P. 1
LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA-Kesetimbangan Kimia-.Doc

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA-Kesetimbangan Kimia-.Doc

5.0

|Views: 21,620|Likes:
Published by vieyraa
promosi :
kunjungi fisikarudy.com
promosi :
kunjungi fisikarudy.com

More info:

Published by: vieyraa on Apr 26, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/11/2014

pdf

text

original

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA

DISUSUN OLEH :

KELOMPOK 6 ( ENAM ) ADHI PERMANA ANASTASIA EVIRA EVANPHILO IBIE NORISA JUMALA RHOPI KLAWA

JANUARI 2009 SMA NEGERI 2 PALANGKARAYA
I. TUJUAN PERCOBAAN :

Tujuan percobaan ini adalah untuk menentukan pengaruh pergeseran kesetimbangan dalam suatu reaksi. II. ALAT DAN BAHAN : Adapun alat-alat serta bahan yang dipergunakan dalam praktikum ini, antara lain sebagai berikut : • • • • • • • ( sendok ) spatula tabung reaksi pipet tetes akuades butiran kristal PbNo4 larutan KI 1 M larutan K2SO4 1M

III. CARA KERJA :  Proses kerja yang diperlakukan terhadap tabung reaksi pertama : 1. Memasukkan satu ( sendok ) spatula kristal PbSO4 ke dalam tabung reaksi A.

2. Menambahkan kira-kira 4 mL larutan KI 1 M.

3. Mengaduk campuran tersebut dengan cara menguncangguncangkannya, kemudian mengamati perubahan warna yang terjadi.

4. Mendiamkan tabung reaksi A selama beberapa saat, sampai terjadi pengendapan.

5. Membuang air yang ada, sehingga yang tersisa hanya dalam bentuk endapan saja.

6. Mencuci endapan dengan akuades, yaitu mencampurkan endapan dengan akuades, menunggu terjadinya pengendapan, setelah air dan endapan terpisah, maka air akuades kembali dibuang.

7. Menambahkan larutan K2SO4 1M kira-kira 4 mL ke dalam tabung reaksi yang berisi endapan, mengaduk dengan cara mengguncang-guncangkannya, kemudian mengamati reaksi yang terjadi.

 Proses kerja yang diperlakukan terhadap tabung reaksi kedua : 1. Memasukkan satu ( sendok ) spatula kristal PbSO4 ke dalam tabung reaksi B.

2. Menambahkan kira-kira 4 mL larutan K2SO4 1 M.

3. Mengaduk campuran tersebut dengan cara menguncangguncangkannya, kemudian mengamati perubahan warna yang terjadi.

4. Mendiamkan tabung reaksi B selama beberapa saat, sampai terjadi pengendapan.

5. Membuang air yang ada, sehingga yang tersisa hanya dalam bentuk endapan saja.

6. Mencuci endapan dengan akuades, yaitu mencampurkan endapan dengan akuades, menunggu terjadinya pengendapan, setelah air dan endapan terpisah, maka air akuades kembali dibuang.

7. Menambahkan larutan KI 1M kira-kira 4 mL ke dalam tabung reaksi yang berisi endapan, mengaduk dengan cara mengguncang-guncangkannya, kemudian mengamati reaksi yang terjadi.

IV. DATA PERCOBAAN DAN REAKSI KIMIA : A. Data Percobaan ( Pelaksanaan Praktikum ): • • • • Hari dan tanggal Tempat Palangkaraya Guru Pembimbing Laboran : Rabu, 21 Januari 2009 : Laboratorium Biologi-Kimia SMAN 2 : Herlina, Spd. : Kristian, Spd.

 Hasil Pengamatan : (reaksi pertama) • Butiran timbal sulfat (PbSO4) berwarna putih dan larutan kalium iodida 1M (KI) berwarna bening bereaksi bersama – sama membentuk larutan bening dan endapan yang berwarna kuning. • Endapan berwarna kuning yang telah dipisahkan dengan larutannya, kemudian direaksikan bersama larutan kalium sulfat 1M (K2SO4) yang berwarna bening menghasilkan produk berupa larutan bening dan endapanberwarna putih. (reaksi Kedua) • Butiran kristal timbal sulfat (PbSO4) berwarna putih dan larutan kalium sulfat 1M (K2SO4) bereaksi bersama – sama membentuk larutan bening dan endapan berwarna putih. • Endapan berwarna putih yang telah dipisahkan dengan larutannya, kemudian direaksikan bersama larutan kalium iodida 1M (KI) berwarna bening, menghasilkan produk berupa larutan bening dan endapan berwarna kuning. B. Reaksi Kimia : (*Sudah disetarakan) I = PbSO4 + 2KI
(terbentuk endapan putih)

PbI2 + K2SO4
(terbentuk endapan kuning)

II = PbI2 + K2SO4
(terbentuk endapan kuning)

PbSO4 + 2KI
(terbentuk endapan putih)

V. FOTO-FOTO PERCOBAAN : Berikut ini adalah beberapa tambahan foto yang berhasil kami rekam pada saat praktikum di luar foto-foto pada saat proses kerja sebelumnya :

# Alat dan bahan yang digunakan selama praktikum :

Perlengkapan tabung reaksi

Butiran kristal PbSO4

Akuades

Larutan KI 1 M

Pipet tetes, tissue, dan peralatan serta bahan yang lainnya

Hasil Percobaan

# Kelompok 6 yang serius dan tenang ( tidak mengikuti kelompok lain yang sibuk ber-narsis ria . . . ) :

Ki-ka : Evan dan Adhi sedang sibuk mencatat-catat untuk kepentingan praktikum

Rhopi menyiapkan alat-alat praktikum yang akan digunakan serta membenahi alat-alat yang sudah dipakai

Ki-ka : Anastasia dan Norisa yang bertugas untuk menjalankan semua proses kerja praktikum

Kelompok 6 : Keep Fight!!!! VI. PEMBAHASAN : Reaksi dapat balik (reversible) berlangsung tindak tuntas. Kesetimbangan dikatakan bergeser ke kanan, jika produk bertambah atau pereaksi berkurang. Kesetimbangan dikatakan bergeser ke kiri, jika produk berkurang atau pereaksi bertambah.  AZAS LE CHATELIER Pada tahun 1884, Hendri Louis Le Chatelier (1850 – 1936) berhasil menyimpulkan pengruh faktor luar terhadap kesetimbangan. Kesimpulan Le Chatelier tersebut kini kita kenal sebagai azas Le Chatelier sebagai berikut : Bila terhadap suatu kesetimbangan dilakukan suatu tindakan

(aksi), maka sistem itu akan mengadakan reaksi yang cenderung mengurangi pengaruh aksi tersebut. Secara singkat, azas le chatelier dapat disimpulkan sebagai berikut : Reaksi = –Aksi  PENGARUH KONSENTRASI Sesuai dengan azas Le chatelier (reaksi = –aksi), jika konsentrasi salah satu komponen diperbesar maka reaksi sistem adalah mengurangi komponen tersebut. Sebaliknya, jika konsentrasi salah satu konponen diperkecil, maka reaksi sistem adalah menambah komponen itu. • Jika konsentrasi pereaksi diperbesar, kesetimbangan akan bergeser ke kanan. • Jika konsentrasi pereaksi diperkecil, kesetimbangan akan bergeser ke kiri.  PENGARUH TEKANAN Penambahan tekanan dengan cara memperkecil volum akan memperbesar konsentrasi semua komponen. Sesuai dengan azas Le Chatelier, maka sistem akan bereaksi dengan mengurangi tekanan. Tekanan gas bergantung pada jumlah molekul dan tidak bergantung pada jenis gas. Oleh karena itu, untuk mengurangi tekanan maka reaksi kesetimbangan akan bergeser ke arah yang jumlah koefisiennya kecil. Sebaliknya, jika tekanan dikurangi dengan cara memperbesar volum, maka sistem akan bereaksi dengan menambah tekanan dengan cara menambah jumlah molekul. Reaksi akan bergeser ke arah yang koefisiennya lebih besar. • Jika tekanan diperbesar (volum diperkecil), kesetimbangan akan bergeser ke arah yang jumlah koefisiennya terkecil. • Jika tekanan diperkecil (volum diperbesar), kesetimbangan akan bergeser ke arah yang jumlah koefisiennya terbesar.  PENGARUH KOMPONEN PADAT DAN CAIR Penambahan komponen yang berupa larutan atau gas akan berpengaruh pada kerapatan antarpartikel dalam campuran. Jika suatu komponen gas atau terlarut ditambahkan, maka konsentrasi meningkat, sehingga sistem bereaksi untuk mengurangi konsentrasi. Jika yang ditambahkan berupa padatan atau cairan murni, hal itu tidak mengubah konsentrasi karena jarak antarpartikel dalam padatan dan cairan adalah tetap. Demikian juga halnya pada perubahan tekanan atau volum. Perubahan tekanan atau volum tidak mempengaruhi konsentrasi padatan atau cairan murni. Jadi, ketika mempertimbangkan pengaruh tekanan dan volum, koefisiennya komponen padat tidak diperhitungkan. Tekanan hanya berpengaruh pada sistem kesetimbangan gas. Komponen padat atau cair tidak menggeser kesetimbangan.  PENGARUH SUHU

Sesuai denga azas Le Chatelier, jika suhu sistem kesetimbangan dinaikkan, maka reaksi sistem adalah menurunkan suhu, kesetimbangan akan bergeser ke pihak reaksi yang menyerap kalor (ke pihak reaksi endoterm). Sebaliknya, jika suhu diturunkan, maka kesetimbagan akan bergeser ke pihak reaksi eksoterm. • Jika suhu dinaikkan, kesetimbangan akan bergeser ke arah reaksi endoterm. • Jika suhu diturunkan, kesetimbangan akan bergeser ke arah reaksi eksoterm.  PENGARUH KATALIS Katalis memperbesar laju reaksi karena menurunkan energi pengaktifan. Penurunan energi pengaktifan tersebut berlaku untuk kedua arah. Jadi, katalis akan mempercepat laju reaksi maju sekaligus laju reaksi balik. Oleh karena itu, penggunaan katalis akan mempercepat tercapainya keadaan setimbang. Meskipun katalis dapat mempercepat pencapaian keadaan setimbang, namun katalis tidak mengubah komposisi kesetimbangan.

VII. KESIMPULAN : • Reaksi yang berlangsung antara PbSO4 + 2KI PbI2 + K2SO4 Merupakan reaksi bolak – balik yang berlangsung dalam 2 arah. Dalam rekasi tersebut, telah tercapai kesetimbangan, dimana tidak ada lagi perubahan yang dapat diamati atau diukur (sifat makroskopis tidak berubah), tetapi reaksi sebenarnya masih berlangsung di tingkat molekul (tingkat mikroskopis). Pergeseran kesetimbangan, menurut azas Le Chartelier dipengaruhi : a. Konsentrasi b. Tekanan c. Suhu

 Komponen padat dan/atau cair tidak menggeser kesetimbangan.  Katalis tidak mengubah komposisi kesetimbangan melainkan hanya dapat mempercepat pencapaian.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->