Bentuk-Bentuk dan Macam-Macam Ideologi

Oleh Anissa Permatadietha Ardiellaputri, 1006661203

Judul

: Mata Kuliah Pengembangan Kepribadian Terintegrasi Buku Ajar I Logika, Filsafat Ilmu, dan Pancasila

Pengarang : Dr. Irmayanti Meliono, M.Si Penerbit : Jakarta, Badan Penerbit Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia

Tebal Buku : vi + 148 halaman

A. Pendahuluan Ideologi secara umum dapat dikatakan sebagai kumpulan gagasan, ide-ide, keyakinan-keyakinan, kepercayaan-kepercayaan yang menyeluruh dan sistematis, yang menyangkut beberapa bidang seperti bidang politik, sosial, keagamaan, dan kebudayaan. Maka ideologi negara dalam arti cita-cita negara atau cita-cita yang menjadi basis dari suatu teori atau sistem kenegaraan untuk seluruh rakyat dan bangsa yang bersangkutan pada hakikatnya merupakan asas kerohanian dimana ideologi mempunyai derajat tertinggi dalam kehidupan suatu sistem itu sendiri, dalam hal ini kehidupan berbangsa dan bernegara.

B. Bentuk-Bentuk Ideologi Ideologi sebagai suatu sistem pemikiran (system of thought), terdiri dari dua bentuk pemikiran, yakni ideologi sebagai sistem pemikiran tertutup dan ideologi sebagai sistem pemikiran terbuka. Pada dasarnya ideologi sebagai sistem pemikiran terbuka memiliki ciri-ciri antara lain berisikan nilai-nilai dasar dan cita-cita masyarakat (bukan berorientasi pada satu kelompok). Yang kedua ialah ideologi terbuka ini memiliki sifat tidak dipaksakan, dimana nilai-nilai tadi akan tumbuh dengan sendirinya dalam masyarakat itu sendiri yang diambil dari kekayaan rohani, moral, dan budaya yang berkembang. Ciri yang paling jelas ialah bahwa ideologi bersifat fleksibel, dimana ideologi terbuka dapat berinteraksi dengan perkembangan zaman dan terdapat dinamika secara internal. Bentuk berikutnya ialah ideologi sebagai sistem tertutup yang justru memiliki ciri-ciri yang sangat berlawanan dengan ciri-ciri di atas. Ideologi tertutup jelas merupakan cita-cita suatu kelompok atau golongan tertentu yang bertujuan untuk mengubah tatanan dan gaya hidup masyarakat. Bertolak dari ciri itu, maka ideologi tertutup bukanlah merupakan suatu nilai-nilai namun berupa tuntutan konkrit dan

d) Nasionalisme Nasionalisme adalah suatu paham yang menciptakan dan mempertahankan kedaulatan sebuah negara dengan mewujudkan satu konsep identitas bersama untuk . Faktor penyebab timbulnya kolonialisme adalah keinginan untuk menjadi bangsa yang terkuat. a) Liberalisme Liberalisme berasal dari bahasa Latin liber yang berarti bebas dan isme yang berarti paham atau ajaran.operasional yang diajukan untuk kemudian dijalankan secara mutlak. berikut adalah uraian singkat menganai macam-macam ideologi. keinginan untuk mencari sumber kekayaaan alam dan tempat pemasaran hasil industri. C. seringkali untuk mencari dominasi ekonomi dari sumber daya. Pada dasarnya ideologi ini mengacu pada ideologi yang memonopoli kekuasaan dan cenderung otoriter (masyarakat harus taat pada setiap tuntutan). c) Kolonialisme Adalah pengembangan kekuasaan sebuah negara atas wilayah dan manusia di luar batas negaranya. pribadi yang utuh dan lengkap serta terlepas dari manusia lainnya sehingga keberadaan individu lebih penting dari masyarakat. para pemilik modal dan para pekerja bebas untuk mengelola modal dan sumber produksi lainnya untuk mengahsilkan keuntungan yang sebesar-besarnya. b) Kapitalisme Adalah suatu sistem pegaturan proses produksi barang dan jasa melalui mekanisme harga dan pasar. Dan kesejahteraan akan tercapai jika setiap individu diberi kebebasan berusaha. kebanggaan sebagai bangsa yang istimewa. Dalam ajaran liberalisme manusia pada hakikatnya adalah makhluk individu yang bebas. menyebarkan agama dan ideologi. dan pasar wilayah tersebut. peranan Negara dalam ekonomi sangat terbatas. tenaga kerja. Sehingga Liberalisme dapat diartikan sebagai paham atau ajaran yang mengagungkan kebebasasn individu. Macam-Macam Ideologi Ideologi yang berkembang sangatlah beragam. dimana mereka saling berkompetisi di dalam pasar yang bebas dan negara tidak boleh ikut campur di dalamnya. Kapitalisme ini mempunyai ciri pokok sebagai berikut :     modal produksi dasar (tanah dan uang) dimiliki oleh individu. aktifitas ekonomi ditentukan oleh interaksi antara pembeli dan penjual dalam pasar.

juga muncul sebuah paham yang masih bisa dihubungkan dengan fasisme. nasionalisme yang sangat fanatik dan juga otoriter sangat kentara. fascis. Intinya ideologi ini mengagungkan kepentingan negara di atas kepentingan pribadi yang pada akhirnya akan tercipta negara tanpa kelas dimana sarana-sarana produksi dimiliki secara bersama. Hal ini menyebabkan penderitaan kaum proletar. Pada abad ke-20. Dalam paham ini. h) Feminisme Pemikiran ini terjadi karena didorong oleh realitas di masyarakat. sendirinya dari bahasa Latin. Para nasionalis menganggap negara adalah berdasarkan beberapa "kebenaran politik" (political legitimacy). i) Ekologisme Adalah suatu ideologi yang mendalami tentang masalah lingkungan dan reaksi terhadap proses industrialisasi yang cenderung memperluas produksi dan konsumsi tanpa mempedulikan keterbatasan. sedangkan kaum borjuis semakin kaya.sekelompok manusia. Ikatan kayu ini lalu tengahnya ada kapaknya dan pada zaman Kekaisaran Romawi dibawa di depan pejabat tinggi. Sementara itu di Jerman. . yang berarti seikat tangkai-tangkai kayu. yaitu Nazisme pimpinan Adolf Hitler. Nazisme berbeda dengan fasisme Italia karena yang ditekankan tidak hanya nasionalisme saja. f) Marxisme Adalah suatu ideologi timbul karena munculnya kapitalisme yang menimbulkan perbedaan kelas dalam masyarakat. g) Fasisme dan Mazisme Fasisme merupakan sebuah paham politik yang menjunjung kekuasaan absolut tanpa demokrasi. Fascis ini merupakan simbol dari kekuasaan pejabat pemerintah. fascio. serta ingin membangun suatu masyarakat baru atas dasar berbagai aliran dalam sosialisme. fasisme muncul di Italia dalam bentuk Benito Mussolini. tetapi bahkan rasialisme dan rasisme yang sangat kuat. Saking kuatnya nasionalisme mereka sampai pada tahap membantai bangsa-bangsa lain yang dianggap rendah. Kata fasisme diambil dari bahasa Italia. e) Sosialisme Adalah suatu ideologi yang menjadi gerakan yang hendak mengubah struktur kepemilikan masyarakat secara politis. di mana posisi perempuan pada masa-masa tersebut kurang beruntung dibandingkan dengan posisi laki-laki.

.D. Penutup Suatu ideologi pada suatu bangsa pada hakikatnya memiliki ciri khas serta karakteristik masing-masing sesuai dengan sifat dan ciri khas negara masing-masing. Intinya reformasi birokrasi terjadi untuk tetap mempertahankan ideologi Indonesia. Hal itu terlihat jelas ketika terjadi reformasi demokrasi dimana terjadi amandemen dimana-mana guna mencegah terjadinya ‘pelencengan’ atas kekuasaan yang terjadi sebelum reformasi Indonesia terjadi. Pancasila memiliki sejarah panjang dalam perumusan hingga pelaksaannya yang terus berkembang hingga saat ini. yakni Pancasila. Pancasila sebagai ideologi yang dianut oleh bangsa Indonesia sangat berbeda dengan ideologi-ideologi lain yang berkembang di dunia.