You are on page 1of 50

TUGAS AKHIR TEKNIK BUDIDAYA MELON (Cucumis melo L.

) SEGITIGA DI PT MEKAR UNGGUL SARI BOGOR

WIDI INDARWATI C1003050

PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI POLITEKNIK BANJARNEGARA BANJARNEGARA 2013

TEKNIK BUDIDAYA MELON (Cucumis melo L.) SEGITIGA DI PT MEKAR UNGGUL SARI BOGOR Widi Indarwati 1), Eko Apriliyanto 2), Rr. Mustika P.A 2) INTISARI Melon (Cucumis melo L.) termasuk tanaman buah dari famili Cucurbitaceae. Upaya dalam peningkatan kualitas produksi melon yaitu produksi buah melon dengan variasi bentuk. Bentuk buah melon yang umumnya bulat hingga lonjong dapat dimodifikasi menjadi bentuk lain misalnya bentuk segitiga. Budidaya melon bentuk segitiga diharapkan dapat meningkatkan daya beli masyarakat dan meningkatkan nilai jual. Tujuan dari penulisan tugas akhir ini yaitu mampu menerapkan teknik budidaya melon bentuk segitiga dengan metode tabulampot. Tugas akhir ini dilakukan di PT Mekar Unggul Sari, Bogor sejak bulan Januari Maret 2013. Teknik budidaya melon segitiga dengan metode tabulampot dapat dilakukan di dalam greenhouse dengan tipe piggy back, budidaya melon segitiga dengan metode tabulampot dapat menggunakan pot dengan diameter 25 cm (alas) dan 31 cm (atas) dengan tinggi 24 cm, yang memuat media tanam sebanyak + 20 kg. Satu greenhouse terdapat 5 baris tanaman, dalam satu baris terdapat 37 pot dan 21 pot baris yang terdapat di tepi sehingga dalam satu greenhouse terdapat 306 pot. Media tanam yang digunakan yaitu sekam, tanah dan kompos dengan perbandingan 1 : 2 : 3. Pembentukan melon segitiga dapat dilakukan dengan menggunakan cetakan berbahan acrylic berbentuk prisma segitiga sama sisi dengan ukuran sisi segitiga 18 cm dan tinggi prisma 3 cm. Pembentukkan melon segitiga dengan cara cetakan acrylic dipasang pada buah melon umur 2 mst, kemudian benang kasur dipasang di atas permukaan cetakan, dan setelah umur 3040 hari dari pemasangan cetakan, buah melon dapat dipanen. Rerata bobot buah melon yaitu 1 - 1,5 kg/buah. Kata Kunci: Budidaya, melon segitiga, acrylic.
1) 2)

Mahasiswa Program Studi Agroteknologi Politeknik Banjarnegara Dosen Program Studi Agroteknologi Politeknik Banjarnegara

PRAKATA Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Alloh SWT atas segala karuniaNya sehingga tugas akhir yang berjudul Teknik Budidaya Melon (Cucumis melo L.) Segitiga Di PT Mekar Unggul Sari Bogor dapat diselesaikan. Terima kasih penulis ucapkan kepada Eko Apriliyanto, SP. M.Sc. sebagai Dosen Pembimbing I dan Rr. Mustika P.A., SP sebagai Dosen Pembimbing II yang telah banyak memberi arahan dan bimbingan sehingga penulisan tugas akhir ini dapat diselesaikan. Terima kasih kepada seluruh karyawan PT Mekar Unggul Sari khususnya di bagian Kebun Melon dan rekan-rekan Program Studi Agroteknologi Angkatan 2010, serta rekan-rekan seperjuangan Eriyanto, Mei Agung P, dan Raditya Gadis P, yang telah memberikan semangat dan bantuannya, tidak lupa terima kasih kepada Andreas Eko H, yang telah memberikan dukungan dan kasih sayangnya. Ucapan terima kasih juga disampaikan kepada Ayah, Ibu, serta keluarga atas segala doa dan kasih sayangnya. Penulis berharap dengan diselesaikannya tugas akhir ini dapat bermanfaat bagi semua pihak.

Banjarnegara, Juni 2013 Widi Indarwati C1003050

DAFTAR ISI Halaman DAFTAR TABEL ................................................................................................. vii DAFTAR GAMBAR.......................................................................................... viii I. PENDAHULUAN .......................................................................................... 1 1.1 Latar Belakang ......................................................................................... 1 1.2 Tujuan ...................................................................................................... 2 II. KEADAAN UMUM PERUSAHAAN........................................................... 3 2.1 Sejarah Singkat ........................................................................................ 3 2.2 Tujuan, Visi dan Misi .............................................................................. 4 2.3 Lokasi dan Kondisi Alam Taman Mekarsari ........................................... 5 III. TINJAUAN PUSTAKA.................................................................................. 11 3.1 Sejarah Melon .......................................................................................... 11 3.2 Taksonomi................................................................................................ 12 3.3 Morfologi Tanaman Melon ...................................................................... 13 3.4 Syarat Tumbuh Melon ............................................................................. 14 IV. PELAKSANAAN KEGIATAN ..................................................................... 16 4.1 Tempat dan Waktu Pelaksanaan .............................................................. 16 4.2 Alat dan Bahan ......................................................................................... 16 4.3 Metode Pelaksanaan ................................................................................. 17 4.4 Hasil dan Pembahasan ............................................................................. 17 V. KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................................ 40 5.1 Kesimpulan .............................................................................................. 40 5.2 Saran ........................................................................................................ 40 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 41 LAMPIRAN .......................................................................................................... 42

DAFTAR TABEL Halaman 1. Penggunaan lahan di PT Mekar Unggul Sari .................................................. 7 2. Kandungan gizi melon .................................................................................... 12 3. Jumlah produksi melon di PT Mekar Unggul Sari ......................................... 39

DAFTAR GAMBAR Halaman 1. Bangunan Air Terjun (BAT) PT MUS............................................................ 3 2. Peta letak geografis ......................................................................................... 6 3. Daun lamtorogung........................................................................................... 7 4. Greenhouse piggy back .................................................................................. 18 5. Pembersihan greenhouse................................................................................. 18 6. Pembuatan media tanam ................................................................................. 19 7. Penataan pot/media tanam .............................................................................. 19 8. Pemberian pupuk dasar ................................................................................... 20 9. Media semai .................................................................................................... 20 10. Varietas Apollo ............................................................................................... 21 11. Benih melon .................................................................................................... 21 12. Pesemaian. ....................................................................................................... 22 13. Penanaman dan Pengajiran ............................................................................. 23 14. Pelilitan.. ......................................................................................................... 25 15. Penyerbukan .................................................................................................... 26 16. Melon segitiga ................................................................................................. 27 17. Diagram alir pembuatan melon segitiga ......................................................... 28 18. Pemangkasan pucuk atas ................................................................................. 29 19. Pemupukan ...................................................................................................... 30 20. Penyemprotan .................................................................................................. 31 21. Daun yang terserang Thrips. ........................................................................... 32 22. Pestisida dan yellow trap................................................................................. 32 23. Daun yang terserang penggorok daun. ............................................................ 33 24. Daun yang terserang embun tepung. ............................................................... 34 25. Daun yang terserang embun bulu.................................................................... 35 26. Busuk pangkal batang. .................................................................................... 36 27. Tanaman melon yang terserang layu fusarium. .............................................. 36 28. Tanaman melon yang terserang layu bakteri .................................................. 37

I. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Buah merupakan salah satu sumber bahan pangan yang potensial dan banyak mengandung zat gizi terutama vitamin, mineral dan pada jenis buah tertentu dapat menghasilkan cukup banyak energi. Buah melon termasuk buah yang mengandung banyak air. Menurut Sobir dan Firmansyah (2010), kandungan vitamin A, C dan K pada buah melon termasuk tinggi, demikian pula dengan karbohidrat, mineral dan proteinnya. Pada buah melon juga terdapat nutrisi yang terdiri dari zat besi dan kalsium. Buah melon mampu menghilangkan keasaman tubuh yang mengganggu pencernaan, khususnya pada organ lambung, mencegah dan menyembuhkan panas dalam. Sampai saat ini produsen buah melon terbesar adalah di pulau Jawa, disusul Sumatera, Kalimantan, Bali dan Sulawesi. Produktifitas melon di Indonesia pada tahun 2006 sebanyak 55.370 ton, tahun 2007 meningkat menjadi 59.815 ton, tahun 2008 menurun menjadi 56.883 ton, tahun 2009 meningkat menjadi 85.861 ton dan tahun 2010 menurun menjadi 85.161 ton (Deptan, 2010). Fluktuasi produksi buah melon yang terjadi tidak terlalu signifikan, namun dapat dilihat bahwa dari tahun 2006 hingga 2010, peningkatan produksi melon yang terjadi sangat signifikan yaitu dari 55.370 ton menjadi 85.161 ton. Hal ini menunjukkan bahwa semakin meningkatnya permintaan melon, menjadikan produktifitas melon diharapkan juga semakin meningkat. Usaha bisnis buah, khususnya melon diarahkan untuk meningkatkan mutu dengan menghasilkan varietas melon yang unggul. Upaya dalam peningkatan kualitas produksi melon yaitu produksi buah melon dengan variasi bentuk. Bentuk buah melon yang umumnya bulat hingga lonjong dapat dimodifikasi menjadi bentuk lain misalnya bentuk segitiga. Budidaya melon bentuk segitiga diharapkan dapat meningkatkan daya beli masyarakat dan meningkatkan nilai jual. Oleh karena itu, perlu dipelajari teknik budidaya melon bentuk segitiga dengan metode tabulampot di PT Mekar Unggul Sari.

1.2 Tujuan Tujuan dari penulisan tugas akhir ini yaitu mampu menerapkan teknik budidaya melon bentuk segitiga dengan metode tabulampot di PT Mekar Unggul Sari, Bogor.

II. KEADAAN UMUM PERUSAHAAN


2.1. Sejarah dan Perkembangan PT Mekar Unggul Sari PT Mekar Unggul Sari berdiri pada tahun 1991 atas prakarsa Siti Hartinah, kemudian diresmikan dan dibuka untuk umum pada tanggal 14 Oktober 1995 oleh Presiden RI ke-2 yaitu H.M Soeharto yang bertepatan dengan hari pangan sedunia ke-16 yang diberi nama Taman Buah Mekarsari yang merupakan milik dari Yayasan Purna Bakti Pertiwi yang dikelola oleh PT. Mekar Unggul Sari (PT. MUS) yang bergerak dalam bidang agrowisata. Tahun 2004 yaitu saat ulang tahun yang ke-9 Taman Buah Mekarsari berganti nama menjadi PT Mekar Unggul Sari (Anonim, 2010). Proses pembangunan PT Mekar Unggul Sari dilakukan oleh perusahaan swasta yaitu, PT. Exotica yang meliputi 4 tahap pembangunan, meliputi : 1. Pembangunan tahap pertama meliputi, membangun sarana penunjang yaitu, Bangunan Air Terjun (Gambar 1.) dan jalan, kebun buah, nursery, hidroponik, instalasi air dan listrik. Tahap ini pengelolaan diserahkan sepenuhnya kepada PT. Mekar Unggul Sari yang diselesaikan pada tanggal 1 Januari 1995.

Gambar 1. Bangunan Air Terjun (BAT) 2. Pembangunan tahap kedua meliputi, pembangunan gedung pengelola, menara pandang, lapangan parkir, gedung supermarket atau bursa buah, bursa bibit dan tanaman, shelter kereta keliling, restoran, tempat ibadah dan yang diselesaikan sebelum peresmian tanggal 14 Oktober 1995. 3. Pembangunan tahap ketiga meliputi, pembanguan laboratorium, gudang, gedung percobaan, sarana pengelola limbah dan rumah kaca.

4. Pembangunan tahap keempat direncanakan untuk membangun hotel, sarana pendidikan hortikultura, ruang pertemuan dan taman disekitar danau serta area permainan. 2.2. Tujuan, Visi dan Misi PT Mekar Unggul Sari Anonim (2010) mengatakan bahwa tujuan, visi dan misi PT Mekar Unggul Sari sebagai berikut : 1. Tujuan umum pendirian PT Mekar Unggul Sari adalah sebagai pelestarian plasma nutfah hortikultura yang dimanfaatkan untuk kegiatan penelitian, pendidikan, budidaya dan wisata, sedangkan tujuan khususnya antara lain : 1) Memberi alternatif objek wisata baru bagi wisatawan asing maupun domestik. 2) Menciptakan kebun hortikultura yang terdiri dari kebun buah-buahan, sayur-sayuran dan tanaman hias yang berfungsi sebagai kebun produksi, kebun koleksi dan sekaligus sumber plasma nutfah. 3) Sebagai taman rekreasi yang kelak dapat dikembangkan menjadi pusat studi hortikultura, terutama bagi tanaman buah-buahan dan sayur sayuran dataran rendah. 4) Memanfaatkan secara maksimal segenap produksi yang dimiliki dengan masa pertimbangan keselarasan lingkungan tetap terjaga. 5) Menciptakan lapangan kerja baru di lingkungan kecamatan Cileungsi. 6) Secara ekonomi diharapkan dapat mendatangkan keuntungan. 2. Visi PT Mekar Unggul Sari 1) Meningkatkan harkat dan martabat kaum tani melalui pembangunan industrinya yang kuat dengan didukung pertanian yang tangguh. 2) Mengangkat derajat buah-buahan Indonesia, baik di dalam negeri maupun di luar negeri. 3. Misi PT Mekar Unggul Sari 1) Sebagai pusat pelestarian plasma nutfah hortikultura khususnya Indonesia (tropis) untuk kegiatan penelitian, pendidikan, budidaya dan wisata.

2) Menciptakan kebun buah hortikultura yang terdiri atas kebun buah, kebun sayuran dan tanaman hias. 3) Menciptakan potensi yang ada dengan asas pembangunan kesehatan masyarakat. PT Mekar Unggul Sari mempunyai konsep Wisata di Tengah Taman Buah, dengan Positioning Bermain dan Belajar yang terwujud dalam 4 Si yaitu : 1) Konservasi : Pusat plasma nutfah a. 100.000 tanaman b. 78 famili c. 400 spesies d. 1437 varietas e. 28 rusa tutul 2) Reboisasi 3) Edukasi : Pusat koleksi dan produksi bibit unggul : Pusat pembelajaran a. TK (Pembibitan dan praktek menanam) b. SD, SMP dan SMA (Kultur jaringan dan praktek menanam) c. S1, S2, S3 (Penelitian) d. Petani (Pelatihan budidaya tanaman) 4) Rekreasi : Pusat rekreasi alam a. Festival point b. Family Walk Zone c. Central Park Zone d. Greenland Zone e. Mediteran Exotic Zone f. Water Zone 2.3. Lokasi dan Kondisi Alam PT Mekar Unggul Sari Menurut Anonim (2010) lokasi dan kondisi alam di PT Mekar Unggul Sari sebagai berikut :

1. Letak Geografis PT Mekar Unggul Sari terletak pada 06035 LS dan 10605 BT. Berbatasan dengan Desa Cileungsi Kidul, Desa Mampir, Desa Dayeuh dan Desa Mekar Sari yang masuk dalam wilayah administratif Kecamatan Cileungsi, Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat. Jarak tempuh menuju Taman Wisata Mekarsari sekitar 15 menit 10 km dari gerbang tol Gunung Putri, 12 km dari Cibubur, 22 km dari tol Bekasi Barat dan 12 km dari Bogor. Peta letak geografis dapat dilihat pada Gambar 2.

Gambar 2. Peta letak geografis 2. Iklim Areal PT Mekar Unggul Sari beriklim dataran rendah basah dengan ketinggian tempat berkisar antara 70 - 80 meter diatas permukaan laut dan dengan curah hujan rata-rata 2000 - 4000 mm/tahun. Suhu udara rata-rata berkisar antara 250C - 270C dengan kelembaban relatif (Rh) berkisar antara 73,4% - 84,3%. 3. Topografi Lahan PT Mekar Unggul Sari dahulunya merupakan lahan persawahan dan tegalan yang sebagian merupakan lahan kebun karet yang sudah tidak produktif dengan kemiringan 0-8%, jenis tanahnya adalah Latosol yang berstruktur liat dengan bahan induk vulkanik berwarna coklat kemerahan berstruktur sedang hingga berat. Topografi lahan PT Mekar Unggul Sari adalah datar, pH tanah berkisar antara 5- 6 termasuk daerah dataran rendah dengan ketinggian rata-rata 70- 80 meter diatas permukaan laut.

4. Tata Guna Lahan Luas areal PT Mekar Unggul Sari secara keseluruhan adalah 264 Ha dengan pola daun Lamtorogung dan digunakan untuk beberapa macam budidaya dengan perincian seperti terdapat pada Tabel 1. Tabel 1. Penggunaan lahan di PT Mekar Unggul Sari No. 1 Jenis Produksi Kebun buah terdiri 5 blok : Blok A1 (sebelah timur) Blok A2 (sebelah barat), 21 anak daun* Blok B, 9 anak daun* Blok C, 19 anak daun* Blok D, 13 anak daun* Blok E, 11 anak daun* Pertamanan dan penghijauan Rumah Plastik Kebun sayur dan sawah Kebun bibit Daun Cipicung untuk rekreasi air Bangunan dan sarana jalan Areal pengembangan Luas (Ha) 17,3 15,6 12,5 15,7 12,4 14,5 20,0 2,0 10,0 5,0 27,5 20,0 99,0 264

2. 3. 4. 5. 6. 7. Total

Keterangan : * : Anak daun adalah lahan yang diperlukan untuk menanam tanaman agar terbentuk pola daun lamtorogung (Gambar 3) PT Mekar Unggul Sari mempunyai koleksi tanaman adalah 76 famili, 400 spesies dan 1437 varietas dan akan terus bertambah. PT Mekar Unggul Sari selain sebagai koleksi tanaman buah juga memproduksi bibit tanaman.

Gambar 3. Daun lamtorogung

5. Struktur Organisasi PT Mekar Unggul Sari selaku pengelola Taman Wisata Mekarsari dipimpin oleh seorang Direktur Utama di bantu oleh seorang General Manager yang bertugas memimpin operasional harian perusahaan, bertanggung jawab atas jalannya roda perusahaan, memberikan pertimbangan atas kinerja perusahaan serta mengontrol dan mengevaluasi hasil perencanaan perusahaan. General Manager dibantu oleh Marketing dan Public Relation serta sekretaris. General manager juga dibantu oleh seorang penasehat atau pengawas yaitu Advisor, selain itu General Manager juga dibantu oleh Legal yang bertugas memberikan bantuan atau masukan tentang masalah hukum. General manajer membawahi 4 divisi, yaitu : Divisi Komersil, Divisi Operasional, Divisi Akutansi dan Keuangan, dan Divisi Riset dan Pengembangan. Struktur organisasi pada PT Mekar Unggul Sari disajikan pada Lampiran 1. Mekanisme kerja masing-masing Divisi adalah sebagai berikut : 1) Divisi Komersil Berperan dalam pengembangan usaha PT Mekar Unggul Sari yang meliputi pengembangan bidang usaha wisata (bertanggung jawab atas jalannya pengembangan kemajuan wisata agro di PT Mekar Unggul Sari, pengembangan usaha agro (bertanggung jawab atas perkembangan PT Mekar Unggul Sari dalam bidang agronomi) dan pengembangan usaha khusus (bertanggung jawab atas proyekproyek khusus yang telah diprogramkan oleh perusahaan termasuk SPBU). 2) Divisi Operasional Membawahi 3 bagian : a. Bagian Sumber Daya Manusia (SDM) dan Hubungan Industrial (HI). Bertanggung jawab terhadap kinerja seluruh karyawan dan staf serta dalam bidang perekrutan karyawan baru, keamanan dan HI,

kebijakan dan administrasi personalia yang ada di Taman Wisata Mekarsari. b. Bagian Sarana dan Perlengkapan. Berperan dalam pengadaan dan pembangunan sarana dan prasarana yang dibutuhakan oleh perusahaan. c. Bagian Umum. Bertugas mengurusi semua sarana dan prasarana dalam memenuhi kebutuhan perusahaan seperti : transportasi karyawan, pengadaan logistik dan rumah tangga. 3) Divisi Akutansi dan Keuangan Berperan dalam menjalankan manajemen keuangan PT Mekar Unggul Sari. Bagian akutansi terbatas hanya pada proses pembukuan serta bagian Keuangan bertugas/ berwenang untuk mengeluarkan arus kas maupun penerimaan. 4) Divisi Riset dan Pengembangan. Bertanggung jawab terhadap kegiatan penelitian, produksi, pemeliharaan, dan koleksi kebun bibitan tanaman. Dalam menjalankan tugasnya kepala divisi dibantu oleh staf ahli yang bertugas untuk mencari penghetahuan atau teknik baru yang berkembang saat ini dan selanjutnya diserahkan kepada bagian penelitian untuk ditindak lanjuti. Divisi riset dan pengembangan membawahi tiga bagian yaitu : a. Bagian Pusat Pengelolaan Data Elektronik dan Pusat Informasi. Membawahi seksi data elektrik tugasnya mengurusi data data PT Mekar Unggul Sari dengan akses komputerisasi dan seksi distribusi informasi yang tugasnya menyampaikan segala informasi tentang PT Mekar Unggul Sari ke masyarakat maupun karyawan melalui internet. b. Bagian Penelitian dan Diklat Membawahi seksi pemuliaan tanaman, Seksi kebun induk dan laboratorium, serta seksi diklat dan kerjasama. c. Bagian Kebun Buah dan Produksi

Membawahi seksi pembibitan dan hidroponik, seksi kebun koleksi dan seksi kebun komersil. 6. Bidang Usaha PT Mekar Unggul Sari sebagai pusat pelestarian plasma nutfah, buah-buahan dan budidaya tanaman hortikultura Indonesia, menangani bermacam-macam bidang usaha antara lain : 1) Koleksi berbagai macam buah-buahan tropis 2) Produksi buah-buahan dan bibit unggul 3) Pengembangan tanaman buah dalam pot 4) Objek agrowisata 5) Konsultasi dan jasa informasi hortikultura 7. Sarana dan Prasarana Upaya yang dilakukan PT Mekar Unggul Sari dalam menunjang kegiatan wisata, dengan penyediaan prasarana dan fasilitas yang dapat dinikmati oleh pengunjung di PT Mekar Unggul Sari adalah : 1) Kebun koleksi tanaman buah yang mempunyai luas area 88 ha yang terbagi dalam 5 blok yaitu blok A blok E. Kebun koleksi ini dibangun dengan teknologi dan penataan landscape yang menarik, ditanami dengan aneka koleksi tanaman buah baik lokal maupun introduksi dari luar negeri. Hari kerja senin sampai jumat dengan jam kerja mulai pukul 08.00 WIB 17.00 WIB, dan jam istirahat jam 12.00 WIB 13.00 WIB. 2) Kawasan danau Cipicung, danau alami yang memiliki luas lahan 27,5 Ha.

III. TINJAUAN PUSTAKA


3.1. Sejarah Melon Melon (Cucumis melo L.) termasuk tanaman buah dari famili Cucurbitaceae. Banyak yang menyebut buah melon berasal dari Lembah Panas Persia atau daerah Mediterania yang merupakan perbatasan antara Asia Barat dengan Eropa dan Afrika. Tanaman ini akhirnya tersebar luas ke Timur Tengah dan Eropa. Pada abad ke-14 melon dibawa ke Amerika oleh Colombus dan akhirnya ditanam luas di Colorado, California, dan Texas. Akhirnya melon tersebar ke seluruh penjuru dunia terutama di daerah tropis dan subtropis. Buah melon masuk ke Indonesia dan mulai dibudidayakan pada tahun 1970. Saat itu, melon menjadi buah yang bergengsi tinggi dan sangat mahal. Konsumen buah ini terbatas, hanya kalangan yang tergolong ekonomi tinggi. Saat ini tanaman melon sudah dibudidayakan secara luas di Indonesia. Kalianda (Lampung) dan Cisarua (Bogor) merupakan daerah pertama yang membudidayakan melon. Selanjutnya daerah Ngawi dan Madiun (Jawa Timur), serta Boyolali dan Klaten (Jawa Tengah) menjadi sentra penghasil melon yang cukup dominan (Setiadi, 1998). Benih melon yang paling banyak ditanam adalah benih yang berasal dari Taiwan. Hal ini berkaitan erat dengan sejarah awal pengembangan melon di Indonesia. Pada awal pembudidayaan melon, pekebun masih menemui banyak kendala dalam teknik budidayanya, untuk mengatasi permasalahan ini, Indonesia mendatangkan tenaga ahli dari Taiwan. Oleh karena itu, benih melon Taiwan kemudian mendominasi sentra-sentra pertanaman melon di tanah air. Melon merupakan salah satu jenis buah yang mudah dijumpai di berbagai tempat penjualan buah seperti di pasar tradisional, pasar modern, kios buah, dan juga di pedagang buah keliling. Masyarakat Indonesia, terutama yang tinggal di perkotaan, sebagian besar menyukai buah ini. Hal ini dapat disebabkan oleh cita rasa buahnya yang manis, buah yang tersedia sepanjang tahun karena tanaman ini mampu berbuah setiap waktu tanpa mengenal musim, dan harga buahnya cukup terjangkau oleh masyarakat.

Buah Melon mempunyai kandungan gizi yang baik. Kandungan gizi pada melon dapat dilihat pada Tabel 2. Tabel 2. Kandungan zat gizi per 100 gram melon No Zat Gizi Jumlah Nutrisi per 100 g 1 Energi 34 kkal 2 Karbohidrat 8,6 g 3 Protein 0,84 g 4 Total fat 0,19 g 5 Vitamin A 3382 IU 6 Vitamin K 2,5 mcg 7 Vitamin E 0,05 mg 8 Vitamin C 36,7 mg 9 Tembaga 41 mcg 10 Kalsium (Ca) 9 mg 11 Folat 21 mcg 12 Zat besi 0,21 mcg Sumber : Sobir dan Firmansyah (2010) 3.2. Taksonomi Tanaman melon termasuk dalam kelas tanaman biji berkeping dua. Klasifikasi tanaman melon adalah sebagai berkut : Kingdom Subkingdom Superdivisio Divisio Subdivisi Kelas Subkelas Ordo Familia Genus Spesies (Soedarya, 2010). : : : : : : : : : : : Plantae Tracheobionta Spermatophyta Magnoliophyta / Spermatophyta Angiospermae Magnoliopsida / Dicotyledoneae Dilleniidae Violales Cucurbitaceae Cucumis Cucumis melo L.

3.3. Morfologi Tanaman Melon Menurut Soedarya (2010), berikut: a. Akar Tanaman melon termasuk tanaman semusim yang tumbuh merambat, tanaman melon mempunyai akar tunggang yang dipenuhi akar-akar serabut pada ujungnya. Akar tanaman melon menyebar, tetapi dangkal. Akar-akar cabang dan rambut-rambut akar banyak terdapat di permukaan tanah, semakin ke dalam akar-akar tersebut semakin berkurang. Tanaman melon membentuk ujung akar yang menembus ke dalam tanah sedalam 45-90 cm. Akar horizontal cepat berkembang di dalam tanah, menyebar dengan kedalaman 20-30 cm. b. Batang Menurut Soedarya (2010), tanaman melon yang tumbuh liar biasanya memiliki percabangan yang sangat banyak. Batang tanaman berwarna hijau muda, berbentuk segi lima, berbulu, dan memiliki ruasruas sebagai tempat munculnya tunas dan daun. Namun, untuk tanaman yang dibudidayakan jumlah batangnya dibatasi. Jumlah batang yang terlalu banyak akan mengurangi kuantitas buah yang dihasilkan. Batang melon mempunyai alat pemegang (pilin) untuk memanjat (Isnaini, 2007). c. Daun Daun melon menjari dengan lima sudut, warnanya hijau, dan permukaannya berbulu. Tangkai daun panjang dengan ukuran besar, hampir seukuran batang tanaman. Daun ini tersusun berselang-seling menempel di ruas-ruas batang, di setiap ketiak daun akan tumbuh sulursulur yang akan membantu tanaman untuk merambat. d. Bunga Bunga melon berbentuk seperti lonceng dan berwarna kuning. Bunga ini muncul di setiap ketiak daun. Umumnya, bunga melon berkelamin tunggal, kelamin jantan dan betina tidak dalam satu bunga. Bunga betina biasanya terletak di ketiak daun pertama dan kedua dalam setiap ruas percabangan. Sementara itu, bunga jantan terbentuk secara morfologi tanaman melon sebagai

berkelompok dan terdapat di setiap ketiak daun. Menurut Sobir dan Firmansyah (2010), bunga jantan muncul berkelompok pada ketiak daun, sedangkan bunga betina muncul pada ruas pertama dari setiap cabang lateral. Lebah madu dan serangga berperan dalam penyerbukan bunga karena serbuk sari yang dihasilkan bunga melon terlalu berat untuk diterbangkan oleh angin. e. Buah Buah melon berbentuk bulat sampai lonjong, warna daging buah melon bermacam-macam, mulai hijau kekuningan, kuning agak putih, hingga jingga. Bagian tengah buah terdapat massa berlendir yang dipenuhi biji-biji kecil yang jumlahnya banyak. Berat buah melon masak 0,5-2,5 kg sedangkan melon hibrida beratnya mencapai 4 kg. 3.4. Syarat Tumbuh Tanaman Melon a. Syarat tumbuh untuk melon adalah : 1. Kesuburan tanah Tanaman melon tidak menyukai tanah yang terlalu basah. Tanaman melon lebih peka terhadap air tanah yang menggenang atau kondisi aerasi tanah kurang baik daripada tanaman semangka. Pada kondisi tempat yang kelembaban udaranya rendah atau kering dan ternaungi, tanaman melon sulit untuk berbunga. Tanaman ini lebih cepat tumbuh di daerah terbuka tetapi sinar matahari tidak terlalu terik, yaitu cukup dengan penyinaran 70% (Sobir dan Endang, 2009). Media tanam yang baik untuk menanam tanaman melon ialah tanah liat berpasir yang banyak mengandung bahan organik, kekurangan dari sifat-sifat tanah tersebut dapat dimanipulasi dengan cara pengapuran, penambahan bahan organik, maupun pemupukan. Tanaman melon tidak menyukai tanah yang terlalu basah, yang ber pH tanah 5,8-7,2 (Anonim, 2010). 2. Iklim Tanaman melon dapat beradaptasi pada berbagai iklim. Melon tidak tahan terhadap angin yang bertiup kencang karena tangkai daun, batang dan buah akan patah. Pada waktu berbunga,

tanaman melon kekurangan air, bunga yang tumbuh banyak yang gugur hingga tidak terjadi buah. Oleh karena itu, di daerah yang beriklim kering dan di tegalan yang tidak terdapat sumber pengairan, tanaman melon harus ditanam menjelang akhir musim kemarau atau awal musim penghujan (Soedarya, 2010). Salah satu faktor tumbuh bagi tanaman melon adalah kesesuaian iklim. Faktor iklim di antaranya adalah sinar matahari, kelembaban, suhu, keadaan angin dan hujan. Tanaman melon perlu penyinaran matahari penuh selama pertumbuhannya. Pada kelembaban yang tinggi tanaman melon mudah diserang penyakit. Suhu optimal untuk tumbuh tanaman melon adalah antara 25-30oC. Angin yang bertiup cukup keras dapat merusak pertanaman melon dan hujan yang turun terus menerus juga akan merugikan tanaman melon. Tanaman melon tumbuh baik pada ketinggian 300-900 m dpl (Anonim, 2010).

IV. PELAKSANAAN KEGIATAN


4.1. Tempat dan Waktu Pelaksanaan Pengambilan data Tugas Akhir ini dilakukan pada saat praktik kerja lapang (PKL), yang dilaksanakan dari bulan Januari sampai dengan bulan Maret 2013 di PT Mekar Unggul Sari, Cileungsi, Bogor, Jawa Barat. Penyusunan Tugas Akhir dilaksanakan dari bulan April sampai dengan bulan Juni 2013. 4.2. Alat dan Bahan Alat dan bahan yang digunakan dalam teknik budidaya melon antara lain : 1. Alat Alat alat yang digunakan dalam budidaya melon adalah : a. Bak pesemaian b. Pot atau ember c. Tangki sprayer dan pompa air d. Tray e. Skop kecil f. Tali atau benang kasur g. Selang h. Gunting pangkas i. Keranjang buah j. Tangga 2. Bahan Adapun bahan yang digunakan dalam budidaya melon adalah : a. Benih melon Apollo b. Media cocopeat c. Arang sekam d. Media rockwool e. Tanah f. Kompos kotoran sapi g. Sekam padi

h. Pupuk Gandasil B dan D i. Pupuk NPK j. Pestisida 4.3. Metode Pelaksanaan Sumber data yang diperoleh yaitu data primer dan sekunder. 1. Data primer diperoleh dari observasi (pengamatan langsung di lapang), wawancara dengan pembimbing lapang dan karyawan serta berpartisipasi dalam kegiatan langsung di lapang. 2. Data sekunder diperoleh dari studi pustaka baik dari buku, jurnal, artikel, dan sumber lain yang berhubungan dengan tema Tugas Akhir. 4.4. Hasil dan Pembahasan Teknik penanaman melon di Indonesia umumnya dilakukan di lahan terbuka seperti area persawahan atau ladang. Budidaya dilakukan dengan sistem bedengan. Varietas yang dipilih sesuai dengan permintaan pasar dan memiliki harga jual tinggi. Petani melon biasanya menanam melon secara berpindah pindah pada lahan sawah atau ladang bekas penanaman padi. Hal ini dilakukan untuk menghindari serangan hama penyakit tanaman yang akan muncul jika tidak dilakukan rotasi tanaman. Penanaman melon juga dapat dilakukan di dalam pot atau dikenal dengan tabulampot. Di PT Mekar Unggul Sari budidaya melon dilakukan dengan dua cara yaitu tabulampot dan sistem hidroponik. Budidaya melon tabulampot di PT Mekar Unggul Sari dilakukan di dalam greenhouse. Menurut Sutiyoso (2006), bentuk greenhouse plastik yaitu piggy back system atau sistem punggung babi, yaitu ada atap kecil di atas atap besar sehingga terdapat rongga di antara dua atap tersebut sebagai tempat keluarnya udara panas. Dengan demikian, temperatur di dalam greenhouse tidak terlampau tinggi. Rongga tersebut dibiarkan terbuka dengan pertimbangan hama tidak dapat masuk ke dalam rongga tersebut. Pada umumnya, rongga berada pada ketinggian 5-6 m, hal ini dibuat dengan pertimbangan bahwa hama tidak terbang di atas ketinggian 3 m. Budidaya tabulampot melon di PT Mekar Unggul Sari menggunakan greenhouse tipe piggy back. Tipe piggy back memiliki ukuran panjang 40

m, lebar 6,5 m dan tinggi 6 m. Dinding greenhouse terbuat dari kasa, atap terbuat dari plastik UV 6%, sehingga sinar matahari yang dapat masuk kedalam greenhouse 90%. Greenhouse tipe piggy back ini banyak digunakan di daerah tropis, dapat dikatakan tipe ini adalah tropical greenhouse. Keunggulan tipe ini pada ventilasi udara yang sangat baik. greenhouse tipe piggy back dapat dilihat pada Gambar 4.

Gambar 4. Greenhouse piggy back A. Pra Tanaman 1) Pembersihan greenhouse Greenhouse dibersihkan dahulu 2 kali dengan menggunakan detergen dan pestisida. Kandungan bahan aktif dalam pestisida adalah polioxyethilen ether dan polioksin B10 g/L dengan konsentrasi 0,5 ml untuk 200 L air. Sanitasi yang dilakukan yaitu ketika terdapat gulma. Pengendalian gulma dilakukan pada saat gulma mulai tumbuh. Gulma yang tumbuh di sepanjang parit di luar lubang tanam dibersihkan dengan kored, cangkul atau secara manual (tangan) minimal seminggu sekali (Sobir dan Firmansyah, 2010). Pembersihan greenhouse dapat dilihat pada Gambar 5.

Gambar 5. Pembersihan Greenhouse

2) Penyiapan media tanam Budidaya melon akan optimal serta menghasilkan buah yang bagus apabila media tanam yang digunakan gembur, subur, dan banyak mengandung unsur hara. Media yang digunakan untuk tabulampot melon terdiri dari campuran sekam, tanah, dan kompos dengan perbandingan 1 : 2 : 3. Penyiapan media tanam dapat dilihat pada Gambar 6.

Gambar 6. Pencampuran media tanam (A) dan penghancuran media tanam (B) 3) Penyiapan pot Pot untuk menanam melon dapat menggunakan pot diameter 25 cm (alas) dan 31 cm (atas) dengan tinggi 24 cm. Pot tersebut dapat memuat media tanam sebanyak + 20 kg. Sebelum pot digunakan, bagian bawahnya perlu dilubangi untuk mengeluarkan kelebihan air pada saat dilakukan penyiraman tanaman. Satu greenhouse terdapat 5 baris tanaman. Pot dalam satu baris terdapat 37 pot dan baris yang terdapat ditepi terdapat 21 pot sehingga dalam satu greenhouse terdapat 306 pot, dengan jarak antar pot 50 x 60 cm. Pembuatan ukuran bedengan yang diberi turus bambu, cukup dengan kelebaran 1 meter. Tanah dicangkul/ digarpu dengan kedalaman 20-30 cm. Jarak antara lubang yang satu dengan yang lain 50 cm (Astuti, 2007). Penataan pot tanam dapat dilihat pada Gambar 7.

Gambar 7. Penataan pot tanam

4) Pemupukan dasar Pupuk dasar berupa NPK 16:16:16 sebanyak 10 g/pot. Pot yang telah diisi media tanam dan pupuk dibiarkan di dalam greenhouse selama + 2 minggu. Menurut Tim Mekarsari (2012), hal ini dilakukan agar mikroorganisme dalam pupuk organik dapat menguraikan unsur hara dalam NPK sehingga mudah diserap oleh tanaman. Media tanam juga diberi Furadan 3G sebanyak 5 g/pot. Pemberian pupuk dasar NPK dan Furadan 3G dapat dilihat pada Gambar 8.

Gambar 8. Pemberian pupuk dasar NPK dan Furadan 3G B. Penyiapan bibit melon 1) Penyiapan media semai Wadah pembibitan menggunakan bak semai (ukuran 30 x 40 cm). Media tanam yang digunakan untuk pesemaian benih menggunakan cocopeat dan arang sekam dengan perbandingan 1 : 1, sebelum cocopeat digunakan sebagai media semai terlebih dahulu dilakukan perendaman menggunakan air sampai media cocopeat lembab selama 1 jam. Media cocopeat ditiriskan dan siap digunakan sebagai media semai. Media semai arang sekam dan cocopeat dapat dilihat pada Gambar 9.

Gambar 9. Media semai arang sekam (A) dan cocopeat (B)

2) Pemeliharaan bibit Benih melon yang digunakan berasal dari Taiwan dengan varietas Apollo. Kebutuhan benih melon dalam sekali semai yaitu 696 benih Apollo. Melon Apollo merupakan melon eksklusif yang dipasar disebut melon golden ini berkulit mulus tanpa jaring. Warna daunnya hijau muda, diameter batang tidak terlalu besar dan bulu pada batang sedikit. Bunga jantan yang terdapat di ketiak daun tidak terlalu banyak. Kulit buah berwarna kuning cerah dan tidak berjala, bentuk buah lonjong, daging buah berwarna putih dengan tekstur renyah dan rasanya manis. Bobot buah bisa mencapai 2 kg dengan umur panen 60 hst. Benih Apollo menghasilkan buah melon yang banyak diminati oleh sebagian besar pengunjung di PT Mekar Unggul Sari, sehingga varietas melon Apollo lebih banyak diproduksi dibandingkan dengan varietas glamour. Varietas melon Apollo dapat dilihat pada Gambar 10.

Gambar 10. Varietas Apollo Benih yang sudah berumur 15 hari dan memiliki daun lebih dari 2 harus segera dipindah tanamkan. Pesemaian benih dapat menggunakan kantong plastik bening atau polibag berukuran 7x10 cm. Media semai yang digunakan berupa campuran tanah dan pupuk kandang yang sudah matang dengan perbandingan 2:1. Penanaman dilakukan dengan cara membuat lubang sedalam 2 cm, lalu benih dimasukkan ke dalam lubang, kemudian benih ditutup dengan tanah (Sobir dan Firmansyah, 2010). Benih melon dapat dilihat pada Gambar 11.

Gambar 11. Benih melon Pesemaian benih melon dilakukan dalam media campuran arang sekam dan cocopeat dengan perbandingan 1 : 1, kemudian dipindahkan pada media rockwool. Bibit yang telah dipindah tanamkan dalam media rockwool diletakkan pada tray yang digunakan untuk pesemaian, sebelum disemai benih direndam selama 24 jam di dalam larutan organics bio stimulants concentrate atau zat pengatur tumbuh (ZPT) dengan kandungan auksin. Menurut Sudarsono (2011) auksin berfungsi merangsang pengecambahan dan membantu pertumbuhan tanaman pada masa awal. Benih ditutup tipis tipis dengan media. Pengaturan baris pada benih melon, bibit 4 hari setelah semai (hss), rockwool dan tray untuk semai dapat dilihat pada Gambar 12.

Gambar 12. Pengaturan baris pada benih melon (A), bibit 4 hss (B), rockwool (C) dan tray untuk semai (D)

C. Penanaman Tanaman melon merupakan tanaman merambat, sebelum bibit dipindahkan kedalam pot, diperlukan pengajiran agar pertumbuhan tanamannya tidak merambat ditanah, sehingga kualitas buahnya bagus. Ajir yang digunakan dapat berupa tali dari benang kasur. Bibit tanaman melon siap untuk ditanam saat berumur 10-14 hari setelah semai (hss). Kriteria bibit yang siap tanam adalah bibit sudah memiliki daun 2-3 pasang dan berwarna hijau segar. Bibit yang ditanam perlu dipilih yang sama ukurannya untuk keseragaman tanaman. Sehari sebelum dilakukan penanaman, media tanam sebaiknya disiram terlebih dahulu agar kondisinya lembap sehingga mengurangi kematian bibit melon yang baru dipindahkan kedalam pot, dalam satu pot terdapat 2 tanaman melon. Bibit yang pertumbuhannya kurang baik sebaiknya dikumpulkan di bedengan tersendiri. Penanaman dan pengajiran dapat dilihat pada Gambar 13.

Gambar 13. Penanaman (A), tanaman melon usia 7 hari setelah tanam (B), pengajiran (C) dan tanaman melon usia 2 minggu setekah tanam (D) Penanaman sebaiknya dilakukan pada sore hari sekitar jam 15.00 WIB agar mengurangi kematian akibat cuaca panas, setelah dilakukan penanaman langsung dilakukan penyiraman. Penanaman yang dilakukan pada sore hari akan membantu penyerapan air yang lebih optimal, karena

intensitas penguapan air dari media tanam lebih sedikit dibandingkan dengan siang hari. Jadi air yang tersimpan di dalam media tanam tidak mengalami penguapan dan air akan terserap oleh tanaman secara optimal. Menurut Astuti (2007), bibit di pesemaian siap dipindahkan ke lahan setelah berumur 15 hari setelah semai (hss). Bibit tersebut sebaiknya telah mempunyai tiga helai daun sempurna, daun sempurna yang dimaksud adalah daun sejati bukan kuncup atau keping biji yang berbentuk lonjong, untuk itu bibit harus diseleksi terlebih dahulu. D. Pemeliharaan 1) Penyiraman Penyiraman dilakukan dua kali sehari atau pada saat media tanam terlihat kering. Waktu penyiraman dapat disesuaikan dengan kondisi cuaca dan fase pertumbuhan tanaman, dalam sekali penyiraman air yang disiramkan 770 mL air. Pola kebutuhan air tanaman melon berbedabeda dari awal penanaman, fase berbunga, pembentukan dan pembesaran buah. Pada awal penanaman sampai terbentuk ruas daun 12-15 pasang, tanaman membutuhkan air yang cukup banyak sehingga perlu dilakukan penyiraman setiap hari, dibutuhkan 92.400 mL atau 92,4 L air selama budidaya buah melon yaitu 3-4 bulan. Data kebutuhan air selama budidaya melon diperoleh dari 770 mL x 120 hari = 92.400 mL. Pada fase berbunga penyiraman dapat dilakukan setiap hari, sampai memasuki fase penyerbukan bunga dan pembentukan buah. Pada saat buah mulai besar sampai panen perlu dilakukan pengurangan penyiraman menjadi dua hari sekali agar mendapatkan buah yang berkualitas (Samadi, 2010). 2) Pelilitan Pertumbuhan tanaman dapat merambat tegak ke atas dan mendapatkan sinar matahari yang cukup perlu dilakukan pelilitan tanaman. Pelilitan dilakukan 2 hari sekali dan pelililitan dilakukan searah dengan arah jarum jam. Menurut Tim Mekarsari (2012), pelilitan bertujuan untuk mengefektifkan lahan, lebih mudah melakukan perawatan dan seleksi buah, tanaman tidak mudah roboh, serta

pertumbuhan tanaman lebih teratur karena jarak tanaman menjadi lebar dan mendapatkan sinar matahari yang cukup serta sirkulasi udara berjalan lancar. Pelilitan dapat dilihat pada Gambar 14.

Gambar 14. Pelilitan 3) Pewiwilan Pewiwilan atau pemangkasan sulur, tunas, atau cabang yang merugikan tumbuh pada ketiak daun. Pewiwilan bertujuan agar pertumbuhan vegetatif maksimal sehingga mampu menghasilkan volume buah yang optimal. Menurut Tim Mekarsari (2012), pemangkasan sulur dan cabang dilakukan mulai ruas daun pertama sampai ruas daun ke 9 dan diatas ruas daun ke 15. 4) Penyerbukan bunga Tanaman melon mulai berbunga setelah 21 hari setelah tanam (hst) di dalam pot. Melon mempunyai dua macam bunga yaitu, bunga jantan dan bunga betina. Ciri-ciri bunga jantan pada melon adalah bunga jantan berbentuk terompet, mempunyai benang sari dan tanpa bakal buah, bentuknya berkelompok 3-5 buah, terdapat pada semua ketiak daun, kecuali ketiak daun yang ditempati bunga betina, akan rontok dalam 1-2 hari setelah mekar. Bunga betina mempunyai ciri-ciri putik dan bakal buah berbentuk bulat sampai lonjong di bawah mahkotanya. Jika tidak sempat terserbuki, bunga betina akan rontok dalam 2-3 hari dan juga terdapat pada ketiak daun ke-1 atau ke-2 dari berbagai cabang (Samadi, 2010).

Penyerbukan di alam biasanya di bantu oleh serangga penyerbuk sedangkan di dalam greenhouse serangga penyerbuk tidak bisa bebas berkeliaran karena terhalang dinding screen sehingga penyerbukan dibantu oleh manusia. Keberhasilan penyerbukan dapat terlihat 1 2 hari setelah penyerbukan yang ditandai dengan terbentuknya bakal buah yang mulai mengembung dan bunga betina yang sudah mulai layu. Bunga betina, bunga jantan, penyerbukan di bantu oleh manusia dan bakal buah dapat dilihat pada Gambar 15.

Gambar 15. Bunga betina (A), bunga jantan (B), penyerbukan di bantu manusia (C), dan bakal buah (D) 5) Pemilihan buah Menurut Astuti (2007), pada 15 hari setelah penyerbukan biasanya akan tampak calon buah. Calon buah ini perlu diseleksi lagi untuk mendapatkan buah yang berkualitas, jumlah calon buah yang diseleksi sebaiknya mempertimbangkan tiap-tiap varietas melon, untuk varietas melon yang memiliki buah ukuran besar, biasanya yang dipelihara hanya satu pada setiap tanamannya. Jadi, calon buah lainnya dibuang. Bunga yang akan membentuk calon buah di cabang pada ruas daun ke-10 sampai ke-15 dipilih salah satu pada saat ukuran buah sebesar telur ayam yaitu sekitar 7-10 hari setelah penyerbukan. Buah yang dipilih

adalah buah yang tampilannya paling bagus, tidak cacat dengan bentuk buah lonjong. Pada tiap tanaman melon hanya satu buah saja yang dipelihara, tujuannya adalah agar pertumbuhan buah lebih besar (Tim Mekarsari, 2012). 6) Pembuatan melon bentuk segitiga Buah melon pada dasarnya berbentuk bulat dan dapat ditemukan hampir di toko buah baik tradisional maupun modern sepanjang tahun. PT Mekar Unggul Sari sebagai salah satu pusat studi tanaman hortikultura telah berhasil mengembangkan teknologi agar melon berbentuk segitiga atau terkenal dengan sebutan melon segitiga pada tahun 2009. Melon segitiga yang diproduksi PT Mekar Unggul Sari tidak mengubah rasa maupun tekstur buah, buah melon yang dihasilkan tetap renyah dan manis. Penggunaan cetakan bentuk segitiga pada buah 2 minggu setelah tanam (mst), buah melon 4 minggu setelah tanam (mst), dengan cara cetakan dipasang pada buah melon yang sebelumnya telah dilakukan pemilihan buah dan melon segitiga telah dipanen dapat dilihat pada Gambar 16.

Gambar 16. Pembentuk buah dari bahan acrylic (A), penggunaan cetakan bentuk segitiga pada buah 2 mst (B), buah melon 4 mst (C) dan melon segitiga telah dipanen (D)

Saat ini selain melon dalam bentuk segitiga, PT Mekar Unggul Sari juga berhasil membuat melon dengan bentuk lainnya seperti hati, botol, bintang bahkan boneka. Melon termasuk buah yang mudah dimodifikasi bentuknya, dengan bermodalkan cetakan berbahan acrylic. Pembentukan melon segitiga difokuskan pada fase generatif dari tanaman melon, pada saat tanaman melon telah dilakukan penyerbukan dan bakal buah telah muncul. Pembentuk buah dari cetakan berbahan acrylic berbentuk prisma segitiga sama sisi dengan ukuran sisi segitiga 18 cm dan tinggi prisma 3 cm. Apabila ukuran buah melebihi cetakan, perlu dilakukan penggantian cetakan dengan ukuran yang lebih besar. Fungsi lain dari penggunaan cetakan yaitu mengurangi residu pestisida dan menghindari serangan OPT. Melon bentuk segitiga memiliki beberapa keunggulan diantaranya tampilan buah menarik, mudah dikemas, dan menghemat ruang pada saat pengangkutan untuk dipasarkan di toko buah atau supermarket. Diagram alir pembuatan melon bentuk segitiga dapat dilihat pada Gambar 17. Siapkan alat cetakan yang akan digunakan Bungkus buah yang dipilih menggunakan pembentuk segitiga berbahan acrylic saat usia buah 2 minggu Pasang benang kasur pada lubang-lubang di bagian atas cetakan acrylic agar buah tidak rontok akibat cetakan yang berat Pasang besi-besi penyangga pada cetakan Pada usia 30-40 hari melon segitiga siap untuk dipanen Gambar 17. Diagram alir pembuatan melon bentuk segitiga 7) Pemangkasan pucuk atas Tujuan pemangkasan tanaman melon agar pertumbuhan terfokus pada pembentukan buah. Pemangkasan pucuk atas (topping) bertujuan

untuk menghentikan pertumbuhan tanaman secara vertikal setelah buah terpilih, yaitu saat tanaman berumur 6-7 minggu setelah tanaman dipindahkan ke dalam pot. Topping dilakukan setelah tinggi tanaman mecapai tinggi + 2 m dan menyisakan 30-35 daun. Menurut Setiadi (1998), pemangkasan dilakukan dengan menggunakan gunting atau pisau tajam agar tidak merusak permukaan batang. Pemangkasan dilakukan kalau udara cerah dan kering, supaya bekas luka tidak diserang jamur. Pemangkasan pucuk atas dapat dilihat pada Gambar 18.

Gambar 18. Topping ( Pemangkasan Pucuk Atas) 8) Pemangkasan daun bawah Pemangkasan daun bawah dilakukan saat tanaman sudah memasuki fase pembesaran buah. Pemangkasan ini bertujuan untuk mencegah jamur tumbuh pada media tanam karena daun melon yang besar menutupi media dan juga menjaga keindahaan greenhouse. Pemangkasan daun bawah dilakukan pada pagi hari. 9) Pemupukan Tanaman melon yang tumbuh dalam media terbatas seperti tabulampot membutuhkan tambahan pupuk untuk pertumbuhannya agar mampu berproduksi optimum. Pemupukan bertujuan untuk menyediakan hara hara yang dibutuhkan tanaman bagi pertumbuhan tanaman dan produksi buah yang berkualitas tinggi, yang tidak dapat disediakan oleh tanah pada lokasi penanaman. Dosis pupuk tergantung pada tingkat

kesuburan tanah. Pupuk utama yang harus disediakan adalah pupuk Nitrogen (N), Fosfor (P), dan Kalium (K) (Isnaini, 2007). Pupuk yang digunakan adalah pupuk organik yang terbuat dari mol buah maja (Aegle marmelos L.) yang mengandung unsur hara N sebanyak 2 L yang dicampur dengan pupuk kandang sebanyak 100 kg dan diencerkan dengan menggunakan air sebanyak 200 L, kemudian didiamkan selama 2 minggu. Dosis pertanaman sebanyak 500 mL/pot pada fase vegetatif dan 1 L/pot pada fase generatif. Pemupukan dengan NPK dilakukan setiap 10 hari sekali, pada saat pertumbuhan vegetatif pemupukan dengan takaran 10 g/pot sedangkan pada saat mulai memasuki fase generatif takaran pemupukan 20 g/pot. Pemupukan NPK dan Gandasil dapat dilihat pada Gambar 19.

Gambar 19. Pemupukan NPK (A) dan pemberian gandasil (B) Selain pupuk organik dapat diberikan pupuk tambahan berupa pupuk daun (Gandasil D dan Gandasil B) dengan takaran 200 g dilarutkan dalam 100 L air, pemupukan dengan Gandasil dilakukan setiap 10 hari sekali dengan takaran 500 mL/pot. Menurut Lingga dan Marsono (2007), kelebihan dari pupuk daun, yaitu penyerapan hara berjalan lebih cepat dibandingkan pupuk yang diberikan lewat akar. Akibatnya, tanaman akan cepat menumbuhkan tunas dan tanah tidak rusak. 10) Pengendalian organisme pengganggu tanaman (OPT) Penyakit pada tanaman melon dapat terjadi sejak benih, pembibitan, penanaman, pemanenan hingga di gudang penyimpanan, untuk mencegah penyebaran patogen/hama melon, perlu dilakukan pemantauan setiap hari. Pengenalan gejala serangan harus dikuasai oleh

petani. Hal ini untuk mencegah perluasan serangan patogen/hama ke seluruh area pertanaman. Pengendalian hama dan penyakit tanaman dapat dilakukan dengan berbagai cara, diantaranya fisik atau mekanis dan kimiawi. Cara fisik atau mekanis misalnya penggunaan perangkap atraktan, pembungkusan buah, serta pemangkasan pada bagian yang terserang dan membakarnya. Cara kimia yaitu dengan penyemprotan pestisida yang kontak maupun sistemik. Pengendalian Hama Terpadu (PHT) yang dilakukan di PT Mekar Unggul Sari 1 kali dalam seminggu, akan tetapi pada saat tanaman mulai penyerbukan tidak dianjurkan untuk melakukan PHT karena dapat mengakibatkan bunga atau pangkal buah menjadi rontok. PHT yang dilakukan yaitu penyemprotan menggunakan pestisida, yellow trap, dan sanitasi. Penyemprotan dengan hand sprayer dan penyemprotan dengan pompa air dapat dilihat pada Gambar 20.

Gambar 20. Penyemprotan dengan hand sprayer (A) dan penyemprotan dengan pompa air (B) a. Hama Hama yang biasa menyerang tanaman melon di PT Mekar Unggul Sari adalah : (1) Thrips (Thrips parvispinus Karny) Thrips menyerang sejak fase pembibitan hingga tanaman dewasa. Nimfa thrips berwarna kekuningan, sedangkan thrips dewasa berwarna cokelat kehitaman. Menurut Tim Mekarsari (2012), thrips berkembang biak sangat cepat, yakni secara partenogenesis (mampu melahirkan keturunan meskipun tidak kawin). Serangannya ditandai dengan daun muda atau tunas menjadi keriting dan tanaman menjadi kerdil.

Serangannya ditemui di daun, tunas, bunga dan buah. Serangga ini menghisap cairan daun dan bersembunyi dicelah- celah daun yang belum terbuka (pucuk). Hama ini aktif menyerang pada pagi atau senja hari. Serangga muda (nimfa) berwarna kekuningan, setelah dewasa berubah menjadi cokelat kehitaman. Gejala serangan hama ini ditandai dengan adanya bercak-bercak kuning pada daun, daun yang terserang juga menjadi keriting (Astuti, 2007). Daun yang terserang thrips dapat dilihat pada Gambar 21.

Gambar 21. Daun yang terserang thrips Pengendalian secara teknis dilakukan dengan membersihkan gulma disekitar pertanaman dan memangkas bagian tanaman yang terserang thrips kemudian membuangnya jauh dari area pertanaman. Pengendalian secara mekanis dengan memasang perangkap seperti yellow trap yang terbuat dari impra board yang kedua sisinya dilapisi oleh campuran bensin dan lem tikus. Pemasangan yellow trap dan blue trap dalam satu greenhouse terdapat 8 buah. Insektisida dan pembuatan yellow trap dapat dilihat pada Gambar 22.

Gambar 22. Insektisida (A dan B) dan pembuatan yellow trap (C)

Pengendalian secara kimiawi dilakukan penyemprotan pestisida yang memiliki kandungan bahan aktif Abamektin dengan dosis 0,3 0,5 ml/liter atau pestisida dengan kandungan bahan aktif Imidakloprid dengan dosis 0,4 ml/L. (2) Penggorok daun (left miner) Penyebabnya adalah lalat daun. Hama ini menyerang bagian daun biasanya lalat betina meletak telurnya kedalam jaringan daun. Gejala yang terlihat biasanya terlihat alur alur tak beraturan berwarna putih pada daun akibat larva yang menggorok pada jaringan daun, bila terjadi serangan hebat, daun tampak putih karena yang tersisa hanya lapisan tipis bagian luar saja. Pengendalian dengan memangkas bagian tanaman yang terserang kemudian membuangnya jauh dari area pertanaman. Penyemprotan pestisida dengan Curacron 500 EC untuk mengendalikan left miner stadia dewasa penyemprotan dilakukan pada seluruh bagian tanaman sesuai dengan dosis anjuran tiap 14 hari sekali. Daun yang terserang penggorok daun dapat dilihat pada Gambar 23.

Gambar 23. Daun yang terserang penggorok daun b. Penyakit 1. Embun tepung (powdery mildew) Menurut Haryono (2008), gejala serangan embun tepung pada sisi atas daun terdapat bercak-bercak putih kelabu tipis, yang terdiri atas miselium, konidiofor dan konidium jamur. Semula bercak ini kecil dan bulat, jika keadaan menguntungkan bagi perkembangan jamur, bercakbercak meluas dengan cepat dan bersatu hingga terjadilah bercak-bercak

yang lebar berwarna putih bertepung. Sering kali sebagian besar dari permukaan daun tertutup oleh bercak ini. Embun tepung disebabkan oleh cendawan Oidium sp. atau Erysiphe cichoracearum. Serangan pada tanaman melon dengan ciri daun dan batang muda dilapisi semacam tepung berwarna putih dan buah yang terserang berukuran kecil dan rasanya tidak manis (Tim Mekarsari, 2012). Pengendalian dengan membuat sirkulasi udara lancar serta mengurangi kelembaban disekitar tanaman. Monitoring secara rutin terhadap tanaman sehingga dapat diketahui gejala awal serangan. Penyemprotan dengan pestisida dengan kandungan bahan aktif polioxyethilen ether dan polioksin B10 g/L dengan konsentrasi 0,5 ml untuk 200 L air. Daun yang terserang embun tepung daat dilihat pada Gambar 24.

Gambar 24. Daun yang terserang embun tepung 2. Embun bulu (downy mildew) Menurut Tim Mekarsari (2012), embun bulu disebabkan oleh Pseudoperenospora cubensis Barkely et Curtis. Serangan pada tanaman melon dimulai dengan adanya bercak berwarna kuning muda yang dibatasi oleh urat-urat daun sehingga terkesan menjadi bercak bersudut, semakin lama bercak tersebut berubah warna menjadi kecoklatan. Apabila daun yang terserang dibalik maka akan terlihat kumpulan konidia dan konidiofor cendawan berwarna kelabu. Pengendalian dengan pemilihan lokasi penanaman yang jauh dari tanaman sefamili. Daun yang terserang segera dipotong atau dipangkas

untuk kemudian dibakar. Melakukan penyemprotan dengan fungisida sistemik Previcur N dengan konsentrasi 2-3 ml/L atau dengan menghindari pengairan yang berlebih, melancarkan sirkulasi udara dan melakukan pengendalian gulma dilahan. Daun yang terserang embun bulu dapat dilihat pada Gambar 25.

Gambar 25. Daun yang terserang embun bulu 3. Busuk pangkal batang Menurut Haryono (2008), gejala yang paling mencolok adalah layunya tanaman, daun menjadi kuning dan lemas. Sering daun menjadi hitam, mulai dari ujungnya, setelah itu daun gugur. Gugurnya daun mulai dari cabang-cabang yang paling bawah dan menjalar keatas. Infeksi pada batang biasanya terjadi pada pangkal batang, sampai setinggi 30 cm dari permukaan tanah. Kulit pangkal batang dan jaringan di bawahnya berubah warnanya, jika dipotong tampak berwarna cokelat sampai hitam. Pada waktu tanaman mulai menunjukkan gejala kelayuan, biasanya akarakarnya masih baik. Penyakit ini disebabkan oleh Mycosphaerella melonis, ciri-ciri dan gejala serangannya antara lain awalnya pangkal batang seperti tercelup minyak, lalu keluar lendir berwarna merah-cokelat, tanaman layu dan mati, daun yang terserang mengering dan berbunyi kresekkresek jika diterpa angin, dan seperti kerupuk jika diremas (Tim Mekarsari, 2012). Pengendaliannya dengan cara mencegah kelembaban dan luka di perakaran / pangkal batang, pangkal batang diolesi dengan fungisida

dengan bahan aktif tridemorph dengan konsentrasi 5 ml/L. Busuk pangkal batang dapat dilihat pada Gambar 26.

Gambar 26. Busuk pangkal batang 4. Layu fusarium Menurut Tim Mekarsari (2012), penyakit ini disebabkan oleh cendawan Fusarium oxysporum, ciri-ciri dan gejala serangannya antara lain sulur pada tanaman yang terserang menjadi kuning dan layu, kemudian seluruh tanaman layu dan lama kelamaan tanaman mati, pada batang terdapat goresan dan mempunyai massa spora cendawan berwarna merah jambu, dan batang busuk kecokelatan. Tanaman melon yang terserang layu fusarium dapat dilihat pada Gambar 27.

Gambar 27. Tanaman melon yang terserang layu fusarium (A) Gejala serangan pada daun layu, berwarna kuning dan tanaman mati. Pangkal batang membusuk, berwarna cokelat, pembusukan dapat

terjadi pada akar sampai pangkal batang di atas permukaan tanah (Haryono, 2008). Cara pengendaliannya yaitu melakukan rotasi tanaman dengan tanaman selain melon, pengapuran lahan untuk meningkatkan pH tanah, menghindari pemupukan urea atau ZA berlebihan, penyemprotan dengan fungisida Derasol 500 SC dengan konsentrasi 1,5 mL/L setiap 14 hari sekali sejak satu bulan setelah tanam atau sejak muncul bunga. 5. Layu bakteri Menurut Astuti (2007), gejala serangan penyakit layu bakteri daun tanaman akan layu satu per satu. Bila batang tanaman yang terserang dipotong, akan dijumpai lendir berwarna keputihan yang lengket. Tanaman yang terserang lama-lama akan mati. Penyakit ini disebabkan oleh bakteri Erwinia trachephila, dengan ciri dan gejala serangan diantaranya daun layu satu per satu, meskipun warnanya tetap hijau, akhirnya tanaman layu hingga keseluruhan, bila pangkal batang batang dipotong melintang, akan mengeluarkan lendir putih kental dan lengket (Tim Mekarsari, 2012). Cara pengendaliannya yaitu dengan cara pengaturan drainase, terutama pada musim hujan jangan sampai ada air yang menggenang di daerah perakaran, strerilisasi media dengan menggunakan Basamid D dengan dosis 40 g/m2. Tanaman melon yang terserang layu bakteri dapat dilihat pada Gambar 28.

Gambar 28. Tanaman melon yang terserang layu bakteri

E. Panen, Pascapanen dan Pemasaran Melon 1. Panen Tanda atau ciri penampilan melon yang siap panen yaitu memiliki aroma khas buah melon, warna kulit buah kuning oranye, dan dua daun di atas buah sudah kering, umur panen + 3 bulan setelah tanam, waktu pemanenan yang baik adalah pada pagi hari. Panen dilakukan pada pagi hari, antara pukul 08.00-11.00 WIB. Pemanenan hanya dilakukan pada buah yang sudah masuk kriteria panen sehingga dalam satu hamparan dapat dilakukan secara bertahap. Cara pemanenan dengan memotong tangkai buah melon dengan pisau, sisakan minimal 2 cm untuk memperpanjang masa simpan buah. Tangkai dipotong berbentuk huruf T, maksudnya agar tangkai buah utuh dan kedua sisi atasnya merupakan tangkai daun yang telah dipotong daunnya. Pemanenan dilakukan secara bertahap, dengan mengutamakan buah yang telah siap dipanen. Buah yang telah dipanen dikumpulkan disuatu tempat untuk disortir. Kerusakan buah akibat terbentur atau cacat fisik lainnya, sebaiknya dihindari karena akan mengurangi harga jual. Batang tempat tangkai dipotong hatihati dengan pisau sehingga membentuk huruf T dan diletakkan miring agar getah tidak menetes pada buah. Buah yang sudah dipanen disimpan dalam wadah dan diletakkan di tempat yang terlindungi dari sinar matahari langsung. Penumpukan buah dilakukan maksimum 7 lapis dan masingmasing lapis diberi alas jerami. Lahan yang sudah dipanen harus segera dibongkar dan dimusnahkan (Sobir dan Firmansyah, 2010). 2. Pascapanen Pascapanen yang dilakukan di PT Mekar Unggul Sari khususnya buah melon yaitu melakukan sortasi pada buah melon untuk memisahkan buah melon yang memiliki kualitas baik dengan buah melon yang kualitasnya kurang baik, berat rata-rata buah melon yang dipanen 1-1,5 kg. Setelah melalui tahapan sortasi buah melon siap untuk dipasarkan dengan cara dijual langsung ke pengunjung yang datang ke Wahana Melon.

Tabel 3. Jumlah Produksi Melon PT Mekar Unggul Sari Realisasi


Bulan Januari Februari X Jumlah Produksi Melon PT Mekar Unggul Sari Glamour 135 118 253 Apollo 255 334,1 589,1

Sumber : PT Mekar Unggul Sari (2013) 3. Pemasaran Pemasaran merupakan salah satu dari kegiatan pokok yang harus dilakukan oleh perusahaan termasuk pengusaha tani dalam usahanya untuk mempertahankan kelangsungan hidupnya dan untuk mendapatkan keuntungan serta berkembang. Salah satu faktor yang menentukan berhasil tidaknya usaha tersebu tergantung dari bidang pemasarannya (Soedarya, 2010). Pemasaran buah melon di PT Mekar Unggul Sari yaitu dengan cara menjual langsung ke pengunjung yang datang ke Wahana Melon, dengan harga jual Rp. 15.000 / kg sedangkan untuk melon bentuk dijual dengan harga Rp. 50.000/buah. Nilai jual buah melon bentuk segitiga pada bulan Januari-Maret 2013 yaitu 3,33 kali dari harga melon biasa, tingginya nilai jual melon segitiga dapat disebabkan oleh penampilan bentuk buah yang menarik dan tingginya minat konsumen terhadap melon bentuk segitiga.

V. KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan Teknik budidaya melon (Cucumis melo L.) segitiga dengan metode tabulampot dapat dilakukan di dalam greenhouse dengan tipe piggy back yang memiliki ukuran panjang 40 m, lebar 6,5 m dan tinggi 6 m, budidaya melon segitiga dengan metode tabulampot dapat menggunakan pot dengan diameter 25 cm (alas) dan 31 cm (atas) dengan tinggi 24 cm, yang memuat media tanam sebanyak + 20 kg. Satu greenhouse terdapat 5 baris tanaman, dalam satu baris terdapat 37 pot dan 21 pot baris yang terdapat ditepi sehingga dalam satu greenhouse terdapat 306 pot. Media tanam yang digunakan yaitu sekam, tanah dan kompos dengan perbandingan 1 : 2 : 3. Pembentukan melon segitiga dapat dilakukan dengan menggunakan cetakan berbahan acrylic berbentuk prisma segitiga sama sisi dengan ukuran sisi segitiga 18 cm dan tinggi prisma 3 cm. Pembentukkan melon segitiga dengan cara cetakan acrylic dipasang pada buah melon umur 2 mst, kemudian benang kasur dipasang di atas permukaan cetakan, dan setelah umur 30-40 hari dari pemasangan cetakan, buah melon dapat dipanen. Rerata bobot buah melon yaitu 1 - 1,5 kg/buah. 5.2 Saran Perlu dikaji lebih lanjut tentang budidaya melon dilapang dengan berbagai variasi bentuk dan upaya pengendalian penyakit embun tepung.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim.

2010. Tentang Taman Wisata Buah Mekarsari. //www.mekarsari.com. Diakses pada tanggal 16 Oktober 2012

http:

Anonim. 2010. Budidaya Tanaman Melon. http: //www.iptek.net.id/ind/teknologipangan. Diakses tanggal 16 Oktober 2012. Astuti. 2007. Budidaya Melon. Redaksi Agromedia. Jakarta Departemen Pertanian. 2010. Data Produksi Melon Di Indonesia. http ://www.deptan.go.id. Diakses pada tanggal 2 April 2013 Haryono, Semangun. 2008. Penyakit-penyakit Tanaman Perkebunan Di Indonesia. Gadjah Mada University Press. Yogjakarta Isnaini. 2007. Evaluasi Karakteristik Hortikultura Hibrida Melon (Cucumis melo L). Introduksi dan Hasil Rakitan Pusat Kajian Buah Buahan Tropika (PKBT). IPB. Bogor. Lingga, P. dan Marsono, 2007. Petunjuk Penggunaan Pupuk. Edisi Revisi. Penebar Swadaya, Jakarta. Hal : 89. Samadi, B. 2010. Melon Usahatani dan Pengembangan Pasca Panen. Kanisius. Yogyakarta. Setiadi. 1998. Bertanam Melon. Penebar Swadaya. Jakarta. Sobir, dan Firmansyah, D, Siregar. 2010. Budidaya Melon Unggul. Penebar Swadaya. Jakarta. Sobir, W dan Endang, G. 2009. Buku Praktis Budidaya Melon. Balai Pustaka. Jakarta. Soedarya, A. 2010. Agribisnis Melon. Pustaka Grafika. Bandung. Sutopo, Lita. 1998. Teknologi Benih. Raja Grafindo Persada. Jakarta. Sudarsono dan Winata, Livy. 2011. Pemakaian Teknik Kultur Jaringan Sebagai Perbanyakan Melon (Cucumis melo L.) Fakultas Pertanian IPB. Sutiyoso Y. 2006. Hidroponik Ala Yos. Penebar Swadaya. Jakarta. Tim Mekarsari. 2012. Bertanam Melon Eksklusif Dalam Pot. Penebar Swadaya. Jakarta.

LAMPIRAN

Lampiran 1. Struktur Organisasi PT Mekar Unggul Sari