P. 1
Tinjauan Partisipasi Swasta dalam Penyediaan Air di Indonesia dengan Fokus Penyediaan Air tanpa dan dengan Kemitraan Pemerintah-Swasta di Indonesia. Studi Kasus PDAM Tirta Pakuan Kota Bogor vs PT. Adhya Tirta Batam. Laporan Akhir

Tinjauan Partisipasi Swasta dalam Penyediaan Air di Indonesia dengan Fokus Penyediaan Air tanpa dan dengan Kemitraan Pemerintah-Swasta di Indonesia. Studi Kasus PDAM Tirta Pakuan Kota Bogor vs PT. Adhya Tirta Batam. Laporan Akhir

|Views: 20|Likes:
merupakan salah satu produk the Water Dialogue Indonesia. OSwar Mungkasa merupakan salah satu anggotanya dari unsur pemerintah
merupakan salah satu produk the Water Dialogue Indonesia. OSwar Mungkasa merupakan salah satu anggotanya dari unsur pemerintah

More info:

Categories:Types, Research
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/22/2014

pdf

text

original

Sections

Laporan Akhir

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia
With A Particular Emphasis On Review on Drinking Water Supply with and Without Public-Private Partnerships Scheme in Indonesia

Indonesia

Kata Pengantar
Laporan ini merupakan Laporan Akhir kegiatan penelitian “Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia With A Particular Emphasis On Review on Drinking Water Supply With and Without PublicPrivate Partnership Scheme in Indonesia”. Secara garis besar, laporan akhir ini mencakup bagian pendahuluan yang menjelaskan latar belakang, maksud dan tujuan dilakukannya penelitian dengan pendekatan dan metoda yang digunakan dipaparkan kemudian pada bagian kedua. Pada bagian ketiga disajikan gambaran umum perusahaan penyedia air minum yang menjadi obyek studi dilanjutkan dengan pemaparan kinerja perusahaan pada bagian keempat. Bagian kelima menyajikan diskusi yang dikembangkan dari berbagai indikator kinerja yang telah disampaikan pada bagian sebelumnya. Laporan diakhiri dengan penutup yang merangkum kembali temuan-temuan penelitian disertai gagasan-gagasan umum mengenai arah riset selanjutnya di masa yang akan datang. Tim Peneliti menyadari bahwa tentu masih terdapat kekurangan-kekurangan di dalamnya, sehingga kritik dan masukan sangat diharapkan untuk perbaikan dan peningkatan di masa yang akan datang.

Bandung, April 2009

Ketua Tim

Laporan Akhir

i

Daftar Isi
Kata Pengantar................................................................................................... i Daftar Isi ............................................................................................................ i Daftar Gambar .................................................................................................. iv Daftar Tabel ...................................................................................................... vi Daftar Singkatan ............................................................................................... vi Bab I Pendahuluan ....................................................................................... 1 I.1. Latar Belakang ............................................................................ 1 I.2. Tujuan Penelitian ........................................................................ 2 I.3. Batasan dan Lingkup Penelitian ................................................. 3 I.4. Lokasi Studi Kasus ..................................................................... 4 Pendekatan Studi dan MetodologiPendahuluan ................................. 5 II.1. Pengumpulan Data dan Metoda ................................................. 5 II.2. Indikator Kinerja .......................................................................... 6 II.3. Pendekatan dalam Review Kinerja ........................................... 10 Gambaran Umum PDAM Tirta Pakuan dan Adhya Tirta Batam ....... 15 III.1. PDAM Tirta Pakuan .................................................................. 15 III.2. Adhya Tirta Batam .................................................................... 20 Kinerja PDAM Tirta Pakuan dan Adhya Tirta Batam ........................ 27 IV.1. Kinerja Aspek Teknis ................................................................ 27 IV.1.1. Tingkat kehilangan air ................................................ 27 IV.1.2. Kualitas air yang disuplai ............................................ 30 IV.1.3. Kontinuitas pengaliran ................................................ 32 IV.1.4. Tekanan air di pipa pelanggan ................................... 34 IV.2. Kinerja Aspek Pelayanan Pelanggan........................................ 36 IV.2.1. Jumlah penduduk yang dilayani ................................. 36 IV.2.2. Kapasitas belum dimanfaatkan .................................. 38 IV.2.3. Penggantian meter air ................................................ 39 IV.2.4. Kecepatan penyambungan baru ................................ 39 IV.2.5. Kecepatan merespon keluhan pelanggan .................. 40 IV.2.6. Kepuasan pelanggan.................................................. 41 IV.3. Kinerja Aspek Keuangan .......................................................... 43 IV.3.1. Rasio biaya operasi .................................................... 43 IV.3.2. Rasio biaya pegawai .................................................. 47

Bab II

Bab III

Bab IV

Laporan Akhir

ii

Rasio biaya energi ...................................................... 48 Rasio kemampuan membayar hutang yang jatuh tempo.......................................................................... 50 IV.3.5. Rasio pengembalian hutang jangka pendek .............. 52 IV.3.6. Tingkat pengembalian aktiva tetap bersih .................. 53 IV.3.7. Biaya operasional per M3 air terjual ............................ 54 IV.3.8. Rata-rata harga air per M3 ......................................... 56 IV.3.9. Pemulihan biaya ......................................................... 56 IV.3.10. Jangka waktu penagihan ............................................ 58 IV.4. Aspek Pengelolaan Usaha........................................................ 60 IV.5. Aspek Sumber Daya Manusia .................................................. 62 IV.6. Aspek Akses Masyarakat Miskin .............................................. 63 Bab V Review Kinerja Dengan Atau Tanpa Implementasi KPS .................. 70 V.1. Perluasan Pelayanan ................................................................ 70 V.2. Efisiensi Operasional ................................................................ 79 V.3. Kualitas Pelayanan ................................................................... 81 V.4. Tarif Pelayanan ......................................................................... 83 V.5. Program Khusus untuk Melayani Masyarakat Miskin ............... 86 V.6. Konservasi Lingkungan............................................................. 87 Penutup ............................................................................................. 88

IV.3.3. IV.3.4.

Bab VI

Daftar Pustaka ................................................................................................. 93

Laporan Akhir

iii

Daftar Gambar
Gambar I.1. Gambar III.1. Gambar III.2. Gambar III.3. Gambar III.4. Peta lokasi studi kasus ............................................................. 4 Sumber air dengan zona-zona pengaliran PDAM Tirta Pakuan ........................................................................... 16 Komposisi pelanggan PDAM Tirta Pakuan Tahun 2007 ........ 18 Peta lokasi waduk-waduk di Pulau Batam .............................. 23 Komposisi pelanggan ATB per September 2008 .................... 24

Gambar IV.1. Tingkat kehilangan air PDAM Tirta Pakuan vs ATB ............... 27 Gambar IV.2. Persepsi kualitas air oleh pelanggan PDAM Tirta Pakuan vs ATB ....................................................................... 31 Gambar IV.3. Kontinuitas pengaliran (persepsi pelanggan) PDAM Tirta Pakuan vs ATB ................................................... 32 Gambar IV.4. Tekanan pengaliran (persepsi pelanggan) PDAM Tirta Pakuan vs ATB ............................................................... 34 Gambar IV.5. Perbandingan kinerja aspek teknis ......................................... 35 Gambar IV.6. Cakupan pelayanan PDAM Tirta Pakuan vs ATB .................. 36 Gambar IV.7. Waktu penyambungan baru PDAM Tirta Pakuan vs ATB ...... 39 Gambar IV.8. Kecepatan merespon keluhan PDAM Tirta Pakuan vs ATB ... 41 Gambar IV.9. Tingkat kepuasan pelanggan PDAM Tirta Pakuan vs ATB .... 42 Gambar IV.10. Perbandingan kinerja aspek pelayanan pelanggan ................ 43 Gambar IV.11. Rasio biaya operasi PDAM Tirta Pakuan vs ATB ................... 44 Gambar IV.12. Pendapatan dan biaya operasi PDAM Tirta Pakuan vs ATB .. 45 Gambar IV.13. Komponen biaya-biaya langsung usaha PDAM Tirta Pakuan 45 Gambar IV.14. Komponen biaya-biaya langsung operasi ATB ....................... 46 Gambar IV.15. Komponen biaya-biaya umum dan administrasi ATB ............. 47 Gambar IV.16. Rasio biaya pegawai PDAM Tirta Pakuan vs ATB ................. 48 Gambar IV.17. Biaya pegawai PDAM Tirta Pakuan vs ATB ........................... 48 Gambar IV.18. Rasio biaya energi PDAM Tirta Pakuan vs ATB ..................... 49 Gambar IV.19. Biaya energi PDAM Tirta Pakuan vs ATB .............................. 49 Gambar IV.20. Rasio kemampuan membayar hutang yang jatuh tempo PDAM Tirta Pakuan vs ATB ................................................... 50 Gambar IV.21. Laba dan Angsuran pokok dan bunga jatuh tempo PDAM Tirta Pakuan vs ATB ................................................... 51 Gambar IV.22. Rasio kemampuan membayar hutang jangka pendek PDAM Tirta Pakuan vs ATB ................................................... 52

Laporan Akhir

iv

Gambar IV.23. Aktiva lancar dan kewajiban lancar PDAM Tirta Pakuan vs ATB ....................................................................... 53 Gambar IV.24. Tingkat pengembalian aktiva tetap bersih PDAM Tirta Pakuan vs ATB ....................................................................... 53 Gambar IV.25. Laba operasional dan nilai aktiva tetap PDAM Tirta Pakuan vs ATB ....................................................................... 54 Gambar IV.26. Biaya operasional per M3 air terjual PDAM Tirta Pakuan vs ATB ....................................................................... 55 Gambar IV.27. Biaya langsung usaha dan air tercatat dalam rekening PDAM Tirta Pakuan vs ATB ................................................... 55 Gambar IV.28. Rata-rata harga air per M3 PDAM Tirta Pakuan vs ATB ........ 56 Gambar IV.29. Pemulihan biaya PDAM Tirta Pakuan vs ATB ........................ 57 Gambar IV.30. Penyesuaian Tarif PDAM Tirta Pakuan vs ATB ..................... 57 Gambar IV.31. Jangka waktu penagihan PDAM Tirta Pakuan vs ATB ........... 59 Gambar IV.32. Perbandingan kinerja aspek keuangan .................................. 59 Gambar IV.33. Rasio karyawan/1000 pelanggan PDAM Tirta Pakuan vs ATB ....................................................................... 62 Gambar IV.34. Produktivitas karyawan PDAM Tirta Pakuan vs ATB ............. 63 Gambar IV.35. Penghasilan bulanan pelanggan PDAM Tirta Pakuan vs ATB ....................................................................... 68 Gambar V.1. Gambar V.2. Gambar V.3. Gambar V.4. Pertumbuhan pelangganm PDAM Tirta Pakuan vs ATB ........ 71 Total investasi ATB tahun 1997 – 2006 .................................. 74 Sumber air yang diakses masyarakat non-pelanggan ............ 76 Sumber air yang diakses masyarakat non-pelanggan PDAM Tirta Pakuan dan ATB untuk kebutuhan mandi, cuci dan gelontor toilet ............................................................ 77 Kepuasan terhadap sumber air yang diakses masyarakat ..... 78 Keinginan masyarakat non-pelanggan PDAM Tirta Pakuan vs ATB yang ingin menjadi pelanggan ... 78 Perbandingan tarif rata-rata PDAM Tirta Pakuan vs ATB ...... 84

Gambar V.5. Gambar V.6. Gambar V.7.

Laporan Akhir

v

Daftar Tabel
Tabel III.1. Tabel III.2. Tabel III.3. Tabel III.4. Tabel V.1. Tabel V.2. Kapasitas produksi (disain dan operasional) PDAM Tirta Pakuan ................................................................................ 16 Struktur tarif PDAM Tirta Pakuan Tahun 2008 ........................... 18 Kapasitas waduk dan produksi (disain dan operasional) ATB .... 24 Struktur tarif ATB per Januari 2008 ............................................ 25 Perbandingan tarif pelanggan domestik PDAM Tirta Pakuan vs ATB ........................................................................... 85 Perbandingan tarif pelanggan MBR PDAM Tirta Pakuan vs ATB ........................................................................... 86

Laporan Akhir

vi

Daftar Singkatan
AMDK ATB BIDA BOT BPPSPAM BUMD DPRD DPU FGD GCG IPA IRR Kepmendagri KK KPS MDG NRW NWG OB PDAM Pemko Permendagri PP PSP RT RULI SL TAHU WHO WTP ZAMP : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : Air Minum Dalam Kemasan Adhya Tirta Batam Batam Industrial Development Authority Build Operate Transfer Badan Pendukung Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum Badan Usaha Milik Daerah Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Departemen Pekerjaan Umum Focus Group Discussion Good Corporate Governance Instalasi Pengolahan Air Internal Rate of Return Keputusan Menteri Dalam Negeri Kepala Keluarga Kerjasama Pemerintah dan Swasta Millennium Development Goal Non-revenue water National Working Group Otorita Batam Perusahaan Daerah Air Minum Pemerintah Kota Peraturan Menteri Dalam Negeri Peraturan Pemerintah Private Sector Participation Rumah Tangga Rumah Liar Sambungan Langganan Terminal Air dan Hidran Umum World Health Organization Water Treatment Plant Zona Air Minum Prima

Laporan Akhir

vii

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Bab I Pendahuluan BAB

1

PENDAHULUAN TIRTA PAKUAN DAN ADHYA TIRTA BATAM

I.1.

Latar Belakang

Pengelolaan infrastruktur air minum oleh sektor swasta melalui mekanisme private sector participation (PSP) telah menjadi kecenderungan global. Khususnya di negara-negara berkembang termasuk Indonesia, pertimbanganpertimbangan yang umumnya mendasari dilibatkannya swasta adalah untuk mengatasi kesenjangan anggaran publik (Pemerintah) dalam membiayai investasi infrastruktur, serta merupakan upaya untuk meningkatkan dan mengoptimalkan proses produksi hingga distribusi layanan yang sudah ada. Pertimbangan yang pertama berasumsi bahwa PSP memiliki kemampuan memobilisasi modal investasi pihak swasta, sedangkan yang kedua meyakini bahwa dengan keahlian/keterampilan teknis dan manajerial yang dibawanya, sektor swasta diharapkan bisa lebih baik atau efisien dibanding sektor publik dalam menyediakan layanan serupa. Secara konseptual PSP bisa dilakukan mulai dari skema yang sederhana seperti outsourcing hingga pola-pola Kerjasama Pemerintah dan Swasta (KPS) untuk keterlibatan swasta yang lebih luas dan kompleks. Namun praktek di banyak negara mengindikasikan skema konsesi (concession contract) lebih diminati dibandingkan skema KPS yang lain. Hal itu dikarenakan konsesi mampu mengakomodasi semua manfaat yang ditawarkan pola KPS seperti management contract dan lease yang lebih fokus pada perbaikan kinerja dan peningkatan efisiensi tapi tidak melibatkan investasi secara fisik, serta BOT (build-operate-transfer) yang memiliki fitur utama pada investasi fisik untuk peningkatan kapasitas. Dengan memilih skema konsesi, Pemerintah menyerahkan tanggungjawab dan kewenangan kepada swasta untuk mengoperasikan dan memelihara sistem infrastruktur termasuk kewajiban untuk membiayai dan mengelola investasinya. Kecuali adanya pembatasan jangka waktu kerjasama, karakteristik skema konsesi membuatnya hampir tidak bisa (hanya jika mau dipersepsikan seperti itu) dibedakan dengan konsep swastanisasi penuh (full privatization) yang lebih dikenal dengan divesture.

Laporan Akhir

1

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Namun dominasi skema konsesi di berbagai belahan dunia, terutama di negara-negara berkembang lebih sering memunculkan kontroversi. Hal itu dipicu oleh ketidakberhasilan konsorsium-konsorsium swasta yang menerima konsesi layanan air minum dalam mencapai standar kinerja yang disyaratkan, sehingga menjadi dasar yang beralasan bagi para pihak yang menolak mekanisme PSP secara keseluruhan pada sektor air minum. Kelompok anti PSP ini (di satu pihak) berpandangan bahwa sektor swasta tidak lebih baik dari penyedia publik. Namun di saat yang sama, terhampar fakta yang tidak bisa dihindari bahwa sebagian besar Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) berada dalam kondisi yang cukup memprihatinkan, ditinjau dari berbagai aspek seperti teknis, finansial dan manajerial. Kelompok yang pro PSP ini (di lain pihak) melihat PSP sebagai sebuah solusi yang relevan untuk mengatasi ketidak-berdayaan keuangan dan ketidak-efisienan operasional PDAM, dengan harapan pihak swasta bisa lebih baik dari PDAM (sebagai respresentasi penyedia layanan air minum oleh publik). Untuk itu National Working Group (NWG) The Water Dialogues Indonesia yang merupakan Kelompok Kerja Nasional di Indonesia dan dibentuk pada tahun 2005 dengan tujuan melakukan kajian atas pelaksanaan KPS di Bidang Air Minum merasa perlu melakukan riset yang lebih seimbang dalam menilai penyelenggaraan air minum dengan atau tanpa implementasi KPS. Penelitian ini juga dimaksudkan untuk meningkatkan pemahaman multistakeholder atas berbagai faktor yang dapat mempengaruhi kinerja dalam penyelenggaraan pelayanan air minum dengan atau tanpa KPS. Secara garis besar penelitian yang dilakukan adalah bersifat eksploratif dengan menyusun pertanyaanpertanyaan penelitian yang relevan untuk mendapatkan jawaban melalui penelitian studi kasus. Diharapkan bahwa hasil penelitian ini bisa menjadi dasar dalam menyusun kegiatan-kegiatan penelitian kedepan yang lebih luas, dalam rangka menemukan jawaban-jawaban yang lebih komprehensif berkenaan dengan peran serta swasta dalam penyelenggaraan pelayanan air minum termasuk sektor sanitasi di Indonesia.

I.2.

Tujuan Penelitian

Tujuan utama penelitian ini adalah menyediakan gambaran mengenai kondisikondisi faktual terkait penyelenggaraan pelayanan air minum yang dilakukan oleh PDAM yang merepresentasikan penyedia milik publik, dibandingkan dengan penyedia swasta melalui implementasi KPS. Tujuan-tujuan spesifik yang ingin dicapai dari kegiatan penelitian ini adalah:

Laporan Akhir

2

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

1. Diketahuinya kinerja penyelenggaraan pelayanan air minum yang dilakukan PDAM dan pihak swasta melalui pola KPS; 2. Diketahuinya faktor-faktor yang dapat mempengaruhi kinerja dalam penyelenggaraan pelayanan air minum yang dilakukan oleh PDAM dan pihak swasta melalui pola KPS; dan 3. Didapatkannya gambaran kebutuhan penelitian ke depan yang lebih luas terkait implementasi KPS di sektor air minum termasuk sanitasi di Indonesia.

I.3.

Batasan dan Lingkup Penelitian

Dengan membatasi kajian hanya pada concession contract yang merupakan salah satu dari skema-skema KPS yang tersedia, penelitian ini berfokus pada indikator-indikator kinerja yang meliputi: aspek teknis, pelayanan pelanggan, finansial, pengelolaan usaha, sumber daya manusia (SDM), dan akses masyarakat miskin. Aspek-aspek lain yang juga menjadi area kajian di luar indikator-indikator kinerja tersebut adalah mengenai aspek historis, lingkungan bisnis, relasi politik dan pemerintahan, hukum dan regulasi, kondisi-kondisi sosio-ekonomi masyarakat setempat, keterlibatan stakeholder dalam prosesproses pengambilan keputusan seperti pada penetapan tarif, transparansi laporan dan kontrak-kontrak kerja termasuk penilaian kinerja atau standar pelayanan minimum. Untuk pelaksanaan kegiatan yang terarah, maka lingkup penelitian ditetapkan meliputi aktivitas-aktivitas sebagai berikut: 1. Mengidentifikasi indikator-indikator kinerja dalam penyelenggaraan pelayanan air minum dengan acuan pada enam aspek kinerja yang menjadi batasan penelitian; 2. Mengumpulkan data yang diperlukan terkait indikator-indikator kinerja dari para penyedia layanan air minum yang menjadi obyek kajian, para masyarakat yang menjadi pelanggan penyedia air minum dan yang non-pelanggan di lokasi studi, termasuk para pemangku kepentingan; 3. Menganalisis secara komparatif temuan-temuan data/informasi kinerja yang diperoleh; 4. Mengeksplorasi faktor-faktor yang dapat mempengaruhi pencapaianpencapaian kinerja para penyedia layanan air minum yang menjadi obyek studi; 5. Membahas hasil-hasil penelitian dengan NWG untuk mendapatkan perspektif yang berimbang dalam menilai temuan-temuan penelitian.

Laporan Akhir

3

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

I.4.

Lokasi Studi Kasus

Penelitian dilakukan di PDAM Tirta Pakuan Kota Bogor Propinsi Jawa Barat dan di PT. Adhya Tirta Batam (ATB) Kota Batam Propinsi Kepulauan Riau. Kedua kota dipilih dengan pertimbangan bahwa keduanya memiliki populasi penduduk yang cukup sepadan, yakni di atas 700 ribu jiwa (tahun 2007) dengan jumlah pelanggan aktif saat ini lebih dari 75 ribu unit sambungan langganan (SL). Pertimbangan lainnya adalah kedua kota dianggap telah mewakili penyedia layanan air minum swasta (melalui implementasi KPS – Konsesi yang direpresentasikan oleh ATB di Kota Batam) dan penyedia layanan air minum non KPS (melalui PDAM Tirta Pakuan yang dimiliki oleh Pemerintah Kota Bogor).

Kota Batam

Republik Indonesia

Kota Bogor

Gambar I.1. Peta lokasi studi kasus

Laporan Akhir

4

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

BAB Bab II

2

Pendekatan Studi dan MetodologiPendahuluan

PENDEKATAN STUDI DAN METODOLOGI

II.1.

Pengumpulan Data dan Metoda

Dalam studi ini, data primer adalah data yang diperoleh dari sumber pertama, seperti hasil wawancara langsung atau melalui pengisian angket kuisioner. Sedangkan data sekunder adalah data yang tidak diperoleh secara langsung, tetapi memanfaatkan bahan-bahan atau dokumen dari pihak lain (document review). Dalam rangka pengukuran, data kualitatif dalam studi ini adalah data yang sifatnya menggolongkan, contohnya adalah data berskala ukur nominal dan ordinal yang diberikan untuk mewakili suatu kategori pengukuran (tinggisedang-rendah). Data kuantitatif adalah data yang berbentuk angka (numerik), termasuk di dalamnya data yang memiliki skala ukur rasio dan interval. Berikut adalah metoda-metoda pengumpulan data yang digunakan. 1) Telaah dokumen Telaah dokumen adalah cara pengumpulan data dengan menelaah dokumen atau arsip yang diperoleh dari perusahaan, seperti laporanlaporan tahunan, laporan evaluasi kinerja, dll. 2) Survey menggunakan angket kuisioner Angket kuisioner digunakan untuk mengumpulkan data tertulis dari sumber data atau responden. Sasaran penggunaan kuisioner adalah masyarakat yang menjadi pelanggan maupun non-pelanggan. 3) Wawancara Wawancara dimaksudkan untuk memperkaya data/informasi sebagai pengembangan dari data yang ditemukan sebelumnya dari sumber dokumen (data sekunder). Selain itu wawancara juga ditujukan untuk melakukan validasi kepada pihak terkait yang atas data diperoleh dari proses telaah dokumen. 4) Focus Group Discussion (FGD) FGD merupakan sebuah cara mengumpulkan pandangan maupun pendapat mengenai suatu topik tertentu dengan cara melibatkan sekelompok orang dalam suatu forum diskusi.

Laporan Akhir

5

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Dalam studi ini FGD ditujukan untuk mengkonfirmasi dan memvalidasi temuan-temuan riset yang masih bersifat pendahuluan kepada para pihak yang terkait dengan data atau informasi diperoleh. FGD ini juga dimanfaatkan untuk mengeksplorasi hal-hal yang baru yang belum sempat diperoleh melalui cara-cara pengumpulan data yang telah disebutkan sebelumnya.

II.2.

Indikator Kinerja

Istilah “indikator kinerja” dalam studi ini merujuk pada definisi yang tertulis dalam Kepmendagri No. 47/1999 tentang Pedoman Penilaian Kinerja PDAM, yaitu tolok ukur tingkat keberhasilan dari suatu aspek. Telah dikemukakan sebelumnya bahwa studi ini berfokus pada 6 (enam) aspek, dengan indikatorindikator yang digunakan sebagai berikut. A. Aspek teknis, terdiri dari 4 (empat) indikator kinerja: 1) Tingkat kehilangan air Indikator kinerja ini mengukur perbandingan antara selisih jumlah air yang didistribusikan dengan jumlah air yang terjual pada suatu tahun tertentu terhadap jumlah air yang didistribusikan pada tahun tersebut. Metoda: Telaah dokumen dan interview dengan manajemen PDAM Tirta Pakuan dan ATB. 2) Kualitas air yang disuplai Indikator kinerja ini mengukur sejauh mana kualitas air yang diterima oleh para pelanggan telah sesuai dengan syarat-syarat dan ketentuan yang berlaku. Metoda: Telaah dokumen, interview dan survey angket kuisioner pada pelanggan 3) Kontinuitas pengaliran Indikator ini mengukur waktu rata-rata (jam) pengaliran air kepada para pelanggan dalam sehari sepanjang tahun Metoda: Telaah dokumen, interview dan survey angket kuisioner pada pelanggan 4) Tekanan air di pipa pelanggan Indikator kinerja ini diukur dengan cara mencari tahu data atau informasi mengenai tekanan air minimum rata-rata air yang mengalir di pipa pelanggan

Laporan Akhir

6

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Metoda: Telaah dokumen, interview dan survey angket kuisioner pada pelanggan. B. Aspek pelayanan pelanggan, terdiri dari 6 (enam) indikator kinerja: 1) Jumlah penduduk yang dilayani Indikator kinerja ini diukur dengan cara membandingan antara jumlah penduduk yang dilayani terhadap jumlah penduduk di daerah pelayanan Metoda: Telaah dokumen dan interview dengan manajemen PDAM Tirta Pakuan dan ATB 2) Kapasitas belum dimanfaatkan Indikator kinerja ini meninjau produktivitas produksi untuk mengetahui kapasitas yang belum dimanfaatkan (idle capacity) Metoda: Telaah dokumen dan interview dengan manajemen PDAM Tirta Pakuan dan ATB 3) Penggantian meter air Indikator ini mengukur prosentase jumlah meter yang diganti dalam setahun diseluruh cabang dan unit pelayanan Metoda: Telaah dokumen dan interview dengan manajemen PDAM Tirta Pakuan dan ATB 4) Kecepatan penyambungan baru Indikator ini mengukur waktu rata-rata yang dibutuhkan oleh calon pelanggan untuk mendapatkan sambungan baru sejak aplikasi diajukan hingga air mengalir Metoda: Telaah dokumen, interview dan survey angket kuisioner pada pelanggan 5) Kecepatan merespon keluhan pelanggan Indikator ini mengukur waktu rata-rata yang diperlukan untuk merespon keluhan pelanggan, sejak keluhan disampaikan sampai dengan diselesaikan Metoda: Telaah dokumen, interview dan survey angket kuisioner pada pelanggan 6) Kepuasan pelanggan Indikator kinerja ini mengukur sejauh mana tingkat kepuasan pelanggan atas pelayanan yang mereka terima Metoda: Survey angket kuisioner pada pelanggan

Laporan Akhir

7

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

C. Aspek keuangan, terdiri dari 10 (sepuluh) indikator kinerja: 1) Rasio biaya operasi Indikator kinerja ini mengukur kemampuan pendapatan operasi untuk menutup biaya operasi (tidak termasuk biaya bunga pinjaman dan penyusutan). Metoda: Telaah dokumen dan interview dengan manajemen PDAM Tirta Pakuan dan ATB 2) Rasio biaya pegawai Indikator ini mengukur perbandingan antara alokasi biaya pegawai terhadap biaya operasional setiap tahunnya Metoda: Telaah dokumen dan interview dengan manajemen PDAM Tirta Pakuan dan ATB 3) Rasio biaya energi Indikator ini mengukur perbandingan antara alokasi biaya energi terhadap biaya operasional setiap tahunnya Metoda: Telaah dokumen dan interview dengan manajemen PDAM Tirta Pakuan dan ATB 4) Rasio kemampuan membayar hutang yang jatuh tempo Indikator kinerja ini mengukur kemampuan membayar hutang yang jatuh tempo, didefinisikan sebagai potensi laba yang dihasilkan perusahaan akan dapat memenuhi kewajiban-kewajibannya untuk melakukan pembayaran angsuran pinjaman (pokok dan bunga) yang jatuh tempo. Metoda: Telaah dokumen dan interview dengan manajemen PDAM Tirta Pakuan dan ATB 5) Rasio pengembalian hutang jangka pendek Indikator kinerja ini mengukur tingkat kemampuan perusahaan untuk melakukan pengembalian atas hutang jangka pendek, yang dihitung dengan cara membandingkan nilai aktiva lancar dengan kewajiban-kewajiban lancar perusahaan. Metoda: Telaah dokumen dan interview dengan manajemen PDAM Tirta Pakuan dan ATB 6) Tingkat pengembalian aktiva tetap bersih Indikator ini mengukur tingkat kemampuan laba operasional dapat mengembalikan nilai aktiva tetap, yang dihitung dengan membagi laba operasional usaha dengan nilai aktiva tetap Metoda: Telaah dokumen dan interview dengan manajemen PDAM Tirta Pakuan dan ATB

Laporan Akhir

8

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

7) Biaya operasional per M3 air terjual Indikator ini menunjukkan besarnya biaya yang diperlukan oleh perusahaan untuk memproduksi air setiap M3. Nilai ini diperoleh dengan membagi biaya langsung usaha dengan jumlah air (M3) yang tercatat dalam rekening Metoda: Telaah dokumen dan interview dengan manajemen PDAM Tirta Pakuan dan ATB 8) Rata-rata harga air per M3 Indikator ini mengukur rata-rata harga air per M3 yang diperoleh dengan membagi total penjualan air (harga air) dengan jumlah air (M3) yang tercatat dalam rekening Metoda: Telaah dokumen dan interview dengan manajemen PDAM Tirta Pakuan dan ATB 9) Pemulihan biaya (cost recovery) Indikator kinerja ini mengukur tingkat kemampuan pendapatan operasional perusahaan dalam menutupi biaya operasi (termasuk biaya bunga pinjaman dan penyusutan). Metoda: Telaah dokumen dan interview dengan manajemen PDAM Tirta Pakuan dan ATB 10) Jangka waktu penagihan Indikator kinerja ini mengukur lamanya waktu yang dibutuhkan perusahaan untuk menagih piutang rekening air. Metoda: Telaah dokumen dan interview dengan manajemen PDAM Tirta Pakuan dan ATB D. Aspek pengelolaan usaha Indikator kinerja ini mengukur secara kualitatif aspek-aspek yang penting dalam pengelolaan suatu perusahaan, terutama yang terkait dengan implementasi tata kelola perusahaan yang baik atau GCG (good corporate governance) Metoda: Telaah dokumen dan interview dengan manajemen PDAM Tirta Pakuan dan ATB E. Aspek sumber daya manusia (SDM): Selain mengukur rasio jumlah karyawan (termasuk outsourcing) per 1000 pelanggan, indikator kinerja aspek SDM juga mengukur tingkat produktifitas setiap karyawan, dengan cara membandingkan jumlah karyawan terhadap volume air yang diproduksi setiap tahunnya. Metoda: Telaah dokumen dan interview dengan manajemen PDAM Tirta Pakuan dan ATB

Laporan Akhir

9

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

F. Aspek akses masyarakat miskin: Indikator kinerja ini mengukur apakah para penyedia layanan air minum juga memberikan pelayanan khusus bagi masyarakat miskin, diantaranya dengan membandingkan jumlah pelanggan yang masuk kategori masyarakat miskin terhadap jumlah semua pelanggan aktif, serta membandingkan jumlah masyarakat miskin yang terlayani terhadap jumlah penduduk di area pelayanan. Indikator kinerja ini juga mencari tahu apakah tarif yang dibebankan para penyedia layanan air minum dapat dijangkau oleh masyarakat miskin. Secara ringkas, prinsip keterjangkauan tarif yang digunakan dalam studi ini adalah sesuai dengan PerMendagri No. 23 Tahun 2006, yaitu tidak melampaui 4 (empat) persen dari total pendapatan masyarakat pelanggan. Metoda: Telaah dokumen, interview dan survey angket kuisioner kepada pelanggan dan non-pelanggan

II.3.

Pendekatan dalam Review Kinerja

Pada bagian pendahuluan telah dinyatakan bahwa penelitian ini bermaksud menyediakan gambaran yang seimbang mengenai kondisi-kondisi faktual penyelenggaraan pelayanan air minum yang dilakukan penyedia publik yang direpresentasikan oleh PDAM, dibandingkan dengan penyedia swasta melalui implementasi KPS. Penelitian ini dilakukan untuk menjembatani perbedaan pendapat yang tajam terkait dengan kebijakan Pemerintah untuk melakukan “privatisasi” pengelolaan layanan air minum dengan pola-pola KPS. Kelompok yang menolak KPS (di satu pihak) beranggapan bahwa pihak swasta tidak lebih baik dari penyedia publik. Sedangkan kelompok yang pro (di lain pihak) melihat KPS sebagai sebuah solusi relevan dengan harapan bahwa pihak swasta akan bisa lebih baik dari PDAM. Argumen para pihak yang menentang “privatisasi” adalah bahwa sifat pelayanan publik yang dilakukan oleh pemerintah pada dasarnya tidak cocok dilakukan oleh swasta. Argumen1 yang lainnya adalah:  Kontrak-kontrak yang dilakukan dengan swasta dapat menimbulkan hidden-cost karena kurangnya informasi, pengawasan serta lelang yang sering bersifat terbatas.

1

Buku Putih National Working Group The Water Dialogues Indonesia, 2009

Laporan Akhir

10

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

  

Terdapat kondisi yang tidak memungkinkan untuk menciptakan kompetisi bagi pelaksanaan oleh pihak ketiga, sehingga privatisasi menjadi lebih rumit dari yang dibayangkan. Tidak ada indikasi bahwa perusahaan swasta lebih akuntabel, karena yang lebih sering terjadi adalah sebaliknya. Privatisasi tidak memiliki track record keberhasilan, karena yang dimiliki privatisasi hanya risiko/bahaya dan kegagalan. Perusahaan swasta seringkali tidak memenuhi standar operasi, namun mengeksploitasi harga layanan tanpa banyak menanggung konsekuensi dari kenaikan tersebut. Penyediaan kepentingan publik yang diberikan kepada swasta tetapi cenderung bersifat monopoli alamiah akan mengarah pada penerapan tarif tinggi dan pelayanan terfokus hanya pada penduduk yang dapat membayar. Air minum adalah hak asasi, sehingga tidak tepat jika pihak swasta dibiarkan mendapat keuntungan dari penyediaan air minum bagi penduduk miskin.

Pandangan-pandangan lain yang juga menjadi kekhawatiran pihak-pihak yang menentang keterlibatan sektor swasta dalam pengelolaan infrastruktur (secara umum) adalah persepsi bahwa kebijakan privatisasi akan membahayakan penduduk miskin, dan dipromosikan untuk kepentingan pihak asing. Di lain pihak, para pihak yang mendukung kebijakan privatisasi menyatakan bahwa perusahaan swasta memiliki kecenderungan lebih efisien dibandingkan Pemerintah, dalam hal skala ekonomis dan produktivitas pegawai. Pendapatpendapat2 lain yang terkait adalah:    Pihak swasta dapat menyediakan modal. Meningkatnya keterlibatan swasta akan menguntungkan penduduk yang belum terjangkau khususnya penduduk miskin. Sektor publik dipandang tidak efisien, kelebihan pegawai, korupsi, terbuka bagi intervensi politik, dan tidak tanggap terhadap kebutuhan konsumen. Tarif rendah tidak menjamin keterjangkauan bagi penduduk miskin, yang ada malah mengabaikan penduduk miskin. Regulasi yang independen dan pemberian konsesi melalui proses yang kompetitif akan menghalangi penyalahgunaan kewenangan.

 

2

Buku Putih National Working Group The Water Dialogues Indonesia, 2009

Laporan Akhir

11

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Hal lain yang dilihat sebagai alasan untuk mendorong privatisasi penyediaan layanan air minum, yaitu (i) kondisi infrastruktur yang sudah tua sehingga membutuhkan dana investasi yang besar, baik untuk pemeliharaan maupun penggantian baru; (ii) perubahan kewenangan dari pemerintah pusat ke pemerintah daerah yang tidak disertai dengan dana yang memadai; serta (iii) kurangnya keinginan politik yang disebabkan investasi air minum tidak terlihat langsung (invisible infrastructure), sementara peningkatan tarif merupakan langkah yang tidak populer. Kedua kutub argumen di atas tentunya perlu dijembatani dengan pendekatan yang tidak memihak. Meskipun lingkup riset telah menyebutkan 6 (enam) aspek kinerja, hal itu tidak bisa langsung digunakan untuk mereview dan memproduk pernyataan mengenai “keberhasilan” atau “kegagalan” salah satu perusahaan dibanding dengan yang lain. Itu dikarenakan secara obyektif di lapangan, keberadaan sistem pelayanan air minum yang diselenggarakan oleh penyedia publik (PDAM) maupun oleh penyedia swasta (melalui KPS) memang tidak bisa diperbandingkan secara langsung. PDAM umumnya berbentuk Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) yang dimiliki Pemerintah Propinsi dan Kabupaten, diserahi tanggungjawab dengan tunduk pada peraturan perundang-undangan yang berlaku. Adapun penyedia swasta (melalui mekanisme KPS – konsesi), umumnya berbentuk konsorsium atau perusahaan patungan yang memang secara khusus didirikan untuk menerima konsesi dari Pemerintah, selain tunduk pada peraturan perundanganundangan yang berlaku di Indonesia, terdapat kondisi-kondisi khusus seperti kontrak kerjasama yang mengikat dan memiliki kekuatan hukum bagi para pihak yang menandatanganinya. Oleh karena itu studi ini cenderung bertitik tolak dari acuan-acuan normatif mengenai perlunya KPS, dengan memperluas analisis pada argumenargumen yang menentang kebijakan Pemerintah untuk melakukan privatisasi. Seperti yang telah diuraikan juga pada bagian pendahuluan bahwa skema konsesi yang menjadi obyek studi ini mampu merangkum semua “manfaat” yang ditawarkan oleh pedekatan-pendekatan KPS lain. Dengan demikian maka berikut ini disampaikan beberapa pertimbangan yang digunakan untuk mereview kinerja penyelenggaraan pelayanan air minum dengan atau tanpa implementasi KPS:

Laporan Akhir

12

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

1. Perluasan pelayanan Infrastruktur air minum merupakan kesatuan sistem fisik dan non-fisik. Ini berarti bahwa perluasan pelayanan memerlukan investasi fisik dan non-fisik, namun tidak hanya di sistem produksi tapi juga distribusi. Rendahnya cakupan pelayanan yang sering dikaitkan dengan ketidakberdayaan keuangan PDAM dan keterbatasan anggaran Pemerintah telah menjadi salah satu pertimbangan yang sangat penting untuk mengundang keterlibatan sektor swasta. Pertanyaannya, apakah KPS memang bisa memobilisasi modal investasi swasta untuk memperluas pelayanan air minum di area konsesi? Sebaliknya, tanpa keterlibatan swasta melalui skema-skema KPS, apakah PDAM bisa memperluas pelayanannya? 2. Efisiensi operasional Ini terkait dengan argumen bahwa penyediaan layanan air minum oleh sektor publik tidak efisien. Pertanyaannya, apakah penyedia swasta melalui KPS memang cenderung lebih efisien dan sebaliknya PDAM yang merepresentasikan penyedia publik tidak bisa efisien dalam penyelenggaraan usahanya? 3. Kualitas pelayanan Kualitas pelayanan mungkin suatu penyataan yang bisa memiliki makna sangat luas. Namun salah satu argumen penting yang menjadi pertimbangan untuk melibatkan swasta dalam penyediaan layanan air minum adalah bahwa penyedia swasta dipandang lebih tanggap terhadap kebutuhan pengguna. KPS juga diyakini bisa memfasilitasi adanya inovasi. Pertanyaannya, apakah penyedia swasta cenderung lebih inovatif dan kualitas pelayanannya lebih baik, jika dibandingkan dengan penyelenggaraan pelayanan air minum yang dilakukan sendiri oleh PDAM tanpa KPS? Agar berimbang maka review juga diarahkan pada argumen-argumen yang menentang kebijakan Pemerintah untuk melakukan privatisasi pelayanan air minum, sebagai berikut: 1. Tarif pelayanan Ini terkait dengan pandangan bahwa penyediaan kepentingan publik yang diberikan pada pihak swasta yang cenderung bersifat monopoli alamiah akan mengarah pada penerapan tarif tinggi dan pelayanan terfokus hanya pada penduduk yang dapat membayar.

Laporan Akhir

13

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

2. Program khusus untuk melayani masyarakat miskin Ini terkait dengan pernyataan bahwa pihak swasta lebih berorientasi pada profit yang berdampak pada “cherry-picking”, dalam hal ini hanya melayani pelanggan yang dinilai akan mendatangkan profit dan mengabaikan layanan kepada masyarakat miskin yang potensi profitnya kecil. Namun isu ini mungkin masih berkaitan dengan “tarif pelayanan” sebelumnya. Untuk itu review pada isu ini semakin spesifik dan hanya fokus pada layanan bagi masyarakat miskin. 3. Konservasi lingkungan Ini berkaitan dengan kekhawatiran terjadinya degradasi lingkungan karena eksplotasi yang berlebihan terhadap sumber air oleh penyedia layanan air minum, namun mengabaikan kewajiban untuk melakukan konservasi. Isu-isu di atas mungkin belum mengakomodasi semua argumen yang telah diuraikan sebelumnya, namun tetap dilibatkan dalam analisis, dengan catatan argumen-argumen tersebut dianalisis secara komprehensif mengingat banyak indikator kinerja yang menjadi fokus studi tidak bisa dilihat berdiri sendiri, dalam hal ini saling berkaitan.

Laporan Akhir

14

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

BAB Bab III

3

Gambaran Umum PDAM Tirta Pakuan dan Adhya Tirta Batam

GAMBARAN UMUM PDAM TIRTA PAKUAN DAN ADHYA TIRTA BATAM

III.1. PDAM Tirta Pakuan
Kota Bogor yang dahulunya dikenal dengan nama Buitenzorg telah memiliki sistem pelayanan air minum sejak tahun 1918. Saat itu, Pemerintah Kolonial Belanda melalui lembaga bernama Gemeente Waterleiding Buitenzorg telah membangun sebuah sistem pelayanan air minum yang memanfaatkan sumber mata air Kota Batu yang berkapasitas 70 L/det dan berlokasi di daerah Kabupaten Bogor sekitar ±7 Km dari Kota Bogor. Sistem pelayanan air minum itulah yang kemudian menjadi cikal bakal keberadaan Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Pakuan Kota Bogor. PDAM Tirta Pakuan sendiri baru didirikan berdasarkan Peraturan Daerah (Perda) No. 5 Tahun 1977, tanggal 31 Maret 1977, yang kemudian disahkan dengan Surat Keputusan Gubernur Jawa Barat No. 300/HK.011/SK/1977 tanggal 5 Juli 1977. Sejak diberlakukannya Perda No. 5 Tahun 1977, status perusahaan berbentuk badan hukum, dimana sebelum dialihkan menjadi Perusahaan Daerah, status Perusahaan Air Minum semula adalah sebagai Dinas Daerah. Oleh sebab itu maka saham PDAM Tirta Pakuan Kota Bogor dimiliki oleh Pemerintah Daerah (Pemda). Dengan sejarah yang sangat panjang, saat ini PDAM Tirta Pakuan relatif telah memiliki sarana dan prasarana pelayanan air minum yang lebih berkembang dari saat pertama berdirinya, mulai dari bangunan penangkap air, instalasi pengolahan hingga jaringan transmisi dan distribusi. Sumber air PDAM Tirta Pakuan berasal dari 2 (dua) sumber utama, yaitu mata air dan air permukaan (sungai). Sumber mata air yang dimanfaatkan berada di 3 (tiga) lokasi, yaitu mata air Kota Batu, mata air Bantar Kambing dan mata air Tangkil. Sumber air permukaan berasal dari Sungai Cisadane, meliputi instalasi pengolahan air (IPA) Cipaku dan IPA Dekeng. PDAM Tirta Pakuan juga masih memiliki instalasi pengolahan cadangan, yakni IPA Tegal Gundil dengan kapasitas 20 L/det. Seperti yang terlihat dalam Tabel III.1. total kapasitas produksi PDAM Tirta Pakuan saat ini adalah sebesar 1270 L/det.

Laporan Akhir

15

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Tabel III.1. Kapasitas produksi (disain dan operasional) PDAM Tirta Pakuan No 1 2 3 4 5 6 Sumber air/Instalasi Mata air Kota Batu Mata air Bantar Kambing Mata air Tangkil IPA Cipaku IPA Dekeng IPA Tegal Gundil Total
Sumber: PDAM Tirta Pakuan (Data Tahun 2007)

Kapasitas disain (L/det) 70 170 170 240 600 20 1.270

Operasional (L/det) 50 138 146 296 603 1.234

3

Dari sumber-sumber air seperti tersebut di atas, PDAM Tirta Pakuan melayani para pelanggannya dengan sistem zona sebagaimana terlihat pada Gambar III.1. berikut ini.

Gambar III.1. Sumber air dengan zona-zona pengaliran PDAM Tirta Pakuan
(Sumber: PDAM Tirta Pakuan)

3

Laporan Evaluasi Kinerja PDAM Tirta Pakuan Kota Bogor Tahun 2007. Terlihat bahwa operasional IPA Cipaku dan IPA Dekeng melampaui kapasitas disainnya. Sebagai catatan, terkecuali angka-angka pada kolom “kapasitas disain”, angka-angka yang ditampilkan pada kolom “operasional” telah 3 dikalkulasi ulang dari sumbernya yang menggunakan satuan M , dalam hal ini dikonversi ke satuan L/det untuk kepentingan studi ini.

Laporan Akhir

16

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Keenam zona pengaliran tersebut bisa dijelaskan sebagai berikut:  Mata air Kota Batu melayani zona 6 yang meliputi Kelurahan Loji, Gunung Batu dan sekitarnya, namun sewaktu-waktu juga membantu pengaliran di zona 3.  Mata air Tangkil, 53% melayani zona 1 yang mencakup pelanggan di Kelurahan Katulampa, Tajur dan sekitarnya, sedangkan 47% lainnya untuk melayani zona 4 melalui reservoir Padjajaran.  Mata air Bantar Kambing, 14% melayani zona 2 (Cipaku) dan 86% yang lain untuk membantu melayani pelanggan zona 3 melalui reservoir Cipaku.  IPA Dekeng melayani zona 4 yang meliputi pelanggan di Kelurahan Babakan, Sempur dan sekitarnya.  IPA Cipaku melayani zona 3 meliputi para pelanggan yang berada di Kelurahan Empang, Batu Tulis dan sekitarnya. Terkait sistem pendistribusian, dengan memanfaatkan kondisi topografi yang memang mendukung, pendistribusian air di PDAM Tirta Pakuan sebagian besar menggunakan sistem gravitasi dari reservoir yang selain berfungsi sebagai bak penampung juga sebagai pusat distribusi. Hingga saat ini terdapat tiga buah reservoir yang merupakan komponen utama jaringan distribusi. Reservoir Cipaku dengan kapasitas 9.000 M3 untuk menampung produksi dari mata air Bantar Kambing dan IPA Cipaku. Reservoir Pajajaran dengan kapasitas 12.000 M3 untuk menampung produksi dari mata air Tangkil dan IPA Dekeng, sedangkan reservoir Rancamaya yang memiliki kapasitas sebesar 3.000 M3 digunakan untuk menampung produksi dari mata air Tangkil. Secara umum, kondisi pipa distribusi yang terpasang tahun 1918 sampai dengan saat ini terutama jenis ACP sudah banyak yang mengalami kerusakan pada sambungan (coupling). Dengan sarana dan prasarana yang dimiliki, hingga tahun 2007, PDAM Tirta Pakuan telah melayani 74.988 pelanggan. PDAM Tirta Pakuan membagi para pelanggan tersebut ke dalam tiga kelompok besar, yaitu: 1) Kelompok Sosial yang terdiri dari sosial umum dan sosial khusus; (2) Kelompok Non Niaga yang terdiri dari Rumah Tangga A, Rumah Tangga B, Rumah Tangga C dan Instansi Pemerintah; dan (3) Kelompok Niaga/Industri yang terdiri dari niaga/ industri kecil dan niaga/industri besar. Selengkapnya mengenai komposisi pelanggan PDAM Tirta Pakuan hingga tahun 2007 bisa dilihat pada Gambar III.2. berikut.

Laporan Akhir

17

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Sosial Umum Sosial Khusus Rumah Tangga A Rumah Tangga B Rumah Tangga C Instansi Pemerintah Niaga Kecil / Industri Kecil Niaga Besar / Industri Besar 0

720 [1%] 442 [1%] 10,602 [14%]

16,254 [22%] 306 [0,4%] 2,000 [3%] 1,685 [2%] 5,000 10,000 15,000 20,000 25,000 30,000 35,000

42,979 [57%]

40,000

45,000

Jum lah pelanggan [∑ = 74.988]

Gambar III.2. Komposisi pelanggan PDAM Tirta Pakuan Tahun 2007
(Sumber: PDAM Tirta Pakuan)

Kelompok-kelompok pelanggan tadi dibedakan sesuai dengan tarif air minum yang dibebankankan kepada mereka. Tarif termurah diberikan kepada para pelanggan di kelompok sosial sedangkan yang tertinggi dibebankan kepada pelanggan yang masuk dalam kelompok niaga besar. Tabel III.2. menyajikan struktur tarif PDAM Tirta Pakuan berdasarkan Peraturan Walikota Bogor No. 9 Tahun 2008, yang merupakan penyesuaian dari tarif sebelumnya sesuai Peraturan Walikota Bogor No. 6 Tahun 2006.

Tabel III.2. Struktur tarif PDAM Tirta Pakuan Tahun 2008 Pemakaian Air 0 – 10 m (Rp/m ) 300 650 950 1.200 4.500 3.000 4.600 6.700
3 3

Kelompok I II

Golongan Pelanggan Sosial Umum (SU) Sosial Khusus (SK) Rumah Tangga A (RA)

> 10 m (Rp/m ) 500 1.300 1.950 2.900 5.800 5.000 7.300 9.000

3

3

III

Rumah Tangga B (RB) Instansi Pemerintah (IP) Rumah Tangga C (RC)

IV

Niaga Kecil (NK) Niaga Besar (NB)

Sumber: PDAM Tirta Pakuan

Laporan Akhir

18

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Kotak 1. Gambaran Umum Kota Bogor Geografi dan Kependudukan Kota Bogor adalah salah satu kota yang berada didalam wilayah administratif Propinsi Jawa Barat dan hanya berjarak lebih kurang 50 Km dari pusat pemerintahan Indonesia, Daerah Khusus Ibukota (DKI) Jakarta. Secara keseluruhan Kota Bogor yang dibatasi oleh Kabupaten Bogor memiliki luas sekitar 11.850 Ha, dan secara administratif dibagi menjadi 6 (enam) wilayah kecamatan dengan 68 kelurahan. Pada tahun 2007 jumlah penduduk Kota Bogor telah mencapai 879.138 jiwa. Jumlah ini mengalami peningkatan sebesar 74% dibandingkan tahun 1998 yang berjumlah 506.381 jiwa. Dengan luas kota yang mencapai 118,50 Km2, maka kepadatan penduduk di Kota Bogor adalah 7,42 jiwa/Km2. Secara garis besar tren pertumbuhan jumlah penduduk di Kota Bogor bisa dilihat pada Gambar III.2. di halaman berikut. Kondisi Perekonomian Indikator makro perekonomian bisa dilihat dari Produk Domestik Regional Bruto (PDRB). Tahun 2001, PDRB Kota Bogor pada harga konstan sebesar Rp. 1.209.642 dan harga berlaku Rp. 2.954.164. Tahun 2002, harga konstan Rp. 1.279.881 dan harga berlaku Rp. 3.282.218,41. Tahun 2003 meningkat 6,07% menjadi Rp. 1.357.633 (harga konstan), sedangkan berdasarkan harga berlaku sebesar Rp. 3.645.650 atau meningkat 11,07%. Laju pertumbuhan ekonomi Kota Bogor tahun 2003 sebesar 6,07 % atau meningkat 0,29 % dari tahun 2002 yaitu 5,78 %. Adapun laju inflasi Kota Bogor pada tahun 2003 sebesar 2,80 % atau lebih rendah 0,10 % dibandingkan laju inflasi pada tahun 2002. Laju inflasi yang menurun disebabkan meningkatnya laju pertumbuhan ekonomi yang berkorelasi terhadap laju inflasi pada kelompok pengeluaran seperti bahan makanan, makanan jadi, perumahan, sandang, kesehatan, pendidikan, transportasi, dan umum. Kenaikan PDRB tersebut juga bisa diidentikkan dengan pertumbuhan ekonomi yang secara positif dapat menggerakkan sektor riil di Kota Bogor. Meningkatnya PDRB juga berimplikasi terhadap meningkatnya pendapatan per kapita masyarakat Kota Bogor. Dari data yang tersedia diketahui bahwa pendapatan per kapita masyarakat Kota Bogor pada tahun 2002 berdasarkan harga berlaku sebesar Rp. 4.227.462 dan menjadi Rp. 4.605.734 pada tahun 2003 atau meningkat 8,94 %. Adapun berdasarkan harga konstan, Rp. 1.648.474,19 pada tahun 2002 menjadi Rp. 1.715.166,99 atau meningkat 4,04 %.

Laporan Akhir

19

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Kotak 1. Gambaran Umum Kota Bogor Iklim dan Topografi Jumlah curah hujan rata-rata di wilayah Kota Bogor berkisar antara 3.000 sampai 4.000 mm/tahun. Curah hujan bulanan berkisar antara 250 – 335 mm dengan waktu curah hujan minimum terjadi pada Bulan September sekitar 128 mm, sedangkan curah hujan maksimum terjadi di Bulan Oktober sekitar 346 mm. Temperatur rata-rata wilayah Kota 0 0 Bogor berada pada suhu 260 C, sedangkan temperatur tertinggi sekitar 30,40 C dengan kelembaban udara rata-rata kurang lebih 70%. Wilayah Kota Bogor dialiri oleh dua sungai besar, yaitu Sungai Ciliwung dan Sungai Cisadane, dengan tujuh anak sungai. Secara keseluruhan anak-anak sungai yang ada tersebut membentuk pola aliran paralel-subparalel sehingga mempercepat waktu mencapai debit puncak (time to peak) pada Sungai Ciliwung dan Cisadane sebagai sungai utama. Aliran-aliran sungai tersebut pada umumnya dimanfaatkan oleh sebagian masyarakat Kota Bogor sebagai sumber air baku. Selain beberapa aliran sungai, di wilayah Kota Bogor juga terdapat beberapa mata air yang pada umumnya dimanfaatkan masyarakat untuk memenuhi kebutuhan air bersih sehari-hari.
Sumber: Rencana Strategis Kota Bogor 2005-2009

III.2. Adhya Tirta Batam
Kota Batam relatif memiliki sejarah sistem pelayanan air minum yang masih baru dibandingkan Kota Bogor. Pada mulanya Badan Otorita Batam (OB) telah secara aktif mengelola air bersih dan memelihara bendungan/waduk termasuk catchment area sejak tahun 1978. Pada saat itu OB juga telah mengelola sistem pelayanan air bersih yang mencakup instalasi pengolahan hingga jaringan distribusi. Baru pada tahun 1995, OB menyepakati perjanjian konsesi dengan konsorsium PT. Adhya Tirta Batam (ATB) untuk mengelola pelayanan air bersih di Kota Batam. Konsorsium ATB pada mulanya terdiri dari Biwater International Ltd., PT. Bangun Cipta Kontraktor dan PT. Syabata Cemerlang dengan komposisi kepemilikan saham masing-masing 45%, 45 % dan 10%. Namun di tahun 2001, PT. Syabata Cemerlang melepaskan sahamnya dan Biwater diakuisisi oleh Cascal BV dari Inggris yang merupakan anak perusahaan Biwater International, Ltd. Komposisi kepemilikan saham kemudian mengalami perubahan menjadi 50% dimiliki oleh PT Bangun Cipta Kontraktor dan 50% oleh Cascal BV.

Laporan Akhir

20

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Kotak 2. Concession Agreement Principles:  Infrastructure to be expanded to: - Provide > 90% coverage - Meet water demand for duration of concession  Concessionnaire to arrange all finance:  Tariffs to be reviewed as part of annual review of the business  Cross Subsidy principle to be applied to Tariffs  ATB has “Exclusive License” to abstract treat and distribute water throughout the island Responsibilities (ATB):  Continually develop infrastructure throughout concession period  Raise capacity, quality and service levels to international standard  Use appropriate technology  Make payments to government for assets rental, raw water and royalties  Reduce and maintain leakage levels at economic sustainable level Responsibilities (BIDA):  Manage catchments areas and raw water resources  Acquire land and obtain necessary licences  Agreeing some key input parameters for annual review: - Growth - New Development trends - Performance standards  Agree annual Business plans and Tariff adjustment  Monitoring Performance Sumber: ATB

ATB menerima untuk mengelola pelayanan air minum di Kota Batam selama 25 tahun, mulai tahun 1995 sampai dengan 2020. Dengan konsesi, ATB bertanggung jawab sepenuhnya untuk mengelola dan memasok air bersih di seluruh Pulau Batam. Selain menjadi pihak yang melakukan kerjasama, OB juga bertindak selaku regulator yang mengawasi setiap aktivitas ATB, baik secara teknis maupun komersial, termasuk dalam hal penentuan tarif dan menjamin ketersediaan serta kualitas air baku sesuai dengan kemampuan efektif dari waduk-waduk yang berada di Pulau Batam. Tujuan kerja sama antara OB dengan ATB adalah untuk meningkatkan dan mengembangkan pelayanan air bersih di Batam dalam rangka memenuhi kebutuhan air bersih saat ini dan yang akan datang selama masa konsesi.

Laporan Akhir

21

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Secara umum konsesi yang diberikan meliputi: pengelolaan, pengoperasian dan perawatan fasilitas lama (sebelum konsesi); pembangunan fasilitas baru beserta kelengkapannya yang dibutuhkan untuk tambahan pasokan air bersih; pengelolaan, pengoperasian dan perawatan fasilitas baru. Kewajibankewajiban keuangan yang harus dibayarkan oleh perusahaan pemegang konsensi adalah sewa tetap, pembayaran air baku, royalti kepada OB, dan kepada pemerintah berupa pajak. Setelah konsesi berakhir, seluruh asset yang ada diserahkan kembali kepada OB. Sistem Pelayanan Air Minum Pengaruh resapan air laut yang sangat tinggi dan kedalaman muka air tanah tergolong dangkal membuat pH air yang terdapat di kawasan Pulau Batam berkisar antara 5 – 6,8. Oleh karena itu air tanah yang berada di wilayahwilayah Pulau Batam baru dapat dimanfaatkan sebagai air minum dengan terlebih dahulu harus dinetralisir keasamannya. Keadaan ini membuat alternatif sumber air baku bagi masyarakat menjadi terbatas karena masyarakat kebanyakan tidak tidak dapat langsung memanfaatkan air tanah untuk air minum. Persedian air di Pulau Batam juga berhubungan dengan ketersediaan air dari aliran sungai. Terdapat banyak sungai-sungai kecil dengan aliran pelan atau debit yang kecil melalui kawasan yang berkelerengan rata-rata kurang dari 16% dengan hutan-hutan serta semak belukar yang lebat. Aliran-aliran sungai dapat berasal dari mata air yang terdapat di setiap rekahan tanah, dan aliran sungai musiman yang hanya sebagai penyalur curah hujan di suatu kawasan. Area cekungan di wilayah Batam dimanfaatkan sebagai waduk cadangan sumber air tawar. Dengan tipe topografi perbukitan berlereng 16% sampai 75% yang diselingi oleh dataran rendah sangat menguntungkan dalam pembuatan waduk sebagai cadangan air tawar. Namun sifat kemiringan lahan yang curam dan jenis tanah yang mudah longsor akibat terbebani muatan air, menjadikan beberapa kawasan di Pulau Batam menjadi kurang ideal untuk kawasan tangkapan air. Kawasan-kawasan tangkapan air di wilayah Batam cenderung diupayakan di kawasan dengan tingkat kelerengan kurang dari 16% dengan curah hujan sekitar 3,48 mm/hari. Seperti terlihat pada Gambar III.3, kawasan-kawasan tangkapan air yang utama di wilayah Batam terdapat di Waduk Duriangkang, Muka Kuning, Sei Nongsa, Sei Harapan, Sei Ladi dan Sei Baloi.

Laporan Akhir

22

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Gambar III.3. Peta lokasi waduk-waduk di Pulau Batam (Sumber: OB)

ATB telah meningkatkan kapasitas produksinya sejalan dengan pertumbuhan Kota Batam yang sangat pesat. Pada tahun 20094, kapasitas produksi maksimum ATB adalah sebesar 2.335 L/det, atau meningkat hampir empat kali lipat sejak konsesi dimulai tahun 1995 yang sebesar 588 L/det. Secara keseluruhan, ATB mengelola dan memiliki tujuh Instalasi Pengelolaan Air (IPA) yang berada di waduk-waduk tadah hujan yang telah disebutkan tadi. Kontribusi terbesar dalam produksi air dihasilkan oleh IPA Duriangkang, yakni 1.000 L/det. Sisanya berasal dari IPA Tanjung Piayu 375 L/det, IPA Sei Ladi 270 L/det, IPA Muka Kuning 310 L/det, IPA Sei Harapan 210 L/det, dan IPA Sei Nongsa 110 L/det. IPA Baloi yang berkapasitas 60 L/det tetap beroperasi selama tahun 2007 namun dengan kualitas air yang buruk, sehingga menelan biaya produksi tertinggi karena tingginya kebutuhan klorin untuk disinfeksi sebelum dialirkan ke jaringan distribusi5.
4 5

ATB Presentation dalam rangka kunjungan Badan Regulator Air Minum DKI Jakarta, 29 Januari 2009 ATB Annual Review Report 2007

Laporan Akhir

23

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Tabel III.3. Kapasitas waduk dan produksi (disain dan operasional) ATB Kapasitas waduk (L/det) 30 210 270 310 60 3.000 3.880 Kapasitas disain (L/det) 60 210 270 310 110 375 1.000 2.335 Operasional (L/det) 40 200 270 300 60 340 950 2.160

No 1 2 3 4 5 6 7

Waduk/Instalasi Baloi Harapan Ladi Muka Kuning Nongsa Piayu Duriangkang Total

Sumber: ATB (Data Tahun 2009)

Sistem distribusi ATB dilakukan dengan memadukan penggunaan sistem pemompaan dan gravitasi disesuaikan kondisi topografi daerah pelayanan. Sistem distribusi terbagi atas sistem perpipaan dan reservoir distribusi yang berupa suatu tangki untuk menanggulangi kebutuhan air saat kegiatan puncak dan menampung air pada saat pemakaian air minimum. Umumnya, pengaliran air dari reservoir ke daerah pelayanan menggunakan sistem pemompaan, dengan pertimbangan topografi daerah pelayanan yang relatif datar, sehingga bila menggunakan sistem gravitasi tidak akan efektif. Dengan sistem yang dimilikinya, diketahui bahwa per September 2008, jumlah pelanggan ATB telah mencapai 136.065 Sambungan Langganan (SL), dengan komposisi seperti terlihat pada Gambar III.4.

Domestic

120,087 [88%]

Commercial

13,336 [10%]

Industrial

1,276 [1%]

Other 0

1,366 [1%]

20,000

40,000

60,000

80,000

100,000

120,000

140,000

Jum lah pelanggan [∑ = 136.065]

Gambar III.4. Komposisi pelanggan ATB per September 2008
(Sumber: ATB, diolah kembali)

Laporan Akhir

24

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Kelompok-kelompok pelanggan tadi dibedakan sesuai dengan tarif air minum yang dibebankankan kepada mereka. Tabel III.4. menyajikan struktur tarif ATB berdasarkan SK Ketua Otorita Batam No. 106/KPTS/KA/XII/2007 tanggal 17 Desember 2007, yang berlaku per Januari 2008.
Tabel III.4. Struktur tarif ATB per Januari 2008 No Golongan Pelanggan Sosial Umum Sosial Khusus Low Cost Housing II Housing Type A Domestic Government House III Niaga Kecil Niaga Besar Industri Kecil Industri Besar Khusus Tarif per M (Rp.) sesuai pemakaian bulanan (M )
0 – 10 M
3

3

3

11 – 20 M

3

21 – 30 M

3

31 – 40 M

3

> 40 M

3

I

920 920 650 1.400 1.700 3.800 5.500 6.000 9.000 10.000 20.000

920 920 650 1.400 2.150 3.800 6.000 7.000 9.000 10.000 20.000

920 920 960 3.750 4.100 5.000 7.500 8.500 9.000 10.000 20.000

1.800 1.800 1.800 3.750 5.500 6.000 10.000 11.000 9.000 10.000 20.000

1.800 1.800 1.800 6.000 6.700 8.000 10.000 11.000 9.000 10.000 20.000

IV V

Sumber: ATB

Kotak 3. Gambaran Umum Kota Batam Geografi dan Kependudukan Kota Batam mempunyai posisi yang sangat strategis karena berada pada jalur pelayaran internasional dan hanya berjarak 12,5 mil laut dari Singapura. Hal itu menempatkan Kota Batam sebagai pintu gerbang lokomotif pembangunan ekonomi baik di Propinsi Kepulauan Riau maupun nasional. Berdasarkan UU No. 53 Tahun 1999, maka luas wilayah Kota Batam secara keseluruhan mencapai 1.570,35 Km2, dan berdasarkan Perda No. 2 Tahun 2005, dinyatakan bahwa Kota Batam terdiri dari 12 wilayah Kecamatan dan 64 Kelurahan. Secara umum, sejak Pulau Batam dikembangkan oleh Pemerintah Republik Indonesia menjadi daerah industri, perdagangan, alih kapal dan pariwisata serta terbentuknya Kotamadya Batam tanggal 24 Desember 1983, laju pertumbuhan penduduk terus mengalami peningkatan. Hasil sensus penduduk menunjukkan bahwa selama periode 1990-2000 laju pertumbuhan penduduk Batam rata-rata sebesar 12,87%.

Laporan Akhir

25

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Kotak 3. Gambaran Umum Kota Batam Namun sejak pelaksanaan Perda Kota Batam No. 2 Tahun 2001, laju pertumbuhan penduduk Kota Batam dari tahun 2001-2006 telah ditekan hingga rata-rata sebesar 6,36%. Dari data yang ada diketahui bahwa penduduk Kota Batam sampai dengan bulan Oktober 2008 telah berjumlah 853.408 jiwa. Dari jumlah tersebut penyebarannya tidak merata sehingga mengakibatkan kepadatan 2 penduduk per Km di daerah Batam sangat bervariasi. Iklim dan Topografi Kota Batam mempunyai iklim tropis dengan suhu minimum pada tahun 0 0 2007 berkisar antara 20,8 C – 23,0 C dan suhu maksimum berkisar 0 0 0 antara31,2 C -32,9 C, sedangkan suhu rata-rata sepanjang tahun 2007 adalah 26,3 0 27,9 C. Kelembaban udara di Kota Batam rata-rata berkisar antara 82 – 86 %. Kecepatan angin maksimum 17 - 25 knot. Banyaknya hari hujan selama setahun di Kota Batam pada tahun 2007 adalah 222 hari dan banyaknya curah hujan setahun 2.929 mm. Permukaan tanah di Kota Batam pada umumnya dapat digolongkan datar dengan variasi disana-sini berbukit-bukit dengan ketinggian maksimum 160 M diatas permukaan laut. Sungai-sungai kecil banyak mengalir dengan aliran pelan dan dikelilingi hutanhutan serta semak belukar yang lebat.
Indikator-indikator perkonomian Kota Batam (Batam Dalam Angka, 2008)
Indikator PDRB Pertumbuhan Ekonomi Tingkat Inflasi Ket. Rp. Trilyun % % 2001 16.29 6.49 12.64 2002 18.2 7.18 9.14 2003 19.85 7.28 4.27 2004 22.16 7.46 4.22 2005 25.9 7.65 14.79 2006 29.22 7.47 4.54 2007 33.02 7.51 4.84

Kondisi Perekonomian PDRB Kota Batam selalu mengalami kenaikan setiap tahunnya. Pada tahun 2007 PDRB Kota Batam mencapai Rp. 33,02 Trilyun, meningkat sebesar 13% dari tahun sebelumnya yang mencapai Rp. 29,22 Trilyun. Pertumbuhan ekonomi Kota Batam, termasuk yang tertinggi secara nasional, selalu berada di atas angka 7% dalam enam tahun terakhir. Adapun tingkat inflasi Kota Batam pada tahun 2007 (4,84%) sedikit mengalami peningkatan dibanding tahun sebelumnya yang mencapai 4,54%. Selengkapnya mengenai PDRB, tingkat pertumbuhan ekonomi dan inflasi Kota Batam bias dilihat pada Tabel III.3 di halaman berikut. Sumber: Batam Dalam Angka, 2008

Laporan Akhir

26

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

BAB Bab IV

4

Kinerja PDAM Tirta Pakuan dan Adhya Tirta Batam

KINERJA PDAM TIRTA PAKUAN DAN ADHYA TIRTA BATAM

IV.1. Kinerja Aspek Teknis
Aspek kinerja teknis mencakup indikator-indikator tingkat kehilangan air atau NRW (non-revenue water), kualitas air yang disuplai, kontinuitas pengaliran serta tekanan air di pipa pelanggan. IV.1.1. Tingkat kehilangan air

Secara umum tingkat kehilangan air yang tinggi masih menjadi persoalan yang serius di banyak PDAM di Indonesia. Ini bisa dilihat dari data BPPSPAM (2007) yang menunjukkan tingkat kehilangan air rata-rata secara nasional pada tahun 2007 yang mencapai 39%, atau sedikit mengalami peningkatan dibanding tahun 2006 yang mencapai 38,61%. Jika melihat angka tersebut maka tingkat kehilangan air yang dialami oleh PDAM Tirta Pakuan maupun ATB tentu masih lebih baik. Seperti terlihat pada Gambar IV.1, dalam sepuluh tahun terakhir (1998 – 2007), tingkat kehilangan air di kedua perusahaan tidak pernah melebihi angka rata-rata secara nasional pada tahun 2006 dan 2007.
40.0% 37.5%

Tingkat kehilangan air (%)

35.0% 32.5% 30.0% 27.5% 25.0% 22.5% 20.0% 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 PT. ATB 2006 2007

PDAM Tirta Pakuan

Gambar IV.1. Tingkat kehilangan air PDAM Tirta Pakuan vs ATB
(Sumber: PDAM Tirta Pakuan dan ATB)

Laporan Akhir

27

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Perlu dicermati dari grafik pada Gambar IV.1, ada perbedaan kecenderungan tingkat kehilangan air yang terjadi di PDAM Tirta Pakuan dan ATB. PDAM Tirta Pakuan terlihat stabil dalam kisaran 29,7% – 31,7%, sedangkan ATB meskipun sangat fluktuatif tapi menunjukkan kecenderungan penurunan. Secara umum perbedaan kecenderungan tersebut bisa saja terjadi karena ketidak-samaan karakteristik NRW pada kedua perusahaan. Dari keterangan yang diperoleh diketahui bahwa NRW yang dikontribusikan oleh illegal connection sangat dominan di ATB. Sedangkan di PDAM Tirta Pakuan, sumber kehilangan terbesar disebabkan kebocoran fisik atau kehilangan secara teknis yang porsinya bisa mencapai 70%. Namun pihak manajemen PDAM Tirta Pakuan menyatakan bahwa mereka memilih mempertahankan tingkat kehilangan tersebut dengan maksud menjaga kontinuitas pengaliran kepada pelanggan tetap berlangsung selama 24 jam penuh dengan tekanan pengaliran air yang cukup. Kebijakan PDAM Tirta Pakuan tersebut mungkin terlihat relevan mengingat pilihan untuk menurunkan tekanan pengaliran air memiliki kemungkinan akan mengundang usaha-usaha penyedotan air (oleh pelanggan) menggunakan pompa secara berlebihan. Jika hal itu sampai terjadi maka dampak negatifnya tentu menjadi lebih kompleks, misalnya saja kehilangan air menjadi semakin bertambah dan terjadi kontaminasi air akibat penyedotan yang berlebihan oleh pelanggan. Namun secara umum beberapa penyebab masih tingginya tingkat kehilangan air secara teknis di PDAM Tirta Pakuan adalah6:  Masih banyaknya usia pipa yang sudah tua, yang berasal dari zaman Belanda (1918) dan Colombo Plan (1975)  Pekerjaan pihak ketiga seperti galian yang dilakukan pihak di luar PDAM yang menyebabkan kebocoran pipa  Kebocoran pada pipa distribusi dan pipa dinas  Topografi Kota Bogor Dalam rangka mengatasi kehilangan air secara teknis tersebut, PDAM Tirta Pakuan memutuskan untuk melakukan pengaturan terhadap tekanan air dengan cara memasang PRV (Pressure Reducer Valve) di daerah-daerah tertentu yang bertekanan ekstrim dengan menggunakan double setting. Penggunaan double setting bertujuan untuk mengatur tekanan tertentu sesuai dengan kebutuhan. Sebagai catatan bahwa tekanan ekstrim sangat mungkin terjadi karena kondisi topografi Kota Bogor yang memang berbukit.
6

Laporan Evaluasi Kinerja PDAM Tirta Pakuan Kota Bogor Tahun 2007

Laporan Akhir

28

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Namun demikian penerapan PRV juga memerlukan biaya yang sangat mahal sehingga pihak PDAM Tirta Pakuan memutuskan untuk menerapkannya secara bertahap. Adapun kehilangan air secara teknis di ATB tidak terlalu signifikan karena sistem distribusi yang dimiliki relatif lebih baru dibanding PDAM Tirta Pakuan. Terkait usaha-usaha penyambungan air ATB secara ilegal yang marak terjadi di Kota Batam, ATB dengan izin Otorita Batam (OB), mengambil inisiatif untuk mengembangankan program Kios Air guna melayani masyarakat yang tinggal di perumahan-perumahan ilegal (RULI), dengan menggandeng tokoh-tokoh masyarakat setempat. Program yang dirintis sejak tahun 2003 tersebut cukup menuai kesuksesan. Pada tahun 2006, NRW ATB telah menurun hingga 26%. Dampak signifikan dari program Kios Air tersebut sangat terlihat pada tahun 2004 karena NRW ATB pernah mencapai angka 25% setelah mencapai titik tertingginya di tahun 2002 dan 2003.

Kotak 4. Program Kios Air ATB Tidak semua penduduk Kota Batam bisa mendapatkan air yang berkualitas baik, terutama yang diproduksi oleh ATB. Peraturan setempat (sesuai perjanjian konsesi) tidak membolehkan ATB mengalirkan air ke rumah-rumah yang ada di kawasan ilegal yang dikenal dengan sebutan RULI alias ”rumah liar”. Hal itu tentu menimbulkan polemik karena setidaknya puluhan ribu jiwa yang tinggal di RULI juga membutuhkan air seperti halnya para warga yang tinggal di kawasan legal. Pada dasarnya penduduk RULI sudah berusaha mendapatkan air dengan cara menampung air hujan (tidak selalu karena dilakukan hanya saat hujan saja) atau membeli air lori (truk penjual air) yang kualitasnya sangat tidak memadai. Sebagai catatan, beberapa warga menyatakan bahwa tidak jarang air lori berasal dari parit-parit yang memang banyak ditemukan di Kota Batam. Akibatnya, muncul aksi-aksi pencurian air. Warga yang tinggal di kawasan ruli membuat sambungan-sambungan liar ataupun merusak pipa ATB demi mendapatkan air.

Lokasi Kios Air ATB di Kampung Seraya Atas, Kota Batam

Laporan Akhir

29

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Kotak 4. Program Kios Air ATB Aksi pencurian tersebut tentu merugikan ATB karena jumlah air yang hilang (NRW) disebabkan air yang dicuri tersebut pasti tidak tertagih. Menyikapi hal ini, ATB bersama dengan OB mencoba mencari jalan keluar. Kepentingan bisnis untuk mengurangi NRW bukan menjadi satu-satunya pertimbangan pertimbangan. Termasuk untuk tujuan pemerataan pelayanan, kebutuhan air bersih warga ruli juga menjadi salah satu pertimbangan sehingga ATB dan Otorita memutuskan membangun kios-kios air (water kiosk) di dekat kawasan-kawasan ruli. Kios-kios ini diserahkan kepada pihak tertentu untuk dikelola. Setidaknya ada dua syarat untuk bisa mengelola kios air, yaitu pertama, institusinya harus berbadan hukum, seperti misalnya koperasi atau CV, sehingga institusi itu bisa menjadi pelanggan legal ATB. Kedua, pengelola Kios Air harus mendapat dukungan dari penduduk ruli sekitarnya (biasanya tokoh masyarakat setempat). Selain bertujuan untuk mengurangi konflik di masa datang juga untuk memastikan bahwa penduduk ruli membeli air dari kios itu. Ket: dari berbagai sumber

IV.1.2. Kualitas air yang disuplai Peraturan Pemerintah (PP) Republik Indonesia No. 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM), terutama dalam Pasal 6, telah menyatakan bahwa air yang didistribusikan kepada masyarakat harus memenuhi syarat-syarat kualitas berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan. Terkait dengan hal ini, PDAM Tirta Pakuan maupun ATB mengklaim bahwa air yang diproduksi mereka telah memenuhi standar kualitas air minum. Namun perbedaannya, ATB diketahui menggunakan standar internasional dari WHO (World Health Organization), sedangkan PDAM Tirta Pakuan mengacu pada Keputusan Menteri Kesehatan No. 907/MENKES/SK/VII/2002 tentang syaratsyarat dan pengawasan kualitas air minum, yang sejauh ini diketahui menerapkan syarat-syarat dan ketentuan yang lebih ketat dibanding WHO (standar untuk kualitas air di negara-negara berkembang). Survey kepada 150 pelanggan (sampel) PDAM Tirta Pakuan dan ATB dilakukan untuk mengetahui persepsi pelanggan kedua perusahaan atas kualitas air yang mereka terima. Secara relatif, Gambar IV.2. memperlihatkan perbandingan persepsi kualitas air para pelanggan PDAM Tirta Pakuan vs ATB, ditinjau dari segi bau (a) dan segi rasa (b).

Laporan Akhir

30

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

% Responden yang menjawab 0% Ada Keluhan 10% 20% 30% 40% 50% 48% 49% 60% 70% 80%

25%

Tidak Ada Keluhan Tidak Menjawab 3% 0% PDAM Tirta Pakuan

75%

(a) aspek bau

PT. ATB

% Responden yang menjawab 0% Ada Keluhan 10% 8% 20% 30% 40% 50% 60% 70% 80% 90% 100%

29% 91%

Tidak Ada Keluhan Tidak Menjawab 1% 1% PDAM Tirta Pakuan PT. ATB

70%

(b) aspek rasa

Gambar IV.2. Persepsi kualitas air oleh pelanggan PDAM Tirta Pakuan vs ATB

Terlihat bahwa pelanggan ATB cenderung lebih puas dengan kualitas air dari segi bau, sedangkan pelanggan PDAM Tirta Pakuan lebih puas dengan rasa. Dari hampir 50% pelanggan (sampel) PDAM Tirta Pakuan yang masih mengeluhkan kualitas air yang diterima, khususnya dari segi bau, hampir 100% keluhan yang disampaikan terkait dengan bau kaporit yang diterima oleh indera penciuman mereka. Lebih dari 25% pelanggan (sampel) ATB yang mengeluhkan kualitas air yang diterima (dari segi rasa), diantaranya adalah airnya keruh, berwarna kuning, bau kaporit, berpasir, dan jika dalam tiga hari bak penampung mereka tidak dikuras maka akan ditemui endapan. Sebagian besar pelanggan ATB maupun PDAM Tirta Pakuan juga mengaku bahwa mereka tidak mengetahui kalau air yang didistribusikan kepada mereka telah berkualitas air minum. Secara umum ada beberapa hal yang perlu dicermati terkait persepsi para pelanggan (sampel) PDAM Tirta Pakuan dan ATB. Sebagian besar responden menyatakan bahwa bau dan rasa dari air yang mereka terima dari masing-

Laporan Akhir

31

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

masing pengelola air minum adalah bau dan rasa kaporit. Hal itu sebenarnya lumrah terjadi karena sangat terkait dengan penggunaan metode chlorinasi sebagai proses disinfeksi pada pengolahan air minum. Dalam hal ini tetap diperlukan sisa chlor sampai pada batas tertentu (5 mg/L berdasarkan Kepmenkes No. 907/2002) yang terkandung dalam air yang akan diterima oleh pelanggan. Untuk keperluan disinfeksi inilah maka biasanya proses pembubuhan chlorine dilakukan di reservoir. Sebab itu maka sangat wajar jika pelanggan yang berada di area-area pelayanan yang jaringan distribusinya dekat dengan reservoir akan memperoleh air dengan kandungan chlorine cukup besar (mencapai 5 mg/L). Hal inilah yang menyebabkan adanya “sensasi” bau kaporit pada air yang diterima pelanggan. Namun demikian, perlu dipahami bahwa bau kaporit tersebut bisa menjadi penanda bahwa air terbebas dari mikroorganisme. Studi ini mengindikasikan bahwa pemahaman tentang kualitas air belum sepenuhnya terserap oleh para pelanggan yang menjadi sampel. IV.1.3. Kontinuitas pengaliran

ATB menyatakan bahwa hingga saat ini kontinuitas suplai air mereka secara penuh selama 24 jam baru mencapai 90% area pelayanan, sedangkan 10% sisanya belum. Adapun PDAM Tirta Pakuan menyatakan telah menyuplai air pada pelanggannya selama 24 jam penuh. Terkait dengan itu telah dilakukan survey kepada 150 pelanggan (sampel) PDAM Tirta Pakuan dan ATB untuk mengetahui secara langsung persepsi para pelanggan kedua penyedia air minum tersebut terhadap kontinuitas pengaliran air di rumah-rumah mereka, dengan hasil seperti terlihat pada Gambar IV.3.
% Responden yang menjawab 0% 24 Jam < 18 Jam < 12 Jam < 6 Jam Tidak Menjawab 0% 6% 11% 10% 20% 30% 40% 50% 60% 70% 80% 77% 90% 87% 100%

5% 7% 4%

2% 1% PDAM Tirta Pakuan PT. ATB

Gambar IV.3. Kontinuitas pengaliran (persepsi pelanggan) PDAM Tirta Pakuan vs ATB

Laporan Akhir

32

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Terlihat bahwa ada lebih dari 10% pelanggan (sampel) PDAM Tirta Pakuan yang mengaku bahwa mereka belum terlayani secara penuh 24 jam7. Namun berbeda dengan ATB, tidak ada pelanggan (sampel) PDAM yang menyatakan bahwa air mengalir kurang dari 6 (enam) jam. Terkait dengan temuan tersebut pihak PDAM mengkonfirmasi bahwa pada dasarnya mereka menyadari kendala dalam memberikan pelayanan kontinuitas aliran 24 jam adalah ketersediaan air baku. Oleh karena itu PDAM berupaya menindaklanjutinya dengan memasang pipa transmisi baru secara pararel untuk meningkatkan kapasitas produksi di IPA Dekeng. Hal itu dilakukan dengan pertimbangan ketika air baku terpenuhi dan kapasitas produksi tercapai, maka pelayanan akan dapat diselenggarakan 24 jam penuh. Sedangkan bagi ATB, ada sekitar 4% pelanggan (sampel) yang menyatakan bahwa air yang mengalir ke tempat mereka hanya kurang dari 6 (enam) jam setiap harinya8. Secara umum temuan tersebut sangat beralasan karena telah disampaikan sebelumnya bahwa pengaliran selama 24 jam penuh di ATB memang baru mencakup 90% wilayah. Terkait dengan masalah kontinuitas pengaliran ini pihak manajemen ATB menyatakan bahwa defisit air adalah penyebab yang utama dan kondisi ini mungkin tidak berbeda dengan yang dialami oleh PDAM Tirta Pakuan. Namun ATB menyatakan bahwa mereka memiliki program untuk meningkatkan kapasitas produksinya dengan membangun proyek IPA Duriangkang tahap III yang berkapasitas 500 L/det9. Dengan tambahan kapasitas tersebut maka tidak hanya kontinuitas pengaliran, tapi tekanan pengaliran juga diharapkan akan bisa semakin baik.
7

Temuan survey ini diperkuat oleh pernyataan beberapa peserta Focus Group Discussion PDAM Tirta Pakuan dari perwakilan pelanggan yang digelar 25 Februari 2009 di Kota Bogor. Dalam pernyataan yang diampaikan bahwa air yang mengalir ke rumah mereka dengan debit yang relatif besar hanya terjadi hingga menjelang pukul 07.00 di pagi hari, tapi setelah itu hingga pukul 11.00 di siang hari air tidak lagi mengalir. Sebelumnya juga telah dilakukan interview dengan pihak manajemen PDAM Tirta Pakuan untuk mengkonfirmasi temuan ini dan didapat klarifikasi bahwa pada tahun 2007, sebelum membangun pipa transmisi air baku, terdapat beberapa tempat yang harus mengalami penggiliran.pengaliran. Dalam kaitan tersebut PDAM Tirta Pakuan menganggap bahwa persepsi pelanggan mungkin dipengaruhi oleh dampak dari kegiatan tersebut. Fakta di lapangan mungkin lebih serius dari temuan studi ini. Batam Today tanggal 12 Juni 2008 merilis berita dengan judul “Air Mati Tiga Bulan, Warga Dapur 12 Demo ATB” dengan intisari berita: Puluhan warga Dapur 12, Kelurahan Seipelunggut, Batuaji mendatangi Kantor ATB, Batam Center, memprotes aliran air bersih ke rumah mereka yang mati sejak tiga bulan lalu. Warga yang mengaku mewakili 12 RW di Kelurahan Seipelunggut, Batuaji didampingi LSM Lembaga Pemberdayaan Masyarakat. Dalam pertemuan dengan manajemen ATB, warga meminta agar ATB menyelesaikan persoalan pasokan air bersih yang sudah tiga bulan mati ke rumah warga. Bila kran air dibuka yang keluar bukan air tapi angin, sehingga meteran tetap jalan. Warga juga mengeluhkan tentang petugas yang tidak benar dalam mencatat meteran sehingga pembayaran per bulan meningkat. Disampaikan dalam Focus Group Discussion tanggal 12 Februari 2009, dihadiri oleh para pihak yang terkait dengan pelayanan air minum di Kota Batam.

8

9

Laporan Akhir

33

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

IV.1.4. Tekanan air di pipa pelanggan Tekanan pengaliran air di pipa pelanggan relatif tidak ada masalah yang berarti baik di PDAM Tirta Pakuan maupun di ATB. Hal itu tercermin dari hasil survey 150 pelanggan PDAM Tirta Pakuan dan ATB. Seperti terlihat pada Gambar IV.4, lebih dari 95% pelanggan (sampel) di kedua kota setuju bahwa tekanan pengaliran di pipa-pipa rumah mereka sudah mencukupi, bahkan hampir 70% pelanggan PDAM Tirta Pakuan yang menyatakan tekanan air di pipa mereka lebih dari cukup atau tinggi. Secara umum, cukupnya tekanan air bagi pelanggan PDAM Tirta Pakuan bisa dikaitkan dengan strategi penanganan kehilangan teknis yang dilakukan PDAM (hal ini telah diuraikan pada bagian indikator tingkat kehilangan air).

% Responden yang menjawab 0% Tinggi 10% 20% 30% 40% 50% 60% 70% 69% 80% 90%

20% 27%

Cukup 1% 2% 3% 0%

78%

Sangat Kurang

Tidak Menjawab

PDAM Tirta Pakuan

PT. ATB

Gambar IV.4. Tekanan pengaliran (persepsi pelanggan) PDAM Tirta Pakuan vs ATB

Untuk memberikan gambaran komparatif secara visual mengenai pencapaianpencapaian kinerja kedua penyedia air minum, studi ini menawarkan “spider diagram” guna membantu memotret indikator-indikator secara bersamaan. Perlu dipahami bahwa spider diagram yang dibuat hanya untuk membantu memberikan ilustrasi, karena skala yang diberikan pada indikator yang satu tidak bisa dibandingkan dengan skala pada indikator yang lain, misal indikator tingkat kehilangan air (%) tidak bisa dibandingkan dengan (%) responden yang menjawab untuk data hasil survey. Berikut adalah aturan yang digunakan dalam penggambaran spider diagram:  Skor tertinggi adalah 4 (skala 1 – 5), diasumsikan bahwa tidak ada satu pun dari kedua perusahaan yang menjadi obyek studi akan mencapai skor “ideal” 5.

Laporan Akhir

34

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Indikator kontinuitas pengaliran dan tekanan air – lebih banyak jumlah responden yang menjawab pada kategori-kategori “baik” maka diberikan skor penuh 4 (1 – 5). Sebagai contoh: untuk kontinuitas suplai diketahui 87% pelanggan (sampel) perusahaan “X” menjawab bahwa telah pengaliran air telah berlangsung 24 jam penuh, maka kinerja perusahaan “X” ini diberi skor 4 (skor tertinggi) – sementara hanya 77% pelanggan perusahaan “Y” yang menjawab sudah 24 jam penuh. Perhitungannya: diketahui skor perusahaan “X” yaitu 4, maka skor untuk perusahaan “Y” adalah (Y/X)*4 atau (77%/87%)*4 yaitu 3,54. Diulangi kembali bahwa angka 4 dan 3,54 yang disematkan kepada kedua perusahaan hanya merupakan posisi relatif dalam spider diagram dan bukan kinerja sebenarnya jika dibandingkan dengan suatu angka acuan ideal. Dengan cara perhitungan yang sama dengan sebelumnya, hanya cara menilainya dibalik, indikator tingkat kehilangan air (data tahun terakhir), jumlah keluhan terhadap kualitas air ”bau dan rasa” – jika angka lebih kecil lebih maka skor yang diberikan adalah penuh 4 (1 – 5). Ketentuan-ketentuan di atas berlaku untuk semua “spider diagram” dalam bab ini.

Dengan pertimbangan-pertimbangan di atas maka selengkapnya mengenai spider diagram untuk perbandingan kinerja aspek teknis bisa dilihat pada Gambar IV.5.
Tingkat kehilangan air
5.00

PDAM

ATB

4.00

Tekanan air lebih dari cukup

3.00

2.00

Keluhan kualitas air dari segi bau

1.00

Kontinuitas pengaliran 24 jam

Keluhan kualitas air dari segi rasa

Gambar IV.5. Perbandingan kinerja aspek teknis

Laporan Akhir

35

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

IV.2. Kinerja Aspek Pelayanan Pelanggan
Aspek kinerja pelayanan pelanggan mencakup indikator jumlah penduduk yang dilayani, kapasitas belum dimanfaatkan, penggantian meteran air, kecepatan penyambungan baru, kecepatan merespon keluhan pelanggan, serta kepuasan pelanggan. IV.2.1. Jumlah penduduk yang dilayani Pada tahun 2007, jumlah penduduk Kota Bogor adalah 879.13810 jiwa, telah meningkat 174% dari sepuluh tahun sebelumnya, yaitu tahun 1998 yang berjumlah 506.381 jiwa. Dengan jumlah pelanggan aktif sebanyak 74.988 sambungan, maka pada tahun 2007 cakupan pelayanan PDAM Tirta Pakuan baru mencapai 46%11. Itu berarti bahwa masih terdapat lebih dari setengah penduduk Kota Bogor yang belum terlayani oleh air minum perpipaan melalui PDAM Tirta Pakuan. Di samping itu, seperti terlihat pada Gambar IV.6, cakupan pelayanan PDAM Tirta Pakuan juga cenderung stabil di kisaran antara 40% sampai dengan kurang dari 50%12.
90% 80% 70%

Cakupan pelayanan

60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% 1998 1999 2000* 2001 2002 2003 2004 2005 PT. ATB 2006 2007

PDAM Tirta Pakuan

Gambar IV.6. Cakupan pelayanan PDAM Tirta Pakuan vs ATB
10 11

Data bersumber dari Laporan Evaluasi Kinerja PDAM Tirta Pakuan Tahun 2007

Diasumsikan bahwa setiap Kepala Keluarga (KK) pelanggan PDAM Tirta Pakuan dihuni oleh 5,42 jiwa, angka ini adalah berdasar hasil survey kepada 150 sampel pelanggan yang diambil secara acak tanpa pertimbangan probabilitas tertentu. Sebagai catatan tambahan bahwa PDAM Tirta Pakuan juga melayani sekitar 13.000 sambungan yang secara administratif masuk dalam area pelayanan PDAM Kabupaten Bogor. Hal ini telah diklarifikasi oleh PDAM Tirta Pakuan bahwa jika jumlah tersebut dihitung maka cakupan pelayanan mereka di lapangan adalah 49% (terhadap jumlah penduduk di wilayah-wilayah yang di layani). Terdapat banyak versi jumlah penduduk Kota Bogor sehingga mungkin saja angka cakupan dalam studi tidak begitu valid atau sempurna, namun kecenderungan peningkatan cakupan yang stabil adalah fakta yang sukar dihindari.

12

Laporan Akhir

36

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Adapun populasi kota Batam pada tahun 2007 berjumlah 724.315 jiwa atau telah meningkat lebih dari 2x lipat dibandingkan sepuluh tahun sebelumnya, yaitu tahun 1998 yang baru berjumlah 293.700 jiwa. Dengan demikian pertumbuhan tersebut termasuk sangat pesat dibandingkan dengan Kota Bogor untuk periode yang sama. Seperti terlihat pada grafik dalam Gambar IV.6 di halaman sebelumnya, ATB menunjukkan kecenderungan pertumbuhan cakupan pelayanan yang sangat positif karena meningkat pesat dalam enam tahun terakhir setelah sempat “stagnan” dalam kurun waktu tahun 1998 – 2001. Dari data yang ada diketahui bahwa pelanggan ATB telah mengalami peningkatan lebih dari empat kali lipat dibanding pada tahun-tahun awal konsesi. Pada tahun 1998 jumlah pelanggan ATB baru mencapai 30.644 sambungan atau setara dengan 152.914 penduduk terlayani. Adapun jumlah pelanggan aktif pada tahun 2007 sebanyak 124.140 sambungan, sehingga cakupan pelayanan ATB pada tahun tersebut telah mencapai 86% atau setara dengan 619.45913 jiwa terlayani. Terkait dengan stabilnya angka cakupan pelayanan, PDAM Tirta Pakuan mencoba menyiasati dengan memberikan program cicilan untuk pemasangan sambungan pelanggan baru, dengan kredit mikro yang bisa dicicil selama 24 bulan yang bekerjasama dengan Bank Perkreditan Rakyat (BPR). Biaya pemasangan awal sebesar Rp. 1,2 juta yang bisa dibayar sebanyak 24 kali, dimana perkiraan pembayaran setiap bulan-nya adalah sebesar 50 ribu (tanpa bunga). Selain itu, bagian pemasaran juga bertindak secara aktif dengan membuka tempat-tempat pendaftaran di lokasi yang telah terdapat jaringan pipa PDAM. Diharapkan bahwa dengan kemudahan mendapatkan sambungan maka para calon pelanggan akan termotivasi untuk menjadi pelanggan PDAM. PDAM Tirta Pakuan Kota Bogor juga mempunyai target khusus mengenai cakupan pelayanan, yaitu sebesar 80%, sebagaimana diatur dalam Pasal 7 Ayat 1 Peraturan Daerah (Perda) Kota Bogor No. 4 Tahun 2008 tentang PDAM Tirta Pakuan Kota Bogor. Dalam kaitan itu, keuntungan PDAM Tirta Pakuan yang menjadi setoran PAD dikembalikan lagi kepada PDAM sebagai penyertaan modal Pemerintah Kota (Pemko) Bogor. Namun tidak ada target tentang tahun tertentu untuk mencapai cakupan pelayanan 80% tersebut.
13

ATB dalam Focus Group Discussion (12 Februari 2009) mengklarifikasi bahwa studi ini tidak memperhitungkan adanya dormitory di daerah Batamindo (kawasan industri) yang dihuni sekitar 80 ribu jiwa dan hanya dilayani oleh dua sambungan langganan, serta masyarakat yang tinggal di daerah perumahan illegal “RULI” yang dilayani oleh Kios Air dengan perkiraan sekitar 8500 KK. Dalam konteks ini perlu dipahami bahwa cakupan pelayanan 86% yang disampaikan studi ini diperoleh dari asumsi bahwa tiap KK pelanggan ATB dihuni oleh 4,99 jiwa. Angka tersebut didapat dari hasil survey 150 pelanggan ATB. Terkait dengan hal ini, ATB mengklaim bahwa cakupan pelayanan mereka pada tahun 2007 adalah 95%, dengan asumsi bahwa setiap KK dihuni oleh 5,2 – 5,7 jiwa.

Laporan Akhir

37

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

IV.2.2. Kapasitas belum dimanfaatkan Kota Bogor telah memiliki sistem pelayanan air minum sejak tahun 1918 yang dibangun oleh Pemerintah Belanda melalui sebuah lembaga yang dinamakan Gemeente Waterfeiding Buitenzorg sebagai cikal bakal PDAM Tirta Pakuan. Sumber air PDAM Tirta Pakuan berasal dari 2 (dua) sumber utama, yaitu mata air dan air permukaan (sungai). Sumber mata air yang dimanfaatkan berada di 3 (tiga) lokasi, yaitu mata air Kota Batu (kapasitas terpasang 70 L/det), mata air Bantar Kambing (kapasitas terpasang 170 L/det) dan mata air Tangkil (kapasitas terpasang 170 L/det). Sumber air air permukaan dari Sungai Cisadane, meliputi instalasi pengolahan air (IPA) Cipaku (kapasitas terpasang 240 L/det) dan IPA Dekeng (kapasitas terpasang 600 L/det). Selain itu, PDAM Tirta Pakuan juga masih memiliki instalasi cadangan, yakni IPA Tegal Gundil dengan kapasitas 20 L/det. Dengan demikian total kapasitas produksi PDAM Tirta Pakuan adalah sebesar 1270 L/det. Seperti telah dibahas pada Bab III, pada tahun 2007 masih terdapat idle capacity, namun angka tersebut relatif tidak terlalu signifikan karena kurang dari 5% total kapasitas. Hingga saat ini ATB telah memiliki 7 (tujuh) instalasi pengolahan air (IPA) yang berada di lokasi 6 (enam) waduk tadah hujan milik OB, yakni: IPA Mukakuning (kapasitas 310 L/det), IPA Sei Harapan (kapasitas 210 L/det), IPA Sei Ladi (kapasitas 270 L/det), IPA Nongsa (kapasitas 110 L/det), IPA Baloi (kapasitas 60 L/det), IPA Tanjung Piayu di Waduk Duriangkang (kapasitas 375 L/det), dan IPA Duriangkang (kapasitas 1000 L/det). Dengan demikian total kapasitas produksi ATB saat ini adalah 2.335 L/det. ATB menyatakan bahwa tidak ada idle capacity karena semua instalasi beroperasi penuh 100%14. Oleh sebab itu saat ini ATB sedang meningkatkan lagi kapasitas produksinya dengan membangun proyek IPA Duriangkang Tahap III yang berkapasitas 500 L/det. Proyek tersebut telah dimulai bulan Mei 2008 dan diharapkan akan selesai di bulan April 2009. Jika telah rampung maka total produksi maksimum ATB menjadi 2.800 L/det. IPA Baloi tetap beroperasi selama tahun 2007 namun dengan kualitas air yang buruk, sehingga menelan biaya produksi tertinggi karena tingginya kebutuhan klorin untuk proses disinfeksi sebelum dialirkan ke jaringan distribusi.
14

Pernyataan ini mungkin terlihat bertolak belakang dengan fakta yang tersaji pada Tabel III.3. di Bab III. Pada tabel tersebut telihat bahwa masih ada selisih sekitar kurang dari 7,5% antara operasi IPA dan kapasitas disainnya. Namun hal itu cukup beralasan karena dengan adanya IPA Duriangkang maka sebagian besar produksi ATB memang akan difokuskan di situ. Seperti telah disampaikan di atas, beberapa pertimbangan menurunnya kualitas air di beberapa waduk mungkin merupakan alasan bagi ATB untuk mengalihkan sebagian besar operasi mereka ke Waduk Duriangkang.

Laporan Akhir

38

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

IV.2.3. Penggantian meter air PDAM Tirta Pakuan memiliki program yang dikhususkan untuk mengganti meteran air pelanggan secara periodik. Itu dilakukan dengan pertimbangan bahwa pada umumnya meteran air pelanggan dengan usia 4 (empat) tahun, tingkat akurasinya sudah mulai diragukan. Hal itu juga mengacu pada kemampuan umur meter air yang digambarkan dalam Undang-undang Metrologi. Dari data yang ada diketahui bahwa pada tahun 2007, persentase meter air yang diganti oleh PDAM Tirta Pakuan adalah sebanyak 24,5% atau setara dengan 18.386 pelanggan dari total 74.988 pelanggan yang tercatat pada tahun tersebut., ATB juga mengkonfirmasi bahwa mereka juga memiliki program penggantian meteran air pelanggan secara periodik, yakni 5 (lima) tahun sekali. Dari data yang diperoleh, diketahui ATB telah mengganti lebih dari 20.000 meter lama dan telah memasang sekitar 35.000 meter baru pada tiga tahun terakhir (sejak 2005). IV.2.4. Kecepatan penyambungan baru PDAM Tirta Pakuan mengkonfirmasi bahwa mereka hanya memerlukan 6 (enam) hari kerja untuk memenuhi permintaan penyambungan baru, sedangkan ATB biasanya memerlukan 7 (tujuh) hari kerja, tapi dengan catatan segala kewajiban yang terkait dengan permintaan sambungan telah dipenuhi oleh calon pelanggan. Untuk mengecek langsung, telah dilakukan survey kepada 150 pelanggan PDAM Tirta Pakuan dan ATB. Seperti terlihat pada Gambar IV.7, hasil survey menunjukkan 55% pelanggan (sampel) PDAM Tirta Pakuan menyatakan waktu yang diperlukan untuk mendapatkan sambungan baru kurang dari seminggu, 6% lebih sedikit dari ATB yang mencapai 61%.
% Responden yang menjawab 0% Kurang dari atau sama dengan seminggu 10% 20% 30% 40% 50% 60% 55% 61% 35% 17% 10% 22% PDAM Tirta Pakuan PT. ATB 70%

Lebih dari seminggu

Tidak menjawab

Gambar IV.7. Waktu penyambungan baru PDAM Tirta Pakuan vs ATB

Laporan Akhir

39

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Catatan: Perlu dicermati bahwa persepsi masyarakat dari hasil survey dalam studi ini tidak secara langsung bisa mencerminkan fakta yang sebenarnya di lapangan. Dalam hal ini terdapat beberapa alasan yang kuat untuk itu. Untuk PDAM Tirta Pakuan, para responden ada yang mengaku telah menjadi pelanggan lebih dari setahun, lima tahun bahkan 15 tahun. Itu berarti bahwa pendapat yang mereka sampaikan merujuk pada pengalaman mereka jauh sebelumnya. Pendapat tersebut tentu tidak sesuai lagi dengan konteks saat ini. Demikian pula dengan para pelanggan ATB, ada yang bertempat tinggal di kompleks perumahan yang dibangun oleh pengembang (developer) dan di tanah-tanah kavling (tanah yang telah mendapat persetuajuan OB untuk mendapat hak milik). Pertama, pada kasus jika pelanggan (sampel) tinggal di kompleks perumahan, maka secara otomatis pelanggan mendapat sambungan ATB (telah disediakan oleh Pengembang) sehingga mereka tentu menjawab kurang dari seminggu untuk mendapatkan sambungan air dari ATB. Kedua, untuk kasus responden yang tinggal di tanah kavling, pendapat yang diperoleh bisa bervariasi, karena ada yang mengalami kurang dari seminggu dan sebaliknya bisa lebih dari seminggu. Persoalan yang sama adalah bahwa pendapat tersebut didasarkan pada pengalaman mereka dahulu maka tentu tidak sesuai lagi dengan kondisi saat ini. Oleh karena tidak bisa dihindari ketika ada lebih dari 10% sampel yang memilih untuk tidak menjawab. IV.2.5. Kecepatan merespon keluhan pelanggan Dari data yang diperoleh diketahui bahwa PDAM Tirta Pakuan menyediakan beberapa sarana bagi pelanggan untuk menyampaikan keluhannya, yaitu melalui layanan Call Centre, SMS Centre, dan website. Demikian pula dengan ATB, tersedia juga layanan Call Centre. Secara umum, PDAM Tirta Pakuan memiliki sarana pelayanan pelanggan yang lebih bervariasi. Untuk mengukur seberapa tanggap para petugas pelayanan pelanggan kedua perusahaan dalam merespon keluhan para pelanggannya, telah dilakukan survey kepada 150 pelanggan di kedua kota. Seperti terlihat pada Gambar IV.8 di halaman berikut, hasil survey menunjukkan lebih dari 50% pelanggan (sampel) ATB yang menyatakan bahwa para petugas ATB kurang cepat merespon keluhan mereka. Sebaliknya, 50% pelanggan PDAM Tirta Pakuan menyatakan bahwa petugas PDAM sudah cukup cepat dalam merespon keluhan mereka. Hasil ini sangat mungkin terjadi mengacu pada tingginya indeks kepuasan pelanggan PDAM Tirta Pakuan pada faktor “pelayanan” (hal ini dibahas pada bagian indikator kinerja tingkat kepuasan di halaman berikut).

Laporan Akhir

40

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

% Responden yang menjawab 0% Sangat Cepat 10% 20% 22% 30% 40% 50% 60%

18%

Cukup Cepat

7%

28%

Kurang Cepat 6%

44%

54%

Tdk ada Tanggapan

21% PDAM Tirta Pakuan PT. ATB

Gambar IV.8. Kecepatan merespon keluhan PDAM Tirta Pakuan vs ATB

IV.2.6. Kepuasan pelanggan PDAM Tirta Pakuan memiliki sistem online yang bisa dimanfaatkan untuk mendapatkan data guna mengukur tingkat kepuasan pelanggannya. Untuk memperoleh penilaian yang independen, pada tahun 2008, PDAM Tirta Pakuan bekerjasama dengan Perguruan Tinggi setempat, melakukan survey untuk mengukur tingkat kepuasan pelanggan. Faktor-faktor yang ditinjau adalah: pelayanan PDAM terhadap pelanggan, keterampilan personel PDAM, besarnya tagihan rekening bulanan, komunikasi PDAM terhadap pelanggan, dan kinerja perusahaan menurut pelanggan sampel. Survey menunjukkan bahwa secara keseluruhan indeks kepuasan pelanggan PDAM Tirta Pakuan termasuk sangat tinggi karena berada pada level “sangat memuaskan”. Adapun faktor “pelayanan PDAM terhadap pelanggan” menjadi faktor yang paling tinggi indeks kepuasannya. ATB belum memiliki database seperti PDAM Tirta Pakuan untuk memperoleh informasi mengenai tingkat kepuasan pelanggannya. Namun pada tahun 2007, ATB pernah bekerja sama dengan sebuah lembaga survey independen, untuk megukur sejauh mana performance ATB di mata pelanggannya. Faktorfaktor performance yang ditinjau adalah water quality, service provided by ATB, water usage calculation, price and payment procedure, dan company reputation. Secara garis besar, survey menunjukkan bahwa para pelanggan (sampel) ATB memandang (berturut-turut mulai dari skor yang tertinggi) water quality, service provided by ATB, dan water usage calculation sebagai faktorfaktor “high importance” untuk diperhatikan oleh ATB. Dari segi performance, para pelanggan (sampel) ATB menempatkan water usage calculation sebagai

Laporan Akhir

41

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

faktor dengan “weighted performance” lebih tinggi dibanding faktor yang lain seperti water quality dan service provided by ATB. Dengan pendekatan penilaian yang berbeda, studi ini telah melakukan survey tingkat kepuasan kepada 150 pelanggan PDAM Tirta Pakuan dan ATB. Hasil survey menunjukkan lebih dari 60% pelanggan (sampel) PDAM Tirta Pakuan menyatakan puas dengan layanan yang mereka terima. Hasil tersebut cukup signifikan mengingat hanya 48% pelanggan (sampel) ATB yang menyatakan puas dengan dengan layanan ATB. Namun demikian, seperti terlihat pada Gambar IV.9, hanya sedikit pelanggan PDAM Tirta Pakuan (9%) dan ATB (12%) yang menyatakan bahwa mereka tidak puas dengan layanan yang diterima hingga saat ini. Angka tersebut mungkin tidak terlalu signifikan dibanding jumlah pelanggan (sampel) ATB (39%) yang menjawab “biasabiasa saja”. Terutama bagi PDAM Tirta Pakuan, hasil survey yang dilakukan dalam studi ini menunjukkan korelasi yang lumayan kuat dengan hasil survey tingkat kepuasan pelanggan yang pernah dilakukan oleh PDAM bekerjasama dengan Perguruan Tinggi setempat.

% Responden yang menjawab 0% Puas 27% 10% 20% 30% 40% 50% 60% 62% 70%

48%

Biasa-biasa saja 9%

39%

Tidak puas 2% 1%

12%

Tidak Menjawab

PDAM Tirta Pakuan

PT. ATB

Gambar IV.9. Tingkat kepuasan pelanggan PDAM Tirta Pakuan vs ATB

Secara keseluruhan, dari enam indikator kinerja aspek pelayanan pelanggan yang telah dibahas tadi, terkecuali indikator kinerja jumlah penduduk yang dilayani dan indikator-indikator berdasarkan hasil survey sampel pelanggan, dua indikator yaitu kinerja kapasitas yang belum dimanfaatkan dan penggantian meter air tidak bisa dengan mudah untuk diperbandingkan. Selengkapnya mengenai perbandingan kinerja kedua perusahaan pada aspek pelayanan pelanggan bisa dilihat pada Gambar IV.10.

Laporan Akhir

42

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Jumlah penduduk dilayani
5.00

PDAM

ATB

4.00

Kepuasan pelanggan

3.00

Kapasitas belum dimanfaatkan

2.00

1.00

Kecepatan penyambungan baru

Penggantian meter air

Kecepatan merespon keluhan pelanggan

Gambar IV.10. Perbandingan kinerja aspek pelayanan pelanggan

Dengan panduan yang sama pada spider diagram sebelumnya (kinerja aspek teknis), untuk indikator jumlah penduduk yang dilayani (data tahun 2007), kecepatan merespon keluhan pelanggan, kecepatan penyambungan baru serta kepuasan pelanggan – jika kinerja lebih baik maka diberikan skor penuh 4, sedangkan indikator kapasitas belum dimanfaatkan dan penggantian meter air di beri skor sama, yaitu 4. IV.3. Kinerja Aspek Keuangan Aspek kinerja keuangan mencakup indikator: rasio biaya operasi, rasio kemampuan membayar hutang yang jatuh tempo, rasio pengembalian hutang jangka pendek, pemulihan biaya, tingkat pengembalian aktiva tetap bersih, biaya operasional per M3 air terjual, rasio biaya pegawai, rasio biaya energi, rata-rata harga air per M3, dan jangka waktu penagihan. IV.3.1. Rasio biaya operasi Rasio biaya operasi merupakan perbandingan antara pendapatan dengan biaya operasi (tidak termasuk biaya bunga dan pinjaman). Dari data yang ada diketahui bahwa rasio biaya operasi PDAM Tirta Pakuan dan ATB dalam kurun waktu 2003 – 2007 cenderung mengalami penurunan. Hal itu berarti bahwa biaya-biaya operasi kedua perusahaan mengalami peningkatan lebih signifikan dibanding pendapatan yang diperoleh. Perbandingannya bisa dilihat pada Gambar IV.11.

Laporan Akhir

43

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

1.80 1.75 1.70

Rasio Biaya Operasi

1.65 1.60 1.55 1.50 1.45 1.40 1.35 2003 2004 2005 Tahun 2006 2007

PDAM Tirta Pakuan

PT. ATB

Gambar IV.11. Rasio biaya operasi PDAM Tirta Pakuan vs ATB

Terlihat dalam grafik di atas bahwa ada kesenjangan yang sangat lebar, rasio biaya operasi di antara kedua perusahaan. Tapi meskipun dengan besaran yang berbeda, dalam hal ini rasio biaya operasi ATB lebih besar, tapi angka rasio yang menunjukkan lebih dari satu (>1) mengindikasikan bahwa kedua perusahaan pada dasarnya selalu mampu membukukan keuntungan setiap tahunnya15. Selain itu, perlu dicermati karena pendapatan dan biaya operasi kedua perusahaan memang tidak bisa dibandingkan. Sebagai contoh, dari data yang diperoleh, diketahui bahwa jumlah pendapatan ATB pada tahun 2007 adalah sebesar Rp. 201,77 Milyar, atau lebih besar 250% dari jumlah pendapatan yang dibukukan oleh PDAM Tirta Pakuan pada tahun yang sama, yaitu Rp. 78, 65 Milyar. Oleh karena itu poin penting yang perlu ditekankan di sini adalah bahwa kedua perusahaan pada dasarnya selalu menunjukkan performa pendapatan yang baik setiap tahunnya. Gambar IV.12 di halaman berikut menyajikan perbandingan antara pendapatan dan biaya operasi dari kedua perusahaan dalam lima tahun terakhir. Dari gambar tersebut, meskipun tidak signikan, terlihat bahwa baik biaya operasi maupun pendapatan kedua perusahaan menunjukkan tren kenaikan dalam lima tahun terakhir. Terutama biaya operasi (lihat Gambar IV.13), diketahui biaya umum dan administrasi merupakan komponen biaya langsung usaha PDAM Tirta Pakuan yang mengalami peningkatan sangat signifikan dalam 10 tahun terakhir, diikuti oleh komponen biaya transmisi dan distribusi dan biaya pengolahan.
15

Dalam Focus Group Discussion tanggal 25 Februari 2009 di Kota Bogor, perwakilan PDAM Tirta Pakuan menyatakan bahwa sejak berdirinya, PDAM Tirta Pakuan selalu mampu membukukan keuntungan setiap tahun.

Laporan Akhir

44

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

250 200 150 100 50

Pendapatan

Milyar Ruoiah

0

2003
0 -50 -100 -150

2004

2005

2006

2007

Operasi

PDAM Tirta Pakuan
-200 -250

PT. ATB

Gambar IV.12. Pendapatan dan biaya operasi PDAM Tirta Pakuan vs ATB
(Sumber: PDAM Tirta Pakuan dan ATB)
30

25 Biaya Umum dan Administrasi 20

Milyaran Rupiah

15 Biaya Transmisi dan Distribusi 10 Biaya Pengolahan 5

1998 1999 2000 2001 Biaya Perpompaan Biaya Hubungan Langganan 2002 2003 2004 2005 2006 2007

Biaya Sumber Air Biaya Transmisi dan Distribusi

Biaya Pengolahan Biaya Umum dan Administrasi

Biaya Perencanaan Teknik

Gambar IV.13. Komponen biaya-biaya langsung usaha PDAM Tirta Pakuan
(Sumber: PDAM Tirta Pakuan)

Terlihat pada Gambar IV.13, pada tahun 1998, biaya umum dan administrasi PDAM Tirta Pakuan hanya sekitar Rp. 6,47 Milyar, namun pada tahun 2007 telah meningkat lebih dari 4 (empat) kali lipat menjadi lebih dari Rp. 27 Milyar atau sekitar 42,75% dari total biaya langsung usaha. Demikian pula dengan biaya transmisi dan distribusi yang pada tahun 1998 hanya sekitar 3,58 Milyar, pada tahun 2007 juga telah meningkat lebih dari 4 (empat) kali lipat menjadi Rp. 14,58 Milyar atau 22,97% dari total biaya langsung usaha.

Laporan Akhir

45

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Adapun untuk biaya pengolahan, pada tahun 1998 hanya sekitar Rp. 1,93 Milyar telah meningkat pesat lebih dari 5 (lima) kali lipat menjadi Rp. 10,81 Milyar pada tahun 2007 atau sekitar 17,03% dari total biaya langsung usaha tahun tersebut. Manajemen PDAM Tirta Pakuan menyatakan bahwa kenaikan tersebut disebabkan inflasi yang mengakibatkan meningkatnya harga-harga barang dan jasa dalam 10 tahun terakhir. Dengan struktur biaya yang lebih rinci, berdasarkan laporan tahunan ATB kepada Otorita Batam diketahui bahwa biaya listrik adalah komponen biaya langsung operasi yang mengalami peningkatan sangat signifikan. Seperti yang terlihat pada Gambar III. 14, di halaman berikut, jika pada tahun 1998 biaya listrik ATB hanya sekitar 28.83% dari total biaya langsung operasi atau sekitar Rp. 3,2 Milyar, maka di tahun 2006 telah meningkat menjadi Rp. 38,15 Milyar, atau setara dengan 43,55% dari total biaya langsung operasi. Meskipun tidak sesignifikan biaya listrik, biaya-biaya kimia juga mengalami peningkatan. Demikian pula dengan biaya-biaya langsung untuk gaji dan tunjangan pegawai. Jika pada tahun 1998, biaya langsung gaji dan tunjangan pegawai hanya Rp. 2,14 Milyar maka pada tahun 2006 telah menjadi Rp. 8,42 Milyar atau meningkat hampir 400%.
45 40 35

Milyaran Rupiah

30 25 20 15 10 5 0 1998 Chemicals Raw Water Insurance Quality Control Leak repairs Mainline maintenance Package plants at Sei. Ladi, Mukakuning Vehicle rental costs Freight Charge Land and Building Tax IT maintenance travel & messing - direct empl Rent & rates - Office/ yards 1999 2000 2001 2002 2003 2004 Electricity Other equipment runnning costs Generator Rental Cost Dist. Maintenanca Service line replacement Emergency works (expensed) Vehicle running Costs Rental of facilities Others Billing Department General Running Costs External Plant Hire 2005 2006 Chemicals Direct employees salaries & wages Electricity

Direct employees salaries & wages Small tool and safety equipment Generator Running Cost Reservoir Maintenance WTP maintenance Grounds and building maintenance Consumer water meters Laboratory equipment Consumable items Engineering & technical service Import & Customs Support Bank Collection Charge Raw water tax

Gambar IV.14. Komponen biaya-biaya langsung operasi ATB
(Sumber: ATB)

Laporan Akhir

46

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Biaya operasi ATB juga terdiri dari komponen-komponen biaya umum dan adminstrasi. Seperti terlihat pada Gambar IV.15, komponen gaji dan tunjangan pegawai (di luar gaji dan tunjangan yang masuk dalam komponen biaya langsung) serta biaya-biaya manajemen juga telah mengalami peningkatan yang signifikan dalam empat tahun terakhir. Berdasarkan data tahun 2006, diketahui bahwa komponen gaji dan tunjangan mengambil porsi sekitar 35,18% dari total biaya-biaya umum dan administrasi, sedangkan biaya manajemen sekitar 21,91%.
12

10

Milyaran Rupiah

8 Salaries & wages 6 Management fees

4

2

0 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006

Salaries & wages Travelling & Accomodation Communication Financial Modelling Business Development Advertising Technology Transfer Amortization Expenses Taxes

Other employment costs Office Expenses Legal & Professional Fees Public Relation & Advertising Intertaining Gift & Donation Others Bad Debt Provisions

Management fees Bank Charges Other Fees Directors & Comissioners Fees Insurance & Bonds Training General Expenses Collection Fee

Gambar IV.15. Komponen biaya-biaya umum dan administrasi ATB
(Sumber: ATB)

IV.3.2. Rasio biaya pegawai Rasio biaya pegawai merupakan perbandingan antara alokasi biaya pegawai terhadap biaya operasional perusahaan setiap tahunnya. Dari data yang ada diketahui bahwa proporsi alokasi belanja pegawai PDAM Tirta Pakuan selama lima tahun terakhir selalu 30% dari total biaya operasi perusahaan. Adapun ATB (lihat Gambar IV.16 di halaman berikut), mengalokasikan biaya pegawai yang lebih kecil dengan proporsi maksimal 20% dari total biaya operasional. Namun itu tidak selalu berarti bahwa secara nominal, ATB membelanjakan biaya pegawai yang lebih sedikit, karena seperti terlihat pada Gambar IV.17 di halaman berikut, jumlah biaya pegawai ATB lebih besar dari PDAM Tirta Pakuan. Dengan demikian, kecilnya proporsi biaya pegawai ATB karena biaya operasional ATB yang memang lebih tinggi.

Laporan Akhir

47

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

0.40 0.35 0.30 0.25 0.20 0.15 0.10 0.05 0.00 2003 2004 2005 Tahun 2006 2007

Rasio biaya pegawai

PDAM Tirta Pakuan

PT. ATB

Gambar IV.16. Rasio biaya pegawai PDAM Tirta Pakuan vs ATB
160 140 120 100 80 60 40

Biaya pegawai

Milyaran Rupiah

20 0

2003
0 -20 -40 -60 -80

2004

2005

2006

2007

Biaya operasional

-100 -120 -140 -160

PDAM Tirta Pakuan

PT. ATB

Gambar IV.17. Biaya pegawai PDAM Tirta Pakuan vs ATB
(Sumber: PDAM Tirta Pakuan dan ATB)

IV.3.3. Rasio biaya energi Rasio biaya energi adalah perbandingan antara alokasi biaya energi terhadap biaya operasional setiap tahunnya. Dalam kurun waktu tahun 2003 – 2007, rasio biaya energi ATB selalu lebih tinggi dari PDAM Tirta Pakuan. Pada tahun 2007, misalnya, rasio biaya energi PDAM Tirta Pakuan hanya 4%, sedangkan ATB hampir 7 (tujuh) kali lipatnya, yaitu mencapai 27%. Untuk lengkapnya, Gambar IV.18 memperlihatkan perbandingan rasio biaya energi kedua perusahaan dalam kurun waktu tahun 2003 – 2007.

Laporan Akhir

48

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

0.35 0.30 0.25 0.20 0.15 0.10 0.05 0.00 2003 2004 2005 Tahun 2006 2007

Rasio biaya energi

PDAM Tirta Pakuan

PT. ATB

Gambar IV.18. Rasio biaya energi PDAM Tirta Pakuan vs ATB

Namun berbeda dengan rasio biaya pegawai sebelumnya, lebih besarnya rasio biaya energi ATB dibanding PDAM Tirta Pakuan juga berlaku pada nilai nominalnya. Seperti terlihat pada Gambar IV.19, nilai nominal biaya energi berada jauh lebih tinggi dari PDAM Tirta Pakuan. Sebagai contoh, dari data yang ada, diketahui bahwa pada tahun 2007 biaya energi ATB adalah Rp. 38,8 Milyar sedangkan PDAM Tirta Pakuan hanya sebesar Rp. 1,85 Milyar, atau berselisih hampir 15 kali lipat.
160 140 120 100 80

Biaya energi

60 40 20

Milyaran Rupiah

0

2003
0 -20 -40 -60 -80

2004

2005

2006

2007

Biaya operasional

-100 -120 -140 -160

PDAM Tirta Pakuan

PT. ATB

Gambar IV.19. Biaya energi PDAM Tirta Pakuan vs ATB
(Sumber: PDAM Tirta Pakuan dan ATB)

Laporan Akhir

49

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Terkait dengan tingginya rasio biaya energi ATB, diketahui bahwa biaya listrik telah mengambil porsi yang sangat besar dalam biaya langsung usaha yang mencapai 43,55%. Secara umum kondisi alam telah membantu PDAM Tirta Pakuan sehingga bisa menekan biaya energinya. Dari data yang diperoleh diketahui bahwa kemiringan Kota Bogor berkisar antara 0–15% dan sebagian kecil daerahnya mempunyai kemiringan antara 15–30%. Kondisi topografi yang berbukit seperti itu tentu sangat mendukung bagi PDAM Tirta Pakuan untuk memanfaatkan gravitasi secara maksimal pada sistem distribusinya. Kondisi tersebut jelas berbeda dengan ATB yang memerlukan pemompaan (dominan) untuk sistem distribusinya. IV.3.4. Rasio kemampuan membayar hutang yang jatuh tempo Seperti terlihat pada Gambar IV.20, ATB terlihat selalu mampu membayar hutang perusahaan yang jatuh tempo karena rasio antara laba yang dihasilkan perusahaan terhadap kewajiban-kewajiban angsuran pinjaman (pokok dan bunga) yang jatuh tempo lebih besar dari 1 (satu). Adapun untuk PDAM Tirta Pakuan, pada indikator yang sama, terlihat tidak bisa mencapai rasio lebih dari 1 (satu) pada tahun-tahun sebelum 2005. Pada 3 (tiga) tahun terakhir, rasio kemampuan bayar hutang jatuh tempo kedua perusahaan memiliki kecenderungan yang sama, tapi itu tidak bisa diartikan kedua perusahaan memiliki jumlah pendapatan dan kewajiban-kewajiban pinjaman (pokok dan angsuran) yang sama.
3.00
Rasio kemampuan bayar hutang jatuh tempo

2.50 2.00 1.50 1.00 0.50 0.00 2003 2004 2005 Tahun 2006 2007

PDAM Tirta Pakuan

PT. ATB

Gambar IV.20. Rasio kemampuan membayar hutang yang jatuh tempo PDAM Tirta Pakuan vs ATB

Laporan Akhir

50

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Kondisi yang mirip dengan indikator sebelumnya bahwa laba dan kewajiban kedua perusahaan memang tidak bisa dibandingkan secara langsung. Oleh karena itu poin pentingnya terletak pada performa baik keuangan kedua perusahaan untuk memenuhi kewajiban-kewajiban pinjamannya. Dari data yang diperoleh bisa disampaikan bahwa akan terlihat kontras membandingkan secara nominal laba usaha kedua perusahaan, karena selain dipengaruhi oleh biaya-biaya operasi yang memang karakteristiknya berbeda (pos anggaran ATB lebih beragam), skala bisnis kedua perusahaan juga tidak sebanding. Seperti yang telah diulas pada Bab II, berdasarkan data tahun 2007, PDAM Tirta Pakuan mengelola 74.988 sambungan pelanggan dengan perbandingan 95% pelanggan domestik dan hanya 5% pelanggan industri. Jumlah tersebut tentu tidak sebanding dengan ATB yang pada tahun 2008 telah mengelola 136.065 sambungan pelanggan dengan komposisi pelanggan domestik 88% dan 12% untuk industri yang tentunya memberi kontribusi yang signifikan bagi pendapatan ATB. Dalam hal ini karakteristik pelanggan industri di kedua kota sangat khas, karena seperti diketahui Kota Batam adalah kawasan yang secara khusus dikembangkan untuk industri, mulai dari industri ringan hingga berat. ATB juga melayani lebih banyak pelanggan khusus seperti pelabuhanpelabuhan laut dan udara yang banyak terdapat di Kota Batam dibanding di Kota Bogor. Oleh karena itu, seperti terlihat pada Gambar IV.21, sangat wajar jika terdapat selisih yang sangat besar antara jumlah laba yang dimiliki ATB dibandingkan dengan PDAM Tirta Pakuan.
50 40 30 20 10

Laba

Milyaran Rupiah

0

2003
0 -10 -20 -30

2004

2005

2006

2007

Angsuran pokok dan bunga jatuh tempo

PDAM Tirta Pakuan
-40 -50

PT. ATB

Gambar IV.21. Laba dan Angsuran pokok dan bunga jatuh tempo PDAM Tirta Pakuan vs ATB (Sumber: PDAM Tirta Pakuan dan ATB)

Laporan Akhir

51

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

IV.3.5. Rasio pengembalian hutang jangka pendek Rasio pengembalian hutang jangka pendek mencerminkan tingkat kemampuan perusahaan untuk melakukan pengembalian hutang jangka pendek, dengan cara membandingkan nilai aktiva lancar dengan kewajiban lancar. Terkecuali tahun 2007, pada empat tahun sebelumnya, PDAM Tirta Pakuan tidak memiliki indikator yang menunjukkan bahwa perusahaan memiliki kemampuan untuk membayar kewajiban-kewajiban hutang jangka pendek. Itu tercermin dari perbandingan antara aktiva lancar yang dimiliki perusahaan terhadap kewajiban lancar yang kurang dari 1 (satu). Kondisi berbeda ditunjukkan ATB karena rasio aktiva lancar terhadap kewajiban lancarnya selalu menunjukkan lebih dari 1 (satu). Selengkapnya mengenai perbandingan rasio pengembalian hutang jangka pendek yang dimiliki PDAM Tirta Pakuan dan ATB bisa dilihat pada Gambar IV.22.
3.00 2.50 2.00 1.50 1.00 0.50 0.00 2003 2004 2005 Tahun 2006 2007

Rasio kemampuan bayar hutang jangka pendek

PDAM Tirta Pakuan

PT. ATB

Gambar IV.22. Rasio kemampuan membayar hutang jangka pendek PDAM Tirta Pakuan vs ATB

Terlihat bahwa pada tahun-tahun setelah tahun 2005, rasio kemampuan bayar hutang jatuh tempo kedua perusahaan mempunyai kecenderungan yang sama, yaitu semakin meningkat. Tapi hal itu tidak bisa diartikan bahwa secara nominal, kedua perusahaan memiliki jumlah pendapatan dan kewajibankewajiban pinjaman yang sama. Sebagai contoh, dari data yang ada diketahui bahwa pada tahun 2007, perbandingan nominal hutang jatuh tempo PDAM Tirta Pakuan dan ATB adalah 1:4,2. Selengkapnya mengenai perbandingan aktiva lancar dan kewajiban lancar kedua perusahaan bisa dilihat pada Gambar IV.23 di halaman berikut.

Laporan Akhir

52

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

50 40 30

Aktiva lancar

20 10

Milyaran Rupiah

0

2003
0 -10 -20 -30 -40

2004

2005

2006

2007

Kewajiban lancar

PDAM Tirta Pakuan
-50

PT. ATB

Gambar IV.23. Aktiva lancar dan kewajiban lancar PDAM Tirta Pakuan vs ATB
(Sumber: PDAM Tirta Pakuan dan ATB)

IV.3.6.

Tingkat pengembalian aktiva tetap bersih

Tingkat pengembalian aktiva tetap bersih mengukur tingkat kemampuan laba operasional perusahaan dapat mengembalikan nilai aktiva tetap. Secara umum tingkat pengembalian ativa tetap bersih ATB terlihat masih lebih tinggi dari PDAM Tirta Pakuan, namun seperti terlihat pada Gambar IV.24, angka rasio antara laba operasional terhadap nilai aktiva tetap kedua perusahaan samasama tidak pernah melampaui angka 1 (satu).
0.80

Tingkat pengembalian aktiva tetap bersih

0.70 0.60 0.50 0.40 0.30 0.20 0.10 0.00 2003 2004 2005 Tahun 2006 2007

PDAM Tirta Pakuan

PT. ATB

Gambar IV.24. Tingkat pengembalian aktiva tetap bersih PDAM Tirta Pakuan vs ATB

Laporan Akhir

53

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Pada dasarnya nilai aktiva tetap ATB memang lebih besar dari dari PDAM Tirta Pakuan, dan seperti telah dijelaskan pada indikator-indikator kinerja sebelumnya, jumlah laba operasional ATB juga jauh lebih besar. Lebih besarnya nilai aktiva tetap ATB ini terkait erat dengan aset infrastruktur yang dimiliki hingga saat ini yang bisa dilihat dari jumlah kapasitas produksinya. Adapun laba operasional yang dihasilkan kedua perusahaan tentunya sangat dipengaruhi oleh tarif dan permintaan penggunaan air dari pelanggan yang merupakan basis pendapatan utama. Untuk lengkapnya, Gambar IV.25 memperlihatkan perbandingan laba operasional dan nilai aktiva tetap PDAM Tirta Pakuan dan ATB.
140 120 100

Laba operasional

80 60 40 20

Milyaran Rupiah

0

2003
0 -20 -40 -60 -80

2004

2005

2006

2007

Aktiva tetap

-100 -120 -140

PDAM Tirta Pakuan

PT. ATB

Gambar IV.25. Laba operasional dan nilai aktiva tetap PDAM Tirta Pakuan vs ATB
(Sumber: PDAM Tirta Pakuan dan ATB)

IV.3.7. Biaya operasional per M3 air terjual Biaya operasional per M3 air terjual PDAM Tirta Pakuan pada tahun 2007 Rp. 1.314, lebih rendah dari ATB yang mencapai Rp. 1.672. Itu berarti PDAM Tirta Pakuan memerlukan biaya yang lebih sedikit untuk men-deliveri setiap kubik airnya. Namun hal ini perlu dicermati karena banyak komponen biaya yang membentuk harga tersebut, misalnya biaya pegawai dan energi yang secara nominal ATB lebih besar dari PDAM Tirta Pakuan. Dari segi kecenderungan, biaya operasional per M3 air terjual PDAM Tirta Pakuan dalam kurun waktu 2003 – 2007 terus mengalami peningkatan, sedangkan ATB terlihat stagnan dengan harga maksimal Rp. 1.717 pada tahun 2004 (lihat Gambar IV.26).

Laporan Akhir

54

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

2000

Biaya operasional per M3 air terjual

1800 1600 1400 1200 1000 800 600 400 200 0 2003 632 1,634

1,717

1,639

1,700

1,672

1314 1075 752 873

2004

2005 Tahun

2006

2007

PDAM Tirta Pakuan

PT. ATB

Gambar IV.26. Biaya operasional per M3 air terjual PDAM Tirta Pakuan vs ATB
120 100

Biaya langsung usaha

Milyaran Rupiah

80 60 40 20 0

2003
0 (10)

2004

2005

2006

2007

Air tercatat dalam rekening

Jutaan M3

(20) (30) (40) (50) (60) (70)

PDAM Tirta Pakuan

PT. ATB

Gambar IV.27. Biaya langsung usaha dan air tercatat dalam rekening PDAM Tirta Pakuan vs ATB
(Sumber: PDAM Tirta Pakuan dan ATB)

Terlihat pada Gambar IV.27 di atas, pertumbuhan biaya langsung usaha ATB memiliki kemiripan dengan pertumbuhan air yang tercatat dalam rekening. Hal itu yang membuat biaya operasional per M3 air yang terjual yang dimiliki ATB cenderung tetap dalam 5 (lima) tahun terakhir. Berbeda dengan PDAM Tirta Pakuan, air tercatat dalam rekeing cenderung tetap, peningkatan justru terjadi hanya pada biaya langsung usaha. Jika pada tahun 2003 masih Rp. 14,3 Milyar, maka pada tahun 2007 telah menjadi Rp. 32,4 Milyar, atau meningkat lebih dari 2 (dua) kali lipat.

Laporan Akhir

55

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

IV.3.8. Rata-rata harga air per M3 Secara umum rata-rata harga air per M3 ATB lebih tinggi dibanding PDAM Tirta Pakuan. Tren yang yang terjadi sama dengan indikator kinerja biaya operasional per M3 air terjual yang telah dibahas pada halaman-halaman sebelumnya. Pada tahun 2007, harga air rata-rata per M3 ATB adalah Rp. 4.431, sedangkan PDAM Tirta Pakuan Rp. 2.767. Namun seperti terlihat pada Gambar IV.28, PDAM Tirta Pakuan menunjukkan kenaikan yang berarti dalam 5 (lima) tahun terakhir, sedangkan ATB terlihat stabil. Kenaikan pada PDAM Tirta Pakuan telah dijelaskan sebelumnya, terjadi karena dalam lima tahun terakhir telah terjadi tiga kali kenaikan tarif.
5000

Rata-rata harga air per M3 (Rp/M3)

4500 4000 3500 3000 2500 2000 1500 1000 500 0

4,613

4,520

4,438

4,585

4,431

2,767 2,232 1,611 1,077 1,874

2003

2004

2005 Tahun

2006

2007

PDAM Tirta Pakuan

PT. ATB

Gambar IV.28. Rata-rata harga air per M3 PDAM Tirta Pakuan vs ATB

IV.3.9. Pemulihan biaya Rasio pendapatan operasi terhadap biaya operasi (termasuk biaya-biaya bunga pinjaman dan biaya penyusutan) yang dihasilkan PDAM Tirta Pakuan dan ATB selalu berada di atas angka 1 (satu). Hal itu menunjukkan bahwa pendapatan yang dihasilkan kedua perusahaan mampu memulihkan biayabiaya operasi perusahaan yang telah dibelanjakan, termasuk didalamnya adalah kewajiban-kewajiban pinjaman dan penyusutan. Seperti terlihat pada Gambar IV.29, indikator pemulihan biaya PDAM Tirta Pakuan menunjukkan kecenderungan meningkat dalam lima tahun terakhir tapi tidak dalam kisaran yang signifikan, sedangkan ATB memiliki kecenderungan menurun dalam kisaran yang relatif sempit.

Laporan Akhir

56

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

1.80 1.60 1.40
Pemulihan biaya

1.20 1.00 0.80 0.60 0.40 0.20 0.00 2003 2004 2005 Tahun 2006 2007

PDAM Tirta Pakuan

PT. ATB

Gambar IV.29. Pemulihan biaya PDAM Tirta Pakuan vs ATB

Jika ditelusuri lebih jauh, bisa jadi peningkatan kemampuan pemulihan biaya PDAM Tirta Pakuan merupakan pengaruh langsung dari penyesuaian tarif yang telah terjadi sebanyak 3 (tiga) kali dalam 5 (lima) tahun terakhir. Hal itu tentu berkontribusi secara signifikan pada pendapatan perusahaan karena tarif merupakan komponen kunci dalam suatu investasi. Sebaliknya, tidak seperti PDAM Tirta Pakuan, penyesuaian tarif telah menjadi sebuah persoalan yang sangat serius bagi ATB. Jika PDAM Tirta Pakuan relatif lebih mudah mendapatkan persetujuan kenaikan tarifnya, ATB baru mendapat persetujuan pada tahun 2007 dengan kenaikan sebesar 20% setelah yang terakhir pada 2002 (berlaku tahun 2003). Itu berarti bahwa ATB tidak mengalami penyesuaian tarif hingga 5 tahun lamanya. Gambar IV.30 memperlihatkan perbandingan kenaikan tarif PDAM Tirta Pakuan dan ATB.
70%

70% 60%

Penyesuaian tarif

50% 40% 30% 20% 10% 0% 0% 2003 0% 2004 Kota Bogor 0% 0% 2005 0% 2006 Kota Batam 0% 2007 25% 25% 20%

Gambar IV.30. Penyesuaian Tarif PDAM Tirta Pakuan vs ATB

Laporan Akhir

57

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Kotak 5. Penyesuaian Tarif PDAM Tirta Pakuan dan ATB Dalam 5 (lima) tahun terakhir, PDAM Tirta Pakuan telah melakukan 3 (tiga) kali penyesuaian tarif, yaitu 70% pada tahun 2004, dan 25% pada tahun 2006 dan 2007. Kemudahan tersebut bisa terjadi karena Kota Bogor memiliki Peraturan Daerah (Perda) yang dalam pengaturannya memungkinan PDAM Tirta Pakuan menyesuaikan tarifnya secara berkala setiap tahun. Dengan payung hukum tersebut, PDAM Tirta Pakuan memiliki dasar hukum yang kuat ketika ingin mengusulkan kenaikan tarif. Selain itu, pihak DPRD setempat juga telah memberi semacam komitmen bahwa proses-proses pengusulan dan persetujuan kenaikan tarif PDAM Tirta Pakuan tidak memerlukan keterlibatan DPRD secara khusus. ATB menghadapi situasi yang lebih kompleks dan rumit. Pada satu sisi, ATB adalah pihak yang menerima konsesi dari Otorita Batam yang juga berfungsi ganda selaku regulator. Sedangkan pada sisi yang lain, di Kota Batam juga terdapat otoritas Pemerintahan dan politik di tingkat lokal, yakni Pemerintah Kota (Pemko) Batam dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Batam. Secara normatif, berdasarkan perjanjian konsesi, kebijakan penyesuaian tarif memang berada di tangan Otorita Batam. Namun untuk mengakomodir sisi peraturan yang ada di daerah, maka setiap usulan kenaikan tarif ATB perlu dikonsultasikan juga kepada pihak Pemko dan DPRD, tetapi penetapannya tetap berada pada Otorita Batam. Hal itu membuat persetujuan tarif ATB berkembang menjadi sesuatu yang bersifat tidak pasti. Pada kasus penyesuaian tarif yang terakhir, misalnya, permohonan kenaikan tarifnya sendiri sebenarnya telah diajukan jauh sebelumnya pada tahun 2005, namun baru mendapat persetujuan pada bulan Desember 2007. Ket: dari berbagai sumber

IV.3.10. Jangka waktu penagihan Pada tahun 2007, PDAM Tirta Pakuan memerlukan 46 hari untuk menagih piutang airnya, atau lebih cepat 14 hari dibandingkan dengan ATB. Namun pencapaian 2007 tersebut terlihat menurun karena di dua tahun sebelumnya bisa mencapai 35 hari dan 29 hari. Adapun ATB cenderung menjadi “semakin lama” dalam lima tahun terakhir16.

16

Hal ini telah diklarifikasi oleh pihak manajemen ATB dalam Focus Group Discussion di Kota Batam, 12 Februari 2009. Pihak manajemen ATB menyatakan bahwa dengan tagihan sebesar kurang lebih 4%, rata-rata pelanggan membayar Rp 40.000/bulan, dengan asumsi UMK (Upah Minimum Kota) di Batam sekitar Rp 1 Juta. Perilaku para pengguna menunjukkan bahwa mereka sebenarnya bisa membayar sebulan sekali. Namun para pelanggan rupanya memiliki pertimbangan lain, karena para pelanggan umumnya perlu mengeluarkan biaya ekstra sekitar 25% dari total tagihan untuk biaya transportasi ke lokasi pembayaran. Dalam konteks ini, para pelanggan lebih memilih untuk melakukan pembayaran tagihan dua bulan sekali untuk menghemat biaya transportasi. Selain itu, mekanisme pembayaran denda di ATB juga tidak terlalu besar dan umumnya pelanggan belum mengalami pemutusan setelah dua bulan tidak membayar rekening.

Laporan Akhir

58

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

70

Jangka waktu penagihan (hari)

60 50 40 30 20 10 0 2003 2004 2005 Tahun 50 46 53

60

62

46 38

46 35 39

2006

2007

PDAM Tirta Pakuan

PT. ATB

Gambar IV.31. Jangka waktu penagihan PDAM Tirta Pakuan vs ATB

Dengan panduan yang sama pada spider diagram sebelumnya (aspek teknis dan pelayanan pelanggan), Gambar IV.32 menampilkan perbandingan kinerja aspek keuangan PDAM Tirta Pakuan dan ATB. Data yang digunakan adalah tahun 2007, untuk indikator rasio biaya operasi, rasio kemampuan membayar hutang yang jatuh tempo, rasio pengembalian hutang jangka pendek, pemulihan biaya, tingkat pengembalian aktiva tetap bersih – angka kinerja yang lebih besar mendapat skor 4 (skala 1 – 5). Untuk indikator biaya operasional per M3 air terjual, rasio biaya pegawai, rasio biaya energi, ratarata harga air per M3, jangka waktu penagihan – angka kinerja yang lebih kecil mendapat skor 4 (skala 1 – 5).
Rasio Biaya Operasi.
5.00

PDAM

ATB

Jangka waktu penagihan

4.00 3.00

Rasio kemampuan membayar hutang yg jatuh tempo

Rata-rata harga air per M3

2.00 1.00

Rasio pengembalian hutang jangka pendek

Rasio biaya energi

Pemulihan biaya penuh

Rasio biaya pegawai Biaya operasional per M3 air terjual

Tingkat pengembalian aktiva tetap bersih

Gambar IV.32. Perbandingan kinerja aspek keuangan

Laporan Akhir

59

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

IV.4. Aspek Pengelolaan Usaha
Telah dikemukakan sebelumnya bahwa PDAM Tirta Pakuan adalah Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) yang dimiliki sepenuhnya oleh Pemerintah Kota (Pemko) Bogor, sedangkan ATB merupakan sebuah konsorsium swasta yang secara khusus dibentuk untuk mengelola konsesi pelayanan air minum di Kota Batam. Pada mulanya ATB merupakan konsorsium yang terdiri dari Biwater International Ltd., PT. Bangun Cipta Kontraktor (BCK) dan PT. Syabata Cemerlang dengan komposisi kepemilikan saham 45%, 45 % dan 10%. Pada tahun 2001, PT. Syabata Cemerlang melepaskan sahamnya dan pada saat yang sama Biwater International diakuisisi oleh Cascal BV dari Inggris yang merupakan anak perusahaan Biwater International. Hal itu telah merubah komposisi kepemilikan saham menjadi seimbang, yaitu 50% dimiliki oleh PT. BCK dan 50% oleh Cascal BV. Perimbangan kepemilikan saham tersebut tercermin dalam komposisi Dewan Direksi, yaitu dua personil berasal dari Biwater dan dua lainnya dari BCK. Seperti telah dikemukakan juga sebelumnya bahwa aspek-aspek pengelolaan usaha dalam studi ini lebih berfokus pada penerapan tata kelola perusahaan yang baik atau GCG (good corporate governance) di kedua perusahaan yang menjadi obyek studi. Hasilnya bahwa dari interview-interview yang telah dilakukan bisa dikatakan kedua perusahaan, baik PDAM Tirta Pakuan maupun ATB sudah menerapkan prinsip-prinsip GCG dalam pengelolaan usahanya. PDAM Tirta Pakuan senantiasa melakukan upaya-upaya untuk meningkatkan efektivitas organisasi dengan menyempurnakan struktur organisasi dan aspek-aspek yang terkait, meliputi uraian dan tanggungjawab (job description) dan spesifikasi jabatan (job spesification) serta kualifikasi pekerjaan (job qualification) pada setiap jabatan dalam organisasi. Manajemen PDAM Tirta Pakuan juga berusaha untuk melengkapi secara bertahap pedoman operasional yang diperlukan pada setiap unit kerja di perusahaan. Usaha-usaha tersebut telah menuai hasil dengan berhasil diraihnya sertifikat ISO 1991-200017. Dari interview dengan pihak manajemen juga terungkap bahwa dalam hal pelaporan, PDAM Tirta Pakuan belum memiliki sistem dokumentasi pelaporan yang baik. Pihak PDAM Tirta Pakuan menyatakan bahwa selama ini laporan yang selalu ada adalah Laporan Pertanggungjawaban yang disampaikan

17

http://www.kotabogor.go.id

Laporan Akhir

60

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

setiap tahun kepada Walikota selaku pemilik. Namun seperti diatur di dalam Peraturan Daerah, PDAM Tirta Pakuan juga menyampaikan laporan triwulan, dan secara umum mekanisme tersebut telah berjalan. Dalam hal transparansi, PDAM Tirta Pakuan menyatakan bahwa sampai saat ini mereka belum berniat untuk menyampaikannya kepada khalayak luas karena banyak terdapat hal yang “cukup sensitif“ dan ditengarai dapat dimanfaatkan oleh pihak lain untuk mencari-cari “kesalahan” PDAM. Pihak manajemen PDAM Tirta Pakuan merasa bahwa jika ada pihak-pihak yang mencari-cari kesalahan dan mengangkatnya ke permukaan maka PDAM akan mendapat kesulitan untuk mengklarifikasinya. Pada dasarnya, PDAM Tirta Pakuan mengakui kesiapan mereka untuk menerapkan prinsip-prinsip transparansi kepada publik, dalam hal ini PDAM Tirta Pakuan mempersilahkan siapa saja yang ingin mengakses laporan-laporan PDAM. Secara umum, baik PDAM Tirta Pakuan maupun ATB telah memiliki sistemsistem perencanaan, pengawasan dan pengendalian yang telah berjalan dengan baik. Namun pihak ATB ingin mengklarifikasi pandangan-pandangan dari pihak luar yang ada selama ini bahwa ATB sebagai perusahaan swasta yang tidak diregulasi dan dikontrol, padahal sebaliknya pihak ATB merasa tidak demikian yang terjadi18. Dalam hal tata kelola perusahaan yang baik, ATB menyatakan bahwa proyekproyek yang mereka bangun selalu dilakukan melalui tender yang prosesnya sangat terbuka. ATB juga menyatakan bahwa Dewan Direksi sangat diberi keleluasaan dari para pemegang saham (shareholders), terutama dalam membuat perencanaan-perencanaan perusahaan dan mengambil keputusan. Dengan demikian manajemen ATB relatif tidak terlalu terikat (independen) dari kemungkinan-kemungkinan intervensi yang berada diluar konteks pengelolaan usaha yang baik. Juga dalam hal pelaporan, ATB ingin mengklarifikasi bahwa mereka pada dasarnya telah transparan, namun masih terbatas pada Otorita Batam. Hal itu harus dilihat sebagai kewajaran karena sesuai perjanjian konsesi maka tanggungjawab ATB hanya kepada Otorita Batam. Namun demikian, ATB juga tidak menutup mata atas perkembangan saat ini pasca “perdebatan” yang sangat panjang mengenai usulan penyesuaian tarif ATB. Dalam hal ini pihak Otorita Batam telah membuat Nota Kesepahaman dengan Pemko Batam sehingga secara prinsip pihak Pemko sebenarnya telah berada
18

Disampaikan dalam Focus Group Discussion, 12 Februari 2009 di Kota Batam yang menghadirkan pihak-pihak yang terkait dengan pelayanan air minum di Kota Batam

Laporan Akhir

61

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

dalam posisi yang sejajar dengan Otorita Batam selaku regulator untuk mengawasi setiap aktivitas ATB. Pihak ATB sendiri menyatakan bahwa pada dasarnya mereka tidak mempermasalahkan hal itu. Dalam hal hubungan dengan pelanggan, ATB menyatakan bahwa saat ini mereka sedang dalam perencanaan untuk membuat forum pelanggan.

IV.5. Aspek Sumber Daya Manusia
Aspek sumber daya manusia (SDM) ditinjau dari 2 (dua) hal, yaitu rasio karyawan per 1000 pelanggan dan produktivitas karyawan yang diukur dari volume air yang terjual (M3). Pada tahun 2007, rasio karyawan PDAM Tirta Pakuan per 1000 pelanggan adalah 6,59, sudah lebih rendah dari sepuluh tahun sebelumnya yang mencapai 7,9919. Angka 6,59 mungkin terlihat sudah ideal, namun rasio yang dicapai ATB lebih rendah dari itu, yakni 2,93 atau telah berkurang hampir dua kali lipat dari tahun 1998 yang mencapai 5,78. Gambar IV.33 menyajikan perbandingan rasio karyawan per 1000 pelanggan yang dimiliki PDAM Tirta Pakuan vs ATB, sedangkan Gambar IV.33 untuk indikator produktivitas.
9 8
7.99 6.89

Rasio Karyawan/1000 Pelanggan

7 6 5 4 3 2 1 0 1998 5.78

6.11

6.54 5.81 6.07

6.57

6.57

6.46

6.59

4.89

5.13

5.16 4.45 4.32 3.64 3.31 3.04 2.93

1999

2000

2001

2002

2003

2004

2005

2006

2007

Tahun PDAM Tirta Pakuan PT. ATB

Gambar IV.33. Rasio karyawan/1000 pelanggan PDAM Tirta Pakuan vs ATB

Terkait dengan fakta ini pihak PDAM telah memberikan klarifikasinya bahwa tingginya rasio karyawan per 1000 pelanggan dikarenakan PDAM masih mempertahankan penggunaan outsourcing.
19

Dari interview dengan pihak manajemen PDAM Tirta Pakuan dikatakan bahwa saat ini mereka sedang menerapkan kebijakan “zero growth” untuk pertumbuhan karyawan dalam meningkatkan efisiensi SDM.

Laporan Akhir

62

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Dari data yang ada diketahui bahwa jumlah karyawan outsourcing PDAM Tirta Pakuan per tahun 2006 adalah 74 orang atau sekitar 15,7% dari total karyawan yang berjumlah 471 orang. Berbeda dengan PDAM Tirta Pakuan, pihak manajemen ATB menyatakan bahwa mereka tidak menggunakan tenaga outsourcing. Meskipun demikian, terungkap bahwa kedua perusahaan sama-sama memiliki kebijakan untuk tidak menggunakan outsourcing dalam menyelenggarakan pembacaan meter pelanggan. Kedua perusahaan lebih memilih untuk mempergunakan sumber daya dari dalam perusahaan sendiri.
180,000 160,000

M3 Air terjual/Karyawan

140,000 120,000 100,000 80,000 60,000 40,000 20,000 0 2003 2004 PDAM Tirta Pakuan 2005 Tahun PT. ATB 2006 2007

Gambar IV.34. Produktivitas karyawan PDAM Tirta Pakuan vs ATB

Terlihat bahwa produktivitas karyawan ATB sangat signifikan perbedaannya dengan PDAM Tirta Pakuan. Namun hal itu sebenarnya wajar saja terjadi karena secara nyata volume air terjual ATB memang lebih banyak mengacu pada banyaknya jumlah pelanggan mereka dibandingkan dengan PDAM Tirta Pakuan. Indikator ini cukup bermakna karena dari segi jumlah karyawan, ATB memang lebih sedikit, sebaliknya dari segi produksi dan penjualan, ATB jauh lebih banyak.

IV.6. Aspek Akses Masyarakat Miskin
Selain Terminal Air dan Hidran Umum (TAHU) yang diatur melalui Perda, secara umum bisa dikatakan bahwa PDAM Tirta Pakuan memiliki program khusus untuk melayani masyarakat berpenghasilan rendah (MBR). Itu bisa terlihat dari kelompok pelanggan Rumah Tangga A (RA) dalam struktur tarif PDAM Tirta Pakuan yang telah disampaikan pada halaman 18 (Tabel III.2).

Laporan Akhir

63

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Kelompok pelanggan RA ini membayar tarif air lebih murah dari Rumah Tangga B (RB). Dengan asumsi pelanggan RA sepadan dengan “MBR”, maka berdasarkan data terakhir per tahun 2007, terdapat sekitar 12,9% “masyarakat kurang mampu” yang terlayani PDAM Tirta Pakuan. Angka tersebut diperoleh dengan asumsi bahwa satu Rumah Tangga terdiri dari 5,42 (hasil survey 150 pelanggan) orang di mana jumlah pelanggan RA pada tahun tersebut sebanyak 11.396 SL dan total jumlah penduduk Kota Bogor tahun 2007 sebanyak 879.138 jiwa. Angka tersebut mungkin masih sangat jauh jika dibandingkan dengan jumlah penerima BLT (Bantuan Langsung Tunai) pada tahun 2006, yaitu sebanyak 40.269 orang.

Kotak 6. Perda Kota Bogor No. 5 tahun 2006 Tentang Pelayanan Air Minum PDAM Tirta Pakuan Pasal 6 : PDAM memberikan pelayanan untuk kepentingan umum sesuai dengan kemampuan yang meliputi: a. Menyediakan hidran kebakaran di tempat-tempat tertentu b. Menyediakan Terminal Air dan Hidran Umum (TAHU) bagi masyarakat Kota Bogor yang belum mendapat pelayanan sambungan air minum secara langsung dengan sistem perpipaan dan bagi masyarakat yang kurang mampu. c. Menyediakan loket pembayaran rekening air yang memberikan kemudahan bagi pelanggan.

Studi ini juga telah melakukan interview langsung dengan pelanggan RA PDAM Tirta Pakuan untuk mengecek “kepantasan” mereka sebagai pelanggan RA, dan menemukan bahwa ada pelanggan RA yang relatif sudah mapan secara ekonomi. Terkait dengan temuan ini, PDAM Tirta Pakuan menyatakan bahwa untuk penggolongan tarif pelanggan telah terdapat kriteria-kriteria yang tercantum pada peraturan daerah tentang pelayanan. Secara garis besar bahwa penentuan golongan RA, RB, dan RC ditentukan oleh keadaan jalan dan keadaan rumah. Untuk rumah yang berada di jalan protokol, jalan biasa, gang penilaiannya akan berbeda. Selain itu keadaan rumah juga berpengaruh. Untuk rumah yang besar dan kecil akan berbeda. Untuk rumah tipe 36 yang tertata rapi maka digolongkan kedalam tarif RB, sedangkan rumah yang berada di gang-gang dan tidak tertata rapi digolongkan kedalam tarif RA.

Laporan Akhir

64

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Secara garis besar, sebelum dilakukan pemasangan sambungan pelanggan baru akan dilakukan pemeriksaan untuk menggolongkan jenis pelanggan yang sesuai. Pemeriksaan dilakukan oleh sub bagian pengawasan teknik, yang merupakan sub bagian perencanaan dan pengawasan. PDAM juga mengkonfirmasi bahwa proses pengecekan ulang “kelas pelanggan” juga rutin dilakukan. Dengan adanya program Ho To Ho (House to house), PDAM melakuan “jemput bola” pelayanan kepada konsumen mulai dari masalah pengaliran air, situasi instalasi, keadaan meter air, keluhan kebocoran, dan sebagainya. Dari aktivitas Ho to Ho tersebut, para petugas PDAM juga bisa memanfaatkan sekaligus untuk memeriksa kondisi rumah pelanggan apakah telah berkembang yang menyebabkan harus dilakukan reklasifikasi golongan pelanggan. Manajemen PDAM Tirta Pakuan menyatakan bahwa bisa saja terjadi perubahan/penurunan golongan tarif, misalnya dari RB menjadi RA. Masyarakat juga dibolehkan untuk mengajukan komplain dan mengecek kembali golongan tarif yang dibebankan kepadanya. Studi ini juga menemukan sampel-sampel masyarakat berpenghasilan rendah yang belum menjadi pelanggan PDAM Tirta Pakuan. Acuannya adalah mereka penerima BLT (Bantuan Langsung Tunai), dan mengaku bahwa penghasilan bulanan mereka berada di kisaran Rp. 250 Ribu sampai dengan Rp. 750 Ribu sebulan. Mereka umumnya memiliki keinginan untuk menjadi pelanggan PDAM, tapi terkendala biaya untuk penyambungan baru. Meskipun begitu, mereka menyatakan kemampuan mereka jika diberi kesempatan untuk mencicil pembayaran tersebut. Berbeda dengan PDAM Tirta Pakuan, ATB menyatakan bahwa mereka tidak memiliki program khusus untuk melayani MBR . Meskipun dalam struktur tarif ATB sudah terdapat kelompok pelanggan yang membayar tarif subsidi, implementasi di lapangan tidak dapat menjamin bahwa penerima subsidi tersebut adalah mereka yang pantas. Kelompok pelanggan tersebut adalah yang masuk dalam kategori “low cost” yang jumlahnya sekitar 11.616 SL atau setara dengan 9,73% dari jumlah seluruh pelanggan ATB pada tahun 2006 yang berjumlah 119.348 SL . Dengan asumsi bahwa 1 (satu) Rumah Tangga (RT) dihuni oleh 4,99 jiwa (asumsitelah dibahas pada bagian indikator kinerja jumlah penduduk dilayani), maka jumlah pelanggan low cost tersebut setara
20

20

21

Disampaikan oleh Manajemen ATB dalam Focus Group Discussion, 12 Februari 2009 di Kota Batam, yang dihadiri oleh para pihak terkait pelayanan air minum di Kota Batam. 21 Data tersedia tahun 2006

Laporan Akhir

65

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

dengan 57.964 jiwa atau 8,11% dari total jumlah penduduk Kota Batam pada tahun 2006 yang mencapai 713,960
22

jiwa.

Studi ini menemukan bahwa yang terjadi di lapangan banyak pelanggan low cost yang “tidak pantas” menerima tarif subsidi karena mereka relatif sudah mapan secara ekonomi. Kebalikannya, masyarakat yang seharusnya diklasifikasikan sebagai pelanggan low cost, kenyataannya dikelompokkan ke dalam pelanggan domestik yang sudah tentu membayar tarif penuh. Terkait dengan temuan studi, manajemen ATB menyatakan bahwa kriteria low cost didefinisikan sebagai pelanggan yang memiliki rumah tipe 21 dan dinding belum diplester. Dalam perjalanannya, jika secara ekonomi mereka sudah mapan maka pasti akan meningkatkan dan memperbaiki fasilitas rumahnya. Oleh karena itu, jika studi ini menemukan rumah yang telah mengalami renovasi namun tarifnya masih low-cost, maka kemungkinan ATB tidak mendeteksinya karena tidak mungkin memeriksa satu-persatu, atau terdeteksi tapi pelanggan tidak mau direklasifikasi ke kelompok domestik (masih mengaku keluarga miskin). Berdasar pengalaman, ATB menyatakan bahwa terdapat sekitar 7000 pelanggan low cost yang dengan kesadaran mengakui bahwa mereka bukan low cost. Kios Air: Pengurangan NRW vs Pemerataan Pelayanan ATB memiliki program Kios Air, tapi lebih ditujukan untuk mengurangi NRW yang dikontribusikan oleh sambungan ilegal (illegal connection). Maraknya sambungan ilegal karena tidak semua penduduk di Kota Batam mendapat air dari ATB. Peraturan setempat melarang ATB mengalirkan air ke rumah-rumah yang ada di kawasan ilegal yang dikenal dengan sebutan “RULI” alias rumah liar23. Untuk itu, dengan persetujuan OB, ATB berinisiatif mengembangkan Kios Air sejak tahun 2003. Namun terlepas dari polemik keterlayanan masyarakat miskin melalui Kios Air, secara umum Kios Air telah membantu masyarakat yang tinggal di RULI.
22

Ini adalah angka resmi Pemerintah, karena ditengarai masih banyak penduduk yang tidak terdata dengan jumlah sangat signifikan, umumnya bermukim di kawasan-kawasan liar dan berkategori kurang mampu secara ekonomi. Selain itu, berdasarkan perjanjian konsesi, ATB tidak dibolehkan menyambung langsung ke pelanggan, karena itu adalah domain pihak ketiga, dalam hal ini para investor (pengembang), baik untuk kawasan-kawasan perumahan terencana seperti real estate maupun rumah-rumah yang dibangun secara individu. Akibat yang muncul adalah seringkali biaya penyambungan baru di sisi pengguna melonjak hingga lebih dari Rp. 2,5 Juta, padahal harga di ATB hanya sekitar Rp. 375 Ribu. Studi ini menemukan di lapangan masih terdapat aktivitas penyambungan-penyambungan ilegal di rumah-rumah yang bersertifikat (bukan RULI), dengan alasan sulitnya mengakses sambungan ATB secara resmi.

23

Laporan Akhir

66

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Interview dengan sejumlah warga yang dilayani oleh Kios Air ATB menunjukkan bahwa para warga mengaku bahagia dengan adanya Kios Air, kendati harus mengeluarkan biaya Rp. 5000 hingga Rp. 6000 untuk menebus setiap drum (± 200 L) air yang mereka peroleh. Alasannya, dengan Kios air mereka setidaknya telah mendapatkan dua keuntungan sekaligus. Pertama, dengan adanya kios air, mereka bisa mendapatkan air dengan kualitas lebih baik dari sebelumnya (air lori). Kedua, harga air dari kios air lebih “murah” karena sebelumnya mereka membayar lebih tinggi untuk air lori yang dijual dengan truk-truk swasta, yakni Rp. 7000 sampai Rp. 8000 setiap drumnya.

Kotak 7. Sistem Pengelolaan Kios Air ATB
Tanggungjawab ATB Tanggungjawab pengelola Kios Air

Kios Air
Meter Induk ATB Tarif progressif lowcost (> 40 M3 Rp. 3000)

Tarif flat Rp. 5000 – 6000 per Drum (216 L)

Dalam hal keterjangkauan tarif, studi ini telah melakukan survey kepada 150 pelanggan PDAM Tirta Pakuan dan ATB untuk mengukur proporsi tagihan air mereka setiap bulan terhadap total penghasilan yang diperoleh pada bulan tersebut. Acuan normatifnya sesuai Permendagri No. 23/2006, bahwa prinsip keterjangkauan adalah apabila pengeluaran setiap rumah tangga untuk memenuhi standar kebutuhan pokok air minumnya tidak melampaui 4% dari total pendapatan masyarakat pelanggan. Oleh karena itu sebagai informasi awal, survey ini telah menanyakan rata-rata penghasilan para pelanggan setiap bulannya seperti yang terlihat pada Gambar IV.35 di halaman berikut.

Laporan Akhir

67

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

% Responden 0% <250rb 250rb-500rb 500rb-750rb 750rb-1jt 1jt-1,25jt 1,25jt-1,5jt 1,5jt-2jt 2jt-2,5jt 2,5jt-3jt 3jt-4jt 4jt-5jt >5jt 3% 2% 4% 6% 7% 5.56% 16% 15.97% 19% 18.75% 17.36% 8.33% 9.03% 9.03% 0.69% 1.39% 0.69% 4.17% 9% 9.03% 5% 4% 7% 11% 12% 10% 15% 20% 25%

Gambar IV.35. Penghasilan bulanan pelanggan PDAM Tirta Pakuan vs ATB

Para pelanggan (sampel) juga diminta untuk memberi informasi mengenai jumlah tagihan air PDAM/ATB yang mereka bayar setiap bulannya. Secara umum hasil survey yang dilakukan menunjukkan bahwa rata-rata pelanggan PDAM Tirta Pakuan mengalokasikan 8,8% dari total penghasilan bulanannya untuk membayar tagihan air PDAM, sedangkan para pelanggan ATB hanya mengalokasikan 3,8% dari total penghasilan mereka. Dengan mengacu pada Permendagri No. 23/2006, maka relatif hanya para pelanggan ATB yang telah memenuhi prinsip-prinsip keterjangkauan, karena belanja air mereka terhadap penghasilan kurang dari 4%. Setidaknya ada dua hal yang bisa menjelaskan fakta adanya perbedaan alokasi belanja air pelanggan di kedua kota. Pertama, rata-rata pemakaian air pelanggan (sampel) ATB setiap bulan adalah 24 M3, atau lebih sedikit 5 M3 dibanding pelanggan PDAM Tirta Pakuan, yaitu 29 M3. Kedua, rata-rata penghasilan bulanan pelanggan ATB lebih tinggi dari PDAM Tirta Pakuan. Diketahui 33,3% pelanggan (sampel) PDAM Tirta Pakuan mengakui pendapatan mereka kurang dari Rp. 1 Juta, sedangkan pelanggan ATB dengan penghasilan yang sama hanya sekitar 6,9%.

Penghasilan per Bulan

Laporan Akhir

68

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Kedua informasi tadi mengindikasikan bahwa pelanggan ATB relatif lebih mampu secara ekonomi, tapi bisa berarti juga pelanggan ATB lebih hemat dibanding pelanggan PDAM Tirta Pakuan dalam hal pemakaian air. Masalah “hemat” ini sebenarnya bisa dipahami karena seperti dijelaskan pada halaman-halaman sebelumnya, setiap KK pelanggan PDAM Tirta Pakuan dihuni oleh 5,42 jiwa, lebih banyak dari pelanggan ATB yang hanya 4,99 jiwa. Namun demikian perlu dicermati juga karena studi ini menemukan bahwa rumah-rumah keluarga “miskin” di Kota Bogor, bisa dihuni oleh lebih dari 1 (satu) keluarga, yang hanya dilayani oleh 1 (satu) meteran pelanggan. Kondisi tersebut tentu akan berdampak pada pemakaian air secara kumulatif dalam 1 (satu) KK lebih besar dari Rumah Tangga pada umumnya, dalam hal ini pelanggan akan terkena tarif progresif. Untuk diketahui juga bahwa kasus tarif progresif ini juga berlaku bagi warga Kota Batam yang menggunakan Kios Air ATB. Meskipun yang dibebankan adalah tarif “low cost”, karena menggunakan sistem 1 (satu) meteran maka para warga harus membayar tarif yang tertinggi (> 40 M3) sebagai konsekuensi pemakaian mereka yang dikumulatifkan pada satu meteran saja (lihat ilustrasi pada Kotak 7 di halaman 67).

Laporan Akhir

69

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

BAB Bab V Review Kinerja Dengan Atau Tanpa Implementasi KPS

5

REVIEW KINERJA DENGAN ATAU TANPA IMPLEMENTASI KPS

Dalam tataran konseptual, kerjasama konsesi dipandang mampu merangkum semua manfaat yang ditawarkan oleh skema-skema KPS seperti management contract, lease serta BOT (build-operate-transfer). Telah dibahas pada Bab II, review kinerja penyelenggaraan air minum dengan atau tanpa KPS dalam studi ini menggunakan pertimbangan-pertimbangan yang menjadi dasar dalam merasionalisasi penerapan KPS dalam pengelolaan infrastruktur air minum, dengan memperluas tinjauan pada kemungkinan aspek-aspek negatif sebagai akibat dari dilibatkannya pihak swasta.

V.1. Perluasan Pelayanan
Klaim Pemerintah bahwa tidak tersedianya cukup anggaran untuk membiayai investasi infrastruktur air minum telah memberi alasan yang kuat bagi dipilihnya konsesi sebagai cara untuk melibatkan sektor swasta. Inisiatif untuk melibatkan investasi swasta melalui konsesi menjadi semakin mendesak mengacu pada tekanan pencapaian Millennium Development Goals (MDGs), terutama target kesepuluh yang menetapkan untuk mengurangi hingga setengah di tahun 2015, proporsi penduduk dunia yang tidak memiliki akses pada layanan air minum yang aman secara berkesinambungan. Konsesi mejadi pilihan yang paling menjanjikan mengingat hanya skema inilah yang menawarkan investasi pembangunan tidak hanya pada sistem produksi tapi juga distribusi. Relevansinya bahwa konsesi tidak seperti management contract yang tidak akan pernah melibatkan investasi swasta ataupun lease yang hanya memungkinkan perbaharuan fasilitas tapi tidak untuk memperluas sistem yang ada (Hall dan Lobina, 2002). BOT memiliki karakteristik yang sangat dekat dengan konsesi. Selain jangka waktu yang sama-sama panjang, BOT juga mampu memobilisasi investasi swasta dalam skala yang besar. Namun seperti yang dikemukakan oleh Budds dan McGranahan (2003), implementasi BOT lebih terfokus pada greenfield project seperti fasilitas pengolahan (treatment plant) dan reservoar pengaliran.

Laporan Akhir

70

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Uraian-uraian tadi mengindikasikan bahwa hanya konsesi saja yang mampu mengkombinasikan dua pendekatan dasar dalam pemilihan KPS yang disebutkan oleh Abdel-Aziz (2007): finance-based approach untuk memenuhi kebutuhan pendanaan dan service-based approach untuk optimasi proses dan meningkatkan efisiensi dalam deliveri layanan. KPS memperluas pelayanan? Pada tahun 2007, cakupan pelayanan ATB telah mencapai 86%. Angka ini setara dengan 619.459 penduduk yang telah terlayani. Catatan: ATB telah mengklarifikasi angka 86% dengan menyatakan bahwa cakupan nyata di lapangan adalah 94% - 95% dengan memasukkan masyarakat yang dilayani oleh Kios Air dan adanya dormitory yang dihuni sekitar 80 ribu jiwa dan hanya dilayani oleh dua buah sambungan di kawasan Industri Batamindo. Namun terlepas dari polemik “persentase cakupan” yang sesungguhnya, pencapaian ATB terlihat kontras dengan pencapaian cakupan PDAM Tirta Pakuan pada tahun yang sama yang baru mencapai 46%. Angka ini setara dengan jumlah penduduk 406.435 jiwa. Sebagaimana terlihat pada gambar V.1, pada tahun 1998 hingga 2001, jumlah pelanggan PDAM Tirta Pakuan lebih banyak dari ATB. Tapi sesudah tahun-tahun tersebut, pertumbuhan PDAM Tirta Pakuan cenderung bergerak perlahan, sebaliknya ATB meningkat sangat pesat.

140,000 120,000

Jumlah pelanggan aktif

100,000 80,000 60,000 40,000 20,000 0 1998 1999 2000* 2001 2002 2003 2004 2005 PT. ATB 2006 2007 Tahun PDAM Tirta Pakuan

Gambar V.1. Pertumbuhan pelangganm PDAM Tirta Pakuan vs ATB

Laporan Akhir

71

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Timpangnya indikator kinerja jumlah penduduk dilayani antara PDAM Tirta Pakuan dengan ATB ini sebenarnya bisa ditelusuri dari histori investasinya, dimulai dari sejarah bahwa Kota Bogor pada dasarnya telah mempunyai sistem pelayanan air minum sejak tahun 1918. Sistem yang dibangun oleh Pemerintah Belanda saat itu, dengan nama Gemente Waterleiding Buitenzorg, memanfaatkan sumber mata air Kota Batu yang berkapasitas 70 L/det. Pada tahun 1930 – 1950, telah dilakukan penambahan kapasitas sebanyak 30 L/det, yang berasal dari Mata Air Ciburial milik PAM Jaya. Histori investasi yang selanjutnya tercatat pada tahun 1967, Departemen PUTL (Pekerjaan Umum dan Tenaga Listrik) merencanakan penambahan kapasitas air dari mata air Bantar Kambing melalui Reservoir Cipaku. Namun investasi yang diperlukan untuk pipa transmisi sangat besar, maka Pemerintah Pusat mengusahakan bantuan dari luar negeri. Pada tahun 1970 berhasil diperoleh hibah (grant) dari Pemerintah Australia, yang dikenal dengan Proyek Colombo Plan. Selain peralatan perpipaan dan accessories-nya, bantuan juga termasuk feasibility study, perencanaan dan supervisi. Di tahun 1983 PDAM Kota Bogor merintis kerjasama dengan salah satu perusahaan air minum Belanda, NV. PWN – yang memberi bantuan seperangkat peralatan berupa peralatan teknik perpipaan dan bengkel meter yang belakangan berkontribusi besar dalam menurunkan NRW PDAM Tirta Pakuan. Pada tahun 1988 PDAM Tirta Pakuan berhasil menambah kapasitas produksi sebesar 120 L/det, dengan membangun IPA dengan air baku dari Sungai Cisadane yang nilainya Rp. 12 Milyar (tidak termasuk biaya pembebasan lahan). Biaya tersebut diambil dari tabungan PDAM, yang berhasil disisihkan dari pembayaran rekening air minum pelanggan selama kurun waktu 10 tahun (PKP – DPU, 2008). Pada tahun 1994, PDAM Tirta Pakuan membangun tambahan kapasitas produksi 60 L/det dengan memanfaatkan sumber air dari sungai Cisadane. Investasi diambil dari modal sendiri senilai Rp. 904 Juta. Hasilnya, pada tahun 1996, jumlah pelanggan telah mencapai 7000 sambungan dengan NRW yang mencapai 50 %. Sebagai catatan bahwa tingginya kehilangan air ditengarai karena kurang baiknya pipa dinas (sebelum meter air) dan kondisi pipa distribusi yang sudah tua. Dalam kelanjutannya, ternyata butuh waktu yang tidak singkat untuk merealisasikan investasi yang berikutnya. Pada tahun 2007 (PKP – DPU, 2008), PDAM melakukan penambahan jaringan dan sarana penunjang lainnya melalui proyek pengembangan prasarana terpadu

Laporan Akhir

72

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

(P3KT), berupa bangunan penangkap air yang memiliki kapasitas hingga 2000 L/det, bangunan IPA dengan kapasitas maksimal 600 L/det, serta reservoar dan jaringan transmisi dan distribusi.
Kotak 8. Histori PDAM Tirta Pakuan
1918 1930 - 1950 1967 1970 Gemente Waterleiding Buitenzorg [70 L/det] Ada tambahan kapasitas 30 L/det Dep. PUTL merencanakan menambah kapasitas tapi investasi pipa transmisi sangat besar [diupayakan bantuan luar negeri] Dapat hibah (grant) dari Pemerintah Australia [Colombo Plan – bantuan peralatan perpipaan dan accessories-nya, termasuk feasibility study, perencanaan dan supervisi] Kerjasama dengan perusahaan air minum Belanda, NV. PWN [dapat bantuan seperangkat peralatan berupa peralatan teknik perpipaan dan bengkel meter yang belakangan berkontribusi besar dalam menurunkan NRW] PDAM berhasil menambah kapasitas 120 L/det, Rp. 12 Milyar (tidak termasuk biaya pembebasan lahan), diambil dari tabungan PDAM yang berhasil disisihkan dari pembayaran rekening air minum pelanggan selama kurun waktu 10 tahun. PDAM menambah kapasitas 60 L/det, investasi diambil dari modal sendiri Rp. 904 Juta Jumlah pelanggan telah mencapai 7000 SL dengan NRW mencapai 50 % PDAM menambah jaringan dan sarana penunjang lainnya melalui proyek pengembangan prasarana terpadu (P3KT), in-take kapasitas hingga 2000 L/det dan IPA kapasitas max 600 L/det, serta reservoar dan jaringan transmisi dan distribusi

1983

1988 1994 1996 2007

Dari ulasan singkat di atas maka corak investasi sistem pelayanan air minum di kedua perusahaan tidaklah bisa dikatakan tipikal. ATB memiliki sejarah yang “lebih singkat” dibanding PDAM Tirta Pakuan yang hampir seabad jika dihitung sejak 1918 (sebagai catatan bahwa berbagai versi cerita tentang PDAM Tirta Pakuan selalu bermula dari kisah tersebut). Jauh sebelum ATB terlibat, pelayanan air minum di Kota Batam telah diselenggarakan oleh Otorita Batam (OB) sejak tahun 1978, dengan cara membangun dan memelihara waduk-waduk tangkapan air. Hal itu harus dilakukan karena Pulau Batam memang tidak memiliki sumber air secara melimpah seperti halnya PDAM Tirta Pakuan di Kota Bogor. Adapun ATB baru mulai beroperasi penuh di Kota Batam sejak tahun 1995 (proses penjajakan hingga penandatanganan perjanjian konsesi berjalan antara tahun 1993 – 1995).

Laporan Akhir

73

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Di masa-masa awal konsesi, ATB memang diisyaratkan agar mampu menyediakan pelayanan air minum yang minimal bisa menyaingi pelayanan air minum di negara tetangga Singapura, untuk mendukung daya tarik Batam sebagai pusat industri. Pengakuan ATB bahwa di fase-fase awal pelaksanaan kerjasama, kelompok pelanggan industri lebih mendominasi kelompok pelanggan domestik dengan komposisi 70:30. Namun beberapa tahun belakangan komposisi tersebut telah berbalik secara drastis sebagai dampak nyata ledakan pertumbuhan penduduk yang tidak biasa di Kota Batam. Jika pada tahun 1995 penduduk Batam baru mencapai 196.080 jiwa, maka per Juli 2008 jumlah tersebut telah meningkat lebih dari 300% atau 791.608 jiwa (OB, 2008). ATB melaporkan bahwa total investasi aktual mereka pada tahun 1996 – 1997 adalah Rp. 26,48 Milyar, dengan alokasi-alokasi terbesar pada refurbishment WTP (water treatment plant), distribution mains dan investasi WTP baru. Investasi-investasi ATB pada tahun-tahun selanjutnya cenderung fluktuatif, namun seperti yang terlihat pada Gambar V.2, ATB melaporkan bahwa investasi mereka dalam rangka konsesi pelayanan air minum di Kota Batam hingga tahun 2006 telah mencapai Rp. 256 Milyar atau Rp. 270 Milyar jika memasukkan tahun 2007.
300,000 250,000 200,000 150,000 100,000 50,000 0 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006

Jutaan rupiah

Annual investmet

Cummulative investment

Gambar V.2. Total investasi ATB tahun 1997 – 2006
(Sumber: ATB)

Dari uraian-uraian di atas, terlihat bahwa ATB telah menunjukkan konsesi memang mampu meningkatkan perluasan pelayanan. Sebagai catatan, laporan ATB yang terakhir menyebutkan bahwa jumlah pelanggan mereka pada tahun 2008 sudah mencapai 141.311 SL.

Laporan Akhir

74

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

KPS memobilisasi investasi swasta? Indikator jumlah penduduk yang dilayani menunjukkan bahwa cakupan pelayanan ATB telah meningkat pesat dibanding pada masa-masa awal konsesi. Sejak awal konsesi hingga tahun 2007, ATB telah menginvestasikan sebesar Rp. 270 Milyar. Dari keterangan-ketarangan yang diperoleh, ATB selalu mengkombinasikan sumber-sumber pembiayaan investasi dari modal sendiri (equity) dan hutang (debt). PDAM Tirta Pakuan sendiri sebenarnya juga melakukan investasi dalam perluasan pelayanan, namun jumlahnya tentu tidak sebanding dengan ATB. Dalam hal ini, akses pada pinjaman menjadi sangat penting, karena ATB mungkin terlihat lebih mudah mendapatkan pinjaman Bank sedangkan PDAM Tirta Pakuan baru dalam pengajuan pinjaman kepada Bank Dunia dalam beberapa tahun belakangan ini. Sebagai catatan tambahan bahwa persetujuan kenaikan tarif ATB di bulan Desember 2007 telah berdampak pada meningkatnya pendapatan sekitar 20%, sehingga ATB bisa memperlihatkan arus kas positif kepada Bank untuk mendapatkan fasilitas pinjaman (ATB Annual Review Report, 2007). Dengan demikian studi ini mengindikasikan bahwa ATB memang mampu memobilisasi modal swasta yang bersumber dari pinjaman24, tapi dengan syarat bahwa aspek-aspek yang membuat suatu proyek “bankable” memang bisa dipenuhi25. Pada dasarnya cara membiayai proyek dengan memobilisasi dana melalui pinjaman bisa dan telah dilakukan juga oleh PDAM Tirta Pakuan26. Namun seperti halnya ATB, PDAM Tirta Pakuan juga perlu memastikan bahwa proyek yang diusulkannya memang layak dibiayai dengan pinjaman. Dalam konteks ini tingkat pengembalian yang biasanya diukur dengan IRR (internal rate of return) memegang peranan yang penting. Investasi ATB, misalnya, telah dijamin dengan IRR sebesar 26,5% dalam perjanjian konsesi dan itulah yang membuat proyek-proyek ATB, seperti pembangunan IPA Duriangkang menjadi “bankable” dan bisa mengakses pinjaman Bank.
24

Studi ini mengindikasikan bahwa argumen Hall dan Lobina (2007) bahwa kontrak dengan pihak swasta gagal menghasilkan investasi untuk membangun infrastruktur baru tidak bisa digeneralisasi untuk semua kasus. European International Contractor (2003) menyatakan bahwa para penawar (bidders) dan investor harus bisa memastikan bahwa risiko-risiko proyek bisa dimitigasi dengan baik (properly) atau minimal ada keseimbangan antara jaminan (guarantees) dengan manfaat-manfaat yang ditawarkan, sebab jika tidak maka proyek tidak bankable karena dianggap tidak viable. Isu ini memiliki keterkaitan yang sangat erat dengan kepastian persetujuan tarif ATB yang menjadi pertimbangan Bank dalam meyetujui pinjaman bagi ATB. Pinjaman dari Bank Dunia akan digunakan untuk melakukan perluasan jaringan dan penambahan pelanggan baru, dengan perkiraan kebutuhan dana sebesar Rp 86,975 miliar. Rencana pinjaman sudah disetujui DPRD Kota Bogor, tinggal menunggu negosiasi antara pemerintah pusat dengan Pemko Bogor (http://newspaper.pikiran-rakyat.com)

25

26

Laporan Akhir

75

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Kompetitor alam Terkait perluasan pelayanan – isu tersebut memang merupakan persoalan sangat krusial terkait pencapaian MDGs – namun strategi mengubah pilihanpilihan masyarakat dalam mengakses air untuk kebutuhan konsumsi seharihari juga perlu diperhatikan. Studi ini menemukan sebagian besar masyarakat (jumlah sampel 75 KK) yang bukan pelanggan, tidak berminat menjadi pelanggan PDAM Tirta Pakuan. Kondisi yang terjadi di Kota Bogor jelas berbeda dengan di Kota Batam karena air merupakan “harga mati” bagi masyarakat Kota Batam. Pertanyaan-pertanyaan tentang sumber air utama yang diakses selama ini telah dijawab dengan baik oleh para warga yang menjadi sampel. Hasil yang diperoleh menunjukkan bahwa untuk keperluan makan dan minum sehari-hari mereka, masyarakat Kota Batam lebih nyaman menggunakan air minum dalam kemasan (AMDK) dibanding mengolah air dari sumber-sumber yang tersedia di alam seperti melalui sumur, dan sebagainya. Sebaliknya, seperti terlihat pada Gambar V.3, lebih dari setengah masyarakat (sampel) Kota Bogor memilih memanfaatkan sumber air dari sumur pompa. Sebagian kecil yang menggunakan AMDK lebih dimotivasi kepraktisan dan penghematan bahan bakar minyak (BBM) dibanding pertimbangan kesehatan. Terlihat juga bahwa 60% sampel non-pelanggan ATB lebih memilih AMDK sebagai sumber air minum. Bahkan dari hasil interview, sebagian besar dari mereka juga menggunakan AMDK untuk keperluan memasak makanan. Dari sisi ekonomi, kecenderungan masyarakat Kota Batam menggunakan AMDK tidak terlalu mengherankan karena AMDK yang dikonsumsi adalah AMDK isi ulang yang harganya relatif terjangkau dengan harga berkisar antara Rp. 3500 hingga Rp. 4000 per galonnya.
% Responden yang menjawab 0%
Sumur Pompa

10%

20%
13%

30%

40%

50%

60%
53%

70%

Sumber air

Sumur Dangkal AMDK Mobil Tangki Lain-lain
0% 2%

12% 11% 24% 60%

11% 13%

PDAM Tirta Pakuan

PT. ATB

Gambar V.3. Sumber air yang diakses masyarakat non-pelanggan PDAM Tirta Pakuan dan ATB untuk kebutuhan makan dan minum

Laporan Akhir

76

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Demikian pula dengan kebutuhan air untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari para penghuni rumah seperti mandi, cuci dan gelontor toilet, sebagian besar masyarakat (sampel) Kota Bogor juga mengunakan sumber air dari sumur pompa yang kualitasnya relatif baik, berbeda dengan sumur dangkal yang diakses oleh masyarakat Kota Batam yang memiliki tingkat kekeruhan tinggi – lebih banyak digunakan dalam keadaan “terpaksa”.

% Responden yang menjawab 0%
Sumur Pompa

10%

20%

30%
24%

40%

50%

60%

70%

80%
76%

Sumber air

Sumur Dangkal Air Hujan Mobil Tangki Lainnya
0% 1% 0% 8%

15%

43%

16% 16%

PDAM Tirta Pakuan

PT. ATB

Gambar V.4. Sumber air yang diakses masyarakat non-pelanggan PDAM Tirta Pakuan dan ATB untuk kebutuhan mandi, cuci dan gelontor toilet

Terkait sumber air untuk memenuhi kebutuhan harian seperti mandi dan mencuci, masyarakat yang belum mendapat air dari ATB juga memanfaatkan air lori yang dijual dengan drum yang diangkut memakai truk. Para warga menyatakan bahwa air lori tidak jelas sumbernya, bisa diperoleh dari wadukwaduk OB, dan ada yang beranggapan air tersebut diambil begitu saja dari parit-parit. Para responden juga diminta untuk memberikan pendapat mereka tentang sumber air yang mereka akses seperti yang tergambarkan pada Gambar V.3. Terlihat hampir 100% mayarakat Kota Bogor yang belum menjadi pelanggan PDAM Tirta Pakuan relatif sudah merasa puas dengan sumber air air yang mereka akses hingga saat ini. Sebaliknya, lebih dari 80% sampel non-pelanggan ATB yang umumnya tinggal di kawasan-kawasan perumahan liar di Kota Batam belum merasa puas dengan dengan sumber air yang baru bisa mereka akses hingga saat ini. Ini telah dibahas sebelumnya bahwa kualitas sumber air mereka sangat buruk – misal, tingkat kekeruhan yang tinggi. Gambar V.5 menyajikan persepsi masyarakat (sampel) yang bukan pelanggan PDAM Tirta Pakuan dan ATB terhadap sumber air minum yang mereka akses hingga saat ini.

Laporan Akhir

77

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

% Responden yang menjawab
0%
Sudah puas dengan sumber air saat ini dan relatif mudah memperolehnya Sudah cukup puas dengan sumber air saat ini tapi masih sulit memperolehnya

20%

40%

60%

80%

100% 96%

120%

11% 1% 6% 3% 83%

Belum puas dengan sumber air saat ini

PDAM Tirta Pakuan

PT. ATB

Gambar V.5. Kepuasan terhadap sumber air yang diakses masyarakat non-pelanggan PDAM Tirta Pakuan dan ATB

Studi ini juga memperdalam interview dengan menanyakan kepada para warga terkait keinginan mereka mendapatkan akses air yang disediakan PDAM Tirta Pakuan atau ATB. Hasil yang diperoleh memberikan peringatan yang jelas kepada pihak manajemen PDAM Tirta Pakuan bahwa dari 75 sampel non-pelanggan yang diinterview, lebih dari 70% menyatakan ketidakinginan mereka untuk menjadi pelanggan PDAM. Sebaliknya, hampir semua masyarakat (sampel) yang belum menjadi pelanggan ATB pada umumnya memang mendambakan air yang kualitasnya lebih baik, dalam hal ini yang disuplai oleh ATB. Gambar V.6 memperlihatkan perbandingan persentasi warga non-pelanggan PDAM Tirta Pakuan vs ATB yang ingin dan tidak ingin menjadi pelanggaan.
% Responden yang menjawab 0% 20% 40% 60% 80% 100%

Ya, ingin menjadi pelanggan

21% 94%

Tidak ingin menjadi pelanggan

79% 6%

PDAM Tirta Pakuan

PT. ATB

Gambar V.6. Keinginan masyarakat non-pelanggan PDAM Tirta Pakuan vs ATB yang ingin menjadi pelanggan

Laporan Akhir

78

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Dengan demikian, studi ini mengindikasikan bahwa tantangan yang dihadapi PDAM Tirta Pakuan dalam memperluas cakupan pelayanannya tidak hanya terletak pada kendala untuk mengakses sumber-sumber pembiayaan untuk investasi, tapi juga perlu meningkatkan inovasi dan strategi pemasaran mereka agar bisa mengubah pola akses air sebagian masyarakat Kota Bogor, yang umumnya telah merasa nyaman dengan sumber air yang mereka dapatkan hingga saat ini.

V.2. Efisiensi Operasional
Efisiensi merupakan salah satu argumen penting yang melatar-belakangi perlunya keterlibatan pihak swasta dalam pengelolaan layanan air minum. Hal itu pada umumnya berangkat dari asumsi bahwa dengan keahlian teknis dan keterampilan manajerial yang dimiliki, pihak swasta diharapkan bisa lebih baik dan efisien dari sektor publik dalam mendeliveri layanan serupa. Berkaitan dengan isu tersebut, studi ini menemukan bahwa dalam beberapa indikator, ATB mungkin terlihat lebih efisien dibanding PDAM Tirta Pakuan, tapi tentu hal itu masih bisa diperdebatkan. Telah dibahas sebelumnya bahwa ATB ternyata mampu menurunkan tingkat kehilangan airnya hingga 26% pada tahun 2006, lebih rendah dari rata-rata nasional yang mencapai 39%. Pencapaian tersebut meningkat secara pesat dibanding tahun-tahun awal masa konsesi yang pernah mencapai lebih dari 30%. Keberhasilan ini tidak terlepas dari adanya Program Kios Air yang pada awalnya hanya ditujukan untuk menurunkan NRW, tapi belakangan juga dirasakan manfaatnya karena sangat membantu bagi warga yang tinggal di permukiman ilegal di Kota Batam. Dari sisi ekonomi, program Kios Air telah mengurangi jumlah sambungan ilegal yang diketahui berkontribusi sangat besar bagi NRW ATB. Meskipun ATB mengklaim program Kios Air tersebut juga dalam rangka pemerataan pelayanan, termasuk harga yang diberikan juga masuk dalam kategori low cost, sebetulnya ATB juga mendapat keuntungan yang besar dari strategi tarif progresif pada program ini, karena dalam kenyataannya para pengguna kios air harus membayar penggunaan air pada blok tarif tertinggi, yakni untuk pemakaian di atas 40 M3 dengan harga Rp. 3000/M3. Hal itu bisa terjadi karena pengelolaan kios air dengan cara menggandeng kontraktor/operator setempat dengan sistem 1 (satu) meteran pelanggan untuk melayani ratusan bahkan ribuan KK.

Laporan Akhir

79

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Berbeda dengan ATB, tingkat kehilangan air PDAM Tirta Pakuan lebih banyak dikontribusikan oleh kehilangan teknis, seperti kebocoran pipa, yang diketahui banyak yang telah berusia tua. Namun manajemen PDAM Tirta Pakuan ternyata memilih untuk tidak menurunkan tingkat kehilangan air mereka secara radikal untuk menjaga tingkat pelayanan di sisi pelanggan tetap berjalan dengan baik. Dengan kebijakan tersebut PDAM Tirta Pakuan bisa menjaga kontinuitas pengalirannya bisa 24 jam penuh dengan tekanan pengaliran di pipa pelanggan yang cukup. Tanpa mengesampingkan usahausaha teknis PDAM untuk menurunkan kehilangan airnya, kebijakan tersebut mengindikasikan PDAM Tirta Pakuan lebih memprioritaskan kebutuhan yang ada di sisi pelanggan. Semua kapasitas terpasang ATB telah beroperasi penuh atau tidak ada idle capacity. Sebaliknya per tahun 2007, PDAM Tirta Pakuan masih memiliki idle capacity 72,99 L/det. Namun itu tidak bisa disebut “tidak efisien” karena persentasinya sangat kecil (6%) mengacu pada kapasitas terpasang 1270 L/det. Rasio biaya energi ATB memang lebih tinggi dari PDAM Tirta Pakuan, namun itu tidak bisa dihindari karena secara alamiah PDAM sangat diuntungkan dengan kondisi topografi Kota Bogor. Dalam kaitan ini pihak PDAM Tirta Pakuan bisa memanfaatkan secara maksimal gaya gravitasi untuk sistem distribusinya. Sebaliknya bagi ATB, biaya-biaya listrik telah menyita hampir setengah biaya langsung usaha dan hal itu tidak bisa dihindari perusahaan karena sistem distribusi mereka memang didominasi oleh penggunaan pompa yang memerlukan energi listrik. Tingginya biaya energi juga membuat biaya operasi ATB menjadi lebih besar yang pada akhirnya membuat indikator kinerja biaya operasional per M3 air terjual milik ATB terlihat lebih tinggi dari PDAM Tirta Pakuan. Dengan cakupan pelayanan 86% pada tahun 2007 yang melayani 124.140 sambungan langganan, ATB hanya memerlukan 364 karyawan. Sebaliknya pada tahun yang sama, dengan cakupan pelayanan yang berselisih hampir setengahnya, yaitu 46% atau setara dengan 74.988 sambungan langganan, PDAM Tirta Pakuan memerlukan 494 karyawan. Angka tersebut lebih banyak sekitar 35% dari yang dimiliki ATB. PDAM Tirta Pakuan mengklarifikasi bahwa jumlah karyawan mereka termasuk para tenaga outsourcing yang jumlahnya lebih dari 70 orang pada tahun 2007, sesuatu yang tidak digunakan menurut klaim ATB. Dengan melihat rasio karyawan per 1000 pelanggan maka harus diakui bahwa ATB lebih “efisien” dari PDAM Tirta Pakuan.

Laporan Akhir

80

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

V.3. Kualitas Pelayanan
Indikator-indikator kualitas pelayanan menunjukkan bahwa tidak ada dasar yang kuat untuk mengaitkan alasan-alasan yang menjadi dasar pemilihan KPS dalam pengelolaan infrastruktur. Studi ini mengindikasikan bahwa isu kualitas pelayanan lebih berkaitan dengan “siapa yang peduli?”. Persepsi masyarakat pelanggan sangat penting karena mereka akan mengevaluasi setiap item layanan yang diterima. Kenyataannya, lebih banyak pelanggan PDAM Tirta Pakuan yang merasa puas dengan layanan yang mereka terima dibanding ATB. PDAM Tirta Pakuan memperlihatkan bahwa “mungkin” keputusan mereka untuk “mempertahankan” NRW telah memberi dampak positif di sisi yang lain, lebih banyak pelanggan mereka yang menyatakan “puas” pada indikator kontinuitas pengaliran dan tekanan air di pipa-pipa rumah mereka. Tapi apakah kualitas pelayanan yang baik cuma tentang itu saja – tentu jawabannya tidak. PDAM Tirta Pakuan sebagai perusahaan yang ditasbihkan sebagai perusahaan publik yang mengemban “dua fungsi” sekaligus, ternyata mampu menyeimbangkan kepentingan ekonomi untuk mempertahankan usahanya dan kewajiban sosialnya. Kelompok Kerja AMPL (2008) menulis bahwa tak dapat dipungkiri bahwa keberhasilan PDAM Tirta Pakuan lantaran memiliki hubungan yang sangat baik dengan masyarakat Kota Bogor. PDAM Tirta Pakuan mampu mengkomunikasikan seluruh kegiatan ataupun kebijakan yang dilakukan kepada masyarakat dengan baik, dan sebagai timbal baliknya, masukan baik berupa kritikan maupun saran dari masyarakat dapat membantu suksesnya pengelolaan PDAM Tirta Pakuan. Strategi komunikasi ini dilahirkan dari inisiatif Tim Hubungan Masyarakat (Humas) dari PDAM Tirta Pakuan sendiri, tidak terdapat bantuan dari pihak lain. Terdapat banyak contoh keberhasilan PDAM Tirta Pakuan dalam strategi komunikasinya, salah satunya terkait dengan masalah tarif. PDAM Tirta Pakuan menerapkan kenaikan tarif yang terus bertahap. Tiap tahun maksimal tarif PDAM Tirta Pakuan mengalami kenaikan sebesar 25% (ini dapat berlaku dengan syarat dikonsultasikan terlebih dahulu dengan DPRD). Tidak adanya protes dari para pelanggan mengenai kenaikan tarif ini, selain karena PDAM tetap mempertahankan pelayanannya, seperti debit air yang tetap tinggi dan air yang jernih, meskipun tarif dinaikkan, PDAM juga melakukan sosialisasi yang dilakukan secara berkala pada para pelanggan terkait dengan berbagai kebijakan yang ditempuh maupun peraturan-peraturan yang dibuat. Kegiatan sosialisasi yang dilakukan meliputi berbagai macam cara antara lain melalui

Laporan Akhir

81

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

dialog interaktif melalui radio lokal, pembuatan pengumuman melalui media cetak dan radio lokal (jika terjadi kerusakan maupun adanya penyesuaian tarif), pembuatan pamflet, survei kepuasan pelanggan, pemberian penghargaan untuk pelanggan yang membayar tepat waktu (kegiatan ini biasanya dilakukan pada saat ulang tahun PDAM di bulan Maret/April) dan mendatangi rapat-rapat warga untuk bertemu pemuka warga. PDAM Tirta Pakuan juga memiliki program hari terbuka untuk umum (open house) yang memungkinkan masyarakat untuk melihat sendiri secara langsung bagaimana kerja mereka. Selain itu, tingkat keluhan pelanggan PDAM Tirta Pakuan juga rendah. Hal ini dikarenakan PDAM Tirta Pakuan selalu berusaha memberikan tanggapan secara cepat pada saat pelanggan mengajukan keluhan atas pelayanan yang tidak memuaskan. PDAM Tirta Pakuan Kota Bogor tidak pernah berhenti berusaha untuk terus dapat memuaskan pelanggan. Untuk pelayanan pelanggan yang lebih optimal, PDAM Kota Bogor telah menyiapkan call center 24 jam, penambahan loket pembayaran, penyediaan ruang keluhan pelanggan, dan pembuatan situs website PDAM Tirta Pakuan. Terkait dengan website, tidak hanya informasi seputar PDAM Tirta Pakuan yang bisa diperoleh, namun masyarakat pelanggan juga bisa menghitung seberapa besar tagihan air bulanan mereka. Pelayanan PDAM Tirta Pakuan juga tidak berhenti hanya sampai pada tahap menyediakan air bersih bagi masyarakat. Saat ini, PDAM Kota Bogor telah memiliki program Zona Air Minum Prima (ZAMP) yang diberlakukan sejak Agustus 2004. ZAMP merupakan program air siap minum. Program ZAMP dilakukan melalui kerjasama pendanaan antara PDAM Tirta Pakuan, USAID (United State Agency for International Development), dan PERPAMSI (Persatuan Perusahaan Air Minum Seluruh Indonesia). Dana tersebut selanjutnya digunakan untuk pembuatan jaringan dan PCA (Post-Chlorination Analysis), yaitu alat untuk memeriksa sisa-sisa klor pada akhir jaringan. Pemberian asistensi teknis dalam pengoperasian ZAMP dilakukan oleh PERPAMSI. ZAMP telah diujicobakan di wilayah Pakuan dengan 600 orang pelanggan. Sambungan perpipaan yang terdapat di wilayah Pakuan yang menjadi tempat dijalankannya program ZAMP dipasangi alat pengukur klor yang memudahkan petugas memeriksa apakah tingkat klor yang ada di air yang dialirkan ke daerah tersebut masih berada di dalam batas yang telah ditetapkan sebagai standar air yang layak untuk langsung diminum.

Laporan Akhir

82

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

KPS: Memfasilitasi inovasi? Terdapat juga argumen bahwa dengan KPS, sektor publik dalam hal ini Pemerintah bisa mengalihkan beberapa tanggungjawab dan risiko untuk memfasilitasi dilakukannya inovasi. Namun sebagai konsorsium yang salah satu induknya adalah trans-national company (TNC) yang berpengalaman luas di bisnis air secara global, ATB seharusnya bisa lebih pro-aktif dalam berkomunikasi dengan para pelanggannya. Studi ini telah mengungkap bahwa hingga saat ini tahun 2009, setelah lebih dari 13 tahun mengelola konsesi pegelolaan air minum di Kota Batam, pihak manajemen ATB menyatakan bahwa mereka baru memulai rencana untuk mengembangkan komunikasinya dengan para pelanggan. Minimnya loket-loket pembayaran (payment point) seharusnya telah menjadi perhatian serius ATB sejak dulu. Hal ini perlu dikritisi karena jangka waktu penagihan ATB relatif lebih lama dibandingkan PDAM Tirta Pakuan yang hanya memerlukan waktu 48,85 hari. ATB memerlukan 61,54 hari atau menurun drastis dibanding pencapaian tahun 2003 yang pernah mencapai 45,8 hari.

V.4. Tarif Pelayanan
Beberapa indikator kinerja aspek keuangan menunjukkan bahwa layanan ATB terlihat lebih tinggi dibanding PDAM Tirta Pakuan. Pada tahun 2007, biaya operasional ATB per M3 air terjual adalah Rp. 1.672, lebih tinggi dari yang dimiliki PDAM Tirta Pakuan, yaitu Rp. 1.314. Tapi angka yang cuma berselisih Rp. 358 tersebut perlu dicermati secara lebih mendalam karena kekhasan setiap perusahaan dalam mengembangkan biaya-biaya operasinya. Pada ATB misalnya, biaya energi pada tahun yang sama lebih tinggi 10 kali lipat dari biaya energi yang dikeluarkan oleh PDAM Tirta Pakuan. Namun biaya pegawai ATB ternyata lebih besar dari PDAM Tirta Pakuan, sedang di saat yang sama ATB memiliki jumlah pegawai yang sedikit seperti ditunjukkan oleh angka rasio karyawan per 1000 pelanggan. Namun tidak bisa dipungkiri juga bahwa produktivitas karyawan ATB juga lebih tinggi disebabkan luasnya skala bisnis mereka yang mencakup lebih dari 120 ribu pelanggan, dibanding PDAM Tirta Pakuan yang memiliki jumlah pelanggan sekitar 60% jumlah pelanggan ATB. Pos-pos biaya operasi ATB juga terlihat lebih beragam dibanding PDAM Tirta Pakuan. Berdasarkan data tahun 2006 misalnya, biaya-biaya operasi ATB bisa mencakup biaya-biaya umum dan administrasi seperti management fees (22%), legal and professional fees (6%) serta directors and comissioners fees (7%).

Laporan Akhir

83

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Motif pelayanan atau keuntungan? Terlepas dari biaya operasi yang cukup memiliki kompleksitas, sebenarnya motif setiap perusahaan bisa ditelusuri melalui tarif yang dibebankan kepada para penggunanya. Pada tahun 2007, misalnya, rata-rata harga air per M3 ATB adalah Rp. 4.431 sedangkan PDAM Tirta Pakuan adalah Rp. 2.767. Dengan menggunakan data biaya operasional per M3 air terjual yang telah disebutkan sebelumnya, maka dapat dilihat seberapa besar laba yang dipetik setiap perusahaan untuk setiap M3 air yang terjual. Seperti diilustrasikan pada Gambar V.7, terlihat bahwa motif proft lebih besar berada pada ATB dengan proporsi laba sebesar 62% dari harga air rata-rata per M3, sedangkan PDAM Tirta Pakuan 53%.
Tarif Rp. 4.431

Tarif Rp. 2.767

Laba Kotor 2759

Laba Kotor 1453

Biaya 1314

Biaya 1672

PDAM Tirta Pakuan

ATB

Gambar V.7. Perbandingan tarif rata-rata PDAM Tirta Pakuan vs ATB

Namun perlu dicermati bahwa tarif rata-rata di atas didasarkan pada konsumsi semua kelompok pelanggan mulai dari kelompok sosial, domestik, niaga hingga industri dan khusus. Dengan demikian rata-rata harga air per M3 yang ditunjukkan tidak mencerminkan tarif yang sesungguhnya di lapangan. PDAM Tirta Pakuan membagi pelanggannya ke dalam 4 (empat) golongan tarif, yaitu golongan I (sosial umum), golongan II (sosial khusus), golongan III (rumah tangga A, rumah tangga B, rumah tangga C, dan instansi pemerintah), dan golongan IV (niaga kecil dan besar). Dengan struktur seperti itu, tarif termurah diberikan pada pelanggan sosial umum (Rp. 300/M3) dan yang tertinggi pelanggan niaga besar (Rp. 6.700/M3).

Laporan Akhir

84

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Dengan sistem tarif progresif, pelanggan sosial umum harus membayar Rp. 650 atau lebih dari dua kali lipat dari sebelumnya untuk pemakaian di atas 10 M3. Sedangkan untuk pelanggan niaga besar akan membayar Rp. 9.000 M3 untuk pemakaian lebih dari 10 M3. Studi ini mengindikasikan bahwa hampir bisa dipastikan sebagian besar konsumsi air para pelanggan PDAM Tirta Pakuan, khususnya mereka yang masuk dalam kelompok pelanggan domestik akan terkena tarif pada blok yang tertinggi (> 10 M3), karena sesuai hasil survey 150 pelanggan (sampel) diketahui rata-rata pelanggan PDAM Tirta Pakuan memakai air 29 M3 setiap bulannya. Oleh karena itu sebanyak 19 M3 dari jumlah air yang digunakan akan terkena tarif progresif. Seperti terlihat dalam tabel V.1., rata-rata harga air per M3 yang harus dibayar pelanggan RB PDAM Tirta Pakuan untuk penggunaan 29 M3 adalah Rp. 2.314. Kondisi itu berbeda dengan ATB yang membagi pelanggannya ke dalam 5 (lima) golongan tarif. Dengan asumsi penggunaan air rata-rata pelanggan (sampel) ATB sesuai hasil survey adalah 24 M3, maka rata-rata harga per M3 yang dibayar pelanggan domestik ATB adalah Rp. 1.792.
Tabel V.1. Perbandingan tarif pelanggan domestik PDAM Tirta Pakuan vs ATB Pemakaian 3 (M ) 0 - 10 11 - 20 21 - 30 31 - 40 > 40 Total harga Harga rata-rata/M
3

PDAM 1,200 2,900 2,900 2,900 2,900

ATB 1,400 1,400 3,750 3,750 6,000

29 M / Bulan 10 10 9 0 0

3

Harga (Rp.) 12,000 29,000 26,100 0 0 67,100 2,314

24 M / Bulan 10 10 4 0 0

3

Harga (Rp.) 14,000 14,000 15,000 0 0 43,000 1,792

Adapun untuk kelompok pelanggan RA (PDAM Tirta Pakuan), tarifnya adalah Rp. 950, lebih tinggi dari tarif low cost (ATB), Rp. 650. ATB baru mengenakan tarif progresif pada pemakaian > 30 M3, sedangkan PDAM > 20 M3. Dengan demikian, jika menggunakan asumsi penggunaan per bulan yang sama dengan sebelumnya (29 M3), maka pelanggan “RA” PDAM setiap bulannya akan dikenakan tarif Rp. 1.605/M3, dibanding pelanggan low cost ATB (asumsi 24 M3/bulan) yang dikenai tarif Rp. 702/M3.

Laporan Akhir

85

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Tabel V.2. Perbandingan tarif pelanggan MBR PDAM Tirta Pakuan vs ATB Pemakaian 3 (M ) 0 - 10 11 - 20 21 - 30 31 - 40 > 40 Total harga Harga rata-rata/M
3

PDAM 950 1,950 1,950 1,950 1,950

ATB 650 650 960 1,800 3,000

29 M / Bulan 10 10 9 0 0

3

Harga (Rp.) 9,500 19,500 17,550 0 0 46,550 1,605

24 M / Bulan 10 10 4 0 0

3

Harga (Rp.) 6,500 6,500 3,840 0 0 16,840 702

V.5. Program Khusus untuk Melayani Masyarakat Miskin
PDAM Tirta Pakuan memiliki sejumlah program yang “pro” pada masyarakat miskin, mulai dari pengelompokkan pelanggan RA hingga micro credit untuk cicilan sambungan baru, serta adanya Terminal Air dan Hidran Umum (TAHU). Studi ini telah secara khusus melakukan crosscheck, namun tidak menyeluruh, terhadap para pelanggan yang masuk kategori “RA” – kelompok pelanggan yang membayar tarif lebih murah dalam struktur tarif PDAM Tirta Pakuan. Secara umum studi ini mengindikasikan bahwa PDAM Tirta Pakuan perlu melakukan pemeriksanaan dan evaluasi terhadap pelanggan-pelanggan “RA” secara berkala untuk memastikan bahwa program untuk melayani “masyarakat miskin” tidak sampai salah sasaran. Pemeriksaan dan evaluasi berkala ini juga bisa memberi nilai positif karena dengan mengklasifikan kembali pelanggan sesuai kelompok tarifnya yang sesuai akan memperluas basis pendapatan PDAM. Adapun manajemen ATB menyatakan bahwa hingga saat ini mereka belum memiliki program khusus untuk melayani masyarakat berpenghasilan rendah. Mekipun para shareholder bersama manajemen ATB memiliki komitmen untuk memberi kebijakan subsidi pada pelanggan low cost, namun implementasi di lapangan menunjukkan program ini tidak sepenuhnya sejalan dengan tujuan awalnya, yaitu untuk melayani perumahan yang dihuni oleh mereka yang berpenghasilan kurang mampu, dengan kriteria rumah tipe 21 dan belum di plester. Secara umum studi ini mengindikasikan bahwa indikator-indikator low cost yang digunakan ATB terlalu kaku karena dari interview langsung ke

Laporan Akhir

86

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

beberapa rumah yang diklaim sebagai low cost ternyata dihuni oleh warga yang secara ekonomi relatif mapan. Oleh karena itu, ATB seharusnya bisa lebih selektif dalam memilih pelanggan-pelanggan yang pantas menjadi low cost karena tarif yang dikenakan sangat murah, sekalipun dibandingkan dengan PDAM Tirta Pakuan.

V.6. Konservasi Lingkungan
Secara umum sumber air ATB tidak bisa sepenuhnya disamakan dengan PDAM Tirta Pakuan. Telah dibahas pada Bab II dan III bahwa PDAM Tirta Pakuan juga menggunakan sumber air permukaan dari Sungai Cisadane, tapi keberadaannya yang di hulu sungai membuat kualitas airnya relatif masih baik sehingga tidak membebani proses pengolahan. PDAM Tirta Pakuan juga memiliki sumber air dari mata air yang memberi keuntungan bagi rendahnya biaya pengolahan. Tapi meskipun memiliki sumber air yang relatif berlimpah tersebut, PDAM Tirta Pakuan juga telah turut mengalokasikan anggaran yang secara khusus bagi kegiatan-kegiatan penghijauan guna melindungi kawasan konservasi di daerah resapan air27. Sebaliknya, ATB sangat bergantung pada waduk-waduk tadah hujan yang dimiliki Otorita Batam. Namun terkait usaha-usaha konservasi sumber air, ATB menyatakan bahwa dengan telah dibayarnya royalti dan pajak air baku, maka konservasi menjadi tanggungjawab OB. Sebagai catatan tambahan, dari data yang ada diketahui bahwa secara kumulatif, sejak tahun 1996 sampai dengan 2007, ATB telah merealisasikan kewajibannya hingga mencapai Rp. 453 Milyar. Kewajiban-kewajiban tersebut mencakup pajak, royalti, investasi, pajak air baku kepada Ototita Batam dan Pemko Batam. Jika dibandingkan terhadap total kewajiban yang telah dibayarkan, yaitu Rp. 453 Milyar, diketahui bahwa pajak air baku yang telah dibayarkan ATB kepada OB adalah 7% atau sekitar Rp. 29,6 Milyar. Adapun pajak air baku yang merupakan bagian Pemko (1%) mulai dibayarkan sejak tahun 2000, dan secara kumulatif hingga tahun 2007 telah berjumlah sekitar Rp. 4,4 Milyar.
27

Suara Karya Online, 9 April 2006, merilis berita dengan judul ““PDAM Kota Bogor Lindungi Kawasan Konservasi”, dengan intisari berita: guna melindungi kawasan konservasi daerah resapan air, PDAM Tirta Pakuan Kota Bogor gencar melakukan gerakan penghijauan dengan menanam 400 pohon, sekaligus untuk mendukung gerakan penghijauan nasional. Pada tahun 2006 PDAM Tirta Pakuan telah menganggarkan dana Rp 40 juta. Selain untuk sosialisasi perawatan lahan resapan air yang ada di kalangan masyarakat, PDAM juga secara teratur akan menanam pohon-pohonan yang bisa melindungi kawasan konservasi.

Laporan Akhir

87

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

BAB Bab VI

6

Penutup

PENUTUP DAN PEMBELAJARAN PDAM TIRTA

Studi ini mengkaji berbagai aspek kinerja PDAM Tirta Pakuan dan ATB untuk menyediakan gambaran yang seimbang mengenai penyelenggaraan pelayanan air minum dengan atau tanpa implementasi KPS. Secara umum, dari enam aspek kinerja yang dikaji, bisa dikatakan para penyedia air minum yang menjadi obyek studi memiliki kekhasan masing-masing yang saling membedakan satu dengan yang lainnya dan beberapa diantaranya berada di luar konteks peyedia milik publik atau swasta. Tinjauan Kinerja Tingkat kehilangan air ATB lebih rendah dan cakupan pelayanan ATB telah meningkat pesat dibanding masa-masa awal konsesi. Namun kehilangan air ATB yang didominasi oleh illegal connection telah tertangani dengan program Kios Air, yang secara kebetulan juga ditanggapi secara positif oleh warga yang tinggal di permukiman liar dan kumuh di Kota Batam. Sedangkan bagi PDAM Tirta Pakuan, mempertahankan pelayanan pelanggan lebih penting dibanding penurunan secara radikal tingkat kehilangan air teknisnya akibat kebocoran-kebocoran pipa. Sehingga tidak mengherankan PDAM Tirta Pakuan terlihat lebih baik pada indikator-indikator teknis dan pelayanan pelanggan, seperti kontinuitas suplai, tekanan pengaliran serta tingkat kepuasan pelanggan. Indikator-indikator keuangan menunjukkan tidak mudah membandingkan skala bisnis PDAM Tirta Pakuan dengan ATB. ATB memiliki basis pendapatan yang lebih lebih besar, yaitu pada jumlah pelanggan, terutama kelompok pelanggan niaga dan industri yang jumlahnya lebih besar dari yang dimiliki PDAM Tirta Pakuan. Namun poin pentingnya bahwa kedua perusahaan samasama memperlihatkan performa keuangan yang baik, dilihat dari rasio-rasio: pendapatan terhadap biaya operasi (di luar biaya pinjaman dan penyusutan), kemampuan membayar kewajiban-kewajiban hutang (jatuh tempo maupun jangka pendek), serta kemampuan untuk full cost recovery.

Laporan Akhir

88

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Dalam hal pengelolaan usaha, kedua perusahaan, baik PDAM Tirta Pakuan maupun ATB sama-sama mengkonfirmasi bahwa mereka telah menerapkan GCG. Dewan Direksi kedua perusahaan relatif diberi kebebasan dalam membuat perencanaan-perencanaan dan pengambilan keputusan oleh para pemegang saham (shareholders) atau pemilik. Dalam hal transparansi laporan, PDAM Tirta Pakuan masih bersikap berhati-hati untuk menghindari penyalahgunaan yang bisa berdampak negatif bagi perusahaan. Adapun ATB terlihat lebih normatif karena sesuai perjanjian konsesi, pihak ATB hanya bertanggungjawab kepada OB. Namun demikian, ATB juga tidak menutup mata dengan adanya MoU antara OB dengan Pemko Batam dan DPRD untuk ikut mengawasi aktivitas ATB. Rasio karyawan per 1000 pelanggan ATB lebih rendah dari PDAM Tirta Pakuan. Produktivitas karyawan ATB lebih tinggi dari PDAM Tirta Pakuan. Namun hal itu wajar terjadi karena secara nyata volume air terjual ATB memang lebih banyak mengacu pada banyaknya jumlah pelanggan mereka dibandingkan dengan PDAM Tirta Pakuan. Indikator ini cukup bermakna karena dari jumlah karyawan, ATB memang lebih sedikit, sebaliknya, dari segi produksi dan penjualan, ATB jauh lebih banyak. PDAM Tirta Pakuan memiliki sejumlah program yang memihak pada masyarakat miskin seperti TAHU, cicilan sambungan dan pelanggan RA yang membayar tarif lebih rendah. Namun PDAM Tirta Pakuan harus selalu mengecek dan mengevaluasi secara berkala agar pelanggan RA adalah mereka yang pantas menerima tarif subsidi. Sebaliknya ATB, meskipun mereka menyatakan belum memiliki program khusus untuk melayani masyarakat miskin, tapi keberadaan pelanggan low cost yang membayar tarif lebih rendah perlu dioptimalkan keberadaannya, karena ditemukan pelanggan-pelanggan yang tidak pantas menerima tarif subsidi. Kios Air ATB meskipun tujuan awalnya adalah mengurangi NRW, namun secara kebetulan diterima dengan baik oleh masyarakat yang tinggal di kawasan-kawasan illegal dan kumuh di Kota Batam. Faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja Studi ini mengindikasikan terdapat sejumlah hal yang mempengaruhi kinerja para penyedia layanan air minum yang menjadi obyek studi, yang akan diuraikan di bawah ini.

Laporan Akhir

89

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Pertama, ketersediaan dan kualitas sumber air yang bisa diakses langsung. Cakupan pelayanan PDAM Tirta Pakuan cenderung stabil dibandingkan dengan ATB. Studi ini menengarai, selain porsi investasi di kedua perusahaan yang memang tidak berimbang, keberadaan kompetitor yang secara alamiah ada memberi dampak yang sangat nyata. Dalam konteks ini ketersediaan sumber air yang bisa diakses langsung masyarakat Kota Bogor harus dilihat sebagai persoalan yang serius oleh pembuat kebijakan, khususnya di Kota Bogor. Studi ini menemukan bahwa sebagian besar masyarakat (sampel) Kota Bogor yang saat survey dilakukan belum menjadi pelanggan PDAM, tidak berkeinginan untuk menjadi pelanggan PDAM Tirta Pakuan. Hal itu dikarenakan mereka sudah puas dengan sumber air yang mereka akses hingga saat ini, diantaranya adalah sumber-sumber mata air yang relatif tersedia secara melimpah dengan kualitas yang tidak diragukan, sumur-sumur dangkal maupun sumur dalam yang disedot dengan menggunakan pompapompa elektrik. Kedua, kondisi politik dan pemerintahan lokal. Dalam kurun waktu tahun 2003 hingga 2007, PDAM Tirta Pakuan telah mengalami 3 (tiga) kali kenaikan tarif, yakni 70% pada tahun 2004, 25% pada tahun 2006, dan 25% lagi pada tahun 2007. PDAM Tirta Pakuan relatif tidak mengalami kesulitan berarti ketika mengusulkan kenaikan tarif, karena hal ini telah diatur dalam peraturan daerah, “PDAM melakukan penyesuaian tarif air minum setiap tahun dengan presentase kenaikan paling tinggi adalah 25 % (dua puluh lima persen) dengan pertimbangan adanya perubahan inflasi, kenaikan tarif listrik dan bahan bakar minyak dan biaya-biaya lain yang mempengaruhi biaya produksi dan biaya operasional PDAM. Selain itu DPRD Kota Bogor juga bersikap lebih kooperatif dengan memberikan semacam komitmen untuk selalu memberi dukungan bagi terlaksananya program-program dan kebijakan PDAM Tirta Pakuan dalam melayani masyarakat Kota Bogor. Lain halnya dengan ATB, ketidakpastian penyesuaian tarif telah menjadi masalah serius bagi kesinambungan usaha mereka. Sesuai dengan perjanjian konsesi, penyesuaian tarif adalah domain Otorita Batam, namun perkembangan saat ini menuntut keterlibatan yang lebih dalam dari Pemko Batam termasuk DPRD Kota Batam. Sejak kenaikan tarif yang terakhir pada tahun 2003, ATB perlu waktu 5 (lima) tahun untuk menunggu persetujuan tarif yang berikutnya yang akhirnya baru disetujui pada akhir Desember tahun 2007, dan mulai berlaku pada awal tahun 2008.

Laporan Akhir

90

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Melihat perdebatan-perdebatan yang terjadi tentang boleh-tidaknya tarif ATB dinaikkan, proses persetujuan tarif yang terakhir dapat dikatakan telah menguras tenaga semua pihak yang berkepentingan dengan pelayanan air minum di Kota Batam. Ketiga, akses terhadap sumber pinjaman. Cakupan pelayanan ATB meningkat pesat dibanding tahun-tahun awal masa konsesi. Kunci dari peningkatan cakupan pelayanan ATB terletak pada kemampuan ATB memobilisasi investasi. ATB terlihat tidak mengalami kesulitan yang cukup berarti dalam memobilisasi pinjaman-pinjaman untuk memenuhi kebutuhan investasinya, sepanjang parameter-parameter “viability” proyek terpenuhi, seperti kepastian tarif dan IRR. Kepastian persetujuan tarif ini juga terkait dengan tingkat imbal hasil proyek yang telah oleh dipatok ATB sebesar 26,5%. Dengan demikian akses pada pinjaman menjadi faktor yang sangat mempengaruhi dalam memobilisasi investasi melalui sumber pinjaman, dan hal itu seyogyanya juga bisa dilakukan oleh PDAM. Keempat, strategi komunikasi perusahaan. PDAM Tirta Pakuan mampu mengkomunikasikan program atau kebijakan yang dilakukan kepada masyarakat dengan baik. Sebagai timbal baliknya, masukan berupa kritikan maupun saran dari masyarakat dapat membantu suksesnya pengelolaan PDAM Tirta Pakuan. Strategi komunikasi tersebut merupakan inisiatif Tim Hubungan Masyarakat (Humas) dari PDAM Tirta Pakuan sendiri, tidak terdapat bantuan dari pihak lain. Salah satu contoh keberhasilan PDAM Tirta Pakuan dalam strategi komunikasinya adalah ketika menaikkan tarif tidak ditemui masalah yang berarti. Arah Riset Selanjutnya Studi ini diharapkan bisa menyediakan gambaran mengenai arah riset kedepan yang lebih luas terkait penyelenggaraan KPS di sektor air minum termasuk sanitasi di Indonesia. Dalam kaitan tersebut studi ini telah mengidentifikasi sejumlah kendala yang ditemui, sehingga diperlukan studi tersendiri yang lebih spesifik dan mendalam, sebagi berikut. Pertama, diperlukan studi yang secara khusus bertujuan untuk mengembangkan metoda “benchmarking” untuk membandingkan kinerja para penyedia layanan air minum, baik publik maupun swasta. Studi ini perlu difokuskan pada upaya untuk mencari tahu besaran-besaran kuantitatif

Laporan Akhir

91

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

maupun kualitatif yang lebih terukur yang berguna sebagai acuan bagi para pihak yang ingin menilai sejauh mana suatu perusahaan telah mencapai kinerjanya; Kedua, studi ini belum sampai pada upaya pengidentifikasian faktor-faktor kunci keberhasilan dalam penyelenggaraan pelayanan air minum. Hal itu dikarenakan upaya mengidentifikasi faktor-faktor kunci keberhasilan memerlukan cara yang lebih terstruktur dengan sampel yang representatif. Oleh karena itu diperlukan studi yang secara khusus bertujuan mendefinisikan faktor-faktor kunci keberhasilan dalam penyelenggaraan pelayanan air minum; Ketiga, studi ini mengindikasikan bahwa seringkali tidak mudah menentukan para pihak yang pantas mendapatkan tarif subsidi atau program-program khusus bagi pelayanan masyarakat miskin. Harus diakui bahwa sebenarnya telah tersedia data dari sejumlah instansi yang berkompeten, tapi pelaksanaan di lapangan sering tidak mudah. Oleh karena itu perlu dibuka kemungkinan untuk mengkaji secara khusus karakteristik “low-income” yang sesuai untuk pelayanan bagi masyarakat miskin dan bentuk penyelenggaraan pelayanan air minum yang sesuai bagi masyarakat miskin; Keempat, studi-studi sejenis umumnya me-review pre dan post implementasi KPS untuk mengukur ketercapaian target-target yang telah disyaratkan. Dalam kaitan tersebut, sesuatu bisa dikatakan “tercapai” jika memang sebelumnya telah ada pernyataan mengenai hal-hal yang perlu dicapai. Oleh karena itu tidak menutup kemungkinan untuk mengkaji secara khusus bagaimana perusahaan-perusahaan penyedia air minum, tidak terbatas pada perusahaan swasta tapi juga publik, dalam mencapai target-target kinerja yang sudah disyaratkan.

Laporan Akhir

92

Review for Private Sector Participation In Water and Sanitation in Indonesia

Daftar Pustaka
Abdel Aziz, A.M. (2007). “Successful delivery of public-private partnerships for infrastructure development”, Journal of Construction Engineering and Management, 133 (12), 918-931. Badan Pendukung Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (2007). “Direktori Kinerja PDAM Tahun 2007”, Jakarta. Batam Industrial Development Authority (2008). “Development Progress of Batam First Semester of 2008”, Batam, Indonesia. Budds, J., dan McGranahan, G. (2003). “Are the debates on water privatization missing the point? Experiences from Africa, Asia and Latin America”, Environment & Urbanization, 15 (2), 87-113. European International Contractor (2003). EIC White book on PPP/BOT, Germany. Hall, D., dan Lobina, E. (2002). “Water privatisation in Latin America”, Public Services International Research Unit, UK. Kelompok Kerja Air Minum dan penyehatan Lingkungan (2008). “Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan di Indonesia: Pembelajaran dari Berbagai Pengalaman”, Jakarta. Kepmendagri No. 47 Tahun 1999 tentang Pedoman Penilaian Kinerja Perusahaan Daerah Air Minum National Working Group The Water Dialogues Indonesia (2009). “Buku Putih”, Jakarta. Peraturan Pemerintah (PP) No. 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum Permendagri No. 23 Tahun 2006 tentang Pedoman Teknis dan Tata Cara Pengaturan Tarif Air Minum pada Perusahaan Daerah Air Minum Pusat Komunikasi Publik Departemen Pekerjaan Umum (2008). “Eksklusif PDAM: Pemenang Penilaian Kinerja Pemerintah Daerah Bidang PU”, Jakarta.

Laporan Akhir

93

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->