You are on page 1of 5

Hampir setengah jam aku tunggu. Sekejap-sekejap aku melihat jam di tangan kiri.

Jarum panjang dan jarum pendek berebut tempat bertenggek pada angka 6. Nampaknya jarum panjang yang menang. Berjaya dia menolak si jarum pendek jauh mendekati angka tujuh. Aku melepaskan keluhan berat. Seorang lelaki berambut panjang paras bahu menoleh ke arahku. Menghadiahkan senyuman nipis. Senyuman itu aku sambut dengan sengihan dan kata-kata umpatan dalam hati. Kau dah kenapa lelaki? Malas hendak melayan lelaki tersebut, aku terus menghalakan pandangan ke luar pasar raya. Hujan masih belum reda, malah semakin lebat disertai guruh dan petir. Jemari halusku mengetuk-ngetuk meja seolah sedang menaip di papan kekunci. Bibir dimuncungkan dan diherot ke kiri dan ke kanan. Tabiat biasa kalau dalam kepala sedang rancak berfikir. Di meja sebelah, lelaki tadi kembali melirik ke arahku. Mungkin dia fikir aku sedang berlatih buat muka comel jika diserang strok suatu hari nanti. Nauzubillah! Atau mungkin dia sebenarnya berfikir bahawa aku sedang menarik perhatiannya dengan melakukan aksi sebegitu. Ehh. Kalau dah tahu aksi muncung-mulut-herot-kiri-kanan itu boleh tarik perhatian, kenapa masih buat? Arghh. Otak jangan melalut. Sekarang macam mana ni? Kalau aku tak balik sekarang, dah gelap nanti lagi susah. Tapi sekarang hujan tengah lebat, bahaya lah pulak nak redah. Akhirnya, aku membuat keputusan untuk meredah hujan. Baju hujan nipis dan helmet disarung, terus enjin skuter dihidupkan. Beg tangan pula dibungkus dengan plastik. Dengan lafaz bismillah, aku memulakan perjalan pulang ke rumah. Ya Allah, semoga aku selamat sampai di rumah, aku melafazkan doa. 10 minit pertama, perjalanan lancar. Terbit rasa lega di hati. Hujan pun semakin reda. Tidak lebat seperti tadi. Nyanyian lagu “Tanya Sama Pokok” versi kanak-kanak kuulangulang sejak tadi. Menikmati riangnya mandi hujan rintik-rintik sambil menunggang skuter biru muda. Membayangkan betapa bahagianya kalau aku yang membonceng dan jejaka kacak yang menunggang skuter ini bawa aku jalan-jalan. Dan aku memegang daun pisang

Konon-konon nak romantik macam Amelina dan Iwan. Angan-angan aku terhenti dek lantunan bunyi hon yang maha kuat dari sebuah kereta di belakang. Dia sekadar berdiri dan memandang aku tanpa ada kesedaran untuk meminta maaf. . sakitnya! “You okay? Takde luka apa-apa kan?” Seorang lelaki tiba-tiba muncul.” Ujar lelaki tadi terus berpaling dan berlari anak masuk ke dalam kereta mewahnya. Kau orang pernah dengar kan lagu Memori Daun Pisang tu? Tipu sangat kalau tak layan. Lagu rock dan heavy metal tu memang bukan jiwa. tapi aku masih layan lagu-lagu dangdut. “Take this. Aku cuba menoleh sedikit ke kanan. Mungkin mak abah akan malu melihat anak perempuan bongsu mereka menepuk-nepuk bahagian depan kereta orang lain dalam keadaan hujan renyai. Hati jadi hangat. Eh kau nak blah macam tu je ke? Aku lekas bangun dengan susah payahnya dan terus menepuk-nepuk bahagian depan kereta itu yang sungguh terang lampunya sehingga menyilau dan menyakitkan mata. Memori daun pisang sangat! Ya Allah. Ayat aku macam ayat berita pulak kan? Sekelip mata. Walaupun aku ni bukanlah minah jiwang atau gadislembut lagi ayu. Pakej. Sekali lagi tuan punya kereta menekan hon. aku sudah tersadai di tepi jalan dengan baju basah. Tuannya pula menyakitkan hati. Muzik mudah hadam. Tak perlu kreatif dan kritis nak tafsir lirik. Eloklah tu. I’ve got to go. Aku menggeleng kepala sebagai pemberitahuan bahawa aku tidak mengalami kecederaan. Zaman tu. lagu-lagu macam tu yang top. Atau sekurangkurangnya menghulurkan tangan untuk membantu. Mungkin skuter aku yang ada ‘apa-apa’. Tidak sekuat tadi tetapi masih mampu membuatkan aku terkejut sekali lagi dan gagal mengawal skuter hingga tergelincir akibat jalan raya yang licin. Itu cara untuk pekakkan telinga. Macam orang gila yang minta diselamatkan daripada pegawai wad mental yang sedang mencarinya. Senang masuk telinga.lebar untuk memayungi jejaka kacak.

abah. Sedap mulut kau cakap. akan pekak sebab kuat nak mampus bunyinya.Arghh yang hon-hon kat jalan raya ni pun gila jugak.” “Fine!” Dia terus mengangkat skuter milikku yang terbaring di tepi jalan dan aku tengok dia terkial-kial mencari tongkat. Oh. tindakan ‘orang gila’ tadi berjaya mengeluarkan mamat angkuh ni dari kereta.” “Amboi. dah bagi duit pun. Ingat aku hadap sangat duit kau?” Aku menengking dia yang angkuh itu. Zaman sekarang air mineral pun seringgit tau. orang kaya kan tahu naik kereta je. Sen kau tu bayar masuk tandas je. Nampak sangat tak biasa dengan motor. terima kasih Iguana! . Ugly parrot. Benda kecik u nak perbesarkan ke? I dah angkatkan motor u. “Hey! Tak cukup ke duit I bagi? Setakat calar kat skuter tu berapa sen lah sangat. dia cakap aku apa tadi? Ugly parrot?? Ok. “Kau sikit pun tak mintak maaf dengan aku kan? Bunyi hon kau tadi tu boleh bawak maut tau tak? Kalau tak maut. Kaya ke? Bawak Lancer je kot.” Dia terus masuk ke dalam kereta semula dan berlalu pergi. Eh sekejap.” “Oh God. Yelah. puas hati?” Dia menyoal aku yang sedang berteduh di bawah pokok besar. bengang kau je nak dilayan. Nampak tak bahawa usaha itu tidak sia-sia. Sedang aku macam orang bodoh nak harapkan dia minta maaf. kan? “What the hell you’re doing this?!!!” Lelaki angkuh tadi keluar dengan muka bengang. “Tahu pun marah kan? Dah lah hon aku tiba-tiba. “So. suka hati letak duit pastu terus blah. Nak bising apa lagi?” “Mintak maaf sekarang!” “Whatever. Badan dah menggigil kesejukan. bengang aku ni macam mana? Bangang! Mak.

Perit. Bengang sebab dia tarik tangan aku.” Aku buka pintu dan sambut tuala. Benganggggggggggg! Huh! “Imani! Dah kenapa meraung meroyan dalam bilik air tu?” Sergah kak Ngah tiba-tiba. Aku memang suka macam tu. s . Salin baju kotor dengan kain batik. Lebih 3 saat mungkin. Bengang sebab dia tak minta maaf. pastu terus masuk bilik air. harus disejukkan. entahlah. Nanti demam. “Basahkan kepala. “Lap kaki dulu. Jerit kuat-kuat pastu tepuk-tepuk air dalam kolah. Aku masih bengang dengan iguana tadi. Kuat dan panjang. Tutup pintu. Aku memang suka melepaskan stress dalam bilik air. Tapi.” Aku masuk ke rumah dengan muka masam. Hati yang hangat. Muka yang masam belum mahu berubah manis. Mandi sambil nyanyi lagu Angkat Kaki. Bengang sebab dia hon aku kuat-kuat.” “Hmm yelah. Sakit juga tapak tangan. Sambil garu kepala yang gatal. Kak Ngah angkat tangan kanan. Lenjun habis! Pergi mana ni?” Aku mengesat kaki.“Assalamualaikum.”. Bengang sebab dia panggil aku ugly parrot. Kang habis basah satu rumah. Aku balas dengan kerutan di dahi. “Nah tuala. Bengang sebab skuter kesayangan aku calar.

tangan kananku meraba-raba beg tangan mencari kunci. Keadaan gelap yang hanya berbekalkan Seringkali berlaku sesuatu kejadian yang memalukan dan menyakitkan tetapi perasaan malu akan menyerbu lebih cepat berbanding rasa sakit. .Setiba di depan pagar rumah.