You are on page 1of 3

Obat Anti-Psikosis Obat Anti-Psikosis/neuroleptics/major tranquillizers/antipsychotic drugs.

Indikasi Pemberian Obat Anti-Psikosis Sindrom Psikosis 1. Adanya hendaya berat dalam RTA (Reality Testing Ability/kemampuan daya menilai realitas). Dengan adanya ganguan RTA tersebut, maka akan bermanifestasi berupa kesadaran diri (awareness) terganggu, daya nilai norma sosial (judgement) terganggu, dan daya tilikan (insight) terganggu.

2. Hendaya berat dalam fungsi-fungsi mental, yang akan bermanifestasi berupa adanya Gejala Positif dan Gejala Negatif. Gejala Positif berupa : gangguan asosiasi pikiran (inkoherensi), isi Pikiran yang tidak wajar (waham), gangguan persepsi (halusinasi), gangguan perasaan (tidak sesuai dengan situasi), perilaku yang aneh atau tidak terkendali.Gejala Negatif berupa : gangguan perasaan (afek tumpul, respon minimal), gangguan hubungan sosial (menarik diri, pasif, apatis), gannguan proses pikir (lambat, terhambat), isi pikiran yang stereotip dan tidak ada inisiatif, perilaku yangsangant terbatas dan cenderung menyendiri (abulia) 3. Hendaya berat dalam fungsi kehidupan sehari-hari, bermanifestasi seperti tidak mau bekerja, menjalin hubungan sosial, dan melakukan kegiatan rutin

Sindrom Psikosis terbagi menjadi dua bagian, yaitu sindrom psikosis fungsional dan sindrom psikosis organik. Sindrom Psikosis Fungsional = skizofrenia, Psikosis Paranoid, Psikosis afektif, Psikosis reaktif singkat, dll. Sindrom Psikosis Organik = Sindrom delirium, Dementia, Intoksikasi Alkohol, dll Pada dasarnya obat anti-psikosis ini dibagi ke dalam dua golongan besar, yaitu anti-psikosis tipikal dan anti-psikosis atipikal. Obat anti psikosis ini dibedakan menjadi dua golongan, karena terjadi perbedaan mekanisme kerja yang terjadi pada kedua obat ini. Obat tipikal hanya bekerja sebagai Dopamine D2 receptor antagonis yaitu mem-blokade Dopamine pada reseptor pasca-sinaptik neuron di Otak, khususnya di sistem limbik dan sistem Ekstrapiramidal ). Sedanglan Obat yang atipikal, pada Dopamine D2 Receptor dan Serotonin 5 HT2 Receptor

Perbedaan yang terjadi tersebut menyebabkan jika Obat Anti-Psikosis Tipikal lebih efektif untuk mengobati Gejala Positif saja dan Anti-Psikosis Atipikal efektif mengobati Gejala Positif dan Negatif, karena pada atipikal selain bekerja pada Dopamin D2 Receptor juga bekerja pada Serotonin 5 HT Receptor.

Anti Psikosis Tipikal dibagi menjadi tiga golongan, yaitu :

Golongan Phenothiazine yang dibagi 3 golongan --> 1. Rantai Aliphatic : Clorpomazine (largactil), 2. Rantai Piperazine : Perphenazine (stelazine), Trifluophenazine (anatensol), 3. Rantai Piperidine : Thioridazine

Golongan Butyrophenone : Haloperidol (haldol, serenace, dll)

Olanzapine (zyprexa) Quentiapine (seroquel). Golongan Diphenyl-butyl-piperidine :Pimozide (Orap) Anti Psikosis Atipikal dibagi menjadi tiga golongan. gynaecomastia) metabolik (jaundice). biasanya pada pemakaian panjang. tekanan intreokuler yang tinggi. sindrom parkinson : tremor. ada pasien yang dapat mentolelir dengan cepat. antikolinergik/parasimpatolitik :mulut kering. rigiditas) Gangguan Endokrin (amenorrhoe. hidung tersumbat. akathisia. mengingat pengguanaan oabat ini kemungkinan diberikan dalam jangka panjang. kewaspadaan berkurang. mata kabur. Zotepine (ludopin)  Golongna Benzioxazole : Risperidone (risperidal). kemampuan kognitif menurun)  Gangguan Otonomik (hipotensi. yaitu :   Golongan Benzamide : Supiride (dogmatil) Golongan Dibenzodiazepine : Clozapine (Clozaril). kinerja psikomotor menurun. ada juga yang lambat dan ada juga pasien yang membutuhkan obat simtomatis untuk meringan kan penderitaan pasien . hematologik (agranulositosis). bradikinesia. efek samping dapat berupa : Sedasi dan Inhibisi Psikomotor (rasa mengantuk. gangguan irama jantung)   Gangguan ekstrapiramidal (distonia akut. kesulitan miksi dan defekasi. Dalam obat anti-psikosis yang ingin dicapai adalah "optimal respone with minimal side effects" Efek samping yang terjadi pada setiap pasien biasanya berbeda-beda. Apiprazole (abilify) Efek Samping Efek samping obat anti-psikosis sangat penting kita ketahui.

bisa dicoba pemberian obat Reserpine 2. fungsi ginjal untuk deteksi dini perubahan akibat efek samping obat.Efek samping dapat juga yang "irreversible" : tardive dyskinesia (gerakan berulang involunter pada : lidah. biasanya terjadi pada pemakaian jangka panjang (terapi pemeliharaan) dan pada pasien usia lanjut. Obat anti-psikosis hampir tidak pernah menimbulkan kematian sebagai akibat overdosis atau untuk bunuh diri. dosis malam lebih besar) sehingga tidak begitu menggangu kualits hidup Pemberian dosis pada obat anti psikosis ini dengan cara . namun demikian untuk menghindari akibat yang kurang menguntungkan sebaiknya dilakukan "lavage lambung" bila obat belum lama dimakan Pengaturan Dosis Dalam pengaturan dosis perlu mempertimbangkan :     Onset efek primer (efek klinis) : sekitar 2-4 minggu Onset efek sekunder (efek samping) : sekitar 2-6 jam waktu paruh : 12-14 jam (pemberian obat 1-2 x per hari) Dosis pagi dan malam dapat berbeda untuk mengurangi dampak dari efek samping obat (dosis pagi kecil. pemberian obat anti parkinson atau I-dopa dapat memperburuk keadaan. secara periodik harus dilakukan pemeriksaan laboratorium : darah rutin. urine lengkap. Efek samping ini tidak berkaitan dengan dosis obat anti-psikosis (non dose related) Bila terjadi gejala tersebut : obat anti-psikosis perlahan-laha dihentikan.5 mg/h (dopamine depleting agent). dimana pada waktu tidur gejala tersebut menghilang).2 tahun (diselingi "drug holiday" 1-2 hari/minggu) -->tapering off (dosis diturunkan tiap 2-4 minggu) --> stop . anggota gerak. fungsi hati. Obat pengganti anti-psikosis yang paling baik adala Clozapine 50-100 mg/h Pada pengguanaan obat anti-psikosis jangka panjang. mulut/rahang. Mulai dengan "dosis awal" sesuai dengan dosis anjuran yang dinaikan setiap 2-3 hari --> pemberian tersebut dinaikan hingga mencapai "dosis efektif" (mulai timbul peredaran sindrom psikosis) --> dievaluasi setiap 2 minggu dan bila perlu dinaikan --> "dosis optimal" --> dipertahankan sekitar 8-12 minggu (stabilisasi) --> diturunkan setiap 2 minggu --> "dosis maintenance" --> dipertahankan 6 bulan . wajah.