BAB I PENDAHULUAN Dalam beberapa tahun terakhir ini kita kerapkali membaca berita mengenai kasus perkosaan atau

perampokan/pembunuhan yang disertai perkosaan. Kasus-kasus semacam ini biasanya memiliki nilai berita yang tinggi dan akan diliput oleh berbagai media massa. Di pihak lain, masyarakat yang mengetahui berita semacam ini umumnya ikut terlibat dan seringkali merasa gemas dan mengutuk perbuatan itu. Di masyarakat, kerap terjadi peristiwa pelanggaran hukum yang menyangkut tubuh dan nyawa manusia. Untuk pengusutan dan penyidikan serta penyelesaian masalah hukum ini di tingkat lebih lanjut sampai akhirnya pemutusan perkara di pengadilan, diperlukan bantuan berbagai ahli di bidang terkait untuk membuat jelas jalannya peristiwa serta keterkaitan antara tindakan yang satu dengan yang lain dalam rangkaian peristiwa tersebut.
Pemeriksaan suatu perkara pidana di dalam suatu proses peradilan pada hakekatnya adalah bertujuan untuk mencari kebenaran materiil (materiile waarheid) terhadap perkara tersebut. Hal ini dapat dilihat dari adanya berbagai usaha yang dilakukan oleh aparat penegak hukum dalam memperoleh bukti-bukti yang dibutuhkan untuk mengungkap suatu perkara baik pada tahap pemeriksaan pendahuluan seperti penyidikan dan penuntutan maupun pada tahap persidangan perkara tersebut. Usaha-usaha yang dilakukan oleh para penegak hukum untuk mencari kebenaran materiil suatu perkara pidana dimaksudkan untuk menghindari adanya kekeliruan dalam penjatuhan pidana terhadap diri seseorang, hal ini sebagaimana ditentukan dalam Undangundang No.14 Tahun 1970 tentang Ketentuan Pokok Kekuasaan Kehakiman pasal 6 ayat 2 yang menyatakan: “Tiada seorang juapun dapat dijatuhi pidana, kecuali apabila pengadilan karena alat pembuktian yang sah menurut Undang-undang mendapat keyakinan bahwa seseorang yang dianggap dapat bertanggung dituduhkan atas dirinya”. Menurut ketentuan hukum acara pidana di Indonesia, mengenai permintaan bantuan tenaga ahli diatur dan disebutkan didalam KUHAP. Untuk permintaan bantuan tenaga ahli pada tahap penyidikan disebutkan pada pasal 120 ayat (1), yang menyatakan: “Dalam hal penyidik menganggap perlu, ia dapat minta pendapat orang ahli atau orang yang memiliki keahlian khusus”. jawab, telah bersalah atas perbuatan yang

-1-

Sedangkan untuk permintaan bantuan keterangan ahli pada tahap pemeriksaan persidangan, disebutkan pada pasal 180 ayat (1) yang menyatakan: “Dalam hal diperlukan untuk menjernihkan duduknya persoalan yang timbul di sidang pengadilan, hakim ketua sidang dapat minta keterangan ahli dan dapat pula minta agar diajukan bahan baru oleh yang berkepentingan”. Suatu kasus yang dapat menunjukkan bahwa pihak Kepolisian selaku aparat penyidik membutuhkan keterangan ahli dalam tindakan penyidikan yang dilakukannya yaitu pada pengungkapan kasus perkosaan. Kasus kejahatan kesusilaan yang menyerang kehormatan seseorang dimana dilakukan tindakan seksual dalam bentuk persetubuhan dengan menggunakan ancaman kekerasan atau kekerasan ini, membutuhkan bantuan keterangan ahli dalam penyidikannya. Keterangan ahli yang dimaksud ini yaitu keterangan dari dokter yang dapat membantu penyidik dalam memberikan bukti berupa keterangan medis yang sah dan dapat dipertanggungjawabkan mengenai keadaan korban, terutama terkait dengan pembuktian adanya tanda-tanda telah dilakukannya suatu persetubuhan yang dilakukan dengan kekerasan atau ancaman kekerasan.

Dengan demikian upaya pembuktian secara kedokteran forensik pada setiap kasus kejahatan kesusilaan, seperti perkosaan, sebenarnya terbatas di dalam upaya pembuktian ada tidaknya tanda-tanda persetubuhan, tanda-tanda kekerasan, perkiraan umur, serta pembuktian apakah seseorang itu memang sudah pantas atau sudah mampu untuk dikawini atau tidak.
Keterangan dokter yang dimaksudkan tersebut dituangkan secara tertulis dalam bentuk surat hasil pemeriksaan medis yang disebut dengan visum et repertum. Menurut pengertiannya, visum et repertum diartikan sebagai laporan tertulis untuk kepentingan peradilan (pro yustisia) atas permintaan yang berwenang, yang dibuat oleh dokter, terhadap segala sesuatu yang dilihat dan ditemukan pada pemeriksaan barang bukti, berdasarkan sumpah pada waktu menerima jabatan, serta berdasarkan pengetahuannya yang sebaikbaiknya.

-2-

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Definisi Pemerkosaan

Pemerkosaan merupakan bagian dari kejahatan seksual, yang berasal dari bahasa latin yaitu rapere, yang artinya menangkap atau mengambil dengan paksa. Kata-kata tersebut secara murni tidak memiliki konotasi seksual dan masih dipergunakan secara luas dalam bahasa Inggris. Pemerkosaan adalah suatu tindakan kriminal di mana si korban dipaksa untuk melakukan aktivitas seksual, khususnya penetrasi dengan alat kelamin, di luar kemauannya sendiri. Istilah pemerkosaan dapat pula digunakan dalam arti kiasan, misalnya untuk mengacu kepada pelanggaran yang lebih umum seperti perampokan, penghancuran, penangkapan atas warga masyarakat yang terjadi pada saat sebuah kota atau negara dilanda perang. Pemerkosaan sekarang dikenal sebagai sebuah tindak kriminal perilaku penyerangan terhadap suatu anggota dari suatu kelompok seksual oleh suatu anggota kelompok seksual lainnya. Dalam pengertian lain, pemerkosaan adalah segala bentuk pemaksaan hubungan seksual. Di dalam kebanyakan hukum tertulis, kasus tindak kriminal pemerkosaan jelas terjadi apabila terdapat persetubuhan (atau terjadi penyerangan) tanpa adanya persetujuan yang nyata dari salah satu pihak yang terlibat. Persetubuhan ini sering diartikan sebagai penetrasi penis ke dalam anus atau vagina. Namun bentuk perkosaan tidak selalu persetubuhan, akan tetapi segala bentuk serangan atau pemaksaan yang melibatkan alat kelamin. Oral seks, anal seks (sodomi), perusakan alat kelamin perempuan dengan benda adalah juga perkosaan. Perkosaan juga dapat terjadi dalam sebuah pernikahan. Sedangkan dalam dalam Pasal 285 KUHP disebutkan bahwa: ”barangsiapa dengan kekerasan atau ancaman kekerasan memaksa seorang wanita bersetubuh dengan dia di luar perkawinan, diancam karena melakukan perkosaan dengan pidana penjara paling lama dua belas tahun”. Pemerkosaaan tidak hanya menghilangkan keperawanan seorang perempuan, namun telah memberi dampak besar bagi korban antaranya; (1) pengucilan dalam keluarga, (2) pengucilan dalam masyarakat, (3) hilangnya rasa percaya diri korban dikarenakan kesucian sebagai salah satu indentitas diri perempuan telah hilang, dan (4)

-3-

hilangnya hak dalam mengeyam pendidikan. Dampak psikologis bagi korban sangat besar, korban depresi dan juga bisa berakhir bunuh diri akibat beban mental yang dialami. Pengertian pasal 285 KUHP, dimana perkosaan didefinisikan ”bila dilakukan hanya di luar perkawinan”. Selain itu kata-kata bersetubuh memiliki arti bahwa secara hukum perkosaan terjadi pada saat sudah terjadi penetrasi. Pada saat belum terjadi penetrasi maka peristiwa tersebut tidak dapat dikatakan perkosaan akan tetapi masuk dalam kategori pencabulan.
2.2 Sejarah Mengenai Pemerkosaan Di zaman kuno hingga akhir Abad Pertengahan, pemerkosaan pada umumnya tidak dianggap sebagai kejahatan terhadap seorang gadis atau perempuan, melainkan lebih kepada pribadi sang laki-laki yang "memilikinya". Jadi, hukuman atas pemerkosaan seringkali berupa denda, yang harus dibayarkan kepada sang ayah atau suami yang mengalami "kerugian" karena "harta miliknya" "dirusak". Posisi ini kemudian diubah di banyak lingkungan budaya karena pandangan bahwa, seperti halnya sang "pemilik", si perempuan itu sendiripun mestinya ikut mendapatkan ganti ruginya. Dalam hukum zaman Romawi, pemerkosaan diklasifikasikan sebagai suatu crimen vis, "kejahatan penyerangan." Berbeda

dengan pencurian atau perampokan, pemerkosaan dianggap sebagai suatu “kesalahan publik” iniuria publica.

Gambar 1. The Rape of Proserpine

-4-

Pemerkosaan dalam peperangan juga dapat dilihat terjadi di zaman kuno sehingga disebutkan pula di dalam Alkitab, misalnya di dalam kisah tentang kaum perempuan yang diculik sebagai hadiah kemenangan. Tentara Yunani, Kekaisaran Persia dan Kekaisaran Romawi, secara rutin memperkosa kaum perempuan maupun anak-anak lelaki di kota-kota yang ditaklukkan. Perilaku yang sama masih terjadi bahkan hingga tahun 1990-an, ketika pasukan-pasukan Serbia yang menyerang Bosnia dan Kosovo, melakukan kampanye yang penuh perhitungan dengan memperkosa kaum perempuan dan anak-anak lelaki di daerahdaerah yang mereka kuasai. Hal yang sama pun terjadi di Indonesia. Kabarnya di Timor Timur, ketika masih menjadi bagian Indonesia, kaum perempuannya seringkali diperkosa sebagai bagian dari perang psikologis untuk menekan semangat untuk berontak. Demikian pula dalam Kerusuhan Mei 1998, dilaporkan banyak kaum perempuan keturunan Tionghoa yang diperkosa dan dibunuh sebagai bagian dari strategi untuk mengancam mereka. Pemerkosaan, sebagai strategi perang, dilarang oleh hukum militer yang disusun oleh Richard II dan Henry V (masing-masing tahun 1385 dan 1419). Hukum-hukum ini merupakan dasar untuk menjatuhkan hukuman dan mengeksekusi para pemerkosa pada masa Perang Seratus Tahun (1337-1453). 2.3 Berbagai Jenis Pemerkosaan

Menurut KUHP pasal 285 perkosaan adalah dengan kekerasan atau ancaman kekerasan menyetubuhi seorang wanita di luar perkawinan. Termasuk dalam kategori kekerasan disini adalah dengan sengaja membuat orang pingsan atau tidak berdaya (pasal 89 KUHP). Hukuman maksimalnya adalah 12 tahun penjara. Terdapat berbagai jenis pemerkosaan yang pada umumnya dikategorikan berdasarkan hubungannya pada situasi dimana hal tersebut terjadi, jenis kelamin atau karakteristik si korban, dan/atau jenis kelamin si pelaku. Jenis-jenis pemerkosaan yang lain termasuk diantaranya adalah: perkosaan pada saat berkencan (date rape), perkosaan yang dilakukan oleh suatu gang/kelompok (gang rape), perkosaan dalam perkawinan (marital rape), pemerkosaan dibawah umur (Statutory rape) dan lain sebagainya. Sangatlah penting untuk diketahui bahwa hampir seluruh jenis penelitian dan kasus perkosaan yang dilaporkan selama ini adalah terbatas pada bentuk perkosaan antara laki-laki dan perempuan walaupun diketahui kejadian pemerkosaan sesama jenis juga

-5-

terjadi dan telah tertuang dalam pasal 292 KUHP, yaitu terdapat ancaman hukuman bagi seseorang yang cukup umur yang melakukan perbuatan cabul dengan orang lain yang sama kelaminnya yang belum cukup umur. 2.4 Undang-Undang Tentang Kejahatan Seksual Persetubuhan yang merupakan kejahatan seperti yang dimaksudkan oleh undangundang, dapat dilihat pada pasal-pasal yang tertera pada bab XIV KUHP, yaitu bab tentang kejahatan terhadap kesusilaan; yang meliputi baik persetubuhan di dalam perkawinan maupun persetubuhan di luar perkawinan. KUHP pasal 284 (1) Diancam dengan pidana penjara paling lama sembilan bulan: 1a. Seorang pria telah kawin yang melakukan gendak (overspel), padahal diketahui, bahwa pasal 27 BW (Burgerlyk Wetboek) berlaku baginya. b. Seorang wanita telah kawin yang melakukan gendak, padahal diketahui, bahwa pasal 27 BW (Burgelyk Wetboek) berlaku baginya. 2a. Seorang pria yang turut serta melakukan perbuatan itu, padahal diketahui, bahwa yang turut bersalah telah kawin. b. Seorang wanita tidak kawin yang turut serta melakukan perbuatan itu padal diketahui olehnya, bahwa yang turut bersalah telah kawin dan pasal 27 BW (Burgerly Wetboek) berlaku baginya. (2) Tidak dilakukan penuntutan melainkan atas pengaduan suami/istri yang tercemar, dan bilamana bagi mereka berlaku pasal 27 BW, dalam tempo tiga bulan diikuti dengan permintaan bercerai atau pisah meja dan tempat tidur, karena alasan itu juga. (3) Terhadap pengaduan ini tidak berlaku pasal 72, 73, dan 75. (4) Pengaduan dapat ditarik kembali selama pemeriksaan dalam sidang pengadilan belum dimulai. (5) Jika bagi suami istri berlaku pasal 27 BW, pengaduan ini tidak diindahkan selama perkawinan belum diputuskan karena perceraian atau sebelum keputusan yang menyatakan pisah meja dan tempat tidur menjadi tetap.

-6-

BW pasal 27 Dalam waktu yang sama seorang laki hanya diperbolehkan mempunyai satu orang perempuan sebagai istrinya, seorang perempuan hanya satu orang laki sebagai suaminya. KUHP pasal 285 Barang siapa dengan kekerasan atau ancaman kekerasan memaksa seorang wanita bersetubuh dengan dia di luar perkawinan, diancam karena melakukan perkosaan, dengan pidana penjara paling lama dua belas tahun. KUHP pasal 286 Barang siapa bersetubuh dengan seorang wanita di luar perkawinan, padahal diketahui bahwa wanita itu dalam keadaan pingsan atau tidak berdaya, diancam dengan pidana penjara paling lama sembilan tahun. KUHP pasal 287 (1) Barang siapa bersetubuh dengan seorang wanita di luar perkawinan, padahal diketahui atau sepatutnya harus diduga, bahwa umurnya belum lima belas tahun, atau kalau umurnya tidak ternyata, bahwa belum mampu dikawin, diancam dengan pidana penjara paling lama sembilan tahun. (2) Penuntutan hanya dilakukan atas pengaduan, kecuali jika umurnya wanita belum sampai dua belas tahun atau jika ada salah suatu hal tersebut pasal 291 dan pasal 294. KUHP pasal 288 (1) Barang siapa bersetubuh dengan seorang wanita di dalam perkawinan, yang diketahui atau sepatutnya harus diduga bahwa belum mampu dikawin, diancam, apabila perbuatan mengakibatkan luka-luka dengan pidana penjara paling lama empat tahun. (2) Jika perbuatan mengakibatkan luka berat, dijatuhkan pidana penjara paling lama delapan tahun. (3) Jika mengakibatkan mati, dijatuhkan pidana penjara paling lama dua belas tahun.

-7-

KUHP pasal 289 Barang siapa dengan kekerasan atau ancaman kekerasan memaksa seorang untuk melakukan atau membiarkan dilakukan perbuatan cabul, diancam karena perbuatan yang menyerang kehormatan kesusilaan, dengan pidana pejara paling lama sembilan tahun. KUHP pasal 290 Diancam dengan pidana paling lama tujuh tahun: 1: barang siapa melakukan perbuatan cabul, dengan seorang padahal diketahui, bahwa orang itu pingsan atau tidak berdaya; 2: barang siapa melakukan perbuatan cabul dengan seorang padahal diketahui atau sepatutnya harus diduga, bahwa umurnya belum lima belas tahun atau kalu umurnya tidak ternyata, bahwa belum mampu dikawin. 3: barang siapa membujuk seorang yang diketahui atau sepatutnya harus diduga, bahwa umurnya belum lima belas tahun atau kalu umurnya tidak ternyata, bahwa belum mampu dikawin, untuk melakukan atau membiarkan dilakukan perbuatan cabul, atau bersetubuh di luar perkawinan dengan orang lain. KUHP pasal 291 (1) Jika salah satu kejahatan yang diterangkan dalam pasal 286, 287, 289, dan 290 mengakibatkan luka-luka berat, dijatuhkan pidana penjara paling lama 12 tahun. (2) Jika salah satu kejahatan yang diterangkan dalam pasal 285, 286, 287, dan 290 itu mengakibatkan mati, dijatuhkan pidana penjara paling lama lima belas tahun. KUHP pasal 292 Orang yang cukup umur, yang melakukan perbuatan cabul dengan orang lain sama kelamin, yang diketahui atau sepatutnya harus diduga, bahwa belum cukup umur, deancam dengan pidana penjara paling lama lima tahun. KUHP pasal 293 (1) Barang siapa dengan memberi atau menjanjikan uang atau barang, menyalahgunakan perbawa yang timbul dari hubungan keadaan, atau dengan menyesatkan sengaja

-8-

menggerakkan seorang belum cukup umur dan baik tingkahlakunya, untuk melakukan atau membiarkan dilakukan perbuatan cabul dengan dia, padahal tentang belum cukup umurnya itudiketahui atau selayaknya harus diduga, diancam dengan pidana penjara lima tahun. (2) Penuntutan hanya dilakuan atas pngaduan orang yang terhadap dirinya dilakukan kejahatan itu. (3) Tenggang tersebut dalam pasal 74, bagi pengaduan ini adalah masing-masing 9 bulan dan 12 bulan. KUHP pasal 294 Barang siapa melakukan perbuatan cabul dengan anaknya, anak tirinya, anak angkatnya, anak di bawah pengawasannya, yang belum cukup umur, atau dengan orang yang belum cukup umur pemeliharaannya, pendidikan atau penjagaannya diserahkan kepadanya, diancam dengan pidana penjarapaling lama tujuh tahun: 1: pejabat yang melakukan perbuatan cabul dengan orang yang karena jabatan adalah bawahannya, atau dengan orang yang penjagaannya dipercayakan atau diserahkan kepadanya: 2: seorang pengurus, dokter, guru, pegawai, pengawas atau pesuruh dalam penjara, tempat pekerjaan negara, tempat pemudikan, rumah piatu, rumah sakit, rumah sakit ingatan atau lembaga sosial, yang melakukan perbuatan cabul dengan orang yang dimasukkan ke dalamnya. KUHP pasal 295 (1) Diancam: 1: dengan pidana penjara paling lama 5 tahun, barang siapa dengan sengaja menghubungkan atau memudahkan dilakukannya perbuatan cabul oleh anaknya, anak tirinya, anak angkatnya, atau anak di bawah pengawasannya yang belum cukup umur, atau oleh orang yang belum cukup umur yang pemeliharaannya, pendidikan, atau penjagaannya diserahkan kepadanya, atau pun oleh bujangnya atau bawahannya yang belum cukup umur, dengan orang lain;

-9-

2: dengan pidana penjara paling lama empat tahun, barang siapa dengan sengaja menghubungkan atau memudahkan perbuatan cabul kecuali tersebut ke-1 di atas yang dilakukan oleh orang yang diketahui belum cukup umurnya atau yang sepatutnya harus diduga demikian, dengan orang lain. (2) Jika yang bersalah, melakukan keahatan itu sebagai pencaharian atau kebiasaan, maka pidana dapat ditambah sepertiga. KUHP pasal 296 Barang siapa dengan sengaja menghubungkan atau memudahkan perbuatan cabul oleh orang lain dengan orang lain, dan menjadikannya sebagai pencaharian atau kebiasaan, diancam dengan pidana penjara paling lama satu tahun empat bulan, atau denda paling banyak seribu rupiah. 2.5 Pemeriksaan dan Pembuktian dalam Kasus Pemerkosaan Dalam sistim peradilan yang dianut negara kita, seorang hakim tidak dapat menjatuhkan hukuman kepada seseorang terdakwa kecuali dengan sekurangnya dua alat bukti yang sah ia merasa yakin bahwa tindak pidana itu memang telah terjadi (pasal 183 KUHAP). Sedang yang dimaksud dengan alat bukti yang sah adalah keterangan saksi, keterangan ahli, surat, petunjuk dan keterangan terdakwa (pasal 184 KUHAP). Berdasarkan hal tersebut diatas, maka pada suatu kasus perkosaan dan kejahatan seksual lainnya perlu diperjelas keterkaitan antara: 1) bukti-bukti yang ditemukan di tempat kejadian perkara, 2) pada tubuh atau pakaian korban, 3) pada tubuh atau pakaian pelaku dan 4) pada alat yang digunakan pada kejahatan ini (yaitu penis). 2.5.1 Kendala Pembuktian dalam Kasus Pemerkosaan Keterkaitan antara berbagai faktor inilah yang seringkali dijabarkan dalam prisma (segiempat) bukti dan merupakan salah satu hal yang dapat menimbulkan keyakinan hakim. Pada banyak kasus perkosaan keterkaitan empat faktor ini tidak jelas atau tidak

- 10 -

dapat ditemukan sehingga mengakibatkan tidak timbul keyakinan pada hakim yang bermanifestasi dalam bentuk suatu hukuman yang ringan dan sekadarnya. Beberapa hal yang dapat mengakibatkan terjadinya hal ini adalah hal-hal sbb: a. Masalah keutuhan barang bukti. b. Masalah tehnis pengumpulan benda bukti c. Masalah tehnis pemeriksaan forensik dan laboratorium d. Masalah pengetahuan dokter pemeriksa e. Masalah pengetahuan aparat penegak hukum a. Masalah keutuhan barang bukti Seorang korban perkosaan setelah kejadian yang memalukan tersebut umumnya akan merasa jijik dan segera mandi atau mencuci dirinya bersih-bersih. Seprei yang mengandung bercak mani atau darah seringkali telah dicuci dan diganti dengan seprei yang baru sebelum penyidik tiba di TKP. Lantai yang mungkin mengandung benda bukti telah disapu dan dipel terlebih dahulu agar "rapi" kelihatannya bila polisi datang. Ketika korban akan dibawa ke dokter untuk diperiksa dan berobat seringkali ia mandi dan/atau mengganti pakaiannya terlebih dahulu dengan yang baru dan bersih. Hal-hal semacam ini tanpa disadari akan menyebabkan hilangnya banyak benda bukti seperti cairan/bercak mani, rambut pelaku, darah pelaku dsb yang diperlukan untuk pembuktian di pengadilan. Adanya kelambatan korban untuk melapor ke polisi karena perasaan malu dan ragu-ragu juga menyebabkan hilangnya benda bukti karena berlalunya waktu. b. Masalah teknis pengumpulan benda bukti Pengolahan TKP dan tehnik pengambilan barang bukti merupakan hal amat mempengaruhi pengambilan kesimpulan. Pada suatu kejadian perkosaan dan kejahatan seksual lainnya penyidik mencari sebanyak mungkin benda bukti yang mungkin ditinggalkan di TKP seperti adanya sidik jari, rambut, bercak mani pada lantai, seprei atau kertas tissue di tempat sampah dsb. Tidak dilakukannya pencarian benda bukti, baik akibat kurangnya pengetahuan, kurang pengalaman atau kecerobohan, dapat mengakibatkan hilangnya banyak data yang penting untuk pengungkanan kasus. Pada pemeriksaan terhadap tubuh korban cara

- 11 -

pengambilan sampel usapan vagina yang salah juga dapat menyebabkan hasil negatif palsu. Pada persetubuhan dengan melalui anus (sodomi) pengambilan bahan usapan dengan kapas lidi bukan dilakukan dengan mencolokkan lidi ke dalam liang anus saja tetapi harus dilakukan juga pada sela-sela lipatan anus, karena pada pengambilan yang pertama yang akan didapatkan umumnya adalah tinja dan bukan sperma. Adanya bercak mani pada kulit, bulu kemaluan korban yang menggumpal atau pakaian korban, adanya rambut pada sekitar bulu kemaluan korban, adanya bercak darah atau epitel kulit pada kuku jari (jika korban sempat mencakar pelaku) adalah hal-hal yang tak boleh dilewatkan pada pemeriksaan. c. Masalah teknis pemeriksaan forensik dan laboratorium Kemampuan pemeriksaan pusat pelayanan perkosaan berbeda-beda dari satu tempat ke tempat lainnya. Suatu klinik yang tidak melakukan pemeriksaan sperma sama sekali tentu tak dapat membedakan antara robekan selaput dara atau robekan akibat benda tumpul pada masturbasi. Klinik yang hanya melakukan pemeriksaan sperma langsung saja tentu tak dapat membedakan tidak adanya persetubuhan dengan persetubuhan dengan ejakulasi dari orang yang tak memiliki sel sperma (pasca vasektomi atau mandul tanpa sel sperma). Suatu klinik yang hanya melakukan pemeriksaan sperma dengan uji fosfatase asam saja misalnya tentu hanya dapat menghasilkan kesimpulan terbatas: ini pasti bukan sperma atau ini mungkin sperma Tetapi jika klinik tersebut juga melakukan pemeriksaan lain seperti uji PAN, Berberio, Florence, pewarnaan Baechi atau Malachite green maka kesimpulan yang dapat ditariknya adalah: pasti sperma, cairan mani tanpa sperma (pelakunya mandul tanpa sel sperma atau sudah disterilisasi) atau pasti bukan sperma. Pemeriksaan pada kasus perkosaan untuk pencarian pelaku dilakukan dengan melakukan pemeriksaan pada bahan rambut atau bercak cairan mani, bercak/cairan darah atau kerokan kuku. Pemeriksaan yang dilakukan diantaranya adalah pemeriksaan pola permukaaan luar (kutikula) rambut, pemeriksaan golongan darah dan pemeriksaan sidik DNA. Pemeriksaan sidik DNA yang dilakukan pada bahan yang berasal dari usapan vagina korban bukan saja dapat mengungkapkan pelaku perkosaan secara pasti, tetapi juga dapat mendeteksi jumlah pelaku pada kasus perkosaan dengan banyak pelaku

- 12 -

(salome) - Pemeriksaan golongan darah dan sidik DNA atas bahan kerokan kuku (jika korban sempat mencakar) juga dapat digunakan untuk mencari pelakunya. Jika hanya pemeriksaan golongan darah yang akan dilakukan pada bahan usapan vagina, maka bahan liur dari korban dan tersangka pelaku perlu juga diperiksa golongan darahnya untuk menentukan golongan sekretor atau non sekretor. Orang yang termasuk golongan sekretor (sekitar 85% dari populasi) pada cairan tubuhnya terdapat substansi golongan darah. Kelompok orang ini jika melakukan perkosaan akan meninggalkan cairan mani dan golongan darahnya sekaligus pada tubuh korban. Sebaliknya orang yang termasuk golongan non-sekretor (15% dari populasi) jika memperkosa hanya akan meninggalkan cairan mani saja tanpa golongan darah. Dengan demikian jika pada tubuh korban ditemukan adanya substansi golongan darah apapun, maka yang bersangkutan tetap harus dicurigai sebagai tersangkanya. Adanya pemeriksaan sidik DNA telah mempermudah penyimpulan karena tidak dikenal adanya istilah sekretor dan non~sekretor pada pemeriksaan DNA. Dalam hal tersangka pelaku tertangkap basah dan belum sempat mencuci penisnya, maka secara konvensional leher kepala penisnya dapat diusapkan ke gelas obyek dan diberi uap lugol. Adanya sel epitel vagina yang berwarna coklat dianggap merupakan bukti bahwa penis itu baru ‘bersentuhan' dengan vagina alias baru bersetubuh. Laporan terakhir pada tahun 1995, menunjukkan bahwa gambaran epitel ini tak dapat diterima lagi sebagai bukti adanya epitel vagina, karena epitel pria baik yang normal maupun yang sedang mengalami infeksi kencing juga mempunyai epitel dengan gambaran yang sama. Pada saat ini jika searang pria diduga baru saja bersetubuh, maka kepala dan leher penisnya perlu dibilas dengan larutan NaCl. Air cucian ini diperiksa ada tidaknya sel epitel secara mikroskopik dan jika ada maka pemeriksaan dapat dilanjutkan dengan pemeriksaan DNA dengan metode PCR (polymerase chain reaction) d. Masalah pengetahuan dokter pemeriksa Pada saat ini akibat kelangkaan dokter forensik, maka kasus perkosaan dan kejahatan seksual lainnya ditangani oleh dokter kebidanan atau bahkan dokter umum. Sebagai dokter klinik yang tugasnya terutama mengobati orang sakit, maka biasanya yang menjadi prioritas utama adalah mengobati korban. Ketidaktahuan mengenai prinsip-

- 13 -

prinsip pengumpulan benda bukti dan cara pemeriksaannya membuat banyak bukti penting terlewatkan dan tak terdeteksi selama pemeriksaan. Umumnya dokter kebidanan hanya memeriksa ada tidaknya luka di sekitar kemaluan, karena merasa hanya daerah inilah bidang keahliannya. Akibatnya tanda kekerasan didaerah lainnya tidak terdeteksi. Pemeriksaan toksikologi atas bahan darah atau urin untuk mendeteksi kekerasan berupa membuat korban pingsan atau tidak berdaya dengan obat-obatan umumnya tak pernah dilakukan. Pemeriksaan ada tidaknya cairan mani biasanya hanya dilakukan dengan pemeriksaan langsung saja, sehingga adanya cairan mani tanpa sperma tak mungkin dideteksi. Pemeriksaan kearah pembuktian pelaku seiauh ini boleh dikatakan tak pernah dilakukan karena masih dianggap bukan kewajiban dokter. Dengan demikian selama ini dasar dari tuduhan terhadap pelaku perkosaan umumnya adal,ah hanya dari kesaksian korban dan pengakuan tersangka saja, padahal kedua alat bukti ini seringkali sulit dipercaya karena sifatnya yang subyektif. e. Masalah pengetahuan aparat penegak hukum Pada kasus-kasus semacam ini arah penyidikan harus jelas arahnya agar pengumpulan bukti menjadi terarah dan tajam pula. Kesalahan dalam membuat tuduhan, misalnya akan dapat membuat tersangka menjadi bebas sama sekali. Jika penyidik, jaksa serta hakim hanya menganggap perlu mencari alat bukti berupa pengakuan terdakwa dan mengabaikan pembuktian secara ilmiah lewat pemeriksaan medis dan kesaksian ahli maka tentunya pembuktian dilakukan seadanya. 2.5.2 Pemeriksaan dalam Kasus Pemerkosaan Yang perlu diperhatikan sebelum pemeriksaan pada kasus pemerkosaan adalah setiap pemeriksaan yang dimaksudkan untuk pengadilan harus berdasarkan permintaan tertulis dari penyidik berwenang. Korban pada kasus ini sebaiknya harus diantar oleh polisi karena tubuh korban merupakan barang bukti. Kalau korban datang sendiri dengan membawa surat permintaan dari polisi, maka sebaiknya pemeriksaan tidak dilakukan, dan sebaiknya korban disuruh kembali kepada polisi.

- 14 -

Setiap Visum et Repertum harus dibuat berdasarkan keadaan yang didapatkan pada tubuh korban pada waktu permintaan Visum et Repertum diterima oleh dokter. Ijin tertulis untuk pemeriksaan dapat diminta pada korban sendiri atau jika korban adalah anak-anak, maka ijin dapat diminta pada orang tua atau walinya. Selain itu dalam pemeriksaan sesorang dokter harus didampingi seorang perawat atau bidan, dan sebaiknya pemeriksaan dilakukan secepat mungkin tanpa penundaan lagi untuk menghindari perasaan cemas dan was-was si korban sendiri. Visum et Repertum sebaiknya diselesaikan secepat mungkin, karena dengan adanya Visum et Repertum maka perkara akan dapat cepat diselesaikan. 2.5.2.1 Pembuktian adanya persetubuhan Persetubuhan adalah suatu peristiwa dimana terjadi penetrasi penis ke dalam vagina, penetrasi tersebut dapat lengkap atau tidak lengkap dan dengan atau tanpa disertai ejakulasi. Dengan demikian hasil dari upaya pembuktian persetubuhan dipengaruhi berbagai faktor, diantaranya: besarnya penis dan derajat penetrasinya bentuk dan elastisitas hymen ada tidaknya ejakulasi dan keadaan ejakulat itu sndiri posisi persetubuhan keaslian barang bukti serta waktu pemeriksaan Dengan demikian, tidak terdapatnya robekan pada hymen, tidak dapat dipastikan bahwa pada wanita tidak terjadi penetrasi; sebaliknya adanya robekan pada hymen hanya merupakan adanya suatu benda (penis atau benda lain), yang masuk ke dalam vagina.

- 15 -

Apabila pada persetubuhan tersebut disertai dengan ejakulasi dan ejakulat tersebut mengandung sperma, maka adanya sperma di dalam liang vagina merupakan tanda pasti adanya persetubuhan. Apabila ejakulat tidak mengandung sperma maka pembuktian adanya persetubuhan dapat diketahui dengan melakukan pemeriksaan terhadap ejakulat tersebut. Komponen yang terdapat di dalam ejakulat dan dapat diperiksa adalah enzim asam fosfatase, kholin, dan spermin. Baik enzim asam fosfatase, kholin, maupun spermin bila dibandingkan dengan sperma, nilai untuk pembuktian lebih rendaholeh karena ketiga komponen tersebut tidak spesifik. Walaupun demikian enzim fosfatase masih dapat diandalkan, oleh karena kadar asam fosfatase yang terdapat dalam vagina (berasal dari wanita itu sendiri), jauh lebih rendah bila dibandigkan dengan asam fosfatase yang berada dalam kelenjar prostat. Dengan demikian apabila pada kejahatan seksual yang disertai dengan persetubuhan itu tidak sampai berakhir dengan ejakulasi, dengan sendirinya pembuktian adanya persetubuhan secara kedokteran forensik tidak mungkin dapat dilakukan secara pasti. Sebagai konsekuensinya dokter tidak dapat secara pasti pula menentukan bahwa pada wanita tidak terjadi persetubuhan; maksimal dokter dapat mengatakan bahwa pada diri wanita yang diperiksanya tidak ditemukan tanda-tanda persetubuhan, yang mencakup dua kemungkinan: pertama, memang tidak ada persetubuhan dan kedua persetubuhan ada tetapi tanda-tandanya tidak dapat ditemukan.

Gambar 2. Robekan hymen dengan dugaan kekerasan seksual

- 16 -

Apabila persetubuhan telah dapat dibuktikan secara pasti, maka perkiraan saat terjadinya persetubuhan, harus ditentukan; hal ini menyangkut masalah alibi yang sangat penting di dalam proses penyidikan. Sperma di dalam vagina masih dapat bergerak dalam waktu 4-5 jam post-coital, sperma masih dapat ditemukan tidak bergerak sampai 24-36 jam post-coital, dan bila wanitanya masih akan dapat ditemukan sampai 7-8 hari. Perkiraan saat terjadinya persetubuhan juga dapat ditentukan dari proses penyembuhan dari selaput dara yang robek. Pada umumnya penyembuhan tersebut akan tercapai dalam waktu 7-10 hari post-coital. Hal lain yang dapat diperiksa untuk menentukan terjadinya persetubuhan adalah pemeriksaan adanya kehamilan dan adanya penyakit kelamin. Terjadinya kehamilan jelas merupakan tanda adanya persetubuhan, akan tetapi oleh karena waktu yang dibuthkan untuk itu cukup lama, dengan demikian nilai bukti ini menjadi kurang oleh karena kemungkinan yang menadi tersangka pelaku kejahatan menjadi bertambah, hal mana mempersulit penyidikan dan membutuhkan waktu yang lebih banyak untuk dapat mengungkapkan kasusnya. Terjangkitnya penyakit kelamin pada wanita hanya merupakan petunjuk bahwa wanita itu telah mengalami persetubuhan dengan laki-laki yang menderita penyakit kelamin sejenis. Penyakit kelamin yang masa inkubasinya singkat lebih bermakna di dalam upaya pembuktian bila dibandingkan dengan penyakit kelamin yang masa inkubasinya lama. Tanda-tanda persetubuhan dengan berlangsungnya waktu akan menghilang dengan sendirinya, luka-luka akan sembuh dan mayat akan menjadi hancur. Dengan demikian pemeriksaan sedini mungkin merupakan keharusan, bila dari pemeriksaan diharapkan hasil yang maksimal. Pakaian korban yang telah diganti, tubuh wanita yang telah dibersihkan akan menyulitkan pemeriksaan oleh karena keadaannyasudah tidak asli. 2.5.2.2 Pembuktian adanya kekerasan Pada KUHP pasal 285 disebutkan kata kekerasan atau ancaman kekerasan. Pada tindak pidana di atas perlu dibuktikan telah terjadi paksaan dengan kekerasan atau dengan ancaman kekerasan. Seorang dokter dapat menentukan apakah ata tanda-tanda

- 17 -

kekerasan. tindakan ini.

Tetapi ia tidak dapat menentukan apakah terdapat unsur paksaan pada

Ditemukannya tanda kekerasan pada tubuh korban tidak selalu merupakan kibat paksaan, mungkin juga disebabkan oleh hal-hal lain yang tidak ada hubungannya dengan paksaan. Demikian pula jika dokter tidak menemukan tanda kekerasa, maka hal itu belum merupakan bukti bahwa paksaan tidak terjadi. Pada hakekatnya, seorang dokter tidak dapat menentukan unsur paksaan yang terdapat pada tindak pidana ini. Oleh karena hal ini pada bagian kesimpulan suatu visum et repertum hanya dituliskan ada tidaknya tanda-tanda kekerasan serta jenis kekerasan yang menyebabkan. Pada pemeriksaan perlu diperhatikan apakah korban menunjukkan tanda-tanda bekas kehilangan kesadaran, atau tanda-tanda telah berada di bawah pengaruh alkohol, hipnotik, narkotik. Apabila ada petunjuk bahwa alkonol, hipnotik, atau narkotik telah dipergunakan, maka dokter perlu mengambil urin dan darah untuk pemeriksaan toksikologi. Pemeriksaan akan keadaan pingsan atau tidak berdaya ini merupakan hal yang penting karena sebagaimana yang tercantum di dalam KUHP pasal 89 bahwa membuat orang pingsan atau tidak berdaya disamakan dengan menggunakan kekerasan. 2.5.2.3 Perkiraan umur Penentuan umur bagi wanita yang menjadi korban kejahatan seksual seperti yang dikehendaki pasal 284 dan pasal 287 KUHP adalah merupakan hal yang tidak mungkin dapat dilakukan. Dengan teknologi kedokteran yang canggih pun hanya sampai pada perkiraan umur saja. Dokter perlu menyimpulkan apakah wajah dan bentuk bada korban sesuai dengan umur yang dikatakannya. Keadaan perkembangan payudara dan pertumbuhan rambut kemaluan perlu dikemukakan. Ditentukan apakah gigi geraham belakang ke-2 sudah tumbuh atau belum;yang terjadi pada usia kira-kira 12 tahun, sedangkan gigi geraham ke3 akan muncul pada usia 17-21 tahun atau lebih. Untuk wanita yang telah tumbuh gigi geraham 2-nya, perlu dilakukan foto ronsen gigi. Jika setengah sampai seluruh mahkota geraham 3 sudah mengalami mineralisasi (terbentuk), tapi akarnya belum maka usianya kurang dari 15 tahun. Kriteria sudah tidaknya wanita mengalami haid pertama atau

- 18 -

menarche tak dapat dipakai untuk menentukan umur karena usia menarch saat ini tidak lagi pada usia 15 tahun tetapi seringkali jauh lebih muda. 2.5.2.4 Penentuan sudah atau belum waktunya dikawin Bila pernikahan dimaksudkan sebagai perbuatan yang suci dan baik, dimana tujuan utamanya adalah untuk dapat menghasilkan keturunan maka penentuan apakah seorang wanita itu sudah atau belum waktu untuk dikawin, semata-mata atas dasar kesiapan biologis saja (yang dapat dibuktikan oleh ilmu kedokteran), dalam hal ini menstruasi. Bila pada wanita itu telah mengalami menstruasi, maka sudah waktunya untuk dikawin. Bila seorang wanita menyatakan belum pernah menstruasi, maka penentuaan ada atau tidaknya ovulasi masih diperlukan. Muller menganjurkan agar dilakukan observasi selama 8 minggu di rumah sakit untuk menentukan adakah selama itu wanita tadi mendapatkan menstruasi. Untuk menentukan apakah seorang wanita sudah pernah mengalami ovulasi atau belum, dapat dilakukan pemeriksaan vaginal smear. 2.5.2.5 Pemeriksaan tersangka pelaku persetubuhan melawan hukum Pemeriksaan terhadap tersangka pelaku kejahatan kesusilaan dapat dilakukan melalui pemeriksaan langsung dan pemeriksaan laboratorium, setelah sebelumnya dapat dilakukan wawancara. Pemeriksaan langsung dapat dilakukan terhadap pakaian. Perlu dicatat adanya bercak semen, darah, dll. pada pakaian tersangka. Penentuan golongan darah penting untuk dilakukan. Mungkin dapat ditentukan tanda-tanda bekas kekerasan akibat perlawanan oleh korban. Pemeriksaan laboratorium terhadap tersangka pelaku dilakukan untuk menentukan apakah seorang pria baru melakukan persetubuhan dengan mencari ada tidaknya sel epitel vagina pada glans penis. Bahan pemeriksaan yang digunakan adalah cairan yang masih melekat di sekitar corona glandis. Pemeriksaan dilakukan dengan cara menekankan kaca objek pada glans penis, daerah korona, atau frenulum, kemudian diletakkan terbalik di atas cawan yang berisi larutan lugol. Uap yodium akan mewarnai lapisan pada kaca objek tersebut. Sitoplasma sel epitel vagina akan berwarna coklat tua karena mengandung glikogen. Warna coklat

- 19 -

tadi cepat hilang namun dengan meletakkan kembali sediaan di atas cairan lugol maka warna coklat akan kembali lagi. spermatozoa. Pada sediaan ini dapat pula ditemukan adanya

Gambar 3. Pemeriksaan laboratorium pria tersangka pelaku kejahatan seksual

2.5.2.6 Pemeriksaan pada korban persetubuhan melawan hukum Seperti halnya pemeriksaan terhadap tersangka pelaku kejahatan kesusilaan, pemeriksaan terhadap korban kejahatan kesusilaan juga dapat dilakukan melalui pemeriksaan langsung dan pemeriksaan laboratorium yang didahului dengan wawancara. Berbeda dengan memeriksa pasien klinik seperti yang biasa dilakukan seorang dokter, memeriksa korban kejahatan kesusilaan harus dilakukan dengan lebih hati-hati dan seksama mengingat tubuh korban merupakan barang bukti dan korban mungkin mengalami gangguan psikologis setelah apa yang dialaminya. Untuk itu terdapat beberapa hal yang harus diperhatikan sebelum pemeriksaan. Hal-hal tersebut adalah: (1) Setiap pemeriksaan untuk pengadilan harus berdasarkan permintaan tertulis dari jaksa atau magistrat pembantu. Lazimnya yang bertindak sebagai magistrat pembantu adalah polisi. Polisi yang berpangkat serendah-rendahnya pembantu letnan satu berwenang mengajukan permintaan tersebut. (2) Korban harus diantar oleh polisi, karena tubuh korban merupakan korpus delikti (barang bukti). (3) Setiap visum et repertum harus dibuat berdasarkan keadaan yang didapatkan pada tubuh korban pada waktu permintaan untuk visum et repertum diterima. Jika dokter telah memeriksa seorang yang datang ke rumah sakit, atau di praktik atas inisiatif sendiri, bukan atas permintaan polisi, dan beberapa waktu kemudian polisi mengajukan permintaan untuk dibuatkan visum et repertum, dokter harus menolak. - 20 -

Karena segala sesuatu yang diketahui dokter tentang diri korban sebelum ada permintaan untuk dibuatkan visum et repertum, merupakan rahasia kedokteran, dan ia wajib untuk menyimpannya. (4) Izin tertulis untuk pemeriksaan dapat diminta pada korban sendiri, atau ika korban seorang anak, dari orang tua atau walinya. Jelaskan terlebih dahulu tindakan-tindakan apa yang akan dilkukan pada pemeriksaan dan jelaskan bahwa keterangan-keterangan yang diberikan korban dan hasil pemeriksaan akan disampaikan kepada pengadilan. (5) Seorang perawat mendampingi dokter sewaktu korban diperiksa. (6) Pemeriksaan jangan ditunda terlalu lama (7) Segala sesuatu harus dicatat, jangan mengandalkan pada ingatan. (8) Visum et repertum diselesaikan secepat mungkin. (9) Kadang-kadang dokter yang berpraktik pribadi diminta oleh seorang ibu atau ayah untuk memeriksa anak perempuannya, karena ia merasa sangsi apakah anaknya masih perawan, atau karena ia curiga kalau-kalau atas diri anaknya baru terjadi persetubuhan. Dalam hal seperti itu sebaiknya ditanyakan dahulu maksud pemeriksaan apakah karena ia ingin mengetahui saja, atau ada maksud untuk mengadakan penuntutan. Kalau yang tersebut belakangan yang dimaksud, sebaiknya dokter jangan memeriksa anak itu. Apabila hal-hal yang perlu diperhatikan sebelum melakukan pemeriksaan telah terpenuhi, maka dokter dapat memulai pemeriksaan terhadap korban. Pemeriksaan hendaknya dilakukan secara sistematis dan cepat agar korban tidak terlalu lama menunggu dalam perasaan cemas. Hal-hal yang harus ada dalam pemeriksaan korban adalah sebagai berikut: (1) Data-data Data yang perlu dicantumkan dalam bagian pendahuluan visum et repertum adalah: a. Polisi yang meminta pemeriksaan b. Nama, umur, alamat, pekerjaan korban (seperti tertulis dalam surat permintaan) c. Nama dokter yang memeriksa, tempat, tanggal, dan pukul pemeriksaan dilakukan d. Nama dan pangkat petugas polisi yang mengantar korban e. Nama perawat yang menyaksikan pemeriksaan (2) Anamnesis

- 21 -

Pada umumnya anamnesis yang diberikan oleh orang sakit dapat dipercaya. Sebaliknya anamnsesis yang diperoleh dari korban tidak selalu benar. Terdorong oleh berbagai maksud atau perasaan, korban mungkin mengemukakan hal-hal yang tidak benar. Anamnesis merupakan sesuatu yang tidak dilihat dan tiemukan oleh dokter, bukan hasil pemeriksaan objektif, jadi seharusnya anamnesis tidak dimasukkan dalam visum et repertum. Anamnesis dibuat terpisah dan dilampirkan pada visum et repertum di bawah kalimat keterangan yang diperoleh dari korban. Dalam mengambil anamnesis dokter meminta kepada korban untuk menceritakan segala sesuatu tentang kejadian itu. Anamnesis terdiri atas bagian yang sifatnya umum dan yang sifatnya khusus. a. Umum • • • • • • Umur, tanggal lahir Status perkawinan Haid: siklus haid, haid terakhir Penyakit kelamin dan penyakit kandungan Penyakit lain Apakah pernah bersetubuh, kapan persetubuhan terakhir, apakah

menggunakan kondom. b. Khusus Waktu kejadian Kalau antara kejadian dan dilaporkannya kejadian pada berwajib terpisah beberapa hari atau minggu, orang sudah dapat mengira bahwa peristiwa itu bukan peristiwa perkosaan, tetapi persetubuhan yang pada dasarnya telah disetujui oleh perembuan yang bersangkutan. Dimana terjadinya Informasi ini dapat memberi petunjuk dalam pencarian trace evidence yang berasal dari tempat kejadian. Apakah korban melawan Jika korban mengadakan perlawanan, pada pakaian mungkin didapatkan robekan, dan pada tubuh korban mungkin ditemukan tanda-tanda kekerasan.

- 22 -

Nail scrapping (goresan kuku) menunukkan adanya sel-sel epitel dan darah yang berasal dari penyerang. tanda-tanda bekas dilawan. Apakah korban pingsan Ada kemungkinan korban menjadi pingsan karena ketakutan, tetapi mungkin juga korban dibuat pingsan oleh pelaku dengan pemberian obat-obatan. Dalam hal ini pengambilan sampel urin dan darah untuk pemeriksaan toksikologi wajib dilakukan. Apakah telah terjadi penetrasi dan ejakulasi Apakah setelah kejadian korban mencuci, mandi, dan mengganti pakaian. (3) Pemeriksaan Fisik a. Pemeriksaan pakaian Pakaian dalam keadaan rapi atau tidak. Helai demi helai diteliti apakah terdapat robekan: baru atau lama, sepanjang jahitan, atau melintang pada bahan pakaian, kancing putus, bercak darah, air mani, lumpur, dan sebagainya, benda-benda yang menempel. Pakaian yang mengandung trace evidence dikirim ke laboratorium kriminologi untuk diperiksa lebih lanjut. b. Pemeriksaan badan • Umum  Lukisan rupanya (rambut, wajah) rapi atau kusut. Keadaan emosi: tenang, sedih, gelisah, dan sebagainya.  Adakah tanda-tanda bekas hilag kesadaran atau tanda-tanda bekas berada di bawah pengaruh alkohol, obat tidur, atau obat bius. Apakah ada tandatanda needle mark, bila ada maka merupakan indikasi untuk mengambil sampel darah dan urin. Adakah tanda-tanda bekas kekerasan.Memar atau luka lecet pada daerah mulut, leher, pergelangan tangan, lengan, paha bagian dalam, punggung.  Adakah trace evedence yang menempel pada tubuh  Perkembangan alat seks sekunder  Pupil  Tekanan darah, kor, pulmo, abdomen, refleks - 23 Pada penyerang mungkin dapat ditemukan

Khusus (pemeriksaan daerah genital)  Adakah rambut kemaluan yang melekat menjadi satu karena air mani yang mengering. Bila ada, rambut tadi digunting untuk diperiksa.  Adakah bercak air mani di sekitar alat kelamin. Bila ada, hapus dengan lidi berkapas yang dibasahi larutan garam fisiologis.  Pada vulva teliti adanya tanda bekas kekerasan seperti hiperemi, edema, memar, dan luka lecet.  Periksa jenis selaput dara, adakah ruptur atau tidak. Bila ada, tentukan ruptur lama atau baru dan catat lokasi ruptur tersebut, teliti apakah sampai insertio atau tidak. Tentukan besar orifisium.  Periksa frenulum labiorum pudendi dan comissura labiorum posterior utuh atau tidak.  Periksa vagina dan spekulum bila keadaan alat genital memungkinkan.  Periksa tanda-tanda adanya penyakit kelamin.  Periksa tanda-tanda kehamilan

(4) Pemeriksaan laboratorium cairan vagina Sebelum dilakukan pemeriksaan laboratorium perlu dilakukan pengambilan sampel. Sampel didapat dari cairan vagina untuk pemeriksaan air mani dan sekret uretra untuk pemeriksaan penyakit kelamin. Cairan vagina disedot dengan pipet Pasteur, atau diambil dengan ose. Pada anak-anak, atau jika selaput dara utuh sebaiknya pengambilan bahan dibatasi sampai vestibulum. a. Penentuan spermatozoa • Tanpa pewarnaan Setetes cairan vagina diletakkan di atas kaca benda dan diperiksa dengan pembesaran 500x dengan kondensor diturunkan. masih bergerak kira-kira 4 jam postkoital. • Dengan pewarnaan Perhatikan apakah spermatozoa bergerak. Dapat diambil sebagai patokan bahwa spermatozoa

- 24 -

Buat sediaan apus dari cairan vagina pada kaca benda, keringkan di udara, fiksasi dengan api, warnai dengan Malachite-green 1% dalam air, tunggu 1015 menit, cuci dengan air, warnai dengan eosin-yellowish 1% dalam air, tunggu 1 menit, cuci dengan air, keringkan dan diperikasa di bawah mikroskop. Hasil yang diharapkan adalah bagian basis kepala sperma berwarna ungu, bagian hidung berwarna merah muda. b. Penentuan cairan mani • Reaksi asam fosfatase Cairan mani menunjukkan aktitifitas enzim fosfatase yang tinggi, rata-rata 2500 unit K.A. sedangkan dalam sekret vagina, setelah 8 hari abstinensia seksualis, ditemukan 0-6 unit. Sebagai reagen digunakan brentamin fast blue b yang dilarutkan di dalam larutan buffer yang telah ditambah sodium a-naphtyl fosfat. Enzim asam fosfatase menghidrolisis a-naphty fosfat; a-naphtol yang telah dibebaskan bereaksi dengan brentamine di atas kertas saring, disemprot dengan reagen, ditentukan dalam berapa detik warna violet timbul (reaction time). Davis dan Wilson menyatakan bahwa bila waktu reaksi kurang dari 30 detik dapat dianggap indikasi baik dan adanya cairan mani, jika kurang dari 65 detik dapat dianggap sebagai indikasi cukup, tetapi masih perlu dikuatkan dengan pemeriksaan elektroforetik. Waktu reaksi yang lebih dari 65 detik belum dapat menyingkirkan sepenuhnya adanya cairan mani, karena pernah ditemukan waktu reaksi yang lebih dari 65 detik, tetapi spermatozoa ditemukan. • Tes Florence Cairan vagina ditetesi larutan yodium. Kristal yang terbentuk diamati di bawah mikroskop. • Tes Berberio Cairan vagina ditetesi larutan asam pikrat, kemudian kristal yang terbentuk diamati di bawah mikroskop. Hasil yang diharapkan adalah terbentuknya Hasil yang diharapkan tampak kristal-kristal kholinperyodida tampak berbentuk arum-jarum yang berwarna coklat.

- 25 -

kristal-kristal spermin pikrat berbentuk rhombik atau jarum kompas yang berwarna kuning kehijauan. • Elektroimmunodifusi Digunakan serum anti air mani manusia. Selain spesifik terhadap antigen manusia, serum ini juga mengandung zat anti terhadap enzim fosfatase. Apabila serum ini direaksikan dengan air mani akan terbentuk enzim antibodi kompleks yang ternyata masih memiliki sifat enzimatik dan dapat dinyatakan dengan reagen asam phospatase. Sebagai medium digunakan plat agar yang mengandung serum anti dalam konsentrasi kecil. • Elektroforetik Digunakan plat akrilamide, dikembangkan dalam suatu larutan buffer pH 3 dan dilihat di bawah sinar ultraviolet. Asam fosfatese seminal bergerak sejauh 4 cm dan asam fosfatase vaginal sejauh 3 cm. (5) Pemeriksaan air mani yang terdapat pada pakaian a. Visual Tampak sebagai bercak yang berbatas jelas dan lebih gelap dari sekitarnya. Bercak yang sudah agak tua berwarna sedikit kekuning-kuningan. Pada bahan sutera atau nilon batasnya sering tidak jels, tetapi selalu lebih gelap dari sekitarnya. b. Sinar ultraviolet Menunjukkan flouresensi putih. Apa yang menyebabkan hal ini tidak diketahui. Cara ini kurang memuaskan. Bercak air mani pada sutera buatan, nilon, biasanya tidak memberikan flourosensi.bahan makanan, urine, sekret vagina juga sering menimbulkan flourosensi. c. Taktil Diraba dengan ari-ari tangan terasa kaku seperti cairan kanji yang tidak menyerap. Bila diraba permukaan bercak terasa kasar. d. Penapisan dengan reagen asam fosfatase Selembar kertas saring yang dibasahi dengan aqua destilata dilekatkan di atas pakaian atau sprei yang diperiksa. Setelah 5-10 menit kertas saring diangkat, didiamkan sampai hampir kering dan disemprot dengan reagen. Ika terbentuk

- 26 -

bercak violet, kertas saring diletakkan kembali di atas bahan sesuai dengan letaknya semula. Dengan demikian letak bercak mani pada bahan dapat dilokasi. e. Pencairan spermatozoa Konsentrasi spermatozoa yang terbesar terdapat di bagian sentral dari bercak. Dari bagian itu diambil sebagian kecil, dipulas dengan pewarnaan Baeechi. Bahan dipulas selama 2 menit, dicuci di dalam HCl 1&, dihidrasi dalam alkohol 70%, 80%, dan 95-100%, dan dijernihkan dengan xilol. Kemudian dikeringkan dengan meletakkannya di atas kertas saring.Dengan jarum preparir atau jarum suntik diambil sehelai atau dua benang, diletakkan di atas kaca mikroskopik dan diurai sampai menjadi serabut-serabut. diperiksa dengan pembesaran 500x. 2.5.2.7 Pemeriksaan DNA Pertama kali diperkenalkan oleh Jeffrey pada tahun 1985. Beliau menemukan bahwa pita DNA dari setiap individu dapat dilacak secara simultan pada banyak lokus sekaligus dengan pelacak DNA (DNA probe) yang diciptakannya. Pola DNA ini dapat divisualisasikan berupa urutan pita-pita yang berbaris membentuk susunan yang mirip dengan gambaran barcode pada barang di supermarket. Uniknya ternyata pita-pita DNA ini bersifat spesifik individu, sehingga tak ada orang yang memiliki pita yang sama persis dengan orang lain. Pada kasus perkosaan ditemukannya pita-pita DNA dari benda bukti atau karban yang ternyata identik dengan pita-pita DNA tersangka menunjukkan bahwa tersangkalah yang menjadi donor sperma. Adanya kemungkinan percampuran antara sperma pelaku dan cairan vagina tidak menjadi masalah, karena pada proses kedua jenis DNA ini dapat dipisahkan satu sama lain. Satu-satunya kesalahan yang mungkin terjadi adalah kalau pelakunya memiliki saudara kembar identik. Perkembangan lebih lanjut pada bidang forensik adalah ditemukannya pelacak DNA yang hanya melacak satu lokus saja (single locus probe). Berbeda dengan tehnik Jeffreys yang menghasilkan banyak pita, disini pita yang muncul hanya 2. Penggunaan metode ini pada kasus perkosaan sangat menguntungkan karena ia dapat digunakan untuk membuat perkiraan jumlah pelaku pada kasus perkosaan dengan pelaku lebih dari satu. Ditutup dengan balsem Kanada dan

- 27 -

Ditemukannya metode penggandaan DNA secara enzimatik (Polymerase Chain Reaction atau PCR) membuka lebih banyak kemungkinan pemeriksaan DNA. Dengan metode ini bahan sampel yang amat minim jumlahnya tidak lagi menjadi masalah karena DNAnya dapat diperbanyak jutaan sampai milyaran kali lipat di dalam mesin yang dinamakan mesin PCR atau thermocycler. Dengan metode ini waktu pemeriksaan juga banyak dipersingkat, lebih sensitif serta lebih spesifik pula. Pada metode ini analisis DNA dapat dilakukan dengan sistim dotblot yang berbentuk bulatan berwarna biru, sistim elektroforesis yang berbentuk pita DNA atau dengan pelacakan urutan basa dengan metode sekuensing. BAB III KESIMPULAN DAN SARAN 3.1 Kesimpulan Pemerkosaan adalah suatu tindakan kriminal di mana si korban dipaksa untuk melakukan aktivitas seksual, khususnya penetrasi dengan alat kelamin, di luar kemauannya sendiri. Pemerkosaan sekarang dikenal sebagai sebuah tindak kriminal perilaku penyerangan terhadap suatu anggota dari suatu kelompok seksual oleh suatu anggota kelompok seksual lainnya. Dalam pengertian lain, pemerkosaan adalah segala bentuk pemaksaan hubungan seksual. Dalam perundang-undangan yang ada di Indonesia, Suatu kasus yang dapat menunjukkan bahwa pihak penyidik membutuhkan keterangan ahli dalam tindakan penyidikan yang dilakukannya yaitu pada pengungkapan kasus perkosaan. Kasus kejahatan kesusilaan membutuhkan bantuan keterangan ahli dalam penyidikannya. Keterangan ahli yang dimaksud ini yaitu keterangan dari dokter yang dapat membantu penyidik dalam memberikan bukti berupa keterangan medis yang sah dan dapat dipertanggungjawabkan mengenai keadaan korban. Kekerasan seksual masih merupakan hal yang tabu dan memalukan di lingkungan masyarakat. Karena tindak pemerkosaan dapat memberi dampak psikologis yang besar bagi korbannya, kasus perkosaan seringkali gagal terungkap dan terdapat banyak kesulitan dalam pembuktiannya, terutama di Indonesia. Pembuktian secara kedokteran pada setiap kasus kejahatan kesusilaan, seperti perkosaan, sebenarnya terbatas di dalam

- 28 -

upaya pembuktian ada tidaknya tanda-tanda persetubuhan, tanda-tanda kekerasan, perkiraan umur, serta pembuktian apakah seseorang itu memang sudah pantas atau sudah mampu untuk dikawini atau tidak. Proses pemeriksaan tersebut harus dilakukan dengan teliti dan sewaspada mungkin, pemeriksa juga harus yakin akan semua bukti yang ditemukannya karena tidak lagi mempunyai kesempatan untuk melakukan pemeriksaan ulang guna memperoleh lebih banyak bukti, karena semuanya berhubungan dengan bukti-bukti yang akan menjadi dasar untuk membebaskan atau menuntut tersangka pelaku pemerkosaan tersebut.

3.2 Saran Pada saat ini akibat kelangkaan dokter forensik, maka kasus perkosaan dan kejahatan seksual lainnya ditangani oleh dokter kebidanan atau bahkan dokter umum. Sebagai dokter klinik yang tugasnya terutama mengobati orang sakit, maka biasanya yang menjadi prioritas utama adalah mengobati korban. Ketidaktahuan mengenai prinsipprinsip pengumpulan benda bukti dan cara pemeriksaannya membuat banyak bukti penting terlewatkan dan tak terdeteksi selama pemeriksaan. Selain itu, akan lebih baik apabila dalam kasus perkosaan dapat dilengkapi dengan visum yang melibatkan psikiater dan psikolog yang dapat menelaah salah satu gejala jangka panjang seperti post traumatic stress disorder atau post traumatic rape syndrome. Keterlibatan psikiater atau relawan pendamping (umumnya psikolog, sosiolog, atau sarjana keperawatan) sebagai "lingkaran dalam" korban karena berkesempatan menangkap aktualitas penderitaan korban. Adapun dokter forensik sering berkesempatan memeriksa lewat dari tiga hari kejadian perkosaan. Semoga kedepannya penanganan kasus perkosaan dapat semakin ditingkatkan, karena perkosaan merupakan pelanggaran inti dasar sekaligus keseluruhan dari trias HAM perempuan. Trias HAM perempuan tersebut yaitu hak atas persamaan, hak atas otonomi, dan hak integritas pribadi.

- 29 -

DAFTAR PUSTAKA Anonim, 1994, Peraturan Perundang-Undangan Bidang Kedokteran, Bagian Kedokteran Forensik Fakultas Kedokteran Indonesia, Jakarta. Budiyanto A, Widiatmaka W, et al, 1997, Ilmu Kedokteran Forensik, Bagian Kedokteran Forensik Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Jakarta. Idries A, 1997 Pedoman Ilmu Kedokteran Forensik. Binarupa Aksara, Jakarta Khumaini K, 2009, Lemahnya Sanksi Bagi Pelaku Pemerkosaan & Pelecehan Seksual, [online], The Aceh Institute. Dari http://id.acehinstitute.org [07 Mei 2009] Kompas, 2003: Hukum Tak Berpihak pada Korban Perkosaan. [online] Dari: URL:http://www.kompas.com/ [07 Mei 2009] Syamsudin K, 2004, Persetubuhan Melawan Hukum, Departemen Obstetri dan Ginekologi Universitas Sriwijaya, Palembang. Wikipedia : Perkosaan. [online] Dari: URL:http://www.wikipedia.org/ [05 Mei 2009] Wikipedia : Rape. [online] Dari: URL:http://www.wikipedia.org/ [05 Mei 2009]

- 30 -

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful