintah komunis di peking dari yang duduk dengan mengorbankan kaum nasionalis. Taktik Amerika awal adalah untuk menghindari konfrontasi langsung. Isu China dibahas di Majelis Umum untuk dekade berikutnya. Sementara perdebatan terus berlangsung, perkembangan penting yang terjadi di luar PBB perpecahan timbul antara Uni Soviet dan Cina, munculnya SovietAmerika detente, bergerak menuju pemulihan hubungan antara Amerika Serikat dan China, dan meningkatkan dukungan publik di Amerika Serikat untuk perwakilan dari pemerintah peking di PBB. 5.2.3 Kesatuan Untuk Keamanan Krisis Finansial Setelah kembalinya Uni Soviet kepada Dewan Keamanan pada tahun 1950, Uni Soviet bertanggung jawab untuk pengawasan fungsi PBB dalam menyelesaikan tindakan polisi Korea ke Majelis Umum PBB. Dalam upaya untuk menjamin kelanggengan pengaturan ini, Amerika Serikat mendukung Resolusi Perdamaian untuk bersatu, yang diberikan kepada perakitan kekuatan untuk bertemu dalam sidang darurat dan untuk mengadopsi langkah-langkah kolektif untuk menghadapi "ancaman terhadap perdamaian, pelanggaran kedamaian, dan tindakan agresi "dalam acara Dewan Keamanan tidak mampu bertindak karena hak veto. Uni Soviet menentang keras tindakan itu, karena tersirat bahwa PBB akan melakukan langkah-langkah penegakan hukum terhadap keinginan kekuatan besar. Namun posisi Amerika menang. Pertama kali prosedur perdamaian digunakan dalam Perang Korea pada tahun 1956, ketika Majelis Umum PBB membentuk Fore Darurat (UNEF) dalam upaya untuk memulihkan perdamaian di Timur Tengah pasca meletusnya perang antara Mesir dan Israel, Inggris, dan Perancis. Selain itu, Majelis Umum tidak mengizinkan penggunaan kekuatan dalam perang yang sama itu telah digunakan di Korea. Keamanan kolektif membutuhkan langkah-langkah penegakan hukum terhadap agresor, menjaga perdamaian berarti tidak ada hukuman tetapi, sebaliknya, pemeliharaan status quo.
56

Singkatnya, baik keadaan dan hasil ini penggunaan pertama dari kesatuan untuk kedamaian secara substansial berbeda dari apa yang Amerika Serikat telah membayangkan hanya enam tahun sebelumnya. Uni Soviet menentang pembentukan UNEF oleh Majelis Umum pada tahun 1956, tapi menolak untuk membayar operasi untuk berbagi biaya operasi Kongo "veto keuangan.". Amerika Serikat membangun sebuah kasus hukum meyakinkan bahwa Uni Soviet dan orang lain yang menolak untuk membayar berada di factobliged menganggap bagian mereka dari biaya operasi ini. Uni Soviet masih menolak-karena masalah itu bersifat politis, bukan hukum. Seperti Stoessinger (1977) mengamati, "Belum pernah begitu banyak orang berpendapat begitu banyak tentang uang begitu sedikit. Krisis keuangan pada kenyataannya krisis politik atas peran yang tepat bagi PBB untuk bermain dalam kebijakan nasional negara-negara anggota, khususnya negara-negara adidaya. Krisis memuncak pada tahun 1964. Amerika Serikat mengancam untuk mencabut suara Uni Soviet di Majelis Umum, yang menurut Pasal 19 dari piagam, bisa dilakukan dengan suara terbanyak untuk setiap negara yang belum terpenuhi kewajiban keuangan kepada organisasi. Uni Soviet mengancam akan menarik diri dari negara Serikat jika ini dilakukan, bagaimanapun, dan Amerika Serikat memutuskan untuk menghindari pertikaian. Pada saat itu Amerika Serikat mungkin memiliki suara dalam perakitan yang diperlukan untuk melaksanakan ancaman. Tapi ancaman Soviet lebih kredibel dan, jika dilakukan, akan sangat merusak PBB. Sekali lagi realitas politik Perserikatan BangsaBangsa yang dihasilkan dari perubahan komposisi keanggotaan nya-dan perubahan kesetiaan internasional di seluruh dunia politik-mengintai di latar belakang. Amerika Serikat mungkin pada satu waktu telah bersedia untuk memungkinkan Majelis Umum untuk melakukan kontrol politik atas kegiatan penjaga perdamaian PBB, namun pada pertengahan tahun 1960-nya adalah kurang yakin bahwa kontrol tersebut tidak akan merugikan kepentingan Amerika. Pandangan ini sehingga mirip dengan apa Uni Soviet telah dirasakan di tahun 1950-an, dan terutama selama operasi Kongo pada awal 1960an. Menariknya, dalam dua dekade setelah krisis keuangan 1964-1965, Uni Soviet terus menahan pembayaran yang diperuntukkan bagi kegiatan tertentu Bangsa Bangsa, yang paling penting biaya UNEF dan United Nations Angkatan interim di Lebanon (UNIFIL). Karena posisi ini, pada tahun 1980 Uni Soviet bisa sekali lagi menemukan bahwa tunggakan keuangannya melanggar Pasal 19. Beberapa jenis kompromi politik akan
57

diperlukan untuk mencegah pertikaian atas masalah tanggung jawab keuangan kolektif untuk kegiatan PBB. pada kenyataannya Amerika Serikat sendiri saat menahan pembayaran untuk beberapa program dengan yang tidak setuju, seperti yang akan kita jelaskan lebih rinci di bawah. Alasannya cukup jelas: "Kunci untuk perilaku negara adidaya di PBB adalah kekuasaan dan pengaruh. Uang adalah simbol dari kekuatan itu. Negara tidak akan menentang kebijakan karena mereka menolak untuk membayar untuk mereka, mereka akan menolak untuk membayar mereka karena mereka menentang mereka. Dalam hal ini fundamental, dua negara adidaya tetap sangat mirip. Politik dalam Dewan Keamanan (dan Majelis Umum) juga telah dipengaruhi oleh mayoritas pertumbuhan negara-negara Dunia Ketiga. Kebutuhan oleh Amerika Serikat untuk menggunakan hak veto di dewan menunjukkan bahwa bahkan ada pengaruhnya adalah semakin berkurang. Penurunan dalam penggunaan hak veto oleh Uni Soviet juga menunjukkan bahwa ia telah menemukan dirinya dalam posisi yang relatif lebih nyaman tentang masalah yang datang sebelum dewan. Selain itu, telah ada keinginan yang lebih besar antara negara-negara anggota untuk menyusun resolusi kompromi yang akan menghasilkan dukungan luas di dalam dewan. "Pengumuman dari konsensus tanpa suara formal, seperti yang dipraktekkan pada tahun 1967 dalam krisis Timur Tengah dan pada banyak kesempatan sejak, adalah salah satu perangkat lagi untuk menghindari rasa malu kepada anggota melalui posisi yang diambil dalam debat publik" (Bennett, 1984). 5.2.4 Dunia Ketiga: Dari Latar Belakang Pusat Panggung Pembahasan sebelumnya menunjukkan bahwa tujuan negara adidaya 'di PBB telah secara signifikan dipengaruhi oleh meningkatnya jumlah anggota Dunia Ketiga, dan tujuan Dunia Ketiga juga telah terpengaruh oleh sengketa Timur-Barat. Dalam banyak hal, bagaimanapun, Dunia Ketiga baru-baru ini relatif lebih efektif dalam memanfaatkan prosedur kelembagaan PBB, khususnya Majelis Umum, untuk memajukan kepentingan dari negara adidaya telah menggunakan aturan-aturan kelembagaan yang sama untuk menggagalkan tujuan Dunia Ketiga. Dengan peningkatan jumlah mereka d PBB pada 1960, negara dunia ketiga menjadi sangat bisa mengerti akan halnya vigur perkembangan ekonomi dan isu-isu yang beraqda di kawasan internasional. Apabila Grup-77 atau bisa disebut G-77 jika bisa beraksi atau bergerak sebagai sebuah unit, maka dengan mudah bisa melakukan semua
58

tindakan yang telah ditentukannya. Diantara karakteristik yang biasa conferensi ini adalah bahwa semua yang dirancang untuk mengubah pendirian, dan untuk memperagakan harapan politik, dan juga untuk meningkatkan level subjek negara dan kepentingan global. Karena konferensi ini timbul frekwensi yang agak kasar dengan saling terjadi penukaran antara utara dan selatan, kontribusi mereka dalam memecahkan masalah dan tidak hanya mengartikulasi serta permasalahan global dapat di minimalkan. Utara dan Selatan tidak setuju akan perbuatan PBB yang menganggap bahwa penciptaan terbaik akan rangka institusional yang mana memasukan isu yang membagi mereka. Sebagai sebuah konferensi dunia menyarankan akan sebuah strategi, dalam perekmbangan suatu negara biasanya berbasis pada rancangan institusional yang mana satu negara, satu bentuk prinsi[ memberikan mereka sebuah keuntungan. Sebagai pemimpin yang paling menonjol di Dunia Pertama, Amerika Serikat sadar bahwa telah keluar dari langkah yang mayoritas sentimental terhadap PBB diantara beberapa dekade terakhir. Akibat dari penguatan Amerika Serikat kecewa akan organisasi dunia yang membutuhkan waktu untuk dibentuk yang memakan waktu bertahun-tahun. Karena PBB menyerahkan semuanya kepada Amerika serikat, ini sangat berguna dalam menguji Amerika Serikat apakah masih mempunyai respon terhadap perubahan suasana politik PBB. 5.2.5 Amerika Serikat dan PBB Kasus yang besar yang mungkin terjadi pada kebijakan dan program adalah PBB dan nilai politik dan kepentingan Amerika sangat cocok. Pertumbuhan Amerika ditak memberikan dampak baik kepada PBB yang anti Barat dengan prasangka miring yang jelas terjadi untuk dalam beberapa waktu. Menanggapi terhadap kritikan dari Soviet bahwa Amerika melanggar kesepakatan-negaranya pada 1983, sebuah anggota negara dari PBB medelegasikan kepada PBB untuk merespon dengan cara mengajak anggota untuk bergerak. Disamping retorik, taktik kedua yangdipakai Amerika serikat adalah berharap untuk menimbulkan ketegangan yang mana dengan kontribusi membagikan banyak uang kepada PBB untuk mengikuti objektif yang beragam. Setelah berakhirnya sistem keanggotaan di agen PBB ada terdapat cara ketiga yang dipakai oleh Amerika untuk mendaftar, amerika serikat merasa tidak puas dengan apa yang dia lihat pada antibarat. Permusuhan antara Amerika Serikat dengan UNESCO bersangsung sangat lama.
59

Pada pertengahan 1970 Amerika menyemunyikan pembayaran akan hak UNESCO untuk Arab dalam memimpin dan berupaya mengusir Israel dari organisasi. Isu lainya yang dikeluarkan oleh Amerika adalah mempromisikan Informasi Dunia Baru dan Communication Order (NWICO). Negara dunia ketiga bersama Uni Soviet dan negara komunis lainya, mulai menekan terhadap perintah informasi global baru di UNESCO yang di waktu yang sama G-77 meluncurkan sebuah gagasan New International Economic Order. Yang dilakukan oleh Amerika Serikat adalah bertujuan untuk menyeimbangkan aliran komunikasi yang walaupun terjadi ketidak seimbangan antara Utara dengan Selatan. Kapanpun kepentingan ekonomi telah bicara, konsiderasi politik domestik bisa menjadi perkiraan untuk penunjang politik luar negri. Di Amerika Serikat pemerintahan Reagan memotong pemerintahan supaya membagi hasil sebagai upaya oleh kongres Amerika serikat untuk membatasi kontribusi amerika serikat dalam program multilateral. Sentakan politk perang di Amerika Serikat berakhir bagaimana institusi internasional harus melayani kepentingan nasional adalah sebuah indikasi terhadap fakta penting bahwa PBB, OI, memiliki reflek akan kepentingan negara-bangsa yang mana terdiri dari mereka. Inis Claude juga berpendapat The United Nations has no purpose-and can have one-of its own. Pada prakteknya negara kuat mempunyai klien negara dibawah skor dengan langkah bahwa negara memakai PBB untuk memprosikan kepentingan politik luar negri mereka. PBB mempunyai sedikit kapasitas untuk meningkatkan konflik diantara negara-negara dan mengejar peraturan independen dalam politik dunia. Secara singkat PBB sangat jarang bertingkah swatantra sebagai aktor internasional, tetapi ini pasti bentuk kelakuan dari negara-negara. 5.3 Organisasi Pemerintah Internasional : Masyarakat Eropa Dan Organisasi Daerah Maksud dari autonomy dan legitimasi bisa diilustrasikan dengan PBB dengan Komunitas Eropa (EC). Pada EC telah terbuat tiga bentuk tiga organisasi yakni European Coal dan Steel Community (ECSC 1952), Eurpoean Atomic Energy Community (Euratom 1958) dan European Economic Community (EEC 1958). Sejak 1967 tiga kominitas membagikan struktur organisasi, yang paling penting adalah yang mana Dewan Mentri. Seperti namanya, dewan terdiri dari Mentri Kabinet diambil dari negaraanggota komunitas Eropa. Menteri luar negri berpartisipasi pada dewan ketika pembuatan
60

kebijakan yang sangat penting. Pada dasarnya komunitas Eropa sangatlah berbeda dengan PBB sebagai sebuah asosiasi dari negara bangsa. Tetapi komunitas Eropa juga mempunya karakter yang supranasional, kapasitas untuk membuat keputusan pada negara-negara anggotanya tanpai menjadi subjek terhadap izin individual mereka. Alat penting dalam membuat kebijakan-kebijakan ini adalah Commision dan ribuan dari teknokrat Eropa yang pada prinsipnya mempunyai loyalitas terhadap Komunitas Eropa. Komunitas Eropa ini juga otomatis akan menjadi politik yang bersatu yang kirakira Amerika Eropa, untuk integrasi bisa membatalkan atahu bahkan mengamandemen sebagai sebuah konsekuen terhadap keputusan yhang di buat ole Amerika. Namun, EC sebagai institusi internasional mempunyai karakteristik yang mana yang suka membedabedakan dari OI lainya, dan khususnya PBB. Pada dekade yang dilakukan oleh inisiatif Eropa, lusinan atau lebih dari rencana ekonomi regional telah di buat pada variasi bagian lain dari dunia, khususnya negara Dunia ketiga. Percobaan pada demonstrasi kerjasama regional negara-negara yang tanpa kemampuan secara individu memperbaiki permasalahannya. Pada kali ini negara bangsa sepertinya sedang sakit untuk mengatasi permaslahan-permasalahan politik transnasional dan untuk menjadi agen terhadap upaya organisasi. 5.4 Kemunculan Kerjasama Multinasional: Obat Atau Kutukan Investasi oleh indivual satu negara pada sistem ekonomi negara lain bukanlah suatu hal yang baru. Sejak Perang Dunia II, namun, volume langsung investasi luar negri melewati organisasi bisnis transnasional telah tumbuh secara susbstansi. Masa dari multinational corporation (MNC) sangat populer dipakai untuk sebagai alat terhadap fenomena transnasional ini, yang mana akibat dari produksi internasionalisasi. Dampak dari perkembangan ini adalah disarankan perkiraan bahwa pada tahun 2000 setengah dari produksi industri berasal dari MNC. Perkiraan ini dikatakan bahwa sebelum 1980, seluruh dunia, mengenai 18 ribuh MNC mengendalikan aset dari dua atau lebih negaranegara dan itu memiliki responsibel untuk pemasaran. Kenaikan yang luar biasa dalam kegiatan di luar negeri dari bisnis yang awalnya perusahaan yang terletak di tempat lain dan dominasi mereka mempercepat dari ekonomi global adalah salah satu alasan bahwa perusahaan multinasional telah memerintahkan perhatian. Memang, perusahaan multinasional menunjukkan bahwa MNC telah menjadi lebih dari sekadar agen dari sistem global produksi.
61

5.4.1 Jangkauan Global dan Kekuatan Ekonomi Multinasional Perusahaan multinasional yang hirarki terorganisir dan terpusat diarahkan (Jacobson, 1984). Jadi "ciri khas dari organisasi transnasional yang lebih luas-dariperspektif nasional sehubungan dengan mengejar tujuan yang sangat khusus melalui strategi optimalisasi pusat melintasi batas-batas nasional" (Hungtington, 1973). Inisiasi Masyarakat Ekonomi Eropa (MEE) pada tahun 1958 memberikan dorongan untuk membentuk organisasi bisnis. Karena enam anggota EEC diantisipasi dinding tarif umum eksternal sekitar Kesatuan Pabean mereka, masuk akal ekonomi bagi perusahaan-perusahaan Amerika untuk membangun fasilitas produksi Eropa. Ada banyak pandangan dari MNC. Kontribusi yang dipandang sebagai "positif" dan mereka yang dianggap "negatif". Positif: Meningkatkan volume perdagangan dunia Membantu agregasi modal investasi yang bisa mendanai pembangunan. lobi untuk perdagangan bebas dan penghapusan hambatan perdagangan, seperti tarif. menanggung penelitian dan pengembangan yang memungkinkan inovasi teknologi. memperkenalkan dan mengeluarkan teknologi canggih untuk negara-negara berkembang. mengurangi biaya barang dengan mendorong produksi mereka sesuai dengan prinsip keunggulan komparatif. mendorong pelatihan pekerja. memproduksi barang baru dan memperluas kesempatan bagi mereka melalui pembelian internasionalisasi produksi. menyebarkan keahlian pemasaran dan massa-iklan metode di seluruh dunia. mempromosikan pendapatan nasional dan pertumbuhan ekonomi, memfasilitasi modernisasi negara-negara berkembang. menghasilkan pendapatan dan kekayaan. menganjurkan hubungan damai antara dan di antara negara-negara dalam rangka melindungi konduktif lingkungan tertib untuk perdagangan dan keuntungan. meruntuhkan penghalang nasional, mempercepat globalisasi ekonomi internasional dan budaya dan aturan-aturan yang mengatur perdagangan internasional.

62

Negatif: menimbulkan konglomerasi oligopolistik yang mengurangi persaingan dan usaha bebas. Dan meningkatkan modal di negara tuan rumah (sehingga merampas industri lokal dari modal investasi) tetapi ekspor keuntungan ke negara asal. berkembang biak debitur dan membuat miskin yang bergantung pada mereka menyediakan pinjaman. Dan membatasi ketersediaan komoditas dengan memonopoli produksi dan mengendalikan distribusi mereka di pasar dunia. ekspor teknologi tidak cocok untuk ekonomi terbelakang dan menghambat pertumbuhan industri bayi dan keahlian teknologi lokal dalam waktu kurangdikembangkan dengan negara sementara membuat negara-negara Dunia Ketiga tergantung pada teknologi Dunia Pertama. berkolusi untuk menciptakan kartel yang countribute inflasi dan mengurangi pekerjaan dengan mengemudi persaingan tenaga kerja dari pasar. membatasi upah yang ditawarkan kepada para pekerja dan membatasi pasokan bahan baku yang tersedia di pasar internasional. mengikis budaya tradisional dan perbedaan nasional, meninggalkan mereka di tempat budaya dunia homogen didominasi oleh concumer berorientasi nilai dan memperlebar kesenjangan antara negara kaya dan miskin. meningkatkan kekayaan para elite lokal dengan mengorbankan kaum miskin dan mendukung dan merasionalisasi rezim represif atas nama stabilitas dan ketertiban. tantangan nasional kedaulatan dan membahayakan otonomi negara-bangsa. Di antara negara-negara induk, negara-negara Amerika, Inggris, dan Jerman Barat menyumbang lebih dari setengah dari perusahaan multinasional, dan Amerika Serikat selama lebih dari seperempat. Selain itu, meskipun pertumbuhan korporasi transnasional merupakan fenomena global, jika jumlah afiliasi digunakan sebagai ukuran pengganti dari jangkauan perusahaan multinasional global, jelas bahwa bagian utama dari semua bisnis transnasional terletak di daerah maju yang membentuk Dunia Pertama. Dominasi Amerika sedang menurun. Berbeda dengan angka 1980, pada tahun 1960 perusahaan Amerika menyumbang 73 persen dari total penjualan atas majalah Fortune 200 perusahaan industri di dunia. Demikian pula pada tahun 1960, 127 dari 200 perusahaan top adalah Amerika, dibandingkan dengan hanya 91 pada tahun 1980.

63

Pentingnya karakteristik ekonomi memproduksi raksasa dunia, perdagangan, dan perusahaan pelayanan. Telah diamati bahwa perusahaan multinasional 'ekspansi tidak bisa terjadi pada skala dicapai tanpa kontribusi keuangan dari bank-bank internasional di dunia (dan negara' dukungan politik dalam meningkatkan output dan perdagangan multinasional yang berkantor pusat dan dikenakan pajak dalam batas-batas mereka). Penyebaran aktivitas mereka dan potensi potensi ekonomi mereka adalah dua alasan penting yang perusahaan multinasional dan TNBS mungkin terbukti menjadi proporsi revolusioner, karena pertumbuhan lanjutan mereka mengancam untuk membentuk kembali pasar global dan posisi dan hubungan antar negara dalam sistem politik dunia. Korporasi multinasional telah sabuk transmisi penting untuk difusi teknologi dan manajerial yang melintasi batas-batas nasional. Untuk negara asal dari perusahaan multinasional gerakan ini sering diduga telah terjadi dengan biaya besar. MNC dibebankan dengan pergeseran fasilitas produksi di luar negeri untuk menghindari tuntutan dari serikat buruh yang kuat untuk upah yang lebih tinggi. Dari perspektif lain Dunia Ketiga, bagaimanapun, biaya yang berkaitan dengan perusahaan multinasional telah berlebihan. "Ibukota, pekerjaan dan manfaat lainnya yang mereka bawa ke negara berkembang diakui, tetapi istilah yang manfaat datang dianggap tidak adil dan eksploitatif dan sebagai merampok negara-negara baru dari sumber daya mereka. Salah satu biaya tersebut adalah ketergantungan teknologi. Teknologi diimpor dari Utara dan menghambat pembangunan daerah; apa yang ditransfer ke Dunia Ketiga sering tidak sesuai dengan peraturan lokal yang menyebabkan terbatasnya efek penyebaran kegiatan industri di negara-negara berkembang. Sebagai tambahan, karena MNC berusaha untuk memaksimalkan keuntungan bagi para pemegang saham mereka, yang lebih sering daripada tidak berada di negara induk ketimbang di negara tuan rumah, modal tidak diinvestasikan kembali di negara produksi melainkan berpindah ke tangan orang lain. Selain itu, pengembalian seringkali berlebihan. Antara tahun 1975 dan tahun 1978, misalnya, keuntungan dari investasi langsung luar negeri Amerika di Dunia Pertama rata-rata berkisar 12,1 persen, tetapi di Dunia Ketiga rata-rata tersebut hampir mencapai 26 persen. Mekanisme transfer harga merupakan perangkat lain yang digunakan MNC yang secara efektif dapat meningkatkan keuntungan mereka dan meminimalkan beban pajak mereka. Bahan baku, barang setengah jadi ataupun bahan jadi yang diproduksi oleh sebuah anak perusahaan induk yang terletak di berbagai negara yang berlaku diantara
64

masing-masing anak perusahaan. Karena masing-masing perusahaan yang sama berada di kedua sisi, penjualan atau transfer harga dari transaksi ekspor-impor dapat dimanipulasi untuk memperoleh keuntungan perusahaan induk. Singkatnya, perusahaan multinasional, meskipun memberikan beberapa manfaat pada negara tuan rumah, kemungkinan hanya dapat dilakukan dengan biaya yang besar. Kritikan dari MNC berpendapat bahwa faktanya MNC telah memiliki efek negatif pada prospek pertumbuhan negara-negara berkembang. 5.4.2 Politik dan Perusahaan Multinasional (MNC) Tuduhan yang sering diajukan terhadap perusahaan-perusahaan multinasional tidak terbatas pada dampak buruk yang diduga dikerahkan mereka pada prospek pembangunan di Dunia Ketiga. Hal itu juga mencakup keterlibatan MNC dalam urusan politik lokal. Perusahaan-perusahaan multinasional juga telah menggunakan suap untuk mempengaruhi pejabat-pejabatasing. Tingkat kegiatan tersebut oleh perusahaan Amerika digali pasca skandal Watergate di Amerika Serikat pada awal 1970-an. The Securities and Exchanges Comittees dan kemudian penyelidikan kongres mena gungkapkan adanypembayaran asing yang tidak tepat sebesar lebih dari $100 juta yang dibuat oleh seratus perusahaan Amerika. Kasus ITT Chili dan skandal penyuapan dari tahun 1970-an menunjukkan bahwa MNC memiliki kapasitas untuk melakukan kebijakan luar negeri mereka sendiri. Upaya mereka mungkin kurang sering melibatkan aksi politik langsung atau penyuapan daripada mereka mereka melakukan lobi yang sah dari legislator pemerintah tuan rumah dan mengiklankan "untuk mempengaruhi iklm ide-ide". Aktivitas transnasional seperti itu mungkin bukanlah hal yang unik untukMNC, namun jangkauan global dan kekuatan ekonomi potensial memberikan hal-hal yang signifikan bagi kegiatan mereka. Selain peran politik langsung, perusahaan multinasional tidak langsung berfungsi sebagai instrumen melalui pemerintah nasional yang mengejar objektivitas mereka. Amerika Serikat misalnya telah berusaha untuk menggunakan afiliasi asing dari perusahaan multinasional Amerika untuk memperluas ke yurisdiksi lain kebijakan mengenai embargo perdagangan terhadap negara-negara lain. Sebuah contoh baru-baru ini terjadi pada tahun 1982 ketika pemerintahan Reagan berusaha untuk mencegah teknologi terbaru anak perusahaan Perancis. Perusahaan-perusahaan multinasional juga
65

telah digunakan untuk meningkatkan kemampuan intelijensi Amerika dalam lembaga lainnya. Dalam kasus ini tampaknya perusahaan multinasional adalah tawanan pemerintah. Di sisi lain, perusahaan-perusahaan multinasional sering melobi pemerintah mereka untuk membuat kebijakan yang mendukung perusahaan multinasional dalam perselisihan dengan pemerintah tuan rumah. Ketentuan ini, dibuat oleh Kongres Amerika Serikat, yang menyatakan bahwa bantuan luar negeri Amerika akan dipotong dari setiap negara yang menjadi investasi luar negeri Amerika Serikat yang dinasionalisasi tanpa kompensasi yang adil adalah contohnya adalah negara mendukung perusahaan multinasional membantu menciptakan sistem perdagangan liberal multilateral dan didukung oleh tujuan kebijakan oleh Amerika Serikat sejak Perang Dunia II, dan perusahaan multinasional pada gilirannya telah membantu membentuk kebijakan khusus mengenai perdagangan dan pajak yang berkontribusi terhadap realisasi tujuan tersebut. Dalam pengertian ini, MNC dapat membantu pemerintah memutuskan apa tujuan mereka. 5.4.3 Mengontrol Perusahaan Multinasional Hal ini jelas bahwa perusahaan multinasional telah menjadi aktor penting dalam politik dunia, dalam keputusan penting untuk negara-negara yang sekarang dibuat oleh entitas di mana negara-negara mungkin tidak memiliki kontrol. Hal ini, pada kenyataannya, dan bukan pertanyaan pendapatan expatriat, adalah jantung dari pertanyaan kepemilikan atau kontrol MNC yang menjadi pusat persepsi Dunia Ketiga dari perusahaan raksasa ini. Tetapi pertanyaan kontrol tidak terbatas pada Dunia Ketiga, untuk kepentingan internasional perusahaan multinasional tidak selalu lebih kompatibel dengan kepentingan pemerintah mereka dibandingkan dengan orang-orang dari tuan rumah mereka. Selain itu, pola kompleks pengaturan kepemilikan dan perizinan MNC berarti bahwa seringkali sulit untuk menyamakan kepentingan MNC dengan yurisdiksi nasional tertentu. Apakah "visioner perusahaan" akan berhasil dalam menciptakan sesuatu yang lebih baik, lebih manusiawi dan hanya dunia dipertanyakan. Mereka yang lebih negatif dibuang ke MNC mempertahankan bahwa karena keinginan mereka untuk stabilitas politik dalam rangka mewujudkan keuntungan maksimal, mereka akan sering berurusan dengan rezim politik yang represif dan " secara kuat menentang jenis pergolakan revolusioner yang ada di daerah tertinggal adalah
66

mungkin

prasyarat

penting

untuk

modernisasi

asli.

Selanjutnya,

perusahaan

multinasional dapat menjadi agen dunia dalam menyebarkan manfaat ekonomi, namun distribusi dari manfaat ini dalam bahkan tidak ada. Oleh karena itu, perusahaan multinasional melestarikan dan memperdalam ketidaksetaraan global, dan karena mereka mengancam otonomi nasional, semua negara ditantang oleh munculnya independen, korporasi transnasional terorganisir. 5.5 Rezim Internasional, Aktor Non-Negara Dan Transformasi Politik Dunia Karena perusahaan multinatinational menantang negara-bangsa, mereka juga menantang dasar-dasar dari sistem global kontemporer. Namun negara tidak akan hilang dengan cepat, konflik antara mereka dan perusahaan multinasional merupakan hal yang diharapkan. Sementara, munculnya perusahaan multinasional dan pertumbuhan luar biasa dari jenis lain dari aktor bukan negara menantang teori negarasentris tradisional politik internasional, yang menyatakan bahwa negara-bangsa adalah aktor utama di panggung politik dunia. Karena negara telah memiliki "aspek dari model dan kekuasaan", itu "adalah unit dasar tindakan, agen utamanya adalah diplomat dan tentara. Interaksi politik pemerintah menghasilkan pola perilaku dimana mahasiswa politik internasional berusaha untuk memahami dan praktisi berusaha untuk menyesuaikan atau mengontrol. Jelas pandangan seperti ini tidak lagi cukup menggambarkan kompleksitas politik dunia. Pada tingkat politik internasional, perilaku aktor negara maupun aktor bukan negara terkadang bertemu untuk membentuk rezim internasional. Ini adalah konsep yang baru-baru ini ditemukan oleh para sarjana yang berguna untuk membahas kumpulan aturan, norma, dan prosedur pengambilan keputusan bahwa anggota dari dukungan sistem politik dalam rangka hukum. Negara-negara berdaulat adalah anggota penting dari rezim internasional. Young (1980), pada kenyataannya, bahwa "para anggota rezim internasional selalu negara berdaulat" tapi dengan cepat ia menambahkan bahwa "para pihak melakukan tindakan diatur oleh rezim internasional seringkali adalah entitas pribadi." Dalam hal ini aktor bukan negara yang dibahas dalam Bab ini-IGO, INGO, MNC dan TNB adalah peserta kunci dalam pelaksanaan reguler hubungan internasional kontemporer yang tercakup dala konsep rezim. Karena sifat inheren kompetitif politik perdamaian dan keamanan, contoh rezim internasional dalam "politik tingkat tinggi" yang tentu lebih sulit untuk diidentifikasi. Rezim internasional adalah sesuatu yang luas dan tetap: mereka dapat
67

beristirahat pada pondasi yang berbeda, melayani tujuan yang berbeda, mengambil karakteristik varian dan berkisar dari konvensi institusionalis yang dirancang untuk menjamin kerjasama lanjutan untuk pemahaman diam-diam tentang "aturan permainan" dalam lingkungan dimana kurangnya instansi pusat yang mampu mengatur anggotanya. Pindah dari tingkat interaksi internasional untuk tingkat kebijakan asing dalam negara-bangsa, konseptualisasi memadai politik dunia kontemporer harus juga mengakui pengaruh aktor bukan negara dalam kemampuan pemerintah untuk merumuskan kebijakan publik dan pada hubungan antara aktor-aktor bukan negara. Pada saat yang sama, beberapa aktor bukan negara mampu mengejar minat mereka sebagian besar di luar kendali langsung dari negara-bangsa sementara pada saat yang sama sering melibatkan pemerintah dalam masalah tertentu sebagai hasil dari kegiatan mereka. Transformasi politik dunia sedang dimainkan dalam kompleks ini, hubungan saling ketergantungan antara aktor nasional dan transnasional yang beragam. Hal ini tidak berarti menunjukkan bahwa negara-bangsa sudah mati. Pemerintah masih mempertahankan kemampuan untuk mempengaruhi, terma membentuk, interaksi transnasional. Ini bukan kebetulan bahwa supranationalism (seperti di Eropa Barat) telah terbatas terutama kepada interaksi pemerintah-ke-pemerintah. Oleh karena itu penting untuk tidak membesar-besarkan pentingnya aktor bukan negara dan dampaknya terhadap negara-bangsa. Negara-bangsa mempertahankan monopoli pada penggunaan kekuatan koersif dalam sistem internasional. Negara-negara tidak dapat dengan mudah diberhentikan, karena, masih dibentuk oleh mereka. Oleh karena itu masih terlalu dini meninggalkan fokus pada negara-bangsa dalam politik internasional.

68

BAGIAN

III

KELEMAHAN

POLITIK

ISU

PERUBAHAN KEBIJAKAN
6. Transformasi Ekonomi Politik Prespektif Dunia Pertama
Oleh : Kelompok 5 Hanifaturahmi Indri Noviyanti Ika Yunika Istiqomah Khairul Annisa Perkembangan ekonomi transnasional adalah salah satu faktor penting mengubah politik dunia. masalah ekonomi memang sudah menjadi kontroversi politik dari dunia kontemporer, dari mulai perebutan kekuasaan dan juga kebijakan ekonomi. Sejak perang dunia II factor ekonomi telah menentukan keadaan politik yan digambarkan oleh peningkatan dalam hal perdagangan internasional. Pada awal tahun 1980an ekspor dunia bernilai lebih dari dua triliun dolar per tahun, lebih besar empat kali lipat dari decade sebelumnya. Hal tersebut menandakan tranformasi fundamendal munculnya sistem ekonomi global. Yang kemudian disebut dengan interdependensi yaitu istilah yang digunakan untuk menjelaskan adanya saling keterkaitan dalam dunia ekonomi. Ketika kesejahteraan internal negara dipandang sebagai hal saling berkaitan antara satu negara dengan negara lain. Bagi banyak negara, interdependensi tersebut berarti ketidakmampuan untuk mengendalikan nasib negara mereka sendiri. Saling ketergantungan yang meningkat telah menimbulkan pertanyaan tentang masalah yang telah lama melanda dunia politik. Keseimbangan kekuatan fiskal sekarang tampaknya penting bagi keamanan nasional dan kualitas hidup seperti halnya keseimbangan kekuatan militer. Militer, faktor politik, dan sosial telah tergabung dalam masalah ini. Tujuan dari bab berikutnya adalah untuk mengeksplorasi sumber perkembangan tersebut dan untuk menilai implikasinya. Kami akan berkonsentrasi pada empat aspek yang saling terkait dari ekonomi politik internasional: sistem moneter internasional,
69

Sistem perdagangan internasional yang dilakukan di antara negara-negara industri di dunia pertama, Perdagangan internasional antara mereka dan negara-negara berkembang di dunia ketiga, dan Ekonomi keterkaitan antara dunia pertama dan ekonomi yang direncanakan dari dunia kedua.

6.1 Transformasi dari sistem moneter internasional Negara negara menjadi aktor utama dalam poilitik dunia dalam hal untuk mendapatkan barang ekonomi yang diinginkan, dan untuk meningkatkan kesejahteraan ekonomi secara umum, dan melindungi apa yang mereka peroleh (termasuk politik yang dicapai sebagai konsekuensi dari ekonomi tersebut). Dan juga telah dikembangkan sistem ekonomi terbuka, sistem terbuka ini pada prinsipnya memungkinkan adanya suatu hal yang tak terlihat dari pasar untuk menentukan aliran transaksi ekonomi di dalam dan di negara perbatasan. Oleh karena itu, negara-negara seperti biasanya memiliki "pasar" ekonomi. Pada ujung spektrum ini adalah system "tertutup". Karena sistem tertutup bergantung pada intervensi pemerintah untuk mengatur dan mengelola ekonomi, mereka juga disebut "pusat direncanakan 'atau" perintah "ekonomi. Pajak, upah dan kontrol harga, peraturan moneter, tarif, dan instrumen kebijakan lain yang digunakan dalam sistem tertutup untuk menghambat kekuatan pasar yang kompetitif sebagai faktor penentu transaksi ekonomi. Proses penyesuaian pendapatan internasional untuk biaya internasional adalah mudah bagi negara-negara dengan ekonomi tertutup. Negara-negara dengan sistem ekonomi yang relatif terbuka dapat menggunakan perangkat sejenis untuk membatasi impor atau aliran modal dalam rangka untuk menyeimbangkan pembayaran internasional mereka, namun tindakan tersebut akan membuat ekonomi mereka kurang terbuka dan karena itu biasanya dihindari. Lebih sering, negara-negara berkomitmen untuk menjaga ekonomi terbuka mengatasi neraca pembayaran-masalah dengan tring untuk mengurangi tingkat kegiatan ekonomi mereka di rumah atau untuk mengatur mata uang sebagai nilai tukar. Selain menyesuaikan tingkat kegiatan ekonomi domestik atau mengubah nilai tukar mata uang, negara juga dapat membiayai neraca pembayaran defisit-jika mereka memiliki akses ke aset keuangan (likuiditas) dalam bentuk cadangan akumulasi untuk
70

mata uang asing atau pinjaman dari multilateral lembaga atau negara lain. Internasional moneter dana (IMF) telah menjadi sumber penting khususnya untuk membantu negaranegara miskin yang mengalami kekurangan sementara dalam neraca pembayaran mereka. Seringkali, bagaimanapun, akan memberikan bantuan hanya jika negara pinjaman akan melakukan reformasi dalam negeri untuk memperbaiki kekurangan ekonomi yang mungkin telah menyebabkan defisit. Pada prinsipnya, dan sesuai dengan gagasan kedaulatan, hubungan ekonomi antara negara bersifat sukarela, pertukaran koperasi yang masuk ke negara bebas untuk saling menguntungkan. Memang, alasan de "etre dari perdagangan luar negeri yang menawarkan keuntungan bagi kedua belah pihak dalam pertukaran tersebut. Operasi yang sebenarnya dari sistem ekonomi internasional tentu saja, jauh lebih rumit. Bangsa rutin mengganggu perdagangan bebas, apakah karena diri-keuntungan atau fera dari korban. Pertimbangan politik sehingga mengganggu aliran barang bebas melintasi batasbatas nasional. Negara-negara kapitalis yang lebih kuat lebih memilih sistem terbuka karena kontrol mereka relatif lebih besar dari teknologi, modal dan bahan baku memberi mereka lebih banyak kesempatan untuk mendapatkan keuntungan dari sistem yang beroperasi sesuai dengan prinsip keunggulan komparatif. Tetapi kemampuan negaranegara yang lebih kuat untuk mengelola sistem ekonomi internasional dapat berubah. Dalam dua puluh negara-negara bersatu diasumsikan peran manajerial yang dimainkan oleh Inggris pada abad kesembilan belas. Pergeseran ini, khususnya jelas oleh dan perang dunia II, mencerminkan hierarki baru yang kuat dalam politik dunia. 6.1.1 Peran Amerika Serikat Dalam Mengelola Sistem Moneter Internasional Dan pada tahun 1930an negara negara didunia mengalami masa great depression yaitu krisis perekonomian dunia akibat perang dunia II, dan kemudian united states aktif dalam pembuatan berbagai aturan dan lembaga yang mengatur hubungan internasional pasca perang dunia ke II. Kemudian Bretton Woods System dibentuk guna memperbaiki krisis perekonomian dunia akibat Perang Dunia II. Dengan melihat kebutuhan untuk memperbaiki sistem keuangan internasional yang porak-poranda, pada bulan Juli 1944 negara-negara sekutu kemudian berkumpul di Bretton Woods, New Hampshire. Pertemuan tersebut menghasilkan kesepakatan yang disebut dengan Bretton Woods System dalam rangka Konferensi Moneter dan Keuangan PBB. Disepakati oleh 730 delegasi dari 44 negara, Bretton Wood System menetapkan metode Nilai Tukar
71

Tetap (Fixed Exchange Rate), dimana dollar Amerika Serikat menggantikan standar emas dan menjadi mata uang cadangan utama. Mereka akan dibantu oleh dana moneter internasional (IMF), dibuat di Bretton Woods sebagai mekanisme formal untuk membantu negara-negara dalam menghadapi masalah-masalah seperti maintaing keseimbangan dalam neraca pembayaran mereka dan stabilitas nilai tukar mereka dengan satu yang lainnya. Seperti yang diketahui, pilar utama keseimbangan perekonomian internasional terletak pada dollar Amerika Serikat dalam Bretton Woods System. Amerika Serikat merupakan pasokan dollar utama ke sistem dunia, yang berhasil merangsang pertumbuhan ekonomi di Eropa dan Jepang. Namun ketika Eropa dan Jepang menjadi semakin mandiri, kedua negara tersebut tidak lagi memerlukan pasokan dollar dalam jumlah besar ke negara masing-masing. Disisi lain, Amerika Serikat justru mengalami kesulitan dalam membendung keluarnya arus dollar dari negaranya. Amerika Serikat mengalami penurunan yang membuatnya menjadi defisit pada tahun 1950-an. Cadangan emas Amerika Serikat menjadi sangat menipis sehingga tidak mampu untuk menutup seluruh dollar yang disimpan di bankbank asing. Dengan demikian, negara-negara di dunia mulai merasakan hilangnya kepercayaan terhadap stabilitas dollar Amerika Serikat. Negara-negara Eropa pun tampaknya lebih tertarik menggunakan dollar untuk menyimpan cadangan devisa yang menyebabkan permintaan terhadap dollar terus melesat yang tidak diimbangi dengan suplai dollar di Amerika Serikat. Kondisi tersebut semakin diperparah dengan perang Vietnam yang menyebabkan tingkat inflasi Amerika semakin naik tajam, dibandingkan negara-negara lain. Faktor-faktor itulah yang kemudian menjadikan Amerika Serikat mempertahankan kekayaan melalui kekuatannya sendiri dengan memanfaatkan status hegemoninya, dimana pada 15 Agustus 1971 Presiden Richard Nixon secara resmi membatalkan kaitan antara nilai dollar dengan emas. Bretton Woods System pun benarbenar berakhir dengan tidak diberlakukannya fixed exchange rate. Berakhirnya sistem tersebut kemudian membuat sistem kurs internasional mengambang bebas (free floating exchange rate). Sistem ini menyerahkan sepenuhnya nilai tukar mata uang pada mekanisme pasar tanpa adanya campur tangan pemerintah. Reformasi sistem moneter internasional dimulai pada tahun 1972. Namun perekonomian dunia pada saat itu menderita diakibatkan penurunan harga minyak yang dipengaruhi oleh organisasi negara negara pengekspor minyak (OPEC). Pada tahun
72

1979 1980, dunia mengalami penurunan harga minyak dan yang lebih dramatis lagi pada setengah decade sebelumnya. Penurunan harga minyak juga diperkirakan akan mengancam sistem moneter internasional dan akan mneghancurkan ekonomi politik seluruh dunia. Dampak dari tingginya biaya energi setelah turunya harga minyak pertama tercermin di seluruh dunia. Paradoksnya, namun inflasi di seluruh dunia juga bertahan. istilah stagflasi diciptakan untuk menggambarkan ekonomi stagnan disertai dengan meningkatnya pengangguran dan inflasi yang tinggi. Inflasi bertahan meskipun kembali ke pertumbuhan ekonomi pada tahun 1976 dan memberikan kontribusi kepada keinginan OPEC untuk terus meningkatkan harga minyak sehingga memaksimalkan laba atas sumber dayanya. 6.2 Peranan Kepemimpinan Amerika Dari Tahun 1940 Ke Tahun 1970-An Pentingnya peranan amerika serikat kedalam sistem perdagangan internasional dilihat dari ukuran ekonomi dan besarnya produksi yang dijual keluar negeri. Pada tahun 1981 misalnya, ekspor minyak Amerika 8 persen setara dari produk nasional brutonya. Setelah perang dunia ke II peranan united states lebih jelas terhadap perekonomian dunia, pada tahun 1947 united states menyumbang stenagh dari seluruh produksi dunia, dan hal itu tidak mengejutkan dikarenakan united states menjadi suara dominan dalam hal perdagangan serta di bidang moneter. Sistem perdagangan liberal juga dipromosikan oleh united states, seperti maslah moneter internasional hal tersebut dikarenakan kehancuran ekonomi dunia pada tahun 1930an, pada periode pasca perang hambatan terhadap perdagangan dihilangkan, terutama tariff perdagangan yang tujuannya sebagai intrumen dari kebijakan ekonomi internasional dan untuk mengubah struktur produksi dengan memperluas output barang yang dilindungi. Tanggung jawab manajemen untuk sistem ekonomi pasca perang, selama perang dunia II telah dipercayakan kepada Organisasi perdagangan internasional (ITO), yang mencari pembatasan yang lebih rendah pada perdagangan dan juga untuk menetapkan aturan perdagangan. Diharapkan bahwa ITO, bersama-sama dengan IMF dan bank dunia, bisa membantu menghindari pengulangan terhadap kehancuran ekonomi internasional yang diikuti perang dunia II, tetapi ITO itu gagal.

73

Negara-negara bersatu (united States) adalah penggerak utama dari ketiga lembaga internasional tersebut. Kantor Pajak (ITO) gagal ketika sistem perdagangan liberal yang digambarkan dalam piagam Havana begitu diminta turun oleh permintaan dari negara-negara lain untuk bebas dari aturan umum bahwa united states pemerintah dianggap dokumen berharga. Di tempat itu, negara-negara bersatu mendirikan perjanjian umum tentang tarif dan perdagangan (GATT). Dalam sebuah faham, GATT, yang sekarang merupakan badan internasional, menjadi landasan dari rezim liberalisasi perdagangan yang awalnya diwujudkan dalam ITO. The most favored system (MFN) menjadi prinsip dari upaya untuk mempromosikan perdagangan bebas internasional , sesuai dengan prinsip ini, preferensi tarif yang diberikan kepada satu bangsa harus diberikan kepada semua bangsa lain yang mengekspor produk yang sama. Prinsip ini bertujuan penghapusan perlakuan istimewa dan diskriminasi dalam pemberian konsesi perdagangan, setiap negara harus diperlakukan sama seperti yang telah disediakan, dan juga mitra dagang sebelumnya telah sepakat untuk memberikan status MFN antara satu sama lain. Di bawah pengawasan GATT dan prinsip negara yang pakai ( the most favored system nation) serangkaian perundingan perdagangan multilateral yang ditujukan untuk penurunan tarif dengan partisipasi nasional yang luas telah dilakukan. Ketujuh dan terbaru dari sesi ini adalah Putaran Tokyo Negosiasi perdagangan multirateral (MTN), dinamakan demikian karena dasar bagi perundingan didirikan di Tokyo pada tahun 1973. MTN dibawa ke kesimpulan yang sukses di Jenewa pada tahun 1979 setelah hampir lima tahun perundingan. Sebelum putaran Tokyo, upaya internasional besar terakhir untuk mengurangi tingkat tarif adalah putaran kennedy , yang terjadi selama pemerintahan Johnson (1964 - 967!). ini adalah titik tinggi pascaperang momentum menuju sistem perdagangan liberal. Kemajuan dibuat terutama dalam mengurangi tarif pada barang-barang industri. Dan dalam hal ini, dalam semua konferensi multilateral perdagangan sebelumnya, bersedia menerima manfaat langsung lebih sedikit Amerika Serikat adalah penggerak utama. Sebagai "kepemimpinan" berarti, negaranegara bersatu (united states) daripada yang mitra dagangnya dalam mengantisipasi manfaat jangka panjang dari perdagangan internasional yang lebih bebas. Akibatnya, negara-negara bersatu adalah lokomotif memperluas produksi dan perdagangan dunia.

74

Dengan merangsang pertumbuhan sendiri, negara-negara bersatu menjadi pasar yang menarik untuk ekspor lain, dan arus keluar dolar amerika serikat merangsang pertumbuhan ekonomi dari negara-negara lain di kawasan Amerika. Bukti yang mendukung kebijaksanaan strategi ini, khususnya hubungan antara penurunan tarif dan pertumbuhan ekspor, rata-rata dikenakan pada impor untuk negara-negara bersatu berkurang lebih dari setengah antara 1940-an dan awal 1960-an. Sejalan, dunia mengekspor hampir tiga kali lipat selama periode ini. Kurangnya kemajuan selama Putaran Kennedy dalam mengurangi hambatan tarif pada produk pertanian, dan ketidaksepakatan atas isu ini selanjutnya, mulai meningkatkan keraguan pembuat kebijakan Amerika tentang kebijaksanaan kebijakan Amerika ekspansif. pertentangan langsung diajukan pada tahun 1966 yaitu kebijakan pertanian umum (CAP) dilembagakan oleh Masyarakat Ekonomi Eropa (MEE), CAP adalah tarif proteksionis yang dirancang untuk mempertahankan harga politis diterima tetapi terlalu tinggi untuk produk pertanian yang dihasilkan dalam MEE, yang oleh 1960an telah menjadi mitra dagang utama Amerika Serikat. Gangguan moneter tahun 1970-an mencerminkan ketidakmampuan sistem Bretton Woods untuk menguasai kekuatan ekonomi internasional, menurunnya sistem perdagangan liberalisasi tahun 1950-an dan 1960-an mencerminkan ketidakmampuan GATT untuk mengikuti dengan perkembangan baru. Kebutuhan politik mempertahankan harga produk di atas level mereka ekonomis dibenarkan, dicontohkan oleh kebijakan communitys Eropa pertanian, mencerminkan fondasi penting dari logika proteksionis, yaitu, proteksionisme yang sering menarik bagi kepentingan politik yang kuat dalam negeri yang menuntut biaya tradea gratis lebih besar dari manfaatnya. Argumen Industri inflant mungkin alasan yang paling terkenal digunakan dihapuskan perdagangan bebas. Menurut argumen ini, tarif atau bentuk lain dari perlindungan yang diperlukan untuk memelihara industri muda sampai mereka bisa matang dan sampai pada akhirnya biaya produksi rendah mereka memungkinkan mereka untuk bersaing secara efektif di pasar dunia. Gangguan moneter tahun 1970-an mencerminkan ketidakmampuan sistem Bretton Woods untuk menguasai kekuatan ekonomi internasional, menurunnya sistem perdagangan liberalisasi tahun 1950-an dan 1960-an mencerminkan ketidakmampuan GATT untuk mengikuti dengan perkembangan baru. Kebutuhan politik mempertahankan harga produk di atas level mereka ekonomis dibenarkan, dicontohkan oleh kebijakan
75

communitys Eropa pertanian, mencerminkan fondasi penting dari logika proteksionis, yaitu, proteksionisme yang sering menarik bagi kepentingan politik yang kuat dalam negeri yang menuntut biaya tradea gratis lebih besar dari manfaatnya. Argumen Industri inflant mungkin alasan yang paling terkenal digunakan dihapuskan perdagangan bebas. Menurut argumen ini, tarif atau bentuk lain dari perlindungan yang diperlukan untuk memelihara industri muda sampai mereka bisa matang dan sampai pada akhirnya biaya produksi rendah mereka memungkinkan mereka untuk bersaing secara efektif di pasar dunia. Di antara negara-negara maju, argumen perdagangan bebas lebih sering dirasionalisasikan oleh kebutuhan yang dirasakan untuk perlindungan dari tenaga kerja asing murah, atau mungkin dari produsen teknologi yang lebih canggih. Industri Sudah mendirikan misalnya, mencari perlindungan dalam bentuk bantuan pemerintah atau pembatasan perdagangan ditargetkan pada produsen asing tertentu sehingga dapat melindungi produsen dalam negeri. Ada banyak teknik lain memberikan perlindungan melalui mekanisme nontarif. Kuota impor, misalnya, menentukan kuantitas produk tertentu yang dapat diimpor dari luar negeri, mereka dapat memiliki efek yang sama seperti tarif bisa, dengan membatasi impor, menaikkan harga dalam negeri, mengurangi konsumsi, dan mendorong produksi. Pada tahun 1950, negara-negara bersatu (united states) membentuk kuota impor pada minyak, dengan alasan bahwa mereka untuk melindung keamanan negaranya. Efek ekonominya adalah bahwa pemerintah, bukan pasar, ditentukan oleh kepada siapa dan berapa banyak minyak akan diimpor.Pengaruh kuota adalah untuk melindungi produsen dalam negeri,. Seringkali ini berarti bahwa konsumen baik membayar harga yang lebih tinggi atau harus puas komoditas lebih rendah daripada mereka yang sebenarnya dapat diperoleh dari luar negeri. Kuota ekspor juga memberlakukan hambatan perdagangan bebas. Ekspor dan impor kuota serupa, tapi keduanya berbeda dalam quota impor adalah instrumen kebijakan sepihak, dan export kuota yang dikenakan sesuai dengan kesepakatan dinegosiasikan antara produsen dan konsumen. Negara-negara bersatu Masyarakat Eropa, khususnya, telah menekan negara lain untuk menerima pengaturan pasar yang teratur (Omas) dan Retrictions Ekspor Sukarela (vers) untuk melindungi industri dalam negeri terancam oleh impor. Jepang, misalnya, telah diminta untuk membatasi jumlah mobil ekspor ke negara-negara bersatu (united states0. Sektor subjek lain untuk Omas
76

dan vers meliputi sepatu, baja, dan kapal (Jacobson, 1983). Dalam beberapa kasus bahkan ada jaringan disepakati pembatasan ekspor.Jumlah subyek perdagangan dunia terhadap efek distorsi dari Omas dan vers di diketahui, tetapi diyakini cukup besar. Karena ini adalah pembatasan kuantitatif terhadap ekspor, impor tidak, mereka secara teknis tidak melanggar aturan GATT, tetapi mereka pasti bertentangan dengan tujuan yang luas GATT tentang liberalisasi perdagangan. (Jacobson 1983). Kuota Impor dan ekspor adalah dua contoh dari kelas pembatasan perdagangan yang dikenal dengan hambatan nontarif (NTB). NTB telah menjadi bentuk yang lebih penting dari perlindungan dari tarif yang (di bidang produk industri, setidaknya, tarif sekarang hambatan relatif tidak penting melawan arus bebas barang dan jasa melintasi batas-batas nasional). Dengan munculnya negara kesejahteraan, beberapa jenis NTB telah menjadi sangat di mana-mana. Sebagai masyarakat industri maju berusaha untuk menjamin kesejahteraan warganya melalui peraturan pemerintah banyak dan sering kompleks tentang kesehatan dan keselamatan, barang yang diproduksi luar negeri sering tidak bisa bersaing. Negosiasi perdagangan multilateral (MTN) yang dilakukan di Jenewa antara 1975 dan 1979 yang di latar belakakangi oleh ketidakstabilan moneter, naiknya harga minyak, stagflasi dan kejadian tumbuh neomercantilist dan tantangan nontarif terhadap sistem perdagangan liberal negara-negara bersatu dan lain-lain telah dianut dan dipromosikan untuk dekade. Menurunkan tarif pada komoditas industri tetap menjadi kekhawatiran di babak Tokyo negosiasi, tapi ada lebih menekankan pada pengurangan hambatan untuk aliran bebas dari produk pertanian. Pertanyaan tentang bagaimana menghadapi hambatan nontarif juga diasumsikan penting baru. Dengan demikian MTN Tokyo tidak hanya berlangsung dalam suasana saling ketergantungan internasional yang meningkat tetapi juga negosiasi secara signifikan diwarnai oleh itu. Sehingga pada perkembangannya, negara-negara dalam kawasan tertentu menginginkan integrasi mata uang yang lebih stabil di antara beberapa negara. Contohnya Uni Eropa menggagasi bentuk integrasi moneter (EMS, European Monetary System) dengan mata uang tunggal pada 1970 dan direalisasikan pada 1999. Sejak 1999, negara-negara di kawasan Uni Eropa kemudian menggunakan mata uang Euro secara komunal. Sistem moneter Eropa memicu spekulasi investasi yang lebih intens akibatnya terjadi krisis ekonomi Eropa pada 1992-3. Terdapat banyak kontroversi, pembentukan

77

EMS dituduh memuat dampak politis bagi German sebagaimana Amerika terhadap Bretton Woods (Helleiner, 2006: 228). Babak Kennedy berpijak pada Perundang-undangan Perluasan Perdagangan tahun 1962, yang disahkan oleh Kongres Amerika Serikat dalam upaya untuk meningkatkan keberadaan perdagangan kompetitif United States dalam hubungannya dengan European Economic Community. Wewenang presiden untuk menegosiasikan hal perdagangan di bawah Perundang-undangan Perluasan Perdagangan berakhir dengan berakhirnya babak kennedy. Setelah itu, presiden Johnson dan Nixon melawan kekuatan proteksionis yang meningkat dengan tuntutannya terkait pembatasan perdagangan. Memudarnya dukungan terhadap rezim perdagangan bebas multilateral tersebut terkait dengan banyak faktor yang telah dibahas seperti ancaman untuk industry tertentu, industri umum dan melemahkan perekonomian Amerika, memburuknya neraca perdagangan serta dugaan bahwa sumber dari setiap permasalahan yang dihadapi adalah kebijakan proteksionisme dari EEC dan Jepang. Pergeseran percarturan kekuatan politik dalam dunia barat dan komunis juga penyebab utama yang menghancurkan system kepemimpinan di Amerika. Kebijakan Ekonomi baru yang dikemukakan oleh Nixon, diumumkan pada bulan Agustus 1971, tidak hanya memiliki efek menangguhkan perjanjian Bretton Woods tetapi juga merupakan pukulan serius bagi skema perdagangan bebas multilateral. Tekanan terus menerus dari posisi United States sebagai bangsa perdagangan terkemuka di dunia adalah salah satu yang mendukung proteksionisme. Baja dan mobil, meskipun sulit untuk dikembangkan namun menjadi tantangan luar negeri. Pada tahun 1955 United States menghasilkan 39 persen baja dunia, namun pada tahun 1981 telah merosot ke 15 persen. Pada tahun yang sama, kinererjanya juga menurun 25 persen dibandingkan dengan tingkat dua puluh tahun sebelumnya. Dalam kasus autos, proporsi Amerika dari produksi dunia menurun dari 68 persen pada tahun 1955 menjadi 21 persen pada tahun 1981. Antara tahun 1978 dan 1981 saja, 275.000 industri otomotif Amerika kehilangan pekerjaan. Keadaan seperti inilah yang menyebabkan Emil Van Lennep, sekretaris jenderal OECD, menegaskan bahwa kebijakan yang dibuat oleh Negara tetangga dapat berpotensi bencana bahkan melebihi ketika Perang Dunia ke II. Dalam hal ini MTN Tokyo memperoleh aturan internasional baru yang diuraikan untuk menangani subsidi dan pembagian tugas, dumping, anggaran belanja pemerintah, pendirian produk, penilaian adat dan perizinan, pertanian, pesawat, dan negara-negara
78

berkembang. Lebih luas lagi, negosiasi dan perjanjian itu sendiri mencerminkan sensitivitas negara dengan realitas saling ketergantungan internasional, respon terhadap saling ketergantungan yang menyiratkan proteksionisme adalah tantangan bagi kepemimpinan Amerika. Sehingga dengan ketidakmampuan United States, prospek ekonomi dunia akan tergantung sebagian pada kemampuan negara-negara di dunia untuk merancang dan mengkoordinasikan kebijakan mereka untuk melayani kepentingan semua orang dalam perdagangan bebas. 6.3 Masa Depan dari "Perdagangan Bebas" ke "Perdagangan yang adil" GATT telah memperkirakan bahwa hampir setengah dari semua perdagangan dunia kini tunduk pada beberapa bentuk pengekangan kuantitatif. Jelas, yang dijanjikan dan praktek perdagangan bebas sekarang sangat beragam. Sebagian alasannya adalah bahwa negara-negara berbeda dalam penilaian mereka tentang peran bahwa pemerintah harus bermain dalam mengatur ekonomi, dengan kata lain, mereka terjebak di antara sistem ekonomi terbuka dan tertutup dan apa yang mereka lihat sebagai intervensi pemerintah yang tepat dalam perekonomian yang berorientasi pasar. Amerika serikat, untuk bagian ini, tidak mungkin untuk menanggung biaya kepemimpinan dalam suatu lingkungan di mana orang lain yang dianggap bisa bermain dengan seperangkat peraturan yang berbeda. Lee Lacocca, presiden perusahaan Chrysler, merefleksikan pendapatnya yang terkenal pada tahun 1983 mengenai pemerintahan Amerika yang tidak responsive terhadap realitas persaingan internasional terkait aturan pasar bebas. Pengamatan Lacocca yang tidak berfokus pada isu perdagangan bebas, tetapi pada isu perdagangan yang adil. Ironisnya, perusahaan Chrysler mampu bertahan dalam menghadapi persaingan yang masih asing hanya dengan miliaran dolar yang didukung pinjaman pemerintah, sebuah contoh nyata dari sejauh mana pemerintah di United States telah campur tangan dalam kehidupan ekonomi. Inilah yang menekankan bahwa Negara-negara lain mengizinkan pasar Amerika untuk beroperasi sebagai bentuk nondiskriminasi antara kepentingan domestic dan kepentingan asing. GATT juga membuktikan ketidak efektifannya sebagai sebuah mekanisme untuk menanggulangi isu-isu perdagangan dari tahun 1980-an. Dalam artian bahwa GATT telah menjalankan saja: "tidak mampu untuk berkontribusi lebih banyak untuk pertumbuhan perdagangan dunia hanya dengan melakukan tugas-tugas yang telah dilakukan dengan

79

baik di masa lalu", untuk hambatan tarif tidak lagi menimbulkan hambatan yang signifikan untuk perdagangan internasional. Ketidakmampuan GATT itu dibuat jelas pada bulan November 1982, ketika delapan puluh delapan anggotanya bersidang untuk pertama kalinya dalam sembilan tahun di Jenewa. Tujuan dari konferensi GATT adalah untuk mencoba menangkap kecenderungan proteksionisme yang tumbuh dari negara-negara perdagangan utama dan untuk mengembalikan aturan perdagangan liberalisasi. Meskipun pertemuan itu gagal untuk menghambat langkah-langkah proteksionis, pada awal 1983 perwakilan perdagangan dari UN William R. Brock sama dan bergerak ke arah yang positif. Dengan demikian selama tahun 1980, isu-isu perdagangan menjadi focus utama dalam agenda global serta pada agenda nasional. Perdagangan internasional telah menjadi isu politik yang penting dalam negeri, bahkan pada tingkat politik lokal, dan dunia yang saling tergantung memastikan bahwa pilihan yang dibuat untuk menangani isu-isu tersebut dalam satu pengaturan nasional pasti akan mempengaruhi orang lain dalam pengaturan lain. Dalam pengertian ini, saling ketergantungan adalah, paradoks, kekuatan mempromosikan nasionalisme ekonomi. Dan nasionalisme ekonomi dalam jangka panjang ditakdirkan untuk merusak prospek keseluruhan bagi pertumbuhan ekonomi dunia dan mendorong negara-negara untuk fokus pada isu-isu jangka pendek daripada menghadapi masalah jangka panjang. Dengan demikian aturan, norma, dan lembaga-lembaga internasional yang terdiri dari rezim perdagangan yang ada sedang diuji oleh Negara-negara Dunia Pertama . mengungkapkan kekecewaannya dan menghimbau kembali para anggota konferensi untuk menjaga sistem GATT bersama-

80

7. Tranformasi Ekonomi Politik Prespektif Dunia Kedua Dan Dunia Ketiga.


Sistem perdagangan internasional moneter dan multilateral yang berkembang selama dekade pasca perang berada dibawah naungan negara-negara industri Barat yang memiliki kepentingan dan tujuan yang harus dipenuhi. Sedangkan mereka yang antipati ke barat, Uni Soviet dan sekutu Eropa Timur, menciptakan tatanan ekonomi dengan hanya keterkaitan minimal dengan dunia pertama. Negara-negara berkembang di pinggiran dunia pertama juga di luar lingkaran istimewa, namun kelangsungan hubungan ekonomi kolonial ke dalam era kemerdekaan politik menjerat Negara Dunia Ketiga dalam sistem Barat. Sehingga mereka harus mengikuti struktur ekonomi internasional yang bertentangan dengan kepentingan mereka dan sebagai sarana mempertahankan status underdog mereka. Pada akhirnya mereka terjebak dalam eksploitasi colonial yang lebih halus dan licik. Untuk mengatasi situasi ekonomi mereka, negara-negara berkembang telah menyerukan pembentukan suatu tatanan ekonomi internasional yang baru (NIEO). Inilah yang menjadi perdebatan besar antara Negara dunia pertama dan dunia ketiga. Negara-negara komunis telah menemukan aliansi politik dengan satu sisi atau yang lain dari waktu ke waktu , sebagai keuntungannya mereka bias memainkan politik mereka sendiri. Namun mereka jarang diikutsertakan dalam perdebatan ekonomi terbaru antara utara dan selatan, kecuali sebagai pengamat kritis ketikaterdapat isu-isu yang mengganggu Negara Dunia ke Dua. Negara dunia kedua telah menjadi lebih erat kaitannya dengan dunia pertama. Masalah ekonomi dunia sosialis yang direncanakan telah memaksa Uni soviet dan sekutunya untuk mencari kontak yang lebih besar dengan Barat dalam rangka mewujudkan tujuan mereka sendiri ekonomi domestik. Namun barat tidak selalu menerima tawaran tersebut, dan pandangan yang berbeda dari kepentingan politik timur dan barat telah mempengaruhi interaksi ekonomi mereka. Masuknya Uni Soviet secara agresif ke dalam sistem perdagangan Barat dan sukses dalam bersaing untuk pembelian barang di pasar internasional kapitalis merupakan elemen baru dalam sistem ekonomi internasional, yang konsekuensi jangka panjang tetap terlihat.

81

7.1 Hubungan Utara Selatan : Konfrontasi, Dialog atau jalan buntu? Akar sejarah tuntutan negara-negara berkembang untuk suatu tatanan baru dapat dilihat pada United Nations Conference On Trade And Development (UNCTAD) tahun 1964, di mana sejumlah negara bersatu untuk membentuk kelompok 77, sebagai sebuah koalisi dari dunia yang miskin untuk menekan konsesi dari orang kaya. G-77 efektif bergabung dengan gerakan nonblok selama KTT di Aljazair tahun 1973. Di Aljazair, juru bicara negara-negara nonblok, memimpin untuk yang keenam kalinya pada musim semi 1974. G- 77 mendeklarasikan pembentukan tatanan ekonomi internasional yang baru. Secara signifikan, deklarasi yang ditujukan merupakan sesi khusus yang bertepatan dengan krisis energi dan pangan di seluruh dunia pada awal dan pertengahan 1970-an. Deklarasi tentang pembentukan tatanan ekonomi internasional yang baru menarik perhatian khusus pada prinsip kontrol kedaulatan sumber daya alam dan kegiatan ekonomi. Sebuah program aksi terbilang tindakan spesifik yang berkaitan dengan perdagangan, kredit internasional, arus modal, dan hak ekonomi. Kemudian pada tahun 1974 majelis umum, lagi-lagi mencerminkan mayoritas suara dari negara-negara berkembang, mengadopsi piagam hak-hak ekonomi dan tugas negara. Piagam menegaskan kembali hak berdaulat atas kekayaan nasional kontrol internal dan sumber daya. Investasi asing, kepemilikan properti asing, kegiatan perusahaan transnasional, dan hak-hak negara untuk bergabung dengan asosiasi komoditas produsen primer. Isuisu lain yang diutamakan di pertemuan rutin berikutnya dan sesi khusus majelis umum dan pada konferensi United States adalah perdagangan dan pembangunan. Karena UNCTAD telah efektif menjadi juru bicara Negara-negara miskin, inilah yang kemudian menjadi posisi sentral di mana konflik utara-selatan telah dimainkan. Tetapi negara-negara berkembang menekan masalah yang disebutkan di atas dalam berbagai forum internasional lainnya juga, termasuk IMF, World Bank, UNCLOS, dan CIEC pada kurun 1975-1977. Dalam hal ini Negara-negara maju menolak tuntutan yang diajukan oleh Negara Dunia ke tiga. CIEC yang merupakan forum diluar UNCTAD yang mengadakan dialog Utara-Selatan pun gagal setelah melakukan dialog untuk yang kesekian kalinya. Pada prinsipnya, negara-negara berkembang memenangkan konsesi penting di Jenewa: perpanjangan prinsip nonreciprocity, sehingga memungkinkan negara-negara maju untuk memberikan preferensi perdagangan ke negara-negara berkembang tanpa
82

melanggar aturan GATT tanpa diskriminasi. Ini memungkinkan negara-negara maju untuk memperluas lebih jauh ke dunia ketiga perlakuan perdagangan preferensial yang terkandung dalam Generalized System Of Preferences (GSP). Perlakuan istimewa tersebut adalah keberangkatan yang signifikan dari prinsip non-diskriminasi dominan sepanjang periode Bretton Woods. Efek praktis GPS pada isu-isu utama yang menjadi perhatian dunia ketiga masih minim. Bahkan, negara-negara berkembang menginginkan GPS melampaui apa yang negara-negara tujuan pembangunan bersedia untuk memberikan, dan yang terakhir, yang dipimpin oleh United states, mengadopsi "klausul kelulusan" yang membawa tekanan pada negara-negara industri baru untuk menghilangkan diri dari ketentuan dari sistem preferensi umum. Prinsip yang ditetapkan adalah bahwa "negara-negara selatan mencapai tingkat pembangunan yang lebih tinggi, atau 'berhasil', mereka harus diberi sedikit perlakuan yang khusus dan harus setara dengan negara-negara industri. "Negaranegara berkembang terlihat sangat keberatan dengan prinsip kelulusan, " sebagai suatu strategi yang dapat digunakan utara untuk menarik perlakuan istimewa setiap kali negara-negara berkembang mulai mengancam ekonomi Utara ". Lebih luas lagi, putaran negosiasi perdagangan multilateral Tokyo umumnya gagal mencapai kesepakatan dengan meningkatnya sentimen proteksionisme di utara, banyak yang dianggap selatan diarahkan terhadap itu. Fakta-fakta ini, dikombinasikan dengan persepsi negara-negara berkembang 'bahwa MTN terlalu melayani kepentingan Eropa, Jepang dan Amerika Serikat, menjelaskan mengapa negara-negara dunia ketiga yang paling tidak mudah untuk mengaksesi perjanjian MTN. Keengganan mereka dalam menghadapi apa yang dinyatakan digembar-gemborkan sebagai konsesi terhadap kebutuhan mereka yang haus akan prinsip. Negara Dunia ketiga berharap untuk menekan manfaat dalam putaran perundingan global yang akan menangani seluruh rentang isu ekonomi internasional dalam sebuah forum di mana negara-negara berkembang dapat mengambil keuntungan jumlah besar dari mereka. Pada saat UNCTAD VI pada tahun 1983, walaupun,pemimpin untuk sesi negosiasi yang komprehensif memberi jalan untuk masalah yang lebih langsung, G- 77 terus menekan untuk restrukturisasi ekonomi politik internasional dan lembaga-lembaganya, tapi melakukannya dengan rendah militansi dan urgensi. Resesi ekonomi antara tahun 1981 dan 1983 melanda negara-negara ketiga sangat sulit. Harga komoditas anjlok, beban utang melonjak, dan tingkat pertumbuhan
83

ekonomi stagnan. Berurusan dengan masalah yang lebih mendesak untuk itu didahulukan di banyak negara-negara dunia ketiga. Membahas mereka dalam konser dengan orang lain, ketimbang dalam konfrontasi dengan mereka, adalah jalan yang lebih baik. Dalam pengertian ini alasan kedua Dunia Ketiga mundur dari permintaan untuk reformasi struktural mungkin bahwa sekarang utara dan selatan berada pada kondisi saling ketergantungan pada ekonomi Negara berkembang. Meskipun kurang sependapat tentang bagaimana cara terbaik untuk menyelesaikan masalah yang dihadapi kedua, utara dan selatan tampaknya setuju bahwa kestabilan ekonomi dari masing-masing tergantung pada yang lain. Alasan ketiga untuk G- 77 dapat ditemukan dalam pengajuan penawaran. Kartelisasi sukses OPEC dari pasar minyak pada 1973-1974 menjabat sebagai titik kumpul bagi seluruh Negara G-77 dan menimbulkan keyakinan bahwa "komoditas kekuasaan" akan memungkinkan negara-negara berkembang untuk membujuk utara untuk memperbaiki keluhan mereka. Tapi kesudahan dari dekade OPEC dalam menghadapi kelebihan minyak di seluruh dunia pada awal tahun 1980, menutup kemungkinan bahwa utara mungkin harus membuat konsesi besar untuk tuntutan selatan. Alasan keempat mengapa Negara Dunia Ketiga menarik tuntutannya terhadap utara dapat ditelusuri dengan hilangnya antikolonialisme sebagai simbol yang menjadi alasan Negara Dunia Ketiga dibangun. Memang, dunia ketiga jelas tidak lagi blok monolitik. Perpecahan di antara anggota-anggotanya telah muncul, terutama karena perbedaan situasi nasional negara-negara dunia ketiga dan posisi kebijakan luar negeri telah menjadi terlihat lebih baik dan lebih jelas. Terhadap latar belakang ini, UNCTAD VI mungkin dalam retrospeksi ternyata telah menjadi DAS dalam upaya negara-negara berkembang untuk mengubah posisi mereka dalam ekonomi politik internasional. Di satu sisi, dialog utara-selatan telah menjadi fitur politik internasional berkelanjutan pasca-Perang Dunia II. Tatanan ekonomi internasional yang baru dapat mulai dilihat sebagai sedikit lebih dari retorika perdebatan pada periode dari sekitar 1973-1981, dengan frase baru yang belum ditemukan untuk menginformasikan dialog utara-selatan di masa depan. Tapi sampai masalah Negara miskin dan persepsi terkait mereka diselesaikan, negara-negara berkembang dapat diharapkan untuk terus menekan untuk perbaikan sistem yang mereka memiliki.
84

Alasan untuk masalah ini tentu saja karena ketidakadilan yang sangat besar antara utara dan selatan dibahas dalam bab 4. Di dunia ketiga berisi sekitar tigaperempat dari produk agregat nasional bruto dunia. Selain itu, kesenjangan antara kaya dan miskin di dunia telah tumbuh. Pembagian dunia saat ini antara penduduk yang melebihi kapasitas dan kemiskinan yang sering terjadi di belahan bumi selatan namun di utara masih tergolong makmur dan bertahan dengan baik. Banyak pemimpin Negara Dunia Ketiga tersebut menganggap ketidakadilan sebagai produk dari sistem terstruktur yang memastikan kelangsungan mereka. Penting untuk menekankan bahwa ringkasan sebelumnya dari persepsi selatan bukanlah universal dimiliki oleh dunia ketiga , melainkan perasaan negara berkembang mengenai aspek ekuitas utara -selatan sehubungan ekonomi yang telah berkembang selama dua dekade terakhir . Namun demikian, meskipun ada perbedaan penting dalam orientasi dan pengalaman dari negara-negara selatan, banyak keluhan mereka tentang ketidakadilan masa lalu dan akar mereka tampaknya dibenarkan. Beberapa keluhan dunia ketiga terhadap utara berbasis perusahaan transnasional, adalah valid. Memang, Hans Singer telah berfikiran jauh dengan mengklaim bahwa investasi MNC di negara berkembang adalah "positif berbahaya". 7.1.1 Komoditi Ekspor Dan Ketentuan Perdagangan Isu-isu Perdagangan terkait adalah inti dari tuntutan dunia ketiga. Struktur hubungan perdagangan antara negara-negara maju dan berkembang banyak dibentuk selama masa imperialisme, ketika koloni ada untuk kepentingan yang timbul di penjajah mereka. Sering ini berarti bahwa koloni sumber produk primer, seperti komoditas pertanian dan sumber daya mineral, dan pasar untuk barang-barang manufaktur jadi yang diproduksi di metropolis. Pola ini berlanjut hari ini sebagai gambaran umum dari struktur hubungan perdagangan antara negara-negara maju dan berkembang. Pada tahun 1980 negara-negara berkembang secara keseluruhan bergantung pada produkproduk utama untuk 79 persen dari pendapatan ekspor mereka. Negara-negara maju di Dunia Pertama, sebaliknya, mengandalkan produk primer akuntansi selama hampir 75 persen. Pergeseran dalam komposisi ekspor dunia ketiga menawarkan tantangan empiris dengan retorika dialog utara-selatan. Negara-negara berkembang telah berpendapat kasus mereka untuk mengubah struktur tatanan ekonomi global dengan alasan bahwa
85

saat ini mereka adalah mitra yang tidak setara dengan negara-negara industri. Sementara konsep ini mungkin secara politik menarik, maka semakin akurat sebagai kerangka kerja untuk analisis dinamika perkembangan ekonomi dunia saat ini. Demikian pula, sebuah "divisi kerja internasional baru" dapat menggantikan yang ditandai dengan inti persyaratan. Argumen atas syarat-syarat perdagangan antara utara dan selatan secara signifikan dianggap untuk mengembangkan ketergantungan negara pada kisaran kecil ekspor produk primer. Meskipun ini adalah bukti, analisa masih berbeda pada apakah kondisi perdagangan negara-negara berkembang telah mengalami kemunduran jangka panjang. Bahkan lebih mungkin, terdapat perbedaan penilaian mereka tentang penyebabnya. Negara Dunia Ketiga menuntut namun dipengaruhi oleh persepsi mereka. Sebagai catatan Rothstein: banyak ekonom meragukan bahwa telah terjadi penurunan sekuler dalam kondisi perdagangan komoditas, tapi apa yang diyakini atau diasumsikandiambil pada keyakinan-yang lebih penting di sini daripada argumen analitis. Persepsi-persepsi ini adalah keyakinan bahwa kondisi perdagangan telah memburuk dari struktur tatanan ekonomi internasional pada beberapa produk primer, yang merupakan tujuan dari banyak negara berkembang. Umumnya, negara-negara berkembang berusaha untuk memajukan industrialisasinya khususnya untuk mengembangkan industri substitusi impor (yaitu, membangun industri untuk memproduksi barang yang dibeli di luar negeri, seperti bensin, pestisida, atau produk olahan minyak bumi). Mendapatkan akses ke pasar negara-negara maju adalah tujuan utamanya. Bantuan luar negeri telah menjadi instrumen Utara disukai untuk memenuhi tuntutan Selatan untuk bantuan pembangunan. Tapi "perdagangan, bukan bantuan" telah dari banyak negara berkembang, yang merasa bahwa mereka telah secara sistematis ditolak akses ke pasar di negara maju baik melalui tarif dan hambatan nontarif. Tujuan mereka mencerminkan - (a) pentingnya luar biasa dari ekonomi pasar Barat untuk negara-negara berkembang sebagai sumber pendapatan ekspor, dan (b) pentingnya sektor barang-barang manufaktur sebagai sumber ekspansi-kecuali untuk negara-negara OPEC dalam jangka pendek menjalankan (Singer dan Ansari, 1982). Dalam konteks ini bahwa negara-negara berkembang telah mencari pengobatan perdagangan preferensial (sebagai lawan paling-favoured-nation pengobatan) sehingga untuk membangun industri ekspor diversifikasi mampu bersaing pada istilah yang sama

86

dengan orang-orang dari negara maju. Generalized System of Preferences diadopsi oleh negara-negara Dunia yang paling pertama adalah respon parsial untuk permohonan ini. Apakah negara-negara berkembang bersama-sama akan berhasil baik melalui tujuan ambisius mereka industrialisasi atau cara lain untuk mengurangi "ketergantungan struktural" mereka di Utara tidak yakin. Negara-negara berkembang tetap tergantung pada dunia industri untuk teknologi. Dan seperti yang kita tunjukkan dalam Bab 4, kecuali ketergantungan ini berkurang, bahkan substitusi impor industrialisasi tidak mungkin untuk mengurangi ketergantungan struktural Selatan pada Utara. Menurut Singer dan Ansari (1982), "substitusi impor menggeser lokasi geografis dari pabrik, tapi terus ketergantungan teknologi akan memastikan bahwa secara riil perdagangan terus melawan negara-negara miskin kecuali untuk jangka pendek periode di mana kartel produsen yang efektif menaikkan harga commodi langka ikatan dan mendukung (berbohong dari Negara kaya dari mana dibutuhkan dalam termediate aliran input. Pengamatan ini menunjukkan bahwa prinsip keunggulan komparatif yang teori perdagangan liberal didasarkan tidak sepenuhnya neu-Iral. Menurut prinsip ini, tidak ada yang kehilangan limit perdagangan bebas di depan-lipatan pertumbuhan melalui spesialisasi produksi. Tetapi faktor anugerah (seperti tanah, tenaga kerja modal, dan) tidak begitu baik didistribusikan bahwa semua keuntungan dari sistem perdagangan internasional yang bebas dan tak terkekang. Beberapa mungkin secara sistematis ditolak manfaat, yang lain kering dapat menikmati hak-hak istimewa sebagai hasil dari kontribusi yang dibuat oleh orang yang kurang beruntung bagi mereka yang sudah baik diberkati. Dengan kata lain, pembagian kerja internasional tersirat oleh prinsip keunggulan komparatif memperkuat keuntungan dari beberapa dan membuat permanen dependensi orang lain. Bahkan, beberapa negara mungkin memberlakukan hambatan yang menghambat kemampuan negara-negara lain untuk mengembangkan keunggulan komparatif potensi mereka. Ketimpangan demikian diabadikan, dengan distribusi yang tidak merata dari kemampuan teknologi merupakan faktor penting. Kebutuhan yang dirasakan antara negara-negara berkembang untuk membuat suatu tatanan baru didirikan pada sesuatu selain ajaran liberal berasal dari kesadaran mereka mengangkat tentang cara di mana tatanan ekonomi yang ada beroperasi-menguntungkan untuk beberapa dan disadvantageously ke banyak. 7.1.2 Stabilisasi harga
87

Membalikkan kerusakan dalam hal perdagangan dengan Korea Utara merupakan tujuan jangka panjang dari negara-negara Dunia Ketiga. Sebuah gol jangka pendek langsung, bagaimanapun, adalah pengurangan fluktuasi harga mereka terima untuk komoditas mereka. Hal ini menyebabkan beberapa Ketiga negara Dunia untuk mendukung pembentukan produsen kartel, model setelah Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak, untuk mengekstraksi monopoli kontrol kembali makan pada ekspor mereka, untuk indeksasi harga (yaitu, untuk menghubungkan harga yang negara-negara berkembang menerima untuk ekspor ke harga yang mereka harus membayar impor), dan untuk negoisasi perjanjian untuk mengatur perdagangan ekspor komoditas utama mereka. Tapi sedikit kemajuan signifikan telah dibuat pada salah ificse bertujuan dalam menghadapi penentangan keras dari dunia industri, yang ILICSt (untuk indeksasi harga telah diam-diam dikesampingkan OPEC muncul selama tahun 1970-an menjadi contoh utama dari kartel produsen yang efektif. Tetapi dasar yang keberhasilannya dibangun memiliki sejak hancur, dan dalam setiap peristiwa, keberhasilannya belum ditiru di pasar komoditas lainnya Bahkan pengalaman OPEC mungkin tidak direproduksi, mengingat hambatan untuk kesatuan politik antara pemasok komoditas lain dan kekebalan relatif Utara untuk gangguan di pasokan bahan baku yang paling. hanya dalam bidang perdagangan komoditas, khususnya stabilisasi harga, bahwa iris Selatan membuat beberapa kemajuan untuk mewujudkan tujuannya, namun kemajuannya telah begitu sederhana untuk memberikan kepercayaan terhadap keluhan Dunia Ketiga tentang Utara keengganan untuk membantu Selatan mengatasi ketergantungan terhadap Korea Utara. Perdagangan komoditas penting dalam hubungan Utara-Selatan, karena banyak negara berkembang memperoleh sebagian besar pendapatan ekspor mereka dari ekspor komoditas. Hal ini juga penting karena sebagian besar ekspor komoditas Dunia Ketiga yang dikonsumsi oleh Dunia Pertama (Rothstein, 1979). Ekspor ke Dunia Kedua tidak signifikan, dan konsumsi dalam negeri dalam negara-negara produsen sangat rendah. "Con-sequently, negara-negara berkembang mungkin menderita parah-dan proporsional lebih dari perdagangan mereka mengembangkan mitra-dari ketidakstabilan dalam perdagangan komoditas, dan mereka biasanya kekurangan sumber daya dan fleksibilitas untuk melakukan diversifikasi atau menyimpan dalam tahun-tahun yang baik dalam rangka yang buruk (Rothstein, 1979). Selain itu, mengingat distribusi yang ada dari
88

kekuatan ekonomi di Dunia, "itu negara-negara kaya yang menentukan persyaratan, karena dalam jangka pendek negara-negara berkembang membutuhkan produk dan jasa yang maju negara lebih dari kedua file yang membutuhkan output dari mantan "(Singer dan Ansari, 1982) (Petroleum adalah, tentu saja, pengecualian yang signifikan.) Negaranegara berkembang telah demikian umumnya harga." taker "ketimbang setter di internasional pasar, mereka juga umumnya pengambil dalam merumuskan kebijakan perdagangan dan membangun aturan prosedur yang mengatur perdagangan internasional. Upaya untuk menciptakan sebuah tatanan komoditas baru adalah tujuan utama dari Kelompok 77 dan UNCTAD selama banyak tahun 1970-an. "Masalah ini muncul ke permukaan selama pertemuan UNCTAD IV di Nairobi, Kenya, pada tahun 1976, ketika G-77 dijamin penerapan Program Terpadu diusulkan untuk Komoditas (IPC). Masyarakat Eropa memberikan beberapa hal ditafsirkan sebagai inspirasi intelektual proposal UNCTAD untuk program komoditas terpadu (Hart, 1978). Pada tahun 1975 EC menyimpulkan kesepakatan dengan empat puluh enam Afrika, Karibia, dan Pasifik (yang disebut ACP negara). Perjanjian ini telah dilihat oleh beberapa (seperti Higgins dan Higgins, 1979) sebagai upaya tulus untuk merespon tuntutan group 77, atau setidaknya dengan tuntutan koloni mantan anggota-negara Masyarakat Eropa. Perjanjian, yang dikenal sebagai Konvensi Lome, diberikan akses ACP negara perdagangan preferensial untuk pasar Eropa tanpa persyaratan timbal balik bagi negaranegara EC. Hal ini juga meningkatkan jumlah bantuan luar negeri yang tersedia untuk negara-negara ACP sementara memberi mereka suara dalam pengelolaan proyek bantuan. Sehubungan dengan pendapatan ekspor, perjanjian Lome menciptakan skema yang dikenal sebagai STABEX-mekanisme pendanaan kompensasi yang dirancang untuk menstabilkan pendapatan ekspor ACP dalam acara mereka jatuh pendek dari rata-rata selama empat tahun sebelumnya. "STABEX digambarkan lama setelah awal sebagai "terobosan" dan "politik yang benar-benar signifikan" (Gruhn, 1976). " Apakah Program Terpadu Komoditas telah disetujui, bisa saja digambarkan sebagai pelanggaran dan benar-benar signifikan. Membangun pada premis produkkonsumen kerjasama, itu dibayangkan pertama yang memerlukan perjanjian komoditas internasional, meliputi produk delapan belas tahun dan terdiri dari penciptaan "Cadangan Penyangga untuk sekitar 10 komoditas storable, pembiayaan dari operasi buffer-saham melalui 'dana umum' yang baik produsen dan konsumen akan diharapkan
89

untuk memberikan kontribusi, ekspor ditingkatkan dan diperluas stabilisasi carnings, pasokan jangka panjang dan perjanjian pembelian, dan perluasan pengolahan di negaranegara produsen kurang berkembang "(McCulloch dan Pifiera, 1979). Dengan demikian dipahami, Program Terpadu itu memang revolusioner, untuk itu menyerukan "tingkat baru dan tingkat pengambil keputusan internasional dan manajemen internasional, pengenaan prinsip umum dan pembiayaan pusat (dan mungkin mengawasi) institusi, dan dukungan bersama untuk seorang mayor redistribusi manfaat dan prinsip pemesanan baru untuk setidaknya bagian dari perdagangan dan sistem bantuan "(Rothstein, 1979). Perhatian difokuskan pada akhirnya Dana Bersama dan proposal untuk stok penyangga. Kelompok 77 untuk mendorong dana $ 6 miliar dan itu suara signifikan dalam pengelolaannya. Negara-negara maju menentang baik jumlah, yang sebagian besar mereka harus membiayai, dan proposal manajemen, yang berat bobot mendukung Selatan. Apa yang akhirnya muncul adalah jauh dari tujuan aslinya ambisius. "Setelah dua tahun negosiasi, kesepakatan dicapai pada tahun 1979 untuk membuat pengaturan $ 750.000.000 yang terdiri dari dua" jendela "Satu., Dengan sumbangan awal sebesar $ 400 juta, akan berfungsi sebagai semacam bank untuk membantu organisasi komoditas individu dalam membeli stok penyangga bahan baku, yang akan digunakan untuk menjaga harga komoditas dalam rentang yang telah ditentukan. yang kedua, jendela $ 350 juta, akan menjadi dasarnya sebuah organisasi bantuan internasional yang dirancang untuk membantu miskin negara berkembang berkembang, diversifikasi, dan pasar ekspor komoditas mereka. Seperti disetujui, Dana Bersama tidak mulai menyadari tujuan ambisius Kelompok 77 dan sekretariat UNCTAD awalnya ditetapkan. Dan bahkan dalam bentuk tereduksi, operasi sukses dana terhambat karena hanya individu perjanjian komoditas internasional mungkin pihak untuk itu. Pada pertengahan-1983 tidak ada perjanjian komoditas yang ada (meliputi timah, karet gula, kopi, kakao, dan alam) telah dikaitkan dengan Dana Bersama, dan tidak ada perjanjian baru telah dinegosiasikan sejak perjanjian formal ditandatangani (Puchala, 1983). Selain itu, perjanjian komoditas yang ada telah relatif tidak efektif. Semua elemen ini memberikan kontribusi terhadap jelas memudarnya antusiasme awal Negara Dunia Ketiga 'untuk Dana Bersama (enthusiams tidak pernah besar di antara negara-negara maju). Meskipun persetujuan dana disambut awalnya sebagai kemenangan besar dalam upaya untuk menciptakan Orde Baru
90

Ekonomi internasional, pada pertengahan tahun 1983 hanya, lima puluh enam dari sembilan puluh negara diperlukan 10 membawanya ke dalam operasi telah meratifikasi Anggaran Agreement (Puchala , 1983). 7.1.3 Bantuan Asing Biaya lain oleh Selatan adalah bahwa "volume dan nilai dari bantuan asing yang mengalir dari Utara ke Selatan telah rendah tidak dapat dibenarkan" (Hansen, 1979). Tentu saja, dengan beberapa standar empiris, Volume bantuan telah substansial. Amerika Serikat sendiri telah memberikan lebih dari $ 175 miliar dalam bantuan ekonomi sejak akhir Perang Dunia 11. Negara-negara maju lainnya telah disalurkan sejumlah besar sumber daya untuk lembaga Dunia seperti Bank Dunia, Perserikatan Bangsa-Bangsa, para defelopmentbanks antar-Amerika, Asia, dan Afrika, Masyarakat Europian, dan berbagai OPEC dan Arab institusi. kolektif, volume total sumber bilateral dan multilateral yang mengalir ke negara-negara delevoping pada awal tahun 1980 adalah lebih dari $ 30 miliar per tahun. jumlahnya akan lebih dari dua kali lipat ini jika transfer sumber daya swasta dihitung, termasuk investasi swasta, pinjaman, dan hibah oleh lembaga sukarela swasta. Bantuan luar negeri Amerika telah dipandu terutama oleh keamanan kepentingan. Israel dan Mesir pada khususnya telah terpilih sebagai penerima utama bantuan Amerika karena peran penting mereka dalam memajukan tujuan Amerika Serikat 'politik dan keamanan di Timur Tengah. Bantuan bagi negara-negara lain di wilayah itu dan di Carribbean dan Amerika Tengah juga telah ditentukan oleh pertimbangan keamanan. Sebaliknya, Amerika Serikat telah pergi pada catatan yang menyatakan bahwa negara-negara mencari bantuan Amerika akan dinilai atas dasar kesediaan mereka untuk mendukung posisi Amerika pada resolusi sebelum PBB. Sebuah mandat kongres pada tahun 1984 pada kenyataannya diperlukan dana bantuan asing untuk mengambil 'individu negara berbicara dan suara praktik di PBB memperhitungkan: akhirat, tidak ada bantuan yang akan diberikan kepada negara bahwa Presiden ditemukan "terlibat dalam pola yang konsisten oposisi terhadap kebijakan luar negeri AS "Kebijakan ini menekankan bahwa dalam ekonomi politik global yang saling bergantung, negara dapat dan memang menggunakan instrumen ekonomi untuk melaksanakan pengaruh politik.

91

Perilaku Amerika Serikat 'tidak biasa. Meskipun OPEC telah diberi sumber di antara kelompok yang relatif besar negara, persentase terbesar dari bantuannya telah dialokasikan ke negara-negara Arab, dengan banyak sisanya tersebar di antara bangsabangsa Asia dan Afrika dengan populasi Muslim yang cukup besar (POATS, 1982: 248 250). Inggris dan Prancis juga telah memberikan banyak bantuan kepada bekas koloni mereka. Memperhatikan kegagalan banyak penerima bantuan luar negeri untuk meningkatkan ekonomi mereka, beberapa pengamat bahkan menyatakan bahwa bantuan asing sering merupakan alat yang digunakan oleh Korea Utara untuk melanggengkan mensubordinasi hubungan sementara neokolonial yang lemah dan dan neoimperial, miskin demikian semakin terhadap berkontribusi

kesejahteraan mereka yang sudah kuat dan kaya. 7.2 Krisis Utang Dan Tantangan Saling Ketergantungan Krisis utang awal 1980-an diperluas ke kelompok luas dari negara, mulai dari Polandia di Eropa Timur ke Brasil di Amerika Latin, dari Filipina di Timur Jauh ke Nigeria di Afrika Barat. Ini tumbuh dari kombinasi pinjaman swasta dan publik berat dari sumber swasta dan publik selama tahun 1970-an yang menyebabkan suatu akumulasi utang diperkirakan sudah sebanyak $ 700.000.000.000 oleh 1983 - dan berkembang. Negara debitur Banyak menemukan bahwa mereka membutuhkan meminjam lebih banyak uang untuk tidak membiayai proyek-proyek baru tetapi hanya untuk tetap bahkan. Artinya, mereka membutuhkan pinjaman baru untuk memenuhi utang mereka kewajiban (pembayaran bunga dan pokok) minyak pinjaman sebelumnya. Beberapa terbesar utang termasuk Polandia dan terutama industri baru negara Meksiko, Argentina, dan Brasil diperlukan perlakuan khusus untuk menjaga mereka dari pergi ke default ketika mereka mengumumkan mereka tidak memiliki uang tunai yang diperlukan untuk membayar kreditur mereka. Akhirnya perhatian terfokus terutama pada Ketiga Dunia debitur negara, terutama di Amerika Latin. Meskipun kewajiban utang banyak negara-negara Eropa Timur tetap makin tinggi, peningkatan perdagangan status dengan Barat mereda kekhawatiran tentang kemampuan mereka untuk memenuhi kewajiban utang mereka. Akumulasi utang luar negeri dari tahun 1970-an merupakan bagian dari proses yang melihat pinjaman swasta dan investasi dan pinjaman nonconcessional resmi menjadi lebih penting daripada bantuan asing publik untuk semua tapi negara-negara
92

termiskin. Selama tahun 1960-an bantuan resmi pembangunan yang mewakili sekitar 60 persen dari total modal mengalir ke negara-negara berkembang, namun pada tahun 1982 proporsi ini telah dipotong 28 persen (Burki, 1983: 17; juga Lewis dan Kallab, 1983: 275, 282). Di antara, hasil banyak adalah sensitivitas yang lebih besar ke interdepen dence dari Utara dan Selatan sebagai "solvabilitas keuangan dari sejumlah besar berkembang dan beberapa negara maju menjadi keasyikan utama dari bank-bank komersial dan lainnya investor negara maju .. . "(Burki, 1983). Pada tahun 1973-1974 minyak naik harga memberikan dorongan untuk "privatisasi" arus modal Dunia Ketiga. Sebagai dolar mengalir dari konsumen minyak di Barat untuk produsen minyak di Timur Tengah dan di tempat lain, yang kedua, tidak dapat berinvestasi semua kekayaan yang baru mereka temukan di rumah, "daur ulang" petrodolar mereka dengan melakukan investasi di Barat. Dalam proses dana yang tersedia untuk bank swasta untuk meminjamkan kepada orang lain meningkat secara substansial, memungkinkan mereka untuk memperluas pinjaman mereka outlet di seluruh dunia. Banyak non-pengekspor minyak negara-negara berkembang menjadi konsumen bersedia dana investasi bank-bank swasta. Kenaikan empat kali lipat harga minyak dipengaruhi oleh kartel OPEC memukul bangsa-bangsa sangat sulit. Jadi untuk membayar biaya yang lebih besar dari impor minyak bersama dengan impor mereka yang lain, mereka juga bisa mengencangkan ikat pinggang mereka di rumah sehingga currb pertumbuhan ekonomi mereka atau meminjam dari luar negeri sehingga dapat mempertahankan pertumbuhan itu dan untuk membayar impor yang diperlukan secara bersamaan. Akumulasi utang luar negeri dari tahun 1970-an merupakan bagian dari cess pro yang melihat pinjaman swasta dan investasi dan nonconces resmi. Pinjaman signal menjadi lebih penting daripada bantuan asing publik untuk semua tapi negara-negara termiskin. Selama pengembangan 1960 resmi sebagai sistance mewakili sekitar 60 persen dari total modal mengalir ke negara-negara berkembang, namun pada tahun 1982 proporsi ini telah dipotong 28 persen (Burki, 1983: 17; juga Lewis dan Kallab, 1983: 275, 282) . hasilnya adalah sensitivitas yang lebih besar ke interdepen dari Utara dan Selatan sebagai solvabilitas keuangan dari sejumlah besar berkembang dan beberapa negara maju menjadi tujuan utama dari bank-bank komersial dan lainnya investor negara maju. (Burki, 1983).

93

Pada tahun 1973-1974 naiknya harga memberikan dorongan untuk "privatisasi" arus modal Dunia Ketiga, dolar mengalir dari konsumen minyak di Barat untuk produsen minyak di Timur Tengah dan tempat lain, yang terakhir tidak dapat berinvestasi semua kekayaan yang baru mereka temukan di petrodolar mereka dengan melakukan investasi di Barat. Dalam proses dana yang tersedia untuk bank swasta untuk pinjaman kepada curers di-berkerut substansial, memungkinkan mereka untuk memperluas pinjaman mereka outlet di seluruh dunia. Banyak non-pengekspor minyak negara-negara berkembang menjadi konsumen bersedia dana investasi bank-bank swasta. Kenaikan empat kali lipat harga minyak dipengaruhi oleh kartel OPEC menghantam negara-negara miskin,. Sama seperti Amerika Serikat telah menjadi peminjam dari dunia ketika pertama kali membangun ekonomi sendiri, negara-negara yang hari ini untuk industrialisasi sering harus mengandalkan modal eksternal. Selama ekspor yang diperlukan untuk mendapatkan uang untuk membayar kembali pinjaman tumbuh pada tingkat yang sama, akumulasi utang ditambahkan tidak ada masalah. Lebih, bisa ada hasil jangka panjang dalam investasi yang dilakukan hari ini di proyek-proyek pembangunan, seperti jalan, bendungan hidroelektrik, dan pabrik baja, pada akhirnya mungkin lebih dari biaya dari pinjaman origi nal dengan memberikan pendapatan baru dan ekspor. Apakah negaranegara berkembang selalu menghabiskan uang mereka meminjam bijaksana dapat dipertanyakan. Argentina, misalnya, dilaporkan telah menghabiskan antara tahun 1978 dan 1982 sekitar $ 6 miliar pada peralatan militer, yang digunakan untuk melawan Inggris Malvinas, atau Kepulauan Falkland, Perang (Cuci-ington Post, Sep-tember 13, 1982, hal. A18)-perang, kebetulan, bahwa banyak percaya bahwa pemerintah militer di Argentina berinisiatif untuk mengalihkan perhatian dari penyakit domestik ekonomi negara. Secara umum, ada hubungan erat antara debitur terbesar Dunia Ketiga dan lengan terbesar importir. Misalnya, "di antara 20 negara dengan utang luar negeri terbesar, lengan impor antara tahun 1976 dan 1980 adalah setara dengan 20 persen dari peningkatan utang. Dalam empat dari 20 nilai impor senjata sama dengan 40 persen atau lebih dari meningkat utang pada periode "(Sivard, 1983: 24). Namun ada beberapa perbedaan penting antara ekonomi yang telah direncanakan oleh Uni Soviet dan Eropa Timur tentang pasar ekonomi dari Dunia Pertama. kemudian, harga juga mempunyai peran penting dalam mendorong produksi dalam mengatur distribusi barang dan jasa. Dalam ekonomi yang telah direncanakan
94

keputusan, produksi dan distribusi dibuat oleh pemerintah. Perbedaan antara ekonomi yang direncanakan dan pasar memiliki pengaruh yang sangat penting pada hubungan komersial diantara mereka. Untuk Barat, Peraturan yang mendasari masih tetap bahwa perdagangan apapun dapat terjadi kecuali pemerintah mencegah hal itu. Sedangkan untuk anggota Comecon (Dewan Bantuan Ekonomi, yaitu, organisasi antar pemerintah yang mengkoordinasikan kebijakan ekonomi antara Uni Soviet dan negara-negara tertentu Eropa Timur), dan terutama bagi Uni Soviet aturan bahwa tidak akan terjadi perdagangan kecuali negara itu sendiri yang memulai. Perbedaan ideologi yang terjadi antara kapitalis Barat dan sosialis Timur mengenai peran pemerintah dalam urusan ekonomi tetap konstan sepanjang periode pasca Perang Dunia. Evolusi dan perluasan hubungan ekonomi antara Dunia Pertama dan Kedua terbaik dapat dikaitkan dengan persepsi perubahan biaya dan manfaat bahwa hubungan tersebut telah menghasilkan. 7.3 Kewaspadaan Dari Teman Baik Menjadi Lawan Selama Perang Dunia II, negara Barat berencana mengantisipasi partisipasi Uni Soviet dalam sistem ekonomi internasional pasca perang, sama seperti hal mereka awalnya mengantisipasi kerjasama Soviet dalam menjaga tatanan politik pascaperang. Meskipun hubungan ekonomi antara Uni Soviet dan Barat sebelum perang belum ekstensif terhadap perang itu sendiri, melalui bantuan sAmerika, telah menimbulkan hubungan yang lebih erat. Selain itu, Uni Soviet telah berpartisipasi dalam perundingan Bretton Woods. Pada 1947 adalah tahun yang penting dalam perjuangan politik antara Timur dan Barat, karena pada saat itulah Presiden Harry S Truman secara efektif berkomitmen bahwa Amerika Serikat akan membuat kebijakan luar negeri yang antikomunis. Pada bulan Juni 1947 Sekretaris Negara George C. Marshall menjelaskan bahwa komitmen Amerika itu adalah untuk membantu pemulihan ekonomi Eropa. Program Pemulihan Eropa, saat rencana Marshall secara resmi diberlakukan. Meskipun tujuan langsung yang telah dikemas terutama dalam hal ekonomi, Marshall, juga menjadi senjata politik di Amerika Serikat yang semakin berorientasi anti-Soviet. Dalam menyusun kebijakan Amerika, Marshall juga sangat mempertimbangkan kemungkinan bahwa Eropa Timur dan mungkin Soviet itu sendiri secara aktif dapat berpartisipasi dalam program pemulihan. Program ini dirumuskan dengan sedemikian rupa agar Uni Soviet mau mengungkapkan informasi mengenai kondisi internal dan untuk memungkinkan
95

keterlibatan Barat dalam upaya rekonstruksi. Soviet tidak mungkin untuk menerima kondisi hal seperti itu, yang bisa dilihat sebagai ancaman terhadap otonomi kedaulatan mereka. Setelah pembentukan Organisasi Kerjasama Ekonomi Eropa (OEEC) sebagai perantaraan Eropa untuk menerima dan mengkoordinasikan bantuan ekonomi Amerika, pada tahun 1949 Uni Soviet membentuk Dewan Saling Membantu Ekonomi (CMEA atau Comecon), untuk memperkuat kerjasama ekonomi Timur dalam isolasi dari Barat. Comecon ini dirancang untuk melakukan sesuatu yang pada saat itu dikenal sebagai Rencana Molotov untuk integrasi ekonomi Eropa Timur. Pada tahun 1938 lebih dari dua pertiga dari ekspor Eropa Timur pergi ke Eropa Barat, hanya 10 persen pergi ke Uni Soviet atau negara-negara Timur lainnya. Tapi dengan 1953 proporsi ini yang hampir terbalik 64 persen dari ekspor Timur yang diperdagangkan antara negara-negara Eropa Timur dan Uni Soviet, kurang dari 15 persen pergi ke Eropa Barat, dan hanya berdatangan menemukan jalan mereka ke belahan bumi Barat. Lebih penting lagi, Uni Soviet bisa menggunakan kemampuan unggul politik dan militer untuk memaksa negara-negara tetangganya yang lebih lemah untuk mengejar kebijakan ekonomi jelas menguntungkan bagi Uni Soviet. Jadi Soviet tidak hanya menciptakan sistem ekonomi internasional yang terisolasi dari Barat, tetapi juga digunakan untuk menambah bahwa sistem kemampuan mereka sendiri untuk bersaing secara politik dan militer dengan Barat. 7.3.1 Menuju Kompetisi Damai Hubungan antara Timur dan Barat mulai berubah menjelang akhir tahun 1950an, kira-kira bertepatan dengan kenaikan Nikita Khrushchev ke kekuasaan di Uni Soviet pada pertengahan 1950-an dan pembentukan Masyarakat Ekonomi Eropa di Eropa Barat pada tahun 1958. Khrushchev berusaha menyehatkan kembali kondisi Kemenko Perekonomian hampir mati sebagai alat untuk mempromosikan perdagangan intra Comecon. Lebih besar koordinasi kebijakan, standarisasi produk industri, penekanan pada perjanjian perdagangan jangka panjang, pembentukan sebuah bank internasional untuk negara-negara sosialis, dan peningkatan spesialisasi dan pembagian kerja antara negara-negara Comecon dicari sebagai menyertai untuk perluasan perdagangan. Akses teknologi Barat menyebabkan kepentingan Timur Eropa meningkat dalam perdagangan lebih dengan Barat. Akhirnya, Uni Soviet sendiri mulai mencari hubungan
96

perdagangan yang lebih besar dengan dunia kapitalis. Keinginan untuk perdagangan hari ini dan bahkan ada merupakan hasil dari sifat ekonomi perintah negara yang sosialis. Selama tahun 1960-an meningkatnya permintaan di negara-negara sosialis untuk barang-barang konsumen dan ketidakmampuan lanjutan dari sistem pertanian Soviet untuk memenuhi tujuan produksi juga memberikan kontribusi terhadap meningkatnya minat dalam perdagangan yang lebih besar dengan Barat. Pada tahun 1964, Khrushchev melakukan pembelian besar pertama Uni Soviet gandum Barat. Kombinasi tuntutan produksi, konsumen, dan pertanian di Timur dan keterbukaan umum yang berlaku di Barat menyebabkan peningkatan $ 6,4 miliar perdagangan Timur-Barat antara tahun 1960 dan 1968. 7.3.2 Pengenduran dan Seterusnya ( detente and beyond) Pengenduran (detente) menjadi kebijakan resmi baik Amerika Serikat dan Uni Soviet. Dengan pelantikan Presiden Richard M. Nixon pada bulan Januari 1969. Sebuah pergeseran dalam hubungan perdagangan antara negara adidaya terjadi baik sebagai gejala dan memacu untuk meredanya ketegangan. Dua faktor politik yang bersangkutan memberikan kontribusi terhadap keinginan Soviet dalam hubungan komersial meningkat. Yang pertama adalah ketegangan antara Uni Soviet dan Cina. Konflik ini menempatkan premi pada Soviet membangun hubungan yang relatif stabil dengan Barat, stabilitas bahwa perdagangan dapat memfasilitasi. Faktor kedua adalah persepsi Soviet berkembang, bahkan tanpa persaingan mereka dengan China, dari keinginan untuk mengurangi ketegangan dengan Amerika Serikat, sebagai cara untuk mengurangi ancaman perang dan biaya persenjataan. Selain itu, dorongan untuk kemajuan ekonomi didorong oleh keinginan Soviet sebagai negara adidaya untuk mengibarkan benderanya dalam perekonomian seluruh dunia itu, bukan hanya dari blok sendiri. Untuk mengibarkan benderanya Uni Soviet harus pindah dari modus ekstensif pembangunan ekonomi (Pertumbuhan berdasarkan peningkatan angkatan kerja dan modal) ke mode intensif (pertumbuhan yang dihasilkan dari teknologi ditingkatkan mengarah ke produktivitas yang lebih tinggi), Kepentingan Amerika dalam hubungan komersial diperluas, di sisi lain, terutama politik, mereka akan berkontribusi terhadap dengan mantan Menteri Luar Negeri I lenry A. Kissinger yang digambarkan sebagai kepentingan dalam saling menahan diri oleh negara-negara adikuasa, dan akan memberikan Soviet keseimbangan dalam saham internasional. Ada juga keuntungan
97

komersial yang potensial bagi Amerika Serikat, namun. Seiring waktu, kemauan negaranegara industri lainnya untuk membatasi perdagangan dengan dunia komunis telah memudar, dengan hasil bahwa mereka mengambil bagian terbesar dari perdagangan komunis dengan Barat. Perluasan perdagangan Timur-Barat adalah bagian dari Sebuah komisi komersial gabungan yang didirikan pada KTT, yang tujuannya adalah untuk membuka jalan bagi pemberian status paling-favoured-nation (MFN) dengan Uni Soviet dan perluasan kredit yang didukung pemerintah Amerika terhadap rezim Soviet. Pemerintahan Nixon juga menyatakan minatnya dalam menjual jumlah yang lebih besar dari biji-bijian Amerika untuk Uni Soviet. Selama KTT Moskow Nixon berkomentar beberapa kali ke Brezhnev, dan Alexei Kosygin Premier bahwa penjualan gandum ke Uni Soviet akan memiliki dampak yang menguntungkan bagi opini publik Amerika melambangkan kepada publik Amerika penghargaan nyata dari memudarnya Perang Dingin dan munculnya para dari meredanya ketegangan. 7.3.3 Interaksi Komersial Timur-Barat Dalam Era Postdetente Kata-kata Allen Wallis, Wakil Menteri Luar Negeri untuk Urusan Ekonomi dalam pemerintahan Reagan, menunjukkan bagaimana sikap radikal Amerika dan persepsi bergeser antara 1970-an dan awal 1980-an. Pembatasan bahwa Amerika Serikat ditempatkan pada ekspor teknologi energi untuk Uni Soviet yang kaku dalam presidensi Reagan awal Amerika Serikat pertama, untuk menghukum Soviet untuk keterlibatan mereka dalam penerapan darurat militer di Polandia dan, kedua, untuk memenangkan pembatalan pipa Soviet-Barat yang direncanakan Eropa yang akhirnya akan membawa gas alam dari Soviet Siberia ke pasar di Eropa Barat. Amerika Serikat berusaha tidak hanya untuk membujuk negara-negara Barat lainnya untuk embargo penjualan teknologi energi ke Uni Soviet tetapi juga untuk mewajibkan anak perusahaan luar negeri Amerika Serikat berbasis perusahaan multinasional agar sesuai dengan perintah dari kebijakan Amerika. Dari sudut pandang Uni Soviet, penyelesaian jaringan pipa gas alam akan memungkinkan untuk mendapatkan lebih banyak mata uang Barat dibutuhkan untuk meremajakan ekonomi yang lemah, yang diperkirakan akan makin melambat. Uni Soviet secara efektif mensubsidi sekutu Timur yang di Eropa dengan menjual kepada mereka bahan baku di bawah harga pasar dunia walaupun membeli dari mereka mesin dan barang jadi dengan harga pasar dunia. Meskipun seperti sistem secara efektif
98

mengikat Eropa Timur lebih erat dengan Uni Soviet, sehingga melayani Keamanan kemudian dan kepentingan politik, lanjut ekonominya. Selain itu, jika Soviet menaikkan harga barang, mereka menjual ke Eropa Timur, karena mereka tampaknya telah melakukannya dengan minyak. Sebagai akibatnya, Eropa Timur menemukan bahwa pinjaman baru lebih sulit untuk bertaruh dan bahwa kemampuan mereka untuk membayar pinjaman sebelumnya dipastikan hanya dengan pengurangan tajam impor oleh masyarakat yang sudah dilanda oleh kesulitan ekonomi. Dan seperti Polandia telah menunjukkan berulang kali, kesengsaraan ekonomi dan kerusuhan politik seringkali berjalan beriringan. 7.4 Dunia Pertama, Kedua dan Ketiga di tahun 1980 Pasang surut dan aliran Timur-Barat interaksi komersial selama bebrapa dekade terakhir telah menunjukkan betapa lemahnya dan tergantung pada pertimbangan politik. hegemoninya Soviet di Eropa Timur terus akan memungkinkan Uni Soviet untuk memaksakan kehendaknya tentang Timur-Barat interaksi komersial pada sekutu Timur yang di Eropa lebih mudah daripada Amerika Serikat akan mampu meyakinkan sekutusekutunya di Eropa Barat untuk berbagi ketakutan dan mendukung kebijakan. Amerika Serikat dan NATO adalah mitra untuk menjatuhkan sanksi terhadap Uni Soviet selama invasi Afghanistan dan keterlibatan dianggap dalam menggagalkan gerakan buruh Solidaritas di Polandia adalah ilustrasi. Lebih signifikan, mungkin, perdagangan antara Timur dan Barat umumnya lebih penting bagi sekutu Eropa negara adidaya 'daripada ke negara adidaya itu sendiri. Lanjutan perdagangan dalam konteks Eropa sehingga dapat menimbulkan lobi-lobi domestik yang kuat di Eropa mendukung kelangsungan nya. Pengembangan ini bisa berkontribusi pada melemahnya hubungan antara Amerika Serikat dan Eropa, dan bisa mengarah pada penciptaan sistem ekonomi regional. Pada tahap ini dalam sejarah, ekonomi "saling ketergantungan" antara Timur dan Barat ada terutama di bidang utang mata uang hard Timur ke Barat. Haruskah perdagangan Eropa infra terus berkembang, dapat dibayangkan bahwa setidaknya dalam konteks Eropa, saling ketergantungan mungkin menjadi deskripsi yang tepat untuk berbagai jauh lebih luas dari interaksi ekonomi. Dalam hal pengelolaan TimurBarat urusan ekonomi, bagaimanapun, tidak ada inovasi kelembagaan utama dari negara-negara sosialis. Setiap bergerak ke arah saling ketergantungan meningkat antara Timur dan Barat Eropa berpotensi signifikan untuk negara-negara Dunia Ketiga, untuk
99

itu menyiratkan bahwa dunia Kedua bisa Datang untuk mengidentifikasi kepentingan yang lebih erat dengan masalah minyak Dunia Pertama yang terdiri dari agenda UtaraSelatan. Saat ini, Dunia Kedua secara keseluruhan telah membentuk hubungan ekonomi hanya sederhana dengan Dunia "ketiga. Dan ini terlihat lebih ditentukan oleh pertimbangan politik daripada oleh seperti prinsip ekonomi liberal sebagai keunggulan komparatif. Masukan seharusnya hubungan antara Timur dan Barat menjadi lebih dekat, yang polarisasi tion antara Utara dan Selatan. mungkin menjadi lebih jelas. pada saat yang sama, bagaimanapun, Uni Soviet dapat diharapkan untuk mengambil keuntungan dari apa pun peluang mungkin ada IO memajukan kepentingan dan memperluas pengaruhnya di negara-negara Dunia Ketiga.

100

8. Implikasi Kebijakan dan Kebiasaan Global : Persamaan Populasi


Oleh : Kelompok 6 Ikhsan Kurniawan Liana Fitri LitaFebriani M.MartinTonida Markus Hariyanto Marta Sari Uli RizkaAprilini 1001132444 1001132379 1001132339 1001132801 1001120208 1001132379 1001132759

Pentingnya factor kependudukan untuk hubungan politik global tidak bisa diremehkan.Karena sifat politik ditentukan ke tingkat substansi oleh distribusi yang tidak merata dari sumber harga dalam lingkungan global, yaitu bagaimana orang-orang distribusi dalam lingkungan itu dan bagaimana mereka mengorganisir diri untuk memfasilitasi pencaharian untuk kebutuhan hidup dalam interaksi dunia perpolitikan. Dalam waktu kurun sejarah, jumlah orang dan distribusi mereka didunia memiliki lebih jauh implikasi politik global dari pada yang mereka lakukan hari ini.Karena sebelumnya dunia telah begitu banyak memiliki penghuni baru yang begitu cepat. Pada kenyataannya, kecenderungan populasi saat ini di proyeksikan kedepan (abad ke 8) akan menjadi planet yang berdiri sendiri dengan permukaan tanah hanya 1 meter persegi perorang. Memangmengejutkan, namunmenurut pengamat Hubungan Internasional barubaru ini memberikan perhatian pada implikasi politik dari populasi yaitu factor tunggal yang paling berpengaruhdalambentukmasadepan.Konsekuensi yang jelasadalah tekanan yang diberikan pada pasokan pangan, tapi tingkat kelaparan atau kemikinan menjadi masalah yang terjadi saat ini yang disebabkan banyaknya penduduk daerah lain, yang kebijakannya mampu dipengaruhi antara lain pertumbuhan penduduk termasuk kelautan perikanan, tempat rekreasi alam, polusi, inflasi, penyakit lingkungan, perumahan, perubahan iklim secara berlebihan, kepadatan penduduk, distribusi pendapatan, urbanisasi, defortasi, mineral, pelayanan keseahatan, air, pengangguran, species terancam punah, energy, konflik politik, dan kebebasan individu. Kondisi ini menyebabkan Kekerasan Struktur terhadap orang-orang sehingga banyak terjadi
101

pembunuhan dan konflik sipil. Ini sekilas masa depan yang munkin tidak berarti, hal ini perlu untuk berinteraksi lebih baik dengan antar dinamika populasi supaya sumberdaya didunia ini terkonsumsi dengan baik. 8.1 Kecenderungan Pertumbuhan Populasi Dunia Pesatnyapertumbuhanpendudukdunia saat ini digambarkan oleh prinsip matematika sederhana yang diartikulasikan pada tahun 1798 oleh Pendeta Thamas Mathus yaitu Populasi meningkat dalam rasio geometris atau eksponensial, sedangkan substensi meningkat hanya dalam rasio aritmatika. Populasiakanmeningkatketika suatu keputusan menghasilkan untuk memiliki anak 1, 2, 3, atau lebih dari itu. Sehingga membuat laju pertumbuhan penduduk saat ini, bukan hanya kelahiran atau tingkat kesuburan , melainkan juga merupakan konsemersi dari tingkat kematian yang telah menjadi hasil demi kemajuan dalam ilmu kedokteran, produktivitas pertanian, samifasi masyarakat dan teknologi. Jika tingkat pertumbuhan saat ini bertahan, dunia akan bertambah 80 miliar setiap tahun, dan mencapai angla 6 miliar pada tahun 1998, dan jauh melampui decade berikutnya. Salah satucarauntukmemperkecil penduduk adalah mempertimbangkan berapa lama akan mengambil penduduk yang ganda ketika diberikan tingkat pertumbuhan tertentu. tapi apa pun tingkat utama pertumbuhan, yang jelas dan konsekuensi yang tak terelakkan, itu bukan pertanyaan apakah dunia akan menjadi lebih ramai, tapi bagaimana itu akan menjadi ramai. pada tahun 1983duniameningkat lebih dari82 jutaorang, jumlah yang setara denganseluruh pendudukPerancis danKolombiasampaiSelandia Baru. 8.2 VariasiPertumbuhan PendudukNasional dan Regional Tingkat pertumbuhanpendudukmengacu padajumlahkelahiran dankematian per tahun.di Amerika Serikat, tahun ada16kelahiran 1983. per1000 pendudukdan dikonversi 9kematian per10000pada perbedaanini kepersentase,

menunjukkanbahwalaju pertambahan pendudukalamidi Amerika Serikat1982 adalah 0,7persen. maka, perbedaan antara0,7persen tingkat negara bersatuse bagainegara industri yang khas dan penduduk dunia tingkat pertumbuhan 1,7persensebagian besardisebabkan olehledakan pendudukdi dunia ketiga. Adapun beberapa factor yang mempengaruhi nasional dan regional dalam variasi pertumbuhan penduduk
102

8.2.1 Efek Migarsi Secarateknis, tingkat kenaikanalamitidak sama dengantingkat pertumbuhan, karena yang terakhirmemiliki polamigrasi bersih. namunpentingnyamigrasi nasionallintasdalam persamaanpopulasi globaltidak dapat diabaikan. 8.2.2 Faktor yang mempengaruhi kelahiran dan kesuburan Peningkatan terbesar dalam populasi di negara berkembang, di mana revolusimedis danpertanianyang palingdramatismempengaruhiterjadi kematian. tingkat kelahirandimasyarakat untuk setiapseribuorang dimana tingkat kesuburan jumlah kelahiran hidup perseribu wanita antara usia15-44 tahun pada tahun tertentuadalah ukuranyang lebih, karena berkaitan langsung kekelompok usia yang memiliki probabilitas tertinggi melahirkan. memang, beberapa elit dunia ketigamenganggappopulasi dan pengendalian kelahiran program konspirasiasa dari orang kaya terhada porang miskin, belum lagi neoimperialist dalam hierarki internasional dan untuk mencabut negara negara berkembang dari personil dianggap penting untuk industrialisasi dan militerisasi. 8.2.3 Faktor Momentum Semua factor inimemperkuat tingkat kesuburan di berbagai daerah, namun, lebih penting untuk memahami kependudukan di dunia ketiga ( yang merupakan tingkat kelahiran dan kematian) adalah FaktorMomentum,yang munkin akan disamakan dengan momentum sebuah kereta yang berjalan dengan cepat namun tidak dapat berhenti dengan baik. Momentum populasiter besa ryaitu orang muda. jika orang orang muda memilih untuk hanya memiliki dua anak, sejumlah besar pasangan tersebut masihdapat menghasilkan jumlah yang sangat besar dari total kelahiran, karena momentum pertumbuhan berkelanjutan. 8.2.4 Teori transisi demografi Penurunanlaju pertumbuhan pendudukdi seluruh dunia yang terjadi pada dekade antara tahun 1965 dan 1975 bertepatan dengan pengenalan populasi nasional dan program keluarga berencana di banyak daerah dinegara berkembang. Namun, banyak negara berkembang yang terdaftar keuntungan selamat ahun 1970-andalam tingkat
103

pertumbuhan pendudukdan membuat kemajuan sosial dan ekonomi yang terukurselama beberapa tahun. Pengalaman merekad engan demikianbergerak ke arahNegara yang populasinya tetap disebagian besar negara maju, yangdapat dijelaskan olehapa yang dikenal sebagaiteoritransisi demografis. Teori ini berusaha menjelaskan transisi eropa dan kemudian Amerika Utara mengalami kondisi tingkat kelahiran tinggi antara 1750 dan 1930 dan dikombinasikan dengan tingkat kematian yang tinggi digantikan oleh kondisitingkat kelahiranrendah dantingkat kematianyang rendah. transisi dimulai ketika angka kematian mulai turun, mungkin karena pembangunan ekonomi dan sosial, dan terutama karena kenaikan standar hidup. transisidari keluarga besar ke kecil, dengan penurunan terkait kesuburan, karena itu biasanya diasumsikan timbul dalam pengaturan industri dan perkotaan, di antara mereka yang standar hidup membaik. Tahap akhir dalam transisi demografis dicapai ketika kedua kelahiran dan tingkat kematian tingkat yang sangat rendah. Namun jika garis penting dari teoritransisi demografis yang diterima (bahwa pembangunan ekonomi adalah mesin mendorong penurunan di keduamortalitas danfertilitas), pendapat ini bisa maju untuk menunjukkan bahwa situasidi negara berkembangsaat ini secara signifikan berbeda dari apa yang dihadapi eropa pada saat pembangunan ekonomi.

8.3 Implikasi Kebijakan Ketergantungan Breadbasket Amerika Utara Liberalisasi perdagangan yang dipandang sebagai salah satu langkah untuk meningkatkan ketahan pangan global di abad dua puluh satu yang memiliki polpulasi lebih dari enam miliar orang. Amerika tidak hanya berfungsi sebagai sumber utama penjualan makanan komersial didunia, tetapi juga merupakan sumber utama dalam program bantuan pangan. Program ini bermula pada 1945 ketika Hukum Publik (makanan sebagai aksi damai) disahkan oleh Kongres sebagai upaya mengurangi beban surplus dari tekhnologi pertanian amerika yang produktif dan canggih.Makanan sebagai program damai ini diaanggap sebagai sesuatu yang penting dalam mencapai tujuan kebijakan luar negeri Amerika.Kemauan dan kemampuan Amerika Serikat untuk mempertahankan program ini bergantung pada sejumlah pertimbangan politik dan ekonomi dalam negeri dan ketersediaan komoditas pertanian. Ketika ada sebuah

104

tekanan yang mendorong, politik cenderung akan mendominasi pertimbangan ekonomi dan kesejahteraan. Neo-Malthusians menggunakan analogi sekoci dan triage untuk menggambarkan sikap Kanada dan Amerika menetapkan negara mana yang akan memperoleh bantuan mereka. Orang kaya yang sedang menjalankam sekoci harus memilih diantara jutaan orang dilaut yang berjuang untuk masuk dalam sekoci sehingga dapat diselamatkan, namun tidak semua bisa diselamatkan. Sementara analogi triage mencapai kesimpulan yang hampir sama. Asumsinya adalah dalam medan perang, negara-negara harus dipisahkan menjadi tiga kelompok, yakni kelompok yang membutuhkan bantuan, orang-orang yang berada diluar bantuan, dan mereka yang bertahan dengan perawataan intensif. Hal ini menunjukkan bahwa sumber daya harus dikonsentrasikan pada kelompok kerja. Pendukung logika sekoci menentang moralitas yang mendorong pertumbuhan penduduk berkelanjutan dengan menyediakan makanan dan obat obatan yang bisa mencegah kematian. Selanjutnya diasumsikan bahwa sumber daya yang mencukupi untuk memenuhi kebutuhan makan setiap penduduk dalan jangka panjang akan menjadi sebuah jalan untuk meningkatkan produksi pangan global, khususnya di negara-negara dunia ketiga yang banyak memiliki sumber makanan, tetapi tidak dalam jangka pendek. Etika logika sekoci juga mengabaikan karakter dan konsekuensi dari dunia yang saling tergantung.Defisit makanan saat ini tidak terbatas pada negara Dunia Ketiga, bahkan dunia ketiga memainkan peran penting dalam memberikan kebiasaan dalam hal mengatur susunan makanan. Jika kelaparan besar-besaran akan melanda Asia Selatan, maka puluhan juta orang akan mati, tetapi India, Pakistan, dan Bangladesh akan tetap memakan ratusan juta korban, sama seperti orang-orang Cina setelah berabad-abad dalam periode kelaparan. Sikap para korban yang selamat terhadap otoritas Amerika dan Kanada yang telah memutuskan kemana arag layar mereka tidak akan sulit untuk dibayangkan. 8.4 Global Carrying Capacity : How Many Is Too Many Jika logika sekoci memegang peranan dalam lautan, itu mungkin pemahaman yang paling akurat bahwa manusia akan bertahan atau tenggelam bersama-sama dalam sebuah sekoci. Kesimpulan ini diperkuatolehfaktabahwadayadukung global jumlahmaksimummanusiaatau kehidupan ekosistem lain yang bisa mendukung terbatas.
105

Kemajuan tekhnologi dan kemampuan

manusia terus mengubah lingkungan yang

membuat keterbatasan sumber daya bumi semakin bertambah. . Laporan Global 2000 kepada Presiden, usaha pertama sistematis Negara Amerika pemerintah untuk memeriksa hubungan antara tren global dan pembuatan proyeksi tentang konsekuensi, menunjukkan gambaran menyedihkan dari dunia sebagaimana akan terlihat ketika memasuki abad duapuluh satu. Bagaimanapun, tekanan yang diberikan pada daya dukung global dan pertumbuhan penduduk sangat jelas.Masyarakat industri maju dari Utara sebagaian besar bertanggung jawab untuk fakta ini karena mereka berusaha melalui industrialisasi dan pembangunan pertanian untuk meningkatkan standar mereka sudah hidup yang tinggi."Ketika pertumbuhan penduduk terjadi dalam masyarakat di mana kekayaan dan teknologi telah menyebabkan produksi yang tinggi dan gaya hidup konsumsi, permintaan ditambahkan pada pasokan energi, perikanan, produk asing, mineral, tempat rekreasi alam, dan air membutuhkan waktu yang banyak. (Departemen A.S Negeri). Departemen Luar Negeri AS merangkum akibay yang akan terjadi pada pengerusakan dan degradasi lingkungan: Yang paling mendasar adalah pengrusakan tumbuh-tumbuhan, sumber makanan dan oksigen Penurunan hasil tangkapan nelayan dunia semenjak tahun 1970, yang disebabkan penangkapan yang berlebihan. Menipisnya cadangan minyak dan gas dalam waktu yang cepat Penipisan sumber daya logam Padatnya dan melemahnya nilai taman nasional, cagar satwa liar, taman kota, pantai dan tempat rekreasi alam lainnya Pemburuan satwa liar dan pembasmian tanaman oleh petani. Kesehatan Lingkungan (terutama emphysema, stroke, infeksi parasit, penyakit jantung, dan kanker) disebabkan oleh penggunaan bahan kimia baru dalam ekosistem. Kekurangan air, yang disebabkan banyaknya kebutuhan akan air oleh pertanian modern, industri. Dan Merusak curah hujan dan perubahan pola suhu yang dihasilkan oleh karbon dioksida di atmosfer dari kayu dan bahan bakar fosil, debu dari aktivitas perkotaan

106

Negara kaya bukan lah sumber utama dari sumber daya energi yang masuk dalam pasar internasional. Sebaliknya, sebagian kecil mereka bergantung pada negara-negara berkembang untuk memenuhi kebutuhan besar dalam hal energi.Fakta-fakta mendasari krisis energi global selama tahun 1970an. Masalah energi surut dari perhatian masyarakat awal tahun 1980. Meskipun demikian, baru-baru ini terkait dengan perkembangan energi telah mengubah karakter politik dunia, dan proses menyesuaikan diri dengan perkembangan tersebut akan terus mempengaruhi kontur politik dunia selama bertahun-tahun. Daniel Yergin, salah satu ahli energi dan politik internasional di Amerika Serikat mengatakan bahwa Persoalan energi telah membawa beban yang besar untuk tatanan internasional, pada apa yang terjadi disalah satu wilayah di dunia, Timur Tengah. Ini menjadi wilayah persaingan regional dan agama, oleh ketegangan sosial dan ideologi.Ini adalah perubahan dalam pasokan minyak yang telah mengubah caracter politik internasional. Ini adalah serangkaian guncangan minyak, guncangan gas batubara atau tidak alami, yang telah mengirimkan gema tersebut melalui ekonomi dunia. Perubahan mendalam dan dampaknya melanjutkan politik dunia terjadi dalam waktu yang relatif singkat, yang mungkin disebut dekade OPEC. Ini dimulai pada bulan Oktober 1973, ketika anggota dari Organisasi negara-negara Pengekspor Minyak memutuskan untuk menaikkan harga minyak digerakkan dalam apa yang menjadi yang pertama dari dua "guncangan minyak" pada 1970-an dan saat hampir bersamaan anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak Arab (OAPEC), sebagai tanggapan terhadap pasokan minyak ke Amerika Serikat dan Belanda dan memotong tingkat produksi secara keseluruhan. Dekade OPEC berakhir pada Maret 1983 ketika, sebagai tanggapan atas kekenyangan minyak di seluruh dunia, OPEC untuk pertama kalinya dalam sejarah setuju untuk memotong harga resmi minyak dan untuk menetapkan batas pada tingkat agregat produksi. Sebelum terjadinya dekade OPEC, energi telah relatif murah dan tersedia dalam jumlah yang tampaknya tak terbatas, terutama di Amerika Serikat, konsumen terbesar di dunia sumber daya energi.Tapi sejak tahun 1973, energi telah sayang dan, selama banyak waktu, pasokan yang relatif singkat. Analis berbeda dalam menilai harga masa depan dan persediaan. Apa yang tampak di luar sengketa, bagaimanapun, adalah bahwa 1.973 merupakan DAS di Dunia pasca-Perang Dunia II.

107

9. Minyak, Energi, Sumber kekuatan


Beberapa faktormen jelaskan OPEC jauh dari pergeseran. Pertama karena berkurang nya permintaan minyak. Yang kedua penemuan selama tahun 1970-an dari sumber sumber baru minyak di luar kerangka OPEC terutama di Alaska, Laut Utara, dan Meksiko. Pengembangan sumber-sumber baru sebagian tercermin dalam Gambar 9.6dibagian output minyak dunialuarOPEC, Amerika Serikat, dan ekonomiterpusatdirencanakan(yaitu, duniakomunis), yang naikantara tahun 1973dan 1983(dariII%dunia untukmenjadi 23%). telah mencapai swasembada dengan Lautilicir ladang minyak Utara pada tahun 1980. Hanya dua tahun sebelum nya mereka telahmengkonsumsi600.000barelminyak per hari.Demikian pula, Meksikomeningkatkanproduksi minyaknyafromlessdari setengah jutabarel per haripada tahun 1973 menjadilebih dari 2,7juta per haripada tahun 1982(US Department ofEnergy, 1983) Dan dalampertengahan 1980-anChinamuncul dithresholdlamamenjadipemasok baru. Beralihan ke sumber energi alternatif merupakan faktor ketiga mengurangi ketergantungan pada minyak OPEC. The Worldwatch Institute telah memperkirakan bahwa, di Amerika Serikat, dengan kayu awal 1980-an menyumbang energi dua kali lebih banyak seperti pembangkit listrik tenaga nuklir bangsa (Brown dan Shaw, 1982: 47). Batubara juga menjadi sumber energi utama, terutama untuk menghasilkan tenaga listrik. saham energi yang digunakan untuk menghasilkan listrik meningkat dari 44% pada tahun 1973 menjadi 52% pada tahun 1982, sedangkan pangsa minyak bumi turun dari 18% menjadi kurang dari 7% (US Department of Energy, 1983). Pergeserandari minyakterbuktidi sebagai tempat lainjuga.Perancis, misalnya, meningkatkanpembangkit listriktenaga nuklirmereka melaluihampir sepuluh kali lipatantara tahun 1973dan 1982, bagiandariZ"program energi nuklirambisiusdirancanguntuk membantumengurangiketergantung pada minyak impor. Jepangmenaikkanimporbatu barauntuk memenuhiproporsitumbuhdarikebutuhanlistriknyagenerasidan industri. dan pemerintahJerman Baratmendorongpergeserandari gasalamoiltodenganselesainyatransSiberia pipa gasditandatanganiuntuk membawacadangangas alamdi UniSovietke BaratpasarEropa, UniSovietakanmenjadi dukunganbesarkebutuhanalamiJermangas danberkurangnyatergantung pada danakanmemasoksebagian darikebutuhan gasdarisembilannegara EropaBaratlainnya. Selainberkurangnya permintaanminyak padaOPEC, sebuahperkembanganketigapada dekadeOPECtelah terjadi pergeserandalam
108

karakterpasarminyak internasional. Melengkapi330. Prosesdiatur dalam geraklebih dari satu dekadelalu,Multinautamaperusahaan minyakinternasionaltidak penghasil trans , lagimenjaga sendiri. dan rodadari minyak global. Sebaliknya, pengendaliankeputusan penetapan hargadan produksitelah minyakkedua bergesertegasterhadapnegara untukmengontrol-hilir "kegiatan minyakitu Meskipunperusahaan-perusahaanminyak besarmultinasionalterusdi bangun darikrisis penyulingan, pemasaranminyak bumi danminyak bumi, penghasil minyaknegaranampaknyauntuk memenangkankendali,aspekindustriminyak bumijuga.Perusahaan multinasionalminyak utamatelah lembahdalam menjadisedikit lebih darikontraktorkenegara penghasil danuntuk minyak.Bagaimanapunjuga, memungkinkanuntukkelancaranmereka, setiappuncak dan distribusiregionalminyak mengimplementasikanrencanaalokasianpemerintahselama keadaan darurat(Ebinger, 1982). Namunperluasankegiatanhilirminyaknegara-negara penghasil'akan melemahkan fungsi-fungsidari perusahaan multinasionalminyak untukgangguan pasaryang pelajaran untuk dansangatbisameningkatkankerentanankonsumenminyak Menarikmeskipunspekulasitentang lainutama selamatahun peranminyak

disebabkan olehpilihan yang dibuatuntuk alasandasarnyapolitik (Ebinger, 1982OPEC). danOPECdimasadepan, harusdilakukan, daridekadeOPECadalahkehati-hatianyang 1970-antelahterbukti salah.

sejumlahpendapat para ahlitentang hargaenergi, produksi, dan konsumsiyang dilakukan Meskipunpangsaminyak bumiterhadapkonsumsi energiduniakemungkinan akanturun di masa depan, itu tetapakanterus mendudukiperan penting dalamgambarenergidunia. AnggotaOPECTimur Tengahsangat penting, karena merekamenguasailebih dari80%daricadanganOPEC, dengan ArabSaudiakuntansisajaselama lebih darisepertiga. SebagaiLaut Utaradan minyakAlaskasudahmenemukandaritahun 1970-anmencapai titik tertinggiproduksi dankemudian mulaimenurunditahun-tahun besardalam mendatang, pentingnya. konsentrasibesarminyakdi menjadiisu organisasiakan TimurTengahakannampaklebih

MempertahankanminyakTimur Tengahkhususnya danminyak OPECpada akantetap pentingminyakagendaasingnegarapaling.Meskipun dapatmempertahankankohesipolitik yang diperlukan untuktetap minyakOPECkemungkinanakantetappenting untukdunia, apakah OPECsebagai sebuah menjadikekuatan yang layakdi pasar energiduniayangtidak pasti. Para anggotayang sudahberbeda dalamkebutuhankeuangan mereka, cadangan minyak, rezim politik,
109

tujuankebijakan luar negeri, dan politik. BeberapaanggotaOPEC, misalnya, yang menggunakanpendapatanminyak merekauntukberinvestasi dalamproyekproyekpembangunan selamadekadeOPEC, mungkin tidak memilikicadangankeuangan yang diperlukanuntuk naikbahkanpenurunanjangka pendekdalam pendapatanminyak. Untukpara produsen, harga yang lebih tinggidan meningkatkanproduksiberadadalam kepentinganpolitik dekadeOPECuntuk luar negeri, dalam negerimereka.Bagi orang lain, yangmampuselama tunaiatau mengumpulkancadanganbesar dimungkinkanuntuk ketikasumber uang

untukmenginvestasikan kekayaanyang baru mereka temukandalam aktiva produktifdi menahanpendapatan sekali minyakberkurang lagimenghasilkan diri mereka, danmenungguhari yangberinvestasidi "penyanderaan" dayamerekaakan

keuntungantampan.Sementara itu, bagaimanapun, banyak darinegarayang sama negara-negaraindustri dengan Baratmenemukan nasibekonomidan lingkungan hargadan politikdariorang-orangdi sepertiadasedikit akan

manainvestasidilakukan.Dalam pendek. Keputusanmengenai

prospekyangbaikpasokanmaupunharga minyakakandimanipulasiuntuk mencapaijangka produksitetapakancon-tinue terpengaruholeh pertimbangan politik. Berbeda denganperusahaan minyak besar. Anggota OPEC yaitu Arab telah berlangsung sedemikian rupa untuk menjaga negara negara , negara-negaraindustriBarat.yang memandu keputusan pertimbangan noninarket dapat diharapkan untuk memainkan peran penting dalam membentuk pilihan dari major-negara penghasil minyak. Untuk berbagai alasan, mereka busur mungkin untuk mendukung produksi minyak berkurang dalam jangka panjang, yang pada gilirannya akan memberikan kontribusi untuk pasokan kurang dan kenaikan harga jangka panjang minyak relalima sampai sumber energi lainnya.Pengakuan dari keterbatasan sumber daya OPEC adalah fundamentalisme pada kesimpulan ini. Meskipun kebutuhan valuta asing untuk mendanai proyek-proyek pembangunan dalam negeri merupakan faktor penting termotivasi produksi dan keputusan harga, realisasi genteng bahwa negara-negara OPEC mungkin akan kehabisan sumber daya tak terbarukan mereka dapat menjadi menarik dan memicu apa yang Lester Brown (1983) disebut "deplesi psikologi. Desakan dari negara negara untuk menunda hari ketika sumur pergi kering bisa produksi minyak dunia terus rendah diakhir tahun delapan puluhandansembilan puluhan. Dampak daya.Sulit untuk pasar mengukur. ketakutanpada Tapi sama
110

dasarnyamenggunakansebuahSumber

sepertipsikologipasar yang terus berubahmendorong hargajauh di atastingkatyang diproyeksikanuntuk ini.(Brown, filetujuhhubungan, 1983:16). psikologideplesinyatadapat mengurangiproduksi minyakmenjadirendahtingkatumumdiproyeksikanuntuk sisaabad Bagaimanamenipisnyacadanganminyak OPECyang menemukandiri berbedabervariasi. merekataruhankecildari merekaakanmempengaruhianggota Beberapadapatberharapuntuk merekasebelumbonanza minyak. Meskipunprediksi tentangmasa depan permintaanuntuk minyakOPECmasih belum pasti, argumenmungkinsekali lagimenggerakkan duniake dalam"zona kejutan" cukupmeyakinkan bahwakebijakan luar negeripembuatharusterus memantaupolitik danglobal yangmanaaspek keamanannasionaldaripasokanenergi palingrelevan denganindustri majusehinggaduniadankritikkalposisi. Pertanyaan-pertanyaanyang jugamemilikikekuatan kebijakanluar seniorkebijakan negeri luar negaradari Utara, yang tidak hanyabergantungpadaminyak minyakkeextraorditetapi militeryang dapatdianggap sebagaisaranauntuk kekuatan militeruntuk memastikanekonomi yang berkelanjutandanpoliticalhidup. Bahwa para pembuat Amerikamungkinmenggunakan negeripada menjaminimporminyak Amerikadisarankanolehpernyataan yang dibuat olehpejabat saatgentingdaritekananharga19731974OPEC"Telahditegaskan dalambeberapa cara,terutamadi ubinCarterDoctrimurti, diucapkanpada tahun 1980, yang menyatakan bahwa"semua upaya olehkekuatanluarsisi untukmenguasaiwilayah Teluk Persiaakandianggapsebagai serangan terhadapkepentingan vitalAmerika danserangan semacamakanditolak olehcara apapun yang diperlukan, termasukkekuatan militer"The Reaganmenegaskan kembaliCarter, dan itudilakukan ke depanupayapendahulunyauntukmengembangkankekuatan militeryang cepatpenyebaran dengan keterampilansecara khususcocok untukdi-tervention diwilayahTeluk Persia, mungkinuntuk melawan. Jadipetualangandi wilayah itu. pemerintahanReaganjugamenghujanibahwa mungkinbersediauntuk bergerakmelawanmagang, ketikapada tahun 1981, itumenegaskan, "Arab Saudikami tidak akanmengizinkan untukIran"(Nets York Times, 7 Oktober 1983)."Amerika Serikatjuga telah mengembangkanminyakstrategisre-melayani ditarikuntuk menggantikanimpor dari mana minyakditimbundapat minyakdalamhal

terjadigangguan pasokan, dan itu adalahpeserta dalamBadan EnergiInternasional,


111

yangdirancanguntuk tersebutadalah

mengawasisharingminyakdi diambil upayadomestikdi

antaranegara-negaraindustri Amerika untukdapat Serikatuntuk Dengan memberikanmasa

Baratdalamkeadaan daruratsemua. Tetapi padasaat yang samabahwa tindakan mengembangkansumber energialternativesebagian besarditinggalkan.

demikianpasardidugaolehgentengReaganadministrasi

depanpasokandan hargapada saatyang sama, paradoks:, jutaandibelanjakanuntuk menjaga akses keminyak TimurTengah, minyakyanggentingAmerika Serikatdiperkirakan akanbergantunguntukmeramalkan masa depan. Paraprioritas yang ditetapkanoleh Amerika Serikattidakbersamaolehnegara-negaraindustri Baratlainnya. Perbedaandiantara negara-negara Barat timbul posisi depan mereka relatif sebagai konsumen dan produsen energi (Io,. Misalnya, Inggris dan Nor cara , sebagai produsen minyak Sca Utara, tidak selalu berbagi pandangan yang sama dari kebijakan harga produksi kering seperti halnya lainnya Barat negara-negara Eropa). Tile), juga berasal Irons berbagai persepsi ancaman Soviet untuk ubin Timur Tengah dan pentingnya rclalive konflik regional dan ketidakstabilan internal sebagai ancaman bagi kehidupan minyak baris ke Barat (Lieber, 1982). Banyak analis percaya bahwa (kebohongan ancaman yang paling mungkin untuk Timur Tengah pasokan minyak yang ditimbulkan oleh ketidakstabilan internal sakit jika, minyakeventsin semua mengarah ke kejutan genteng kedua harga minyak pada tahun 1979 menunjukkan kekurangan keprihatinan ini. kekacauan politik Thcrc dalam negeri konsumen pasokan yangmengkombinasi Iran yang menyebabkan pemotongan produksi minyak dan membaiknya harga minyak, karena diantisipasi menyebabkan kekurangan pasokan dan putaran harga OPEC-diamanatkan kenaikan ditekankan (berbohong tingkatan baru negara-negara Barat 'minyak ketergantungan pemasok dan kerentanan mereka terhadap peristiwa asing.Tetapi dalam menanggapi seberapa stabil negara bahwa sangat penting untuk gambaran energi global, pengamat hati-hati memiliki alasan untuk khawatir. S Stobaugh dan deskripsi Yergin tentang situasi di awal 1979 tetap sesuai. KonflikArab-Israel terus juga menimbul kan ancaman kekerasan regional, dan konflikitu sendiriamat menonjoldalam penilaianakses terhadapminyak TimurTengah danduniaenergisecurity. Padasaat yang samabahwa Amerika Serikatnegara yang palingpro-Israel, Arab Saudikukuhpro-Arab dan telah membiayaiupayaArab Situasi ini
112

untukmembentukminyaktanah

airkinididudukioleh

Israel.

semakinrumitolehsemuapolitikmendukungbahwa kepadanegara-negara Tengahdan PersiawilayahTelukadalah Arabyang sedemikian rupa danMemang,memberondongnegaradanOrganisasi

UniSoviettelahdiberikan lebihradikal PembebasanPalestina. Timur sehinggaancamankonflik

regional sudahbisamenjadiancaman. komitmen mereka yang saling bertentangan sehingga interlaced dan begitu tunduk pada usia tua persaingan regional "(Gelb, 1983).menempatkan bahaya ini banyak ke dalam perspektif dengan juxta berpose garis laut minyak communicalion terhadap negara-negara yang menerima sejumlah besar dukungan militer Soviet di (1980 awalorang-orang dengan militer yang signifikan Kuba, dan orang-orang kepada siapa Amerika Serikat diarahkan jumlah yang signifikan oi'military dan bantuan keamanan. peta sehingga secara efektif mengidentifikasi zona gesekan adidaya potensial di Dunia Ketiga dan menunjukkan seberapa dekat iliat zona terikat pada garis hidup minyak ke Barat. Namun, Amerika Serikat mulai lebih bersemangat untuk berusaha proj ect kekuatannya di dan sekitar kaya minyak Timur Tengah, yaitu, Amerika Serikat berusaha untuk mengasumsikan peran yang Inggris histori telah memainkan timur Suez demikian minyak. , simbol dari konflik UtaraSelatan, telah menjadi bagian dari konflik Timur-Barat, dan kedua overlay konflik regional yang berpotensi meledak di salah satu wilayah di dunia yang paling politis stabil.Dimensi geopolitik dan geostrategis dari situasi minyak melampaui batas langsung dari Timur Tengah. Menjamin pasokan yang cukup dari minyak tidak hanya membutuhkan akses di kepala sumur tetapi juga rute aman untuk penyuling dan konsumen "Yang paling penting dari ini adalah dari wilayah Teluk Persia ke Cape of Good I-lope di ujung Afrika. dan dari (sini untuk Eropa dan Amerika Utara.Banyak sekutu politik dan militer yang paling penting di Amerika Serikat jauh lebih tergantung pada impor minyak daripada Amerika Serikat. Pada tahun 1981 Amerika Serikat bergantung pada impor untuk memenuhi 36% dari kebutuhan minyaknya. Angka sebanding untuk Jerman Barat adalah 94%, 99% untuk Perancis, dan untuk Maly dan Jepang 100 persen. Amerika Serikat juga relatif lebih mandiri untuk kebutuhan total energi daripada banyak sekutunya adalah. Sumber-sumber domestik bertemu 87% dari total penggunaan energi di Amerika pada tahun 1981. Sebaliknya, sumber-sumber dalam negeri disediakan hanya sekitar sepertiga dari total penggunaan energi di Barat 6ermany, dan kurang dari 10% di Italia, Perancis, dan Jepang. Fakta bahwa sekutu Amerika Serikat 'sangat tergantung pada sumber energi asing memberikan kontribusi terhadap kemenonjolan isu energi
113

dalam lingkaran kebijakan Amerika. Flowever, sebagaimana akan kita tunjukkan di bawah ini, kerentanan relatif berbeda keamanan nasional. Produksi menunjukkan bahwa jumlah minyak mentah yang tersedia akan habis sonictinic selama 1990-an dan bahwa cadangan gas akan habis segera sesudahnya '". Cadangan batubara, bagaimanapun, akan berlangsung selama berabad-abad. (Sebuah diskusi yang berguna sumber daya energi global dapat ditemukan dalam studi Epterg Ford Foundation yang disponsori The Twenty Years Selanjutnya, Landsbcrg ct al, 1979, lihat juga The Global 2000 Re-port ke Presiden, 1980a dan 1980b).Ada perbedaan yang sama dalam distribusi di seluruh dunia cadangan terbukti dan diperkirakan batubara, minyak, dan gas alam. Seperti pada Gambar 9.8, jumlah batubara yang akan ia manfaatkanmungkin lebih dari 10.000 miliar metrik tol, sedangkan estimasi cadangan dikawinkan minyak dan gas kira-kira 4 % dari jumlahnya (Sward, 1981: 8). Keakuratan proyeksi pasokan minyak di masa depan kurang dari keseluruhan pesan yang disampaikannya: era berlimpah (dan murah) minyak sudah berakhir. Pertumbuhan ekonomi belum pernah terjadi sebelumnya dari ekonomi dunia sebelum tahun 1973 dikaitkan dengan tak tertandingi di lipatan dalam produksi minyak, dan periode minyak dasarnya statis keluar dimasukkan 1973-1979 dikaitkan dengan tekanan berat pada urutan sional ekonomi. "Jika transisi dalam produksi minyak per orang dari pertumbuhan yang cepat stagnasi memberikan kontribusi terhadap tekanan ekonomi beberapa tahun terakhir, apa yang akan transisi lebih lanjut untuk produksi minyak menurun per orang menyebabkan?" (Brown, 1979). Dengandemikiandapatkita simpulkan bahwa penggunaan energi secara umum cenderung tertinggi dalam tahap awal pembangunan industri dan jatuh sebagai perekonomian menjadi lebih berorientasi layanan dan bentuk efisien karena lebih banyak energi, seperti listrik, digunakan. Dengan demikian rasio konsumsi energi terhadap pertumbuhan dalam produksi barang dan jasa-yang disebut energi koefisiendapat diharapkan lebih tinggi di negara-negara berkembang yang bergerak menuju industrialisasi daripada di masyarakat industri maju dari Dunia Pertama.Penurunan pasokan minyak tidak akan menyebabkan pasokan energi menurun jika ekonomi dan politik alternatif energi yang layak ditemukan dan dimanfaatkan. Selain meningkatnya ketergantungan pada batu bara dan gas alam, penggunaan yang lebih besar dari nuklir
114

kemampuan dari Amerika Serikat gersang

sekutunya terkait dengan persepsi yang berbeda Dari tersebut karena berkaitan dengan

dan tenaga air bisa terjadi transisi kesistem energi non-minyak. Minyak berasal dari unconven-sumber internasional seperti pasir dan serpih juga bisa menjadi ekonomically layak, dan bentuk-bentuk energi terbaru mungkin juga menjadi layak, seperti matahari, pasang surut, dan tenaga angin, energi panas bumi, dan Bioconersion. Nuklir Senjata nuklir adalah senjata yang mendapattenagadari reaksi nuklir danmempunyai daya pemusnah yang dahsyat sebuah bom nuklir mampu memusnah kan sebuah kota. Senjata nuklir telah digunakan hanya dua kali dalam pertempuran semasa Perang Dunia II oleh Amerika Serikat terhadap kota-kota Jepang, Hiroshima dan Nagasaki. Pada masa itu daya ledak bom nuklir yg dijatuhkan di Hiroshima dan Nagasaki sebesar 20 kilo(ribuan) ton TNT. Sedangkan bomnuklir, sekarang ini berdaya ledak lebihdari 70 mega(jutaan) ton TNT Negara pemilik senjata nuklir Selainitu, diujidan yang melalui pesawat yang dikonfirmasia Perancis, dalah Amerika Serikat, Rusia, walaupu Britania ntidak senjata Hiroshima seperti yang di kans 1980-an. ataunegara, kendali, pelurukendalibalistik, yang melontar Raya (Inggris), Republik Rakyat Cina, India, Korea Utara dan Pakistan. mempunyai senjatanuklir, mengkonfir masiapakah di memiliki

negara Israel dipercayai Israel enggan

nuklirataupuntidak.Lihat daftarnegaradengansenjatanuklir lebihlanjut.Bentukbomnuklir dijatuhkan pengebom, peluru danNagasak.Senjatanuklirkinidapatdilancarkanmelaluiberbagaicara, dan Pelurukendalibalistikjarakbenua. kembangkanolehkenneth N. Dalamperjalanannyaadaduakubu Waltz. Disini

setujudantidaksetujutentangpengembangandanpersebarannuklir uatutesisdenganmengemukakan,

lebihbanyakmengkinlebihbaik.Tesistersebutdikemukakanpadaawaltahun Analisisinimenekankandampakdarisebabsebabstrukturalmengenaikepemilikansenjatanuklir.Unit, kan-

dalamsisteminternasionaltidakmempunyaipilihankecualiberupayauntukmelakukantinda tindakanuntukmempertahankanwilayahamereka.Hasilnyaadalahbahwanegaraakanberu payauntukmemilikisenjatanukliruntukmemperbesarkeamananmerekadanuntukmenang kalmusuh-musuhpotensial. lain untukmenggunakansenjata yang Dengandemikian, sama. Berbedadengan Waltz Waltz
115

menyarankanbahwalebihbanyaksenjatanuklirakanlebihbaikkarenamenghalanginegara

danjugapendukungnya, Sagan justruberpendapatsebaliknyabahwacara yang paling tepatkedepanadalalahmendorongpengaturan-pengaturanalternatif proliferasi nuklir secara global, khususnya NPT. Amerika serikat mempunyai konntrol dalam konteks nuklir, AS mempunyaiposisi yang kuatdalam membentuk agenda mengenaiisu-isu keamanan karena posisinya dalam politik global. AS menjadi anggo tatetap DK PBB yang mempunyaihak veto, kepemimpinannya di NATO , jaminan keamanan yang luas yang menjang kau banyak negara (misalnya Jepang), maupunkoneksiekonomidanpolitikdengan negara-negara kunci lainnya membuat posisi AS sedemikian penting. Dengan demikian, amatlah sulit bagi suatu negara tanpa mempunyai military and political power seperti yang dimilikioleh AS bisa memasukkanisu-isuke dalam the international security agenda. Bahkan, organisasi yang secara potensial berpengaruh seperti Uni Eropa tidak mempunyai cukuppengaruh dalam bidang keamanan untuk membentuk agenda. 9.1 Dekade OPEC : Pola Sejarah Di Produksi Energi dan Konsumsi Terjadi kesenjangan antara energi yang dikonsumsi dinegara maju dan dinegara berkembang.Tingkat perkapita penggunaan energi di Utara hampir sepuluh kali lipat dari penggunaan di Selatan. Seperti yang ditunjukkan oleh direktur Organisasi Prioritas Dunia riset nirlaba, Ruth Leger Sivard, bahwa perbedaan antara konsumsi energi terendah rata-rata kawasan (Asia Selatan) dan tertinggi (Amerika Utara) "adalah kesenjangan khas ekstrem ekonomi di dunia modern , energi consumptior, per kapita di Amerika Utara adalah lima puluh kali lebih besar di Asia Selatan ". Sekitar lima puluh tahuanan (1930an-1980an) permintaan dunia untuk energi meningkat di hampir tingkat yang sama seperti produk domestik bruto dunia agregat lakukan (International Energy Agency). Diterjemahkan ke dalam perbedaan antara Utara dan Selatan, ditemukan bahwa pada tahun 1979, misalnya, energi konsumsi perkapita di negara berkembang hanya 10 persen sebanyak bahwa dalam di negara maju dan bahwa pendapatan rata-rata per kapita dari negara-negara berkembang hanya 9 persen. Dalam arti, angka-angka ini mencerminkan sejauh mana energi telah menggantikan tenaga kerja di masyarakat industri Utara.Pada produksi industri, transportasi, dan distribusi barang dan jasa, penggunaan intensif energi telah menjadi ciri khas masyarakat industri modern.Tidak mengherankan, jika, negara-negara berkembang di
116

yang

berupaya

mengurangi tuntutan untuksenjata-senjata nuklir dan untuk memperkuat rezim non-

Selatan, yang belum menjadi mekanik dengan karakteristik memperpanjang masyarakat industri, melihat tingginya tingkat penggunaan energi sebagai kunci untuk pembangunan ekonomi yang lebih cepat dan standar hidup yang lebih tinggi. Ada perbedaan dalam konsumsi energi terkait dengan tingkat output ekonomi tertentu bagi negara-negara yang berbeda, namun. Argentina dan Uruguay, misalnya, memiliki pendapatan perkapita yang hampir sama pada tahun 1979, namun Argentina menggunakan energi secara substansial lebih per kapita dibanding Uruguay lakukan, India menggunakan lebih banyak energi per kapita dibanding Sri Lanka lakukan, tetapi memiliki per-kapita rendah (Sivard) . Paling mencolok adalah perbedaan antara negaranegara maju, terutama antara Negara Amerika dan masyarakat industri lainnya.Pada tahun 1979 Amerika Serikat menggunakan hampir dua kali lebih banyak energi per kapita dari yang dilakukan Swedia. Beberapa alasan menjelaskan tingginya tingkat penggunaan energi di Amerika Serikat.Secara historis, energi telah berlimpah dan murah di Amerika Serikat, sebuah fakta yang mungkin mendorong pengembangan pemborosan dalam penggunaan energi.Kebiasaan yang dilakukan oleh Amerika juga berperan, terutama preferensi mereka untuk mobil dan truk sebagai modus utama transportasi.Hasil akhirnya adalah bahwa Amerika Serikat dan kebijakan energi praktik memiliki pengaruh penting pada gambar seluruh energi global. 9.1.1 Historical Trends in Fossil Fuel Usage Peningkatan yang cepat penggunaan energi minyak bumi pada umumnya dan khususnya terutama pada pasca-Perang Dunia II. Pada tahun 1950, misalnya, konsumsi energi dunia adalah 2,5 miliar ton energi, dan penduduk dunia mencapai 2,5 miliar orang. Meskipun populasi meningkat pesat selama seperempat abad berikutnya, penggunaan energi meningkat bahkan lebih cepat. Pada tahun 1979 4,4 miliar penduduk dunia yang mengkonsumsi 8,7 miliar ton energi coalequivalent, hampir dua kali lipat tingkat hanya beberapa dekade sebelumnya (Sivard). Peningkatan ini terkait erat dengan tingkat belum pernah terjadi sebelumnya pertumbuhan ekonomi yang dialami dunia di era pasca perang. Dari tahun 1950 sampai 1973, perekonomian dunia tumbuh pada tingkat dari 4 persen per tahun, didorong oleh pertumbuhan 7 persen dalam output minyak dunia selama periode ini. Ini merupakan peningkatan yang dramatis dalam

117

produksi minyak, hal ini telah menjadikan minyak dan gas alam menjadi sumber utama energi komersial didunia saat ini. Pola-pola historis dari konsumsi energi di Amerika Serikat melacak adanya ketergantungan transisi ke minyak dan gas.Lebih dari satu abad lalu kayu bakar merupakan sumber energi utama di Amerika Serikat.Sebagai revolusi mekanik mengubah sifat transportasi, pekerjaan, dan liburan, batubara mulai menggantikan kayu bakar.Pada awal abad kedua puluh, batubara telah menjadi sumber dominan di seluruh dunia energi.Pergeseran dari batubara ke minyak dan gas alam didorong oleh perkembangan teknologi baru, khususnya mesin pembakaran internal. Karena Amerika Serikat memiliki sumber daya minyak bumi Pergeseran di seluruh dunia dari batubara ke minyak di sektor resedential, transportasi, dan industri terjadi agak lambat di bandingkan Amerika Serikat.minyak menyumbang kurang dari sepertiga dari produksi energi dunia pada tahun 1950. Tapi pada tahun 1965 itu menyamai produksi batubara, dan minyak dekade berikutnya dengan cepat melampaui batubara sebagai sumber energi utama.Dengan alasan Energi yang berasal dari minyak dan gas itu lebih bersih dan lebih murah dibandingkan batubara.(Coal juga telah murah, tapi tuntutan tenaga kerja yang efektif untuk upah yang lebih tinggi dan standar keselamatan yang lebih mahal telah meningkatkan biaya relatif).Dari akhir Perang Korea sampai awal 1970-an, harga minyak justru menurun di seluruh dunia dibandingkan dengan harga komoditas lainnya, dengan harga gas alam menunjukkan penurunan serupa di Amerika Serikat, di mana itu lebih luas berkembang daripada di bagian lain dari dunia (Willrich).masuk akal jika ekonomi yang baik untuk menggunakan energi dan batu bara dalam jumlah besar. Hasilnya adalah bahwa tahun 1979, puncak konsumsi minyak global selama dekade OPEC, dunia sedang menggunakan lebih dari 31.000 galon minyak setiap detik.Amerika Serikat sendiri telah menggunakan lebih dari seperempat dari jumlah ini. 9.1.2 Kebangkitan OPEC : Konsumen, Produsen, Dan Perusahaan Minyak multinasional) Para aktor mendorong pergeseran di seluruh dunia dari batubara ke minyak, delapan perusahaan multinasional yang dikenal sebagai "jurusan" - Exxon, Teluk, Mobil, Standard Oil California, Texaco (semua berbasis di Amerika), British Petroleum, Royal Dutch Shell, dan Compagnie Francaise des PETROLES. Pada pertengahan 1970-an delapan perusahaan (tujuh pertama yang sering disebut sebagai "tujuh saudara
118

perempuan") dikontrol hampir dua pertiga dari produksi minyak dunia (Abrahamsson). Selain itu, sebagai perusahaan yang "terintegrasi secara vertikal", mereka menguasai segmen utama dari penyulingan, transportasi, dan aspek pemasaran industri minyak juga. Dengan kata lain, operasi mereka meliputi setiap aspek bisnis dari eksplorasi ke ritel produk di SPBU mereka. Sebagian besar dari mereka tidak mengalami hambatan untuk, produksi, dan pemasaran murah minyak.Konsesi dari negara-negara kaya minyak daerah seperti Timur tengah yang mudah untuk mendapatkan.Negara-negara komunis yang hampir satu-satunya dari mana jurusan dilarang. Itu dasarnya pasar pembeli, yang berarti bahwa jurusan harus mengontrol output produksi sehingga untuk menghindari banjir dan kelebihan pasokan yang kronis. Mereka melakukan ini dengan menjaga pesaing lainnya, yang dikenal sebagai independen, keluar dari sistem minyak internasional, dengan Mengikutsertakan dalam usaha patungan dan sebaliknya bekerja sama di antara mereka sendiri untuk membatasi pasokan, dan dengan menghindari persaingan harga (Spero). Perusahaan-perusahaan minyak dengan demikian dapat mengelola harga minyak relatif terhadap komoditas lain menurun. Berlimpah minyak dengan harga rendah memfasilitasi pemulihan Eropa Barat dan Jepang dari dunia II dan mendorong konsumen untuk mengadopsi teknologi energi-intensif, seperti mobil pribadi.Hasilnya adalah pertumbuhan yang sangat besar dalam permintaan di seluruh dunia dan konsumsi energi. Untuk mempertahankan tingkat pertumbuhan yang tinggi, pengembangan berkelanjutan dari deposit minyak baru diperlukan.Tetapi karena biaya riil minyak tidak meningkat sebanding dengan biaya komoditas lainnya, barang, dan jasa, insentif untuk mengembangkan cadangan minyak bumi di luar Timur Tengah. Dan insentif untuk mengembangkan teknologi baru untuk sumber energi alternatif, seperti batu bara, yang hampir tidak ada. Ini berarti bahwa OPEC menaikkan harga minyak empat kali lipat pada musim dingin tahun 1973-1974, konsumen minyak tidak punya pilihan tetapi untuk menyerap biaya karena tidak adanya alternatif energi. Seperti komentar Mason Willrich: Sebuah penurunan harga secara sosial diinginkan jika mencerminkan berlimpahnya sumber daya alam. Tapi seperti tren harga bisa sangat mahal dalam jangka panjang jika gagal untuk mengantisipasi kelangkaan sumber daya atau mencerminkan biaya lingkungan dan sosial Selain meningkatnya permintaan global, faktor lain yang memfasilitasi keberhasilan OPEC tumbuh ketergantungan sebagian besar dunia pada minyak Timur
119

Tengah. Pada 1979, seperti yang ditunjukkan oleh kerusakan regional, Timur Tengah menyumbang sepertiga dari pasokan minyak dunia (produksi), tetapi kurang dari 3 persen dari kebutuhan (konsumsi). Pentingnya negara-negara tertentu di Timur Tengah bahkan lebih mencolok: sebelum revolusi Iran tahun 1979, Iran dan Arab Saudi sendiri menyumbang hampir seperempat dari produksi seluruh dunia terhadap minyak. Kelebihan pasokan minyak Timur Tengah atas permintaan digunakan untuk menutup kekurangan yang diciptakan oleh negara-negara non-komunis dari dunia industri.Ketergantungan impor Jepang dan Eropa Barat terutama penting (dan keprihatinan di Washington, karena negara-negara sekutu terdekat antara Amerika Serikat 'politik dan militer).Bersama-sama mereka menyumbang lebih dari 30 persen dari permintaan dunia untuk minyak tapi diproduksi kurang dari 4 persen dalam negeri.Hasilnya adalah ketergantungan delapan belas juta barel per hari pada sumbersumber asing itu agak kurang dalam barel per hari ketergantungan pada sumber minyak asing. Ketergantungan Amerika pada sumber-sumber asing itu agak kurang dalam barel per hari, namun tingkat agregat konsumsi Amerika - 27,9 persen dari semua minyak yang dikonsumsi di seluruh dunia - adalah yang luar biasa. Selain itu, sebagai persediaan domistik ketergantungan impor Amerika menempatkan peningkatan tekanan pada kapasitas produktif OPEC. Dibandingkan dengan tahun 1970-an, keuntungan di tahun 1960-an itu sebenarnya sederhana, tapi tidak signifikan. Secara khusus, OPEC berhasil mempertahankan harga posted minyak (harga resmi yang digunakan untuk menghitung pendapatan mereka) pada saat yang sama bahwa harga pasar jatuh. Bagaimanapun, pada tahun 1970-an kekuatan negara penghasil telah meningkat, untuk pertama kalinya mereka mampu menegaskan hak mereka untuk ikut serta dalam usaha penghasil minyak di negara mereka sendiri. Salah satu faktor kekuatan perusahaan besar 'dibatasi tawar-menawar adalah peningkatan dalam jumlah independen di lapangan. Pada tahun 1952 "Seven Sisters" menghasilkan 90 persen dari minyak mentah di utara Amerika dan dunia komunis, namun tahun 1968 persentase ini menurun menjadi sedikit lebih dari tiga perempat (Wilkins, 1976: 162). Produksi itu bukan satu-satunya segmen industri yang dipengaruhi oleh dominasi "tujuh saudara perempuan". Di sisi lain, negara penghasil 'daya tawar yang menarik pada awal tahun 1970 sebagai harga pasar minyak mulai meningkat sebagai respons terhadap meningkatnya permintaan dan persediaan terbatas
120

Guncangan minyak yang pertama di Libya. Pasca kudeta bulan september 1969 yang dibawa ke kekuasaan pemerintah radikal dipimpin oleh kolonel Muammar Qaddafi. Libya mampu mempengaruhi penurunan produksi dan kenaikan harga minyak berikutnya.Yang bisa dipelajari oleh negara penghasil minyak lainnya dari Libya adalah kerentanan dari perusahaan dan keengganan konsumen Barat untuk mengambil tindakan kuat untuk mendukung pikiran produsen minyak dengan menunjukkan bahwa pendapatan pemerintah bisa dinaikkan. Ketegasan OPEC pada isu-isu tentang harga, produksi, dan partisipasi berlanjut di jalur konfrontasi Libya dengan perusahaan minyak.Untuk para anggota OPEC Arab, kemungkinan menggunakan minyak sebagai senjata politik untuk mempengaruhi hasil meresahkan sengketa Arab-Israel adalah masalah terkait perhatian yang cukup.Keinginan umum dari negara-negara Arab untuk mengalahkan Israel sebenarnya salah satu unsur utama menyatukan anggota OPEC Arab (khusus kohesi dalam OAPEC, Organisasi Negara Pengekspor minyak Arab).Jadi ketika Perang Yom Kippur pecah antara Israel dan Arab pada tanggal 6 Oktober 1973, panggung untuk menggunakan senjata minyak ditetapkan.Kurang dari dua minggu setelah pecahnya perang, para menteri minyak OPEC ditangkap untuk menentukan harga secara sepihak, dan negaranegara penghasil Arab memutuskan untuk mengurangi tingkat produksi mereka. Antara tanggal 16 Oktober 1973 dan 1 Januari 1974, OPEC menaikkan harga minyak dari $ 3,01 per barel menjadi $ 11,65, lebih dari empat kali lipat harga per-Oktober $ 2,59. Sebelumnya, harga telah ditentukan melalui perundingan dengan perusahaan minyak. Sehingga kontrol atas harga dan produksi bergeser dari perusahaan minyak kepada pemerintah tuan rumah. Negara Arab anggota OPEC berusaha untuk mencapai tujuan politik mereka mengenai sengketa Arab-Israel dengan memotong kembali produksi minyak dan dengan memberlakukan embargo pada ekspor ke negara-negara konsumen.Pelajaran yang jelas yang bisa dipetik dari peristiwa 1973-1974 adalah bahwa senjata minyak, yang telah digunakan sekali, bisa digunakan lagi.Ketidakmampuan perusahaan minyak multinasional untuk mengendalikan rezim minyak internasional, seperti yang mereka lakukan selama beberapa dekade, juga sebuah pelajaran penting.Selama krisis, pada kenyataannya, perusahaan-perusahaan minyak menanggapi "dengan refleks pengusaha meminimalkan risiko mereka di perbatasan." Seperti Raymond Vernon, seorang ahli pada perusahaan multinasional, menjelaskan: "Pola distribusi bahan bakar minyak
121

dalam krisis, ditentukan oleh prinsip kehati-hatian terbesar, yang anehnya non-nasional. Orang yang mencari konfirmasi pandangan yang dibayar negara telah menemukan dukungan sedikit untuk suatu hipotesis dalam episode singkat dalam sejarah industri minyak "(1976).Fakta bahwa perusahaan-perusahaan minyak besar menikmati rekor pendapatan sementara kehilangan kontrol administratif produksi minyak memberi dukungan terhadap keakuratan tesis ini. Sebuah pelajaran penting akhir dari 1973-1974 adalah bahwa bahkan Amerika Serikat menjadi rentan terhadap tekanan ekonomi yang diberikan oleh kekuatan asing.Ini merupakan faktor penting untuk memahami munculnya OPEC sebagai aktor internasional yang signifikan. Tampaknya ada kesepakatan luas di kalangan pengamat (lihat Lenczowski, 1976) bahwa pergeseran dari pasar pembeli ke pasar penjual dan perubahan posisi perusahaan minyak besar vis-a-vis produsen dan independen secara signifikan mengubah gambar energi global pada 1970-a. 9.1.3 Shaping the OPEC decade: The Role of the United State Secara historis, Amerika Serikat telah menjadi produsen utama serta konsumen energi, khususnya minyak.Pada tahun 1938, misalnya Amerika Serikat menyumbang hampir dua pertiga dari produksi minyak mentah dunia dan lebih dari 70 persen dari produksi di dunia non-komunis (Darmstadter dan Landsberg).Bahkan baru-baru ini 1960, produksi Amerika menyumbang lebih dari sepertiga dari produksi dunia dan hampir 40 persen dari produksi di antara negara-negara non-komunis.Pada tahun 1973, bagaimanapun, proporsi ini telah merosot ke 17 dan 20 persen, masing-masing.(Pada tahun 1980, pangsa Amerika di seluruh dunia produksi minyak mentah kurang dari lima persen.)

122

BAGIAN IV : KEAMANAN NASIONAL : SENJATA DAN PERANG


10. Pertanyaan untuk Keamanan Nasional: Trend dalam Keseimbangan Militer

Oleh : Kelompok 7 Norita Anggraini Novita Sari Nur Aini Olani Fabiola Dorma Elvrianti Sirait Naomi Citra Srikandi Musuh dari dunia ini bukanlah konflik karena mereka bersenjata. Mereka bersenjata karena mereka berada dalam konflik dan belum mempelajari jalan damai untuk menyelesaikan konflik kepentingan nasional mereka . Richard M. Nixon, 1969 Jika seseorang mengambil sebagai sebuah ukuran keamanan nasional kemampuan dari rakyat Amerika Serikat untuk menentukan jalan masa depan mereka tanpa terpengaruh oleh apa yang terjadi diluar perbatasan mereka, ancaman pengrusakan nuklir berarti bahwa keamanan nasional Amerika Serikat sudah nyata memburuk dan kemungkinan tidak bisa kembali lagi sejak 1950. Harold Brown, 1983 High politics menggabungkan tingkah laku dari aktor global yang mana sedikitnya animasi oleh cita-cita yang tinggi dan prinsip-prinsip mereka adalah dengan meningkatkan kewaspadaan dari serangan militer oleh kekuatan luar. Karena itu, keamanan nasional pencarian untuk keselamatan bangsa di dunia yang tidak aman sudah menjadi hampir searti dengan dunia politik. Memberi ketakutan pada banyak negara juga merupakan tujuan agresif lainnya, kesenangan dengan keamanan nasional, perang dan pencegahannya menjadi dapat dimengerti. Hal ini tidak sulit untuk dipahami
123

kenapa pandangan hampir sebagian orang dari politik internasional sering terisi dengan gerakan konflik dan meledakkan bom. Karena sistem internasional sekarang yang sudah terstruktur membolehkan negara untuk mempercayakan sedikit banyak dari diri mereka untuk perlindungan milik mereka, keamanan nasional memberikan peran yang penting dalam agenda kebijakan luar negeri di banyak negara (walaupun hal tersebut berlanjut untuk menjalankan sebuah simbol ambigu yang tinggi; lihat Wolfers, 1952). Keamanan dalam sebuah dunia yang tidak aman adalah sebuah nilai tertinggi yang memungkinkan pencapaian yang lainnya akan diizinkan, karena tanpa kemampuan negara untuk melindungi dirinya dari ancaman untuk kelangsungan hidupnya dari eksternal (dan sering kali Internal) pasukan, tidak lain untuk tujuan yang bisa disadari. Yang dapat dimengerti sebagai keinginan negara untuk keamanan mungkin konsekuensi yang dihasilkan dari serentaknya pengejaran tidak teratur oleh masingmasing terhadap orang lain dalam membantu menjelaskan keadaan kontemporer dunia. Suatu keamanan nasional bisa dicapai hanya dengan membahayakan yang lainnya, dan ini mungkin diartikan kedalam persamaan keamanan nasional menghasilkan ketidakamanan dunia. Kenapa? Mungkinkah bahwa sistem internasional saat ini diselenggarakan melalui kompetisi yang menciptakan pencarian untuk keselamatan melalui persiapan militer dan konfrontasi? Jawaban para pembaca mengenai pertanyaan tersebut harus diinformasikan oleh pengamatan bahwa semua bangsa sepertinya ingin banyak hal yang sama keamanan, penjagaan tradisi nasional dan cara hidup, kebebasan yang berdaulat, status dan kekayaan. Dilema dari dunia politik adalah nilai-nilai yang sering kali bisa diperoleh hanya dengan biaya dari negara lain. Rumus sederhana untuk melihat sistem global adalah mengungkapkan dengan jelas kemungkinan relatif militer negara. Semua negara tidak sama. Beberapa memiliki lebih dari yang lain lebih kuat, lebih kaya, lebih menghargai dan lebih status. Dan mereka berusaha untuk melestarikan posisi, sama seperti orang lain berjuang untuk membatalkannya; semua negara menghargai keuntungan nasional dan tidak rela menerima subordinasi atau inferioritas. Salah satu konsekuensi dari rasa takut ini tampaknya menjadi persiapan untuk melancarkan perang dan menjadi karakteristik dari dunia politik.
124

Apapun sumber dan konsekuensinya, alasan dan hasil dari pertanyaan untuk keamanan nasional harus dievaluasi sesuai dengan asumsi, sebagian besar tak tertandingi, yang terbiasa dibuat oleh pembuat kebijakan diseluruh dunia: (1) keamanan adalah sebuah fungsi dari kekuatan dan (2) kekuatan adalah sebuah fungsi dari keamanan militer. Walaupun kualifikasi terhadap generalisasi tentu mungkin diperlukan, namun hampir semua analisis dan tindakan kebijakan dari mereka. Oleh karena itu, biarkan kami memulai dengan penyelidikan singkat ke sifat kekuasaan dan yang berkaitan dengan keamanan nasional dan kesiapsiagaan militer. Kita kemudian akan mendiskusikan bagaimana negara-negara berusaha untuk mengurangi ancaman terhadap keamanan nasional mereka melalui kebijakan: (1) menghabiskan kas nasional untuk mereka, (2) membangun dan menyebarkan mereka, dan (3) meentransfer mereka melalui penjualan dan bantuan militer. 10. 1 Kekuatan dalam Politik Internasional Apa itu power? Mungkin konsep sentral dalam hubungan internasional, kekuatan jangka tetap, bagaimanapun, sangat ambigu. Satu definisi melihat kekuasaan sebagai kemampuan dari salah satu aktor untuk membujuk orang lain untuk melakukan apa yang mungkin sebaliknya tidak melakukan - mempunyai pengaruh atas yang lain. Konsepsi itu mengakui kekuatan itu adalah fenomena politik. kekuasaan adalah kemampuan untuk memaksa, untuk mendapatkan apa yang diinginkan melalui manipulasi (yang mungkin mengapa politik sebagai latihan pengaruh sering dianggap sebagai "kotor"). Memang, untuk mengatakan bahwa negara-negara mengejar kekuasaan adalah untuk mengatakan bahwa mereka mencari kemampuan untuk mengendalikan orang lain. Kekuasaan, menurut definisi ini, tentu relasional - negara dapat memiliki kekuasaan hanya selama beberapa aktor lainnya, dan memiliki kekuatan hanya sejauh itu bisa jalan dengan aktor itu. Demikian, kekuasaan dapat diukur hanya dengan memeriksa hubungan antar bangsa dan memutuskan siapa yang akan mendominasi dan siapa yang akan menjadi tunduk. Pandangan konvensional kekuasaan telah menyebabkan banyak teori untuk mempertimbangkan apa yang memungkinkan negara-negara untuk mencapai tujuan mereka - yaitu, untuk mengisolasi faktor-faktor yang berkontribusi terhadap kekuatan nasional, yang pada gilirannya dipandang sebagai diperlukan untuk menjamin keamanan. Itu secara umum telah berpikir bahwa banyak faktor meningkatkan kemampuan negara untuk mencapai tujuannya vis-a-vis orang lain dan bahwa beberapa faktor, atau
125

beberapa kombinasi dari mereka, dapat peringkat sedemikian rupa untuk menyusun indeks komposit kekuatan potensial negara (lihat Cline, 1975; Ferris, 1973). Potensi listrik dengan demikian ukuran kemampuan total negara. itu harus mungkin, maka, untuk peringkat negara-negara di dunia sesuai dengan kekuatan relatif mereka. Peringkat tersebut kemudian akan mengungkapkan kekuatan sistem atau hirarki dominasi, membedakan kuat dari yang lemah, yang besar dari nongreat tersebut. Kekuatan militer jelas merupakan bahan penting dalam menghitung rasio listrik. Ini berasal dari keyakinan lama bahwa kapasitas untuk menghancurkan mengarah ke kapasitas untuk mempengaruhi. Pandangan ini pada gilirannya mengasumsikan bahwa dalam membuat orang lain berperilaku sesuai dengan kehendak seseorang, kemampuan untuk memberikan hukuman lebih kuat daripada kemampuan untuk menawarkan hadiah: tongkat lebih kuat daripada wortel. Apakah ini preposisi yang benar adalah tidak yakin, tapi terlepas, mereka muncul untuk menjadi dasar perencanaan paling untuk keamanan nasional. Kemampuan untuk berperang dipandang sebagai penting bagi memaksa dan menghalangi orang lain. Tetapi di samping kemampuan militer, faktor lain, atau kombinasi dari mereka, berkontribusi terhadap kekuatan nasional (dan kesenjangan antara pengaruh politik internasional negara). Perbedaan kekuatan diperkirakan juga muncul dari perbedaan relatif dalam ukuran populasi masyarakat, lokasi geografis dan ukuran wilayah, sumber daya ekonomi, dan bahan baku, tingkat ketergantungan pada pasokan bahan asing, kapasitas teknologi, karakter nasional, ideologi, bentuk pemerintahan, tingkat ekonomi, tingkat perkembangan perdagangan, tabungan dan Investasi yang ditanamkan, sehingga diharapkan tingkat pendidikan, semangat nasional dan sejenisnya. Namun, tidak ada konsensus tentang bagaimana faktor-faktor terbaik dapat ditimbang atau apa kepentingan relatif mereka harus dalam membuat perbandingan di seluruh negara. semua pengamat setuju bahwa negara tidak sama dalam kapasitas mereka untuk mempengaruhi orang lain, bahwa kemampuan daya beberapa jauh melampaui orang lain. Namun kesepakatan pada daftar negara yang paling kuat, apalagi peringkat negaranegara dalam hal potensi kekuasaan mereka, yang sendiri kurang. Bagian dari kesulitan mendefinisikan apa yang dimaksud dengan kekuasaan dan apa faktor yang paling berkontribusi untuk itu adalah bahwa dampak potensial dari banyak faktor yang berkontribusi adalah subyektif daripada beton. Ke tingkat yang cukup, rasio listrik adalah produk bukan dari pengukuran obyektif, tetapi bagaimana
126

faktor-faktor nyata yang dirasakan. Sehingga konfrontasi politik antara dua aktor kemungkinan akan dipengaruhi oleh kekuatan baik aktual dan perceied. dan tidak hanya kemampuan ini harus dirasakan, ancaman untuk menggunakannya harus kredibel bangsa harus percaya bahwa lawannya bisa dan akan menggunakan kekuatannya untuk mempengaruhi hasil dari konflik. Kepemilikan senjata tidak meningkatkan daya suatu negara jika musuh percaya bahwa hal itu tidak akan digunakan. telah dicatat tha mereka dengan persenjataan nuklir terbesar tidak selalu mendapatkan cara mereka dalam konflik politik. Fakta ini menjadi lebih eident jika kita memeriksa hubungan antara negara kuat dan lemah yang diukur dengan kemampuan relatif mereka militer. negara lemah sering mendapatkan jalan mereka secara politis terhadap atasan militer mereka dan hae cara yang luar biasa untuk melawan tekanan dari mereka. Sebuah vietnam yang lemah dalam arti militer konvensional berhasil melawan Perancis jauh lebih militer dan kemudian negara-negara bersatu dalam mendapatkan apa yang diinginkannya, meskipun keunggulan senjata musuh nya. armada rudal dan pesawat pembom yang mampu menimbulkan kehancuran menghebohkan tidak memungkinkan negara-negara bersatu untuk mencegah munculnya pemerintahan komunis di Kuba, hanya sembilan puluh mil dari pantai itu. sama jauh kekuatan militer unggul tidak mencegah penyitaan Pueblo USS oleh Korea Utara pada tahun 1968 atau dekade mengambil sandera personil diplomatik Amerika oleh Iran kemudian. ketidakmampuan tampak serikat Soviet untuk mempengaruhi dengan kekuatan jalannya peristiwa politik di Afghanistan juga menunjukkan bahwa malaise kekuatan militer tidak khas amerika serikat. dalam kasus penting ini dan lainnya, yang disebut kekuatan militer kedua-rate dan tingkat ketiga muncul pada waktu yang telah memberikan pengaruh yang lebih besar atas negara adidaya daripada negara adidaya memiliki lebih dari mereka. di facr, melawan pasukan tertentu - seperti populasi sosial dimobilisasi - kekuatan militer telah terbukti dan pada saat negara-negara paling siap secara militer tampaknya memiliki pengaruh paling diplomatis (lihat Holsti, 1983). Kekuatan lemah terlihat, seperti kesulitan bagi negara-negara militer dan ekonomi yang kuat untuk bekerja kehendak mereka pada yang lemah (lihat Scott, 1982). Politik dunia kontemporer menunjukkan, kemudian, bahwa kekuatan untuk menghancurkan bukanlah kekuatan untuk mengendalikan. Selanjutnya, saling ketergantungan antar negara semakin menantang utilitas kekuatan sebagai alat pengaruh. dalam kondisi seperti itu, sikap militer dapat menimbulkan gangguan hubungan saling menguntungkan di daerah lain
127

dan dengan demikian mengurangi utilitas mereka. "Kekuatan Real - kemampuan untuk mempengaruhi orang lain - tampaknya pada kenyataannya lebih tersebar luas daripada mungkin pada setiap saat dalam sejarah dunia" (Bundy, 1977), dan "utilitas yang diharapkan dari penggunaan pasukan militer internasional karena (mungkin) menurun, di arti bahwa pemerintah dan elit mencari pekerjaan manfaatnya lebih terbatas daripada sebelumnya kasus ini "(Knorr, 1977). Mencari kekuasaan melalui kekuatan militer mungkin sulit dipahami karena itu. yang disebut negara adidaya mungkin berotot, dibatasi oleh kekuatan mereka sendiri. Sir Oliver Wright, Duta Besar Inggris untuk negara-negara bersatu, didefinisikan sebagai superpower "kekuatan tidak ada orang lain dapat mendorong sekitar." Tapi karena semua kekuatan yang rentan dan dapat mendorong sekitar kurang lebih mudah, mungkinkah bahwa tidak ada, dalam pengertian klasik dari istilah? bahkan mereka memiliki militer yang luar biasa mungkin menemukan diri mereka membungkuk ke pengaruh orang lain. Orang yang terkait beberapa tahun terakhir adalah pengaruh yang berasal dari sumber-sumber yang mungkin lebih kuat daripada kekuatan militer, khususnya, kekuatan ekonomi (lihat Hoffmann, 1975; Keohane dan Nye, 1973, 1977, dan 1984;, Morse 1976; Caporaso dan Ward , 1979, Scott, 1982). Distribusi kekuatan moneter relatie dan sumber daya ekonomi pada umumnya mungkin dalam jangka panjang akan lebih berpengaruh daripada adalah distribusi senjata dan tentara. Sebagian, pentingnya terusmenerus dari negara-negara bersatu dalam sistem internasional pascaperang berasal sebanyak dari kekuatan ekonomi sebagai dari kekuatan militernya. Yang sama berlaku untuk negara-negara lain. ini adalah mencolok terlihat pada tahun 1973, dan 1974 ketika negara produsen minyak mampu membawa bangsa superior militer dunia barat ke lutut mereka. Rasio kekuatan mungkin juga tidak diterjemahkan ke dalam kekuasaan dalam cara yang pernah mereka lakukan. sifat kemampuan militer telah sangat berubah bahwa inferioritas militer mungkin tidak lagi menjadi tanggung jawab politik yang sekali itu dalam hal tawar-menawar diplomatik, meskipun tentu tetap menjadi kewajiban untuk tujuan pencegahan dan pertahanan (lihat Scheling, 196). historis telah menunjukkan bahwa mereka yang telah menjadi paling bersenjata juga telah di antara yang paling mungkin diserang (lihat Richardson, 1960; Midlarsky, 1975). sebaliknya, akuisisi senjata dapat mengundang serangan senjata karena menimbulkan ketakutan dan agresi pada
128

orang lain (Berkowitz dan Lepage, 1970). tetapi insentif untuk menyerang musuh yang tak berdaya yang paling dangereous ketika mereka diprovokasi - dan tidak ada yang lebih provokatif daripada pemeliharaan sistem yang canggih memberikan kehancuran. di usia ini senjata memusnahkan, beberapa negara yang telah menghabiskan setidaknya untuk senjata ironisnya mungkin lebih aman daripada rekan-rekan mereka bersenjata lengkap yang. relevan dalam konteks ini adalah peringatan pernah dibuat oleh presiden John. F Kennedy: dalam hal lain perang total, terlepas bagaimana mungkin dimulai, negara adidaya otomatis akan menjadi target utama kehancuran. Beberapa kritik dari kondisi dunia sekarang telah mempertanyakan apakah logika yang menopang keadaan kontemporer mungkin tidak ditantang. para pengamat telah menyerukan revolusi dalam cara masalah keamanan nasional telah didekati dan bagaimana unsur-unsur kekuatan nasional didefinisikan. mereka melihat senjata sebagai "tidak dapat dipertahankan" (lihat Lifton dan Falk, 1982). mereka mencatat bahwa negara-negara bersenjata atau berdaya akan mampu (terutama dengan tidak adanya ancaman asing bermakna) untuk berlatih fleksibilitas dalam kebijakan luar negeri mereka bahwa tetangga bersenjata mereka tidak bisa, karena mereka akan dibebaskan dari tanggung jawab bahwa kepemilikan (militer) listrik menganugerahkan. negara bersenjata tidak akan mengelola kemampuan itu atau untuk mencurahkan waktu dan tenaga mereka untuk mengendalikan penggunaannya, morever, mereka akan bebas untuk berkonsentrasi energi mereka pada pengembangan ekonomi mereka. meskipun negara-negara tersebut akan harus hidup dalam bayang-bayang konstan rudal lain, mereka nontheless bisa hidup dalam kenyamanan bahwa mereka rudal itu tidak ditujukan pada mereka. meskipun negara dilucuti mungkin memiliki masalah politik yang lebih aktual, mereka cenderung memiliki lebih sedikit yang imajiner, atau jadi alasan ini memegang. mereka juga bisa hidup dalam pengetahuan bahwa tidak adanya kemampuan militer tidak menghalangi mereka dari pengaruh berolahraga dengan cara lain. Tetapi ini adalah spekulatif, bahkan utopis, berpikir. masih terlalu dini untuk menyatakan munculnya zaman di mana orang yang lemah lembut telah mewarisi bumi. seperti yang ditunjukkan di bawah ini, gagasan bahwa senjata tetap akan membuat negara aman dan kuat dan pencarian senjata terus berlanjut. meskipun arena global dapat mengalami transformasi mendasar sebagai akibat dari utilitas penurunan kemampuan militer (sebagian karena penyebaran senjata semakin destruktif di seluruh
129

dunia telah membuat mereka semakin sulit untuk menggunakan), pencarian untuk kekuasaan dan keamanan thorugh militer kemampuan berlanjut, nontheless. negara terus bernegosiasi dalam bahasa kekuatan militer dan untuk mencari perdamaian melalui kekuatan militer. tiga set indikator mendukung kesimpulan ini: pengeluaran militer, kemampuan militer dan tren dalam perdagangan senjata global. 10. 2 Daya Beli Militer: Tren Dalam Pengeluaran Militer Indikator yang baik dari nilai-nilai masyarakat, kita kadang-kadang mengatakan adalah bagaimana mereka menghabiskan uang mereka. jika goernments ada pengecualian untuk aturan ini, maka bagaimana mereka mengalokasikan pendapatan mereka mengungkapkan sesuatu tentang prioritas nilai mereka dan ancaman terhadap nilai-nilai. pemeriksaan anggaran nasional mengungkapkan pola jelas: dengan asumsi semua keamanan negara nilai, hampir semua mencarinya melalui pembiayaan substansial dari pendapatan nasional untuk lengan. mereka menghabiskan uang untuk mendapatkan keamanan karena keyakinan bahwa akuisisi senjata akan membuat mereka aman. Tidak hanya merupakan komitmen untuk membeli perlindungan militer hampir universal, tetapi juga berkembang, sebagai negara sering menghabiskan meningkatkan proporsi pendapatan mereka untuk senjata dan tentara. global, dengan pengeluaran tahunan agregat pendapatan untuk senjata diproyeksikan melebihi $ 1 triliun pada 1985 - lebih dari tiga kali lipat dari $ 300 miliar dihabiskan pada tahun 1972 (US Pengawasan Senjata dan Badan Perlucutan, 1984:1). cara lain untuk menyatakan hal ini untuk dicatat bahwa pada tahun 1982 dunia menghabiskan $ 1.300.000 menit untuk keperluan militer. apalagi, jumlah uang yang dihabiskan pertahun pada lengan dan amies telah meningkat hampir terus-menerus, dengan hanya periode intermiten pengurangan sederhana. bahkan ketika dinyatakan dalam harga konstan, fakta-fakta ini bertahan, untuk belanja militer telah meningkat pada tingkat yang lebih cepat daripada memiliki kenaikan harga, sesuatu yang membuat thirteenfold peningkatan pengeluaran dunia militer antara pertengahan tahun 1930-an dan 1982 semua lebih dramatis (lihat Sivard, 1983). Angka 10,1 menunjukkan bahwa negara-negara maju (terutama negara-negara bersatu dan serikat Soviet) menghabiskan yang paling untuk preparadness militer. pada tahun 1982, dua negara adidaya menyumbang 55 persen dari semua dolar yang dihabiskan untuk senjata di dunia. selanjutnya dalam rangka cina, kerajaan bersatu,
130

Perancis dan barat Jerman, yang menyumbang sekitar 16 persen lagi dari total dunia. karenanya, enam besar pemboros menyumbang hampir tiga-perempat dari semua pengeluaran militer di dunia. Meskipun secara historis negara-negara kaya telah menjadi yang paling tepat untuk mengalokasikan anggaran mereka untuk akuisisi senjata, dengan pengeluaran militer biasanya meningkat di priods perdamaian serta perang, keinginan untuk lengan telah menjadi semakin luas. pada kenyataannya, salah satu cara utama di mana dunia sedang berubah dalam sejauh mana negara-negara miskin telah berusaha untuk meniru kebiasaan anggaran dari negara-negara kaya dengan mengalokasikan peningkatan proporsi kas mereka yang terbatas nasional untuk senjata perang. memang, dunia belanja ketiga militer telah melebihi kecepatan di mana dunia pengeluaran militer mewakili kurang dari 5 persen dari total dunia, namun pada tahun 1982 proporsi ini meningkat hampir lima kali lipat, untuk beberapa 23 persen dari total global (Luckham, 1984: 355; AS Pengawasan Senjata dan Badan Perlucutan, 1984). ini proporsi meningkat menunjukkan bahwa mereka yang paling tidak mampu senjata telah paling tepat untuk membuat pengorbanan terbesar untuk mendapatkan mereka. hanya kurangnya pertumbuhan ekonomi dalam beberapa tahun terakhir tampaknya telah menahan momentum ini. Jumlah uang yang dihabiskan adalah salah satu indikator pengeluaran militer. lain, mungkin lebih bermakna, indeks adalah beban relatif bahwa pengeluaran militer mewakili. ini biasanya dihitung sebagai proporsi dari produk nasional bruto dicatat dengan pengeluaran militer, dan hal ini berguna untuk membandingkan variasi antara negara-negara yang berbeda beban militer untuk memahami perbedaan nasional mereka. Tabel 10.1 menampilkan pola ini dengan mengelompokkan negara-negara di dunia sesuai dengan bagian mereka dari GNP yang ditujukan untuk pengeluaran militer pada sumbu vertikal dan GNP per kapita mereka pada sumbu horisontal. data lagi menunjukkan bahwa yang paling terbebani militer adalah salah satu kurang berkembang secara ekonomi. angka-angka ini menunjukkan bahwa orang-orang dengan kekayaan paling yang paling siap untuk mengabdikan untuk pertahanan tetapi bahwa mereka dengan populasi yang besar biasanya mereka yang orang yang paling terbebani oleh biaya keamanan nasional. dengan kata lain, negara dengan sebagian besar menghabiskan juga menghabiskan sebagian besar, tapi mereka yang paling terbebani relatif berbicara adalah salah satu negara termiskin di dunia. angka-angka juga menunjukkan bahwa
131

proporsi sumber daya yang dihabiskan pada keamanan nasional sehingga kurang ditentukan oleh kekayaan rata-rata warga negara daripada oleh persepsi pemerintah mereka kebutuhan keamanan. distribusi terungkap dalam data ini menunjukkan, apalagi, bahwa bagian sumber daya yang ditujukan untuk kebutuhan pertahanan mungkin untuk sebagian besar dibentuk oleh situasi bersejarah dan lokal. Memang, keamanan nasional dan kekuasaan politik bukanlah tujuan satunya yang memotivasi pemerintah untuk memperoleh senjata - pengejaran yang mungkin sering berasal juga dari sumber-sumber dalam negeri (yaitu, untuk memenuhi persyaratan yang dirasakan opini publik, kebijakan fiskal atau keamanan internal) atau psikologis sumber (yaitu, untuk memenuhi kebutuhan akan status dan prestise). hubungan antara kekayaan (dan kekayaan per orang) dan pengeluaran militer sejauh ini dari satu langsung. ini pada gilirannya menunjukkan bahwa penjelasan yang lebih rumit dari pengeluaran militer diperlukan daripada rumus sederhana bahwa "uang exerts tekanan untuk kesiapan militer. beberapa terkaya dan negara-negara termiskin di antara negara-negara yang mengeluarkan bagian terbesar dari anggaran mereka untuk senjata dan angkatan bersenjata. 10.3 Acquiring Military Power: Trends In Military Capabilities Kecenderungan global dalam pengeluaran militer telah menghasilkan perubahan dalam jenis lingkungan internasional di mana negara-negara di dunia berada. ketakutan meresap setiap bangsa lain, dikombinasikan dengan pengeluaran untuk keamanan nasional, telah menyebabkan dunia dihuni oleh negara-negara yang memiliki senjata lebih banyak dan lebih keganasannya yang lebih. 10.3.1 Senjata Teknologi Modern Teknologi yang terkait dengan senjata modern telah secara radikal mengubah sifat perang. di Perang Dunia II, yang terbesar "blockbuster" bom diyakini memberikan kekuatan 10 ton TNT: bom atom yang dijatuhkan di negara-negara bersatu hiroshima pada hari-hari peringatan perang dunia II memiliki kekuatan lebih dari 12.000 ton TNT , hari ini serikat soviet memiliki bom nuklir dengan kekuatan ledakan dari 57 megaton TNT (57 juta ton). jelas bahwa penggunaan senjata tersebut dalam jumlah besar akan mengancam kehancuran, tidak hanya dari seluruh kota dan negara tapi mungkin, ketika efek radiasi dianggap, dari populasi seluruh dunia (lihat Kantor AS Technology Assessment, 1979; Schell, 1982, Ehrlich et al, 1983;. Sagan, 1983-1984). kemungkinan
132

bahwa senjata saat ini benar-benar bisa menghancurkan peradaban yang jelas ditangkap oleh pernyataan terkenal Albert Einstein bahwa dia tidak tahu apa senjata perang dunia ketiga akan tetapi dalam perang dunia keempat mereka akan "tongkat dan batu." Bahwa dolar lebih mengarah pada pembelian bom lebih banyak dengan lebih banyak bang merupakan tren jelas. bahwa kekuatan ledakan meningkat bahwa dolar telah dibeli telah membuat zaman kita dan usia berlebihan adalah klise didukung oleh fakta-fakta. dua negara adidaya persenjataan nuklir saat ini membuat jelas karakteristik mematikan suasana strategis saat ini. hulu ledak pada satu kapal selam poseidon Amerika mampu menghancurkan 160 kota di serikat soviet dengan daya ledak sebanyak semua senjata perang dunia kedua, seorang pembom Amerika tunggal dapat memberikan tingkat kekuatan sama dengan hampir dua kali tonase disampaikan oleh semua peserta dalam perang dunia II. persediaan nuklir gabungan dari dua negara adidaya, dengan daya ledak setara dengan 1.300.000 bom Hiroshima ukuran, yang mampu menghancurkan setiap kota di bumi kali terlihat di atas. apalagi, perbaikan dalam teknologi militer memungkinkan negara adidaya untuk memberikan senjata-senjata ini dalam beberapa ratus meter dari target mereka, sejauh sembilan ribu mil dalam waktu kurang dari tiga puluh menit dan jarak menengah rudal dapat trael antara Eropa Barat dan Moskow dalam enam menit. dunia singkatnya telah diubah oleh perubahan dalam kemampuan militer bahwa pengeluaran militer telah dibeli. senjata saat ini semakin merusak, mematikan, dan akurat. sebagai tokoh 10.2 menunjukkan, generasi pertama dari bom atom (seperti perangkat tunggal yang dikurangi menjadi puing-puing hiroshima) memiliki daerah merusak tiga mil persegi dan sistem pengiriman yang tersedia terbatas maka kehancuran ke satu target. hari ini, "ledakan tunggal dapat menghapus area seluas 2.800 mil persegi" (O'Keefe, 1983). yang united states rudal MX, jika digunakan, bisa menghancurkan daerah tujuh puluh delapan kali sebagai luas sebagai daerah leeled di Jepang dan sepuluh menghancurkan target sekaligus. (alasan untuk ini adalah bahwa sistem rudal dapat "MIRVed" - di mana setiap kasus, beberapa independen ditargetkan, kendaraan reenty dibawa oleh rudal balistik dapat diarahkan ke target yang terpisah). apalagi, daya ledak senjata nuklir kontemporer yang jauh lebih mematikan daripada yang langsung menewaskan seperempat dari 350.000 orang di Hiroshima. (kira-kira dua kali angka itu tewas karena keracunan radiasi, luka bakar dan luka lainnya dalam lima tahun berikutnya). sebagai washington pasca BBC Richard Harwood catatan:
133

pilot muda kami hari ini ... bisa terbang di atas Leningrad pagi beberapa dan dengan satu bom atom, meledak pada 3.000 kaki, membunuh mungkin 900.000 orang dan melukai serius lain 1.225.000. itu akan menciptakan angin dengan kecepatan 470 kilometer per jam - jauh lebih besar dari badai apapun. ini angin akan melemparkan orang thorugh udara pada kecepatan tinggi menghancurkan mereka ke gedung. udara tekanan dari ledakan akan menyerang rumah-rumah dengan kekuatan 180 ton. semua itu dari satu bom. itu akan memiliki hasil dari 1 juta ton TNT (Harwood, 1979:1). Sistem untuk memberikan senjata-senjata ini telah menjadi lebih beragam: mereka termasuk tidak hanya pesawat, tapi juga kapal selam bahwa peluncuran rudal dari bawah permukaan laut dan darat rudal. berlangsung merupakan upaya intensif untuk menciptakan weapos laser, "pemburu-pembunuh" satelit dan antisatellite (ASAT) senjata yang dapat memproyeksikan memaksa masuk dan berperang dari luar angkasa. perbaikan teknologi, lebih jauh lagi, memungkinkan lawan untuk menargetkan sistem yang sudah ada senjata dengan semakin menentukan presisi. selama Perang Falkland, dunia diberi pandangan mengerikan di televisi dari efisiensi teknologi senjata saat ini, ketika pemirsa mampu ti saksi kecepatan rudal Exocet empat puluh mil tepat enam meter di atas laut dan mencapai target, amidship persegi, diluncurkan oleh kapal lain yang sudah berbalik kembali ke rumah. Terhadap perubahan-perubahan dalam lingkungan global harus ditambahkan bahwa negara adidaya persenjataan nuklir masih terus tumbuh. Ketika perang dunia II berakhir, hanya ada satu bom atom masih ada. tetapi pada tahun 1983 negara-negara bersatu diperkirakan telah ditimbun sekitar 10.200 senjata nuklir strategis (senjata yang dirancang untuk digunakan terhadap tanah air merupakan musuh) dan serikat Soviet 8.000. di samping itu, negara-negara bersatu diperkirakan memiliki 13.000 senjata nuklir taktis, dan serikat Soviet 11.000. (senjata nuklir taktis yang dirancang untuk dukungan langsung dari operasi tempur "Mini-nuklir" -. senjata nuklir cukup kecil untuk dibawa dalam koper - juga sekarang keberadaan). tingkat saat pertumbuhan dalam persenjataan nuklir adalah rata-rata dari tiga bom tambahan sehari. pada tahun 1980, diperkirakan bahwa 50.000 bom nuklir dan hulu ledak dalam keberadaan global diwakili kolektif
134

kekuatan explosie dari 3,5 ton TNT untuk setiap orang di bumi (Sivard, 1982). dan daya ledak gabungan dari negara-negara nuklir paling kuat telah diperkirakan sama dengan hasil ledakan bom hiroshima 1 juta (Sivard, 1983:13). ini persenjataan didukung oleh beragam rangkaian senjata konvensional dan bakteriologis, sehingga menunjukkan bahwa militerisasi dunia terus berlanjut di berbagai tingkatan. kita tidak boleh meremehkan kecanggihan dan deadliness dari senjata-senjata non-nuklir. di antara mereka adalah "pembom supersonik yang melakukan perjalanan 1.100 mil per jam di ketinggian jelajah bola api kimia, dekatnuklir, bom cluster yang mengandung kekuatan 600 bomblets masing-masing. Penyelidikan mengenai senjata yang memiliki kemampuan merusak yang tak terbayangkan tidak membatasi dua kekuatan super yang ada. Kekuatan yang seimbang menimbulkan keputusan untuk mengembangkan senjata nuklirnya masing-masing. Keputusan inilah yag mereka sebut dengan masalah pengembangan nuklir. Perkembangan nuklir inilah yang mungkin menjadi alasan negara lain untuk menjadikan lebih banyak negara lain bergabung menjadi klub nuklir. Asumsinya adalah keputusan satu negara untuk mengembangbiakkan senjata nuklir akan mendesak negara lain untuk mengambil langkah yang sama. Hasilnya sangat mengejutkan, lingkungan global dengan banyak negara-negara memulai proses untuk mengembangkan senjata nuklir, dengan banyak kemungkinan bahwa salah satu dari mereka akan memilih untuk menggunakannya. Pada kenyataan yang ada, kemampuan Amerika dalam pengembangan kapabilitas nuklirnya pada tahun 1945 memacu negara lain untuk menyukseskan juga senjata nuklirnya seperti keberhasilan persatuan negara uni soviet (1949), Inggris Raya(1952), Prancis (1960), China(1964), dan india (1974) mendukung pengembangan nuklir sebagai sesuatu yang tidak dapat terhindarkan. Adanya perubahan pemikiran, tapi banyak peneliti menyatakan bahwa negara lain mempunyai sumber untuk mengembangkan senjata dan mereka akan cendrung melakukan hal yang sama kedepannya. Bagian ini akan diperkuat oleh keberhasilan ledakan nuklir india yang pertama pada mei 1974, negara-negara penentang nuklir mulai bersama-sama dan sembunyi sembunyi mengejar kemampuan energy nuklir. Badan administrasi pengembangan dan penelitian energy nuklir amerika serikat berasumsi bahwa pada tahun 1987 ada 30 negara berbeda yang mampu meproduksi kemampuan senjata nuklir. Bebrapa dari mereka hanya merupakan terkaan belaka. Adanya variasi dan kemampuan
135

banyak negara membuat suatu perjanjian mengenai non proliferasi nuklir(NPT), mereka lebih memilih menjadi saksi bertambahnya negara-negara yang mengembangkan nuklir. Banyak negara non nuklir yang melihat kecil kemungkinan perjanjian NPT dapat mendorong dominansi negara superpower dan mempercayakan masalah menjaga keamanan negara mereka kepada negara superpower. Kegunaan kekuatan nuklir untuk sumber energy pembangkit menguatkan pendapat ini, karena uranium dan plutonium yang digunakan merupakan hasil pembuangan dari industry nuklir untuk pembangkit listrik dapat didaur ulang dan digunaka lagi sebagai bahan untuk membuat senjata nuklir. Sisa dari pembuangan reactor nuklir akan dipindahkan ke produksi militer dari kebijakan pemerintah ataupun dari kegiatan para penggelap, dengan hasil yang akanmembuat pengembangan senjata nuklir menjadi lebih banyak karena bahan bakar yang mudah didapatkan. Konflik yang tidak terelakan lagi pun terjadi didunia, ada 279 reaktor nuklir beroperasi di 54 negara didunia dan ada kurang dari 1800 penelitian dan reactor pembangkit yang aka nada pada tahun 1989, jika tidak ada proyek baru yang akan dimulai. Piagam presiden berasumsi kita tahu bahw a pada tahun 2000 reaktor nulir akan diproduksi hanya dengan plutonium yang daapat meghasilkan 10000 bom per tahun. 10.3.2 Akusisi Senjata pada posisi Tier 2 jika pada masa lalu hingga sekarang banyak negara yang menahan diri untuk tidak bergabung di klub nuklir, bayak juga negara yang tidak menahan diri untuj bergabung dalam perebutan untuk mendapatkan banyak senjata konvensional. Banyak negara berkembang yang berusaha membuat penelitian pada kebijakan akusisi yang ada, yang sering kali berasal dari negara-negara industry, yang memutuskan. Hasilnya adalah perang senjata tidak hanya ddipusatkan pada posisi geogrfi s saja, gerakan universal untuk kekuatan militer telah berubah dari kebijakan dan awal kebijakan dunia yang telah ada. Pola pengeluaran militer yang telah mendunia menghasilkan indikasi dari penyebaran kekuatan militer seperti catatan dibawah ini, beberapa diantara 1972 dan 1982 tingkat pertumbuhan dari negara berkembang dua kali lebih tinggi dari pada tingkat pertumbuhan negara maju sekitar 2,4% pada periode yang sama. Walaupun variasi regional dan nasional pada anggaran militer adalah hal yang penting , hal ini

136

menjadi tidak masalah. Negara -negara miskin perbelanjaan militer paling besar didunia. 10.3.3 Kekuatan Dari Kebijakan Yang Memaksa

adalah wilayah dengan anggaran

Anggaran belanja senjata adalah hal yang utama di kebijakan militer. Selain itu, jumlah laki-laki dan perempuan pada kebijakan pemerintah nasional. Didunia, peningkatan personil militer telah tumbuh sejak 20 tahun lalu, dari 18,5 miliar tentara pada 1960 hingga lebih dari 27,5 miliar pada tahun 1982. Ini mewakili dari 20% peningkatan. Penjelasan lain yang menggambarkan bahwa personil militer memegang aturan didunia ini tercatat pada tahun 1970an antara lain 6,2 anggatan bersenjata untuk setiap 1000 orang didunia ini. Tapi perhitungan statistic ini menggambarkan hanya setengah dari gambar yang ada, sekitar 75 milyar orang tak langsung masuk kedalam aktifitas militer (pasukan cadangan, kemampuan militer, masyarakat sipil yang dibentuk untuk kebijakan militer dunia) untuk pemerintah pusat, catatan mengenai anggota militer yang rata-rata satu sampai lima dari anggaran nasional. Kebanyakan dari peningkatan kebijakan yang ada terjadi di negara-negara dunia ketiga. Antara tahun 1960 dan 1982, walaupun bunga anggaran kebijakan negara maju sekitar 9,9 hingga 10,4 milyar , total dari negara berkembang dua kali lebih besar , sekitar 17,1 milyar atau lebih dari tiga-lima dari keseluruhan total dunia. Kebangkitan global dalam bidang personil militer juga telah mempengaruhi sistem militerisasi pada negara-negara dunia ketiga. Pada negara berkembang, dirata-ratakan empat tentara pada kebijakan reguler sama seperti sepuluh pekerja di perusahaan industry. 10.4 Pergantian kekuatan Militer : Gejala pada kebijakan perdagangan Sebagai tuntutan dari kebijakan kebijakan dunia yang tidak aman, penjualan dan pembelian senjata yang baik mengalami peningkatan dari negara superpower kepada para peminta meraka mengalami perkembangan yang substansial. Dari fenomena yang terjadi secara luas ini dan dan mendapatkan kritikan dari dimensi politik sebagai pergeseran kebijakan politik yang diasumsikan sebagai label dari kebijakan luar negri. Besarnya kebijakan penjualan didasarkan kepada nilai dollar dari kebijakan penjualan. Kebijakan perdagangan dunia meningkat yang dapat dirta-ratakan mulai dari 6,1% pada haraga dollar yang konstan antara tahun 1972-1982, sekitar 36,5 juta
137

dollar pada tahun 1982. Ini mendekati tiga peropde tingkat suu bunga yang dihabiskan militer dunia pada periode yang sama. Alasan dari peningkatan ini tidak hanya karena pergantian kebijakan yang ada tapi juga banyaknya macam jenis senjata yang dijual dengan teknologi yang lebih maju. Negara-negara berkembang pada duia ketiga juga masuk kedalam peningkatan pertumbuhan kebijakan perdagangan yang ada. Pada sekitar 1960an, ketika data dari pergantian kebijakan mulai dilengkapi, industry dunia menghitung lebih dari setengah kebijakan dunia diimport. Tapi pada tahun 1982 negara menghitung ada 81,9% dari seluruh pembelian senjata, dengan hasil antara tahun 1972 dan 1982 jumlah dari senjata yang diimport dari negara berkembang mengalami peningkatan hingga mencapai tingkat 8 % dan mungkin akan dua kali lipat ataupun tiga kali lipat , sejak tahun 1970an. Pada gambar 10.3, menunjukkan distribusi pergantian kebijakan senjata dari negara penyuplai dan penerima pada tahun 1967 dan 1982 pada dasarnya menggambarkan pergantian baru tahun ini. yang patut diperhatikan adalah peningkatan yang tajam import senjata dari daerah timur tengah. Dan yang kedua adalah afrika. Peningkatan ini bertepatan dengan negara berkembang lainnnya. Salah satu keputusan amerika serikat, pada perang dunia II sebagai pemimpin kegiatan suplay senjata dunia, mengganti bantuan militer dari bantuan negara lain untuk menjual senjata. Menurut sejarah, banyak penggantian kebijakaan senjata amerika serikat berasal dari dana bantuan , dan kredit. Kebijakan ini ditantang temporal ketika Mei 1977 pemerintahan carter mengeluarkan perintah presiden (PD) 13, yang berusaha untuk membawa di bawah kontrol ekspor united states berlebihan senjata. Ini membayangkan penjualan senjata sebagai alat "biasa" dari foreignpolicy, bukan sebagai satu rutin, dan menekankan bahaya dari transfer senjata kepada stabilitas global dan bunga keamanan Amerika. Tapi pemerintahan carter memiliki kesulitan besar menerapkan praktek-praktek baru dan menemukan dirinya menggantikan fleksibilitas untuk kepatuhan kaku dengan pedoman yang digariskan oleh PD 13. Sejak saat itu, kecenderungan untuk penjualan senjata telah menerima dukungan baru. Lengan Transfer pemerintahan Reagan kebijakan "berusaha untuk memaksimalkan fleksibilitas keputusan AS dan didasarkan pada premis jelas bahwa transfer senjata merupakan instrumen penting dari kebijakan luar negeri AS. Kebijakan Reagan menjauhkan diri dari PD 13, tidak menetapkan plafon tahunan

138

sottened (tapi tidak menghilangkan) kriteria rughts manusia, dan diperlakukan penjualan senjata sebagai faktor moral netral dalam pelaksanaan kebijakan luar negeri. Dengan demikian united states rffort untuk mempertahankan iklan memperluas pangsa pasar internasional di lengan dijadwalkan untuk mengintensifkan. Dan sebagai tokoh 10.3 demeonstrate, serikat Soviet juga telah memasuki perdagangan senjata global. Pada 1982 serikat Soviet itu supplaying atas quaeter dari semua ekspor senjata, dan ada sedikit alasan untuk percaya bahwa itu wil menghentikan kompetisi energik. Kas dapat menjadi alasan ekonomi yang penting bagi penjualan militer asing, terutama untuk negara-negara seperti negara-negara bersatu yang terus mengalami defisit neraca pembayaran. Selain itu, karena bangsa lain juga membutuhkan uang tunai (untuk membayar impor minyak atau makanan, misalnya, atau memperoleh devisa bagi kebutuhan lainnya) kompetisi untuk pendapatan bisa utself menjadi alasan untuk melanjutkan apa yang banyak menganggap sebagai bisnis buruk dari perdagangan senjata. Ketersediaan sumber daya keuangan, tentu saja, penting dalam menentukan llevel dan arah perdagangan lengan. Tapi tetap saja, level tersebut tetap menjadi produk dari ketakutan meluas proposisi yang diberikan kepercayaan oleh kecenderungan pengiriman senjata untuk tertarik ke daerah yang merupakan salah satu yang paling dilanda konflik. Ini adalah tidak adanya keamanan saya ini tempat masalah, dan tidak semata-mata keserakahan pemasok dan penerima rencana modernisasi, yang whets selera negara untuk lebih sistem senjata efisien. Potensi atau adanya konflik bersenjata juga bahan bakar perdagangan senjata. Bagi banyak kritikus, faktor lain yang menjelaskan mengapa negara-negara besar, supremasi mereka sendiri tak tertandingi, harus memilih orang lain rms adalah besarnya semata-mata bisnis ekspor senjata dan potensi keuntungan dari partisipasi di dalamnya. Karena penjualan senjata merupakan bisnis besar, perusahaan-perusahaan dalam bisnis terdiri dari lobi dalam negeri yang kuat untuk kelanjutan transfer senjata kapal. Lengan manufaktur yang adalah, pada dasarnya, proposisi mahal, adalah faktor juga. Salah satu cara untuk mengurangi biaya per-unit sistem weapos tertentu, oleh karena itu, adalah untuk menghasilkan senjata untuk konsumsi luar negeri serta untuk keamanan langsung kebutuhan producingstate tersebut. Jual senjata sekali pakai untuk amortisasi biaya pengembangan yang baru sehingga menjadi insentif yang menarik.

139

Perlombaan senjata antara negara adidaya telah begitu mempercepat pengembangan teknologi baru dalam senjata systemsyhay banyak senjata yang usang pada saat mereka mencapai tahap produksi atau segera sesudahnya. Apa, kemudian, harus dilakukan dengan mereka? Bagaimana mungkin investasi dalam pembangunan mereka dipulihkan? Sebuah menggoda negara-negara yang akan membelinya. Apa yang tidak bisa dijual dapat diberikan dalam bentuk assistancenin asing dengan harapan bahwa hadiah bsuch yang membeli persahabatan politik setia penerima atau, lebih mungkin, akuisisi pengaruh politik atas penerima. Bahkan, pencarian sekutu dalam dunia politik terfragmentasi dan keinginan untuk memperoleh pengaruh politik atas mereka telah reasosn penting untuk kesediaan kekuatan besar untuk menjual senjata. Sekutu telah dipersenjatai sebagai cara mendaftar bantuan mereka dalam menjaga keseimbangan strategis di seluruh dunia. Mereka juga telah didorong oleh kekuatan super untuk menyediakan untuk pertahanan mereka sendiri dengan tangan. Sebuah Natin yang menolak untuk terlibat dalam bentuk hampir universal perilaku telah diketahui kemarahan negara adidaya, yang begitu tergesa-gesa membelanjakan pendapatan nasional mereka untuk lengan, terutama ketika pengalaman pertumbuhan ekonomi bangsa menyimpang yang luar biasa pada saat yang sama bahwa ia menolak untuk menghabiskan luas jumlah uang pada lengan dan terus bergantung pada sekutu untuk perlindungan sendiri. Apakah mempersenjatai bangsa lain telah dicapai semua negara adidaya dimaksudkan tujuan kebijakan luar negeri terbuka untuk sengketa. Sebagai contoh, salah satu proposisi yang amerika serikat dan serikat soviet tampaknya telah berdasarkan kebijakan mereka adalah bahwa perdamaian dapat dipertahankan dengan menyebarkan senjata ke recepients strategis penting. Namun karena banyak penerima senjata, cara pembelian dan bantuan, adalah negara-negara dunia ketiga di mana kejadian konflik antar negara dan ketidakstabilan politik dalam negeri sangat tinggi, tidak mengherankan untuk menemukan bahwa contoh banyak kekerasan regional telah terjadi di negaranegara yang justru telah mempersenjatai diri mereka yang paling. Selain itu, negaranegara bersatu telah ditemukan telah bersenjata kedua belah pihak dalam beberapa konflik dunia ketiga, seperti dalam bentrokan indo-Pakistan, dan sehingga memiliki soviet pada kesempatan. Dan karena loyalitas seringkali merupakan komoditas yang rapuh di dunia yang tidak stabil, pasokan senjata kadang-kadang bisa menjadi bumerang, jika senjata-senjata yang digunakan selanjutnya melawan pemasok.
140

Contohnya adalah perang Falklands tahun 1982, di mana besar Inggris menemukan dirinya pengiriman peralatan militer ke Argetina hanya delapan hari sebelum serangan argentina yang di atasnya. Simiraly, Libya menemukan kemampuannya untuk menghadapi negara-negara bersatu militer diperkuat oleh pasokan senjata yang diterima dari korea selatan, sendiri dipersenjatai oleh negara-negara bersatu. Masalah dengan transfer senjata adalah bahwa penggunaan yang mereka ditempatkan sering di luar kendali dari pemasok. Penjualan senjata bantuan militer juga telah mempertanyakan atas dasar etika oleh mereka yang menghargai demokrasi dan lembaga-lembaga demokratis. Telah diamati, misalnya, bahwa mayoritas pemerintah membeli senjata Amerika telah rezim otoriter yang melarang perbedaan pendapat politik. Ada juga bukti yang menunjukkan bahwa Amerika senjata bantuan kepada negara-negara berkembang telah memberikan kontribusi terhadap kekuatan diktator militer antara negara-negara penerima. Dari sudut pandang negara recepients, bagaimanapun, reasn untuk mencari senjata tidak sulit untuk mengidentifikasi. Mereka berharap untuk mencapai prestise dalam urutan dunia mematuk dan untuk memenuhi persyaratan keamanan mereka, karena mereka memandang mereka (paranoid atau real). Beberapa negara berkembang bahkan telah bersedia membayar harga yang luar biasa untuk lengan karena mereka merasa terancam oleh negara pada, mereka negara perbatasan yang mereka mungkin dalam proses mempersenjatai. Bagi yang lain, dorongan untuk memperoleh senjata dari negara-negara maju juga terkait dengan keinginan mereka untuk mendapatkan kemampuan militer juga telah menjadi bagian dari nasionalisme Dalam pikiran banyak pemimpin dunia ketiga, yang tampaknya melekat pada asumsi tradisional bahwa kekuatan militer adalah prasyarat untuk berurusan dengan masalah politik dan untuk esthablishing simbol kenegaraan, identitas nasional, dan kemerdekaan. Meskipun alasan menarik dan insentif bagi kelangsungan dan perluasan perdagangan senjata global, pertumbuhan lanjutan dari perdagangan senjata tidak muncul tak terelakkan. Memang, pada pertengahan 1980-an pf volume penjualan senjata ke Dunia Ketiga telah stabil dan bahkan menurun (lihat lewis, 1984). Mengapa impor Dunia Ketiga senjata mendatar? Ada beberapa alasan, di antaranya berikut ini menonjol sebagai sangat penting

141

1. Perolehan kapasitas. Setelah satu dekade pertumbuhan dan investasi di senjata perang, nafsu makan Dunia Ketiga mungkin telah menjadi puas. Permintaan menurun karena kapasitas telah dibangun, dan banyak negara-negara Dunia Ketiga sekarang dilengkapi dengan baik dan mampu menyerap senjata baru, memang, mereka mengalami kesulitan menjaga semua yang telah mereka peroleh. 2. Kekurangan pendapatan. Setelah satu dekade pengeluaran substansial, banyak negara-negara Dunia Ketiga tidak lagi punya cukup uang untuk pembelian militer yang lebih. Perangkat keras militer datang dengan mengorbankan barang-barang lainnya dalam anggaran nasional, item yang mungkin telah diabaikan selama bertahun-tahun dan sekarang permintaan dan dapat menyelesaikan dengan sukses untuk-sumber daya langka. Selain itu, inflasi dan defisit perdagangan telah berkurang kemampuan banyak negara untuk memperluas kemampuan militer mereka. Hal ini berlaku bahkan untuk penghasil minyak negara-negara kaya di Timur Tengah, yang pengeluaran untuk sistem persenjataan mahal sebelumnya telah menyumbang sebagian besar dari perdagangan senjata. Untuk athersbanyak pola masa lalu vhose pinjaman dan pengeluaran kontribusi terhadap krisis utang internasional-pinjaman untuk senjata baru sering tidak lagi baik menarik atau tersedia. 3. Senjata produksi di negara-negara berkembang. Sebanyak tiga puluh negara berkembang kini memproduksi senjata mereka sendiri daripada membeli mereka dari orang lain (lihat Stanley dan Pearton, 1972; Peleg, 1980, dan sivard, 1982). Dunia pembuatan Ketiga senjata itu telah meningkat menjadi alevel di mana beberapa negara berkembang kini memproduksi jumlah yang cukup untuk masuk dan bersaing di pasar ekspor untuk senjata sendiri. Di antara produsen baru (dan reseller) senjata, Israel, Brasil, Korea Utara, Turki, Afrika Selatan, dan Korea Selatan yang paling aktif (pada awal tahun 1980 dua terakhir masing-masing memiliki penjualan lebih dari $ 1 miliar per tahun untuk tidak kurang dari enam belas pembeli). Tak perlu dikatakan, produksi ini akan mengurangi kebutuhan negara-negara untuk membeli senjata dari mechants senjata utama. Apa tren ini berarti untuk militerisasi masa depan global adalah bahwa bahkan dengan melambatnya perdagangan senjata, persenjataan nasional berjanji untuk tetap

142

diisi dengan baik pada tingkat tinggi. Dan penyebaran kemampuan militer selama lebih dari dua dekade tidak muncul kemungkinan berkurang. Sebuah "dimensi tak terlihat" dari difusi senjata yang merangsang penyebarannya telah menjadi ekspor convetional senjata teknologi pembuatan, perdagangan besarnya besar dengan konsekuensi yang tidak diketahui (lihat Klare, 1983). Perluasan perjanjian "produksi bersama" antara negara industri dan kurang berkembang untuk pembuatan senjata futher meningkatkan prospek bagi negara di dunia untuk menjadi lebih berat bersenjata di masa depan. Meskipun transfer senjata telah mengangkat capcity dari banyak negara untuk berperang, namun kekuatan militer negara adidaya tetap perbandingan luar. Untuk alasan itu, keamanan nasional dan global ditakdirkan untuk diwarnai lebih dengan pendekatan mereka satu sama lain secara militer selain akan setiap perkembangan militer lainnya. 10.5 Pencegahan dan Doktrin Strategis Kasus Soviet-Amerika Menjatuhkan bom atom di hari penutupan Perang Dunia II adalah acara yang paling penting sebelum perang membedakan dari politik internasional pascaperang. Dalam kilat menyilaukan dari senjata tunggal dan bayangan awan jamur nya, arena internasional berubah dari "keseimbangan kekuatan" sistem untuk satu lebih mirip dengan "keseimbangan teror". Bahkan sejak, pertanyaan kebijakan pusat telah apa yang harus dilakukan dengan atom (dan kemudian termonuklir) senjata dan apa yang harus dilakukan tentang mereka: (1) mereka harus digunakan dan, jika demikian. Bagaimana? Dan (2) bagaimana penggunaannya oleh orang lain dapat dicegah? Memang, tidak ada negara dari tahun 1945 sampai sekarang telah gagal untuk menghargai bahaya (atau, untuk sebagian orang, celah) senjata pemusnah massal tersebut kepada negara-negara dan dunia pada umumnya. Meskipun keberadaan senjata pemusnah massal yang luar biasa telah menjadi konstan selama periode pasca perang, Amerika Serikat dan Uni Soviet telah mengambil berbagai postur arah penggunaannya. Untuk kenyamanan analitik, postur kebijakan mereka dapat dibagi menjadi dua periode: era monopoli Amerika atau superioritas dalam senjata strategis dimulai pada tahun 1945 dan periode berikutnya (kira-kira sejak tahun 1960) ketika Amerika Serikat tidak lagi berdiri sendiri dalam kapasitasnya untuk memusnahkan lain bangsa tanpa takut kehancurannya sendiri.

143

10.5.1 Pemandangan Doktrin Strategis Selama Periode Keunggulan Amerika Sebuah tinjauan kebijakan Amerika Serikat sejak tahun 1945 menunjukkan bahwa ketika negara menikmati superioritas militer musuh utama mereka, mereka cenderung berpikir tentang senjata strategis sebagai instrumen dalam perundingan diplomatik, yaitu, sebagai alat yang akan digunakan untuk tujuan politik molding lain perilaku. Konsep "compellence" (Schelling, 1966) menggambarkan doktrin strategis Amerika sehubungan dengan weaponsduring nuklir periode superioritas nuklir Amerika. Compellence menunjukkan bahwa senjata nuklir adalah untuk digunakan sebagai instrumen pengaruh, sebagai alat untuk mendapatkan lain untuk melakukan apa yang mereka tidak mungkin jika tidak melakukan. Pada puncak Perang Dingin, Amerika Serikat berulang kali berusaha untuk mendapatkan pengaruh brganning dengan menyampaikan kesan bahwa pihaknya bersedia untuk menggunakan senjata nuklir melawan Uni Soviet. Kemenangan politik bisa dimenangkan melalui intimidasi, dengan baik dirasakan. Gejala dari pemikiran ini adalah Sekretaris praktik Negara John Foster Dulles tentang apa yang disebut-nyerempet bahaya strategi mendukung musuh ke pojok dan membawa mereka ke ambang perang dengan mengancam mereka dengan kehancuran nuklir. Selama tahun 1960 dan 1970, mutual deterrence (saling mewaspadai) yang berdasar pada prinsip mutual assured destruction/ saling membinasakan (MAD ) menandai strategi keseimbangan kekuatan antar negara super power (AS - US). Istilah balance of teror (keseimbangan teror) secara jelas menggambarkan perlunya penghentian militerisasi di antara mereka, untuk saling mewaspadai yang berdasar pada potensi militer tersebut dan ekspektasi psikologi terhadap kematian dan kehancuran bagi seluruh pejuang dalam kegiatan pertukaran nuklir. Kedamaian, sejenak, muncul sebegai hasil dari kemampuan saling membahayakan. Seperti analogi terkenal yang dipaparkan Robert Oppenheimer, negara super power (AS - US) layaknya seperti dua kalajengking dalam satu botol- jika salah satunya menyerang yang lain, pihak tersebut akan berbuat hal yang sama sesuai dengan kehancuran yang disebabakan oleh pihak yang menyerang tadi. Kewaspadaan pada nuklir seperi ini, menurut Jonathan Schell (1984), seperti senjata dengan dua mata, yang satu menghadap kedepan dan yang lainnya kembali pada si pemegang senjata. jika pencuri masuk ke rumah anda, mungkin anda mempertimbangka n untuk menggunakan senjata, akan tetapi anda tidak akan pernah berpikir untuk menembakkannya.
144

Sifat kebal yang relative sama terhadap kekuatan balas dendam antar AS dan US membimbing Amerika Serikat selama komite Nixon memilih sebuah strategi dari kelayakan, maksudnya pembinasaan yang diyakini telah dicegah akan tetapi tidak bertahan lama karena Amerika Serikat berusaha untuk mempertahankan superioritas terhadap Uni Soviet. Pada waktu yang sama, kemampuan strategi antar AS dan US dikatakan sepadan, sebuah usaha yang telah dibuat untuk menjaga Uni Soviet dari superioritas terhadap Amerika Serikat. Keseimbangan yang muncul dalam strategi gudang senjata antar kedua negara super power ini mendasari pembicaraan SALT (perjanjian strayegi pembatasan senjata), yang mana dapat diartikan sebagai sebuah usaha dari kedua pihak untuk mencegah kehancuran dari kerentanan keseimbangan teror yang mendukung terjadinya kebinasaan yang diyakini. Percobaan perundingan SALT untuk menjamin kapasitas kombinasi serangan negara super power untuk menjaga ketakutan terhadap balas dendam pada kestabilan kewaspadaan yang kemungkinan masih tersisa. Meskipun pencapaian tujuan bersama ini tanpa kesulitan, sebuah kedamaian genting yang tetap berlaku, bergantung pada posisi kedamaian dalam situasi saling membinasakan. Evolusi dari kompetisi militer dan doktrin Soviet-Amerika menghasilkan beberapa rumusan umum: perlombaan senjata terpupuk dari rasa ketakutan yang sama; keamanan nasional dipercaya dapat diperkuat dengan persenjataan; dimana setiap pihak dalam kompetisi terpacu dengan kemajuan kemampuan persenjataan pihak lainnya; dan kemajuan teknologi mungkin mengikis kegentingan keseimbangan strategi, dengan membuat satu pihak peka terhadap serangan pihak lainnya. Untuk bentuk kompetisi Soviet-Amerika lainnya juga harus ditambahkan mengenai kecendrungan setiap pihak untuk mengejar sebuah perlombaan senjataan dan kontrol senjata secara serentak, kecendrungan setiap pihak untuk mencari perdamaian selagi mempersiapkan perang, dan kecendrungan setiap pihak untuk tidak akan memutuskan kedudukan keamaan nasional sebagai prioritas tertinggi. Hasil utama dari asumsi dasar penyelidikan negara super power terhadap keamanan nasional, untuk sebagain besar pendapat, adalah selalu mempersipakan diri untuk perlombaan senjata. Untuk sebuah tingkat yang laur biasa, Soviet dan Amerika menanggapi aksi strategis masing-masing dalam istilah yang sama, sama seperti cara diplomasi mereka dan interaksi politik mereka yang memiliki persamaan. Satu pihak harus mempunyai persenjataan yang lebih lagi untuk keamanan yang lebih terjamin lagi,
145

dan peningkatan jumlah persenjataan suatu pihak selalu menjadi hal penting, bahkan hanya sekedar penguranagn posisi kekuatan. Masing-masing super power masih merasa tindakan sendiri sebagai tanggapan terhadap inisiatif pihak lainnya. Hasilnya adalah sindrom aksi-reaksi klasik. Langkah-langkah dalam kelanjutan dialog strategi negara super power selama tahun 1980 menyediakan sebuah contoh baru dari rumusan ini. Komite Carter mengumumkan sebuah pergeseran dari strategi pertimbangan nilai Amerika yang masih tradisional ke arah sebuah model seperti strategi pertimbangan kekuatan dari soviet. Untuk pertama kalinya, Carter menyatakan, senjata nuklir Amerika akan lebih menjadi target daripada fasilitas militer, pesan-pesan perintah, fokus-fokus politik serta lebih sedikit kepada Soviet. Dalam beberapa kasus, perubahan kebijakan mengindikasikan keinginan Amerika untuk menjaga sebuah perkiraan yang sama dengan lawan yang dikendalikan dari penargetan pusat populasi Amerika. Tetapi pihak lainnya-termasuk Soviet- pergeseran tersebut dilihat sebagai sebuah usaha dari Amerika Serikat untuk memastikan kemampuan serangan pertama. Pada waktunya, Soviet secara agresif merespon dengan kekuatan yang setimpal, sebagai salah satu pemimpin dari super power yang berbicara dengan bahasa intimidasi yang sama, kesamaan dalam kebutuhan akan keamanan melalui kekuatan militer, dan ekspansi dan niat sembrono dari musuh. Yang bahkan memunculkan pembicaraan baru tentang parktek serangan lebih dulu dan kemampuan untuk menang terhadap sebuah perlombaan nuklir- retorika puncak dalam diskusi damage limitation (batas kehancuran) {pencarian terhadap kemampuan untuk menghancurkan porsi persenjataan lawan sebelum ia dapat membalas, intimidasi yang gagal} sebagai sebuah konsep strategi yang sehat. Seperti perdebatan nuklir yang berkecamuk di Barat, pemimpin-pemimpin politik Amerika Serikat dan Uni Soviet menyatakan komitmen mereka untuk menghindari perang nuklir karena hal ini tidak dipertimbangkan. MAD muncul untuk menyisakan latar belakang strategi nuklir para super power. Pada waktu yang sama, meski salah satu super power melanjutkan untuk mengembangkan dan menyebarkan jenis-jenis senjata yang diperlukan NUT. Bahkan rantai nbru dari pemikiran strategi, yang fikusnya bergeser dari menyerang untuk bertahan, yang dilihat oleh beberapa pihak sebagai sebuah tantangan untuk prinsip saling membinasakan, pemahaman mereka kini akan menghapus pemicu untuk mengendalikan yang bergantung pada kestabilan prasangka.

146

Sebagai tambahan untuk penyelidikan lanjutan mereka terhadap kemampuan militer yang lebih besar, setiap super power mencari aliansi utama untuk memperkuat kemampuan militer masing-masing, dengan demikian membelenggu mereka ke dalam hubungan penyandraan yang sama. Terkait dengan perluasan kewaspadaan adalah isu dalam doktrin strategis dari konsep horizontal escalation (peningkatan horizontal)dugaan bahwa kewaspadaan bisa diperluas pada ketertarikan dan kepekaan yang dikeluarkan musuh dalam petualangan pengendaliannya di tempat lain. Dengan ini, kewasapadaan dilihat sebagai hal yang penting tidak hanya untuk mengawal negaranya tetapi juga untuk mencegah musuh menyerang aliansi dan target luar perimeter pertahanan negara dan jaringan aliansi. Karena peningkatan horizontal kewaspadaan global dengan menyebarkannya ke seluruh penjuru dunia, hal ini juga dikenal sebagai geographical escalation (peningkatan geografis) dan war-widening strategy (strategi perluasan perang). Untuk kekebalan militer, untuk mengisi sebuah peningkatan dan pembiayaan perlombaan senjata, untuk tetap bersiap-siap menghadapi tantangan militer untuk membatasi sebuah kemampuan penghalang yang tak terlihat, dan untuk melestarikan perdamaian- ini merupakan tujuan utama dari setiap super power yang bersaing. Dan untuk melihat satu bangsa sebagai harapan terbaik untuk perdamaian dan suara terkuat untuk mengendalikan karakteristik gambaran diri dari seluruh negara. 10.6 Konsekuensi Militerisasi Dalam Politik Dunia Kontemporer Penelitian untuk keamanan nasional melalui ketrampilan persenjataan bisa dimengerti dalam keadaan dunia yang mana negara-negara merasa diri mereka bertanggung jawab penuh atas pertahanan diri mereka. Di beberapa negara di dunia, kepercayaan bahwa kemampuan militer akan menunjukkan keamanan nasional yang diperkuat oleh keberadaan kekuatan lobi yang mewakili industri tersebut serta pemerintah yang bekerja dalam ketidak pastian atas perlombaan senjata yang berkelanjutan. Terdapat banyak alasan terjadinya percepatan militerisasi dalam lingkup global, tetapi yang lebih signifikan, kemungkinan, adalah konsekuensi dari proses milterisasi ini. Tidakkah struktur penduduk dalam suatu bangsa, standar hidup penduduk mereka, bentuk kebijakan luar negri yang mereka kejar, dan kekuatan alami militer itu sendiri mengalami perubahan sebagai hasil dari kesia-siaan kekuatan militer dalam keseluruhan
147

lingkup global? Jika demikian, haruskah kita berubah dengan pembubaran peningkatan kemampuan penghancur peralatan perang?. 10.6.1 Konsekuensi Domestik Terhadap Perlombaan Senjata Satu cara untuk mempertimbangkan efek militerisasi global adalah untuk menguji rezim-rezin pemerintahan alami dari negara-negara di dunia. Sistem global terdiri dari banyak negara yang dipimpin oleh pemerintahan otoriter, seringkali berupa diktator militer. Berhubungan dengan itu, jumlah negara yang dikontrol oleh proses politik demokrasi tersisa sedikit. Hal ini masuk akal bahwa alasan untuk masalah pertahanan dari rezim nondemokrasi adalah bagian dari hasil penetapan dominasi militer, khususnya di negara-negara berkembang, dimana militernya paling sering mendasari penanganan sebuah masalah dan sebagai sebuah simbol kedudukannya sebagai negara merdeka. Meskipun menggangu dalam internal neganya (untuk yang mempercaya demokrasi), kontrol militer pemerintah serta merta memunculkan atribut-atribut pemberontak: masyarakat yang diatur oleh rezim militer ini cendrung menjadi korban dari bentuk penindasan plitik paling ekstrim, termasuk kebrutalan dan siksaan. Hal ini menimbulkan kesimpulan bahwa dalam pengutamaan pertahanan, kekuatan militer yang bergabung dengan kontrol politik justru berbalik meneror masyarakat yang berharap untuk dilindungi . Perlombaan senjata global mungkin juga berakibat kurang baik pada pertumbuhan ekonomi nasional dan ekonomi dunia. Pembelanjaan militer bisa mengurangi tingkat kekayaan yang udah diakumulasikan oleh suatu negara yang mengalokasikan porsi yang besar untuk anggaran sistem pertahanan mereka. Untuk banyak alasan yang sama bahwa pembiayaan militer bisa menekan tingkat pertumbuhan ekonomi, ia juga berkontribusi untuk menimbulkan tekanan inflasi. Alasannya sangat sederhana. Meskipun para pekerja yang memproduksi sebuah senjata baru dibayar untuk tenaga kerja mereka, mereka tidak hanya memproduksi benda yang gagal untuk menghasilkan pertambahan pertumbuhan dan pendapatan, mereka juga tidak berkontribusi untuk ketersediaan barang-barang konsumsi di pasaran.

10.6.2 Efek Sosial dan Ekonomi Dari Pembiayaan Militer

148

Berikut ini beberapa efek sosial dan ekonomi dari pembiayaan militer; Anggaran militer dunia sama dengan pendapatan pertahun 1,8 miliar orang di 36 negara termiskin. Melalui anggaran publik, komunitas dunia membawat lebih asuransi melawan serangan militer dari pada melawan penyakit, wabah penyakit, dan semua bencana alam. Anggran militer dunia hampir dua kali pembelanjaan dunia untuk kepedulian kesehatan masyarakat. Anggaran dunia untuk penelitian militer lebih besar dari empat kali besaran anggaran penelitian energi. Pembelanjaan militer dunia per tahun rata-rata anak usia sekolah. Beban hutang pemerintah lebih diperuntukkan untuk membeli senjata dari pada membangun sekolah; 800 juta remaja di dunia tidak bisa membaca atau menulis. Setiap menit 30 anak mati karena tidak mendapatkan makanan dan vaksin yang murah; sedangkan anggaran militer menyerap $1,3 juta dari harta benda publik seriap menit. $30 juta dalam satu tahun dihabiskan dalam usaha untuk membawa proliferasi nuklir di bawah kontrol (sebuah contoh tentang setengah ukuran dari anggaran polisi untuk ukuran menegah kota Amerika). 3 jam yang dihabiskan militer di dunia sama dengan setahun pembelanjaan untuk kekuatan penjaga perdamaian internasional. Rata-rata para tenaga kerja di negara-negara industri bekerja satu dan satu setengah minggu per tahun untuk membayar kekuatan militer nasional, tetapi hanya 4 menit per tahun untuk membayar usaha penjaga perdamaian internasional. Di 32 negara, pemerintahnya lebih peduli pada tujuan militer dari pada kombinasi pendidikan dan kepedulian pada masalah kesehatan. Negara-negara maju menghabiskan 20 kali waktu untuk program militer mereka dari pada untuk bantuan ekonomi untuk negara yang lebih miskin. Dalam 2 hari dunia menghabiskan anggaran senjata yang sepadan dengan setahun anggaran untuk PBB dan agensi khusunya.
149

$12,330 per prajurit;

sedangkan pembelanjaan masyarakat untuk pendidkan rata-rata $219 per

Dalam tubuh setiap orang, dunia mempunyai lebih kekuatan peledak dari pada makanan. Perbandingan ini memperlihatkan bahwa banyak negara lebih fokus dengan melindungi masyarakatnya dari serangan luar melalui pembelanjaan senjata dari pada mereka melindungi masyarakatnya dari perampasan dalam masalah sosial, pendidikan, dan pembelanjaan kesehatan.

10.6.3 Militerisasi dan Perubahan dalam Sasaran Kebijakan Luar Negri Sebagai akibat dari penciptaan dan distribusi peningkatan sistem penghancur senjata, beberapa sasaran tradisional kebijakan luar negri mengalami perubahan. Perubahan pertama menjadi penanda kemunduran dalam kesediaan negara-negara dengan gudang senjata terbesar untuk menggunakan kekuatan dalam memenuhi banyak sasaran politik luar negri mereka. Dampak kedua yang memungkin dari militerisasi dunia dalam mengejar kebijakan luar negri tradisional mungkin berangsur-angsur mati dari penyelidikan teritori yang diperoleh. Tujuan dari peluasan wilayah tidak lama muncul menjadi sebuah sasran minimal dari negara-negara industri. 10.7 Apakah Militerisasi Mengurangi Keamanan Nasional? Diluar biaya ekonomi, apakah keamanan nasional beresiko dari pada kepastian oleh persiapan militer? Jawabannya seharusnya menjadi iya, dalam dua pengakuan. Pertama, satu efek dari pembangunan militer adalah intensitas konflik, membawa kepada perang. Hasilnya; perlengkapan senjara yang diperoleh meningkatkan kesempatan terjadinya perang, dan sebagian kemanan musuh dilemahkan, tidak mengalami peningkatan, dengan yang dilakukannya. Negara yang tertaut dalam persiapan militer mendapat apa yang mereka paling hindari. Kedua, persiapan militer dilihat sebagai katalisator untuk perlombaan senjata, dan melihat kepada model peningkatan perlombaan senjata untuk perang, pembangunan militer secara sejarah bertujuan untuk mengakhiri perang, tidak dalam sebuah perdamaian yang berdasar pada ditribusi kekuatan. Jika militerisasi membawa kepada pengurangan keamanan nasional dan global, kemudian bagaiaman negara mengesampingkan masalah ini dan membebaskan diri mereka dari prospek pembasmian? Seperti saran diskusi yang lalu, keadaan kebijakan sekarang ini

150

mengusahakan sedikit ruang untuk dipandu. Keamanan beristirahat dari pemeliharaan intimidasi sebuah teori tak pasti yang berdasar pada keganjilan. Perubahan Karakter Kekerasan Antarnegara, Kabar baiknya adalah bahwa dalam frekuensi perang tidak meningkat, sedangkan kabar buruknya adalah perang semakin mematikan. Salah satu isu lama yang sedang trend dalam sistem global adalah kenaikan dramatis intensitas dan kekerasan perang. Kerusakan yang paling penting adalah jatuhnya korban jiwa dalam peperangan. Data menyebutkan bahwa kurang dari dua juta orang tewas selama perang periode tahun 1820 hingga 1863. Sedangkan pada tahun 1867 hingga 1907 jumlah ini meningkat hingga 8,5 juta orang. Perang Dunia I menyatakan bahwa sekitar8,5 juta tentara, dimana 15 juta tentara dan lebih dari 65 juta masyarakat sipil tewas selama Perang Dunia II. Selama Perang Dunia II, perang merenggut nyawa sekitar 35 juta orang. Fakta statistik ini membuktikan bahwa sejak tahun 1816, perang memakan korban jiwa semakin dan semakin banyak lagi, baik secara absolut maupun relatif terhadap jumlah penduduk. Hal ini dapat dikatakan juga berkaitan dengan perkembangan teknologi yang digunakan dalam perang yang menyebabkan perang memakan korban jiwa yang semakin meningkat dari tahun ke tahun. Contohnya saja, ketika dunia diperkenalkan dengan senjata pemusnah massal, yaitu senjata nuklir. Bahkan senjata nuklir sekarang lebih berbahaya dari senjata nuklir yang dulu dipergunakan terhadap Jepang selama Perang Dunia II. Senjata nuklir dikatakan dalam skala kecil saja dapat membunuh manusia dalam skala besar, hal ini juga pernah disampaikan oleh Presiden Amerika, Kennedy. Perang-perang yang terjadi setelah 1945 relatif singkat, dan jumlah negaranegara yang terlibat dalam perang besar juga menurun tajam sejak Perang Dunia II. Dan secara geografis perang yang terjadi juga relatif lebih sempit. Faktanya, perang-perang yang terjadi saat ini melibatkan negara-negara kecil dengan senjata-senjata yang dapat dikatakan masih tradisional. Perubahan-perubahan perang yang terjadi sebelum dan sesudah perang dunia II menunjukkan transformasi substansial dalam sistem internasional saat ini. Sesungguhnya negra-negara menyadari bahwa perang menyebabkan kerugian yang sangat banyak, baik secara material maupun korban jiwa. Presiden Nixon menyatak dalam konteks Perang Vietnam, Saya ragu bahwa kita akan perang lagi. Ini mungkin untuk terakhir kalinya. Welmany menyatakan bahwa kekerasan sebagai alat politik
151

luar negeri sudah tidak efektif lagi, bahakn kontraprodkutif. Bahkan Levi dalam tulisannya yang berjudul The Coming of End of War menyatakan bahwa saat ini semakin dekat dengan dimana senjata akan menghapuskan perang. Antara Perang dan Damai: Krisis dan Manajemen Krisis, Klise bahwa kita hidup di zaman krisis. Hubungan antara krisis internasional dan kekerasan internasional sangatlah dekat namun ambigu. Keinginan Amerika dan Uni Soviet untuk meningkatkan kekuatan militer mereka berkontribusi terhadap krisis internasional. Menurut dua penstudi Brookings Institution, Amerika Serikat dan Uni Soviet menggunakan kekerasan untuk mencapai kepentingan politik luar negeri mereka, gunboat diplomacy, digunakan 215 kali oleh Amerika, kebalikannya tercatat 156 contoh Uni Soviet mencoba menggunakan paksaan untuk mencapai kepentingan politik luar negeri mereka. Sebagai aktor rasional, negara akan menggunakan segala cara untuk mencapai kepentingannya, dan tahap terakhir adalah perang. Hal inilah yang banyak menjadi landasan pemikiran Pemikir Strategi Amerika. Frekuensi krisis internasional menjadi ukuran mentah ketegangan global. Dalam prakteknya, ketegangan global kadang diartikan sebagai kondisi dimana satu negara mengkonfrontasi negara lain dengan ancaman militer. Ancaman tersebut dapat digambarkan dalam berbagai bentuk, diwujudkan baik dalam perkataan maupun perbuatan militan. Ada beberapa kesimpulan yang dapat diambil: Jumlah konfrontasi selalu meningkat setiap waktu Dibandingkan jumlah krisis abad 19, julah krisis abad 20 meningkat Era nuklir merupakan era yang paling krisis Lama krisis antar negara mungkin akan berkembang Krisis mungkin menular, inisiatif konfrontasi mungkin memimpin atau akan diikuti oleh yang lainnya. Faktanya belakangan ini telah terjadi banyak sekali krisis yang berhubungan dibandingkan dengan periode sebelumnya, itulah mengapa politik kontemporer dunia dikatakan sedang dalam masa krisis.

152

11. Resor Untuk Angkatan: Konflik Bersenjata Dan Kekerasan Politik Di Dunia
Menurut pendapat saya dunia bergerak selalu harus menuju dunia ketiga memakai perang nuklir strategis. Saya tidak percaya sesuatu yang dilakukan untuk mencegahnya. Sistem internasional hanya terlalu tidak stabil untuk bertahan lama. Hans J. Morgenthau, 1979 Manusia harus mengakhiri perang atau perang akan mengakhiri umat manusia John F. Kennedy, 1963 Koran harian dan program berita televisi adalah pengingat konstan bahwa kita hidup di zaman kekerasan. Mereka membuktikan kecerdikan manusia dalam merancang modus baru agresivitas dan ketergantungan yang tampaknya kebiasaan pada kekuatan sebagai metode menyelesaikan konflik politik. Yang bersiap untuk dan membuat perang tampak seperti keasyikan utama dunia. Telah diperkirakan bahwa tidak satu hari telah bebas dari perang sejak 1945 (Kidron dan Smith, 1983) dan pada hari tertentu "rata-rata dua belas perang (yang) terjadi di suatu tempat di dunia" (Sampson, 1978: 60). Jumlah sebenarnya dari konflik bersenjata yang terjadi atau memiliki kesiapan terjadi sulit untuk mengukur, karena perkiraan bervariasi Tapi semua persediaan penggunaan kekuatan untuk menyelesaikan sengketa antara titik aktor internasional untuk satu kesimpulan-kehendak kesediaan orang untuk memperjuangkan apa yang mereka inginkan atau apa untuk mengusir mereka menolak begitu berulang bahwa kekerasan adalah atribut mendefinisikan utama dunia politik. Untuk memahami lebih baik konflik bersenjata dan maknanya dan frekuensi dalam dunia kontemporer, pertama-tama kita harus berusaha untuk mendefinisikan dan mengukur dan untuk membedakan berbagai bentuknya. Ada kesepakatan sedikit tentang apa perilaku harus terjadi sebelum pertempuran yang menyebabkan kematian dianggap "perang." Namun kriteria tersebut diperlukan untuk membedakan perang dari bentuk-bentuk lain dari perilaku internasional. Perbedaan antara konflik dan perang dengan demikian adalah penting untuk membedakan dalam hal ini. Perang tidak dapat dianggap konflik belaka. Konflik memerlukan, minimal. Adanya dua atau lebih pihak yang merasa perbedaan antara atau di antara mereka dan yang berkomitmen untuk menyelesaikan perbedaan itu untuk
153

kepuasan mereka sendiri. Konflik dapat dilihat sebagai produk intrinsik komunikasi dan kontak antara masyarakat, ketika kelompok berinteraksi, beberapa konflik yang dpt dihindari. Sebagai bagian penting dari semua interaksi sosial karena itu, konflik tidak boleh dianggap sebagai baik jarang atau tidak normal. Juga harus konflik selalu dianggap sebagai tidak diinginkan. Konflik melakukan fungsi positif yang. jika dikelola secara konstruktif bagi kemajuan manusia. Coser (1956), misalnya, mengamati bahwa kontak dekat mengarah kepada kedua persahabatan dan permusuhan, kerja sama dapat menghasilkan konflik, dan konflik, paradoks, mungkin meningkatkan kerjasama. Tapi ketika konflik antara negara tidak dikelola sukses, potensi muncul kekerasan sebagai metode resolusi. Diktum Clausewitz bahwa perang hanyalah perpanjangan dari diplomasi dengan cara lain menggarisbawahi fakta bahwa kekerasan hanyalah salah satu mekanisme melalui mana negara-negara mungkin berusaha untuk mencapai politik objectives. Tapi itu adalah cara paling mematikan. Perang berarti diplomasi yang gagal, bahwa persuasi tidak bekerja, dan tawar-menawar yang gagal. Perang adalah, dalam pengertian ini, sebagaimana Clausewitz menyatakan, "suatu bentuk komunikasi antar bangsa," meskipun bentuk ekstrem. Intrinsik untuk definisi ini adalah gagasan bahwa perang memerlukan penggunaan kekuatan militer terorganisir terhadap musuh untuk mencapai tujuan politik. Definisi ini mengarah pada kesimpulan bahwa konflik dan konflik bersenjata adalah fenomena yang berbeda. Dengan perbedaan ini dalam pikiran, bab ini akan mempertimbangkan cara-cara berbeda di mana konflik bersenjata diwujudkan. Kami akan menguji empat mode kekerasan: perang antara negara-negara (dan penyebabnya), konfrontasi militer singkat kekuatan antar negara (krisis), perang dalam negara (sipil perang), dan terorisme. Setelah kita membahas tren di masing-masing (dan proposisi tentang sumber-sumber mereka dan perubahan di dalamnya), kita akan siap dalam dua bab berikut untuk mengevaluasi jalur alternatif untuk pengendalian konflik bersenjata

154

11.1 Perang Antara Negara: Beberapa Bukti Empiris Mungkin upaya ilmiah yang paling ketat untuk mengeksplorasi kejadian sejarah perang adalah berkorelasi Proyek Perang, dipimpin oleh profesor J. sors David Singer dan Melvin Smull. Bahwa proyek mengidentifikasi 118 antarnegara perang antara 1816 dan 1980, didefinisikan sebagai berkelanjutan konflik militer yang melibatkan setidaknya dua negara (salah satu dari 'yang sover suatu bangsa asing) yang mengakibatkan setidaknya seribu kematian pertempuran (lihat Kecil dan Singer, 1982, untuk stalistica1 rincian). Dengan memeriksa distribusi perang-perang dari waktu ke waktu, itu adalah menjawab untuk menentukan sejauh mana perang telah berubah. Untuk keperluan analisis, sistem dunia dapat dibagi menjadi lima periode sejarah. Ini sesuai dengan apa yang banyak sarjana dan pembuat kebijakan konvensional anggap sebagai titik transisi utama dalam sejarah kontemporer, mereka juga mengizinkan perbandingan dalam jumlah perang dimulai di lima periode berturut-turut sekitar tiga puluh dua tahun jatah masing-masing. Bila dihitung dengan cara ini, maka ada kemungkinan untuk mengukur apakah jumlah total perang dimulai dalam buku sejarah internasional telah berubah. Gambar 11.1 merangkum informasi yang relevan. Dalam membuat kesimpulan dari Gambar 11.1 tentang perubahan dalam data kasus perang, orang harus mengakui bahwa jumlah negara-negara berdaulat yang terdiri dari sistem internasional terus meningkat dari waktu ke waktu ini. Hal ini penting karena jumlah atau perang dapat diduga menjadi fungsi dari jumlah aktor-jumlah peluang untuk kontak di antara mereka akan meningkat dengan meningkat bangsa, dan kontak tersebut cenderung menghasilkan lebih banyak kesempatan untuk konflik dan perang. Gambar 11.1 menunjukkan perang yang telah menjadi fenomena berulang Ada 1 18 dari mereka, dan frekuensi mereka berfluktuasi hanya sedikit, kejadian tersebut telah cukup stabil dari waktu ke waktu, dan tidak ada kecenderungan linier pecahnya perang jelas. Dan jika jumlah negara berkembang dalam sistem diperhitungkan, bahkan dapat dikatakan bahwa frekuensi umum wabah perang telah. Lebih banyak negara belum menghasilkan perang lagi, karena kita bergerak dari pertama melalui periode terakhir. Dari perspektif ini, tampaknya ada, jika ada, menjadi mungkin tren menurun sederhana di pecahnya perang antara bangsa-bangsa. Jadi, ketika

155

kita menyesuaikan jumlah negara, pasca-Perang Dunia kontemporer era II telah lebih damai daripada adalah periode yang mendahuluinya (lihat juga Holsti, 1983). Atau itu? Sebuah gambaran yang agak berbeda dari catatan sejarah muncul ketika perhatian bergeser dari jumlah peperangan yang mulai, dengan jumlah perang berlangsung. Jumlah wabah perang mungkin relatif stabil atau bahkan menurun, namun jumlah tahunan perang berlangsung menunjukkan baik fluktuasi yang lebih besar dan juga gelombanglebih besar Pertimbangkan perkiraan tingkat perang terjadi setiap tahun, seperti yang digambarkan pada Gambar 11.2. (Ukuran ini menghitung "bulan bangsa" total perang setiap tahun, untuk menyesuaikan banyak jumlah negara dan panjang keterlibatan mereka, lihat Kecil dan Singer, 1982, untuk diskusi pengukuran ini.) Itu menjadi mudah jelas perang yang telah hampir terus-menerus berlangsung lebih dari 165 tahun sejarah-fitur internasional yang konstan yang lainatmosfer global bijaksana berubah. Meskipun "ada 80 tahun [antara 1816 dan 1980] di mana tidak ada perang dimulai, hanya ada 20 tahun yang tidak ada perang berlangsung" (Kecil dan Singer, 1982: 149). Optimis mungkin mengambil harapan dalam kenyataan bahwa periode didominasi oleh perang telah diikuti oleh periode yang relatif damai-bahwa perdamaian, pada kesempatan, cenderung untuk keluar "Tapi. Pesimis harus dicatat bahwa meskipun fluktuasi ini, beberapa jumlah perang hampir selalu berlangsung Selanjutnya,. meskipun mantan tenda perang yang terjadi di seluruh dunia menunjukkan penurunan tajam dalam segera setelah Perang Dunia II, tren baru-baru ini dalam arah yang berlawanan. memprihatinkan, jumlah perang berlangsung meningkat pada 1970, dibandingkan dengan tahun 1960-an. Ini pola umum tidak berarti bahwa setiap individual bangsa memiliki perang lebih, hanya dalam agregat, lingkungan di mana negara-negara berinteraksi semakin dicirikan oleh fakta bervariasi untuk negara-negara berbeda. Pada tingkat negara-bangsa daripada sistem secara keseluruhan, telah ada tindakan berpartisipasi (lihat kecil dan penyanyi, 1982) Tapi karena beberapa negara yang terus-menerus berperang untuk sistem internasional secara keseluruhan. Pecahnya perang tampaknya terus-menerus. Pengamatan ini menarik perhatian pada fakta bahwa perang berasal dari keputusan pemimpin nasional dan bahwa pilihan yang mereka buat untuk perang atau damai kolektif menentukan arah tren global. Oleh karena itu, adalah tepat untuk bertanya tentang penyebab perang.

156

11.2 Penyebab Perang: Perspektif Alternatif Persediaan atau penyebab perang selalu menyimpulkan bahwa daftar faktor mencatat tidak lengkap, Ini mungkin karena penilaian sebagian besar setuju bahwa penyebab perang yang berakar pada berbagai sumber dan bahwa tidak ada faktor tunggal yang dapat menjelaskan secara memadai untuk kejadian tersebut, Tidak hanya busur penentu perang diyakini banyak mereka juga biasanya dipandang sebagai beroperasi pada berbagai tingkatan. Oleh karena itu telah menjadi konvensional untuk membedakan teori-teori yang menekankan sumber international atau domestik perang dari mereka yang menekankan secara struktural sumber beroperasi pada tingkat sistemik (tingkat global yang mengidentifikasi karakteristik lingkungan internasional yang l dia aktor pangsa sistem, lihat Bab 14 dan Singer, 1961), Yang pertama menganggap bahwa keputusan untuk perang berasal terutama dari lakukannya diberikan pada pengambil keputusan dari sistem politik internal di mana mereka beroperasi. sedangkan yang kedua mengasumsikan perang yang dimulai terutama sebagai reaksi suka berperang ke sirkum global yang tidak dapat diterima sikap pengambil keputusan memandang, Teori-teori yang lebih canggih mengakui bahwa biasanya ada sumber beroperasi pada kedua tingkat secara bersamaan yang menyebabkan para pemimpin negara untuk terlibat dalam perang. Tetapi perbedaan antara tingkat penting untuk diingat, untuk itu mengingatkan kita bahwa perang, apakah rasional atau tidak, yang dihasilkan oleh tekanan yang berasal dari dalam negeri secara bersamaan dan di negara-negara lingkungan, Perang karena itu paling baik dilihat sebagai fenomena berakar pada penyebab dan tergesa-gesa yang membuat nya lebih atau kurang mungkin, ada penyebab tunggal dapat menjelaskan kejadiannya, sama seperti kebanyakan atau kondisi, pengaruh genteng kemungkinan bahwa mungkin dipilih sebagai instrumen kebijakan Meskipun mengakui bahwa hasil perang jika, dan hanya jika, kebijakan pembuat memilih untuk memulainya, kita tetap dapat mempertimbangkan beberapa ide umum tentang faktor-faktor yang diyakini mendorong mereka untuk memilih perang daripada menghindarinya. Mari kita melihat pertama pada beberapa teori kondisi internal yang menyebabkan negara menjadi di dilibatkan dalam perang (baik sebagai penyerang Dari menyerang), Kemudian kita akan beralih ke kondisi sistemik yang diyakini untuk mempromosikan perang

157

11.2.1 Yang Bangsa Apakah Rawan Perang? Ini adalah bagian dari 'kebijaksanaan konvensional bahwa beberapa negara yang lebih banyak perang seperti daripada yang lain, antara atribut negara diyakini paling mungkin menyebabkan negara untuk terlibat dalam perang adalah ukuran, ideologi, lokasi geografis, jumlah penduduk, komposisi etnis dan homogenneity, kekayaan, pertumbuhan ekonomi, jenis sistem ekonomi dan politislembaga, kemampuan militer, tingkat pendidikan mencapai industrialisasian, dan tradisi sejarah (lihat Rummel 1972,. dan Taylor dan Jodice, 1983), yang di antara atribut-atribut nasional membuat negara yang paling rentan untuk terlibat dalam perang antar negara? Dalam pemeriksaan nya perang di periode sebelumnya, Wright (1942) menyimpulkan bahwa negara-negara baru yang lebih mungkin untuk memulai perang ketimbang mendatang negara, Bagian dari alasan untuk ini adalah bahwa baru negara merdeka cenderung untuk pergi melalui periode perasaan nasionalisme yang kuat, dan jenis nasionalisme saat ini lazim sering menjabat sebagai katalis untuk perang. " Kesimpulan ini didukung oleh sejarah, sejak Perang Dunia II semua kecuali satu dari perang besar telah terjadi di Dunia Ketiga (Sivard, 1983: 20). Perlu dicatat, bagaimanapun, bahwa tipe negara dari sistem politik tampaknya memiliki bantalan kecil pada kemungkinan bahwa hal itu akan berperan serta dalam perang. Secara historis, demokrasi telah terlibat dalam perang. 11.3 Konflik Senjata Di Dalam Negara: Perang Sipil Perang dalam negara atau perang sipil masih merupakan bentuk lain dari kekerasan global. Luard berpendapat bahwa perang sipil mungkin bentuk paling umum dari semua bentuk aktivitas militer internasional. Dalam sebuah kajian perang sipil menghasilkan bahwa setidaknya seribu masyarakat sipil dan militer tewas per tahunnya, Small dan Singer mengidentifikasi ada sekitar 106 perang dalam 165 tahun antara 1816 hingga 1980. Perang sipil muncul akibat adanya perbedaan mendalam dari ideologi, demografi, keyakinan, etnis, ekonomi, sosiokultural dan variabel-variabel politik. kekerasan internal juga dapat dilihat sebagai reaksi frustasi dan deprivasi, yang mungkin sebagian besar terjadi di negara-negara berkembang. Para peneliti menjelaskan bahwa ubiquitas kekerasan internal dalam ketidakstabilan disebabkan pertumbuhan yang sangat cepat. Dan pemerintah kadang tidak mampu menjaga kcepatan dan kenaikan ekspektasi.

158

12. Kebijakan Militer untuk Damai: Keseimbangan Power dan Pengendalian Senjata
Pada kenyataannya kita hanya akan menjamin kedamaian dengan mempersiapkan sebuah perang. John F. Kennedy, 1960 Bab ini akan mengeksplorasi mengenai langkah atau kebijakan militer untuk mencari kedamaian. Hal ini berbeda dalam konsep dan norma-normanya namun akan dijelaskan secara langsung bagaimana insiden perang itu berhubungan dengan pendistribusian senjata di seluruh dunia. Siapa yang mempunyai banyak persenjataan dan kemampuan dalam kemiliteran akan menentukan apa yang akan terjadi dalam perang dan negara yang berpengalaman dalam perang akan berkemungkinan dapat menaklukan lawannya. Dari sudut pandangnya akan dibahas mengenai prospek global dan keamanan nasional dan pendistribusian senjata yang dimodifikasi. Power mendefinisikan hubungan-hubungan antar Negara. Power berperan membantu Negara-negara untuk memastikan posisinya tidak terancam, baik di segi ekonomi politik dan lainnya. Negara yang kuat dapat memaksa dan mempengaruhi Negara yang lebih lemah darinya dan juga Negara lemah untuk merubah kebijakankebijakan dan tujuannya. Negara yang tidak terlalu kuat sendiri dapat memaksa dan mempengaruhi Negara yang lemah untuk hal yang sama. Namun bukan berarti hal ini merupakan hal yang absolut, sebab Negara yang lemah dapat melawan kekuatan Negara yang lebih kuat darinya. Bahkan hal tersebut dapat mempengaruhi Negara-negara tersebut untuk merubah kebijakan dan tujuannya. Dan Negara yang kurang kuat juga dapat memberikan perlawanan pada Negara kuat, bahkan bisa mempengaruhi Negara lemah lebih baik dari Negara kuat. Namun, bahkan negara kuat juga memiliki kemungkinan untuk tidak mampu mempengaruhi Negara yang lebih lemah darinya. Masih banyak skenario yang bisa muncul. Balance of power adalah bentuk perimbangan kekuatan dalam politik dunia yang dilihat dari jumlah negara-negara pemegang kekuatan utama yang menjaga dan mempertahankan stabilitas dalam sistem internasional. Stabilitas dalam politik dunia diangap perlu demi terciptanya tatanan yang dapat menghindari terjadinya perang. Mekanisme balance of power diharapkan dapat menghindari perang berskala besar.

159

Stabilitas di dalam balance of power dapat diartikan sebagai ketidakadaan perang dalam sistem. Melalui balance of power keinginan suatu negara utama (great power) untuk menggunakan kekuatannya secara aktif ke luar dapat diredam atau mempertimbangkan keberadan great yang power yang lain. Selain dan itu bila terdapat suatu negara of meningkatkan kekuatannya mengancam stabilitas balance

power maka great power atau middle power dalam sistem akan bergabung untuk mencegah itu terjadi. Terminologi balance of power merujuk pada distribusi kapabilitas Negara pesaing maupun aliansi yang ada. Semisal, Amerika Serikat dan Uni Sovyet yang memiliki perseibangan kekuatan yang sama selama masa Perang Dingin tahun 1970an-1980an. Persaingan kedua adidaya tersebut semasa itu, membentuk sebuah keberlangsungan control terhadap perseimbangan kekuatan militer internasional. Adapun teori Balance Of Power (Keseimbangan kekuatan) memiliki asumsi dasar bahwa ketika sebuah Negara atau aliansi Negara meningkatkan atau mengunakan kekuatannya secara lebih agresif, Negara-negara yang merasa terancam akan merespon dengan meningkatkan kekuatan mereka. Hal ini dikenal dengan istilah counter balancing coalition. Contoh kasus seperti munculnya kekuatan Jerman menjelang Perang Dunia I (tahun 1914-1918) yang memicu formasi koalisi anti-Jerman yang terdiri dari Uni Sovyet, Inggris, Perancis, Amerika Serikat, dan beberapa Negara lain. Berlandas kepada teori Balance of Power, Negara hendaknya merespon ancaman yang muncul terhadap pertahanan dan keamanannya dengan jalan meningkatkan kapabilitas kekuatan militer sembari melakukan aliansi dengan Negara-negara lain. Kebijakan sebuah Negara dalam usaha membangun aliansi berbasis geo-strategi guna mempertahankan territorial dari ancaman ekspansi dikenal dengan istilah containment policy. Hal ini dapat dilihat secara kongkrit ketika Amerika Serikat menerapkan containment policy terhadap ancaman sosialisme komunis Uni Sovyet dengan melakukan aliansi dengan Negara-negara di kawasan Timur Tengah, Eropa, dan Asia. Berikut juga upaya Amerika Serikat yang menginkatkan kapasitas kekuatan militer dan persenjataannya selama Perang Dingin. Secara teoritis, balance of power menganggap bahwa perubahan status dan kekuatan internasional khususnya upaya sebuah Negara yang hendak menguasai sebuah kawasan tertentu, akan dapat menstrimulir aksi counter-balancing dari satu Negara atau
160

lebih. Dalam keadaan yang demikian, proses perseimbangan kekuatan dapat mendorong terciptanya dan terjaganya stabilitas hubungan antar Negara yang beraliansi alias merasa terancam. Terdapat dua keadaan dimana system balance of power dapat berfungsi secara efektif. Pertama, sekelompok Negara dapat membentuk perseimbangan kekuatan ketika aliansi telah mencair. Dengan begitu relative mudah untuk pecah maupun terbentuk kembali tergantung pada landasan pragmatis masing-masing Negara. Hal ini meski harus menafikkan factor nilai, agama, sejarah, hingga bahkan bentuk pemerintahan. Meski tidak dapat dipungkiri bahwa bisa jadi sebuah Negara memerankan peran dominan dalam counter-balancing sebagai Inggris pada abad XVIII hingga abad XIX. Kedua, yakni dua Negara berbeda dapat saling melakukan perseimbangan kekuatan dengan cara menyesuaikan kekuatan militer masing-masing antara yang satu dengan yang lain. Kita dapat menilik bagaimana Amerika Serikat dan Uni Sovyet yang secara bersamaan melakukan peningkatan kapabilitas militer untuk saling bersaing memperoleh posisi terkuat di dunia saat Perang Dingin berlangsung. Kekuasaan dapat didistribusikan antara negara-negara dengan cara yang berbeda. Struktur distribusi kekuatan global telah mengalami perubahan mendasar sejak Perang Dunia II. Sebagian besar negara-negara yang hancur akibat perang, sebuah situasi yang meninggalkan Amerika Serikat dalam posisi jelas unggul, ekonomi akuntansi untuk setengah GNP gabungan negara-negara di dunia. Dan tentu saja Amerika Serikat adalah satu-satunya negara yang memiliki senjata baru yang mengagumkan, bom atom. Demonstrasi bahwa Amerika Serikat bersedia untuk menggunakan instrumen yang menyarankan bahwa mereka telah memperoleh kemampuan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mendapatkan jalan. Jadi kita dapat menggambarkan lingkungan sesudah Perang Dunia II, namun sementara itu, sebagai konfigurasi kekuatan unipolar. Kekuasaan terkonsentrasi di tangan satu aktor dominan. Periode berjalan tidak berlangsung lama, namun. Pemulihan ekonomi Soviet, pertumbuhan kemampuan militer, dan pemeliharaan dari tentara tetap besar, mengubah sistem tersebut. Uni Soviet pecah monopoli Amerika senjata nuklir pada tahun 1949 dan meledak sebuah perangkat termonuklir pada tahun 1953, kurang dari setahun setelah Amerika Serikat. Perkembangan tersebut memberikan kontribusi terhadap munculnya kekuasaan yaitu penyebaran bipolar. Kekuasaan terkonsentrasi di tangan dua negara adidaya, dan persaingan mereka mewarnai semua elemen politik di dunia.
161

Distribusi kekuasaan Bipolar itu sendiri memberikan kontribusi dalam suasana krisis-yang melanda pascaperang. Dengan mengelompokkan negara-anggota dari sistem menjadi dua blok, masing-masing dipimpin oleh negara adidaya, dalam struktur bipolar berkembang rasa tidak aman di antara semua aktor (Spanier, 1975). Situasi yang terjadi adalah saling bertahan. Masing-masing pemimpin blok takut bahwa musuh yang akan menjadi sebuah hegemoni yang ditafsirkan sebagai upaya untuk mencapai status superior, namun salah satu sisi dipandang sebagai kerugian bagi yang lain. Oleh karena itu masing-masing mencoba untuk merekrut atau mencari aliansi baru karena dikhawatirkan aliansi yang lama akan meninggalkan blok mereka. Para koalisi Perang Dingin utama terkait dengan bipolaritas memburuk, apa yang telah digambarkan sebagai sistem bipolycentric (Spanier, 1975) mulai menggantinya. Bipolycentrism adalah konsep mengakui keunggulan militer dari Amerika Serikat dan Uni Soviet, dan Uni Soviet dari mitra aliansi masing-masing negara adidaya untuk keamanan. Inovasi teknologi yang cepat di negara adidaya sistem utama senjata adalah salah satu katalis utama perubahan dalam struktur polaritas dari sistem internasional. Secara khusus, munculnya teknologi canggih rudal balistik antarbenua (ICBM) mengikis kebutuhan akan wilayah basis meneruskan untuk memukul di pusat musuh, dengan demikian mengurangi perjalanan ke menciptakan dan memelihara yang ketat, sistem aliansi yang kohesif terdiri dari mitra yang dapat dipercaya. Selain itu, kemunduran kelompok aliansi ini dipercepat oleh menyempitnya selisih antara kekuatan militer Soviet dan Amerika. Negara-negara lain, di samping itu, memutuskan untuk melindungi diri mereka sendiri dengan mengembangkan kemampuan nuklir mereka sendiri. Bagaimana penyebaran dunia saat ini kekuasaan dapat paling akurat dijelaskan? Penurunan Timur-Barat ketegangan di Eropa (Goldmann, 1973; Goldmann dan Lagerkranz, 1977), munculnya Japan dan anggota masyarakat Eropa sebagai aktor baru yang signifikan dan kuat, kebangkitan China dan persaingan terbuka dengan Uni Soviet semua membantu mengubah sistem politik internasional. Kecenderungan ini juga membuat sistem multipolar (mendekati karakteristik struktural dari keseimbangan kekuasaan klasik Eropa) model potensial untuk menggambarkan realitas politik yang muncul. Namun, meskipun orang mungkin membayangkan (sebagai mantan Menteri Luar Negeri Kissinger sesekali melakukan) sistem Multipolar di mana Amerika Serikat, Uni Soviet, Jepang, Cina dan Eropa adalah aktor utama, mekanisme menyeimbangkan dari
162

nilai klasik kekuasaan relevansi diragukan ke dunia kontemporer. Sistem klasik dikelola oleh kesediaan aktor utama untuk masuk ke dalam aliansi dengan siapa pun (ideologi tidak masalah) dan menggunakan perang sebagai instrumen kebijakan. Penerapan kondisi ini sampai sekarang-hari politik internasional diragukan. Bahkan jika seseorang masuk akal bisa membayangkan keseimbangan relatif kemampuan militer antara Amerika Serikat, Uni Soviet, Cina, Jepang, dan Eropa bersatu pada tahun 2000, kehancuran dari senjata modern, yang tampaknya lebih cenderung meningkat dibandingkan menurunnya dengan itu waktu, membuat sulit untuk membayangkan keseimbangan reemergent dari sistem kekuasaan sejalan dengan sistem negara klasik Eropa. Konflik ideologis yang sedang berlangsung antara Uni Soviet dan Cina membuatnya sangat sulit untuk menggunakan multipolaritas sebagai konsep yang berlaku untuk masa kini politik internasional. Sebaliknya, politik triangular adalah istilah yang lebih pas untuk menggambarkan Cina di persamaan kekuatan dunia dan struktur berkembang dari sistem internasional. Tripolarity berarti suatu sistem yang terdiri dari tiga negara dengan kekuatan yang sama relativelt potensial berhadapan-berhadapan satu sama lain seperti yang didefinisikan oleh kemampuan ekonomi dan militer, khususnya di bidang kemampuan senjata nuklir. Tapi deskripsi itu tidak berlaku untuk saat sekarang realitas strategis. Secara obyektif, china tidak dapat didefinisikan sebagai saingan kekuatan militer baik amerika serikat atau serikat Soviet, meskipun hubungan diplomatis cina memiliki peran yang sangat meningkat. Namun tidak akan mungkin memiliki kemampuan militer yang cepat. Namun, mungkin Cina dapat mengembangkan senjata nuklir dan dapat mendistribusikan kekuasaannya setidaknya di Asia. Pencegahan dalam kondisi seperti itu harus diarahkan pada dua aktor, dan khususnya untuk mencegah terjadinya serangan militer oleh dua lawan satu. Sebuah sistem tripolar ini akan mendorong, pada prinsipnya, dua aktor berkoalisi terhadap satu terutama bila ketiga muncul terlalu agresif atau mempengaruhi dalam lingkup pengaruh lain (seperti lingkup China di Asia, bola serikat Soviet di Eropa Timur, atau Amerika lingkup di Atlantik utara dan belahan bumi barat). Agresif Non dan gangguan non karena itu muncul kompatibel dengan kepentingan semua dan menjadi lebih daripada kurang kemungkinan di bawah kondisi tripolarity nuklir. Tripolarity saat ini belum ada, namun. Di dalam sistem ini, kepemilikan dari kapasitas kedua serangan
163

nuklir dan sarana untuk menyampaikan hal itu merupakan prasyarat untuk kekuatan untuk dianggap sebagai "kutub". Cina tidak memiliki seperti kapasitas, dan karenanya tidak dapat dikatakan sebagai kutub ketiga. Tapi ketika china menciptakan rudal jarak jauh yang mampu Moskow mengejutkan atau pantai barat mempersatukan negara, maka mungkin memiliki kemampuan yang memadai senjata sehingga dianggap kutub dalam susunan tripolar,. Adapun sebagian besar kemampuan militer dan ekonomi lainnya, bagaimanapun, cina-yang mengacu pada dirinya sebagai dunia ketiga negarakemungkinan akan tetap untuk beberapa waktu jauh lebih kuat dibandingkan baik bersatu negara atau serikat soviet. Oleh karena itu lebih akurat untuk menggunakan konsep triangular untuk menggambarkan karakteristik dari Amerika, Soviet, dan perilaku Cina terhadap yang lain selama beberapa tahun terakhir daripada menggunakannya tidak mendeskripsikan keseluruhan sistem polaritas internasional secara keseluruhan. Apakah Konsentrasi Kekuatan Mendorong atau Menghambat Perang? Apakah konsentrasi yang berlebihan dari kekuatan militer merupakan perang kondisi mengundang, terutama di kalangan negara-negara besar, masih diperdebatkan dan belum terselesaikan. Pandangan konvensional adalah bahwa perdamaian terjadi sangat sering ketika didistribusikan secara merata di berbagai negara (Hinsley, 1963). Tetapi yang lain, tidak ada yang Romana pax, pax Britannica, dan Americana pax dari periode sejarah sebelumnya, berpendapat bahwa perdamaian mungkin tergantung, sebagai gantinya, pada keberadaan yang dominan atau adanya ketidakseimbangan kekuasaankekuasaan waktu sama antara negara adalah periode perang "sedangkan periode dominan dikenal adalah periode perdamaian "Jika" kita melihat menyapu seluruh sejarah, selama 150 tahun terakhir., kita menemukan bahwa distribusi kekuasaan yang sama adalah pengecualian, bukan aturan ... pandangan yang lebih akurat dari distribusi kekuasaan dalam tahun 1815-1914 menemukan Inggris mitra senior yang kombinasi kekuatan yang luar biasa, didukung pada awal periode oleh negara yang paling kuat kedua Eropa dan ditanggung pada akhir periode oleh raksasa tumbuh yang segera untuk mengambil tempatnya "(Organski, 1968). Banyak yang berpendapat bahwa pada dasarnya, sebuah sistem terpolarisasi berkonsentrasi kekuasaan di dua blok bersaing akan menyebabkan perang. The pengerasan aliansi, itu beralasan, akan selalu mengarah pada perjuangan untuk dominasi. Situasi ini membutuhkan lingkungan yang yang cenderung krisis kompetisi
164

murni, karena dengan definisi konfigurasi bipolar menghasilkan rasa takut yang menggoda blok masing-masing berusaha untuk mencapai kemampuan militer yang unggul. Tidak ada batasan pada jalan lain kekerasan (terutama kemungkinan intervensi dari pihak ketiga untuk mengembalikan keseimbangan), karena peran penyeimbang tidak ada. Demikian pula, dunia bipolar mungkin kekerasan rawan karena dalam sistem seperti para pengambil keputusan mungkin mampu mengetahui lawan dan kekuatan yang lebih mudah dan percaya diri daripada ketika lawan yang banyak (Deutsch dan Singer, 1975). Sebaliknya, sistem multipolar dianggap oleh para orists sama dengan lebih stabil, sebagian karena adanya aktor otonom lebih menimbulkan aliansi potensial lebih yang dapat dibentuk untuk mengimbangi sebuah penyerang yang akan menjadi. Pergeseran aliansi dapat terjadi hanya ketika ada aktor independen beberapa atau pusat-pusat kekuasaan, jumlah yang relatif besar aktor sangat penting untuk pengoperasian keseimbangan. Tambahan lagi, karena dalam sistem multipolar ada kontak antara negara-negara lainnya, jumlah relatif waktu pengolahan informasi bahwa para pengambil keputusan dapat mengalokasikan ke salah satu dari mereka akan menurun, sehingga menghasilkan semacam ketidakpastian yang hati-hati keturunan (Deutsch dan singer, 1975 ). Dalam sistem seperti itu, kebijakan ini lebih fleksibel karena perlunya penyesuaian dalam hubungan antar bangsa, sehingga pembentukan aliansi untuk mengimbangi koalisi mengancam menjadi lebih mungkin dengan peningkatan jumlah anggota yang potensial. Akibatnya, perang diyakini kecil kemungkinannya. Tapi ada juga argumen untuk membela bipolaritas sebagai sarana menjaga perdamaian. Misalnya, waltz (1971) telah menegaskan bahwa di dunia bipolar seperti yang muncul pada 1950-an stabil karena mendorong negara-negara untuk berhati-hati dan lebih bertanggung jawab atas tindakan mereka dalam masalah di dunia. Ironisnya, meskipun potensi permusuhan dan kehancuran, stabilitas bisa dihasilkan dari kondisi ini, sebagian karena negara adidaya menemui jalan buntu dan bertengkar saling memberikan negara-negara berkembang lebih banyak ruang untuk bergerak, sehingga meningkatkan keleluasaan secara keseluruhan lebih dalam sistem tersebut. Perdamaian dapat dihasilkan, singkatnya, ketika kondisi mencapai ambang perang. Dalam kondisi seperti itu, para aktor utama, jika rasional, akan berusaha untuk mengelola secara damai krisis di negara adidaya dan untuk mencegah konflik kecil dari crupting menjadi perang yang lebih besar yang bisa menelan dunia. Hal ini juga berpikir bahwa ketidakpastian
165

membuat negara waspada pemimpin dan merangsang mengejar informasi yang, pada gilirannya, mengurangi jumlah kesalahpahaman dan salah perhitungan mengenai internations saingan. Penafsiran ini diperkuat oleh argumen bahwa pembagian semua bangsa ke dalam dua kubu meningkatkan biaya perang sampai ke level yang tinggi bahwa semua tapi konflik yang paling mendasar yang rexoolved tanpa penggunaan kekerasan (Bueno de Mesquita, 1975a). Dengan demikian, teori deduktif didasarkan atas asumsi yang tidak kompatibel mengarah pada kesimpulan yang saling bertentangan tetapi sama-sama masuk akal. Hubungan antara polaritas dan stabilitas global, bagaimanapun, empiris maupun teoritis. Yang teori, ketika dihadapkan dengan bukti, memiliki paling untuk merekomendasikan hal ini? Bukti yang ada dicampur. Waltz argumen bahwa dunia bipolar lebih stabil dari satu multipolar menemukan parsial (meskipun impresionistik) dukungan dalam kenyataan bahwa dalam lingkungan bipolar dari tahun 1950-an, ketika ancaman perang adalah endemik, perang besar tidak terjadi. selama periode stabil paling perang dingin, negara adidaya mengancam akan pergi berperang berkali-kali tetapi tidak benar-benar melakukannya. Hal ini menunjukkan bahwa persaingan abadi dunia bipolar yang mungkin, paradoks, telah menghasilkan hati-hati dan menahan diri daripada nekat dan kekerasan. Tapi hubungan keseluruhan antara polaritas dan perang muncul, berdasarkan bukti sistematis, untuk tidak langsung. Dalam penyelidikan keterkaitan tersebut, Rosecrance (1966) memberikan data yang menunjukkan bahwa sistem global paling stabil di bawah polarisasi yang sangat tinggi atau sangat rendah. Juga, perubahan dalam dispersi dan konsentrasi kekuasaan historis telah menghasilkan perang, dan perubahan jangka panjang dalam distribusi kekuatan global telah jelas: Sementara hegemoni dan keseimbangan model yang mewakili kecenderungan untuk sentralisasi sistem yang tetap organik desentralisasi, munculnya lebih dari 150 unit politik yang berdaulat tersebar di benua telah menghasilkan pengaturan internasional baru di mana tidak mungkin lagi untuk menjalankan politik dunia , dorong lama terhadap sentralisasi kekuasaan sekarang bentrok dengan perjalanan ke mendesentralisasikan kekuasaan. (Brucan, 1984:103) Hal ini menyiratkan bahwa perubahan cepat dalam struktur kini sistem global kemungkinan akan meningkat sangat kemungkinan perang (lihat Gilpin.1981). Namun secara historis, struktur polaritas jarang mengalami perubahan yang cepat. Pergeseran
166

dari struktur bipolar dengan munculnya bertahap dari sistem bipolycentric dan mungkin di dunia tripolar menunjukkan bahwa reememergence dari baik struktur yang sangat terpolarisasi (unipolar) atau sangat menyebar (multibloc) tidak mungkin dalam waktu dekat. Ini relatif kurangnya variasi polaritas harus memiliki efek stabilisasi, meskipun sistem transformasi ini beroperasi sebagai sumber ketegangan dan konflik. Perlucutan Senjata dan Pengawasan Senjata, Daya paksa dapat digunakan untuk mencegah penggunaan kekuatan oleh orang lain dan perdamaian yang dapat diproduksi dengan menyeimbangkan kekuatan dengan kekuatan dan dengan mendistribusikannya tepat adalah pendekatan tradisional yang paling populer untuk kontrol perang antarnegara. Tapi kegagalan berulang negara untuk membuat ide-ide yang bekerja, beberapa dengan kapasitas senjata saat ini untuk memusnahkan umat manusia, telah menyebabkan para pemimpin politik dan akademisi untuk mengusulkan solusi lain untuk masalah perang. Salah satu usulan tersebut adalah untuk membunuh dengan instrumen kekerasan itu sendiri. Pendekatan ini merupakan serangan frontal pada teori bahwa kekuasaan dapat seimbang dengan kekuasaan, dalam hal ini mengusulkan untuk menyingkirkan (koersif) kekuasaan itu sendiri. Ide ini dapat ditelusuri dengan resep Alkitab bahwa bangsa menempa pedang-pedangnya menjadi mata bajak, dan realitas senjata kontemporer menekankan mengapa gagasan seperti itu harus mendapatkan mata uang tertentu saat ini. 12.1 Pembatasan Persenjataan Nuklir Hal menarik dalam rentetan kejadian-kejadian dari prestasi pembatasan persenjataan telah dicapai perjanjian-perjanjian antara Amerika Serikat dan Uni Soviet dan di antara mereka dan negara-negara lainnya sebagai hasil dari upaya negara-negara superpower. Yang paling tercatat dari hasil perjanjian pembatasan persenjataan adalah perjanjian Pembicaraan Pembatasan Strategi Persenjataan (SALT). SALT I ditandatangani pada 1972, terdiri atas: 1. Sebuah perjanjian yang membatasi penyebaran sistem pertahanan rudal antibalistik oleh AS dan Uni Soviet ke tingkat yang sama dan sangat rendah. 2. Kesepakatan interim lima tahun mengenai strategi senjata penyerangan, yang mana yang membatasi jumlah rudal balistik antarbenua (ICBM) dan kapal selam

167

peluncur rudal balistik(SLBM) yang masing-masing pihak diijinkan untuk memiliki. Perjanjian SALT I pada intinya adalah membangun kepercayaan, "sementara" langkah menuju sebuah perjanjian, jangka panjang yang lebih komprehensif. Perjanjian SALT II tahun 1979 berusaha untuk mewujudkan tujuan ini dalam hal itu secara substansial merevisi pembatasan kuantitatif SALT II dan mulai juga untuk menempatkan kendala kualitatif tertentu pada persenjataan negara adidaya strategis. Esensi SALT II, meskipun mungkin perjanjian pengawasan senjata yang paling luas dan rumit yang pernah dinegosiasikan, yang ini tetap cukup sederhana. Pertama, perjanjian menyerukan menempatkan plafon keseluruhan akhirnya 2.250 pada jumlah peluncur ICBM, SLBM peluncur, pembom berat, dan ASBM (udara-ke-permukaan rudal balistik dengan rentang lebih dari 600 kilometer) bahwa masing-masing pihak adalah untuk pertahanan. Dalam hal ini plafon keseluruhan, beberapa subplafon mententukan batasan-batasan tambahan pada jenis tertentu sistem nuklir: negara adidaya setiap terbatas pada 1.320 peluncur dilengkapi dengan MIRV (beberapa kendaraan masuk kembali secara independen ditargetkan) ditambah pembom berat dilengkapi dengan rudal jarak jauh pesiar, hingga 1.200 peluncur dari MIRV balistik misil, dan penyebarannya tidak lebih dari 820 MIRV ICBM. Tetapi kesulitan menyetujui pengontrolan senjata diilustrasikan oleh masalahmasalah yang dihadapi perjanjian SALT II. Ratifikasi senat AS ditangguhkan dari perjanjian "tanpa batas" SALT II setelah invasi Soviet dari Afghanistan. Walaupun baik negara adidaya terus mematuhi ketentuan dasar SALT II, meskipun permusuhan mereka diperbaharui di era posdetente, hasil akhir sebagaimana yang termaktub dalam SALT II adalah kekecewaan yang jelas dengan harapan dihasilkan di awal 1970-an. Pada intinya, SALT II gagal mencapai pengurangan persenjataan yang sebenarnya. Kesalahan dasar adalah bahwa hal itu akan diizinkan pertumbuhan substansial dalam kekuatan strategis kedua belah pihak. Selain negosiasi yang melibatkan strategi senjata, AS dan Uni Soviet telah mengejar pengawasan senjata di berbagai bidang lainnya. Pokok antara upaya ini telah menjadi negosiasi INF (jarak menengah kekuatan nuklir) dimulai pada tahun 1981, yang bertujuan untuk membatasi rudal darat jarak menengah, dan pembicaraan pengurangan kekuatan bersama dan seimbang (MBFR), yang bertujuan mengurangi dan menyeimbangkan militer konvensional pasukan aliansi Pakta NATO dan Warsawa di
168

teater Eropa. Proposal juga telah diajukan untuk menggunakan Konferensi Keamanan dan Kerjasama di Eropa (CSCE) untuk memperjelas kegiatan pasukan konvensional di Eropa, memberlakukan larangan verifikasi pada produksi dan penimbunan senjata kimia, untuk memperkuat ketentuan verifikasi yang belum diratifikasi Perjanjian Thresold Ban, dan untuk meningkatkan perlindungan internasional pada teknologi yang berkaitan dengan produksi bahan nuklir. Gerakan pembekuan nuklir dijiwai oleh rasa takut perang nuklir dan keyakinan bahwa negara adidaya menyajikan kekuatan nuklir banyak kali lebih besar daripada yang diperlukan. Lebih banyak senjata tidak akan menghasilkan keamanan yang lebih, para pendukung merasa, memang, kelanjutan dari perlombaan senjata mengancam daripada memperkuat keamanan nasional. Selain itu, itu adalah "kesesatan" dalam tampilan ini, untuk melihat senjata nuklir sebagai "hanya satu senjata lagi, seperti senjata lainnya, hanya lebih merusak. Sebagai usulan kebijakan, pembekuan total pada pengujian, produksi, dan penyebaran senjata nuklir memberikan jalan untuk perlucutan senjata yang pertama berhenti sistem baru senjata sebelum mulai mengurangi yang sudah ada. Sebagai negara adidaya masing-masing berdiri saat terkena kehancuran, tidak dapat berharap untuk mengurangi eksposur bahwa dengan terlibat dalam putaran lain pengembangan senjata, itu beralasan: sebaliknya, senjata ancaman yang dapat dihilangkan Untuk hanya dengan itu, mengendalikan yang menimbulkan ancaman. melakukan

keseimbangan strategis hadir pertama akan dibekukan (untuk kedua belah pihak kemampuan jera saat ini kebal, pendukung beku menegaskan, dan pembekuan akan membuat mereka seperti itu). Agaknya perlombaan senjata itu dibatasi, ini akhirnya akan memungkinkan pengurangan senjata untuk dipertimbangkan. Tapi apakah pembekuan dapat dicapai dan pengurangan senjata dinegosiasikan tetap diragukan.

169

12.2 Hambatan untuk Pengendalian Senjata Efektif Insentif bagi terciptanya pengawasan senjata tampaknya akan menjadi banyak bermakna dan saling menguntungkan bagi semua. Kontrol yang signifikan dari senjata perang akan menghemat uang, mengurangi ketegangan dan bahaya perang, melambangkan keinginan untuk perdamaian, mengurangi bahaya kesehatan, mengurangi kehancuran perang, menghapus kemungkinan salah satu aktor yang mencapai keuntungan kekuasaan atas yang lain, mengurangi kemungkinan awal dari sebuah serangan dengan efek berlebihan, dan mencapai keuntungan propaganda bagi perdamaian advokasi. Untuk ini mungkin ditambahkan kepuasan moral dan kesempatan untuk hidup dalam lingkungan global bebas dari rasa takut akan pemusnahan instan. Namun senjata tidak dikendalikan dalam sistem internasional saat ini, dan alasan untuk terus ketergantungan pada kesiapan militer sebagai jalan menuju banyak perdamaian. Mereka berasal dari rasa takut yang endemik sistem internasional seperti sekarang terstruktur. Kebanyakan negara enggan untuk terlibat dalam keterbatasan senjata dalam suasana di mana kepercayaan dari musuh-musuh mereka kurang, dan kepercayaan tersebut tidak mungkin dibudidayakan asalkan lawan tetap dipersenjatai. Oleh karena itu negara menemukan diri mereka terjebak dalam lingkaran setan rasa takut dan ketidakamanan: takut senjata orang lain memprovokasi, takut merangsang keinginan untuk untuk pertahanan senjata, persenjataan pada gilirannya mendorong musuh untuk meningkatkan senjata, dan begitu seterusnya dalam lingkaran yang tidak pernah berakhir. Sebaliknya, ketika negara berbicara tentang mengurangi senjata, masing-masing ingin pedang terakhir. Rasa takut orang lain membantu menjelaskan negara-negara yang tampaknya merugikan diri sendiri dalam negosiasi pengawasan senjata. Para instansi militer di kedua belah pihak berlangganan dua prinsip dasar yang sama: 1. Jangan bernegosiasi ketika Anda berada di belakang. 2. Jangan bernegosiasi ketika Anda berada di depan. Masalah yang sama adalah sulitnya memisahkan kontrol senjata dari isu-isu lainnya. Tidak ada yang lebih jelas daripada dialog Soviet-Amerika, di mana pembicaraan senjata telah dikaitkan dengan perubahan-perubahan dari kompetisi Soviet-Amerika di daerah lain. Pengawasan senjata dan detente telah terbukti pada kenyataannya menjadi simbiosis-pembentuka telah membantu perkembangan yang terakhir, dan yang terakhir
170

telah mendorong pembentukan. Penurunan hubungan Timur-Barat di daerah nonmiliter sehingga dapat membahayakan prospek untuk pengawasan senjata, seperti perlombaan senjata meningkat dapat mengurangi jauh kemungkinan peningkatan hubungan politik Soviet-Amerika. 12.3 Dalam Mencari Perdamaian Mungkin hambatan untuk kontrol senjata yang dapat diatasi. Gagasan bahwa dunia yang dilucuti akan menjadi yang lebih aman tidak memiliki kekuatan sejarah di baliknya, sedangkan gagasan bahwa kesiapan militer tidak menghasilkan keamanan. Ini mungkin bahwa perdamaian melalui pelucutan senjata dan pengawasan senjata adalah, sebagai kritian yang telah dibebankan, sebuah mimpi utopis. Upaya kontrol senjata juga dapat ditakdirkan untuk gagal, bukan karena usulan untuk mengontrol senjata yang idealis, tetapi karena tidak pergi cukup jauh. Kelompok yang melakukan kontrol tidak memecahkan masalah dasar persenjataan. Amerika masih memiliki mereka, dan jika mereka memilikinya, mereka dapat menggunakannya. Negara, tentu saja, mengejar banyak jalan menuju realisasi tujuan nasional mereka, dari mana keamanan adalah satu keunggulan. Jadi mereka mencari melalui pencegahan untuk menyeimbangkan kekuatan dengan kekuatan sementara mencari secara simultan melalui pengawasan senjata untuk menghapus insentif untuk perang yang menyediakan senjata, karena senjata itu sendiri dapat memperburuk ketegangan politik. Apakah keamanan global dilayani oleh pencarian bangsa untuk keamanan nasional mereka sendiri tetap pada masalah. Mungkin benih kehancuran dunia telah ditaburkan oleh kekuatan-kekuatan yang mendorong untuk mengejar perdamaian dan keamanan melalui kekuatan militer. Tidak ada yang membuat mencari kedamaian melalui cara-cara politik yang lebih menarik.

171

13. Langkah Politik untuk Menuju Perdamaian: Hukum Internasional dan Organisasi
Oleh : Kelompok 8 Richardo Avisena Nadiatul Khair Oscar Anggara P Rizki Ari Kurniawan Pipit Patmawati 1001120233 1001120234 1001156175 1001134972 1001120234

Rianti Lingga Syafitri 1001112187

Dua langkah sentral untuk perdamaian internasional dan stabilitas telah ditempuh sejak dulu. Yang pertama memerlukan dasarnya solusi militer untuk masalah perang. Langkah kedua berusaha menghindari perang melalui solusi politik. Logika yang mendasari pendekatan kedua adalah bahwa perang adalah gejala dari kegagalan politik. Sebagai filsuf politik terkemuka Emil Brunner meletakkannya pada tahun 1947, sebagai reaksi terhadap pandangan dominan perang seperti yang diungkapkan oleh Clausewitz, "adalah klaim bahwa perang adalah rasio ultima politik hanya takhayul." 13. 1 Hukum Internasional dan Tatanan Dunia Prosedur hukum menyediakan satu sumber untuk kontrol damai konflik antarnegara, namun kontribusi mereka sering dipertanyakan. Beberapa siswa yurisprudensi melihat kekurangan tatanan hukum internasional, bahkan tidak ada. Karena orang biasanya berpikir dari tatanan hukum yang dibuat untuk menghalangi kekerasan dan karena perintah hukum dievaluasi sesuai dengan kemampuan mereka untuk mengendalikan kekerasan, terulangnya perang telah menyebabkan beberapa untuk menyimpulkan bahwa hukum internasional hanya "tidak relevan" dengan ketentuan konflik bersenjata antara bangsa-bangsa. Masih lain telah ditandai hukum internasional sebagai lemah dan tak berdaya, putus asa, tidak jelas, dan dilemahkan oleh tidak adanya virtual dari mesin, handal kuat, penegakan memihak. Untuk menguji peran hukum dalam politik internasional dan dalam mengendalikan konflik global, akan sangat membantu untuk pertama menggambarkan
172

atribut utama dari tatanan hukum internasional sebagaimana terungkap dalam kedua warisan tradisi doktrinal dan praktek keadaan yang sebenarnya. 13.1.1 Hukum Alam dalam Level Internasional: Prinsip dan Struktur Hukum internasional umumnya dianggap sebagai seperangkat aturan yang mengatur perilaku negara dalam hubungan mereka satu sama lain. Ini berasal dari preseden ditemukan dalam pengembangan sistem politik internasional itu sendiri. Konsepsi hukum internasional bahwa masyarakat global sekarang menerima bersandar pada dasar-dasar politik, yang pada gilirannya menemukan ekspresi dalam corpus juris Gentium (badan hukum negara) yang telah berkembang pesat selama tiga abad terakhir, berubah menurut adat dan praktek negara. Sebuah persediaan selektif dari beberapa prinsip-prinsip hukum yang relevan dengan kontrol perang menggambarkan sifat tubuh aturan ini secara umum. Tidak ada prinsip hukum internasional yang lebih penting daripada doktrin kedaulatan negara. Kedaulatan negara berarti bahwa tidak ada otoritas dalam hirarki global secara hukum atas negara, kecuali kewenangan bahwa negara secara sukarela menganugerahkan pada organisasi yang menciptakan. Hampir setiap prinsip hukum internasional mendukung dan menguraikan prinsip kardinal bahwa subyek hukum internasional yang independen, kedaulatan negarabangsa. Misalnya, kedaulatan negara membenarkan prinsip-prinsip kesetaraan negara. Kesetaraan menetapkan bahwa setiap negara sama untuk dihormati penuh oleh negaranegara lain dan perlindungan penuh dari aturan hukum bahwa diakui sistem, bukan fiksi bahwa semua adalah sama dalam kekuatan militer, sumber daya, atau ukuran. Sebagai sebuah konsekuensi, hak jaminan kemerdekaan menyatakan otonomi dalam urusan internal mereka dan hubungan eksternal, di bawah logika bahwa kemerdekaan masingmasing dianggap oleh semua orang. Selain itu, hukum internasional menetapkan bahwa negara tidak boleh ikut campur dalam urusan internal negara-negara lain: prinsip non-interference membentuk dasar untuk tugas negara non-intervensi, yaitu kewajiban untuk menahan diri dari keterlibatan dalam kegiatan di perbatasan negara lain itu. Norma klasik ini telah mengikis jauh dalam beberapa dekade terakhir, negara telah melanggar karena dunia telah menjadi lebih saling bergantung dan sebagai kemampuan mereka untuk mengejar tujuan-tujuan kebijakan luar negeri yang kompleks telah menjadi lebih bervariasi.
173

Meskipun demikian, aturan non-interferensi konsisten dengan hak yang ditentukan dari setiap negara untuk melaksanakan yurisdiksi atas hanya wilayahnya sendiri: setiap negara diberikan kendali atas hampir semua hal, di bawah, atau di atas wilayah perbatasannya. (ada pengecualian untuk yang menyatakan telah setuju dan yang telah dikodifikasikan dalam hukum internasional: misalnya, imunitas bagi negara-negara lain, utusan diplomatik sementara mereka mewakili negara mereka di negara lain, menempati kedutaan luar negeri, dan sebagainya, tetapi premis integritas teritorial tetap suci). Kedaulatan negara adalah mutlak adalah satu-satunya subyek yang sah dari hukum internasional. Individu dan lembaga transnasional, meskipun kekhawatiran meningkat menjadi hukum internasional, tidak memiliki hak berdaulat, mereka telah mendapatkan berdiri hanya karena negara melihat manfaat dalam membuat mereka, untuk tujuan terbatas, subyek hukum internasional. Dalam prakteknya, kedaulatan negara memberikan kebebasan pilihan sehubungan dengan setiap aspek kehidupan internal. Teori yurisdiksi domestik memungkinkan negara untuk membangun dan menafsirkan apa hukum itu keinginan untuk warga negaranya sendiri, termasuk aturan untuk menentukan kondisi di mana individu dapat memperoleh kewarganegaraan. " Hal ini dapat membuat apapun jenis sistem politik atau bentuk pemerintahan itu keinginan, terlepas dari penerimaan jenis pemerintah untuk negara-negara lain. Ini juga memiliki kebebasan berdaulat untuk mengatur atau tidak untuk mengatur transaksi ekonomi dalam batas-batasnya. Karena kenegaraan meliputi hak prerogative, tidak mengherankan bahwa negara telah berusaha untuk melestarikan sistem hukum internasional, sementara pada saat yang sama entitas politik lainnya telah berjuang untuk hak-hak yang sama dalam sistem itu. Bahkan, banyak prinsip-prinsip keuangan dalam tubuh hukum internasional mengartikulasikan aturan untuk memperoleh kenegaraan dan karenanya masuk ke dalam sistem hukum yang mapan. Konvensi Montevideo tahun 1933 tentang Hak dan Kewajiban Negara merangkum komponen utama kenegaraan. Sebuah entitas politik bercita-cita untuk kenegaraan harus memiliki populasi permanen, sebuah wilayah yang ditetapkan, dan pemerintah mampu baik memerintah warganya (mengklaim legitimasi) dan masuk ke dalam hubungan formal dengan negara-negara lain. Ada juga aturan lain untuk menentukan bagaimana dan kapan kondisi ini puas. Pada dasarnya, akuisisi kenegaraan tergantung pada pengakuan entitas politik yang menerima dari negara174

negara lain. Dengan demikian hukum internasional menyatakan bahwa sertifikasi apakah batu tersebut ada terletak di tangan negara-negara lain, yaitu negara-negara yang sudah ada sebelumnya berhak untuk memperluas pengakuan diplomatik lain entity. Dalam sistem global saat ini tidak ada daratan yang signifikan tetap terra nullius (Wilayah milik secara hukum kepada siapa pun). Karena hampir semua permukaan bumi (kecuali bagian lautan) kini dalam kendali berdaulat beberapa negara, ada daerah tetap untuk kolonisasi, dan kelahiran batu tulis baru tentu harus dengan mengorbankan ol yang sudah ada. " Oleh karena itu, pengakuan dari sebuah negara baru hampir selalu berarti pengakuan kontrol pemerintah baru atas bagian tertentu dari wilayah. Terkait dengan kedaulatan aturan internasional yang banyak untuk tertib hubungan antarnegara. Negara-negara berdaulat memiliki hak hampir tak terbatas untuk melakukan apa yang mereka harap dalam hubungan luar negeri dengan negaranegara lain. Memang, dalam kebijakan luar negeri, hukum internasional "memungkinkan kebebasan penuh tindakan" (Parry, 1968), dan berpendapat bahwa pelestarian kedaulatan adalah tujuan utama kebijakan luar negeri negara-negara '. Doktrin netralitas memungkinkan negara untuk menghindari mengambil sisi dalam perselisihan antara pihak yang bersaing lainnya, sehingga meningkatkan kemampuan mereka untuk menghindari keterlibatan dalam konflik lain sekaligus membatasi ruang lingkup dari konflik tersebut. Di sisi lain, hukum internasional menetapkan bahwa negara menegosiasikan perselisihan mereka dan bahkan merinci aturan untuk pelaksanaan negosiasi. Namun, tidak mewajibkan negara-negara untuk mencapai kesepakatan atau menyelesaikan sengketa mereka secara damai. Negara bebas untuk mengadakan kesepakatan perjanjian dengan papan tulis lainnya. Sekali lagi tubuh besar aturan menentukan bagaimana perjanjian harus diaktifkan dan diinterpretasikan. Hukum internasional menyatakan bahwa perjanjian sukarela masuk ke dalam mengikat. Tetapi juga berhak negara untuk membatalkan perjanjian sebelumnya setuju untuk, dengan mengacu pada klausul yang dikenal sebagai hal dalam pendirian siap dengan prinsip bahwa perjanjian yang mengikat hanya selama tidak ada perubahan penting dari keadaan saat mereka ada saat perjanjian itu menyimpulkan dan bahwa pihak (perjanjian ia memiliki hak untuk menentukan kapan perubahan itu terjadi.

175

Jus belli (hukum perang) terdiri dari proporsi yang signifikan dari tubuh hukum antara bangsa-bangsa, termasuk untuk menyatakan, pelaksanaan, dan mengakhiri perang, serta melarang beberapa jenis perang. Dalam semua hal ini, cadangan hukum internasional bagi negara hak untuk menilai kepatutan tindakan sendiri, bahkan ketika mengakui bahwa negara-negara lain dapat menilai tindakan-tindakan sebagai pelanggaran hukum. "Sebagai humas terkemuka JL Brierly (1944) menyimpulkan , hukum internasional sehingga menciptakan suatu sistem dimana negara yang "secara hukum terikat untuk menghormati independensi masing-masing dan hak-hak lainnya, namun bebas untuk menyerang satu sama lain." 13.1.2 Apakah Hukum Internasional Hukum Sungguh? Secara kolektif, kedaulatan dan prinsip-prinsip hukum yang berasal dari itu membentuk sistem politik internasional dan negara-negara behaviorof dalam sistem itu (DeVisscher, 1957). Memang, hukum internasional memperkuat pandangan negarasentris politik dunia. Kondisi global sehingga secara hukum tergantung pada apa yang pemerintah pusat memilih untuk melakukan dengan satu sama lain dan populasi mereka sendiri. Karena sistem hukum internasional tergantung begitu banyak pada sikap dan perilaku para aktor global itu diduga mengatur, itu dianggap sebagai struktural cacat dengan banyak teori. Absen al tingkat internasional adalah lembaga formal (menyerupai orang-orang dalam negara) mampu melakukan fungsi pentingnya. Kritik membuat halhal berikut. Pertama, setiap sistem hukum harus membuat aturan melalui prosedur yang diakui, tetapi dalam politik dunia badan legislatif mampu meletakkan hukum tidak ada. Aturan yang dibuat hanya ketika negara rela mengamati mereka atau mengartikulasikan mereka dalam perjanjian yang mereka secara sukarela berlangganan. Tidak ada metode legislatif sistematis mengubah atau mencabut mereka. Yang perlu diperhatikan dalam hal ini adalah ketentuan Pasal 38 (ayat 1) Statuta Mahkamah Internasional Kehakiman, secara umum diterima sebagai pernyataan otoritatif tentang sumber-sumber hukum internasional. Ini menyatakan bahwa hukum internasional berasal dari (1) Kustom, (2) perjanjian dan kesepakatan internasional, (3) nasional dan keputusan pengadilan internasional, (4) tulisan otoritas hukum dan spesialis, dan (5) yang "Prinsip Umum" hukum yang diakui sejak Kekaisaran Romawi sebagai bagian dari "hukum alam" dan "alasan yang tepat" dan dianggap sebagai yang melekat dalam sistem hukum dari semua
176

negara. Tidak adanya referensi untuk sebuah parlemen dunia atau kongres mencerminkan kurangnya mekanisme legislatif global. Kedua, setiap sistem hukum harus menafsirkan aturan berlaku, bui dalam politik dunia tidak ada badan hukum otoritatif diberdayakan untuk mengidentifikasi aturan dibuat, mencatat ajaran substantif tercapai, tentukan kapan dan bagaimana aturan berlaku, dan mengidentifikasi kasus pelanggaran. Sebaliknya, masing-masing basi bertanggung jawab untuk melakukan tugas-tugas itu sesuai dengan definisi sendiri dan konsep keadilan. Pengadilan Dunia (International Court of Justice) tidak memiliki kekuatan untuk melakukan fungsi-fungsi tanpa persetujuan negara-negara. Selain itu, penggunaan pengadilan tidak diperlukan dan sesuai dengan vonis yang tidak wajib. Akhirnya, setiap sistem hukum harus melaksanakan hukum, tetapi dalam politik dunia tidak ada badan eksekutif mampu menegakkan aturan. Ada, jelas, tidak ada pemerintah di dunia. The Dewan Keamanan PBB mungkin berusaha untuk menegakkan putusan Pengadilan Dunia, tetapi pada umumnya itu diberlakukan melalui prosedur swadaya dari masing-masing negara. Kepatuhan demikian sukarela, dan sanksi pembalasan yang dilakukan oleh satu negara terhadap negara lain jika dan ketika mantan memandang kedua telah melanggar hak-hak mantan. Seluruh sistem bersandar, ada-pengetahuan, pada kesediaan negara untuk mematuhi aturan-aturan yang mereka telah menyetujui, pada kapasitas masing-masing negara untuk menegakkan melalui pembalasan norma-norma perilaku itu nilai-nilai, dan kemampuan setiap negara untuk menahan diri. Tidak ada prosedur penegakan resmi terpusat ada. Singkatnya, hukum internasional terletak pada negara landasan konsensual bertanggung jawab hanya kepada peraturan dimana mereka bebas memilih untuk mematuhi. Hal ini menciptakan sistem self bantuan hukum: peraturan yang mengatur interaksi antara negara-negara yang dibuat oleh negara-negara itu sendiri (bukan oleh otoritas yang lebih tinggi). Setiap negara dapat menentukan apa aturannya, ketika mereka menerapkan, dan kapan dan bagaimana mereka harus ditegakkan. Mereka membuat hukum sendiri (lihat Onuf, 1982). Mengingat konsep ini, hampir apa pun menjadi diperbolehkan asalkan dibenarkan sebagai Tribut con untuk pelestarian diri negara, yang merupakan nilai tertinggi dalam sistem. Ketika semua orang berada di atas hukum, siapa pun dapat berada di luar itu? Bisa ada penjahat nyata dalam arena global yang diselenggarakan atas dasar ini? Untuk skeptisisme berasal dari mengamati prinsip-prinsip perilaku yang telah ditetapkan
177

negara sendiri dapat ditambahkan masih atribut lain yang membuat menduga efisiensi tatanan hukum internasional. Lima dari lebih mencolok dari cacat struktural dugaan, yang berasal dari sistem yang tidak negara tidak tunduk pada otoritas regulatif atas mereka. Hukum internasional tidak memiliki universalitas. Suatu sistem hukum yang sah harus mewakili norma-norma bersama oleh orang-orang yang mengatur. Keberadaan nilai-nilai masyarakat biasanya dilihat sebagai persyaratan minimal untuk pembentukan sistem hukum, sesuai dengan ajaran dari hukum Romawi ubi Societas, Ibi jus (di mana ada masyarakat, ada hukum). Hukum internasional melanggengkan persaingan antara negara-negara dan membenarkan mengejar keuntungan nasional tanpa memperhatikan moralitas atau keadilan. Memang, hukum internasional dikatakan untuk melegitimasi drive untuk keunggulan daripada menahannya. Oleh karena itu, hukum internasional memberikan kontribusi baik kerjasama dan konflik (Lissitzyn, 1963). Dikatakan bahwa jenis konsesi akhirnya harus merusak menghormati norma-norma hukum, untuk sistem hukum sebagian dibenarkan dan perintah rasa hormat dan kesetiaan melalui kapasitas mereka untuk mendistribusikan keadilan secara adil. Hukum internasional adalah alat yang kuat untuk menindas yang lemah. Dalam sistem persetujuan sukarela, aturan mana yang kuat rela setuju biasanya mereka yang melayani kepentingan mereka dan ini cenderung untuk melestarikan hirarki yang ada, untuk mengabadikan hak-hak istimewa yang kuat, dan untuk memajukan perbedaan antara dominan dan bawahan. Hukum internasional dianggap untuk mempertahankan hak istimewa kaum berpunya dan menolak realisasi aspirasi miskin memiliki (lihat Friedheim, 1965). Bahkan proses penegakan hukum berpihak pada yang kuat atas yang lemah. Karena negara saja memonopoli sarana dimana hukum internasional ditegakkan, penegakan hukum yang tersisa "untuk perubahan-perubahan pembagian kekuasaan antara pelanggar hukum dan korban pelanggaran. Ini memudahkan bagi yang kuat baik untuk melanggar hukum dan untuk menegakkan itu, dan akibatnya menempatkan hak-hak yang lemah dalam bahaya Sebuah kekuatan besar dapat melanggar hak-hak sebuah negara kecil

178

tanpa harus takut sanksi yang efektif pada bagian yang terakhir "(Morgenthau, 1973). Di banyak daerah, hukum internasional sedikit lebih dari pembenaran dari praktek-praktek yang ada. Ketika pola perilaku tertentu menjadi luas, ia cenderung menjadi hukum wajib. Aturan perilaku yang dari waktu ke waktu didefinisikan sebagai aturan untuk perilaku (Hoffmann, 1971). Seperti hukum dalam masyarakat primitif yang dibuat dengan tidak adanya pemerintahan formal, kecenderungan ini menjelaskan mengapa kebiasaan merupakan sumber penting dari hukum internasional. "Teori Kebanyakan positivisi menyatakan bahwa jika jenis perilaku, seperti perang, sering terjadi, maka seharusnya secara hukum disetujui Ketergantungan aturan tentang cara adat bahwa hukum internasional dibentuk oleh kebijakan negara dan sikap para pemimpin mereka, sebaliknya nol. Dalam. Bahkan, hukum internasional yang relatif kecil telah dikodifikasi, sebagian karena sulit untuk mengidentifikasi apa prinsip telah terbuka diakui sebagai hukum "Oflen. Sejalan dengan itu, hukum internasional beroperasi kurang sebagai agen transformasi sistem daripada sebagai kekuatan untuk mempertahankan status quo. Ambiguitas dan kurangnya lembaga pusat mendorong penggunaan hukum internasional untuk tujuan propaganda. Ketika negara saja bisa mendefinisikan aturan dan menafsirkan mereka, hampir semua tindakan kebijakan dapat dirasionalisasikan dengan mengutip satu atau lain dari yang samar-samar dan bertentangan preseden banyak hukum yang ada. Hal ini memungkinkan hukum internasional untuk beroperasi sebagai alat kebijakan luar negeri, simbol kejujuran, bukan sebagai panduan untuk melakukan. Kelenturan hukum internasional untuk tujuan kebijakan dipimpin Wright (1953) untuk dicatat bahwa stales paling khas menggunakan hukum internasional untuk mendapatkan apa yang mereka bisa dan untuk membenarkan apa yang mereka telah memperoleh. Masalah lain dengan dan kekurangan dalam hukum internasional kontemporer dapat ditambahkan ke daftar ini. Tetapi kelima adalah cukup untuk menunjukkan kekurangan umumnya dianggap menimpa tatanan hukum internasional. Hukum internasional tidak tindakan polisi negara 'terhadap satu sama lain. Paradoks bahwa
179

subjek hukum internasional di atas mencegah hukum dari menahan perilaku di arena dipanaskan politik yang tinggi. Hal ini di sini bahwa negara-negara yang paling cenderung setuju. Ketika hidup nasional dianggap dipertaruhkan, pengekangan diri berhenti untuk mengontrol perilaku. Perjanjian hukum cenderung mengatur hanya perselisihan dianggap dasarnya kontroversial. 13.1.3 Relevansi Hukum Internasional Hukum internasional mungkin penuh dengan kekurangan, tetapi proposisi yang tidak relevan dapat ditantang pada kedua alasan teoritis dan empiris. Hal ini jelas bahwa negara sendiri tidak menganggap hukum internasional tidak relevan. Bahkan, mereka menganggap penting untuk itu dan mengeluarkan energi yang cukup dan sumber daya untuk mempengaruhi. Tentu saja evolusinya. Semuanya jelas tertarik merevisinya dengan cara thai melayani tujuan mereka atau dalam mempertahankan dan memperkuat aturan-aturan yang sudah beroperasi yang memajukan kepentingan mereka sendiri. Perhatian yang diberikan oleh negara untuk menegosiasikan hukum laut adalah bukti keyakinan ini. Setiap negara secara resmi mendukung konsep hukum internasional, dan semua janji untuk mengamati dan menegakkan hukum internasional. Hukum internasional juga menyediakan media komunikasi yang tepat antara negara-negara (Falk, 1968) dan sebuah mekanisme untuk penyebaran informasi. Ini adalah "perangkat kelembagaan untuk berkomunikasi dengan para pembuat kebijakan dari berbagai negara konsensus pada sifat dari sistem internasional," yaitu, untuk menawarkan definisi realitas internasional (Coplin, 1975). Komunikasi tersebut membantu berkontribusi pada pembentukan budaya politik global bersama. Namun konsensus bahwa norma-norma internasional mengungkapkan tidak sempurna, mencerminkan apa yang Coplin (1966) menyebut suatu "budaya politik yang belum matang," karena anggota sistem menyepakati nilai-nilai umum tertentu pada waktu yang sama bahwa mereka gagal untuk mengenali implikasi dari nilai-nilai untuk mereka sendiri perilaku. Dengan demikian, meskipun karakteristik budaya politik dunia ol begitu penting dalam menjelaskan perilaku negara (Levi, 1974b), mereka masih penting. Semua fungsi ini melayani setiap anggota dari sistem, dan manfaat tho mereka berunding menjelaskan mengapa hukum internasional menerima 'negara mendukung dan mengapa mereka biasanya mengakomodasi sukarela tindakan mereka dan kebijakan untuk itu. Dunia politik tidak diragukan lagi akan lebih buruk dengan tidak adanya
180

sistem ini, namun belum lengkap dan primitif mungkin. Hal ini tetap menggoda untuk menganggap bahwa kurangnya tubuh hirarki unggul yang mampu menegakkan normanorma hukum internasional membuat berguna untuk fungsi-fungsi yang paling penting. Hal ini mengandaikan bahwa kekurangan dugaan hukum internasional itu tidak berdusta dengan hukum tetapi dengan pencipta mereka negara. Asumsi ini juga berasal dari kecenderungan untuk membandingkan tatanan hukum internasional dengan. negara negara 'sangat sentralistik sistem. Tapi perbandingan adalah utilitas yang terbatas. Perbedaan menyembunyikan persamaan dan mengaburkan pertanyaan komparatif benar-benar penting: jenis tatanan hukum yang lebih efektif? Perbandingan mengundang kesimpulan munafik bahwa kehadiran struktur hukum formal (sistem, terpusat vertikal hukum) secara otomatis unggul bantuan, desentralisasi diri, mitra horizontal hukum internasional. Kesimpulannya adalah hal ini sulit bagaimana mempertahankan. Tidak adanya prosedur yang dapat diandalkan mengidentifikasi pelanggaran hukum internasional dan tidak adanya otoritas memonopoli instrumen kekerasan untuk menegakkan aturanaturan ini tidak berarti bahwa negara-negara memilih untuk melaksanakan kebebasan kedaulatan mereka tanpa menahan diri atau rutin untuk tidak mematuhi adat istiadat yang berlaku dan aturan. Sebuah sistem kepatuhan sukarela tidak perlu normless, dengan tingginya insiden tidak menghormati aturan. Beberapa norma secara luas dihormati dan diikuti. Ketidaktaatan secara statistik jarang terjadi. Memang, tidak ada sistem hukum yang mampu menghalangi semua anggotanya dari mengabaikan atau melanggar hukum yang ada. Jadi itu adalah kesalahan untuk mengharapkan sistem hukum, termasuk sistem hukum internasional, untuk mencegah semua perilaku kriminal atau bersikeras bahwa setiap pelanggaran hukum membuktikan ketidakmampuan struktur hukum. Yang meminta terlalu banyak hukum. Oleh karena itu, setiap pelanggaran hukum internasional tidak boleh ditafsirkan sebagai pelanggaran hukum internasional mengkonfirmasikan umum, ada lebih dari satu pembunuhan tunggal dalam sistem domestik harus dianggap sebagai menunjukkan tidak adanya hukum. Demikian pula, tidak adanya atau tidak adanya peraturan penggunaan kekuatan dalam menyelesaikan perselisihan di antara bangsa-bangsa merupakan prasyarat bagi keberadaan hukum internasional. Memang, mungkin tidak dengan "kekurangan" sistem hukum internasional dalam kenyataannya akan melakukan pekerjaan pusat untuk mencegah kekerasan di kalangan masyarakat lebih efektif
181

daripada sistem canggih diduga ditemukan dalam masyarakat? Semua sistem hukum yang tegang dalam kondisi krisis, dan hanya sedikit, ketika diuji parah, dapat mengandung kekerasan. Seperti banyak orang mungkin telah meninggal akibat perang sipil sebagai telah tewas akibat perang antara states.10 berdaulat Dengan kriteria ini berdarah, hukum internasional tidak mungkin melakukan pekerjaan yang buruk setelah semua. Mungkin kriteria yang biasa di mana sistem hukum busur dievaluasi adalah meragukan. Mungkin kita harus lebih peduli dengan struktur dan mesin kelembagaan dan lebih dengan kinerja. Jika demikian, dalil bahwa hukum internasional tidak relevan dengan penahanan kekerasan hampir tidak tampaknya dibenarkan. Dalam konteks politik dunia, hukum internasional juga memberikan kontribusi terhadap regulasi, rutinitas sehari-hari, transaksi relatif damai terus dilakukan di seberang perbatasan nasional. Sebagai kontak antara bangsa-bangsa telah menjadi lebih sering, kebutuhan untuk aturan untuk mengelola transaksi telah tumbuh. Dan hukum internasional telah merespon dengan baik untuk kebutuhan itu. Negara rutin mematuhi aturan yang mengatur perdagangan internasional, bepergian ke luar negeri, arus mail, pertukaran mata uang, kewajiban utang, dan sejenisnya transaksi. Meskipun pengembangan dan penerapan peraturan internasional tetap agak primitif, isi dari aturan muncul sering canggih. Hal ini dalam, transaksi rutin nonpolitis bahwa pertumbuhan litigasi internasional telah paling dramatis. Kepatuhan terhadap peraturan di daerah-daerah telah konsisten, dengan demikian, pengalaman kolaboratif yang saling menguntungkan dapat menghasilkan harapan untuk kelanjutan mereka. Naiknya jenis baru dari aktor bukan negara juga telah menciptakan kebutuhan untuk undang-undang baru untuk mengatur administrasi internal mereka serta hubungan mereka dengan satu sama lain dan dengan negara-negara dengan siapa mereka datang ke dalam kontak. Di sini sekali lagi hukum internasional telah merespon, dan pembentukan norma-norma telah cepat dan luas. 13.1.4 Rezim Internasional: Aturan Tanpa Hukum Karena aktor transnasional menemukan diri mereka lebih sering dikaitkan dalam hubungan saling berbagai, terdapat insentif kuat untuk merancang aturan dan prinsipprinsip perilaku untuk membuat hubungan tersebut stabil, tertib, dan damai, dan untuk mengkoordinasikan upaya mereka untuk mengatasi masalah umum. Dengan demikian,

182

rezim internasional telah muncul sebagai metode kuasi hukum untuk mengatur interaksi. Rezim yang hampir-legal karena, tidak seperti hukum internasional itu sendiri, mereka adalah norma-norma yang tidak dimaksudkan untuk diterapkan secara universal. Sebuah aturan rezim hanya berlaku untuk para pihak untuk mereka, dan mereka hanya mengatur tujuan khusus yang pihak mereka setuju, baik secara eksplisit maupun diam-diam. Meskipun definisi rezim berbeda, dalam arti yang luas mereka adalah "set prinsip-prinsip implisit atau eksplisit, norma, aturan, dan prosedur pengambilan keputusan di mana harapan pelaku 'berkumpul di daerah tertentu dari hubungan internasional" (Krasner, 1982). Rezim muncul di daerah masalah di mana kepentingan berpotongan dan konsensus pada aturan dan prosedur terwujud. Tapi baik mekanisme otoritas atau penegakan yang selalu hadir. Dengan demikian, meskipun mereka mengandung unsur-unsur yang biasanya kita kaitkan dengan sistem hukum (dan, memang, pembentukan mereka dapat berkontribusi untuk terciptanya hukum internasional), rezim adalah sesuatu kurang dari hukum internasional itu sendiri. Ada banyak contoh rezim yang memfasilitasi pemecahan masalah. Rezim internasional peraturan (lihat Leive, 1976) dirancang untuk menempatkan batas-batas di sekitar masalah-masalah tertentu dengan menciptakan aturan yang dapat membantu urusan luar negeri birokrasi mencegah pelanggaran. Contohnya adalah Codex Alimentarius dibuat oleh Kesehatan Dunia Perserikatan Bangsa Bangsa dan Organisasi Pangan dan Pertanian untuk mengatur bahaya kesehatan. Sebaliknya, rezim manajemen mencari kurang pencegahan masalah dari manajemen harmonis akses terhadap barang kolektif. Jadi disebut rezim sumber daya internasional, seperti perjanjian kerjasama yang mengelola perikanan atau ekstraksi sumber daya dari Antartika, adalah contoh (lihat Young, 1977). Meskipun rezim cenderung muncul terutama sehubungan dengan kebutuhan untuk mengkoordinasikan masalah-masalah ekonomi (misalnya, normanorma yang melekat dalam piagam dari Dana Moneter Internasional), contoh di bidang politik tinggi juga dapat ditemukan. The hot line yang menghubungkan Gedung Putih dan Kremlin dan Konser abad kesembilan belas dari Eropa adalah contoh dari rezim keamanan yang sukses.

183

13.1.5 Hukum prosedur untuk pengelolaan konflik Seperti berguna sebagai hukum internasional mungkin dan menjanjikan sebagai prospek untuk pengembangan lebih lanjut mungkin, skeptis, bagaimanapun, bisa kontra dengan mencatat bahwa kontribusi gagal untuk mengatasi paling merusak dari semua perang-perilaku. Apakah hukum internasional tidak mendorong perang dengan membuat aturan untuk itu? Oleh karena itu fungsi yang paling penting dari hukum, pencegahan kekerasan, tidak dilakukan? Ada beberapa tanggapan terhadap pertanyaan-pertanyaan. Pertama, hukum internasional seperti sekarang dipahami tidak dimaksudkan untuk mencegah perang semua. Perang agresif adalah ilegal, tetapi perang defensif tidak. Oleh karena itu, itu akan menjadi kesalahan untuk mengklaim bahwa hukum internasional telah dipecah kapan perang telah pecah. Kedua, bukannya melakukan jauh dengan perang, hukum internasional mempertahankan sebagai sanksi yang terhutang dengan melanggar aturan. Jadi perang adalah perangkat pilihan terakhir untuk menghukum agresor dan dengan demikian mempertahankan kerangka hukum sistem. Ketiga, hal ini juga sesuai jika untuk mengkarakterisasi hukum internasional sebagai pengganti institusional untuk perang. Artinya, ada mekanisme hukum yang memungkinkan negara menyelesaikan konflik mereka sebelum mereka meledak menjadi permusuhan terbuka. Dalam hal ini, prosedur hukum dapat dianggap alternatif perang, jika tidak pencegah untuk itu, karena secara teori mereka dapat membuat jalan lain untuk kekerasan yang tidak perlu dan dengan demikian menjaga perdamaian. Termasuk di antara sarana hukum dari resolusi konflik adalah prosedur untuk mendaftarkan protes, mengekspresikan penolakan, membuat tuduhan, menarik duta besar, dan mengartikulasikan ancaman, semua dalam konteks hukum negosiasi. Demikian pula, hukum internasional memiliki aturan yang jelas mengenai penggunaan mediasi; kantor yang baik, dan konsiliasi. 13.2 Internasional Organisasi Dan World Order Pertumbuhan organisasi internasional yang dirancang untuk melindungi anggotanya dari ancaman perang telah terus-menerus, khususnya pada abad kedua puluh. Untuk memahami hal ini pendekatan politik, dasar-dasar teoritis yang juga harus dipahami
184

13.2.1 PBB dan Pelestarian Perdamaian Seperti dalam kasus pendahulunya Liga Bangsa-Bangsa, misi utama dari Perserikatan Bangsa-Bangsa, sebagai negara yang piagam, adalah untuk menjaga perdamaian. Ketentuan bahwa keanggotaannya terbuka bagi semua "negara-negara cinta damai 'menegaskan kembali tujuan ini, seperti halnya piagam persyaratan yang anggotanya'' menyelesaikan perselisihan internasional mereka dengan cara damai sedemikian rupa sehingga perdamaian dan keamanan internasional, dan keamanan dan keadilan, tidak terancam'' Anggota., apalagi, berjanji untuk'' menahan diri dalam hubungan internasional maupun internasional mereka dari ancaman atau penggunaan kekerasan terhadap integritas teritorial atau kemerdekaan politik negara manapun.'' Keamanan kolektif umumnya dianggap sebagai landasan peran PBB dalam menjaga perdamaian internasional. Idealnya, keamanan kolektif berdiri sebagai alternatif keseimbangan kekuasaan sebagai mekanisme untuk menjaga perdamaian di antara bangsa-bangsa. Sedangkan saldo konsep listrik mengasumsikan bahwa setiap bangsa, bertindak sendiri kepentingan pribadi untuk perlindungan individu, dari orang lain akan mengimbangi koalisi dan bahwa keseimbangan yang dihasilkan akan memastikan pecae internasional dan stabilitas, keamanan kolektif adalah pendekatan bersama untuk perdamaian. Ini meminta bahwa setiap tanggung jawab negara untuk keamanan Tak setiap negara lain. Aksi bersama orang yang melanggar hukum yang harus dilakukan, dan semua harus bertindak dalam konser untuk memeriksa mendorong ekspasionisme apapun. Kekuatan unggul seluruh masyarakat dianggap cukup untuk mencegah agresi apapun dari terjadi di tempat pertama atau, gagal itu, untuk mengalahkan setiap pelanggar potensi perdamaian. Jika bersatu, masyarakat dunia akan dimiliki kapasitas untuk mengatasi setiap penyerang. Walaupun prinsip keamanan kolektif dianggap salah satu prinsip manusia Liga Bangsa-Bangsa, sejarah tahun-tahun perang antar membuat jelas bahwa pelaksanaannya tidak sukses. Ketidakmampuan Liga untuk menggalang tanggapan kolektif untuk invasi Italia Ethiopia dan invasi Jepang dari Manchuria menandai runtuhnya keamanan kolektif, seperti halnya kebijakan ekspansionis yang dari Nazy Jerman. Jerman di bawah Adolf Hitler adalah ancaman yang paling ampuh untuk tatanan yang ada. Ini menolak satu elemen demi satu dari perjanjian damai Versailles yang secara resmi menyimpulkan Perang Dunia I, dan melakukan kebesaran teritorial di Europa. Seperti melakukannya, Liga Bangsa-Bangsa dan negara demokrasi Barat terbukti tidak mampu menghentikan
185

serangan Nazi. Kemudian pada tahun 1938-di Munich, Jerman-Inggris dan Prancis setuju untuk aneksasi Jerman sebagian besar Chechoslovakia sebagai imbalan atas apa yang kemudian Perdana Menteri Inggris Neville Chamberlain yang disebut perdamaian'' di zaman kita.'' Penenangan di Munich adalah tidak lebih dari itu. Pada tanggal 1 September 1939, Jerman menyerang Polandia. Tak lama kemudian Inggris dan Prancis menyatakan perang terhadap Jerman, dan penciptaan sistem internasional baru telah dimulai dengan terjadinya Perang Dunia II. Ancaman itu bahwa kompetisi diajukan untuk seluruh dunia karena merusak sennjatra modern dan kenaikan pada negara-negara dunia ketiga yang memiliki kepentingan dan sasaran yang tidak sama dengan negara-negara superpower. Suatu negara member interfensi pada suatu konflik bukan merupakan, bagaimanapun sikap adil yang lain. Uni Soviet berubah melawan USA operasi Kongo karna ia melihat organisasi sebagai mengejar kebijakan yang melawan atau beretentangan pada kepentingan-kepentingan Uni Soviet. Uni Soviet menekan oposisi mereka dengan berbagi cara, yang terlihat yaitu dalam dukungan mereka terhadap prinsip keunagn kolektif untuk menjaga perdamaian. Pengalaman Kongo membuktikan dalam waktu lama untuk mengurangi dampak pada kekuatan AS untuk berurusan dengan konflik lain. Signifikan, itu hampir satu dekade penuh sebelum organisasi dunia meluncurkan operasi lain penjaga perdamaian besar ketika mengirim pasukan ke Siprus. Kekuatan ditugaskan ke Semenanjung Sinai pada tahun 1973 (UNEF II) yang disepakati hanya setelah kebijakan detente, di mana Amerika Serikat dan Uni Soviet yang berkomitmen, sudah sangat terancam oleh letusan perang di Timur Tengah. Selanjutnya kontrol pasukan ditempatkan tegas di tangan dewan keamanan, sehingga menegaskan kembali keutamaan besar dalam hal perdamaian dan keamanan internasional. Pernyataan Dewan Keamanan otoritas menggerogoti kemampuan sekretaris jenderal untuk mengejar peran independen dalam politik dunia. Diplomasi preventif seperti yang didefinisikan oleh Hammarskjold mencerminkan frustrasi dengan struktur hukum PBB, khususnya Dewan Keamanan ketidakmampuan untuk melakukan cukup tujuan yang berada di pusat, menjaga perdamaian. Mengingat kendala piagam itu, Hammarskjoldsought untuk mendefinisikan kembali dan memperluas kewenangan konstitusional yang diberikan kantornya untuk melakukan tindakan atas nama masyarakat dunia. Lebih dari ini pendahulunya, Trygve Lie dari Norwegia.
186

Hammarskjold melihat perannya sebagai peserta aktif dalam pengelolaan krisis. Akibatnya, Hammarskjold diperbesar tanggung jawab organ eksekutive Perserikatan Bangsa-Bangsa dengan menggunakan nya "jasa baik" sampai sedang sengketa internasional sebelum mereka berubah menjadi perang, dengan mediasi konflik antara pihak-pihak yang bersaing dan dengan memperkuat dukungan administrasi PBB untuk operasi penjaga perdamaian . Tahun 1960 UNEF I-operasi dan kemudian kekuatan Kongo hanya manifestasi yang paling terlihat dan ambisius upaya preventif Hammarskjold diplomasi. Penerus Hammarskjold, U Thant dari Burn, mengejar peran aktivis apalagi. menanggapi meningkatnya tekanan baik dari Amerika Serikat dan Uni Soviet, upaya U Thant yang berkonsentrasi pada pengelolaan krisis yang diidentifikasi oleh Dewan Keamanan atau Majelis Umum bukan oleh sekretaris jenderal. Pendekatan ini menggunakan Perserikatan Bangsa-Bangsa itu lebih mirip dengan penekanan dari tahun 1950-an, yang menekankan respon krisis ketimbang pencegahan krisis. Pergeseran ini mencerminkan kenyataan di mana PBB dibangun-yang efektivitasnya tergantung pada akhirnya pada wingness dari kekuatan-kekuatan besar untuk mengambil tindakan bersama untuk mencegah kekerasan. Oleh karena itu, U Than mengadopsi low profile tentang isu-isu keamanan yang berkaitan dengan konfrontasi Utara-Selatan muncul dan, khususnya, sebagai advokat untuk prinsip-prinsip keadilan, stabilitas dan kesetaraan. Kurt Waldheim, yang mengambil alih dari sekjen pada tahun 1972, melanjutkan kebijakan U Thant itu. Ia berusaha untuk menyelesaikan sengketa antarnegara (sebagaimana dicontohkan oleh upaya untuk mendapatkan pembebasan para sandera Amerika disita di Iran pada tahun 1972). Tapi dia juga tetap peka terhadap kendala yang diberlakukan oleh piagam pada kantornya, dan pada Menyatukan Bangsa Umumnya, dan oleh realitas politik bahwa PBB lebih sering daripada cermin pengaruh Penerus Waldheim itu, Javier Perez de Cuellar, juga menghargai kekurangan PBB sebagai alat untuk manajemen konflik Glbal. Walaupun ia menyatakan kebanggaan dalam catatan organisasi penjaga perdamaian selama bertahun-tahun, ia criticals lebih vokal kegagalan dan kurang menerima batasan yang dikenakan di atasnya oleh para anggotanya. Dalam laporan tahunan pertama, dia berbicara tentang suatu "suksesi alrming krisis internationale" di mana Untuk memperbaiki impotensi nya "PBB ... belum mampu untuk bermain efektif dan menentukan peran sebagai Piagam tentu dipertimbangkan untuk itu." . Dia menyerukan penggunaan baru dari Dewan Keamanan
187

Yang "terlalu sering menemukan dirinya di sela-sela" karena diduga "ketidaktegasan keberpihakan, atau ketidakmampuan yang timbul dari perpecahan di antara Sates Anggota. Fungsi keamanan kolektif dewan dapat dilakukan dalam kaitannya dengan masalah kritis dan tidak masalah hanya kontroversial, dia puas, jika ot bersedia "untuk menjaga-jaga aktif pada situasi yang berbahaya dan, jika perlu, intiate diskusi dengan pihak sebelum mereka mencapai titik dari krisis "sehingga mereka dapat dijinakkan" pada tahap awal sebelum mereka berubah menjadi kekerasan "Dalam menerbitkan tantangan ini, sekretaris jenderal diduga pembatalan dewan tanggung jawab sebagai salah satu alasan utama bahwa PBB dirasakan tidak berdaya dan bahwa "masyarakat internasional dibagi kami" adalah "begitu perilously dekat ke anarki internasional baru" (de Cuellar, 1984). Penilaian jujur menarik perhatian pada fakta bahwa PBB tidak dapat menjaga perdamaian dunia melalui upaya yang diselenggarakan oleh umum keamanan sendiri. Tapi apakah hambatan politik untuk kolaborasi besar yang dirancang untuk mencegah dan menyelesaikan sengketa internasional dapat melampaui tidak mungkin. Akibatnya, misi Perserikatan Bangsa-Bangsa telah semakin telah diarahkan ke arah pendekatan "pintu belakang" untuk menciptakan dunia-untuk Warless meringankan kondisi kemiskinan, ketimpangan frustasi, dan putus asa yang mengganggu kehidupan seharihari begitu banyak jutaan di dunia . Dengan kata lain, PBB telah menekankan bukan politik tingkat tinggi perdamaian dan keamanan melainkan politik rendah economi, sosial, pengembangan budaya iklan. Dalam hal ini PBB yang menangani beberapa penyebab diduga perang ketimbang gejala nya (kegagalan solusi politik dan konsekuen untuk jalan kekerasan sebagai wasit final atau keluhan). Tapi wheteher dalam domain PBB adalah lebih baik dilengkapi untuk tugas enermous dipertanyakan memang, apalagi dengan anggaran tahunan sedikit $ 2,5 miliar (tidak lebih besar dari anggaran kota Malaikat Los) dan 44.000 sipil tersebar di seluruh dunia. Tapi pencarian iis untuk solusi merupakan langkah sepanjang jalan menuju dunia yang lebih aman, karena fungsi non PBB 'keamanan pada akhirnya dapat membuat perbedaan penting dalam jenis lingkungan global di mana negara-negara beroperasi. Dalam rasa hormat kesimpulan ini juga berlaku hati-hati dalam mengevaluasi peran masa depan PBB dalam mengelola masalah keamanan. Catatan dari usahanya untuk mengurangi, abate, dan menyelesaikan konflik bukan tanpa keberhasilannya, namun ini bisa menerima interpretasi yang berbeda, tergantung pada ukuran iklan satu
188

kriteria. Holsti (1983: 426) memperkirakan bahwa "hanya sekitar dua dari lima" dari upaya PBB untuk menengahi konflik sukses. Similary, Finlayson dan Zacher (1980) mengamati bahwa lebih dari seratus perang dan krisis sejak Perang Dunia II, "kurang dari 20% ... resolusi PBB elicated menyerukan untuk menghentikan ancaman atau tindakan kekerasan, dan hanya sekitar setengah ini memang organisasi bertemu dengan keberhasilan "(didefinisikan sebagai kepatuhan oleh para pihak segera setelah direktif vthe). Dalam studi lain masih kinerja PBB, Haas (1983) menemukan bahwa kemampuan untuk mengakhiri permusuhan dan menyelesaikan sengketa "telah memburuk tajam sejak 1970". Berdasarkan catatan sejarah PBB tampak bahwa efektivitasnya sebagai alat konflik (1) tidak melibatkan negara-negara adidaya, (2) berada di luar konteks masalah Perang Dingin, (3) ditentang oleh kedua negara adidaya dan bila ada konsensus di antara para anggota dewan Keamanan, (4) yang intens dan dalam bahaya penyebaran geografis, (5) melibatkan penggunaan pertempuran, meskipun pada tingkat yang terbatas, (6) pusat pada sengketa dekolonisasi, (7) melibatkan "tengah" dan "kecil" negara yang memiliki kemampuan militer yang relatif sederhana, dan (8) yang diidentifikasi sebagai ancaman bagi perdamaian oleh sekretaris jenderal, yang memimpin upaya untuk mengorganisasi perlawanan organisasi untuk kelanjutan nya. Perlu dicatat di sini bahwa rekaman penjaga perdamaian PBB telah secara substansial lebih dibedakan dibandingkan pencapaian perusahaan memiliki perdamaian. Dalam kebanyakan kasus intervensi, di bawah kebohongan penyebab konflik telah baik tetap dari telah dihapus oleh kekuatan eksternal untuk organisasi itu sendiri. Dengan tidak berarti hal ini merendahkan kekerasan mencegah organisasi prestasi. Meskipun kelemahan, PBB mungkin apa yang John Kennedy berlabel "harapan terakhir kami di usia di mana instrumen perang telah jauh melampaui instrments perdamaian". Tapi itu menimbulkan pertanyaan apakah, dengan berhasil lebih peacekeping daripada perdamaian PBB akan menunda kehadiran solusi politik oleh mematikan urgensi kompromi politik. Meskipun demikian, penilaian kami Perserikatan Bangsa-Bangsa akan diwarnai oleh apa yang kita harapkan, itu, dan hal ini harus diredam oleh apresiasi dari berbagai kendala dalam hal harus beroperasi. Untuk mengharapkan PBB untuk menggantikan konflik internasional dengan kerjasama bertanya itu apa ada lembaga lain yang sampai saat ini dicapai.
189

13.2.2 Organisasi Keamanan Regional dan Manajemen Konflik Jika PBB membayangkan kekurangan dari bagian nilai dan sifat maksud bersama dari komunitas global, mungkin organisasi regional negara telah membagikan kepentinga-kepentingannya dan tradisonal budaya menawarkan prospek yang lebih baik untuk persetujuan politik dengan masalah perang. Satu dari fakta-fakta yang cocok dengan gambaran bahwa regionalism barang kali jalan menuju perdamaian yang ditemukan dalam fakta tersebut meskipun keduanya universal dan regional IGO (Organisasi antar pemerintah iternasional) telah meningkatakan angka dalam respon peningkatan saling ketergantungan internasional dan merasa membutuhkan untuk mengahadapi masalah bersama melaluimekanisme penanganan masalah bersama berkembang sebanding dengan IGOs regional yang memiliki banyak sekali kelebihan daripada IGOs universal. NATO dan WTO merupakan contoh yang tepat dari organisasi keamanan interansional. Selain itu teramsuk perjajian ANZUS dan SEATO. Organisasi regional dengan bebebrapa banyak perinta politik yang agenda dan merasa berkompetensi untuk melaju menuju manajemen konflik yaitu OAS, OAU dan ASEAN. Kemungkinan organisasi regional telah anitisipasi dalam pasal 51 piagam PBB, yang mana tertera bahwa tidak adal dalam piaga saat iniyang akan merusak/menghalangi hak yang melekat dari pribadi atau kemanan bersama jika wewenag menyerang terjadi untuk melawan seorang anggota PBB, sampai dean keamanan telah mengambil langkah untuk memelihara keamanan dan perdamaian dunia. Kontribusi organisasi regional perdamaian dunia ada, namun telah membuka perselisihan. NATO dan keamanan bersama yang lain merencanakan/menetapkan bahwa PBB telah didirikan pada 1950-an menjadi akibat langsung dari kekecewaan pemrintah AS dengan PBB. Organisasi-organisasi tersebut dibuat di bawah rubik pasal 51 dan seringkali dideskripsikan sebagai instrument dari kemanan bersama. Tapi mereka tak demikian. Mereka merupakan sistem persekutuan regional yang di desain untuk mempromosikan kemanan tunggal bersama dalam mengahdapi musuh luar bersma. Berdasarkan pada Ernest Haas kemanan kolektif sebagaimana berkenaan pada global atau sistem regional yang mana dalam seluruh negara anggota memastikan yang lain melawan setiap anggota; tidak negara menjadi keluar maju sebagi musuh dan terkadang setiap kekuatan
190

Untuk PBB, musuh eksternal, tentu saja, Uni Soviet. Meskipun ini adalah historis berlaku untuk anggota lain NATO juga, di Amerika lainnya yang disponsori bersamasecuruitysystems, terutama OAS dan SEAT, perbedaan pendapat tentang musuh menjadi sumber kontroversi politik di antara mitra koalisi. Yang polycentrism tumbuh di NATO pada 1960-an dan 1970-an juga sebagian dapat dikaitkan dengan penurunan persepsi ancaman eksternal bersama oleh anggota aliansi itu. Jika Soviet Uni adalah ancaman umum merangsang penciptaan NATO, PBB (dan pada tingkat lebih rendah, tetapi lebih cepat dengan Barat independen Jerman) adalah musuh yang dirasakan dari Pakta Warsawa. Jadi kedua sistem Perang Dingin utama aliansi diciptakan untuk meningkatkan keamanan muutal karena masing-masing menghadapi musuh yang dipupuk rasa tidak aman. Aliansi mungkin telah berkontribusi terhadap keamanan global dengan memastikan operasi yang efektif sistem pencegahan didasarkan pada keseimbangan teror. Namun aliansi tidak secara tepat ditafsirkan pendekatan institusional terhadap masalah perang yang efektif menghambat insiden kekerasan umumnya. Memiliki organisasi regional lainnya lebih baik sebagai mekanisme menyelesaikan konflik? setidaknya beberapa bukti menunjukkan bahwa jawabannya adalah ya. (1971) Joseph S. Nye perdamaian di bagian mengidentifikasi konflik yang melibatkan sembilan belas anggota OAS, OAU, dan Liga Arab antara tahun 1945 dan 1970 "di mana orang tewas atau ada kemungkinan besar bahwa pertempuran tersebut akan terjadi jika organisasi belum terlibat ". Dalam Sekitar sepertiga dari sembilan belas kasus, keterlibatan organisasi regional membantu menyelesaikan konflik, dan bahkan dari enam belas kasus yang melibatkan pertempuran, dibantu organisasi yang relevan dan permusuhan (Nye, 1971: 170). The Organisasi werw paling sukses dalam menangani konflik internal. Data komparatif yang lebih baru pada kinerja organisasi keamanan regional mengkonfirmasi kesimpulan ini dan memperluas dan memperbaiki itu. Mereka menunjukkan bahwa sengketa disebut organisasi regional cenderung kurang intens dibandingkan PBB, dilokalisasi (terbatas pada wilayah geografis di mana organisasi memiliki minat khusus) dan melibatkan pertempuran minimal. Berbeda dengan PBB, frekuensi rujukan ke organisasi regional telah tetap stabil antara tahun 1945 dan 1981 (sedangkan rujukan ke PBB telah berkurang sejak tahun 1970). Selama waktu itu, dari 217 sengketa antarnegara, 40 persen dirujuk ke PBB dan 24 persen menjadi empat
191

organisasi keamanan utama regional (Haas, 1983: 196). Sehingga tampak bahwa organisasi regional telah menjadi semakin aktif dalam kegiatan pengelolaan konflik, melengkapi-dan mungkin bersaing dengan-Perserikatan Bangsa-Bangsa. Memang, data menunjukkan bahwa organisasi regional mungkin "sekarang berusaha untuk compenstate untuk kekurangan pengaturan global" (Haas, 1983). Tapi sebelum kita menyimpulkan bahwa organisasi keamanan regional cepat menjadi mekanisme yang layak untuk memelihara perdamaian, kita harus mengingat bahwa banyak konflik yang mereka mencoba untuk mengendalikan terbatas dalam lingkup. Selanjutnya, tingkat keberhasilan organisasi regional 'bervariasi. Misalnya, organisasi Negara-negara Amerika (OAS) menunjukkan gejala yang jelas dari pembusukan. Sedangkan catatan manajemen konflik dari Liga Arab dan Organisasi Persatuan Afrika (OAU) telah meningkat selama bertahun-tahun. Menunjukkan bahwa kemampuan Organisasi regional untuk membawa konflik di daerah mereka di bawah kontrol sukses tetap, seperti biasa, rapuh dan tidak ditentukan. Dalam jangka panjang, organisasi internasional, terutama di tingkat daerah, dapat membantu membangn komunitas keamanan di mana harapan mode damai resolition konflik pada akhirnya menjadi lebih luas daripada ekspektasi kekerasan. Para pemroses melalui mana metahamorphoses tersebut mungkin terjadi ditangani oleh pendekatan fungsional dan neofunctional untuk perdamaian 13.2.3 Politik Integrasi Dan Pendekatan Fungsional Dan Nonfunctional integrasi politik mengacu baik untuk proses atau produk dari upaya untuk membangun komunitas politik baru. Biasanya ini diasumsikan struktur kelembagaan supernational melampaui negara nasional. Integrasi teori sehingga sering fokus pada organisasi internasional dan pertanyaan tentang bagaimana mereka mungkin berubah dari insruments negara untuk struktur atas mereka. Fungsionalisme dan neofunctionalism adalah badan theoru diarahkan pertanyaan "dalam apa lingkungan, di bawah kondisi apa dan dengan apa proses apakah unit politik baru muncul transnasional damai dari Transfer dengan demikian akan menjadi tindakan rasional, dan orang-orang akan dihargai lebih tinggi daripada keuntungan nasional relatif, dan orang-orang akan bertindak sesuai dengan sistem multistate yang menghasilkan perang. Kritik dari rencana federalis berpendapat bahwa didasarkan pada asumsi yang agak naif (lihat
192

Claude, 1971, untuk sebuah perluasan), termasuk bahwa pemerintahnya yang buruk tapi orang yang baik, bijaksana, dan tercerahkan. "Orang" karena itu dianggap ingin "mengambil federalis nasionalisme, seperti asumsi ynag beralasan. "Yang mampu-yang perlu untuk sesuatu yang tidak akan secara otomatis membawanya menjadi ada. Keengganan untuk perang dalam kesadaran mengangkat bahaya tidak menjamin penggantian sistem dianggap menimbulkan kekerasan. Bahkan jika itu terjadi, harapan bahwa pemerintah dunia bisa dibuat dengan cepat tidak realistis. Fungsionalisme berbeda dari federalisme dengan berfokus pada kepentingan langsung dan dengan tidak mengharuskan kewenangan ditransfer ke lembaga supranasional. Fungsionalisme klasik (Mitrany, 1966 dan 1975) didasarkan bukan pada menciptakan struktur dunia federal dengan semua perlengkapan konstitusional, melainkan, untuk membangun "perdamaian dengan potongan" melalui organisasi transnasional yang menekankan "berbagi kedaulatan" daripada penyerahan diri. Bukan membahas sumber langsung ketidakamanan nasional, perdamaian fungsionalis merencanakan panggilan untuk kerjasama transnasional di bidang teknis, terutama sosial dan ekonomi, sebagai sarana untuk mempromosikan "kehidupan yang baik". Meskipun secara teknis diplomat profesional adalah agen menghubungkan negara melintasi batas-batas nasional dengan menjembatani berbagai strata kebutuhan sosial. Fungsionalis menganggap bahwa kebiasaan kerja sama belajar di satu bidang teknis pada akhirnya akan meluas ke yang lain, terutama jika pengalaman terbukti saling menguntungkan. Untuk meningkatkan probabilitas bahwa usaha koperasi akan terbukti berharga daripada frustasi, fungsionalis merekomendasikan bahwa tugas kurang sulit akan target terlebih dahulu. Penguasaan sukses dari satu masalah maka akan mendorong untuk menyerang yang lain. Jika proses ini terus berlanjut, hubungan antara negara-negara akan berkembang biak, dan kolaborasi akan berujung pada transfer otoritas berdaulat untuk supranasional, kesejahteraan berorientasi lembaga, "maka, misi fungsionalisme adalah untuk membuat perdamaian mungkin dengan mengatur lapisan tertentu kehidupan sosial manusia sesuai dengan kebutuhan khusus mereka, meruntuhkan artificialities dari pengaturan zonasi terkait dengan prinsip kedaulatan" (Claude, 1971). Fungsionalisme mengasumsikan bahwa perang berasal dari kemiskinan, kesengsaraan putus asa. Jika kondisi ini dapat dihilangkan, insentif untuk persaingan militer akan surut (mirip dengan Sigmund Freud, pertentangan bahwa "semua yang
193

menghasilkan hubungan sentimen antara manusia dan manusia harus menjadi perang; penangkal"). Ahli teknis lebih baik dari pada diplomat profesional untuk mencapai transformasi, karena yang terakhir adalah terlalu protektif dari prerogatif kedaulatan untuk merugikan meningkatkan kesejahteraan manusia. Dalam pengertian fungsionalisme adalah versi internasional dari proposisi "politik itu kotor". Bapak fungsionalisme, David Mitrany (1966, esai awalnya diterbitkan pada tahun 1943), berpendapat bahwa fungsionalisme adalah sistem perdamaian yang bekerja karena didasarkan pada kepentingan pribadi. Fungsionalisme menarik wawasan sejarah dari pembentukan serikat publik universal di tahun 1800-an (seperti universal pos serikat) dan dari pertumbuhan organisasi internasional pada abad kedua puluh. Dalam membantu menjelaskan beberapa ideologi organisasi awal kegiatan badan-badan khusus dari negara-negara bersatu. Dan memberikan wawasan tentang alasan di balik pertumbuhan IGO dan INGO sama, melihat kedua sebagai pendukung upaya mantan untuk mempromosikan transnational lcollaboration dalam memecahkan masalah teknis (Jacobson, 1984). Meskipun dalam formulasi aslinya, fungsionalisme, fungsionalisme tidak berhubungan dengan perusahaan multinasional, sangat menggoda untuk berspekulasi bahwa MNC dapat memfasilitasi transformasi politik dunia dengan cara yang konsisten dengan logika fungsionalis. Individu yang mengelola perusahaan global sering berpikir dan berbicara tentang diri mereka sendiri "sebagai calss revolusioner" yang memiliki holistik, visi kosmopolitan bumi yang menantang nasionalisme tradisional (Barnet Dan Muller, 1974). Ideologi, dan slogan yang sesuai "turun dengan perbatasan," didasarkan pada asumsi bahwa dunia dapat dikelola sebagai unit terintegrasi, bahwa perusahaan global dapat berfungsi sebagai agen perubahan sosial, pemerintah yang mengganggu tidak perlu dengan aliran bebas modal dan teknologi, dan bahwa perusahaan multinasional dapat menengahi perselisihan dan mendorong kompromi antara negaranegara bersaing. Itu juga diasumsikan bahwa perusahaan multinasional akan bertindak dengan cara ini karena kepentingan mereka (dan keuntungan perusahaan) akan dilayani, sebagian karena perdagangan bebas dan kecenderungan pengurangan negara berdaulat untuk mengganggu itu melalui tarif protektif adalah insentif yang kuat. Sebagai teori perdamaian dan ketertiban dunia, bagaimanapun, fungsionalisme tidak mungkin memadai mempertimbangkan beberapa realitas politik yang penting. Pertama, asumsi tentang penyebab perang adalah dipertanyakan. Lakukan kemiskinan
194

dan keputusasaan menyebabkan perang, atau apakah perang kemiskinan penyebab dan putus asa (Claude, 1971)? Mengapa kita harus berasumsi bahwa teori fungsionalis perang lebih akurat daripada penjelasan lain dari kekerasan global? Kedua, fungsionalisme mengandaikan bahwa perbedaan politik antara bangsabangsa akan dibubarkan oleh kebiasaan kerja sama dipelajari oleh para ahli terorganisir transnasional untuk mengatasi masalah teknis. Kenyataannya adalah bahwa kerja sama teknis sering lebih sangat dipengaruhi oleh pertimbangan politik daripada sebaliknya. Penarikan dari dan masuk kembali selanjutnya dari amerika serikat ke organisasi buruh internasional (ILO) karena sifat politik dari organisasi didramatisasi keutamaan politik. Memang, fungsionalisme native percaya bahwa teknis (fungsional) usaha dan urusan politik dapat dipisahkan. Mereka tidak bisa. Jika kerja sama teknis menjadi penting bagi kesejahteraan negara sebagai fungsionalis berpendapat itu akan, menyatakan tidak akan mundur. Kesejahteraan dan kekuasaan tidak dapat dipisahkan dari pertimbangan politik. Apakah kewenangan dan kompetensi lembaga transnasional mudah dapat diperluas dengan mengorbankan pemerintah nasional karena itu diragukan. Dengan demikian, sebagai salah satu kritikus dimasukkan ke dalam, fungsionalisme "dalam murni dari, dan pada skala global .... Adalah ide yang waktunya telah berlalu" (Keohane, 1978). Neofunctionalis berbagi tradisi intelektual fungsionalisme, tetapi mereka berbeda dari fungsionalis klasik mengenai masalah politik. Fucstionalis klasik kadang-kadang dianggap sebagai dasarnya pendekatan non-politik untuk solusi dari masalah politik, yang terakhir akan diselesaikan dengan berfokus pada kegiatan teknis (kesehatan, pertanian, dan sebagainya). Neofunctionalism, sebaliknya, secara eksplisit menekankan faktor politik dalam proses penggabungan negara sebelumnya independen. Neofunctionalism sehingga mengusulkan untuk mencapai tujuannya suatu komunitas supranasional dengan menekankan kerjasama di daerah-daerah yang secara politik kontroversial, bukan dengan menghindari area isu kontroversial. Itu mengusulkan untuk rintangan hambatan politik berdiri di jalan kerjasama dengan menunjukkan manfaat umum untuk semua anggota serikat politik yang potensial. Selanjutnya, demonstrasi ini membutuhkan proporlents dari integrasi untuk membawa tekanan politik untuk menanggung pada titik-titik keputusan penting untuk memenangkan versus lawan mereka. Eropa barat adalah contoh unggul dari penerapan prinsip-prinsip neofunctionalis untuk pengembangan komunitas politik yang terintegrasi. Dalam satu generasi,
195

kerjasama lintas batas eropa telah menyebabkan penyatuan ekonomi dan penciptaan lembaga-lembaga umum yang dapat menyebabkan kesatuan politik di antara negaranegara anggota dari masyarakat eropa. Apakah politik serikat direalisasikan tergantung pada kedua integrasi ekonomi yang berkelanjutan dan integrasi sektor sosial dan ekonomi (lihat Nye, 1971, dan Keohane dan Nye, 1875). Tapi politik dapat mengganggu proses mewujudkan persatuan politik utama. Catatan sejarah pro upaya eropa ini membangun masyarakat sekarang di tempat menunjukkan banyak titik di mana politik dapat menghambat atau mempercepat--proses integratif (lihat Feld, 1979). Namun demikian, eropa barat telah mengumpulkan bahan-bahan untuk komunitas keamanan pluralistik, di mana harapan perang telah surut di salah satu perubahan iklim di eropa selama tiga dekade terakhir adalah refleksi dari kanselir Helmut Kohl dari Jerman Barat, yang telah kita pelajari sejarah, pelajaran, bahwa kekerasan bukanlah cara politik. Eropa negara nasional tidak punya masa depan. Kita perlu atap eropa, dan tujuan saya ... Adalah penyatuan politik eropa. Berbeda dengan visi ini tetap realitas kesatuan pabean longgar bergabung dan bertengkar dari sepuluh polities yang saat ini membuat masyarakat eropa. Mengingat kecurigaan kronis, keegoisan, dan kenangan nasional ulet dari sisi gelap dari sejarah eropa ini, tidak jelas apakah mimpi persatuan eropa suatu hari akan menjadi kenyataan. Mimpi tetap berlanjut, bahkan sebagai kesadaran hambatan tetap sebagai akut seperti biasa. Integrasi eropa telah menjabat sebagai model untuk logika neofunctionalist di wilayah lain di dunia. Bagian dari amerika latin, africa, asia, dan eropa timur telah terlibat dalam pembangunan lembaga, terkadang upaya sebanding dengan percobaan di Eropa (lihat Nye, 1967 dan 1971; Cochrane, 1969; Linberg dan Scheingold, 1971; Kegley dan Howell, 1975, dan Kuhlman, 1976). Namun, karena integrasi adalah fenomena multidimensi, yang melibatkan serta politik dan sosial sistem ekonomi, tidak ada jaminan bahwa "logika integrasi sektor" akan melanjutkan otomatis. Yang melibatkan baik pendalaman hubungan dalam satu sektor atau proses integrasi mereka, dapat menyebabkan integrasi lanjut (Schmitter, 1969). Tetapi tidak ada momentum luas yang melekat dalam skema integrasi. "spill-kembali" (ketika skema integrasi regional gagal, seperti dalam kasus masyarakat africa timur) dan "spill-around" (bila mandeg skema integrasi regional atau kegiatannya menjadi dienkapsulasi) juga kemungkinan.

196

Kesulitan yang wilayah dunia lainnya telah mencapai tingkat yang sama dari pembangunan institusi seperti eropa barat menunjukkan sesuatu tentang kompleksitas menciptakan komunitas politik baru. Selanjutnya, paradoks bahwa integrasi politik di beberapa bagian dunia adalah melanjutkan pada saat yang sama bahwa disintegrasi ciri lain dicatat. Sebuah negara bersatu eropa mungkin dalam tahap nascents, namun Irlandia Timur, Inggris, afrika selatan dan kanada sedang ditekan oleh kekuatan politik sentrifugal yang mengancam untuk fragmen tersebut. Sehingga masyarakat dapat menggabungkan baik atau busuk, tidak ada alasan untuk mengharapkan proses intergrative, setelah berjalan, untuk melanjutkan dengan tarikan momentum mereka sendiri. Faktor yang terkait dengan upaya integrasi sukses banyak dan kompleks campuran mereka. Tidaklah cukup bahwa kedua negara memilih untuk berinteraksi secara kooperatif untuk proses untuk memulai. Penelitian menunjukkan bahwa probabilitas bahwa perilaku kooperatif tersebut akan berujung di daerah terpencil tanpa adanya kedekatan geografis, sistem politik yang sama, opini publik yang menguntungkan, homogenitas budaya, pengalaman yang sama dalam pembangunan sosial sejarah dan internal, stabilitas rezim, tingkat yang sama kesiapan militer dan ekonomi kemampuan, kompatibilitas birokrasi, dan upaya kolaboratif sebelumnya (Cobb dan Penatua, 1970; Deutsch, 1975). Meskipun tidak semua kondisi harus hadir untuk integrasi terjadi, adanya lebih dari beberapa jauh akan mengurangi peluang keberhasilan. Integrasi dari dua atau lebih masyarakat, apalagi seluruh dunia, adalah, pendek, tidak mudah aksi negara-bangsa ke dalam masyarakat politik yang lebih besar mungkin secara khusus relevan dengan masyarakat industri maju tetapi memiliki penerapan diragukan ke dunia ketiga.

13.3 Hukum, Organisasi, Dan Pesanan Dunia Itu mengungkapkan bahwa teori-teori dari kontribusi hukum internasional dan organisasi untuk regulasi konflik memandang masalah perang sebagai terhubung ke kekurangan dibangun ke dalam sistem negara itu sendiri. Skema dirancang untuk alamat kekurangan lebih damai yhe dunia bangsa-negara dan ketidakmampuan pemerintah untuk memenuhi tantangan yang ditimbulkan oleh worl yang benar-benar saling
197

tergantung,

mereka

melihat

sistem

internasional

sebagai

underdevelop,

underinstitutionalized, dan dalam keadaan laten anarki. Meskipun kontribusi hukum dan organisasi untuk mengubah situasi ini miliki, sampai saat ini, telah marjinal, sebagai proses jangka panjang sejarah penting mereka tidak harus diminimalkan. Inis l. Claude membuat argumen yang meyakinkan mengenai proses organisasi internasional: Organisasi tertentu mungkin tidak lebih dari mainan politik kekuasaan dan dayang ambisi nasional. Namun organisasi internasional, dianggap sebagai proses sejarah, merupakan tren sekuler terhadap pengembangan sistematis suatu pencarian eneterprising untuk sarana politik untuk membuat dunia aman untuk tempat tinggal manusia.Mungkin gagal, dan peter keluar memalukan. Tetapi jika mempertahankan momentum yang telah dibangun pada abad twentieeth, itu belum mungkin efek transformasi dari hubungan manusia di planet ini yang akan di beberapa titik tak tentu membenarkan pernyataan bahwa dunia telah datang untuk diperintah-bahwa manusia telah menjadi mampu mempertahankan ketertiban, mempromosikan keadilan, dan membangun kondisi kehidupan topi baik yang aristotle mengambil menjadi tujuan tertinggi politik masyarakat. (Claude, 1971; 447-448, penekanan ditambahkan).

198

BAGIAN V : PERUBAHAN GLOBAL DAN MASA DEPAN POLITIK DUNIA


14. Memahami Transformasi Global, Dari Bukti Inferensi
Oleh : Kelompok 9 Ridwan Effendi Rizky Armanda Salmah Wati Seri Afenita Pinem Suci Hafizah Afwan Kekuatan mendorong perubahan politik dunia yang beragam dan berakar. Antara hem yang diperkirakan sebelumnya secara signifikan berbeda dengan di masa lalu, jenis baru dari aktor subnasional dan transnasional, dan lebih banyak orang. Banyak dari aktor politik dunia mencari tujuan politik sering tidak konvensional, sehingga menghasilkan perpecahan baru dan kontroversi. Kemampuan aktor global telah berubah drastis, sehingga kepunahan manusia mungkin dan mode ekonomi berolahraga pengaruh semakin praktis. Inovasi teknologi memiliki perubahan prioritas nilai perencana kebijakan luar negeri dan sarana yang tujuan eksternal yang dikejar. Dan lama pola hubungan antar unit sentral dalam dunia politik-dari konfigurasi koalisi dan distribusi listrik ke hirarki status dan pendapatan rankngs-telah ditantang. Perubahan ini dicatat pada agenda global ramai dengan isu-isu baru dan masalah dan dalam kosakata baru retorika kebijakan. Apalagi, sistem global telah merajut menjadi jaringan yang kompleks saling ketergantungan, membuat nterconnections poltical antara avtors transnasional kualitatif berbeda dengan yang dipamerkan sebelumnya. Langkah percepatan perubahan politik dunia dapat ditambahkan ke daftar ini perkembangan politik dunia. Dan bahaya yang tak tertandingi dan tantangan masa kini menambahkan unsur urgensi untuk urusan dunia. Sebagai u thant memperingatkan, jika kecenderungan saat ini berlanjut, masa depan kehidupan di bumi bisa terancam. Mungkin ini menjelaskan mengapa, mengingat keadaan politik global, kontemplasi masa depan tampak begitu sering akan diselingi oleh bahasa putus asa. (Falk, 1979 dan 1983),

199

Pembahasan sebelumnya telah diperlakukan tren sebagai elemen utama dalam transformasi politik dunia. Konvergensi begitu banyak tren dalam beberapa dekade terakhir abad kedua puluh menunjukkan bahwa transformasi ini berjalan dengan baik-bahwa, memang, mungkin sudah dicapai.

Menarik karena kesan ini, ia menganggap pemahaman umum dari unsur-unsur yang membedakan perubahan atau evolusi dari transformasi. Mengasumsikan, dengan kata lain, sebuah konsensus tentang perbedaan antara perubahan yang tampaknya tak terelakkan dengan dia berlalunya waktu (termasuk perubahan jangka panjang serta fluktuasi sementara) dan dia jenis perubahan yang berujung pada perubahan mendasar dari satu konfigurasi dunia kekuatan politik ke yang lain. Selanjutnya, diasumsikan bahwa perubahan tersebut merupakan pengaruh lebih kuat daripada kekuatan mempromosikan kontinuitas.

Bab ini akan meneliti interaksi antara berbagai kecenderungan global dan mengeksplorasi unsur-unsur yang membuat transformasi global. Pertama-tama kita harus mengidentifikasi berbagai jenis perubahan global (dan cara konseptualisasi itu). Maka kita akan melihat sumbernya. Akhirnya, kita akan mengevaluasi beberapa perspektif tentang kondisi global dan membahas apakah perubahan global adalah di luar kendali.

14.1 Cerdas Berbagai Jenis Perubahan Global Apa artinya bahwa politik dunia berubah? Apa transformasi? Bagaimana bisa dideteksi? Mungkin tampak facile untuk menggambarkan sistem internasional saat ini sebagai salah satu ditandai dengan perubahan, karena telah ada perubahan dalam setiap periode sejarah. Itu berguna, untuk itu, untuk memikirkan transformasi sebagai puncak dari perkembangan sedikit demi sedikit yang menghasilkan perbedaan kualitatif dalam pelaksanaan keseluruhan politik melintasi perbatasan. Pada kenyataannya, bagaimanapun, arah dan kekuatan perubahan transnasional jarang seragam. Hanya jarang adalah tren yang konsisten dilihat, menandakan bahwa sistem internasional yang berlaku adalah dissapearing dan yang baru muncul. Agak ironis, saling ketergantungan yang kompleks yang sekarang mencirikan hubungan antara aktor-aktor kunci dunia politik menunjukkan bahwa tenang jika transformasi revolusioner dalam politik global dapat berlangsung, salah satu yang membuat probe politik untuk perdamaian lebih menarik dalam menghadapi
200

bahaya yang ditimbulkan oleh perang modern. Semua orang yang berpikir tentang perang ingin menghindarinya. Insentif untuk mencegah perang di zaman saling ketergantungan dapat membuat mimpi kuno masyarakat glbal lebih mungkin. Tapi sampai usaha manusia dan kekuasaan diatur lebih efektif untuk keamanan semua dan institusi hukum dan politik yang dikembangkan untuk melindunginya, diragukan bahwa perdamaian akan menjadi milik dunia ini mengubah. Perkembangan yang dipantau dalam buku ini menunjukkan bahwa beberapa kategori perubahan mungkin bekerja secara simultan: diskontinuitas, kontinuitas dan interaksi di antara mereka. Diskontinuitas Sebuah restrukturisasi berpotensi merevolusi politik dunia yang telah meramalkan dengan berbagai tanda, kelangkaan energi dan sumber daya lainnya, kerusakan lingkungan, proliferasi senjata, kelebihan populasi dunia, munculnya jenis baru dari aktor global, fragmentasi dari dunia bipolar, kebangkitan dari persaingan antara negara adidaya, dan konflik berkelanjutan antara kaya dan miskin. Perkembangan yang paling penting merupakan diskontinuitas tajam dari masa lalu, menunjukkan bahwa politik dunia mungkin lebih kondusif untuk membentuk kembali transformasi sejak akhir Perang Dunia II. Tren ini berubah pada tingkat yang berbeda. Beberapa berubah begitu cepat sehingga mereka dapat diberi label revolusioner kecepatan dan ruang lingkup. Lainnya berfluktuasi secara luas dalam jangka pendek, tapi dalam batasbatas terbatas. Yang lain bergerak lambat sehingga mereka tidak menjadi tren sama sekali. Oleh karena itu mudah untuk mengacaukan gangguan sementara dengan perubahan abadi. Perubahan dapat berupa sesaat atau berulang. Untuk membedakan perubahan singkat dari perubahan yang terus menerus membutuhkan pelacak perubahan terhadap latar belakang dari periode panjang. Dengan demikian, deteksi transformasi nyata sejarah dalam politik dunia yang berbahaya (Aron, 1958). Yang disebut breakpoints sistem internasional tidak mudah didefinisikan, memperingatkan kita bahwa satu sistem telah benar-benar berakhir dan yang baru telah dimulai. Titik balik penting dalam sejarah dunia biasanya diidentikkan dengan perang besar, sebagian karena efek bencana, bahwa pengaturan internasional yang sudah ada sebelumnya terganggu atau mungkin hancur. Perang Dunia I dan II sering dipandang

201

sebagai istirahat mendasar dengan masa lalu, yang masing-masing menggerakkan transformasi politik dunia. Hal lainnya yang ditandai oleh munculnya perkembangan teknologi utama, seperti pemisahan atom, yang mengubah negara yang mempunyai kemampuan untuk membuat kerusakan yang lebih luas. Transformasi lebih halus namun sama dalam politik dunia dapat dipicu oleh dampak kumulatif dari perkembangan tambahan, seperti disintegrasi kekaisaran kolonial dan penciptaan konsekuensi dari negara baru, efek dari kelangkaan sumber daya baru, atau munculnya kekuatan global yang baru dengan aktor politik yang kuat, seperti perusahaan multinasional. Terlepas dari kriteria yang menggambarkan transformasi kronologis dalam politik dunia dan membedakan kecenderungan yang metamorfosis, yaitu penting bahwa diferensiasi dapat dilakukan (Hoffmann, 1960). Jika tidak ada fluktuasi acak, kecelakaan tak terduga, atau gangguan transformasi jangka pendek. Dan karena para pembuat kebijakan luar negeri membuat penilaian mendasar, sebagian dari mereka membacakan perkembangan jangka panjang, salah tafsir bias sangat berbahaya. Kontinuitas. Meskipun perubahan merupakan bagian dari politik dunia, beberapa fitur politik telah bertahan selama berabad-abad. Ilustrasi yang jelas dari relatif stabil dalam politik dunia adalah kelangsungan negara bangsa teritorial dan dukungan yang sesuai dari prinsip kedaulatan yang telah berlangsung selama lebih dari tiga abad. Apakah negara bangsa itu, lahir pada 1648 untuk mengatasi kondisi politik yang muncul saat itu, menangani secara memadai masalah yang ditimbulkan oleh keadaan global kontemporer. Dalam menangani rudal antarbenua, tidak ada pemerintah pusat yang mampu membuat klaim kredibel untuk melindungi warganya dari serangan asing. Juga tidak sebagian besar pemerintah mampu mengelola sistem ekonomi mereka di dunia di mana perbatasan tidak dapat melindungi kondisi internal suatu negara dari perkembangan ekonomi di negara lain. Tampaknya bahwa "negara-bangsa, bahkan sebagai kekuatan global, bukan perangkat paling cocok untuk menyerang masalah kompleks dari sistem dunia" (Modelski, 1978). Kelanjutan dari negara-bangsa telah menjadi pemeliharaan banyak norma-norma sentral dari budaya politik global. Orang-orang masih enggan untuk membangun lembaga-lembaga politik yang akan melampaui negara-bangsa dan memberi mereka otoritas supranasional. Tidak adanya pemerintahan dunia formal atau lembaga
202

manajerial terpusat, ketergantungan pada sistem pada self-help, langkah-langkah untuk mencapai tujuan politik (termasuk penggunaan kekerasan tanpa mandat internasional), dan derivasi norma hukum internasional dan kewajiban dari kedua persetujuan adat dan formal semua mencerminkan dan memperkuat kelangsungan budaya politik yang mengglobal. Kontinuitas ini menyebabkan beberapa hal (seperti Bull, 1977) untuk menggambarkan masyarakat internasional sebagai anarkis dan kuno. Bertahannya hierarki berbagai dunia politik memberikan ilustrasi lain yang berpandangan bahwa politik global diisi dengan fitur struktural. Hirarki ekonomi yang membedakan kaya dan miskin, hirarki politik yang memisahkan penguasa dari bawahan, hirarki sumber daya yang membuat beberapa pemasok dan dependensi lain, dan asimetri militer yang kuat terhadap yang lemah semua masih membentuk hubungan antara bangsa. Negara-negara tertentu mengisi berbagai strata dalam memerintah yang merubah selama setengah abad terakhir. Interaksi Kontinuitas dan Diskontinuitas, Karena terdapat perubahan, tren global sering bergerak ke arah berbeda. Jadi ada kesan bahwa dalam politik dunia semuanya berkelangsungan. Hal ini dalam keadaan stabil dan karakteristik perubahan yang akhirnya ditentukan oleh dunia politik. Interaksi secara kontinyu dan terputus sehingga dapat menghasilkan berbagai jenis perubahan sistemik. Apa saja kemungkinannya? Pertama, sistem internasional mungkin menunjukkan keseimbangan. Karena tren dan transformasi tidak identik, kekuatan perubahan dan kontinuitas dapat menyeimbangkan satu sama lain untuk menghasilkan semacam keseimbangan kinetik. Hasilnya adalah sistem dinamis yang penuh dengan gerakan tetapi menjaga parameter esensial. Dengan kata lain, tren yang berlawanan dapat bergabung untuk melestarikan sifat utama dari sistem yang bervariasi, produksi fluiditas pada saat yang sama membentuk pola hubungan dalam politik dunia dan mencegah penyimpangan lebih jauh (lihat Liska, 1957). Sistem sosial memelihara negara mereka melalui self-regulatory atau mekanisme homeostatic. Pemeliharaan sistem ini membuat transformasi global rentan secara statistik (McClelland, 1966), memperlambat dampak dari alat perubahan, dan dengan demikian mempromosikan adaptasi tambahan dari status quo. Mekanisme pemeliharaan sistem berinteraksi satu sama lain, seperti termostat menjaga temperatur dalam suatu ruangan dalam batas tertentu.

203

Berbagai saran peraturan membangun kerangka transformasi sistematis politik dunia dan mempertahankan stabilitas sistematis. Contoh mekanisme yang menghalangi transformasi global termasuk norma legal internasional, persetujuan traktat yang lalu dan komitmen lainnya, mengikat di dalam dan di antara organisasi internasional yang melampaui batas-batas negara dan perimbangan kekuasaan yang strategis. Kecenderungan homeostatic dari sistem rumit yang mendorong pola ulangan dari politik dunia, mengendalikan perkembangan politik dunia dan mencegah deviasi ekstrem dari bagian umum. Rintangan transformasi ditentukan oleh mekanisme self-adjusting yang seharusnya tidak diremehkan. Karena kekuatan dasar mereka dari politik dunia yang cenderung tetap bertahan dan ulet. Meskipun ada rintangannya, beberapa gejala mungkin berinteraksi untuk menggerakkan politik dunia ke dalam negara kuat yang baru dan ditransformasikan. Dengan menggunakan perbendaharaan kata dari studi masa depan, kecenderungan dan kesatuan konstan global berkumpul untuk menghasilkan sebuah kurva yang dapat menghasilkan pola baru hubungan politik dunia. kemudian efek permulaan mengtransformasikan politik internasional. Pertumbuhan saling ketergantungan antarnegara-bagian melalui pertukaran transnasional merupakan contohnya. Meskipun high politics dari pengambilan sikap strategis terus menguasai wajah dunia, efek perjalanan transnasional, komunikasi, investasi, perdagangan dan kesukaan sudah beroperasi di balik layar untuk membentuk kembali lingkungan global. Kepentingan yang muncul dari low politics dapat dikontribusikan pada dampak kumulatif dari perkembangan ini. Pertumbuhan jumlah orang di dunia dengan konsekuensinya bagi hubungan internasional adalah contoh lain dari dampak perubahan kumulatif. Seperti perubahan kondisi, mereka menghasilkan efek berbeda dengan kelihatannya. Kecenderungan historis terkadang membuat mereka lelah sendiri; yang lain menstabilkan atau mungkin bahkan membalikkan sendiri sebagai rintangan alami atau buatan manusia yang menganggu evolusi mereka. Jadi, mode terakhir dari pertukaran dalam politik dunia adalah tepat: kapasitas bagi sistem internasional untuk memperlihatkan, dari waktu ke waktu, reversibilitas. Reversibilitas beranggapan bahwa politik global masa depan akan menandingi masa lampaunya. Tentu saja, pengamat dunia menemukan makna de javu, karena, dalam waktu yang lama, lingkaran yang membuat perubahan sekarang hanya terlihat seperti
204

kebalikan politik dominan pada periode awal. Lingkaran panjang sudah diamati dalam pertukaran sistem global antara satu fase seperti yang ada sekarang di mana permasalahan global sudah dialamatkan oleh kepercayaan dalam solusi nasional, dan satu fase di mana permasalahan global dikonfrontasi oleh institusi transnasional (Modelski, 1978). Salah satu contoh adalah perubahan ranking nasional di hirarki internasional selama waktu yang sangat lama. Yang berada di puncakhegemoni, seperti Spanyol, Perancis, Belanda, Britania Rayaditempatkan oleh yang lain dengan atribut hegemonik. Yang disebut lingkaran panjang yang memerintah transformasi hegemonik direlasikan kepada perang dan sistem dunia kapitalis yang mencegah negaranegara unggul dari pertahanan posisi puncak kekayaan dan kekuasaan. Sebagai ikhtisarnya, politik dunia berisi kelanjutan dan ketidaklanjutan berinteraksi. Sulit untuk memprediksikan kekuatan yang akan mendominasi di masa depan. Kita harus berpikir dalam lingkup multikausal. Tidak ada kecenderungan atau masalah yang berdiri sendiri; semuanya berinteraksi secara simultan. Gambaran mentalnya adalah bahwa X adalah di balik segalanya hanya sebagian saja yang benar. Masing-masing faktor terkoneksi pada pengaturan pertalian yang tumbuh semakin ketat sehingga dunia menjadi kian independen. Kerumitan hubungan Gordian yang tidak berjalan di antara semua faktor dan kekuatan yang memuncak dalam memproduksi penimbunan yang kita sebut sebagai politik dunia menjadi sulit. Kami hanya bisa mendekati pemahaman terhadap realitas politik dunia. tapi kita harus mencoba. Sebuah ide yang benar namun rumit selalu memiliki kesempatan yang lebih kecil untuk berhasil daripada ide yang salah namun sederhana, seperti Alexis de Tocqueville yang sudah diamati. Kemampuan kemanusiaan untuk membebaskan masa depan dari kelumpuhan masa lalu tergantung pada kemampuannya memiliki ide rumit untuk dunia yang rumit. Kita harus mendiskriminasikan seluruh kontribusi relatif dari aktor-aktor yang berbeda sesuai dengan kemampuan mereka untuk mempengaruhi keadaan global. Ada dua fakta yang membuat hal ini penting. Pertama, kekuasaan politik dalam sistem global didistribusikan secara tidak merata. Karenanya, tempat terbaik untuk melihat kekuatan utama sistem transformasi adalah di dalam seluruh sektor dimana kekuasaan dipusatkan. Siapa yang paling berpengaruh, dan bagaimana mereka melatih pengaruh mereka? Kedua, pilihan individu adalah latihan khusus dalam kontes kelompok. Oleh karena itu, keputusan yang dicapai sangat kuat dipengaruhi oleh oleh kebutuhan kelompok, nilai-nilai dan pilihan-pilihan kelompok dimana individu berada. Dimana
205

fakta-fakta empiris kehidupan sosial membuat pentingnya mempelajari politik dunia dengan referensi baik individu dan berbagai kelompok dan kolektifitas yang mereka bentuk dan referensi kelompok yang nyata ke dalam mana manusia terbiasa menunda. Kita harus, dalam kata lain, mengkaji politik dunia dengan mempelajari keanekaragaman dari kolektifitas ke dalam mana masyarakat mengembangkan kesetiaan, dari kepentingan kelompok yang kecil ke kesatuan yang lebih besar seperti negara-bangsa. Dalam hubungan internasional, resep obat secara konvensional dikenal sebagai tingkat dari masalah analisa (Singer, 1961). Ini menekankan keperluan untuk menjelaskan pembangunan di politik dunia dalam kaitannya dengan dampak yang digunakan oleh aktor pada berbagai tingkat pengumpulan, dan ini menarik perhatian ke implikasi untuk pemahaman politik dunia dihasilkan dari penekanan pada tingkat yang berbeda. Juga oleh konvensi ilmiah, aktor ini dapat digolongkan sesuai dengan ukuran relatif dan bidang lapangan dari komposisi mereka. Pada level paling kecil, tentu saja, adalah yang disebut idiosyncratic atau analisa level individu- karakteristik pribadi dari masing-masing manusia, dari rata-rata warga negara sampai ibu kota negara. Pada level kedua adalah pembuatan keputusan unit yang berwenang mengurus negara-bangsa seperti halnya berbagai golongan subnasional individu yang membentuk pilihan bagi semua yang terlibat, meliputi kelompok berpengaruh, asosiasi sukarela, partai politik, golongan yang bersifat resmi (pekerja yang terorganisir, pekerja kantoran) dan sejenisnya. Pada tingkat sistematis, adalah adanya interaksi170 negara-bangsa di seluruh dunia. Ini kadang kala menggabungkan suatu skala regional untuk membentuk asosiasi transnasional, contohnya kelompok regional seperti: Komunitas Eropa, NATO, dan Pakta Warsawa. Pada level ini, seuruh aktor transnasional juga diakui secara universal, seperti PBB. Analisa sistematis atau level internasional juga meliputi seluruh hak milik makro yang mempengaruhi aktor dalam mengisi arena global seperti: dukungan untuk hukum internasional, distribusi kekuatan global, dan kumpulan aliansi dan perang yang ada dalam sebuah pemberian periodisasi sejarah. Pembedaan konseptual ini merekomendasian bahwa transformasi dalam politik dunia ditujukkan tidak kepada satupun level-level analisa ini, namun kepada hasil dari mereka. Karena adanya saling ketergantungan dan saling keterhubungan antar level, ini berarti bahwa setiap pembangunan global bisa dilacak untuk menguatkan operasi di setiap level. Perilaku dari bangsa manapun, sebagai contoh akan dipengaruhi oleh
206

disposisi pemimpinnya, politik domestiknya dan kondisi sosialnya, lingkungan eksternalnya, dan stimulasi yang diterimanya dari luar. Dengan cara yang sama, peningkatan dan pengembangan ketegangan internasional di seluruh dunia di masa yang akan datang akan diatur dalam setiap bagian dengan cara bagaimana aktor dalam setiap level memilih untuk bertindak secara internasional sekarang ini. Satu kesimpulan yang didapatkan dari masalah level analisa tersebut adalah bahwa perhatian ekslusif pada negara-bangsa dalam urusan dunia adalah tak beralasan. Dan buku ini telah mencoba untuk memperjelas bahwa ada berbagai aktor lain dan tindaan mereka membuat kontribusi substansiil pada kondisi politi dunia. Meskipun begitu, fokus negara-sentris tradisional bisa dimengerti. Kekuatan politik didekatkan terutama dalam pembuatan keputusan pusat oleh institusi dari unit nasional yang menghiasi sistem internasional, khususnya adikuasa. Ini menggarisbawahi pentingnya keberlanjutan analisa secara komparatif politik luar negeri negara-bangsa. Hingga masalah kolektif global atau regional selesai, institusi-institusi menimbun kekuatan yang lebih besar pada negara-bangsa, takdir manusia akan terus berlanjut secara substansiial yang dibentuk dari hunungan pemerintahan ke hubungan pemerintahan selanjutnya. Dan dibawah keadaan global saat ini, transformasi dari politik dunia akan ditengahi terutama melalui keputusan dari seluruhnya yang memerintah unit politik. 14.2 Apakah Keadaan Global Akan Berubah Di Luar Kendali? Jika masa depan merupakan perpanjangan dari masa lalu, maka banyak masa depan yang mungkin menimbulkan bahaya tak terkendalikan. Secara umum, bagaimana pun masa depan memiliki sedikit pendukung politik, yang pasti ada orang-orang di kalangan akademisi yang persuasif dapat berargumentasi bahwa masa depan harus dipertimbangkan. Tapi bagi sebagian besar politisi masa depan panjang dan kebutuhannya jelas memenangkan pemilu berikutnya, atau setiap waktu yang akan datang. Jika politisi mampu membuat kebijakan melihat masalah masa lampau, kompleksitas melihat ketergantungan global sering menghasilkan konsekuensi yang tidak diinginkan sebagai pembuat kebijakan dan lain-lain menciptakan kondisi yang bukan bagian dari niat mereka, karena saling ketergantungan yang kompleks membuat hampir mustahil untuk membedakan rantai kausal yang menghubungkan bagian-bagian
207

saling bergantung. Andrew scott memberikan sebuah ilustrasi menarik dari konsekuensi yang tidak diinginkan dari pilihan kebijakan luar negeri: The Bretton Woods merancang untuk mendorong peningkatan perdagangan, peningkatan prosedur pembayaran dan pembangunan ekonomi. Ia berhasil mencapai tujuan tersebut. Ini juga dicapai oleh hal lain yang tidak dimaksudkan dengan kualitas lebih jauh antara maju dan negara-negara kurang berkembang, itu memberikan kontribusi terhadap penumpukan utang internasional, menyediakan kerangka institusional di mana pertumbuhan yang luar biasa dari perusahaan multinasionalitu terjadi, hal itu terikat kondisi ekonomi global keputusan kebijakan dalam negeri dan luar negeri dari negara-negara bersatu, dan dengan memberikan kontribusi bagi peningkatan perdagangan itu juga memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan yang saling ketergantungan dan kerentanan sistem ekonomi global terhadap gangguan. Paradoks saling ketergantungan adalah bahwa hal itu telah diperbesar secara bersamaan tanggung jawab dan memperluas masalah yang akan dihadapi ketika mempersempit pilihan yang tersedia dan menyebarkan tipis perhatian pemimpin. Karena pilihan di antara alternatif yang pasti tidak ada lagi, trade-off berlimpah. Konsep kebijakan luar negeri sendiri mungkin sekarang menjadi usang, digantikan oleh frekuensi yang terus meningkat dari situasi berpose dilema, bukan alternatif. Perumusan kebijakan rasional dibatasi oleh hambatan mendalam, kebebasan memilih sangat dibatasi. Dan hambatan politik untuk pilihan sangat dibatasi. Dan hambatan politik untuk pilihan tumbuh lebih tangguh dengan setiap peningkatan kompleksitas global. Ini berarti bahwa lebih sulit untuk melaksanakan reformasi global yang diperlukan. Tandatanda di mana-mana Aktor nasional tampaknya mengatasi masalah sebagai krisis muncul, bukan untuk membentuk dunia yang disukai.

208

15. Sepuluh Pertanyaan Mengenai Ketegangan Global Yang Sulit Oleh : Kelompok 10 Zepry Yudi satria Rahesa Yanti susanti Tri yuliana Dalam bab terakhir ini, akan dijelaskan sepuluh pertanyaan yang mencoba untuk menjelaskan bagaimana politik dunia kontemporer. Dimana transformasi politik dunia, tantangan-tantangan yang ada tidak cukup hanya dijelaskan dengan rumus-rumus sederhana. 15.1 Apakah Peta Dunia Kebanyakan Dunia Usang? Peta menggambarkan ruang global, dan cara mereka biasanya memetakan tergantung pada asumsi seseorang tentang dunia. Sebagai model yang disederhanakan, mereka secara inheren tidak memadai, karena penyederhanaan memerlukan seleksi, dan seleksi mendistorsi realitas. Meskipun demikian, peta adalah pesan, dan cartographica konsepsi yang mereka sampaikan mempengaruhi pemikiran tentang realitas global. Perubahan yang melanda pertanyaan dunia kegunaan yang paling peta dunia konvensional ditarik. Peta sebagian besar masih membayangkan dunia sebagai yang stabil dan statis, menunjukkan perbatasan sebagai nyata bukan penemuan manusia yang transparan. Sebaliknya, perbatasan merupakan simbol politik, membayangkan sebuah dunia perpecahan dan oleh karena itu persaingan tidak persatuan dan oleh karena itu kapasitas untuk kolaborasi. Hari kenyataan saat politik adalah dunia perbatasan meresap dan melampaui oleh aliran barang, dengan berlalunya orang, dengan komunikasi pada gelombang udara, oleh lalu lintas udara, dan oleh satelit ruang angkasa. Orang sering dikaitkan dalam jaringan transaksional koperasi dari mana mereka melihat manfaat yang tidak dapat direalisasikan dalam kondisi isolasi atau permusuhan.

209

15. 2 Apakah Negara Bangsa Usang? John F Kennedy menyebut Mitos sebagai sesuatu yang tak tersentuh kedaulatan nasional. Sedangkan Mitos" adalah apa yang John F. Kennedy disebut "tak tersentuh kedaulatan nasional." Berlabel Henry Kissinger negara-bangsa "tidak memadai" dan munculnya komunitas global yang Zbigniew Brzezinski (1967) "keharusan." Menegaskan bahwa "kita sedang menyaksikan berakhirnya supremasi negara-bangsa di kancah internasional "dan mencatat bahwa meskipun" proses ini masih jauh dari terwujud ... tren tampaknya ireversibel "tersirat dalam pandangan ini. adalah serangan terhadap utilitas negara bangsa sebagai sebuah entitas politik yang mampu secara memadai menangani tantangan global. Auguste Comte berpendapat bahwa lembaga-lembaga sosial yang diciptakan untuk mengatasi masalah dan memenuhi kebutuhan manusia dan bahwa mereka hilang ketika mereka tidak bisa lagi melakukan fungsi-fungsi. Negara-negara sedang terancam dari dalam, di mana ekonomi nasional yang mogok ke bagian regional atau sektoral (Toffler, 1980) dan legitimasi politik negara sedang diperdebatkan oleh minoritas mencari pemisahan dan kedaulatan, dan mereka sedang diserap dari luar dalam hubungan transnasional . Kelangsungan hidup mereka dipertanyakan karena ketidakmampuan mereka untuk melakukan fungsi-melindungi mereka yang paling penting warga mereka dari agresi asing. Dalam usia senjata kepunahan massal, bangsa tidak dapat membuat klaim yang kredibel untuk menjamin pertahanan umum. Utama negara bangsa raison d'etre mungkin tidak ada lagi (Herz, 1976). Memang, kemampuan manajerial negara bangsa setiap tempat, terlepas dari dari pemerintah, berada di bawah pengawasan. Kurangnya iman dalam efisiensi pemerintah telah mencapai proporsi epidemi. Tidak pemerintah yang kebal dari serangan oleh warga sendiri karena ketidakmampuannya untuk melindungi penduduknya atau meningkatkan hidupnya. Keputusan perang, memelihara perdamaian, menjaga stabilitas dalam negeri, menyediakan untuk kesejahteraan umum, memastikan distribusi yang adil dari pendapatan,teknik pertumbuhan ekonomi, mempromosikan kebebasan sipil di beberapa negara dapat dilihat oleh warga kinerja pemerintah mereka. Tetapi pada saat yang sama, kekuatan lain menanamkan negara-bangsa dengan semangat dan mendorong ketekunan. "Jelas dalam beberapa hal negara-bangsa yang berkembang dan orang lain itu akan mati," pengamatan Hassner (1968), menambahkan,
210

yang mengungkapkan kepuasan dengan

"itu tidak bisa lagi memenuhi beberapa fungsi tradisional yang paling penting, namun terus meyakinkan orang-orang yang melakukannya sendiri tampaknya mampu memenuhi."Dengan demikian, pada penyembuhan politik internasional kontemporer terletak sebuah paradoks:" Pada saat negara-bangsa telah muncul untuk menjadi fungsional kuno, telah ditegaskan kembali oleh proses yang sama yang akan meminta kelebihan nya "(Morse, 1976. ). 15.3. Apakah saling ketergantungan sebuah obat atau kutukan? Saling ketergantungan global menimbulkan mungkin ancaman terbesar bagi negara-bangsa. Ini telah memperluas berbagai isu global sekaligus membuat manajemen mereka lebih sulit. Apakah dalam saling ketergantungan jangka panjang akan terbukti menjadi obat atau kutukan, oleh karena itu, sebuah pertanyaan menekan keprihatinan kepada generasi berikutnya. Dari satu perspektif, saling ketergantungan global mungkin terbukti menjadi obat, untuk komponen beragam di dunia dapat ditarik bersama-sama dalam mengejar kelangsungan hidup dan kesejahteraan bersama. Kesadaran akan tujuan umum dari semua mungkin memerlukan kerjasama antar negara dan upaya perintah untuk menyelesaikan perbedaan nasional untuk kebaikan semua. Dalam pengertian ini, optimis global yang melihat tantangan yang dihadapi dunia sebagai kekuatan, ironisnya, mungkin membawa dunia bersamaan untuk pertama kalinya. Mengabaikan tantangan tidak lagi menjadi alternatif kebijakan yang realistis.Demikian pula, konflik kekerasan akan berkurang, selama rakyat bersedia melawan mereka, keselamatan dapat diperkirakan menurun. Minimal, sehingga alasan ini berjalan, konflik antara negaranegara saling tergantung akan terbatas karena beberapa negara akan dapat mengurai diri dari ikatan transnasional yang mengikat mereka bersama-sama. Dari perspektif ini, pengetatan lanjutan dari hubungan antar negara yang akan diterima, untuk itu akan memperkuat penipuan yang menyatukan jalinan hubungan internasional yang rapuh. Melainkan dari yang lain, lebih pesimistis perspektif, saling ketergantungan global mungkin terbukti menjadi kekuatan yang mencegah dunia dari secara efektif mengatasi, berbagai masalah yang dihadapi itu. Para pendukung pandangan ini mengusulkan, misalnya, bahwa saling ketergantungan global tidak harus berarti organisasi global, terlepas dari bagaimana meyakinkan perlunya koordinasi.Tidak adanya semangat komunitas di antara bangsa-bangsa masih tersisa, dan terdapat cukup bukti dalam dunia
211

kontemporer dari keinginan lebih lanjut untuk otonomi. negara-negara yang diduga pernah memiliki. Dalam kondisi kelangkaan, godaan untuk menggunakan kekuatan militer untuk memenuhi apa yang dianggap keinginan nasional yang diperlukan tidak mungkin dilawan. Memang, frustrasi atas ketidakmampuan untuk memutuskan hubungan ketergantungan mungkin sebenarnya menyebabkan perang, bukan perdamaian. Demikian pula, godaan untuk mencari isolasi dari persaingan ekonomi asing dengan menciptakan hambatan terhadap perdagangan bebas mungkin ditolak. Bahwa gelombang baru proteksionisme bisa mengakibatkan sekali lagi keruntuhan ekonomi global tampaknya mungkin terjadi. Dengan demikian, memperketat jaringan tentang saling ketergantungan global meramalkan baik terancam dan peluang. Jika, pada keseimbangan, keuntungan dari saling ketergantungan lebih besar daripada kerugian, maka cara untuk mempercepat pembangunan harus digunakan untuk keuntungan jumlah terbesar. Sebaliknya, jika saling ketergantungan global menantang kesejahteraan manusia, keamanan, dan kelangsungan hidup, maka sarana untuk memuat dan mungkin pembalikan pengaruhnya perlu diteliti. Tapi apakah kemampuan untuk mewujudkan tujuan baik dalam kekuatan komunitas dunia tidak teratur dan terpecah belah? 15.4 Apa Itu "Kepentingan Nasional? Asumsi keberlanjutan (jika tidak kemanjuran) dari negara-negara dalam sistem global, apa yang seharusnya tujuan kebijakan mereka? Apa kepentingan nasional? Pertanyaan ini telah disibukkan para pembuat kebijakan selama berabad-abad karena mereka telah mencoba untuk mendefinisikan kepentingan nasional negara mereka. Pada jaman dulu, asumsi klasik adalah bahwa negara, sebagai entitas otonom, harus melakukan apa yang diperlukan untuk meningkatkan kesejahteraan internal, melindungi diri dari serangan eksternal., Dan melestarikan nilai-nilai dan cara hidup. Tujuan yang sama banyak dicari saat ini, tetapi pilihan untuk realisasinya yang bersih hampir jelas. Dalam usia pengorbanan, apakah upaya untuk Persempit hasil diri membawa keuntungan kerugian yang dapat diterima? Akankah dorongan untuk akibat kekuasaan dalam kehancuran? Ketika setiap bangsa tergantung pada orang lain untuk kesejahteraan, bukan mencari otonomi mengalahkan diri sendiri? Mungkin kecenderungan bersejarah untuk menentukan kepentingan nasional chauvinistically (negara saya, benar atau salah) mengandung kerugian yang dapat diterima di dalam
212

negeri maupun internasional. Tidak ada negara yang mampu untuk mengambil sikap benar sendiri, untuk mengisolasi Pada hakikatnya orang-orang pada siapa ia bergantung, untuk memungkinkan pencarian kekuatan untuk bekerja terlalu berat, atau untuk mengambil kenyamanan di pengadilan lain. Di masa lalu, orang-orang mempertanyakan definisi yang berlaku dalam kepentingan nasional jarang menyokong untuk kritik mereka. Margaret Mead berpendapat bahwa, "substansial berbagi hal yang sama hari ini, dan kita hanya bisa menyelamatkan diri kita sendiri dengan menyelamatkan orang lain juga. Tidak ada lagi pertentangan antara patriotisme dan kepedulian terhadap dunia "(dikutip di Cleveland, 1976). Ide ini juga disuarakan oleh mantan sekretaris negara Cyrus Vance dalam pidato di hadapan Sidang Umum PBB, ketika ia menyatakan bahwa, " sebelumnya usaha koperasi antara negara-negara yang tidak hanya peduli dengan idealisme saja, tetapi langsung dari kepentingan pribadi". Ahli politik realis terkemuka EH Carr (1939) diartikulasikan keyakinannya tentang realisme idealisme, bahwa kepentingan pribadi tidak dilayani dengan menentang kepentingan umum umat manusia. Pada akhirnya dapat mengancam diripandangan digarisbawahi oleh pengingat Martin Luther King bahwa ketidakadilan di mana saja adalah ancaman bagi keadilan di mana-mana. 15.5 Apa Nilai Kekuatan Militer? Ini membuat penasaran karena ditemukan dalam sejumlah asumsi tentang peran mengubah kekuatan militer dalam politik dunia. Mengingat kehancuran dari senjata konvensional dan nuklir, banyak bertanya apakah senjata modern terlalu berbahaya untuk digunakan. Apa kontrolnya tepat? Apakah holocaust disengaja dihindari? apakah mencegah serangan oleh orang lain? Atau sebaliknya, karena ancaman mereka, mungkin bukan senjata bukannya mengundang serangan oleh musuh dan takut pada siapa mereka ditargetkan? Karena keamanan adalah fenomena psikologis, apakah argumentasi oleh akuisisi lebih banyak senjata dalam perang? Yang pasti, sebagian besar negara terus berasumsi bahwa persiapan untuk perang adalah rute terbaik untuk pemeliharaan perdamaian. Meskipun hal ini telah diperdebatkan oleh sejumlah besar orang, mungkin diperlukan lebih dari massa dimobilisasi untuk mengurangi instrumen perang. Kebiasaan lama sulit, terutama ketika ancaman dan ketakutan bertahan.
213

Perdebatan kebijakan tidak sering berpusat pada masalah apakah senjata harus diperoleh. Tetapi perdebatan tersebut tentu tidak berpusat pada pertanyaan mengenai harga senjata. Apa prioritas yang harus melekat pada pengeluaran militer dibandingkan dengan kebutuhan lainnya? Kekuatan militer Berapa banyak diperlukan untuk menjamin perdamaian? Apakah ada batas mana penambahan kekuatan destruktif yang lebih besar dan tidak berarti? Apakah keunggulan nuklir? Dalam mencari keamanan nasional melalui kekuatan militer, mungkin bahwa dalam jangka panjang beban ekonomi akan menjadi begitu besar bahwa ekonomi dan sumber daya yang mereka senjata dimaksudkan untuk menjaga aman akan merusak? Tantangan lain dengan nilai kekuatan militer adalah proposisi bahwa kekuatan militer telah menurun dalam kapasitasnya untuk memberikan pengaruh pada pemiliknya. "Paradoks kekuatan militer kontemporer," Henry A. Kissinger menjelaskan, adalah bahwa "kemampuan untuk menghancurkan sulit menerjemahkannya karenaakan menjadi ancaman yang masuk akal bahkan terhadap negara-negara dengan tidak kapasitas untuk balas dendam." Benang kekuatan seringkali tidak terlalu penting kekuatan. Apakah itu dapat digunakan sebagai modus dalam perundingan karena itu dilemparkan ke pertanyaan. Senjata dapat melakukan fungsi jera. Tetapi jika kekuatan militer tidak bisa lagi digunakan untuk mengekstrak kepatuhan dari orang lain, maka senjata akan kehilangan kemampuan mereka untuk berfungsi sebagai dasar-atau pengganti-untuk diplomasi, dan kekuatan militer impoten, mengapa membayar harga kewaspadaan? Sejauh tidak ada peningkatan kapasitas militer mungkin akan cukup untuk membuat bangsa kebal, buildups militer meningkat dapat dinilai hanya dalam hal konsekuensi lain. Bahwa ini sering kontraproduktif tercermin dalam pengamatan U Thant bahwa "jumlah yang besar ditujukan untuk persenjataan tidak meningkatkan keamanan internasional atau manusia atau kebahagiaan. Pengalaman negara-negara bersatu selama perang Vietnam dan Uni Soviet di Afghanistan konsisten dengan argumen bahwa kekuatan militer tidak pengaruh politik yang sama. Untuk banyak pengamat mereka menggambarkan impractically untuk mencari solusi militer untuk masalah politik di dunia kontemporer. Namun, ada banyak melekat dalam sistem politik global yang menolak logika pelajaran ini. Hal-hal yang terluka juga menginstruksikan, Benjamin Franklin mencatat. Butuh waktu yang mahal peristiwa seperti Vietnam untuk menunjukkan
214

ketidakmampuan suatu kekuatan militer jauh lebih unggul untuk menegakkan kehendaknya pada negara kecil dan lemah. Tapi pelajaran, seperti memori perang itu sendiri, mungkin memudar dengan hilangnya cat yang diproduksinya. Hal ini memang mengganggu memikirkan biaya yang mungkin harus dibayar kembali dalam rangka untuk mempelajari kembali bahwa senjata tidak bisa memecahkan banyak masalah di dunia. Juga tidak bisa kenyamanan diambil dalam gambar dua negara adidaya (dalam Word John Kennedy) "baik balap untuk mengubah keseimbangan itu pasti teror listrik yang tetap tangan perang akhir umat manusia". 15.6 Perang Usang Watter Millis yang memprediksikan bahwa Ancaman perang, menjadi semakin kurang kredibel dan kurang bermanfaat, dan akan dipastikan mengurangi hubungan internasional. Secara empiris, jelas bahwasannya perang tidak ketinggalan zaman. Perang secara tradisional dianggap sebagai pilihan dari kebijakan luar negeri dan ketika semuanya gagal negara tidak mendapatkan tujuan yang dapat dirasakan dengan cara yang lain, dengan mencoba kekuatan bersenjata. Kejadian perperangan pada periode kontemporer membuktikan kegigihan persepsi ini. Untuk mengatakan peperangan sebuah institusi global yang permanen. Kemudian, kelembagaan selalu saja meredup ketika negara berhenti meneruskan tujuannya. Sebuah tren bisa berada dibawah perperangan? Sebagai negara yang terus mengalami peningkatan jumlah negara dan jumlah terjadinya perperangan sesama negara akan stabil bahkan menurun. Hal ini sangat bertentangan dengan hukum probabilitas, mereka sangat mengharapkan peperangan dan hal ini dianggap merata walaupun mereka belum mengalami perubahan sejak perang Dunia II, mereka telah membatasi sebagian besar battels Among didalam negara Non-Industrialized. Biaya ekonomi manusia dan material perang modern telah meningkat astronomis dengan kehancuran meningkatnya senjata konvensional dan nuklir terus tersebar cepat . Dalam kombinasi, bahwa tren meramalkan keusangan peninggalan peperangan sebagai aktivitas manusia. Persenjataan modern akan menimbulkan perperangan itu sendiri. Atau mungkin malah sebaliknya, menghilangnya perang yang disebabkan oleh permasalahan lain, yang lebih menakutkan Stimulus-That perang akan menghilang, yang menyebabkan banyak menghilangkan nyawa manusia. Teka-teki ini hanya menjelaskan kapan dan dengan cara
215

apa perperangan menjadi usang. Pilihannya, baik tanpa kekerasan ataupun tidak ada kekerasan, Martin Luther King Jr. berkata. Memahami hal ini tidak akan bisa mengubah hubungan antar negara-negara rasional. 15.7 Kerajaan Mati? Manusia pertama yang menjelajahi planet, kemungkinan akan mencapai hegemony. Banyak sejarah dunia yang mengkaitkan dengan mimpi sang penakhluk dunia, upaya masyarakat untuk menguasai dunia, dan usaha orang lain untuk mencegahnya. Apakah penakhluk teritorial kemungkinan ingin menguasai dunia kontemporer? Kadang-kadang dalam melakukan perubahan perbatasan dan wilayah harus melakukan akuisi melalui jalur yang sah menurut hukum. tetapi mengejar ekspansi teritorial dan kerajaan telah berkurang . jika ada, perbatasan berubah lebih sering sebagai akibat dari disintegrasi nasional dari pada perluasan wilayah. Banyak yang berpikir dan bertindak seolah-olah negara secara aktif merencanakan untuk menaklukkan tindakan . tetapi 40 tahun terakhir ini dari politik internasional telah menyaksikan kecenderungan pada kekuatan besar untuk melepaskan kepemilikan mereka dan membongkar pekerjaan mereka. Sejak Perang Dunia II, akuisisi kekuatan besar dan integrasi wilayah luar batas-batas sejarah mereka telah langka di pengurusn dunia. Dan di antara kekuatan-Lasser antaranya tantangan terhadap batas-batas yang friquent dan perlindungan wilayah tetap seperti menekan tujuan memperluas jangkauan berdaulat seseorang dengan mengorbankan negara lain yang tampaknya tidak sekuat dulu. Mengapa pencarian kerajaan dapat melewati perbuatan (jika, dalam perbuatan, itu tidak jelas). Sebuah penjelasan yang masuk akal adalah bahwa kerajaan tidak menguntungkan kekuatan-kekuatan imperialis material. William Langer, menulis pada awal tahun 1960, ketika proses dekolonisasi berada pada puncaknya, berpendapat sama: Hal yang sangat tidak mungkin bahwa dunia modern akan kembali ke masa lalu imperialisme. Histori telah menunjukkan bahwa ketakutan tak bernama yang dalam akhir abad kesembilan belas menyebabkan outbourst paling keras ekspansionisme sebagian besar tidak beralasan. Negara Skandinavia dan Jerman sejak versailles telah menunjukkan bahwa kemakmuran ekonomi dan kesejahteraan sosial tidak tergantung pada eksploitasi orang lain, sementara distribusi kekayaan yang lebih baik di negaranegara maju telah berkurang jika notobviated apapun perlu ada untuk membangun
216

keamanan diwilayahnya. Bahkan di bidang pertahanan, kebutuhan untuk basis luar negeri atau untuk mengontrol wilayah yang berbatasan dengan cepat menjadi maju lebih cepat 15.8 Apa Keunggulan Harga? meskipun keinginan untuk dianggap Conques dunia mungkin sedikit lebih dari carry-over dari periode sebelumnya politik internasional, kompetisi nasional untuk status dalam dia hierarki internasional tetap menjadi fitur utama dari politik global. prestise, penghormatan, dan kekayaan tetap nilai-nilai inti dari banyak masyarakat dan tujuan utama yang mereka berusaha antar dalam dia hierarki internasional tetap menjadi fitur utama dari politik global. prestise, penghormatan, dan kekayaan tetap nilai-nilai inti dari banyak masyarakat dan tujuan utama yang mereka berusaha international. di dunia yang materialistik, pencarian untuk status telah menyebabkan lebih banyak kompetisi untuk naiknya ekonomi, militer, dan politik daripada untuk akuisisi teritorial. dalam konteks saling ketergantungan dan kelangkaan, persaingan untuk akses ke sumber daya berpikir penting untuk pertumbuhan ekonomi tentu telah tertarik. untuk tetap atau menjadi pertama di sistem politik internasional yang berarti menggoda dengan cara politik dan ekonomi untuk membengkokkan dunia untuk kehendak seseorang. jangka panjang potensi konsekuensi dari kompetisi ini tidak sepenuhnya menguntungkan, untuk diffeerentials bruto kekuasaan dan kekayaan adalah sumber konstan ketegangan. ketidaksamaan dan kontes militer antara nasional telah menjadi harga yang terkait dengan mengejar menonjol. kelangsungan kemiskinan di beberapa negara, sering diperburuk oleh mereka eksploitasi oleh negara-negara lain, telah lain. ketidakstabilan 2produced oleh perpecahan ekspektasi meningkat dan prospek berkurang adalah ketiga. dalam perjuangan antara unequals, beberapa negara yang victimized.alienation, kebencian, dan penindasan adalah salah satu oleh-produk dari ketidaksetaraanBangsa yang dominan moreoverknthe sering menjadi sasaran kebencian bangsa-bangsa lain, iri hati, permusuhan, ketakutan, dan menyalahkan.. dan bidah dari pengaturan global yang melanggengkan divisi yang tidak sama tentu dipertanyakan. Namun menyedihkan situasi keseluruhan mungkin (terutama bagi mereka yang kurang), mengejar keunggulan tetap, dan kesesuaian itu jarang diperdebatkan. itu
217

masalah keutamaan yang banyak, kelemahan kepemimpinan keunggulan many.with datang beban tanggung jawab dan perlunya duduk kecepatan. tampaknya mungkin bahwa upaya untuk menonjol akan lebih serius dipertanyakan di ibukota nasional sebagai biaya itu diakui (lihat ikle, 1979, dan Howell, 1981). perdebatan masalah itu, bagaimanapun, tidak dapat dianggap serius oleh beberapa, karena untuk hampir setiap bangsa keadaan yang lebih buruk bahwa menjadi unggul sedang tunduk kekuatan lain yang keinginan. sehingga masalah kebijakan masa depan adalah apakah akuisisi dan pemeliharaan keunggulan planet dalam jangka panjang setiap bangsa dan kepentingan apakah pemeliharaan masyarakat unequals menghasilkan aman dunia lingkungan untuk setiap negara, termasuk yang di atas. 15.9 Adalah Dunia Mempersiapkan Perang Yang Salah? kekuatan destruktif dari senjata modern dimengerti menciptakan tremor di ibukota nasional, dan rasa yang apokaliptik menghantui dunia. rumus universal untuk keamanan nasional adalah bahwa dalam rangka untuk perdamaian pemelihara, seseorang harus bersiap untuk perang. tapi kita harus bertanya apakah bangsa tidak akan bijaksana untuk mempersiapkan diri untuk menaklukkan kondisi yang melemahkan kesejahteraan, kebebasan, dan kesejahteraan. sebagai Mar8tin J. Siegel (1983) menunjukkan. "perang untuk bertahan hidup adalah takdir dari semua spesies. dalam kasus kami, kami pacaran bunuh diri kekuatan dunia harus menyatakan perang melawan musuh bersama mereka-the bencana dan survival-of-the-fittest kekuatan yang menghancurkan sebagian besar spesies kehidupan yang datang sebelum kami. Pertanyaan yang perintah sebagai jarang diperiksa ini menjanjikan untuk memperhatikan kesepakatan pembuat kebijakan dalam menghadapi dunia yang

berubah cepat. kembali ke fokus bukan hanya menyangkut pertanyaan pertumbuhan berkelanjutan, yaitu, jika diberi kemungkinan tidak dibatasinya pertumbuhan (lihat Meadows et al., 1974). Juga pada masalah apakah dalam dunia sumber daya terbatas dan memperluas populasi, kemajuan dinilai dari pertumbuhan ekonomi, kemungkinan bahwa ilmu pengetahuan dan teknologi saat ini bisa menciptakan lebih banyak masalah daripada mereka memecahkan masalah di negara-negara industri maju . "Kenaikan GNP," Kenneth Boulding (1978) menemukan, "bukan berarti merupakan hal yang lebih baik, mungkin juga berarti menjadi hal yang lebih besar." Tapi
218

kenaikan GNP dapat memiliki konsekuensi yang berbeda bagi orang-orang saat ini yang hidup di masyarakat yang miskin dibandingkan dengan masyarakat kaya. Untuk penduduk sebagian besar negara dunia ketiga, pertumbuhan GNP dapat berarti banyaknya makanan, perumahan yang lebih baik, pendidikan yang lebih baik, dan peningkatan standar hidup. Karena kebanyakan orang yang tinggal di dunia pertama ini sudah memiliki fasilitas-fasilitas pokok, kenaikan pendapatan tambahan biasanya mengarah pada pemenuhan kebutuhan yang relatif sepele. Sebuah alternatif untuk pertumbuhan abadi untuk negara-negara kaya di dunia adalah ekonomi mapan, yang mencari saham konstan modal dan penduduk, dikombinasikan dengan sederhana sebagai tingkat produksi dan konsumsi barang. Karena negara-negara industri paling maju yang sudah mendekati nol pertumbuhan penduduk, atau steady state, menyadari, nol-pertumbuhan ekonomi akan membutuhkan sikap sangat berubah terhadap produksi dan konsumsi. itu juga akan memerlukan perubahan pada sikap terhadap norma-norma budaya mengenai liburan dan kepuasan. Daya tahan barang harus dimaksimalkan, dan sampah harus didaur ulang. Motif keuntungan yang menopang kebutuhan yang dirasakan untuk pertumbuhan dalam rangka untuk memuaskan keinginan untuk barang-barang yang tidak benar-benar diperlukan (untuk mana permintaan sering dibuat melalui iklan) harus dibatalkan. sistem politik dalam negeri menyusun cara mengelola konflik selain dengan bertahap hingga bisa mencapai perkembangan yang baik. resep ini banyak mengguncang dasardasar fondasi peradaban Barat yang telah dibangun. Tapi apakah ada alternatif agar dapat tumbuh dalam dunia yang terbatas ini ? Berapa banyak ikan dapat diambil dari perikanan sebelum melebihi hasil maksimum ? Berapa lama bisa menjadi sumber energi sebelum industri terhenti, dan lampu berhenti menyala? Berapa banyak polutan dapat dibuang ke atmosfir sebelum kerusakan lingkungan tidak dapat diperbaiki? Dan berapa banyak orang dapat dukungan ekosistem yang seimbang? 15.10 Transformasi Dilanjutkan Dari Politik Dunia Dalam membingkai daftar di atas pertanyaan dan dilema kita sengaja difokuskan pada teka-teki dan kontradiksi tampak yang berada di inti dari politik internasional seperti yang secara tradisional telah dikonsep dan dilaksanakan. Potensi untuk tren saat ini untuk mempercepat, bergerak dalam arah yang berbeda, atau sebaliknya mereka membuat semua bentuk tersangka kebijaksanaan konvensional. Kegagalan untuk
219

mengakui adanya tren global yang penting dan transformasi mungkin memang berisiko membuat manusia menjadi korban ortodoksi sendiri yang berlaku. Dari sudut pandang pertengahan 1980-an, kesan tak terhindarkan adalah bahwa dunia sedang mengalami restrukturisasi mendasar. pola ditetapkan sebelumnya dan hubungan tampaknya telah terputus, mungkin secara permanen. Sesuatu yang revolusioner, tidak hanya sekedar cerita, mungkin akan terjadi. Dihadapkan untuk melawan revolusioner bukan sesuatu yang mudah. Ini dapat berfungsi untuk menahan tarikan dari beberapa transformasi revolusioner berlangsung, memberikan perubahan tidak menyatu untuk saling memperkuat kumulatif. Perubahan dan ketekunan hidup berdampingan dengan konflik dalam politik dunia, dan ini saling terkait yang membuat arah masa depan sistem internasional sangat tidak menentu. Jika politik dunia baru dalam proses perkembangan, proses tersebut tidak bisa dianggap lengkap. Sebuah struktur baru belum muncul untuk menggantikan strutur yang lama. Oleh karena itu sistem global saat ini menentang karakterisasi dengan mudah. Hal ini terus bergerak ke arah yang berbeda. Karena jalan ke masa depan belum diketahui. Hal ini bukan hiperbola juga untuk kondisi politik dunia sekarang ini sebagai salah satu krisis. Yang pasti, ketidakstabilan dalam politik dunia menciptakan kondisi krisis dalam arti bahwa ini akan membawa perubahan. Dunia berdiri di ambang kemajuan baik atau bencana. Meskipun krisis tidak perlu diselesaikan negatif dan perubahan arah mungkin pertanda positif, dengan alasan untuk optimisme yang tidak berlebihan (Deutsch, 1979; Blaney, 1979). Tapi takdir global yang tidak ditentukan. Meskipun alfred north whitehead berkomentar pada tahun 1929, "apakah bisnis dimasa depan akan menjadi berbahaya,"besarnya krisis sekarang ini seharusnya tidak membutakan kita terhadap kemungkinan kemajuan. Ada peluang baru untuk pembebasan dari penderitaan saat ini. Dua ras mengatur jalur antara dunia yang dan dunia yang akan. Yang pertama adalah pengetahuan yang diketahui dan yang dilupakan. Ketidaktahuan adalah kendala terbesar untuk kemajuan global dan keadilan. Kemajuan dalam pengetahuan ilmiah dan teknologi telah jauh melampaui resolusi dari masalah-masalah sosial dan politik yang telah mereka hasilkan. Sebuah revolusi dalam pengetahuan agar sesuai dengan transformasi revolusioner dalam politik dunia sehingga dapat menyajikan tantangan utama. "Pemecahan atom," kata Albert Einstein, "telah mengubah segalanya menyimpan mode kita berfikir, dan dengan demikian kita hanyut ke arah bencana yang tak
220

tertandingi. Kecuali ada perubahan mendasar dalam sikap kita terhadap satu sama lain serta konsep kita di masa depan, dunia akan menghadapi bencana yang belum pernah terjadi sebelumnya. "ilmu Pengetahuan adalah takdir kita," kata Jacob Bronowski. Jika dunia ingin lebih baik di masa depan maka kita harus memperoleh pengetahuan yang lebih canggih, dan kecanggihan membutuhkan melihat dunia dalam hal bagian individu. Godaan lain sesuai dengan gambar diri kita dan memproyeksikan ke mereka tujuan kita sendiri dan nilai-nilai harus diatasi. Keyakinan bahwa ada rumus sederhana untuk esok yang lebih baik harus dibuang. Batas-batas pilihan rasional dan hambatan politik untuk reformasi harus diakui. Toleransi, bahkan pengejaran, ambiguitas sangat penting. Kedua, masa depan dunia politik, manusia harus berhenti pada perlombaan antara kemampuan negara untuk bertindak untuk melindungi nasib komunal dan kekuatan militer terhadap kerjasama transnasional, apa yang sedang diuji adalah kemampuan dunia untuk memanggil kemauan politik untuk melaksanakan reformasi-reformasi yang diperlukan untuk memenuhi tantangan global. "Karena sekarang ada resiko yang akan menghancurkan umat manusia itu sendiri," kata mantan kanselir Jerman Barat willy brandit "Risiko ini harus dipenuhi dengan metode baru.". Dapatkah metode baru ditemukan? Dapatkah penataan komprehensif prioritas internasional akan dilakukan pada waktunya untuk mencegah bencana global? Manusia hanya menimbulkan pertanyaan itu dapat memecahkan, berpendapat karl marx. Apakah masalah politik dunia melampaui solusi? Ironisnya, besarnya masalah ini mungkin menjadi sumber untuk resolusi mereka . Mungkin kondisi global sedang mendekati titik kerusakan di mana resistensi terhadap reformasi saat ini dapat diatasi secara politik. Henry A Kissinger mencatat dalam konteks ini, "dengan semua dislokasi bahwa kita sekarang mengalami ada juga ada kesempatan yang luar biasa untuk membentuk untuk pertama kalinya dalam sejarah masyarakat global, masuk kedalam prinsip saling ketergantunga. Tapi kesempatan itu akan menjadi ukuran? Apakah manusia akan menjadi korban atau victor mungkin tergantung pada jawabannya. Dalam menghadapi masa depan global tidak menentu, penting untuk mengingat bahwa masa depan ada di tangan kita. Kata-kata bergerak dari presindent kennedy sehingga menggambarkan postur kita juga mungkin.

221