You are on page 1of 24

4 BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Masalah Semakin berkembangnya zaman, nampaknya semakin banyak dan beragam

pula jenis dan model penyakit yang muncul di dunia, termasuk Indonesia. Salah satu penyakit yang berhubungan dengan sistem pencernaan yang muncul adalah Anal Fistula. Fistula adalah hubungan abnormal antara dua tempat yang berepitel. Fistula ani adalah fistula yang menghubungkan antara kanalis anal ke kulit di sekitar anus (ataupun ke organ lain seperti ke vagina) (Emerson Budiarman Masli, 2012). Pada permukaan kulit bisa terlihat satu atau lebih lubang fistula, dan dari lubang fistula tersebut dapat keluar nanah ataupun kotoran saat buang air besar (Emerson Budiarman Masli, 2012). Fistula ani sering terjadi pada laki laki berumur 20 40 tahun, berkisar 1-3 kasus tiap 10.000 orang. Sebagian besar fistula terbentuk dari sebuah abses (tapi tidak semua abses menjadi fistula). Sekitar 40% pasien dengan abses akan terbentuk fistula(Emerson Budiarman Masli, 2012). Fistula ani juga dapat terjadi pada pasien dengan kondisi inflamasi berkepanjangan pada usus, seperti pada Irritable Bowel Syndrome (IBS), diverticulitis, colitis ulseratif, dan penyakit crohn, kanker rectum, tuberculosis usus, HIV-AIDS, dan infeksi lain pada daerah ano-rektal(Emerson Budiarman Masli, 2012). Pengobatan yang terus berlangsung seumur hidup pasien. Karenanya peningkatan kesadaran dan deteksi dini akan mencegah komplikasi penyakit ini menjadi kronis(Emerson Budiarman Masli, 2012). Sebagian besar fistula ani memerlukan operasi karena fistula ani jarang sembuh spontan. Setelah operasi risiko kekambuhan fistula termasuk cukup tinggi yaitu sekitar 21% (satu dari lima pasien dengan fistula post operasi akan mengalami kekambuhan) (Emerson Budiarman Masli, 2012).
1.2

Rumusan Masalah

1.2.1 Bagaimanakah anatomi dan fisiologi dari anal? 1.2.2 Apa definisi dari anal fistula? 1.2.3 Apa saja etiologi dari anal fistula?

1.2.4 Bagaimana patofisiologi dan WOC dari anal fistula? 1.2.5 Bagaimanakah manifestasi klinis dari anal fistula? 1.2.6 Apa saja komplikasi dari anal fistula? 1.2.7 Bagaimana prognosis kemudian penatalaksanaan dari anal fistula? 1.2.8 Apa saja pemeriksaan diagnostic dan pemeriksaan penunjang yang dapat digunakan

pada anal fistula?


1.2.9 Bagaimana asuhan keperawatan pada klien dengan gangguan sistem pencernaan anal

fistula?
1.3

Tujuan Umum Mahasiswa diharapkan dapat memahami asuhan keperawatan pada klien

gangguan sistem pencernaan berupa Anal Fistula.


1.4

Tujuan Khusus

1.4.1 Untuk menjelaskan bagaimana anatomi dari anal. 1.4.2 Untuk menjelaskan definisi dari anal fistula. 1.4.3 Untuk menjelaskan etiologi dari anal fistula. 1.4.4 Untuk menjelaskan patofisiologi dan WOC dari anal fistula. 1.4.5 Untuk menjelaskan manifestasi klinis dari anal fistula. 1.4.6 Untuk menjelaskan komplikasi dari anal fistula. 1.4.7 Untuk menjelaskan bagaimana prognosis kemudian penatalaksanaan dari anal

fistula.
1.4.8 Untuk menjelaskan apa saja pemeriksaan diagnostic dan pemeriksaan penunjang dari

anal fistula.
1.4.9 Untuk mengetahui asuhan keperawatan dari anal fistula.

BAB II ISI
2.1

Anatomi dan Fisiologi Rektum adalah bagian saluran pencernaan akhir dengan panjang 12-13 cm

yang berakhir di saluran anal dan membuka di eksterior di anus. Mukosa saluran anal tersusun dari kolumna rectal yang berupa lipatan-lipatan vertical yang masingmasing berisi arteri dan vena. Rektum juga terdapat sfingter ani interna yang terdapat otot polos dan sfingter ani eksterna yang terdapat otot rangka. Keduanya dipersarafi oleh saraf yang berbeda. Sfingter ani interna dipersarafi oleh saraf tidak sadar (involunter) dan sfingter ani eksternal dipersarafi oleh saraf yang bisa dikehendaki (volunter). Sfingter ani eksterna diatur oleh N. Pudendus yang merupakan bagian dari saraf somatik, sehingga ani eksterna berada di bawah pengaruh kesadaran kita (volunter). Kedua sfingter ini mengendalikan proses defekasi. Proses defekasi diawali oleh terjadi refleks defekasi akibat ujung ujung serabut saraf rektum terangsang ketika dinding rektum teregang oleh massa feses. Sensasi rektum ini berperan penting pada mekanisme kontinen dan juga sensasi pengisian rektum merupakan bagian integral penting pada defekasi normal. Hal ini dapat digambarkan sebagai berikut : pada saat volume kolon sigmoid menjadi besar, serabut saraf akan memicu kontraksi dengan mengosongkan isinya ke dalam rektum. Studi statistika tentang fisiologi rektum ini mendeskripsikan tiga tipe dari kontraksi rektum yaitu :
1. Simple contraction yang terjadi sebanyak 5 10 siklus/menit 2. Slower contractions sebanyak 3 siklus/menit dengan amplitudo diatas 100 cmH2O 3. Slow Propagated Contractions dengan frekuensi amplitudo tinggi.

Gambar 1 Rektum, Anal Fistula

Distensi dari rektum menstimulasi reseptor regang pada dinding rektum, lantai pelvis dan kanalis analis. Bila feses memasuki rektum, distensi dinding rektum mengirim signal aferent yang menyebar melalui pleksus mienterikus yang merangsang terjadinya gelombang peristaltik pada kolon desenden, kolon sigmoid dan rektum sehingga feses terdorong ke anus. Setelah gelombang peristaltik mencapai anus, sfingter ani interna mengalami relaksasi oleh adanya sinyal yang menghambat dari pleksus mienterikus dan sfingter ani eksterna pada saat tersebut mengalami relaksasi secara volunteer dan terjadilah defekasi. Pada permulaan defekasi, terjadi peningkatan tekanan intraabdominal oleh kontraksi otototot kuadratus lumborum, muskulus rectus abdominis, muskulus obliqus interna dan eksterna, muskulus olunteer s abdominis dan diafraghma. Muskulus puborektalis yang mengelilingi anorectal junction kemudian akan relaksasi sehingga sudut anorektal akan menjadi lurus. Perlu diingat bahwa area anorektal membuat sudut 900 antara ampulla rekti dan kanalis analis sehingga akan tertutup. Jadi pada saat lurus, sudut ini akan meningkat sekitar 1300 1400 sehingga kanalis analis akan menjadi lurus dan feses akan dievakuasi. Muskulus sfingter ani eksterna kemudian akan berkonstriksi dan memanjang ke kanalis analis. Defekasi dapat dihambat oleh kontraksi sfingter ani eksterna yang berada di bawah pengaruh kesadaran ( volunteer ). Bila defekasi ditahan, sfingter ani interna akan tertutup, olunt akan mengadakan relaksasi untuk mengakomodasi feses yang terdapat di dalamnya. Mekanisme olunteer dari proses defekasi ini nampaknya diatur oleh susunan saraf pusat. Setelah proses evakuasi feses selesai, terjadi Closing Reflexes. Muskulus sfingter ani interna dan muskulus puborektalis akan berkontraksi dan sudut anorektal akan kembali ke posisi sebelumnya. Ini memungkinkan muskulus sfingter ani interna untuk memulihkan tonus ototnya dan menutup kanalis analis.
2.2

Definisi Anal fistula berasal dari 2 kata yaitu anal dan fistula. Fistula adalah saluran

yang tidak normal atau tidak sesuai sedangkan anal adalah anus atau saluran terakhir pada sistem pencernaan sebelum feses keluar dari tubuh. Sehingga anal fistula adalah abnormalnya saluran anal yang tidak sesuai pada tempat yang semestinya. Saluran ini bias berada didekat tempat anus atau bias juga di daerah vagina. Fistula adalah hubungan abnormal antara dua tempat yang berepitel. Fistula ani adalah fistula yang menghubungkan antara kanalis anal ke kulit di sekitar anus

(ataupun ke organ lain seperti ke vagina). Pada permukaan kulit bisa terlihat satu atau lebih lubang fistula, dan dari lubang fistula tersebut dapat keluar nanah ataupun kotoran saat buang air besar. Mayoritas penyakit supurativ anorektal terjadi karena infeksi dari kelenjar anus (cyptoglandular). Kelenjar ini terdapat di dalam ruang intersphinteric. Diawali kelenjar anus terinfeksi, sebuah abses kecil terbentuk di daerah intersfincter. Abses ini kemudian membengkak dan fibrosis, termasuk di bagian luar kelenjar anus di garis kripte. Ketidakmampuan abses untuk keluar dari kelenjar tersebut akan mengakibatkan proses peradangan yangmeluas sampai perineum, anus atau seluruhnya, yang akhirnya membentuk abses perianal dan kemudian menjadi fistula. Fistula ani juga dapat terjadi pada pasien dengan kondisi inflamasi berkepanjangan pada usus, seperti pada Irritable Bowel Syndrome (IBS), diverticulitis, colitis ulseratif, dan penyakit crohn, kanker rectum, tuberculosis usus, HIV-AIDS, dan infeksi lain pada daerah ano-rektal. Sebagian besar fistula ani memerlukan operasi karena fistula ani jarang sembuh spontan. Setelah operasi risiko kekambuhan fistula termasuk cukup tinggi yaitu sekitar 21% (satu dari lima pasien dengan fistula post operasi akan mengalami kekambuhan).

Gambar 2 Anal Fistula Menurut Park tahun 2011, anal fistula dibagi menjadi 4 klasifikasi yaitu:
1.

Intersphinteric fistula Intersphinteric fistula berawal dalam ruang diantara muskulus sfingter

eksterna dan interna dan bermuara berdekatan dengan lubang anus.


2.

Transphinteric fistula Transphinteric fistula berawal dalam ruang diantara muskulus sfingter

eksterna dan interna, kemudian melewati muskulus sfingter eksterna dan bermuara

sepanjang 1 atau 2 inchi di luar lubang anus, membentuk huruf U dalam tubuh, dengan lubang eksternal berada di kedua belah lubang anus (fistula horseshoe).
3.

Suprasphinteric fistula Suprashinteric fistula berawal dari ruangan diantara m. sfingter eksterna dan

interna dan membelah ke atas muskulus pubrektalis lalu turun diantara pubrektalis & m.levator ani lalu muncul 1 atau 2 inchi diluar anus.
4.

Ekstrasphinteric fistula Ekstrasphinteric fistula berawal dari rektum atau colon sigmoid dan

memanjang ke bawah, melewati muskulus levator ani dan berakhir di sekitar anus. Fistula ini biasa disebabkan oleh abses appendiceal, abses diverticular, atau Crohns disease.
2.3

Etiologi Kebanyakan fistula berawal dari kelenjar dalam di dinding anus atau rektum.

Kadang-kadang fistula merupakan akibat dari pengeluaran nanah pada abses anorektal. Tetapi lebih sering penyebabnya tidak dapat diketahui. Fistula sering ditemukan pada penderita penyakit crohn. Penyakit crohn adalah suatu keadaan inflamasi kronis dengan etiologi yang tidak diketahui, bisa mengenai setiap bagian saluran alimentarius dari esophagus hingga rectum. Penyakit crohn paling sering terjadi pada ileum terminal dan usus halus. Selain itu, anal fistula juga sering didapati pada penderita tuberculosis, diverticulitis, dan kanker atau cedera anus maupun rectum. Fistula pada anak-anak biasanya merupakan cacat bawaan, dimana fistula tertentu lebih sering ditemukan pada anak laki-laki. Fistula yang menghubungkan rektum dan vagina bisa merupakan akibat dari terapi sinar X, kanker, penyakit Crohn, dan cedera pada ibu selama proses persalinan. Fistula merupakan penyakit yang erat hubungannya dengan immune system atau daya tahan tubuh setiap individu. Jika seorang penderita merasakan kelelahan seperti saat bepergian jauh, begadang, dan terlalu kelelahan serta telat makan, maka akan berdampak pada memperburuknya penyakit tersebut. Fistula juga sangat erat kaitannya dengan pola makan Penyebabnya adalah peradangan di dalam dubur tepatnya dari kelenjar anal (krypto-glandular) didaerah linea dentata. Jika peradangan sampai kebawah kulit

disekitar dubur, kulit menjadi merah, sakit dan ada benjolan, penderita biasanya merasa meriang. Anal fistula lebih banyak diderita pria daripada wanita.
2.4

Manifestasi Klinis Pus atau feses dapat bocor secara konstan dari lubang kutaneus. Gejala lain

mungkin pasase flatus atau feses dari vagina atau kandung kemih, tergantung pada saluran fistula. Fistula bisa terasa sangat nyeri atau bisa mengeluarkan nanah atau darah. Biasanya ditandai dengan adanya sejenis bisul dibagian anus yang tidak bisa sembuh-sembuh. Didalam bisul tersebut adalah terowongan/canal yang menembus ke saluran pembuangan/ rectum. Bisa ada satu, dua atau lebih lobang. Fistula juga ditandai dengan demam, batuk serta rasa gatal disekitar anus dan lubang fistula. Pada pemeriksaan fisik pada daerah anus, dapat ditemukan satu atau lebih external opening atau teraba fistula di bawah permukaan. Pada colok dubur terkadang dapat diraba indurasi fistula dan internal opening.
2.5

Patofisiologi Penyebabnya adalah peradangan di dalam dubur tepatnya dari kelenjar anal

(krypto-glandular) didaerah linea dentata. Jika peradangan sampai kebawah kulit disekitar dubur , kulit menjadi merah , sakit dan ada benjolan , penderita biasanya merasa meriang. Dengan bertambahnya kumpulan nanah maka rasa sakit sakit juga akan bertambah , keadaan ini oleh awam sering disebut bisul.Pada tahap ini pemberian antibiotik saja tidak akan dapat menyembuhkan abses , tetapi nanah harus juga hilang. Jika abses ini pecah maka gejala diatas akan hilang. Abses dapat pecah sendiri (spontan) atau harus dibuka (incisi) dalam narkose.Pembukaan dalam narkose umumnya dapat dilakukan dalam rangka rawat jalan tetapi penderita harus puasa makan dan minum selama 6 jam sebelum dilakukan tindakan. Setelah nanah keluar dan luka mengering , ada dua kemungkinan yaitu sembuh sama seka.li atau sembuh dengan meninggalkan lubang kecil yang terus menerus mengeluarkan cairan nanah terkadang bercampur darah. Meskipun tidak sakit tetapi akan mengganggu kehidupan sehari-hari. Kondisi ini disebut anal fistula.

Meninggalkan Abses tidak keluar Paparan dari kanker dan sinar x Terbentuk abses perianal ANAL FISTULA Mengeluarkan cairan darah
Mengeluarkan cairan darah

sembuh Luka kering nanah meriang Inflamasi usus berkepanjangan peradangan Bengkak dan fibrosis Abses terbentuk dalam intersficter Infeksi dari kelenjar anus (cyptoglandular)

Kulit merah Ada benjolan Meninggalkan lubang kecil


2.6

Web of Caution

MK: Nyeri akut Peradangan pada anus MK : Gangguan konsep diri MK : Kerusakan Integritas kulit MK:Gangguan eliminasi fekal Spingter ani mengalami kerusakan

MK :Resiko Infeksi Terbentuk lubang baru ANAL FISTULA Terbentuk rembesan berupa darah atau feses Keluar melalui lubang baru dan tak terkontrol

2.7

2.8

Komplikasi Komplikasi pada anal fistula dapat terjadi langsung setelah operasi atau

tertunda.
a.

Komplikasi terjadi secara langsung

Perdarahan Impaksi fekal

Impaksi fekal adalah masa atau kumpulan feses yang mengeras di dalam rektum. Impaksi terjadi akibat retensi dan akumulasi materi feses dalam waktu lama
Hemorrhoid

Pelebaran pembuluh darah vena di bagian bawah dari saluran cerna, yaitu rektum dan anus (dubur).
b.

Komplikasi terjadi secara tunda Munculnya inkontinensia berkaitan dengan banyaknya otot sfingter yangterpotong, khususnya pada pasien dengan fistula kompleks seperti letaktinggi dan letak posterior. Drainase dari pemanjangan secara tidak sengaja dapat merusak saraf-saraf kecil dan menimbulkan jaringan parut lebih banyak. Apabila pinggiran fistulotomi tidak tepat, maka anus dapat tidakrapat menutup, yang mengakibatkan bocornya gas dan feces. Risiko ini juga meningkat seiring menua dan pada wanita.

Inkontinensia

Rekurens

Terjadi akibat kegagalan dalam mengidentifikasi bukaan primer atau mengidentifikasi pemanjangan fistula ke atas atau ke samping. Epitelisasidari bukaan interna dan eksterna lebih dipertimbangkan sebagai penyebab persistennya fistula. Risiko ini juga meningkat seiring penuaan dan pada wanita.
Stenosis analis

Proses penyembuhan menyebabkan fibrosis pada kanalis anal.


Penyembuhan luka yang lambat

Penyembuhan luka membutuhkan waktu 12 minggu, kecuali ada penyakit lain yang menyertai (seperti penyakit Crohn)

2.9

Prognosis Prognosis dari penyakit ini sangat baik setelah sumber infeksi dan fistula

teridentifikasi. Fistula akan menetap bila tidak didrainase dengan benar. Fistula dapat kambuh bila lubang dalam tidak turut dibuka atau dikeluarkan, cabang fistel tidak turut dibuka atau kulit sudah menutup luka sebelum jaringan granulasi mencapai permukaan. Pada pasien yang telah menjalani fistulotomi standar, dilaporkan angka frekurensnya berkisar antara 0-18% dan angka inkontinensia antara 3-7%. Pasienyang menjalani penggunaan seton, angka rekurensnya 0-17% dan angka inkontinensia antara 0-17%. Sedangkan yang menjalani advancement flap, angka frekurensnya berkisar antara 1-10% dan angka inkontinensia antara 6-8%.
2.10

Penatalaksanaan Opistic

a. Toilet Training Toilet training bertujuan untuk melatih penderita fistula anus untuk buang air besar maupun berkemih biasanya diterapkan pada anak-anak. b. Bowel Management Bowel management bertujuan untuk memonitor tanda dan gejala konstipasi serta impaksi feses pada penderita fistula anus. Selain itu bowel management juga bertujuan untuk memonitor intake cairan dan nutrisi serta konsistensi warna, frekuensi dan volume feses. c. Menjaga kebersihan kantung kolostomi Untuk menjaga kebersihan kantung kolostomi enema/irigasi kolon perlu dilakukan satu kali sehari untuk menjaga kebersihan kolon dan mengurangi resiko infeksi. d. Diet makanan Pengaturan diet yang baik pada penderita fistula anus bertujuan untuk menghindari konstipasi. Diet makanan dilakukan dengan mengkonsumsi makanan berserat dan minum air putih yang cukup. e. Pentalaksanaan pasca operasi Pada operasi fistula simple, pasien dapat pulang pada hari yang sama setelah operasi. Namun pada fistula kompleks mungkin membutuhkan rawat inap beberapa hari.

Setelah operasi mungkin akan terdapat sedikit darah ataupun cairan dari luka operasi untuk beberapa hari, terutama sewaktu buang air besar. Perawatan luka pasca operasi meliputi sitz bath (merendam daerah pantat dengan cairan antiseptik), dan penggantian balutan secara rutin. Obat obatan yang diberikan untuk rawat jalan antara lain antibiotika, analgetik dan laksatif. Aktivitas sehari hari umumnya tidak terganggu dan pasien dapat kembali bekerja setelah beberapa hari. Pasien dapat kembali menyetir bila nyeri sudah berkurang. Pasien tidak dianjurkan berenang sebelum luka sembuh, dan tidak disarankan untuk duduk diam berlama-lama.
2.11 Penatalksanaan Medis

Pengobatan pada penderita anal fistula akan terus berlangsung seumur hidup pasien. Karenanya peningkatan kesadaran dan deteksi dini akan mencegah komplikasi penyakit ini menjadi kronis. Berikut ini merupakan penatalaksanaan medis pada penderita anal fistula.
a.

Terapi Konservatif dengan pemberian analgetik, antipiretik serta profilaksis Terapi pembedahan: Fistel di insisi dari lubang asalnya sampai ke lubang kulit, dibiarkan terbuka, sembuh per sekundam intentionem. Dianjurkan sedapat mungkin dilakukan fistulotomi.

antibiotik jangka panjang untuk mencegah fistula rekuren.


b. Fistulotomi

Fistulektomi

Jaringan granulasi harus di eksisi keseluruhannya untuk menyembuhkan fistula. Terapi terbaik pada fistula ani adalah membiarkannya terbuka.
Seton

Benang atau karet diikatkan malalui saluran fistula. Terdapat dua macam Seton, cutting Seton, dimana benang Seton ditarik secara gradual untuk memotong otot sphincter secara bertahap, dan loose Seton, dimana benang Seton ditinggalkan supaya terbentuk granulasi dan benang akan ditolak oleh tubuh dan terlepas sendiri setelah beberapa bulan.
Advancement Flap

Menutup lubang dengan dinding usus, tetapi keberhasilannya tidak terlalu besar.

Fibrin Glue

Menyuntikkan perekat khusus (Anal Fistula Plug/AFP) ke dalam saluran fistula yang merangsang jaringan alamiah dan diserap oleh tubuh. Penggunaan fibrin glue memang tampak menarik karena sederhana, tidak sakit, dan aman, namun keberhasilan jangka panjangnya tidak tinggi, hanya 16%.
2.12 Pemeriksaan Diagnostik a. Hidranitis supurativa

Merupakan radang kelenjar keringat apokrin yang membentuk fistula multiple subkutan. Predileksi di perineum, perianal, ketiak dan tidak meluas ke struktur yang lebih dalam.
b. Sinus pilonidalis

Terdapat di lipatan sakrokoksigeal, berasal dari rambut dorsal tulang koksigeus/ ujung os sacrum. Gesekan rambut, peradangan dan infeksi akut sampai abses dan terbentuk fistel setelah abses pecah.
c. Fistel proktitis

Fistel proktitis dapat terjadi pada morbus Crohn, tbc, amubiasis, infeksi jamur, dan divertikulitis. Kadang disebabkan benda asing atau trauma.
2.13 Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan penunjang pada penderita anal fistula meliputi:


Fistulografi

Injeksi kontras melalui pembukaan internal, diikuti dengan anteroposterior, lateral dan gambaran X-ray oblik untuk melihat jalur fistula.
Ultrasound endoanal / endorektal

Menggunakan transduser 7 atau 10 MHz ke dalam kanalis ani untuk membantu melihat differensiasi muskulus intersfingter dari lesi transfingter. Transduser water-filled ballon membantu evaluasi dinding rectal dari beberapa ekstensi suprasfingter.
MRI

MRI dipilih
CT- Scan

apabila

ingin

mengevaluasi

fistula

kompleks,

untuk

memperbaiki rekurensi.

CT Scan umumnya diperlukan pada pasien dengan penyakit crohn atau irritable bowel syndrome yang memerlukan evaluasi perluasan daerah inflamasi. Pada umumnya memerlukan administrasi kontras oral dan rektal.
Barium Enema

Untuk fistula multiple, dan dapat mendeteksi penyakit inflamasi usus.


Anal Manometri

Evaluasi tekanan pada mekanisme sfingter berguna pada pasien tertentu seperti pada pasien dengan fistula karena trauma persalinan, atau pada fistula kompleks berulang yang mengenai sphincter ani.

BAB III ASUHAN KEPERAWATAN


A. Pengkajian 1. Pemeriksaan fisik terhadap daerah penutupan kolostomi Keadaan luka: tanda kemerahan, pengeluaran cairan Adanya pembengkakan dan menutup sempurna Lakukan pengkajian kepatenan lubang anal pada bayi baru lahir 2. Pemeriksaan fisik terhadap daerah penutupan kolostomi: Pengeluaran feses Observasi adanya pasase mekonium. Perhatikan bila mekonium tampak pada

orifisium yang tidak tepat.


Observasi feses yang seperti karbon pada bayi yang lebih besar atau anak kecil

yang mempunyai riwayat kesulitan defekasi atau distensi abdomen


Bantu dengan prosedur diagnostik mis : endoskopi, radiografi 3. Kecemasan 4. Nyeri

B. Diagnosa - Nyeri akut berhubungan dengan distensi abdomen - Gangguan eliminasi fekal berhubungan dengan gangguan pasase feses, feses lama

dalam kolon dan rectum


- Kerusakan Integritas kulit berhubungan dengan colostomy - Gangguan konsep diri berhubungan dengan adanya kolostomi - Resiko Infeksi berhubungan dengan rembesan darah atau feses C. Intervensi 1. Nyeri akut berhubungan dengan distensi abdomen

Tujuan :

Menyatakan nyeri hilang Menunjukkan rileks, mampu tidur, dan istirahat dengan tepat

Intervensi Catat keluhan nyeri, durasi, dan intensitas nyeri Catat petunjuk nonverbal. Mis: gelisah, menolak untuk bergerak

Rasional Membantu mendiagnosa etiologi perdarahan dan terjadinya komplikasi Bahasa tubuh / petunjuk non verbal dapat secara prikologis dan fisiologis dapat digunakan sebagai petunjuk untuk mengidentifikasi masalah

Kaji faktor-faktor yang dapat meningkatkan / menghilangkan nyeri

Menunjukkan faktor pencetus dan pemberat dan mengidentifikasi terjadinya komplikasi

Berikan tindakan nyaman, seperti pijat punggung atau ubah posisi

Meningkatkan relaksasi, memfokuskan perhatian, dan meningkatkan koping

Kolaborasi pemberian analgetik

Memudahkan istirahat dan menurunkan rasa sakit

2. Gangguan eliminasi fekal berhubungan dengan. gangguan pasase feses, feses

lama dalam kolon dan rectum Tujuan :


Menormalkan fungsi usus Mengeluarkan feses melalui anus

Intervensi Kaji fungsi usus dan karkteistik tinja

Rasional Memperoleh informasi tentang kondisi usus

Catat adanya distensi abdomen dan auskultsi peristaltik usus

Distensi dan hilangnya peristaltik usus menunjukkn fungsi defekasi hilang

Berikan enema jika diperlukan

Mungkin perlu untuk menghilangkan

distensi

3. Kerusakan Integritas kulit berhubungan dengan colostomy

Tujuan : Meningkatkan penyembuhan luka tepat waktu dan bebas tanda infeksi Intervensi Observasi luka, catat karakteristik drainase Rasional Perdarahan pasca operasi paling sering terjadi selama 48 jam pertama, dimana infeksi dapat terjadi kapan saja

Ganti balutan sesuai kebutuhan, gunakan teknik aseptik

Sejumlah besar drainase serosa menuntut pergantian dengan sering untuk menurunkan iritasi kulit dan potensial infeksi

Irigasi luka sesuai indikasi, gunakan cairan garam faali

Diperlukan untuk mengobati inflamasi infeksi pra op / post op

4. Gangguan konsep diri berhubungan dengan adanya kolostomi

Tujuan :
Menyatakan penerimaan diri sesuai situasi Menerima perubahan kedalam konsep diri

Intervensi Dorong pasien/orang terdekat untuk mengungkapkan perasaannya Catat perilaku menarik diri. Peningkatan ketergantungan

Rasional Membantu pasien untuk menyadari perasaannya yang tidak biasa Dugaan masalah pada penilaian yang dapat memerlukan evaluasi lanjut dan terapi lebih kuat

Gunakan kesempatan pada pasien untuk menerima stoma dan

Ketergantungan pada perawatan diri membantu untuk memperbaiki

berpartisipasi dan perawatan Berikan kesempatan pada anak dan orang terdekat untuk memandang stoma Jadwalkan aktivitas perawatan pada pasien Pertahankan pendekatan positif selama tindakan perawatan

kepercayaan diri Membantu dalam menerima kenyataan

Meningkatkan kontrol dan harga diri

Membantu pasien menerima kondisinya dan perubahan pada tubuhnya

D. Implentasi

Seperti tahap lainnya dalam proses keperawatan fase pelaksanaan terdiri dari beberapa tahapan, diantaranya adalah
a. Validasi rencana keperawatan

Suatu tindakan untuk memberikan kebenaran. Tujuan validasi data adalah menekan serendah mungkin terjadinya kesalahpahaman, salah persepsi. Karena adanya potensi manusia berbuat salah dalam proses penilaian.
b. Dokumentasi rencana keperawatan

Agar rencana perawatan dapat berarti bagi semua pihak, maka harus mempunyai landasan kuat, dan bermanfaat secara optimal. Perawat hendaknya mengadakan pertemuan dengan tim kesehatan lain untuk membahas data, masalah, tujuan serta rencana tindakan.
c. Tindakan keperawatan

Meskipun perawat sudah mengembangkan suatu rencana keperawatan yang maksimal, kadang timbul situasi yang bertentangan dengan tindakan yang direncanakan, maka kemampuan perawat diuji untuk memodifikasi alat maupun situasi.
d. Evaluasi

Evaluasi adalah suatu kegiatan yang terus menerus dengan melibatkan klien, perawat dan anggota tim kesehatan lainnya. Dalam hal ini diperlukan pengetahuan keehatan dan strategi evaluasi. Tujuan dari evaluasi adalah menilai apakah tujuan dari rencana keperawatan tercapai atau tidak.

BAB IV PENUTUP
3.1 Kesimpulan

Fistula adalah hubungan abnormal antara dua tempat yang berepitel. Fistula ani adalah fistula yang menghubungkan antara kanalis anal ke kulit di sekitar anus (ataupun ke organ lain seperti ke vagina). Ada beberapa pemeriksaan, termasuk pemeriksaan penunjang untuk menentukan jenis penyakit ini, dan bagaimana nantinya penatalaksanaan untuk penyakit ini. Sebelum pemeriksaan ada beberapa tanda umum yang menjadi manifestasi klinis dari anal fistula. Kemudian dari pemeriksaan fisik juga akan nampak, yaitu pada colok dubur terkadang dapat diraba indurasi fistula dan internal opening. Terdapat beberapa penatalaksanaan untuk anal fistula ini. Penatalaksanaan medikamentosa dengan pemberian analgetik, antipiretik serta profilaksis antibiotik jangka panjang untuk mencegah fistula rekuren. Kemudian terapi pembedahan yang masalah keperawatannya dapat muncul samapi dengan setelah atau paska operatif.
3.2 Saran

Sebaiknya sebagai mahasiswa, kita lebih mempelajari dan memahami lagi bagaimana asuhan keperawatan pada klien dengan gangguan anal fistula. Kemudian mulai belajar mempraktikan asuhan keperawatan, meskipun belum secara langsung. Jadi, materi asuhan keperawatan pada klien dengan anal fistula ini tidak hanay berhenti sesudah selesai pembelajaran di kelas. Hal ini penting karena ana fistula merupakan penyakit yang tidak gampang untuk disembuhkan, sehingga benar0benar

membutuhkan asuhan keperawatan dari kita para perawat, dan tentunya tidak terlepas dari peran keluarga klien yang sedang menderita penyakit ini.

DAFTAR PUSTAKA Cruch, Rob. 2008. Anal abscess / fistula. http://www.bowelan

keyholeclinic.com/article.asp?article=8 Diakses pada 22 November 2012 pukul 14.20 Dirckz John H. 2001. Kamus Ringkas Kedokteran Stedman.Jakarta: Kedokteran EGC Doenges, Marilynn E., Moorhouse, Mary Frances & Geissler, Alice C. 2000. Rencana Asuhan Keperawatan Pedoman untuk Perencanaan dan Pendokumentasian Perawatan Pasien. Jakarta: EGC Kozier & Erb. 2009. Buku Ajar Praktik Keperawatan Klinis 5th edition. Jakarta: EGC Mansjoer, Arif dkk. 1999. Kapita Selekta Kedokteran. Edisi Ketiga. Jilid 1 . Jakarta: Media Aesculapius Masli, Emerson Budiarman. 2008. Seputar Fistula Ani. Diakses pada 22 November 2012 pukul 20.20 Patel, Pradip R. 2007. Lecture Notes: Radiologi. Jakarta: Erlangga Sinanu, L Franklin. Fistula in Ano. http://www.scribd.com/doc/45183857/Fistula-inAno Diakses pada 23 November 2012 pukul 08.12 Smeltzer, Suzanne C. & Bare, Brenda G. 2002 . Buku Ajar Keperawatan MedikalBedah Brunner & Suddarth. Edisi 8. Jakarta: EGC University .htm. Of Connecticut Health Center. 2012. Fistula In Ano. http://fitsweb.uchc.edu/student/selectives/Luzietti/Painful_anus_fistula_in_ano http://www.medistra. com/index.php?option=com_content&view=article&id=176

Diakses pada 22 November 2012 pukul 14.20