P. 1
Cancer chemopreventive activity of phenylpropanoid esters of sucrose, vanicoside B and lapathoside A, from Polygonum lapathifolium

Cancer chemopreventive activity of phenylpropanoid esters of sucrose, vanicoside B and lapathoside A, from Polygonum lapathifolium

|Views: 1|Likes:
Published by Erman Yanto
bahan alami untuk pengobatan kanker
bahan alami untuk pengobatan kanker

More info:

Published by: Erman Yanto on Jul 25, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPTX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/14/2014

pdf

text

original

Cancer chemopreventive activity of phenylpropanoid esters of sucrose, vanicoside B and lapathoside A, from Polygonum lapathifolium

Midori Takasaki, Takao Konoshima, Satoshi Kuroki ,Harukuni Tokuda, Hoyoku Nishino.
•Kyoto Pharmaceutical University, Yamashina-ku, Kyoto 607-8414, Japan •Kyoto Prefectural University of Medicine, Kamigyo-ku, Kyoto 602-0841, Japan

Pendahuluan
Untuk mencari agen chemopreventive kanker dari produk alami, banyak tanaman Amerika utara telah disaring menggunakan in vitro assay sinergis ditunjukkan oleh efek penghambatan pada induksi virus Epstein-Barr antigen awal (EBV-EA) oleh 12-O-tetradecanoylphorbol-13-asetat (TPA). Beberapa tanaman yang telah didistribusikan ke daerah Amerika Utara menunjukkan efek penghambatan yang signifikan terhadap induksi EBV-EA, dan beberapa senyawa yang diisolasi dari tanaman ini terlihat efek penghambatan karsinogensis yang luar biasa pada kulit tikus dengan tahap dua. Tanaman ini, Polygonum lapathifolium dan beberapa tanaman genus yang sama telah digunakan untuk pengobatan disentri nyeri artikular dan inflamasi di Cina sebagai obat tradisional. Di sisi lain, untuk chemoprevention kimia karsinogenesis, pengembangan antitumor promotor telah dianggap sebagai salah satu metode yang paling efektif.

Tujuan
Tujuan dari penelitian ini untuk menyelidiki efek penghambatan vanicoside B lapathoside A pada kulit mencit tahap dua karsinogenesis menggunakan DMBA sebagai inisiator dan TPA sebagai promotor. Selanjutnya, dengan dasar bukti eksperimental bahwa NO kuat memprakarsai kulit mencit pada tahap dua karsinogenesis, juga diperiksa efek penghambatan vanicoside B pada inisiasi disebabkan oleh donor NO

Alat dan Bahan
• spektroskopi IR, MS dan NMR digunakan untuk menentukan senyawa dari Polygonum lapathifolium • Mencit ICR betina • Mencit SENCAR betina • EBV (sel Raji yang berasal dari limfoma Birkitt )

Metode
• Isolasi vanicoside B lapathoside A dari Polygonum lapathifolium • Model tahap dua karsinogenik pada kulit tikus disebabkan oleh DMBA / TPA • Uji tahap dua karsinogenik pada kulit tikus yang diinisiator oleh NOR 1

Isolasi vanicoside B lapathoside A dari Polygonum lapathifolium
P. lapathifolium (3,45 kg)

-

Diekstraksi dengan MeOH
Diuapkan pada tekana rendah

580 g dari ekstrak MeOH
- Ekstrak disuspensikan dalam air dan dipartisi dengan heksana, kloroform, etil asetat dan n-butanol - Didapatkan hasil ektraksi 35,6 g, 23,6g, 35,1g dan 35,6 g - ekstrak etil asetat 35,1 g diisolasi Vanicoside B (134,5 mg) dan lapathoside A (101,9 mg) Struktur kimianya ditentukan dengan spektroskopi IR, MS dan NMR

Model tahap dua karsinogenik pada kulit tikus disebabkan oleh DMBA / TPA Mencit ICR

- dibebas patogenkan selama 6 minggu - dibagi menjadi 3 kelompok - Bagian belakang mencit dicukur dan disuntikan dengan DMBA
Kel 1 - Diberikan TPA (1 µg, 1,7 nmol) dalam aseton (0,1 ml) -Diberikan 2 kali seminggu Kel 2 -menerima aplikasi topikal vanicoside B (85 nmol) -diberikan 1 hari sebelum diberikan dengan DMBA. Kel 3 -menerima aplikasi topikal lapathoside A (85 nmol) -diberikan 1 hari sebelum diberikan dengan DMBA.


Insidensi tumor yang terjadi pada ketiga kelompok diamati setiap minggunya selama 20 minggu: persentase tikus bantalan papiloma dan jumlah rata-rata papiloma pertikus dicatat . Jenis tumor dalam penelitian ini diperiksa oleh ahli patologi dengan pemeriksaan histologi

Uji tahap dua karsinogenik pada kulit tikus yang diinisiator oleh NOR 1 • Pada Uji ini perlakuannya sama dengan uji sebelumnya tetapi pada uji ini mencit dibagi menjadi dua kelompok saja.

Hasil
• Untuk model tahap dua karsinogenik pada kulit tikus disebabkan oleh DMBA / TPA.

Pada kelompok kontrol, yang diberikan DMBA dan TPA, tetapi tidak ada pengobatan dengan vanicoside B atau lapathoside A, menunjukkan peristiwa 100% dari papiloma dalam waktu kurang dari 10 minggu. Mencit uji, yang diberikan dengan vanicoside B mengambil 10 minggu untuk menunjukkan 33,3%, 15 minggu untuk menunjukkan 56% dan 20 minggu untuk menunjukkan 78% pembentukan papilloma. mencit uji, yang diaplikasikan dengan lapathoside A mengambil 10 minggu untuk menunjukkan 12,6%, 15 minggu untuk menunjukkan 38% dan 20 minggu untuk menunjukkan 50% pembentukan papiloma.

• Uji tahap dua karsinogenik pada kulit tikus yang diinisiator oleh NOR 1. Pada kelompok kontrol, yang mendapat pengobatan dengan NOR-1 dan TPA, tetapi tidak ada pengobatan dengan vanicoside B, menunjukkan peristiwa 100% dari papiloma (Gambar 3A:% dari pembawa papiloma) dalam waktu kurang dari 12 minggu. Hewan uji, yang telah diberi 0,0025% vanicoside B selama 2 minggu (dari 1 minggu sebelum inisiasi sampai 1 minggu setelah inisiasi dengan NOR-1), mengambil 10 minggu untuk menunjukkan hanya 40 dan bahkan 20 minggu untuk menunjukkan pembentukan papiloma 60%.

Kesimpulan
Dari hasil tersebut dari dua tahap uji karsinogenesis, disimpulkan bahwa ester fenil-propanoid sukrosa, lapathoside A dan vanicoside B, menghambat pada tahap dua karsinogenesis yang diinduksi oleh DMBA dan TPA. Dan vanicoside B menghambat inisiasi diinduksi oleh donor NO, NOR-1. Efek penghambatan pada tahap dua karsinogenesis tumor kulit mencit itu tampaknya lebih kuat daripada asam glycyrrhetic yang telah dikenal sebagai promotor anti-tumor yang diisolasi dari akar licorice. Oleh karena itu, senyawa ini mungkin berharga sebagai agen kemopreventif kanker, dan P. lapathifolium mungkin berharga sebagai sumber agen kemopreventif. Penyelidikan tentang rincian mekanisme penghambatan dari ester phenylpropanoid sukrosa pada kimia karsinogenesis sedang diteliti.

TERIMAKASIH

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->