You are on page 1of 11

1

PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN CONTROVERSIAL ISSUES TERHADAP KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN ARGUMENTASI SISWA KELASVIII SMP NEGERI 1 JIPUT TAHUN PELAJARAN 2013/2014
LAPORAN PENELITIAN Diajukan untuk memenuhi salah satu tugas Mata Kuliah Menulis

Oleh : Siska Aprianti Putri D.08110090

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BAHASA, SASTRA INDONESIA DAN DAERAH

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS MATHLA’UL ANWAR BANTEN 2013

Tulisan ditutup dengan Argumentatif yang bagus akan menyatakan posisinya deduksi yang tidak melenceng dari topik debat. mampu mengemukakan pendapatnya dengan kesanggupan intelektualnya.1 BAB I PENDAHULUAN A. Dalam berargumen para siswa harus mampu berfikir kritis. Latar Belakang Dalam kehidupan sehari-hari para siswa tidak bisa mengelak dari tuntutan kegiatan tulis-menulis. Untuk memenuhi tuntutan tersebut. sehingga penulis mampu menunjukkan apakah suatu pendapat atau suatu hal tertentu itu benar atau tidak. dan bukan sekedar mana-suka atau dengan pendekatan emosional. apa tujuan yang nyata dari persoalan tersebut dan bagaimana cara mengatasinya. pendapat. Salah satu jenis tulisan yang harus dihasilkan adalah Argumentatif. Pembelajaran menulis paragraf Argumentatif dalam 1 . sama halnya dengan tujuan pembelajaran menulis di sekolah-sekolah lainya. kurikulum mencantumkan kemampuan berargumentatif sebagai standar kompetensi pembelajaran yaitu. diikuti oleh argumen-argumennya yang jernih dan runtut. melainkan seharusnya dianggap sebagai tulisan yang memperjelas dan mendukung kekayaan spektrum cara berpikir. Penulis harus bisa menngungkapkan apa yang menimbulkan persoalan. Karena melalui tulisan Argumentatif penulis berusaha merangkaikan fakta-fakta yang sedemikian rupa. Argumentatif memungkinkan siswa untuk mengemukakan gagasan. maupun pikirannya dengan disertai bukti-bukti relevan yang mendukung argumennya. dengan jelas. Tujuan pembelajaran bahasa Indonesia di SMP Negeri 1 Jiput khususnya menulis. serta Tulisan argumentatif tidak seharusnya dianggap sebagai tulisan yang melecehkan atau menghakimi suatu pandangan.

Guru mengeluh bahwa konsentrasi sebagian besar siswa pada saat proses pembelajaran sedang berlangsung tidak terfokus pada pelajaran. . dihadapkan pada persoalan-persoalan yang berhubungan dengan kegiatan menulis. Pada umumnya. Hal ini sejalan dengan salah satu Indikator yang harus dicapai oleh siswa kelasVIII. peneliti menemukan fakta bahwa sebagian siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Jiput. Seperti siswa berbicara dengan teman sebangku. dan kurang mampu mengembangkan ide. (2) Guru mengalami kesulitan untuk membangkitkan minat siswa dalam pembelajaran keterampilan menulis. yaitu mampu menulis gagasan untuk medukung suatu pendapat dalam bentuk paragraf Argumentatif. yaitu: (1) Siswa kurang berminat pada pembelajaran keterampilan menulis. Sebagian besar siswa mengeluh ketika diberi tugas menulis. dengan KD yang harus dikuasai oleh siswa yaitu “Menulis gagasan untuk mendukung suatu pendapat dalam paragraf Argumentatif”. siswa tertidur dalam kelas saat pembelajaran. siswa deretan paling depan yang memerhatikan penjelasan guru. yaitu kurangnya minat siswa terhadap pelajaran menulis. (3) Guru mengalami kesulitan untuk menemukan alternatif metode dan media pembelajaran yang tepat untuk mengajarkan keterampilan menulis kepada siswa selain buku teks Bahasa Indonesia dan LKS yang biasa digunakan.2 Silabus Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Rendahnya keterampilan menulis disebabkan oleh beberapa faktor. mereka mengalami kesulitan dalam menyusun kalimat. Berdasarkan observasi awal penulis. kurang menguasai kosa kata. pada saat pembelajaran tentang jenis karangan. sedangkan siswa yang duduk di deretan tengah dan belakang lebih banyak melakukan aktivitas lain selain memerhatikan materi yang disampaikan guru. Kesulitan tersebut menyebabkan mereka tidak mampu menyampaikan pikiran dan gagasan dengan baik sehingga siswa menjadi enggan untuk menulis.

peneliti merumuskan masalah sebagai berikut ini. 1. Tujuan Penelitian Tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah : 1. perlu dikembangkan model Isu Kontroversial (Controversial Issues). Melalui perbedaan pendapat tentang sesuatu isu atau masalah. peneliti merasa perlu untuk melakukan penelitian dengan judul “Pengaruh Model Pembelajaran Controversial Issues Terhadap Kemampuan Menulis Karangan Argumentasi Siswa Kelas VIII Smp Negeri 1 Jiput Tahun Pelajaran 2013/2014”. 2. Bagaimana kemampuan menulis karangan argumentasi dengan menggunakan media konvensional oleh siswa Kelas VIII di SMP Negeri 1 Jiput Tahun Ajaran 2013/2014? 2. Apakah ada pengaruh penggunaan model pembelajaran issues Kelas VIII di SMP Negeri 1 Jiput Tahun Ajaran 2013/2014? C. B. Berdasarkan uraian di atas. Perumusan Masalah Berdasarkan latar belakang. yaitu menyajikan sesuatu isu atau masalah aktual yang menimbulkan pro-kontra. maka materi isu kontroversial secara langsung membangkitkan kemampuan berfikir kritis siswa. Mengetahui kemampuan menulis karangan argumentasi dengan menggunakan media konvensional oleh siswa Kelas VIII di SMP Negeri 1 Jiput Tahun Ajaran 2013/2014. Mengetahui kemampuan menulis karangan argumentasi dengan menggunakan model pembelajaran Controversial Issues Kelas VIII di SMP Negeri 1 Jiput Tahun Ajaran 2013/2014. oleh siswa controversial terhadap kemampuan menulis karangan argumentasi oleh siswa oleh siswa . Bagaimana kemampuan menulis karangan argumentasi dengan menggunakan model pembelajaran controversial issues Kelas VIII di SMP Negeri 1 Jiput Tahun Ajaran 2013/2014? 3.3 Oleh karena itu.

Hasil penelitian ini diharapkan menjadi masukan bagi sekolah. F.4 3. khususnya guru bahasa Indonesia guna meningkatkan kemampuan siswa menulis karangan argumentasi. maka manfaat penelitian yang dapat diambil yaitu: 1. Hasil penelitian ini diharapkan menjadi pertimbangan bagi peneliti lain yang memilih topik yang relevan dengan penelitian ini. Manfaat Penelitian Sesuai dengan tujuan penelitian. BAB III . 2. Hasil penelitian ini diharapkan menjadi bahan masukan bagi siswa agar mampu berprestasi khususnya dalam mengembangkan karangan argumentasi. 3. Mengetahui pengaruh penggunaan model pembelajaran controversial issues terhadap kemampuan menulis karangan argumentasi oleh siswa Kelas VIII di SMP Negeri 1 Jiput Tahun Ajaran 2013/2014.

dan mengelompokan subyek secara acak (A).5 METODE PENELITIAN A. Model dari desain kelompok kontrol pretest-posttes tampak pada gambar berikut: Tabel 1 Desain Penelitian Kelompok KE KK Keterangan: KE : Kelas Eksperimen O1 (pretes) = O2 (postes) X1 : Perlakuan dengan menggunakan model pembelajaran controversial issues KK : Kelas Kontrol 6 issues) dan Pretest O1 O1 Perlakuan postest X1 O2 X2 O2 (Sugiono. Desain Penelitian Desain penelitian yang akan dilakukan adalah pretest-posttest control group design. Metode Penelitian Metode yang digunakan pada penelitian ini adalah metode eksperimen dengan teknik uji-t. dipilih kelas eksperimen (E) dan kelas kontrol (K). 2008:112) . desain ini melibatkan paling tidak dua kelompok. adanya pretest (O1) serta adanya posttest (O2) dimana pretest sama dengan postest. Kemudian kelompok yang satu memperoleh perlakuan khusus (X1) dan kelompok satunya lagi tidak diberi perlakuan atau dengan kata lain memperoleh perlakuan biasa (X2). Metode ini dimaksudkan untuk memperoleh gambaran tentang pengaruh penggunaan model pembelajaran controversial issues terhadap kemampuan menulis karangan argumentasi. B. Dengan menggunaan metode ini peneliti berusaha melakukan kegiatan di dua kelas yakni kelas eksperimen (menggunakan model pembelajaran controversial kelas kontrol (menggunakan metode konvensional).

Populasi Populasi dari penelitian ini adalah Kelas VIII SMP Negeri 1 Jiputi. 3) merekap data penilain yang diperoleh siswa untuk setiap aspek yang diteliti. dan 4) menjumlahkan nilai yang diperoleh siswa pada setiap aspek yang diteliti. yaitu 1) memeriksa karangan siswa berdasarkan aspek penilaian yang telah ditentukan. dan Kelas VII B sebanyak 34 siswa sebagai kelas kontrol yang tidak diberikan perlakuan atau pembelajaran secara konvensional. D.6 X2 : Perlakuan dengan model pembelajaran konvensional Dalam penelitian ini ada 2 variabel. prosedur pengolahan data ditempuh melalui sejumlah tahapan. terdiri dari tiga kelas yaitu Kelas VIIIA. kemudian mencari nilai rata-ratanya. yaitu variabel X berupa penggunaan model pembelajaran controversial issues dan variabel Y berupa kemampuan menulis karangan argumentasi siswa C. kemudian. VIIIB dan VIIIC yang berjumlah sebanyak 97 Siswa. Teknik Pengumpulan Data Sesuai dengan metode yang telah dilakukan. Populasi dan Sampel 1. sampel dalam penelitian ini sebanyak 66 siswa. 2) memberikan skor pada aspek yang diperiksa sesuai dengan ketentuan pengskoran yang telah ditetapkan. Sampel Sampel dari penelitian ini adalah Kelas VIII A sebanyak 32 siswa sebagai kelas eksperimen yaitu kelas yang diberikan perlakuan yaitu pembelajaran menggunakan model pembelajaran controversial issues . skor yang diperoleh oleh setiap siswa dihitung sebagai nilai kemampuan siswa yang bersangkutan. Dengan demikian. 2. .

Prates digunakan untuk Pascates mengukur kemampuan menulis karangan argumentasi siswa. yakni menulis karangan argumentasi pada lembar yang telah disediakan oleh penulis/guru. Lembar observasi ini diisi oleh dua orang observer. digunakan untuk mengukur kemampuan menulis karangan argumentasi . Hal tersebut dilakukan untuk memenuhi derajat validitas dan reliabilitas yang baik. Lembar Observasi Lembar observasi yaitu skala penilaian yang akan diisi oleh pengamat pada saat peneliti mengadakan proses mengajar.yang diambil hanya lima unsur yang mewakili keseluruhan kriteria penilaian menulis karangan argumentasi yang telah dikemukakan pada bab sebelumnya. Tes dilakukan sebanyak dua kali. Dalam kriteria penilaian menulis karangan argumentasi di bawah ini. Kedua instrumen tersebut akan diuraikan di bawah ini. Lembar Tes Tes yang digunakan dalam penelitian ini adalah tes uraian. yakni instrumen perlakuan dan instrumen pengumpulan data. Penimbang penilaian tes haruslah mengetahui dan memahami kriteria penilaian menulis karangan argumentasi siswa. Berikut ini merupakan format skala penilaian menulis karangan argumentasi beserta kriteria penilaiannya. 1. siswa setelah menggunakan model pembelajaran controversial issues 2. Peneliti juga menggunakan dua instrumen. Format lembar observasi terlampir. Instrumen Penelitian Dalam penelitian ini digunakan dua kelas yakni kelas pembanding dan kelas eksperimen. Lembar Penilaian Menulis Karangan argumentasi Lembar penilaian menulis karangan argumentasi ini berisi kriteria penilaian menulis karangan argumentasi yang digunakan sebagai pedoman dalam mengevaluasi hasil menulis karangan argumentasi para siswa. Penilaian prates dan pascates dilakukan oleh tiga orang penimbang. serta mampu melakukan penilaian secara profesional. 3.7 E. Lembar observasi ini berisi sejumlah kegiatan atau aktivitas guru dan siswa.

yaitu prates dan pascates pada kelas eksperimen dan kelas pembanding. observasi dilakukan terhadap siswa kelas eksperimen dan kelas pembanding serta guru. sedangkan pascates dilakukan untuk mengetahui kemampuan siswa kelas eksperimen dan pembanding setelah mendapat perlakuan dengan menggunakan media. 2) Tes Menulis Karangan argumentasi Peningkatan hasil belajar dapat diketahui melalui tes. Observasi terhadap siswa dilakukan untuk mengetahui kemampuan siswa saat prates dan pascates.8 Tabel 2 Format Skala Penilaian Kemampuan Menulis Karangan argumentasi No 1 2 3 4 5 Aspek yang dinilai Kesesuaian Isi Cerita dengan tema Ketepatan Pemilihan Diksi Ketepatan Penggunaan Ejaan Penggambaran Alur Penggambaran Latar Jumlah Bobot 4 4 4 4 4 20 Skala Penilaian 1 2 3 4 Skor F. Penulis mengumpulkan data dengan cara sebagai berikut. Prates dilakukan untuk mengetahui kemampuan dasar siswa kelas eksperimen dan pembanding dalam pembelajaran menulis karangan argumentasi. 1) Observasi Dalam penelitian ini. G. Teknik Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data merupakan langkah-langkah yang ditempuh dalam mengumpulkan data untuk menjawab permasalahanpermasalahan atau hipotesis penelitian. tes dilakukan sebanyak dua kali. Teknik Pengolahan Data . Dalam penelitian ini.

langkah-langkah pengujian homogenitas sama dengan langkah-langkah uji homogenitas pada analisis data awal. 2. Uji Kesamaan Dua Varians (Homogenitas). 3. Uji Normalitas. Uji Perbedaan Rata-rata (Uji Pihak Kanan) Hipotesis yang diajukan dalam uji perbedaan rata-rata adalah sebagai berikut: μ1 μ2 = rata-rata data kelompok eksperimen = rata-rata data kelompok kontrol Uji perbedaan rata-rata dilakukan dengan menggunakan rumus sebagai berikut: 1) Jik 2) Jika Dengan . 1. langkah-langkah pengujian normalitas sama dengan langkah-langkah uji normalitas pada analisis data awal.9 Setelah semua perlakuan berakhir kemudian diberi tes. Data yang diperoleh dari hasil pengukuran kemudian dianalisis untuk mengetahui apakah hasilnya sesuai dengan hipotesis yang diharapkan.

Hipotesis Statistik H0 : x1 = x 2 H1 : x1 ≠ x 2 H0 : (Sugiyono. kriteria pengujian tersebut ditolak jika t hitung ≥ t tabel dengan menentukan taraf signifikan = 5% peluang (1-α ) (Sudjana. H. 2007: 119) model pembelajaran controversial issues Tidak terdapat pengaruh terhadap kemampuan menulis karangan argumentasi siswa Kelas VIII SMP Negeri 1 Jiputi Tahun Pelajaran 2013/2014 H1 : Terdapat pengaruh penggunaan model pembelajaran controversial issues terhadap kemampuan menulis karangan argumentasi siswa Kelas VIII SMP Negeri 1 Jiputi Tahun Pelajaran 2013/2014 .10 keterangan: X1 X2 n1 n2 s12 s22 s2 = rata-rata kemampuan menulis karangan argumentasi siswa pada kelas eksperimen = rata-rata kemampuan menulis karangan argumentasi siswa pada kelas kontrol = banyaknya siswa kelas eksperimen = banyaknya siswa kelas kontrol = varians kelompok eksperimen = varians kelompok kontrol = varians gabungan Dengan dk = ( n1+n2-1). 2002: 243).