You are on page 1of 95

Angel Pakai Gucci

Of Daffodils and Rabbits

Pantang berserah, sebelum rebah!

3 | Of Daffodils and Rabbits

Panji belum tertegak megah, Badan belum luka berdarah, Peluh belum mengalir basah, Kaki belum ditusuk mehnah, Tangan belum menghayun gagah, Dan kini kau mahu mengaku kalah? Apa kejadah? Jika benar dikau tentera dakwah, Andai benar dikau kader tarbiyah, Kalau benar dikau menentang jahiliyyah, Mana mungkin kau pantas menyerah, Selagi nafas berhembus tabah, Selagi nadi berdenyut mudah, Jasad belum dimamah tanah, Mana mungkin kau pantas menyerah?? Ah! Jangan kau cepat tergugah, Andai ada yang menyumpah seranah, Bila ada yang menjerit marah, Jika ada yang mengeji meludah! Bukankah sudah termaktub di dalam seerah? Semuanya itu suatu sunnah? Buat mereka yang cekal istiqamah, Atas jalan penuh mujahadah! Ah! Mengapa tidak dikau menelaah?

Angel Pakai Gucci | 4

Jangan nanti dikau menyesal pasrah, Pabila agama dibuat sampah, Dek dirimu yang bacul menggelabah, Awal-awal bendera putih diserah, Gendang perang masih dipalu ghairah, Inikah anak jantan milik ummah? Inikah anak singa pejuang risalah? Wahai, mengapa dirimu dijual murah?? Jangan nanti kau tersedu rebah, Hingga matamu mengalir darah, Hingusmu mengalir tak kering sudah, Hanya kerana kau menyerah kalah, Pada musuh ketawa berdekah, Melihat anak singa terkena barah, Wahan memamah hati yang parah, Keimanan di jiwa menipis pecah, Wahai, sudah terhantuk baru tengadah! Wahai penolong-penolong agama Allah! Ayuh persiapkan kuda perang nan gagah, Ayuh tajamkan pedang kilau berbilah, Ayuh pakaikan baju besi semerah, Yang lambat kita sergah! Yang lumpuh kita papah! Yang ragu kita terjah!

Kerana perjuangan ini masih basah, Kerana perjalanan ini tidak bersudah, Kerana risalah ini masih mewarkah, Bersabarlah! Berpesanlah! Bertaqwalah! Takkan kita menyerah kalah, Takkan kita tunduk merebah, Takkan kita berlari berpatah, Hingga hanya dua menjadi pemisah, Memerintah adil laksana khalifah, Atau syahid di pintu jannah!

"Wa a'iddu lahum mastata'tum!" "Dan persiapkanlah dengan segala kemampuan untuk menghadapi mereka dengan ekkuatan yang kamu miliki dan dari pasukan berkuda yang dapat menggentarkan musuh Allah, musuhmu dan orang-orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya..." [al-Anfal, 8:60]

Aku ingin terbang!

7 | Of Daffodils and Rabbits

Aku ingin sekali terbang, Bebas menuju langit biru, Menggapai awan putih menggebu, Tinggi, tinggi, tinggi! Hingga yang kelihatan di bumi, Hanyalah bintilan kecil yang sepi, Tinggi, tinggi dan tinggi! Hanya udara sejuk yang ku rasai. Oh betapa aku ingin terbang, Meluncur laju dengan waspada, Gagah membelah awan yang berbeda, Mataku pejam penuh keinsafan, Rambutku segar gerbang berterbangan, Kulitku bugar disapa kenyamanan, Indah! Asyik! Mempesona! Yang ada hanyalah aku dan kebebasan! Namun yang ingin terbang itu, Bukanlah jasadku yang berpijak di bumi, Bukanlah badanku yang berpasak di sini, Bukan juga tubuhku yang terbelenggu kaki. Itu pasti tidak terjadi, Itu angan-angan di siang hari, Kerana sudah termaktub di kitab abadi, Manusia lahir tanpa kepak di sisi.

Angel Pakai Gucci | 8

Tapi yang ingin terbang meninggi, Hingga ke langit sakti, Menyentuh petala terjaga rapi, Bebas menari di awanan ranggi, Adalah jiwaku yang meronta, Adalah hatiku yang bergelora, Adalah nuraniku yang menderita, Adalah sukmaku yang terseksa. Kerana itu aku ingin terbang! Jauh dari jahiliyyah yang meratah, Tinggi dari taghut yang membelasah, Bebas dari kejahatan yang menggugah! Bukan, aku bukan ingin lari dari realiti, Bukan mahu menguzlahkan diri, Bukan si bacul tanpa harga diri, Kemungkaran akan tetap ku lawan berani! Aku hanya ingin terbang! Mengurai belenggu mengikat kaki, Mengikis jahiliyyah berkarat di hati, Membuang dosa yang bersemi, Meninggal noda yang sebati, Kerana itu aku perlu terbang, Bebas! Tinggi! Perkasa! Pantas! Berani! Agar aku menjadi pahlawan, Yang benar lagi suci, Mengibar gagah panji Ilahi.

9 | Of Daffodils and Rabbits

Aku juga ingin terbang, Agar aku melihat dunia dengan penuh kebenaran, Dari sudut tinggi tanpa batasan, Bukan dengan mata penuh kemaksiatan, Atau pandangan dusta pelbagai halangan, Pantas seekor burung di awanan, Melihat keindahan alam ciptaan Tuhan, Dari langit kemilau begemerlapan. Namun kadang-kadang aku tersungkur, Jatuh tersembam di tanah bumi, Dek kegopohanku mengepakkan sayapku, Atau terbang tinggi tanpa arah, Maka jangan tinggalkan aku gugur, Tanpa teman seorang diri, Pimpinlah tanganku, angkatlah daku, Terbang bersama libasan ukhuwwah. Ya Allah! Kurniakan aku dengan sayap keimanan, Berikan aku kepak ketaqwaan, Agar aku dapat terbang tinggi, Menuju redhaMu yang abadi, Menggapai sorgaMu yang hakiki, Aku ingin sekali terbang bebas, Tinggi, tinggi dan tinggi!
***

Kata Kita atau Kata Dia?

11 | Of Daffodils and Rabbits

Manusia berkata-kata, Dan Allah juga berkata-kata, Namun kita lebih mudah diperdaya, Dengan kata-kata manusia, Yang penuh tipu dusta, Bersulam nafsu dan gelora jiwa, Daripada kata-kata penuh bijaksana, Yang turun dari langit petala, Bersumber agung dari si Dia. Manusia berkata-kata, Dan Allah juga berkata-kata, Tapi kita lebih risau dan garu kepala, Dengan kata-kata manusia, Mengkritik mengomel tentang kita, Mencari peluang untuk mencaci nista, Daripada firmanNya yang mulia, Yang lebih arif tentang manusia, Kerada Dia adalah si Pencipta. Manusia berkata-kata, Dan Allah juga berkata-kata, Pelik, dengan mulut manusia kita lebih berkira, Kata-kata mereka lebih kita utama, Lafaz lidah mereka lebih berharga, Ibaratnya merekalah pemberi dosa pahala, Sedangkan yang membezakan antara kita semua, Adalah siapa yang lebih bertaqwa, Di sisi Pemilik sorga neraka.

Bersabarlah Wahai Akhi!

13 | Of Daffodils and Rabbits

Bersabarlah wahai akhi, Sepertimana sabarnya si Nabi, Walau dia punya Rabb di sisi, Doanya mustahil dibuat tuli, Namun dia berfikir berkali-kali, Sebelum lidahnya melafaz ngeri. Apa yang mahu kau kejarkan? Apa yang mahu kau rebutkan? Apa yang mahu kau gesakan? Apa yang mahu kau segerakan? Apa yang mahu kau gopohkan? Lupakah kau ini jalan perjuangan? Alpakah kau ini sunnah kemenangan? Lalaikah kau ini suatu peraturan? Ya jalan ini sumpah panjang, Ya susur ini penuh dengan duri, Ya lorong ini berbau busuk, Ya denai ini sangat berliku, Ya arah ini bersimpang-siur.

Angel Pakai Gucci | 14

Namun inilah jalannya! Ia sudah dilalui! Ia sudah disusuri! Ia sudah ditapaki! Oleh para Rasul dan Nabi! Oleh para sahabat dan wali! Apa kau masih mahu bukti? Apa kau masih belum yakini? Apa kau masih meragui? Apa kau masih berbasa-basi? Apa kau masih tak pasti? Ya akhi, Kau mahukan kemenangan, Kau dambakan kejayaan, Kau rindukan keagungan, Walhal! Walhal! Kemenangan itu amatlah payah, Kejayaan sebenar hanya di jannah, Keagungan itu hanya milik Allah!

15 | Of Daffodils and Rabbits

Bersabarlah wahai akhi, Kemenangan itu tetap hakiki, Andai kita sabar sedikit lagi, Lupakah kau pada firman abadi? Betapa Dia sentiasa di sisi, Orang sabar sedia terbukti? Bersabarlah wahai akhi, Kerana sudah termaktub lagi abadi, Di dalam kitab agung nan suci, Betapa orang beriman pasti diuji, Diasak, digoncang iman di hati, Seperti Khabab, si sahabat Nabi. Bersabarlah wahai akhi, Sepertimana sabarnya si Nabi, Tidak gopoh berlari-lari, Kerana dia tahu dan pasti, Jika tidak menang di dunia ini, Pasti menang di sorga abadi...
***

Tegur. Sebelum Aku Tertidur!

17 | Of Daffodils and Rabbits

Jika kau nampak aku buat maksiat, Tidak kira maksiat mata atau telinga, Maksiat tangan atau perbuatan, Maksiat mulut atau perut, Tidak kiralah apa jenama atau capnya, Tegur, sebelum hatiku kabur..! Kalau kau lihat aku banyak cakap tak banyak buat, Pandai berhujah tapi hanya tinggal di lidah, Potpet potpet bumbam bumbam di alam maya, Tapi dia alam nyata diam seribu bahasa, Ibaratnya pelakon handalan banyak pengiktirafan, Tegur, sebelum imanku gugur..! Andainya kau lihat solat jemaahku entah ke mana, Tilawah dan tadabburku di Banjaran Titiwangsa, Bangun malamku terbenam di lautan Pasifik sana, Maathurat ku.. Maathurat? Gerangan makhluk apa? Banyak berkata, sedikit zikir dan doa, Tegur sebelum aku jadi takkabur..!

Angel Pakai Gucci | 18

Apabila kau saksikan aku sudah mula melemah, Malas berusrah gemok nak pergi daurah, Sudah tak peduli dengan masalah ummah, Perlahan-lahan dirasuki jahiliyyah, Tak selera lagi untuk mentarbiyah, berdakwah, Tegur, itu tandanya aku sudah futur..! Sekiranya kau yakin aku sudah jauh sekali, Dari hidayahNya yang pernah aku damba, Dari ukhuwwah yang pernah membasah, Dari sentuhan rabbani yang amat aku idami, Dari obor perjuangan yang semakin kehilangan, Tegur, jangan biarkan imanku melebur..! Tegurlah aku, kerana aku mudah lupa. Tegurlah aku, kerana aku hanya manusia. Tegurlah aku, kerana aku tak hebat mana, Tegurlah aku, kerana aku bukan siapa-siapa. Tegurlah aku, kerana sungguh aku berdosa. Tegurlah aku, sebelum aku sengsara. Tegurlah aku, sebelum Izrail mencabut nyawa...! Dan tegurlah aku wahai sahabat; tidakkah pernah kau dengar, firmanNya yang sudah termaktub? ***

"Demi masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian! Hanya sahaja kecuali mereka yang beriman dan beramal soleh; berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan-pesan dengan kesabaran!" [al-Asr, 103:1-3]

Hey Obat Hey Obat Mari Beli Obat!

21 | Of Daffodils and Rabbits

Inilah obat hai sungguh istimewa, Obat mujarab rawat penyakit marabahaya, Penyakit hati busuk bawa malapetaka, Kalau tak rawat nanti binasa. Hey obat hey obat mari beli obat, Kalau lambat-lambat tak dapat, Hey obat hey obat mari beli obat, Kalau tak rawat nanti berkarat. Hati dengki lihat orang berjaya, Ego tebal tak ingat dunia, Rasa takabur nak tunjuk kuasa, Walhal hamba Allah seperti yang lain juga! Hey obat hey obat mari beli obat, Kalau lambat-lambat tak dapat, Hey obat hey obat mari beli obat, Kalau tak cepat nanti berulat. Tak senang duduk hasad membara, Setiap masa asyik mahu berprasangka, Tak pernah mahu berlapang dada, Tiada yang betul melainkan dia! Hey obat hey obat mari beli obat, Kalau lambat-lambat tak dapat, Hey obat hey obat mari beli obat, Jangan tunggu ajal baru nak rawat.

Angel Pakai Gucci | 22

Hey kau tak nampak gelang emas ceng ceng bunyinya, Penuh satu lengan bertan-tan beratnya, Rumahku besar bagai mahligai diraja, Kolam renang jakuzi belaka, hey kau ada..?? Hey obat hey obat mari beli obat, Kalau lambat-lambat tak dapat, Hey obat hey obat mari beli obat, Kena cepat sebelum tambah berat. Dalam dakwah penyakit yang sama, Rasa diri terhebat di alam semesta, Pantang ditegur langkah silat dibuka, Silap tegur alamatnya bermasam muka! Hey obat hey obat mari beli obat, Kalau lambat-lambat tak dapat, Hey obat hey obat mari beli obat, Jangan biar hati merempat. Ukhuwwah fillah entah ke mana, Rasa dengki kuat bermaharajalela, Ego besar tak ingat dosa pahala, Riya' menunjuk hancurkan amal segala!

23 | Of Daffodils and Rabbits

Hey obat hey obat mari beli obat, Kalau lambat-lambat tak dapat, Hey obat hey obat mari beli obat, Kalau dah sakit mari berobat. Obatnya mudah dan murah sahaja, Kena dekat dan rapat pada yang Esa, Cairkan ego kena rasa hamba, Kita ni hanyalah manusia yang hina! Hey obat hey obat mari beli obat, Kalau lambat-lambat tak dapat, Hey obat hey obat mari beli obat, Tunggu apa lagi nanti melarat! Buka kitab cari ayat chentaNya, Basahkan hati yang kemarau lama, Banyakkan istighfar mohon ampunanNya, Sucikan niat dalam setiap perkara. Hey obat hey obat mari beli obat, Kalau lambat-lambat tak dapat, Hey obat hey obat mari beli obat, Sudah tiba masa untuk bertaubat! ***

kata kata kata kata

25 | Of Daffodils and Rabbits

Kata orang perjalanan hidup ini panjang, jadi tidak perlu berjalan laju. Kata orang perjuangan jiwa dan rasa ini perit, maka tidak perlu berjerih-perih. Kata orang buat apa hendak berumah di tepi pantai, kalau tidak mahu dilanggar ombak? Kata orang mengapa mahu berakit-rakit ke hulu, sedangkan sudah ada bot laju? Kata orang hidup ini singkat, mengapa mahu berlelah penat? Kata orang ini. Kata orang itu. Orang berkata-kata. Orang bercakap-cakap. Orang menyebut-nyebut. Yang melalui jalan itu akhirnya kita. Yang merasai pahitnya perjuangan itu jiwa kita. Yang rumah di tepi pantai itu milik kita. Yang berakit ke hulu rakit kita. Yang lelah dan penat itu juga diri kita. Orang berkata-kata, yang merasai kita. Orang bercakap-cakap, yang menanggungnya kita. Orang menyebut-nyebut, yang tahu juga kita.

Angel Pakai Gucci | 26

Maka mengapa perlu sibuk dengan orang kata? Mengapa mahu susah hati dengan orang kata? Mengapa mahu pening-pening dengan orang kata? Kerana akhirnya kata Allah jua yang utama. Kerana kesudahannya Allah yang memberi pahala. Kerana usai hayat ini kita mahu masuk sorga, Dan bukan neraka, Dan bukan azab bencana, Dan bukan bersama orang yang hanya tahu berkata. Maka teruskan bekerja, Jangan sesekali berputus-asa, Penat lelah itu biasa, Jerih keringat itu tiada apa, Omelan keluhan itu norma, Kerana Dia melihat, Kerana Dia menilai, Kerana Dia mengetahui. Bukannya dia, Bukannya orang yang berkata-kata. ***

"Hari-hari yang mendatang adalah suatu cabaran yang misteri buat kita semua. Hadapinyalah dengan penuh keredhaan, keimanan dan oh, jangan lupa keceriaan. Anda pasti akan tersenyum penuh kesyukuran dan kegembiraan, walau dilanda badai dan taufan. Percayalah, kerana itu janji Tuhan." -Gabbana-

Bila Kita Mati

29 | Of Daffodils and Rabbits

Bila kita mati nanti, Adakah yang akan datang menziarahi, Menangisi ruh yang telah pergi, Merasai kehilangan yang abadi, Pergi selamanya tak mungkin kembali? Bila kita mati nanti, Adakah yang bakal mengurusi, Jasad sejuk terkujur sepi, Menanti tubuh dibungkus rapi, Diusung rapi dibawa pergi? Bila kita mati nanti, Adakah yang akan merindui, Menghadiahkan doa buat diri, Sebagai bekalan di kala sunyi, Di alam barzakh gelap sekali? Bila kita mati nanti, Siapa yang bakal mengganti, Menjadi pemandu di jalan ini, Jalan bersiur panjang sekali, Aduhai siapakah yang sudi?

Angel Pakai Gucci | 30

Bila kita mati nanti, Adakah amalan sudah mencukupi, Menjawab soalan malaikat penguji, Menjadi pelindung seksaan ngeri, Membela diri di mahkamah nanti? Bila kita mati nanti, Adakah syurga sudah menanti, Haruman semerbak mutiara bidadari, Atau neraka azab tidak terperi, Menyambut penuh kemarahan berapi? Ya Rabbi, Bila aku mati nanti, Dosa-dosaku Kau ampuni, Azab seksaan Kau jauhi, Permudahkan kembara ku nanti, Moga syurga dapat ku jejaki. Kerana aku ingin mati, Sebagai syahid yang diredhai, Sebagai kekasihMu yang dicintai. ***

"Every soul shall taste Death." [ali 'Imran, 3:185]

Rayuan Rindu

33 | Of Daffodils and Rabbits

Semalam hatiku gundah, Resah, Segala yang aku lakukan, Tidak kena, Tidak semena, Jiwaku tidak tenteram, Akalku kusam. Lantas aku mengenang, Terang, Masa silamku yang lalu, Gelap sekali, Kotor terkeji, Sungguh jiwaku, Tidak tenteram.

Angel Pakai Gucci | 34

Ku belek gambar, Berdebar, Melihat diriku yang dahulu, Seperti tidak ku kenal, Lelaki itu, Sedangkan itu aku, Aku, aku ya itu aku. Oh Tuhan aku malu, Bisu, Kerana diri ini, Rindu amat, Dendam sangat, Lantas hatiku berkata, Futurkah aku? Ya Tuhan pemilik hati, Nurani, Aku butuhkan kekuatan, Bukan kepalang, Biar sekarang, Sebelum aku larut, Terkapai hanyut.

35 | Of Daffodils and Rabbits

Wahai si Pemilik jiwa, Lara, Kepada Kau aku mengadu, Benak dada, Gelora jiwa, Ampunkan aku wahai Kekasih, Diriku perih. Sungguh aku merayu, Sayu, Tenangkan jiwaku ini, Kuat bergolak, Dibadai ombak, Aku hanya seorang hamba, Yang penuh noda... ***

Ukhuwah Itu.

37 | Of Daffodils and Rabbits

Ukhuwwah fillah, Bukan sekadar madah, Bukan suatu dakyah, Harganya juga tidak murah. Aduhai ukhuwwah fillah, Kadangkala menjadi fitnah, Seringkali dianggap payah, Dek ukhuwwah fi jahiliyyah. Wahai ukhuwwah fillah, Penanganmu cukup menggugah, Pukulanmu bisa merebah, Buat jiwa-jiwa yang lemah. Tetapi ukhuwwah fillah, Kau bisa menenang hati yang resah, Penaik jiwa agar hamasah, Penuntun tangan lebih jiddiyah. Dan ukhuwwah fillah, Dikau peneman tika gundah, Pengingat tatkala jiwa bersanggah, Tazkiyah hati mudah berobah. Sungguh ukhuwwah fillah, Semuanya untuk satu ghayah, Akan ku genggam redha Allah, Moga chenta bersemi di jannah.

Ingkar

39 | Of Daffodils and Rabbits

Bangun pagi gosok gigi, Tak pernah nak ucap Alhamdulillah, Terima kasih Allah sebab bagi, Aku untuk hidup sehari lagi. Pergi kerja naik keretapi, Tak pernah nak ucap Bismillah, Dengan nama Allah aku mulai, Nikmat berkenderaan setiap hari. Makan pagi mengisi perut, Tak pernah nak ucap Subhanallah, Maha Suci Allah tidak kedekut, Kurniaan datang tidak berdengkot. Balik rumah jumpa anak bini, Tak pernah nak ucap Allahu Akbar, Allah Maha Besar yang memberi, Kasih dan sayang tersemat di hati.

Angel Pakai Gucci | 40

Ketika solat hati melayang, Ke mana Nabi, Ke mana Allah, Tidak pula Allah meradang, Tarik balik nikmat tersayang. Ya Allah! Ingkarnya hambaMu ini! Sedangkan Kau ciptakan aku, Tidak lain untuk mengabdikan diri, Dari awal sehingga mati! Ya Allah! Hinanya hambaMu ini! Sedangkan Kau jadikan aku, Untuk mentadbir alam dan bumi, Tunduk patuh kepada Ilahi! Ampunkan aku Ya Allah Ya Rabbi, Dosaku bertimbun nodaku membukit! Matikan aku senang diredhai, Moga bertemuMu di syurga abadi. ***

"Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepada-Ku." [az-Zariyat, 51:56]

Teman

43 | Of Daffodils and Rabbits

Hidup ini tidak kesunyian, Kerana fitrah manusia itu bukan, Hidup dalam kesepian, Sesungguhnya Tuhan telah menetapkan, Manusia perlu saling berkenalan, Kerana setiap insan, Pasti ada kelebihan, Yang perlu dikongsikan, Kerana manusia itu bukan Tuhan, Sempurna tanpa ada kelemahan, Manusia itu memang diciptakan, Punya banyak kekurangan, Kekurangan yang bukan untuk disimpan, Jauh di dalam lubuk perasaan, Menjadi beban, Merembes linangan, Merobek luahan, Kepada diri yang keseorangan, Sedangkan di sekelilingan, Ada mata yang memerhatikan, Ada hati yang terkesan, Ada jiwa yang berantakan,

Angel Pakai Gucci | 44

Yang mahu berkongsi kesedihan, Yang mahu menumpang kegembiraan, Yang mahu merai kejayaan, Yang mahu bersama kala kepayahan, Yang mahu bersyukur kala kesenangan, Dia tidak meminta imbalan, Bukan perhatian, Mahu pun balasan, Dia ikhlas menghulurkan tangan, Kerana dia juga insan, Yang punya kelemahan, Yang ada kekurangan, Ampunkan kelukaan, Yang pernah dia torehkan, Pada hati, jiwa mahu pun perasaan, Dia hanyalah insan, Yang bernama teman. ***

"(Ingatlah) ketika pemuda-pemuda itu berlindung ke dalam gua lalu mereka berdoa, "Ya Tuhan kami. Berikanlah rahmat kepada kami dari sisi-Mu dan sempurnakanlah petunjuk yang lurus bagi kami dalam urusan kami." [al-Kahf, 18:10]

Ode to Thee

47 | Of Daffodils and Rabbits

The sky ain't always blue, The sun ain't always bright and shiny, The wind ain't always cool and breezy, The birds ain't always chirping happily, The grass ain't always green, The soil ain't always soft and tender, The flowers ain't always blooming with eager, And the stars ain't always twinkling with glitter. Yet you know you've got someone, Whom you can rely and trust on, Whom you can shed tears on his shoulder, Whom you can laugh without shame, Whom you can make fun of, Whom you can be angry with, Whom you can tell him anything, Whom you don't keep secret from, Whom you can share everything, He who makes your world a better world, A better place.

Semerah Bunga di Padang Lincoln

49 | Of Daffodils and Rabbits

Setiap hari kakiku melangkah, Keluar dari gerobokan keretapi, Bawah tanah, Melalui jalan tar kusam, Di tengah hiruk pikuk, Manusia yang tiada arah, Mencari kekayaan dunia, Material pemuas nafsu. Destinasiku tetap sama, Maughan usang yang gah, Berdiri berabad lamanya, Menjadi saksi kepada kegilaan manusia, Dulu, kini dan selamanya, Tetap sama, Manusia yang hilang arah, Ibarat anak kehilangan ibunya.

Angel Pakai Gucci | 50

Namun di tengah-tengah, Terbentang Padang Lincoln menghijau, Manusia dan anjing tiada bezanya, Tidak berbaju, Berseronok, berlari dan menikmati, Sisa-sisa nikmat dunia, Yang indah di jiwa, Tenat menanti ubatnya. Dalam kehanyutan manusia itu, Tersergam sebatang pohon, Bungaannya merah, Lebat dan subur, Muda dan menyala, Seperti tidak peduli dan mengerti, Akan manusia alpa di sekeliling, Ia terus berdiri menjadi saksi, Patuh dan akur pada Tuhan.

51 | Of Daffodils and Rabbits

Ah alangkah bagusnya! Kalau aku bisa menjadi, Sepertimu wahai pohon, Yang tidak kenal apa itu angkuh! Yang tidak tahu apa itu musuh! Yang tidak erti apa itu cemuh! Kau terus berdiri, Memuji kebesaran tuhanmu. Betapa hati ini, Cinta dan rindu pada pohon, Penyejuk mata pengubat hati, Membalut luka keresahan, Melihat manusia yang ingkar, Pada Tuhan, Yang lupa akan api bakaran, Semerah bunga di Padang Lincoln. ***

Semanis Gula

53 | Of Daffodils and Rabbits

Ukhuwwah itu semanis gula, Andai kefahaman itu dibaja sama, Gerak semangat penuh membara, Membawa panji agama tercinta. Tapi ukhuwwah itu boleh jadi sepahit hempedu, Andai tiada berlapang dada selalu, Seburuk sangka menghias kalbu, Dengki dan hasad menjadi satu. Ya benar ukhuwwah itu semanis gula, Andai beban berat dikongsi sama, Kejatuhan ummah dikhuatirkan sentiasa, Bangunkan semula Islam ya bagaimana! Tapi ukhuwwah itu bisa juga semasin garam, Andai terkasar terus berdendam, Marah dan geram hanya dikemam, Akhirnya ukhuwwah hancur tergadai karam. Moga ukhuwwah itu semanis gula, Pabila maut menjemput antara kita, Berpisah kita dunia yang fana, Moga ketemu di syurga abada. Khas buat Hafidz, Redzuan,Yazid dan Adik Sahar. Semoga ukhuwwah antara kita akan terus subur dan mekar bagai kuntuman di musim bunga. ;)

Sesejuk Salju

55 | Of Daffodils and Rabbits

Hari ini saji turun lagi, Bagai tiada titik noktah, Setiap hari gugur bagai dedaunan, Kering dan mati, Di musim luruh. Salji putih sebersih sesuci, Mata terpukau luas memandang, Putihnya tulus dan murni, Oh! Sungguh indah ciptaan Tuhan, Sayang ia jarang dihargai. Namun telingaku merah, Tanganku gigil, Hidungku copet, Kakiku kecut, Dek salji yang turun, Sesejuk tanah Antartika. Aduhai! Sejuknya tidak terperi, Menusuk terus ke tulang hitam, Angin dingin menambah sengsara, Aku kaku, Aku ketar, Derita seksa sesejuk salju..! Oh! Sesejuk salju! Biarlah telingaku merah, Tanganku gigil, Hidungku copet, Dan kakiku kecut, Asalkan hatiku yang satu, Tidak beku, Sesejuk salju.

Ruh Ramadhan

57 | Of Daffodils and Rabbits

Oh oh oh manusia, Yang bernama Muslim, Kau kata kau puasa, Tapi harimu penuh noda, Walau syaitan jin diikat semua, Setiap jam kau buat dosa! Hai hai hai manusia, Yang bernama Muslim, Kau cabul kehormatanku, Kau biar aku jadi dungu, Menunggu setiap saat dan waktu, Untuk kau manfaatkan aku. Eh eh eh manusia, Yang bernama Muslim, Ke mana perginya al-Quran? Kenapa kau tak zikir bermarhaban? Lebih banyak masamu dibazirkan, Memburu nafsu di bazar makanan!

Angel Pakai Gucci | 58

Ish ish ish manusia, Yang bernama Muslim, Kau sibuk berceramah, berkuliah, Akulah madrasah tarbiyyah, Tapi matamu melihat salah, Mulutmu onar tidak berkisah! Ho ho ho manusia, Yang bernama Muslim, Alangkah alangkah alangkah! Mulutmu berbau kasturi merah! Ar-Rayyan memanggil penuh gah! Jika engkau ambil endah!

59 | Of Daffodils and Rabbits

Hi hi hi manusia, Yang bernama Muslim, Alangkah gelinya hatiku, Malam seribu bulan hanya sekali, Seribu malaikat turun menari, Tapi kau lena dibuai mimpi! Ha ha ha manusia, Yang bernama Muslim, Aku hanya mampu ketawa, Rugi besarmu tidak terkira, Kau yang padan muka, Hanya lapar dan dahaga! ***

Ulat Bulu

61 | Of Daffodils and Rabbits

Aku seekor ulat bulu, Buruk, Hodoh, Tiada siapa yang mahu sua, Si unggas pandang sebelah mata, Hanya makanan di saat terpaksa, Aduhai busuk amat tercela! Aku seekor ulat bulu, Jijik, Kotor, Berbulu gatal badanku pula, Sangat dibenci manusia semuanya, Sedang hati bersih tidak dikira, Hanya dilihat luaran semata. Aku seekor ulat bulu, Hina, Dina, Tapi ku impikan jadi rama-rama, Yang cantik indah buana, Sejuk dipandang hati dan mata, Bisa bermanfaat pada semua! Aku seekor ulat bulu, Lemah, Jahil, Belum bisa terbang nun sana, Masih berkepompong tarbiyyah soleha, Menanti tibanya tak tahu bila, Menjadi rama-rama yang sempurna...

Sayonara Jahiliyyah!

63 | Of Daffodils and Rabbits

Hoi jahiliyyah...! Kau mengetuk pintu hatiku, Ketika aku masih lemah, Akal dan fikiranku, Tidak bermaya menahan noda, Nafsu kian membara, Kau datang, Kau hadir, Membawa khabar gembira. Hoi jahiliyyah...! Kau datang pelbagai rupa, Kadangkala serupa wanita lagaknya, Manja dan mesra, Menggoda dan menagih sayang, Mengikat janji kasih setia, Kau datang, Kau hadir, Manakan mampu aku menolaknya?

Angel Pakai Gucci | 64

Hoi jahiliyyah...! Kadangkala lebih halus mihnahmu, Alunan lagu mendodoi asyik, Menabur puji indahya dunia, Atau filem dongeng Barat keparat, Leka dan lalai aku terlupa, Kau datang, Kau hadir, Membawa seribu bahaya. Hoi jahiliyyah...! Tabik aku berikan padamu, Pelbagai cara kau guna, Belajar itu penting katamu, Atau sahabat baik jangan dilupa, Juga riadah penjana minda, Kau datang, Kau hadir, Membisikkan celaka ke dada.

65 | Of Daffodils and Rabbits

Hoi jahiliyyah...! Mujur kini aku sedar, Kau hanya menabur kelikir, Batu api dari neraka, Dosa yang tiada penghujungnya, Untuk kau berkongsi sama, Di hari taubat tidak diterima. Hoi jahiliyyah...! Ketahuilah, DIA datang memberi cahaya, Menghulur tangan dan harapan, Seribu syukur aku panjatkan, Kerana aku belum lewat, Kepadamu mahu ku katakan, Goodbye! Selamat tinggal! Sayonara, hai jahiliyyah! ***

Ukhuwah

67 | Of Daffodils and Rabbits

Apa itu ukhuwwah? Ukhuwwah itu makan seronok tak ditinggalkan. Apa itu ukhuwwah? Ukhuwwah itu solat tak kejut yang ketiduran. Apa itu ukhuwwah? Ukhuwwah itu makan banyak pinggan bersepahan. Apa itu ukhuwwah? Ukhuwwah itu bila penat tapi tak dihiraukan. Apa itu ukhuwwah? Ukhuwwah itu lapar dibiarkan keseorangan. Apa itu ukhuwwah? Ukhuwwah itu simpan di hati cakap di belakangan. Apa itu ukhuwwah? Ukhuwwah itu mengejek apabila minta sokongan. Apa itu ukhuwwah? Ukhuwwah itu pahit bila tidak sefahaman...

Angel Pakai Gucci | 68

Oh bukan bukan! Itu bukan ukhuwwah yang dimaksudkan! Itu bukan ukhuwwah yang diinginkan! Itu bukan ukhuwwah yang diimpikan!

69 | Of Daffodils and Rabbits

Jadi apa itu ukhuwwah? Ukhuwwah itu makan bersama berdulangan. Jadi apa itu ukhuwwah? Ukhuwwah itu berjalan ke masjid beriringan. Jadi apa itu ukhuwwah? Ukhuwwah itu makan seronok sama dikemaskan. Jadi apa itu ukhuwwah? Ukhuwwah itu bila penat tolong disenangkan. Jadi apa itu ukhuwwah? Ukhuwwah itu lapar segera dikenyangkan. Jadi apa itu ukhuwwah? Ukhuwwah itu ikhlas jujur sama dikongsikan. Jadi apa itu ukhuwwah? Ukhuwwah itu segera menyokong bila diperlukan. Jadi apa itu ukhuwwah? Ukhuwwah itu manis bila sefahaman! =) ***

Buat Teman

71 | Of Daffodils and Rabbits

Teman, Tatkala kaki ini longlai melangkah lemah, Memijak bumi si bekas penjajah, Memegang janji menggenggam amanah, Kau berada di sisi berganding bahu, Membakar obor dahaga ilmu, Penat keringat ku sentiasa dibantu. Teman, Ketika aku lapar bersusah payah, Di bumi asing tiadanya ramah, Sunyi tiada berkawan siasah, Kau datang menghulurkan tangan, Ikhlas senyuman penyejuk perasaan, Aku terharu tertangis keharuan. Teman, Pabila aku sesat kehilangan arah, Utara selatan tiada diendah, Hampir jerumus ke lembah musnah, Kau cepat memberikan nasihat, Jalan keliru menjadi tepat, Aku kembali menyusur rahmat. Teman, Semalam sudah kita berpisah, Esok mungkin bertemu madah, Tidak ku tahu kuasa Allah, Kau tetap ku simpan di jiwa, Kerna dirimu amat berharga, Terima kasih atas segalanya...

Gurindam Akhir Zaman

73 | Of Daffodils and Rabbits

Pot pot pot pot pot, Hai dunia kerepot, Umur tua tak surut, Menunggu saat maut, Nanti Izrail datang jemput, Tak tahu bila kiamat meribut, Ot ot ot ot ot ot. Ta ta ta ta ta, Apa yang kau kata, Dunia masih muda, Umur jangan disia, Mari kita bergembira, Seronok bagai nak gila, La la la la la. Pot pot pot pot pot, Aku bukan tukang karut, Ibu dunia sudah melayut, Sakit kuat tak mahu turut, Perut najis semakin gendut, Bila bila ajal memaut, Ot ot ot ot ot.

Angel Pakai Gucci | 74

Ta ta ta ta ta, Kau jangan berdusta, Aku muda lagi berharta, Dosa pahala jangan dikira, Sebelum mati taubat nasuha, Pasti diterima Allah Taala, La la la la la. Pot pot pot pot pot, Biar kau bongkak mengugut, Jangan nanti kau semput, Berjalan sakit terdengkot-dengkot, Di padang mahsyar manusia berlaut, Hukuman Allah pasti kau takut, Ot ot ot ot ot... ***

"Sesungguhnya, orang-orang yang tidak mengharapkan (tidak percaya akan) pertemuan dengan Kami, dan merasa puas dengan kehidupan dunia dan merasa tenteram dengan kehidupan itu dan orang-orang yang melalaikan ayat-ayat Kami, mereka itu tempatnya ialah neraka, kerana apa yang selalu mereka kerjakan." [Yunus, 10:7-8]

Damai yang Hilang

77 | Of Daffodils and Rabbits

Di kala pagi menyapa mesra, Embun basah dedaun ceria, Aku sengsara, Aku berduka, Kerna masih belum ku temui, Cahaya ketenangan abadi. Di kala terik sang suria, Panas menggigit tubuh anggota, Aku merana, Aku terseksa, Terkapai-kapai mencari, Kedamaian hati yang hakiki. Di kala senja melabuhkan takhta, Merah menyala di kaki angkasa, Aku kecewa, Aku terluka, Tercungap penat mengejar, Keamanan yang kian samar.

Angel Pakai Gucci | 78

Di kala malam berkuasa, Sejuk dingin gelap gelita, Aku berdoa, Aku sujud meminta, Pulangkan kembali ya Tuhan, Keabadian hati dan perasaan. Aku uzlah tersungkur gila, Merengek berputus asa, Aku melara, Aku tertanya, Di mana kau hai kedamaian?? Berjumpakah aku buat sekian? ***

"Allahumma inni a'uzubika minal hammi wal hazan..." "Ya Allah sesungguhnya aku berlindung kepadamu dari kecemasan dan kesedihan."

Rumah

81 | Of Daffodils and Rabbits

Hatiku resah, Gelisah, Mencari rumah, Sedangkan mahligai sudah tersedia, Di hadapan mata yang enggan melihat, Telinga yang degil mendengar, Hati yang kusam menerima. Aku cuma mahu bebas, Dari penjajah fikiran yang kolot! Aku cuma mahu bebas, Dari kekangan manusia yang jumut! Apa yang terbaik untukku, Hanya Allahu Rabbi yang tahu, Namun aku mengatur langkah, Agar tidak tersadung padah. Maafkan aku wahai sahabat, Andai degilku merobek jantungmu, Andai bobrokku menghiris perutmu, Andai angkuhku menikam hatimu. Namun aku mahu tinggal, Di rumah nan indah, Kan terjalin ukhuwah fillah, Kan terbentuk akhlak yang sihah, Kan terlahir bihah solehah, Yang akan membawaku kelak, Ke rumah yang lebih kekal, Di mahligai nan indah, Di Firdausi al-Jannah...

Rumah

83 | Of Daffodils and Rabbits

Suatu teman bernama ajal, Suatu lawan bernama mati, Keduanya serupa, Suruhan Tuhan sejak azali. Suatu teman bernama ajal, Suatu lawan bernama mati, Keduanya serupa, Azab sakit tidak terperi. Suatu teman bernama ajal, Suatu lawan bernama mati, Keduanya serupa, Tidak tersangka datang dan pergi. Keduanya serupa, Suatu kepastian, Yang pasti akan datang, Tiada tempat untuk berlari, Menyembunyikan diri. Seorang teman bernama ajal, Seorang lawan bernama mati, Keduanya serupa, Keduanya maut yang hakiki...

Rintihan Si Hati Kudus

85 | Of Daffodils and Rabbits

Ya Rabbi, Hati ini merintih, Inginkan ketenangan, Mahukan kedamaian, Rindukan kemanisan iman... Ya rabbi, Hati ini jerih, Jerit kesayuan, Kecamuk kesedihan, Gelojak kemarahan! Ya rabbi, Kurniakan daku hati, Hati yang cekal, Hati yang mampan, Hati yang utuh, Pada agamamu, Pada dinn mu!

Angel Pakai Gucci | 86

Hatiku kini resah, Hatiku kini gelisah, Takutkan kematian, Gerunkan keadilan, Kecutkan pembalasan! Ya rabbi, Hati ini merintih, Hati ini sedih... ***

"Allahumma ya muqallibul qulub. Thabbit qalbi a'la diinik..." "O turner of hearts, make my heart firm upon your religion"

Pelangi

89 | Of Daffodils and Rabbits

Penat Aku penat, Melarat, Kadangkala aku rasakan aku seorang sahaja, Seorang sahaja, Yang melakukan segalanya. Walhal aku hanya seorang, Seorang sahaja, Untuk melakukan segalanya, Namun ia adalah kepenatan bahagia, Ia adalah kepenatan yang berharga, Yang membawa gembira. Gembira Aku gembira, Terpesona, Melihat hati-hati yang tersentuh, Hati yang tersentuh, Melihatkan bobroknya ummah, Menyaksikan berkuasanya jahiliyyah, Hati yang tersentuh, Mendambakan bimbingan, Merapatkan saf perjuangan, Alangkah! Aku disaluti kegembiraan! Yang kadangkala bercampur kesedihan..

Angel Pakai Gucci | 90

Sedih Aku sedih, Merintih, Melihatkan rijal-rijal tanpa himmah, Tanpa himmah, Yang terpedaya dengan pesona dunia, Yang tunduk pada nafsu beraja, Tanpa himmah, Amat mudah berputus-asa, Sering kering dan tandus jiwa, Lemah iradah, qudrah tiada, Namun semuanya ini buatkan aku teruja! Teruja Aku teruja, Gempita, Kerana pintu sorga terbuka luas, Terbuka luas! Untuk aku beramal bekerja, Membebaskan manusia sebagai hamba, Terbuka luas! Saham sorga untung berganda, Mengejutkan manusia yang sedang lena, Tidak kenal erti putus-asa, Cuma khuatir kadangkala terasa.

91 | Of Daffodils and Rabbits

Khuatir Aku khuatir, Terfikir, Adakah amal aku diterima? Amal diterima? Aku merasa aku bekerja, Walhal niat bukan untukNya, Amal diterima? Mengejar status dan populariti, Bekerja mencari keuntungan sendiri, Bukan mengejar keredhaan abadi, Mujur ada yang memberi lega. Lega Aku lega, Semoga, Ada yang sudi mengingatkan, Sudi mengingatkan! Ukhuwwah fillah menjadi pedoman, Penampar di tika kealpaan, Sudi mengingatkan! Membawa panji mujahid setia, Sehingga mendapat antara dua, Islam tertegak menang mulia, Atau syahid merangkul jiwa.

Angel Pakai Gucci | 92

Syahid Aku ingin syahid, Mujahid, Mengejar sorga yang abadi, Yang abadi! Kerana aku rindu, Aku ingin ketemu, Yang abadi! Ya Allah! Jadikan aku, Pejuang tsabat obor agamaMu, Mati syahid impian yang satu, Mengejar pelangi, selangit biru. ***

- End -