LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM ILMU UKUR TANAH I

Disusun Oleh:

GABRIEL DE ARAUJO (09/290417/TK/36083)

JURUSAN TEKNIK GEODESI GEOMATIKA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS GADJAH MADA 2009

Gabriel de araujo Page 0

HALAMAN PENGESAHAN

Laporan praktikum ini disahkan pada tanggal

Gabriel de araujo Page 1

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Allah yang Maha Kuasa karena dengan rahmat-Nya lah kami dapat menyelesaikan tugas laporan akhir praktikum ilmu ukur tanah ini dengan baik. Sukses yang kami dapat pada mata kuliah ini dan jga paraktikum ilmu ukur tanah ini tidak terlepas dari kerja keras kami dan kesabaran dosen pengampu Ilmu Ukur Tanah 1, Asisten Ilmu Ukur Tanah 1, dan penjaga lab Ukur Tanah.

Kami mohon maaf jika laporan akhir ini banyak kesalah dan kekurangan,kami penyusun laporan ini telah berupaya keras unutk menyusun laporan akhir ini dengan sebaik-baikya. oleh karenanya kritik dan saran dari pembaca sangat kami harapkan. Kepada pihak-pihak yang telah banyak membantu penyelesaian laporan ini kami ucapkan terima kasi yang setinggitingginya mudah-mudahan laporan ini bermanfaat untuk berbagai pihak.

Yogyakarta,

Desember 2009

Tim penyusun

Gabriel de araujo Page 2

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ............................................................................... . DAFTAR ISI ................................................................................................ 2 3

1 PENDAHULUAN . .................................................................................
1.1 latar belakang....................................................................................................... 1.2 maksud dan tujuan............................................................................................... 1.3 dasar teori............................................................................................................

5
5 6 6

2 PENGENALAN ALAT........................................................................... 2. 1. Alat dan bahan.................................................................................... .. 2. 2. Cara pelaksanaan .................................................................................... 2. 3. Hasil dan pembahasan ........................................................................... 3. PENGUKURAN JARAK LANGSUNG............................................. 3. 1. Pendahuluan.......................................................................................... 3. 2. Tujuan ................................................................................................... 3. 3. Teknik pelaksanaan.............................................................................. 3. 4. Hasil dan pembahasan ........................................................................ 4. PENGUKURAN JARAK LANGSUNG PADA BIDANG MIRING...... 4. 1. Pendahuluan................................................................................................. 4. 2. Tujuan.......................................................................................................... 4. 3. Teknik peaksanaan...................................................................................... 4. 4. Kesimpulan ................................................................................................ 5. PENGUKURAN LANGSUNG PADA BIDANG TERHALANG............ 5. 1. Pendahuluan ............................................................................................... 5. 2. Tujuan ........................................................................................................ 5. 3. Teknik pelaksanaan..................................................................................... 5. 4. Hasil pembahasan........................................................................................ 5. 5. Kesimpulan.................................................................................................. 6. PENGENALAN ALAT UKUR SUDUT TEODOLIT...........................

7 7 8 9 14 14 14 14 15 20 20 20 20 25 26 26 26 26 28 30 31

6. 1. Pendahuluan ............................................................................................... 31 6. 2. Tujuan ........................................................................................................ 31 6. 3. Teknik pelaksanaan..................................................................................... 31 Gabriel de araujo Page 3

6. 4. Hasil pembahasan......................................................................................... 33 6. 5. Kesimpulan................................................................................................... 36 7. CARA PEMBACAAN SUDUT PADA TEODOLIT.................................. 37 7. 1. Pendahuluan ................................................................................................. 37 7. 2. Tujuan ...........................................................................................................37 7. 3. Teknik pelaksanaan....................................................................................... 37 7. 4. Hasil pembahasan.......................................................................................... 38 7. 5. Kesimpulan................................................................................................... 39 8. PENGUKURAN SUDUT HORIZINTAL DENGAN SERI RANGKAP...............................................................................................

40

8. 1. Pendahuluan ................................................................................................. 40 8. 2. Tujuan .......................................................................................................... 41 8. 3. Teknik pelaksanaan...................................................................................... 42 8. 4. Hasil pembahasan........................................................................................ 43 8. 5. Kesimpulan................................................................................................. 43 9. KESALAHAN INDEKS VERTIKAL DAN KOLIMASI........................ 44 9. 1. Pendahuluan .............................................................................................. 44 9. 2. Tujuan ........................................................................................................ 44 9. 3 Dasar teori................................................................................................... 44 9. 4. Teknik pelaksanaan.................................................................................... 44 9. 5. Hasil pembahasan...................................................................................... 47 9. 6. Kesimpulan................................................................................................. 50

10. PENGATURAN ALAT SIPAT DATAR................................................. 51 10. 1. Alat dan bahan......................................................................................... 51 10. 2. Cara pelaksanaan...................................................................................... 51 10. 3. Hasil dan pembahasan.............................................................................. 53 11. PETA PLANIMETRIS TAMAN GEOLOGI.......................................... 54 11. 11. 11. 11. 1. Alat dan bahan........................................................................................ 2. Cara kerja ............................................................................................... 3. Hasil dan pembahasan............................................................................. 4. Kesimpulan dan saran............................................................................. 54 54 56 57

Gabriel de araujo Page 4

Di dalam bidang ilmu Teknik Geodesi mempunyai dua maksud yaitu: 1. Maksud alamiah yaitu menunjukkan bentuk permukaan bumi. dan arah. Karena diabaikannya kelengkungan bumi maka sistem proyeksi orthogonal dimana sinar-sinar proyektor saling sejajar satu sama lain. Mata kuliah ini sangat penting bagi mahasiswa harus menguasainya karena ini merupakan dasar untuk menerapkan ilmu-ilmu lain dibidang Teknik Geodesi. Gabriel de araujo Page 5 .2 MAKSUD DAN TUJUAN Penyusunan laporan praktek Ilmu Ukur Tanah I mempunyai maksud dan tujuan antara lain: 1. penentuan posisi relatif di atas atau di bawah permukaan bumi dan lain-lain. Guna menguragi faktor kesalahan tersebut maka mahasiswa hrus mengerti betul tentang kondisi alat yang baik dan cara penggunaannya. Maksud praktis yaitu membuat bayangan yang dinamakan peta dari sebagian besar atau kecil permukaan bumi. Dalam Ilmu Ukur Tanah mempelajari cara-cara pengukuran di bumi untuk berbagai keperluan seperti halnya pemetaan.BAB I PENDAHULUAN I. I.1 LATAR BELAKANG Ilmu Ukur Tanah merupakan salah mata kuliah dari jurusan Teknik Geodesi.kondsi alam dan factor manusia/operator/surveyor. Kesemua pengukuran tersebut selalu menggunakan peralatan/instrument khusus yang perlu dikenal dengan baik oleh mahasiswa. Jadi dapat dikatakan bahwa Ilmu Ukur Tanah mempunyai maksud praktis dari ilmu Geodesi. 2. Sebagai syarat kelulusan mata kuliah Ilmu Ukur Tanah I. sudut. Pekerjaan pengukuran tanah (surveying) selalu melibatkan pengukuran unsure-unsur jarak. Di dalam pengukuran selalu terdapat kesalahan yang bersumber dari kondisi alat.

unting-unting. sudut. Kesalahan sistematik adalah kesalahan yang berasal dari alat dan untuk mengatasinya dalah dengan cara mengoreksi alat yang digunakan dan memastikan alata yang digunakan dalam keadaan baik. Setelah kita mampu memahami teori tersebut. Kesalahan acak adalah kesalahan yang muncul diluar dugaan kita. yaitu kesalahan blunder.2. Realitasnya. Kesalahan blunder adalah kesalahan yang berasal dari pengukur dana hendaknya dapat diminimalisir dengan selalu teliti dalam setiap pengukuran. Praktikum Ilmu Ukur Tanah membutuhkan pemahaman teori yang cukup baik agar dalam pelaksanaannya tidak terjadi kebingungan dan meminimalisir kesalahan yang terjadi. Gabriel de araujo Page 6 . dana kesalahan acak. 4. I. Ketiga unsur tersebut yang akan selalu diukur dalam Ilmu ukur tanah. 3. dan tripod.Ada tiga hal yang harus diperhatikan dalam pengukuran lapangan yanga sangata mempengaruhi hasil pengukuran. BTM. teodolit. jika sudah meminimalisir kedua kesalahan diatas tapi tetap ada kesalahan maka kesalahan tersebut kesalahan acak. Mengetahui kemampuan mahasiswa dalam menerapkan ilimu yang dapat dikelas untuk diterapkan dilapangan. keslahan sostematik. Unsur-unsur yang selalu terkandung dalam Ilmu ukur tanah adalah jarak. baru kita mencoba mempraktekkannya. Alat-alat yang digunakan dalam ukur atanh yang sederhan adalah pita ukur. statif.3 DASAR TEORI Ilmu ukur taanh adalah bagian dari ilmu geodesi yang mempelajari caracra pengukuran di permukaan bumi dan di bawah tanah untuk berbagai keperluan seperti pemetaan dan penentuan posisi relative pada daerah yang relative sempit hingga unsur kelengkungan bumi dapat diabaikan. Mengetahui sejauh mana pemahaman mahasiswa terhadap mata kuliah Ilmu Ukur Tanah I dari materi-materi yang sudah disampaikan dikelas. kadang antara teori dan praktek dalam Ilmu Ukur Tanah belum tentu sama. Mengetahui apakah mahasiswa sudah menguasai Ilmu Ukur Tanah I baik secara teori maupun praktek. jadi kreativitas dan pemahaman kita terhadap materi Ilmu Ukur Tanah harus benar – benar muncul saat kita terjun ke lapangan. dan arah. sipat datar.

Jadi. Gabriel de araujo Page 7 .Ilmu Ukur Tanah I dalam semester ini. Dari ke semua praktikum itu. dan tugas dari Ilmu Ukur Tanah I adalah peta planimetris. mempraktekkan hampir lebih dari 5 praktikum. Sinkronisasi teori dan praktek menjadi bagian penting dalm Praktikum Ilmu Ukur Tanah I. teori menjadi landasan yang kuat bagi mahasiswa dalam mengimplementasikan ilmu yang didapat dalam setiap praktikum.

b.1 PENGENALAN ALAT II. Buat sket/gambar alat-alat tersebut. Pita Ukur 50 m Roll meter 3 m Jalon Rambu Ukur 1 macam (kayu) Pen Ukur Pen Koreksi Unting-unting Kompas Statif II. f. i.1 Alat dan Bahan a. jika ada lukurannya diuraikan c. h. Sket atau gambar harus jelas d.2 Cara Pelaksanaan a. Amati dan kenalai alat-alat tersebut dengan seksama b. c. Kegunaan dari alat dijelaskan Gabriel de araujo Page 8 . e.BAB II PENGENALAN ALAT II. d.1.1. g.

Pembagian terkecil 0.2 mm. Nama alat : Jalon / anjir Kegunaan : Untuk pelurusan saat pengukuran jarak langsung. Deskripsi : tongkat kayu. Pita ukur umumnya digulung dalam piranti penggulung khusus.5 -3 cm dengan panjang 1. dan lain-lain). digunakan untuk pelurusan Sketsa alat : Gabriel de araujo Page 9 . alumunium atau besi berdiameter 1.II. Panjang alat ini adalah berkisar 20 sampai 50 m.1 sampai 0.5cm sampai 1 mm.1.3 Hasil dan Pembahasan 1. Nama alat : Pita ukur Kegunaan : Digunakan untuk mengukur jarak secara langsung Deskripsi : Pita ukur terbuat dari plastik ( dan kadang-kadang juga terbuat dari fiberglassss. Sketsa alat : 2. plastic.5-3 m yang runcing di bagian bawah dan di cat merah putih atau hitam putih setiap 20 sampai 30 cm. lebar antara 1 sampai 2 cm dan tebal antara 0. ada yang terbuka dan ada yang tertutup dalam selongsong.

Lebar dari alat ini adalah  6. Bagian atasnya berbentuk lingkaran. Yang pertama dengan angka tidak terbalik dan yang kedua dengan angka terbalik.5 cm. Panjang E pada alat tersebut 5 cm. setiap 5 cm selalu ada huruf E (berwarna merah). Sketsa alat : 4. Alat ini dapat dilipat menjadi 2. Nama alat : Pen ukur Kegunaan : Untuk menyatakan adanya suatu titik di lapangan/memberi tanda di lapangan. panjang 3 meter.3. Deskripsi : Alat ini berupa besi dengan ujung runcing menyerupai patok agar alat tersebut dapat menancap di tanah. Alat ini memiliki 2 sisi pembagian skala. Nama alat : Rambu ukur Kegunaan : Untuk pengukuran jarak optis Deskripsi : Alat ini terbuat dari kayu ataupun alumunium. Panjang  47 cm Sketsa alat : Gabriel de araujo Page 10 .

Nama alat : Unting-unting Kegunaan : Untuk memproyeksikan suatu titik secara vertikal ke bawah Deskripsi : Alat ini berbentuk kerucut. Nama alat : Pen koreksi Kegunaan : Sebagai obeng Deskripsi : Alat ini terbuat dasi jeruji sepeda. bagian atasnya diikat dengan benang kasur (panjang benang diabaikan). Sketsa alat : Gabriel de araujo Page 11 .5. bagian ujungnya runcing dan membengkok. di bagian atas terdapat ulir seperti mur. Sketsa alat : 6. terbuat dari besi.

N. O. S). berupa tatakan terbuat dari besi (berbentuk lingkaran). Terdapat kunci untuk mengikat teodolit agar tidak bergeser. Nama alat : Statip Kegunaan : Untuk menegakkan teodolit Deskripsi : Alat ini terbuat dari besi/alumunium dan terdapat elemen kayu (mirip kaki 3 pada kamera). Nama alat : Kompas Kegunaan : Untuk mengukur azimuth Deskripsi : Alat ini terbuat dari besi dan terdapat busur derajat 360o (berbentuk lingkaran) diameter lingkaran  10 cm.7. Sketsa alat : 8. Alat ini untuk menopang teodolit. alat ini mempunyai jarum penunjuk dan terdapat sekrup pengunci jarum serta nama arah (W. Gabriel de araujo Page 12 . kaki 3 buah terbuat dari kayu dengan ujung dilapisi besi dan runcig.

Sketsa alat : Gabriel de araujo Page 13 .

Pita ukur b. Melakukan pelurusan antar 2 titik yang akan diukur jaraknya II. Gabriel de araujo Page 14 . yakni berupa lapangan mendatar atau lapangan miring X A 1 Lapangan Mendatar x = Jarak AB pada lapangan mendatar B A Y B ii lapangan miring y lapangan miring = jarak ab pada I. Prosedur dan pelaksanaan 1. Menentukan 2 titik yang akan diukur jarak antara keduanya. LApangan yang diukur bervariasi. Jarak dapat diukur secara langsung dan tidak langsung. Cara langsung dilakukan dengan membentangkan pita ukur sepanjang garis yang akan diukur.elektro optis dan elektronis. Pen ukur d. Jalon / anjir c. Alat Alat-alat yang digunakan antara lain : a. 2. Tujuan Mengukur suatu jarak pada lapangan yang mendatar dengan menggunakan pita ukur dengan memperhatikan ketelitian pengukuran ( dimana ketelitian 1 pengukuran haruslah lebih kecil atau sama dengan ) 2000 Teknis Pelaksanaan A. Paku e. Unting-unting f.dan untuk cara tidak langsung dapat dilakukan dengan metode jarak optis. Alat tulis B.BAB BAB III PENGUKURAN JARAK LANGSUNG Pendahuluan Jarak merupakan panjangan terpendek antara 2 titik dilapangan pada bidang horizontal.

4.  Lakukan hal yang sama untuk anjira4dan anjir yang berikutnya. Mencatat hasil pengukuran. a3 .102 m 9.538 m 22. Setelah selesai dlaksanakan pelurusan.878 m 17.886 m 24.844 m Sketsa Pulang Titik Dari B F G H Gabriel de araujo Ke F G H I Jarak Yang Terukur 28. Hasil dan Pembahasan Pengukuran I Pergi Titik Dari A A B C D E Ke A B C D E B Jarak Yang Terukur 16. maka dilakukan pengukuran jarak. 3.Pelaksanaan pelurusan adalah sebagai berikut :  Tancapkan jalon / anjira1di A dana2di B  Seseorang berdiri dibelakang anjir a1 memberi aba-aba kepada orang yang membawa anjir a3.158 m Sketsa Page 15 .908 m  = 110.644 m 23.426 m 18. III.828 m 16. dan menggerakan anjir a3kekanan / kekiri sedemikian sehingga orang yang berada di belakang anjir a1tidak melihat lagi anjir a3dan anjir tersebuttampak menjadi satu ( segaris) antara anjir a1.302 m 25.dan a2. dengan membentangkan pita ukur dan mengukur pada tiap-tiap penggal yang telah dibuat dengan anjir dan pelurusan. Melaksanakan pengukuran jarak.

508 m  = 113.584 m 32.646 m 44.118 m 22.566 m Sketsa Ke A B C B Pulang Titik Dari B D E F G H Jarak Yang Terukur 18.844 2 = 0.868 – 110.024 m 221.696 m 12.268 m  = 113.I A 18.032 m 16.868m Beda pulang pergi = 110.856 1 = 4619 Jarak AB = Pengukuran II Pergi Titik Dari A A B C Jarak Yang Terukur 13.856 m 110.554 m Sketsa Ke D E F G H A Gabriel de araujo Page 16 .042 m  = 110.712 = 2 = 110.844m  110.748 m 18.024 = 110 .856 m selisih Ketelitian = rata  rata 0.068 m 23.452 m 25.

552 m 46.3 = Pengukuran III Pergi Titik Dari A A B C D Jarak Yang Terukur 19.128 m  = 111.560 1 = 9463 .012 m 227.448 = 0.560 m ketelitian selisih rata  rata 0.006 m 222.20 = 2 = 113.526 m  = 111.768 m 44.454 – 111.596 m 23.Rata-rata = 113.052 m 32.566  113.528 m 16.448 2 selisih = 111.012 = 113 .454  111.554 = 0.448 m Sketsa Ke E F A Rata-rata = 111.752 m 19.554 2 selisih = 113.454 m Sketsa Ke A B C D B Pulang Titik Dari B E F Jarak Yang Terukur 19.902 = 2 Gabriel de araujo Page 17 .566 – 113.

544m – 0.454  111.560 m b.024 110 .868 = 2 = 110.012 m 113.844 m : 110.451 Page 18 .024 m 110.560 1 = 9463 .856 m Ketelitian 0.451 m ketelitian = selisih rata  rata 0.554 = 2 = 113.012 113 .575 Pembahasan hasil hitungan a.006 111. Pengukuran I Jarak pergi Jarak pulang Selisih Jarak rata-rata : 110.566 m : 113.006 m 111.448 m – 0.3 = c.448 = 2 = 111.566  113.844  110.451 = 1 18.451 m = Ketelitian Gabriel de araujo 0.454 m : 111.= 111.856 1 = 4619 = : 113. Pengukuran III Jarak pergi Jarak pulang Selisih Jarak rata-rata : 111.006 = 111.868 m – 0. Pengukuran II Jarak pergi Jarak pulang Selisih Jarak rata-rata Ketelitian 0.

hal ini dapat diketahui dari jarak pergi dan pulang yan sama. IV.= 1 18. hal itu sangatlah jarang terjadi. Gabriel de araujo Page 19 . oleh karena itu. Kesimpulan Dari praktikum dan analisa data. diketahui bahwa ketilitiannya sangat lebih 1 kecil dari 2000 . 2. karena hal tersebut bila tidak digunakan atau diabaikan. yakni. oleh karena itu. 3. yakni pita ukur.575 Analisa Dari hasil hitungan diperoleh ketelitian yang lebih kecil dari ketelitian yang 1 disarankan. hasil pengukuran dalam praktikum dapat 2000 dikategorikan teliti. Dan akan sangat tidak baik apabila diterapkan dalam kehidupan nyata. akan berakibat banyak kesalahan dan kesalahan tersebut akan merambat ke kesalahan-kesalahan berikut. Dalam pengukuran tidaklah bisa didapat hasil pengukuran yang benar. karena alat yang digunakan sangat sederhana. baik karena orangnya. Titik yang di ukur pada saat pergi dan pulang mengalami perubahan posisi atau letak. ada kemungkinan kesalahan-kesalahan yang trjadi pada waktu pengukuran. alat ataupun yang lain. diperlukan suatu ketelitian dan keseriusan dalam pencatatan hasil data. . Kesalahan pada saat pelurusan. Kesimpulan yang di dapat : 1. Maka dala pengukuran.

2. me lak Gabriel de araujo san aka n pen gu a. Teknik pelaksanaan a. Dan untuk mengukur kali ini digunakan lapangan miring. Jarak dapat diukur secara langsung dengan membentangkan pita ukur sepanjang garis yang akan diukur menggunakan pita ukur. Tujuan Untuk mengukur jarak secara langsung dengan pita ukur pada lapanggan yang miring 3.BAB : IV PENGUKURAN JARAK LANGSUNG PADA BIDANG MIRING 1. sedangkan cara tidak langsung dilakukuan dengan metode jarak optis. Lapanggan yang diukur bisanya bervariasiyang berupa lapanggan mendatar dan lapaanggan miring. Prosedur pelaksanaan a.Alat –alat yang digunakan:     Pita ukur Jalon/anjir Pen ukur Unting-unting b.2 Page 20 .1 11 11 4.3 a. elekro tipis dan elektronis.4 a. Pendahuluan Jarak adalah adalah panjang terpendek antara dua titik dilapangan pada bidang horizontal.

092 m 100. Seseoran berdiri dibelakan g anjir a3 untuk berggerak ke kiri /ke kanan sehingga orang yang berdiri dibelakang anjir a1 tidak melihat lagi anjir a3 dan anjir tersebut tampak menjadi satu segaris antara a1. Pelaksanaan pelurusan adalah sebagai berikut: 1.036 m 13.898 m 9. Lakukan hal yang sama untuk anjir a4 dan seterusnya 4. melaksanakan pengukuran jarak Setelah selesai pelurusan. I. Tancapkan anjir a1 pada A dan anjir a2 pada B 2. a2 3. HASIL DAN PEMBAHASAAN 1.246 m B A c d e f a Jarak Terukur Sketsa b Total jarak terukur Gabriel de araujo Page 21 .042 m 21. a3 .Pelaksanakan pelurusan antara dua titik yang akan diukur jaraknya. maka dilaksanakanlah pengukuran dengan membentangkan pita ukur.318 m 7.492 m 23. Data hasil pengukuruan Pengukuran I  Pergi: Titik dari A a b c d e F ke a b c d e F B 16.868 m 9.

222 m Pengukuran II  Pergi Titik dari A 1 2 3 4 ke 1 2 3 4 5 20.282 m 10.624 m A Jarak terukur sketsa 1 2 3 4 5 7.872 m 10.976 m 8.018 m 20.168 m 8.968 m 6.982 m B h g i k j l m A Total jarak terukur 100. Pulang : Titik Jarak terukur sketsa dari A g h i j k l m ke g h i j k l m A 14.612 m 8.326 m 15.642 m 6 Gabriel de araujo Page 22 B .642 m 16.942 m 12.

298 m 13.632 m 10 11 12 13. Hasil hitungan a.246 m – 100.872 m 17.222 m = 0.222 m Jarak rata – rata (jarak AB) = = 100.020 m 102.028 m 18.182 m 12.702 m 15.5 6 19.024 m = Ketelitian = = Gabriel de araujo Page 23 .734 m B 7 8 A 9 Total jarak terukur 6 B 22. Pengukuran I Jarak terukur untuk pergi = 100.368 m Titik dari B 7 8 9 10 11 12 ke 7 8 9 10 11 12 A Jarak terukur sketsa 12.146 m 102.766 m Total jarak terukur 2.246 m Jarak terukur untuk pulang = 100.234 m Selisih jarak pergi – pulang = jarak pergi – jarak pulang = 100.

734 m = = = = 102.032 m Ketelitian = = = 3.750 m Selisih jarak pergi – pulang = jarak pergi – pulang = 102. diperoleh batas ketelitian untuk jarak yang kedua diperoleh ketelitian diberikan batas toleransi ketelitian sebesar pada dari ketentuan maka hasil dari pengukuran dan tersebut telah masuk kategori dan memenuhi kriteria dan batas ketelitian yang telah diberikan.= b. Pengukuran III Jarak terukur untuk pergi Jarak terukur untuk pulang Jarak rata-rata (jarak AB) = 102.734 m = 0. Gabriel de araujo Page 24 .750 m – 102. Analisa dan pembahasaan Pada pengukurn jarak yang pertama.466 m = 102.

Kurang lurusnya perentangan pita ukur b.4. Dalam pengukuran bidang miring kesalahan yang terjadi biasanya berawal karena : a. yakni mengukur jarak secara horizontal. Pelurusan yang keliru/salah/kurang tepat c. Namun dalam pengukuran bidang miring diperluhkan suatu kecermatan yang lebih. Kesimpulan Pengukuran bidang miring pada dasarnya sama dengan pengukuran bidang mendatar. Gabriel de araujo Page 25 . Kurang cermatnya pembacaan pada pita ukur.

PENDAHULUAN Jarak merupakan panjangan terpendek antara dua titik di lapangan pada bidang horizontal.sedangkan cara tidak langsung dapat dilakukan dengan metode jarak optis. pen ukur 5. jalon/anjir 3.dan elektronis.pada dasarnya jarak dapat di ukur secara langsung dan tak langsung.hal ini semua akan berpengaruh terhadap pelaksanan pengukran 2.TEKNIS PELAKSANAAN a.BAB :V PENGUKURAN JARAK LANGSUNG PADA BIDANG TERHALANG 1. unting-unting 4. paku payung 6. alat dan bahan 1. alat-alat tulis dan 7.cara langsung dengan membentangkan pita ukur sepanjang garis yang akan di ukur dengan menggunakan pita ukur. materi pratikum Gabriel de araujo Page 26 . pita ukur 2.elektro optis.lapangan miring dan juga pada bidang atau daerah yang terdapat atau ada halangannya misalnya danau gedung dan bukit.mulai dari lapangan mendatar . Lapangan yang di ukur pun bervariasi.TUJUAN Untuk mengetahui cara pengukuran pada bidang yang terdapat halangannya dan untuk mengetahui jarak pada pada bidang tersebut 3.

maka dibuatlah siku-siku dititik a dan dengan segitiga phytagoras sehingga di dapat segitiga sikuu-siku dan mengakibatkan garis “bc” akan sejajar dengan garis “A-a” dan garis “B-d” (pada sketsa) 5. kemudian untuk jarak pada bidang terhalang. ditentukan terlebih dahulu titik-titik pada bidang yang akan di ukur.digeser terlebih dahulu titknya ke arah samping sehingga tidak ada bidang terhalang. jarak terukur adalah jumlah dari pengukuran garis-garis tadi(pada sketsa. melakukan pelurusan pada garis A-B.jarak terukur merupakan jumlah dari jarak garis “A-a”.seperti pada pengukuran jarak mendatar dengan menggunakan penggal-penggal garis dengan bantuan anjir atau jalon. melakukan pengukuran dari garis-garis yang telah di tentukan 6.(pada sketsa terlihat titik a digeser ke titik b dan titik d digeser ke titik c). 3.b. membuat agar garis „A-a dam B-d” sejajar “b-c”. 2.agar garis “bc” sejajar garia “A-a” dan “B-d” . 4.prosedur pelaksanaan Bidang penghalang 1.garis “b-c” dan garis “d-B”) Gabriel de araujo Page 27 .

Hasil pengukuran *pergi titik dari A a c d e g ke a b d e f B 10.852 m 15. Gabriel de araujo Page 28 . HASIL DAN PEMBAHASAN a.4.hasil hitungan  pergi pada jarak pergi terhitung sebesar = 80.dengan membuat suatu tiitik di antara garis “A-b” dan “B-g” kemudian di hubungkan dengan masing-masing titik “b.668 m 16. Untuk membuat agar garis “c-f” sejajar garis “AB” maka pada garis “A-b-c” dan „B-f-g” dibuat siku-siku di titik b dan g dengan menggunakan rumus atau aturan phytagoras.676 m Bidang terhalang jarak terukur sketsa b.476 m.f” sehingga terbentuk suatu segitiga siku-siku di titik b dan g serta dengan jarak “b-c” dan “g-f” adalah 4 meter.356 m 15.882 m 13.528 m Bidang terhalang jarak terukur sketsa b.662 m 19.pulang titik dari B i j k m n ke h j k l n A 15.702 m 6.c” dan “g.712 m 8.222 m 15.838 m 13.866 m 8.

Kemudian sama seperti pada saat pengukuran pergi.683 Gabriel de araujo Page 29 . Jarak terukur pada saat pergi = 80.506 2 160.506 m.476 m Jarak terukur pada saat pulang = 80.476 – 80.506 m Jarak rerata = = = jarak pergi  jarak pulang 2 80.476  80.dan dengan jarak “m-l” dan “h-i” adalah 4 meter.pulang pada jarak pulang dihitung sebesar = 80.jarak terukur pulang = 80.982 2 = 80.491 1 2. .03 m = 30 mm Ketilitian = = = selisih jarak jarak rerata 0.491 m Selisih jarak pergi-pulang = jarak terukur pergi.03 80 .506 = 0. maka agar garis “A-m” dan B-h” sejajajar dengan garis “l-i” dibuatlah siku-siku pada masing-masing titik yakni di titik pada m dan h dengan cara yang sama seperti pada pengukuran pergi.

000 2.476 m dan jarak pulang sebesar = 80.491 m. Sehingga jarak rerata adalah 80.683 5.506 m. maka 2. analisis dan pembahasan pada pengukuran jarak langsung di dapat jarak pergi = 80. dalam pengukuran bidang terhalang dapat di gunakan aturan phytagoras untuk mengukur jarak pada bidang terhalang. kemungkinan kesalahan yang akan terjadi pada pengukuran ini bisa di karenakan : a.sehingga pengukuran tersebut dapat 2. 3. c. 1 1 . Dengan standar batas toleransi ketilitian sebesar . Tidak tepatnya pergeseran titik b.KESIMPULAN 1. kurang tepatnya pembacaan pita ukur. dan diperoleh ketilitian sebesar ketilitian diterima. tidak siku-sikunya pada saat pergeseran titik. Gabriel de araujo Page 30 .683 1 termasuk dalam standar tersebut. 2. dibutuhkan ketilitian yang lebih tinggi dalam pengukur tersebut.

TEKNIS PELAKSANAN a.terdapat berbagai instrumen peralatan yang nantinya digunakan dalam pratikum dilapangan. Teodolit fennel kassel 2.memahami serta mengenal bagian-bagian pada alat ukur teodolit serta cara penggunannya 3.kemudian di gambarkan sketsanya dan diberi nama dan fungsi masing-masing bagian pada teodolit Gabriel de araujo Page 31 .TUJUAN Agar mahasiswa dapat mengetahui.teodolit. Theodolit adalah alat ukur yang digunakan untuk mengukur sudut. pasangkan unting-unting ditempatnya pada tripot 5. perhatikan secara seksama teodolit. Peralatan alat tulis b.misalnya pita ukur. Paku payung 5. Materi pratikum dan 7. alat-alat ukur dalam ilmu geodesi juga mengalami perkembangan. letakan/dirikan alat teodolit di atas statip dengan sebaik mungkin 3. mulai yang dulu hanya tradisional manual hingga sekarang yang digital elektronik.pen ukur dan lain sebagainya) Sesusai ddengan perkembangan teknnologi. Unting-unting 3. prosedur pelaksanan : 1.dan peralatan elektronik digital lainnya serta alat-alat bantu lainnya yang diperlukan dalam pengukuran di lapangan(misalnya : rambu ukur. Dan yang termasuk dalam alat ukur yang ada pada perkembangan awal ilmu kegeodesian adalah theodolit.total station. Payung 6. Alat dan bahan 1. 2.BAB : VI PENGENALAN ALAT UKUR SUDUT THEODOLIT 1. Tripot/kaki tiga 4. kencangkan baut pengunci pada tripod agar teodolit tidak tergoyang atau jatuh 4.PENDAHULUAN Dalam disiplin ilmu geodesi. didirikan dahulu statip /kaki tiga dengan sebaik mungkin dan usahakan mendatar 2.

Sekrup okuler 5. Lensa penerang 17. Visir 2. Sekrup gerak halus horisontal atas 13. sekruppenyetel 20. Sekrup gerak halus pengunci atas 14. Sekrup gerak halus vertikal 9. Sekrup gerak halus horisontal bwh 16. Nivo kotak 18. Sekrup obyektif 8. Statif Gabriel de araujo Page 32 . Nivo tabungα 10. Sekrup pengunci gerak vertical 4.Sketsa gambar alat teodolit: Keterangan : 1. Teropong 3. Tribarch 19. Teropong pembaca sudut 7. Sekrup mikrometer 11. Centring optis 12. Kaca penerang 6. Sekrup pengunci grk halus hz bwh 15.

metal.  Akan berfungsi Sekrup pengerak halus 2 bila klem vertikal dimatikan. Untuk menerangi pembacaan pada bacaan sudut.terbuat dari kayu. 3  4 Sekrup pengerak alhidade vertikal halus Terletak di bawah teropong fungsi untuk mengatur kedudukan piringan horizontal. Plat dasar 6 Sekrup pengerak alhidade horizontal halus  7  Cermin pemantul cahaya 8 Statip/kaki tiga   9 Baut statip  Suatu instrumen yang berbentuk kaki tiga. Gabriel de araujo Page 33 . Untuk membuat gerakan halus secara horizontal. ada yang kecil dan ada yang besar. Terdapat pada teodolit bagian bawah Terdapat pada teodolit subagian tengah. Sebagai tempat untuk meletakan/menaruh alat teodolit di atasnya.bentuknya jatuh. Untuk mengunci gerakan alhidade horizontal.No nama deskripsi 1 Sekrup pengerak halus limbus  Sekrup merupakan yang ada hanya pada teodolit repetisi. Mengerakan piringan vertikal. Suatu kotak lempengan kecil. Untuk menjadikan gerakan halus secara vertikal. Untuk mengunci alat Terletak di bawah teodolit supaya tidak statip. sebagai dasaran/tumpuan pada alat teodolit. 5 Sekrup klem horizontal alhidade  Letaknya dibawah bacaan piringan horizontal.

Klem yang letaknya dekat teropong dapat di gerakan.B dan C.berbentuk tonjolan silinder seperti paku/tabung silinder kecil.dibuka dan dimatikan. 16 Lensa obyektif  Merupakan lensa positif pada teropong. kedudukan 14 Sekrup halus teropong pengerak vertical  Merupakan sekrup yang berbentuk silinder. Pengunci teropong supaya tidak bergerak.terdapat dua lensa okuler dan obyektif. Untuk memperbesar gambar obyek/benda yang di bidik.no nama deskripsi fungsi 10 Lensa okuler  Merupakan lensa negative pada teropong. Mengatur gelembung nivo tabung dan gelembung nivo kotak berada di tengah(sehingga sumbu 2 vertikal) Membantu dalam mengarahkan garis arah bidikan. 15 teropong  Berbentuk tabung silinder. Agar menjadikan suatu bayangan nampak besar dan dekat. Untuk mengatur teropong. 13 Nivo teropong  Merupakan nivo (tabung berisi air) yang letaknya di atas teropong. Untuk memperjelas obyek/benda yang di bidik. Gabriel de araujo Page 34 . 18 Visier/alat pembidikan bantu  Letaknya di atas teropong. 17 Sekrup ABC  Merupakan sekrup yang terdiri dari tiga buah yaitu sekrup A. Untuk melihat suatu obyek bidikan agar terlihat jelas dan dekat.  11 Ransel teropong  12 Klem teropong Pembuat focus pada lensa central/tengah. Untuk mengerakan teropong secara halus bila sekrup di putar.

 20 Pembaca horizontal piringan Dilengkapi dengan micrometer. Gabriel de araujo Page 35 .apa yang harus dilakuan saat menetukan bacaan piringan horizontal kea rah target tertentu pada bacaan 90  ? Jawaban : buka pennutup bacaan piringan horizontal. Arahkan ke titik bidik teropong dan skrup di limbus ditutup dan klem horizontal di buka. b. mengatur sumbu 1 dan 2 tegak lurus 3. syarat apa yang harus dipenuhi dalam penggunaan teodolit? Jawaban Syarat: a. dan klem horizontal dimatikan. mengatur garis bidik tegak lurus sumbu 2.19 Nivo tabung  Berbentuk silinder/tabung. kemudian matikan klem limbus posisikan sudut horizontal ke angka bacaan 90  . centering serta mengaturr sumbu 1 vertikal 2. baca dengan menggunakkan lensa pembaca sudut vertical jika belum jelas putar sekrup pada lensa okuler lalu baca sudutnya.dan bersatu dengan pembaca lingkaran vertical. 3.setelah itu buka kembali sekrup limbus. tidak ada kesalahan indeks vertical Cara penggunaan : 1. sumbu 1 vertikal b. sumbu 2 tegak lurus sumbu 1 c.horizontal : baca dengan menggunakkan lensa pembaca sudut horizontal jika belum jelas putarlah sekrup pada lensa okuler tersebut lalu baca sudutnya. garis bidik/kolimasi tegak lurus sumbu 2 d. vertical . 2.bagaimana cara membaca piringan horizontal dan vertical pada alat yang anda pakai? Jawaban : a. Diskusikan soal-soal berikut ini : 1. Untuk membaca lingkaran horizontal. Membatu pengaturan dalam membuat sumbu 1 vertikal.berisi cairan yang terdapat gelembungya.

alat dalam keadaan centering 2.Secara umun pembacaan piringan horizontal dan piringan vertical adalah : 1. baca piringan horizontal atau vertikal 5. KESIMPULAN a) teodolit merupakan alat yang diggunakkan untuk mengukur sudut b) sebelum mneggunakkan alat teodolit maka haruslah di penuhi syarat-syarat penggunanya agar hasil ukurannya akurat. tentukan teropong kea rah bidikan 3. c) Haruslah dimengerti fungsi dari bagian-bagian alat pada teodolit Gabriel de araujo Page 36 . dikunci klemnya agar teodolit tidak bergerak-gerak dan 4.

BAB VII CARA PEMBACAAN SUDUT PADA TEODOLIT I. Dalam praktikum kali ini mahasiswa di ajarkan pengukuran sudut dengan posisi biasa dan luar biasa. Pelaksanaan a. Gabriel de araujo Page 37 . Alat dan bahan a. Judul praktikum Cara pembacaan sudut pada teodolit. Payung 2. pasang teodolit diatasnya. II. Keunaan dari alat ini adalah yang palig utamanya untuk alat ukur sudut horizontal / vertical dan teropongnya dapat digunakan untuk pengukuran jarak optis. gantungkan unting-unting di kepala statip. Teknik pelaksanaan 1. Teodolit fennel kessel b. IV. Unting-unting c. Pendahuluan Dalam bidang ilmu ukur tanah dikenal alat untuk pengukuran sudut yang disebut dengan teodolit. Dalam alat ini diutamakannya dengan pengukuran sudutnya. Statip d. Tujuan Praktikum ini diharapkan setiap mahasiswa untuk bias menggunakan alat teodolit dan mahasiswa juga diharapkan kompeten dalam car pembacaan sudut pada teodolit. III. Pemasangan harus dilakukan dengan benar karena bila tidak dapat merusak alat teodolit. Dirikan statip dengan kokoh (kaki statip menancap pada tanah).ada pula untuk mengukur jarak.

b. d. Sekrup tersebut disesuaikan agar posisi gelembung nivo kotak berada di tengah. c. Mengatur sumbu II dan sumbu I tegak lurus. yaitu teropong diputar 180 g. Untuk mengatur sumbu I digunakan sekrup ABC sekrup ABC terdiri dari tiga buah. Membidikan suatu titik dan membaca skala noniusnya f. Centering adalah menempatkan sumbu I alat ukur tepat di atas suatu titik yang ada di tanah. Hasil dan pembahasan  Face right (pengukuran biasa) Horizontal Vertikal : 351 51‟00” : 270 20‟30” : 171 59‟20” : 91 20‟30”  Face left (pengukuran luar biasa) Horizontal Vertikal  Perhitungan Gabriel de araujo Page 38 . Berarti sumbu I sudah vertikal. Membidik titik yang sama dengan posisi teropong luar biasa. Mengatur sumbu I menjadi vertical e. Hitunglah kesalahan yang terjadi. 3.

Kesimpulan : Jadi dalam cara pembacaan sudut dalam teodolit harus sangat teliti karena untuk mendapatkan hasil percobaan yang teliti. Dan juga kita harus memperhatikan dosen yang sedang mengajarkan praktikum ini. Gabriel de araujo Page 39 . Agar praktikum tidak mengalami kesalahan dalam pembacaan sudut.V. Selisih yang masih diterima dalam pembacaan sudut teodolit adalah 20”.

Demikian pula sudut horizontal dapat diperoleh dengan mengurangkan azimuth dua buah garis / sisi pembentuk sudut pengukuran sudut dengan kedudukan teropong biasa dan luar biasa dan luar biasa dari sebuah sudut tunggal seperti pada gambar disebut satu seri rangkap pengukuran. Maka penempatan posisi pembagian skala lingkaran horizontal pada teodolit repetisi dapat dirubah-rubah dan ditabelkan.90 .BAB VIII PENGUKURAN SUDUT HORIZONTAL DENGAN SERI RANGKAP I.90 0 . PENDHULUAN Sudut horizontal adalah sudut yang diperoleh dengan mengurangkan bacaan scalar arah horizontal piringan mendatar suatu teodolit.6 pengukuran sudut tunggal Jumlah Seri 1 2 3 4 Posisi Pembagian Skala 0 0 . Apabila jumlah seri pengukuran akan ditambah guna meningkatkan ketilitiannya. A O α B Gambar 4.135 Gabriel de araujo Page 40 .45 .60 .120 0 .

Tripod d. Alat ukur teodolit di dirikan diatas titik. E. Pembacaan arah horizontal ke A dicatat pada formulir. III. Tujuan Agar dapat mengetahui dan memahami cara-cara pengukuran sudut dalam hal sudut tunggal. yang diamatinya paku. D. Payung e. C. Statip c. dibuat sentering kemudian sumbu I dibuat vertical B. Teknis pelaksanaan 1.alat diputar terhadap sumbu I dan bidikkan ke target di B. sedangkan jika patok dan pakunya tidak tampak yang diamatinya benang unting-unting untuk menempatkan benang diagfragma ke paku atau unting-unting untuk menempatkan benang diagfragma ke paku atau ke benang unting-unting digunakan sekrup penggerak halus alhidade ke benang unting-unting digunakan sekrup penggerak halus alhidade horizontal maupun vertical pada saat menggerakan sekrup gerak halus semua klem pengunci teodolit dikencangkan.II. Dengan teropong teodolit dalam kedudukan biasa arahkan teropong ke target di A. Unting-unting Prosedur Pelaksanaan A. Teodolit b. Alat dan bahan a. jika patok dan paku tampak jelas. Gambar sketsa dari kedudukan titik-titik AOB yang harus mendekati keadaan sebenarnya. Paku f.setelah mendekati target sekerup pengunci alhidade dikencangkan gunakan penggerak halus horizontal dan vertical Gabriel de araujo Page 41 . Sekrup pengunci alhidade horizontal dibuka.

F. Gabriel de araujo Page 42 . IV. Hasil dan Pembahasan Titik A 0 B A +90 B arah Biasa 161 03‟00” 74 48‟40” 74 54‟20” 347 37‟00” Luar Biasa Besar Sudut 344 54‟20” 86 14‟20” 238 38‟00” 86 16‟20" 254 03‟40” 87 17‟20” 167 47‟20” 86 16‟20” ∑= 346 04‟20” α= = 86 31‟05” Analisa dan pembahasan Dari hasil pengamatan dapat diketahui bahwa sudut yang di dapat adalah 86 31‟05” ini didapat dari rerata dari jumlah besar sudut yang diperoleh pada saat pengamatan tapi pada pengukuran ini kesalahan yaitu pada 87 17‟20”.untuk mengimpitkan benang silang dengan target kemudian pembacaan arah horizontal ke B dicatat. Pengukuran sudut horizontal tersebut di atas dengan kedudukan biasa dan luar biasa sebanyak satu pengukuran (biasa) dan luar biasa disebut satu seri. Putar balik teropong sehingga menjadi kedudukan luar biasa pengukuran dimulai dari titik B ke A.

Gabriel de araujo Page 43 . Kesimpulan Pada praktikum ini pengukuran sudut horizontal dengan seri rangkap degn pembacaan sudut yang benar dan prosedur pelaksanaan yang baik agar tidak terjadi kesalahan.V.

Pendahuluan Teodolit merupakan alat pengukur sudut yang dalam penggunaanya ada syarat-syarat yang harus dipenuhi agar teodolit bias digunakan dengan baik pengusaan alat teodolit sangat penting sebagai acuan alatalat yang lebih modern karena dengan menguasai penggunaan alat teodolit yang lebih modern dan canggih pun tidak terlalu sulit.BAB IX KESALAHAN INDEKS VERTIKAL DAN KOLIMASI I.Cek benang silang pada teropong biasanya sudah benar yaitu titik yang dibidik jika sudah berada pada titik tengah garis silang kalau benang silang vertical tegak lurus sumbu II dan benang silang mendatar tegak lurus sumbu I. Kesalahan ini bisa diketahui dengan selisih antara bacaan biasa dan luar biasa yang tidak sama dengan 180 .kesalahan kolimasi dan mengecek apakah kondisi benang silang yang ada pada teropong dan cara mengoreksinya. Tujuan Agar mahasiswa tahu tentang kesalahan indeks vertical. Kesalahan indeks vertical terjadi jika garis bidik teropong tidak betulbetul mendatar. III. II. Dasar Teori Kesalahan kolimasi adalah kesalahan yang disebabkan oleh garis bidik yang tidak tegak lurus sumbu II. Gabriel de araujo Page 44 . hal ini disebabkan belum diaurnya nivo alhidade vertical atau kesalahan garis bidik pada alat yang tidak mempunyai nivo alhidade vertical. Cara mengetahuinya dengan menjumlah bacaan teropong luar biasa dan biasa. jika hasilnya tidak sama dengan 360 maka terdapat kesalahan indeks vertical.

00 WIB 3. Pasang teodolit di atas statip. Tarik statip bagian atas hingga tinggi kepala statip kira-kira sedikit di bawah dada dan kepala statip mendatar. Teodolit fennel kessel b. November 2009. kemudian kencangkan ketiga baut statip. Buka ketiga klem kaki statip. Waktu dan pelaksanaan Tempat Waktu : lingkungan sekitar geodesi : 24. Payung d. Unting-unting 2.IV. Prosedur pelaksanaan a. Statip c. Alat dan Bahan a. b. usahakan unting-unting hamper menyentuh titik. d. c.Selasa.00-10. Bila belum geser-geser teodolit dengan cara menekan plat dasarnya yang menempel diatas kepala statip sedemikian hingga Gabriel de araujo Page 45 . Teknis pelaksanaan 1. Lakukan sentering dengan unting-unting. Gantungkan unting-unting pada baut instrument hingga unting-unting tepat berada di atas patok dengan mengatur ketinggian kaki statip kokohkan kedudukan statip dengan menginjak pijakan di ujung bawah statip.dirikan statip di atas patok dengan merentangkan ketiga kaki statip hingga ketiga ujung kaki statip membentuk segitiga sama sisi dengan patok sebagai pusatnya. 08.hubungkan dengan cara memutar baut instrument di lubang dratnya pada plat dasr instrument.

g. misalnya mulamula kedudukan gelembung nivo kotak pada posisi 1. gelembug nivo tabung tetap seimbang. tapi biasanya sudah dibuat tegak lurus. Gabriel de araujo Page 46 . Putar teodolit pada sumbu I hingga nivo tabung sejajar dengan skrup penyetel A dan B (posisi 1) seimbangkan gelembung nivo dengan memutar skrup penyetel A dan B. maka ulangi lagi hingga pada posisi sembarang. Tetapi bila gelembung masih belum seimbang. Catat hasilnya. e. Putar teodolit pada sumbu I 180 (Nivo pada posisi 2). Mengatur sumbu II tegak lurus sumbu I. cek putar teodolit pada sumbu I sembarang apabila gelembung seimbang. Apabila gelembung bergeser setengah pergeseran ditengahkan dengan skrup penyetel A dan atau B dan setengah pergeseran sisanyadengan memutar skrup koreksi nivo dengan pen koreksi putar teodolit pada sumbu I sebesar (posisi 3). Baca bacaan horizontal dengan posisi teropong biasa dan luar biasa dan baca baca juga piringan vertical. berarti sumbu I telah vertical. Tentukan titik yang akan dibidik dan cek apakah posisi benang silang sudah benar atu tidak. i. Membuat garis bidik tegak lurus sumbu II h. f. Apabila gelembung tidak ditengah tengahkan dengan memutar sekrup C. Mengatur sumbu I vertical dengan cara. Kemudiaan bawalah gelembung pada posisi 3 (tengah) dengan memutar sekrup penyetel C. kemudiaan bawalah gelembung pada posisi 2 dengan memutar sekrup penyetel A dan B bersama sama kearah luar atau dalam. j.ujung unting-unting tepat di atas tanda titik di atas patok dan perhatikan posisi gelembung nivo kotak.

horizontal 56 42. Hasil dan pembahasan Pada gambar terlihat titik tetap berada pada benang setelah awlnya berada tepat di tengah benang silang walaupun teropong dgeser ini berarti benang silang vertical tegak lurus sumbu II. Sketsa Pembacaan Piringan Horizontal BIASA (B) 1.V.5‟00”  Vertikal 92 10‟0” LUAR BIASA(LB) 2. 236 42.5‟00” Gabriel de araujo Page 47 .

horizontal  horizontal 55 53‟00” Gabriel de araujo Page 48 . Vertikal 267 50‟0” Pengukuran  II horizontal 235 53‟00”  Vertikal 89 50‟00” LUAR BIASA(LB) 2.

Hal ini dimungkinkan salah pembacaan dari praktikan atau kekurang telitian pembaca piringan horizontal maupun vertikal. Gabriel de araujo Page 49 .5‟00” B LB Vertikal : 92 10‟00‟ LB : 56 42. Vertikal 270 10‟00” Data hitungan 1.5‟00‟‟ : 267 50‟00” Rumus kesalahan =0 2. Horizontal B : 236 42. = -2 10‟00” Analisa dan pembhasan Pada pembacaan pertama terdapat kesalahn kolimasi sebesar 0 dan pada pembacaan kedua terdapat kesalahan -2 10‟00”.

Gabriel de araujo Page 50 . Jika kondisi ini belum terpenuhi lakukan koreksi dengan skrup koreksi diafragma dalam menggunakan skrup ini kita harus berhati-hati karena diafragma bisa pecah atau miring.Rumus kesalahan indeks vertikal P= 1. VI. P= = 34 7‟0” 2. P= =0 Analisa dan pembahasan Pada pembacaan B dan LB yang pertama terdapat kesalahan indeks vertikal sebesar 34 7‟0” dan pada pembacaan yang kedua tidak punya kesalahan. Kesimpulan Dalam praktikum ini kita banyak belajar tentang kesalahan koliasi dan kesalahan indeks vertikal dan kita harus benarbenar membaca dengan benar agar tidak terjadi kesalahn-kesalahn indeks vertikal maupun juga kolimasi dan cek benang silang biasanya terpenuhi yaitu benang silang vertikal tegak lurus sumbu II.

Dirikan alat pada statipnya dan seimbangkan seluruh nivonya b.1 Alat dan Bahan a. Cek posisi benang silang apabila miring dilakukan koreksi dengan cara  Bidikkan teropong mengarah ke suatu titik di tembok atau di pohon.2 Cara Pelaksanaan 1. Selanjutnya putar / gerakkan teropong secara horizontal ke kiri atau ke kanan dengan sekrup penggerak horizontal pada alat . Apabila posisi titik bergeser dari garis mendatarnya benang silang. Tempatkan bidikan titik dipinggir kiri/kanan tepat berada pada garis mendatar benang silang. maka posisi benang Gabriel de araujo Page 51 .3. Seimbangkan dengan menggunakan sekrup ABC d. Dirikan sipatdatar pada statipnya b. Statip c. Mengatur garis arah nivo tegak lurus sumbu 1 a.BAB X PENGATURAN ALAT SIPAT DATAR II. Mengatur atau mengecek posisi benang silang a. Sipat datar otomatis b. Rambu ukur II. Seimbangkan nivo kotak dengan menggunakan kaki statip sebagai pendekatan c.3.1.1.Perhatikan apakah posisi titik bergeser/menyimpang terhadap benang silang mendatar. Pengaturan telah selesai bila seluruh nivo tetap seimbang di semua posisi 2.

B2 A2 Gabriel de araujo 60 M 40 M 20 M 0M Page 52 . Seharusnya nilai bacaan (a1 – b2) = (a2 – b2).((a2 – b2) – ( a1 – b1 )) d K = 60 ((a2 – b2) – (a1 – b1)) 40 e.  Pengaturan benang silang dapat dilakukan dengan menggunakan sekrup koreksi diafragma kendorkan semua sekrupnya kemudian diafragma diputar secukupnya. c. Jika nilai k cukup besar berarti ada kesalahan garis bidik tidak sejajar garis 1 nivo. jika tidak maka ada kesalahan (k). Hitung k dengan rumus: K = (d1 + d2). berikan koreksi dengan A1 I (posisi terakhir) pada mengarahkan teropong ke rambu A B I nilai bacaan a2-k dengan cara geser posisi benang silang sehingga mengarahkan ke nilai bacaan b2+k dengan sekrup koreksi diafragma. Gambarkan sketsa akhir kenampakan benang silang setelah koreksi dilakukan d.silang perlu diatur agar benang mendatarnya tegak lurus dengan sumbu 1.

Mengatur/mengecek garis bidik sejajar garis arah nivo Gabriel de araujo Page 53 .h.1. kita tempatkan alat pada posisi sembarang selanjutnya membidik rambu nilai (a1 – b2). II.3 Hasil dan Pembahasan a.3. Sebagai kontrol akhir. b. Berarti pengaturan telah selesai. Mengatur garis arah nivo tegak lurus sumbu 1 Pada sipat datar otomatis ini kondisi garis arah nivo tegak lurus sumbu I lebih mudah didapatkan dengan menyeimbangkan nivo kotak alat. Mengatur/mengecek posisi benang silang c.

Setelah selesai meninjau lapangan. dan garis kontrolnya. Lakukan survey terlebih daahulu untuk meninjau lapangan sekaligus menentukan patok dan metode basis dalam menentukan kerangka peta. Kertas A0 II.2 Cara Kerja a. kita mengukur kerangka peta. Jalon c.8. Pita Ukur b. kita mengukur penggalpenggal garis yang telah ditentukan dan agar lebih mempermudah kita dalam mengukur. Setelah selesai pengukuran kerangka peta. kita melakukan pengukuran detil dengan menggunakan kombinasi 3 cara. b.BAB XI PETA PLANIMETRIS TAMAN GEOLOGI II. d. Penggaris Skala e.8. Dalam mengukur kerangka peta kita harus melakukan checking toleransi apa jarak pulang. f. c. kita membuat garis basis yang dibutuhkan dalam kerangka peta serta menentukan titik dan garis control dalam kerangka peta. yaitu Gabriel de araujo Page 54 . Dalam pengukuran kerangka peta ini. tali benang kasur d.1 Alat dan Bahan a. Kertas Gambar dan Pensil g.pergi telah memenuhi toleransi (< 1 ) 3000 e. Patok dan Paku Payung f. Setelah selesai pembuatan kerangka peta.

posisi titik detil digambar dengan bantuan jangka/steek paset dari dua posisi titik tempat mengikat detil tersebut dengan data ukuran lapangan Gabriel de araujo Page 55 . digambar berdasar data ukur dengan menggunakan penggaris saja. ditulis searah jalannya pengukuran. j. maka langkah selanjutnya kita melakukan penggambaran peta. kemudian baru jaring segitiga-segitiga dibuat. Setelah selesai pengukuran kerangka dan detil. h. Dalam penggambaran ini. Penggambaran peta dilakukan dengan prosedur diawali penggambaran kerangka peta kemudian baru penggambaran detil. Ketentuan penulisan jarak terukur ada tanda (-) yang berarti jarak masih berlanjut dan ada tanda (=) yang berarti berhenti untuk control ukuran jarak atau penulisan pada ukuran diagonal. di sini digunakan penggaris dan busur derajat atau segitiga siku-siku. untuk detil yang diukur dengan cara pemotongan.penyikuan. sebaiknya sket lapangan dibuat dengan rapi dan menggunakan skala pendekatan/kasar. Digunakan skala pendekatan dengna maksud supaya penggamabaran jarak yang ada tampak proporsionaldengan jarak sesungguhnya. i. g.sesuai dengan kondisi lapangan dan posisi detil. untuk detil yang diukur dengan interpolasi. kami menggunakan skala 1 : 100 k. maka kita membuat gambar detail dengan langkah : untuk detil yang diukur dengan penyikuan. Setelah kerangka peta dibuat. Dalam pengukuran detil dan kerangka peta. penggambaran dengan membuat sudut siku sesuai skets dan data ukur yang ada. Dalam penulisan data langsung pada sketsa lapangan. Penggambaran peta dimulai membuat kerangka peta dan garis control. dan interpolasi. pengikatan. l.

n. maka pembagiannya ke dalam bentuk segitiga-segitiga dimana antar titik yang berurutan saling terlihat. karena kerangka yang digunakan adalah segitiga-segitiga. Setelah penggambaran kerangka peta dan detil selesai. Pembuatan dan Pengukuran Kerangka Peta Kerangka peta pada pembuatan peta planimetris prinsipnya adalah membagi daerah yang akan dipetakan. Pengukuran kerangka diukur dengan cara ukuran pergi-pulang. taman ini berbatasan langsung dengan teknik fisika dan teknik geologi. praktikan sudah memiliki gambaran mengenai penempatan patok-patok dan disesuaikan dengan kerangka peta.3 Hasil dan Pembahasan a. semua gambar kerangka maupun garis yang mengikat detil dihapus sehingga di dalam peta A0. data yang didapat dapat dilihat pada data terlampir. pihak yang membuat peta. tanggal pembuatan peta. yang mensyahkan.8.m. Gabriel de araujo Page 56 . hanya ada peta situasi tempat yaitu taman geologi. II. b.. legenda. Hasil Survei Pendahuluan Daerah yang akan di petakan adalah daerah taman geologi. kita membuat informasi tepi peta baik skala. setelah selesai informasi tepi. dan hal lain. Setelah meninjau lokasi.

2 Saran Guna tercapainya keberhasilan dalam praktikum yang akan datang maka kami memberikan sedikit saran yang mungkin dapat berguna : 1. Memperjelas pemahaman kami mengenai mata kuliah ilmu ukur tanah 1 baik teori maupun praktek. 2. Gabriel de araujo Page 57 . dapat diambil kesimpulan bahwa : 1. Setelah selesai praktikum mintalah persetujuan asisten. ketelitian. Dalam penggunaan alat hendaknya diperhatikan ketentuan-ketentuan penggunaannya untuk menghindari terjadinya kerusakan. 4. kesabaran guna kelancaran praktikum.1 Kesimpulan Dari rangkaian praktikum yang kami lakukan.PENUTUP III. agar kesalahan yang dilakukan dapat segera diperbaiki. Sebelum melakukan praktikum hendaknya para praktikan mempelajari dahulu teori-teori yang nanti dipraktikkan. 3. III. Penggunaan alat dalam kondisi baik akan sangat membantu kelancaran praktikum. 2. 3. Seyogyanya memperhatikan petunjuk-petunjuk yang diberikan asisten. Diperlukan kecermatan.

Gadjah Mada University Press Yogyakarta Gabriel de araujo Page 58 . Ir.DAFTAR PUSTAKA Anonim. M. Laboratorium Ilmu Ukur Tanah Jurusan Teknik Geodesi Fakultas Teknik UGM Yogyakarta Basuki Slamet. 1999. Ilmu Ukur Tanah.Si. 2006. Petunjuk Praktikum Ilmu Ukur Tanah I.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful