ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA PADA KLIEN Tn.

“R” DENGAN TB PARU DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS TALANG RATU TAHUN 2010

OLEH: KELOMPOK XIII 1. HARWETI 2. HERDIANSYAH 3. NURHANIRA GUSMITA 4. SITI NURHAYATI 5. SUKAESIH AGUSTIA (07.1033) (07.1035) (07.1048) (07.1068) (07.1069)

AKADEMI KEPERAWATAN PEMBINA PALEMBANG ANGKATAN XVIII

TAHUN AKADEMIK 2009 - 2010 LEMBAR PENGESAHAN
Laporan Kegiatan Pelaksanaan program studi kasus TB Paru Puskesmas Talang Ratu Palembang, oleh:
1. HARWETI 2. HERDIANSYAH 3. NURHANIRA GUSMITA 4. SITI NURHAYATI 5. SUKAESIH AGUSTIA : 07.1033 : 07.1035 : 07.1048 : 07.1068 : 07.1069

Telah didiskusikan dan disetujui sebagai salah satu syarat dalam mengikuti praktek klinik keperawatan mahasiswa semester V Akademi Keperawatan Pembina Palembang pada tanggal 11 Januari sampai 6 Februari 2010. Disetujui, Palembang, Pembimbing Puskesmas Februari 2010

Pembimbing Pendidikan

dr. Rozanna May. F.Y NIP: 195902101990022001 Mengetahui Pimpinan Puskesmas Talang Ratu

Niken Puspita Asih, S.Pd

Direktur Akper Pembina

drg. Indriati

H. Sukemi M.Zen, SKM

NIP: 196109081989122001

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penyusun panjatkan kepada Allah SWT. Karena atas berkat dan rahmat Nya juga penyusun dapat menyusun laporan praktek kerja lapangan di Puskesmas Talang Ratu Palembang yang dimulai pada tanggal 11 Januari sampai 6 Februari 2010. Dengan selesainya laporan ini kami ucapkan kepada: 1. Bapak H. Sukemi M. Zen, SKM selaku Direktur Akper Pembina Palembang 2. Ibu drg. Indriati selaku pimpinan Puskesmas Talang Ratu Palembang 3. Ibu dr. Rozanna May. F.Y selaku koordinator pembimbing kegiatan praktek 4. Seluruh Staf Puskesmas Talang Ratu Palembang yang telah membimbing penyusun selama penyusun praktek di Puskesmas Talang Ratu Palembang 5. Ibu Niken Puspita Asih, S.Pd selaku dosen pembimbing

Dan masih banyak lagi nama-nama yang tidak mungkin penyusun sebutkan satu persatu dalam kesempatan ini, hanya ucapan terima kasih yang penyusun ucapkan, dan semoga Allah SWT memberi balasan yang lebih baik kepada mereka yang telah membantu penyusun dalam penyusunan laporan praktek ini.

Penyusun menyadari bahwa laporan ini masih belum sempurna. Januari 2010 Penyusun . Hal ini disebabkan keterbatasan kemampuan dan pengetahuan yang penyusun miliki. maka dari itu penyusun sangat mengharapkan saran dan kritik yang bersifat membangun untuk perbaikan dimasa yang akan datang. Palembang. Akhir kata semoga laporan ini mempunyai manfaat bagi kita semua terutama bagi penyusun yang masih menuntut ilmu.

.....................................1 ..................2 .............................................................................................4 1...................8 ...................................1 2........iii ..............................6 Ruang Lingkup Penulisan .....................................................................................1 Latar Belakang Masalah 1.............................DAFTAR ISI HALAMAN HALAMAN JUDUL LEMBAR PENGESAHAN KATA PENGANTAR DAFTAR ISI BAB I.................................................................4 Manfaat Penulisan .................7 .3 2.........................................................................1 ...........ii ...........8 Sasaran / Subjek BAB II.................................................................... Konsep Keluarga 2.....2 Rumusan Masalah 1....................................................3 Tujuan Penulisan 1...6 .............................. TINJAUAN PUSTAKA 2..............................i ..........1................................................................1.....1...5 Definisi Keluarga Struktur Keluarga Peran Keluarga Fungsi Keluarga Bentuk Keluarga ................2 2...........................................3 ....................................................................................4 2..9 ...................... 1...........4 1..5 Waktu dan Tempat Pelaksanaan .........................7 .............1...................................................................................5 1...........7 ..........................1......................................................................7 .....................................................................7 Metode Penulisan dan Teknik Pengumpulan Data......................................................4 1..........8 ........................................................................... PENDAHULUAN 1.

.4 2......2...........1......................2..................1 Gambaran Umum Puskesmas.....................................................8 2................................20 2............................................18 2.................................15 Klasifikasi Penyakit dan Tipe Penderita TB Paru.........................10 2.....6 2.............2.................... 21 BAB III..3 2....................10 2...7 2............................16 2........11 Cara Penularan........................................16 Pengobatan......2................9 Pengertian............................22 ..........2.................10 Etiologi............................................5 2...........14 Resiko Menjadi Sakit TB Paru..2..................................................................................................2...................................1 2..........2 2........................................................2................................2............6 Asuhan Keperawatan Kesehatan Keluarga....16 2.....................................2.......14 Klasifikasi berdasarkan Riwayat Pengobatan Sebelumnya...........................3 Pengobatan TB Paru dengan Strategi DOTS.....................................................................................2......... GAMBARAN UMUM PUSKESMAS 3..............2..................................14 Gejala Klinis Penderita TB Paru...................2..............................................10 Patofisiologi.....2......17 2......................2.12 Resiko Penularan.............................................18 2.......15 Klasifikasi Penyakit............2............................. Konsep Penyakit Tuberkulosis Paru..10 Diagnostik TB ................................................19 2.......11 Riwayat Terjadi Tuberkulosis Paru............13 Klasifikasi Penyakit..................15 Pemeriksaan Dahak Mikroskopis.........................................2................

.......................................1.......................................................... Hasil Pengkajian...................12 3..................................8 3....................30 Indikator Palembang Indonesia Sehat 2009.......................29 Visi................................................................................................... Pengkajian.................... Susunan Anggota Keluarga..........................................24 Fungsi Puskesmas.....................3 3..................................................14 Sejarah Berdirinya Puskesmas Talang Ratu......35 .....................................................................................................31 BAB IV...........32 4......................................................6............ 32 4..................... Genogram.................9 3...27 Dasar Hukum.........10 3............................ Status Kesehatan Keluarga..... TINJAUAN KASUS........6 3...........5..................7 3............................................13 3.........................................................................28 Transportasi.......5 3.........................................1.............................................................................................................................2.........................................................................................31 Penyakit TB Paru di Puskesmas tahun 2009....1................33 4............................4 3.29 Fasilitas dan Sarana Pelayanan Kesehatan......... Proses Pendekatan.26 Demografi Puskesmas.............24 Upaya-Upaya Puskesmas..............................................................32 4........... Data Kesehatan Lingkungan......................2 3.....32 4...........................11 3...........................................................................................3.......................................3...............................................4.25 Lokasi dan Letak Geografi..........................................................................................28 Staf dan Tenaga Kesehatan Puskesmas..34 4.........33 4.............................................................................1 3............30 Motto.............30 Misi ................................................................................................

..49 Perencanaan..........................................4 Pengkajian........................................................................ BAB I .......................................................................... Rencana Asuhan Keperawatan Keluarga......39 4..........................................51 6..50 BAB VI.......................................................................................................................... Proritas Masalah...............................................................................................................2 5......................................................7....................................................................52 DAFTAR PUSTAKA........4................................................. KESIMPULAN DAN SARAN................................................................2..........................................................................3 5....48 Diagnosa Keperawatan.........1 5........50 Evaluasi................................. Kesimpulan.......... PEMBAHASAN 5.............9................. Analisa Data................................8......................40 4....................1 6.....................51 Saran............ BAB V........

2008). usus. terjadi pada negara-negara berkembang. (Somantri Irman. Demikian juga. persalinan dan nifas. tetapi dapat juga mengenai organ tubuh lainnya. Tuberkulosis adalah penyakit menular langsung yang disebabkan oleh kuman Mycobacterium tuberculosis. Pada tahun 1995. Tuberkulosis Paru menjadi penyakit yang sangat diperhitungkan saat meningkatnya morbiditas penduduk terutama di negara berkembang. Sebagian besar kuman TBC menyerang paru-paru. ginjal. (Depkes RI.PENDAHULUAN I. diperkirakan ada 9 juta pasien TB baru dan 3 juta kematian akibat TB di seluruh dunia. seperti: susunan syaraf. sebesar 11 % dialami oleh anak-anak dibawah 15 tahun. 2008).1 Latar Belakang Masalah Diperkirakan sekitar sepertiga penduduk dunia telah terinfeksi oleh Mycobacterium tuberculosis. (Somantri Irman. Dari seluruh kasus Tuberkulosis Paru. Diperkirakan jumlah pasien Tuberkulosis Paru di . Diperkirakan sepertiga populasi dunia terinfeksi Mycobacterium Tuberculosis. tulang dan kelenjar limfe. 2008). organisme penyebab Tuberkulosis Paru. kematian wanita akibat Tuberkulosis Paru lebih banyak dari pada kematian karena kehamilan. Indonesia merupakan negara dengan pasien Tuberkulosis Paru terbanyak ke – 3 di dunia setelah India dan Cina. Diperkirakan 95 % kasus TB Paru dan 98 % kematian akibat TB Paru di dunia.

masalah pendidikan. (Dep. 2008). seperti: masalah keadaan lingkungan tempat tinggalnya. Maka dari itu penyusun tertarik membahas masalah utama Tuberkulosis Paru. masalah keadaan gizi. 1. masalah perilaku masyarakat yang mempengaruhi kesehatan serta untuk mendapatkan gambaran nyata bagaimana penerapan atau pelaksanaan Asuhan Keperawatan pada penderita Tuberkulosis Paru. Di Puskesmas Talang Ratu Palembang pada tahun 2007 penderita BTA positif sebanyak 22 orang. Oleh karena itu Tuberkulosis Paru merupakan masalah kesehatan di masyarakat (merupakan penyakit ISPA yang terbanyak di Puskesmas Talang Ratu serta perlu penanganan yang baik).2 Rumusan Masalah . Berdasarkan data di atas menunjukkan masih tingginya angka kesakitan yang disebabkan oleh penyakit Tuberkulosis Paru. masalah keadaan sosial ekonomi.Indonesia sekitar 10 % dari total jumlah pasien TB Paru di dunia. masalah keadaan penduduk. dan tahun 2009 sebanyak 9 orang. tahun 2008 sebanyak 25 orang. Kes RI. serta mencegah penularan penyakit Tuberkulosis Paru tersebut. Tingginya angka penderita Tuberkulosis Paru di Indonesia disebabkan oleh beberapa faktor antara lain kurangnya kesadaran masyarakat tentang pentingnya hidup sehat dan minum obat secara teratur.

Biga no: 20. dengan TB Paru.”R” dengan masalah utama TB Paru di wilayah kerja Puskesmas Talang Ratu Palembang. Rw: 02 Kel.”R” dengan masalah utama TB Paru . tahun 2008 sebanyak 1233 orang. Di Puskesmas Talang Ratu sendiri pada tahun 2007 penderita BTA positif sebanyak 22 orang. Talang Ratu 20 Ilir Palembang. tahun 2008 sebanyak 25 orang.Menurut data kesehatan Dinas Kesehatan Kota Palembang jumlah penderita TBC masih tinggi.3. Maka permasalahan yang akan dibahas yaitu bagaimana cara melaksanakan atau menerapkan Asuhan Keperawatan Keluarga pada Klien Tn.3 Tujuan Penulisan 1. 1.1 Tujuan Umum Untuk mendapatkan gambaran yang nyata tentang penerapan Asuhan Keperawatan Keluarga pada Klien Tn.2 Tujuan Khusus Adapun tujuan khusus dari penulisan laporan ini adalah agar mahasiswa atau mahasiswi dapat: 1.”R” usia 27 tahun. Untuk melakukan pengkajian dan pengumpulan data keluarga Tn.3. (Profil Dinkes Kota Palembang. dan tahun 2009 sebanyak 1077 orang. 2009). dengan alamat Letnan Murod Lrg. Pada tahun 2007 sebanyak 1108 orang. jenis kelamin laki-laki. dan tahun 2009 sebanyak 9 orang. Rt: 12. 1.

1.4. 5. . 4.”R” dengan Tuberkulosis Paru 1.2 Untuk Institusi Pendidikan Merupakan umpan balik dari teori terpadu oleh mahasiswa dan akan berguna perbaikan-perbaikan dalam meningkatkan mutu pendidikan. selain itu juga sebagai referensi atau kepustakaan.3 Untuk Keluarga Agar keluarga dapat mengerti bagaimana cara merawat keluarga yang menderita TB.1 Untuk Mahasiswa 1. Dapat membuat sebuah laporan kasus dalam bentuk karya tulis ilmiah 1.4 Manfaat Penulisan 1. Mendapatkan gambaran tentang Asuhan Keperawatan Keluarga dengan kasus TB Paru 3. Untuk melakukan evaluasi terhadap tindakan keperawatan yang telah dilakukan pada Tn.2.”R”. Untuk menyusun atau merencanakan tindakan keperawatan keluarga pada Tn.”R” berdasarkan data yang diperoleh 3. Paru dan dapat memberikan pertolongan.4. Untuk mengimplementasikan rencana keperawatan yang telah disusun. Menerapkan teori-teori tentang Asuhan Keperawatan Keluarga dengan kasus TB Paru 2.4. Untuk menegakkan diagnosa keperawatan keluarga pada Tn.

masalah keadaan sosial ekonomi.6 Ruang Lingkup Penulisan Ruang lingkup penulisan laporan ini dibatasi pada Asuhan Keperawatan Keluarga pada Tn.7 Metode Penulisan dan Teknik Pengumpulan Data 1. masalah pendidikan. 1. masalah perilaku masyarakat yang mempengaruhi kesehatan yang menjadi prioritas. implementasi yang dilaksanakan penyusun hanya pada masalah utama Tuberkulosis Paru. . Talang Ratu 20 Ilir Palembang.”R” dilaksanakan selama 3 hari mulai tanggal 20 Januari sampai dengan tangal 22 Januari 2010. dengan alamat Letnan Murod Lrg. Biga no: 20. Dalam wilayah Puskesmas Talang Ratu Palembang.7. masalah keadaan penduduk.1 Metode Penulisan Metode yang digunakan dalam menyusun karya tulis ilmiah ini adalah metode deskriptif dan studi kasus dengan teknik pengumpulan data secara primer dan sekunder.5 Waktu Dan Tempat Pelaksanaan Pelaksanaan Asuhan Keperawatan Keluarga pada Klien Tn. Asuhan Keperawatan ini dilaksanakan di wilayah kerja Puskesmas Talang Ratu Palembang. Rt: 12. masalah keadaan gizi. 1. Pengkajian dilaksanakan dari tanggal 20 Januari – 22 Januari 2010. Rw: 02 Kel. seperti: masalah keadaan lingkungan tempat tinggalnya.”R” dengan Tuberkulosis Paru.1.

7.7.2.1 Konsep Keluarga 2.1 Teknik Wawancara Melakukan interview dengan keluarga untuk mendapatkan data yang lebih akurat serta menggunakan format pengkajian. 1.7.2. BAB II TINJAUAN TEORI 2.1.4 Teknik Kepustakaan Menggunakan buku-buku dan bahan bacaan lainnya yang berhubungan dan mendukung Asuhan Keperawatan ini.7.2 Teknik Observasi Mengadakan pengamatan langsung untuk mendapatkan data yang lebih objektif dari klien.7.2. 1.1 Definisi Keluarga . keluarga dan lingkungan.2 Teknik Pengumpulan Data yang Digunakan 1.1. 1.2.3 Teknik Pemeriksaan Fisik Meliputi pemeriksaan kepada klien untuk mengetahui masalah yang sedang dihadapi dengan cara inspeksi dan palpasi.

Keluarga adalah dua atau lebih individu yang tergabung karena hubungan darah. 5. Patrilokal : sepasang suami istri yang tinggal bersama keluarga suami. 2. hubungan perkawinan atau pengangkatan dan mereka hidup dalam suatu rumah tangga. 4.Keluarga adalah unit terkecil dari masyarakat yang terdiri dari kepala keluarga dan beberapa orang yang berkumpul dan tinggal di suatu tempat di bawah satu atap dalam keadaan saling ketergantungan. 2. (Sudiharto. Matrilokal : sepasang suami istri yang tinggal bersama keluarga sedarah istri. 3. 1998).1. Nasrul. Keluarga kawinan : hubungan suami istri sebagai dasar bagi pembinaan keluarga dan beberapa sanak saudara yang menjadi bagian keluarga karena adanya hubungan dengan suami / istri. 2002). Patrineal : keluarga sedarah yang terdiri dari sanak keluarga dalam beberapa generasi dimana hubungan itu disusun melalui jalur garis ayah. berinteraksi satu sama lain dan di dalam perannya masing-masing menciptakan serta mempertahankan budaya.2 Stuktur Keluarga Menurut Effendi. Nasrul. Peran ayah .1. (Effendi. 2.3 Peran Keluarga 1. Matrineal : keluarga sedarah yang terdiri dari sanak keluarga dalam beberapa generasi dimana hubungan itu disusun melalui jalur garis ibu. 1998 struktur keluarga ada bermacam-macam diantaranya: 1.

berperan sebagai pengurus rumah tangga dan salah satu kelompok dari peranan sosialnya serta sebagai anggota masyarakat dari lingkunganya. mental. Fungsi Biologis a. sosial dan spiritual. pelindung dan pemberian rasa aman sebagai kepala keluarga. Meneruskan keturunan b. Fungsi Psikologis a. Peran ibu Sebagai istri dari suami. pendidik. 3. Memelihara dan membesarkan anak c. Memberikan perhatian diantara anggota keluarga . Memberikan kasih sayang dan rasa aman b. sebagai anggota dari kelompok sosialnya serta sebagai anggota masyarakat lingkungannya. Memelihara dan merawat anggota keluarga 2. 2.4 Fungsi Keluarga Menurut Effendi. Nasrul. 1998 Ada beberapa fungsi yang dapat dijalankan keluarga sebagai berikut: 1.1. ayah berperan sebagai pencari nafkah. Peran anak Anak melaksanakan peranan psikososial sesuai dengan tingkat perkembangannya baik fisik. 2.Sebagai suami dari istri. Memenuhi kebutuhan gizi keluarga d.

4. Keluarga duda/ janda (single family) adalah keluarga yang terjadi karena perceraian atau kematian. 5. kakek. Membina pendewasan kepribadian anggota keluarga d.c. bibi dll. Fungsi Pendidikan a. Keluarga berkomposisi (compsite family) adalah keluarga yang perkawinannya berpoligami dan hidup secara bersama. b. Keluarga kahabitas (cahabitation) adalah dua orang menjadi satu tanpa pernikahan tetapi membentuk suatu keluarga. paman. Menyekolahkan anak untuk memberikan pengetahuan. ibu dan anak. . 3. Mempersiapkan anak untuk kehidupan dewasa yang akan datang dalam memenuhi perannya sebagai orang tua. Keluarga inti (nuclear family) adalah keluarga yang terdiri dari ayah. misalnya: nenek. 2. 2. Keluarga besar (extended family) adalah keluarga inti ditambah dengan sanak saudara. Memberi identitas keluarga 3. keterampilan dan membentuk perilaku anak sesuai dengan bakat dan minat yang dimilikinya.1.6 Bentuk Keluarga 1. 6. saudara sepupu. keponakan. Keluarga berantai (senal family) adalah keluarga yang terdiri dari wanita dan pria yang lebih dari satu kali dan merupakan satu keluarga inti.

Irman. 1998).2.2. mempunyai sifat khusus yaitu tahan terhadap asam. Penyakit ini dapat juga menyebar ke bagian tubuh lain seperti: susunan syaraf.1 Pengertian Tuberkulosis Paru adalah penyakit infeksi yang menyerang parenkim paruparu yang disebabkan oleh Mycobacterium tuberculosis. (Effendi. Sebagian besar komponen Mycobacterium tuberculosis adalah berupa lemak/ lipid sehingga kuman . ginjal. 2008 ). oleh karena itu disebut pula sebagai Basil Tahan Asam (BTA).2 Etiologi Mycobacterium tuberculosis merupakan jenis kuman berbentuk batang dengan berukuran panjang 1-4 mm dengan tebal 0.6 mm.2.1. Kuman Mycobacterium tuberculosis berbentuk batang. (Somantri.7 Asuhan Keperawatan Keluarga Asuhan Keperawatan Keluarga adalah rangkaian kegiatan yang diberikan melalui praktek keperawatan kepada keluarga untuk membantu menyelesaikan masalah kesehatan keluarga tersebut dengan menggunakan pendekatan proses keperawatan. usus.3-0. 2. Nasrul. 2. tulang dan kelenjar limfe.2 Konsep Penyakit Tuberkulosis Paru 2.

Infeksi awal biasanya timbul dalam waktu 2-10 minggu setelah terpapar bakteri. Daerah tersebut menjadi tempat yang kondusif untuk penyakit Tuberkulosis Paru.3 Patofisiologi Infeksi diawali karena seseorang menghirup basil Mycobacterium tuberculosis. tulang. Basil juga menyebar melalui sistem limfe dan aliran darah ke bagian tubuh lain (ginjal. sistem kekebalan tubuh memberikan respons dengan melakukan reaksi inflamasi. Mycobacterium tuberculosis senang tinggal di daerah apeks paru-paru yang kandungan oksigennya tinggi. Irman. Oleh karena itu. susunan syaraf). sementara limfosit spesifik-tuberkulosis menghancurkan (melisiskan) basil dan jaringan normal. Selanjutnya. Mikroorganisme ini adalah bersifat aerob yakni menyukai daerah yang banyak oksigen. Bakteri menyebar melalui jalan nafas menuju alveoli lalu berkembang biak dan terlihat bertumpuk. 2. Granuloma terdiri atas kumpulan basil hidup dan mati yang dikelilingi oleh makrofag seperti dinding. Infeksi antara Mycobacterium tuberculosis dan sistem kekebalan tubuh pada masa awal infeksi terbentuk sebuah massa jaringan baru yang disebut granuloma.2. Perkembangan Mycobacterium tuberculosis juga dapat menjangkau sampai ke area lain dari paru-paru (lobus atas). Granuloma selanjutnya berubah bentuk menjadi massa . (Somantri. 2008). Reaksi jaringan ini mengakibatkan terakumulasinya eksudat dalam alveoli yang menyebabkan bronkopneumonia. Neutrofil dan makrofag melakukan aksi fatositosis (menelan bakteri).tahan terhadap asam serta sangat tahan terhadap zat kimia dan faktor fisik. usus.

Hal ini akan menjadi klasifikasi dan akhirnya membentuk jaringan kolagen. Irman. Pada waktu batuk atau bersin. Paru-paru yang terinfeksi kemudian meradang. dan seterusnya. mengakibatkan timbulnya bronkopneumonea. (Somantri. ghon tubercle mengalami ulserasi sehingga menghasilkan necrotizing caseosa di dalam bronkhus.2. Tuberkel yang ulserasi selanjutnya menjadi sembuh dan membentuk jaringan parut. Daerah yang mengalami nekrosis dan jaringan granulasi yang dikelilingi sel epiteloid dan fibroblas akan menimbulkan respon berbeda. jika respons sistem imun tidak adekuat maka penyakit akan lebih parah. Setelah infeksi awal. 2. Sekali batuk dapat menghasilkan sekitar 3000 .4 Cara Penularan Sumber penularan adalah penderita Tuberkulosis Paru BTA positif. kemudian bakteri menjadi nonaktif.2008). Pneumonia seluler ini dapat sembuh dengan sendirinya. penderita menyebarkan kuman ke udara dalam bentuk percikan dahak (droplet nuclei). Penyakit yang kian parah dapat timbul akibat infeksi ulang atau bakteri yang sebelumnya tidak aktif kembali menjadi aktif. Bagian tengah dari massa tersebut disebut ghon tubercle. kemudian pada akhirnya akan membentuk suatu kapsul yang dikeliling oleh tuberkel. Proses ini berjalan terus dan basil terus difagosit atau berkembang biak di dalam sel. Makrofag yang mengadakan infiltrasi menjadi lebih panjang dan sebagian bersatu membentuk sel tuberkel epiteloid yang dikelilingi oleh limfosit (membutuhkan 10-20 hari). membentuk tuberkel. Pada kasus ini.jaringan fibrosa.

(Dep.5 Resiko Penularan Resiko tertular tergantung dari tingkat pajanan dengan percikan dahak. Ventilasi dapat mengurangi jumlah percikan. Daya penularan seorang pasien ditentukan oleh banyaknya kuman yang dikeluarkan dari parunya. Resiko penularan setiap tahunnya ditunjukkan dengan Annual Risk of Tuberculosis Infection ( ARTI) yaitu proporsi penduduk yang beresiko terinfeksi TB .percikan dahak. makin menular pasien tersebut. Faktor yang memungkinkan seseorang terpajan kuman TB ditentukan oleh konsentrasi percikan dalam udara dan lamanya menghirup udara tersebut. 2008) 2. Penderita TB Paru dengan BTA positif memberikan kemungkinan resiko penularan lebih besar dari penderita TB Paru dengan BTA negatif. Makin tinggi derajat kepositifan hasil pemeriksaan dahak. Percikan dahak bertahan selama beberapa jam dalam keadaan yang gelap dan lembab. Umumnya penularan terjadi dalam ruangan dimana percikan dahak berada dalam waktu yang lama.2.Kes RI. sementara sinar matahari langsung dapat membunuh kuman.

6 Resiko Menjadi Sakit TB Paru Hanya sekitar 10 % yang terinfeksi TB Paru akan menjadi sakit TB Paru. (Dep. Faktor yang mempengaruhi kemungkinan seseorang menjadi penderita TB Paru adalah daya tahan tubuh yang rendah. 2008). Sekitar 50 diantaranya adalah penderita TB Paru BTA positif. berarti 10 (sepuluh) oranng dianatra 1000 (seribu) penduduk terinfeksi setiap tahun. . 2008). Infeksi HIV mengakibatkan kerusakan luas sistem daya tahan tubuh seluler (cellular immunity). Kes RI. Batuk dapat diikuti dengan gejala tambahan yaitu dahak bercampur darah.Paru selama satu tahun. diantaranya infeksi HIV/ AIDS dan mal nutrisi (gizi buruk). diperkirakan diantara 100. sehingga jika terjadi infeksi penyerta ( oportunistic).7 Gejala Klinis Penderita TB Paru Gejala utama penderita TB Paru adalah batuk berdahak selam 2-3 minggu atau lebih.2. ARTI sebesar 1 %.000 penduduk rata-rata terjadi 1000 terinfeksi TB Paru dan 10 % diantaranya (100 orang ) akan menjadi sakit TB Paru setiap tahun. (Dep. Dengan ARTI 1 %.2. Infeksi TB Paru dibuktikan dengan perubahan reaksi tuberkulin negatif menjadi positif. 2. HIV merupakan faktor resiko yang paling kuat bagi yang terinfeksi TB Paru menjadi sakit TB Paru. Kes RI. ARTI di Indonesia bervariasi antara 1 – 3% . seperti Tuberkulosis. maka yang bersangkutan akan menjadi sakit parah bahkan bisa mengakibatkan kematian. 2.

2008). Pada saat pulang. - S (Sewaktu) : dahak yang dikumpulkan di UPK pada hari kedua. dianggap sebagai seorang tersangka (suspek) penderita TB Paru. sesak nafas. (Dep.P (Pagi) : dahak yang dikumpulkan di rumah pada pagi hari kedua. maka setiap orang yang datang ke UPK dengan gejala tersebut di atas. berkeringat malam hari tanpa kegiatan fisik. Mengingat prevalensi TB Paru di Indonesia saat ini masih tinggi. Kes RI . kanker paru. saat menyerahkan dahak pagi. Gejala-gejala tersebut diatas dapat dijumpai pula pada penyakit paru selain TB. 2.batuk darah. badan lemas. dan lain-lain. segera setelah bangun tidur. demam meriang lebih dari satu bulan. menilai keberhasilan pengobatan dan menentukan potensi penularan. seperti: asma. dan perlu dilakukan pemeriksaan dahak secara mikroskopis langsung. penderita TB Paru membawa sebuah pot dahak untuk mengumpulkan dahak pagi pada hari kedua. Pot dibawa dan diserahkan sendiri kepada petugas di UPK. nafsu makan menurun. . Pemeriksaan dahak untuk penegakan diagnosis dilakukan dengan mengumpulkan 3 spesimen dahak yang dikumpulkan dalam dua hari kunjungan yang berurutan berupa Sewaktu Pagi Sewaktu (SPS).S (Sewaktu) : dahak yang dikumpulkan pada saat penderita TB Paru datang berkunjung pertama kali.8 Pemeriksaan Dahak Mikroskopis Pemeriksaan dahak berfungsi untuk menegakkan diagnosis. . berat badan menurun.2. .

(Depkes.9 Klasifikasi Penyakit 2.2. 2.9. dan TB kulit. ginjal. susunan syaraf dan usus.10. Pagi. tulang. TB ginjal.10 Diagnosis TB 2. Pada program TB nasional. 2008). 2008).2. yaitu: kelenjar limfe. Pleuritis TB.2. TB usus.2. Sewaktu (SPS).2 Tuberkulosis extra paru Merupakan Tuberkulosis Paru yang menyerang organ tubuh lain selain paru. yaitu Sewaktu.2.1 Tuberkulosis Paru (TB Paru) Tuberkulosis Paru merupakan bentuk yang paling sering dijumpai yaitu sekitar 80 % dari semua penderita.9. Diagnosis TB Paru pada orang dewasa ditegakkan dengan ditemukannya kuman TB (BTA). (Dep. Pemeriksaan lain . Kes RI. Tuberkulosis Paru yang menyerang jaringan paru ini merupakan bentuk dari Tuberkulosis Paru yang mudah menular. Yang termasuk Tuberkulosis extra paru antara lain: Spondilitis TB. BTA melalui pemeriksaan dahak mikroskopis merupakan diagnosis utama. 2.1 Diagnosis TB Paru Semua penderita TB Paru diperiksa 3 spesimen dahak dalam waktu 2 hari. Limfadenitis TB. 2.

11. dan deformitas tulang belakang pada spondilitis TB dan lainlainnya. Kadang-kadang daya tahan tubuh mampu menghentikan perkembangan kuman. biakan dan uji kepekaan dapat digunakan sebagai penunjang diagnosis sepanjang sesuai dengan indikasinya.2. pembesaran kelenjar limfe (Limfadenitis TB).2.11. Kes. (Dep. meskipun demikian ada beberapa kuman akan menetap sebagai kuman persisten atau dormant (tidur). Pada umumnya reaksi daya tahan tubuh dapat menghentikan perkembangan kuman tuberkulosis.10. akibatnya dalam beberapa bulan yang bersangkutan akan menjadi penderita Tuberkulosis Paru.2 Diagnosis TB Ekstra Paru Gejala dan keluhan tergantung organ yang terkena.seperti foto toraks. nyeri dada pada TB pleura (Pleuritis). 2008). Masa inkubasi yaitu waktu yang diperlukan mulai terinfeksi sampai menjadi sakit diperkirakan sekitar 2 (dua) bulan.2. 2.2.11 Riwayat Terjadi Tuberkulosis Paru 2. 2. misalnya: kaku kuduk pada Meningitis TB.2 Tuberkulosis Pasca Primer (Post primary TB) . 2.1 Infeksi Primer Infeksi primer terjadi saat seseorang terpapar pertama kali dengan kuman Mycobacterium tuberculosis.

13. Darah : Lekositosis. misalnya karena daya tahan tubuh menurun akibat terinfeksi HIV atau status gizi yang buruk. susunan syaraf dan usus. Chest X-Ray : 5. Ziehl neelsen (Acid fast staind applied to smear of body fluid) : positif untuk BTA 3.2. 2. 2. yaitu: kelenjar limfe. Sputum Culture : untuk memastikan apakah keberadaan Mycobacterium tuberculosis pada stadium aktif.12 Test Diagnostik 1.2.2 Tuberkulosis Extra Paru Merupakan Tuberkulosis Paru yang menyerang organ tubuh lain selain paru. Skin test (mantoux test) 4. LED meningkat 2.13.2. 2. ginjal. Tuberkulosis Paru yang menyerang jaringan paru ini merupakan bentuk dari Tuberkulosis Paru yang mudah menular.2.Tuberkulosis pasca primer terjadi setelah beberapa bulan atau tahun sesudah infeksi primer.13 Klasifikasi Penyakit 2. tulang. Yang termasuk .1 Tuberkulosis Paru (TB Paru) Tuberkulosis Paru merupakan bentuk yang paling sering dijumpai yaitu sekitar 80 % dari semua penderita.

TB ginjal. Limfadenitis TB. 2008). d. (Dep.2. dan TB kulit. Kasus baru adalah penderita yang belum pernah diobati dengan OAT atau sudah pernah menelan OAT kurang dari satu bulan (4 minggu). Kambuh (Relaps) adalah penderita BTA positif yang sebelumnya pernah mendapat pengobatan TB dan telah dinyatakan sembuh atau pengobatan lengkap. 2. TB usus. didiagnosis kembali dengan BTA positif (apusan/ kultur). Kes RI. Gagal (failure) adalah pasien yang hasil pemeriksaan dahaknya tetap positif atau kembali menjadi positif pada bulan kelima atau lebih selama pengobatan.14 Klasifikasi berdasarkan Riwayat Pengobatan Sebelumnya Klasifikasi berdasarkan riwayat pengobatan sebelumnya dibagi menjadi beberapa tipe penderita TB Paru. Pleuritis TB. Pindahan (Transfer in) adalah pasien yang dipindahkan dari UPK yang memiliki register TB lain untuk . yaitu: a. Pengobatan setelah putus berobat(Default) adalah pasien yang telah berobat dan putus berobat 2 bulan atau lebih dengan BTA positif.Tuberkulosis extra paru antara lain: Spondilitis TB. e. b. c.

Tujuan a) Menyembuhkan penderita . 2. Lain-lain: adalah semua kasus yang tidak memenuhi ketentuan diatas. 2. 3. (Depkes RI. Riwayat pengobatan TB Paru sebelumnya: baru atau sudah pernah diobati. 2008).16 Pengobatan 1.15 Klasifikasi Penyakit dan Tipe Penderita TB Paru Penentuan klasifikasi penyakit dan tipe penderita TB Paru memerlukan suatu definisi kasus yang meliputi empat hal: 1. Lokasi atau organ tubuh yang sakit: paru atau ekstra paru.melanjutkan pengobatannya. Bakteriologi (hasil pemeriksaan dahak secara mikroskopis): BTA positif atau BTA negatif. Tingkat keparahan penyakit: ringan atau berat. f. Kes RI. Dalam kelompok ini termasuk Kasus Kronik. 4. (Dep.yaitu pasien dengan hasil pemeriksaan masih BTA positif setelah selesai pengobatan ulangan.2. 2. 2008).2.

2.3 Pengobatan TB Paru Dengan Strategi DOTS World Health Organization (WHO) telah memperkenalkan Directly Observed Treatment Short Course (DOTS). Panduan OAT ini disediakan dalam bentuk paket kombipak dengan tujuan untuk memudahkan pemberian obat dan menjamin kelangsungan pengobatan sampai selesai. Panduan OAT Standar Program nasional penanggulangan Tuberkulosis Paru di Indonesia menggunakan panduan OAT. Prinsip Pengobatan Pengobatan Tuberkulosis Paru diberikan dalam 2 tahap. WHO menyatakan bahwa kunci keberhasilan program penanggulangan tuberkulosis adalah dengan menerapkan strategi DOTS yang telah teruji ampuh diberbagai Negara yang terdiri dari lima komponen yaitu: .b) Mencegah kematian c) Mencegah kekambuhan d) Menurunkan tingkat penularan 2. Satu paket untuk satu penderita dalam satu masa pengobatan. yaitu: a) Tahap intensif b) Tahap lanjutan 3.

setiap penderita yang baru ditemukan dan mendapatkan pengobatan harus diawasi menelan obatnya setiap hari agar terjamin kesembuhan. Diagnosa TB Paru melalui pemeriksaan dahak secara mikroskopik langsung sedang pemeriksaan penunjang lainnya seperti pemeriksaan radiologis dan kultur dapat dilaksanakan di unit pelayanan yang memiliki sarana tersebut. . 4. 5. Adanya komitmen politis berupa dukungan pengambilan keputusan dalam penanggulangan TB Paru. Pencatatan dan pelaporan yang baku. Tuberkulosis Paru dalam masa pengobatan. Untuk itu diperlukan seseorang Pengawas Minum Obat (PMO) untuk setiap penderita. Sesuai dengan strategi DOTS tersebut di atas. tercegah dari kekebalan obat (resisten). 3. Kesinambungan ketersedian OAT yang cukup. selain itu PMO dapat bertindak sebagai penyuluh. 2. Pengobatan TB Paru dengan paduan OAT dengan pengawasan langsung oleh Pengawas Minum Obat (PMO) khususnya dalam 2 bulan pertama di mana penderita harus minum obat setiap hari.1.

Meningkatkan kemitraan dan pemberdayaan masyarakat 2. Disiplin dimulai dari diri kita masing-masing 4. Misi 1. satu senyuman 2. ada ide langsung action 3. Jangan tunda pekerjaan. MISI. kerjakan segera 6.BAB III GAMBARAN UMUM PUSKESMAS TALANG RATU 3. Ramahlah. Bersih cerminan dari iman 5.1 VISI. DAN MOTTO PUSKESMAS TALANG RATU Visi Tercapainya Kelurahan 20 Ilir D IV sehat yang optimal tahun 2008 dengan bertumpu pada pelayanan prima dan pemberdayaan masyarakat. Meningkatkan profesional Provider 3. Pelayanan prima merupakan bagian dari kita semua . Memelihara dan meningkatkan upaya pelayanan kesehatan yang optimal 4. Kreatiflah. satu langkah. Menurunkan resiko kesakitan dan kematian Motto 1.

Pusat Pemberdayaan Masyarakat 3. tanpa mengabaikan mutu pelayanan kepada per orangan. Pelayanan kesehatan menyeluruh adalah pelayanan kesehatan yang meliputi promotif.2 Fungsi Puskesmas 1. kuratif maupun rehabilitatif dan ditunjukan untuk semua golongan umur dan jenis kelamin. terpadu. Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) adalah Unit Pelaksana Teknis Dinas (UPTD) Kesehatan Kabupaten/ Kota yang bertanggung jawab menyelenggarakan pembangunan kesehatan di suatu wilayah kerja. oreventif. Pusat Pergerakan Pembangunan Berwawasan Kesehatan 2. Pusat Pelayanan Kesehatan . Upaya kesehatan tersebut diselenggarakan dengan menitik beratkan kepada pelayanan untuk masyarakat luas guna mencapai derajat kesehatan yang optimal. 3. merata dapat diterima dan terjangkau oleh masyarakat dan mengunakan hasil pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi tepat guna dengan biaya yang dapat dipikul oleh pemerintah dan masyarakat.Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) satuan organisasi fungsional yang penyelenggaraan upaya kesehatan yang bersifat menyeluruh.

. Upaya Kesehatan Wajib tersebut adalah: a.1 Upaya Kesehatan Wajib Upaya Kesehatan Wajib adalah upaya yang di tetapkan berdasarkan komitmen nasional.2 Upaya Kesehatan Pengembangan Upaya Kesehatan Pengembangan Puskesmas adalah upaya yang ditetapkan berdasarkan permasalahan kesehatan yang ditemukan di masyarakat serta yang disesuaikan dengan kemapuan Puskesmas.3. regional dan global serta yang mempunyai daya nilai tinggi untuk peningkatan derajat kesehatan masyarakat.3 Upaya-Upaya Puskesmas 3. Upaya kesehatan wajib ini harus di selenggarakan oleh setiap Puskesmas yang ada di wilayah Indonesia. Upaya Kesehatan Ibu dan Anak serta Keluarga Berencana d. Upaya kesehatan wajib ini harus di selenggarakan oleh setiap Puskesmas yang ada di wilayah Indonesia.3. Upaya Pengobatan f. Upaya Imunisasi / MTBS 3.3. Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat e. Upaya Kesehatan Lingkungan c. Upaya Promosi Kesehatan b.

Upaya Kesehatan Gigi dan Mulut -. Upaya Kesehatan Sekolah -.4 Lokasi dan Letak Geografi Puskesmas Talang Ratu Berdasarkan SK Walikota Palembang tahun 2001 wilayah kerja Puskesmas Talang Ratu hanya meliputi satu Kelurahan yaitu Kelurahan 20 Ilir D-IV Batas-batasnya yaitu: a. Upaya Kesehatan Usia Lanjut -. Sebelah Selatan berbatasan dengan Kelurahan Siring Agung c. Upaya Kesehatan Olahraga -. Upaya Perawatan Kesehatan Masyarakat -. Upaya Kesehatan Kerja -. Upaya Pembinaan Pengobatan Tradisional 3. Sebelah Timur berbatasan dengan Kelurahan 20 Ilir D-III . Upaya Kesehatan Mata -. Sebelah Utara berbatasan dengan Kelurahan Ario Kemuning b. Sebelah Barat berbatasan dengan Kelurahan Sri Jaya d.Upaya kesehatan pengembangan dipilih dari daftar upaya kesehatan pokok Puskesmas yang telah ada : -. Upaya Kesehatan Jiwa -.

Perempuan .Bayi 0 < 1th .236 5. Jumlah KK 2. Jumlah Rumah 3.944 8. 13 Km.149 . 3. Letaknya dijalan Letnan Murod No.444 6.Laki-laki .5.Lansia Sarana Kesehatan Balai Pengobatan 7.051 306 708 440 3.Balita 1.Anak 5-6 th . 5 Kelurahan 20 Ilir Daerah IV Palembang.Balita 3 – 5 th .946 1 JUMLAH 96 ha 5.Remaja .WUS / PUS 3 . Jumlah Penduduk .1 Data Demografi Puskesmas Talang Ratu NO DATA DEMOGRAFI 1 Luas Wilayah 2 Demografi 1.5 Demografi Puskesmas Talang Ratu Tabel 3.856 / 3. 986 RT.3 th .125 2.Puskesmas Talang Ratu merupakan salah satu Puskesmas induk di wilayah Kecamatan Ilir Timur 1 dengan luas wilayah 96 Ha.896 1.

Sumber Air Bersih SAB PDAM SAB Sumur Gali 4. TPM . 3. TPS Berdasarkan SK Walikota Palembang pada tahun 2001 wilayah kerja Puskesmas Talang Ratu hanya meliputi 1 (satu) Kelurahan yaitu Kelurahan 20 ilir D-IV.4 Apotik 1 7 .736 500 396 2 4 4. Indriati.Praktek Dokter Umum Sarana Kesling 1.7 Staf dan Tenaga Kesehatan Puskesmas Talang Ratu Puskesmas Talang Ratu dipimpin oleh drg.Rumah Makan 3. Jamban 5. TTU Masjid Musholla Salon / Pangkas Rambut TK/ SD/ SMP/ SMA/ AKADEMI/ PT 8 10 5 5/ 3/ 2/ 2/ 0/ 1 2. Dalam melaksanakan kegiatannya pimpinan Puskesmas Talang Ratu dibantu oleh dua orang .

Dengan demikian masyarakat dalam wilayah kerja Puskesmas tidak mengalami kesulitan untuk mengakses Puskesmas. 1 orang tenaga gizi. Syukur pada tahun 2006/ 2007 dengan bantuan proyek rehabilitasi Uni Eropa Puskesmas Talang Ratu mendapat rehabilitasi gedung Puskesmas. 5) yang sehari-hari dikunjungi orang berbelanja. 3 orang perawat gigi. selain itu Puskesmas Talang Ratu mempunyai 5 orang bidan.9 Fasilitas Dan Sarana Pelayanan Kesehatan di Puskesmas Talang Ratu Di Puskesmas Talang Ratu terdapat beberapa fasilitas dan sarana pelayanan kesehatan. Dengan demikian ruangan dalam Puskesmas Talang Ratu sudah cukup memadai. 3. 3. 2 orang apoteker. Hanya yang belum memadai dan masih sulit adalah tempat parkir kendaraan bagi pengunjung Puskesmas Talang Ratu. Puskesmas Talang Ratu terdiri dari beberapa ruangan yaitu : . Hal ini terlihat jelas dengan kunjungan Puskesmas yang rata-rata 100 orang per hari.8 Transportasi Seperti telah disebutkan di atas bahwa Puskesmas Talang Ratu terletak di pinggir jalan yang cukup ramai dan cukup strategis karena berdekatan dengan pasar pal lima (KM.dokter umum. 7 orang perawat. bahkan pada hari Senin atau setelah hari libur kunjungan biasa mencapai 150 orang. 2 orang sanitarian dan 3 orang tenaga administrasi.

Cakupan program tercapai optimal . Ruang Pimpinan Puskesmas Talang Ratu 9. Balai Pengobatan 4.Pelayanan Bumil. Ruang Tata Usaha/ Ruang Data/ ruang Arsip 6. HB. Ruang Apotik 3. Ruang kesehatan ibu dan anak (KIA) . Seluruh masyarakat sudah berperilaku hidup bersih dan sehat b. Ruang Tunggu 10. Ruang GILINGAN MAS 8. 13 Indikator Palembang Indonesia Sehat 2009 a. Ruang Laboratorium terbatas (BTA.Pelayanan KB (Keluarga Berencana) . dan PT) 11.MTBS (Manajemen Terpadu Bayi Sehat) 7.1. Lingkungan tidak tercemar penyakit c. Kamar mandi/WC 3. Ruang Loket 2. Balai Pengobatan Gigi 5. Sarana dan prasarana kesehatan bermutu prima d. Bufas .

14 Penyakit Tuberkulosis Paru di Puskesmas Talang Ratu pada tahun 2009 3.3.14.1 Penyakit Tuberculosis Paru di Puskesmas Talang Ratu pada tahun 2009 dapat dilihat pada tabel 3.1 sebagai berikut: Bulan Jan Feb Maret April Mei Juni Juli Agustus Sept Okt Nov Des Total Pemeriksaan sputum 8 7 10 8 7 7 7 2 9 13 3 1 82 1 10 1 4 1 2 1 1 1 4 1 1 BTA(+) Rontgen (+). BTA (-) 1 Anak Extra Paru 1 (Profil Puskesmas Talang Ratu Tahun 2009) BAB IV TINJAUAN KASUS .

Rw: 02 Kel.”R” : 27 Tahun : Laki-laki : Islam : SLTA : Buruh : Letnan Murod Lrg.2 Susunan Anggota Keluarga Tabel 4.Kel KK Istri Nenek Anak Menantu Pendidikan SLTA SLTP Tidak Tamat SLTA SLTP Buruh Ibu Rumah Tangga Pekerjaan Buruh Ibu Rumah Tangga Ket Sehat Sehat Sehat Sakit Sehat 4.1. ”S” Tn.1 Pengkajian 4.1 Identitas klien Nama Umur Jenis kelamin Agama Pendidikan Pekerjaan Alamat : Tn.”D” Umur 51 th 40 th 74 th 27 th 24 th JK L P P L P Hub. 4.1 Susunan Anggota keluarga No 1 2 3 4 5 Inisial Tn. ”A” Ny.”R” Ny. Talang Ratu 20 Ilir Palembang.4. ”E” Ny.3 Genogram .3. Biga no: 20. Rt: 12.

. keluarga mampu mengambil keputusan untuk melakukan tindakan yang tepat untuk tercapainya kesehatan.Kesakitan (3 bulan yang lalu) Di dalam keluarga ada satu anggota ada satu anggota keluarga yang sakit yaitu Tn.4 Status Kesehatan Keluarga .”R” yang menderita TB Paru.4.1 Pola Kebiasaaan Sehari-hari 1. 4. Pola Nutrisi .Keterangan : : Laki-laki meninggal : Perempuan meninggal : Laki-laki : Perempuan : Klien : Tinggal serumah 4. Sikap keluarga terhadap penyakit.Kematian (1 tahun yang lalu) Didalam anggota keluarga tidak ada anggota keluarga yang meninggal dalam satu tahun yang lalu.

3. Waktu penuh untuk bekerja jika pagi hari. Perumahan Rumah Tn. Keluarga Tn.”R” dan keluarganya jarang mencuci kaki sebelum tidur dan jarang menggosok gigi sebelum tidur. 4. Yang dimasak sendiri menggunakan kompor. Data Kesehatan Lingkungan 1. Tn.Makanan pokok keluarga Tn. sayur. bangunan permanen dengan ukuran 7x9 meter dan lantai semen. Pola Istirahat dan Tidur Tn. untuk olahraga keluarga tidak pernah melakukannya. Pola Komunikasi Pengambilan keputusan dalam suatu masalah dilakukan dalam musyawarah tetapi keluarga lebih mendahulukan pendapat kepala keluarga.”R” sudah lama tinggal dirumah tersebut. 2. frekuensi makan 3 kali sehari. Pola Rekreaksi. tidak ada hiburan dan rekreasi bersama di luar rumah karena alasan tidak ada waktu.5. Olahraga dan Hiburan Ada waktu senggang digunakan untuk istirahat dan nonton TV. 4.00-05.”R” jarang mengkonsumsi daging. Air minum berasal dari air sumur sehat yang direbus sendiri.”R” dan kelurganya tidur jam 21.”R” adalah nasi. Keluarga jarang mengkonsumsi susu. tempe.00 WIB dan jarang tidur siang hari. Rumah sendiri dari tiga kamar tidur dan terlihat sedikit . seperti: tahu.’R’ Merupakan milik sendiri. Dalam mengkonsumsi lauk keluarga Tn. lauk pauk.

Air tersebut digunakan untuk minum.1.berantakan. keadaan air tidak berbau. tidak berasa dan tidak berwarna. Sumber Air Sumber air berasal dari air sumur. mencuci dan memenuhi kebutuhan air setiap hari. secara umum keadaan rumah kotor.6 WC dan Kamar Mandi 2.4 Kamar Tidur 6.3 Kamar Tidur 6. Ny.1 Denah Rumah Keterangan: 6. Di tengah ruangan terdapat ruang keluarga sekaligus sebagai ruang makan.1 Ruang Tamu 6. Tempat Kamar Mandi .2 Ruang nonton TV 6.1. masak.1.1. Bagian belakang merupakan dapur dan kamar mandi.5 Ruang Makan dan Dapur 6. 3.1. mandi.”D” mengatakan sejak ia hamil.1. kamar mandi kotor. Denah Rumah 5 6 4 1 4 3 2 Gambar 6. ia jarang membersihkan rumah. kamar tidur tidak memiliki jendela.

Keluarga Tn. Tempat pembuangan air limbah Air limbah dibuang melalui SPAL yang dihubungkan dengan SPAL induk.Keluarga memiliki WC di dalam rumah. Serangga yang paling banyak saat ini adalah kecoak. sering muncul pada malam hari. 6. 5. Tn. keadaan SPAL tidak lancar.”R” membawa anggota keluarga ke Rumah Sakit. ”R” mengatakan tidak pernah membersihkan SPAL kecuali tetangganya. ratarata sampah dibuang lima hari sekali. 7. Pemanfaatan Sarana Kesehatan Apabila ada keluarga yang sakit keluarga Tn. ”R” membiarkan saja tanpa mengambil tindakan untuk membunuhnya. Tempat Pembuangan Sampah Sampah dibuang pada tempat sampah umum yang terletak 500 meter dari rumahnya. Sebelum dibuang sampah ditumpuk terlebih dahulu di dapur. Biasanya sampah dibuang setelah tertumpuk banyak di dapur. keadaan WC kotor. Kandang Ternak Tn.”R” membawanya ke Puskesmas. . Ny. ”D” mengatakan kamar mandi jarang dibersihkan 4. ”R” tidak mempunyai hewan ternak. apabila Puskesmas tidak mampu lagi menangani keluarga Tn.

”R” tidak pernah menggosok gigi sehabis makan. . ”R” memiliki kendaraan pribadi sendiri sebuah motor yang digunakan untuk ojek. Tn.Rambut Kebersihan rambut Tn. ”R” control ke dokter gigi apabila giginya sudah sakit. Klien jarang control ke dokter gigi karena tidak ada masalah dengan giginya. Data Personal Hygiene . ”R” mandi dengan menggunakan sabun mandi.Alat transportasi yang dimiliki saat ini. .”R” terlihat selalu rapi. Tn. . Keadaan pakaian terlihat bersih. keluarga Tn.Kulit Kebersihan kulit cukup.Pakaian Keluarga Keluarga secara keseharian menggunakan satu handuk dengan cara bergantin. ”R” tidak mempunyai masalah berarti mengenai kulit. Pakaian diganti dua kali sehari. Tn. .”R” menggosok gigi setiap kali mandi dengan menggunakan pasta gigi dan sikat gigi. sebelum makan keluarga jarang untuk mencuci tangan terlebih dahulu.Mulut dan Gigi Kebersihan gigi baik. rambut Tn. 8. . Tn.Keadaan Kuku Kuku keluarga bersih dan untuk saat ini terlihat pendek.

kegiatan ibadah berdasarkan pengamatan cukup baik. 3. ”R” . pendapatan keluarga tidak tentu rata-rata Rp 600. Ny. 2. Selama tinggal di rumah tersebut keluarga sering tidak mengikuti kegiatan di masyarakat. ”D” saat ini tidak KB. Tn.4. keluarga tidak mempunyai pekerjaan sampingan. Dalam keluarga tidak ada pembagian tugas secara jelas.6 Data KIA & KB 1. Pemeriksaan fisik 1.000 per bulan. Data sosial. Data KIA & KB Data imunisasi tidak dapat diketahui karena Ny. budaya dan spiritual Berdasarkan pengamatan keluarga akrab dengan tetangga. ”D” belum mempunyai anak dan Ny. ekonomi. ”D” tidak tahu apakah ia diimunisasi atau tidak.

kesadaran: compos mentis. 4. Saat ini batuk dan sering dan mengeluarkan pengeluaran berkurang.Keadaan umum baik.”R” dan keluarga dalam keperawatan berhubungan dengan kurangnya pengetahuan tentang 2 Data Subjektif penyakit TB Paru Masalah Kesehatan: Tn. pemeriksaan lainnya normal.”R” mengatakan susah bernafas. TD = 120/70 mmHg. Data Objektif: Sesak (+) Masalah Keperawatan : Bersihkan jalan nafas inefektif s/d batuk dan dahak bercampur darah dahak. sering Susah bernafas batuk. . RR = 28x/menit.”R” mengatakan sakit bagian dada Penyakit TB Paru pada dan sering batuk juga sesak Data Objektif TD : 120/70 mmHg N : 88x/menit RR : 28x/menit dengan penyakit yang dideritanya. ketika batuk mengeluarkan dahak dikarenakan batuk yang bercampur darah.”R” Masalah Keperawatan : Ketidakmampuan Tn. Hasil Pemeriksaan BTA (+) Tn”R” mengatakan kurang mengerti melakukan tindakan Tn. nadi 88x/menit.7 ANALISA DATA No 1 Data Subjektif Data Masalah Keperawatan Masalah Kesehatan: Tn.

”R” tidak teratur minum obat Masalah Keperawatan: Akibat tidak teratur minum obat sehingga terapi diperpanjang. Akibat kurang memahami program terapi. Ketidakteraturan minum obat s/d kurang pengetahuan tentang program terapi. Masalah Keperawatan : .adanya sekret 3 Data Subjektif: Tn.”R” mengatakan tidak teratur minum obat Data Objektif : Tn.

Penyakit TB. 2x1 2 1 - 4 1/3 .Adanya penyakit Tuberkulosiis Dengue pada Klien Tn ” R” Keaadaan keluarga memungkinkan untuk membawa Klien Tn ”R” ke Puskesmas terdekat.Dengan mudah 2x2 2 2 3. Potensial masalah dapat dicegah . ” R” Kriteria Perhitungan Sifat masalah 1x1 .Tinggi Menonjolnya masalah Masalah berat dan harus segera di tangani 3x1 3 1 - 4. Paru pada klien Tn. Kemungkinan masalah dapat diubah . No 1. 2.Tidak / kurang sehat 3 Score 1/3 Pembenaran . Prioritas Masalah a. Keluarga tidak mengetahui cara penularan Tuberkulosiis Keluarga Tn.a.”R” segera membawa Klien Tn ”R” ke puskesmas terdekat untuk berobat.

2xI 2 2 3 1 4. Keluarga mampu membersihkan bak-bak penampungan dan mengubur barang-barang bekas . Potensial Terjadinya Penyakit DBD pada anggota keluarga yang lain Kriteria Perhitungan Score Pembenaran Sifat masalah : 3 x1 1 . b.Klien Tn”R” menderita .Masalah berat harus ditangani Total score 32 3 .No 1. bak penampungan air minum. 3. 2x2 . Menonjolnya masalah .Cukup 2x1 3 2 2. bak untuk mencuci pakaian..Ancaman kesehatan 3 Tuberkulosis 4 hari yang lalu.Keluarga belum mengerti 2 pentingnya pencegahan penularan penyakit Tuberkulosis Kemungkinan masalah dapat diubah – Dengan mudah Potensial masalah dapat dicegah .

Kriteria Sifat masalah : .c. Potensial terjadinya penyakit ISPA dan diare No 1. Masaah dapat di cegah dengan memeperbaiki ventilasi rumah dan mengubah kebiasaan yang kurang baik. sampah di buang ke TPS tetapi jaraknya dekat dengan rumah. sampah di buang ke TPS yang berada di dekat rumah.Tinggi 3x1 3 1 - 4.Rumah tampak tidak rapi karena banyak barangbarang yang tidak terurus.Ancaman kesehatan Perhitungan 2 x1 3 Score 2 3 Pembenaran . menjemur kasur. Menonjolnya masalah . Keluarga membiarkan keadaan rumah tidak rapi. kesan rumah tampak berantakan Keluarga mampu membersihkan rumah . Bila keluarga mengerti manfaatnya. membersihkan tempat bak penampungan air minimal 2 x seminggu Keluarga mampu membersihkan rumah . Potensial masalah untuk dicegah . menjemur kasur.Masalah tidak dirasakan 0xI 2 0 - Total score 2 2 3 . ventilasi cukup 2 Kemungkinan masalah dapat diubah – Hanya Sebagaian 1x2 2 1 3. kasur jarang dijemur. sampah di buang ke TPS yang berada di dekat rumah.

Prioritas Masalah Berdasarkan Score Tertinggi Masalah : 1. Potensial terjadinya Diare Score 4 1/3 3 2/3 2 2/3 . Potensial terjadinya penularan penyakit DBD pada anggota keluarga yang lain 3.4. Demam Berdarah Dengue 2.

4.”R” 3. Penyakit TB Paru pada Tn. Kebersihan jalan nafas inefektif pada Tn.”R” 2. Ketidakteraturan Tn.”R” dalam minum obat .8 Prioritas Masalah 1.

Fasilitas tersedia karena ada tenaga kesehatan yang datang ke keluarga. Apalagi dengan adanya program gratis kesehatan.”R” 2 Kemungkinan masalah dapat diubah hanya sebagian 1 2 ½ x 2=1 Sumber daya keluarga ada (pendidikan. Penyakit TB Paru pada Tn. Perlu adanya teknologi kesehatan dengan biaya obat yang murah. kemauan menerima perubahan).1. namun mengalami keterbatasan dana. .”R” No Kriteria 1 Sifat masalah: aktual Skor 2 Bobot 1 Nilai 2/3 x 1=2/3 Pembenaran Terjadinya penyakit TB Paru pada Tn.

Jumlah 3 1/3 2. merasa perlu segera diatasi 2 1 2/2 x 1=2/2 Tn. Bersihkan jalan nafas inefektif pada Tn. namun sangat membutuhkan peran serta keluarga dalam mengubah perilaku kehidupan pada 4 Menonjolkan masalah: ada. Keluarga menyadari penyakit ini perlu di atasi karena sangat mengganggu Tn.”R”.”R”.”R” .3 Potensial untuk dicegah: tinggi 2 1 2/3 x 1=2/3 Masalah dapat dicegah agar tidak bertambah parah.

No 1 Sifat Kriteria masalah: aktual. kemauan menerima perubahan). perlu tindakan keperawatan. infeksi sekunder). kurang sehat 2 Kemungkinan masalah di ubah : sebagian 1 2 1/2 x 2=1 Sumber daya keluarga ada (pendidikan. Skor 3 Bobot 1 Nilai 3/3 x 1=3/3 Pembenaran Masalah adalah aktual karena sudah menyerang Tn. dapat berdampak pada masalah lain (komplikasi.”R”. Namun dana yang mereka miliki terbatas sehingga keluarga mengalami keterbatasan dalam memodifikasi lingkungan dan kemungkinan .

Kemungkinan penyakit kambuh lagi karena lingkungan hanya sedikit yang yang dapat di modifikasi.”R”. Keluarga . Keluarga mempunyai motivasi untuk merawat Tn. Masalah dapat di atasi atau dicegah dengan Pelayanan Kesehatan. namun sudah berlangsung.penyakit akan kambuh lagi. 3 Potensial untuk dicegah : cukup 3 1 3/3 x 1=3/3 Masalah belum terlalu berat. fasilitas kesehatan dan tenaga kesehatan tersedia. Sumber daya masyarakat ada.

membutuhkan kesadaran yang tinggi untuk mempunyai perilaku memelihara lingkungan sehat. 4 Menonjolnya masalah : ada, 2 1 2/2 x 1=2/2 Anggapan keluarga TB Paru untuk memulihkan kesehatan Tn.”R” agar tidak bertambah parah Anggapan keluarga 5 Menonjolnya masalah : masalah berat yang harus segera di atasi 2 1 2/2 x 1= 2/2 masalah TB Paru pada Tn.”R” harus segera diatasi.

Jumlah

3 1/3

3. Ketidakteraturan minum obat s/d kurang informasi tentang program terapi. No Kriteria 1 Sifat masalah: aktual Skor 3 Bobot 1 Nilai 3/3 x 1=3/3 Pembenaran Masalah adalah aktual karena Tn.”R” tidak teratur minum obat 2 Kemungkinan masalah harus segera diatasi Jumlah 3 1/3 1 2 1/2 x 2=1 Masalah dapat di atasi dengan cara harus segera diatasi

Skala prioritas dalam menyusun masalah kesehatan keluarga untuk menentukan prioritas kesehatan dan keperawatan dan keluarga perlu disusun prioritas sebagai berikut: No 1 Sifat masalah Ancaman 2 Kriteria Skor Bobot 1

Kurang Sehat Krisis 2 Kemungkinan masalah dapat diubah Dengan mudah Hanya sebagian Tidak dapat

3 1 2 2 1 0

3

Menonjolnya masalah Masalah berat dan harus segera diatasi Masalah dirasakan, tetapi tidak perlu segera diatasi Masalah tidak dirasakan 2 1 0

1

Perencanaan dan Evaluasi pada Tn. seperti batuk sejak satu bulan yang lalu.1`Pengkajian Pada tahap pengkajian ini penulis melakukan pengumpulan data untuk membantu menentukan status kesehatan klien. keluarga dan petugas kesehatan.BAB V PEMBAHASAN Pada tahap pembahasan ini penulis akan membandingkan teori dengan praktek yang penulis dapatkan pada penderita TB Paru di Puskesmas Talang Ratu Palembang pada tanggal 11 Januari .6 Februari 2010 Asuhan Keperawatan yang dilakukan berdasarkan proses keperawatan yang terdiri dari: Pengkajian. Pada Tn. 5. batuk bercampur darah berkurang. dalam pengkajian ini diperoleh data-data dari klien. ”R” tidak semua data yang ada diteori ditemukan. sering berkeringat pada malam hari. Dalam melakukan wawancara dengan klien cukup kooperatif dan keluarga berperan penting dalam membantu tercapainya proses pengumpulan data. . berat badan menurun dan keadaan umum yang lemah. Diagnosa Keperawatan. ”R” dengan Tuberkulosis Paru. nyeri dada sesak nafas.

”R” dalam melakukan tindakan keperawatan berhubungan dengan kurangnya pengetahuan tentang penyakit TB Paru.”R” dalam melakukan tindakan keperawatan berhubungan dengan kurangnya pengetahuan tentang penyakit TB paru dan cara utama untuk meningkatkn perawatan atau penanggulangan TB Paru adalah dengan penyuluhan. Tujuan: Tn. Ketidakefektifan jalan nafas pada Tn.”R “ sehubungan dengan batuk dan adanya sekret Tujuan: Mempertahankan jalan nafas Tn.”R” dan keluarga dapat mengetahui bagaimana cara melakukan tindakan keperawatan. Adapun diagnosa keperawatan yang penulis dapatkan selama melakukan asuhan keperawatan adalah: 5. dalam hal ini ketidakmampuan Tn.2.5.1 Ketidakmampuan Tn.2.2 Diagnosa Keperawatan Pada tahap Diagnosa Keperawatan ini penulis mencoba menganalisa data yang telah diperoleh melalui pengkajian lalu mengidentifikasi masalah tersebut.2. 5.”R” mengeluarkan sekret dan memperbaiki kebersihan jalan nafas yang inefektif .

4. misal: memberitahukan posisi yang efektif. ”R” pencegahan dan perawatan pada keluarga Tn. Menganjurkan pada keluarga untuk selalu membawa Tn.4. Memberikan Tn.3 Menjelaskan pada keluarga Tn.4 Implementasi 5. yaitu: 5.3.”R”. 5.1 5.3 Perencanan / Intervensi Perencanaan yang dibuat pada asuhan keperawatan pada Tn.3 Ketidakteraturan Tn.5. 5. ”R” ke Puskesmas. setengah duduk. tanda dan gejala dan perawatannya.”R” dan keluarga tentang posisi yang efektif untuk kemudahan bernafas.4.2.2 5. .2 Menjelaskan pada keluarga Tn ”R” tanda dan gejala serta penyebab TB Paru. .3.1 Menjelaskan pada keluarga Tn ”R” pengertian penyakit TB Paru dan penularannya 5.3 Memberikan penyuluhan kepada keluarga tentang penyakit TB Paru yang meliputi pengertian.”R”.”R” dalam minum obat s/d kurang informasi tentang terapi Tujuan: Setelah diberikan penjelasan mengenai ketidakteraturan minum obat Tn.”R” dapat mengetahui akibat tidak teratur minum obat. 5.3.

Menjelaskan pada Tn.4.4 5. . Paru serta mau mengikuti program pengobatan TB. Paru.5 Evaluasi Pada tahap evaluasi secara umum dapat disimpulkan bahwa keluarga Tn ”R” sudah mengerti tentang pengertian.5. tanda dan gejala penyakit TB.”R” tentang pentingnya minum obat untuk kesembuhan penyakit TB Paru yang dideritanya dan akibat bila tidak teratur minum obat menyebabkan: Kuman TB Paru akan berkembang menjadi kuman kebal obat (resisten) 5.5 Memberikan penjelasan bahwa pentingnya mempertahankan intake cairan sedikitnya 2500 ml hari kecuali kontra indikasi.4.

Gejala yang ada pada teori tidak semuanya ada pada penderita. Penyakit TB Paru adalah penyakit infeksi yang terutama menyerang perenkim paru.1 KESIMPULAN Setelah penyusun membahas teori-teori yang ada tentang penyakit TB Paru. ginjal. Pengetahuan tentang penyakit TB Paru pada Tn.”R” dan keluarga Tn. maka penyusun menyimpulkan hal-hal sebagai berikut: 1. tidak terdapat bebebapa masalah kesehatan lingkungan rumah yang kurang memenuhi syarat kesehatan antara lain: Ventilasi yang kurang Penyajian makanan yang kurang baik Penggunaan alat makan dan minum yang dilakukan secara bersama Pembuangan ludah sembarang Klien dan keluarga tidur dalam satu kamar .”R” masih kurang. tulang dan kelenjar limfe. sehingga keluarga tidak dapat memahami bentuk masalah yang dapat ditimbulkan pada keluarga yang menderita TB Paru. 4. Tuberkulosis Paru dapat juga ditularkan kebagian tubuh lainnya termasuk susunan syaraf. hal itu tergantung pada tingkat kekebalan tubuh dan keadaan umm penderita. Dari hasil pengumpulkan data yang penulis buat. 2.BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN 6. 3.

Dengan keadaan ini. Dalam melakukan Asuhan Keperawatan diharapkan tidak hanya ditujukan pada penderita saja. 3. Diharapkan keluarga dapat menggunakan perlengkapan makan dan minum yang berbeda dengan penderita.”R” dapat terus meningkatkan pengetahuan tentang penyakit TB Paru bagi anggota keluarga yang lain: 1. 6. 2. dapat menimbulkan semakin berkembangnya penularan penyakit TB Paru pada anggota keluarga lain. . tetapi juga pada anggota keluarga. Keluarga diharapkan dapat memperbaiki keadaan lingkungan seperti memperbanyak ventilasi rumah dan sebagainya.2 SARAN Berdasarkan kesimpulan di atas. maka penulis memberikan saran sebagai berikut: Diharapkan Tn.

Rozanna . May.”R” dengan TB Paru PARAF NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 HARI/ TGL BAB MATERI PEMBIMBING KETERANGAN Palembang. F.LEMBAR KONSUL Kelompok / Puskesmas: Talang Ratu Judul Askep: Asuhan Keperawatan Keluarga Tn. Februari 2010 dr.Y NIP. 1959021019990022001 ASUHAN KEPERAWATAN KOMUNITAS DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS TALANG RATU .

1048) (07.2010 DAFTAR PUSTAKA .1068) (07. HERDIANSYAH 3. SUKAESIH AGUSTIA (07. SITI NURHAYATI 5.PALEMBANG OLEH: KELOMPOK XIII 1.1069) AKADEMI KEPERAWATAN PEMBINA PALEMBANG ANGKATAN XVIII TAHUN AKADEMIK 2009 . NURHANIRA GUSMITA 4.1033) (07.1035) (07. HARWETI 2.

Edisi 3 EGC. Dongoes Marilynn. Irman. Dasar-dasar Keperawatan Kesehatan Masyarakat Somantri. Jakarta Effendi. Pedoman Jakarta Nasional Penanggulangan Tuberculosis. 1998. 2008. 2008. Asuhan Keperawatan Pada Pasien dengan Gangguan Sistem Pernafasan. dkk 1999. Nasrul. Jakarta: Salemba Medika . Rencana Asuhan Keperawatan Pedoman Untuk Perencanaan dan Pendokumentasian Perawatan Pasien.Dinas Kesehatan.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful