You are on page 1of 44

First time

by

Umi Iyoume

www.iyoume20.blogspot.com

Names, characters and incidents depicted in this book are fiction. Any resemblance to actual events, locales, organizations, or persons, living or dead, is entirely coincidental. No part of this book can be placed on file sharing networks or other sites. This is a gift from the author for private reading.

www.iyoume20.blogspot.com

Chapter 1

" Lis, cuba kau tengok lelaki kat bilik guru tu? dari tadi dia tengok kau tahu tak? haha, poyo ah mamat tu." "mane?" "tu, yang dekat bilik guru depan public phone tu? dari tadi dia tengok kau, tak kelip-kelip pun mata dia," "ah, biarlah. malas aku nak peduli," Dian, nama lelaki itu Dian. aku kenal lelaki itu, tapi aku tak pernah bercakap dengan dia. aku selalu tengok dia lepaklepak dekat depan rumah aku, dekat padang. sebab rumah aku dekat dengan padang juga. kawan dia selalu jugak kacau aku, tapi, aku tak layan. aku selalu tengok dia diam je main gitar dia. tak pernah pun aku tengok, dia kacau aku macam kawankawan dia. interesting. Ada sesuatu yang istimewa about Dian. dia sangat pendiam, tapi at the same time, dia periang dan suka ketawa. aku selalu tengok dia dengan kawan dia ketawa terbahak-bahak sampai tak ingat dunia. tak pernah pulak aku terfikir yang aku ni pun, selalu jugak curi-curi tengok dia. dia sangat sweet kalau senyum. mungkin dia tak berapa kacak, tetapi dia sangat sweet dan adorable. alahai.

"Lis!" petikkan jari Linda, mengejutkan aku. " hoi, Lis, kau ni dah kenape, dari tadi aku tengok engkau termenung je, ada pape ke dalam kepala kau tu?" "takder lah, aku tengah terfikir ni, tak lama lagi, ujian. dan, aku nak atur schedule aku, supaya aku dapat bahagikan masa untuk, berehat, bersenam, kokurikulum, dan belajar. kau tu, tak terfikir itu semua ke?" "arh, aku ni bukannya macam kau, kau tu focus, aku ni, rockers, aku tak fikir semua tu. hahaha" "sukahati kau lah Linda...." dalam perjalanan aku ingin balik ke rumah, aku terserempak dengan dia. Dian. aku terkejut melihat dia berjalan berseorangan. selalunya, aku selalu tengok dia dengan kawankawan dia balik guna motosikal. kali ini aku tengok dia berjalan. pelik.. "hai?" dia sapa aku ke? "oh, hai? em, dian?" "macam mana awak tahu nama saya?" "em, dengar dari kawan saya. hmmp (senyum)," "oh, okay, so awak nak jalan sama saya tak? kebetulan ni, saya pun melimpas rumah awak?" "oh, okay. fine."

perjalanan kami sangat kekok, dan aku tak tahu apa yang ingin aku katakan. dia yang memulakan perbicaraan. "awak, nama awak, Lis kan?" "ye... macam mana awak tahu?" "kawan saya yang bagitahu. hmmp. dia tu suka kat awak, sebab tu, dia selalu stalker dan tanya kat kawan awak siapa nama awak. sebab tu lah saya tahu nama awak." "oh, yeke. ada jugak yang nak stalker kat saya yang tak seberapa ni. hahaha" "takderlah, awak sangat cantik dan sopan. awak tak seperti perempuan yang pernah saya kenal sebelum ni. diaorang tu suka nak bergosip, bising dan entah apa-apa lah. tapi awak ni lain." "oh yeke. (senyum malu-malu) tak tahu pulak saya. so, awak tinggal dekat kawasan ini jugak eh?" "ye, saya tinggal dekat belakang lorong rumah awak. saya selalu tengok awak jalan-jalan atau hangout depan rumah awak. sebab itulah saya kenal awak." "saya tahu, saya pun selalu tengok awak lepak depan rumah saya." Dalam perjalanan kami itu, Dian sempat meminta number telephone ku. ku berikan sahaja kerana, aku pun berminat jugak dekat dia tu cuma dia je yang tak tahu.

Chapter 2

"hello, Lis ke?" "ye, saya ni." Dian menelefon aku sebaik sahaja, aku sampai ke rumah. "em, awak buat apa tu?" "takder papa. saya main-main dengan adik saya sahaja. awak pulak?" "saya baru je sampai ke rumah ni, awak dah makan dah?" "dah..." "em awak saya ada sesuatu nak bagitahu kat awak, awak curious tak?" "oh ya, okay, bagitahulah. apa dia?" "saya, saya sebenarnya, since first time saya tengok awak, saya ada hati kat awak, boleh tak kalau, saya nak share hati saya ni kat wak, dan kita couple? nak tak?" aku yang terdehem, tak tahu nak cakap apa, aku terdiam membisu. malunya sangatlah awkward. oh, damn Dian. aku memulakan bicara. "em, saya tak tahu lah Dian, tak lama lagi exam, dan saya ni tak tahu sangat brkapel ni, saya selalu tengok awak dengan ex-ex awak dulu tapi tak pernah pulak saya sangka awak nak confess saya macam ni, em,, saya tak tahu lah saya sangat kekok dalam hal-hal bercinta ni," "tak payah lah, nak malu-malu. nanti saya ajar awak macam

mana erk? boleh? please Lis, i really like you a lot. i hope you say yes," "seriously, Dian, saya em. saya sebenarnya, sangat suka kat awak juga, and...," "and apa lagi?" "and saya tak tahu jugak..." "please, kalau dah suka sama suka, no matter what, no one can change that fact. and i hope you will knowing that, i like you lis." "me too.." "so what are you waiting for, please say yes. please Lis. i would do anything for you to accept me. please." "okay!!!!! saya, em saya... terima awak (senyum sampai ke telinga)" "YESSSSS!! lis.." "awak happy sangat ek?" "ye, saya happy sangat-sangat. saya sangat sukakan awak lis. dan saya nak tengok awak sekarang ni. tengok mata awak yang cantik tu." "(tersipu malu) ei, apa pulak.." "saya suka awak sangat-sangat, em, nak jumpa tak?" "sekarang ke? em... tunggu sekejap boleh tak, 15 minutes or 30 k, saya nak berkemas sekejap" "okay, saya faham, girls. hahaha kidding okay, dear. go ahead," "okay..." click! telefon diletakkan.

aku yang tak pernah merasa sebahagia ini, tersenyum tak henti-henti, tak pernah aku merasakan perasaan disukai oleh lelaki yang aku suka seperti ini. ah, senyuman nya, kelembutan matanya, kelelakiannya semuanya membuatkan aku jatuh cinta lagi dan lagi. aku yang terlampau teruja, memakai pakaian yang aku merasakan paling cantik, ikat rambut aku tinggi-tinggi, dan powder sikit, haaa, class. Dian sudah menunggu di hadapan rumahku, aku yang tersipu malu tersenyum kearahnya. "hai, Dian," "hai lis, awak nampak cantik," "terima kasih," "so, awak nak first date kita kemana?" "em, saya tak tahu lah Dian. awak rasa nak pergi ke mana,? "saya nak ajak awak pergi ke depan sana, dekat padang, mungkin kita boleh cita-cita sikit, dan kenal hatibudi masingmasing? how?" "em, okay its fine, " aku sangat malu dan kekok di hadapan, Dian. tetapi dalam pada masa yang sama aku sangat bahagia dan meronta-ronta di dalam hatiku untuk menari. aku sangat merasakan kebahagian yang tak pernah pun aku rasakan sebelum ini, Dian sangatlah gentle dan tahu apa yang dia buat, dah macam pro pulak .aku pulak kekok dan terdiam membisu hanya senyuman yang mampu aku berikan all the time. dian pulak sangat tahu apa yang dia nak perkatakan. dah macam

interview pulak, dia tanya aku jawab. " so awak pernah date sebelum ini," pertanyaan yang tiba-tiba itu mengejutkan aku. "em, tak. tapi saya pernah suka sama suka je dengan lelaki, saya tak pernah date pun sebelum ini, dan saya cuma utamakan pelajaran saya," "saya faham perempuan seperti awak ni, bijak, study je all the time, tak pernah bising pun, pendiam tapi penuh dengan kemisterian. itu yang saya suka awak tak loud dan tak bangga dengan diri, itu yang saya sangat suka tentang wak, tapi kenapa wak nak jugak terima saya?" "Sebab saya sangat suka dekat awak." confession saya itu membuatkan Dian terkejut dan tersenyum lebar. sebab dia dapat rasakan ke ikhlasan saya mengatakan perkataan itu. saya suka awak. saya suka awak sangat-sangat Dian. saya sangat-sangat sukakan awak. saya nak lihat awak tersenyum sentiasa.

setelah 6 bulan kami bersama, Dian selalu membuat aku gembira. tidak pernah sekali pun dia menyakiti aku. mungkin ada sekali kot, ketika bekas kekasih dia nak return back kat dia dan mesej dia sentiasa. tetapi Dian confessed dia sudah ada girlfriend. iaitu aku. perasaan cemburu tu memang ada, sebab ex dia tu memang cantik dan popular. tetapi aku percaya kepada Dian dan tidak akan meragui keikhlasannya.

Di belakang sekolah.. (tempat biasa kami date) " Lis, saya, ada sesuatu yang saya nak give kat awak." "apa dia,?" Mouch! dengan pantasnya bibir Dian ke bibirku aku terkejut dan tidak tahu hendak berbuat apa-apa. aku terkelu froze dan terbeliak melihat Dian. kenapa Dian berbuat seperti ini? "awak buat apa ni?" "saya, saya nak sangat kiss awak, saya nak nyatakan bahawa awak hak saya, saya nak bersama dengan awak sentiasa, tak ada orang pun yang boleh ambil awak dari saya. sorry kalau saya membuat awak terkejut," "Dian.. saya..saya sangat malu," "saya tahu, saya boleh nampak kemerahan di wajah awak. sangat comel," "saya tahu.." aku yang tersangat terkejut itu tidak menyangka akan perkara seperti itu, tetapi itulah first kiss aku. aku merasakan keikhlasan di wajah Dian ketika mencium bibirku. aku terkelu dan tidak tahu hendak berkata apa. Dian, you killing me every single day. sesampainya aku di sekolah. Linda terus menuju ke arah ku

dan menghentak buku ke mejaku. "hoi Lis, mana kau pergi kebelakangan ini?" "apa maksud kau ni?" "maksud aku, aku tak kenal lagi kau siapa, mane Lis yang aku kenal dulu arh!" "linda, apsal ni? tetiba je." "apasal kau tanya, kau escape kelas cikgu Mariah kau escape bio kegemaran kau dan kau nak tanya apsal ni?" aku mengaku aku memang ada escape kelas cikgu Meriah sehinnga cikgu tu bising dengan aku. tapi itu pun 2x je, plus aku tak suka sangat dengan ajarannya yang membosankan. lebih baik aku berjumpa dengan Dian je. lagipun Dian memang selalu ponteng kelas, time nak jumpa dengan aku je lah kot. "hoi, Lis, aku dah tak kenal lah kau ni siapa. aku dah fedup dengan kau.kalau aku tegur pulak kau kecik hati merajuk tak layan aku lagi. kau ni dah berubah lah. tak macam Lis yang aku kenal dulu nerd and selalu belajar. aku tak pernah tengok kau macam ni, minggu lepas dua kali kau pnteng kelas," "aku tahu lah linda" "then? whats up girl? sebab si Dian tu ke? aku dah kata , si dian tu bad news. yang kau terhypnosis oleh dia ni kenape? heysh" "linda, aku tak nak lah bergaduh, aku rasa baik kita bincang dengan baik eh? okay?" "lis, kenape dengan kau ni hah?" Linda terdiam sebentar. "aku risau lah tengok kau macam ni, tak lama lagi exam, lepas tu nak habis sekolah lagi. kau tak rasa ke si Dian tu

mengsia-siakan apa yang kau usahakan selama ini? hah?" " linda, aku aku tak tahu lah. aku sayang sangat kat Dian. aku tak tahu lagi nak kata pa. sayang sangat-sangat tahu tak," "sayang ku lis oi, don't let his looks fool you, yes, Dian tu memang handsome kacak ex dia kehulu kehilir tapi don't let him fool you. kau tak tahu ke di tu playboy hah, kekasih dia keliling pinggang. aku ni, semenjak kau dah declared dengan dia tu, aku ni kau buat macam kayu je. laangsung tak peduli pun pasal aku. kau ni dah angau ni beb. plus ni first time kau bercinta plus Dian tu kekasih gelap kau dulu. aku tahu perassan kau i feel you. but, think about what important first." "linda, tak perlulah risau sangat k, aku sayang kat dia, dia pun sayang sangat kat aku. and aku tak tahu lagi dah aku tahu dia ikhlas sayang dekat aku tak perlulah kau risau ek? okay, aku janji, aku takkan ponteng kelas lagi, okay? promise yakso?" aku menegakkan jari kelincingku tanda janji kepada Linda. "okay, whatever you say Lis, (membalas perjanjianku) i just wanted to remind you, kalau ada papa, kau bagitahu je kat aku k? and please, jangan ponteng kelas lagi paham?" "okay Linda, chills"

Chapter 3

Dalam pada masa yang sama, aku berfikir jugak, mungkin betul apa yang Linda perkatakan, aku dah berubah. aku tak seperti aku yang dulu, aku kurang berminat untuk belajar dan apa yang di kepala aku 24jam ialah Dian. Dian memang berjaya mengambil hati aku, Dian memang berjaya mencuri hatiku yang satu ini. Dian melengkapkan seluruh hati ini. aku tidak tahu hendak berbuat apa. haruskah aku berkata pada Dian bahawa aku inginkan kebebasan buat masa ini dan clash kerana exam dah dekat dan aku langsung tidak tumpukan kepada pelajaran. haruskah, aku meminta perhubungan ini putus seketika? sanggupkah Dian menunggu aku, sanggup kah dia menunggu aku dan tidak menjalinkan hubungan dengan perempuan lain, especially, ex dia Sarah, yang sangat cantik dan popular yang masih menunggu dia. aku tidak pasti. aku ingin sekali berterus terang dengan dia, tapi aku tidak tahu.

malam yang dingin Dian mengajak aku untuk berjumpa, dia menjemputku dengan motosikalnya. aku tidak tahu kami ingin pergi kemana, tetapi, Dian tetiba berhenti di suatu tempat. dengan tempat yang sunyi seperti ini aku rasa inilah waktunya untuk mengatakan kepada Dian bahawa aku ingin clash dan putuskan hubungan kami buat sementara. tapi aku masih teragak-agak. aku tidak tahu apakah jawapannya. dan bagaimana kalau tiba-tiba Dian marah, atau mencari perempuan lain, atau tidak ingin bertemu dengan ku lagi. aku terkelu. mulutku seakan-akan terkunci rapat.

"Lis...." "Dian, saya ada sesuatu nak cakap, saya... nakk. em" belum sempat aku berkata apa-apa tetiba Dian terus memelukku dan mengatakan bahawa dia teramat mencintaiku dan menangis dan takut akan kehilanganku. aku terkedu dan tidak tahu untuk berbuat apaapa. Dian seolah-olah sangat bijak membaca pemikiranku, dan mengetahui akan permainan minda ini. play a game lah katakan. tanpa sempat aku bernafas Dian terus mencumbu pipiku dan adegan seterusnya berlaku.aku tetiba hypnosis dengan keadaan ini dan numb. aku dibelai oleh Dian yang penuh kasih sayang dan kemachoan dan kemanisan senyumannya mencairkan hatiku yang mengatakan tidak

kepada godaanya. aku dilanda keghairahannya dan ternodai di dalam belaiannya...aku langsung tidak berfikir tentang apaapa ketika itu... dan terus hanyut bersama dengan ombak yang Dian ciptakan, aku mencuba untuk mengelak dan menghentikan semua ini tetapi aku tak terdaya. aku tidak tahu. aku terlalu hanyut. dengan kasih sayang yang ada pada Dian dengan setiap gerak gerinya aku tidak tahu hendak berkata apa lagi, gosh, Dian. what are you up to?

Chapter 4 keesokannya harinya, pabila aku tersedar sahaja dari tidur lenaku, aku teringat akan peristiwa malam semalam, gosh, Lis, what are you thinking?!!!!!! aku mengetukkan kepalaku yang tidak bersalah. mengetahui bahawa perbuataan aku itu sangat salah dan aku terkelu dan tidak tahu untuk berbuat apa-apa. aku sangat resah dan gelisah dan tidak tahu apa lagi yang harus aku lakukan. Lis, what are you thinking? aku check telefon bimbit ku, 2 missed call, 3 message dari Dian. "hi babe, morning? :)" "awak buat apa tu? belum bangun lagi ek? rindu lah.." "babe, please call be as soon you wake up, i missed you a lot." aku terus meletakkan telefonku di atas katil.aku bersedih dan menyesali atas perbuatan ku, aku berdoa kepada tuhan meminta diampunkan dosaku, aku tidak tahu hendak berbuat apa, aku terus mengambil telefon ku dan menelefon Linda. Didalam esakanku aku tidak tahu Linda mendengar atau tidak apa yang ingin aku katakan. "linda......." esakanku didengari oleh linda. "apasal ni Lis, ada pape ke ni? apsal kau menangis ni?

"kau boleh tolong aku tak, aku dahal nak bagitahu ni, kau boleh tak pergi rumah aku sekejap?' "okey, Lis . kau jangan pergi mana-mana tau, tunggu aku disitu." "okay." sejam kemudian, Linda pun sampai. aku menceritakan kepada Linda A sampai Z apa yang aku lakukan dengan Dian semalam. Linda hanya mampumenggeleng dan mengalirkan airmata juga. airmukanya seakan-akan tidak percaya atas apa yang telah aku lakukan. "kau ni dah kenapa Lis kau tak ingat dunia ek? kau tak ingat mak bapak ek? apa dah jadi dengan kau ni hah?!!!!!!" "aku tak tahu Linda, please tolong jangan marahkan aku. aku dah kusut sekarang ini." "apa yang kau buat ni? aku dah kata dah, sebab tu lah aku pernah cakap kau kau dulu si Dian tu bad news, remember?" "yes i remember, thanks for remind me, Linda" "apa yang paling kau sangat risaukan ni? cuba kau kasi tahu aku." "aku, aku takut aku pregnant." "What!!!!!!!! why the heck you are so clumsy. why the heck kau tak gna protection kalau dah gian sangat sekalipun pikir lah sikit tentang masa depan kau cik Lis oi. kau nak korbankan porak porandakan masa depan kau dengan anak si

playboy tu ke. kau ni dah kena angau si Dian ni, kalau tak, tak mungkin kau akan buat sesuatu seperti ini. kau ni tak tengok ke contoh si Sarah, ex Dian tu, secantik-cantik dia, si sarah tu boleh lagi dia masih sayangkan Dian tu. kau ni tak fikir ke semua tu. Dian tu bodoh, playboy permainkan kau je, kau tak nampak ke smua tu, aku taknak lah bising takut kau ni marah pulak kat aku. tak sangka lah aku kau buat sesuatu seperti ini..... Lis.. Lis..." "aku minta maaf Linda, aku tak tahu., aku sangat sayangkan dia. dia lah first guy touch my heart, my lips, my soul and my body. i cant.." Linda terdiam. menggelengkan kepala dan menggaru kepalanya yang tidak gatal. kami berdua sama sama mengeluarkan airmata dan tidak tahu untuk berbuat apa.

Chapter 5

fortunately, next day after semua ni, aku sangat gembira akudatang period. setidak-tidaknya kurang lah sikit beban yang risaukan ini. alhumdulilah, aku tahu, aku sangat bodoh melakukan perkara seperti ini, menyesal tiada gunanya. aku tahu mungkin Dian pernah melakukan perkara ini kepada beberapa orang perempuan berberapa kali. tapi, ini adalah first time buat aku. first time. and i never told its gonna turn out this way. worry and regret. i'm so fool. aku risau apa yang Dian akan fikir tentang aku, adakah aku sama seperti ex-ex nya mudah, dan murah. ah! whatever, ingat aku ni experiment ke? dia tu apa kurangnya ,lebih teruk dari aku. kenape mesti perempuan yang menjadi mangsa jika berlakunya perkara yang seperti ini. padahal dia yang mulakan. i'm so ruined.aku clueless, and tidak tahu apa lagi nak lakukan, berfikir, meng-puzzle-kan minda aku ni dengan persoalan, samaada ada Dian masih sayang kepada aku ataupun tidak. aku tak tahu, dia masih act seperti biasa, tetapi lain sikit dari dulu, dia lebih berani unutk memegang tanganku, dan lebih open dengan aku. im puzzle you know. with a lot of stuff...... so, tetiba, dengan otakku yang bijak ni. aku terfikir akan idea bijak yang etiba snapped di dalam kepala aku ni, PRANK!!!!!!!

"linda, apa kata, kalau kita berpura-pura katakan kepada Dian bahawa aku ni pregnant, nak tak? linda yang tersedak itu terus memandang tepat kemataku. "apasal pulak?" "aku nak tahu, betul ke tidak sayang dia dekat aku ikhlas, ataupun, selama ini, dia hanya inginkan nafsu dari aku, aku, risau lah these several days, apakata aku prank kan dia je, kau setuju tak? "apasal tanya aku pulak? sayang ku Lis, i have no idea, kalau kau rasa nak buat macam tu, buat lah cuma aku takut kau kecewa je nanti. aku tahu, how much kau sayang dekat Dian tu. aku nampak." "aku nak cuba je, tapi aku percaya Dian sayangkan aku.aku takut je, seriously aku memang takut., kalau memang sudah hakikatnya, Dian taknak lagi dengan aku after aku kata yang aku pregnant, aku tak tahu lagi apa yang nak aku katakan, redha je lah. aku sayang dia Linda, kau pun tahu kan, tapi aku inginkan kasih sayang yang jujur dari dia bukannya nafsu, aku sayang sangat kat dia Linda,." "kau cubalah k, aku sokong kau k. with whole my heart baby,goodluck buddy.'' "okay, w'll see what happen Linda (senyum)" keesokkan harinya, aku bertemu dengan Dian di tempat biasa kami date di belakang sekolah.

Dian memegang erat tanganku, matanya yang sangat memancar, meragu- ragu kan aku, sama ada untuk memberitahu ataupun tidak, aku.......sangat...... clueless. setelah beberapa saat Dian memandang tepat ke mataku, akhirnya aku bersuara. dengan confident. "Dian, saya ada sesuatu nak bagitahu ni?" "apa dia?" dia memandang mataku dan beralih kepada tanganku dan memain-mainkan jari jemari ku. aku berhenti sejenak dan menghelanafasku dan mnyambung balik. "saya pregnant." aku dapat melihat airmuka Dian terus berubah dan pandangannya tidak focus. dia terkejut dan tersenyum dan wajah nya seperti tidak percaya atau sesuatu. "kenape ni?" aku bertanya. "tak,,, betul ke ni?" "ya Dian betul. saya pregnant," "Lis, jangan main-main boleh ," dia meletakkan tanganku di pahaku. " kita masih school lagi, still young, tak mungkin semua ini berlaku and anyway, this is unbeliveable." "why not? its normal to having a babies, after what u did? dont you remember what you did last night? or you pretend you didnt remember, wait are you drunk or something? "no, just, saya tak sangka. im happy," "seriously, you happy Dian?" "yes, i do baby, i love you alot, and, of course i'm happy with

having a baby with you, but i just couldnt believe it, its just so fast." "i know right Dian, but i'm so glad your so happy." aku yang terkejut itu tersenyum gembira.setelah Dian mengatakan bahawa dia gembira, aku terus memeluknya dan tersenyum ke arahnya, aku masih melihat wajahnya seperti di dalam dilemma. aku faham, tetapi, aku percaya sekarang ini Dian sayang kan aku, thanks Dian. you're great. setelah beberapa saat aku membiarkan Dian puzzle terhadap confession ku, aku pun terus menatap matanya dan belum sempat lagi aku ingin memberitahu kepadanya bahawa aku hanya berpura, telefon bimbitnya vibrate, dia mengatakan bahawa kawan dia memanggilnya kerana memerlukannya. aku hanya mengganguk dan dan membiarkannya pergi.

Chapter 6

1 hari, 2 hari, 3 hari...... wait wait and wait........ every single day, Dian hilang. Dian tak pernah menelefonku lagi, dan tak pernah jenguk aku di sekolah, 3 hari berturut-turut dia ponteng sekolah. aku langsung tidak terserempak dengannya. Dian, where have you been? hari keempat dia masuk ke sekolah tetapi dia selalu dengan kawannya dan pabila aku senyum dia hanya membuat muka selamba. seriously,hati aku sakit sangat diperlakukan seperti ini. Dian, kenape? really, after all, this is what you give and this is what i get. i cannot believe this, aku menangis sepanjang masa, airmataku langsung tidak kering. Dian langsung tidak menjenguk ku di kelas seperti biasa. aku tengok dia hanya melepak dengan kawan dia. ingin sahaja aku meluru kearahnya tetapi ianya akan memalukan aku depan kawan-kwannya. kerana kawannya sangat ramai. aku call dia tak jawab, aku hantar msj dia tak reply, tup..tup... jantung ku rasa nak mati pabila aku dengar cerita bahawa Dian return dengan Sarah, aku merasakan bahawa dunia terhenti seketika. aku tak sangka after almost 1 year kami bersama, boleh dia lupakan aku macam itu sahaja, aku sangat terkejut ketika itu, dan menangis tak henti- henti. dasar playboy. aku benci dia aku tidak berhenti menangis kerana

dia. aku benci Dian. Linda yang sering di sisiku ku tidak dapat memujukku. dia hanya ingin terajang je muka si Dian tu tapi aku halangkan. aku hanya ingin Dian .dia mengelak dari berjumpa dengan aku. dan kekasih dia yang popular dan banyak kwan itu sering bersamanya all the time.

Time balik sekolah pada hari ini, aku jalan kaki seperti biasa, aku terkejut apabila motosikal terhenti dihadapanku, Dian.... aku hanya berjalan seperti biasa dan mengendahkannya.

"Lis.... please, tunggu dulu," "apa lagi cik playboy?" "lis, awak dah salah sangka, please dont go, dont walk way. dengar dulu penjelasan saya, please" "no, no Dian no!!!!!!!!!!!!" aku yang tidak dapat menerima kenyataan ini terus mengalirkan airmata. aku tidak dapat menahan tangisan ini. aku dapat melihat wajah Dian yang tidak terdaya melihat aku menangis seperti ini. "Lis, awak tahu kan, saya sangat sayangkan awak, kenape, kenape awak ragukan itu semua?" "screw whatever you say, Dian. kau tak tahu ke dah berapa lama aku tunggu seminggu after aku kata yang aku pregnant, kau terus tinggalkan aku, kau ni setan ke hah?!" dian yang terkejut terus memelukku, aku menepiskan

pelukannya dan berlari menuju ke rumahku, kebetulan aku sudah hendak sampai kerumah.

Dian menelefonku beberapa kali, dan aku tidak menjawabnya. dia text aku tak reply. aku hanya meluat unutk melihat muka dia lagi dah. dah tak sanggup. kau pergi je lah dengan si Sarah, dia lebih layak untuk kau, sama-sama playboy and playgirl. aku menangis teresak-esak sepanjang malam.. and tepat pada pukul, 12 malam, Dian menghantar mesej panjang untukku.

" sayang, saya tahu awak sangat benci dan menyampah dah nak tengok saya sekarang ini. tapi saya ada sesuatu nak beritahu, Sarah, dia terdengar apa yang awak katakan kepada saya hari itu, bahawa awak pregnant, dia hantar mesej kat kawan saya suruh saya beredar dari situ sebab ada hal nak bagitahu. rupa-rupanya, Sarah nak ugut saya. dia kata kalau saya tak return back dengan dia, and serahkan telefon bimbit saya kepada dia, selama beberapa hari. dia akan bagitahu kepada seluruh sekolah bahawa awak pregnant. saya tak tahu nak buat apa lagi, Lis. saya tak tahu. saya takut kalau-kalau awak yang menjadi mangsanya. saya tahu awak sangat menjaga imej wak sebagai seorang pelajar. tidak seperti saya. saya tahu awak tidak akan dapat maafkan saya, tapi percayalah, saya sentiasa ingin bersama dengan awak, dan

saya akan jaga anak yang bakal awak lahirkan nanti, saya sayangkan awak lis. saya sangat sayangkan awak. saya harap awak faham. xoxo. :* :'( Dian " aku menangis teresak-esak apabila, membaca mesej itu, aku terus menelefon Dian. hanya dalam 2 kali 'tut...tut' sahaja, Dian menjawab telefonnya dengan pantas. "hello lis." "hey Dian." "saya minta maaf," "saya pun sama, Dian, maaf sebab tak percayakan awak. "it okay. asalkan,awak dah maafkan saya, saya bersyukur," "betul ke apa yang awak mesejkan itu?:" "yup Lis, yup, Sarah ugut saya. dan sekarang ni, saya tak kira lagi, apa juga yang berlaku, biarlah dia nak bagitahu satu dunia sekalipun, saya tetap bersama dengan awak okay, saya sangat sayangkan awak. "Dian...." "lis..." "saya ada sesuatu nak cakap dengan awak ni dian," "apa dia?' "awak tak perlu risau pasal Sarah, sebab saya.. tipu awak sahaja, " "tipu ape, " "hahahaha! saya prank-kan awk lah sayang, saya tak mengandung lah. hahahahah!

"betul ke ni???? " Dian yang blur itu seperti tak percaya. "yes, baby , im not pregnant. saya cuma nak uji awak sahaja, awak masih sayangkan saya tak. sorry sayang. janji tak buat lagi" "lis, you freaking mean, you almost got me heart attack, gosh. no wonder lah awak.. tak sangka saya diperbodohkan seperti ini!!!" "sorry babe, now, saya percaya awak sangat sayangkan saya." "tahu takper, janji tak buat lagi tau. saya care about awak tahu tak, jangan ragukan itu okay." "okay babe, i wont i promise. love you till forever," "me too dear. esok jumpa okay,?" "okay, and please putuskan Sarah." "dont worry i've done it already." "love you Dian." "love you Lis... till the end of my time.." "me too.."

The End

For more information or more PDF download books, Please visit : www.iyoume20.blogspot.com