Pencemaran Udara Published On Friday, December 07, 2007 Pencemaran udara adalah kehadiran satu atau lebih substansi fisik

, kimia, atau biologi di atmosfer dalam jumlah yang dapat membahayakan kesehatan manusia, hewan, dan tumbuhan, mengganggu estetika dan kenyamanan, atau merusak properti. Pencemaran udara dapat ditimbulkan oleh sumber-sumber alami maupun kegiatan manusia. Beberapa definisi gangguan fisik seperti polusi suara, panas, radiasi atau polusi cahaya dianggap sebagai polusi udara. Sifat alami udara mengakibatkan dampak pencemaran udara dapat bersifat langsung dan lokal, regional, maupun global.Pencemar udara dibedakan menjadi pencemar primer dan pencemar sekunder. Pencemar primer adalah substansi pencemar yang ditimbulkan langsung dari sumber pencemaran udara. Karbon monoksida adalah sebuah contoh dari pencemar udara primer karena ia merupakan hasil dari pembakaran. Pencemar sekunder adalah substansi pencemar yang terbentuk dari reaksi pencemar-pencemar primer di atmosfer. Pembentukan ozon dalam smog fotokimia adalah sebuah contoh dari pencemaran udara sekunder. Atmosfer merupakan sebuah sistem yang kompleks, dinamik, dan rapuh. Belakangan ini pertumbuhan keprihatinan akan efek dari emisi polusi udara dalam konteks global dan hubungannya dengan pemanasan global, perubahan iklim dan deplesi ozon di stratosfer semakin meningkat. Kegiatan manusia

; ; ; ;

Transportasi Industri Pembangkit listrik Pembakaran (perapian, kompor, furnace, insinerator dengan berbagai jenis bahan bakar)

Sumber alami

; ; ; ;

Gunung berapi Rawa-rawa Kebakaran hutan Nitrifikasi dan denitrifikasi biologi

Sumber-sumber lain

; ; ; ;

Transportasi amonia Kebocoran tangki klor Timbulan gas metana dari lahan uruk/tempat pembuangan akhir sampah Uap pelarut organik

Jenis-jenis pencemar

; ; ; ; ; ;

Karbon monoksida Oksida nitrogen Oksida sulfur CFC Hidrokarbon Ozon

; ;

Volatile Organic Compounds Partikulat

Dampak

Dampak

kesehatan

Substansi pencemar yang terdapat di udara dapat masuk ke dalam tubuh melalui sistem pernapasan. Jauhnya penetrasi zat pencemar ke dalam tubuh bergantung kepada jenis pencemar. Partikulat berukuran besar dapat tertahan di saluran pernapasan bagian atas, sedangkan partikulat berukuran kecil dan gas dapat mencapai paru-paru. Dari paru-paru, zat pencemar diserap oleh sistem peredaran darah dan menyebar ke seluruh tubuh. Dampak kesehatan yang paling umum dijumpai adalah ISPA (infeksi saluran pernapasan akut), termasuk di antaranya, asma, bronkitis, dan gangguan pernapasan lainnya. Beberapa zat pencemar dikategorikan sebagai toksik dan karsinogenik. Studi ADB memperkirakan dampak pencemaran udara di Jakarta yang berkaitan dengan kematian prematur, perawatan rumah sakit, berkurangnya hari kerja efektif, dan ISPA pada tahun 1998 senilai dengan 1,8 trilyun rupiah dan akan meningkat menjadi 4,3 trilyun rupiah di tahun 2015.

Dampak

terhadap

tanaman

Tanaman yang tumbuh di daerah dengan tingkat pencemaran udara tinggi dapat terganggu pertumbuhannya dan rawan penyakit, antara lain klorosis, nekrosis, dan bintik hitam. Partikulat yang terdeposisi di permukaan tanaman dapat menghambat proses fotosintesis.

Hujan air hujan membentuk asam dan menurunkan pH air hujan. Dampak dari hujan asam ini antara lain:

asam

pH normal air hujan adalah 5,6 karena adanya CO2 di atmosfer. Pencemar udara seperti SO2 dan NO2 bereaksi dengan

;

Mempengaruhi kualitas air permukaan

; ;

Merusak tanaman Melarutkan logam-logam berat yang terdapat dalam tanah sehingga mempengaruhi kualitas air tanah dan air

permukaan

;

Bersifat korosif sehingga merusak material dan bangunan

Efek

rumah

kaca

Efek rumah kaca disebabkan oleh keberadaan CO2, CFC, metana, ozon, dan N2O di lapisan troposfer yang menyerap radiasi panas matahari yang dipantulkan oleh permukaan bumi. Akibatnya panas terperangkap dalam lapisan troposfer dan menimbulkan fenomena pemanasan global. Dampak dari pemanasan global adalah:

; ;

Pencairan es di kutub Perubahan iklim regional dan global

Kerusakan

lapisan

ozon

Lapisan ozon yang berada di stratosfer (ketinggian 20-35 km) merupakan pelindung alami bumi yang berfungsi memfilter radiasi ultraviolet B dari matahari. Pembentukan dan penguraian molekul-molekul ozon (O3) terjadi secara alami di stratosfer. Emisi CFC yang mencapai stratosfer dan bersifat sangat stabil menyebabkan laju penguraian molekul-molekul ozon lebih cepat dari pembentukannya, sehingga terbentuk lubang-lubang pada lapisan ozon. Kerusakan lapisan ozon menyebabkan sinar UV-B matahri tidak terfilter dan dapat mengakibatkan kanker kulit serta penyakit pada tanaman. cemaran udara dapat bersifat langsung dan lokal, regional, maupun global.

Pengenalan Dalam usaha mengejar kemajuan negara dan meningkatkan taraf hidup penduduk,kegiatan ekonomi dan projek-projek pembangunan sesebuah negara tidak dapat dielakkan manusia sering mengabaikan masalahmasalah alam sekitar yang timbul akibat pelaksanaan aktiviti ekonomi dan projek pembangunan.Kesankesan negatif akibat proses pembangunan dan modernisasi secara terburu-buru semakin mendesak dan ini mengakibatkan kesan pencemaran.Kesemua ekonomi dan kesan negatif bumi.Untuk ini semakin menggugat kesan-kesan kesihatan negatif manusia,sumber-sumber kemandirian mengurangkan

pembangunan ke atas alam sekitar,setiap aktiviti ekonomi dan pembangunan mestilah diseimbangkan dengan usaha pengurusan dan pemeliharaan alam. Pencemaran boleh ditakrifkan sebagai pembuangan benda-benda atau bahan-bahan hasil dari aktiviti manusia ke alam persekitaran menyebabkan terganggunya keselesaan atau kemandirian kehidupan.Takrifan Pencemaran yang lebih bermaklumat adalah menurut Akta Kualiti Alam Sekitar 1974 yang menyatakan bahawa pencemaran adalah sebarang perubahan sama ada secara langsung atau tidak langsung kepada sifatsifat fizik,kimia,biologi atau atau aras-aras sesuatu kebajikan radiasi keadaan awam mana-mana hingga berbahaya atau bahagian atau alam sekeliling berbahaya lain,tumbuhan dengan kepada dan melepaskan,mengeluarkan berfaedah,yang kesihatan,keselamatan meletakkan buangan menjejaskan mungkin keguanaan-kegunaan

menimbulkan atau

organisma-organisma

haiwan.Pencemaran dapat dikategorikan dan disenaraikan kepada pelbagai bentuk pencemaran alam: 1.Pencemaran 2.Pencemaran 3.Pencemaran 4.Pencemaran 5.Pencemaran 6.Pencemaran 7Pencemaran sungai dan kolam Konsep Pencemaran sangat bergantung atau bersandar kepada sesuatu nilai atau pengukuran yang telah ditetapkan pencemaran yang terhadap menjadi sesuatu faktor yang menimbulkan sayuran yang itu pencemaran itu sendiri.Tanpa hanya apabila bahan nilai didapati kimia ini,konsep daripada terhadap udara air laut bunyi tanah haba

kabur.Misalnya,sesuatu paras bahaya hidup

menjadi

tercemar kesan adalah

pengukuran bahawa kandungan sesuatu bahan kimia di dalamnya telah melebihi paras bahaya.Bahan kimia berbeza memberikan berbeza pula.Ini daripada makhluk

berbeza.

Lazimnya pengukuran bahan kimia di dalam air dan di udara ditentukan dalam unit ppm(bahagian bahan kimia per juta pelarutnya).Begitu juga dengan bahan-bahan pencemar lain diukur dengan unit-unit tertentu.

b)Kenalpasti apakah punca-punca sebenar menyebabkan berlakunya pencemaran tersebut. Pencemaran udara Mengikut setahun. laporan yang dibuat oleh Jabatan Alam udara Sekitar,melalui bagi akhbar Utusan Pengguna sebanyak pada 933,000 tahun tan

2001:Jumlah

keluaran

bahan-bahan

pencemaran

Malaysia

dianggarkan

Daripada

jumlah

ini,kenderaan bahan

ialah api

punca

utama

pencemaran

ini(58.1%),diikuti industri(3.9%)

oleh dan

stesen

jana

kuasa(23.9%),pembakaran terbuka(4.9%).

industri(9.4%),pemprosesan

pembakaran

Pencemaran udara ini berlaku apabila terdapat benda asing dalam kepekatan yang mengganggu atau membahayakan manusia,tumbuh-tumbuhan,b inatang dan harta benda.Benda asing ini adalah di dalam bentuk abuk,asap,kabus,wap dan gas(Karbon Monoksida,Nitrogen Oksida,Hidrokarbon,Ozon,S ulfur Oksida ,bau-bauan) ataupun apa-apa campuran bahan-bahan ini. Pembangunan tanpa pengurusan yang dirancang boleh membawa kesan buruk yang akan mengancam kualiti alam sekitar.Jumlah kenderaan di seluruh negara meningkat hampir 2 kali ganda sejak 1980.Keadaan ini berbahaya kepada alam sekitar kerana karbon diosida yang dikeluarkan oleh kenderaan menjejaskan kesihatan manusia dan juga menipiskan lapisan ozon Dapatlah dijelaskan punca-punca utama pencemaran udara ini adalah akibat daripada stesen jana kuasa elektrik,kerja-kerja Penderaan alam pembinaan,industri sekitar melalui atau kilang,kenderaan udara bermotor akibat dan pembakaran tindakan sampah sarap. itu pencemaran timbul daripada manusia

sendiri.Setiap manusia menyumbang terhadap kemusnahan alam sekitar.Perokok yang mengembuskan asap ke udara,pembakaran sisa buangan di kawasan perumahan secara tidak terkawal juga membawa kesan kepada pencemaran udara.

Pencemaran air Pencemaran air bermaksud perubahan yang berlaku dari segi kandungan,keadaan dan warna sehingga tidak sesuai dan akan memberi kesan terhadap manusia apabila digunakan.Pencemaran ini berlaku sama ada dari segi biologi,kimia dan fizik.Bahan pencemaran boleh didapati dalam pelbagai bentuk iaitu gas,cecair dan pepejal.Pencemaran air boleh berlaku di mana-mana sahaja tempat berair.Oleh itu,pencemaran air merupakan pencemaran yang begitu meluas kerana didapati di seluruh dunia.

Antara punca-punca pencemaran air ialah:

a.Sisa bahan buangan kilang seperti sisatosid yang dibuang ke dalam sungai oleh pihak yang tidak bertanggungjawab.Pembuangan ini dianggap mudah kerana tidak memerlukan kos pelupusan.

b.Pembuangan bahan-bahan buangan seperti sampah,minyak dan najis oleh sesetengah pihak individu juga merupakan penyumbang ke arah pencemaran air.

c.Penerokaan juga membantu menyumbang ke arah pencemaran air.Ini adalah kerana,penerokaan yang dijalankan sudah pasti menyebabkan hakisan tanah berlaku dan seterusnya tanah runtuh akan masuk ke

dalam sungai dan menjadi mendakan.Mendakan ini boleh mencetekkan lagi paras air sungai dan seterusnya banjir akan berlaku

Sesetengah bandar dan kampung mengepam pelbagai bahan buangan yang tidak dirawat,manakala kilang kadang kala membuang bahan beracun ke dalam sungai.Ini boleh membunuh ikan dan tumbuhan seperti haiwan air yang lain.Baja dan racun perosak kimia yang digunakan oleh petani juga dibawa oleh air hujan ke dalam sungai dan anak sungai.Bahan-bahan ini boleh membunuh berbagai-bagai jenis hidupan air Sikap tidak bertanggungjawab dan mementingkan keuntungan semata-mata telah membutakan hati dan perasaan manusia terhadap alam sekitar.Pengusaha kilang umpamanya,berusaha menjimatkan kos dengan mengambil jalan mudah,membuang sisa kilang ke dalam sungai walaupun menyedari kesannya terhadap persekitaran. Selain alam itu,kekurangan pengetahuan tidak menyebabkan boleh adalah pemilik industri tidak mengambil punca berat serta cuba alam manusia. mengelak piawaian keselamatan yang ditetapkan sama ada berhubung keselamatan manusia atau kestabilan sekitar.Pembangunan dipersalahkan sebagai rekaan kemusnahan sekitar.Pembangunan

Masalah ini harus dipandang serius kerana sungai merupakan sumber air yang paling utama.Kepesatan pembangunan industri,perumahan dan pembukaan tanah baru menyebabkan banyak sungai yang hilang keupayaan untuk memainkan peranan semula jadinya.Sekiranya fenomena ini berterusan,tidak mustahil rangkaian sungai di seluruh negara turut tercema

3. Pencemaran laut Antara punca-punca berlakunya pencemaran ini ialah: a.Sungai b.Sesetengah yang tercemar dan akan bandar mengalir raya di ke tepi laut,dan pantai membawa pencemaran terus bersama-samanya. ke dalam laut.

bandar

mengepam

kumbahan

c.Minyak yang tumpah daripada tangki minyak dan pelantar minyak merebak di lautan lalu membunuh burung laut,kerang-kerang dan hidupan liar yang lain.

d.Pencemaran yang berpunca daripada pembuangan sisa kilang.Industri memproses serbuk pencuci pakaian memberikan kesan terhadap sistem air di laut.Bahan kimia,asid dan bahan organik seperti nutrien,bahan radioaktif dan gas semakin berleluasa mencemari lau

4.Pencemaran tanah

Pencemaran pertukaran berbentuk Antara a.Pembuangan b.Pembuangan tanah.

tanah air atau

bermaksud dan

perbuatan

yang

berlaku ini terdiri

kepada

sesuatu oleh

kawasan bahan

sehingga buangan ini

terjadinya sama atau ada fizik. ialah: kilang. ini.

warna,kesuburan

hakisan.Pencemaran pencemar daripada juga pula berlakunya kilang

disebabkan daripada

pepejal.Bahan

pencemar

organik,kimia dan

punca-punca bahan-bahan sampah buangan merata-rata

pencemaran seperti minyak,sisa toksik ke penyumbang arah

sisa-sisa pencemaran

merupakan

c.Penggunaan racun serangga secara berlebih-lebihan juga boleh menjadi salah satu punca pencemaran d.Sikap manusia yang jarang menghargai nilai-nilai maksum yang terdapat di kawasan menarik dan indah.Penebangan pokok-pokok dan industri pembalakan di kawasan tersebut,bertujuan kononnya untuk menggerakkan industri hiliran bagi membangunkan ekonomi negara.Kesan penebangan telah mengubah sama sekali rupa bumi di kawasan berkenaan Pencemaran tanah juga memberi kesan ke atas aktiviti harian manusia.Jika hampir kesemua tempat telah dicemari,manusia sudah tidak berpeluang lagi untuk melihat keindahan alam ini.Tanah yang telah dicemari tidak sesuai lagi untuk dijalankan pertanian kerana bahan kimia akan membunuh tumbuhan yang ditanam. Penukaran meluas. tanah Selain dari hutan kepada pertanian jumlah telah hutan mengakibatkan asal dan berlakunya biodiversiti penebangan hutan dan hutan hidupan secara liar,

daripada

mengurangkan

penebangan hutan juga turut menyumbang kepada hakisan tanah, pemendapan, kerosakan cerun dan tanah runtuh di Malaysia .Penebangan hutan yang berterusan dan kemusnahan hutan di kawasan tadahan air akan menjejaskan bekalan air dan kualiti sumber air, menjejaskan kemampuan peng- ambilan semula air bawah tanah dan menyebabkan lebih banyak banjir di kawasan tanah rendah Pembangunan yang tidak dirancang dengan berkesan seperti pembalakan yang giat dan pembukaan tanah secara berleluasa akan memberikan kesan buruk terhadap alam sekitar contohnya berlakulah hakisan tanah,berlaku perubahan iklim,kesan kepada rumah hijau dan banjir 5.Pencemaran Pencemaran biasanya bunyi melebihi ialah 80 ini bunyi dB(A) boleh bising dan yang keterlaluan ini empat sehingga mengikut menyakitkan situasi telinga.Pencemaran dan keinginan pencemaran kepada

bunyi bunyi masing-

masing.Pencemaran

dibahagikan

bahagian,iaitu

kebisingan

selang-seli,kebisingan

selenjar,kebisingan fluktuasi dan bunyi lantunan

Antara punca-punca pencemaran ini ialah: a Bunyi kenderaan bermotor merupakan penyumbang ke arah pencemaran ini. b. Industri-industri juga merupakan penyumbang ke arah pencemaran bunyi.Bunyi-bunyi ini datangnya daripada penggunaan jentera,kenderaan dan sebagainya. c. Kuari juga merupakan ejen pencemaran bunyi.Bunyi pemecahan batu,enjin gerudi dan pemunggahan batu

ke lori merupakan punca pencemaran ini d. Bunyi juga berpunca daripada proses pembangunan.

Kesimpulan

Malaysia dalam sampingan

sememangnya kepesatan udara lain terhadap hutan yang

sebuah alam

negara

yang

berkembang yang tidak

pesat

serta atau dan

maju bahawa

dalam ia

pelbagai juga asap-asap

bidang.Namun kesan menyebabkan pembangunan tanah.Terdapat mencemarkan

pertumbuhannya dan

itu,ramai toksik

menyedari pencemaran bumi

membawa

sekitar.Kegiatan-kegiatan mengganggu sistem

perusahan ekologi

perkilangan air.Selain mengakibatkan

pencemaran dan punca-punca

pembuangan telah menyebabkan

menyebabkan

itu,kegiatan hakisan yang

penerokaan

pencemaran

alam,seperti

kegiatan

pengangkutan

udara dan air,kegiatan perladangan dan sebagainya.

Sebenarnya,punca utama kemusnahan alam sekitar adalah rekaan manusia yang tidak mempunyai nilai peka terhadap isu-isu sosial dalam masyarakat. Sayang pada alam sekitar, patuh kepada undang-undang,bertanggung jawab,boleh membuat pertimbangan.Maka,manusialah yang perlu rasional menangani keadaan ini. Beberapa langkah-langkah mengatasi pencemaran alam sekitar A.PENGGUNAAN TEKNOLOGI MODEN Penggunaan contohnya, laut.Dengan bahan disebabkan Bahan-bahan bahaya. Hampas Sebagai teknologi tanpa adanya dan buangan moden untuk moden, moden, dapat mengurangkan adalah sisa tidak Ini pepejal semula. boleh boleh sisa diubah dijadikan pencemaran mungkin seperti sudah surat pepejal kepada bahan api alam untuk tentu khabar sekitar lama, yang bahan-bahan untuk kelapa yang adalah majalah amat lama, penting.Sebagai minyak kertas, di kain, yang kurang elektrik.

teknologi teknologi kaca

membersihkan dapat

tumpahan

plastik

dikitar pertanian sarap

mengurangkan tidak

pencemaran dan

oleh industri contoh, pertanian

pengurusan sampah

sempurna. tenaga

berguna sawit

menghasilkan

seperti

hampas

boleh

digunakan untuk menghasilkan metana.

Selain itu, dengan adanya teknologi moden, penapis udara telah dicipta dan dipasang pada ekzos kenderaan dan hasil cerobong daripada asap kilang-kilang perindustrian. moden. Penggunaan Ini dapat petrol tanpa plumbum juga merupakan plumbum satu dalam penggunaan teknologi mengurangkan kandungan

atmosfera yang bahaya kepada kesihatan manusia.

Penyelidikan menggalakkan

ke

atas

minyak

kelapa

sawit alam

sebagai sekitar.

pengganti Dengan

bahan adanya

api

fosil

adalah moden

satu

usaha

yang dan

pengurangan

pencemaran

teknologi

jentera-jentera

mesin-mesin dapat diubahsuaikan menjadi kurang mencemarkan alam sekitar. A.PAMERAN PENCEMARAN ALAM Pameran Pameran yang yang ini dimaksudkan bolehlah dibuat juga di sini ialah isu-isu pameran alam kadar segala bahan yang berkaitan dengan isu pencemaran. dan apa dan

Pameran ini boleh dilakukan di sekolah-sekolah dan juga tempat-tempat awam seperti perpustakaan awam. merangkumi sekitar, sebab-sebab pencemaran, menarik kesan-kesannya seperti carta, boleh untuk boleh mengurangkan pencemaran.Bahan-bahan sebegini boleh polster

keratan surat khabar bolehlah dipamerkan. Selain itu, pita video dan slaid-slaid yang ada berkenaan dengan pencemaran ditayangkan.Pameran meningkatkan kesedaran dan mengajar masyarakat untuk melindungi alam sekitar. B.KEMPEN MELINDUNGI ALAM SEKITAR Menyertai sesuatu kempen untuk melindungi alam sekitar adalah sesuatu yang sihat dan amat digalakkan. Antara kempen-kempen yang melindungi alam sekitar ialah kempen cintailah sungai kita, kempen kitar semula, sahabat alam dan sebagainya. Kempen-kempen ini dapat memberi kesan yang mendalam terhadap peserta-pesertanya. Dalam kempen-kempen ini, peserta-peserta akan diajar tentang pentingnya menjaga alam sekitar dan caracara boleh Sahabat kawasan kawasan. ,menapis kandungan Kempen cintai debu yang sungai oksigen telah menguruskan dikitar alam yang sisa buangan Secara supaya tidak hanya langsung aktiviti itu, di udara. Tumbuhan hijau yang menjalankan boleh banyak Penanaman mendatangkan juga, seperti pokok pencemaran akan akan ia juga adalah menyebabkan aktiviti untuk kesan membersihkan yang belajar minimum untuk bunga, kepada alam sekitar. Selain itu, kempen kitar semula dapat menggalakkan pengguna untuk mengitar semula bahan yang semula. telah kotor dan peserta bunga berjimat-cermat. membersihkan sesuatu menjalankan Selain berterbangan pelbagai menanam pokok-pokok mencantikkan juga penting untuk rumah kawasan sungai.

sebagainya.

pemandangan

dapat mengurangkan hijau. Selain

membersih, mereka juga menanamkan kesedaran kepada penduduk tempatan tentang kepentingan sungai.

C.PERTANDINGAN Pertandingan tentang apakah itu seperti kuiz tentang Dalam pencemaran alam proses ini, alam sekitar akan boleh meningkatkan kuiz, pengetahuan akan tersebut. dan kesedaran memahami juga

pentingnya

melindungi

sekitar.Dengan mereka

mengadakan

peserta

cuba

pencemaran.

mendapat

pengetahuan

Mereka

mungkin akan mencari penyelesaian kepada masalah pencemaran. Ini sudah tentu akan membawa kebaikan

kepada peserta itu dan alam sekitar. Pertandingan melukis poster yang berkaitan pencemaran juga adalah baik. Ia bukan sahaja memberi kesedaran kepada peserta sahaja tetapi mesejnya juga akan sampai kepada orang ramai. Selain pertandingan yang telah disebutkan, pertandingan menulis karangan dan sajak juga dapat memberikan kesedaran kepada orang ramai. D.PENDEDAHAN MEDIA MASSA Pada akan hari ini Oleh media itu, dalam massa dengan tentang memainkan adanya isu peranan yang media ialah penting massa majalah Setakat dalam tentang ini, dan membentuk isu surat media massa cara pemikiran masyarakat paling juga semua umum banyak ada

pengguna. membuat

pendedahan masalah pencemaran

pencemaran, khabar.

berhati-hati

menanggani

pencemaran.

yang

pendedahan

Televisyen

membuat pendedahan ini contoh TV3 dan TV7 tetapi adalah terlalu sedikit ditekankan keutamanya.

Kebijakan pencemaran udara di Indonesia telah dilakukan namun ruang lingkup terbatas pada pengendalain pencemaran udara di kota-kota besar dengan kawasan Industrinya. Dasar pengambilan kebijakan yaitu berupa Undang-undang dan beberapa peraturan pemerintah/presiden maupun menteri telah banyak diterbitkan namun tidak didukung dengan pengembangan tujuan dan sasaran global dari adanya pencemaran udara untuk melahirkan suatu kebijakan baru. 1. Analisis Situasi Pembangunan di Indonesia, khususnya pembangunan dibidang industri berjalan sangat cepat, Penataan industri nasional yang didukung oleh kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi merupakan persyarat terbentuknya masyarakat adil dan makmur sejahtera sesuai dengan nilai-nilai luhur pancasila. Pembangunan industri (termasuk industri kendaraan bermotor) yang diarahkan pada penguatan dan pendalaman struktur industri untuk meningkatkan efisiensi dan daya saing industri serta untuk mendorong ekspor non migas, sehingga dapat meningkatkan devisa negara yang sangat besar peranannya dalam proses pembangunan selanjutnya. Konsekwensi dari proses pembangunan industri ini adalah meningkatnya limbah yang dikeluarkan oleh indutsri tersebut, limbah udara yang dapat merubah kualitas udara ambien, sehingga pencemaran udara dapat terjadi di mana-mana, misalnya, di dalam rumah, sekolah, kantor atau yang sering disebut sebagai pencemaran dalam ruang (indoor pollution).

Selain itu, gejala ini secara akumulatif juga terjadi di luar ruang (outdoor pollution) mulai dari tingkat lingkungan rumah, perkotaan, hingga ke tingkat regional, bahkan saat ini sudah menjadi gejala global, dan yang sangat penting adalah berubahnya struktur atmosfir bumi yang ditandai dengan menipisnya lapisan ozon mengakibatkan peningkatan suhu bumi. Proses inilah yang dikenal sebagai greenhouse effect (efek rumah kaca).

Pencemaran udara selain menyebabkan penyakit bagi manusia, misalnya masalah pemapasan bahkan gejala kanker, juga mengancam secara langsung eksistensi tumbuhan dan hewan, maupun secara tidak langsung ekosistem di mana mereka hidup. Beberapa unsur pencemar (pollutant) kembali ke bumi melalui deposisi asam atau salju yang mengakibatkan sifat korosif pada bangunan, tanaman, hutan, di samping itu juga membuat sungai dan danau menjadi suatu lingkungan yang berbahaya bagi ikan-ikan karena nilai pH yang rendah. Berbagai program pencegahan dan penanggulangan pencemaran udara termasuk upaya pemulihan mutu udara misalnya Program Langit Biru (KEP15/MENLH/4/1996) telah dilakukan. Demikian juga terbitnya berbagai UndangUndang dan peraturan pemerintah tentang lingkungan hidup termasuk pencemaran udara di Indonesia, itu artinya Indonesia sebenarnya telah mempunyai acuan dan rujukan formal dalam menetapkan kebijakan pengendalian pencemaran udara agar tetap berada pada batas kualitas nilai baku mutu udara ambien yang sehat.

2. Permasalahan Dari penjelasan diatas yang dimulai dari pembangunan industri selain menghasil devisa Negara juga menghasilkan unsur pencemar udara, mengakibatkan kualitas udara turun sampai ketingkat yang membahayakan makhluk hidup termasuk harta benda, sehingga oleh Negara dan Pemerintah RI membuat beberapa UU dan peraturan-peraturan tentang pencemaran udara sebagai rujukan dan pedoman formal dalam membuat keputusan dan kebijakan dari tindak lanjut pelaksanaan tujuan dan sasaran program pengendalian pencemaran udara yang dibuat oleh para ahli perencanaan pencemaran udara. Dari gambaran tersebut memunculkan satu pertanyaan permasalahan adalah sudah adakah kebijakan pencemaran udara di Indonesia yang dapat dijadikan arah dan pegangan dalam mengoperasionalkan program dan menjabarkan Undang-undang untuk kepentingan berbagai pihak (stakeholder)? agar:

1. Kualitas udara ambien tidak merugikan makhluk hidup (manusia, tumbuhan dan hewan) bangunan dan estetika, 2. Dapat dilaksanakan oleh lembaga atau intansi yang berwewenang pemerintah maupun non pemerintah, 3. dan menjadi perhatian pihak-pihak penghasil bahan pencemar udara.

3. Ruang Lingkup Pembahasan Untuk membahas permasalahan tersebut diatas maka makalah Kebijakan Pencemaran Udara di Indonesia akan mencoba memberikan penjelasan-penjelasan pada hal-hal sebagi berikut :

1.Tinjauan Umum tentang kebijakan ( Kebijaksanaan ) 2. Tinjauan Umum tentang pencemaran udara 3. Kebijakan Pencemaran udara di Indonesia 4. Dan kesimpulan dan penutup

TINJAUAN UMUM TENTANG KEBIJAKAN ( KEBIJAKSANAAN ) 1. Pengertian Kebijakan atau kebijaksanaan adalah serangkaian keputusan yang sifatnya mendasar untuk dipergunakan sebagai landasan bertindak dalam usaha mencapai sesuatu yang telah ditetapkan sebelumnya. Sifatnya yang mendasar sebagai landasan bertindak disini maksudnya adalah langka tetap untuk mencegah atau mengatasi masalah yang senantiasa berulang. 2. Penetapan Kebijakan Penetapan kebijakan sebagai bagian perencanaan program dirumuskan setelah ditetapkan tujuan (goal) dan sasaran (objektives) dari suatu program yang bersifat global. Kebijaksanaan ini diharapkan akan menjadi pegangan bagi perencanaan dalam memilih langkah-langkah atau kegiatan program yang terus dilakukan dalam usaha mencapai tujuan. Selain sebagai bagian dari perencanaan penetapan kebijakan juga memberi arah bagi cara-cara mencapai tujuan karena itu harus didasarkan atas Undang-Undang atau peraturan-peraturan yang berlaku. Kebijaksanaan juga berisi pola tindakan yang harus dilaksanakan oleh instansi/pejabat pemerintah dalam usaha mencegah terjadinya suatu masalah atau mengatasinya.

Suatu usaha pencegahan atau penanggulangan masalah dikerjakan karena suatu harapan atas suatu tujuan tertentu. Oleh karena itu, kebijaksanaan selalu mempunyai tujuan tertentu atau tindakan yang berorientasi pada tujuan tertentu. Hal ini sesuai dengan pengertian tentang kebijakan diatas yang menyatakan bahwa kebijakan adalah langka tetap untuk mencegah atau mengatasi masalah yang senantiasa

berulang. 2. Ketentuan Penetapan Kebijakan Suatu kebijaksanaan pada dasarnya harus memenuhi ketentuan-ketentuan sebagai berikut : 1. Kebijaksanaan selalu mempunyai tujuan tertentu atau tindakan yang berorientasi pada tujuan tertentu. Karena mempunyai suatu tugas, maka kebijaksanaan ini merupakan arah bagi pelaksanaan kegiatan-kegiatan yang harus dilakukan. 2. Kebjaksanaan berisi tindakan atau pola tindakan dalam usaha mencegah atau menanggulangi masalah yang senantiasa timbul (secara berulang-ulang terjadi) 3. Kebijaksanaan harus selalu didasarkan atas suatu ketentuan perundangundangan. Sebagai contoh dapat diambil kebijakan Pemerintah tentang pengendalian pencemaran udara yang dituangkan dalam Peraturan Pemerintah nomor 41 tahun 1999. Pengendalian Pencemaran Udara ini : a. Bertujuan untuk meningkatkan pengendalian pencemaran udara agar berada pada kualitas baku mutu udara ambien sehingga dapat bermanfaat dengan sebaikbaiknya terhadap makhluk hidup ( manusia, hewan, dan tumbuh-tumbuhan), bangunan/harta benda dan estetika. b. Kebijaksanaan ini berusaha agar udara sebagai sumber daya alam yang mempengaruhi kehidupan manusia serta makhluk hidup lainnya harus dijaga dan dipelihara kelestarian fungsinya untuk pemeliharaan kesehatan dan kesejahteraan manusia serta perlindungan bagi makhluk hidup lainnya. c. Dan didasarkan atas Pasal 5 ayat (2) Undang-Undang Dasar 1945; dan UU nomor 23 tahun 1997 tentang pengelolaan lingkungan hidup, Setelah tujuan ditetapkan yang kemudian dijabarkan dalam bentuk sasaran yang lebih kuantitatif maka dalam usaha mencapai tujuan dan sasaran tersebut diperlukan kebijakan yaitu suatu pegangan/petunjuk yang dapat memberi arah bagi pelaksanaan kegiatan maupun yang dapat dijadikan pegangan bagi upaya atau usaha mengatasi hambatan yang senantiasa berulang-ulang timbul dalam proses pelaksanaan rencana. Pegangan/petunjuk ini harus bersumber atau didasarkan atas Undang-Undang dan atau peraturan yang berlaku. Dari keseluruhan 3 (tiga) ketentuan diatas maka dapat dikatakan bahwa penggunaan kata kebijakan atau kebijaksanaan seperti yang dijumpai pada dokumen-dokumen perencanaan sebenarnya mempunyai maksud untuk menggambarkan dua hal pertama; menggambarkan arah utama dalam mencapai

tujuan penanggulangan dan kedua; pegangan bagi pelaksana kegiatan pencegahan dan penanggulangan atas persoalan (masalah) yang senantiasa berulang.

TINJAUAN UMUM TENTANG PENCEMARAN UDARA

1

Pengertian

Pengertian Pencemaran udara menurut Peraturan Pemerintah RI no 41/1999 tentang pengendalian pencemaran udara adalah masuknya atau dimasukannya zat, atau energi, dan/atau komponen lain kedalam udara ambien oleh kegiatan manusia, sehingga mutu udara ambien turun sampai ketingkat tertentu yang menyebabkan udara ambien tidak dapat memenuhi fungsinya. Prinsip dari pencemaran udara adalah bilamana dalam udara terdapat unsurunsur pencemar (biasa disebut polutan baik primer maupun sekunder yang bersumber dari aktifitas alam dan kebanyakan dari aktifitas manusia) yang dapat mempengaruhi keseimbangan udara normal dan mengakibatkan gangguan terhadap kehidupan manusia, hewan dan tumbuh-tumbuhan dan benda-benda lain. Sulfat dioksida (SO2), Carbon monooksida (CO), Partikulat Matter, Hidrocarbon (HC), Nitrogen Oksida ( NO2) Photochemical Oxidant, Timah (Pb), Ozon dan Volatile Organic Compounds (VOC), merupakan polutan-polutan yang bersumber dari antropogenik yang dapat mencemarkan udara, seperti halnya juga mengakibatkan gangguan pada kesehatan, mengakibatkan pula kerusakan pada lingkungan.

1

Pengaruh Pencemaran Udara terhadap Lingkungan

Untuk mengetahui pengaruh pencemaran udara terhadap lingkungan terlebih dahulu diketahui hubungan udara dengan lingkungan. Menurut hipotesis Gaia yang dicetuskan James Lovelock, menyatakan bahwa keseimbangan antara karbonmonooksida dan oksigen di atmosfir, yang dijaga oleh organisme hidup terjadi tidak hanya untuk menciptakan komposisi kimia atmosfir yang unik, tetapi juga karakteristik lingkungan lainnya yang memungkinkan kehidupan ini berlangsung (Cunningham dan Saigo,2003 dalam Amqam H dan Hasyim Djaffar M, 2006) Dan ketika terjadi pencemaran udara yaitu masuknya, atau tercampurnya, unsur-unsur berbahaya ke dalam atmosfir maka keseimbangan unsur-unsur yang ada diudara akan terganggu sehingga pengaruhnya terhadap lingkungan dapat diketahui yaitu dapat mengakibatkan terjadinya kerusakan lingkungan atau menurunnya kualitas lingkungan.

Menurut laporan Tim Badan Eksekutif WALHI (1998), Sumber polutan udara terbesar adalah dari kendaraan bermotor. Kurang lebih 13- 44% debu (TSP), 71-89% hidro carbon, 100% timbal dan 34-73% Nitrogen

Dioksida (NOx) yang terdapat di udara di kota Jakarta dan Surabaya berasal dari kendaraan bermotor. Sedangkan industri berperan dalam emisi 15-28% dari total TSP, 16-43% of NOx dan 63-88% SOx . Sumber utama lain debu berasal dari pembakaran sampah rumah tangga, dimana menurut studi ini mencakup 41% dari sumber debu di Jakarta. Sektor industri merupakan sumber utama sulfur dioksida (SOx). Sedangkan 100% timbal berasal dari pembakaran BBM. Di tempat-tempat padat Jakarta, konsentrasi timbal bisa 100 kali dari ambang batas.

Beberapa akibat dari pencemaran udara terhadap kerusakan lingkungan atau penurunan kualitas lingkungan adalah

1. Gangguan visibilitas 2. Gangguan pada tanah dan air karena adanya endapan partikulat dari pengaruh deposisi atmosfir memberi efek a. pengasaman pada danau dan sungai b. Mengubah keseimbangan nutrien diair pesisi dan muara sungai c. Deplesi nutrien tanah d. Merusak sensitifitas hutan dan ladang pertanian e. Dan mempengaruhi diversitas ekosistem 3. Adanya Ground level Azone yang dapat merusak ekosistem yaitu menggangu kemampuan tanaman untuk berproduksi dan merusak keadaan lingkungan disekitar, kota, taman dll. 4. Pengasaman air hujan karena transformasi H2O bercampur dengan CO2 dan SO2 mengakibatkan Sulfur menjadi Asam sulfur (H2SO4) dan Nitrogen menjadi Asam Nitrit ( HNO3) Pencemaran juga mengubah struktur atmosfir bumi sehingga membuka celah masuknya bahaya radiasi sinar matahari (ultra violet). Dan pada waktu yang bersamaan, keadaan udara yang tercemar merupakan fungsi insulator yang mencegah aliran panas kembali ke ruang angkasa, dengan demikian mengakibatkan peningkatan suhu bumi. Proses inilah yang dikenal sebagai greenhouse effect (efek rumah kaca). Para ilmuwan memperkirakan bahwa peningkatan suhu bumi, atau yang diistilahkan sebagai global warming, pada akhirnya akan mempengaruhi banyak hal seperti pasokan makanan dunia, perubahan tingkat permukaan air laut, serta terjadinya penyebaran penyakit tropis.

2

Pengaruh Pencemaran Udara terhadap Kesehatan

Kesehatan atau sehat sesuai dengan definisi yang terdapat dalam UU no 23 tahun 1992 dan juga sebenarnya sebagai gambaran visi Indonesia tentang kesehatan masyarakat adalah Keadaan sejahtera dari badan, jiwa dan social yang memungkinkan setiap orang hidup produktif secara social dan ekonomis” Keadaan kesehatan ini akan terganggu bila seseorang atau kelompok dari suatu masyarakat terpapar bahan polutan dari pencemaran udara ambien, dan selanjutnya populasi yang terpapar ini merupakan populasi yang beresiko (population at risk). Resiko disini adalah kemungkian terjadinya gangguan kesehatan dan tingkat gangguan kesehatan sebagai akibat adanya bahaya (Suspended Partikulat Matter) didalam udara ambien. Bila seseorang sepanjang hidupnya atau dalan jangka waktu yang lama terpapar secara kumulatif maka selanjutnya akan menimbulkan dampak gangguan pada kesehatannya. Dampak kesehatan ini tidak tergantung apakah pemaparan kumulatif berasal dari pemaparan level singkat namun tinggi (akut) ataukah pada pemaparan pada level rendah tapi sepanjang waktu. (kronis). Akibat yang ditimbulkan adalah terjadinya kesakitan (morbiditas) dan kematian (mortalitas) Menurut data dari sensus BPS tahun 1990, kematian balita akibat problem pernafasan akut (yang bisa diasosiasikan sebagai akibat dari polusi udara) adalah sebesar 14,4% dari seluruh kematian, nomor dua setelah muntaber. Sedangkan untuk keseluruhan kematian, maka penyakit pernafasan menyebabkan 6% kematian. Di Jakarta, 12% kematian disebabkan oleh penyakit pernafasan ini. Dari perhitungan World Bank setiap kelebihan 10 mg/m3 konsentrasi debu di udara, menyebabkan angka kematian rata-rata 1500 orang. Angka-angka kesakitan dan kematian ini dikarena pencemaran udara yang berada diatas ambang batas, konsentrasi Total Suspended Particles (TSP) atau debu, timbal, SOx dan Nox telah melebihi ambang batas maksimum yang dibolehkan. Dari keseluruhan tinjauan singkat aspek kesehatan pencemaran udara tersebut diatas dapat disimpulkan bahwa dengan adanya keterpaparan pada populasi dalam jangka waktu singkat atau lambat akan meninbulkan efek gangguan pada kesehatan dan memungkinkan mereka tidak dapat hidup produktif secara social dan ekonomis. Pembangunan industri yang diarahkan pada penguatan dan pendalaman struktur industri untuk meningkatkan efisiensi dan daya saing industri serta untuk mendorong ekspor non migas, justru akhirnya dapat menurunkan devisa negara yang sangat besar peranannya dalam proses pembangunan selanjutnya

KEBIJAKSANAAN PENCEMARAN UDARA DI INDONESIA DASAR KEBIJAKAN

Dalam membuat berbagai kebijakan public termasuk kebijakan dalam rangka memelihara dan meningkatkan kualitas lingkungan hidup termasuk udara ambien, meningkatkan derajat kesehatan masyarakat, mutlak dibutuhkan acuan dan rujukan formal dalam bentuk perundang-undangan dan dijabarkan dalam bentuk peraturan pemerintah. Dimulai dari pembentukan UUD 1945 yang mengatakan bahwa “ Setiap orang (warga Negara dalam kerangka NKRI) dari Sabang sampai Merauke berhak untuk menjadi sehat. Selanjutnya oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mendeklarasikan kesehatan sebagai Hak Asasi Manusia (Deklarasi PBB 1948). Dan berikutnya pada tanggal 17 September 1992 Negara RI telah mensahkan UU 23 tahun 1992 tentang kesehatan, dimana di dalamnya dikemukakann devinisi sehat yang subtansinya adalah Menjadikan Warga Negara Indonesia dalam keadaan sehat badan, jiwa, social, sehingga hidup produktif secara social dan ekonomis. Untuk mencapai keadaan sehat ini salah satu programnya adalah pelaksanaan program kesehatan lingkungan. Di tahun 1997 sebelum pemerintah mengesahkan pula UU nomor 23 tahun 1997 tentang pengelolaan lingkungan hidup, yang dalam bidang pengendalian pencemaran udara dioperasionalkan dalam bentuk Peraturan Pemerintah RI nomor 41 tahun 1999 tentang pengendalian pencemaran udara, dua tahun sebelumnya yaitu ditahun 1996, pemerintah mengeluakan keputusan ditingkat menteri, KEP15/MENLH/4/1996 tentang Program Langit Biru, sebagai program pengendalian pencemaran udara di Indonesia. Mengenai Kesehatan sebagai HAM oleh negara RI mengesahkan UU no 39 tahun 1999 tentang HAM pada bab II pasal 8 ayat 3 dikatakan: setiap orang berhak atas lingkungan hidup yang baik dan sehat. Selanjutnya di era desentraslisasi UU 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah diterbitkan pula oleh anggota dewan (legislative ) RI. Dimana pada BAB III pasal 13, ayat 1 dan juga pasal 14, ayat 1 dari UU ini ada 16 urusan wajib yang menjadi kewenangan pemerintah daerah propinsi dan juga kabupaten/kota, merupakan urusan yang berskala propinsi dan Kabupaten/kota, diantaranya adalah urusan Penanganan Bidang Kesehatan dan Pengendalian

lingkungan hidup. Prinsip dari UU tentang pemerintahan daerah ini adalah Urusan pemerintahan propinsi ataupun kabupaten/kota yang bersifat pilihan meliputi urusan pemerintahan yang secara nyata ada dan berpotensi untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat sesuai dengan kondisi, kekhasan, dan potensi unggulan daerah yang bersangkutan. Untuk lebih operasional dari beberapa UU diatas oleh Pemerintah RI pada awal tahun 2005 tepatnya pada tanggal 19 Januari 2005 mengeluarkan peraturan presiden nomor 7 tahun 2005 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2004-2009. didalamnya ada program pembangunan yang memiliki arah kebijakan dalam rangka pengendalian lingkungan hidup diantaranya pengendalian pencemaran udara, dibidang kesehatan salah satu upaya untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat, adalah pelaksanaan program lingkungan sehat. INSTANSI PENANGGUNG JAWAB. Ada dua lembaga negara yang 'bertanggung jawab' di sektor pengelolaan lingkungan khususnya yang ditugaskan dalam pengendalian pencemaran udara yaitu Kementrian Negara Lingkungan Hidup (MNLH) dan Badan Pengendalian Dampak Lingkungan (BAPEDAL). Menteri Negara Lingkungan Hidup statusnya sebagai Menteri Negara yang hanya mempunyai wewenang ditingkat pusat. Sementara BAPEDAL adalah lembaga yang mempunyai kewenangan yang sangat luas yaitu 'mengendalikan dampak lingkungan'. Sesuai dengan Keputusan Presiden RI nomor 10 tahun 2000 tentang Badan Pengendalian Dampak Lingkungan, Bagian yang mengelola pengendalian pencemaran lingkungan termasuk pengendalian pencemaran udara adalah Deputi Bidang Pengendalian Pencemaran Lingkungan dengan tugas dan fungsi adalah :

Tugas : Membantu Kepala dalam menyelenggarakan pengendalian pencemaran air dan udara serta pengelolaan limbah dan bahan berbahaya dan beracun.

Fungsi: 1. Perumusan kebijakan di bidang pengendalian pencemaran air dan udara, pengelolaan limbah dan B3 dan pemulihan kualitas lingkungan hidup; 2. Pelaksanaan pengendalian, pemantauan, pengawasan, dan evaluasi terhadap pencemaran lingkungan hidup sebagai akibat kegiatan tertentu yang berupa pencemaran air, udara, serta pengelolaan limbah dan B3; 3. Pengkoordinasian pelaksanaan pengendalian pencemaran lingkungan hidup serta pengelolaan limbah dan 4. Pelaksanaan tugas lain yang ditetapkan Kepala sesuai dengan bidang tugasnya Walaupun tugas dan fungsi Deputi Bidang ini fokus pada pengendalian Pencemaran Lingkungan diantaranya pencemaran udara, dalam operasionalnya tetap bekerja sama dan berkoordinasi secara internal dengan deputi-deputi yang lain yaitu Deputi Bidang Peningkatan Kapasitas Kelembagaan, Sumber Daya Manusia, dan Mitra Lingkungan, Deputi Bidang Pengendalian Kerusakan Lingkungan, Deputi Bidang Penaatan Hukum Lingkungan. Juga atas BAPEDAL bekerja sama dan berkoordinasi secara eksternal dengan instansi dan lembaga-lembaga lain. Oleh Kementerian Lingkungan Hidup yang mengkoordinir BAPEDAL juga telah merumuskan visi dan misinya, strategi, program utama dan pendukung, dan kebijakan dalam bidang pencemaran udara, namun visi dan misi ini tertuang dalam bidang Pengelolaan Lingkungan Hidup yang telah ditetapkan dalam propenas dan juga tertuang dalam Peraturan Presiden nomor 7 tahun 2005 tentang RPJMN tahun 2004-2009.

KEBIJAKAN PENCEMARAN UDARA Seperti halnya yang telah disebutkan pada contoh dalam bagian membuat kebijakan diatas tentang kebijakan pemerintah dalam pengendalian pencemaran udara yang dituangkan dalam Peraturan Pemerintah nomor 41 tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara ini. Oleh BAPEDAL yang dikoordinasikan oleh Menteri Negara Lingkungan Hidup, telah juga menetapkan kebijaksanaan, khususnya kebijakan pencemaran udara seperti yang dituangkan dalam Surat Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup nomor 15 tahun 1996 tentang Program Langit Biru, menyatakan bahwa:

a. Kebijaksanaan bertujuan mencegahan dan/atau menanggulangan pencemaran udara serta pemulihan mutu udara agar udara sebagai sumber daya alam yang mempengaruhi kehidupan manusia serta makhluk hidup lainnya tetap terjaga dan terpelihara kelestarian fungsinya untuk pemeliharaan kesehatan dan kesejahteraan manusia serta perlindungan bagi makhluk hidup lainnya. b. Kebijaksanaan berusaha mencegah terjadinya pencemaran udara dan mewujudkan perilaku sadar lingkungan, melalui upaya-upaya pengendalian pencemaran udara dari kegiatan sumber bergerak dan sumber tidak bergerak yang dilakukan dengan Program Langit Biru c. Dan kebijaksanaan didasarkan pada UU dan Peraturan Pemerintah/presiden/menteri Negara RI diantaranya seperti yang disebutkan pada dasar kebijakan diatas.

PROGRAM Secara nasional program pengendalian pencemaran udara adalah Program Langit Biru (PLB) yang dicanangkan pada tanggal 6 Agustus 1996 di Semarang oleh Menteri Negara Lingkungan Hidup dan selanjutnya ditetapkan sebagai Surat Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup nomor 15 tahun 1996 tentang Program Langit Biru. Pendekatan yang dilakukan dalam pelaksanaan Program Langit Biru difokuskan pada: 1. Pengendalian pencemaran udara dari sumber bergerak 2. Pengendalian pencemaran udara dari sumber tidak bergerak Fokus pada pengendalian pencemaran udara dari sumber bergerak diarahkan pada upaya-upaya pencegahan dan/atau penanggulangan pencemaran udara serta pemulihan mutu udara yang berasal dari sumber emisi yang bergerak atau tidak tetap pada suatu tempat yang berasal dari kendaraan bermotor termasuk didalamnya yang berasal dari kereta api, pesawat terbang, kapal laut dan kendaraan berat lainnya. Sedangkan fokus pada pengendalian pencemaran udara dari sumber tidak bergerak diarahkan pada upaya-upaya pencegahan dan/atau penanggulangan pencemaran udara serta pemulihan mutu udara yang berasal dari sumber emisi yang tetap pada suatu tempat termasuk yang berasal dari kebakaran hutan dan pembakaran sampah;

SASARAN PROGRAM 1. Pemantauan Kualitas Udara Ambien. Yaitu Upaya pemantaun pada kadar zat, energi, dan/atau komponen lain yang ada di udara bebas dipermukaan bumi pada lapisan troposfir yang sangat dibutuhkan dan mempengaruhi kesehatan manusia, makhluk hidup dan unsur lingkungan hidup lainnya

2. Pengendalian pencemaran udara dari sarana transportasi kendaraan bermotor Yaitu Upaya pencegahan dan/atau penanggulangan pencemaran udara serta pemulihan mutu udara agar berada pada batas maksimum zat atau bahan pencemar yang boleh dikeluarkan langsung dari pipa gas buang kendaraan bermotor.

3. Pengendalian pencemaran udara dari industri. Yaitu Upaya pencegahan dan/atau penanggulangan pencemaran udara serta pemulihan mutu udara agar berada pada batas maksimum zat atau bahan pencemar yang boleh dikeluarkan langsung dari buang gas industri.

TUJUAN PROGRAM 1. Terciptanya mekanisme kerja dalam pengendalian pencemaran udara yang berdaya guna dan berhasil guna. 2. Terkendalinya pencemaran udara 3. Tercapainya kualitas udara ambien yang memenuhi standar kesehatan manusia dan mahluk hidup lainnya. 4. Terwujudnya perilaku manusia sadar lingkungan. d. KEGIATAN

Kegiatan yang diarahkan pada upaya penanggulangan pencemaran udara pada dasarnya ditujukan dalam rangka peningkatan mutu udara untuk kehidupan, meliputi kegiatan: 1. Pencegahan dan penanggulangan pencemaran. 2. Pemulihan mutu udara dengan melakukan inventarisasi mutu udara ambien dan pencegahan dari sumber-sumber pencemar. 3. Penanggulangan keadaan darurat akibat pencemaran udara.

Kegiatan yang diarahkan pada pencemaran udara di lingkungan perkotaan maupun industri yang cenderung meningkat dan merupakan salah satu isu strategis lingkungan hidup secara nasional. Kegiatan yang masuk dalam rangka ini antara lain: 1. Penghapusan bensin bertimbal (Pb). 2. Penggunaan energi ramah lingkungan. 3. Pengembangan dan penerapan sistem insentif dan disinsentif untuk industri dan kendaraan bebas polusi. 4. Pemantauan kualitas udara ambien. 5. Penandatanganan Surat Pernyataan (Super) dari kalangan industri peserta Program Langit Biru. 6. Penggunaan alat pengendalian pencemaran udara.

HASIL-HASIL YANG TELAH DICAPAI Dalam rangka mengatasi pencemaran udara dan untuk tercapainya Program Langit Biru, berbagai upaya pengendalian telah dilakukan baik oleh pemerintah maupun masyarakat yaitu:

1. Pemantauan Kualitas Udara Ambien. Program pemantauan di Indonesia telah dilakukan, ditandai dengan pembangunan stasiun pemantau kualitas udara kontinyu yaitu pembangunan 33 Stasiun Pemantau Kualitas Udara Permanen dan sembilan Stasiun Pemantau Kualitas Udara Bergerak yang dilakukan pada tahun 1999-2002. 2. Pengendalian pencemaran udara dari sarana transportasi kendaraan bermotor meliputi: a. Pengembangan perangkat peraturan. b. Penggunaan bahan bakar bersih. c. Penggunaan bahan bakar alternatif. d. Pengembangan manajemen transportasi. e. Pemantauan emisi gas buang kendaraan bermotor. f. Pemberdayaan peran masyarakat melalui komunikasi massa.

3. Pengendalian pencemaran udara dari industri. Penataan peraturan perundangundangan bagi industri yang mengeluarkan emisi gas buang udara. Peningkatan peran industri untuk mentaati Baku Mutu Emisi melalui penandatanganan SUPER (Surat Pernyataan). Relokasi industri (pencemar udara) ke kawasan-kawasan industri atau zona industri.

KESIMPULAN Bertitik tolak dari permasalahan Apakah telah ada kebijakan pencemaran udara di Indonesia yang dapat dijadikan arah dan pegangan dalam mengoperasionalkan program dan menjabarkan Undang-undang untuk kepentingan berbagai pihak (stakeholder), berikut dapat disimpulkan

1. Kebijakan pencemaran udara di Indonesia telah dilakukan namun ruang lingkup terbatas
pada pengendalain pencemaran udara di kota-kota besar dengan kawasan Industrinya

2. Secara Nasional hingga saat ini program yang yang ditawarkan oleh instansi yang
berwewenang yang berhubungan dengan pencemaran udara adalah ”Program Langit Biru” (Kep-Men-Neg LH 15/1996), program ini terus dikembangkan oleh Pemerintah dengan mengeluarkan peraturan baru tentang pengendalian pencemaran udara (PP 41/1999) untuk dijadikan arah dan pegangan bagi perencanaan dalam memilih langkahlangkah atau kegiatan program yang terus dilakukan dalam usaha mencapai tujuan. 3. Dasar pengambilan kebijakan yaitu berupa Undang-undang dan beberapa peraturan pemerintah/presiden maupun menteri telah banyak diterbitkan namun tidak didukung dengan pengembangan tujuan dan sasaran global dari adanya pencemaran udara untuk melahirkan suatu kebijakan baru.

TUGAS ARTIKEL PENCEMARAN UDARA

Nama Nrp : 093050028

: Malik Hi Kader

JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS PASUNDAN BANDUNG

2011

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful