P. 1
Bab Ix Laporan Akhir

Bab Ix Laporan Akhir

|Views: 13|Likes:
Published by Widiana Safaat
-
-

More info:

Published by: Widiana Safaat on Sep 02, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/03/2014

pdf

text

original

Feasibility Study (Studi Kelayakan) Pembangunan Pabrik Komoditi Perkebunan Karet Kabupaten Lingga  

   

      9.1. Umum 

O OR NIIS SII D RG GA SA AN AS DA AN N M MA AN NA AJ JE EM ME EN NP PA AB BR RIIK K

Analisis  aspek  ini  membahas  penyusunan  rencana  penyelesaian  proyek  dan  manajemen  Pabrik  yang  akan  datang.  dengan  seefisien  mungkin.  Dalam  hal  ini  dikordinasikan  berbagai  kegiatan  dan  sumber  daya,  agar  sarana  fisik  proyek  seperti  bangunan,  mesin  dan  lainnya  bisa  disiapkan  tepat  waktu.  Aspek  yang  sering  dan  sangat penting dianalisis pada aspek organisasi dan manejemen ini antara lain adalah  manajemen  pembangunan  proyek  dan  manajemen  operasi.  Alasan  utama  analisis  aspek  ini  adalah  karena  tenaga  manajemen  yang  mengelola  uang,  tanah,  mesin,  bahan  baku  dan  tenaga  kerja  hingga  proyek  secara  keseluruhan  dapat  mencapai  berbagai  macam  tujuan  yang  dikehendaki  oleh  berbagai  pihak  yang  bersangkutan  dengan  proyek.  Oleh  karenanya  selama  studi  kelayakan  proyek  harus  diperoleh  gambaran  tenaga  manajemen  apa  dan  berapa  yang  diperlukan  untuk  mengelola  proyek  secara  berhasil.  Juga  perlu  diketahui  darimana  tenaga  diperoleh,  kompensasi  yang  disediakan  untuk  menarik  dan  mempertahankan  tenaga  manajemen  tersebut.  Proyek  diharapkan  dapat  mencapai  keuntungan  optimal  dan  tujuan  yang  diinginkan  jika  dikelola  oleh  tenaga  manajemen  yang  ahli  dan  berpengalaman  di  bidang  operasi  proyek  yang  bersangkutan  serta  memiliki  dedikasi  dan  motivasi  yang  tinggi  untuk  mengembangkan proyek yang dipercayakan kepada mereka.  Tahap manajemen perencanaan pembangunan proyek merupakan tahap yang  sangat  penting  dan  menentukan.  Dalam  tahap  ini  direncanakan  penyiapan  sarana  fisik  dan  peralatan  lunak  lainnya  agar  proyek  yang  direncanakan  bisa  mulai  beroperasi  secara  komersial  tepat  waktu.  Pada  tahap  ini  diidentifikasi  berbagai  kegiatan  yang  perlu  dilakukan,  lama  waktu  masing‐masing  kegiatan  dan  biayanya,  termasuk  supply  logistik  agar  tiap  kegiatan  lancar.  Dalam  menganalisis  aspek  manajemen  operasi  proyek  antara  lain  analisis  rencana  pengelolaan  proyek  dalam 

 

IX ‐ 1   

   3. Struktur  organisasi  staf  yaitu  suatu  bentuk  struktur  organisasi  dimana  terdapat  satu  atau  lebih  tenaga  staf  yang  berperan  sebagai  ahli  dalam    IX ‐ 2    .  dan  cara  mencari  tenaga  kerja.  Karena  evaluasi  manajemen tidak mengenal rumus‐rumus matematis.  Akan  tetapi  perlu  diingat  bahwa  evaluasi  aspek  manajemen  lebih  sulit  dilakukan  dibanding  aspek  lain  karena  lebih  bersifat  kualitatif.  seperti  bentuk  badan  usaha.  Pendistribusian  tugas‐ tugas. Adapun  tiga  bentuk  struktur  organisasi  secara umum adalah sebagai berikut:   1.  dari  mana   mendapatkan  perintah.  persyaratan  menjalankan  pekerjaan.Feasibility Study (Studi Kelayakan) Pembangunan Pabrik Komoditi Perkebunan Karet Kabupaten Lingga   operasinya  nanti.  struktur  organisasi.  Singkatnya  dalam  analisis  aspek  organisasi  dan  manejemen  diteliti  beberapa  hal  seperti  identifikasi  fungsi  yang  diperlukan  dan  pembentukan  struktur  organisasi  dan  tata cara kerja tiap fungsi. Struktur  organisasi  lini  yaitu  suatu  bentuk  struktur  organisasi  dimana  kekuasaan  dan  tanggung  jawab  diturunkan  secara  garis  dari  tingkat  pimpinan atas kepada tingkat bawahannya  2.  wewenang  dan  tanggung  jawab  serta  hubungan  satu  sama  lain  dapat  digambarkan  pada  struktur  organisasi  manajemen  pabrik  sehingga  para  karyawan  akan  mengetahui  dengan  jelas  apa  tugasnya.  jenis  pekerjaan  yang  diperlukan.  Struktur  Organisasi  adalah  merupakan  gambaran  mengenai  pembagian  tugas  serta  tanggung  jawab  kepada  individu  maupun  bagian  tertentu  dari  organisasi. Struktur  organisasi  fungsional  yaitu  suatu  bentuk  struktur  organisasi  dimana  sebagian  besar  pimpinan  tidak  mempunyai  bawahan  yang  jelas  sebab  setiap  atasan  berwenang  memberi  komando  kepada  setiap  bawahan  sepanjang  ada  hubungan  dengan  fungsi  atasan  tersebut  sehingga  terdapat  pembagian  spesialisasi  tugas  yang  jelas  terhadap  karyawan. pengalaman dan keahlian yang  dibutuhkan  untuk  mengelola  proyek  juga  tidak  dapat  dilukiskan  secara  visual.  Struktur  organisasi  ini  mempunyai  peranan  yang  sangat  penting  dalam  menentukan  dan  memperlancar  jalannya  roda  manajemen  pabrik  karet.  dan  kepada  siapa  harus  bertanggung  jawab.

  dan  staf. departemen personalia.Feasibility Study (Studi Kelayakan) Pembangunan Pabrik Komoditi Perkebunan Karet Kabupaten Lingga   bidang  tertentu  yang  tugasnya  memberi  nasihat  dan  saran  dalam  bidangnya kepada pejabat pimpinan di dalam organisasi tersebut.  departemen  mekanik  (maintenance).  departemen  penerimaan/gudang  bokar. departemen ekspor.  departemen  gudang  spare  part/packing.  departemen  marketing.    Hubungan  staf  ditunjukan  dengan  adanya  Hubungan  staf  ditunjukkan  dengan  adanya  kelompok  ahli  yang  bertugas  untuk  memberi  saran  atau  nasihat  kepada  dewan  direksi/komisaris  dalam  perencanaan. dan departemen audit internal.  Hubungan  fungsional  ditunjukkan  dengan  adanya  pembagian  departemen  berdasarkan  fungsinya  yaitu  :  departemen  pembelian.  fungsional.  departemen  operasi.1                          IX ‐ 3    .  departemen  produksi.   Berdasarkan    di  atas.  dapat  disimpulkan  bahwa  struktur  organisasi  yang  digunakan  oleh  rencana  pabrik  karet  di  Kabupaten  Lingga  adalah  struktur  organisasi  campuran  lini.  departemen keuangan.  Hubungan  lini  ditunjukkan  dengan  adanya  pendelegasian  tugas  dari  atasan  kepada  bawahan  yang  dapat  dilihat  dari  pelimpahan  wewenang  dari  dewan  direksi/komisaris  kepada  kepala  pabrik. departemen laboratorium.  dan  pengawasan  tetapi  tidak  berhak  untuk  memberikan  perintah  yang  dapat  dilihat  dengan  adanya  wakil  manajemen  dan  tim  wakil  manajemen  yang  memberikan  saran  pengembangan  mutu  terhadap  dewan  direksi/komisaris. Adapun struktur organisasi PT.  pelaksanaan.  Batanghari Tebing Pratama dapat dilihat pada Gambar 9.

  uraian  tugas  dan  tanggung  jawab  dari  masing‐masing  bagian  pada  Pabrik Karet Kabupaten Lingga adalah sebagai berikut:   1.  Dewan Direksi/Komisaris   a.  STRUKTUR ORGANISASI PT.  Mengangkat Wakil Manajemen dan Asisten Wakil Manajemen.1.   b.Feasibility Study (Studi Kelayakan) Pembangunan Pabrik Komoditi Perkebunan Karet Kabupaten Lingga     Gambar 9.   c.  d. Menetapkan kebijakan dan sasaran mutu.  Uraian Tugas dan Tanggung Jawab   Secara  rinci.     IX ‐ 4    . BATANGHARI  TEBING PRATAMA    9. Menetapkan  struktur  organisasi  dan  tanggung  jawab  manajemen  dalam sistem. Sebagai penanggung jawab tertinggi terhadap mutu produk.3.

   4. Melaksanakan pemasaran produk perusahaan.     IX ‐ 5    . Menyiapkan Rapat Wakil Manajemen.     Memonitor tindakan koreksi terhadap ketidaksesuaian dalam sistem.   b.    Mengkoordinir  tindak  lanjut  hasil  rapat  tindakan  manajemen  secara  sistematis. Pembelian   a.   3. Melaksanakan  pengendalian  terhadap  produk  yang  ditemukan  ketidaksesuaian. Mengembangkan  perusahaan  termasuk  pengadaan  pelatihan  dan  pemeliharaan catatan‐catatan perusahaan. Kabag. Melaksanakan  penyediaan.  b.   d.  pemeliharaan.   g.   c. Bertanggung jawab kepada dewan direksi/komisaris.   f. Merencanakan  peningkatan  volume  produksi  dan  mutu  produk  yang  dihasilkan. Melakukan  pengawasan  seluruh  kegiatan  di  pabrik  baik  pada  aspek  operasional maupun pada aspek yang berkaitan dengan sistem mutu.   5.  dan  pemeriksaan  seluruh  peralatan dan mesin produksi.  memelihara. Kepala Pabrik   a.   Melaksanakan  asesmen  (penilaian)  atas  pengendalian  semua  produk  yang tidak sesuai dan keluhan pelanggan.  dan  melaksanakan  pedoman  mutu  beserta  prosedur‐prosedur pendukung. Wakil Manajemen    Menyiapkan. Membantu pelaksanaan tanggung jawab Wakil Manajemen. Tim Wakil Manajemen   a. Meninjau sistem manajemen mutu secara berkala.Feasibility Study (Studi Kelayakan) Pembangunan Pabrik Komoditi Perkebunan Karet Kabupaten Lingga   e. Bertanggung jawab kepada kepala pabrik.   e.   2. Melaksanakan  pembelian  bokar  dan  kalkulasi  harga  standar  pembelian.   b.

Membuat syarat mutu bokar dan bahan penolong.   d. Melaksanakan  pemeriksaan  dan  identifikasi  sesuai  dengan  jenis  dan  mutu.  d.   e.  d.  inspeksi  dan  identifikasi  sesuai  dengan  klasifikasi. Menyiapkan bokar sesuai mutu dan permintaan produksi. Bertanggung jawab kepada kepala pabrik. Melaksanakan  sampling.  dan  penyiapan  prasarana  gudang bokar.  sampling. Bertanggung jawab kepada kepala pabrik.  b.   8.  penyimpanan. Gudang Spare Part/Packing  a.   f. Melaksanakan  penerimaan.     IX ‐ 6    . Membuat dokumen produksi dan instruksi kerja.  penyimpanan.   6.  inspeksi  dan  identifikasi  selama  proses  produksi  dan pada produk akhir. Membuat  pesanan  dan  membeli  bahan  penolong  dan  komponen  lainnya.  Melakukan  perencanaan  produksi. Membuat instruksi kerja pembelian. Sebagai  penanggung  jawab  atas  seluruh  hasil  produksi  yang  dihasilkan.   c.   e. Melakukan persiapan dan pengendalian subkontraktor.  c. Kabag. Bertanggung jawab kepada kepala pabrik.   7.Feasibility Study (Studi Kelayakan) Pembangunan Pabrik Komoditi Perkebunan Karet Kabupaten Lingga   c. Produksi   a.  pengendalian  proses  dan  peralatan.  Melaksanakan  penerimaan.   e.  d.   b. Kabag.   c. Kabag.  Mengecek jumlah persediaan spare part secara berkala.  dan  penyiapan  prasarana  gudang spare part/packing. Mengecek jumlah persediaan bokar secara berkala.   b. Mendistribusikan kepada bagian‐bagian yang memerlukan. Penerimaan/Gudang Bokar   a.

Bertanggung jawab kepada kepala pabrik. Menangani kasus‐kasus yang timbul pada karyawan. Menyiapkan  rencana  pesanan  bahan  penolong  dan  komponen  lainnya yang akan diajukan kepada kepala bagian pembelian. Bertanggung jawab kepada kepala pabrik. dan perawatan.   e.   c. Membuat perencanaan pelatihan tenaga kerja. Laboratorium   a. Personalia   a.  barang  dalam  proses. Melaksanakan pemeliharaan catatan pelatihan tenaga kerja. Melaksanakan  kalibrasi  dan  setting  peralatan  untuk  inspeksi  pengukuran dan pengujian yang ada pada laboratorium.  dan  produk siap jual/ekspor. Melaksanakan proses penanganan.   g. Kabag. Melaksanakan  pemeliharaan  data‐data  karyawan  selama  karyawan  masih bekerja. Kabag.   b.   11.   c. Melaksanakan  pembinaan  terhadap  karyawan  terutama  mengenai  peraturan dan tata tertib di perusahaan. pengemasan.   b.   h. Kabag.   d.  b. Menjamin  keselamatan  barang  selama  penanganan  di  pelabuhan  dan  selama transport.   e.   d. Melakukan penerapan statistik hasil uji. Ekspor   a.  h.   d. Membuat catatan pengemasan dan pengiriman (penyerahan).   10. Melaksanakan  penerimaan  karyawan  sesuai  dengan  kualifikasi  yang  dibutuhkan. Membuat administrasi dan dokumen ekspor. Menjamin ketersediaan sumber daya manusia yang terlatih.Feasibility Study (Studi Kelayakan) Pembangunan Pabrik Komoditi Perkebunan Karet Kabupaten Lingga   f. Melaksanakan transport ke pelabuhan.   c.   g. Bertanggung jawab kepada kepala pabrik.   9.     IX ‐ 7    .   f.  Mengidentifikasi peralatan laboratorium dan sampel. Melaksanakan  pengujian  pada  bokar.

   d. Merencanakan penggunaan dana perusahaan. Menanggapi dan menyelesaikan tuntutan dan keluhan pelanggan. Mekanik (Maintenance)   a.   13.    Kabag.   b. Membuat laporan keuangan secara periodik.   d.   d. Menetapkan  jadwal  pemeriksaan  mesin‐mesin  dan  peralatan  produksi. Kabag.Feasibility Study (Studi Kelayakan) Pembangunan Pabrik Komoditi Perkebunan Karet Kabupaten Lingga   12. Melakukan pengawasan atas dana keuangan perusahaan. Bertanggung jawab kepada kepala pabrik.   f.   b.  dan  identifikasi mesin‐mesin dan peralatan produksi.   e.   e. Bertanggung jawab kepada kepala pabrik.   b. Menyalurkan dana ke seluruh unit kerja yang ada dalam perusahaan.   c.   16. Memasarkan dan melakukan negosiasi dengan calon pelanggan. Tim Audit Internal     IX ‐ 8    .   f. Memastikan  penggunaan  mesin‐mesin  dan  peralatan  produksi  dalam  kondisi layak pakai. Mengelola sumber‐sumber dana keuangan perusahaan.  Bertanggung jawab kepada kepala pabrik. Merencanakan  pengadaan  kebutuhan  yang  berkaitan  dengan  operasional perusahaan. Kabag. Melaksanakan persyaratan atas kontrak yang telah dibuat. Keuangan   a.  Melaksanakan  pemeliharaan  dan  perbaikan  terhadap  mesin‐mesin  dan peralatan produksi.   14. Kabag. Melaksanakan pemenuhan seluruh persyaratan kontrak.   d.   c.   15. Menginventarisasikan seluruh peralatan dan permesinan. Melaksanakan  pemeliharaan  dokumentasi  operasional. Bertanggung jawab kepada kepala pabrik.   b.   c. Departemen Operasi   a. Marketing   a.   c.  inspeksi. Melaksanakan aspek operasional perusahaan.

1.4.Ekspor Kabag Personalia Kabag. Mekanik (Maintenance) Kabag.  Merencanakan jadwal audit internal. Jam Kerja   Jabatan Dewan Direksi/Komisaris Wakil  Manajemen Tim Wakil  Manajemen Kepala Pabrik Kabag Pembelian Kabag.4.  Tabel 9. Melakukan  verifikasi  kegiatan  pengendalian  mutu  pada  bagian‐ bagian terkait untuk menentukan keefektifan sistem mutunya.   d. Gudang Spare Part/Packing Kabag.4. Departemen Operasi Kabag.    IX ‐ 9    . Bertanggung jawab kepada kepala pabrik. Marketing Kabag.  Jumlah Tenaga Kerja dan Jam Kerja   9.2. Produksi Kabag. Membuat laporan atas penyimpangan yang ditemukan.1 Tenaga Kerja   Adapun  perincian  jumlah  tenaga  kerja  Rencana  pada  pabrik  Karet  Lingga  dapat dilihat pada Tabel 9. Penerimaan/Gudang Bongkar Kabag.   b.1 Rencana Tenaga Kerja Pabrik Karet Kabupaten Lingga  No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 9. Laboratorium Kabag.  Apabila  waktu  kerja  lebih dari 8 jam per hari maka jam kerja berikutnya terhitung sebagai lembur.   c.Feasibility Study (Studi Kelayakan) Pembangunan Pabrik Komoditi Perkebunan Karet Kabupaten Lingga   a.  9.Keuangan Tim Audit Internal Staf Buruh/Karyawan Produksi Total Jumlah 1 1 4 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 5 16 250 289   Pengaturan  jam  kerja  pada  Rencana  Pabrik  Karet  Kabupaten  Lingga  berdasarkan  syarat  kerja  umum  yaitu  setiap  pekerja  mempunyai  7‐8  jam  kerja  per  hari  dan  bekerja  6  hari  dalam  seminggu  (senin  sampai  sabtu).

  Untuk hari besar atau hari libur x upah per bulan.  kepala  pabrik.  c.  para  Kabag.5.  dan  staf  yang  besarnya  tetap  setiap  bulan  sesuai  dengan  jabatannya  masing‐ masing.2.  Upah harian diberikan kepada buruh/karyawan produksi per hari kerja. wakil manajemen. Perhitungan  upah  lembur  untuk  satu  jam  pertama  adalah  1½  (satu  setengah) x upah per jam.  b. Perhitungan upah lembur per jam berikutnya adalah 1/160  2.Feasibility Study (Studi Kelayakan) Pembangunan Pabrik Komoditi Perkebunan Karet Kabupaten Lingga   Adapun pembagian jam kerja pada dapat dilihat pada Tabel 9.  Cara  perhitungan  upah lembur adalah sebagai berikut:  1. Perhitungan  upah  lembur  untuk  dua  jam  berikutnya  adalah  2  (dua)  x  upah per jam. Gaji bulanan diberikan kepada dewan direksi/komisaris.  Selain  gaji  atau  upah  pokok.  a. Sistem Pengupahan dan Fasilitas Lainnya  Sistem  pengupahan  karyawan  pada  Rencana  Pabrik  Karet  Kabupaten  Lingga  dapat dibedakan atas:  1.  tim  audit  internal.  tim  wakil  manajemen. Untuk hari biasa.    IX ‐ 10    .2 Jam kerja Rencana Pabrik Karet Kabupaten Lingga     9.  2. Tabel 9.  perusahaan  juga  memberikan  upah  lembur  kepada  karyawan  yang  bekerja  di  atas  waktu  kerja  normal.

 antara lain:  i.  Perusahaan  memberikan  cuti  sebanyak  12  (dua  belas)  hari  kerja  per  tahun  kepada  para  karyawannya. Cuti Tahunan. perusahaan juga memberikan  beberapa fasilitas kepada karyawannya.       IX ‐ 11    .  ii.  yang  hanya  mengijinkan  10  orang  dari  tenaga  kerja  cuti  pada  saat  bersamaan.  Sisa  cuti  yang  belum  diambil  pada  tahun  tertentu  akan  ditambahkan  ke  tahun  berikutnya  dengan  batas  maksimal  18  (delapan  belas)  hari  kerja  per  tahun.  Permohonan  cuti  tenaga  kerja  diatur  dengan  peraturan  perusahaan.  Pengaturan  ini  dimaksudkan  agar  kegiatan  perusahaan  dapat  terus  berjalan dengan stabil. Tunjangan Hari Raya (THR)  Besarnya  Tunjangan  Hari  Raya  (THR)  ini  adalah  tambahan  satu  bulan  gaji untuk karyawan yang mempunyai masa kerja lebih dari satu tahun.  Selain gaji/upah pokok dan upah lembur di atas.Feasibility Study (Studi Kelayakan) Pembangunan Pabrik Komoditi Perkebunan Karet Kabupaten Lingga   Perhitungan  upah  lembur  untuk  karyawan  yang  bekerja  pada  hari  besar  atau hari libur (minggu) adalah 2 (dua) x upah per hari kerja biasa.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->