You are on page 1of 57

ISTILAH "REHABILITASI" BERASAL DARI BAHASA LATIN, YAITU "HABILIS" YANG ARTINYA MAMPU.

JADI SECARA HARFIAH, REHABILITASI ADALAH MEMAMPUKAN KEMBALI ATAU MENJADIKAN MAMPU KEMBALI.

 PENGERTIAN

INI MENGANDUNG ARTI IMPLISIT BAHWA TERDAPAT SUATU KEADAAN AWAL DIMANA SESEORANG YANG TADINYA MEMELIKI KEMAMPUAN KEMUDIAN DIA MENGALAMI KETIDAKMAMPUAN SEHINGGA MEMERLUKAN REHABILITASI

PADA WAKTU ITU REHABILITASI SECARA UMUM DIARTIKAN SEBAGAI PEMULIHAN/ PERBAIKAN

(RESTORASI) HAK RAJA ATAU BANGSAWAN YANG HILANG ATAU DIHAPUSKAN.

BEBERAPA DIARTIKAN

PEMULIAH/ PERBAIKAN NAMA BAIK (REPUTASI) SESEORANG DENGAN CARA MENJERNIHKAN TUNTUTAN-TUNTUTAN YANG TIDAK ADIL ATAU TIDAK MENDASAR DAN MENERBITKAN KEMBALI NAMA BAIK ORANG TERSEBUT

WAKTU KEMUDIAN REHABILITASI SEMAKIN LUAS YANG MENCAKUP

 SELANJUTNYA

MUNCUL PEMIKIRAN-PEMIKIRAN SOSIAL MODERN DAN PENGERTIAN REHABILITASI BERKEMBANG MENJADI PEMULIHAN KAPASITAS

FISIK DAN MENTAL SESEORANG KEDALAM KEADAAN SEBELUMNYA.

Rehabilitasi adalah salah satu fungsi dari sistem pelayanan kesejahteraan sosial. Ketiga fungsi lainnya adalah preventif, remedial dan promotif. Rehabilitasi diartikan sebagai penyembuhan bagi penyandang masalah sosial. Fungsi ini banyak dilaksanakan dalam pekerjaan sosial klinis

PENYESUAIAN DIRI SECARA PSIKOLOGIS. KONSELING PRIBADI. PELATIHAN DAN PENEMPATAN KERJA. DILIHAT DARI TUJUAN PELAYANANNYA. REHABILITASI BERTUJUAN UNTUK MEMBUAT SESEORANG SADAR AKAN POTENSI-POTENSINYA DAN KEMUDIAN MEMBERIKAN SARANA UNTUK MENCAPAI/ MEWUJUDKAN POTENSI-POTENSI TERSEBUT. TEKNIK-TEKNIK DAN FASILITAS-FASILITAS KHUSUS YANG DITUJUKAN UNTUK MEMBERIKAN PEMULIHAN FISIK. BILA DILIHAT DARI PENERAPANNYA REHABILITASI MERUJUK KEPADA KOMBINASI DISIPLIN-DISIPLIN ILMU. KONSELING KETRAMPILAN KERJA.  .

PANTI REHABILITASI SOSIAL KORBAN NARKOTIKA DAN LAIN-LAIN. SASANA REHABILITASI SOSIAL ANAK NAKAL. PANTI REHABILITASI PENYANDANG CACAT MENTAL. SEPERTI PANTI REHABILITASI PENYANDANG CACAT TUBUH. DEPARTEMEN SOSIAL RI MENGGUNAKAN ISTILAH REHABILITASI SEBAGAI PENUNJUK FUNGSI UTAMA YANG DITERAPKAN OLEH BEBERAPA LEMBAGA PELAYANAN (UPT). .

MSW (1980 : 12) JUGA MENGATAKAN BAHWA : KESEJAHTERAAN SOSIAL MELAKSANAKAN FUNGSI REHABILITASI ATAU FUNGSI PENYEMBUHAN DAN PEMULIHAN KALAU DIDALAMNYA TERCAKUP SEKUMPULAN KEGIATAN-KEGIATAN YANG DITUJUKAN UNTUK MENGHILANGKAN KONDISIKONDISI YANG BERUPA KETIDAKMAMPUAN MENGALAMINYA UNTUK BERFUNGSI SECARA NORMAL KEMBALI DIDALAM MASYARAKAT. DRS. SASARAN FUNGSI REHABILITASI ADALAH MEREKA YANG MENGALAMI KETIDAKMAMPUAN FISIK. MENURUT PERNYATAAN DIATAS. . EMOSIONAL DAN SOSIAL. SUTARSO.

. DINYATAKAN BAHWA : FUNGSI REHABILITASI DIARTIKAN SEBAGAI SUATU PROSES REFUNGSIONAL DAN PENGEMBANGAN UNTUK MEMUNGKINKAN PENYANDANG MASALAH KESEJAHTERAAN SOSIAL MAMPU MELAKSANAKAN FUNGSI SOSIALNYA DALAM KEHIDUPAN MASYARAKAT. DIDALAM KEPUTUSAN MENSOS RI NO : 07/HUK/KBP/II/1984 TENTANG POLA DASAR PEMBANGUNAN BIDANG KESEJAHTERAAN SOSIAL.

BAIK SECARA FISIK. MENTAL. . SOSIAL DAN EKONOMI. DR. HENRY KESSER. REHABILITASI MERUPAKAN SUATU CARA PEMULIHAN BAGI PARA PENDERITA CACAT SEHINGGA DAPAT MENGGUNAKAN KEMAMPUAN-KEMAMPUAN MEREKA SECARA OPTIMA.

TETAPI MERUPAKAN USAHA UNTUK MENCAPAI KEMANDIRIAN. . PERAWATAN DIRI DAN UNTUK MEWUJUDKAN POTENSI YANG DIMILIKI. SCOTT ALLAN REHABILITASI BUKAN HANYA MERUPAKAN PROSES RESTORASI.

TERDIRI DARI UPAYA-UPAYA MEDIS. SOSIAL EDUKASIONAL UNTUK MELATIH KEMBALI SESEORANG AGAR DAPAT MENCAPAI KEMAMPUAN FUNGSIONAL PADA TARAF SETINGGI MUNGKIN. . WHO REHABILITASI ADALAH SERANGKAIAN UPAYA YANG TERKOORDINASI.

 DEPARTEMEN SOSIAL RI REHABILITASI ADALAH SUATU PROSES REFUNGSIONALISASI DAN PENGEMBANGAN UNTUK MEMUNGKINKAN PENDERITA CACAT MAMPU MELAKSANAKAN FUNGSI-FUNGSI SOSIAL SECARA WAJAR DALAM KEHIDUPAN MASYARAKAT .

MAKA PERHATIAN TERUTAMA DITUJUKAN KEPADA PENYANDANG CACAT ATAU ORANG YANG MENGALAMI KECACATAN. YANG MANA DALAM KONSEP WHO DIBAGI DALAM 3 (TIGA) KONSEP UTAMA YAKNI IMPAIRMENT. DALAM SEBAGIAN DEFINISI DIATAS NAMPAK ADANYA KECENDERUNGAN BAHWA KETIKA ORANG BERBICARA MENGENAI REHABILITASI. DISABILITY DAN HANDICAP .

DALAM HAL INI PENYANDANG CACAT TUBUH. CACAT MENTAL. TERMASUK DIDALAMNYA . FISIKOLOGIS ATAU ANATOMIS. IMPAIRMENT ADALAH KEHILANGAN ATAU KETIDAKNORMALAN STRUKTUR ATAU FUNGSI BAIK SECARA PSIKOLOGIS. SAKIT MENTAL.

 DISABILITY ADALAH KETERBATASAN ATAU KEKURANGAN UNTUK MELAKSANAKAN KEGIATAN SECARA WAJAR BAGI KEMANUSIAAN YANG DIAKIBATKAN OLEH KONDISI IMPAIRMENT .

JENIS KELAMIN DAN FAKTOR SOSIAL SERTA KEBUDAYAAN) . (TERGANTUNG DARI USIA. KELOMPOK KETIGA INI ADALAH HANDICAP YAITU ORANG-ORANG YANG MENGALAMI KETIDAKBERUNTUNGAN SEBAGAI AKIBAT DARI KONDISI IMPAIRMENT DAN DISABILITY YANG MEMBATASI ATAU MENGHAMBAT PELAKSANAAN PERANAN SECARA NORMAL.

YAKNI : REHABILITASI MEDIS REHABILITASI PENDIDIKAN REHABILITASI VOKASIONAL DAN REHABILITASI SOSIAL     . BERBAGAI JENIS ISTILAH REHABILITASI.

DAN TERAPITERAPI FISIOLOGIS . PEMBERIAN ALAT-ALAT PENGGANTI ATAU ALAT BANTU. REHABILITASI MEDIS DAPAT DIPANDANG SEBAGAI UPAYA MENGEMBALIKAN KEMAMPUAN KESEHATAN PASIEN MELALUI LAYANAN-LAYANAN KESEHATAN YANG BERSIFAT PENYEMBUHAN DAN PEMULIHAN KESEHATAN.

 REHABILITASI MEDIS KHUSUSNYA YANG DILAKUKAN DALAM KONTEKS RUMAH SAKIT UMUM BIASANYA DILENGKAPI DENGAN LAYANAN YANG BERSIFAT PSIKOLOGIS OLEH PSIKOLOG DAN LAYANAN YANG BERSIFAT SOSIAL (SOSIAL MEDIS) OLEH PEKERJA SOSIAL MEDIS .

 SEDANGKAN REHABILITASI MEDIS YANG DILAKUKAN DI RUMAH SAKIT JIWA MUTLAK MEMERLUKAN LAYANAN PSIKIATER. DAN LAYANAN PENUNJANG OLEH PEKERJA SOSIAL MEDIS KHUSUSNYA DALAM HUBUNGAN DENGAN MASYARAKAT .

YAKNI TERBATAS PADA LOKASI RUMAH SAKIT. MAKA PERAN PEKERJA SOSIAL DALAM REHABILITASI MEDIS DIRUMAH SAKIT MENJADI PERAN PENUNJANG BAGI KEBERHASILANNYA PELAYANAN MEDIS SAAT INI . DENGAN KENYATAAN INI. TERDAPAT KECENDERUNGAN BAHWA LAYANAN PSIKOSOSIAL MEDIS DIRUMAH SAKIT MULAI DILAKSANAKAN OLEH TENAGA-TENAGA PERAWAT TERLATIH DIBIDANG PSIKOSOSIAL MEDIS. WALAUPUN DALAM KENYATAANNYA CAKUPAN PELAYANAN PERAWAT DIBATASI OLEH RUANG DAN WAKTU. DALAM PERKEMBANGAN MEDIS DEWASA INI.

 REHABILITASI PENDIDIKAN DAPAT DIPANDANG SEBAGAI UPAYA PENANAMAN DAN PENGEMBANGAN POTENSI INTELEKTUAL KELAYAN. SLB A UNTUK PENYANDANG CACAT NETRA. . SLB B UNTKU PENYANDANG CACAT RUNGU WICARA. KHUSUSNYA DILAKSANAKAN PADA SETTING SEKOLAH LUAR BIASA SEPERTI. SLB C UNTUK PENYANDANG CACAT MENTAL DAN SLB D UNTUK PENYANDANG CACAT TUBUH.

DAN PEKERJA SOSIAL MERUPAKAN PROFESI PENDUKUNG . PERAN PEKERJA SOSIAL MERUPAKAN LAYANAN PENDUKUNG TERHADAP PENCAPAIAN TUJUAN PENDIDIKAN. PROFESI YANG LEBIH DOMINAN DALAM PELAYANAN ADALAH GURU SLB.PSIKOLOG. SEDANGKAN PROFESI-PROFESI LAINNYA SEPERTI DOKTER. DALAM SLB.

 REHABILITASI VOKASIONAL (KEKARYAAN) BERKAIATAN DENGAN UPAYA MEMBERIKAN BEKAL KETERAMPILAN KERJA BAGI KELAYAN SEHINGGA KELAYAN MEMILIKI KESIAPAN UNTUK MANDIRI SECARA EKONOMI DIMASYARAKAT. PUSAT-PUSAT LATIHAN KERJA DARI BERBAGAI JENIS KELAYAN. PRSVBD CIBINONG DAN LBK (LOKA BINA KARYA) ADALAH SEBAGIAN KONTEKS REHABILITASI VOKASIONAL .

PEKERJA SOSIAL YANG BEKERJA DALAM LEMBAGA REHABILITASI VOKASIONAL PERLU DIBERIKAN KETERAMPILAN KHUSUS DISAMPING KEAHLIANNYA DIBIDANG PSIKOSOSIAL . OLEH SEBAB ITU. REHABILITASI SEMACAM INI DIPERLUKAN TENAGA-TENAGA YANG MENGUASAI KETERAMPILAN KHUSUS DIBIDANG KEKARYAAN TERMASUK ASSESMENT VOKASIONAL YANG MENGGUNAKAN INSTRUMEN-INSTRUMEN YANG KHUSUS PULA.

 Rehabilitasi sosial adalah segenap upaya yang ditujukan untuk mengintegrasikan atau mengintegrasikan kembali seseorang kedalam kehidupan masyarakat dengan cara membantunya menyesuaikan diri dengan tuntutan keluarga. komunitas dan pekerjaan sejalan dengan pengurangan setiap beban sosial dan ekonomi yang dapat merintangi proses rehabilitasi .

 SEDANGKAN FUNGSI SOSIAL ADALAH KEMAMPUAN DAN PERAN SESEORANG UNTUK BERINTEGRASI MELALUI KOMUNIKASI DAN INTERAKSI DALAM HIDUP BERMASYARAKAT SECARA WAJAR .

MENTAL KEAGAMAAN DAN KETERAMPILAN REHABILITASI SOSIAL DILAKSANAKAN JUGA DIMASYARAKAT DENGAN PENDEKATAN REHABILITASI SOSIAL BERBASISKAN MASYARKAT YANG LEBIH MEMUNGKINKAN PERCEPATAN PENGINTEGRASIAN KEMBALI KELAYAN DENGAN MASYARAKAT  .DAN KESEHATAN. BIMBINGAN SOSIAL DAN PSIKOLOGIS. REHABILITASI SOSIAL UMUMNYA DILAKSANAKAN DALAM KONTEKS PANTI YANG MENYELENGGARAKAN PELAYANANPELAYANAN BERUPA PEMENUHAN KEBUTUHAN FISIK.

MAKA KITA TIDAK LAGI TERBATAS PADA PEMBICARAAN MENGENAI PENYANDANG CACAT SEBAGAI SASARANNYA. MELAINKAN SUATU PERHATIAN DAN KEPEDULIAN TERHADAP ORANG-ORANG YANG MENGALAMI MASALAH SOSIAL PATOLOGIS YAITU ORANG-ORANG YANG MENUNJUKKAN GEJALA YANG DIANGGAP SEBAGAI "PENYAKIT SOSIAL". KETIKA KITA MENYEBUTKAN ISTILAH REHABILITASI SOSIAL. .

 PENYAKIT SOSIAL MENURUT KARTINI KARTONO (1988 : V) ADALAH "SEGENAP TINGKAH LAKU MANUSIA YANG DIANGGAP TIDAK SESUAI. . MASALAH SOSIAL PATOLOGIS INI DISEBUT PULA SEBAGAI DEVIASI ATAU PENYIMPANGAN TINGLAH LAKU DARI TENDENSI SENTRAL ATAU CIRI-CIRI UMUM RAKYAT BANYAK. MELANGGAR NORMA-NORMA UMUM DAN ADAT ISTIADAT ATAU TIDAK TERINTEGRASI DENGAN TINGKAH LAKU UMUM ".

 . REAKSI EMOSIONAL PENYANDANG CACAT MERUPAKAN ASPEK PSIKOLOGIS REHABILITASI. SEDANGKAN REAKSI MASYARAKAT TERHADAP KECACATAN MERUPAKAN ASPEK SOSIAL DARI REHABILITASI. ASPEK PSIKOSOSIAL REHABILITASI DIJELASKAN OLEH CHARLES ZASTROW SEBAGI REAKSI EMOSIONAL PENYANDANG CACAT TERHADAP KECACATANNYA DAN REAKSI MASYARAKAT TERHADAP KECACATAN.

 REAKSI-REAKSI EMOSIONAL MENGALAMI KECACATAN TERSEBUT PERLU DIPAHAMI ORANG YANG (IMPAIRMENT)  KELAYAN DAN KELUARGANYA AKAN MENUNJUKAN BERBAGAI REAKSI KETIKA MENGETAHUI KEBERADAAN KECACATANNYA (IMPAIRMENT) .

 TAHAP I : DENIAL (PENYANGKALAN) BAGI KELAYAN ATAU KELUARGANYA SULIT UNTUK MENGAKUI BAHWA MEREKA MEMILIKI KECACATAN (IMPAIRMENT) JIKA KELAYAN MENYANGKAL KEBERADAAN SUATU MASALAH. TETAPI DENGAN CARA YANG BIJAKSANA . KONSELING PERLU DIPUSATKAN PADA PENYANGKALAN INI DENGAN MENGEKSPOLORASI MENGAPA ORANG YAKIN BAHWA SUATU MASALAH TIDAK ADA DAN DENGAN MENGUMPULKAN BUKTIBUKTI UNTUK MENDOKUMENTASIKAN KEBERADAAN MASALAH BAGI KELAYAN. KEMUDIAN KELAYAN PERLU DIKONFRONTASIKAN DENGAN BUKTI-BUKTI INI.

 KELAYAN DAN KELUARGANYA TIDAK SUKA TERHADAP FAKTA BAHWA ORANG LAIN TETAP SEGAR BUGAR. KELAYAN MERASA BAHWA INI TIDAK ADIL. . SEMENTARA MEREKA CACAT.

 PENYAMPAIAN DUKUNGAN EMOSIONAL DAN EMPATI MEMBANTU MENCIPTAKAN SUASANA YANG MENGENAKKAN BAGI MEREKA DALAM MENGHADAPI KECACATANNYA. SEKALI INTENSITAS KEMARAHAN BERKURANG MAKA MEREKA AKAN MAMPU MENGUJI KESULITANNYA SECARA REALITAS DAN LEBIH BAIK . MEMBIARKAN KELAYAN MELONTARKAN KEMARAHAN DAPAT DAPAT MENGURANGI INTENSITAS KEMARAHANNYA.

MISALNYA PROGRAM PENDIDIKAN DI SEKOLAH KHUSUS. BENGKEL KERJA PROGRAM LATIHAN KERJA. DAY CARE CENTERS. DAN LAIN-LAIN.  . KELAYAN MULAI MENERIMA EKSISTENSI KECACATANNYA TETAPI AKAN MENAWAR BERBAGAI MACAM HAL SEPERTI KELAYAN BERJANJI AKAN MENJADI BAIK ATAU MEREKA MENGHARAPAKAN AKAN ADA PEMECAHAN SECARA ILMIAH YANG AKAN MENYEMBUHKAN KECACATANNYA SEPENUHNYA PELAYANAN SOSIAL UNTUK MEMBANTU ANAK MEREKA TINGGAL DALAM KEHIDUPAN SEUTUHNYA.

 KELAYAN DAN KELUARGANYA TELAH BERHENTI MENYANGKAL KEBERADAAN KECACATAN. "MALANGNYA AKU INI" DAN LAIN SEBAGAINYA  . MEREKA MENGERTI HAKEKAT KECACTANNYA DAN MENYADARI BAHWA MEREKA PERLU MELAKUKAN PERUBAHANPERUBAHAN DALAM HIDUPNYA. "ALANGKAH MENDERITANYA". KEMARAHANNYA TELAH REDA DAN TIDAK LAGI MENCOBA TAWAR MENAWAR. AKAN TETAPI MEREKA BELUM SIAP UNTUK MENGUSAHAKAN PERBAIKAN KEADAANNYA. MEREKA CENDERUNG MEMIKIRKAN KECACATANNYA DAN MENUNJUKKAN SIKAP : " TERKUTUKLAH AKU".

 PEKERJA SOSIAL (KONSELOR) PERLU MENUNJUKKAN EMPATI DAN MEMBANTU KELAYAN MELIHAT BAHWA KECACATAN MEREKA TIDAK AKAN SECARA DRAKTIS MEMPENGARUHI KEHIDUPAN MEREKA. SEPERTI YANG MEREKA KIRA. KELAYAN PERLU DIBERIKAN HARAPAN-HARAPAN YANG REALISTIS SEHINGGA MEREKA DAPAT MENNYESUAIKAN DIRI DAN MEMUNGKINKAN MEREKA MENDAPATKAN KEHIDUPAN YANG BERARTI  .

JIKA KELAYAN MENCAPAI TAHAP INI. SERING MENEMPATKAN NILAI NEGATIF ATAS KECACATANNYA.  .MAKA MEREKA SIAP DILIBATKAN DALAM PROGRAM REHABILITASI KESADARAN SECARA BERLAHAN DATANG MELALUI INTERAKSI DENGAN ORANG LAIN. KELAYAN KINI TELAH MEMPUNYAI MOTIVASI UNTUK MELAKUKAN APA YANG DAPAT MEREKA LAKUKAN UNTUK MENGEMBALIKAN KEHIDUPANNYA.

ADA KALANYA MENYEBABKAN ORANG-ORANG YANG "DISABLE" MENJAUHKAN DIRI ATAU DIPERLAKUKAN SEBAGAI MAKHLUK YANG RENDAH . KADANGKADANG PENILAIAN PADA KEINDAHAN TUBUH MEMBUAT MEREKA YANG CACAT MENJADI SASARAN LELUCON. OLEH KARENA ITU ORANG-ORANG YANG "DISABLE" DINILAI SEBAGAI MAKHLUK YANG KURANG DIINGINKAN.MEMILIKI CIRI-CIRI TUBUH YANG TIDAK MENARIK MERUPAKAN TANDA MANUSIA YANG RENDAH.

ORANG YANG CACAT SENSITIF TERHADAP INTERAKSI YANG DIBUAT-BUAT. . ORANG YANG CACAT TIDAK SUKA DIPERLAKUKAN BERBEDA SECARA SOSIAL KARENA MEREKA MEMPUNYAI GANGGUAN / HAMBATAN FISIK.

KELUARGA DAN MASYARAKAT YANG DILIPUTI RASA KESELAMATAN. KEAMANAN. KETERTIBAN DAN KETENTRAMAN LAHIR BATIN SERTA MEMILIKI HARGA DIRI SENDIRI MENURUT SUATU KONDISI OBYEKTIF MASINGMASING. . KESUSILAAN.TUJUAN UTAMA : TERCIPTANYA DAN TERBINA SUASANA DAN KONDISI SOSIAL YANG DINAMIS DALAM KEHIDUPAN INDIVIDU.

TERCIPTANYA SISTEM NILAI DAN SIKAP SOSIAL YANG MENDUKUNG USAHA-USAHA PEMBANGUNAN SEHINGGA TERWUJUDNYA KUALITAS HIDUP PERTISIPASI SOSIAL. MENINGKAT DAN BERKEMBANGNYA NILAI-NILAI KEAKRABAN DAN TANGGUNGJAWAB KELUARGA BERDASARKAN NILAI-NILAI BANGSA.   . DISIPLIN SOSIAL DAN LINGKUNGAN YANG MENUNJANG PEMBANGUANAN NASIONAL. USAHA-USAHA KESEJAHTERAAN SOSIAL MASYARAKAT MELEMBAGA DIKALANGAN MASYARAKAT LUAS DAN SEMAKIN BERMUTU SERTA MAMPU MENJANGKAU SASARAN GARAPAN YANG LEBIH LUAS.

 . MENINGKATNYA KEMAUAN DAN KEMAMPUAN PENYANDANG MASALAH SOSIAL UNTUK MENOLONG DIRINYA SENDIRI GUNA MEMPERBAIKI TARAF KESEJAHTERAAN SOSIAL. MENINGKAT DAN BERKEMBANGNYA TARAF KESEJAHTERAAN SOSIAL WARGA DAN KELOMPOK/ KESATUAN MASYARAKAT.

ANTARA LAIN : .SARANA DAN PRASARANA REHABILITASI ATAU LEBIH DIKENAL DENGAN ISTILAH THE TOOLS OF REHABILITATION. SARANA DAN PRASARANA REHABILITASI TERBAGI MENJADI 4 KATEGORI.

• PROGRAM ADALAH SUATU RENCANA PROSEDUR YANG LUAS YANG DIPRAKARSAI DAN DILAKSANAKAN OLEH KELOMPOK-KELOMPOK ATAU PERORANGAN TIDAK LANGSUNG BERKAITAN DENGAN HAL-HAL YANG TERINCI TENTANG PEMBERIAN PELAYANAN DALAM BIDANG-BIDANG REHABILITASI YANG KHUSUS TETAPI LEBIH BANYAK BERKAITAN DENGAN KEGIATAN-KEGIATAN PERENCANAAN DAN PENGORGANISASIAN TENTANG REHABILITASI SECARA UMUM • • .

SEBAGIAN BESAR PROGRAM REHABILITASI DI INDONESIA DILAKSANAKAN PADA KEDUA TINGKATAN TERSEBUT SEHINGGA DAPAT MENGATUR KEGIATANKEGIATAN BERSAMA DALAM BIDANG PROMOSI. INFORMASI DAN DAERAHDAERAH PELAYANAN. SCOPE (JANGKAUAN PROGRAM) JANGKAUAN SUATU PROGRAM DAPAT BERSIFAT NASIONAL ATAU SETEMPAT (LOKAL). .

. DASAR YANG LEBIH LUAS/ UMUM (GENERAL). ORGANISASI PROGRAM ORGANISASI DARI SUATU PROGRAM DAPAT DIGOLONGKAN MENJADI : PEMERINTAH (PUBLIC). SWASTA (PRIVATE). SELAIN ITU. DISIPLIN ILMU. ORGANISASI PROGRAM DAPAT DIDASARKAN ATAS SUATU : PROFESI (ALONG PROFESSIONAL LINES.

 TUJUAN PROGRAM TUJUAN DARI SUATU PROGRAM TERDAPAT PADA SALAH SATU JENIS MASALAH SOSIAL DAN JUGA DAPAT DITUJUKAN PADA KELOMPOK-KELOMPOK MASALAH SOSIAL YANG LEBIH LUAS SERINGKALI TUJUAN PROGRAM BERKAIATAN DENGAN SUATU BAGIAN DARI PROSES REHABILITASI YANG KHUSUS. .

KOORDINASI KEGIATAN. PRAKTEK OPERASIONAL PROGRAM PRAKTEK OPERASIONAL DARI SUATU PROGRAM DAPAT BERLANGSUNG MELALUI BERBAGAI BIDANG KEGIATAN SEPERTI : .PENGUMPULAN DANA. NAMUN BELUM ADA SATUPUN PROGRAM ATAU ORGANISASI NASIONAL DALAM BIDANG REHABILITASI YANG MENCAKUP SEMUA BIDANG PROFESIONAL DAN DISIPLIN DALAM SEMUA TAHAP-TAHAP KEGATAN REHABILITASI. PENELITIAN DAN PENDIDIKAN.PENGADAAN BERBAGAI PELAYANAN (ESTABLISHMENT OF .INFORMASI DAN PUBLIKASI . PERTUKARAN IDE-IDE/PEMIKIRAN PROFESSIONAL . SEBAGIAN BESAR PROGRAM MEMILIKI SUATU KOMBINASI DARI BERBAGAI KOMPONEN ATAU KLASIFIKASI SEPERTI YANG DIKEMUKAKAN DIATAS. . SERVICES).

.  DENGAN DEMIKIAN. TIDAK PERLU UNTUK MENGADAKAN BERBAGAI PELAYANAN REHABILITASI DITEMPAT-TEMPAT TERPISAH ATAU OLEH PERORANGAN SECARA SENDIRI-SENDIRI. DALAM BIDANG REHABILITASI. YANG PADA UMUMNYA BERSIFAT PROFESIONAL ATAU TEKNIS YANG MENDATANGKAN HASIL YAITU MERINGANKAN AKIBAT-AKIBAT DARI MASALAH YANG DIHADAPI. SUATU PROGRAM REHABILITASI DAPAT MENYEDIAKAN BERBAGAI PELAYANAN TERSEBUT DALAM PROGRAM REHABILITASINYA. SUATU PELAYANAN ADALAH PENERAPAN DARI GABUNGAN ANTARA BAKAT DAN METODE.

SESUAI DENGAN PRINSIP BAHWA PROGRAM REHABILITASI HARUS DILAKSANAKAN SECARA TERINTEGRASI OLEH BERBAGAI DISIPLIN DAN BADAN/LEMBAGA SEHINGGA PEMBERIAN PELAYANAN BERSIFAT KOMPREHENSIF ATAU PELAYANAN TERHADAP MANUSIA SEUTUHNYA. ANTARA LAIN : . MAKA TENAGA YANG TERLIBAT DALAM PROSES REHABILITASI TERSEBUT BERASAL DARI BERBAGAI DISIPLIN ILMU DAN PROFESI.

TERAPIS KOREKTIF. PERAWAT. PEKERJA SOSIAL DAN MEDICAL SOCIAL WORK. PSIKOLOG KLINIS DAN KONSELOR. DOKTER (UMUM DAN SPESIALIS). TERAPIS FISIK. GURU (UMUM DAN KHUSUS).  . TERAPIS BICARA DAN PENDENGARAN. KONSULTAN LATIHAN KERJA. DIREKTUR DAN STAF ADMINISTRASI PADA PUSAT-PUSAT REHABILITASI. TERAPIS PENEMPATAN KERJA. SHELTERED WORKSHOP DAN SEKOLAH-SEKOLAH LUAR BIASA.

MASIH TERDAPAT LAGI ORANG-ORANG ATAU ANGGOTA MASYARAKAT YANG DAPAT BERPARTISIPASI SECARA TIDAK LANGSUNG DALAM MEMPRAKARSAI ATAU MELAKSANAKAN SALAH SATU ATAU BEBERAPA PROGRAM REHABILITASI. DIANTARANYA : VOLUNTEEERS. . KERJASAMA DAN BANTUAN DARI ORANG-ORANG TERSEBUT MAKA USAHA-USAHA YANG DILAKUKAN UNTUK PARA TENAGA PROFESIONAL TIDAK AKAN BERHASIL DENGAN BAIK. DAN LAIN-LAIN. TANPA ADANYA PENGERTIAN. BURUH DAN PENGUSAHA. KELOMPOK ORANG TUA. KELOMPOK-KELOMPOK KEAGAMAAN. PENCARI DANA (FUNDRAISERS). SELAIN TENAGA TERSEBUT.

DALAM HUBUNGANNYA DENGAN URUSAN MEDIS DAN REHABILITASI.FASILITAS YAITU SESUATU YANG DAPAT MEMPERLANCAR SUATU TINDAKAN ATAU PELAKSANAAN SUATU KEGIATAN. . FASILITAS TERDIRI DARI :       RUMAH SAKIT (KHUSUS BAGI REHABILITASI) LEMBAGA ATAU PUSAT REHABILITASI SHELTERED WORKSHOP (TEMPAT BERUSAHA YANG DILINDUNGI/DIBANTU) PUSAT-PUSAT LATIHAN KERJA DAN SEKOLAH-SEKOLAH LUAR BIASA PERLENGKAPAN/PERALATAN (EQUIPMENT) PERLENGKAPAN YANG DIGUNAKAN DAN DIPERLUKAN DALAM MELAKSANAKAN PROGRAM REHABILITASI TERDIRI DARI BERBAGAI JENIS DAN JUMLAHNYA SANGAT BANYAK SESUAI DENGAN JUMLAH PROFESI YANG TERLIBAT.