You are on page 1of 30

BAB I PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG Untuk mencapai perkembangan tumbuh kembang anak yang optimal perlu diperhatikan beberapa aspek perkembangan, yakni sensoris, motorik, komunikasi bahasa dan bicara, kognitif, kreatifitas seni, urus diri, emosisosial, kerjasama, dan leadership, moral dan spriritual. Dimana perkembangan tersebut berkaitan dengan perkembangan otak anak juga. Jika melihat dari perkembangan otak, otak terbagi menjadi 2 sisi yakni: 1. Otak kiri (hard skill 10%) spesific competencies yakni berhubungan dengan logika, berhitung, rasional dan merencanakan. 2. Otak kanan (soft skill 90%) basic competencies yakni berhubungan dengan sensitiveness, selfcontrolling, vision, communication, risk taking dan continual learning. Kemudian dalam tahap perkembangan tumbuh kembang anak, anak berusia 12 bulan seharusnya sudah bisa untuk berjalan dituntun, makan dengan sendok, dipanggil datang, dan bicara lebih dari 8 kata. Usia 18 bulan sudah bisa untuk naik tangga dengan dibantu, susun balok 6, dan mengikuti mimik. Anak usia 1-2 tahun cenderung gerakannya memakai otot-otot besar, bergerak dengan banyak komponen tubuh dan dapat merangsang oksigenasi otak. Dan untuk mengetahui anak sudah siap jalan atau belum dapat dilihat dari reflex jinjit (plantar refleks) yang mulai hilang, atau sudah dapat melakukan koordinasi kompleks.

B. RUMUSAN MASALAH 1. Apa yang dimaksud dengan anak usia toddler? 2. Bagaimana perkembangan kognitif anak usia toddler? 3. Bagaimana perkembangan psikoseksual anak usia toddler? 4. Bagaimana perkembangan psikososial anak usia toddler? 5. Bagaimana perkembangan bahasa anak usia toddler?

6. Bagaimana perkembangan fisik anak usia toddler? 7. Bagaimana asupan gizi anak usia toodler? 8. Bagaimana cara menyikapi tingkah laku usia todler? 9. Bagaimana terapi bermain untuk anak usia toodler? C. TUJUAN a. Tujuan Umum 1. Makalah ini bertujuan agar mahasiswa atau pembaca mampu mengetahui tentang proses pertumbuhan dan perkembangan anak dinjau dari aspek kognitif, fisik, bahasa, psikosexsual dan psikososial

b. Tujuan Khusus Adapun tujuan khusus makalah ini agar mahasiswa dan pembaca mampu: 1. Menjelaskan pertumbuhan dan perkembangan anak usia toddler 2. Mengetahui aspek-aspek yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan anak usia toddler 3. Mempu menjelaskan aspek-aspek yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan anak usia toddler

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Pengertian Toddler Anak usia toddler adalah anak usia 12 36 bulan (1-3 tahun) pada periode ini anak berusaha mencari tahu bagaimana sesuatu bekerja dan bagaimana mengontrol orang lain melalui kemarahan, penolakan dan tindakan keras kepala. Hal ini merupakan periode yang sangat penting untuk mencapai pertumbuhan dan perkembangan intelektual secara optimal (Perry, 1998). 1. Pertumbuhan dan Perkembangan Toddler Whaley dan Wongs (2000) mengemukakan pertumbuhan

merupakan bertambah jumlah dan besarnya sel seluruh bagian tubuh yang secara kuantitatif dapat diukur. Sedangkan perkembangan merupakan bertambah sempurnanya fungsi alat tubuh yang dapat dicapai melalui tumbuh kematangan belajar. Usia 1 tahun merupakan usia yang penuh berbagai hal yang menarik antara lain berubah dalam cara makan, cara bergerak, juga dalam keinginan dan sikap atau perasaan si kecil apabila disuruh melakukan sesuatu yang tidak ia sukai, ini akan menyatakan sikap dan nalurinya mengatakan tidak baik dengan kata-kata maupun perbuatan, meskipun sebetulnya hal itu di sukai (Psikolog menyebutnya

Negatifisme). Kenyataan ini berbeda pada saat usia di bawah satu tahun, si kecil akan menjadi seorang penyidik yang sangat menjengkelkan, mereka akan menyelinap keluar masuk setiap sudut rumah, menyentuh semua benda yang ditemukannya, menggoyangkan meja dan kursi, menjatuhkan benda apapun yang dapat dijatuhkan, memanjat apa yang bisa dipanjat, memasukkan benda-benda kecil kedalam benda yang lebih besar dan sabagainya. Pendek kata tangannya tidak bisa diam setiap hari (Hurlock, 2002:98).

Pada usia 2 tahun si kecil akan cenderung mengikuti orang tuanya kesana-kemari, ikut ikutan menyapu, mengepel, menyiram tanaman, semua ini dilakukan dengan penuh kesungguhan. Pada usia 2 tahun anak sudah mulai belajar bergaul, ia senang sekali menonton anak lain bermain, perasaan takut dan cemas sering terjadi apabila orang tuanya meninggalkan anak sendiri. Seandainya orang tua harus bepergian lama atau memutuskan untuk kembali bekerja dan meminta bantuan orang lain untuk mengawasi anaknya, biasanya anak tidak rewel pada saat orang tua pergi tetapi pada saat mereka kembali anak akan terus-menerus melekat pada ayah dan ibunya dan tidak mengizinkan siapapun juga mendekatinya, karena ia takut orang tuanya akan pergi lagi. Perasaan takut akan semakin menghambat pada saat tidur ia mau berbaring jika ayah atau ibunya duduk di sampingnya (Hurlock, 2002:101). Anak pada usia 3 tahun biasanya lebih mudah dikendalikan karena anak sudah dalam perkembangan emosi, sehingga mereka menganggap ayah dan ibunya sebagai orang yang istimewa. Sikap permusuhan dan kebandelan yang muncul pada usia antara 2 - 3 tahun tampaknya makin berkurang. Sikap pada orang tua bukan saja bersahabat tetapi sangat ramah dan hangat. Anak menjadi sangat patuh pada orang tuanya, sehingga mereka akan bertingkah laku baik dan menurut sekali. Jika keinginan mereka bertentangan dengan kehendak orang tuanya karena mereka tetap makluk hidup yang mempunyai pendapat sendiri. Pada usia 3 tahun anak cenderung meniru siapa pun yang dilakukan orang tuanya sehari-hari disebut proses identifikasi. Dalam proses inilah karakter anak di bentuk jauh lebih banyak dari petunjuk yang diterima dari orang tuanya, seperti membentuk model diri mereka, membina kepribadian, membentuk sikap dasar, baik terhadap pekerjaan, orang tua dan dirinya sendiri (Hurlock, 2002:111). 2. Faktor Pengaruh Pertumbuhan dan Perkembangan Anak 1. Faktor herediter

Merupakan faktor yang dapat diturunkan sebagai dasar dalam mencapai tumbuh kembang anak disamping faktor lain. Faktor herediter adalah bawaan, jenis kelamin, ras, suku bangsa. 2. Faktor lingkungan Merupakan faktor yang memegang peranan penting dalam menentukan tercapai dan tidaknya potensi yang sudah dimiliki antara lain: a) Lingkungan pranatal Merupakan lingkungan dalam kandungan, mulai konsepsi lahir sampai yang meliputi gizi pada waktu ibu hamil, zat kimia atau toksin, kebiasaan merokok dan lain-lain. b) Lingkungan postnatal Seperti sosial ekonomi orang tua, nutrisi, iklim atau cuaca, olahraga, posisi anak dalam orang tua dan status kesehatan.

B. Perkembangan Kognitiif 1. Pengertian Kognitif adalah operasi-operasi atau prosedur-prosedur mental yang bisa digunakan individu untuk mendapatkan, menahan, serta mengambil kembali berbagai pengetahuan dan kepandaian (Rigney,1978 dalam Jonassen 1987). Strategi kognitif mencerminkan bagaimana seseorang belajar,

mengingat, dan berfikir serta bagaimana memotivasi diri mereka sendiri (Weinstein dan mayer, 1985 dalam Jonassen (1987). Jonassen (1987) berkesimpulan bahwa strategi-strategi kognitif merepresentasikan kegiatankegiatan kognitif yang sangat luas yang mendukung pembelajaran seseorang. Dengan demikian, jelas bahwa strategi kognitif sangat penting bagi siapa pun untuk mencapai kompetensi yang baik. 2. Sifat-sifat kognitif yang umumnya pada bayi toddler Menurut Jean Piagiet pada usia 1-3 tahun anak sudah dapat: a. Membedakan diri sendiri dengan setiap objek.

b. Mengenal diri sebagai pelaku kegiatan dan mulai bertindak dengan tujuan tertentu contohnya: menarik seutas tali untuk menggerakkan sebuah mobil atau menggerakkan mainan supaya bersuara. c. Menguasai keadaan tetap dari objek misalnya: menyadari bahwa benda tetap ada meskipun tidak terjangkau oleh mata. 3. Sifat-sifat fisik kognitif yang umumnya pada bayi toddler a. Sewaktu lahir, berat otak anak sekitar 27% berat otak orang dewasa. Sedangkan pada usia 2 tahun, berat otak anak sudah mencapai 90% dari berat otak orang dewasa (sekitar 1200 gram). Hal ini menunjukkan bahwa pada usia ini, masa perkembangan otak sangat pesat. Pertumbuhan ini memberikan implikasi terhadap kecerdasan anak. b. Pada usia 1 2 tahun, anak memiliki rasa ingin tahu yang sangat besar. Pada usia ini, anak mengembangkan rasa keingintahuannya melalui beberapa hal. c. Memahami kalimat yang terdiri dari beberapa kata. Pada usia 12 17 bulan, anak sudah dapat memahami kalimat yang terdiri atas rangkaian beberapa kata. Selain itu, anak juga sudah dapat mengembangkan komunikasi dengan menggunakan gerakan tubuh, tangisan dan mimik wajah. Pada usia 13 bulan, anak sudah mulai dapat mengucapkan katakata sederhana seperti mama atau papa. Pada usia 17 bulan, umumnya anak sudah dapat mengucapkan kata ganti diri dan merangkainya dengan beberapa kata sederhana dan mengutarakan pesan-pesan seperti: Adik mau susu. d. Cepat menangkap kata-kata baru. Pada usia 18 23 bulan, anak mengalami perkembangan yang pesat dalam mengucapkan kata-kata. Perbendaharaan kata anak-anak pada usia ini mencapai 50 kata. Selain itu, anak sudah mulai sadar bahwa setiap benda memiliki nama sehingga hal ini mendorongnya untuk melancarkan kemampuan bahasanya dan belajar kata-kata baru lebih cepat. e. Belajar melalui pengamatan/mengamati. Mulai usia 13 bulan, anak sudah mulai mengamati hal-hal di sekitarnya. Banyak keajaiban di

sekitarnya mendorong rasa ingin tahu anak. Anak kemudian melakukan hal-hal yang sering dianggap bermain, padahal anak sedang mencari tahu apa yang akan terjadi kemudian setelah anak melakukan suatu hal sebagai pemuas rasa ingin tahunya. Pada usia 19 bulan, anak sudah dapat mengamati lingkungannya lebih detail dan menyadari hal-hal yang tidak semestinya terjadi berdasarkan pengalamannya.

C. Perkembangan Psikoseksual a. Pengertian Teori perkembangan psikoseksual yang dikemukakan oleh Freud mengatakan bahwa setiap makhluk hidup pasti mengalami pertumbuhan dan perkembangan, begitu pula manusia juga mengalaminya. Freud mengatakan bahwa seksualitas adalah faktor pendorong terkuat untuk melakukan sesuatu dan bahwa pada masa anak-anak pun mengalami ketertarikkan dan kebutuhan seksual. Apabila tahap-tahap psikoseksual selesai dengan sukses, hasilnya adalah kepribadian yang sehat. Jika masalah tertentu tidak diselesaikan pada tahap yang tepat, fiksasi dapat terjadi. Fiksasi adalah fokus yang gigih pada tahap awal psikoseksual. Sampai konflik ini diselesaikan, individu akan tetap terjebak dalam tahap ini. Misalnya, seseorang yang terpaku pada tahap oral mungkin terlalu bergantung pada orang lain dan dapat mencari rangsangan oral melalui merokok, minum, atau makan. b. Sifat-sifat umum Perkembangan Psikoseksual Anak Pada Usia 1-3 Tahun Dibagi dua fase : 1) Fase Anal Pada fase ini fungsi tubuh yang memberi kepuasan berkisar pada sekitar anus. Tugas perkembangan yang harus dilalui anak adalah melakukan kontrol terhadap BAB dan BAK, dan bila tercapai anak akan senang melakukan sendiri. Sedangkan bila tugas perkembangan tidak tercapai akan muncul beberapa masalah seperti anak akan menahan dan melakukannya dengan mempermainkan.Peran

lingkungan adalah membantu anak untuk belajar mengontrol

10

pengeluaran (melakukan Toilet Training), yaitu suatu konsep bersih dimana anak belajar mengontrol pengeluaran tepat waktu dan tempat serta dapat melakukan dengan mandiri. Adapun kreteria yang umumnya ditemukan antara lain : a. Kehidupan anak berpusat pada kesenangan anak terhadap dirinya sendiri, sangat egoistik, mulai mempelajari struktur tubuhnya. b. Pada fase initugas yang dapat dilaksanakan anak adalah latihan kebersihan. c. Anak senang menahan feses, bahkan bermain-main dengan fesesnya sesuai dengan keinginanya. d. Untuk itu toilet training adalah waktu yang tepat dilakukan dalam periode ini. e. Masalah yang yangdapatdiperolehpadatahapiniadalahbersifatobsesif (ganggan pikiran) dan bersifat impulsive yaitu dorongan membuka diri, tidak rapi, kurang pengendalian diri. 2) Fase Perkembangan Moral Menurut Kohelberg, tingkatan pertama dari perkembangan moral adalah prekonvensional ketika anak merespon pada label baik atau buruk. Selama tahun kedua kehidupan, anak mulai belajar mengetahui beberapa aktifitas yang mendatangkan pengaruh dan persetujuan. Mereka juga mengenal ritual-ritual tertentu, seperti mengulang bagian dari doa-doa. Saat usia dua tahun, toddler belajar pada perilaku orang tua mereka yang berkaitan dengan urusan moral. Pola disiplin mempengaruhi perkembangan moral toddler : a. Hukuman fisik dan pengambilan hak-hak khusus cenderung membentuk moral yang negatif. b. Menghilangkan cinta dan perasaan sebagai bentuk dari hukuman menimbulkan perasaan bersalah pada toddler.

11

c. Disiplin diukur secara tepat dengan memberikan penjelasan yang sederhana mengapa perbuatan nya tidak diperbolehkan,

memberikan pujian terhadap perbuatan yang baik.

D. Perkembangan Psikososial a. Pengertian Menurut ERIK H. ERIKSOTeori perkembangan psikososial ini adalah salah satu teori kepribadian terbaik dalam psikologi. Seperti Sigmund Freud, Erikson percaya bahwa kepribadian berkembang dalam beberapa tingkatan. Salah satu elemen penting dari teori tingkatan psikososial Erikson adalah perkembangan persamaan ego. Persamaan ego adalah perasaan sadar yang kita kembangkan melalui interaksi sosial. Menurut Erikson, perkembangan ego selalu berubah berdasarkan pengalaman dan informasi baru yang kita dapatkan dalam berinteraksi dengan orang lain. Erikson juga percaya bahwa kemampuan memotivasi sikap dan perbuatan dapat membantu perkembangan menjadi positif, inilah alasan mengapa teori Erikson disebut sebagai teori perkembangan psikososial. Erikson memaparkan teorinya melalui konsep polaritas yang

bertingkat/bertahapan. Ada 8 (delapan) tingkatan perkembangan yang akan dilalui oleh manusia. Menariknya bahwa tingkatan ini bukanlah sebuah gradualitas. Manusia dapat naik ketingkat berikutnya walau ia tidak tuntas pada tingkat sebelumnya. Setiap tingkatan dalam teori Erikson berhubungan dengan kemampuan dalam bidang kehidupan. Jika tingkatannya tertangani dengan baik, orang itu akan merasa pandai. Jika tingkatan itu tidak tertangani dengan baik, orang itu akan tampil dengan perasaan tidak selaras. Dalam setiap tingkat, Erikson percaya setiap orang akan mengalami konflik/krisis yang merupakan titik balik dalam perkembangan. Erikson berpendapat, konflik-konflik ini berpusat pada perkembangan kualitas psikologi atau kegagalan untuk mengembangkan kualitas itu. Selama masa ini,

12

potensi pertumbuhan pribadi meningkat. Begitu juga dengan potensi kegagalan. b. Sifat-sifat umum psikososial yang pada bayi toddler Anak di daycare/toddler akan banyak berinteraksi dengan teman sebayanya di sekolah toddler/PG atau ketika aktivitas daycare. Anak akan bertemu dengan guru, pengasuh, orang tua, dan terutama temen-temannya itu sendiri. Anak belajar bagaimana bisa berhubungan dan berteman dengan baik.

E. Perkembangan Bahasa 1. Pengertian Bahasa adalah alat berkomunikasiberdasarkan visual daripada

rangsangan pendengaran,dan penglihatan,yang mempunyai tiga bentuk secara umum yaitu bahasa lisan,tulisan,dan bahasa isyarat. Lev Vygotsky Tokoh psikologi Rusia menyatakan bahwa bahasa memegang peranan kunci dalam perkembangan kognitif anak. Bahasa adalah alat menuju kecerdasan-kecerdasan lain karena bahasa adalah alat untuk berkomunikasi. Katakanlah begini, jika si kecil belajar matematika ia perlu memahami soal-soalnya. Itu berarti ia perlu memahami bahasa. Begitu juga dengan kecerdasan lainnya. 2. Perkembangan bahasa anak toddler secara umum Pemerolehan bahasa pada anak usia 1 3 tahun merupakan proses yang bersifat fisik dan psikhis. Secara fisik, kemampuan anak dalam memproduksi kata-kata ditandai oleh perkembangan bibir, lidah, dan gigi mereka yang sedang tumbuh. Pada tahap tertentu pemerolehan bahasa (kemampuan mengucapkan dan memahami arti kata juga tidak lepas dari kemampuan mendengarkan, melihat, dan mengartikan simbol-simbol bunyi dengan kematangan otaknya. Sedangkan secara psikhis, kemampuan memproduksi kata-kata dan variasi ucapan sangat ditentukan oleh situasi emosional anak saat berlatih mengucapkan kata-kata. Anak-anak yang mendapatkan bimbingan dan dorongan moral yang sangat kuat akan memperoleh kata-kata yang banyak dan bervariasi dibandingkan anak-anak lainnya. Makalah ini

13

menguraikan secara singkat dan sederhana proses pemerolehan bahasa tersebut secara pragmatis dan memaparkan beberapa contoh ucapan anak untuk fonem-fonem tertentu yang secara umum mengalami kesulitan dalam pengucapan (ditinjau secara fonologis). Dari berbagai macam keuniversalan serta proses pemerolehan seperti yang baru saja digambarkan tampak bahwa pemerolehan bahasa seorang anak berkaitan erat dengan keuniversalan bahasa. Bahkan keterkaitan ini lebih menjurus lagi dalam arti bahwa ada elemen-elemen bahasa yang urutan pemerolehannya bersifat universal absolut, ada yang universal statistikal, dan ada pula yang universal implikasional. (Soenjono Dardjowidjojo : 21)

F. Perkembangan Fisik Perkembangan fisik (motorik)merupakan proses tumbuh kembang sistem gerak seorang anak. Setiap gerakan yang dilakukan anak merupakan sistem interaksi yang kompleks dari berbagai bagian dan sistem dalam tubuh yang dikontrol oleh otak. Perkembangan fisik ini terbagi menjadi sistem motorik halus dan kasar : 1. MOTORIK HALUS a. Pengertian Kemampuan motorik halus adalah kemampuan yang berhubungan dengan keterampilan fisik yang melibatkan otot kecil dan koordinasi matatangan. Saraf motorik halus ini dapat dilatih dan dikembangkan melalui kegiatan dan rangsangan yang kontinue secara rutin. Seperti, bermain puzzle, menyusun balok, memasukan benda ke dalam lubang sesuai bentuknya, membuat garis, melipat kertas dan sebagainya. b. Kemampuan dasar motorik halus anak usia toddler secara umum 1) menggambar mengikuti bentuk 2) menarik garis vertikal, menjiplak bentuk lingkaran 3) membuka menutup kotak 4) menggunting kertas mengikuti pola garis lurus 2. PERKEMBANGAN MOTORIK KASAR

14

a. Pengertian Kemampuan motorik kasar adalah kemampuan yang berhubungan dengan gerak-gerak kasar yang melibatkan sebagian besar organ tubuh seperti berlari, dan melompat .perkembangan motorik kasar sangat dipengaruhi oleh proses kematangan anak semakin karena proses kematangan anak juga bisa berbeda. b. Kemampuan dasar motorik kasar anak usia toddler secara umum 1) Berjalan dan berlari kecil di sekitar rumah 2) Mengangkat dan mengambil benda disekitanya 3) Menari dengan gerakan kecil tangan dan kaki G. Karakteristik pertumbuhan usia toddler 1. Pertumbuhan Fisik Pertumbuhan adalah suatu proses alamiah yang terjadi pada individu, yaitu secara bertahap, berat dan tinggi anak semakin bertambah dan secara simultan mengalami peningkatan untuk berfungsi baik secara kognitif, psikososial, maupun spiritual. ( Supartini, 2000 ). Anak usia toddler memiliki karakteristik tersendiri dalam berbagai ranah

pertumbuhan dan perkembangannya. Pertumbuhan dan perkembangan biologis. Secara umum pertumbuhan baik dari segi berat maupun tinggi badan berjalan cukup stabil atau lambat. Rata rata bertambah sekitar 1,8-2,7 kg/ tahun, Pada usia 2 tahun berat badannya rata-rata 12,3 kg. Berat badan naik empat kali pada usia 2,5 tahun, tinggi badan bertambah sekitar 6 7 cm / tahun ( tungkai bawah lebih dominant untuk bertambah dibanding anggota tubuh lainnya ). Untuk usia 2 tahun tinggi badan 86,6 cm. Tinggi badan pada usia 2 tahun diharapkan setengah tinggi badan pada saat dewasa. Usia Toddler mempunyai lingkar kepala lingkar dada. Lingkar kepala meningkat total pada tahun ke dua yaitu 2,5 tahun, kemudian meningkat secara perlahan-lahan rata-rata 0,5 inchi tiap tahun sampai 5 tahun kemudian Hampir semua fungsi tubuh sudah matang dan stabil sehingga dapat beradaptasi dengan berbagai perubahan dan stress, sehingga saat

15

ini sudah bisa diajarkan toilet training. Pada fase ini perkembangan motorik sangat menonjol. Kaki bengkok yang kas yang terjadi terusmenerus pada toddler karena otot kaki harus menopang berat badan yang terlalu besar. H. Asupan Gizi pada Usia Toodler Usia toddler adalah usia anak dari 1-2 tahun atau 2-3 tahun. Usia toddler merupakan bagian dari usia balita dimana usia toddler itu merupakan rentang usia pada usia balita. Pada usia ini pula merupakan usia yang rentang terkena penyakit. Ketika memasuki usia 2 tahun anak harus sudah diperkenalkan dengan makanan biasa yang lazim untuk seusianya. Dengan demikian, anak tidak perlu lagi diberi makan khusus seperti bubur campur atau makanan lainnya. 1. Syarat Makanan untuk Usia Toddler a. Memenuhi kecukupan zat gizi dan energi sesuai dengan umur b. Susunan hidangan disesuaikan pada menu seimbang dengan bahan makanan setempat yang tersedia, kebiasaan makanan dan selera terhadap makanan, c. Bentuk dan posisi makanan disesuaikan dengan daya terima atau toleransi d. Memperhatikan kebersihan perorangan dan lingkungan. 2. Asupan Makanan Hidangan merupakan jenis makanan yang disajikan untuk dimakan. Disini peran orang tua harus memutuskan apa yang anaknya harus makan, khususnya pada usia 1-3 tahun karena pada usia ini anak bersifat konsumen pasif dan rentan terhadap penyakit gizi (KKP dan anemia) . Jenis makanan anak ini termasuk buah, kue, semua jenis makanan lunak dan makanan berasa, disamping asi atau susu yang mungkin masih diperlukan. Makanan lunak biasanya dikonsumsi bagi anak yang belum memiliki geraham, anak berumur 1 tahun 2 tahun biasanya memiliki geraham maka bisa diberikan makanan biasa asalkan tidak pedas,

16

berlemak, dan merangsang. Pemberian sayuran dan buah-buahan harus bervariasi, minyak dapat diganti margarin, gula pasir dapat diganti gula merah atau gula batu atau madu. Usia toddler memerlukan minimum dua porsi (480 g) kelompok susu setiap hari untuk memberikan protein, kalsium, riboflavin, dan vitamin A da B12. Susu yang diperkaya memberikan vitamin D dan tambahan vitamin A. Keseluruhan susu harus digunakan sampai toddler mencapai usia 2 tahun untuk membantu meningkatkan asupan asam lemak yang cukup. Separuh dari asupan protein toddler harus mengandung nilai protein tinggi. Pada usia toddler biasanya lebih menyukai makanan manis seperti, cokelat, permen, dan eskrim. Sedangkan sayuran kurang disukai, keadaan ini harus lebih diperhatikan agar anak dapat menyukai berbagai jenis sayuran. Makanan kecil boleh diberikan antara 2 waktu makan, sepanjang tidak mengurangi selera makan. Dalam keadaan tertentu anak lebih menyukai makanan kecil daripada makanan utama. Hal ini masih diperbolehkan selama kandungan nutrien dalam makanan kecil tersebut masih terpenuhi dan hal ini hanya bersifat sementara. Jadwal pemberian makan untuk usia ini tidak berbeda dengan jadwal makan orang dewasa. I. Tingkah laku todler dan cara menyikapinya 1. Agresif suka memukul, menggigit, dan tingkah agresif lainnya. Kemampuan berbahasa yang sedikit/terbatas, keinginan kuat untuk melakukan sesuatu sendiri, dan belum terbentuknya kontrol kemauan di otak membuat Toddler bertingkah laku agresif. Meski demikian bukan berarti itu harus dibiarkan. Toddler harus diberitahu bahwa kelakuan mereka tidak baik dan tunjukkan cara lain untuk mangekspresikan perasaannya. Cara menyikapinya antara lain : a. Turuti konsekuensi logis. Jika anak misalnya: melempar bola kearah anak lain yang sedang bermain, singkirkan dia, duduklah dengannya dan melihat anak-anak

17

lain bermain, jelaskan bahwa dia bisa bermain tanpa menyakiti temannya, lalu tunggu sampai ia siap bermain. Hindari beralasan dengannya, misalnya dengan menanyakan : Bagaimana kalau dedek dilempar bola sama teman dedek? Toddler belum punya pikiran dewasa/matang untuk bisa membayangkan dirinya di posisi orang lain atau berubah tingkah lakunya karena pertanyaan tadi. Tapi Toddler mengerti apa akibatnya/konsekuensinya. b. Tetap tenang Membentak, memukul, atau mengatakan kalimat tidak baik, tidak akan mencegah tingkah lakunya bahkan anda membuatnya marah dan juga memberi contah tidak baik yang akan ditiru. Sebenarnya kalau anda tenang dan bisa mengendalikan amarah anda justru mungkin menjadi langkah awal baginya untuk belajar mengotrol kemarahannya c. Beri batas jelas Cobalah untuk segera merespon jika anak anda agresif. Jangan tunggu sampai dia memukul adiknya untuk ketiga kalinya baru anda menegurnya. Dia harus segera tahu bahwa dia salah. Beberapa saat dia akan menghubungkan perbuatan dan akhirnya dia mengerti bahwa jika dia memukul, menggigit dan kenakalan lainya maka dia akan disingkirkan d. Disiplin secara konsisten Jika setiap tingkah laku tidak baik dia diberi Toddler maka dia akan sadar konsekuensi kenakalannya e. Ajarkan alternatif Tunggu sampai anak anda sudah tenang lalu jelaskan dengan lembut apa yang terjadi, tanyakan apa yang membuatnya marah. Katakan bahwa marah itu wajar tapi tidak boleh ditunjukkan dengan memukul, mengigit, menendang, dll. Ajarkan cara efektif kalau dia sedang marah dengan adeknya, misalnya ajarkan dia berkata adek jangan begitu!, adek jangan nakal! dsb. Atau ajarkan dia minta

18

bantuan pada yang lain, misal: orang tua, kakak, atau yang lain. Pastikan bahwa anak anda mengerti kata maaf. Dia harus minta maaf kalau berbuat salah. Mungkin kata maaf itu tidak tulus pada awalnya tapi lama kelamaan dia akan terbiasa mengatakannya ketika menyakiti orang lain f. Beri penghargaan untuk tingkah laku yang baik Dari pada memberi perhatian pada saat ia berbuat salah, cobalah memperhatikannya ketika dia berbuat baik dan pujilah. Misalnya, ketika ada anak lain sedang bermain ayunan, anak anda minta bergantian alih-alih mendorong anak lain itu dari ayunan. Pujilah dia misalnya: wah, anak mama pinter sekali mau minta bergantian ayunan!. Pada saat itu anak anda akan sadar akan kekuatan katakata g. Batasi waktu nonton TV Kartun dan acara anak-anak lainnya sering berisikan hal negatif. Cobalah monitor acara yang dia tonton, apalagi dia type anak agresif. Menontonlah dengan anak anda, dan jelaskan padanya situasi apa yang sedang dilihat. Perkumpulan Dokter Anak Amerika menganjurkan anak di bawah usia 2 tahun tidak menonton TV sama sekali h. Berikan tempat leluasa Bagi anak yang sangat agresif, rumah bisa menjadi teror baginya. Beri dia waktu bermain yang banyak, sebaiknya di luar rumah, untuk menguapkan kemauannya i. Jangan ragu untuk meminta bantuan Terkadang anak agresif butuh intervensi lebih jauh dari yang orang tua bisa lakukan. Perlakuan agresifnya lebih sering, membuat takut atau selalu mengganggu anak lain, dan usaha anda hanya sedikit sekali hasilnya. Bicaralah dengan dokter anak atau psikolog anak, ingat anak anda masih sangat muda, masih banyak kesempatan untuk berubah, jangan putus asa. Kalau anda sabar dan konsisten dalam

19

memberi asuhan yang tepat, maka kenakalan atau kelakuan buruknya hanya akan menjadi masa lalunya. 2. Bandel (tidak punya perhatian) / Hyperaktif Diagnosa kelainan perilaku ini sulit ditegakkan dibawah usia 6 tahun, karena orang tua sering menganggapnya wajar. Ciri khasnya adalah anak tidak bisa mengendalikan diri dimanapun ia berada. a. Gejala 1) Sering kali gagal menyelesaikan tugas / permainannya. 2) Tidak dapat berkonsentrasi atau mudah terganggu, dan cenderung tidak mau mendengar 3) Tidak mau menuruti perintah 4) Sulit mengatur aktifitasnya 5) Sering tidak memperhatikan dan ceroboh 6) Sering gelisah 7) Suka berlari-lari atau memanjat-manjat 8) Sulit bermain dengan tenang 9) Sering menjawab sebelum pertanyaan selesai 10) Tidak mau menunggu gilirannya b. Penyebab Penyebabnya yang pasti belum diketahui, tapi ada beberapa hal yang mempengaruhi: 1) Genetik 2) Neurologikal, tidak mampu mengatur level neurotransmitter (zat yang mengirim pesan ke otak) seperti Dopamine 3) Penyalah gunaan obat dan alcohol oleh ibu hamil 4) Trauma kecil di otak 5) Konsumsi gula dan zat aditif lainya dalam makanan bayi. c. Apa Yang Dapat Anda Lakukan Langkah pertama adalah menerima bahwa anak anda mempunyai kelainan perilaku. Tapi jangan putus asa, anak anda

20

mungkin adalah calon ilmuwan atau sutradara film, hanya saja anda harus tahu bagaimana mengasuhnya begitu juga dengan

lingkungannya. Berikut adalah cara memulainya: 1) Minta dukungan semua pihak : Mintalah kerabat dekat, teman dekat, guru dan siapa saja yang bisa memberi support untuk membantu mengatasi/memahami perilaku anak anda. 2) Rubahlah suasana : Hilangkan sumber-sumber overstimulasi atau distraksi(gangguan) di lingkungan anak anda. Buatlah kamarnya rapi, simpanlah mainan extra. Di sekolah minta bantuan guru untuk selalu mengawasinya dan untuk

menjauhkan dari teman atau objek yang dapat mengganggunya 3) Buatlah harinya terstruktur : Toddler biasanya merespond terhadap rutinitas. Jadwal yang teratur mengurangi

ketegangannya. Pastikan bahwa ia tahu waktu makan, waktu tidur siang, waktu mandi, dll. Hal itu juga membantu anak anda fokus terhadap tugasnya. 4) Berilah penghargaaan, jangan menghukum 5) Mungkin anda tahu betapa sia-sianya menghukum anak anda, anda belum tahu betapa betapa bermanfaat penghargaan meskipun sederhana. Pujilah hal-hal yang baik yang ia lakukan (misal: Wah, bersih sekali giginya, anak mama pintar gosok gigi!), atau beri ia hadiah kecil. Anak anda akan senang dan ia akan mengulangi perbuatan yang anda puji atau beri hadiah itu untuk mendapat perasaan yang sama lagi. Lama kelamaan perasaan senang melakukan hal yang baik itu akan muncul dari dalam dan ia akan tetap melakukannya meskipun tanpa hadiah 3. Suka Berteriak a. Anak suka berteriak Ketika mereka menginginkan perhatian orang tuanya. Ini adalah cara mereka berkata: Hey lihat aku. Ada juga yang

21

melakukannya

karena

menginginkan

sesuatu

yang

tidak

diperbolehkan, dalam hal ini mereka ingin mengatakan: Pokoknya aku minta itu, berikan padakusekarang!

Cara menyikapinya : Meneriaki anak anda supaya diam adalah percuma. Jalan terbaik adalah mencegah hal itu terjadi dan mengalihkan perhatiannya ketika dia berteriak. Cukupilah Kebutuhannya Ketika Anda Pergi Sedapat mungkin sebelum anda pergi Pastikan bahwa ia kenyang, sudah buang air, dan cukup istirahat. Bawa Ke Toko Atau Restoran Yang Ramai Jika ia berteriak di tempat yang ramai/brisik, maka anda akan tidak begitu dipermalukan dan ia juga malas meneruskan berteriak. Minta Ia Merendahkan Suaranya Kalau anak anda menjerit senang, biarkanlah. Tapi kalau itu mengganggu anda, mintalah ia merendahkan tapi jangan mengomelimya. Rendahkan suara anda sehingga dia kan mereda untuk mendengarkan anda, dan dengan pelan katakan: Mama tidak suka mendengar teriakan, sayang. Buatlah Permainan Anda ikut berteriak ketika ia berteriak, katakan: Ayo lomba teriak, lalu rendahkan volume suara dan katakan: Sekarang lomba berbisik. Atau tutup telinga anda. Bisa juga dengan mengatakan: Wah suaranya seperti singa, sekarang coba suara ular, bisa tidak?! Ketahuilah Perasaannya Jika anak anda berteriak karena minta perhatian, tanyakan diri anda apakah ia berpura pura atau benar-benar tidak nyaman. Jika ia tidak nyaman di tempat tertentu dimana ia berada saat itu, bawalah ke tempat lain. Jika ia sudah mulai bosan lagi katakan: Mama tahu kamu mau pulang tapi tunggu sebentar ya, kita sudah hampir selesai. Dengan begitu ia bukan cuma senang karena anda tahu perasaannya, tapi itu dapat juga membantunya belajar mengungkapkan perasaannya dengan kata-kata. Jika anak anda berteriak karena minta sesuatu yang anda pegang. Jangan langsung berikan, karena ia akan

22

ketagihan dan akan mengulanginya lagi setiap ia minta sesuatu. Coba katakan: Mama mau berikan roti ini kalau kita sudah sampai rumah atau katakan: Mama mau berikan roti ini asalkan tidak rewel lagi. Buatlah Ia Sibuk : Ajaklah bermain-main,Ketika anda keluar dengannya katakan apa yang sedang anda lakukan, apa yang terjadi atau yang ada di sekitar anda, dll. Dia akan diam kalu dia sibuk. Atau mintalah ia membantu anda mengambil barang yang anda beli di super market, ajak ia bernyanyi, ciptakan lagu-lagu yang dari apa yang sedang anda kerjakan. Anak anda akan merasa senang. Berikan Mainan dan Snack, Berilah sesuatu sebelum ia berteriak memintanya. Jika anda menunggu sampai ia berteriak berarti anda mengajarkannya bahwa ia baru diberi sesuatu setelah ia berteriak. Jangan Peduli Kata Orang.Banyak ibu-ibu yang bermasalah dengan anaknya yang suka menjerit merasa malu dengan pandangan negatif orang. Bila anak anda berteriak di tempat yang tenang dan mengganggu suasana, bawalah keluar, alihkan ke tempat lain. Bila anda berteriakdi keramaian, jangan peduli kata orang, tapi sikapilah anak anda sebaimana mestinya. 4. Persaingan Saudara (SIBLING RIVALRY) Meski pun keluarga besar mendatangkan kesenangan,tapi dapat juga mendatangkan masalah persaingan saudara kandung atau dikenal dengan (SIBLING RIVALRY). Walau bagaimana pun anda berusaha berlaku adil, anak anda akan tetap bersaing untuk mendapat perhatian dan kasih sayang yang lebih dari anda. Beberapa cara yang sering dilakukan antara lain ; Bertengkar, berkelahi, mengolok-

olok,mengganggu, dan suka mengadukan apa yang dilakukan saudaranya. Cara menyikapinya sebelum Kelahiran Sang Adik : a. Siapkan anak anda untuk kedatangan sang adik.

23

Kira-kira tiga atau empat bulan sebelum kelahiran, katakan kepada anak anda dengan jujur tentang kedatangan sang adik. Biarkan ia memegang perut anda dan merasakan gerakan janin. Gambarkan perubahan yang akan terjadi di rumah dengan barang barang baru ketika adiknya lahir. Tanyakan bagaimana perasaannya, yakinkan bahwa anda tetap menyayangi nya. b. Suruh anak sebagai dekorator kamar. Ajak anak anda membantu menyiapkan kamar bayi dan mengambil barang barang yang di perlukan untuk kamarnya atau membuat dekorasi. Jika perlu pindahkan ia ke kamar lain, lakukan hal ini beberapa bulan sebelum kelahiran sehingga ia tidak merasa disisihkan. c. Jelaskan apa yang akan terjadi saat anda melahirkan. Kira-kira dua minggu sebelum melahirkan, siapkan anak anda untuk ketidak beradaan. Jika ada keluarga, teman atau baby sitter yang akan mengasuh anak anda selama anda di rumah sakit, sebaiknya orang itu sudah tinggal bersama anda selama satu atau dua minggu sebelum anda melahirkan. Setelah kelahiran suruhlah anak anda anak anda menjenguk anda dan adik barunya, sehingga ia merasa bahwa ia adalah bagian penting dari keluarga. Setelah anda anda dan bayi pulang d. Libatkan toddler dalam mengurusi adik barunya. Ketika anda memandikan bayi suruh toddler anda yang memegang handuknya atau membantu menyabuninya. Ketika anda jalan-jalan bersama biarkan dia yang mendorong stroller adiknya dengan bantuan anda. Jika dia minta menggendong adiknya sedangkan dia belum kuat, letakkan bayi anda di pangkuannya dan anda duduk di sebelahnya untuk memeganginya. Suruh toddler anda menghibur adiknya. Bayi dan anak anak mudah diajak bercanda dan sangat apresiatif, dengan hiburan sederhana saja adiknya akan tertawa, dengan begitu toddler anda bukan saja senang mendapat

24

perhatian tapi jiga bangga bisa membuat adiknya tertawa. Jika toddler belum mau dilibatkan dalam mengurusi adiknya, jangan dipaksa, dia akan peduli sendiri pada saatnya. e. Berilah waktu Ibu yang banyak Adalah wajar jika toddler anda cemburu, karena tiba-tiba ada anggota keluarga lain yang menyita lebih banyak waktu dan perhatian anda. Berikan waktu khusus untuknya walaupun cuma sebentar, misalnya menggambar,

menyusun balok, membaca cerita, main game atau melihat album photo, dsb. Lakukan hal tersebut terutama pada saat bayi anda tidur. Tunjukkan photonya waktu bayi dan ceritakan bahwa dia dulu sama seperti adiknya, maka dia bisa lebih toleran pada adiknya. f. Bersiaplah untuk keagresifan si Toddler Anak yang cemburu biasanya mengekspresikan perasaannya dengan memukul atau melempar sesuatu pada saudaranya. Cegahlah tapi jangan memperolok atau menghukum secara fisik. Kalau anda

memukulnya maka ia akan balas dendam dengan adiknya suatu saat. Cukup katakan: Memukul itu tidak bagus, adek kan tidak menyakiti kakak, dan kakak lebih kuat dari pada adek. Beri ia time out supaya ia berfikir bahwa ia salah. Jika anak anda agresif jangan biarkan mereka berdua saja. Jauhkan benda-benda tajam. g. Bantulah mereka bekerja sama Carilah kesempatan /permainan yang dapat membuat mereka bekerja sama, misalnya: membuat benteng dari tumpukan bantal, membereskan mainan mereka bersama, main sandiwara, dan lain-lain. h. Jangan Menanggapi pengaduan Jika anak anda datang pada anda dan mengadukan sesuatu tentang saudaranya, katakan padanya bahwa anda tidak senang mendengar pengaduan. Jelaskan bahwa anda tidak mau memihak pada anak yang ingin membuat masalah pada yang lain. Jika mengadukan saudara yang dalam bahaya atau terluka barulah anda mau mendengarkannya J. Terapi Bermain Usia Toodler

25

1. Definisi Bermain Bermain merupakan kegiatan yang dilakukan secara sukarela untuk memperoleh kesenangan atau kepuasan. Bermain merupakan cerminan kemampuan fisik, intelektual, emosional, dan bermain merupakan media yang baik untuk belajar karena dengan bermain anak-anak akan berkatakata (berkomunikasi), belajar menyesuaikan diri dengan lingkungan, melakukan apa yang dapat dilakukannya, dan mengenal waktu, jarak, serta suara (Wong, 2000). Bermain sama dengan bekerja pada orang dewasa, dan merupakan aspek terpenting dalam kehidupan anak, serta merupakan satu cara yang paling efektif untuk menurunkan stres pada anak, dan penting untuk kesejahteraan mental dan emosional anak (Champbell dan Glaser, 1995) 2. Fungsi Bermain Ada beberapa fungsi bermain antara lain: a. Perkembangan sensoris-motorik Pada saat melakukan permainan, aktivitas sensoris-motorik

merupakan komponen terbesar yang digunakan anak dan bermain aktif sangat penting untuk perkembangan fungsi otot. Misalnya, alat permainan yang digunakan untuk bayi yang mengembangkan kemampuan sensoris-motorik dan alat permainan untuk anak usia toddler dan prasekolah yang banyak membantu perkembangan aktivitas motorik baik kasar maupun halus b. Perkembangan intelektual Pada saat bermain, anak melakukan eksplorasi dan manipulasi terhadap segala sesuatu yang ada di lingkungan sekitarnya, terutama mengenal warna, bentuk, ukuran, tekstur, dan membedakan objek. Pada saat bermain pula, anak akan melatih diri untuk memecahkan masalah. Pada saat anak bermain mobil-mobilan, kemudian bannya terlepas dan anak dapat memperbaikinya, maka ia telah belajar memecahkan masalahanya melalui eksplorasi alat mainannya dan untuk mencapai kemampuan ini, anak menggunakan daya pikir dan

26

imajinasinya semaksimal mungkin. Semakin sering anak melakukan eksplorasi seperti ini, anak semakin terlatih kemampuan

intelektualnya. c. Perkembangan sosial Perkembangan sosial ditandai dengan kemampuan berinteraksi dengan lingkungannya. Melalui kegiatan bermain, anak akan belajar memberi dan menerima. Bermain dengan orang lain akan membantu anak untuk mengembangkan hubungan sosial dan belajar memecahkan masalah dari hubungan tersebut. Pada saat melakukan aktivitas bermain, anak belajar berinteraksi dengan teman, memahami bahasa lawan bicara, dan belajar tentang nilai sosial yang ada pada kelompoknya. Hal ini terjadi terutama pada anak usia sekolah dan remaja. Meskipun demikian, anak usia toddler dan prasekolah adalah tahapan awal bagi anak untuk meluaskan aktivitas soaialnya di luar lingkungan keluarga d. Perkembangan kreativitas Berkreasi adalah kemampuan untuk menciptakan sesuatu dan mewujudkannya kedalam bentuk objek dan / atau kegiatan yang dilakukannya. Melalui kegiatan bermain, anak akan belajar dan mencoba untuk merealisasikan ide-idenya. Misalnya, dengan

membongkar dan memasang satu alat permainan akan merangsang kreativitasnya untuk semakin berkembang e. Perkembangan kesadaran diri Melalui bermain, anak akan mengembangkan kemampuannya dalam mengatur tingkah laku. Anak juga akan belajar mengenal

kemampuannya dan membandingkannya dengan orang lain dan menguji kemampuannya dengan mencoba peran-peran baru dan mengetahui dampak tingkah lakunya terhadap orang lain. Misalnya, jika anak mengambil mainan temannya sehingga temannya menangis. Anak akan belajar mengembangkan diri bahwa perilakunya menyakiti temannya. Dalam hal ini, penting peran orang tua untuk menanamkan nilai moral dan etika terutama dalam kaitannya dengan kemampuan

27

untuk memahami dampak positif dan negatif dari perilakunya terhadap orang lain f. Perkembangan moral Anak mempelajari nilai benar dan salah dari lingkungannya, terutama dari orang tua dan guru. Dengan melakukan aktivitas bermain, anak akan mendapat kesempatan untuk menerapkan nilai-nilai tersebut sehingga dapat diterima di lingkungannya dan dapat menyesuaikan diri dengan aturan-aturan kelompok yang ada dalam lingkungannya. Melalui kegiatan bermain, anak juga akan belajar nilai norma dan etika, belajar membedakan mana yang benar dan mana yang salah, serta belajar bertanggung jawab atas segala tindakan yang telah dilakukannya. Misalnya, merebut mainan teman merupakan perbuatan yang tidak baik dan membereskan alat permainan sesudah bermain adalah membelajarkan anak untuk bertanggung jawab terhadap tindakan serta barang yang dimilikinya. Sesuai dengan kemampuan kognitifnya, bagi anak usia toddler dan prasekolah, permainan adalah media yang efektif untuk mengembangkan nilai moral dibandingkan dengan memberikan nasehat. Oleh karena itu, penting peran orang tua untuk mengawasi anak saat anak melakukan aktivitas bermain dan mengajarkan nilai moral, seperti baik/buruk atau benar/salah g. Bermain dengan terapi Pada saat dirawat di rumah sakit, anak akan mengalami berbagai perasaan yang sangat tidak menyenangkan, seperti marah, takut, cemas, sedih, dan nyeri. Perasaan tersebut merupakan dampak dari hospitalisasi yang dialami anak karena menghadapi beberapa stresor yang ada di lingkungan rumah sakit. Untuk itu, dengan melakukan permainan anak akan terlepas dari ketegangan dan stres yang dialaminya karena dengan melakukan permainan, anak akan mengalihkan rasa sakitnya pada permainannya (distraksi) dan relaksasi melalui kesenangannya melakukan permainan. 3. Tujuan Bermain

28

Melalui fungsi yang terurai diatas, pada prinsipnya bermain mempunyai tujuan sebagai berikut : a. Untuk melanjutkan pertumbuhan dan perkembangan yang normal pada saat sakit anak mengalami gangguan dalam pertumbuhan dan perkembangannya. Walaupun demikian, selam anak dirawat di rumah sakit, kegiatan sitimulasi pertumbuhan dan perkembangan masih harus tetap dilanjutkan untuk menjaga kesinambungannya b. Mengekspresikan perasaan, keinginan, dan fantasi serta ide-idenya. c. Mengembangkan masalah d. Dapat beradaptasi secara efektif terhadap stress karena sakit dan dirawat dirumah sakit 4. Jenis Permainan Anak Usia Toodler Anak usia toddler menunjukkan karakteristikyang khas, yaitu banyak bergerak, tidak bias diam dan mulai mengembangkan otonomi dan kemampuannya untuk mandiri. Oleh karena itu, dalam melakukan permainan, anak lebih bebas, spontan, dan menunjukkan otonomi baik dalam memilih mainan maupun dalam aktivitas bermainnya. Anak mempunyai rasa ingin tahu yang besar. Oleh karena itu seringkali mainannya dibongkar-pasang, bahkan dirusaknya. Untuk itu harus diperhatikan keamanan dan keselamatan anak dengan cara tidak memberikan alat permainan yang tajam dan menimbulkan perlukaan. Jenis permainan yang tepat dipilih untuk anak usia toddler adalah : a. Solitary play Pada permainan ini, anak tampak berada dalam kelompok permainan, tetapi anak bermain sendiri dengan alat permainan yang dimilikinya, dan alat permainan tersebut berbeda dengan alat permainan yang digunakan temannya, tidak ada kerja sama, ataupun komunikasi dengan teman sepermainannya b. Parallel play kreativitas dan kemampuannya memecahkan

29

Pada permainan ini, anak dapat menggunakan alat permainan yang sama, tetapi antara satu anak dengan anak lainnya tidak terjadi kontak satu sama lain sehingga antara anak satu dengan anak lain tidak ada sosialisasi satu sama lain. Biasanya permainan ini dilakukan oleh anak usia toddler Pada anak usia 1 sampai 2 tahun lebih jelas terlihat anak melakukan permainan sendiri dengan mainannya sendiri, sedangkan pada usia lebih dari 2 tahun sampai 3 tahun, anak mulai dapat melakukan permainan secara parallel karena sudah dapat

berkomunikasi dalam kelompoknya walaupun belum begitu jelas karena kemampuan berbahasa belum begitu lancar. Jenis alat permainan yang tepat diberikan adalah boneka, pasir, tanah liat dan lilin warna-warni yang dapat dibentuk benda macam-macam 5. Prinsip Permainan Pada Anak di Rumah Sakit a. Permainan tidak boleh bertentangan dengan pengobatan yang sedang dijalankan pada anak. Apabila anak harus tirah baring, harus dipilih permainan yang dapat dilakukan di tempat tidur, dan anak tidak boleh diajak bermain dengan kelompoknya di tempat bermain khusus yang ada di ruangan rawat b. Permainan yang tidak membutuhkan banyak energi, singkat dan sederhana c. Permainan harus mempertimbangkan keamanan anak d. Permainan harus melibatkan kelompok umur yang sama e. Melibatkan orang tua 6. Keuntungan Bermain Pada Anak di Rumah Sakit a. Meningkatkan hubungan antara klien (anak dan keluarga) dan perawat b. Perawatan di rumah sakit akan membatasi kemampuan anak untuk mandiri. Aktivitas bermain yang terprogram akan memulihkan perasaan mandiri pada anak

30

c. Permainan pada anak di rumah sakit tidak hanya memberikan rasa senang pada anak, tetapi juga akan membantu anak mengekspresikan perasaan dan pikiran cemas, takut, sedih tegang dan nyeri d. Permainan yang terapeutuk akan dapat meningkatkan kemampuan anak untuk mempunyai tingkah laku yang positif 7. Tujuan Bermain di Rumah Sakit Kebutuhan bermain mengacu pada tahapan tumbuh kembang anak, sedangkan tujuan yang ditetapkan harus memperhatikan prinsip bermain bagi anak di rumah sakit yaitu menekankan pada upaya ekspresi sekaligus relaksasi dan distraksi dari perasaan takut, cemas, sedih, tegang dan nyeri.

31

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan Usia batita merupakan masa keemasan bagi perkembangan anak. Pada usia 1-3 tahun inilah perkembangan otak, psikologi, sosial, dan fisik anak berjalan dengan cepat. Tahap-tahap perkembangan batita dapat dilihat dari bertambahnya kemampuan anak dalam bersosialisasi, perkembangan mental, dan aktifitas fisiknya. Perkembangan batita sejatinya merupakan perkembangan yang sangat cepat hingga mau tidak mau, orang tua harus selalu waspada dan selalu bersiap untuk terkejut melihat perkembagan batita mereka.

B. Saran Hal hal yang perlu diperhatikan didalam melakukan didikan anak usia toddler dengan tujuan meningkatkan kecerdasan anak perlu diperhatikan perkembangan dan pertumbuhannya dalam aspek fisik dan pisikis yang didampingi dengan perhatian pula pada gangguan gangguan yang dialami oleh anak dan cara penanggulangan serta cara mengatasinya.

32

DAFTAR PUSTAKA

Nelson. 2000. Ilmu Kesehatan Anak. Jakarta : EGC. Sal Severe, Ph.D. 2003. Bagaimana Bersikap Pada Anak. Jakarta : Gramedia. Wong, dkk. 2008. Buku Ajar Keperawatan Pediatrik. Jakarta : EGC.

http://www.medicinesia.com/kedokteran-klinis/tumbuh kembang/perkembangan-anak-masa-tsoddler-dan-school-age/ diunduh tanggal 9 Januari 2013 pukul 20.15.

33