You are on page 1of 8

Modul 10 Bedah Orthopaedi

PENANGANAN KONSERVATIF & OPERATIF FRAKTUR HUMERUS 1/3 TENGAH (No. ICOPIM: 5-792)

1. TUJUAN 1.1. Tujuan pembelajaran umum Setelah mengikuti sesi ini peserta didik memahami dan mengerti tentang anatomi, patofisiologi dan biomekanik fraktur humerus, cara-cara diagnosis fraktur humerus, cara-cara penanganan fraktur humerus, komplikasi penanganan fraktur humerus dan rehabilitasi dan penanganan lanjut jangka panjang pasca penanganan fraktur humerus dan tatacara system rujukan 1.2. Tujuan pembelajaran khusus Setelah mengikuti sesi ini peserta didik akan memiliki kemampuan untuk : 1. Mampu menjelaskan tipe dan klasifikasi fraktur humerus (Tingkat Kompensasi K3,A3)/ ak 2,3 2. Mampu menjelaskan gejala klinik dari patofisiologi dan biomekanik dari masing-masing tipe dan klasifikasi fraktur humerus dan kemudian mendiagnosisnya (Tingkat Kompensasi K3,A3)/ ak 1,2,4,5 3. Mampu melakukan komunikasi dengan pasien atau keluarganya mengenai segala sesuatu yang berkaitan dengan fraktur humerus dan penanganannya serta hal-hal yang mungkin terjadi selama dan sesudah penanganan (Tingkat Kompensasi K3,P3,A3)I ak 2,3,4,5 4. Mampu menjelaskan penanganan pra-operatif, operatif dan pasca oiperatif sesuai dengan tipe dan klasifikasinya termasuk indikasi mutlak dan relatif, non indikasi serta kontra indikasi tindakan operatif (Tingkat Kompensasi K3,A3)/ ak 4,5,6,7 5. Mampu melakukan penanganan non operatif fraktur humerus dan tindakan operatif terhadap fraktur shaft humerus dan mampu melakukan penanganan konservatif optimal pada fraktur metafisis proksimal humerus pada kasus yang tidak bisa dirujuk atau kasus yang menolak operasi (Tingkat Kompensasi K3,P3,A3)/ ak 4,5,6,7 6. Mampu menangani komplikasi yang terjadi pasca tindakan (Tingkat Kompensasi K3,P3,A3)/ ak 4,5,6,7 7. Mampu melakukan penganan rehabilitasi pasca tindakakn melalui kerjasama tim (Tingkat Kompensasi K3,P3,A3)/ ak 4,5,6,7 2. POKOK BAHASAN / SUB POKOK BAHASAN 1. Anatomi, patofisiologi dan biomekanik fraktur humerus, klasifikasi sehubungan dengan patologinya 2. Cara pemeriksaan klinis, radiologis dan laboratorium pada fraktur humerus 3. Komunikasi yang bersifat empatik (diberikan dalam kuliah bedah dan praktek bedah pada umumnya) 4. Persiapan pre-operatif dan perioperatif serta pasca operasi/pasca tindakan konservatif pada fraktur humerus termasuk indikasi mutlak dan relatif, non indikasi serta kontra indikasi tindakan operatif 5. Metode penanganan konservatif dan operatif pada fraktur humerus 6. Komplikasi pasca penganan fraktur humerus dan penanggulangannya 7. Rehabilitasi pasca penanganan fraktur humerus 3. WAKTU METODE A. Proses pembelajaran dilaksanakan melalui metode: 1) small group discussion 2) peer assisted learning (PAL) 3) bedside teaching 4) task-based medical education B. Peserta didik paling tidak sudah harus mempelajari: 1) bahan acuan (references) 2) ilmu dasar yang berkaitan dengan topik pembelajaran 3) ilmu klinis dasar C. Penuntun belajar (learning guide) terlampir D. Tempat belajar (training setting): bangsal bedah, kamar operasi, bangsal perawatan pasca operasi. 1

4. MEDIA

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Workshop / Pelatihan Belajar mandiri Kuliah Group diskusi Visite, bed site teaching Bimbingan Operasi dan asistensi Kasus morbiditas dan mortalitas Continuing Profesional Development

5. ALAT BANTU PEMBELAJARAN Internet, telekonferens, dll. 6. EVALUASI 1. Pada awal pertemuan dilaksanakan pre-test dalam bentuk MCQ, essay dan oral sesuai dengan tingkat masa pendidikan, yang bertujuan untuk menilai kinerja awal yang dimiliki peserta didik dan untuk mengidentifikasi kekurangan yang ada. Materi pre-test terdiri atas: Anatomi dan urodinamika saluran kemih bagian atas Penegakan Diagnosis Terapi ( tehnik operasi ) Komplikasi dan penanganannya Follow up 2. Selanjutnya dilakukan small group discussion bersama dengan fasilitator untuk membahas kekurangan yang teridentifikasi, membahas isi dan hal-hal yang berkenaan dengan penuntun belajar, kesempatan yang akan diperoleh pada saat bedside teaching dan proses penilaian. 3. Setelah mempelajari penuntun belajar ini, peserta didik diwajibkan untuk mengaplikasikan langkah-langkah yang tertera dalam penuntun belajar dalam bentuk role-play dengan temantemannya (peer assisted learning) atau kepada SP (standardized patient). Pada saat tersebut, yang bersangkutan tidak diperkenankan membawa penuntun belajar, penuntun belajar dipegang oleh teman-temannya untuk melakukan evaluasi ( peer assisted evaluation). Setelah dianggap memadai, melalui metoda bedside teaching di bawah pengawasan fasilitator, peserta didik mengaplikasikan penuntun belajar kepada nodel anatomik dan setelah kompetensi tercapai peserta didik akan diberikan kesempatan untuk melakukannya pada pasien sesungguhnya. Pada saat pelaksanaan, evaluator melakukan pengawasan langsung ( direct observation), dan mengisi formulir penilaian sebagai berikut: Perlu perbaikan: pelaksanaan belum benar atau sebagian langkah tidak dilaksanakan Cukup: pelaksanaan sudah benar tetapi tidak efisien, misal pemeriksaan terlalu lama atau kurang memberi kenyamanan kepada pasien Baik: pelaksanaan benar dan baik (efisien) 4. Setelah selesai bedside teaching, dilakukan kembali diskusi untuk mendapatkan penjelasan dari berbagai hal yang tidak memungkinkan dibicarakan di depan pasien, dan memberi masukan untuk memperbaiki kekurangan yang ditemukan. 5. Self assessment dan Peer Assisted Evaluation dengan mempergunakan penuntun belajar 6. Pendidik/fasilitas: Pengamatan langsung dengan memakai evaluation checklist form / daftar tilik (terlampir) Penjelasan lisan dari peserta didik/ diskusi Kriteria penilaian keseluruhan: cakap/ tidak cakap/ lalai. 7. Di akhir penilaian peserta didik diberi masukan dan bila diperlukan diberi tugas yang dapat memperbaiki kinerja (task-based medical education) 8. Pencapaian pembelajaran: Pre test Isi pre test Patofisiologi fraktur humerus Diagnosis Terapi (Tehnik operasi) Komplikasi dan penanggulangannya 2

Follow up Bentuk pre test MCQ, Essay dan oral sesuai dengan tingkat masa pendidikan Buku acuan untuk pre test 1. Buku teks Ilmu Bedah Schwarzt 2. Buku kumpulan kuliah ilmu bedah 3. HAF Dudley, Hamilton Baileys Emergency Surgery 7th ed, 1986 4. Robert Salter, Textbook of disorder and injuries of the musculoskeleat system, 3rd ed, Lippincott Williams and Wilkins, 1999 5. Louis Solomon, Apleys System of Orthopaedics and Fractures, 8th ed, 2001 6. Prof. Chairuddin Rasjad MD, PhD, Pengantar Ilmu Bedah Orthopaedi 2nd ed, Bintang lamumpathe, 2003 7. De Jong W. Sjamsuhidayat, Buku Ajar Ilmu Bedah 2nd ed, 2005 Bentuk Ujian / test latihan Ujian OSCA (K, P, A), dilakukan pada tahapan bedah dasar oleh Kolegium I. Bedah. Ujian akhir stase, setiap divisi/ unit kerja oleh masing-masing senter pendidikan. Ujian akhir kognitif nasional, dilakukan pada akhir tahapan bedah lanjut (jaga II) oleh Kolegium I. Bedah. Ujian akhir profesi nasional (kasus bedah), dilakukan pada akhir pendidikan oleh Kolegium I. Bedah 7. REFERENSI 1. Buku teks Ilmu Bedah Schwarzt 2. Buku kumpulan kuliah ilmu bedah 3. HAF Dudley, Hamilton Baileys Emergency Surgery 7th ed, 1986 4. Robert Salter, Textbook of disorder and injuries of the musculoskeleat system, 3rd ed, Lippincott Williams and Wilkins, 1999 5. Louis Solomon, Apleys System of Orthopaedics and Fractures, 8th ed, 2001 6. Prof. Chairuddin Rasjad MD, PhD, Pengantar Ilmu Bedah Orthopaedi 2nd ed, Bintang lamumpathe, 2003 7. De Jong W. Sjamsuhidayat, Buku Ajar Ilmu Bedah 2nd ed, 2005 8. URAIAN: FRAKTUR HUMERUS 8.1. Introduksi a. Definisi Diskontinuitas yang terjadi pada diafisis shaft tulang humerus karena rudapaksa / trauma Klasifikasi fraktur humerus 1. Fraktur proksimal humerus - One part fractures (minimally displaced) - Two part fractures Fraktur tuberositas minor Fraktur tuberositas mayor Surgical neck fracture - Three part fractures ( caput humeri, shaft humeri dan salah satu dari tuberositas) - Four part fractures - Fraktur dislokasi - Head splitting and articular impression fractures 2. Fraktur Shaft Humerus ( 1/3 tengah ) - Tipe A ( simple/non cominuted ) - Tipe B ( Butterfly fractures ) - Tipe C ( comminuted fractures ) 3. Fraktur Distal Humerus ( Kondilus Humeri ) - T or Y fracture - Sideswipe fracture - Comminuted fracture of the articular surface 3

- Anterior shearing fracture of capitulum b. Ruang lingkup Penanganan Fraktur Humerus Fraktur proksimal humerus - Reduksi tertutup, jika fraktur stabil ( one part fractures ) - ORIF atau pemakaian prostese jika fraktur tidak stabil Fraktur shaft Humerus - Reduksi tertutup Hanging arm cast Shoulder spica cast Velpeau dressing Coaptatioin splint Functional brace - Operatif Plate Osteosintesis Rigid Intramedullary Nail Fixation Flexible Intramedullary Nail Fixation Fiksasi eksternal Fraktur distal humerus Reduksi tertutup pada fraktur distal humerus tidak memberikan hasil yang memuaskan. Terapi operatif merupakan pilihan utama sebaiknya kasus ini dirujuk. c. Indikasi Operasi Fraktur segmental Multipel trauma Fraktur terbuka Trauma vaskuler Fraktur shaft humeri bilateral Floating elbow injury Fraktur patologis Reduksi tertutup yang sukar dipertahankan Radial nerve palsy setelah reduksi tertutup Pada penderita Parkinson Lesi plexus brachial ipsilateral d. Kontra indikasi Operasi Keadaan Umumnya jelek e. Diagnosis Banding Tidak ada f. Pemeriksaan Penunjang X-Ray, dengan 2 atau 3 proyeksi CT-Scan Setelah memahami, menguasai dan mengerjakan modul ini maka diharapkan seorang dokter ahli bedah mempunyai kompetensi melakukan tindakan konservatif dan operatif fraktur humerus 1/3 tengah serta penerapannya dapat dikerjakan di RS Pendidikan dan RS jaringan pendidikan.serta tatacara system rujukan 8.2. Kompetensi terkait dengan modul/ list of skill Tahapan Bedah Dasar ( semester I-III ) Persiapan pra operasi : Anamnesis Pemeriksaan fisik Pemeriksaan Penunjang 4

Informed consent Melakukan terapi konservatif Assisten 2, assisten 1 pada saat operasi Follow up dan rehabilitasi Tahapan Bedah Lanjut ( semester IV-VII ) dan chief residen ( semester VIII-IX ) Persiapan pra operasi : Anamnesis Pemeriksaan fisik Pemeriksaan Penunjang Informed consent Penanganan terapi konservatif Melakukan operasi ( bimbingan , mandiri ) Penanganan komplikasi Follow up dan komplikasi 8.3. Algoritma Dan Prosedur Algoritma

Fraktur diafisis shaft humerus

Tanpa penyulit

Penanganan konservatif

Dengan penyulit

Rujuk spesialis Orthopaedi dan Traumatologi

Fraktur humerus selain yang terjadi pada diafisis shaft humerus

Rujukan spesialis Orthopaedi dan Traumatologi

8.4. Tehnik operasi

Eksposur dapat menggunakan cara anterolateral atau midline posterior untuk fraktur 1/3 distal shaft humerus. Gunakan insisi yang baik, hindari retraksi soft tissue yang berlebihan dengan cara diseksi soft tissue yang seksama dan teknik bone handling yang baik. Identifikasi dan lindungi nervus radialis. Plate dapat ditempatkan di permukaan posterior atau anterolateral tulang. Reduksi fraktur sebaik mungkin dan gunakan lag screw untuk kompresi interfragmental jika memungkinkan ( pada fraktur oblique atau spiral). Kemudian letakkan plate yang sesuai pada sisi kompresi jika memungkinkan. Minimal gunakan 6 screw pada fragmen utama, beberapa penulis merekomendasikan 8 sampai 10 screw. Padan fraktur transversal dan oblique yang pendek compression plate sangat bermanfaat.
8.4. Komplikasi Operasi Nonunion Malunion Avascular nekrosis ( fraktur pada caput humerus ) Arthrodesis 5

Osteomyelitis ( pada fraktur terbuka ) Trauma vaskuler Lesi N.radialis 8.5. Mortalitas Umumnya rendah 8.6. Perawatan Pasca Bedah Perawatan luka operasi pada umumnya Pasien diinstruksikan untuk mulai latihan ROM ringan beberapa hari setelah operasi dengan penekanan untuk menggerakkan jari-jari, pergelangan tangan dan siku untuk mencegah kekakuan sendi. Tambahkan latihan gerakan pendulum pada sendi bahu sesegera mungkin dimulai mingguminggu awal post operatif. Disarankan pasien untuk memakai sling sampai fungsi otot kembali secara penuh. Latihan keras dihindari sampai 12 minggu atau sampai fraktur sembuh

8.7. Kata Kunci: Fraktur Shaft Humerus, terapi konservatif, terapi operatif
9. DAFTAR CEK PENUNTUN BELAJAR PROSEDUR OPERASI No 1 2 3 4 5 6 1 1 2 3 1 2 3 4 1 2 3 Daftar cek penuntun belajar prosedur operasi PERSIAPAN PRE OPERASI Informed consent Laboratorium Pemeriksaan tambahan Antibiotik propilaksis Cairan dan Darah Peralatan dan instrumen operasi khusus ANASTESI Narcose dengan general anesthesia, regional, lokal PERSIAPAN LOKAL DAERAH OPERASI Penderita diposisi yang sesuai Lakukan desinfeksi dan tindakan asepsis / antisepsis pada daerah operasi. Lapangan pembedahan dipersempit dengan linen steril. TINDAKAN OPERASI Insisi kulit sesuai approach yang dipakai Insisi diperdalam dengan diseksi jaringan lunak Reduksi fragmen fraktur Pemasangan plate dan screw PERAWATAN PASCA BEDAH Komplikasi dan penanganannya Pengawasan terhadap ABC Perawatan luka operasi Sudah dikerjakan Belum dikerjakan

Catatan: Sudah / Belum dikerjakan beri tanda

10. DAFTAR TILIK Berikan tanda dalam kotak yang tersedia bila keterampilan/tugas telah dikerjakan dengan memuaskan, dan berikan tanda bila tidak dikerjakan dengan memuaskan serta T/D bila tidak dilakukan pengamatan T/D Memuaskan Tidak memuaskan Tidak diamati Langkah/ tugas dikerjakan sesuai dengan prosedur standar atau penuntun Tidak mampu untuk mengerjakan langkah/ tugas sesuai dengan prosedur standar atau penuntun Langkah, tugas atau ketrampilan tidak dilakukan oleh peserta latih selama penilaian oleh pelatih Tanggal No Rekam Medis DAFTAR TILIK No Kegiatan / langkah klinik Kesempatan ke 1 2 3 4 5

Nama peserta didik Nama pasien

Peserta dinyatakan : Layak Tidak layak melakukan prosedur

Tanda tangan pelatih

Tanda tangan dan nama terang