You are on page 1of 167

LAPORAN HASIL PRAKTIK PENGELOLAAN KAWASAN KONSERVASI RESORT LABUHAN MERAK TAMAN NASIONAL BALURAN

Disusun Oleh: Ardyan Syafii Giska Parwa Manikasari Hale Azarya Wistantama Ida Ayu Ari Janiawati Ryan Adi Satria

JURUSAN KONSERVASI SUMBERDAYA HUTAN FAKULTAS KEHUTANAN UNIVERSITAS GADJAH MADA YOGYAKARTA 2013

Resort Labuhan Merak TN Baluran |1 HALAMAN PENGESAHAN

Laporan ini Disusun Sebagai Pertanggungjawaban Dilaksanakannya Mata Kuliah PraktekBagian KSDH dna Telah Dipertahankan di Depan Dosen Penguji Bagian Konservasi Sumberdaya Hutan Fakultas Kehutanan Universitas Gadjah Mada Pada tanggal, 14 Maret 2013

Dosen Penguji I

Dosen Penguji II

(K. Fajar Wianti, S.Hut.,M.Sc)

(Hero Marhaento,S.Hut.,M.Sc)

Mengetahui, Wakil Dekan Bidang Akademik dan Kemahasiswaan Ketua Panitia

(Dr. Sigit Sunarta,S.Hut.,M.Sc)

(Mukhlishon, S.Hut)

Resort Labuhan Merak TN Baluran |2 TIM PENYUSUN

Ardyan Syafii

Giska Parwa Manikasari

Hale Azarya Wistantama

Ida Ayu Ari Janiawati

Ryan Adi Satria

Resort Labuhan Merak TN Baluran |3 KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas limpahan rahmat dan karuniaNya yang telah diberikan kepada kami semua sehingga dapat menyelesaikan Laporan Hasil Praktik Pengelolaan Kawasan Konservasi di Resort Labuhan Merak Taman Nasional Baluran 2013. Penyusunan laporan ini memerlukan proses yang cukup panjang dengan tidak sedikit sumber daya yang dicurahkan dalam pelaksanaannya. Laporan praktek ini berisi rangkuman segala aspek konservasi yang ada di kawasan Taman Nasional Baluran,s elain itu dalam laporan ini juga terdapat materi khusus terkait social ekonomi masyarakat yang berada di dalam kawasan Resort Labuhan Merak Laporan ini merupakan bentuk pertanggungjawaban hasil praktek yang telah kami lakukan selama 2 minggu di Resort Labuhan Merak Taman Nasional Baluran. Kami sangat mengharapkan laporan hasil praktek ini dapat menjadi bahan pertimbangan bagi pihak pengelola Taman Nasional Baluran untuk menentukan keputusan di masa depan. Kepada seluruh pihak yang terlibat, baik secara langsung maupun tidak langsung dalam penyusunan laporan ini, kami sampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan atas kerja kerasnya selama ini. Akhir kata, semoga laporan ini dapat bermanfaat.

Yogyakarta, 28 Februari 2013

Tim Penyusun

Resort Labuhan Merak TN Baluran |4 DAFTAR ISI TIM PENYUSUN ........................................................................................................ 1 KATA PENGANTAR .................................................................................................. 3 DAFTAR ISI ................................................................................................................ 4 DAFTAR TABEL ...................................................................................................... 10 DAFTAR GAMBAR.................................................................................................. 11 BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................... 13 1.1. 1.2. 1.3. Latar Belakang ............................................................................................... 13 Tujuan ............................................................................................................ 18 Metode............................................................................................................ 18

BAB II PENGAMATAN TERHADAP TEKNIS KEGIATAN PERLINDUNGAN SISTEM PENYANGGA KEHIDUPAN ................................................... 20 2.1 2.2 2.3 Tujuan ............................................................................................................ 20 Metode............................................................................................................ 20 Hasil Pengamatan ........................................................................................... 22

2.3.1. Potensi Ekosistem dalam Kawasan ......................................................... 22 2.3.2. Perlindungan terhadap Fungsi Ekosistem ............................................... 31 2.4 2.5 Pembahasan .................................................................................................... 38 Kesimpulan dan Saran.................................................................................... 45

BAB III PENGAMATAN TERHADAP TEKNIS KEGIATAN PENGAWETAN KEANEKARAGAMAN JENIS TUMBUHAN DAN SATWA BERSERTA EKOSISTEMNYA ............................................................... 47 3.1 3.2 3.3 Tujuan ............................................................................................................ 47 Metode............................................................................................................ 47 Hasil Pengamatan ........................................................................................... 49 Flora fauna dalam kawasan .................................................................. 49 Terdapat skala prioritas flora fauna yang harus dilindungi .................. 50 Luasan yang cukup untuk habitat flora fauna sesuai karakteristik tiap jenis ....................................................................................................... 51 Metode pemantauan .............................................................................. 51 Sarana prasarana monitoring flora-fauna .............................................. 51 Dukungan financial untuk monitoring .................................................. 51 SDM untuk melaksanakan monitoring.................................................. 52

3.3.1 Alokasi kawasan untuk pengawetan keanekaragaman hayati .................. 49 3.3.1.1 3.3.2.1 3.3.2.2 3.3.2.3 3.3.2.4 3.3.2.5 3.3.2.6 3.3.2 Pemantauan potensi keanekaragaman hayati........................................... 50

Resort Labuhan Merak TN Baluran |5 3.3.2.7 Penelitian keanekaragaman hayati yang dimanfaatkan untuk mempertahankan dan memelihara tingkat keanekaragaman hayati dalam taman nasional ....................................................................................... 52 Data dan informasi jenis dan sebarannya dalam kawasan .................... 53 Klasifikasi potensi berbagai jenis flora fauna ke dalam spesies utama, spesies bendera, spesies kunci, spesies langka ...................................... 56 Status kelangkaan dan keterancaman setiap jenis ................................. 56 Data tingkat kerusakan jenis-jenis potensial ......................................... 56 SDM dan dukungan financial untuk pemulihan kerusakan .................. 56

3.3.3 Pemulihan keanekaragaman hayati ......................................................... 53 3.3.3.1 3.3.3.1 3.3.3.2 3.3.3.3 3.3.3.4 3.4 3.5

Pembahasan .................................................................................................... 58 Kesimpulan dan Saran.................................................................................... 60

BAB IV PENGAMATAN TERHADAP TEKNIS KEGIATAN PEMANFAATAN SECARA LESTARI SUMBERDAYA ALAM HAYATI DAN EKOSISTEMNYA .................................................................................... 61 4.1 4.2 4.3 Tujuan ............................................................................................................ 61 Metode............................................................................................................ 61 Hasil Pengamatan ........................................................................................... 65
65

4.3.1 Zonasi kawasan untuk pemanfaatan sumberdaya alam hayati dan ekosistem 4.3.1.1 4.3.1.2 4.3.1.3 4.3.2.1 4.3.2.2 4.3.2.3 4.3.2.4 4.3.2.5 4.3.2.6 4.3.2.7 4.3.2.8 4.3.2.9 Zona pemanfaatan dalam peta penataan kawasan ................................. 68 Tata batas zona pemanfaatan ................................................................ 68 Pemanfaatan ruang di zona pemanfaatan .............................................. 68 Road map penelitian keanekaragaman hayati dan ekosistem ............... 68 Kerjasama dengan pihak luar dalam pelaksanaan penelitian ................ 69 Pelibatan aktif staf PEH dalam kegiatan penelitian .............................. 69 Pemanfaatan hasil penelitian untuk pengelolaan keanekaragaman hayati dan ekosistem dalam kawasan .............................................................. 69 Penerapan IPTEK untuk kelestarian keanekaragaman hayati dan ekosistem ............................................................................................... 69 Pemanfaatan teknologi terkini untuk pengelolaan keanekaragaman hayati dan ekosistem ............................................................................. 70 Kemampuan penguasaan staf balai terhadap teknologi terkini ............. 70 Hasil penerapan IPTEK menjadi acuan dalam pengelolaan masa depan 70 Pendidikan dan pelatihan untuk peningkatan kesadaran konservasi ..... 70

4.3.2 Pengembangan penelitian keanekaragaman hayati dan ekosistem ........... 68

4.3.2.10 Sarana prasarana diklat dan sistem pendukungnya ............................... 70

Resort Labuhan Merak TN Baluran |6 4.3.2.11 Program pendidikan lingkungan untuk kesadaran konservasi .............. 70 4.3.2.12 Pelibatan dan kerjasama dengan pihak luar dalam pengembangan program dan diklat ................................................................................ 71 4.3.2.13 Kemampuan staf sebagai pemateri / pendamping diklat dan program pendidikan lingkungan .......................................................................... 71 4.3.3 Pengembangan pariwisata alam dan rekreasi .......................................... 71 4.3.3.1 4.3.3.2 4.3.3.3 4.3.3.4 4.3.3.5 4.3.3.6 4.3.3.7 4.3.3.8 Data dan informasi potensi wisata alam................................................ 71 Data dan informasi daya dukung obyek wisata alam ............................ 80 Aksesibilitas .......................................................................................... 80 Publikasi dan marketing kegiatan-kegiatan wisata alam....................... 83 Paket-paket wisata alam ........................................................................ 83 Kemampuan staf dalam interpretasi dan pendampingan wisatawan ..... 84 Pelibatan masyarakat sekitar kawasan dalam pengembangan wisata alam ....................................................................................................... 84 Kerjasama dengan pihak ketiga / swasta dalam pengelolaan obyek wisata alam ............................................................................................ 84 Database sumberdaya genetik dan plasma nutfah yang bermanfaat dan memiliki nilai ekonomi tinggi ............................................................... 85 Program pengembangan kegiatan budidaya di luar kawasan menggunakan potensi plasma nutfah dalam kawasan ........................... 86 Pelibatan/kerjasama dengan pihak luar dalam kegiatan budidaya diluar kawasan dengan pemanfaatan plasma nutfah ....................................... 86 Kegiatan budidaya di luar kawasan bagi masyarakat sekitar kawasan . 86 Potensi jasa lingkungan dalam kawasan ............................................... 86 Rencana pengembangan jasa lingkungan .............................................. 91 Peran serta masyarakat dalam pengembangan jasa lingkungan ............ 92 Manfaat jasa lingkungan yang memberikan dampak positif bagi masyarakat sekitar kawasan .................................................................. 93 Pengembangan jaringan kerjasama dalam pengembangan jasa lingkungan ............................................................................................. 94

4.3.4 Pemanfaatan plasma nutfah untuk mendukung kegiatan budidaya .......... 85 4.3.4.1 4.3.4.2 4.3.4.3 4.3.4.4 4.3.5.1 4.3.5.2 4.3.5.3 4.3.5.4 4.3.5.5 4.4 4.5

4.3.5 Pemanfaatan Jasa Lingkungan ................................................................ 86

Pembahasan .................................................................................................... 95 Kesimpulan dan Saran.................................................................................... 96

BAB V PENGAMATAN TERHADAP TEKNIS KEGIATAN PENGELOLAAN KAWASAN ............................................................................................... 97 5.1 5.2 Tujuan ............................................................................................................ 97 Metode............................................................................................................ 97

Resort Labuhan Merak TN Baluran |7 5.3 Hasil Pengamatan ........................................................................................... 98 Aspek Legalitas ..................................................................................... 98 Tata Batas Kawasan Di Lapangan ........................................................ 99 Kesesuaian Dengan Tata Ruang............................................................ 99 Konflik Tata Batas ................................................................................ 99 Konflik Kepentingan Dalam Pemanfaatan .......................................... 100 Zonasi Dalam Kawasan ....................................................................... 100 Zonasi Yang Sesuai Dengan Karakteristik Ekosistem ........................ 101

5.3.1 Kemantapan Kawasan ............................................................................ 98 5.3.1.1 5.3.1.2 5.3.1.3 5.3.2.1 5.3.2.2 5.3.3.1 5.3.3.2

5.3.2 Pengakuan Kawasan Oleh Masyarakat Dan Pihak Lain .......................... 99

5.3.3 Keserasian Dalam Penataan Kawasan................................................... 100

BAB VI PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA ...................................... 102 6.1 6.2 6.3 Tujuan .......................................................................................................... 102 Metode.......................................................................................................... 102 Hasil Pengamatan ......................................................................................... 102

6.3.1 Ketersediaan Tenaga Professional, Tenaga Teknis Dan Kesesuaian Dalam Penugasan ............................................................................................ 102 6.3.1.1 6.3.1.2 6.3.1.3 Tenaga Professional Dan Tenaga Teknis Pada Setiap Seksi Pengelolaan taman nasional ..................................................................................... 103 Tersedia SOP Untuk Setiap Struktur Organisasi ................................ 104 Kesesuaian SDM Dengan Tupoksinya ................................................ 104

BAB VII PENGAMATAN TERHADAP TEKNIS KEGIATAN ADMINISTRASI, KEUANGAN DAN ORGANISASI PENGELOLA ............................... 106 7.1 7.2 7.3 Tujuan .......................................................................................................... 106 Metode.......................................................................................................... 106 Hasil Pengamatan ......................................................................................... 108 Struktur Organisasi Pada Seluruh Tingkatan Pengelolaan .................. 108 Sistem Koordinasi Antar Tingkatan Pengelolaan Dalam Pelaksanaan Kegiatan .............................................................................................. 109 Jumlah Dan Kecukupan Staf Dalam Setiap Tingkatan Pengelolaan .. 110 Sistem Monitoring Kinerja Fungsional Dari Staf ............................... 110 Perangkat Untuk Melakukan Evaluasi Secara Berkala ....................... 110 Hasil Monitoring Dipergunakan Untuk Perbaikan Kinerja ................ 110

7.3.1 Organisasi Pengelola Dan Sistem Koordinasi ....................................... 108 7.3.1.1 7.3.1.2 7.3.1.3 7.3.2.1 7.3.2.2 7.3.2.3

7.3.2 Sistem Monitoring Dan Evaluasi .......................................................... 110

7.3.3 Sistem Kemitraan Dengan Masyarakat / Pihak Luar ............................. 110

Resort Labuhan Merak TN Baluran |8 7.3.3.1 7.3.3.2 7.3.3.3 Pola Kerjasama Dengan Masyarakat Sekitar Dalam Pengelolaan Maupun Pemanfaatan Kawasan .......................................................... 112 Pola / Kontrak Kerjasama Dengan Investor Dalam Pemanfaatan Potensi Kawasan .............................................................................................. 112 Keterlibatan Masyarakat Sekitar Dalam Pola Kerjasama Dengan Investor ................................................................................................ 112 Ketersediaan Staf PEH Dan POLHUT Pada Setiap Seksi Wilayah Konservasi ........................................................................................... 112 Rencana Kegiatan Terjadwal Untuk Staf PEH Dan POLHUT ........... 113 Penugasan Staf Sesuai Dengan Fungsinya .......................................... 113 Rencana Pengembangan Kompetensi Staf .......................................... 113 Perencanaan Anggaran Yang Didasari Oleh Renstra Program ........... 114 Kecukupan Anggaran Untuk Dapat Diimplementasikan .................... 116 Ketersediaan Anggaran Yang Mendukung Setiap Jadwal Kegiatan ... 116 Kemampuan Menyerap Anggaran ...................................................... 116 Sistem Pelaporan Keuangan ................................................................ 117

7.3.4 Ketersediaan SDM Profesional Dan Terlatih ........................................ 112 7.3.4.1 7.3.4.2 7.3.4.3 7.3.4.4 7.3.5.1 7.3.5.2 7.3.5.3 7.3.5.4 7.3.5.5 7.4 7.5

7.3.5 Pendanaan Yang Layak Untuk Mendukung Semua Sektor Pengelolaan 114

Pembahasan Bab V, VI, VII ......................................................................... 118 Kesimpulan dan Saran.................................................................................. 119

BAB VIII Hasil Praktik Materi Khusus ................................................................... 120 8.1. 8.2. 8.3. 8.4. Latar Belakang ............................................................................................. 120 Tujuan .......................................................................................................... 121 Manfaat ........................................................................................................ 121 Metode Pengambilan Data ........................................................................... 122

8.4.1. Lokasi Praktik ...................................................................................... 122 8.4.2. Waktu praktik ...................................................................................... 122 8.4.3. Alat dan Bahan ..................................................................................... 122 8.4.4. Metode pengambilan data ..................................................................... 122 8.5. 8.6. Metode Analis Data...................................................................................... 123 Hasil Pengamatan ......................................................................................... 123

8.6.1. Identifikasi Tipe Tipe Pemanfaatan Kawasan Taman Nasional oleh Masyarakat ........................................................................................... 124 8.6.1. 8.6.2. Bentuk bentuk Pemanfaatan Kawasan oleh masyarakat .................. 124 Pendapatan Masyarakat dari Kawasan ................................................ 131

8.6.2. Distribusi tipe pemanfaatan kawasan oleh masyarakat .......................... 133

Resort Labuhan Merak TN Baluran |9 8.6.3. Dampak tipe tipe pemanfaatan kawasan yang dilakukan oleh masyarakat
135

8.7.

Pembahasan .................................................................................................. 146

8.7.1. Identifikasi Tipe Tipe Pemanfaatan Kawasan Taman Nasional oleh Masyarakat ........................................................................................... 147 8.7.1.1. 8.7.1.2. 8.7.1.3. Bentuk bentuk Pemanfaatan Kawasan oleh masyarakat .................. 147 Pendapatan masyarakat dari kawasan ................................................. 149 Intensitas pemanfaatan kawasan oleh masyarakat .............................. 150

8.7.2. Distribusi tipe pemanfaatan kawasan oleh masyarakat .......................... 151 8.7.3. Dampak dampak akibat pemanfaatan yang dilakukan oleh masyarakat terhadap kawasan ................................................................................. 152 8.7.4. Keterkaitan tipe tipe pemanfaatan dengan aspek pengelolaan kawasan Taman Nasional ................................................................................... 154 8.7.5. Analisis Pengelolaan Resort Labuhan Merak ........................................ 158 8.7.5.1. 8.7.5.2. 8.8. 8.9. Posisi Pengelolaan ............................................................................... 158 Alternatif Strategi Penyelesaian Masalah ........................................... 158

Kesimpulan .................................................................................................. 160 Saran ............................................................................................................. 160

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................... 162 Lampiran .................................................................................................................. 164

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 10 DAFTAR TABEL

Tabel 1. Contoh metode pelaksanaan praktek ............................................................ 20 Tabel 3. Daftar sarana dan prasarana pengelolaan Resort Labuhan Merak Balai Taman Nasional Baluran............................................................................ 43 Tabel 4. Contoh metode pengambilan data hasil praktek........................................... 47 Tabel 5. Daftar spesies tumbuhan langka/dilindungi ................................................ 50 Tabel 6. Realisasi dana rutin TN Baluran .................................................................. 51 Tabel 7. Contoh tabel pengambilan data praktek ....................................................... 61 Tabel 8. Sarana transportasi untuk mencapai tempat-tempat wisata di kawasan TN Baluran ....................................................................................................... 80 Tabel 9. Rekapitulasi daftar pengunjung Taman Nasional Baluran tahun 2001-2006 .................................................................................................................... 83 Tabel 10. Contoh tabel pengambilan data hasil praktek............................................. 97 Tabel 11. Contoh tabel pengambilan data hasil praktek........................................... 102 Tabel 12.Keadaan Pegawai Taman Nasional Baluran Menurut Jabatan (2007) ...... 103 Tabel 13. Contoh tabel pengambilan data hasil praktek........................................... 106 Tabel 14. Tabel bantuan TN Baluran ....................................................................... 110 Tabel 15.Pendapatan masyarakat dari hasil ternak ................................................... 131 Tabel 16. Pendapatan per tahun masyarakat dari hasil ternak .................................. 132 Tabel 17. Pendapatan masyarakat dari hasil tani...................................................... 132 Tabel 18.Pendapatan masyarakat dari hasil hutan .................................................... 133 Tabel 19. Tabel dampak dari tipe pemanfaatan masyarakat .................................... 135 Tabel 20. Identifikasi Faktor-faktor Internal ........................................................... 139 Tabel 21. Identifikasi Faktor-faktor Eksternal ......................................................... 139 Tabel 22. Tabel IFAS (Internal Factors Analysis Summary) ................................... 140 Tabel 23.EFAS (External Factors Analysis Summary) ............................................ 141 Tabel 24. Tabel Strategi dari IFAS dan EFAS ......................................................... 142

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 11 DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Peta Taman Nasional Baluran .................................................................. 22 Gambar 2. Diagram obyek penelitian yang dilakukan ............................................... 36 Gambar 3. Ilat-ilat Alstonia spectabilis ...................................................................... 51 Gambar 4. Kayu Buta-buta Exoecaria agalocha......................................................... 51 Gambar 5. Pemandangan Gunung Baluran dari savana Bekol .................................. 72 Gambar 6. Pemandangan alam dari atas bukit, keunikan batu numpuk dan terbenamnya matahari. ............................................................................... 73 Gambar 7. Tebing yang ada di daerah Lempuyang ................................................... 73 Gambar 8. Pemandangan alam di sekitar Lempuyang ............................................... 74 Gambar 10. Aktivitas Rusa di sekitar kawasan savana Bekol .................................... 75 Gambar 11. Aktivitas Monyet ekor panjang di sekitar kawasan Pantai Bama .......... 75 Gambar 12. Goa Macan yang ada di daerah Bitakol ................................................. 76 Gambar 13. Goa Simacan yang berada di daerah Sirundo ......................................... 76 Gambar 14. Goa Jepang 1 (depan kantor SKW I Pandean) , serta Goa Jepang 2 (sebelah kantor polisi), dan Papan interpretasi .......................................... 77 Gambar 15. Lokasi yang direncanakan sebagai Camping ground ............................. 78 Gambar 16. Daerah perbukitan yang terbuka di Bukit Mesigit.................................. 89 Gambar 17. Waduk Bajulmati di Desa Bajulmati ...................................................... 90 Gambar 18. Struktur organisasi tingkat pengelolaan TN Baluran ........................... 108 Gambar 20. Diagram sebaran Daerah Asal .............................................................. 124 Gambar 19. Grafik sebaran jumlah Kepala Keluarga .............................................. 124 Gambar 21. Diagram pekerjaan masyarakat di Resort Labuhan Merak .................. 124 Gambar 22. Sebaran pekerjaan masyarakat di Resort Labuhan Merak .................... 125 Gambar 23. Tipe tanaman pertanian masyarakat ..................................................... 126 Gambar 24. Tipe tanaman pertanian pada masing masing Blok ........................... 126 Gambar 26. Grafik kepemilikan ternak masyarakat ................................................. 127 Gambar 25. Diagram kepemilikan ternak masyarakat ............................................. 127 Gambar 28. Grafik Tipe Pemanfaatan ..................................................................... 127 Gambar 27. Diagram Tipe Pemanfaatan Masyarakat............................................... 127 Gambar 29. Acacia nilotica ...................................................................................... 128 Gambar 30. Buah akasia/ arabika muda ................................................................... 128 Gambar 31. Pengambilan kayu bakar oleh masyarakat............................................ 129 Gambar 32. Pengangkutan rumput sesaat setelah pengaritan .................................. 130 Gambar 33. Hasil olahan umbi gadung menjadi keripik .......................................... 131 Gambar 35. Posisi Pengelolaan Resort Labuhan Merak Taman Nasional Baluran . 142 Kondisi pantai akibat adanya aktivitas penggembalaan ........................................... 164

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 12 Ternak yang digembalakan di dalam kawasan ......................................................... 164 Kondisi tanah akibat pijakan kaki sapi yang digembalakan di dalam kawasan ...... 164 Penggembalaan dalam kawasan ............................................................................... 164 Kegiatan pertanian masyarakat................................................................................. 164 Tanaman cabai dan Jagung di dalam kawasan ......................................................... 164

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 13

HASIL PRAKTEK KONSERVASI SUMBER DAYA HUTAN pada Aspek Pengelolaan Terhadap Teknis Kegiatan Perlindungan, Pengawetan dan Pemanfaatan, Pengelolaan Kawasan, serta Tata Kelola Taman Nasional

BAB I PENDAHULUAN

Latar Belakang Berdasarkan ketentuan Undang-undang No. 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan kita mengenal mengenai hutan dan klasifikasinya. Kawasan hutan adalah wilayah tertentu yang ditunjuk dan atau ditetapkan oleh Pemerintah untuk dipertahankan keberadaannya sebagai hutan tetap. Pemerintah

menetapkan hutan berdasarkan fungsi pokok atas Hutan konservasi, hutan lindung, dan hutan produksi. Kawasan konservasi berdasarkan Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Keanekaragaman Hayati dan Ekosistemnya adalah kawasan yang ditetapkan oleh pemerintah sebagai kawasan suaka alam yaitu cagar alam dan suaka margasatwa, kawasan pelestarian alam yaitu taman nasional, taman wisata alam, dan taman hutan raya, dan taman buru. Taman Nasional menurut Peraturan Menteri Kehutanan Nomor: P. 56 /Menhut-Ii/2006 Tentang Pedoman Zonasi Taman Nasional adalah kawasan pelestarian alam baik daratan maupun perairan yang mempunyai ekosistem asli, dikelola dengan sistem zonasi yang dimanfaatkan untuk tujuan penelitian, ilmu pengetahuan, pendidikan, menunjang budidaya, budaya, pariwisata, dan rekreasi. Kriteria Penetapan Kawasan Taman Nasional (TN) adalah sebagai berikut : 1. Kawasan yang ditetapkan mempunyai luas yang cukup untuk menjamin kelangsungan proses ekologis secara alami

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 14 2. Memiliki sumber daya alam yang khas dan unik baik berupa jenis tumbuhan maupun satwa dan ekosistemnya serta gejala alam yang masih utuh dan alami; 3. 4. Memiliki satu atau beberapa ekosistem yang masih utuh; Memiliki keadaan alam yang asli dan alami untuk dikembangkan sebagai pariwisata alam; 5. Merupakan kawasan yang dapat dibagi kedalam Zona Inti, Zona Pemanfaatan, Zona Rimba dan Zona lain yang karena pertimbangan kepentingan rehabilitasi kawasan, ketergantungan penduduk sekitar kawasan, dan dalam rangka mendukung upaya pelestarian sumber daya alam hayati dan ekosistemnya, dapat ditetapkan sebagai zona tersendiri.

Pengelolaan taman nasional dapat memberikan manfaat antara lain : 1. Ekonomi, dapat dikembangkan sebagai kawasan yang mempunyai nilai ekonomis, sebagai contoh potensi terumbu karang merupakan sumber yang memiliki produktivitas dan keanekaragaman yang tinggi sehingga membantu meningkatkan pendapatan bagi nelayan, penduduk pesisir bahkan devisa negara. 2. Ekologi, dapat menjaga keseimbangan kehidupan baik biotik maupun abiotik di daratan maupun perairan. 3. Estetika, memiliki keindahan sebagai obyek wisata alam yang dikembangkan sebagai usaha pariwisata alam / bahari. 4. Pendidikan dan Penelitian, merupakan obyek dalam pengembangan ilmu pengetahuan, pendidikan dan penelitian. 5. Jaminan Masa Depan, keanekaragaman sumber daya alam kawasan konservasi baik di darat maupun di perairan memiliki jaminan untuk dimanfaatkan secara batasan bagi kehidupan yang lebih baik untuk generasi kini dan yang akan datang.

Kawasan taman nasional dikelola oleh pemerintah dan dikelola dengan upaya pengawetan keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa beserta ekosistemnya. Suatu kawasan taman nasional dikelola berdasarkan satu rencana pengelolaan yang disusun berdasarkan kajian aspek-aspek ekologi, teknis,

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 15 ekonomis, dan sosial budaya. Rencana pengelolaan taman nasional sekurangkurangnya memuat tujuan pengelolaan, dan garis besar kegiatan yang menunjang upaya perlindungan, pengawetan dan pemanfaatan kawasan. Pengelolaan Taman nasional didasarkan atas sistem zonasi, yang dapat dibagi atas: Zona inti, Zona pemanfaatan, Zona rimba, dan atau yang ditetapkan Menteri berdasarkan kebutuhan pelestarian sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya. Kriteria zona inti, yaitu mempunyai keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa beserta ekosistemnya mewakili formasi biota tertentu dan atau unit-unit penyusunnya mempunyai kondisi alam, baik biota maupun fisiknya yang masih asli dan atau tidak atau belum diganggu manusia, mempunyai luas yang cukup dan bentuk tertentu agar menunjang pengelolaan yang efektif dan menjamin berlangsungnya proses ekologis secara alami mempunyai ciri khas potensinya dan dapat merupakan contoh yang keberadaannya memerlukan upaya konservasi mempunyai komunitas

tumbuhan dan atau satwa beserta ekosistemnya yang langka atau yang keberadaannya terancam punah. Kriteria zona pemanfaatan, yaitu mempunyai daya tarik alam berupa tumbuhan, satwa atau berupa formasi ekosistem tertentu serta formasi geologinya yang indah dan unik mempunyai luas yang cukup untuk menjamin kelestarian potensi dan daya tarik untuk dimanfaatkan bagi pariwisata dan rekreasi alam kondisi lingkungan di sekitarnya mendukung upaya pengembangan pariwisata alam. Kriteria zona rimba, yaitu kawasan yang ditetapkan mampu mendukung upaya perkembangan dari jenis satwa yang perlu dilakukan upaya konservasi memiliki keanekaragaman jenis yang mampu menyangga pelestarian zona inti dan zona pemanfaatan merupakan tempat dan kehidupan bagi jenis satwa migran tertentu. Konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya berasaskan pelestarian kemampuan dan pemanfaatan sumber daya alam hayati dan ekosistemnya secara serasi dan seimbang. Upaya yang dilakukan secara sistematis ini bertujuan untuk mengusahakan terwujudnya kelestarian sumber daya alam hayati serta keseimbangan ekosistemnya, sehingga dapat lebih mendukung upaya peningkatan kesejahteraan masyarakat dan mutu kehidupan manusia.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 16 Konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya dilakukan melalui: perlindungan sistem penyangga kehidupan, pengawetan

keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa beserta ekosistemnya, serta pemanfatan secara lestari sumber daya alam hayati dan ekosistemnya. Oleh karenanya, berhasilnya konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya berkaitan erat dengan tercapainya tiga sasaran konservasi, yaitu : (1) menjamin terpeliharanya proses ekologis yang menunjang sistem penyangga kehidupan bagi kelangsungan pembangunan dan kesejahteraan manusia; (2) menjamin terpeliharanya keanekaragaman sumber genetik dan tipe-tipe ekosistemnya sehingga mampu menunjang pembangunan, ilmu pengetahuan, dan teknologi yang memungkinkan pemenuhan kebutuhan manusia yang menggunakan sumber daya alam hayati bagi kesejahteraannya; dan (3) mengendalikan caracara pemanfaatan sumber daya alam hayati sehingga terjamin kelestariannya. Akibat sampingan penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi yang kurang bijaksana, belum harmonisnya penggunaan dan peruntukan lahan serta belum berhasilnya Berdasarkan Permenhut P.13/Menhut-II/2005 tanggal 6 Mei 2005, Direktorat Jenderal PHKA mengembang tugas untuk melakukan pengelolaan kawasan konservasi seluas 27.190.993 hektar. Direktorat Jenderal PHKA memberikan tugas pengelolaan kepada unit-unit pelaksana teknis untuk melakukan pengelolaan kawasan konservasi guna menjamin kelestarian keanekaragaman hayati dan ekosistemnya di wilayah kerjanya masing-masing. Dalam pengelolaan kawasan konservasi muncul berbagai permasalahan seperti dihapusnya eselon V setingkat kepala resort, belum lengkapnya sistem kerja di tingkat resort dan tidak tersedianya anggaran kegiatan di resort mendorong ketidakjelasan pelaksanaan kegiatan minimal yang harus

dilaksanakan di tingkat resot/lapangan. Hal ini lebih lanjut mengakibatkan meningkatnya ketidakhadiran staf di lapangan. Ketika lapangan ditinggalkan, maka kawasan seolah-olah menjadi tidak bertuan dan cenderung mengarah ke dalam situasi yang disebut sebagai open acces. Pada situasi seperti inilah maka intensitas berbagai bentuk gangguan terhadap kawasan semakin meningkat. Gangguan tersebut terwujud dalam berbagai kegiatan illegal antara lain perambahan, penyerobotan, konflik batas,

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 17 illegal logging, perburuan satwa, dan pendudukan kawasan oleh berbagai pihak yang tidak bertanggungjawab. Gangguan ini akan semakin meningkat sebagai akibat rendahnya kehadiran staf di lapangan. Hal inilah yang mendasari perlunya pengelolaan kawasan konservasi berbasis resort sehingga kehadiran staf di lapangan meningkat dan kegiatan-kegiatan minimal yang harus dilaksanakan di tingkat lapangan terlaksana dengan baik dan fungsi pencegahan terhadap meluasnya gangguan hutan tercapai. Dengan tujuan pengelolaan yang demikian kompleks, maka solusi manajemen yang perlu diimplementasikan adalah pengelolaan kawasan konservasi berbasis resort. Salah satu Taman Nasional yang ada di Indonesia adalah Taman Nasional Baluran. Pada tahun 1937, Gubernur Jenderal Hindia Belanda menetapkan Baluran sebagai Suaka Margasatwa dengan ketetapan GB. No. 9 tanggal 25 September 1937 Stbl. 1937 No. 544. Selanjutnya ditetapkan kembali oleh Menteri Pertanian dan Agraria RI dengan Surat Keputusan Nomor. SK/II/1962 tanggal 11 Mei 1962. Pada tanggal 6 Maret 1980 bertepatan dengan hari Strategi Pelestarian sedunia, Suaka Margasatwa Baluran oleh menteri Pertanian diumumkan sebagai Taman Nasional. Berdasarkan SK. Menteri Kehutanan No. 279/Kpts.-VI/1997 tanggal 23 Mei 1997 kawasan TN Baluran seluas 25.000 Ha. Sesuai dengan peruntukkannya luas kawasan tersebut dibagi menjadi beberapa zona berdasarkan SK. Dirjen PKA No. 187/Kpts./DJ-V/1999 tanggal 13 Desember 1999 yang terdiri dari: zona inti seluas 12.000 Ha, zona rimba seluas 5.537 ha (perairan = 1.063 Ha dan daratan = 4.574 Ha), zona pemanfaatan intensif dengan luas 800 Ha, zona pemanfaatan khusus dengan luas 5.780 Ha, dan zona rehabilitasi seluas 783 Ha. Taman Nasional Baluran memiliki keunikan berupa ekosistem savana atau padang rumput satu-satunya di Indonesia. Kawasan ini menjadi habitat banteng (Bos javanicus javanicus), kerbau liar (Bubalus bubalis), ajag (Cuon alpinus javanicus), kijang (Muntiacus muntjak muntjak), rusa (Cervus timorensis russa), macan tutul (Panthera pardus melas), kancil (Tragulus javanicus pelandoc), dan kucing bakau (Prionailurus viverrinus). Keberadaan taman nasional ini sangat penting mengingat populasi banteng yang menjadi species bendera (flag species) taman nasional ini semakin turun dan termasuk dalam kategori endangered menurut IUCN. Selain itu terdapat tumbuhan asli

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 18 yang khas dan menarik yaitu widoro bekol (Ziziphus rotundifolia), mimba (Azadirachta indica), dan pilang (Acacia leucophloea) (Anonim, 2009). Taman Nasional Baluran yang terbagi menjadi enam resort yaitu Resort Perengan, Bama, Balanan, Labuhan Merak, Bitakol, dan resort Watunumpuk. Pada rencana kerja kali ini difokuskan pada tiga resort yaitu resort labuhan Merak, Bama, dan Balanan. Implementasi pengelolaan kawasan konservasi berbasis Resort diselaraskan dengan 3 (tiga) pilar konservasi, yaitu : perlindungan sistem penyangga kehidupan, pengawetan keanekaragaman hayati, dan pemanfaatan secara lestari. Selain itu keberhasilan suatu pengelolaan kawasan juga didasarkan pada tata kelola yang ada. Berdasarkan hal diatas, perlu dilakukan pengambilan data mengenai aspek perlindungan sistem penyangga kehidupan, pengawetan

keanekaragaman hayati, dan pemanfaatan secara lestari. Selain itu keberhasilan suatu pengelolaan kawasan juga didasarkan pada tata kelola yang ada meliputi pengelolaan kawasan, pengelolaan sumberdaya manusia, serta administrasi, keuangan, dan organisasi pengelola sehingga dapat dibuat rencana pengelolaan kawasan konservasi yang strategis. Tujuan Maksud dari tulisan ini adalah sebagai bahan informasi yang terstruktur terhadap sistem pengelolaan kawasan konservasi berbasis resort yang

berorientasi terhadap efektifitas pengelolaan melalui pemberdayaan Resort sebagai unit pengelolaan terkecil yang meliputi tiga pilar utama yaitu Perlindungan sistem penyangga kehidupan, pengawetan keanekaragaman hayati dan pemanfaatan secara lestari. Tulisan ini bertujuan untuk mewujudkan suatu kerangka strategi pengelolaan kawasan konservasi berbasis Resort sebagai titik awal dari tercapainya visi, misi, tujuan dan sasaran pengelolaan kawasan konservasi secara optimal. Metode Penelitian dilakukan dengan pendektan kuantitatif dan kulitatif. Pengumpulan data dilakukan melalui analisis dokumen, pengecekan di lapangan, serta dilakukan melalui wawancara baik secara wawancara mendalam (in-depht interview) maupun dengan menggunakan kuisioner

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 19 mengenai hal yang berkaitan dengan kegiatan perlindungan sistem penyangga kehidupan, pengawetan kenekaragaman jenis tumbuhan dan satwa beserta ekosistemnya, kegiatan pemanfaatan secara lestari sumberdaya alam hayati beserta ekosistemnya, pengelolaan kawasan, pengelolaan sumber daya manusia, serta terkait administrasi, keuangan, dan organisasi pengelola Taman Nasional Baluran. Metode lebih rinci akan dijelaskan pada bab 2 sampai bab 7.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 20 BAB II PENGAMATAN TERHADAP TEKNIS KEGIATAN PERLINDUNGAN SISTEM PENYANGGA KEHIDUPAN

2.1 Tujuan Tujuan dari teknis kegiatan perlindungan sistem penyangga kehidupan yaitu: a. Mengetahui potensi ekosistem dalam kawasan b. Mengetahui kegiatan perlindungan terhadap fungsi ekosistem c. Mengetahui kegiatan pengelolaan ekosistem yang mendukung kehidupan

2.2 Metode Tabel 1. Contoh metode pelaksanaan praktek


Cakupan Materi Aspek yang diamati/diuku r Kegiatan pengamatan/ pengukuran Cek Dokumen Wawanca ra Cek Lapangan

Teknis kegiatan perlindungan sistem penyangga kehidupan

Potensi ekosistem dalam kawasan

Potensi kawasan

Review Rencana Pengelolaan Taman Nasional Baluran 1 April 1995 s/d 31 Maret 2020 Buku II hal 1 - 23

Tipe-tipe ekosistem dan komponen penyusunnya

Review Rencana Pengelolaan Taman Nasional Baluran 1 April 1995 s/d 31 Maret 2020 Buku II hal 12-23 Leaflet TN Baluran , Website TN Baluran (balurannationalpark.web.id) Review Rencana Pengelolaan Taman Nasional Baluran 1 April 1995 s/d 31 Maret 2020 Buku II hal 60-61, hal 63 Rencana Karya Lima Tahun (RKL) Balai TN Baluran Peiode Tahun 2003-2007 hal 45-50 Rencana Karya Lima Tahun (RKL) Balai TN Baluran Peiode Tahun 2003-2007 hal 21-27 Laporan Akuntabilitas Kinerja Instalasi Pemerintah (LAKIP) Balai TN Baluran tahun 2007 Rencana Karya Lima Tahun (RKL) Balai Taman Nasional Baluran Periode tahun 20032007 Rencana Pengelolaan TN Baluran periode 1 April 199531 Maret 2020

Sistem informasi potensi kawasan Perlindunga n terhadap fungsi ekosistem Upaya rehabilitasi dan konservasi ekosistem

Sarana prasarana pendukung pengamanan/pemantauan ekosistem Dukungan financial untuk kegiatan perlindungan

Penelitian karakteristik ekosistem untuk perlindungan kelestarian sistem penyangga kehidupan Kerusakan sistem penyangga kehidupan

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 21
Pengelolaan ekosistem yang mendukung kehidupan Sistem pengelolaan ekosistem Wijaya, A. dkk. 2005. Laporan Program Magang CPNS Dephut Formasi 2004: Jenis dan Frekuensi Gangguan Hutan di Kawasan TN Baluran. Balai Taman Nasional Baluran. Departemen Kehutanan. Banyuwangi Wijaya, A. dkk. 2005. Laporan Program Magang CPNS Dephut Formasi 2004: Jenis dan Frekuensi Gangguan Hutan di Kawasan TN Baluran. Balai Taman Nasional Baluran. Departemen Kehutanan. Banyuwangi Praktek kerja lapang profesi di TN Baluran. Andi Yoga dkk. Departemen konservasi sumberdaya hutan dan ekowisata fakultas kehutanan Institut Pertanian Bogor 2007 Praktek kerja lapang profesi di TN Baluran. Andi Yoga dkk. Departemen konservasi sumberdaya hutan dan ekowisata fakultas kehutanan Institut Pertanian Bogor 2007

Manfaat ekosistem bagi masyarakat sekitar maupun masyarakat luas

Peran parapihak dalam pengelolaan dan pemanfaatan ekosistem

Kompensasi bagi para pihak yang terlibat dalam pengelolaan ekosistem

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 22 2.3 Hasil Pengamatan

Potensi Ekosistem dalam Kawasan a. Potensi Kawasan Taman Nasional Baluran dengan luas 25.000 Ha wilayah daratan dan 3.750 Ha wilayah perairan terletak di antara 114 18' - 114 27' Bujur Timur dan 7 45' - 7 57' Lintang Selatan. Daerah ini terletak di ujung timur pulau Jawa. Sebelah utara berbatasan dengan Selat Madura, sebelah timur berbatasan dengan Selat Bali, sebelah selatan berbatasan dengan Sungai Bajulmati dan sebelah barat berbatasan dengan Sungai Klokoran (Gambar 1).
U

Skala 1: 100.000

KETERANGAN I Daerah Penyangga Fisik II Daerah Penyangga Sosial III Daerah yang diperbaiki

Gambar 1. Peta Taman Nasional Baluran i. Topografi

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 23 Kawasan Taman Nasional Baluran mempunyai topografi yang sangat bervariasi. Dari yang landai di daerah pantai sampai berbukit-bukit di kaki gunung, bahkan berupa jurang terjal di puncak gunung Baluran. ii. Tanah dan Geologi Tanahnya berasal dari batuan vulkanis yang terdiri atas tanah alluvial dengan kadar tanah liat yang tinggi dan berwarna hitam. Jenis tanah ini bersifat sangat lengket pada musim hujan, dan sangat kering hingga pecah dengan kedalaman 10 cm pada musim kemarau. iii. Hidrologi Di kawasan ini tidak dijumpai sungai yang mengalir sepanjang tahun. Tata airnya sangat miskin sehingga hanya berair pada musim penghujan dan menjadi kering di musim kemarau. iv. Iklim Iklimnya bertipe Monsoon yang dipengaruhi oleh angin timur yang kering. Curah hujan berkisar antara 900 - 1600 mm/tahun, dengan bulan kering per tahun rata-rata 9 bulan. Antara bulan Agustus s/d Desember bertiup angin cukup kencang dari arah selatan. Pada bagian tengah dari kawasan ini terdapat Gunung Baluran yang sudah tidak aktif lagi. Tinggi dinding kawahnya bervariasi antara 900 1.247 m, dan membatasi kaldera yang cukup luas. v. Kondisi Flora dan Fauna A. Flora Taman Nasional Baluran merupakan satu-satunya kawasan di Pulau Jawa yang memiliki padang savana alamiah. Luasnya 10.000 Ha atau sekitar 40% dari luas kawasan. Kawasan Baluran mempunyai ekosistem yang lengkap yaitu Hutan Mangrove, Hutan Pantai, Hutan Payau/Rawa, Hutan Savana dan Hutan Musim (dataran tinggi dan dataran rendah) 1). Hutan Bakau / Mangrove Tipe hutan ini terdapat di daerah pantai Utara dan Timur kawasan Taman Nasional seperti di Bilik, Lempuyang,

Mesigit, Tanjung Sedano

dan Kelor. Pada daerah bakau yang

masih baik (Kelor dan Bilik) flora yang umum dijumpai adalah Api-api (Avicenia spp.), Bogem (Sonneratia spp.) dan Bakau (Rhizophora spp.). Pada beberapa tempat dijumpai tegakan murni

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 24 Tinggi (Ceriops tagal) dan Bakau (Rhizophora apiculata). Beberapa daerah lain seperti di Utara Pandean, Mesigit, sebelah Barat Bilik terdapat hutan bakau yang telah rusak. Daerah ini menjadi lumpur yang dalam pada musim hujan, tetapi akan berubah menjadi keras dan

kering dengan lapisan garam di permukaan pada musim kering. Sedikit sekali pohon yang tumbuh disini dan tidak dijumpai tumbuhan bawah. Beberapa species yang tumbuh antara lain adalah Api-api (Avicenia sp.) dan Truntun (Lumnitzera racemosa). Menurut hasil inventarisasi Penilaian potensi hutan bakau di Taman Nasional Baluran tahun 1994 / 1995 di daerah sekitar Bama terdapat salah satu pohon bakau yang diduga terbesar di dunia dengan keliling pohon 450 cm. 2). Hutan Payau Hutan Payau di Baluran merupakan daerah ekoton yang berbatasan dengan savana. Penyebaran hutan ini sebagian besar terdapat di Kalikepuh bagian tenggara dan pada luasan yang lebih kecil terdapat di Popongan, Kelor, bagian timur Bama serta barat laut Gatel. Jenis-jenis pohon yang selalu hijau sepanjang tahun pada hutan ini dijumpai jenis-jenis pohon antara lain Malengan (Excoecaria agallocha), Manting

(Syzigium polyanthumm) dan Popohan rengas (Buchacania arborescens) 3). Savana (Padang Rumput Alami) Tipe habitat ini merupakan klimaks kebakaran yang sangat dipengaruhi oleh aktivitas manusia. Tipe habitat ini dapat dibedakan ke dalam dua sub tipe, yaitu Flat Savana (padang rumput alami datar) dan Undulting Savana (padang rumput alami bergelombang). Flat Savana tumbuh pada tanah aluvial berbatu-batu. Sub tipe savana ini terdapat di bagian tenggara kawasan, yaitu daerah sekitar Plalangan dan Bekol dengan luasan sekitar 1500 ha. sampai dengan 2000 ha. Sebagian besar dari populasi banteng, rusa maupun kerbau liar

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 25 mempergunakan areal ini untuk merumput. Jenis-jenis rumput yang dominan di daerah ini adalah Lamuran putih (Dichantium caricosum), Rumput merakan (Heteropogon concortus) dan Padi padian (Shorgum nitidus). Beberapa pohon yang menghuni savana antara lain Pilang (Acacia leucophloea) dan Kesambi (Schleichera oleosa). Khusus padang rumput alami di daerah Bekol seluas 420 ha, saat ini telah ditumbuhi tanaman Acacia nilotica yang semula tanaman ini ditanam untuk penyekat kebakaran, namun pemerintah telah berusaha untuk mencabut tanaman tersebut secara bertahap yaitu seluas 25 ha per tahun. Undulting savana tumbuh pada tanah hitam berbatubatu. Sub tipe savana ini membujur dari sebelah utara hingga timur laut dengan luas lebih kurang 8000 ha. Daerah ini kurang disukai oleh banteng, rusa maupun kerbau liar. Jenis-jenis rumput yang dominan adalah Merakan putih (Dichantium caricosum), tetapi jenis Gajah-gajahan

(Scherachne punctata) lebih sedikit dan Padi padian (Shorgum nitidus) lebih banyak bila dibandingkan dengan Flat Savana. Pohon Kesambi (Schleichera oleosa), Pilang (Acacia

leucophloea) dan Bidara (Zizyphus rotundifolia) tumbuh secara terpencar pada savana ini. 4). Hutan Monsoon (Hutan Musim) Hutan monsoon yang terdapat di Taman Nasional Baluran dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu hutan monsoon dataran rendah dan hutan monsoon dataran tinggi. Daerah transisi kedua hutan ini terletak pada ketinggian 250 400 meter dari permukaan air laut. Di kawasan Baluran juga terdapat tanaman yang dapat dipakai sebagai bahan obat tradisional. Pada kekhasan tumbuhan, Baluran memiliki pohon Widoro bekol (Zizyphus rotundifolia), tumbuhan lainnya dalam Asam (Tamarindus indica), Gadung (Dioscorea hispida), Pilang (Acacia leucophloea), Kemiri (Sterculia foetida), Gebang

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 26 (Corypha utan), Talok (Grewia sp), Walikukun (Schoutenia ovata), Mimbo (Azadirachta indica), Kesambi (Schleicera oleosa), Lontar (Borassus sp) dan lain-lain. B. Fauna Taman Nasional Baluran memiliki tipe fauna yang beraneka ragam dan secara garis besar terdapat 4 (empat) ordo yaitu : mamalia,aves, pisces dan reptilia. Mamalia besar yang penting

terutama dari golongan hewan berkuku antara lain Banteng (Bos javanicus), Kerbau Liar (Bubalus bubalis), Rusa (Cervus timorensis) dan Kijang (Muntiacus muntjak), Babi hutan (Sus scrofa dan Sus verrucossus), Macan tutul (Panthera pardus ) dan Ajag (Cuon alpinus). Jenis primata yang terdapat di sini yaitu Kera ekor panjang (Macaca fascicularis) dan Budeng (Presbytis cristata). Dari golongan burung diperkirakan sebanyak 155 jenis endemik Jawa yaitu Tulung Tumpuk (Megalaima javaensis), endemik jawa bali yaitu Jalak Abu (Sturnus melanopterus) dan Raja Udang (Halcyon cyanoventris). Di daerah ini juga terdapat Ayam hutan (Gallus spp.) dan Burung merak (Pavo muticus). Dari gologan pisces belum banyak diketahui informasinya, walau demikian terdapat jenis yang memiliki nilai ekonomis yaitu Bandeng (Chanos chanos). Reptilia besar tidak banyak dijumpai pada daerah ini. Jenis penting yang terdapat di sekitar pantai adalah Biawak (Varanus salvator). Di kawasan ini terdapat sekitar 155 jenis burung dan terdapat jenis burung yang sudah langka antara lain Walet ekor jarum (Hirundapus caudacutus), mamalia besar yang merupakan satwa langka adalah Banteng (Bos javanicus) dan Ajag (Cuon alpinus), satwa lainnya yang terdapat di Baluran adalah Babi hutan (Sus sp), Kijang (Muntiacus muntjak), Rusa (Cervus timorensis), Macantutul/Kumbang (Felis pardus), Kerbau liar (Bubalus bubalis), Lutung (Presbytis cristata), Kera abu-abu (Macaca fascicularis), Merak hijau (Pavo muticus), Ayam hutan (Gallus sp), dan lain-lain. Selain terumbu karang dan ikan hias, daerah ini juga memiliki berbagai jenis Mollusca, Crustaceae,

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 27 Echinodermata serta biota laut lainnya, sehingga kawasan ini mempunyai daya tarik sendiri.

C. Potensi Wisata a) Bekol Merupakan tempat yang banyak dikunjungi wisatawan yang memasuki kawasan Taman Nasional Baluran. Di Bekol terdapat menara pandang di puncak bukit Bekol yang berketinggian 64 m dari permukaan laut, dari menara ini dapat dilihat berbagai jenis satwa seperti Merak hijau, Ayam hutan, Banteng, Kerbau liar, Rusa, Kijang, Babi hutan, dan lain-lain pada waktu pagi dan sore hari serta pemandangan yang indah di sekitar kawasan Baluran. Fasilitas lain yang terdapat di Bekol adalah 3 buah pesanggrahan dengan kapasitas 28 orang, shelter, musholla, barak jagawana, pos jaga, kantin, dan tempat parkir. b) Pantai Bama Merupakan pantai yang landai dan berpasir putih, formasi terumbu karang dan ikan hias yang indah dan disini dapat melakukan kegiatan snorkling. Fasilitas lain yang tersedia 3 buah Pesanggrahan dengan kapasitas 20 orang, shelter, jalan trail, kantin, menara pandang, dan tempat parkir. Di sekitar pantai Bama dapat disaksikan atraksi satwa: Kerbau liar sedang minum, Kijang, Rusa, Babi hutan mencari makan, Biawak, dan ratusan Kera yang sedang mencari makan di daerah pantai pada waktu air laut sedang surut. Di samping satwa dapat pula disaksikan jenis-jenis flora seperti: formasi hutan mangrove yang masih utuh, dan pohon Soneratia (Bakau) terbesar di Dunia (keliling 450 cm). Pada kegiatan kegiatan: Berperahu menyusur pantai Berkano/bersampan Berenang Diving/snorkling wisata bahari, pengunjung dapat melakukan

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 28 c) Terumbu Karang Terumbu karang yang mempunyai bentuk bercabang, pipih seperti kipas, ataupun menyerupai kelopak bunga sesungguhnya merupakan tempat hidup koloni hewan dan tumbuhan karang. Tipe terumbu karang yang ada di sepanjang pantai Taman Nasional Baluran adalah karang tepi, memiliki lebar yang beragam dan berada pada kisaran kedalaman 0,5 meter sampai 40 meter. Zonasi terumbu karang di perairan Taman Nasional Baluran diawali dari: Dataran terumbu karang, berada pada kedalaman 0,5 meter sampai 3 meter dan didominasi oleh karang yang ukurannya kecil. Puncak terumbu karang, didominasi oleh jenis karang keras (hard coral). Lereng terumbu, di zona ini sangat berpotensi karena hampir semua jenis karang dan ikan hias yang ada di perairan Taman Nasional Baluran dapat dijumpai di bagian ini. Daerah tubir merupakan daerah yang sangat menarik untuk kegiatan wisata alam bahari karena dipenuhi oleh jenis karang lunak (soft coral) dan jenis ikan yang bergerak secara berkelompok, sehingga menjadi atraksi alam bawah air yang mempesona. Terumbu karang mempunyai fungsi fisik sebagai pelindung pantai dari pengikisan air laut (abrasi), fungsi ekologi bagi kelangsungan hidup berbagai jenis ikan dan biota laut lainnya, serta fungsi ekonomi khususnya bagi penduduk pantai (nelayan) dan dapat dikembangkan untuk

dimanfaatkan sebagai objek wisata alam bahari. d) Bilik dan Silije Merupakan kawasan pantai yang terletak dalam Resort Labuhan Merak. Memiliki pasir putih dan kerang yang indah serta terumbu karang yang cantik ditambah dengan latar belakang Gunung Baluran membuat kawasan ini sangat cocok untuk dijadikan tempat wisata. Di lokasi wisatawan dapat berenang, snorkling, menyelam, bersampan, pengamatan biota laut, menyaksikan matahari terbit, serta fotografi e) Makam Nyai Fatimah Lokasi ini juga terletak dalam Resort Labuhan Merak sekitar 300 meter dari kantor resort. Lokasi ini sering dikunjungi oleh masyarakat untuk berwisata rohani.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 29 b Tipe-tipe Ekosistem dan Komponen Penyusunnya i. Hutan bakau/mangrove Terdapat di daerah pantai Utara dan Timur kawasan TN Baluran. Pada daerah bakau yang masih baik flora yang umum dijumpai adalah Avicennia spp, Sonneratia spp, Rhizopora spp. Pada beberapa tempat dijumpai pula tegakan murni Ceriops tagal dan Rhizopora apiculata. Beberapa daerah lain seperti di Utara Pandean, Mesigit, sebelah Barat Bilik terdapat hutan bakau yang telah rusak. ii. Hutan Payau Merupakan daerah ekoton yang berbatasan dengan savana. Penyebaran hutan ini sebagian besar terdapat di Kalikepuh bagian tenggara dan pada luasan yang lebih kecil terdapat di Popongan, Kelor, bagian Timur Bama serta bagian barat laut Gatel. Jenis pohon yang sering dijumpai sepanjang tahun antara lain Malengan (Excoecaria agallocha), Manting (Syzigium polyanthumm) dan Popohan rengas (Buchacania arborescens) iii. Savana Tipe habitat ini merupakan klimaks kebakaran yang sangat dipengaruhi oleh aktivitas manusia. Tipe habitat ini dapat dibedakan ke dalam dua sub tipe, yaitu sub tipe flat savana (padang rumput alami datar) dan undulting savana (padang rumput alami bergelombang). Flat savana tumbuh pada tanah alluvial berbatu-batu. Sub tipe savana ini terdapat di bagian Tenggara kawasan, yaitu daerah sekitar Plalangan dan Bekol dengan luasan sekitar 1500 Ha sampai dengan 2000 Ha. Sebagian besar dari populasi banteng, rusa maupun kerbau liar mempergunakan areal ini untuk merumput. Khusus padang rumput alami di daerah Bekol seluas 420 Ha, saat ini telah ditumbuhi tanaman Acacia nilotica yang semula tanaman ini ditanam untuk penyekat kebakaran, namun pemerintah telah berusaha untuk mencabut tanaman tersebut secara bertahap

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 30 yakni 25 Ha per tahun. Undulating savana tumbuh pada tanah hitam berbatu-batu. Sub tipe savana ini membujur dari sebelah utara hingga utara hingga timur laut dengan luas lebih kurang 8000 Ha. Daerah ini kurang disukai oleh banteng, rusa maupun kerbau liar. iv. Hutan Monsoon (hutan musim) Hutan monsoon yang terdapat di TN Baluran dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu hutan monsoon dataran rendah dan hutan monsoon dataran tinggi. Daerah transisi kedua hutan ini terletak pada ketinggian 250- 400 meter dari permukaan air laut. Di kawasan Baluran juga terdapat tanaman yang dapat dipakai sebagai bahan obat tradisional. Tumbuhan yang khas di Baluran Widoro bekol (Zizypus rotundifolia), tumbuhan lainnya dalam Asam (Tamarindus indica), gadung (Dioscorea hispida), pilang, kemiri, gebang, talok, walikukun, mimbo, kesambi, lontar, dan lain-lain.

c. Sistem Informasi Potensi Kawasan Sistem informasi potensi kawasan Resort Labuhan Merak dan resor lainnya di Taman Nasional Baluran dapat diakses melalui beberapa cara, antara lain melalui : Website Taman Nasional Baluran Berisi berbagai aspek mengenai potensi Taman Nasional Baluran, termasuk kegiatan-kegiatan yang akan dilaksanakan di kawasan taman nasional, selain itu promosi kagiatan wisata juga dilakukan melalui website. Website Taman Nasional Baluran sudah dikemas secara cukup menarik, namun demikian dalam hal konten dalam web ini belum sepenuhnya dapat merepresentasikan kondisi dan potensi Taman Nasional Baluran. Leaflet Taman Nasional Baluran Berisi potensi Taman Nasional Baluran khususnya di zona pemanfaatan dan atraksi wisata yang ada di Taman Nasional Baluran. Namun demikian dalam leaflet ini hanya berisi informasi

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 31 singkat dan kurang menekankan aspek 3P yang menjadi prioritas utama dalam pengelolaan taman nasional.

Perlindungan terhadap Fungsi Ekosistem Perlindungan dan pengamanan potensi kawasan di Taman Nasional Baluran telah dilaksanakan dari tahun 1990 s.d 1994. Sedangkan kegiatan yang berkaitan dengan perlindungan terhadap fungsi ekosistem meliputi kegiatan pemantauan kebakaran hutan dan pemantauan dampak lingkungan, pemantauan penyerobotan kawasan, pemantauan pencurian hasil hutan.

b. Upaya Rehabilitasi dan Konservasi Ekosistem Kebijaksanaan umum pembangunan pada umumnya meliputi beberapa kebijaksanaan pokok, salah satunya pelestarian hutan dan ekosistem yang meliputi pelestarian manfaat hutan alam, perluasan hutan baru yang berkualitas dan memiliki keanekaragaman jenis yang tinggi merupakan upaya yang terus ditingkatkan untuk meningkatkan peranan dan fungsi hutan dalam pelestarian fungsi lingkungan lokal maupun global. Disamping itu penetapan kawasan lindung berupa hutan gambut, hutan bakau, hutan lindung, kawasan konservasi, dan kawasan pelindung sempadan sungai dan danau dan taman nasional. Program penunjang yang berkaitan dengan hal ini antara lain : Program penyelamatan hutan, tanah, dan air dengan tujuan untuk meningkatkan kemampuan dalam memulihkan, menjaga, serta

meningkatkan kelestarian sumberdaya hutan terutama di kawasan sehingga fungsi hutan sebagai penyangga sistem kehidupan meningkat dan lestari. Program rehabilitasi lahan kritis dengan tujuan untuk memperbaiki kondisi lahan yang sudah kritis, sehingga fungsinya meningkat baik sebagai sumber daya pembangunan maupun sebagai penyangga kehidupan. Berdasarkan RKL Taman Nasional Baluran pada aspek sistem penyangga kehidupan untuk membatasi penggunaan yang tidak sesuai dengan fungsi kawasan, maka diperlukan rekonstruksi batas mutlak batas.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 32 Pada aspek perlindungan sistem penyangga kehidupan, masalah yang ada di Taman Nasional Baluran khususnya Resort Labuhan Merak meliputi invasi Acacia nilotica di sebagian besar savana terutama di Bekol dan sekitarnya, penggembalaan liar di daerah Karangtekok, perburuan liar, pengambilan hasil hutan non kayu, dan kebakaran hutan yang paling sering terjadi di Resort Labuhan Merak.

c. Sarana Ekosistem

Prasarana

Pendukung

Pengamanan/Pemantauan

Penekanan pengelolaan dalam RKL adalah memperbaiki dan memelihara sarana yang sudah ada dan melengkapi sarana dan prasarana yang belum ada. Bangunan kantor balai berada di Banyuwangi. Kondisinya dalam keadaan baik, namun ada ruangan perpustakaan yang kondisinya kurang layak. Di daerah Pandean (dekat kantor SKW I) saat ini sudah dibangun kantor balai yang baru dan diperkirakan tahun ini kantor balai yang ada di Banyuwangi akan dipindahkan ke daerah tersebut. Pada SKW I Pandean terdapat beberapa bangunan, yaitu kantor, musholla, barak polhut, pusat informasi, pos jaga, dll. Bila dibandingkan dengan SKW yang lain, bangunan yang ada di SKW I ini cukup lengkap. Akan tetapi masih ada beberapa bangunan yang tidak dimanfaatkan dengan baik, sehingga ada yang rusak. SKW I ini merupakan gerbang masuk untuk menuju kawasan, khususnya menuju lokasi wisata. Pada SKW II Bekol kegiatan pengelolaan lebih difokuskan untuk wisata. Sehingga banyak terdapat bangunan yang mendukung kegiatan wisata, diantaranya ada wisma tamu, pesangrahan, shelter, menara pengamatan, dll. Selain itu juga terdapat laboratorium yang belum dimanfaatkan secara optimal. Kendala yang dihadapi pada SKW II ini adalah belum adanya aliran listrik, yang ada hanyalah solar sell dan genzet. Bila dibandingkan dengan SKW I dan SKW II, bangunan yang ada di SKW III Karangtekok paling sedikit. Di sini hanya terdapat satu

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 33 buah kantor, dua buah barak polhut, dan satu kantor resort yang tidak dipergunakan dengan baik. Alat transportasi yang ada terdiri dari mobil dan sepeda motor. Mobil dan motor yang ada dinilai sudah cukup. Kondisi alat transportasi ini masih cukup baik. Selain alat transportasi juga terdapat alat komunikasi berupa radio yang terdapat di kantor balai, dan setiap SKW.

No. Jenis Sarana dan Prasarana 1 Rumah Genzet

Jumlah

Lokasi

1 1

Bekol Bama Bekol Dadap Pandean Pandean

Pos Jaga

3 4

Pondok Jaga Menara Pandang

1 4

Labuan Merak Ssavana Bekol Belakang Bekol Kramat Bekol Bama

Tabel 2. Daftar sarana dan prasaran pengelolaan Balai Taman Nasional Baluran. Di dalam pondok jaga yang ada di Resort Labuhan Merak juga terdapat fasilitas berupa televisi, HT, genset, dan listrik dari mesin diesel masyarakat.

d. Dukungan Finansial untuk Kegiatan Perlindungan Dukungan finansial dalam mendukung kegiatan pelindungan di TN Baluran diwujudkan melalui anggaran DIPA 029 dan DIPA 069 tahun 2007. Yang meliputi kegiatan sebagai berikut, I. Kegiatan DIPA 029 tahun 2009:

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 34 1. Program pemantapan keamanan dalam negeri : Perlindungan dan pembangunan hutan a. Operasi pengamanan hutan b. Penguatan kapasitas kelembagaan perlindungan hutan c. Penyelesaian kasus hukum pelanggaran/kejahatan kehutanan 2. Program penyelenggaraan pimpinan kenegaraan dan

kepemerintahan a. Pengelolaan gaji, lembur, honorarium, dan vakasi b. Penyelengaraan Operasional perkantoran c. Perawatan gedung/kantor d. Perawatan sarana dan prasarana e. Penyelengaraan tata usaha perkantoran, kearsipan,

perpustakaan, dan dokumentasi 3. Program perlindungan dan konservasi sumberdaya hutan a. Pengendalian kebakaran hutan b. Pengelolaan taman nasional dan kawasan konservasi lainnta dan hutan lindung c. Pengelolaan keanekaragaman hayati dan ekosistemnya d. Pengembangan jasa lingkungan dan wisata alam e. Perencanaan konservasi 4. Program pengembangan kapasitas kelembagaan pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup II. DIPA 069 tahun 2007 1. Pengembalian dana reboisasi 2. Pengembangan pemanfaatan wisata alam dan pengendalian pengelolaan kawasan

Jumlah anggaran dalam Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) Balai TN baluran Tahun 2007, yaitu I. DIPA 029 Rencana anggaran : Rp5.245.671.000 Realisasi pelaksanaan: Rp4.872.263.288 Persentase realisasi: 92,88 %

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 35 Sisa anggaran: Rp373.407.712 Persentase sisa anggaran: 7,12 % II. DIPA 069 Rencana anggaran : Rp1.1019.760.000 Realisasi pelaksanaan: Rp1.010.725.000 Persentase realisasi: 99,11 % Sisa anggaran: Rp9.035.000 Persentase sisa anggaran: 0,89 %

e. Penelitian

Karakteristik

Ekosistem

untuk

Perlindungan

Kelestarian Sistem Penyangga Kehidupan Penelitian yang telah dilakukan di Taman Nasional Baluran mulai tahun 2002 2006 sebanyak 41 judul. Obyek penelitian yang banyak dilakukan berkaitan dengan fauna yang ada di Taman Nasional Baluran, yakni 20 judul. Sedangkan Institusi yang paling banyak melakukan penelitian adalah Institut Pertanian Bogor. Jenis obyek penelitian yang dilakukan di Taman Nasional Baluran dapat dilihat pada Gambar 1. Instansi yang melakukan penelitian di Taman Nasional Baluran dapat dilihat pada Gambar

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 36

2.4%

Flora
UMM

Fauna

4.9% 19.5% 9.8%

LIPI

9.8%

2.4% 0
Masyarakat Sekitar Kawasan Wisata

IPB

14.6% 9.8% 9.8%

26.8%

UNBRAW

24.2%

48.8%

UNHAS

UNJ

4.9%
Perlindungan dan Pengamanan Hutan
CPNS

dll

Gambar 2. Diagram obyek penelitian yang dilakukan Gambar 2. Diagram instansi yang melakukan Di TN Baluran penelitian di TN Baluran

f. Kerusakan sistem penyangga kehidupan Masalah perlindungan dan pengamanan potensi kawasan Taman Nasional Baluran cukup kompleks dan rumit serta sudah berlangsung sejak lama. Beberapa permasalahan tersebut adalah sebagai berikut: i. Perambahan Liar Kegiatan perambahan liar dan penggarapan lahan seluas 22 Ha terdapat di daerah Gentong Taman Nasional Baluran Desa Sumberanyar, Kecamatan Banyuputih, Kabupaten Situbondo, telah berlangsung sejak tahun 1966. ii. Bekas HGU PT. Gunung Gumitir Hak Guna Usaha (HGU) PT. Gunung Gumitir masa berlakunya sudah habis pada Desember 2000. Pada saat ini PT. Gunung Gumitir sudah tidak ada di lokasi, namun hingga saat ini masyarakat petani penggarap masih berdomisili di areal tersebut. iii. Pemukiman Trasmigrasi Lokal (Translok) Pada tahun 1976 areal Taman Nasional Baluran tepatnya di daerah Pandean, Desa Wonorejo, Kecamatan Banyuputih digunakan untuk transmigrasi lokal bagi 60 KK Purnawirawan ABRI-AD pada areal selaus 57 ha. iv. Penggembalaan Liar

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 37 Penggembalaan liar di Taman Nasioanal Baluran

merupakan permasalahan yang cukup menonjol terutama di daerah Karangtekok, Labuhan Merak, dan Balanan. Jenis ternak yang digembalakan yaitu sapi dan kambing. v. Kebakaran Hutan Kebakaran hutan di Kawasan Taman Nasional Baluran hampir setiap tahun terjadi, terutama pada musim kemarau. Penyebab kebakaran tersebut adalah iklim yang kering,

banyaknya rumput kering dan serasah kering, serta masih rendahnya kesadaran masyarakat sekitar hutan. Kejadian

kebakaran terbanyak ada dalam Resort Labuhan Merak. vi. Pencurian Hasil Hutan Pencurian hasil hutan yang terjadi di Taman Nasional Baluran khususnya di dalam Resort Labuhan Merak diantaranya adalah Pengambilan kayu baker/rencek, pengambilan rumput, pengambilan gadung, pengambilan buah asam, pengambilan buah kemiri, serta pengambilan gebang. v. Perburuan Satwa Liar Jenis satwa yang diburu antara lain banteng, kerbau liar, rusa, kijang, babi hutan, dan burung. Perburuan liar ini ada yang menggunakan senjata api, jerat, racun maupun getah. Perburuan liar ini paling banyak terjadi pada musim kemarau.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 38 2.4 Pembahasan Resort Labuhan Merak Taman Nasional Baluran merupakan satusatunya kawasan di Pulau Jawa yang memiliki padang savana alamiah. Luasnya. Kawasan Resort Labuhan Merak Taman Nasional Baluran mempunyai ekosistem yang lengkap yaitu Hutan Mangrove, Hutan Pantai, Hutan Payau/Rawa, Hutan Savana, dan Hutan Musim (dataran tinggi dan dataran rendah). 1). Hutan Bakau / Mangrove Tipe hutan ini terdapat di daerah pantai Utara dan Timur kawasan Taman Nasional di Labuhan Merak sendiri seperti di Bilik dan Lempuyang,. Pada daerah bakau yang masih baik (Bilik) flora yang umum dijumpai adalah Api-api (Avicenia spp.), Bogem (Sonneratia spp.) dan Bakau (Rhizophora spp.). Pada beberapa tempat dijumpai tegakan murni Tinggi (Ceriops tagal) dan Bakau (Rhizophora apiculata). Daerah ini menjadi lumpur yang dalam

pada musim hujan, tetapi akan berubah menjadi keras dan kering dengan lapisan garam di permukaan pada musim kering. Sedikit sekali pohon yang tumbuh disini dan tidak dijumpai tumbuhan bawah. Beberapa species yang tumbuh antara lain adalah Api-api (Avicenia sp.) dan Truntun (Lumnitzera racemosa). 2). Hutan Payau Hutan Payau di Baluran merupakan daerah ekoton yang berbatasan dengan savana. Jenis-jenis pohon yang selalu hijau sepanjang tahun pada hutan ini dijumpai jenis-jenis pohon antara lain Malengan (Excoecaria agallocha), Manting

(Syzigium polyanthumm) dan Popohan rengas (Buchacania arborescens) 3). Savana (Padang Rumput Alami) Tipe habitat ini merupakan klimaks kebakaran yang sangat dipengaruhi oleh aktivitas manusia. Tipe habitat ini dalam Resort Labuhan Merak hanya memiliki tipe Flat Savana (padang rumput alami datar). Sebagian besar dari populasi banteng, rusa maupun kerbau liar yang ada di Resort Labuhan

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 39 Merak mempergunakan areal ini untuk merumput. Jenis-jenis rumput yang dominan di daerah ini adalah Lamuran putih (Dichantium caricosum), Rumput merakan (Heteropogon concortus) dan Padi padian (Shorgum nitidus). Beberapa pohon yang menghuni savana antara lain Pilang (Acacia leucophloea) dan Kesambi (Schleichera oleosa). Jenis-jenis rumput yang dominan adalah Merakan putih (Dichantium caricosum), tetapi jenis Gajah-gajahan

(Scherachne punctata) lebih sedikit dan Padi padian (Shorgum nitidus) lebih banyak bila dibandingkan dengan Flat Savana. Pohon Kesambi (Schleichera oleosa), Pilang (Acacia

leucophloea) dan Bidara (Zizyphus rotundifolia) tumbuh secara terpencar pada savana ini. 4). Hutan Monsoon (Hutan Musim) Hutan monsoon yang terdapat di Resort Labuhan Merak Taman Nasional Baluran dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu hutan monsoon dataran rendah dan hutan monsoon dataran tinggi. Daerah transisi kedua hutan ini terletak pada ketinggian 250 - 400 meter dari permukaan air laut. Di kawasan Baluran juga terdapat tanaman yang dapat dipakai sebagai bahan obat tradisional. Pada kekhasan tumbuhan, Resort Labuhan Merak Baluran memiliki pohon Widoro bekol (Zizyphus rotundifolia), tumbuhan lainnya dalam Asam (Tamarindus indica), Gadung (Dioscorea hispida), Pilang (Acacia leucophloea), Kemiri (Sterculia foetida), Gebang (Corypha utan), Talok (Grewia sp), Walikukun (Schoutenia ovata), Mimbo (Azadirachta indica), Kesambi (Schleicera oleosa), Lontar (Borassus sp) dan lainlain. Sedangkan untuk Fauna, Resort Labuhan Merak Taman Nasional Baluran memiliki tipe fauna yang beraneka ragam dan secara garis besar terdapat 4 (empat) ordo yaitu : mamalia,aves, pisces dan reptilia. Mamalia besar yang penting terutama dari golongan hewan

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 40 berkuku antara lain Banteng (Bos javanicus), Kerbau Liar (Bubalus bubalis), Rusa (Cervus timorensis) dan Kijang (Muntiacus muntjak), Babi hutan (Sus scrofa dan Sus verrucossus), Macan tutul (Panthera pardus ) dan Ajag (Cuon alpinus). Jenis primata yang terdapat di sini yaitu Kera ekor panjang (Macaca fascicularis) dan Budeng (Presbytis cristata). Dari golongan burung antara lain Tulung Tumpuk

(Megalaima javaensis), endemik jawa bali yaitu Jalak Abu (Sturnus melanopterus) dan Raja Udang (Halcyon cyanoventris). Di daerah ini juga terdapat Ayam hutan (Gallus spp.) dan Burung merak (Pavo muticus). Dari gologan pisces belum banyak diketahui informasinya, walau demikian terdapat jenis yang memiliki nilai ekonomis yaitu Bandeng (Chanos chanos). Reptilia besar tidak banyak dijumpai pada daerah ini. Jenis penting yang terdapat di sekitar pantai adalah Biawak (Varanus salvator). Potensi wisata yang ada dalam Resort Labuhan Merak meliputi kawasan : a) Bilik dan Silije Merupakan kawasan pantai yang terletak dalam Resort Labuhan Merak. Memiliki pasir putih dan kerang yang indah serta terumbu karang yang cantik ditambah dengan latar belakang Gunung Baluran membuat kawasan ini sangat cocok untuk dijadikan tempat wisata. Di lokasi wisatawan dapat berenang, snorkling, menyelam, bersampan, pengamatan biota laut,

menyaksikan matahari terbit, serta fotografi b) Makam Nyai Fatimah Lokasi ini juga terletak dalam Resort Labuhan Merak sekitar 300 meter dari kantor resort. Lokasi ini sering dikunjungi oleh masyarakat untuk berwisata rohani. Sistem informasi potensi kawasan Resort Labuhan Merak dan resor lainnya di Taman Nasional Baluran dapat diakses melalui beberapa cara, antara lain melalui : Website Taman Nasional Baluran

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 41 Berisi berbagai aspek mengenai potensi Taman Nasional Baluran, termasuk kegiatan-kegiatan yang akan dilaksanakan di kawasan taman nasional, selain itu promosi kagiatan wisata juga dilakukan melalui website. Website Taman Nasional Baluran sudah dikemas secara cukup menarik, namun demikian dalam hal konten dalam web ini belum sepenuhnya dapat merepresentasikan kondisi dan potensi Taman Nasional Baluran. Leaflet Taman Nasional Baluran Berisi potensi Taman Nasional Baluran khususnya di zona pemanfaatan dan atraksi wisata yang ada di Taman Nasional Baluran. Namun demikian dalam leaflet ini hanya berisi informasi singkat dan kurang menekankan aspek 3P yang menjadi prioritas utama dalam pengelolaan taman nasional. Perlindungan dan pengamanan potensi kawasan di Taman Nasional Baluran telah dilaksanakan dari tahun 1990 s.d 1994. Sedangkan kegiatan yang berkaitan dengan perlindungan terhadap fungsi ekosistem di Resort Labuhan Merakmeliputi kegiatan pemantauan kebakaran hutan dan pemantauan dampak lingkungan, pemantauan penyerobotan kawasan, pemantauan pencurian hasil hutan. a. Upaya Rehabilitasi dan Konservasi Ekosistem Pada aspek perlindungan sistem penyangga kehidupan, masalah yang ada di Taman Nasional Baluran khususnya Resort Labuhan Merak meliputi invasi Acacia nilotica di sebagian besar savana terutama di Bekol dan sekitarnya, penggembalaan liar di daerah Karangtekok, perburuan liar, pengambilan hasil hutan non kayu, dan kebakaran hutan yang paling sering terjadi di Resort Labuhan Merak. Kerusakan lingkungan akibat kebakaran hutan hampir tiap tahun terjadi di Resort Labuhan Merak dan mengalami peningkatan dari tahun ke tahun. Kuantitas kebakaran hutan cukup tinggi terutama pada saat musim kemarau panjang yaitu sekitar bulan Mei sampai Oktober. Hal ini disebabkan banyaknya aktivitas manusia di dalam kawasan yang menjadi sumber titik api penyebab terjadinya kebakaran hutan. Faktor pendukung meningkatnya kebakaran hutan

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 42 pada musim kemarau yaitu banyak rumput yang dan serasah yang kering sehingga sangat mudah terbakar dan masih rendahnya tingkat kesadaran masyarakat sekitar hutan mengenai akibat negatif yang ditimbulkan dari kebakaran hutan. Upaya untuk pencegahan kebakaran hutan, antara lain: 1. Membuat sekat bakar atau ilaran api dengan lebar sekitar 8 meter pada daerah-daerah rawan kebakaran, seperti di Bekol, Talpat, Balanan, Labuhan Merak dan Karangtekok. 2. Latihan pemadaman kebakaran oleh petugas secara intensif. 3. Penyuluhan kepada masyarakat sekitar hutan untuk

meningkatkan kesadaran masyarakat agar tidak melakukan pembakaran hutan. 4. Kerjasama dengan masyarakat dalam melaksanakan pemadaman pada setiap kejadian kebakaran hutan. 5. Melengkapi sarana dan prasarana pemadaman kebakaran hutan 6. membentuk satuan petugas penanggulangan pemadaman

kebakaran hutan (Satgas Damkarhut). 7. Melaksanakan training penanggulangan kebakaran hutan bagi petugas dan masyarakat sekitar hutan.

b. Sarana Ekosistem

Prasarana

Pendukung

Pengamanan/Pemantauan

Bbangunan yang ada di SKW III Karangtekok paling sedikit. Di sini hanya terdapat satu buah kantor, dua buah barak polhut, dan satu kantor resort yang tidak dipergunakan dengan baik. Alat transportasi yang ada terdiri dari mobil dan sepeda motor. Mobil dan motor yang ada dinilai sudah cukup. Kondisi alat transportasi ini masih cukup baik. Selain alat transportasi juga terdapat alat komunikasi berupa radio yang terdapat di kantor balai, dan setiap SKW.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 43

No. Jenis Sarana dan Prasarana 3 Pondok Jaga

Jumlah

Lokasi

Labuan Merak

Tabel 3. Daftar sarana dan prasarana pengelolaan Resort Labuhan Merak Balai Taman Nasional Baluran. Di dalam pondok jaga yang ada di Resort Labuhan Merak terdapat fasilitas berupa televisi, HT, genset, dan listrik dari mesin diesel masyarakat. Dukungan finansial dalam mendukung kegiatan pelindungan di TN Baluran diwujudkan melalui anggaran DIPA 029 dan DIPA 069 tahun 2007. Yang meliputi kegiatan sebagai berikut, I. Kegiatan DIPA 029 tahun 2009: 1. Program pemantapan keamanan dalam negeri : Perlindungan dan pembangunan hutan a. Operasi pengamanan hutan b. Penguatan kapasitas kelembagaan perlindungan hutan c. Penyelesaian kasus hukum pelanggaran/kejahatan kehutanan 2. Program penyelenggaraan pimpinan kenegaraan dan

kepemerintahan a. Pengelolaan gaji, lembur, honorarium, dan vakasi b. Penyelengaraan Operasional perkantoran c. Perawatan gedung/kantor d. Perawatan sarana dan prasarana e. Penyelengaraan tata usaha perkantoran, kearsipan,

perpustakaan, dan dokumentasi 3. Program perlindungan dan konservasi sumberdaya hutan a. Pengendalian kebakaran hutan b. Pengelolaan taman nasional dan kawasan konservasi lainnta dan hutan lindung c. Pengelolaan keanekaragaman hayati dan ekosistemnya d. Pengembangan jasa lingkungan dan wisata alam e. Perencanaan konservasi dan pengendalian pengelolaan kawasan

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 44 4. Program pengembangan kapasitas kelembagaan pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup II. DIPA 069 tahun 2007 1. Pengembalian dana reboisasi 2. Pengembangan pemanfaatan wisata alam

Jumlah anggaran dalam Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) Balai TN baluran Tahun 2007, yaitu I. DIPA 029 Rencana anggaran : Rp5.245.671.000 Realisasi pelaksanaan: Rp4.872.263.288 Persentase realisasi: 92,88 % Sisa anggaran: Rp373.407.712 Persentase sisa anggaran: 7,12 % II. DIPA 069 Rencana anggaran : Rp1.1019.760.000 Realisasi pelaksanaan: Rp1.010.725.000 Persentase realisasi: 99,11 % Sisa anggaran: Rp9.035.000 Persentase sisa anggaran: 0,89 %

Dalam kegiatan penelitian karakteristik ekosistem untuk perlindungan kelestarian sistem penyangga kehidupan obyek penelitian yang banyak dilakukandi Resort Labuhan Merak berkaitan dengan fauna yang ada di dalam kawasan. Penelitian terakhir yang dilakukan di Resort Labuhan Merak adalah penelitian tentang hutan mangrove yang ada dalam kawasan resort. Sebelumnya juga terdapat penelitian tentang satwa, masyarakat,

penggembalaan, dan tentang tanaman widuri. Masalah perlindungan dan pengamanan potensi kawasan Taman Nasional Baluran cukup kompleks dan rumit serta sudah berlangsung sejak lama. Beberapa permasalahan tersebut yang ada dalam Resort Labuhan Merak adalah sebagai berikut: i. Perambahan Liar

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 45 Kegiatan perambahan liar dan penggarapan lahan seluas 22 Ha terdapat di daerah Gentong Taman Nasional Baluran Desa Sumberanyar, Kecamatan Banyuputih, Kabupaten Situbondo, telah berlangsung sejak tahun 1966. ii. Bekas HGU PT. Gunung Gumitir Hak Guna Usaha (HGU) PT. Gunung Gumitir masa berlakunya sudah habis pada Desember 2000. Pada saat ini PT. Gunung Gumitir sudah tidak ada di lokasi, namun hingga saat ini masyarakat petani penggarap masih berdomisili di areal tersebut. iii. Penggembalaan Liar Penggembalaan liar di Taman Nasioanal Baluran

merupakan permasalahan yang cukup menonjol terutama di daerah Karangtekok, Labuhan Merak, dan Balanan. Jenis ternak yang digembalakan yaitu sapi dan kambing. iv. Kebakaran Hutan Kebakaran hutan di Kawasan Taman Nasional Baluran hampir setiap tahun terjadi, terutama pada musim kemarau. Penyebab kebakaran tersebut adalah iklim yang kering,

banyaknya rumput kering dan serasah kering, serta masih rendahnya kesadaran masyarakat sekitar hutan. Kejadian

kebakaran terbanyak ada dalam Resort Labuhan Merak. v. Pencurian Hasil Hutan Pencurian hasil hutan yang terjadi di Taman Nasional Baluran khususnya di dalam Resort Labuhan Merak diantaranya adalah Pengambilan kayu baker/rencek, pengambilan rumput, pengambilan gadung, pengambilan buah asam, pengambilan buah kemiri, serta pengambilan gebang. vi. Perburuan Satwa Liar Jenis satwa yang diburu antara lain banteng, kerbau liar, rusa, kijang, babi hutan, dan burung. Perburuan liar ini ada yang menggunakan senjata api, jerat, racun maupun getah. Perburuan liar ini paling banyak terjadi pada musim kemarau. . 2.5 Kesimpulan dan Saran

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 46 Kesimpulan yang diperoleh antara lain : 1. Kegiatan yang terkait aspek perlindungan sistem penyangga kehidupan sudah banyak dilakukan tetapi kegiatan terkait potensi kawasan untuk eksplorasi potensi kawasan belum ada kegiatan. 2. Terdapat enam masalah yang dihadapi Resort Labuhan Merak terkait aspek perlindungan sistem penyangga kehidupan. Saran : Perlu adanya perancangan strategi untuk menyelesaikan permasalahan terkait masyarakat.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 47 BAB III PENGAMATAN TERHADAP TEKNIS KEGIATAN PENGAWETAN KEANEKARAGAMAN JENIS TUMBUHAN DAN SATWA BERSERTA EKOSISTEMNYA

3.1 Tujuan Mengidentifikasi kawasan untuk pengawetan keanekaragaman hayati berbagai resort di TN baluran. Untuk mengetahui potensi keanekaragaman hayati berbagai resort di TN baluran. Untuk mengetahui informasi dalam pemulihan keanekaragaman hayati setiap resort di TN baluran. 3.2 Metode Tabel 4. Contoh metode pengambilan data hasil praktek
Cakupan Materi Aspek yang diamati Kegiatan pengamatan/ pengukuran (yang dikerjakan oleh mahasiswa: mengidentifikasi, memahami dan menjelaskan) Teknis kegiatan pengawetan keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa beserta ekosistemnya Alokasi kawasan untuk pengawetan keanekaragam an hayati - Flora fauna dalam kawasan Laporan kelompok Pengelolaan kawasan taman nasional Baluran. Program magang CPNS formasi 2005 departemen kehutanan balai taman nasional baluran 2006. Rencana pengelolaan Taman Nasional Baluran 1 April 1995- 31 Maret 2020 Pemantauan potensi keanekaragam an hayati - Terdapat skala prioritas flora fauna yang harus dilindungi Rencana Karya Lima Tahun (RKL) Balai Taman nasional Baluran periode tahun 2003-2007 kegiatan pembinaan dan peningkatan usaha konservasi didalam dan diluar kawasan hutan sumber dana reboisasi balai taman nasional baluran tahun dinas 2002. Cek Dokumen Cek Lapangan Wawancara Cara Pengambilan Data

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 48
banyuwangi - Luasan yang cukup untuk habitat flora fauna sesuai karakteristik tiap jenis - Metode pemantauan Review Laporan Kegiatan Pengendali Ekosistem Hutan 2010 - Sarana prasarana monitoring flora-fauna Review Laporan Kegiatan Pengendali Ekosistem Hutan 2010 - Dukungan financial untuk monitoring Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) 2007 - SDM untuk melaksanakan monitoring Review Laporan Kegiatan Pengendali Ekosistem Hutan 2010 - Penelitian keanekaragaman hayati yang dimanfaatkan untuk mempertahankan dan memelihara tingkat keanekaragaman hayati dalam taman nasional Pemulihan keanekaragam an hayati - Data dan informasi jenis dan sebarannya dalam kawasan Informasi dan potensi keanekaragaman hayati sebagai materi wisata pendidikan di seksi konservasi wilayah II bekol TNB. 2006. Program Magang CPNS Formasi 2004 Jenis dan Frekuensi Gangguan Hutan di Seksi Konservasi Wilayah III Karang Tekok TNB. 2005. Agus Haryanto - Klasifikasi potensi berbagai jenis flora fauna ke dalam spesies utama, spesies bendera, spesies kunci, spesies langka - Status kelangkaan dan keterancaman setiap jenis Rencana Pengelolaan Taman Nasional Baluran 1995 s/d 2020 Tidak ditemukan

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 49
- Data tingkat kerusakan jenis-jenis potensial Informasi dan potensi keanekaragaman hayati sebagai materi wisata pendidikan di seksi konservasi wilayah II bekol TNB. 2006. Program Magang CPNS Formasi 2004 Jenis dan Frekuensi Gangguan Hutan di Seksi Konservasi Wilayah III Karang Tekok TNB. 2005. Agus Haryanto - SDM dan dukungan financial untuk pemulihan kerusakan

3.3 Hasil Pengamatan 3.3.1 Alokasi kawasan untuk pengawetan keanekaragaman hayati 3.3.1.1 Flora fauna dalam kawasan A. Flora Keindahan flora yang beranekaragam jenisnya dapat diamati dan dinikmati sebagai salah satu bagian dari kegiatan rekreasi alam dan ekowisata di TN Baluran. Kondisi alam dan topografi TN Baluran memiliki pengaruh cukup besar terhadap tingginya keanekaragaman flora di taman nasional. Hal ini dapat terlihat mulai dari ekosistem pantai hingga ekosistem hutan pegunungan yang ditemukan di TN Baluran. Flora yang beranekaragam tersebut dapat menjadi obyek rekreasi yang menarik. Pada hutan pantai banyak ditumbuhi oleh Cantigi yang merupakan jenis tumbuhan dengan daun yang kecil dan tebal. Dan biasanya masyarakat memanfaatkan sebagai tanaman hias (bonsai). Selain itu, terdapat jenis-jenis flora yang dapat dimanfaatkan sebagai tumbuhan obat, salah satunya adalah Kayu hitam yang mempunyai manfaat sebagai obat malaria. Flora yang menarik lagi yaitu tumbuhan yang khas berasal dari TN Baluran dan hanya ditemukan di daerah ini. Flora ini seperti tumbuhnya Widoro bukol, Pilang, Talok, dan Kesambi serta beberapa jenis rumput dan

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 50 semak belukar. Pohon Pilang ini merupakan pohon tempat tinggalnya Merak yang biasa digunakan untuk tidur. Taman Nasional Baluran ditumbuhi oleh berbagai jenis tumbuhan, dan salah satunya adalah tumbuhan Gebang yang populasinya mulai berkurang akibat banyaknya pengambilan secara sengaja oleh masyarakat, dan apabila dibiarkan terus-menerus populasinya akan habis. Masyarakat yang

mengambil Gebang biasanya digunakan untuk anyaman yang berasal dari daunnya dan buahnya dimanfaatkan untuk membuat tasbih. Dengan adanya hal tersebut, maka populasi pertumbuhan Gebang menjadi terganggu akibat adanya pengambilan yang berlebihan. Dan sekarang Gebang di TN Baluran merupakan jenis tumbuhan yang dilindungi.

3.3.2 Pemantauan potensi keanekaragaman hayati 3.3.2.1 Terdapat skala prioritas flora fauna yang harus dilindungi Selain menyimpan kekayaan jenis tumbuhan berguna, di TN. Baluran jega menyimpan berbagai plasma nutfah tumbuhan langka/dilindungi. Daftar mengenai tumbuhan langka/dilindungi disajikan pada Tabel. Tabel 5. Daftar spesies tumbuhan langka/dilindungi
No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Nama Lokal Buni/ Wuni Kepuh Trengguli Kayu Buta-buta Kemiri Mimba Mundu/Ropoh Ilat-ilat Cendana Semut Trenggulun Nama Ilmiah Antidesma bunius Sterculia foetida Cassia alata Exoecaria agalocha Aleurites moluccana Azadirachta indica Carcinia balica Alstonia spectabilis Exocarpus latifolius Protium javanicum Undang-undang Perlindungan Jenis SK Mentan no.54/kpts/Um/2/1972 tanggal 5 Februari 1972 SK Mentan no.54/kpts/Um/2/1972 tanggal 5 Februari 1972 SK Mentan no.54/kpts/Um/2/1972 tanggal 5 Februari 1972 SK Mentan no.54/kpts/Um/2/1972 tanggal 5 Februari 1972 SK Mentan no.54/kpts/Um/2/1972 tanggal 5 Februari 1972 SK Mentan no.54/kpts/Um/2/1972 tanggal 5 Februari 1972 SK Mentan no.54/kpts/Um/2/1972 tanggal 5 Februari 1972 Status Kelangkaan Langka (IUCN)

Langka lokal

Langka IUCN Langka lokal Langka lokal -

Jenis-jenis tumbuhan langka yang sempat diperoleh gambarnya yaitu jenis Ilat-ilat Alstonia spectabilis yang sangat sulit ditemukan karena hanya terdapat 2 individu saja berdasarkan hasil inventarisasi terakhir di hutan musim Perengan dan

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 51 Kayu Buta-buta Exoecaria agalocha di blok Manting Resort Bama. Jenis-jenis tumbuhan tersebut dapat dilihat pada Gambar 3 dan 4.

Gambar 3. Ilat-ilat Alstonia spectabilis

Gambar 4. Kayu Buta-buta Exoecaria agalocha

Banteng merupakan satwaliar yang dilindungi dan masuk dalam Red Data Book IUCN (1978) yang termasuk dalam kategori vulnerable (rawan).

3.3.2.2 Luasan yang cukup untuk habitat flora fauna sesuai karakteristik tiap jenis (Tidak ada data) 3.3.2.3 Metode pemantauan (Tidak ada data) 3.3.2.4 Sarana prasarana monitoring flora-fauna Mobil dan motor 3.3.2.5 Dukungan financial untuk monitoring Sumber pendanaan TN Baluran berasal dari dana rutin dan dana proyek. Dana rutin adalah dana yang dialokasikan untuk kegiatan rutin taman nasional. Realisasi dana rutin Balai TN Baluran lima tahun terakhir dapat dilihat pada Tabel . Tabel 6. Realisasi dana rutin TN Baluran
No. 1. 2. 3. 4. 5. Tahun 2000 2001 2002 2003 2004 Total Jumlah dana (Rp) Dalam DIK-S Realisasi 591.385.000 590,078,711 883.149.000 883,135,500 77.271.000 77,220,000 1.108.568.000 1,460,426,210 1.108.568.000 1,460,426,210 3.768.841.000 4,471,286,631 % 99,80 100,00 99,93 131,74 131,74 118,64

Sumber : Data statistik 2005

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 52 Dari tabel realisasi dana rutin lima tahun terakhir dapat dilihat dari tahun ke tahun terus mengalami peningkatan jumlah dana yang terealisasi. Jumlah dana yang terealisasi ini sesuai dengan rencana anggaran yang diajukan pihak TN. Sedangkan dana yang dialokasikan untuk pengelolaan kegiatan Taman Nasional Baluran Tahun 2005 sebesar Rp. 3.252.997.000,- dimana dana tersebut digunakan untuk membiayai tugas-tugas pemerintahan dan tugas pembangunan yang terkait dengan pengelolaan Taman Nasional Baluran. Adapun realisasi penyerapan keuangan untuk kegiatan yang telah dilaksanakan pada tahun 2005 mencapai 99.36%. Sedangkan untuk pencapaian realisasi fisik mencapai 100%.

3.3.2.6 SDM untuk melaksanakan monitoring Jumlah pegawai Taman Nasional Baluran, terutama tenaga fungsional di lapangan seperti Polisi Hutan dan Pengendali Ekosistem Hutan dirasa masih kurang. Berdasarkan patok duga (benchmark) menurut WCMC, seharusnya seorang personel bertanggungjawab terhadap 6.37 Ha kawasan. Namun pada kenyataannya di lapangan dengan jumlah personel 46 orang (Polhut dan PEH) dan luasan 25.000 Ha, maka setiap personil bertanggungjawab terhadap 543.48 Ha. 3.3.2.7 Penelitian keanekaragaman hayati yang dimanfaatkan untuk mempertahankan dan memelihara tingkat keanekaragaman hayati dalam taman nasional Penelitian yang ada di Taman Nasional saat ini masih terfokus pada aspek flora dan fauna taman nasional. Pada aspek flora, penelitian yang paling banyak seputar Acacia nilotica. Hal ini dikarenakan Acacia nilotica merupakan tumbuhan eksotis yang menjadi Alien Spesies di areal hutan Taman Nasional Baluran. Penelitian ini biasanya seputar teknik pemberantasannya dan juga

pemanfaatannya. Penelitian pada aspek fauna paling banyak mengenai mamalia besar, dalam hal ini banteng. Hal ini dikarenakan banteng merupakan fauna asli Baluran dan menjadi lambang dari Taman Nasional Baluran. Akan tetapi saat ini keberadaan banteng di Taman Nasional Baluran sudah semakin sedikit dan dalam kondisi menghawatirkan.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 53 Penelitian di Taman Nasional Baluran dilakukan oleh pihak taman nasional sendiri maupun instansi lain di luar taman nasional. Penelitian yang dilakukan oleh pihak taman nasional biasanya dilakukan oleh personil dari Pengendali Ekosistem Hutan (PEH). Penelitian ini biasanya dilakukan untuk mendukung kegiatan pengelolaan. Penelitian yang dilakukan oleh instansi di luar taman nasional biasanya dilakukan oleh Perguruan Tinggi maupun Lembaga Penelitian. Berdasarkan pemantauan, penelitian yang dilakukan oleh Perguruan Tinggi maupun Lembaga Penelitian selama ini belum bisa dipakai sebagai dasar pengelolaan. Penelitian ini hanya berupa informasi saja bagi taman nasional. Selama ini penelitian yang dilakukan merupakan keinginan dari peneliti sendiri dan taman nasional hanya bertugas untuk melayani kegiatan penelitian, memberikan informasi yang diperlukan dan mendata hasil penelitian tersebut. Seharusnya pihak taman nasional harus lebih proaktif untuk masalah penelitian ini. Taman nasional harus dapat mengusulkan penelitian-penelitian yang dibutuhkan oleh taman nasional kepada instansi lain seperti Perguruan Tinggi maupun Lembaga Penelitian. Sehingga data yang dihasilkan dari penelitian tersebut dapat bermanfaat bagi kedua belah pihak. Selain itu, penelitian pada aspek wisata, masyarakat sekitar kawasan, dan perlindungan dan pengamanan hutan harus lebih ditingkatkan. Selain kegiatan penelitian, di Taman Nasional Baluran juga sering dilakukan kegiatan Studi Wisata oleh siswa sekolah dan kegiatan Praktek Lapang oleh mahasiswa Perguruan Tinggi.

3.3.3 Pemulihan keanekaragaman hayati 3.3.3.1 Data dan informasi jenis dan sebarannya dalam kawasan A. Pemulihan Keanekaragaman Hayati Ekosistem Berdasarkan habitatnya, Taman Nasional Baluran memiliki dua jenis ekosistem, yaitu : (1) Ekosistem darat (Teresterial) seluas 25.000 Ha dan, (2) Ekosistem laut (Marine) seluas 3.750 Ha, yang direncanakan akan merupakan pantai laut sejauh 1.000 m terletak di bagian Utara dan Timur kawasan TN Baluran.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 54 Taman Nasional Baluran memiliki tipe ekosistem yang lengkap dan beragam. Tipe-tipe ekosistem yang terdapat dikawasan TN Baluran antara lain hutan pantai, hutan mangrove, dan rawa asin, hutan payau, savanna (datar dan bergelombang), hutan musim, hutan dasar kawah, curah (Stoney streambeds). Hutan Pantai terdapat didaerah Popongan, Kelor, Bama, Gatel, dan Dadap. Hutan payau dijumpai didaerah Bama, Bilik, Kelor, Mesigit, dan Tanjung Sedano. Tipe ekosistem yang paling banyak yaitu savanna yang dapat dijumpai hamper diseluruh bagian kawasan TN Baluran dan merupakan habitat utama satwa banteng dan berbagai jenis satwa lainnya. Flora TN Baluran mempunyai jenis-jenis flora yang tidak jauh berbeda dengan jenis-jenis yang ada di jawa dan sumatera dan masih mempunyai hubungan erat dengan flora-flora di semenanjung Malaya. TN Baluran mempunyai 442 jenis flora yang tersebar dalam kawasan dari 87 famili. Sebaran jenis dominan pada setiap tipe vegetasi yang ada di TN Baluran dapat diuraikan sebagai berikut: Hutan Mangrove Tipe hutan ini terdapat di daerah pantai Utara dan Timur kawasan seperto Bilik, Lempuyang, Mesigit, Tanjung Sedano, dan Kelor. Jenisjenis flora yang umum dijumpai antara lain api-api(Avicenia sp.), Bakau (Rhizopora sp.), dan Tanjung (Bruguiera sp.). Di beberapa tempat seperti di Pandean, Mesigit terdapat hutan mangrove yang telah rusak, daerah ini akan menjadi lumpur pada musim hujan tetapi akan berubah menjadi keras dan kering dengan lapisan garam di permukaannya Api-api (Avicenia sp.) dan Truntum (Lumnitzera racenosa). Hutan Payau Hutan payau di Baluran merupakan daerah ekoton yang berbatasan dengan savanna atau hutan pantai. Penyebaran hutan ini sebagian besar terdapat di Kalikepuh bagian Tenggara dan pada luasan yang lebuh kecil terdapat di Popongan, Kelor, bagian Timur Bama serta Barat Laur Gatel. Jenis-jenis pohon yang selalu hijau sepanjang tahun dijumpai pada hutan ini. Jenis-jenis tersebut antara lain Excorcia agallocha, Syzygium polyanthum dan Buchanania arborecens. Savanna

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 55 Tipe habitat ini merupakan klimaks kebakaran yang sangat di pengaruhi oleh aktivitas manusia. Tipe habitat ini dapat dibedakan menjadi dua sub tipe yaitu savanna datar dan savanna dengan permukaan bergelombang. Savanna datar terdapat pada tanah alluvial berbatu-batu, sub tipe savanna ini terdapat di bagian Tenggara kawasan, yaitu daerah sekitar Plalangan dan Bekol dengan luasan sekitar 1.500 Ha sampai dengan 2.000 Ha. Sebagian besar dari populasi banteng, rusa maupun kerbau liar menggunakan areal untuk merumput. Kondisi saat ini sebagian besar savanna terutama Bekol, Kramat, Kajang, dan sebagian Balanan telah terinvasi oleh Acacia milotica yang sebelumnya di tanam sebagai sekat baker karena tumbuhan ini tahan api, namun karena pertumbuhannya sangat cepat dan biasa tumbuh pada daerah yang sangat kering, tumbuhan Acacia milotica ancaman yang serius bagis keberadaan savanna. Hutan Musim Hutan musim (Monsoon forest) yang ada di Taman Nasional baluran dapat di kelompokkan menjadi dua jenis, yaitu musim dataran rendah dan tinggi. Daerah transisi kedua hutan ini terletak pada ketinggian 250-400 m dpl. Fauna Keanekaragaman jenis satwa/fauna di Taman Nasional Baluran secara garis besar dapat di bedakan menjadi empat ordo yaitu mamalia, aves, pisces dan reptilian. Jenis mamalia besar yang erring dijumpai antara lain Banteng (Bos javanicus), kerbau liar (Bubalus bubalis), rusa (Cervus timorensis), macan tutul (Panthera ini akan menjadi

kijang (Muntiacus muntjak), babi hutan (sus sp.), pardus), dan ajag (Cuon alpinus).

Jenis primata antara lain monyet ekor panjang (Macaca fascicularis) dan budeng (Presbytis cristata). Sedangkan dari golongan aves diperkirakan sebanyak 155 jenis. Jenis endemic jawa yaitu tulung tumpuk (Megalaima javanensis), raja udang (Pelargopsis capensis), cekakak (Halcyon

cyannoventris). Di daerah ini juga terdapat ayam hutan (Gallus sp.) dan burung merak (Pavo muticus). Dari golongan pisces belum banyak diketahui informasinya walaupun terdapat jenis yang memiliki nilai ekonomis yaitu bandeng (Chanos chanos), jenis-jenis lainnya adalah Dascylus melampus, Nomocanthoides imperator, Centopyre bibica, Chromis caerulous dan beberapa jenis ikan hiu. Reptilia

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 56 besar tidak banyak di jumpai di daerah ini, jenis yang sering dijumpai adalah biawak (Varanus salvator). 3.3.3.1 Klasifikasi potensi berbagai jenis flora fauna ke dalam spesies utama, spesies bendera, spesies kunci, spesies langka (Tidak ada data) 3.3.3.2 Status kelangkaan dan keterancaman setiap jenis (Tidak ada data) 3.3.3.3 Data tingkat kerusakan jenis-jenis potensial Gangguan yang di hadapi TN Baluran adalah: Penggembalaan liar Penggembalaan liar di kawaasan TN Baluran merupakan kegiatan yang menjadi masalah yang menonjol. Jenis ternak yang digembalakan adalah sapi, kambing, domba. Jumlah ternak yang masuk kawasan TN Baluran tercatat rata-rata 1447 ekor ternak setiap hari. Akibat nya tanah menjadi padat, merusak tumbuhan dan vegetasi yang berpotensi bagi TN Balura serta terjadi persaingan terhadap rusa kijang dan banteng. Perburuan liar Jenis satwa yang sering diburu adalah, banteng (Bos javanicus), Rusa (Cervus timorensis), kijang (Muntiacus muntjak), dan berbagai jenis burung seperti Merak, perkutut, dan ayam hutan. Pencurian hasil hutan Pencurian kayu rimba maupun kayu rencek sangat sering terjadi, hal ini dikarenakan aksesbilitas yang mudah dijangkau dan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat sekitar. Jika terus dilakukan maka akan mengganggu vegetasi dan terjadi kelangkaan pohon yang potensial bagi TN Baluran. 3.3.3.4 SDM dan dukungan financial untuk pemulihan kerusakan Jumlah pegawai Balai Taman Nasional Baluran sampai dengan Desember 2006 sebanyak 86 orang dengan jumlah laki-laki 75 orang dan perempuan 11 orang. Namun jumlah PNS/CPNS sebanyak 81 orang, dan jumlah pegawai honorer 5 orang. Bila dilihat dari tingkat pendidikan, mayoritas pegawai Taman Nasional Baluran adalah lulusan SLTA. Dalam rangka meningkatkan kualitas personil, diadakanlah Pendidikan dan Latihan (Diklat). Diklat yang telah diikuti oleh petugas Taman Nasional Baluran

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 57 diantaranya adalah sebagai berikut: Jagawana, PPNS, Dasar penyuluhan Hutan, Dasar-dasar Pengamanan Hutan, Penyegaran Polhut, Administrasi, Pemandu Wisata, Pengelolaan Hidupan Liar, Managemen Habitat, Teknik Pengelolaan Pengunjung, Penanggulangan Kebakaran Hutan, Analisis Dampak Lingkungan, Pelatihan Menembak, Pelatihan Menyelam dan lain-lain

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 58 3.4 Pembahasan Keindahan flora yang beranekaragam jenisnya dapat diamati dan dinikmati sebagai salah satu bagian dari kegiatan rekreasi alam dan ekowisata di Resort Labuhan Merak. Flora yang beranekaragam tersebut dapat menjadi obyek rekreasi yang menarik. Pada hutan pantai banyak ditumbuhi oleh Cantigi yang merupakan jenis tumbuhan dengan daun yang kecil dan tebal. Dan biasanya masyarakat memanfaatkan sebagai tanaman hias (bonsai). Selain itu, terdapat jenis-jenis flora yang dapat dimanfaatkan sebagai tumbuhan obat, salah satunya adalah Kayu hitam yang mempunyai manfaat sebagai obat malaria. Flora yang menarik lagi yaitu tumbuhan yang khas berasal dari TN Baluran dan hanya ditemukan di daerah ini. Flora ini seperti tumbuhnya Widoro bukol, Pilang, Talok, dan Kesambi serta beberapa jenis rumput dan semak belukar. Pohon Pilang ini merupakan pohon tempat tinggalnya Merak yang biasa digunakan untuk tidur. Resort Labuhan Merak Taman Nasional Baluran ditumbuhi oleh berbagai jenis tumbuhan, dan salah satunya adalah tumbuhan Gebang yang populasinya mulai berkurang akibat banyaknya pengambilan secara sengaja oleh masyarakat, dan apabila dibiarkan terus-menerus populasinya akan habis. Masyarakat yang mengambil Gebang biasanya digunakan untuk anyaman yang berasal dari daunnya dan buahnya dimanfaatkan untuk membuat tasbih. Dengan adanya hal tersebut, maka populasi pertumbuhan Gebang menjadi terganggu akibat adanya pengambilan yang berlebihan. Dan sekarang Gebang di TN Baluran merupakan jenis tumbuhan yang dilindungi. Selain menyimpan kekayaan jenis tumbuhan berguna, Resort Labuhan Merak menyimpan berbagai plasma nutfah tumbuhan langka/dilindungi seperti Wuni, Kepuh, Trengguli, Kayu Buta-buta, Kemiri, Mimba, Mundu, Ilat-ilat, Cendana semut, serta Trenggulun. Banteng merupakan satwaliar yang dilindungi dan masuk dalam Red Data Book IUCN (1978) yang termasuk dalam kategori vulnerable (rawan). Selain itu juga terdapat Rusa, Kerbau Liar, serta Anjing Hutan yang dilindungi. Jumlah pegawai Resort Labuhan Merak Taman Nasional Baluran, terutama tenaga fungsional di lapangan seperti Polisi Hutan dan Pengendali Ekosistem Hutan dirasa sudah cukup. Terdapat 4 PEH, polhut, dan 2 tenaga outsourching. Penelitian yang ada di Taman Nasional saat ini masih terfokus pada aspek flora dan fauna taman nasional begitu pula pada kawasan Resort Labuhan Merak.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 59 Pada aspek flora, penelitian yang paling banyak seputar Acacia nilotica. Hal ini dikarenakan Acacia nilotica merupakan tumbuhan eksotis yang menjadi Alien Spesies di areal hutan Taman Nasional Baluran. Penelitian ini biasanya seputar teknik pemberantasannya dan juga pemanfaatannya. Penelitian pada aspek fauna paling banyak mengenai mamalia besar, dalam hal ini banteng. Hal ini dikarenakan banteng merupakan fauna asli Baluran dan menjadi lambang dari Taman Nasional Baluran. Akan tetapi saat ini keberadaan banteng di Taman Nasional Baluran sudah semakin sedikit dan dalam kondisi menghawatirkan. Penelitian di Taman Nasional Baluran dilakukan oleh pihak taman nasional sendiri maupun instansi lain di luar taman nasional. Penelitian yang dilakukan oleh pihak taman nasional biasanya dilakukan oleh personil dari Pengendali Ekosistem Hutan (PEH). Penelitian ini biasanya dilakukan untuk mendukung kegiatan pengelolaan. Penelitian yang dilakukan oleh instansi di luar taman nasional biasanya dilakukan oleh Perguruan Tinggi maupun Lembaga Penelitian. Berdasarkan pemantauan, penelitian yang dilakukan oleh Perguruan Tinggi maupun Lembaga Penelitian selama ini belum bisa dipakai sebagai dasar pengelolaan. Penelitian ini hanya berupa informasi saja bagi taman nasional. Selama ini penelitian yang dilakukan merupakan keinginan dari peneliti sendiri dan taman nasional hanya bertugas untuk melayani kegiatan penelitian, memberikan informasi yang diperlukan dan mendata hasil penelitian tersebut. Seharusnya pihak taman nasional harus lebih proaktif untuk masalah penelitian ini. Taman nasional harus dapat mengusulkan penelitian-penelitian yang dibutuhkan oleh taman nasional kepada instansi lain seperti Perguruan Tinggi maupun Lembaga Penelitian. Sehingga data yang dihasilkan dari penelitian tersebut dapat bermanfaat bagi kedua belah pihak. Selain itu, penelitian pada aspek wisata, masyarakat sekitar kawasan, dan perlindungan dan pengamanan hutan harus lebih ditingkatkan. Selain kegiatan penelitian, di Resort Labuhan Merak Taman Nasional Baluran juga sering dilakukan kegiatan Studi Wisata oleh siswa sekolah dan kegiatan Praktek Lapang oleh mahasiswa Perguruan Tinggi.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 60 Gangguan yang di hadapi oleh Resort Labuhan Merak Taman Nasional Baluran adalah: Penggembalaan liar Penggembalaan liar di kawaasan TN Baluran merupakan kegiatan yang menjadi masalah yang menonjol. Jenis ternak yang digembalakan adalah sapi, kambing, domba. Jumlah ternak yang masuk kawasan TN Baluran tercatat rata-rata 1447 ekor ternak setiap hari. Akibat nya tanah menjadi padat, merusak tumbuhan dan vegetasi yang berpotensi bagi TN Balura serta terjadi persaingan terhadap rusa kijang dan banteng. Perburuan liar Jenis satwa yang sering diburu adalah, banteng (Bos javanicus), Rusa (Cervus timorensis), kijang (Muntiacus muntjak), dan berbagai jenis burung seperti Merak, perkutut, dan ayam hutan. Pencurian hasil hutan Pencurian kayu rimba maupun kayu rencek sangat sering terjadi, hal ini dikarenakan aksesbilitas yang mudah dijangkau dan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat sekitar. Jika terus dilakukan maka akan mengganggu vegetasi dan terjadi kelangkaan pohon yang potensial bagi TN Baluran.

3.5 Kesimpulan dan Saran 1. Teknis kegiatan pengawetan keanekaragaman hayati yang dilakukan dengan pelaksanaan kegiatan penelitian yang bekerjasama dengan perguruan tinggi dan lembaga penelitian 2. Ada tiga masalah yang dihadapi dalam kegiatan pengawetan keanekaragaman hayati yaitu penggembalaan liar, perburuan liar, dan pencurian hasil hutan. Saran : Diharuskan adanya pembaharuan dokumen terkait kegiatan pengawetan agar data yang penting dapat diakses dan diharapkan ada tindak lanjut dari penelitian tersebut.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 61 BAB IV PENGAMATAN TERHADAP TEKNIS KEGIATAN PEMANFAATAN SECARA LESTARI SUMBERDAYA ALAM HAYATI DAN EKOSISTEMNYA

4.1 Tujuan Tujuan dari teknis kegiatan pemanfaatan secara lestari sumber daya alam hayati dan ekosistemnya yaitu: a. Mengetahui bentuk zonasi kawasan untuk pemanfaatan sumberdaya alam hayati dan ekosistem b. Mengetahui pengembangan penelitian keanekaragaman hayati dan ekosistem c. Mengetahui penerapan IPTEK untuk kelestarian keanekaragaman hayati dan ekosistem d. Mengetahui kegiatan pendidikan dan pelatihan untuk peningkatan kesadaran konservasi e. Mengetahui kegiatan pengembangan pariwisata alam dan rekreasi f. Mengetahui kegiatan pemanfaatan plasma nutfah untuk mendukung kegiatan budidaya g. Mengetahui berbagai bentuk pemanfaatan jasa lingkungan

4.2 Metode Tabel 7. Contoh tabel pengambilan data praktek


Cakupan Materi Aspek yang diamati/diukur Kegiatan pengamatan/pengukuran (yang dikerjakan oleh mahasiswa: mengidentifikasi, memahami dan menjelaskan) - Zona pemanfaatan dalam peta penataan kawasan Cara Pengambilan Data Cek Dokumen Cek Lapangan Wawancara

Teknis kegiatan pemanfaatan secara lestari sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya

Zonasi kawasan untuk pemanfaatan sumberdaya alam hayati dan ekosistem

Laporan Praktek Kerja Lapangan Profesi Di TN Baluran oleh FKT IPB 2007 Laporan Praktek Kerja Lapangan Profesi Di TN Baluran oleh FKT IPB 2007 Laporan Praktek Kerja Lapangan Profesi Di TN Baluran oleh FKT IPB 2007

- Tata batas zona pemanfaatan

- Pemanfaatan ruang di zona pemanfaatan

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 62
Pengembangan penelitian keanekaragaman hayati dan ekosistem - Road map penelitian keanekaragaman hayati dan ekosistem Laporan pengelolaan hayati tahun 2010 di TN baluran

- Kerjasama dengan pihak luar dalam pelaksanaan penelitian

Laporan Praktek Kerja Lapangan Profesi Di TN Baluran oleh FKT IPB 2007, Laporan kegiatan PEH periode 2009/2010,

- Pelibatan aktif staf PEH dalam kegiatan penelitian

- Pemanfaatan hasil penelitian untuk pengelolaan keanekaragaman hayati dan ekosistem dalam kawasan

Laporan Praktek Kerja Lapangan Profesi Di TN Baluran oleh FKT IPB 2007,

Penerapan IPTEK untuk kelestarian keanekaragaman hayati dan ekosistem

- Pemanfaat teknologi terkini untuk pengelolaan keanekaragaman hayati dan ekosistem

Laporan Kegiatan Penyegaran PEH tahun 2010,

- Kemampuan penguasaan staf balai terhadap teknologi terkini

Laporan Kegiatan PEH Periode Januari 2009

- Hasil penerapan IPTEK menjadi acuan dalam pengelolaan masa depan

Pendidikan dan pelatihan untuk peningkatan kesadaran konservasi

- Sarana prasarana diklat dan sistem pendukungnya

Laporan Kerja Magang CPNS Departemen Kehutanan RI Formasi 2003,

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 63
- Program pendidikan lingkungan untuk kesadaran konservasi Laporan Kegiatan BOutbond Camp 2009

- Pelibatan dan kerjasama dengan pihak luar dalam pengembangan program dan diklat

Pembuatan Alat Bantu Penyuluhan Paket Pendidikan Konservasi Taman Nasional Baluran 2004.

- Kemampuan staf sebagai pemateri / pendamping diklat dan program pendidikan lingkungan

Program Magang CPNS tahun 2005 Paket Wisata Pendidikan di Pantai Bama Seksi Konservasi Wilayah Bekol TN Baluran 2006. Leaflet informasi kegiatan wisata Taman Nasional Baluran Laporan Praktek Kerja Lapangan di Taman Nasional Baluran Fahutan IPB 2007 Laporan program magang CPNS Dephut formasi 2005 Peningkatan Kerjasama Taman Nasional Baluran dengan Stakeholders di Bidang Wisata

Pengembangan pariwisata alam dan rekreasi

- Data dan informasi potensi wisata alam

- Data dan informasi daya dukung obyek wisata alam

- Publikasi dan marketing kegiatankegiatan wisata alam

- Paket-paket wisata alam - Kemampuan staf dalam interpretasi dan pendampingan wisatawan

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 64
- Pelibatan masyarakat sekitar kawasan dalam pengembangan wisata alam Laporan program magang CPNS Dephut formasi 2005 Peningkatan Kerjasama Taman Nasional Baluran dengan Stakeholders di Bidang Wisata

- Kerjasama dengan pihak ketiga / swasta dalam pengelolaan obyek wisata alam

Laporan program magang CPNS Dephut formasi 2005 Peningkatan Kerjasama Taman Nasional Baluran dengan Stakeholders di Bidang Wisata

Pemanfaatan plasma nutfah untuk mendukung kegiatan budidaya

Database sumberdaya genetik dan plasma nutfah yang bermanfaat dan memiliki nilai ekonomi tinggi

Laporan Inventarisasi atau Penilaian Potensi Jenis-jenis Tumbuhan Penghasil Obat Atau Jamu Di Tamana Nasional Baluran

Program pengembangan kegiatan budidaya di luar kawasan menggunakan potensi plasma nutfah dalam kawasan

Laporan Kegiatan BOutbound Camp 2009

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 65
Pelibatan/kerjasama dengan pihak luar dalam kegiatan budidaya diluar kawasan dengan pemanfaatan plasma nutfah Praktek Kerja Lapang Profesi di Taman Nasional Baluran, IPB 2007

Kegiatan budidaya di luar kawasan bagi masyarakat sekitar kawasan

Laporan kegiatan PEH periode JanuariJuni 2007 Pengelolaan Taman Nasional Baluran 1 April 1995 s/d 31 Maret 2020 Rencana Pengelolaan Taman Nasional Baluran 1 April 1995 s/d 31 Maret 2020

Pemanfaatan Jasa Lingkungan

Potensi jasa lingkungan dalam kawasan

Rencana pengembangan jasa lingkungan Peran serta masyarakat dalam pengembangan jasa lingkungan -

Manfaat jasa lingkungan yang memberikan dampak positif bagi masyarakat sekitar kawasan

Praktek Kerja Lapangan Profesi Di Taman Nasional Baluran

Pengembangan jaringan kerjasama dalam pengembangan jasa lingkungan

4.3 Hasil Pengamatan 4.3.1 Zonasi kawasan untuk pemanfaatan sumberdaya alam hayati dan ekosistem Berdasarkan Peraturan Menteri Kehutanan No. P. 56/Menhut-II/2006, zonasi taman nasional adalah suatu proses pengaturan ruang dalam taman nasional menjadi

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 66 zona-zona, yang mencakup kegiatan tahap persiapan, pengumpulan dan analisis data, penyusunan draft rancangan-rancangan zonasi, konsultasi publik, perancangan, tata batas, dan penetapan, dengan mempertimbangkan kajian-kajian dari aspek-aspek ekologis, sosial, ekonomi dan budaya masyarakat. Sedangkan zona taman nasional adalah wilayah di dalam kawasan taman nasional yang dibedakan menurut fungsi dan kondisi ekologis, sosial, ekonomi dan budaya masyarakat. Zona yang terdapat dalam kawasan taman nasional terdiri dari zona inti, zona rimba (zona perlindungan bahari untuk wilayah perairan), zona pemanfaatan, dan zona lain (antara lain: zona tradisional, zona rehabilitasi, zona religi, budaya dan sejarah, dan zona khusus). Zona inti adalah bagian taman nasional yang mempunyai kondisi alam baik biota ataupun fisiknya masih asli dan tidak atau belum diganggu oleh manusia yang mutlak dilindungi. Zona inti ini berfungsi untuk perlindungan ekosistem, pengawetan flora dan fauna yang khas beserta habitatnya yang peka terhadap gangguan dan perubahan, sumber flasma nutfah dari jenis tumbuhan dan satwaliar, untuk kepentingan penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan, pendidikan, penunjang budidaya. Zona rimba adalah bagian taman nasional yang karena letak, kondisi dan potensinya mampu mendukung kepentingan pelestarian pada zona inti dan zona pemanfaatan. Zona rimba ini berfungsi untuk kegiatan pengawetan dan pemanfaatan sumberdaya alam dan lingkungan alam bagi kepentingan penelitian, pendidikan konservasi, wisata terbatas, habitat satwa migran dan menunjang budidaya serta menunjang zona inti. Zona pemanfaatan adalah bagian taman nasional yang letak, kondisi dan potensi alamnya, yang terutama dimanfaatkan untuk kepentingan pariwisata alam dan kondisi/jasa lingkungan lainnya. Zona pemanfaatan ini berfungsi untuk

pengembangan pariwisata alam dan rekreasi, jasa lingkungan, pendidikan, penelitian dan pengembangan yang menunjang pemanfaatan, kegiatan penunjang budidaya. Zona rehabilitasi adalah bagian dari taman nasional yang karena mengalami keurusakan, sehingga perlu dilakukan kegiatan pemulihan komunitas hayati dan ekosistemnya yang mengalami kerusakan. Zona rehabilitasi ini berfungsi untuk mengembalikan ekosistem kawasan yang rusak menjadi atau mendekati kondisi ekosistem alaminya.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 67 Zona tradisional adalah bagian dari taman nasional yang ditetapkan untuk kepentingan pemanfaatan tradisional oleh masyarakat yang karena kesejahteraan mempunyai ketergantungan dengan sumberdaya alam. Zona tradisional ini berfungsi untuk pemanfaatan potensi tertentu taman nasional oleh masyarakat setempat secara lestari melalui pengaturan pemanfaatan dalam rangka memenuhi kebutuhan hidupnya. Zona religi, budaya dan sejarah adalah bagian dari taman nasional yang didalamnya terdapat situs religi, peninggalan warisan budaya dan atau sejarah yang dimanfaatkan untuk kegiatan keagamaan, perlindungan nilai-nilai budaya atau sejarah. Zona ini berfungsi untuk memperlihatkan dan melindungi nilai-nilai hasil karya, budaya, sejarah, arkeologi maupun keagamaan, sebagai wahana penelitian; pendidikan dan wisata alam sejarah, arkeologi dan religius. Zona khusus adalah bagian dari taman nasional karena kondisi yang tidak dapat dihindarkan telah terdapat kelompok masyarakat dan saran penunjang kehidupannya yang tinggal sebelum wilayah tersebut ditetapkan sebagai taman nasional antara lain sarana telekomunikasi, fasilitas transportasi dan listrik. Zona khusus ini berfungsi untuk kepentingan aktivitas kelompok masyrakat yang tinggal di wilayah tersebut sebelum ditunjuk/ditetapkan sebagai taman nasional. Seiring berjalannya waktu, zonasi Taman Nasional Baluran yang telah ditetapkan dipandang sudah tidak sesuai lagi. Hal ini disebabkan karena terjadinya perubahan-perubahan kondisi di lapangan. Perubahan kondisi ini disebabkan karena beberapa hal, diantarnya adalah penyerobotan lahan oleh masyarakat dan adanya infasi Acacia nilotica. Selain itu, adanya Zona Pemanfaatan Khusus di kawasan Hutan Bitakol juga menjadi permasalahan yang perlu diselesaikan. Oleh karena itu, pengelola harus mengkaji ulang zonasi yang ada. Saat ini pengelola Taman Nasional Baluran telah menyadari hal tersebut dengan melakukan pengkajian ulang zonasi yang ada di Taman Nasional Baluran. Penataan zona taman nasional ini harus didasarkan pada potensi dan fungsi kawasan dengan memperhatikan aspek ekologi, sosial, ekonomi dan budaya. Berdasarkan Peraturan Menteri Kehutanan No. P. 56/Menhut-II/2006, dalam penataan zonasi perlu dibentuk tim kerja yang terdiri dari: 1. 2. 3. 4. Staf Balai Taman Nasional; Unsur Pemerintah Daerah; Lembaga Swadaya Masyarakat; Kelompok Masyarakat; dan

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 68 5. Mitra Kerja. Apabila zonasi yang baru telah ditetapkan, hal yang penting harus dilakukan oleh pengelola taman nasional adalah melakukan evaluasi zonasi taman nasional secara periodik paling lama 3 (tiga) tahun. Kegiatan evaluasi zonasi taman nasional ini dilakukan sebagai bahan peninjauan ulang untuk usulan perubahan zonasi yang diperlukan sesuai dengan kepentingan pengelolaan. 4.3.1.1 Zona pemanfaatan dalam peta penataan kawasan Zona Pemanfaatan Intensif yang ada di Taman Nasional Baluran seluas 800 Ha (tersebar di lokasi yang menjadi tujuan wisata dan penelitian) Zona Rehabilitiasi seluas 783 Ha (berada pada lokasi areal HGU Gunung Gumitir dan sekitarnya) sedangkan zona pemanfaatan khusus seluas 5780 Ha (hutan bitakol yang dikelola Perum perhutani KPH Banyuwangi Utara). 4.3.1.2 Tata batas zona pemanfaatan Saat ini batas antar zonasi di TN baluran hanya dapat diketahui di peta saja, akan tetapi batas real di lapangan belum ada. Selain itu, pengukuran luas zonasi dilapangan belum dilakukan. Sehingga luasan zonasi hanya diketahui dengan pengukuran di peta saja. 4.3.1.3 Pemanfaatan ruang di zona pemanfaatan Kawasan TN Baluran merupakan kawasan yang cukup rawan terhadap ancaman oleh masyarakat sekitar. Pasalnya, seluruh zona yang ada di TN Baluran sudah dimanfaatkan oleh masyarakat. Seharusnya zona inti tidak boleh sama sekali dimanfaatkan oleh masyarakat, akan tetapi sudah banyak masyarakat yang masuk ke dalam zona inti untuk mengambil kemiri , gadung, maupun hasil hutan lainnya. Zona pemanfaatan khusus (ZPK) yang ada di TN baluran merupakan areal hutan yang dimanfaatkan oleh perum perhutani KPH Banyuwangi Utara sebagai hasil produksi. Hal ini berdasarkan SK Menhut No. 417/Kpts-II/1999. Hal ini menjadi permasalahan tersendiri bagi pengelolaan TN Baluran. Seharusnya dalam kawasan TN tidak ada kegiatan produksi kayu. Hal ini menyebabkan terjadinya dualisme pengelolaan dan pengamanan pada areal tersebut. 4.3.2 Pengembangan penelitian keanekaragaman hayati dan ekosistem 4.3.2.1 Road map penelitian keanekaragaman hayati dan ekosistem Kegiatan ini menyesuaikan dengan besaran anggaran dana yang dialokasikan oleh pihak Taman Nasional Dirjen PHKA. Sehingga setiap tahunnya ada spesifikasi penelitian pada tahun-tahun tertentu. Dan spesifikasi tersebut didasarkan pada

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 69 masing-masing resort. Contohnya: Inventarisasi Mangrove di Resort labuhan Merak pada tahun 2008, Kegiatan analisis pola sebaran ajag tahun 2009 di seluruh Taman Nasional, Kajian penyelesaian masalah eks HGU PT Gunung Gumitir di Taman Nasional Baluran tahun 2009. 4.3.2.2 Kerjasama dengan pihak luar dalam pelaksanaan penelitian Kerjasama dilakukan guna mendukung pelaksanaan penelitian di TN Baluran agar diperoleh hasil yang memuaskan dan hemat biaya. Penelitian yang telah dilakukan TN Baluran mulai tahun 2002-2006 sebanyak 41 judul. Institusi yang diajak bekerja sama antara lain : perguruan tinggi (UNM, IPB, UNHAS,UNJ,UNIBRAW, UGM, IPI, dan Pemda). 4.3.2.3 Pelibatan aktif staf PEH dalam kegiatan penelitian Setiap kegiatan penelitian di TN baluran selalu melibatkan staf PEH baik penelitian yang dilakukan oleh pihak TN sendiri atau pihak luar. Misalnya : Inventarisasi mamalia besar di kawasan TN Baluran tahun 1993, Inventarisasi Gebang di TN Baluran tahun 2008, Inventarisasi Mangrove di Labuhan Merak TN Baluran tahun 2008. 4.3.2.4 Pemanfaatan hasil penelitian untuk pengelolaan keanekaragaman hayati dan ekosistem dalam kawasan Contohnya : hasil laporan pengelolaan hayati tahun 2010 di TN Baluran. misalnya kegiatan monitoring kegiatan banteng . Output dari kegiatan tersebut adalah diketahuinya 3 area home range banteng yang terdapat di resort Bekol, Perengan dan Betakol. Dan diketahuinya pola pergerakan banteng yang bersifat nomaden. Hasil tersebut dapat digunakan sebagai acuan bagi pihak pengelola resort untuk melakukan kegiatan 3P (perlindungan, pengawetan, dan pemanfaatan secara lestari). 4.3.2.5 Penerapan IPTEK untuk kelestarian keanekaragaman hayati dan ekosistem Salah satu pemanfaatan IPTEK yang dilakukan oleh Pengendali Ekosistem Hutan yaitu menerapkan teknologi citra satelit untuk monitoring fenologi mangrove di Resort Perengan. Selain itu, satwaliar yang menjadi prioritas utama pengelolaan satwaliar di TNB merupakan satwa yang menjadi maskot dari Taman Nasional Baluran beserta satwa mamalia besar lainnya yang penyebarannya sudah sangat terbatas. Untuk menjaga kelestariannya tindakan pengamanan saja tidak cukup, oleh karena itu saat ini kegiatan pengelolaan lebih dikembangkan ke arah peningkatan ilmu dan teknologi melalui kegiatan penelitian yang menyangkut perilaku dan penyebaran

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 70 satwa tersebut untuk selanjutnya dikembangkan ke arah penangkaran. Untuk mencapai hal tersebut diperlukan dukungan dari berbagai pihak. 4.3.2.6 Pemanfaatan teknologi terkini untuk pengelolaan keanekaragaman hayati dan ekosistem Salah satu pemanfaatan IPTEK yang dilakukan oleh Pengendali Ekosistem Hutan yaitu menerapkan teknologi citra satelit untuk monitoring fenologi mangrove di Resort Perengan. 4.3.2.7 Kemampuan penguasaan staf balai terhadap teknologi terkini Untuk meningkatkan kemapuan PEH dalam hal IPTEK dilakukan beberapa pelatihan maupun studi banding. Antara lain : Pelatihan metodologi sensus mamalia besar menggunakan metode occupancy dan camera trap, Studi banding ke Taman Safari Indonesia 2 dan Kebun Raya Purwodadi dan Peningkatan pengetahuan dan keahlian fotografi Bagi Staf Fungsional Balai Taman Nasional Baluran. 4.3.2.8 Hasil penerapan IPTEK menjadi acuan dalam pengelolaan masa depan Hasil penerapan IPTEK menjadi acuan dalam pengelolaan antara lain hasil monitoring fenologi mangrove di Resort Perengan, hasil penelitian wilayah jelajah Banteng. 4.3.2.9 Pendidikan dan pelatihan untuk peningkatan kesadaran konservasi Program pendidikan lingkungan di TN Baluran disisipkan ke dalam kegiatan wisata. salah satu program tersebut ialah : Pendidikan Bina Cinta Alam dan Interpretasi. Kegiatan tersebut ditujukan kepada masyarakat yang berkunjung terutama wisatawan remaja. pendidikan lingkungan disampaikan melalui penjelasan pemandu wisata, media cetak (brosur, leaflet) dan media elektronik (VCD). Program lainnya ialah : B-Outbond Camp 2009 yang menanamkan makna konservasi melalui kegiatan-kegiatan outbond yang dilakukan. 4.3.2.10 Sarana prasarana diklat dan sistem pendukungnya

(Tidak ada data) 4.3.2.11 Program pendidikan lingkungan untuk kesadaran konservasi

Program pendidikan lingkungan di TN Baluran disisipkan ke dalam kegiatan wisata. salah satu program tersebut ialah : Pendidikan Bina Cinta Alam dan Interpretasi. Kegiatan tersebut ditujukan kepada masyarakat yang berkunjung terutama wisatawan remaja. pendidikan lingkungan disampaikan melalui penjelasan pemandu wisata, media cetak (brosur, leaflet) dan media elektronik (VCD). Program

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 71 lainnya ialah : B-Outbond Camp 2009 yang menanamkan makna konservasi melalui kegiatan-kegiatan outbond yang dilakukan. 4.3.2.12 Pelibatan dan kerjasama dengan pihak luar dalam pengembangan

program dan diklat Program diklat dikembangkan dengan melalui proses penelitian yang beberapa diantaranya dilakukan oleh peserta magang CPNS Departemen Kehutanan RI. Misalnya : Pembuatan Alat Bantu Penyuluhan Paket Pendidikan Konservasi TN Baluran dan Paket Wisata Pendidikan di Pantai Bama. Pada pelaksanaan kegiatan BOutbond Camp 2009 panitia bekerja sama dengan JJ Adventure Camp sebagai pihak ketiga. 4.3.2.13 Kemampuan staf sebagai pemateri / pendamping diklat dan

program pendidikan lingkungan (Tidak ada data) 4.3.3 Pengembangan pariwisata alam dan rekreasi 4.3.3.1 Data dan informasi potensi wisata alam Menurut Undang-undang No. 9 Tahun 1990 tentang kepariwisataan, obyek wisata alam adalah segala sesuatu yang menjadi sasaran wisata. Sehingga banyak cara yang menjadi sasaran sebagai tempat wisata dan menarik bagi pengunjung yang datang, hal ini dipacu oleh berbagai karakteristik yang berbeda-beda. Karakteritik yang menjadi daya tarik pengunjung yang datang ke kawasan TN Baluran, yaitu: a. b. Potensi alam baik flora maupun fauna Potensi budaya yang berkaitan dengan kebiasaan hidup hingga peninggalan sejarah c. Potensi yang ada dalam kawasan itu sendiri. Daya tarik potensi wisata yang dimiliki TN Baluran sebagai kawasan konservasi cukup lengkap mulai dari keanekaragaman, keunikaan hingga kelangkaan flora dan fauna serta berupa fisik kawasan seperti beberapa bentuk obyek wisata mulai dari keindahan alam, gejala alam, atraksi, potensi budaya dan beberapa peninggalanpeninggalan. Beberapa sumberdaya yang menjadi daya tarik di TN Baluran diantaranya: a). Pemandangan Alam Pemandangan alam yang ada di Taman Nasional Baluran dapat dilihat oleh pengunjung di sepanjang kawasan, selain itu saat perjalanan menuju tempat tujuan

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 72 yang diinginkan. Di sepanjang jalan menuju kawasan, pengunjung dapat menikmati keindahan alam dan sesekali terdapat satwa yang melintas salah satunya Merak hijau. Pemandangan alam ini dapat disaksikan mulai dari pintu gerbang yang ada di SKW I Pandean sampai Bama. Sedangkan pemandangan alam yang dapat dinikmati sepanjang jalan menuju Bekol dan Bama yaitu padang savanna beserta atraksi satwa, selain itu pemandangan Gunung Baluran dari padang savanna Bekol (Gambar 4.), serta keanekaragaman tumbuh-tumbuhan, rumput dan semak yang tumbuh di sekitar kawasan tersebut. Namun, keaslian hutan savanna kini sudah mulai rusak, terutama dengan adanya invasi Acacia nilotica yang begitu cepat dengan massa dormansi yang begitu lama. Kondisi tersebut merusak kawasan savanna yang sebenarnya, sehingga diperlukan adanya pemeliharaan yang lebih baik dan terus-menerus. Secara umum pemandangan alam di sepanjang jalan menuju kawasan dan di dalam kawasan merupakan obyek yang menarik dan berpotensi untuk di tawarkan kepada pengunjung yang ingin menikmati keindahan alam, terutama saat melewati Evergreen forest dimana hutan ini selalu hijau walaupun pada musim kemarau begitu juga dengan cuacanya sangat berbeda saat memasuki kawasan ini (yang asalnya panas menjadi sejuk).

Gambar 5. Pemandangan Gunung Baluran dari savana Bekol Pemandangan alam yang lainnya dapat dilihat dari SKW III Karangtekok yang dilihat dari atas bukit. Dalam bukit tersebut dapat terlihat keindahan dan keunikan yang berasal dari batu yang dinamakan Batu numpuk dengan besar yang berbedabeda. Selain itu, dapat melihat kondisi sekitar kawasan SKW III Karangtekok mulai dari pegunungan sampai pantai serta penggembalaan sapi oleh penduduk, selain itu pada sore harinya dapat menyaksikan matahari terbenam (Gambar 6.).

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 73

Gambar 6. Pemandangan alam dari atas bukit, keunikan batu numpuk dan terbenamnya matahari. b). Tebing Kegiatan ini berhubungan terhadap orang yang suka berpetualang yang umumnya dilakukan oleh Pecinta Alam serta turis asing yang suka berpetualang, yang dapat dilakukan di daerah Lempuyang serta Bitakol, yaitu sebagai berikut: Di daerah Lempuyang terdapat banyak tebing yang letaknya berada di pinggir pantai, seperti terlihat pada gambar berikut (Gambar 7.).

Gambar 7. Tebing yang ada di daerah Lempuyang Daerah Lempuyang juga dapat digunakan sebagai tempat untuk melakukan wisata berperahu, karena di daerah ini terdapat banyak perahu nelayan, selain itu terdapat banyak bukit mulai dari Simacan sampai ke Lempuyang dengan nama yang berbedabeda. Namun sampai saat ini kepastian pengembangan masih sulit dilakukan, hal ini dipengaruhi oleh letak lokasi yang sulit untuk dijangkau terutama saat musim hujan dan akses yang paling mudah dengan menggunakan perahu, tetapi membutuhkan

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 74 biaya yang cukup besar. Kegiatan yang dapat dilakukan selain hal diatas yaitu lintas alam, menikmati panorama keindahan alam, sunset serta foto hunting (Gambar 7.).

Gambar 8. Pemandangan alam di sekitar Lempuyang Di daerah Bitakol dapat menyaksikan keindahan alam dengan tebing yang curam, karena setelah turun dari tebing tersebut sampai ke sungai Bajulmati. Daerah ini bagus digunakan untuk outbond, terutama untuk orang yang senang berpetualang (Gambar 9.).

Gambar 9. Tebing yang ada di daerah Bitakol

c). Atraksi satwa

Atraksi satwa dapat disaksikan di berbagai tempat, terutama dalam kawasan savana karena sebagian besar satwa datang ke kawasan ini untuk mencari makan dan minum, terutama saat musim kemarau. Kegiatan atraksi satwa ini dapat berupa aktivitas satwa (Gambar 9.) dan proses makan-memakan antara prey dan predator (Rusa timor dan Ajag). Selain itu, dengan jumlah Kerbau liar dan Banteng yang cukup sedikit maka supaya melihat dapat dilakukan dengan cara nyanggong yang biasanya dilakukan pada musim kemarau, karena pada musim ini air di kawasan TN Baluran sedikit. Nyanggong ini dilakukan dengan cara berdiam diri di atas pohon yang letaknya berdekatan dengan kubangan serta tempat-tempat minum yang sengaja dibuat oleh petugas TN Baluran.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 75

Gambar 10. Aktivitas Rusa di sekitar kawasan savana Bekol Aktivitas lain yang dapat dilihat adalah di Bama, yaitu aktivitas dari Monyet ekor panjang yang hidup liar di sekitar kawasan tempat wisata (Gambar 11.). Selain itu, monyet-monyet tersebut tidak takut oleh adanya aktivitas manusia dan seringkali monyet tersebut mengambil makanan yang dibawa oleh pengunjung.

Gambar 11. Aktivitas Monyet ekor panjang di sekitar kawasan Pantai Bama d). Goa Wisata goa merupakan wisata yang tidak dapat terpisahkan dari perjalanan rekreasi alam dan ekowisata, selain itu merupakan bagian dari lanskap yang menarik dan telah lama mengundang minat manusia untuk mengunjunginya. Kegiatan berwisata goa yang ada di TN Baluran dapat menambah pengalaman baru yang cukup menarik. Kawasan goa ini berada dekat dengan DAM Bajulmati atau tepatnya berada di atas waduk tersebut dengan nama Goa Macan (Gambar 12.). Yang menurut ceritanya dulu pernah ditempati oleh Macan, tetapi untuk saat ini sudah tidak ada.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 76

Gambar 12. Goa Macan yang ada di daerah Bitakol Goa Macan ini memiliki luasan yang tidak terlalu besar dan untuk mencapai lokasi ini perlu naik sedikit karena berada di pinggir tebing, selain itu apabila akan naik ke kawasan ini diusakan tidak memakai sepatu atau sandal yang licin karena letaknya yang curam. Goa macan ini tidak terlalu tinggi (120 cm), dan lubangnya tidak terlalu dalam, karena sebagian lubangnya sudah tertutup tanah. Goa ini tidak hanya di daerah Bitakol saja, tetapi terdapat didaerah Sirundo yang letaknya berada di pinggir tebing yang dipenuhi oleh bebatuan dengan di

pinggirnya terdapat pohon yang besar yang meneduhkan kawasan tersebut sehingga terlihat seram, seperti terlihat pada gambar berikut (Gambar 13.).

Gambar 13. Goa Simacan yang berada di daerah Sirundo Wisata goa yang paling dekat adalah di depan kantor SKW I Pandean dekat pintu gerbang yang ada di Batangan yang merupakan peninggalan Jepang dan dinamakan sebagai Goa Jepang. Goa Jepang ini ada dua dan yang satunya terdapat di sebelah kantor polisi, seberang jalan dari kantor SKW I Pandean (Gambar 14.).

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 77

(1)

(2)

Gambar 14. Goa Jepang 1 (depan kantor SKW I Pandean) , serta Goa Jepang 2 (sebelah kantor polisi), dan Papan interpretasi e). Flora Keindahan flora yang beranekaragam jenisnya dapat diamati dan dinikmati sebagai salah satu bagian dari kegiatan rekreasi alam dan ekowisata di TN Baluran. Kondisi alam dan topografi TN Baluran memiliki pengaruh cukup besar terhadap tingginya keanekaragaman flora di taman nasional. Hal ini dapat terlihat mulai dari ekosistem pantai hingga ekosistem hutan pegunungan yang ditemukan di TN Baluran. Flora yang beranekaragam tersebut dapat menjadi obyek rekreasi yang menarik. Pada hutan pantai banyak ditumbuhi oleh Cantigi yang merupakan jenis tumbuhan dengan daun yang kecil dan tebal. Dan biasanya masyarakat memanfaatkan sebagai tanaman hias (bonsai). Selain itu, terdapat jenis-jenis flora yang dapat dimanfaatkan sebagai tumbuhan obat, salah satunya adalah Kayu hitam yang mempunyai manfaat sebagai obat malaria. Flora yang menarik lagi yaitu tumbuhan yang khas berasal dari TN Baluran dan hanya ditemukan di daerah ini. Flora ini seperti tumbuhnya Widoro bukol, Pilang, Talok, dan Kesambi serta beberapa jenis rumput dan semak belukar. Pohon Pilang ini merupakan pohon tempat tinggalnya Merak yang biasa digunakan untuk tidur. Taman Nasional Baluran ditumbuhi oleh berbagai jenis tumbuhan, dan salah satunya adalah tumbuhan Gebang yang populasinya mulai berkurang akibat banyaknya pengambilan secara sengaja oleh masyarakat, dan apabila dibiarkan terusmenerus populasinya akan habis. Masyarakat yang mengambil Gebang biasanya digunakan untuk anyaman yang berasal dari daunnya dan buahnya dimanfaatkan untuk membuat tasbih. Dengan adanya hal tersebut, maka populasi pertumbuhan Gebang menjadi terganggu akibat adanya pengambilan yang berlebihan. Dan sekarang Gebang di TN Baluran merupakan jenis tumbuhan yang dilindungi. f). Bumi Perkemahan (Camping Ground)

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 78 Lokasi bumi perkemahan (camping ground) pada awalnya terletak antara batas TN Baluran bagian selatan dengan Desa Bajulmati. Camping ground ini terletak di pinggiran sungai Bajulmati dan jika dilihat dari kondisinya sudah tidak terawat lagi. Saat ini kondisinya mengalami kerusakan baik dari sarana dan prasarana (bangunan/pos jaga, toilet) maupun keindahannya yang terganggu dengan tumbuhnya semak belukar. Untuk mencapai lokasi Camping ground yang dulu hanya perlu waktu 10 menit dengan menggunakan kendaraan atau 30 menit dengan jalan kaki dari pusat informasi Batangan dengan jarak 1.5 Km. Tempat berkemah ini memiliki luas 1 ha dan terdapat aliran air yang jernih pada musim kemarau, terdapat tebing serta mampu menampung 500 s/d 600 orang. Pihak pengelola TN Baluran saat ini mengusahakan alternatif lokasi lain sebagai lokasi Camping ground yang letaknya dekat dengan gerbang masuk atau berada dalam kawasan sehingga memudahkan dalam melakukan pengontrolan dan perawatannya. Lokasi yang direncanakan sebagai alternatif tersebut terletak di sebelah utara bangunan visitor center dengan luas sekitar 1 ha juga (Gambar 15.).

Gambar 15. Lokasi yang direncanakan sebagai Camping ground Lokasi Camping ground yang baru ini perlu adanya pemeliharaan yang baik, hal ini dilakukan dengan tujuan supaya menarik pengunjung. Dilihat dari keadaannya loaksi yang baru tidak terlalu bagus, karena jika dibandingkan dengan lokasi yang dulu lebih bagus dan menarik. g). Pantai Menurut Hakim (2004), pantai merupakan lanskap atau bentang alam yang sejak dahulu dikenal sebagai destinasi warna. Pantai yang terdapat di TN Baluran sangat beranekaragam dan memiliki kekhasan masing-masing dari lokasi yang

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 79 ditempatinya. Dilihat dari pengembangannya pantai yang sudah dikembangkan adalah di daerah Bama, karena di daerah ini sudah dilengkapi dengan sarana dan prasarana yang sudah cukup banyak dan dapat dikatakan lengkap. Di pantai Bama terdapat fasilitas yang disediakan oleh pihak pengelola untuk digunakan oleh pengunjung yang datang ke kawasan tersebut, salah satunya adalah kano. Selain itu pemandangan mangrove yang membentang luas di pinggir pantai, terumbu karang (menurut petugas persentase terumbu karang yang baik sekitar 3040%). Pada dasarnya Bama telah dikembangkan, tetapi perlu adanya penambahan fasilitas, diantaranya warung makan, pembuatan dermaga apung, perbaikan mushola, penambahan WC dan tempat parkir. Menurut pengelola untuk pengelolaan WC cukup sulit, karena masalah air yang masih menggunakan diesel, sehingga kalau banyak pengunjung yang datang dan semuanya mandi akan menghabiskan air. Dengan adanya hal tersebut perlu adanya pengelolaan terhadap WC. Salah satu cara adalah dengan adanya kerjasama dengan pihak luar untuk pembuatan WC umum, sehingga kalau ada yang masuk ke WC tersebut harus bayar sesuai yang ditentukan oleh penjaganya. h). Spiritual Obyek wisata keramat yang ada di Candibang merupakan salah satu obyek wisata spiritual. Candibang ini setiap bulannya selalu dikunjungi oleh puluhan peziarah yang melakukan kegiatan seperti meditasi dan kegiatan siritual lainnya yang biasa dilakukan pada hari Jumat manis. Disini akan dijumpai banyak sekali keunikan, disamping alamnya yang masih perawan juga terdapat cerita mistik yang menarik, selain itu terdapat makam yang dikeramatkan dan dikunjungi oleh orang-orang yang menganut aliran kepercayaan dengan cara melakukan upacara keagamaan yang bertujuan untuk meminta rejeki, jodoh atau keselamatan. Lokasi Candibang yang tidak terlalu jauh untuk dijangkau, menjadikan obyek wisata ini berpotensi menjadi obyek wisata, dan jika dapat dikelola secara baik. Lokasinya di atas bukit yang berada di pinggir pantai, hal ini membuat lokasi ini mempunyai pemandangan yang indah untuk melihat pantai yang luas. Untuk mencapai lokasi ini dapat dilalui melalui 2 jalur, yaitu lewat laut dengan cara naik perahu dan melalui jalur darat dengan menggunakan kendaraan roda 2 terutama pada musim kemarau dan pada musim hujan hanya dapat dilalui dengan berjalan kaki dengan waktu kurang lebih 2 jam dengan cara menyusuri pantai. Hambatannya adalah karena lokasinya susah dijangkau oleh

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 80 masyarakat umum. Selama perjalanan ke lokasi dapat menyaksikan burung Camar yang berterbangan dan burung-burung pantai yang hilir mudik sedang mencari mangsa.

4.3.3.2 Data dan informasi daya dukung obyek wisata alam 4.3.3.3 Aksesibilitas Akses merupakan faktor penunjang kegiatan wisata yang memiliki peranan sangat penting. Kemudahan dalam mencapai lokasi ditentukan oleh akses terhadap lokasi. Pengembangan suatu lokasi rekreasi alam dan ekowisata tidak bisa terlepas dari pembangunan akses menuju obyek. Akses di TN Baluran untuk menuju lokasi obyek rekreasi alam dan ekowisata cukup mudah dan lancar, karena pintu utama untuk masuk kawasan berada di pinggir jalan sehingga memudahkan bagi pengunjung yang datang. Selain itu, dengan letaknya berada di jalur jalan provinsi yang menghubungkan Surabaya Situbondo Banyuwangi Denpasar. Dengan adanya hal tersebut, maka taman nasional ini dapat dijangkau dengan kendaraan darat dari berbagai kota-kota penting disekitarnya, hal ini sangat berpengaruh terhadap jumlah pengunjung yang datang. Adapun rincian alat transportasi untuk mencapai tempattempat wisata di kawasan ini dapat dilihat pada Tabel. Tabel 8. Sarana transportasi untuk mencapai tempat-tempat wisata di kawasan TN Baluran Rute Jarak Waktu Angkutan (Km) 1. 2. 3. 4. 5. 6. Surabaya Batangan Denpasar Gilimanuk Gilimanuk Ketapang Ketapang Batangan Batangan Bekol Bekol Bama 262 167 3 27 12 3 tempuh 5 jam 4 jam 30 menit 45 menit 45 menit 10 menit 1 jam 7. Karangtekok Gatel 2 15 menit Bus Bus Kapal Fery Bus/ colt Mobil (sewa) dan Ojeg Ojek Jalan kaki Delman

No

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 81 8. Gatel - Bilik 8 1 jam Perahu

Potensi Sosial Ekonomi dan Budaya Masyarakat a). Potensi Sosial Pengamatan mengenai potensi sosial, ekonomi dan budaya masyarakat yang dilakukan di desa Wonorejo menunjukan bahwa sebagian besar masyarakat mendukung dilakukannya pengembangan rekreasi alam dan ekowisata. Tetapi, kegiatan ini tidak semua masyarakat setuju untuk melakukan pengembangan wisata di daerah Bilik terutama oleh desa Sumberanyar, hal ini dikarenakan masyarakat lebih percaya kepada pemuka agama yang ada di sekitar kawasan mereka. Dan menurut pemuka agama apabila Bilik dikembangkan sebagai tempat wisata akan terjadi banyak kemaksiatan, sehingga masyarakat mengikuti dan tidak mendukung untuk pengembangan wisata karena mereka percaya apa yang diucapka oleh pemuka agama. Kawasan TN Baluran ini berbatasan langsung dengan dua desa, yaitu Desa Wonorejo dan Desa Sumberanyar, yang sebagian besar masyarakatnya bermata pencaharian sebagai petani dan buruh tani, dengan kondisi iklim yang kering dan pada musim kemarau yang panjang membuat hasil pertanian di daerah ini kurang baik. Untuk menunjang kehidupannya penduduk sekitar kawasan ini sering masuk ke hutan untuk mencari sumber makanan yang berasal dari hutan, yaitu berupa buah asam, biji akasia, kemiri, gadung, kayu rencek dan pupus gebang. Mata pencaharian lain penduduk yaitu sebagai nelayan, peternak, pedagang, pegawai negeri dan wiraswasta lainnya. Selain itu, masyarakat biasanya untuk memenuhi kebutuhannya dengan kerja di perkebunan yang ada di sekitar kawasan yang terdiri dari kebun kapuk dan kebun kelapa, selain itu terdapat areal pertambakan. Berbagai sektor pertanian dan perkebunan ini sebenarnya membuka kesempatan kepada masyarakat untuk memperoleh lapangan pekerjaan dengan harapan sedikit mengurangi tingkat ketergantungan terhadap keberadaan kawasan TN Baluran. Sehingga dengan adanya pengembangan tempat wisata maka masyarakat dapat memanfaatkan kawasan tersebut sebagai peluang untuk mencari pekerjaan yang baru dan dapat memperoleh pendapatan yang lebih dari biasanya. b). Persepsi Masyarakat Respon masyarakat terhadap adanya pengembangan wisata cukup baik, terutama masyarakat yang berada di desa Watukebo yang kebanyakan menggantungkan

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 82 hidupnya dari hutan. Masyarakat sebagian besar menyatakan setuju terhadap pengembangan wisata di kawasan TN Baluran. Pendapat dengan adanya dampak pengembangan wisata bagi masyarakat sekitar adalah menyatakan hal yang positif. Dampak positif tersebut memberikan kemungkinan akan tersedianya lapangan kerja baru dan menambah pendapatan. Kesadaran terhadap pentingnya kelestarian sumber daya alam cukup tinggi. Interaksi masyarakat sekitar kawasan TN Baluran dapat dilihat dari kepedulian, kunjungan, kerjasama yang dilakukan oleh masyarakat dan manfaat dari kawasan yang dirasakan oleh masyarakat. Pembuatan wisata alam di kawasan ini oleh masyarakat dianggap sebagai dampak yang baik, disamping mereka dapat mendapatkan pekerjaan mereka juga dapat menikmati tempat wisata tersebut terutama saat waktu kosong. Selain itu, dengan adanya tiket yang dapat dijangkau membuat masyarakat menjadi ingin datang lagi ke tempat tersebut. c). Harapan dan Keinginan Masyarakat Harapan dengan adanya pengembangan obyek wisata dan rekreasi alam di daerah yang dekat dengan rumahnya membuat mereka mampu meningkatkan kesejahteraan serta mengembangkan usaha yang telah ada. Kontribusi yang diinginkan masyarakat dari pengembangan wisata di TN Baluran mengharapkan adanya kesempatan lapangan kerja yang baru. Kegiatan yang dilakukan terhadap pengelolaan kawasan TN Baluran sejalan dengan program taman nasional dengan adanya pengembangan wisata. Hal ini menunjukan bahwa mereka menyadari pengembangan wisata dapat memperluas kesempatan untuk meningkatkan taraf hidupnya tanpa menghilangkan kepentingan konservasi. d). Potensi Budaya Budaya yang bisa menjadi potensi dalam pengembangan rekreasi alam dan ekowisata yaitu berbagai campuran budaya yang dimiliki oleh berbagai golongan masyarakat pendatang. Seperti perbedaan rumah antara pendatang dan pribumi, selain itu tradisi budaya kaum pendatang masih dipertahankan seperti lebih percayanya masyarakat terhadap pemuka agama dan budaya yang keras dari suku Madura. 4). Potensi Permintaan Wisata a). Jumlah Kunjungan Menurut Balai Taman Nasional (2006), pada umumnya wisatawan, terutama pelajar dan mahasiswa yang berkunjung ke TN Baluran datang pada saat liburan sekolah. Mereka

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 83 mengisi waktu liburan dengan melaksanakan studi wisata ke tempat yang baru. Biasanya tempat yang paling banyak diminati adalah daerah Pantai Bama dan sekitarnya. Selain itu, mereka dapat melakukan studi tentang hutan pantai, biota laut dan sebagaian ada yang tertarik dengan lingkungan, tumbuhan dan satwaliar. Analisis jumlah pengunjung yang datang di TN Baluran dalam kurun waktu 6 tahun terakhir adalah sebagai berikut : Tabel 9. Rekapitulasi daftar pengunjung Taman Nasional Baluran tahun 2001-2006 Pengunjung No. Tahun Penelitian Rekreasi Jumlah Jumlah

Domestik Asing Domestik Asing Domestik Asing 1. 2. 3. 4. 5. 6. 2001 2002 2003 2004 2005 2006 9 7 7 14 9 3 49 8.713 6.274 7.141 8.437 10.867 9988 51.420 327 332 223 296 411 286 1.875 8.722 6.281 7.148 8.451 10.870 9988 51.460 53335 327 332 223 296 411 286 1.875 9.049 6.613 7.371 8.747 11.281 10.274

Jumlah Jumlah total

Dilihat dari tabel di atas, pengunjung yang datang ke TN Baluran kebanyakan wisatawan domestik dengan tujuan untuk berekreasi saja. Sedangkan untuk wisatawan asing megalami penurunan terus kecuali pada tahun 2004 dan 2005 jumlahnya menunjukkan angka kenaikan, sedangkan untuk tahun 2006 mengalami penurunan lagi. Dengan adanya hal ini perlu adanya peran aktif dari pihak pengelolanya supaya pengunjung yang datang untuk berekreasi berkurang dan yang melakukan kegiatan pendidikan bertambah banyak. 4.3.3.4 Publikasi dan marketing kegiatan-kegiatan wisata alam Kegiatan publikasi dilakukan dalam skala local dan nasional, melalui media cetak berupa leaflet, media elektronik melalui liputan stasiun televisi nasional dan melalui alamat web Taman Nasional Baluran. 4.3.3.5 Paket-paket wisata alam (Tidak ada data)

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 84 4.3.3.6 Kemampuan staf dalam interpretasi dan pendampingan wisatawan (Tidak ada data) 4.3.3.7 Pelibatan masyarakat sekitar kawasan dalam pengembangan wisata alam Masyarakat sekitar adalah kesatuan komunitas social yang terdiri dari WNI yang tinggal di dalam atau di sekitar Taman Nasional Baluran yang

bermatapencaharian bergantung pada sumber daya alam di tamjan nasional. Keberhasilan kegiatan wisata alam di taman nasional merupakan sebuah peluang untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat sekitar. beberapa kegiatan pelibatan masyarakat dalam kegiatan wisata alam yang pernah dilakukan diantaranya adalah : pelatihan guide pembentukan kelompok sadar wisata pemberian bantuan daerah penyangga untuk kesenian dan radio penggunaan jasa transportasi 4.3.3.8 Kerjasama dengan pihak ketiga / swasta dalam pengelolaan obyek wisata alam Pemda Setempat Bentuk kerjasama yang terjalin adalah berupa promosi melalui dinas pariwisata propinsi Jatim. Perusahaan Kerjasama dengan perusahaan berkisar pada pengembangan pariwisata alam, peningkatan jumlah pengunjung dan efisiensi pemeliharaan akomodasi. Institut Pendidikan Promosi dan memperkenalkan Taman nasional ke sekolaqh-sekolah, juga kerjasama berupa hasil penelitian untuk melengkapi data potensi kawasan taman nasional. Institusi Penelitian Lembaga penelitian seperti LIPI maupun Puslitbanghut memberikan

kontribusi hasil penelitian yang bermanfaat untuk Taman Nasional. LSM Kerjasama berupa pengenalan Taman Nasional berupa kegiatan pendidikan lingkungan dengan pihak-pihak kader konservasi seperti yayasan Bhineka, LSM

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 85 Granika, FK3I Jember, Yayasan Hamim dengan tujuan untuk peningkatan kapasitas sumberdaya manusia sekitar TNB. Media massa Kerjasama berupa kegiatan publikasi potensi wisata yang terdapat di kawasan TNB, baik melalui media cetak maupun media elektronik, juga melalui website di jejaring internet. pengunjung/konsumen. Melalui pengunjung bisa dilakukan penyebaran media brosur, buku informasi serta dari mulut ke mulut. 4.3.4 Pemanfaatan plasma nutfah untuk mendukung kegiatan budidaya 4.3.4.1 Database sumberdaya genetik dan plasma nutfah yang bermanfaat dan memiliki nilai ekonomi tinggi Jenis-jenis satwa liar yang ada meliputi jenis mamalia (28 jenis), diantaranya, Banteng (Bos javanicus), Kerbau liar (Bubalus bubalis), Rusa (Cervus timorensis), Kijang (Muntiacus muntjak), Babi hutan (Sus sp), Macan tutul (Panthera pardus) dan Ajag (Cuon alpinus). Primata 2 jenis yaitu Kera ekor panjang (Macaca fascicularis) dan Lutung budeng (Presbytis kristata), untuk jenis Aves berdasarkan hasil inventarisasi tahun 2006 dijumpai 128 jenis. Jenis endemik Jawa yaitu, Tulung tumpuk (Megalaima javensis), Raja udang (Pelargopsis capensis), Cekakak (Halcyon cyanoventris). Di daerah ini juga terdapat Ayam hutan (Gallus sp) dan Burung merak (Pavo muticus). Beberapa jenis burung yang sudah sulit ditemukan di hutan alami tetapi relatif mudah ditemukan dalam kawasan Taman Nasional Baluran adalah, beberapa jenis elang, merak hijau, ayam hutan hijau dan merah serta jenis burung keluarga Horn bill (Kangkareng dan Rangkong). Dari golongan Pisces belum banyak diketahui informasinya walaupun terdapat jenis yang memiliki nilai ekonomis yaitu, Bandeng (Chanos chanos), jenis-jenis lainnya adalah Dascylus melanupus, Bomocanthoides imperator, Centopyre bibicca, Chromis caerulous dan beberapa jenis ikan hiu. Untuk reptilia besar tidak bhanyak dijumpai di daerah ini, jenis reptilia yang sering dijumpai adalah Biawak (Varanus salvator). Beberapa jenis flora penyusun ekosistem yang ada di TN Baluran diantaranya, Pilang, Widoro bukol, Kesambi, Gebang, Mimbo, Jati, Asam, Kendayan, Bayur, Kepuh, Timongo, Serut, Talok, Loso, Rukem, Nyawon, Selasis, Telep, Ketul, Gadung sedangkan flora yang ada di hutan Mangrove meliputi Api-api ( Avicennia spp), Bakau (Rhizophora spp), dan Tanjang (Brugueira spp) serta Truntum (Lumnitzera racemosa). Jenis-jenis pohoin yang selalu hijau sepanjang tahun yang dapat dijumpai antara lain, Malengan (Xcoecaria agallocha), Manting (Syzigium poliantum) dan

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 86 Popohan atau jenis Rengas manuk (Buchacania arboprescens). Beberapa jenis pohon yang dapat dijumpai di savana antara lain, Pilang (Acacia leucophloea), Kesambi (Schleichera oleosa), dan Bidara (Zizyphus rotundifolia). 4.3.4.2 Program pengembangan kegiatan budidaya di luar kawasan menggunakan potensi plasma nutfah dalam kawasan Pengkajian pemanfaatan Gebang (Corytha utan) oleh masyarakat di TN Baluran. (Sumber, laporan kegiatan PEH) Pembuatan kebun koleksi tanaman obat. (Sumber, laporan kegiatan PEH) Penanamam bibit Gebang (Corytha utan) dalam rangka pembinaan habitat. (Sumber, laporan kegiatan PEH periode Januari-Juni 2007) Uji coba cangkok Santegi dalam rangka pembinaan habitat tahap 1. (Sumber, laporan kegiatan PEH periode Januari-Juni 2007) Uji coba cangkok Santegi dalam rangka pembinaan habitat tahap 2. (Sumber, laporan kegiatan PEH periode Januari-Juni 2007) Budidaya tanaman obat-obatan/ empon-empon. (Rumusan Musyawarah

Pembangunan Kehutanan dan Perkebunan tingkat I tahun 1999) 4.3.4.3 Pelibatan/kerjasama dengan pihak luar dalam kegiatan budidaya diluar kawasan dengan pemanfaatan plasma nutfah Pengkajian pemanfaatan Gebang (Corytha utan) oleh masyarakat di TN Baluran. (Sumber, laporan kegiatan PEH) Pembuatan kebun koleksi tanaman obat. (Sumber, laporan kegiatan PEH) Penanamam bibit Gebang (Corytha utan) dalam rangka pembinaan habitat. (Sumber, laporan kegiatan PEH periode Januari-Juni 2007) Uji coba cangkok Santegi dalam rangka pembinaan habitat tahap 1. (Sumber, laporan kegiatan PEH periode Januari-Juni 2007) Uji coba cangkok Santegi dalam rangka pembinaan habitat tahap 2. (Sumber, laporan kegiatan PEH periode Januari-Juni 2007) 4.3.4.4 Kegiatan budidaya di luar kawasan bagi masyarakat sekitar kawasan Pembuatan kebun koleksi tanaman obat. (Sumber, laporan kegiatan PEH) 4.3.5 Pemanfaatan Jasa Lingkungan 4.3.5.1 Potensi jasa lingkungan dalam kawasan Seluruh bagian muka bumi, airnya jatuh ke dalam sebuah sungai beserta seluruh cabang-cabang sungai itu, serta keseluruhan daratan yang menumpahkan air

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 87 hujan yang jatuh di atasnya ke sungai serta anak-anak sungai yang bersangkutan. Sebuah pulau, betapapun besarnya selalu terbagi habis oleh Daerah Aliran Sungai (DAS). Pengertian DAS adalah satuan fisik yang setepat-tepatnya untuk perencanaan pengelolaan sumber alam dengan air sebagai faktor pembatasnya. Menurut Haslam (1992) dalam Kusumanigrum et. al (2006) mengatakan bahwa di dalam suatu ekosistem DAS, terjadi berbagai proses interaksi antar berbagai komponen. DAS merupakan suatu wilayah tertentu yang bentuk dan sifat alamnya merupakan satu kesatuan ekosistem, termasuk di dalamnya hidrologi dengan sungai dan anak-anak sungainya yang berfungsi sebagai penerima, penampung dan penyimpan air yang berasal dari hujan dan sumber lainnya. Sungai atau aliran sungai sebagai komponen utama DAS didefinisikan sebagai suatu jumlah air yang mengalir sepanjang lintasan di darat menuju ke laut sehingga sungai merupakan suatu lintasan dimana air yang berasal dari hulu bergabung menuju ke satu arah yaitu hilir (muara). Sungai merupakan bagian dari siklus hidrologi yang terdiri dari beberapa proses yaitu evaporasi atau penguapan air, kondensasi dan presipitasi. Air permukaan, khususnya air sungai, dapat digunakan untuk berbagai tujuan. Sampai berapa jauh air dari suatu sungai dapat digunakan untuk tujuantujuan tertentu sangat ditentukan oleh debit dan kualitasnya. Kegiatan -kegiatan dalam rangka pengelolaan dan pengembangan suatu DAS terutama diarahkan untuk menjaga dan meningkatkan debit dan kualitas airnya. Kualitas air dari suatu sungai terutama ditentukan oleh kegiatan-kegiatan dan keadaan yang terdapat dalam daerah alirannya. Kegiatan-kegiatan dan keadaan itu dapat merupakan penyebab pencemaran. Kartaspoetra (1988) dalam Kusumanigrum et. al (2006) menyatakan bahwa sungai berfungsi sebagai penyalur air hujan pada suatu daerah aliran sungai. Demikian pentingnya nilai daerah aliran sungai tersebut, terutama bagi pertanian, kehutanan dan pencegahan-pencegahan peluapan air. Sehingga pemerintah perlu memperhatikan daerah aliran sungai agar tidak terjadi perusakan-perusakan, baik terhadap keadaan tanahnya (penggalian-penggalian yang dilakukan secara

sembarang), maupun terhadap pohon-pohon (penebangan liar). Aliran sungai pada dasarnya merupakan gabungan dari berbagai komponen aliran. Komponen komponen aliran tersebut meliputi :

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 88 a) direct run-off (aliran permukaan langsung: limpasan permukaan dan aliran bawah permukaan segera), b) interflow/delayed run-off (aliran bawah permukaan tertunda = infiltrasi), c) groundwater/baseflow (perkolasi dalam = dari aliran bawah permukaan segera dari limpasan permukaan dari hujan lebih), d) channel presipitation (aliran hujan yang jatuh ke sungai) (Manan, 1976) dalam Kusumanigrum et. al (2006). Aliran sungai secara umum dipengaruhi oleh dua faktor yaitu karakteristik hujan dan karakteristik DAS. Karakteristik hujan yang mempengaruhi aliran sungai diantaranya jumlah, intensitas, lama dan distribusi hujan yang jatuh pada DAS, sedangkan pengaruh karakteristik DAS ditentukan oleh ukuran, bentuk, orientasi, topografi, geologi dan penggunaan lahan. Pemanfaatan lahan yang melebihi batas kemampuannya pada suatu ekosistem daerah aliran sungai akan berdampak buruk terhadap penurunan mutu lingkungan hidup yang pada akhirnya akan menimbulkan kecenderungan terjadinya dampak negatif berupa tingginya nilai erosi, sedimentasi, run-off dan fluktuasi debit yang cukup tinggi. Di sisi lain, adanya pertumbuhan penduduk dari tahun ke tahun, juga akan menyebabkan semakin meningkatnya kebutuhan terhadap penggunaan air. Penggunaan lahan merupakan setiap bentuk intervensi (campur tangan) manusia terhadap lahan dalam rangka memenuhi kebutuhan hidupnya baik materiil maupun spiritual. Penggunaan lahan dapat dikelompokan ke dalam dua golongan besar, yaitu penggunaan lahan pertanian dan penggunaan lahan bukan pertanian. Penggunaan lahan pertanian dibedakan atas tegalan, sawah, kebun, padang rumput, hutan produksi, hutan lindung, dan sebagainya. Sedangkan lahan bukan pertanian dibedakan ke dalam penggunaan kota atau desa (pemukiman), industri, rekreasi, pertambangan, dan sebagainya (Arsyad, 1989) dalam Kusumanigrum et. al (2006). Di dalam kawasan Taman Nasional Baluran terdapat penggunaan lahan pertanian termasuk didalamnya pemukiman dan penggunaan lahan bukan pertanian. Penggunaan lahan untuk areal pertanian dan pemukiman tersebut antara lain: blok hutan Labuhan merak oleh eks HGU Gunung Gumitir, blok hutan Perengan untuk areal translok AD, dan areal tanah Gentong. Sedangkan penggunaan lahan bukan pertanian adalah pembangunan Waduk Bajulmati dan areal penggembalaan liar. Pada tahun 1937 kawasan Baluran ditetapkan sebagai Suaka Margasatwa dengan luas kirakira 25.000 Ha, namun saat ini persentase luas kawasan hutan ini berkurang kira-kira

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 89 2% atau tersisa 98% akibat penggunaan lahan oleh masyarakat. Sedangkan persentase perubahan fungsi kawasan hutan kira-kira berubah 16% atau masih tersisa 84% akibat penggunaan lahan oleh masyarakat termasuk pembangunan Waduk Bajulmati dan penggembalaan liar. Di samping itu berdasarkan pengamatan kondisi vegetasi dari tahun ke tahun sering terjadi kebakaran di hutan musim dan savana. Kebakaran di hutan musim dataran tinggi dan sekitar daerah perbukitan menyebabkan rusaknya vegetasi dan terhambatnya suksesi di sekitar Gunung Baluran yang berfungsi sebagai penangkap air hujan. Selain itu juga daerah perbukitan yang berupa savana dan tidak ada vegetasi, menyebabkan air hujan cepat mengalir ke sungai dan tidak sempat terinfiltrasi ke dalam tanah. Kondisi ini dapat mengancam keberadaan sumber-sumber air yang terdapat di lereng dan kaki gunung Baluran. Untuk mengatasi permasalahan tersebut, baru-baru ini telah dilaksanakan program GERHAN (Gerakan Rehabilitasi Lahan) di daerah-daerah perbukitan yang terbuka, seperti di daerah Bilik dan Alas Malang. Jenis bibit yang ditanam antara lain: widoro bekol, nyamplung, mimbo, asem, kesambi, dan trembesi. Kegiatan ini dilakukan agar vegetasi di sekitar perbukitan tertutup vegetasi dan mengurangi terjadinya erosi karena air hujan yang jatuh akan langsung diserap oleh vegetasi yang ada. Daerah perbukitan yang terbuka dapat dilihat pada Gambar 16.

Gambar 16. Daerah perbukitan yang terbuka di Bukit Mesigit Penggunaan lahan disekitar DAS terutama DAS Bajulmati dan DAS Klokoran oleh masyarakat sekitarnya pada saat ini masih cenderung bercorak agraris dengan berorientasi pada tanaman pertanian, perkebunan dan tegalan. Kondisi yang demikian ini didukung adanya DAS yang berasal dari Taman Nasional Baluran. Karena pada umumnya DAS yang berasal dari Taman Nasional Baluran digunakan untuk irigasi sawah dan konsumsi rumah tangga oleh masyarakat sekitar DAS seperti untuk mandi,

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 90 mencuci, buang kotoran manusia, mengambil batu kerikil dan pasir, dan sebagainya. Hal ini akan mendorong terjadinya perubahan penggunaan lahan di sekitar DAS terutama untuk tanaman pertanian, perkebunan dan tegalan. Hal ini akan berimplikasi pada berkurangnya luas kawasan hutan. Kerusakan hutan Taman Nasional Baluran akan berdampak pada menurunnya kemampuan DAS dalam memerankan fungsi hidrologinya sehingga akan berakibat pada menurunnya produksi sektor pertanian. Mengingat pentingnya fungsi tersebut maka pihak pengelola taman nasional berupaya untuk melakukan pendekatan terpadu pengelolaan DAS dan kegiatan penelitian yang dilakukan secara berkala, setiap lima tahun namun jika dana terbatas maka kegiatan tersebut dilakukan pada DAS yang penting untuk masyarakat. Sebagian sungai-sungai atau curah-curah yang ada di kawasan Taman Nasional Baluran mengalir ke ke Sungai Bajulmati dan bermuara di Selat Bali dan sebagian lagi mengalir ke sungai Klokoran dan bermuara ke Selat Madura dan Selat Bali. Sungai besar yang mengalir di bagian barat Taman Nasional Baluran adalah sungai Bajulmati dan bagian selatan adalah Sungai Klokoran. Ke dua sungai tersebut merupakan sungai yang berperan penting bagi kegiatan pertanian terutama sawah dan tanaman pertanian lainnya disepanjang Desa Bajulmati, Desa Wonorejo, Desa Sumberwaru, Desa Sumberanyar, Dusun Sidodadi, dan Dusun Sidomulyo. Dan untuk menunjang kegiatan pertanian di Kecamatan Wongsorejo, telah dibangun Waduk Bajulmati seluas 115.46 Ha yang menyediakan air irigasi untuk total area seluas 5.072 Ha. Hampir semua sawah di Desa Bajulmati dan Desa Wonorejo pengairannya berasal dari waduk ini. Bangunan Waduk Bajulmati dapat dilihat pada Gambar 17.

Gambar 17. Waduk Bajulmati di Desa Bajulmati Sungai Bajulmati dan Sungai Klokoran mempunyai debit air yang cukup besar. Perubahan debit selain disebabkan oleh penurunan curah hujan juga disebabkan

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 91 oleh perubahan penutupan lahan pada areal DAS tersebut. Arsyad (1989) dalam Kusumanigrum et. al (2006) menyatakan bahwa penurunan total curah hujan bulanan akan berpengaruh terhadap total debit aliran sungai bulanan yang terjadi di wilayah tersebut karena debit merupakan hasil akhir hujan yang masuk ke dalam alur sungai berupa aliran permukaan, aliran air bawah permukaan, aliran air bawah tanah dan butir hujan yang langsung jatuh pada alur sungai. Bentuk penutupan suatu lahan sangat berpengaruh dalam sistem hidrologi pada suatu lingkungan karena lahan memiliki peranan dalam menyimpan, menahan ataupun mengalirkan air yang jatuh di atasnya. Setelah tahun 2004 debit air mulai naik secara perlahan. Fluktuasi debit air yang terjadi karena semakin berkurangnya luas hutan, akibatnya fungsi hutan sebagai pengatur tata air juga berkurang. Secara umum, hutan memiliki fungsi hidrologis yang lebih baik di bandingkan penutupan lahan lainnya. Hutan mampu meredam tingginya debit sungai pada waktu musim hujan dan memelihara kestabilan air pada musim kemarau. Tebalnya serasah dan tumbuhan bawah di bawah pepohonan akan memberikan penutupan lahan secara ganda sehingga hutan memiliki kemampuan dalam mengendalikan erosi dan laju aliran permukaan. 4.3.5.2 Rencana pengembangan jasa lingkungan Penanganan pengelolaan air diusahakan secara terpadu dan untuk itu diperlukan inventarisasi dan evaluasi sumber-sumber air. Sumber air terbesar bagi kehidupan manusia adalah air permukaan. Karena itu penanganan air permukaan mendapat prioritas utama. Pengelolaan air permukaan dilaksanakan dalam rangka pengelolaan satuan daerah aliran sungai atau DAS. Dalam pengelolaan tersebut segala kegiatan yang dilaksanakan didasarkan atas karakteristik air beserta pengaturan penggunaannya. Dengan demikian maka perencanaan pengelolaan sumber alam yang dilakukan akan mencakup studi mengenai karakteristik air dan studi mengenai pengembangan sumber-sumber air. Permasalahan dalam pengelolaan DAS di Taman Nasional Baluran, antara lain: 1. Belum ada kegiatan inventarisasi dan evaluasi sumber-sumber air di dalam kawasan berkaitan dengan DAS dalam perencanaan kerja pengelola. 2. Tidak ada data mengenai luas penggunaan lahan dan penutupan lahan di

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 92 sekitar DAS untuk mengetahui luas kawasan resapan air. DAS yang baik adalah 30 % dari total luasnya berupa hutan di hulu yang berfungsi sebagai kawasan resapan air. 3. Rusak dan berkurangnya vegetasi di sekitar gunung Baluran mengakibatkan infiltrasi air menyusut dan run off meningkat. Untuk itu perlu segera upaya konservasi dalam pengelolaan DAS. 4. Tidak ada bangunan untuk menghalangi air hujan yang turun di curah-curah dalam kawasan, sehingga air mengalir cepat ke sungai. Hal ini mengancam keberadaan sumber-sumber air dalam kawasan. Upaya pemecahan permasalahan diatas, dapat dilakukan baik oleh pihak taman nasional mupun pihak masyarakat yang bersangkutan langsung dengan DAS. Upaya yang dapat dilakukan oleh pihak taman nasional antara lain: 1. Perlu memasukkan kegiatan inventarisasi dan evaluasi sumber-sumder air yang ada dalam kawasan dan sekitar kawasan taman nasional dalam perencanan kerja taman nasional. 2. Perlu perhatian khusus bagi pihak taman nasional untuk pengelolaan DAS melalui pendekatan terpadu pengelolaan DAS bekerja sama dengan BPDAS Situbondo. 3. Penanaman vegetasi sekitar kawasan yang terbuka untuk meningkatkan laju infiltrasi dan menghindari erosi. 4. Perlu adanya bangunan ( check dam) semacam bendungan penampung air untuk menghalangi agar air hujan yang jatuh ke curah-curah tidak langsung menuju sungai. 5. Kegiatan penelitian tentang DAS di Taman Nasional Baluran secara berkala setiap lima tahun sekali jika dananya terbatas. 6. Jika dananya terbatas dapat dilakukan kegiatan inventarisasi luas

penggunaan lahan dan penutupan lahan setiap tahun, karena data ini sangat penting untuk mengetahui perubahan lahan yang terjadi setiap tahun. 4.3.5.3 Peran serta masyarakat dalam pengembangan jasa lingkungan Sedangkan upaya yang dapat dilakukan oleh masyarakat sekitar yang memanfaatkan DAS yang berasal dari taman nasional, antara lain: 1. Menjaga kondisi vegetasi sekitar sungai dan penggunaan lahan diupayakan

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 93 untuk merusak vegetasi yang ada. 2. Meminimalkan aktivitas manusia di sekitar sungai yang berdampak negatif, seperti membuang sampah, penggunaan pestisida untuk pertanian sekitar sungai, dan lain-lain. 3. Areal pertanian di sekitar sungai sebaiknya berjarak minimal 100 meter dari DAS. 4. Penanaman vegetasi di sekitar DAS menjaga fungsi taman nasional sebagai pengatur tata air baik oleh Pemda setempat, masyarakat, dan pihak pengelola TN. 4.3.5.4 Manfaat jasa lingkungan yang memberikan dampak positif bagi masyarakat sekitar kawasan Taman nasional sebagai salah satu kawasan konservasi yang mempunyai bentuk penutupan lahan berupa hutan memiliki fungsi penting bagi sistem pengaturan tata air. Struktur dan komposisi hutan memiliki peranan dalam menentukan besarnya produksi air. Fungsi pengatur tata air Taman Nasional Baluran dapat dilihat dari jumlah sungai, yaitu terdapat dua sungai besar dan sekitar 25 curah yang mengalir ke daerah-daerah hilir di sepanjang pesisir Pantai Pandean, Balanan, dan Labuhan Merak. Berdasarkan data yang didapat dari BPDAS Situbondo, hulu Taman Nasional Baluran terdapat dua DAS (daerah aliran sungai), yaitu DAS Bajulmati dan DAS Klokoran dan terdapat tiga sub DAS, yaitu sub DAS Uling, sub DAS Baru, dan sub DAS Widuri. DAS Bajulmati dan DAS Klokoran tidak hanya berperan penting bagi dua kabupaten yang berbatasan langsung dengan Taman Nasional Baluran saja, namun merupakan sumber air untuk konsumsi rumah tangga dan irigasi bagi masyarakat di dua kabupaten tersebut, yaitu Kabupaten Banyuwangi dan Kabupaten Situbondo. Selain itu keberadaannya juga sangat berpengaruh terhadap kontribusi produksi sektor pertanian sebagai sektor andalan perekonomian propinsi ataupun kabupaten terkait. Kerusakan yang terjadi pada ekosistem hutan Taman Nasional Baluran merupakan sebuah ancaman bagi kualitas dan kelangsungan hidup masyarakat di dua kabupaten tersebut. Kerusakan yang terjadi akibat penggunaan lahan untuk pertanian dan pemukiman serta kebakaran hutan akan menyebabkan menurunnya kemampuan suatu DAS sebagai pengatur tata air. Untuk itulah pengelolaan DAS yang baik

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 94 sebagai upaya konservasi sumberdaya air agar hutan berfungsi sebagai pengatur tata air. 4.3.5.5 Pengembangan jaringan kerjasama dalam pengembangan jasa lingkungan Kerjasama antara masyarakat dan pihak taman nasional.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 95 4.4 Pembahasan Taman Nasional Baluran telah terbagi menjadi 5 zonasi yang cukup lengkap meliputi zona inti, zona rimba, zona pemanfaatan intensif, zona pemanfaatan khusus, serta zona rehabilitasi. Tentu seharusnya telah ada aturan yang jelas tentang bentukbentuk dan intensitas pemanfaatan yang boleh dilakukan pada masing-masing zonasi. Pembahasan mengenai aspek pemanfaatan secara lestari sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya tentu akan lebih banyak bersingungan dengan zona pemanfaatan, baik zona pemanfaatan intensif maupun zona pemanfaatan khusus. Kegiatan terkait aspek pemanfaatan secara lestari di Taman Nasional Baluran sudah cukup banyak dilakukan dan dilaksanakan dengan baik. Kegiatan-kegiatan tersebut meliputi pengembangan penelitian keanekaragaman hayati (mencakup kerjasama dengan berbagai institusi atau pihak luar, pelibatan PEH secara aktif, dan pemanfaatan hasil penelitian tersebut untuk pelestarian keanekaragaman hayati), penerapan IPTEK untuk kelestarian keanekaragaman hayati, berbagai pendidikan dan pelatihan, juga berbagai upaya pengembangan pariwisata alam dan rekreasi yang telah cukup intensif dilakukan mengingat pariwisata ini umumnya menjadi kegiatan pemanfaatan yang paling menyokong pemasukan sebuah Taman Nasional, serta terdapat pemanfaatan plasma nutfah dan jasa lingkungan meskipun belum banyak data dan informasi yang tersedia. Di sisi lain, permasalahan terkait aspek pemanfaatan justru banyak dijumpai di luar zona pemanfaatan. Permasalahan tersebut, antara lain: pemanfaatan zona rimba bahkan zona inti oleh masyarakat dan adanya zona pemanfaatan khusus yang dikelola Perum PERHUTANI. Masalah utama muncul ketika terdapat pemanfaatan kawasan Taman Nasional (zona rehabilitasi) oleh masyarakat sebagai lahan pemukiman dan pertanian karena terkait kasus Eks-HGU PT. Gunung Gumitir yang belum terselesaikan. Selanjutnya, masyarakat tersebut mulai memanfaatkan sumberdaya di luar zona tersebut, yaitu zona rimba hingga zona inti, misalnya untuk mengambil kemiri, gadung, atau buah arabika (A. nilotica) yang seharusnya tidak boleh dilakukan. Selain itu, juga muncul permasalahan dalam pemanfaatan sumberdaya kawasan kawasan akibat penggembalaan ternak sapi masyarakat di dalam kawasan yang juga seharusnya dilarang. Saat ini sudah dilakukan tahap-tahap penanganan kasus tersebut namun belum terdapat penyelesaian terhadap permasalahan ini. Selain itu, keberadaan zona pemanfaatan khusus yang dimiliki Taman Nasional dan saat ini dikelola Perum PERHUTANI juga perlu menjadi perhatian. Meskipun sudah MoU antara kedua belah pihak namun penting untuk mamastikan kawasan

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 96 tersebut akhirnya dapat dikelola sepenuhnya oleh pihak Taman Nasional dan menjadi kondisi hutan yang lebih alami demi tercapainya tujuan pengelolaan dan pelestarian keanekaragaman hayati. Hal lain yang tidak kalah penting ialah perlu adanya kontrol dan pengawasan batas-batas kawasan yang jelas serta mengendalikan dampak pemanfaatan tersebut bagi kawasan Taman Nasional.

4.5 Kesimpulan dan Saran 1. Sudah banyak kegiatan yang dilakukan dalam aspek pemanfaatan sumberdaya alam secara lestari, namun masih belum ada kegiatan pelatihan pendampingan wisatawan dan pelatihan kesadaran konservasi. 2. Terdapat dua permasalahan yang cukup besar yang dihadapi pihak Taman Nasional Baluran dari aspek pemanfaatan secara lestari, yaitu: 3. Pemanfaatan zona inti, zona rimba, dan zona rehabilitasi oleh masyarakat. Pemanfaatan zona pemanfaatan khusus oleh Perum PERHUTANI. Strategi yang diupayakan pihak Taman Nasional untuk permasalahan

pemanfaatan zona inti sudah dilakukan, namun untuk strategi pemafaatan di zona pemanfaatan khusus masih perlu dipastikan. Saran 1. 2. Perlu dibuat paket-paket wisata agar lebih menarik wisatawan. Perlu perketat akses keluar-masuk kawasan untuk mengantisipasi pemanfaatan zona inti oleh masyarakat. 3. Perlu dilakukan perundingan dan kesepakatan terkait masalah zona pemanfaatan khusus.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 97 BAB V PENGAMATAN TERHADAP TEKNIS KEGIATAN PENGELOLAAN KAWASAN

5.1 Tujuan Untuk mengetahui kemantapan kawasan berbagai resort di TN Baluran. Mengidentifikasi konflik dalam pengakuan kawasan terhadap masyarakat dan pihak lain di berbagai resort TN baluran. Untuk mengetahui keserasian dalam penataan kawasan berbagai resort di TN Baluran.

5.2 Metode Tabel 10. Contoh tabel pengambilan data hasil praktek
Cakupan Materi Aspek yang diamati/diukur Kegiatan pengamatan/pengukuran (yang dikerjakan oleh mahasiswa: mengidentifikasi, memahami dan menjelaskan) Aspek legalitas Cara Pengambilan Data Cek Dokumen Cek Lapangan Wawancara

Kemantapan kawasan

Tata batas kawasan di Lapangan

Pengelolaan Kawasan

Review Rencana Pengelolaan Taman Nasional Baluran 1 April 1995 s/d 31 Maret 2020 Buku II hal 29 - 30 Review Rencana Pengelolaan Taman Nasional Baluran 1 April 1995 s/d 31 Maret 2020 Buku II hal 1 -

- Kesesuaian dengan tata ruang Pengakuan kawasan oleh pihak masyarakat dan pihak lain Konflik tata batas

Hasil wawancara dengan Kepala SPTN Wilayah II Karangtekok

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 98
Konflik kepentingan dalam pemanfaatan Laporan pelaksanaan koordinasi pengamanan hutan dan pengendalian kebakaran hutan , TNB, 2003; laporan pelaksanaan kegiatan sarasehan peningkatan peran serta masyarakat terhadap pengamanan hutan, 2006; laporan kegiatan tindak lanjut upaya penyelesaian permasaahan eks HGU gunung gumintir di TNB, 2012; rencana pengelolaan TNB buku II, 1995,

Keserasian dalam penataan kawasan

Zonasi dalam kawasan

Review Rencana Pengelolaan Taman Nasional Baluran 1 April 1995 s/d 31 Maret 2020 Buku II; Laporan Tahunan Balai Taman Nasional Baluran tahun 2005, 2006 -

Zonasi yang sesuai dengan karakteristik ekosistem

5.3 Hasil Pengamatan 5.3.1 Kemantapan Kawasan 5.3.1.1 Aspek Legalitas Taman Nasional Baluran merupakan Unit Pelaksana Teknis (UPT) dari Direktorat Jenderal Perlindungan Hutan dan Pelestarian Hutan dan Pelestarian Alam Departemen Kehutanan. Ditetapkan berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kehutanan No. 279/Kpts-VI/1997 tanggal 25 Mei 1997 dan berdasarkan Surat Keputusan Direktorat Jenderal Perlindungan Hutan dan Pelestarian Alam Nomor: 51/Kpts/DJ-VI/1987 tanggal 12 Desember 1997, wilayah kerjanya meliputi

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 99 kawasan Taman Nasional Baluran, Taman Nasional Alas Purwo dan Cagar Alam/Taman Wisata Kawah Ijen. Upaya penunjukan kawasan Baluran menjadi Suaka Margasatwa telah dirintis oleh Kebun Raya Bogor sejak tahun 1928, rintisan tersebut didasarkan kepada usulan AH. LOEDEBOER yang menguasai daerah tersebut yang sebelumnya daerah ini sebagai lokasi perburuan. Tahun 1937 kawasan Baluran ditetapkan sebagai Suaka Margasatwa dengan Surat Keputusan Pemerintah Hindia Belanda Nomor: 9 tahun 1937 (Lembaran Negara No. 544 tahun 1937). Tujuan dijadikannya kawasan Baluran sebagai Suaka Margasatwa pada waktu itu adalah untuk melindungi berbagai jenis satwa langka dari kepunahan. Pada tahun 1980 bertepatan dengan hari Pengumuman Strategi Pelestarian Dunia, Suaka Margasatwa Baluran dideklarasikan oleh Menteri Pertanian Republik Indonesia sebagai Taman Nasional. 5.3.1.2 Tata Batas Kawasan Di Lapangan Taman Nasional Baluran terletak pada 702910705555 LS dan 1140291011403910 BT. Kawasan TNB dibatasi oleh Selat Madura di sebelah utara dan Selat Bali di sebelah timur. Dari again selatan sampai ke barat berturut-turut dibatasi oleh Dusun Pandean desa Wonorejo, Sungai Bajulmati, Sungai Klokoran, Dusun Karangtekok, dan Desa Sumberanyar.Berdasarkan administrative pemerintahan , Taman Nasional Baluan terletak di kecamatan Banyuputih Kabupaten Situbondo Provinsi Jawa Timur. Luas Taman Nasional Baluran atas dasar Keputusan Direktur Jenderal Perlindungan Hutan dan Pelestarian Alam nomor 51/Kpts/Dj-IV/87 dan termasuk ke dalamnya wilayah perairan seluas 3.750 Ha. 5.3.1.3 Kesesuaian Dengan Tata Ruang Taman Nasional Baluran dalam Strategi Pengembangan dan Rencana umum Tata Ruang Pemda Situbondo dalam Rencana Alokasi Pemanfaatan Ruang sebagai Hutan Lindung, serta termasuk dalam upaya pengembangan sektor pariwisata (atraksi lintas alam pegunungan dan ekosistemnya yang khas). Dalam pengelolaannya seringkali terbentur kepentingan antara pembangunan dan konservasi. 5.3.2 Pengakuan Kawasan Oleh Masyarakat Dan Pihak Lain 5.3.2.1 Konflik Tata Batas

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 100 Berdasarkan penuturan dari kepala STPN Wilayah II Karangtekok (Bapak Riswanto) , terdapat hutan tanaman jati milik PERHUTANI di wilayah Taman Nasional Baluran,namun sekarang sudah terjadi konsolidasi antara pihak Taman Nasional dengan pihak PERHUTANI , sehingga kawasan Hutan Jati tersebut sudah diakui milik Taman Nasional hanya saja pengelolaannya masih dikerjakan oleh PERHUTANI. 5.3.2.2 Konflik Kepentingan Dalam Pemanfaatan Masalah konservasi yang timbul di kawasan Taman Nasional Baluran, ditimbulkan sebagai akibat adanya benturan-benturan kepentingan antara usaha konservasi dengan kebutuha masyarakat di sekitarnya. Kasus-kasus pelanggaran yang sering terjadi antara lain pencurian kayu, perburuan liar, penggembalaan liar pengambilan hasil hutan non kayu (batu, kemiri, gadung, rotan, daun gebang, asam, biji acacia), pengambilan ikan hias dengan menggunakan bom, dll. Juga kebakaran hutan yang tidak terkendali pada umumnya diakibatkan oleh aktivitas manusia di dalam kawasan. Persoalan sosial berupa terdapatnya pemukiman illegal di dalam kawasan Baluran, yaitu di Kawasan Eks HGU Gunung Gumitir mulai Labuhan Merak sampai dengan Balanan. Kawasan Eks HGU Gunung Gumitir seluas + 363 Ha sesuai dengan SK Dirjen Perlindungan dan Konservasi Alam Nomor: 187/Kpts/DJ-V/1999 tanggal 13 Desember 1999 tentang Penunjukkan Zonasi pada Taman Nasional Baluran, termasuk ke dalam zona rehabilitasi yang meliputi kawasan Labuhan Merak (RPTN Wilayah Labuhan Merak, SPTN Wilayah II Karangtekok) dan Balanan (RPTN Wilayah Balanan, SPTN Wilayah I Bekol).

5.3.3 Keserasian Dalam Penataan Kawasan 5.3.3.1 Zonasi Dalam Kawasan Dalam undang-undang No.5 tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya, dinyatakan bahwa Taman nasional adalah kawasan pelestarian alam yang mempunyai ekosistem asli, dikelola dengan system zonasi yang dimanfaatkan untuk tujuan penelitian, ilmu pengetahuan, penddikan, penunjang bididaya, budaya dan rekreasi. Baluran ditunjuk sebaga kawasanTaman Nasional berdasarkan Keputusan Menteri Khutanan Nomor: 279/Kpts-DJ-V/1997 tangggal 24 Mei 1997 dengan luas 25.000 ha. Berdasarkan Surat Keputusan Direktur jenderal Perlindungan dan Konservasi Alam Nomor:

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 101 187/Kpts-DJ-V/1999 tanggal 13 Desember 1999, ditetapkan zonasi Taman Nasional Baluran sebagai berikut: a) Zona inti, seluas kurang lebih 12.000 ha, terletak ditengah, sebelah utara dan timur kawasan taman nasional, antara lain di G.Klosot, G.Baluran, G.Glengseran, G.Montor, G.Kakapa sampai Karangtekok b) Zona rimba, seluas kurang lebih 5.637 ha terdiri dari perairan seluas kurang lebih 1.063 ha dan daratan seluas 4.574 ha. Terletak di daerah Bilik Tanjung Sedano Popongan Tanjung Candi Bang Pandean Karangtekok sampai Tanjung Lumut, serta mengelilingi zona inti. c) Zona pemanfaatan intensif, seluas kurang lebih 800 ha, terletak di daerah utara Tanjung Lumut, sebelah timur Bama, Bekol, dan Tanjung Candi Bang serta di sebelah selatan dan barat yaitu Bajulmati dan di tengah-tengah zona pemanfaatan khusus. d) Zona pemanfaatan khusus, seluas kurang lebih 5.780 ha, terletak di daerah sebelah barat kawasan taman nasional mulai dari Wonorejo sampai Karangtekok. e) Zona rehabilitasi, seluas kurang lebih 783 ha, terletak di daerah sebelah timur laut, mulai dari Tanjung Merak Tanjung Sumber Batok sampai Tanjung Sedano dan di Bekol. 5.3.3.2 Zonasi Yang Sesuai Dengan Karakteristik Ekosistem (Tidak ada data)

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 102 BAB VI PENGELOLAAN SUMBERDAYA MANUSIA

6.1 Tujuan Mengetahui ketersediaan tenaga profesional, tenaga teknis, dan kesesuaian dalam penugasan dalam pengelolaan Taman Nasional Baluran 6.2 Metode Tabel 11. Contoh tabel pengambilan data hasil praktek
Aspek Cakupan Materi yang diamati/diukur Ketersediaan tenaga profesional, tenaga teknis dan kesesuaian dalam penugasan Kegiatan pengamatan/pengukuran (yang dikerjakan oleh mahasiswa: mengidentifikasi, memahami dan menjelaskan) - Tenaga profesional dan tenaga teknis pada setiap Seksi Pengelolaan TN Cara Pengambilan Data

Cek Dokumen Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) Balai Taman Nasional Baluran 2007 hal 4 5

Cek Lapangan

Wawancara

Pengelolaan SDM

Hasil Wawancara dengan Kepala Seksi

- Tersedia SOP untuk setiap struktur organisasi

Hasil wawancara dengan kepala Resort Labuhan Merak

- Kesesuaian SDM dengan Tupoksinya

6.3 Hasil Pengamatan 6.3.1 Ketersediaan Tenaga Professional, Tenaga Teknis Dan Kesesuaian Dalam Penugasan Taman Nasional Baluran ditetapkan berdasarkan Keputusan Menteri Kehutanan Nomor: 279/Kpts-II-/1997 tenggal 23 Mei 1997 yang mempunyai tugas pokok dan fungsi melaksanakan pengelolaan ekosistem taman nasional dalam rangka konservasi sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Dalam melaksanakan tugas tersebut, Taman Nasional Baluran

menyelenggarakan fungsi sesuai dengan Peraturan Menteri Kehutanan Nomor:

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 103 P.29/Menhut-II/2006 tanggal 2 juni 2006, yang kemudian diubah dengan Peraturan Menteri Kehutanan Nomor: P.03/Menhut-II/2007 tentang Organisasi dan Tata Kerja Unit Pelaksanaan Teknis Taman Nasional, yaitu: Penataan zonasi, penyusunan rencana kegiatan, pemantauan, dan evaluasi pengelolaan kawasan taman nasional Pengelolaan kawasan taman nasional Penyidikan, perlindungan , dan pengamanan kawasan taman nasional Pengendalian kebakaran hutan Promosi, informasi, konservasi sumberdaya hutan alam hayati dan ekosistemnya Pengembangan bina cinta alam serta penyuluhan konservasi sumberdaya alam hayati ekosistemnya Kerja sama pengembangan konservasi sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya serta pengembangan kemitraan Pemberdayaan masyarakat seutar kawasan taman nasional Pengembangan dan pemanfaatan jasa lingkungan dan wisata alam Pelaksanaan urusan tata usaha dan rumah tangga 6.3.1.1 Tenaga Professional Dan Tenaga Teknis Pada Setiap Seksi Pengelolaan taman nasional Dalam melaksanakan tugas pokok dan fungsi tersebut, Balai Taman Nasional didukung oleh 84 orang personil dengan susunan kepegawaian sebagai berikut : Tabel 12.Keadaan Pegawai Taman Nasional Baluran Menurut Jabatan (2007)
No 1 A. Jenis Jabatan 2 Struktural 1. Kepala Balai 2. Kepala Sub Bag. Tata Usaha 3. Kepala STPN B. C. Non Struktural Fungsional : 1. POLHUT 2. PEH 3. Penyuluh JUMLAH 2 2 62 3 14 1 34 6 2 2 3 2 2 1 21 1 1 1 7 0 1 1 1 2 33 0 36 11 0 84 Jenjang Pendidikan SD 3 SLTP 4 SLTA 5 D-3 6 S-1 7 S-2 8 Jumlah 9

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 104 6.3.1.2 Tersedia SOP Untuk Setiap Struktur Organisasi Berdasarkan penuturan kepala resort Labuhan Merak SPTN Wilayah II Karangtekok, sudah terdapat pembagian tugas dan fungsi di tingkat resort sehingga setiap Resort sudah memiliki SOP dan metode kerja masing masing yang dilaporkan dalam bentuk laporan kegiatan tahunan. 6.3.1.3 Kesesuaian SDM Dengan Tupoksinya Taman Nasional Baluran terletak di bawah pemerintahan Kecamatan Banyuputih dan Kabupaten Situbondo. Kedua pemerintahan daerah ini memiliki peran yang sangat penting untuk mendukung kegiatan pelestarian alam, seperti di dalam kawasan TN Baluran. Berdasarkan penelusuran dokumen dan hasil wawancara diperoleh Visi dan Misi, serta Tugas Pokok dan Fungsi (TUPOKSI) dari kedua pemerintahan yang berkaitan dengan pelestarian sumberdaya alam, yaitu

meningkatkan kualitas sumberdaya alam dan lingkungan hidup dilaksanakan dengan cara: pemanfaatan pembinaan pengelolaan sumberdaya alam yang optimal peningkatan kesadaran masyarakat dalam melestarikan lingkungan hidup Akan tetapi pada saat ini, peranan pemerintah daerah dalam pengelolaan kawasan konservasi masih relatif rendah. Hal ini dikarenakan visi dan misi yang berbeda antara pemerintahan daerah dengan pengelola TN Baluran, mengenai penanganan sosial ekonomi masyarakat desa penyangga di sekitar kawasan hutan. Pihak pemerintah daerah serupa dengan kondisi peranan stakeholder lokal yang umumnya didominasi oleh pemuka agama, lebih berorientasi terhadap kesejahteraan masyarakat sedangkan pihak pengelola TN Baluran berorientasi pada pelestarian kawasan hutan dari segala bentuk gangguan terutama oleh masyarakat sekitar kawasan Taman Nasional. Dengan demikian dalam pelaksanaan kegiatannya sering terjadi kurang koordinasi antara pemerintah daerah dan pengelola kawasan TN Baluran, yang berakibat pada penurunan kualitas kerjasama pada bidang pelestarian alam diantara kedua pihak. Menurut Kusumaningrum, et al. (2006), perbedaan kepentingan yang dibawa akan mengubah presepsi keberadaan kawasan konservasi itu sendiri. Beberapa kepentingan para stakeholder dapat digambarkan sebagai berikut : 1. Pihak pengelola Taman Nasional yang berkepentingan dengan konservasi sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya;

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 105 2. Pemerintah Daerah yang berkepentingan dengan pembangunan ekonomi (peningkatan Pendapatan Asli Daerah), serta pengadaan sarana dan prasarana infrastruktur daerah (termasuk jalur transportasi); 3. Masyarakat yang berkepentingan dengan peningkatan taraf hidupnya dalam rangka pemenuhan kebutuhan hidupnya sehari-hari Perbedaan kepentingan tersebut tentu akan menimbulkan berbagai

permasalahan. Hal ini menyebabkan perlu segera dicari model pengelolaan secara kolaboratif yang mempertemukan kepentingan para pihak dari berbagai pihak terhadap Taman Nasional Baluran.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 106 BAB VII PENGAMATAN TERHADAP TEKNIS KEGIATAN ADMINISTRASI, KEUANGAN DAN ORGANISASI PENGELOLA

7.1 Tujuan Tujuan dari teknis kegiatan administratif, keuangan dan organisasi pengelola yaitu: a. Mengetahui organisasi pegelola dan sistem koordinasi kawasan b. Mengetahui sistem monitoring dan evaluasi pengelola kawasan c. Mengetahui sistem kemitraan pengelola dengan masyarakat atau pihak luar d. Mengetahui ketersediaan SDM profesional dan terlatih e. Mengetahui bentuk pendanaan yang layak untuk mendukung semua sektor pengelolaan kawasan 7.2 Metode Tabel 13. Contoh tabel pengambilan data hasil praktek
Aspek Cakupan Materi yang diamati/diukur Organisasi pengelola dan sistem koordinasi Kegiatan pengamatan/pengukuran (yang dikerjakan oleh mahasiswa: mengidentifikasi, memahami dan menjelaskan) - Struktur organisasi pada seluruh tingkatan pengelolaan Cara Pengambilan Data

Cek Dokumen

Cek Lapangan

Wawancara

Administrasi, keuangan dan Organisasi pengelola

- Sistem koordinasi antar tingkatan pengelolaan dalam pelaksanaan kegiatan

Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) Balai Taman Nasional Baluran 2007 Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) Balai Taman Nasional Baluran 2007 (hal.2) Hasil wawancara Kepala Resort Labuhan Merak

- Jumlah dan kecukupan staf dalam setiap tingkatan pengelolaan

Sistem monitoring dan evaluasi

- Sistem monitoring kinerja fungsional dari staf - Perangkat untuk melakukan evaluasi secara berkala

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 107
- Hasil monitoring dipergunakan untuk perbaikan kinerja - Pola kerjasama dengan masyarakat sekitar dalam pengelolaan maupun pemanfaatan kawasan - Pola / kontrak kerjasama dengan investor dalam pemanfaatan potensi kawasan - Keterlibatan masyarakat sekitar dalam pola kerjasama dengan investor - Ketersediaan staf PEH dan POLHUT pada setiap seksi wilayah konservasi - Rencana kegiatan terjadwal untuk staf PEH dan POLHUT - Penugasan staf sesuai dengan fungsinya - Rencana pengembangan kompetensi staf

Sistem kemitraan dengan masyarakat / pihak luar

Buku Statistik Balai Taman Nasional Baluran Tahun 2011 -

SDM profesional dan terlatih

Laporan Tahunan Balai Taman Nasional Baluran 2007

Pendanaan yang layak untuk mendukung semua sektor pengelolaan

- Perencanaan anggaran yang didasari oleh renstra program

- Kecukupan anggaran untuk dapat diimplementasikan

- Ketersediaan anggaran yang mendukung setiap jadwal kegiatan

Laporan Penyegaran POLHUT 2006, Laporan Penyegaran PEH 2010, Laporan Tahunan Balai Taman Nasional Baluran 2007 Laporan Tahunan Balai Taman Nasional Baluran Tahun 2007, Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) Balai Taman Nasional Baluran 2007 Laporan Tahunan Balai Taman Nasional Baluran Tahun 2007, Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) Balai Taman Nasional Baluran 2007 Laporan Tahunan Balai Taman Nasional Baluran Tahun 2007, Laporan

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 108
Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) Balai Taman Nasional Baluran 2007 Laporan Tahunan Balai Taman Nasional Baluran Tahun 2007, Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) Balai Taman Nasional Baluran 2007 Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) Balai Taman Nasional Baluran 2007

- Kemampuan menyerap anggaran

- Sistem pelaporan keuangan

7.3 Hasil Pengamatan 7.3.1 Organisasi Pengelola Dan Sistem Koordinasi 7.3.1.1 Struktur Organisasi Pada Seluruh Tingkatan Pengelolaan

Gambar 18. Struktur organisasi tingkat pengelolaan TN Baluran

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 109 7.3.1.2 Sistem Koordinasi Antar Tingkatan Pengelolaan Dalam Pelaksanaan Kegiatan Berdasarkan tipe, balai Taman Nasional Baluran termasuk ke dalam kategori tipe B yang dipimpin oleh seorang Kepala Balai, dibantu oleh seorang Kepala Sub Bagian Tata Usaha, dan dua orang Kepala Seksi Pengelolaan Taman Nasional, yaitu Kepala Seksi Pengelolaan Taman Nasional Wilayah I Bekol dan Kepala Seksi Pengelolaan Taman Nasional Wilayah II Karangtekok. Sub Bagian Tata Usaha mempunyai tugas melakukan urusan kepegawaian, keuangan, dan tata persuratan, perlengkapan, kearsipan, rumah tangga, koordinasi bahan penyusunan rencana dan program, resta penyiapan bahan evaluasi dan pelaporan. Seksi Pengelolaan Taman Nasional Wilayah I Bekol mempunyai tugas melakukan penyusunan rencana, program, dan evaluasi, pengelolaan, pengawetan, dan pemanfaatan lestari, perlindungan, pengamanan, dan penanggulangan kebakaran kawasan, promosi dan informasi, bina wisata alam dan cinta alam, penyuluhan konservasi sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya, serta kerjasama di bidang penelolaan taman nasional dan pelaksanaan urusan tata usaha di wilayah I Bekol. Seksi Pengelolaan Taman Nasional Wilayah II Karangtekok mempunyai tugas melakukan penyusunan rencana, program, dan evaluasi, pengelolaan, pengawetan, dan pemanfaatan lestari, perlindungan, pengamanan, dan penanggulangan kebakaran kawasan, promosi dan informasi, bina wisata alam dan cinta alam, penyuluhan konservasi sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya, serta kerjasama di bidang penelolaan taman nasional dan pelaksanaan urusan tata usaha di wilayah II Karangtekok. Kelompok jabatan fungsional melakukan kegiatan sesuai dengan jabatan fungsional masing-masing berdasarkan peraturan perundangan yang berlaku. Untuk memperlancar jalannya organisasi, di Sub Bagian Tata Usaha dibentuk bidang/urusan sesuai dengan Surat Keputusan Kepala Balai Taman Nasional Baluran Nomor: SK. 03/Kpts/IV-T.17/1/2007 tanggal 1 Mei 2007 tentang Organisasi dan Tata Kerja Balai Taman Nasional Baluran Berdasarkan Peraturan Menteri Kehutanan Nomor: P.03/Menhut-II/2007 meliputi urusan kepegawaian, urusan umum, urusan konservasi, data, dan pelaporan, urusan keuangan, dan urusan perencanaan yang masing-masing dipimpin oleh seorang koordinator.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 110 7.3.1.3 Jumlah Dan Kecukupan Staf Dalam Setiap Tingkatan Pengelolaan Berdasarkan penuturan Kepala Resort Labuhan Merak SPTN Wilayah II Karangtekok, jumlah staff yang ada saat ini sudah mencukupi hanya saja dana yang menjadi persoalan terhambatnya beberapa kegiatan. 7.3.2 Sistem Monitoring Dan Evaluasi (Tidak ada data) 7.3.2.1 Sistem Monitoring Kinerja Fungsional Dari Staf (Tidak ada data) 7.3.2.2 Perangkat Untuk Melakukan Evaluasi Secara Berkala (Tidak ada data) 7.3.2.3 Hasil Monitoring Dipergunakan Untuk Perbaikan Kinerja (Tidak ada data) 7.3.3 Sistem Kemitraan Dengan Masyarakat / Pihak Luar Sistem kemitraan dengan masyarakat berupa bantuan untuk masyarakat dan pelibatan masyarakat dalam perlindungan kawasan. Selain itu ada juga pelatihan dan sosialisasi kepada masyarakat seperti tabel bantuan Taman Nasional Baluran berikut : Tabel 14. Tabel bantuan TN Baluran
No 1 A 1 Desa / Tahun 2 WONOREJO 1999/2000 2 2002 3 2003 Bantuan Perahu untuk Kelompok Nelayan Usaha Konveksi Usaha Simpan Pinjam Peralatan Musik sebagai sarana penyuluhan Radio Suara Baluran Usaha Keripik Usaha Tempe Usaha Pupuk Bokasi 15.000.000 3.000.000 15.000.000 12.500.000 7.500.000 2.500.000 1.500.000 11.000.000 17.500.000 10.000.000 7.500.000 20.000.000 Perahu dan mesin rusak kelompok tidak berjalan Tidak berjalan Berkembang dan berjalan Berjalan 3 tahuh, tidak ada penerus Masih berjalan Berjalan 4 tahun pengusahanya pindah Masih berjalan Tidak berjalan, terkendala pemasaran Tidak bisa berkembang Masih bermanfaat Masih berjalan Berhasil menambah pengetahuan masyarakat, membantu programBantuan Yang Diberikan 3 Nilai (Rp) 4 Perkembangan Saat ini 5

4 5

2005 2006

Ternak lebah madu sebanyak 20 stuf Meja kursi sekolah Modal petani bawang merah

2007

Diklat PRA dan usaha masyarakat serta pendirian

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 111
SPKP 7 2008 Pembuatan Biogas 7 unit Usaha pembuatan briket Pelatihan Biogas, lebah madu dan pemberian sarpras untuk penguatan kelembagaan Pembuatan Biogas 10 unit Modal usaha kecil melalui SPKP 1 Unit Mesin Handtracktor 1 Unit Mesin Perontok Padi 14.200.000 3.300.000 16.000.000 program dan mendukung pengelolaan TN Baluran Berjalan namun ada kendala teknis Tidak berjalan terkendala pemasaran Mampu menambah keterampilan masyarakat, SPKP menjadi lebih berjalan dalam membantu pengelolaan TN Baluran Berjalan dan mengurangi kebutuhan masyarakat akan kayu bakar dan pengembalaan liar Berjalan dan berkemang Sudah berjalan dan digunakan selama musim pengelolaan tanah pertanian. Sangat bermanfaat dan meringankan biaya operasional dari masyarakat . Sudah diserap dan diserahkan kepada para masyarakat yang mempunyai usaha rumahan. - sudah berjalan lancar - sangat bermanfaat bagi masyarakat 5 Masih berjalan

2009

40.000.000

9 2011 -

17.000.000 28.732.000

6.250.000 30.000.000

Dana bantuan untuk modal usaha kecil masyarakat

1 B 1

2 SUMBERWARU 2002

3 Bantuan peralatan musik Hadrah (2 kelompok)

4 12.500.000

2005

Alat cetak genteng Ternak lebah madu

7.500.000 10.000.000 17.500.000

Berkembang, menyerap banyak tenaga kerja Tidak berjalan Berjalan dan bermanfaat bagi petani

2006

Mesin perontok padi dan jagung masing-masing 2 unit untuk 2 kelompok Usaha pembuatan pupuk bokasi

2008

8.750.000

Berjalan sekalipun untuk konsumsi lokal

C 1

SUMBERANYAR 2007 Pelatihan PRA dan pengembangan usaha masyarakat serta pendirian SPKP - Usaha pembuatan pupuk bokasi - Pembuatan briket 3 Modal Usaha Kredit Mikro 20.000.000 Berhasil menambah pengetahuan masyarakat, membantu programprogram dan mendukung pengelolaan TN Baluran Berjalan dan menyerap tenaga kerja Berjalan untuk dilingkungan sendiri 5 Masih berjalan

2008

5.000.000 3.800.000 4 21.500.000

1 3

2 2010

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 112
( Sumberwaru / Sumberanyar ) 4 2011 1 Unit Mesin Handtracktor 1 Unit Mesin Perontok Padi 28.732.000 Sudah berjalan dan digunakan selama musim pengelolaan tanah pertanian. Sangat bermanfaat dan meringankan biaya operasional dari masyarakat . Sudah diserap dan diserahkan kepada para masyarakat yang mempunyai usaha rumahan. - sudah berjalan lancar - sangat bermanfaat bagi masyarakat Sudah berjalan dengan lancar

6.250.000 30.000.000

Dana bantuan untuk modal usaha kecil masyarakat

Penguatan kapasitas masyarakat desa Wonorejo dan Sumberanyar

36.500.000

7.3.3.1 Pola Kerjasama Dengan Masyarakat Sekitar Dalam Pengelolaan Maupun Pemanfaatan Kawasan Pola kerjasama dengan masyarakat sekitar dalam pengelolaan maupun pemanfaatan kawasan meliputi : Masyarakat turut berpartisipasi dalam mengantisipasi terjadinya pelanggaran melalui informasi intelegen. Berpartisipasi dalam upaya pemadaman kebakaran Sudah ada aktivitas pelajar/mahasiswa dalam sosialisasi gerakan cinta alam walaupun terbatas Memperoleh manfaat yang berarti melalui bantuan usaha ekonomi.

7.3.3.2 Pola / Kontrak Kerjasama Dengan Investor Dalam Pemanfaatan Potensi Kawasan (Tidak ada data) 7.3.3.3 Keterlibatan Masyarakat Sekitar Dalam Pola Kerjasama Dengan Investor (Tidak ada data) 7.3.4 Ketersediaan SDM Profesional Dan Terlatih 7.3.4.1 Ketersediaan Staf PEH Dan POLHUT Pada Setiap Seksi Wilayah Konservasi Tersedia staf PEH dan POLHUT pada setiap seksi wilayah konservasi, yaitu:

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 113 Kantor Balai : Struktural 2 orang, POLHUT 3 orang, 2 orang PEH, Non Struktural 22 orang Seksi Kon.Wil. I : Struktural 0 orang, POLHUT 11 orang, 4 orang PEH,

Non Struktural 4 orang Seksi Kon.Wil. II : Struktural 1 orang, mPOLHUT 10 orang, 5 orang

PEH, Non Struktural 2 orang Seksi Kon.Wil. III : Struktural 1 orang, POLHUT 12 orang, 0 orang PEH,

Non Struktural 2 orang

7.3.4.2 Rencana Kegiatan Terjadwal Untuk Staf PEH Dan POLHUT Rencana kegiatan staf PEH dan POLHUT dilakukan secara rutin dan terjadwal di pos atau Kantor PEH dan Kantor POLHUT di area Balai Taman Nasional Baluran, meski waktu koordinasi kadang tidak pasti namun koordinasi sering dilakukan untuk membahas dan merencanakan berbagai kegiatan yang akan mereka lakukan 7.3.4.3 Penugasan Staf Sesuai Dengan Fungsinya (Tidak ada data) 7.3.4.4 Rencana Pengembangan Kompetensi Staf Rencana pengembangan kompetensi staf dilaksanakan melalui kegiatan penyegaran PEH. PEH dikembangkan agar dicapai kapabilitas PEH yang ideal seperti: o Melakukan kegiatan berdasar pada metodologi, teknik analisis, teknik dan prosedur kerja yang didasarkan atas disiplin ilmu yang merupakan cerminan profesionalitas PEH o o o Dalam melaksanakan tugas yang berkaitan dengan tupoksi bersifat mandiri Mandiri dalam merancang dan mensinkronkan kegiatannya dengan kegiatan UPT, mampu melaksanakan, melaporkan dan mengevaluasi laporan kegiatan Rencana pengembangan kompetensi staf dilaksanakan melalui kegiatan penyegaran POLHUT. Maksud dari pelaksanaan kegiatan penyegaran POLHUT di Balai Taman Nasional yaitu: Meningkatkan keterampilan Sumber Daya Manusia, khususnya

profesionalisme POLHUT

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 114 Memberikan teori dan praktek kepada POLHUT yang berkaitan dengan tupoksinya dalam pelaksanaan pengamanan Kawasan Taman Nasional Baluran Menciptakan POLHUT atau aparatur yang mampu berperan sebagai perekat persatuan dan kesatuan bangsa Kegiatan Penyegaran dilakukan setiap tahunnya dengan mempertimbangkan kondisi kompetensi staf. Selain staf PEH dan POLHUT, juga dilakukan kegiatan pengembangan kompetensi staf dan pegawai pada berbagai pendidikan dan pelatihan sehingga dapat meningkatkan kemampuan secara individual, sesuai dengan Rencana Kegiatan Tahunan. 7.3.5 Pendanaan Yang Layak Untuk Mendukung Semua Sektor Pengelolaan 7.3.5.1 Perencanaan Anggaran Yang Didasari Oleh Renstra Program Rencana anggaran tahunan Taman Nasional Baluran mengikuti Visi dan Misi Taman Nasional Baluran. Rencana anggaran disusun berdasarkan sasaran kegiatan tahunan Taman Nasional Baluran, berupa kegiatan tahapan program pembangunan Taman Nasional Baluran melalui anggaran DIPA 029 dan DIP 069 yang diwujudkan melalui beberapa kegiatan antara lain: Kegiatan DIPA 029: o Perlindungan dan Pengamanan Hutan, meliputi: o Operasi Pengamanan Hutan o Penguatan Kapasitas Kelembagaan Perindungan Hutan o Penyelesaian Kasus Hukum Pelanggaran/Kejahatan Kehutanan o Program Penyelenggaraan Kepemimpinan Kenegaraan dan Kepemerintahan, meliputi: o Pengelolaan gaji, lembur honorarium dan vakasi o Penyelenggaraan Operasional Perkantoran o Perawatan Gedung Kantor/Khusus o Perawatan Sarana dan Prasarana Kantor o Penyelenggaraan Tata Usaha Perkantoran, Kearsipan, Perpustakaan dan Dokumentasi o Program perlindungan dan konservasi sumber daya alam, meliputi: o Pengendalian kebakaran hutan o Pengelolaan Taman Nasional dan pembinaan habitat

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 115 o Pengelolaan jenis genetik keanekaragaman hayati dan ekosistemnya o Pengembangan jasa lingkungan dan wisata alam o Perencanaan dan pengendalian pengelolaan kawasan konservasi o Program pengembangan kapasitas kelembagaan pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup, meliputi: o peningkatan kapasitas kelembagaan pengelolaan sumber daya alam hayati dan ekosistemnya Kegiatan DIPA 069 Pengembalian dana reboisasi, meliputi : o Pembayaran gaji dan upah o Pengadaan ATK o Pelaksanaan rapat persiapan pelaksanaan kegiatan o Pembuatan laporan o Pengiriman surat dinas o Pelaksanaan kegiatan lelang o Pengembangan pemanfaatan wisata alam, meliputi : o Pembangunan pos jaga Camping ground o Pembangunan tandon air dan instalasi camping ground o Pembangunan MCK di Camping ground o Perbaikan jalan batangan bekol 2,3 Km o Landscape situs sejarah goa jepang di Batangan o Penataan desing interior visitor center o Pembangunan kafetaria di Bama o Pembangunan Musholla di Bama o Renovasi Wisma Dirjen di Bama o Pembuatan trail wisata mangrove dan gazebo o Rehabilitasi wisma tamu di Bekol o Renovasi instalasi di Bekol dan Bama o Pembangunan tandon air di Bama o Rehabilitasi kubangan alami o Pembuatan perencanaan teknis o Pelaksanaan kegiatan pengawasan o Lain-lain (PTP, Konsultasi teknis dan penyusunan kontrak)

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 116 Pada Tahun 2008, Taman Nasional Baluran akan melaksanakan kegiatankegiatan dari dana yang bersumber dari dana yang bersumber pada DIPA BA 029 dengan nilai Rp 7.022.078.000,00 yang meliputi Dana Rupiah Murni sebesar Rp 4.822.078.000,00 dan Dana PNP sebesar Rp 2.200.000.000,00 untuk rencana anggaran 5 program prioritas, yaitu: o o o o o Pengukuhan dan penatagunaan kawasan hutan Pengamanan Kawasan Hutan Pengelolaan Kawasan Konservasi (KSA/KPA/TB dan HL) Pengendalian Kebakaran Hutan Pengembangan Daerah Penyangga di Sekitar Kawasan Konservasi

7.3.5.2 Kecukupan Anggaran Untuk Dapat Diimplementasikan Kegiatan DIPA BA 029 dapat dilaksanakan selama 12 bulan. Keuangan yang terserap adalah Rp 4.872.263.288,00 (92,88%) dengan realisasi fisik mencapai 92,88 %. Sisa Dana yang dikembalikan Rp 373.407.712,00. Sedangkan kegiatan DIPA BA 069 efektif dilaksanakan selama 4 bulan. Keuangan yang terserap adalah Rp 1.010.725.000,00 (99,11%) dengan realisasi fisik mencapai 100%. Sisa dana yang dikembalikan Rp 9.035.000,00 7.3.5.3 Ketersediaan Anggaran Yang Mendukung Setiap Jadwal Kegiatan Dalam Tahun 2007 Balai Taman Nasional Baluran memperoleh dana sebesar Rp 6.265.431.000,00 yang bersumber dari DIPA BA 029 sebesar Rp 5.245.671.000,00 dan DIPA BA 069 sebesar Rp 1.019.760.000,00. Kegiatan DIPA BA 029 dapat dilaksanakan selama 12 bulan. Keuangan yang terserap adalah Rp 4.872.263.288,00 (92,88%) dengan realisasi fisik mencapai 92,88 %. Sisa Dana yang dikembalikan Rp 373.407.712,00. Sedangkan kegiatan DIPA BA 069 efektif dilaksanakan selama 4 bulan. 7.3.5.4 Kemampuan Menyerap Anggaran Kegiatan DIPA BA 029 dapat dilaksanakan selama 12 bulan. Keuangan yang terserap adalah Rp 4.872.263.288,00 (92,88%) dengan realisasi fisik mencapai 92,88 %. Sisa Dana yang dikembalikan Rp 373.407.712,00. Sedangkan kegiatan DIPA BA 069 efektif dilaksanakan selama 4 bulan. Keuangan yang terserap adalah Rp 1.010.725.000,00 (99,11%) dengan realisasi fisik mencapai 100%. Sisa dana yang dikembalikan Rp 9.035.000,00. Dukungan dana dalam pelaksanaan kegiatan tahun anggaran 2007 yang tertuang dalam Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) Balai Taman Nasional Baluran Tahun Anggaran 2007, namun dalam pelaksanaannya

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 117 terdapat perubahan peraturan sehingga ada beberapa kegiatan yang terganggu dalam pelaksanaannya sehingga dana tidak terserap 100%. Dana biaya pengadaan dan pemeliharaan sarana dan prasarana serta langganan daya dan jasa juga masih mengalami kekurangan. 7.3.5.5 Sistem Pelaporan Keuangan Sistem pelaporan keuangan Taman Nasional Baluran berbentuk Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP). LAKIP Taman Nasional Baluran disusun berdasarkan Keputusan Direktur Jenderal Perlindungan dan Konservasi Alam Nomor: SK. 93/IV/Sek-4/2004 tanggal 15 September 2004 sebagai

pertanggungjawaban pelaksanaan tupoksi yang diembanm pengelolaan sumberdaya manusia yang memuat rencana strategis, rencana kinerja, pengeukuran kinerja, evaluasi pencapaian kinerja, analisis akuntabilitas kinerja, permasalahan dan langkahlangkah penyelesaian masalah dalam pertanggungjawaban pelaksanaan kegiatan pengelolaan Taman Nasional Baluran Tahun 2007.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 118 7.4 Pembahasan Bab V, VI, VII Pelaksanaan kegiatan tata kelola, administrasi keuangan, dan pengelolaan sumberdaya manusia di Taman Nasional Baluran sudah cukup jelas dipaparkan pada bagian data dan informasi di atas, namun masih kurang tersedia informasi mengenai kecukupan staff dan pegawai, dokumen terkait SOP (Standard Operational Procedure) pegawai, dan evaluasi kinerja staff dan pegawai. Pada tingkat resort, sebagai unit pengelolaan terkecil, sudah terdapat bentuk-bentuk pelaksanaan tata kelola yang cukup baik yang dapat terlihat dari adanya TUPOKSI masing-masing personil sesuai kapasitas dan bidang masing-masing serta pembagian tugas pengelolaan kawasan ke dalam blok-blok tertentu, yaitu di Resort Labuhan Merak, SPTN Wilayah II Karangtekok. SPTN Wilayah II Karangtekok ini memiliki tugas penyusunan rencana program dan evaluasi, pengelolaan, pengawetan dan pemanfaatan secara lestari, perlindungan, pengamanan, penanggulangan kebakaran kawasan, promosi dan informasi, bina wisata alam dan cinta alam, penyuluhan Konservasi Sumberdaya Alam dan Ekosistem, serta kerjasama di bidang penglelolaan Taman Nasional dan pelaksanaan tata usaha di wilayah Karangtekok. Permasalaha yang muncul terlkait aspek tata kelola ini meliputi konflik tata batas dan konflik kepentingan. Konflik tata batas ini berkaitan dengan adanya wilayah Taman Nasional Baluran, khususnya Resort Bitakol, SPTN Wilayah II Karangtekok, yang berisi tegakan tanaman jati dan dikelola oleh Perum PERHUTANI. Dari hasil wawancara diketahui bahwa pernah terjadi konflik tata batas kawasan Taman Nasional dengan PERHUTANI, namun saat ini sudah menunjukkan progres ke arah lebih baik dengan diakuinya kawasan sebagai milik Taman Nasional namun dengan kesepakatan dan pemantauan yang ketat terhadap kawasan tersebut. Konflik kepentingan muncul akibat adanya masyarakat yang tinggal dan menetap menempati kawasan Eks-HGU PT. Gunung Gumitir yang seharusnya menjadi zona rehabilitasi Taman Nasional Baluran. Masyarakat tersebut berkepentingan untuk mencari penghasilan di kawasan tersebut dengan berdasar lahan tersebut dari orang tua mereka yang dahulunya bekerja di PT. Gunung Gumitir. Dampak aktivitas masyarakat tersebut terus meluas hingga terjadi penggembalaan liar, bahkan pengambilan hasil hutan di zona inti. Upaya penyelesaian telah dilaksanakan dalam empat tahap. Diharapkan pada tahun 2013 ini sudah merupakan tahap penyelesaian akhir, meskipun sampai saat ini masih belum terlihat keberhasilan upaya tersebut.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 119 7.5 Kesimpulan dan Saran 1. Sudah banyak kegiatan yang dilakukan terkait aspek tata kelola, administrasi keuangan, dan pengelolaan sumberdaya manusia, hanya saja belum ada kegiatan evaluasi kinerja pegawai. 2. 3. Beberapa permasalahan yaitu adanya konflik tata batas dan konflik kepentingan. Belum ada strategi efektif dalam penyelesaian konflik dan permasalahan terkait tata kelola. Saran 1. 2. Perlu dilakukan perumusan strategi yang lebih tepat untuk menyelesaikan konflik. Perlu konsolidasi intensif terhadap zona pemanfaatan khusus dengan

PERHUTANI. 3. 4. Perlu adanya SOP penilaian kinerja pegawai dan staff Taman Nasional. Perlu pendekatan intensif kepada masyarakat Eks-HGU agar zona rehabilitasi dapat berfungsi sesuai seharusnya.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 120 BAB VIII Hasil Praktik Materi Khusus Bagian Aspek Sosial Ekonomi Masyarakat Identifikasi dan Distribusi Tipe Pemanfaatan Kawasan oleh Masyarakat di Resort Labuhan Merak Taman Nasional Baluran

8.1. Latar Belakang Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kehutanan No. 279/Kpts-VI/1997 tanggal 23 Mei 1997, kawasan Taman Nasional Baluran ditetapkan sebagai kawasan konservasi yang memiliki luas 25.000 Ha dan secara administratif termasuk dalam Kecamatan Banyuputih Kabupaten Situbondo, serta dikelola dengan sistem zonasi berdasarkan SK. Direktorat Jenderal PHKA No. 187/Kpts/DJ-V/1999 tanggal 13 Desember 1999 yang terdiri atas: Zona Inti (12.000 Ha), Zona Rimba (5.637 Ha), Zona Pemanfaatan Intensif (800 Ha), Zona Pemanfaatan Khusus (5.780 Ha), dan Zona Rehabilitasi (783 Ha). Pengelolaan Taman Nasional Baluran berbasis resort dengan dua Seksi Pengelolaan Taman Nasional (STPN) yaitu STPN Wilayah I Bekol yang terdiri atas Resort Perengan, Resort Bama, dan Resort Balanan, sedangkan SPTN Wilayah II Karangketok terdiri atas Resort Bitakol, Resort Watunumpuk, dan Labuhan Merak. Taman Nasional Baluran dahulunya merupakan Suaka Marga Satwa Baluran yang ditetapkan berdasarkan ketetapan ketetapan GB. No. 9 tanggal 25 September 1937 Stbl. 1937 No. 544 oleh pemerintah Kolonial Belanda dan ditetapkan kembali oleh Menteri Pertanian dan Agraria RI dengan Surat Keputusan Nomor. SK/II/1962 tanggal 11 Mei 1962, kemudian ditunjuk sebagai Taman Nasional pada 6 Maret 1980. Keberadaan Taman Nasional Baluran berkaitan erat dengan keberadaan masyarakat. Taman Nasional Baluran, khususnya pada Resort Labuhan Merak, dahulu merupakan HGU (Hak Guna Lahan) PT Gumitir sehingga, hingga saat ini keberadaan masyarakat berkaitan erat dengan keberadaan resort ini. Areal eks HGU PT. Gumitir tersebut kini ditempati oleh masyarakat padahal menurut pihak Taman Nasional, kawasan yang ditempati masyarakat merupakan kawasan konservasi dan bukan kawasan pemukiman. Namun, dalam perkembangannya masyarakat yang menghuni kawasan Labuhan Merak terus berkembang. Berdasarkan penelitian Nugroho (1992) disebutkan bahwa pemilikan lahan garapan oleh masyarakat pendatang sejak tahun 1981 sangat mudah. Lahan dimanfaatkan masyarakat untuk kegiatan bertani dan berternak menurut Ernawati (1987) dalam Laporan Inventarisasi Penggembalaan Liar di Taman Nasional Baluran (2004). Hasil

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 121 pengamatan lapangan (Rahmawati, 2010) menyebutkan bahwa terdapat tiga sistem pemilikan ternak di kawasan Labuhan Merak, yaitu: 1. Pemilik tenak yaitu seseorang yang memiliki sejumlah ternak yang dipelihara dan digembalakan sendiri 2. Pemelihara ternak (penggadoh) yaitu seseorang yang memelihara ternak dan menggembalakan ternak milik dengan sistem bagi hasil. 3. Pemilik dan penggadoh yaitu seseorang yang memelihara ternak milik sendiri dan memelihara ternak milik. Adanya masyarakat yang tinggal di dalam dan turut memanfaatkan kawasan tentu berdampak maupun berpengaruh pada kondisi dan keberadaan kawasan konservasi. Terkait hasil penelitian di atas maka dipandang perlu untuk mengidentifikasi pemanfaatan yang dilakukan masyarakat di dalam kawasan yang dapat mengancam keberadaan kawasan konservasi. Distribusi tipe pemanfaatan juga sangat menentukan status keterancaman kawasan dan menunjukan tingkat intervensi manusia dalam kawasan. 8.2. Tujuan Adapun tujuan yang ingin dicapai dalam kegiatan praktik ini diantaranya : 1. Mengetahui tipe tipe pemanfaatan kawasan yang dilakukan oleh masyarakat di Resort Labuhan Merak Taman Nasional Baluran 2. Mengetahui distribusi tipe tipe pemanfaatan kawasan masyarakat di Resort Labuhan Merak Taman Nasional Baluran 3. Mengetahui dampak tipe tipe pemanfaatan kawasan yang dilakukan oleh yang dilakukan oleh

masyarakat terhadap pengelolaan di Resort Labuhan Merak Taman Nasional Baluran 4. Mengetahui posisi pengelolaan dan memberikan strategi penyelesaian masalah 8.3. Manfaat Adapun manfaat yang dapat diperoleh dari kegiatan praktik ini diantaranya : Memberikan informasi kepada pengelola berupa distribusi tipe pemanfaatan kawasan oleh masyarakat di Resort Labuhan Merak Taman Nasional Baluran Hasil praktik dapat dijadikan dasar untuk menentukan kebijakan dalam penyelesaian konflik lahan dengan masyarakat oleh pengelola

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 122 8.4. Metode Pengambilan Data 8.4.1. Lokasi Praktik Praktik kali ini dilaksanakan di Resort Labuhan Merak Taman Nasional Baluran yang termasuk SPTN II Karang Tekok 8.4.2. Waktu praktik Praktik ini dilaksanakan selama 14 hari mulai dari 28 Januari 8 Februari 2013 8.4.3. Alat dan Bahan Alat yang digunakan adalah alat tulis, panduan wawancara (kuisioner), dan alat dokumentasi (kamera dan perekam). Bahan yang digunakan adalah masyarakat lokal (tokoh masyarakat setempat dan anggota keluarga setiap kepala rumah tangga setempat). 8.4.4. Metode pengambilan data a) Tipe Pemanfaatan Kawasan oleh Masyarakat Berdasarkan sensus pihak Taman Nasional Baluran tahun 2008

jumlah penduduk yang saat ini berada di kawasan Taman Nasional kurang lebih mencapai 49.555 yang terdiri dari 299 kepala keluarga sedangkan jumlah kepala keluarga yang berada di dalam lingkup kawasan Resort Labuhan Merak mencapai 267 kepala keluarga. Oleh karena itu, praktik ini menggunakan pendekatan kuantitatif ,dengan metode pengumpulan datanya berupa sampling dengan mewawancarai beberapa kepala keluarga yang ada di Resort Labuhan Merak. Pengumpulan data pokok dilakukan dengan wawancara berdasarkan kuisioner dan pengamatan langsung di lapangan. Menurut Sarwono (2006) pendekatan kuantitatif mementingkan adanya variabel-variabel sebagai objek penelitian dan variabel-variabel tersebut harus didefinisikan dalam bentuk operasional variabel masing-masing dan pemahaman dari luar (outward). Jumlah sampel yang digunakan sebanyak 83 kepala keluarga dengan Intensitas sampling 31,1 % yang tersebar di 4 blok diantaranya : 1. 2. 3. 4. 5. Blok Merak Blok Widuri Blok Air Karang Blok Lempuyang : 23 Kepala keluarga : 21 Kepala keluarga : 30 Kepala keluarga : 9 Kepala Keluarga

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 123 b) Distribusi Tipe Tipe Pemanfaatan Kawasan oleh Masyarakat Tipe pemanfaatan yang disoroti dalam praktik kali ini adalah pemanfaatan lahan akibat kegiatan penggembalaan, jalur penggembalaan akan di track menggunakan GPS sehingga terlihat kawasan yang dimanfaatkan untuk penggembalaan.

8.5. Metode Analis Data Analisis data adalah proses penyederhanaan data ke dalam bentuk yang lebih mudah dibaca dan diinterpretasikan (Effendi dan Manning dalam Singarimbun dan Effendi, 1995). Analisis data dilakukan secara statistik deskriptif dengan penyajian tabel dan diagram. Statistik deskriptif mengacu pada transformasi data mentah ke dalam suatu bentuk yang akan membuat pembaca lebih mudah memahami dan menafsirkan maksud dari data/angka yang ditampilkan (Sarwono, 2006). Data tentang tipe pemanfaatan lahan oleh masyarakat dalam Taman Nasional

Baluran Resort Labuhan Merak yang telah didapatkan kemudian direkapitulasi dalam Microsoft excel. Hasil rekapitulasi tersebut disajikan dalam bentuk tabel tipe pemanfaatan lahan. Penyajian ini dilakukan agar peneliti mengetahui tipe pemanfaatan lahan apa saja yang dikembangkan oleh masyarakat pada lahan Labuhan Merak.

Responden merupakan masyarakat yang tinggal di dalam kawasan Resort Labuhan Merak Taman Nasional Baluran. Data distribusi tipe pemanfaatan lahan terutama aktivitas penggembalaan oleh

masyarakat dalam Resort Labuhan Merak Taman Nasional Baluran dipetakan menggunakan software Arc gis. Hasil pengamatan dituangkan ke dalam bentuk peta jalur penggembalaan ternak sapi oleh masyarakat dalam Resort Labuhan Merak Taman Nasional Baluran. Penyajian ini dilakukan agar peneliti mengetahui sejauh mana pemanfaatan lahan untuk kegiatan penggembalaan yang dilakukan oleh masyarakat pada lahan Labuhan Merak. Responden merupakan masyarakat yang tinggal di dalam kawasan Resort Labuhan Merak Taman Nasional Baluran. 8.6. Hasil Pengamatan Masyarakat yang ada di Resort Labuhan merak merupakan masyarakat yang berasal dari berbagai daerah di luar kawasan diantaranya dapat ditunjukan pada gambar berikut :

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 124

Gambar 19. Grafik sebaran jumlah Kepala Gambar 20. Diagram sebaran Daerah Asal Keluarga 8.6.1. Identifikasi Tipe Tipe Pemanfaatan Kawasan Taman Nasional oleh Masyarakat 8.6.1. Bentuk bentuk Pemanfaatan Kawasan oleh masyarakat Masyarakat yang ada di Resort Labuhan merak memiliki beragam aktivitas yang yang secara langsung ataupun tidak langsung memanfaatkan lahan ataupun hasil hutan lainnya. Berikut data pekerjaan masyarakat di Resort Labuhan Merak :

Gambar 21. Diagram pekerjaan masyarakat di Resort Labuhan Merak

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 125

Gambar 22. Sebaran pekerjaan masyarakat di Resort Labuhan Merak

Berdasarkan grafik tersebut terlihat bahwa pemanfaatan lahan yang dilakukan oleh masyarakat berupa pemanfaatan dalam kegiatan pertanian dan peternakan. Hal tersebut terlihat dari tingginya persentase jumlah masyarakat yang bekerja sebagai petani dan peternak dan hampir di semua tempat/blok, penduduk tidak hanya memiliki satu pekerjaan/ mata pencaharian saja tetapi memiliki beberapa mata pencaharian seperti sebagai petani dan peternak atau pun petani dan pedagang. Berdasarkan hasil data tersebut, sebagian besar masyarakat yang berada di Resort Labuhan Merak bekerja sebagai petani dan peternak. Sedangkan untuk masing masing blok, blok yang didominasi oleh masyarakat yang bermatapencaharian sebagai petani dan peternak adalah Blok Merak. Oleh karena sebagian besar masyarakat memiliki matapencaharian sebagai petani dan peternak, maka berdasarkan hasil pengamatan dan wawancara dapat dideskripsikan kondisi pemanfaatan lahan untuk kegiatan pertanian dan peternakan masyarakat adalah sebagai berikut :

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 126

Gambar 23. Tipe tanaman pertanian masyarakat

Gambar 24. Tipe tanaman pertanian pada masing masing Blok Jenis tanaman semusim yang paling banyak ditanam oleh penduduk Resort Labuhan Merak pada saat musim hujan adalah jagung dan cabai sedangkan pada musim kemarau mereka lebih banyak menanam bawang dan hanya beberapa yang menanam tanaman jeruk , pisang, koro serta tanaman pertanian lainnya. Sementara itu, di setiap blok terdapat kesamaan jenis tanaman yang diusahakan, yaitu jagung. Blok yang paling bervariasi jenis tanamannya adalah blok Merak. Sedangkan blok Airkarang hanya terdapat 3 jenis tanaman yang diusahakan pada musim hujan ini yaitu Jagung, bawang, dan cabai. Untuk sektor peternakan, di dalam kawasan Resort Labuhan Merak terdapat lebih dari 1000 ekor ternak sapi yang diusahakan oleh masyarakat setempat dengan persentase kepemilikan sebagai berikut :

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 127

Gambar 25. Diagram kepemilikan ternak masyarakat

Gambar 26. Grafik kepemilikan ternak masyarakat

Hampir sebagian masyarakat tidak memiliki ternak sendiri melainkan menernakan ternak orang lain baik yang berada di dalam kawasan maupun masyarakat yang ada di luar kawasan. Blok dengan jumlah ternak gadohan terbanyak adalah Blok Widuri. Sementara itu, pemanfaatan lain yang paling sering dilakukan masyarakat di dalam kawasan antara lain pengambilan hasil hutan baik yang berupa kayu maupun non kayu, diantaranya :

Gambar 27. Diagram Tipe Pemanfaatan Masyarakat


Gambar 28. Grafik Tipe Pemanfaatan a. Akasia/ Arabika Sebagai tumbuhan eksotik dan bersifat invasif, tumbuhan ini merupakan salah satu tumbuhan yang paling banyak dimanfaatkan oleh masyarakat. Selain tanaman ini mudah dijumpai, juga diizinkan oleh pihak pengelola. Lokasi-lokasi

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 128 pengambilan meliputi daerah Alas Malang, Watu Numpuk, Sumber Kodung, Bilik, Merak, Balanan, Lempuyang, Kajang, Bekol, Pal Boto, Paleran, dan di sepanjang jalan raya utama banyuwangi Surabaya (Marliani, 2005). Dengan penyebaran yang luas, tak heran jika masyarakat desa penyangga Taman Nasional Baluran banynak yang memanfaatkan akasia dari dalam kawasan Taman Nasional Baluran. Selain kayunya yang digunakan sebagai bahan bakar, bijinya pun dimanfaatkan sebagai campuran kopi dan sebagai kecambah untuk sayur. Pada musim kemarau biji akasia mulai tua dan masak antara bulan JuniSeptember (Marliani, 2005). Dalam sekali mencari biji, biasanya diperoleh 3-20 kg. Biasanya mereka berangkat mencari biji sekitar pukul 06.00 WIB. Setelah terkumpul hingga 1 kuintal, biji-biji tersebut diselip di jalan raya untuk mengelupaskan kulitnya kemudian dipisahkan. Adapun bentuk tanaman akasia dan bijinya dapat dilihat pada Gambar dan .

Gambar 29. Acacia nilotica

Gambar 30. Buah akasia/ arabika muda

b.

Kayu bakar Pemanfaatan kayu bakar masih banyak dilakukan oleh masyarakat desa penyangga Taman Nasional Baluran. Sebagian masyarakat tersebut

mengumpulkan kayu bakar dari dalam kawasan Taman Nasional Baluran untuk digunakan sendiri dan sebagian besar lainnya untuk dijual sebagai penghasilan utama maupun sebagai penghasilan tambahan. Pengambilan kayu bakar dari dalam kawasan biasanya menggunakan sepeda ataupun berjalan kaki.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 129

Gambar 31. Pengambilan kayu bakar oleh masyarakat c. Rumput Penggembalaan liar di dalam kawasan Taman Nasional Baluran telah memicu masyarakat di sekitarnya untuk memanfaatkan rumput sebagai pakan ternaknya. Walaupun telah menggembalakan ternaknya tiap hari ke hutan tetapi tetap saja mereka juga mengambil rumput untuk mencukupi pakannya selama di kandang, terutama untuk persediaan di musim kemarau. Terdapat 8 jenis rumput-rumputan dan 7 jenis rambanan yang dijadikan pakan hewan ternak masyarakat. Jenis rumput-rumputan tersebut seperti Lamuran (Arundellia setosa), Merakan (Apluda mutica), Lamuran putih (Dichantum caricosum), Kolonjo (Brachiaria sp.), Gajah-gajahan (Scleractine punctata), Jarong (Shchytarheta jamaincensis), Alang-alang (Imperata cylindrica), Padi-padian (Shorgum nitidus). Sementara jenis-jenis rambanan antara lain Lamtoro (Leucaena leucocephala), Walikukun (Schoutenia ovata), Kesambi (Scleicheria oleosa), Asam (Tamarindus indica), Talok (Grewia acuminata), Widoro gunung (Diospyros montana), dan Janti (Sesbania sericea). Sekali mengambil rumput masyarakat bisa memperoleh 1-3 ikat (Marliani, 2005). Hasil pengaritan tersebut kemudian diangkut dan dibawa ke tempat tinggal mereka untuk pakan ternak.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 130

Gambar 32. Pengangkutan rumput sesaat setelah pengaritan d. Kemiri Lokasi pemanfaatan kemiri oleh masyarakat dalam kawasan Taman Nasional Baluran berada di Sakesah, Biduri, Lembah Kacip, dan Gunung Baluran (Zona inti). Pada umunya masyarakat mengambil kemiri, selain untuk dikonsumsi sendiri sebagai bumbu dapur, mereka juga menjualnya ke pengepul (Marliani, 2005). Pemanfaatan kemiri dilakukan secara musiman pada Bulan September sampai dengan Bulan November. Dalam 1 kg memuat kurang lebih 400 biji kemiri. Untuk memperoleh biji yang lebih banyak mereka sampai-sampai harus memotong cabang. (Balai Taman Nasional Baluran, 1997) e. Gadung Gadung (Dioschorea hispida) merupakan tumbuhan merambat yang menghasilkan umbi dan biasanyna hanya tumbuh pada daerah stoney streambed. Masyarakat memanfaatkan umbinya sebagai makanan pengganti beras, terutama pada musim kemarau/ paceklik. Lokasi pengambilan meliputi lereng Gn. Baluran antara lain wilayah Glingseran, Kacip, Gunung Priuk, Talpat, Gunung Klosot, Biduri, Gunung Kembar, Mandilis yang pada umunya merupakan zona inti (Marliani, 2005) Dalam pemanfaatan gadung, masyarakat biasanya menginap di dalam kawasan selama 2-3 hari. Mereka biasa mengambil umbinya dari kawasan pada Bulan September-Oktober. Bila sulur gadung sudah kering merupakan pertanda bahwa gadung bisa diambil. Gadung diambil dengan cara menggali menggunakan alat seperti buding, parang, dan pisau. Pada keadaan telah kering setelah direndam dalam air yang mengalir, direbus, dipotong-potong dan dijemur. Adapun makanan olahan dari gadung dapat dilihat pada Gambar 37.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 131

Gambar 33. Hasil olahan umbi gadung menjadi keripik

Pemanfaatan masyarakat dari hasil hutan terbesar berupa kayu bakar, sebanyak 48% responden dari masyarakat mengaku memanfaatkan kayu bakar walaupun mereka sudah memiliki kompor gas. Sementara itu pemanfaatan lain yang dilakukan oleh masyarakat berupa pemanfaatan buah arabika (Biji Acacia nilotica) yang merupakan komoditi bisnis masyarakat disana karena harganya yang mahal. Jika dilihat di masing masing blok, maka blok dengan pemanfaatan kayu bakar terbesar adalah Blok Merak, sedangkan Blok dengan pemanfaatan arabika terbesar ada pada Blok Widuri. 8.6.2. Pendapatan Masyarakat dari Kawasan Masyarakat yang berada di dalam Resort Labuhan merak mengandalkan hidup mereka pada kawasan. Banyak bentuk bentuk pemanfaatan yang dapat menjadi pundi pundi penghasilan bagi mereka, bahkan tak jarang pundi pundi yang dihasilkan lebih tinggi dibandingkan masyarakat yang bekerja di luar kawasan. Berikut merupakan rangkuman perkiraan pendapatan masyarakat dari dalam kawasan. Tabel 15.Pendapatan masyarakat dari hasil ternak
JENIS PENDAPATAN : HASIL TERNAK No Jenis Jumlah Harga 1 Keterangan *Asumsi jenis sapi PO/Bali dengan usia 2 tahun dan berat diatas 300 kg Sapi 15 Rp 10,000,000.00 Rp 150,000,000.00 (http://sapiternak.com/harga-sapi/ tahun 2012) *Asumsi Kambing grade A , kisaran berat 31 - 35 kg Kambing 5 Rp 2,000,000.00 Rp 10,000,000.00 (http://ternakonline.wordpress.com/categ ory/promosi-harga-kambing-domba/) http://kaltim.tribunnews.com/2012/08/18/ Ayam 5 Rp 50,000.00 Rp 250,000.00 harga-ayam-kampung-naik-rp-50.000per-ekor TOTAL PENDAPATAN Rp 160,250,000.00 Total

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 132 Tabel diatas merupakan uraian perkiraan hasil ternak masyarakat sekali beternak. Dengan hanya beternak masyarakat sudha mengumpulkan pendapatan Rp 160.250.000 untuk jumlah ternak tersebut. Jumlah ternak disesuaikan dengan batas minimal kepemilikan ternak pada lokasi ini. Namun, jika dihitung pendapatan per tahun mereka, maka dijelaskan pada tabel berikut ; Tabel 16. Pendapatan per tahun masyarakat dari hasil ternak
JENIS PENDAPATAN : HASIL TERNAK No Jenis Jumlah Harga 1 Keterangan *Asumsi jenis sapi PO/Bali dengan usia 2 tahun dan berat diatas 300 kg Sapi 2 Rp 10,000,000.00 Rp 20,000,000.00 (http://sapiternak.com/harga-sapi/ tahun 2012) *Asumsi Kambing grade A , kisaran berat 31 - 35 kg Kambing 2 Rp 2,000,000.00 Rp 4,000,000.00 (http://ternakonline.wordpress.com/categ ory/promosi-harga-kambing-domba/) http://kaltim.tribunnews.com/2012/08/18/ Ayam 2 Rp 50,000.00 Rp 100,000.00 harga-ayam-kampung-naik-rp-50.000per-ekor TOTAL PENDAPATAN PER TAHUN Rp 24,100,000.00 Total

*Diasumsikan per tahun masyarakat menjual 2 ternaknya

Tabel tersebut menjelaskan, jika diasumsikan masing masing kepala keluarga yang menjual jenis ternaknya maisng masing 2 ekor per tahun , maka diprediksi pendapatan yang diperoleh oleh masyarakat di Resort Labuhan Merak sekitar Rp 24.100.000. Tabel 17. Pendapatan masyarakat dari hasil tani
JENIS PENDAPATAN : HASIL TANI No Jenis Jumlah Jumlah Harga (kg)/Ha Panen 1 Jagung 4000 2 Rp 1,000.00 Total Rp 8,000,000.00 Keterangan *Asumsi Jagung glongongan (http://lampung.tribunnews.com/2013/02/22/hargajagung-pipilan-

Cabai

100

Rp 30,000.00

Rp

basah-rp-1.600-per-kg) 6,000,000.00 *(http://www.republika.co.id/berita/nasional/daerah/ 13/01/24/mh418dharga-cabai-merah-tembus-rp-30-ribu-per-kg) *berdasarkan ketentuan produksi jeruk nasional http://absolutmoney.blogspot.com/2012/10/budidaya-jeruknipis_23.html *(http://m.inilah.com/read/detail/1956989/hargabawang-merah-masihnaik-rp3000kg)

3 Jeruk Nipis

5100

Rp 4,000.00

Rp 20,400,000.00

Bawang

200

Rp 14,000.00

Rp

2,800,000.00

PENDAPATAN PER TAHUN

Rp 37,200,000.00

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 133 Tabel diatas menjelaskan hasil tani masyarakat dalam setahun, pada tabel juga diasumsikan jumlah panen minimal dalam setahun dari hasil tanaman masyarakat. Dan diasumsikan juga tanaman tersebut ditanaman pada waktu yang bersamaan sehingga memperoleh hasil seperti yang tertera diatas. Dengan jumlah panen seperti yang tertera diatas dan harga jual nasional , maka dari hasil tani masyarakat yang mengusahakan pertanian di Resort Labuhan Merak memperoleh pendapatan Rp 37.200.000 per tahun. Tabel 18.Pendapatan masyarakat dari hasil hutan
JENIS PENDAPATAN : PEMANFAATAN HASIL HUTAN No Pemanfaatan Hasil Satuan Harga Total Keterangan 1 Biji Acacia 2 Karung Rp 15,000.00 Rp 30,000.00 *Diasumsikan satu kepala keluarga nilotica maksimal mendapatkan 2 karung 2 Buah kemiri 3 Gadung 4 Kayu Bakar 5 Rumput 1 1 3 1 kg kg pikul karung Rp 35,000.00 Rp 20,000.00 Rp 5,000.00 Rp 10,000.00 Rp Rp Rp Rp 35,000.00 20,000.00 15,000.00 10,000.00 *diasumsikan 1 ekor sapi dewasa menghabiskan 1 karung rumput per hari

Pendapatan per hari Rp 110,000.00 Pendapatan per bulan Rp 3,300,000.00 Pendapatan per tahun Rp 39,600,000.00 *Harga yang ditetapkan berdasarkan pengakuan dari responden

Untuk hasil hutan yang dimanfaatkan, jika diuangkan maka akan diperoleh kisaran pendapatan masyarakat dari pemanfaatan hasil hutan. Hanya dengan memanfaatkan hasil hutan, maka masyarakat dapat memperoleh penghasilan sebesar Rp 39.600.000, angka ini muncul dengan asumsi satu kepala keluarga dalam satu tahun memanfaatkan kelima hasil hutan tersebut. Dan jika dijumlahkan, pendapatan masyarakat yang didapat dari dalam kawasan sekitar Rp 100,900,000.00 per tahun untuk satu kepala keluarga, jika dihitung penghasilan seluruh masyarakat labuhan merak sekitar Rp 26,940,300,000.00 untuk seluruh kepala keluarga per tahun.

8.6.2. Distribusi tipe pemanfaatan kawasan oleh masyarakat Distribusi tipe pemanfaatan yang dilakukan oleh masyarakat yang menjadi sorotan utama adalah pemanfaatan lahan untuk lahan penggembalaan ternak. Penggembalan ternak ini merupakan salah satu mata pencaharian sebagian besar masyarakat selain pertanian. Kegiatan penggembalaan ternak dilakukan setiap hari. Khusus pada blok

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 134 Merak dan Blok Air Karang, hampir seluruh ternak sapinya digembalakan dengan sistem penggembalaan berkelompok atau sistem piket, artinya masyarakat membuat suatu kelompok kemudian membagi jadwal tugas masing-masing anggota untuk menggembalakan seluruh ternak sapi milik anggota. Berikut merupakan peta jalur penggembalaan ternak di Blok Merak yang memiliki jumlah ternak sapi terbesar:

Gambar 34. Peta Jalur Penggembalaan Sapi Blok Merak, TN Baluran

Jalur penggembalaan di Blok Merak ini secara sederhana dapat dibagi menjadi dua jalur pintu penggembalaan. Jalur penggembalaan pertama yaitu mengarah ke barat menyusuri garis pantai kemudian memutar memasuki area savana di sekitar daerah Gunung Kembar, sedangkan jalur penggembalaan kedua mengarah ke selatan menyusuri curah hingga di daerah savana melintasi hutan sekunder kemudian berbalik kembali melalui jalur yang kurang lebih sama. Jalur tersebut hanya merupakan gambaran rata-rata jalur penggembalaan setiap harinya dan sifatnya tidak tetap meskipun menempuh jarak dan luasan yang relatif sama, artinya tidak setiap hari penggembalaan menggunakan jalur yang sama karena ketersediaan pakan yang terus berubah serta menyesuaikan arah jalan sapi.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 135 Dari peta di atas nampak bahwa kegiatan penggembalaan ini sudah jelas merambah ke kawasan di luar lahan Eks-HGU bahkan hingga mencapai zona rimba. Jalur penggembalaan di atas merupakan jalur yang dilalui pada saat musim penghujan ketika rumput pakan sapi tersedia cukup banyak dan tersebar cukup luas sehingga ternak tidak perlu mencari terlalu jauh untuk mencapai pakan, hal ini menimbulkan dugaan yang kuat bahwa saat musim kering kegiatan penggembalaan ini akan merambah ke kawasan yang lebih luas dan menempuh jalur yang lebih jauh bahkan hingga zona inti. Selain itu masih terdapat jalur pintu penggembalaan lain yang tidak tercatat, yaitu pada Blok Lempuyang dengan jumlah ternak yang lebih kecil, serta terdapat kegiatan penggembalaan sapi secara parsial dan temporal yang dilakukan oleh masyarakat Blok Widuri dan Air Karang karena kebanyakan digembalakan dengan dikandangkan dan memperoleh pakan dengan cara merumput. 8.6.3. Dampak tipe tipe pemanfaatan kawasan yang dilakukan oleh masyarakat Pemanfaatan yang dilakukan oleh masyarakat sangat berdampak pada kawasan, berbagai tipe pemanfaatan yang dilakukan oleh masyarakat

menimbulkan dampak positif ataupun negatif, berikut tabel dampak pemanfaatan lahan dan hasil hutan yang dilakukan oleh masyarakat. Dokumentasi dampak dampak yang diakibatkan okeh pemanfaatan yang dilakukan oleh masyarakat dapat dilihat di lampiran. Tabel 19. Tabel dampak dari tipe pemanfaatan masyarakat
Tipe pemanfaatan Pertanian Dampak Perubahan home range atau daya jelajah satwaliar yang semakin sempit akibat terdesaknya satwa liar akibat hadirnya ribuan ternak sapi Mengurangi keanekaragaman flora Menimbulkan erosi tanah Pengurangan penyerapan air Pemadatan tanah Rusaknya flora akibat terinjak atau termakan Rusaknya batang pohon Persaingan makanan (rumput) dengan satwa yang ada dalam kawasan Kurangnya estetika pantai akibat kotoran ternak

Peternakan (Penggembalaan dan Pengambilan rumput sebagai Pakan Ternak)

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 136
Areal penggembalaan semakin luas Kemungkinan terjadi penyebaran penyakit yang dapat ditularkan baik dari hewan ternak ke satwaliar maupun dari satwaliar ke hewan ternak

Pengambilan Kayu Bakar Pengambilan Arabika Pengambilan Kemiri Pengambilan Gadung

Sumber unsur hara berkurang Pengurangan bahan bakar (kebakaran hutan) Pengurangan persebaran Acacia nilotica Pengurangan plastma nutfah Pengurangan plastma nutfah Pengurangan plastma nutfah

1. Kebakaran hutan terkait dengan pengambilan kayu bakar yang memiliki kontribusi dalam pengurangan bahan bakar dalam hutan. Gangguan kebakaran hutan ini merupakan jenis gangguan yang hampir setiap tahun terjadi akibat aktivitas manusia sekitar kawasan

hutan dengan berbagai kepentingan. Berdasarkan data tahun 2006 terdapat 54 kejadian kebakaran dengan luasan areal yang terbakar sekitar 287.75 Ha. Kawasan hutan yang sering terjadi kebakaran dalah Resort Labuhan merak sebanyak 17 kali. Kualitas kebakaran hutan ini sangat berpengaruh terhadap ekosistem hutan khususnya terhadap kelangsungan hidup satwa. Di samping itu juga kualitas udara akan berpengaruh terhadap makhluk hidup disekitarnya. Dampak yang ditimbulkan kebakaran terhadap kawasan hutan, antara lain: Potensi jenis flora dan fauna menurun Terjadinya polusi udara tetapi relatif kecil Musnahnya lapisan humus dan jasad renik Mengurangi tingkat kesuburan tanah Rusaknya ekosistem hutan (kawasan ) dengan berkurangnya tegakan hutan Mengurangi jumlah pakan satwa Menyebabkan banjir akibat lahan yang terbuka

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 137

Berdasarkan hasil diatas, diketahui bahwa tipe pemanfaatan masyarakat berupa lahan yaitu pertanian dan peternakan menyumbang dampak negatif yang mengancam keberadaan kawasan konservasi sedangkan pemanfaatan lainnya memiliki kelebihan dan kerugian. 8.6.4. Analisis SWOT Kekuatan (S): 1. Flora dan fauna dilindungi yang ada dalam kawasan sudah teridentifikasi 2. Fasilitas seperti pos penjagaan, genset, HT, dan alat keamanan sudah memadai 3. Kelembagaan pengelola kawasan sudah mapan, terdiri dari satu kepala resort, satu peh, dan tiga polhut 4. Koordinasi antar pengelola resort dengan balai sudah berjalan dengan baik 5. Telah ada kerjasama dalam pengelolaan kawasan bersama masyarakat 6. Terdapat sistem pendanaan yang jelas yang tertuang dalam DIPA 7. Fasilitas Operasional berupa motor sudah memadai 8. Memiliki beragam tipe ekosistem berupa hutan mangrove, hutan savana, hutan musim, hutan payau, dan hutan pantai 9. Keberadaan ekosistem savana yang khas dan satu-satunya di Pulau Jawa

Kelemahan (W): 1. Terdapat masyarakat eks HGU Gunung Gumitir yang ada dalam zona rehabilitasi Taman Nasional, menggunakan lahan Taman Nasional untuk pertanian dan peternakan serta sulit untuk dipindahkan karena hidupnya sangat bergantung pada kawasan Taman Nasional. 2. Tata batas antar zona belum jelas 3. Inventarisasi potensi baik satwa maupun tumbuhan belum sepenuhnya dilakukan 4. Kuantitas dan kualitas SDM masih kurang, hanya terdapat lima orang 5. Kurangnya estetika kawasan akibat kotoran sapi yang ada di sepanjang pantai 6. Potensi Pantai Bilik dan Sijile serta Makam Nyai Fatimah sebagai tempat wisata belum tereksplorasi 7. Adanya invasi Acacia nilotica yang mengancam ekosistem savana

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 138 8. Kebakaran hutan yang sering terjadi (Tahun lalu sebanyak 17 kali) di musim kemarau 9. Belum adanya kebijakan pasti menyangkut keberadaan masyarakat eks HGU Gunung Gumitir dalam kawasan

Peluang (O): 1. Adanya kerjasama dengan pemerintah setempat, perguruan tinggi, LSM, serta LIPI khusunya dalam hal penelitian potensi kawasan 2. 3. Alokasi pendanaan swasta untuk lingkungan Kemudahan akses menuju resort seperti dengan perahu saat musim penghujan dan dengan motor saat musim kemarau 4. Tren kunjungan wisatawan cenderung memilih destinasi wisata alam dan petualangan (Pantai Bilik dan Sijile serta berbagai tipe ekosistem yang ada dalam Resort Labuhan Merak) 5. Adanya kerjasama dengan masyarakat terkait pengamanan hutan khususnya kebakaran. Ancaman (T): 1. 2. Kurangnya pengakuan masyarakat tentang kawasan Adanya dukungan politis terhadap keberadaan masyarakat dalam kawasan seperti dari Bupati dan pemilik madrasah Salaviah. 3. Wilayah jelajah satwa makin sempit karena bertambahnya perambahan kawasan baik untuk lahan pertanian dan pemukiman 4. Masih adanya konflik masyarakat terkait keberadaan masyarakat dalam zona rehabilitasi 5. Keinginan masyarakat untuk memiliki hak resmi lahan di kawasan Taman Nasional khususnya lahan eks HGU Gunung Gumitir 6. Ketergantungan masyarakat yang tinggi terhadap kawasan akan potensi flora seperti rumput, kemiri, gadung, arabika, maupun ketergantungan masyarakat terhadap lahan yang digunakan untuk pertanian, serta ketergantungan kayu bakar 7. Adanya pencurian hasil hutan seperti pengambilan buah kemiri dan gadung, serta biji Acacia nilotica (Arabika)

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 139

Tabel 20. Identifikasi Faktor-faktor Internal


1. 2. 3. Faktor-Faktor Strategis Internal Kekuatan (Strength) Kelemahan (Weakness) Flora dan fauna dilindungi yang ada dalam 1. Terdapat masyarakat eks HGU Gunung Gumitir kawasan sudah teridentifikasi yang ada dalam zona rehabilitasi Taman Nasional, Fasilitas seperti pos penjagaan, genset, HT, menggunakan lahan Taman Nasional untuk dan alat keamanan sudah memadai pertanian dan peternakan serta sulit untuk Kelembagaan pengelola kawasan sudah dipindahkan karena hidupnya sangat bergantung mapan, terdiri dari satu kepala resort, satu pada kawasan Taman Nasional. peh, dan tiga polhut 2. Tata batas antar zona belum jelas Koordinasi antar pengelola resort dengan 3. Inventarisasi potensi baik satwa maupun balai sudah berjalan dengan baik tumbuhan belum sepenuhnya dilakukan Telah ada kerjasama dalam pengelolaan 4. Kuantitas dan kualitas SDM masih kurang, hanya kawasan bersama masyarakat terdapat lima orang Terdapat sistem pendanaan yang jelas yang 5. Kurangnya estetika kawasan akibat kotoran sapi tertuang dalam DIPA yang ada di sepanjang pantai Fasilitas Operasional berupa motor sudah 6. Potensi Pantai Bilik dan Sijile serta Makam Nyai memadai Fatimah sebagai tempat wisata belum Memiliki beragam tipe ekosistem berupa tereksplorasi hutan mangrove, hutan savana, hutan musim, 7. Adanya invasi Acacia nilotica yang mengancam hutan payau, dan hutan pantai ekosistem savana Keberadaan ekosistem savana yang khas dan 8. Kebakaran hutan yang sering terjadi (Tahun lalu satu-satunya di Pulau Jawa sebanyak 17 kali) di musim kemarau 9. Belum adanya kebijakan pasti menyangkut keberadaan masyarakat eks HGU Gunung Gumitir dalam kawasan

4. 5. 6. 7. 8.

9.

Tabel 21. Identifikasi Faktor-faktor Eksternal Faktor-Faktor Strategis Eksternal Peluang (Opportunity) Ancaman (Threat)
1. Adanya kerjasama dengan pemerintah setempat, perguruan tinggi, LSM, serta LIPI khusunya dalam hal penelitian potensi kawasan Alokasi pendanaan swasta untuk lingkungan Kemudahan akses menuju resort seperti dengan perahu saat musim penghujan dan dengan motor saat musim kemarau Tren kunjungan wisatawan cenderung memilih destinasi wisata alam dan petualangan (Pantai Bilik dan Sijile serta berbagai tipe ekosistem yang ada dalam Resort Labuhan Merak) Adanya kerjasama dengan masyarakat terkait pengamanan hutan khususnya kebakaran. 1. Kurangnya pengakuan masyarakat tentang kawasan 2. Adanya dukungan politis terhadap keberadaan masyarakat dalam kawasan seperti dari Bupati dan pemilik madrasah Salaviah. 3. Wilayah jelajah satwa makin sempit karena bertambahnya perambahan kawasan baik untuk lahan pertanian dan pemukiman 4. Masih adanya konflik masyarakat terkait keberadaan masyarakat dalam zona rehabilitasi 5. Keinginan masyarakat untuk memiliki hak resmi lahan di kawasan Taman Nasional khususnya lahan eks HGU Gunung Gumitir 6. Ketergantungan masyarakat yang tinggi terhadap kawasan akan potensi flora seperti rumput, kemiri, gadung, arabika, maupun ketergantungan masyarakat terhadap lahan yang digunakan untuk pertanian, serta ketergantungan kayu bakar 7. Adanya pencurian hasil hutan seperti pengambilan buah kemiri dan gadung, serta biji Acacia nilotica (Arabika)

2. 3.

4.

5.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 140 Tabel 22. Tabel IFAS (Internal Factors Analysis Summary)


No Kekuatan (S) Ratin g 1 2 Flora dan fauna dilindungi yang ada dalam kawasan sudah teridentifikasi Fasilitas seperti pos penjagaan, genset, HT, dan alat keamanan sudah memadai 3 Kelembagaan pengelola kawasan sudah mapan, terdiri dari satu kepala resort, satu peh, dan tiga polhut 4 5 6 7 8 Koordinasi antar pengelola resort dengan balai sudah berjalan dengan baik Telah ada kerjasama dalam pengelolaan kawasan bersama masyarakat Terdapat sistem pendanaan yang jelas yang tertuang dalam DIPA Fasilitas Operasional berupa motor sudah memadai Memiliki beragam tipe ekosistem berupa hutan mangrove, hutan savana, hutan musim, hutan payau, dan hutan pantai 9 Keberadaan ekosistem savana yang khas dan satu-satunya di Pulau Jawa 0,17 1 Ratin g 1 Terdapat masyarakat eks HGU Gunung Gumitir yang ada dalam zona rehabilitasi Taman Nasional, menggunakan lahan Taman Nasional untuk pertanian dan peternakan serta sulit untuk dipindahkan karena hidupnya sangat bergantung pada kawasan Taman Nasional. 2 3 Tata batas antar zona belum jelas Inventarisasi potensi baik satwa maupun tumbuhan belum sepenuhnya dilakukan 4 5 Kuantitas dan kualitas SDM masih kurang, hanya terdapat lima orang Kurangnya estetika kawasan akibat kotoran sapi yang ada di sepanjang pantai 6 Potensi Pantai Bilik dan Sijile serta Makam Nyai Fatimah sebagai tempat wisata belum tereksplorasi 7 8 Adanya invasi Acacia nilotica yang mengancam ekosistem savana Kebakaran hutan yang sering terjadi (Tahun lalu sebanyak 17 kali) di musim kemarau 9 Belum adanya kebijakan pasti menyangkut keberadaan masyarakat eks HGU Gunung Gumitir dalam kawasan Sub Total Weakness Selisih Faktor Internal (S-W) 1 3,74 -0,38 0,11 4 0,44 0,12 0,1 4 3 0,48 0,3 0,06 3 0,18 0,18 0,03 4 2 0,72 0,06 0,2 0,04 4 3 0,8 0,12 0,16 4 0,64 Bobot 4 0,68 3,36 Value 0,11 0,19 0,12 0,03 0,08 3 2 3 3 4 0,33 0,38 0,36 0,09 0,32 0,21 4 0,84 0,05 0,04 4 4 0,2 0,16 Bobot Value

Sub Total Strength No Kelemahan (W)

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 141 Tabel 23.EFAS (External Factors Analysis Summary)


No 1 2 3 Peluang (O) Adanya kerjasama dengan pemerintah setempat, perguruan tinggi, LSM, serta LIPI khusunya dalam hal penelitian potensi kawasan Alokasi pendanaan swasta untuk lingkungan Kemudahan akses menuju resort seperti dengan perahu saat musim penghujan dan dengan motor saat musim kemarau Tren kunjungan wisatawan cenderung memilih destinasi wisata alam dan petualangan (Pantai Bilik dan Sijile serta berbagai tipe ekosistem yang ada dalam Resort Labuhan Merak) Adanya kerjasama dengan masyarakat terkait pengamanan hutan khususnya kebakaran. Ancaman (T) Kurangnya pengakuan masyarakat tentang kawasan Adanya dukungan politis terhadap keberadaan masyarakat dalam kawasan seperti dari Bupati dan pemilik madrasah Salaviah. Wilayah jelajah satwa makin sempit karena bertambahnya perambahan kawasan baik untuk lahan pertanian dan pemukiman Masih adanya konflik masyarakat terkait keberadaan masyarakat dalam zona rehabilitasi Keinginan masyarakat untuk memiliki hak resmi lahan di kawasan Taman Nasional khususnya lahan eks HGU Gunung Gumitir Ketergantungan masyarakat yang tinggi terhadap kawasan akan potensi flora seperti rumput, kemiri, gadung, arabika, maupun ketergantungan masyarakat terhadap lahan yang digunakan untuk pertanian, serta ketergantungan kayu bakar Adanya pencurian hasil hutan seperti pengambilan buah kemiri dan gadung, serta biji Acacia nilotica (Arabika) Skor 0,29 0,11 0,2 Bobot 4 2 3 Value 1,16 0,22 0,6

4 5 No 1 2 3 4 5

0,12 0,28 1 Skor 0,21 0,11 0,09 0,19 0,15

3 3 Bobot 4 3 4 4 4

0,36 0,84 3,18 Value 0,84 0,33 0,36 0,76 0,6

Sub Total Opportunity

6 7

0,17 0,08 1

4 3

0,68 0,24 3,81 -0,63

Sub Total Threat Selisih Faktor Eksternal (O-T)

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 142 Gambar 35. Posisi Pengelolaan Resort Labuhan Merak Taman Nasional Baluran

Kuadran III

Kuadran I

Kuadran IV

Kuadran II

Kuadran I Kuadran II Kuadran III

= Progresif = Diversifikasi strategi = Ubah strategi Kuadran IV = Strategi bertahan

Tabel Analisis SWOT Pengelolaan Resort Labuhan Merak TN Baluran Tabel 24. Tabel Strategi dari IFAS dan EFAS
IFAS (Internal Factors Analysis Summary) Kekuatan (S): 1. Flora dan fauna dilindungi yang ada dalam kawasan sudah teridentifikasi 2. Fasilitas seperti pos penjagaan, genset, HT, dan alat keamanan sudah memadai 3. Kelembagaan pengelola kawasan sudah mapan, terdiri dari satu kepala resort, satu peh, dan tiga polhut 4. Koordinasi antar pengelola resort dengan balai sudah berjalan dengan baik 5. Telah ada kerjasama dalam pengelolaan kawasan bersama Kelemahan (W): 1. Terdapat masyarakat eks HGU Gunung Gumitir yang ada dalam zona rehabilitasi Taman Nasional, menggunakan lahan Taman Nasional untuk pertanian dan peternakan serta sulit untuk dipindahkan karena hidupnya sangat bergantung pada kawasan Taman Nasional. 2. Tata batas antar zona belum jelas 3. Inventarisasi potensi baik satwa maupun tumbuhan belum sepenuhnya dilakukan 4. Kuantitas dan kualitas SDM masih kurang, hanya terdapat lima orang 5. Kurangnya estetika kawasan akibat kotoran sapi yang ada di

EFAS (External Factors Analysis Summary)

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 143
masyarakat Terdapat sistem pendanaan yang jelas yang tertuang dalam DIPA Fasilitas Operasional berupa motor sudah memadai Memiliki beragam tipe ekosistem berupa hutan mangrove, hutan savana, hutan musim, hutan payau, dan hutan pantai Keberadaan ekosistem savana yang khas dan satu-satunya di Pulau Jawa sepanjang pantai 6. Potensi Pantai Bilik dan Sijile serta Makam Nyai Fatimah sebagai tempat wisata belum tereksplorasi 7. Adanya invasi Acacia nilotica yang mengancam ekosistem savana 8. Kebakaran hutan yang sering terjadi (Tahun lalu sebanyak 17 kali) di musim kemarau 9. Belum adanya kebijakan pasti menyangkut keberadaan masyarakat eks HGU Gunung Gumitir dalam kawasan

6.

7.

8.

9.

Peluang (O): 1. Adanya kerjasama dengan pemerintah setempat, perguruan tinggi, LSM, serta LIPI khusunya dalam hal penelitian potensi kawasan 2. Alokasi pendanaan swasta untuk lingkungan 3. Kemudahan akses menuju resort seperti dengan perahu saat musim penghujan dan dengan motor saat musim kemarau 4. Tren kunjungan wisatawan cenderung memilih destinasi wisata alam dan petualangan (Pantai Bilik dan Sijile serta berbagai tipe ekosistem yang ada dalam Resort Labuhan Merak) 5. Adanya kerjasama dengan masyarakat terkait pengamanan hutan khususnya kebakaran.

Strategi S-O : 1. Pengembangan eduekowisata pengenalan keragaman tipe ekosistem alam dan kekayaan florafauna Baluran dengan kerjasama pemberdayaan masyarakat (S1, S2, S8, O3, O4, O5) 2,48 2. Peningkatan kualitas transportasi (kapal) dengan operasional dilakukan oleh masyarakat untuk pengembangan wisata (S5, O4) 0,74 3. Kerjasama dengan masyarakat dalam pengamanan dan pengendalian ekosistem savana (S5, S7, S9, O5) 1,99

Strategi W-O : 1. Penelitian dan pendanaan untuk pelestarian ekosistem savana dari gangguan A. nilotica (W7, O1, O2) 1,86 2. Peningkatan partisipasi perguruan tinggi, LSM, dan Lembaga Penelitian dalam eksplorasi dan inventarisasi potensi SDA dan wisata (W3,W5, W6, O1) 1,52 3. Relokasi dan ganti rugi terhadap keberadaan masyarakat di dalam kawasan TN dengan pendanaan swasta dan pemberian alternatif pekerjaan di TN (W1, W9, O2, O5) 2,14 4. Relokasi masyarakat dari dalam kawasan dengan skema transmigrasi bekerjasama dengan Pemda (W1, W2, W4, W9, O1) 3,76 5. Pengendalian kebakaran hutan yang terkoordinasi dengan masyarakat (W4, W8, O5) 1,86

Ancaman (T): 1. Kurangnya pengakuan masyarakat tentang kawasan 2. Adanya dukungan politis terhadap keberadaan masyarakat dalam kawasan seperti dari Bupati dan pemilik

Strategi S-T : 1. Membentuk tim khusus terpadu yang dipimpin langsung oleh Bupati (Pemerintah yg berwenang) untuk mengatasi keberadaan masyarakat dalam kawasan (S3, S4, S5, T2,

Strategi W-T : 1. Enclave kawasan EksHGU yang ditinggali masyarakat dengan peningkatan aturan dan pengawasan ketat dengan peningkatan kualitaskuantitas personil (W1, W2, W4, W9, T1, T4, T5)

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 144
madrasah Salaviah. Wilayah jelajah satwa makin sempit karena bertambahnya perambahan kawasan baik untuk lahan pertanian dan pemukiman Masih adanya konflik masyarakat terkait keberadaan masyarakat dalam zona rehabilitasi Keinginan masyarakat untuk memiliki hak resmi lahan di kawasan Taman Nasional khususnya lahan eks HGU Gunung Gumitir Ketergantungan masyarakat yang tinggi terhadap kawasan akan potensi flora seperti rumput, kemiri, gadung, arabika, maupun ketergantungan masyarakat terhadap lahan yang digunakan untuk pertanian, serta ketergantungan kayu bakar Adanya pencurian hasil hutan seperti pengambilan buah kemiri dan gadung, serta biji Acacia nilotica (Arabika) T5) 2,48 Persuasi dan pendekatan masyarakat dalam meningkatkan pemahaman dan pengakuan status kawasan serta pelibatan masyarakat dalam berbagai kegiatan pengelolaan sbg alternatif pendapatan (S3, S5, T1, T4, T7) 3,06 Penggunaan fasilitas dan koordinasi antar pengelola terkait dengan perlindungan kawasan dan ekosistem dalam meminimalkan dampak perambahan dan pencurian di dalam kawasan (S2, S4, S7, T3, T6, T7) 1,86 4,80 Pemberdayaan masyarakat dalam pelestarian savana sebagai habitat satwa dalam mengurangi ketergantungan masyarakat terhadap SD kawasan (W7, W9, T3, T6, T7) 2,20 Pemberdayaan masyarakat dalam pengambilan buah A. nilotica dalam upaya perlambatan invasi A. nilotica(W7, T6, T7) 1,40 Sistem punishment kerja sosial-lingkungan bagi masyarakat yang melakukan tindak pelanggaran (W5, W8, T6,T7) 1,28

3.

2.

2.

4.

3.

5.

3.

4.

6.

7.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 145 Prioritas Strategi 1. Enclave kawasan Eks-HGU yang ditinggali masyarakat dengan peningkatan aturan dan pengawasan ketat dengan peningkatan kualitas-kuantitas personil Skor: W1 + W2 + W4 + W9 + T1 + T4 + T5 = 4,80 2. Relokasi masyarakat dari dalam kawasan dengan skema transmigrasi bekerjasama dengan Pemda Skor: W1 + W2 + W4 + W9 + O1 = 3,76 3. Persuasi dan pendekatan masyarakat dalam meningkatkan pemahaman dan pengakuan status kawasan serta pelibatan masyarakat dalam berbagai kegiatan pengelolaan sbg alternatif pendapatan Skor: S3 + S5 + T1 + T4 + T7 = 3,06 4. Membentuk tim khusus terpadu yang dipimpin langsung oleh Bupati (Pemerintah yg berwenang) untuk mengatasi keberadaan masyarakat dalam kawasan Skor: S3 + S4 + S5 + T2 + T5 = 2,48 5. Pengembangan edu-ekowisata pengenalan keragaman tipe ekosistem alam dan kekayaan flora-fauna Baluran dengan kerjasama pemberdayaan masyarakat Skor: S1 + S2 + S8 + O3 + O4 + O5 = 2,48 6. Pemberdayaan masyarakat dalam pelestarian savana sebagai habitat satwa dalam mengurangi ketergantungan masyarakat terhadap SD kawasan Skor: W7 + W9 + T3 + T6 + T7 = 2,20 7. Relokasi dan ganti rugi terhadap keberadaan masyarakat di dalam kawasan TN dengan pendanaan swasta dan pemberian alternatif pekerjaan di TN Skor: W1 + W9 + O2 + O5 = 2,14 8. Kerjasama dengan masyarakat dalam pengamanan dan pengendalian ekosistem savana Skor: S5 + S7 + S9 + O5 = 1,99 9. Penelitian dan pendanaan untuk pelestarian ekosistem savana dari gangguan A. nilotica Skor: W7 + O1 + O2 = 1,86 10. Pengendalian kebakaran hutan yang terkoordinasi dengan masyarakat Skor: W4 + W8 + O5 = 1,86

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 146 8.7. Pembahasan Resort Labuhan Merak merupakan salah satu resort yang berdampingan langsung dengan lahan eks HGU yang sekarang menjadi zona rehabilitasi Taman Nasional Baluran. Lahan eks HGU ini telah lama menjadi bahan perbincangan karena ditempati oleh 267 Kepala keluarga yang tersebar di 4 blok yaitu blok Merak, Widuri, Airkarang, dan Lempuyang. Masyarakat yang kini menempati lahan eks HGU menimbulkan permasalahan sosial tersendiri bagi Taman Nasional Baluran, dan mempengaruhi aspek pengelolaan Taman Nasional baik perlindungan sistem penyangga kehidupan, pengawetan sumberdaya hayati, dan pemanfaatan secara lestari sumberdaya hutannya. Secara teori keberadaan masyarakat di lahan eks HGU yang kini menjadi zona rehabilitasi Taman Nasional Baluran adalah illegal karena masyarakat berada di dalam kawasan dengan tanpa status enclave. Keberadaan masyarakat tersebut juga menimbulkan masalah lagi ketika masyarakat berusaha memanfaatkan hasil hutan maupun lahan. Jika dilihat dari karakteristik masyarakat, sebagian besar penduduk blok dalam Resort Labuhan Merak berasal dari Madura yang memiliki watak yang keras. Masyarakat yang ada digolongkan menjadi masyarakat modern karena nilai-nilai budaya dan kearifan tradisionalnya telah pudar. Dengan demikian berarti sudah tidak ada jaminan bahwa masyarakat akan memanfaatkan sumberdaya hutan secara lestari. Dengan melihat faktor di atas, berarti Baluran merupakan salah satu taman nasional yang memiliki tingkat kerawanan keamanan yang tinggi, dengan kata lain ekosistem yang ada di dalam mudah terganggu oleh adanya berbagai aktivitas manusia. Adapun dampak dari munculnya berbagai pemanfaatan oleh masyarakat dalam kawasan Resort Labuhan Merak Taman Nasional Baluran antara lain: 1. Rusaknya individu/ pohon maupun ekosistem yang ada di sekitarnya akibat pemanenan yang berlebihan. Lebih mengkhawatirkan lagi apabila jenis yang dipanen merupakan jenis yang langka secara lokal dan dilindungi undang-undang, karena hal ini akan dapat menyebabkan kepunahan. Sebagai contoh, pengambilan kemiri dengan memotong dahan akan merusak bentuk tajuk yang akan menimbulkan hambatan untuk berbuah pada musim-musim berikutnya. 2. Terganggunya aktivitas berbagai jenis satwaliar akibat adanya aktivitas manusia yang mengambil sumberdaya tumbuhan berguna. 3. Pengambilan satu jenis tumbuhan yang diizinkan akan mendorong pencurian jenis-jenis yang lain yang memiliki nilai ekonomis tinggi, baik tumbuhan maupun

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 147 satwaliar. Hal ini bukan berarti tidak mungkin terjadi, karena jika sudah di dalam hutan, apa pun bisa dilakukan tanpa sepengetahuan Polhut. 8.7.1. Identifikasi Tipe Tipe Pemanfaatan Kawasan Taman Nasional oleh Masyarakat Masyarakat yang berada di Resort Labuhan Merak merupakan masyarakat yang telah lama bermukim dan telah lama pula melakukan segala aktivitas untuk memenuhi kebutuhan hidup. Keberadaan masyarakat di dalam kawasan sudah tentu menjadi permasalahan tersendiri bagi pengelola kawasan. Sementara itu masyarakat yang berada di dalam kawasan sudah tentu melakukan berbagai kegiatan kegiatan. Dan segala aktivitas yang dilakukan oleh masyarakat akan memunculkan suatu bentuk bentuk pemanfaatan. Pemanfaatan yang dilakukan oleh masyarakat tentu ada banyak ragamnya, oleh karena itu dilakukan identifikasi dan pengelompokan pemanfaatan yang dilakukan oleh masyarakat ke dalam tipe tipe pemanfaatan. 8.7.1.1.Bentuk bentuk Pemanfaatan Kawasan oleh masyarakat Pemanfaatan yang dilakukan oleh masyarakat berupa pemanfaatan lahan yaitu pertanian dan peternakan dan pemanfaatan berupa hasil hutan seperti kayu bakar, arabika, gadung dan kemiri. Pertanian diusahakan masyarakat di tanah dengan kesuburan yang cukup tinggi mengingat lahan yang ditempati masyarakat kini dekat dengan gunung baluran sehingga kesuburannya masih tinggi, dan kedalaman sumur untuk menyiram tanamanpun tidak terlalu dalam, bahkan berkisar antara 2 4 meter. Pada musim hujan seperti saat pengamatan, sebagian besar masyarakat mengusahakan tanaman Jagung dan Cabai, ketika musim kemarau, masyarakat akan mengusahakan tanaman pertanian seperti semangka dan bawang. Pemanfaatan lahan untuk kegiatan pertanian oleh masyarakat ini cukup memberikan hasil bagi masyarakat sekitar, biasanya ketika panen akan ada penadah/ tengkulak hasil pertanian yang datang dan membeli hasil panen masyarakat disana. Rata rata masyarakat yang berada di Resort Labuhan Merak memiliki lahan pertanian yang berkisar antara 0,5 Ha 4 Ha. Biasanya selain bertani masyarakat juga memiliki ternak ataupun bekerja sebagai peternak walaupun tidak memiliki ternak sendiri. Dari hasil pengamatan dan wawancara sebagian besar masyarakat yang

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 148 ada di Resort Labuhan Merak ini bekerja sebagai Petani dan Peternak, hal tersebut berarti sebagian besar masyarakat tidak hanya memiliki satu matapencaharian. Ternak yang diusahakan masyarakat disana adalah ternak sapi, dan hampir setengah dari masyarakat mengaku bahwa mereka tidak memiliki ternak, melainkan hanya menggadoh ternak orang lain baik yang tinggal di kawasan maupun yang berada di luar kawasan. Masyarakat sebagian besar sebagai peternak penggado karena rata rata masyarakat yang tinggal di dalam kawasan ini merupakan masyarakat yang tidak memiliki lahan dan ekonomi kebawah. Sambil menunggu hasil panen dari lahan yang mereka garap, maka mereka akan menerima ternak titipan/gadoan dari para pemodal besar. Berdasarkan hasil pengamatan di tiap Blok, masyarakat yang bekerja sebagai peternak penggado terbesar ada pada blok Merak dan Air Karang. Sedangkan masyarakat lain memiliki ternak sendiri. Ternak yang digado oleh masyarakat jumlahnya berkisar antara 15 35 ekor sapi per kepala keluarga, hal ini terkait dengan jumlah ternak gadoan tertinggi ada pada blok merak dan Air Karang. Pada blok merak terdapat lahan penggembalaan yang luas di dalam kawasan dan jaraknya sangat dekat dengan blok, hal tersebut dapat menjadi penyebab tingginya angka ternak gadoan pada blok ini. Sedangkan di Blok Air Karang juga ada pada kondisi yang sama, Air karang memiliki akses sendiri terhadap padang savana yang letaknya dekat dengan blok, sehingga masyarakat akan lebih berpeluang melakukan penggadoan. Sementara itu di Blok Lempuyang dan Widuri angka penggadoan cukup kecil karena sebagain besar bahkan semua masyarakat memiliki ternak sapi sendiri yang berkisar antara 2 4 ekor ternak sapi, sudah tentu dengan jumlah ternak yang tidak begitu banyak dan dengan lahan pertanian yang cukup luas, masyarakat lebih memilih untuk memelihara sapi sendiri daripada ikut ternak gadoan. Pengusahaan tanaman memiliki keterkaitan dengan jumlah gadoan di masing masing blok. Di Blok Merak angka Gadoan cukup tinggi karena masyarakatnya sedikit yang bekerja sebagai petani, oleh karena itu mereka tidak akan merasa kerepotan ketika harus menggado berpuluh puluh ekor sapi, karena lahan pertanian yang mereka punya tidak begitu luas, sedangkan masyarakat Widuri lebih banyak bertani daripada menggado karena kepemilikan lahan pertanian yang

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 149 cukup luas, sehinggga mereka merasa kewalahan ketika harus menggado berpuluh puluh ekor sapi, selain itu jarak dari blok widuri ke spot penggembalaan cukup jauh sehingga perlu tenaga ekstra untuk menggiring spai gadohan dan risikonya cukup besar. Untuk bentuk pemanfaatan lain yaitu hasil hutan, sebagian besar masyarakat memanfaatkan kayu bakar. Walaupun hampir smeua masyarakat sudah mendapat bantuan kompor gas, tetapi masih saja angka pemanfaatan kayu bakar paling tinggi diantara pemanfaatan hasil hutan lainnya. Hal ini disebabkan karena masih melimpahnya keberadaan kayu bakar di hutan ataupun ladang dan takutnya masyarakat menggunakan kompor gas. Berdasarkan pengakuan masyarakat, masih banyak yangt merasa takut menggunakan kompor gas karena kurangnya sosialisasi penggunaan kompor gas, sementara mereka belum merasa kesulitan dalam mencari kayu bakar. Potensi kayu bakar di kawasan Taman Nasional terutama yang dekat dengan pemukiman masyarakat sangat tinggi diakibatkan musim yang mulai menginjak ke musim kemarau. Pemanfaatan lain yang dilakukan masyarakat yaitu pengambilan biji Acacia nilotica di daerah yang invasive spesies ini. Pada bulan ke 7 dan 12 akan ada gelombang pengambilan biji Acacia nilotica secara besar besaran ke dalam kawasan. Pemanfaatan biji ini tidak dilarang oleh petugas selama mereka tidak merusak dan menebang pohonnya. biji Acacia nilotica ini dikumpulkan oleh masyarakat untuk dijual ke dalam dan luar negeri. Negara yang sering mengimpor biji Acacia nilotica dari kawasan ini adalah Negara Jepang, biji Acacia nilotica memiliki khasiat untuk menyembuhkan penyakit sehingga harga jualnya cukup tinggi. Pengepul biji Acacia nilotica ini berasal dari luar dan dalam kawasan. Untuk di dalam kawasan sendiri ada 3 orang pengepul, ketika musim biji Acacia nilotica datang maka aka nada banyak pengepul yang datang dari luar kawasan untuk membeli biji ini. Sementara itu pemanfaatan Kemiri dan Gadung merupakan pemanfaatan yang cukup jarang dilakukan masyarakat mengingat lokasi pengambilan yang terlalu jauh. 8.7.1.2.Pendapatan masyarakat dari kawasan Berdasarkan tabel yang ada pada hasil pengamatan terlihat jelas bahwa pendapatn masyarakat dari dalam kawasan begitu besar, sehingga hal ini

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 150 juga turut menjadi faktor pendukung sekaligus faktor ancaman yang akan mengancam keutuhan kawasan. Dengan jumlah pendapatan yang sangat besra, maka dapat dipastikan masyarakat akan enggan berpindah dari kawasan karena belum tentu kawasan lain akan mampu menjamin pendapatan mereka sebesar itu. Jumlah dan besaran angka yang diuraikan dalam tabel tersebut merupakan angka perkiraan dengan perhitungan kasar pendapatan masyarakat dari dalam kawasan. 8.7.1.3.Intensitas pemanfaatan kawasan oleh masyarakat Bentuk bentuk pemanfaatan yang dilakukan oleh masyarakat baik berupa lahan ataupun hasil hutan dilakukan masyarakat pada waktu waktu tertentu. Pemanfaatan lahan seperti pertanian dilakukan oleh masyarakat sepanjang tahun dengan intensitas yang cukup tinggi, karena hasil pertanian merupakan hasil utama mereka. Hampir disemua blok kegiatan ini dijumpai dan dengan luasan yang tidak sedikit. Namun pemanfaatan lahan untuk kegiatan pertanian masih berada di belakang pal batas eks HGU yang berarti kegiatan pertanian yang dilakukan oleh masyarakat belum melewati zona Rehabilitasi dan belum merambah ke zona zona lain di dalam kawasan, hanya saja keseringan masyarakat melakukan kegiatan ini tinggi karena hampir dilakukan setiap waktu dan sepanjang tahun. Pemanfaatan lahan yang lain adalah peternakan, peternakan yang diusahakan oleh masyarakat berupa sapi dan kambing, namun sebagian besar mengusahakan ternak sapi. Pemanfaatan lahan yang dilakukan dalam peternakan kali ini adalah pemanfaatan lahan sebagai padang gembala liar. Karena sebagian besar ternak masyarakat adalah Gadoan dan berjumlah hampir lebih dari 1000 ekor, maka diperlukan lahan pakan yang cukup luas. Dengan potensi kawasan sebagai padang savana , maka masyarakat juga memiliki andil besar dalam pemanfaatan padang savana tersebut.Penggembalaan dilakukan setiap hari dari pagi pukul 8.00 15.00 WIB, areal penggembalaan ketika musim hujan memang tidak seluas ketika musim kemarau. Jika musim kemarau sudah tiba maka areal penggembalaan akan lebih luas yaitu masuk ke zona rimba bahkan zona inti. Oleh karena itu intensitas penggembalaan dan intensitas untuk

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 151 kegiatan peternakan ini cukup tinggi karena dilakukan dalam tempo yang sering dan dimanfaatkan banyak ternak. Tak beda halnya dengan pemanfaatan kayu bakar, pemanfaatan hasil hutan kayu berupa kayu bakar ini cukup tinggi di musim kemarau namun berkurang di musim penghujan, hal ini terjadi karena di musim kemarau, jumlah produksi kayu bakar meningkat, dan masyarakat akan memilih mencari kayu bakar untuk menghemat pengeluaran mereka untuk gas, disamping juga karena takut menggunakan gas, sementara itu di musim hujan pemanfaatan kayu bakar akan menurun karena jumlah kayu bakar yang sedikit sehingga masyarakat akan lebih memilih menggunakan gas karena jika

menggunakan kayu bakar, selain sulit diperoleh masyarakat juga harus menjemur kayu bakar tersebut akibat basah karena hujan. Biji Acacia nilotica atau arabika memiliki intensitas pemanfataan yang tinggi pada bulan ke 7 dan 12 namun tidak aka nada pemanfaatan jika bukan pada bulan tersebut. Sednagkan pemanfaatan buah gadung dan biji kemiri termasuk rendah karena akses yang ada untuk memanfaatkan buah dan biji tersebut cukup sulit di jangkau dan membutuhkan tenaga yang cukup besar untuk mengambilnya, jika ada yang mengambilnya, tidak akan banyak orang yang mengambil karena terbatas tenaga dan akses. 8.7.2. Distribusi tipe pemanfaatan kawasan oleh masyarakat Pemanfaatan kawasan oleh masyarakat tersebar di seluruh kawasan eks HGU yang kini menjadi zona rehabilitasi Taman Nasional Baluran. Untuk pemanfaatan lahan berupa pertanian masih berada di sekitar kawasan zona rehabillitasi namun pemanfaatan berupa peternakan terutama penggembalaan, sudah melewati zona rehabilitasi. Hal tersebut terlihat dari peta yang ditampilkan pada hasil. Terlihat jika jalur penggembalaan ternak sapi pada kawasan Taman Nasional sudah mencapai zona rimba, hal ini terjadi pada musim hujan, apabila sudah memasuki musim kemarau maka luasan area penggembalaan akan lebih luas dibanding musim hujan. Penggembalaan yang sudah melewati batas zona rehabilitasi bahkan telah memasuki zona rimba mendekati zona inti merupakan kejadian yang fatal dan mengakibatkan semakin terancamnya kawasan serta ekosistemnya. Untuk pemanfaatan berupa kayu bakar sebarannya masih disekitaran zona pemanfaatan dan zona rehabilitasi, sedangkan pemanfaatan biji

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 152 Acacia nilotica tersebar di area invasive Acacia nilotica. Pemanfaatan Biji kemiri dan Gadung tersebar di zona inti Taman Nasional Baluran. Berdasarkan hasil pengamatan sebaran/distribusi tipe pemanfaatan yang dilakukan oleh masyarakat maka ada beberapa tipe pemanfaatan yang perlu dikelola dan diatur secara ketat karena persebarannya sudah sangat luas. Pemanfaatan lahan berupa peternakan (penggembalaan liar) dan pemanfaatan biji kemiri serta buah gadung perlu diawasi secara ketat bahkan ditindak tegas karena sudah memasuki zona inti dan sangat mengancam eksistensi ekosistem di dalam kawasan. Pemanfaatan ini juga akan menimbulkan banyak kerusakan flora dan berkurangnya area jelajah satwa ikon Taman Nasional Baluran. 8.7.3. Dampak dampak akibat pemanfaatan yang dilakukan oleh masyarakat terhadap kawasan Masing masing kegiatan pemanfaatan yang dilakukan oleh masyarakat memiliki dampak terhadap ekosistem dalam kawasan taman nasional. Kegiatan pertanian sangat bersinggungan langsung dengan flora, fauna, dan jasa lingkungan. Keberadaan pertanian menyebabkan berkurangnya keanekaragaman tanaman yang seharusnya bisa tumbuh disana, namun karena adanya kegiatan pertanian yang tanahnya ditanami tanaman palawija dan tanaman musiman, maka peluang tanaman endemik/ khas Baluran untuk tumbuh sangat kecil. Selain flora keberadaan lahan pertanian di dalam kawasan juga akan mengubah perilaku satwa dan mengurangi ruang jelajah satwa yang ada di Taman Nasional Baluran, dengan adanya lahan pertanian ini maka kebiasaan rusa yang memakan rumput di padang savana akan berubah dengan memakan tanaman jagung atau cabai milik masyarakat dan sudah tentu itu akan merugikan kedua belah pihak baik pihak taman nasional ataupun masyarakat, kegiatan pertanian akan memunculkan perilaku masyarakat yang kesal dengan perilaku satwa yang memakan tanaman pertanian sehingga kemungkinan akan terjadi perburuan atau penjebakan satwa secara besar besaran, dan sudah tentu akan sangat berpengaruh terhadap aspek perlindungan dari taman nasional sendiri. Selain itu, kegiatan pertanian akan sangat mempengaruhi sifat fisik dan kimiawi tanah yang terus diolah oleh masyarakat, kemungkinan terjadinya erosi sangat tinggi dan akan menyebabkan berkurangnya kesuburan tanah karena sering diolah. Kegiatan peternakan yang banyak terdapat di Resort Labuhan Merak ini juga terbilang cukup unik. Jumlah ternak sapi yang dipelihara oleh masyarakat

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 153 terbilang tidak biasa, rata rata setiap kepala keluarga memiliki 15 sampai 35 ekor sapi yang sebagian besar merupakan sapi gadohan atau bukan sapi milik sendiri. Jumlah sapi yang begitu banyak memunculkan dampak negatif bagi kawasan diantaranya menyebabkan pemadatan tanah yang akan mengakibatkan berkurangnya kemampuan tanah untuk menyerap air yang akan berakhir dengan erosi tanah, keberadaan ternak di dalam hutan mengakibatkan banyak semai atau tanaman hutan yang terinjak atau bahkan termakan oleh sapi yang digembalakan secara liar di dalam kawasan taman nasional, akibat kehadiran ribuan ekor sapi di dalam hutan menyebabkan terdesaknya satwa khas (icon) Taman Nasional Baluran sehingga wilayah jelajahnya berkurang dan akan mengurangi lahan pakan ungulata yang di lindungi di Taman Nasional Baluran, hal tersebut terlihat dari data distribusi penggembalaan yang sudah sangat jauh ke dalam kawasan dan hampir memasuki zona rimba. Keberadaan ternak di kandang yang terletak di dekat pantai, pijakan sapi dan kotoran sapi yang ada di pasir pasir pantai sangat merusak pemandangan sehingga mengurangi estetika pantai. Kotoran sapi yang dibuang secara langsung ke laut/ pantai juga akan mempengaruhi kualitas air laut. Dengan kata lain keberadaan ternak sapi ini akan berdampak negatif terhadap kawasan baik hutan maupun lautnya. Pemanfaatan kayu bakar yang cukup tinggi oleh masyarakat dapat memunculkan persoalan, intensitas pemanfaatan kayu bakar yang tinggi akan menyebabkan habisnya biomassa lantai hutan dan ketika kayu bakar di suatu kawasan sudah habis maka masyarakat akan mencari kayu bakar sampai masuk ke zona zona diluar zona pemanfaatan dan akan menimbulkan pemanfataan berlebih. Bukan tidak mungkin kebutuhan masyarakat yang tinggi untuk kayu bakar akan menyebabkan penebangan pohon pohon untuk kebutuhan kayu bakar. Namun, di sisi lain pemanfaatan kayu bakar akan mengurangi risiko kebakaran hutan karena akumulasi bahan bakar di dalam kawasan akan berkurang. Pemanfaatan Arabika (buah Acacia nilotica) yang diambil oleh masyarakat menimbulkan kontroversi, di satu sisi persebaran Acacia nilotica yang kini menjadi spesies invasif di Taman Nasional Baluran akan berkurang karena buahnya langsung diambil oleh masyarakat sehingga tidak sempat berkembang dan meluas namun, disisi lain masyarakat akan berusaha mempertahankan bahkan menanam tanaman Acacia nilotica di sekitar rumahnya karena akan

mendatangkan pendapatan yang tinggi. Tentu mereka akan memilih menanam

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 154 tanaman Acacia nilotica di dekat rumah atau ladang dibanding mencari ke dalam hutan, dan hal tersebut akan memunculkan persoalan baru yaitu persebaran Acacia nilotica akan menyebar di zona rehabilitasi yang kini ditempati penduduk, dan sudah tentu akan mengurangi plasma nutfah Taman Nasional Baluran. Pengambilan kemiri dan gadung juga akan mengurangi keanekaragaman plasma nutfah dan akan merusak kawasan karena kemiri dan gadung berada di zona inti sehingga masyarakat memasuki zona inti yang seharusnya tidak bolek dimasuki atau pun dimanfaatkan. 8.7.4. Keterkaitan tipe tipe pemanfaatan dengan aspek pengelolaan kawasan Taman Nasional Tipe tipe pemanfaatan yang dilakukan oleh masyarakat di Resort Labuhan Merak telah memiliki dampak baik berupa keuntungan ataupun kerugian bagi pihak taman nasional. Masing masing tipe pemanfaatan tersebut memiliki andil besar dalam bentuk pengelolaan taman nasional di masa yang akan datang. Taman nasional merupakan salah satu kawasan konservasi yang mengedepankan pengelolaan kawasan berdasarkan prinsip Perlindungan, Pengawetan dan Pemanfaatan secara lestari. a. Keterkaitan tipe tipe pemanfaatan dengan aspek Perlindungan Sistem Penyangga Kehidupan Aspek perlindungan sendiri merupakan suatu bentuk teknis kegiatan perlindungan sistem penyangga kehidupan. Sistem penyangga kehidupan yang dimaksud berupa tata air, kesuburan tanah, mata air, dan simpanan oksigen. Taman Nasional Baluran memiliki beberapa mata air dan aliran sungai yang ada ketika musim hujan. Gunung Baluran yang berada di zona Inti kawasan merupakan catchment area untuk air hujan sehingga daerah lereng/ bawahnya tidak banjir ataupun longsor. Dengan adanya tipe pemanfaatan hasil hutan berupa biji kemiri dan buah gadung di zona inti, sudah tentu akan menimbulkan kerusakan ketika masyarakat akan membuat jalan setapak atau pun jalan motor. Hal ini sudah tentu akan mempengaruhi keseimbangan ekosistem pada zona inti. Zona inti pada Taman Nasional Baluran berupa hutan primer dengan keberadaan jenis pohon yang

mendominasi berbeda dengan zona pemanfaatan yang didominasi oleh

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 155 padang savana. Berkurangnya vegetasi pada zona inti ini akibat pemanfaatan yang dilakukan oleh masyarakat akan menyebabkan berkurangnya pasokan air karena vegetasi sebagai penyerap air hujan selain tanah berukurang jumlahnya. Selain itu, penggembalaan liar yang dilakukan oleh masyarakat hingga mencapai zona inti sudah tentu mengancam kondisi tanah di dalam kawasan, tanah sebagai penyerap aliran permukaan akibat adanya hujan akan memadat karena injakan sapi, hal tersebut akan mengurangi kesuburan tanah dan mengurangi kemampuan tanah untuk menyerap air (Infililtration). Terlebih lagi kebiasaan masyarakat yang membuang kotoran sapi secara langsung ke pantai akan mengakibatkan kotornya air laut dan akan memicu berbagai penyakit, apalagi pantai di Resort Labuhan Merak merupakan salah satu obyek wisata yang berpotensi menjadi andalan, jika pemanfaatan lahan untuk peternakan di dalam kawasan ini terus dilakukan, kondisi perairan di sekitar Resort Labuhan Merak ini akan tercemar oleh bakteri dari kotoran sapi. b. Keterkaitan tipe tipe pemanfaatan dengan aspek Pengawetan Keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa beserta ekosistemnya Aspek pengawetan sumber daya hayati merupakan salah satu bentuk teknis kegiatan yang difokuskan untuk mengawetkan atau menjaga sumber daya hayati dalam kawasan sehingga terhindar dari kepunahan. Pengelolaan yang dilakukan taman nasional untuk aspek pengawetan ini adalah bentuk pengawetan keanekaragaman jenis tumbuhan beserta ekosistemnya yaitu proses proses yang berlangsung dalam kawasan. Satwa berupakan bagian dari ekosistem, hal tersebut berarti satwa yang menjadi icon Taman Nasional Baluran harus dikelola dengan baik sehingga terhindar dari ancaman kepunahan. Namun, ancaman datang dari pemanfaatan lahan yang dilakukan oleh masyarakat baik berupa peternakan ataupun pertanian. Kegiatan masyarakat untuk peternakan sangat mengancam

keberadaan Banteng di Taman Nasional Baluran yang jumlahnya kini semakin menurun. Penggembalaan yang dilakukan sebagai salah satu kegiatan peternakan yang diusahakan memakan area yang cukup luas hingga memasuki wilayah jelajah banteng. Keberadaan ribuan ekor

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 156 sapi yang diternakkan tersebut akan menjadi pesaing utama pakan Banteng, Rusa, dan Kerbau Liar yang dilindungi di kawasan taman nasional. Akibat kalah jumlah, Banteng, Rusa, dan Kerbau Liar akan mencari daerah pakan lain sehingga keluar kawasan taman nasional, bahkan bisa masuk ke perlandangan warga masyarakat sekitar, hal ini dapat berakibat terjadinya pemburuan terhadap satwa yang ada di taman nasional akibat bentuk kerusakan yang diakibatkan di luar kawasan. Satwa ini menjadi hama bagi masyarakat sehingga diburu oleh masyarakat. Sudah tentu hal ini akan mengancam keberlangsungan hidup satwa satwa yang ada di kawasan taman nasional, jika hal ini dibiarkan terus terjadi maka kepunahan satwa yang menjadi ciri khas Baluran ini tidak akan terhindarkan. Sama halnya dengan satwa, status keterancaman flora di dalam kawasan juga cukup tinggi akibat adanya pemanfaatan yang dilakukan oleh masyarakat. Pemanfaatan berupa kegiatan pertanian dan pengambilan biji Acacia nilotica , kemiri, dan gadung menyebabkan berkurangnya keanekaragaman jenis tumbuhan/flora yang ada di dalam kawasan. Kegiatan pertanian yang menempati lahan tempat hidup flora endemik Taman Nasional Baluran sehingga, kesempatan tumbuhan tersebut untuk hidup menjadi berkurang, kegiatan pertanian juga akan mengubah struktur tanah sehingga menyebabkan flora asli Taman Nasional Baluran tak dapat tumbuh disana lagi dan digantikan dengan tanaman pangan. Hal ini sangat berpengaruh terhadap aspek pengawetan yang dilakukan oleh pihak taman nasional. Aspek pengawetan akan menjadi pekerjaan rumah bagi pengelola taman nasional karena maraknya kegiatan pertanian. Pengambilan biji Acacia nilotica yang massif dilakukan oleh masyarakat menyebabkan kecenderungan masyarakat untuk mempertahankan tumbuhan yang kini menjadi spesies invasif di Taman Nasional Baluran. Kegiatan pihak taman nasional untuk mengurangi jumlah Acacia nilotica akan sia sia jika masyarakat terus melakukan pemanfaatan bijinya, bukan tidak mungkin jika masyarakat justru akan menanam tanaman Acacia nilotica di kawasan zona rehabilitasi yang sudah tentu akan menimbulkan permasalahan baru. Keberadaan Acacia nilotica sendiri

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 157 sudha mengancam keberadaan rumput yang kini menjadi pakan Banteng, Rusa, dan Kerbau Liar. Jika penyebaran Acacia nilotica semakin massif akibat adanya pemanfaatan dengan intensitas yang tinggi dari masyarakat, bukan tidak mungkin jika keberadaan rumput yang menjadi sumber pakan satwa ungulata khas Baluran akan terancam. Pemanfaatan biji kemiri dan buah gadung menjadi masalah karena selain menganggu aspek perlindungan di taman nasional juga mengancam aspek pengawetan sumber daya hayati kawasan. Pengambilan biji kemiri akan menyebabkan tidak adanya permudaan alami dari kemiri sehingga akan menyebabkan kepunahan kemiri di Taman Nasional Baluran, dan pengambilan umbi Gadung juga mengakibat dampak yang sama dengan pengambilan biji kemiri. Hal ini perlu dijadikan fokus pengelolaan. c. Keterkaitan tipe tipe pemanfaatan dengan aspek Pemanfaatan secara lestari sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya. Aspek pemanfaatan secara lestari memungkinkan pengelolaan taman nasional untuk mengusahakan kegiatan yang dapat

mengeksploitasi kawasan semasih dalam kategori terpulihkan atau lestari. Taman Nasional Baluran merupakan taman nasional dengan zona pemanfaatan berupa kegiatan wisata. Pada Taman Nasional ini diselenggarakan kegiatan wisata berupa wisata air ataupun tracking di savana bentuk pemanfaatan yang dilakukan oleh pihak taman nasional merupakan salah satu bentuk pemanfaatan yang menjamin kelestarian kawasan. Namun, berbeda halnya ketika masyarakat yang berada di dalam kawasan melakukan aktivitas pemanfaatan kawasan. Masyarakat di Resort Labuhan Merak melakukan bentuk bentuk pemanfaatan berupa pemanfaatan lahan dan hasil hutan. Bentuk bentuk pemanfaatan yang dilakukan oleh masyarakat ini sangat mengancam kelestarian kawasan dan keberlangsungan ekosistem. Seperti halnya pengambilan biji kemiri, masyarakat mengambil atau memanfaatan biji kemiri semaksimal mungkin karena motif ekonomi dan bukan untuk kebutuhan dasar mereka, sedangkan pada aspek pemanfataan secara lestari adalah memanfaatkan sumberdaya hutan secara bijak dan tak berlebihan namun, karena adanya motif ekonomi,

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 158 masyarakat berlomba mengambil biji kemiri sebanyak yang mereka bisa bukan sebanyak yang mereka butuhkan. Hal ini tentu sangat bertentangan dan sangat mengancam kelestarian kawasan. Berbeda halnya dengan pemanfaatan kayu bakar yang dilakukan masyarakat di Resort Labuhan Merak, pemanfaatan kayu bakar menjadi salah satu bentuk pemanfaatan secara lestari karena masyarakat tidak mengambil kayu bakar secara berlebihan, disesuaikan dengan kebutuhan mereka saja, lagi pula pengambilan kayu bakar yang dilakukan oleh masyarakat hanya didasari oleh kebutuhan untuk bahan bakar memasak bukan untuk dijual ke luar kawasan. Walaupun demikian, diperlukan pengawasan terkait pemanfaatan yang dilakukan oleh masyarakat terlebih lagi pemanfaatan biji kemiri, untuk pemanfaatan tersebut perlu dilakukan penindakan tegas dan pemberian sangsi yang jelas. 8.7.5. Analisis Pengelolaan Resort Labuhan Merak 8.7.5.1.Posisi Pengelolaan Posisi pengelolaan Resort Labuhan Merak masuk dalam kuadran III atau strategi bertahan. Posisi ini menandakan bahwa organisasi Resort Labuhan Merak memiliki kondisi yang lemah dan sedang menghadapi tantangan besar. Rekomendasi strategi yang diberikan adalah Strategi Bertahan, artinya kondisi internal organisasi berada pada pilihan dilematis. Oleh karenanya organisasi disarankan untuk meenggunakan strategi bertahan, mengendalikan kinerja internal agar tidak semakin terperosok. Strategi ini dipertahankan sambil terus berupaya membenahi diri. 8.7.5.2. Alternatif Strategi Penyelesaian Masalah Setiap permasalahan yang terjadi penyebabnya tidak bisa dilihat hanya dari satu sisi saja. Dengan kata lain, setiap kebijakan yang ditetapkan oleh pihak pengelola akan mempengaruhi persepsi dan perilaku masyarakat yang ada di sekitarnya. Ada beberapa hal yang perlu diketahui dari setiap kebijakan pengelola Taman Nasional Baluran yang kurang tepat antara lain:

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 159 1. Belum ada pendampingan dari pihak pengelola kepada masyarakat yang merupakan tindak lanjut dari kegiatan penyuluhan, sehingga penyuluhan dapat menjadi kurang efektif. 2. Kurangnya perhatian pihak pengelola terhadap tumbuhan langka, terutama yang langka secara lokal. Prioritas strategi yang dapat diberikan untuk menyelesaikan masalah dalam Resort Labuhan Merak antara lain : a. Enclave kawasan Eks-HGU yang ditinggali masyarakat dengan peningkatan aturan dan pengawasan ketat dengan peningkatan kualitas-kuantitas personil b. Relokasi masyarakat dari dalam kawasan dengan skema transmigrasi bekerjasama dengan Pemda c. Persuasi dan pendekatan masyarakat dalam meningkatkan pemahaman dan pengakuan status kawasan serta pelibatan masyarakat dalam berbagai kegiatan pengelolaan sbg alternatif pendapatan d. Membentuk tim khusus terpadu yang dipimpin langsung oleh Bupati (Pemerintah yg berwenang) untuk mengatasi

keberadaan masyarakat dalam kawasan e. Pengembangan edu-ekowisata pengenalan keragaman tipe ekosistem alam dan kekayaan flora-fauna Baluran dengan kerjasama pemberdayaan masyarakat f. Pemberdayaan masyarakat dalam pelestarian savana sebagai habitat satwa dalam mengurangi ketergantungan masyarakat terhadap SD kawasan g. Relokasi dan ganti rugi terhadap keberadaan masyarakat di dalam kawasan TN dengan pendanaan swasta dan pemberian alternatif pekerjaan di TN h. Kerjasama dengan masyarakat dalam pengamanan dan pengendalian ekosistem savana i. Penelitian dan pendanaan untuk pelestarian ekosistem savana dari gangguan A. nilotica j. Pengendalian kebakaran hutan yang terkoordinasi dengan masyarakat

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 160 8.8. Kesimpulan Beradasarkan hasil dan pembahasan maka dapat diperoleh kesimpulan sebagai berikut : 1. Tipe pemanfaatan yang dilakukan masyarakat berupa ; a. Pemanfaatan lahan : Pertanian dan penggembalaan

b. Pemanfaatan hasil hutan : Pengambilan kayu bakar, rumput, buah Acacia nilotica, buah kemiri, dan Gadung 2. Distribusi tipe pemanfaatan di resort Labuhan Merak merata untuk setiap blok dan pada pemanfaatan lahan seperti penggembalaan memiliki area di luar Zona Rehabilitasi (Eks HGU) 3. Masing masing tipe pemanfaatan memiliki dampak tersendiri terhadap kawasan Taman Nasional Baluran dan sangat terkait dengan aspek pengelolaan Taman Nasional yaitu aspek Perlindungan sistem penyangga kehidupan, Pengawetan Sumberdaya Hayati dan Pemanfaatan secara lestari sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya. 4. Posisi pengelolaan Resort Labuhan Merak ada pada posisi strategi bertahan sehingga organisasi disarankan untuk meenggunakan strategi bertahan, mengendalikan kinerja internal agar tidak semakin terperosok. Strategi ini dipertahankan sambil terus berupaya membenahi diri.

8.9. Saran Adapun Saran yang ingin kami sampaikan untuk pegelolaan selanjutnya yaitu: 1. Perlu dilakukan pengelolaan yang serius terhadap masyarakat yang berada di dalam kawasan. Bentuk pengelolaan yang dilakukan terhadap masyarakat yang kini berada di dalam kawasan dapat dilakukan dengan 3 alternatif yaitu : a. b. c. 2. Relokasi dan Ganti Rugi Program Transmigrasi Enclave

Perlu adanya pengawasan ketat terhadap bentuk bentuk pemanfaatan terutama pada pemanfaatan musiman seperti pemanfaatan biji Acacia nilotica pada bulan ke 7 dan 12, serta pemanfaatan biji kemiri dan buah gadung di zona Inti Perlu diterapkan pembatasan ternak gadoan untuk masyarakat Merak dan Air Karang sehingga meminimalisasi terjadinay penggembalaan liar.

3.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 161 DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 1992. Resume Hasil Inventarisasi Penduduk dan Penyuluhan Terpadu di Kawasan Labuan Merak dan Gunung Masigit/Hak Guna Usaha PT. Gunung Gumitir Taman Nasional Baluran. Balai Taman Nasional Baluran. Situbondo Balai Taman Nasional Baluran. 2004. Laporan Inventarisasi Penggembalaan Liar di Taman Nasional Baluran. Balai Taman Nasional Baluran. Situbondo Balai Taman Nasional Baluran. 2006. Laporan Kegiatan Pengendali Ekosistem Hutan Pengummpulan Data dan Informasi Produktivitas Savana Bekol pada Musim Kemarau. Balai Taman Nasional Baluran. Situbondo Departemen Kehutanan RI. 2006. Pedoman Zonasi Taman Nasional.Peraturan Menteri Kehutanan No.56/Menhut-II/2006 Indrawan, Mochamad,dkk. Biologi Konservasi . Jakarta : Yayasan Obor Marliani, R.N. 2005. Studi Pemanfaatan Sumberdaya Hutan oleh Masyarakat Desa Masyarakat Taman Nasional Baluran. Skripsi Departemen Konservasi Sumberdaya Hutan dan Ekowisata, Fakultas Kehutanan IPB. Bogor. pp: 59 Quammen,D. 1996. The Song of The Dodo : Island Biogeography in Age of Extinctions. Scribner , New York. Catatan Populer dari eksplorasi awal dan terkini, serta teori biogeografi pulau. Rahmawati,Kusuma .2010. Pengakuan Hak Masyarakat Terhadap Lahan Eks Hak Guna Usaha Labuhan Merak dan Gunung Masigit di Taman Nasional Baluran.Fakultas Kehutanan Universitas Gadjah Mada Sarwono, Jonathan. 2006. Metode Penelitian Kuantitatif & Kualitatif. Penerbit Grha Ilmu. Yogyakarta Singarimbun, Masri dan Sofian Effendi. 1995. Metode Penelitian Survai. PT Pustaka LP3ES Indonesia. Yogyakarta

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 162 DAFTAR PUSTAKA Alikodra, H.S., E.K.S. Harini M., Nyoto S., Jarwadi B.H., Endro S., dan Dodi P. 1986. Penelitian Pengembangan Wilayah Penyangga Kawasan Hutan Konservasi: Taman nasional Baluran. Fakultas Kehutanan, IPB. Bogor. Balai TN. Baluran. 1995. Laporan Inventarisasi/ Penilaian Potensi Jenis-Jenis Tumbuhan Penghasil Obat/ Jamu di Taman Nasional Baluran. Direktorat Jenideral Perlindungan Hutan dan Pelestarian Alam, TN. Baluran, Banyuwangi. _________________. 1996. Rancangan Pembinaan Daerah Penyangga di TN Baluran. Proyek Pengembangan TN Baluran. Banyuwangi. pp: 3 _________________. 1997. Laporan Inventarisasi Hasil Hutan Non Kayu yang Dimanfaatkan Masyarakat Serta Penyebaranyya pada Taman Nasional Baluran. Direktorat Jenderal Perlindungan Hutan dan Pelestarian Alam, Balai TN. Baluran, Banyuwangi. _________________. 2002. Rencana Karya Lima Tahun Balai Taman Nasional Baluran. Balai TN Baluran. Banyuwangi. pp: 11. _________________. 2002. RencanaKarya Lima Tahun (RKL) Balai Taman nasional Baluran periode tahun 2003-2007 kegiatan pembinaan dan peningkatan usaha konservasi didalam dan diluar kawasan hutan sumber dana reboisasi balai taman nasional baluran tahun dinas 2002. banyuwangi _________________. 2004. Laporan Kegiatan Inventarisasi Penggembalaan Liar di Taman Nasional Baluran. Direktorat Jenderal Perlindungan Hutan dan Konservasi Alam, Balai TN. Baluran, Banyuwangi. _________________. 2005. Laporan Kegiatan Studi Pola Perilaku dan Sebaran Ajag di Taman Nasional Baluran. Direktorat Jenderal Perlindungan Hutan dan Konservasi Alam, Balai TN. Baluran, Banyuwangi. _________________. 2005. Laporan kelompok Pengelolaan kawasan taman nasional Baluran. Program magang CPNS formasi 2005 departemen kehutanan balai taman nasional baluran 2006. Rencana pengelolaan Taman Nasional Baluran 1 April 199531 Maret 2020 _________________. 2006. Analisis Pasar Pariwisata Alam Taman Nasional Baluran. Direktorat Jenderal Perlindungan Hutan dan Konservasi Alam. Banyuwangi. pp: 1718. _________________. 2006. Laporan Kegiatan Sensus Mamalia Besar di Taman Nasional Baluran. Direktorat Jenderal Perlindungan Hutan dan Konservasi Alam, Balai TN. Baluran, Banyuwangi. _______________________. Laporan Kegiatan Master Plan Pengembangan Desa Model Di Daerah Penyangga Taman Nasional Baluran. Balai TN Baluran. Banyuwangi. pp: 5-6 Departemen Kehutanan RI. 2002. Peraturan Menteri Kehutanan Nomor: P. 56/MenhutII/2006 Tentang Pedoman Zonasi Taman Nasional. Jakarta.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 163

______________________.2006. Rencana Karya Lima Tahun Balai Taman Nasional Baluran. Balai TN Baluran. Banyuwangi. pp: 11 ______________________. 2007. Peraturan Menteri Kehutanan Nomor: P. 03/menhutII/2007 Tentang Organisasi dan Tata Kerja Unit Pelaksana Teknis Taman Nasional. Jakarta. ______________________. 2007. Peta Penutupan Lahan TN Baluran. Diakses pada tanggal 25 April 2007 melalui alamat http://www.dephut.go.id. _____________________. 2010. Review Laporan Kegiatan Pengendali Ekosistem Hutan 2010 Hakim, L. 2004. Dasar-dasar Ekowisata. Banyuwangi Puslitbang. Jawa Timur. Hamid, A., A. Kurnianto., A. Yuniar., Maryanti., J. Sanubari., Cindewiyani., dan A. Lembanasari. 2006. Laporan Kegiatan Praktek Kerja Lapang Profesi di Taman Nasional Baluran Departemen Konservasi Sumberdaya Hutan dan Ekowisata, Fakultas Kehutanan IPB. Bogor. pp: 93-94. Irawadi, A. 2004. Laporan Praktek kerja Lapang, Pengelolaan Kawsan Konservasi TN Baluran-Propinsi Jawa Timur. Program Diploma III Departemen Konservasi Sumberdaya Hutan dan Ekowisata, Fakultas Kehutanan IPB. Bogor. pp: 36. Kusumaningrum, D., S. Purwaningsih., A. Denish., G.F. Basyah., E. Firdaus., dan Jamaludin. 2006. Laporan Kegiatan Praktek Kerja Lapang Profesi di Taman Nasional Bukit Barisan Selatan. Departemen Konservasi Sumberdaya Hutan dan Ekowisata, Fakultas Kehutanan IPB. Bogor. pp: 131, 132, 134, 157,161 Marliani, R.N. 2005. Studi Pemanfaatan Sumberdaya Hutan oleh Masyarakat Desa Masyarakat Taman Nasional Baluran. Skripsi Departemen Konservasi Sumberdaya Hutan dan Ekowisata, Fakultas Kehutanan IPB. Bogor. pp: 59 Pratiwi, Arif. 2006. Makalah Fragmentasi Habitat Di Taman Nasional Baluran. Balai Konservasi Taman Nasional Baluran, Banyuwangi. Jawa Timur. Sabarno, M. Yusuf. 2006. Analisa Perkembangan Kondisi Banteng (Bos javanicus) di Taman Nasional Baluran. Makalah. Balai TN. Baluran, Banyuwangi. Sugiana, A., dan Nursyam. 2003. Kajian Potensi Tumbuhan Obat di Kawasan Hutan PT. Unocal Geothermal Indonesia Gunung Salak. Skripsi. Jurusan Konservasi Sumberdaya Hutan, Fakultas Kehutanan, IPB. Bogor.

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 164 Lampiran 1. Dokumnetasi Resort Labuhan Merak

Ternak yang digembalakan di dalam kawasan

Kondisi pantai akibat adanya aktivitas penggembalaan

Kondisi tanah akibat pijakan kaki sapi yang digembalakan di dalam kawasan

Penggembalaan dalam kawasan

Kegiatan pertanian masyarakat

Tanaman cabai dan Jagung di dalam kawasan

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 165 Lampiran 2. Peta Kerja Taman Nasional Baluran

R e s o r t L a b u h a n M e r a k T N B a l u r a n | 166 Lampiran 3. Peta Zonasi Taman Nasional Baluran