EPILEPSI

A. Definisi Epilepsi adalah suatu kelainan di otak yang ditandai adanya bangkitan epileptik yang berulang (lebih dari satu episode). International League Against Epilepsy (ILAE) dan International Bureau for Epilepsy (IBE) pada tahun 2005 merumuskan kembali definisi epilepsi yaitu suatu kelainan otak yang ditandai oleh adanya faktor predisposisi yang dapat mencetuskan bangkitan epileptik, perubahan neurobiologis, kognitif, psikologis dan adanya konsekuensi sosial yang diakibatkannya. Definisi ini membutuhkan sedikitnya satu riwayat bangkitan epilepstik sebelumnya. Sedangkan bangkitan epileptik didefinisikan sebagai tanda dan/atau gejala yang timbul sepintas (transien) akibat aktivitas neuron yang berlebihan atau sinkron yang terjadi di otak, berlangsung secara mendadak dan sementara dengan atau tanpa perubahan kesadaran. B. Epidemiologi Pada dasarnya setiap orang dapat mengalami epilepsi. Setiap orang memiliki otak dengan ambang bangkitan masing-masing apakah lebih tahan atau kurang tahan terhadap munculnya bangkitan. Selain itu penyebab epilepsi cukup beragam: cedera otak, keracunan, stroke, infeksi, infestasi parasit, tumor otak. Epilepsi dapat terjadi pada laki-laki maupun perempuan, umur berapa saja, dan ras apa saja. Jumlah penderita epilepsi meliputi 1-2% dari populasi. Secara umum diperoleh gambaran bahwa insidensi epilepsi menunjukan pola bimodal: puncak insidensi terdapat pada golongan anak dan usia lanjut. C. Etiologi 1. Idiopatik Penyebabnya tidak diketahui, umumnya mempunyai predisposisi genetik 2. Kriptogenik Dianggap simtomatik tapi penyebeabnya belum diketahui, termasuk di sini adalah sindrom west, sindrom lennox-gastaut dan epilepsy mioklonik. Gambaran klinik sesuai dengan ensefalopati difus. 3. Simtomatik Disebabkan oleh kelainan / lesi pada susunan saraf pusat, misalnya cedera kepala, infeksi SSP, kelainan congenital, lesi desak ruang, gangguan
1

Dengan gejala psikis B. Klasifikasi sindroma epilepsi berdasarkan faktorfaktor tipe bangkitan (umum atau terlokalisasi). Bangkitan mioklonik 2 .peredaran darah otak. metabolic. II. Dengan gejala sensorik 3. Bangkitan umum sekunder (tonik-klonik. Bangkitan Parsial A. Dengan automatisme C. kelainan neurodegeneratif D. kemudian diikuti gangguan Kesadaran a. Bangkitan parsial sederhana berkembang menjadi bangkitan umum 2. Dengan gejala otonomik 4. dan berkembang menjadi bangkitan umum . Bangkitan parsial sederhana. Sedangkan klasifikasi epilepsi menurut bangkitan epilepsi berdasarkan gambaran klinis dan elektroensefalogram. Dengan gangguan kesadaran sejak awal bangkitan a. toksik (alcohol. tonik atau klonik) 1. diikuti gangguan kesadaran b. Bangkitan parsial kompleks (dengan gangguan kesadaran) 1. Bangkitan Umum ( Konvulsi atau Non-Konvulsi )kitalsi atau non-ko A. Bangkitan parsial sederhana (tanpa gangguan kesadaran) 1. Dengan automatisme 2. Bangkitan lena B. Bangkitan parsial kompleks berkembang menjadi bangkitan umum 3 Bangkitan parsial sederhana berkembang menjadi parsial kompleks. usia. • Klasifikasi internasional bangkitan epilepsi (1981) I. Klasifikasi Epilepsi Epilepsi dapat diklasifikasikan menurut klasifikasi bangkitan epilepsi dan klasifikasi sindroma epilepsi. Awalnya parsial sederhana. Dengan gejala motorik 2. dan situasi yang berhubungan dengan bangkitan. Dengan gangguan kesadaran saja b. obat). etiologi (simtomatik atau idiopatik).

gambaran neuroimejing ► Kejang parsial sederhana. benign neonatal convulsions ► Benign myoclonic epilepsy in infancy ► Childhood absence epilepsy ► Juvenile absence epilepsy ► Juvenile myoclonic epilepsy (impulsive petit mal) ► Epilepsy with grand mal seizures upon awakening ► Other generalized idiopathic epilepsies ●Epilepsi Umum Kriptogenik atau Simtomatik ► West’s syndrome (infantile spasms) ► Lennox gastaut syndrome ► Epilepsy with myoclonic astatic seizures ► Epilepsy with myoclonic absences 3 . Bangkitan tonik-klonik III. temporal. fokus multipel atau fokus tidak diketahui ► Localization related tetapi tidak pasti simtomatik atau idiopatik Epilepsi Umum ● Idiopatik ► Benign neonatal familial convulsions. Bangkitan klonik F. Bangkitan atonik E. kompleks atau kejang umum sekunder berasal dari lobus frontal. parietal. tipe kejang predominan. Bangkitan tonik D. oksipital. ► Benign childhood epilepsy with centrotemporal spikes ► Childhood epilepsy with occipital paroxysm ● Symptomatic ► Subklasifikasi dalam kelompok ini ditentukan berdasarkan lokasi anatomi yang diperkirakan berdasarkan riwayat klinis.C. Bangkitan Epileptik yang tidak tergolongkan • Klasifikasi epilepsi berdasarkan sindroma Localization-related (focal. EEG interiktal dan iktal. partial) epilepsies ● Idiopatik cal.

Patofisiologi Patofisiologi Epilepsi Umum Salah satu epilepsi umum yang dapat diterangkan patofisiologinya secara lengkap adalah epilepsi tipe absans. Mutasi genetik terjadi sebagian besar pada gen yang mengkode protein kanal ion. Jika terjadi mutasi pada kanal Na seperti yang terdapat pada generalized epilepsy with febrile seizures plus. Sindro 4 . maka terjadi natrium influks yang berlebihan sedangkan kalium efluks tetap seperti semula sehingga terjadi depolarisasi dan repolarisasi yang berlangsung berkali-kali dan cepat atau terjadi hipereksitasi pada neuron (gambar1B). Terdapat beberapa hipotesis mengenai absans yaitu antara lain absans berasal dari thalamus. Pada kanal ion yang normal terjadi keseimbangan antara masuknya ion natrium (natrium influks) dan keluarnya ion kalium (kalium efluks) sehingga terjadi aktivitas depolarisasi dan repolarisasi yang normal pada sel neuron (gambar 1A). Patofisiologi epilepsi yang lain adalah disebabkan adanya mutasi genetik.●Simtomatik ► Etiologi non spesifik ► Early myoclonic encephalopathy ► Specific disease states presenting with seizures E. dimana secara normal aktivitas ritmik pada korteks terjadi pada saat tidur non-REM. Absans adalah salah satu epilepsi umum. Hal yang sama terjadi pada benign familial neonatal convulsion dimana terdapat mutasi kanal kalium sehingga terjadi efluks kalium yang berlebihan dan menyebabkan hipereksitasi pada sel neuron (gambar 1C). Pada absans terjadi sirkuit abnormal pada jaras thalamo-kortikal akibat adanya mutasi ion calsium sehingga menyebabkan aktivasi ritmik korteks saat sadar. hipotesis lain mengatakan berasal dari korteks serebri. Beberapa penelitian menyimpulkan bahwa absans diduga terjadi akibat perubahan pada sirkuit antara thalamus dan korteks serebri. onset dimulai usia 3-8 tahun dengan karakteristik klinik yang menggambarkan pasien “bengong” dan aktivitas normal mendadak berhenti selama beberapa detik kemudian kembali ke normal dan tidak ingat kejadian tersebut.

Suatu bangkitan mencetuskan peningkatan aktivitas mitosis di daerah proliferatif gyrus dentatus sehingga terjadi diferensiasi sel granula dentatus baru dan pada akhirnya terjadi ketidakseimbangan eksitasi dan inhibisi. Mossy fibers yang aberant ini menyebabkan sirkuit eksitatori yang rekuren dengan cara membentuk sinaps pada dendrit sel granula dentatus sekelilingnya. Pada sklerosis hippocampus terjadi sprouting akson mossy-fiber balik ke lapisan molekular dalam (karena sel pyramidalis berkurang). Mutasi kanal ion Patofisiologi Epilepsi Parsial Patofisiologi epilepsi parsial yang dapat diterangkan secara jelas adalah epilepsi lobus temporal yang disebabkan oleh sklerosis hipokampus. dan dapat menginhibisi propagasi bangkitan yang berasal dari korteks entorhinal. Pada keadaan normal terjadi input eksitatori dari korteks entorhinal ke hippokampus di sel granula dentatus dan input inhibitori dari interneuron di lapisan molekular dalam (inner layer molecular). reseptor GABAa terdiri dari 5 subunit yang berfungsi sebagai inhibitori dan menyebabkan hiperpolarisasi neuron dengan 5 . Beberapa penelitian menunjukkan bahwa terjadi neurogenesis postnatal di hippocampus. Di samping itu interneuron eksitatori yang berada di gyrus dentatus berkurang (yang secara normal mengaktivasi interneuron inhibitori). Sel granula dentatus relatif resisten terhadap aktivitas hipersinkroni. Teori patofisiologi yang lain adalah terjadi perubahan komposisi dan ekspresi reseptor GABAa. sehingga terjadi hipereksitabilitas.ma Gambar 1. Pada sklerosis hippokampus terjadi hilangnya neuron di hilus dentatus dan sel piramidal hipokampus. Pada keadaan normal.

Penentuan tipe kejang atau epilepsi sangat penting karena pengobatan penderita epilepsi salah satunya didasarkan pada tipe kejang atau jenis epilepsi. Selain itu diperlukan pemeriksaan penunjang seperti pemeriksaan laboratorium. Diagnosis Anamnesis dan pemeriksaan fisik yang rinci sangat diperlukan dalam mentatalaksana pasien epilepsi karena dengan anamesis yang lengkap seorang dokter dapat memperkirakan apakah seseorang benar menderita kejang atau tidak. terjadi perubahan ekspresi reseptor GABAa di sel granula dentatus berubah sehingga menyebabkan sensitivitas terhadap ion Zinc meningkat dan akhirnya menghambat mekanisme inhibisi. pencitraan seperti CT Scan atau MRI dan pemeriksaan elektroensefalogram (EEG). Anamnesis dapat dilakukan pada pasien atau saksi mata yang menyaksikan pasien kejang. F. Mekanisme epilepsi lain yang dapat diterangkan adalah terjadinya epilepsi pada cedera otak. dan juga perlu untuk menentukan tipe kejang atau jenis epilepsi tertentu. Pada epilepsy lobus temporal. Pada plastisitas maka influx ion calsium lebih sedikit dibandingkan pada sel yang mati sehingga tidak terjadi kematian sel namun terjadi hipereksitabilitas neuron.cara mengalirkan ion klorida. Diagnosis epilepsi ditegakkan atas dasar adanya gejala dan tanda klinik dalam bentuk bangkitan epilepsy berulang (minimum 2 kali) yang ditunjang oleh gambaran epileptiform pada EEG. Jika terjadi suatu mekanisme cedera di otak maka akan terjadi eksitotoksisitas glutamat dan menigkatkan aktivitas NMDA reseptor dan terjadi influx ion calsium yang berlebihan dan berujung pada kematian sel. Contoh beberapa bentuk bangkitan epilepsy a. Gangguan kesadaran mendadak (absence) berlangsung beberapa detik Selama bangkitan kegiatan motorik terhenti dan pasien diam tanpa reaksi Mata memandang jauh ke depan Mungkin terdapat automatisme Pemulihan kesadaran segera terjadi tanpa perasaan bingung Sesudah itu pasien melanjutkan aktivitas semula Bangkitan umum tonik klonik 6 . Bangkitan umum lena b.

diikuti gerakan kejang kelojotan pada kedua lengan dan tungkai (fase klonik) selama 30-60 detik. penggunaan potensi efek inhibisi seperti GABA dan menginhibisi transmisi eksitatorik glutamat. kalsium. Bangkitan umum sekunder Berkembang dari bangkitan parsial sederhana atau kompleks yang dalam waktu singkat menjadi bangkitan umum Bangkitan parsial dapat berupa aura Bangkitan umum yang terjadi biasanya bersifat kejang tonik-klonik G. kaku (fase tonik) selama 10-30 detik. sentakan. Obat anti epilepsy (OAE) mulai diberikan bila: Diagnosis epilepsi sudah dipastikan Terdapat minimum 2 kali bangkitan dalam setahun Setelah pasien dan/atau keluarganya menerima penjelasan tentang tujuan pengobatan 7 . Sekarang ini dikenal dengan pemberian kelompok inhibitorik GABAergik.- Dapat didahului prodromal seperti jeritan. tungkai. menelan. d. Penatalaksanaan Prinsip penanggulangan bangkitan epilepsi dengan terapi farmako mendasar pada beberapa faktor antara lain blok kanal natrium. dapat disertai mulut berbusa c. tertawa dan kegiatan motorik lainnya tanpa tujuan yang jelas Kepala mungkin berpaling kea rah bagian tubuh yang mengalami kejang (adversif) e. Selesai bangkitan pasien menjadi lemas (fase flaksid) dan tampak bingung Pasien sering tidur setelah bangkitan selesai Tidak terjadi perubahan kesadaran Bangkitan dimulai dari lengan. mioklonik Pasien kehilangan kesadaran.atau muka (unilateral/fokal) Kepala mungkin berpaling ke arah bagian tubuh yang mengalami kejang (adversif) Bangkitan parsial sederhana Bangkitan parsial kompleks Bangkitan fokal disertai terganggunya kesadaran Sering diikuti oleh automatisme yang stereotipik seperti mengunyah.

Pilihan obat untuk gangguan kejang spesifik Tipe seizure Seizure parsial Terapi pilihan pertama Karbamazepin Fenitoin Lamotrigin Asam valproat okskarbanzepin Obat alternatif Gabapentin Topiramat Levetiracetam Zonisamid Tiagabin Primidon Fenobarbital Felbamat Lamotrigin Levetiracetam Lamotrigin. topiramat. topiramat.- Pasien dan/atau keluarganya telah diberitahu tentang kemungkinan efek samping Temporal EkstrTabel 1. topiramat Syarat umum untuk menghentikan pemberian OAE adalah sebagai berikut: 8 . zonisamid. felbamat. kejang Absens/Lena Asam valproat umum Etosuksimid Mioklonik Asam valproat Klonazepam Tonik-klonik Fenitoin Karbamazepin Asam valproat Atonik a temporkKKSKAS Asam valproat Lamotrigin. primidon. fenobarbital. levetiracetam Lamotrigin.

pada umumnya 25% dari dosis semula.- Penghentian OAE dapat didiskusikan dengan pasien atau keluarganya setelah minimal 2 tahun bebas bangkitan Gambaran EEG normal Harus dilakukan secara bertahap. setiap bulan dalam jangka waktu 3-6 bulan Bila digunakan lebih dari 1 OAE. maka penghentian dimulai dari 1 OAE yang bukan utama 9 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful