P. 1
jurnal 3

jurnal 3

|Views: 0|Likes:
butugnnnnjnjnlnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnn
butugnnnnjnjnlnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnn

More info:

Published by: Mohamad Taqiyudin Ismail on Jul 05, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/31/2014

pdf

text

original

Bilangan jurnal Minggu Praktikum

: Ke – 5 : Keenam

Tarikh Peristiwa/ Kejadian : 3– 7 Mac 2013 Tajuk Jurnal : Penggunaan bahan bantu mengajar (BBM) semasa pengajaran dan pembelajaran

Pada minggu keenam saya praktikum di sekolah ini, satu lagi masalah yang telah saya alami semasa mengajar di dalam kelas iaitu berkaitan dengan penggunaan sumber bahan bantu mengajar. Kebiasaannya, saya dan rakan praktikum telah mengaplikasikan penggunaan bahan bantu mengajar yang lebih menjurus kepada media elektronik seperti laptop, dan speaker yang membolehkan pelajar melihat dan mendengar video, gambar animasi dan lagu – lagu. Walaupun di dalam kelas tersebut tidak disediakan dengan kemudahan LCD, namun ia tidak menghalang proses pengajaran dan pembelajaran di dalam kelas. Tujuan saya menggunakan media elektronik ini kerana saya dapat menjimatkan masa, tenaga, dan wang ringgit seperti yang telah disyorkan oleh pensyarah yang mengajar saya bagi subjek teknologi dalam pendidikan di maktab. Penggunaan media elektronik ini bukan sahaja dapat memberikan faedah yang berguna kepada saya dari aspek kemahiran dalam penggunaannya, namun dapat memberikan keseronokkan kepada pelajar. Bahan-bahan pengajaran dan pembelajaran kadangkala dianggap sebagai media pengajaran atau ‘media’ yang boleh membantu guru dan membolehkan para pelajar mendapatkan ilmu pengetahuan dan kemahiran serta membentuk sikap yang baik. Seperti yang kita sedia maklum, pelajar pendidikan khas bermasalah pembelajaran ini akan lebih teruja dengan bunyi – bunyi dan gambar – gambar yang bergerak – gerak yang dipaparkan di dalam laptop dan speaker. Secara tidak langsung, terapi muzik dapat dilakukan seiring dengan proses pengajaran dan pembelajaran.

Masalah yang saya alami ini adalah untuk menarik minat pelajar yang bermasalah pembelajaran ini untuk terus mengikuti pengajaran saya dan tidak berasa bosan. namun setelah lima minggu di sekolah pelajar sudah berasa bosan.Walaupun penggunaan media elektronik ini diaplikasikan di dalam kelas. belon. saya telah mengambil inisiatif dan setelah saya bersemuka dan berbincang dengan guru pembimbing Puan Nordiana Bt Haron serta pensyarah pembimbing Encik Amareson tentang masalah yang telah saya alami ini. namun lama – kelamaan minat mereka pada pengajaran dan pembelajaran semakin menurun dan menunjukkan reaksi yang sama seperti penggunaan media elektronik tersebut. membuat rakan. saya mula beralih arah kepada penggunaan media bukan elekronik pula. Apabila pelajar sudah berasa bosan dengan penggunaan media elektronik tersebut. mereka susah untuk memberikan tumpuan dan telah melakukan tingkah laku bermasalah di dalam kelas seperti bising. Apabila saya bertanyakan kepada pelajar di kelas 1A Siti Hamimah untuk menonton video dan menyanyi lagu. banyak input berguna dan nasihat yang dapat diambil serta diaplikasikan dari aspek penyediaan bahan bantu mengajar di dalam kelas. Hal ini telah membantutkan proses pengajaran dan pengawalan kelas di luar kawalan saya. Saya berasa pelik dan hairan. pelajar tidak mahu melakukannya. Saya telah menyediakan pelbagai jenis bahan bantu mengajar seperti kad bergambar (kad imbasan). dan tidur. Pada mulanya pelajar telah menunjukkan respon yang positif. Oleh itu. dan kotak rahsia. Peranan guru dalam menentukan bahan-bahan pengajaran dan pembelajaran sangat penting. Pelbagai jenis cara dan langkah yang telah saya aplikasikan semasa proses pengajaran dan pembelajaran. Setelah saya mendapat respon daripada pelajar yang sudah bosan dengan bahan mengajar yang berasaskan media elektronik ini. Ini adalah kerana bahan-bahan itu merupakan media yang mampu mewujudkan rangsangan dan yang kemudiannya akan bertindak memperkembang . kerana selalunya kanak – kanak lebih suka kepada bahan – bahan yang berasaskan kepada media elektronik. namun hasilnya tidak memberangsangkan.

tulisan. Melalui pemerhatian saya. Setiap pelajar mempunyai kehendak serta keperluan yang berbeza – beza. Ini akan membuatkan pelajar dapat bergerak serta melibatkan diri secara aktif. Bagi sudut pedagogi dan bahasa. pendengaran. kerana inilah di antara aspek yang memberi kesan terhadap prestasi para pelajar. dan pergerakan. terutamanya dari segi pemilihan. disentuh dan dibau oleh pelajar. Guru-guru disarankan supaya dapat menyusun dan merancang aktiviti-aktiviti pengajaran dan pembelajaran mereka dengan baik. Pelajar tidak lagi berasa bosan dan meminta saya untuk membuat permainan lagi. Tambahan lagi dengan penggunaan bahan bantu mengajar yang bersesuaian dengan permainan tersebut. ia dapat merangsang deria pelajar iaitu sentuhan. perlu menekankan penggunaan bahasa dan penyampaiannya. penyesuaian dan penggunaan bahan-bahan pengajaran. Bahan maujud ini juga secara tidak langsung dapat meningkatkan lagi tahap pemahaman mereka pada tajuk yang diajarkan. Manakala. sudah menjadi tanggungjawab saya untuk cuba memenuhi kehendak serta keperluan murid untuk terus belajar. pemilihan bahan mestilah dilihat dari tiga sudut iaitu sudut guru. Dari sudut guru perlu dipilih dari segi tujuan dan objektif pengajaran. Tambahan lagi. Saya pernah membawa bahan maujud semasa proses pengajaran dan pembelajaran iaitu burung. dan pelajar kelihatan sangat teruja dengan bahan yang ditunjukkan. saya dapat memperbaiki lagi kelemahan dari aspek penyediaan serta penggunaan bahan bantu mengajar. Di samping itu. dan sudut pedagogi dan bahasa.kecerdasan dan pengalaman. . visual. saya juga telah mengadakan aktiviti yang lebih menjurus kepada permainan. Menurut Asmah Hj Omar (1984). Diharapkan pada masa yang akan datang. aspek lisan. dan aspek pemahaman. sudut pelajar. Ini merupakan satu usaha yang telah berjaya menarik minat serta keinginan pelajar untuk terus belajar. dari sudut pelajar pula perlu mengambil kira dari segi kesesuaian bagi peringkat umur. Antara cadangan yang telah dikemukakan adalah penggunaan bahan maujud iaitu bahan betul yang dapat dilihat. para pelajar sangat suka pada permainan yang dilakukan. Oleh itu.

Disemak oleh Guru Pembimbing Disemak oleh Pensyarah Penyelia Tandatangan : Nama Tarikh : PN NORDIANA BT HARON : Tandatangan : Nama Tarikh : SIR AMARESON A/L MURUSAMY : .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->