MENGOBATI PEROKOK DI PELAYANAN KESEHATAN

Seorang wanita 45 tahun kelebihan berat badan periksa kedokter dengan bronkitis akut dan riwayat depresi. Dia mulai merokok pada usia 15 tahun dan sekarang merokok 10 sampai 15 batang rokok per hari. Dia mengisap rokok pertamanya segera setelah bangun tidur. Dia telah membuat beberapa upaya untuk berhenti, dengan menggunakan potongan kecil nikotin, tapi dia memiliki kekambuhan karena keinginan kuat untuk merokok dan mengurangi berat badan. Dia terganggu oleh biaya rokok dan khawatir tentang efek kesehatan dari merokok pada dirinya dan anak-anaknya. Namun, dia enggan untuk mencoba berhenti sekarang, karena dia takut dia tidak akan berhasil. Apa yang akan Anda sarankan? Prevalensi merokok telah menurun secara dramatis di Amerika Serikat selama setengah abad terakhir, menurun dari sekitar 42% pada tahun 1960 dan saat ini menjadi sekitar 20%. Namun, penurunan ini telah terhenti, dan tingkat prevalensi yang lebih tinggi pada populasi dengan pendapatan yang rendah, tingkat pendidikan yang rendah, dan kondisi kejiwaan. Untungnya, bukti menunjukkan bahwa orang-orang dalam populasi dari perawatan yang sama, juga efektif pada perokok lainnya. Saat ini perokok cenderung merokok lebih sedikit dari pada yang mereka lakukan di masa lalu. Namun, hal ini tidak selalu dipikirkan bahwa mengurangi tidak akan mengurangi bahaya dari faktor resiko; indeks biokimia dari intensitas merokok belum menunjukkan penurunan yang sepadan. Di antara perokok berat yang mengurangi merokok mereka secara signifikan (misalnya, sebesar 50% dari 15 rokok per hari atau lebih), Tingkat infark miokard dan penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) masih lebih dekat pada mereka yang perokok berat terus menerus dibandingkan dengan orang-orang yang telah berhenti merokok. Lebih dari 30% kematian dari kanker, 90% kasus PPOK, dan 30% dari kasus penyakit kardiovaskular di Amerika Serikat yang dikaitkan dengan penggunaan tembakau, dan penggunaan tembakau lainnya juga menuntut biaya kesehatan (misalnya, penyembuhan luka yang lebih lama). Penggunaan tembakau tetap menjadi penyebab utama kematian dan dapat dihindari di Amerika Serikat, dan itu secara langsung bertanggung jawab untuk sekitar seperlima dari seluruh kematian. Selain itu, perokok menghasilkan sekitar 100 miliar $ pada biaya perawatan kesehatan dan 97 miliar $ lainnya dalam hilangnya produktivitas di Amerika Serikat setiap tahun, dengan merokok menimbulkan, rata-rata, $ 1600 lebih dalam biaya perawatan kesehatan tahunan dibandingkan yang tidak merokok. Nikotin dibawa oleh partikel tar ke alveoli paru-paru dan kemudian ke otak, sebuah proses yang memakan waktu sekitar 10 detik untuk setiap inhalasi. Nikotin mengikat pada reseptor kolinergik nicotinic di otak,menyebabkan neurotransmitter terus dihasilkan, yang membuat isyarat merokok dan merokok terus (misalnya, melihat rokok) lebih aktraktif dan memperkuat. Selain itu, toleransi terjadi dengan menjadi merokok kronis, sehingga menghasilkan proliferasi dari reseptor nicotinic dan memungkin tingkat yang lebih tinggi pengaturan diri dari nikotin. Kurangnya reseptor mengikat nikotin tersebut akibat penurunan hasil merokok menimbulkan gejala seperti keinginan, suasana hati yang jelek, dan gelisah, gejala ini memacu kembali untuk merokok. Sekitar setengah dari fenotipik varians dalam ketergantungan tembakau disebabkan pengaruh genetik. Ada beberapa tantangan pelayanan kesehatan untuk pengobatan ketergantungan tembakau. Banyak pelayanan kesehatan tidak konsisten menawarkan perawatan untuk pasien mereka yang merokok, dan hanya sekitar 20% dari perokok yang siap tidak tergoda untuk berhenti

Pendekatan lain adalah untuk mendorong dan menginstruksikan pada perokok yang tidak mau secara substansial dan terus-menerus mengurangi merokok sehari-hari mereka ("sebagai sebanyak mungkin "). Selain itu. sekitar 95% dari upaya untuk berhenti berakhir dengan kegagalan. Pasien biasanya hanya menerima sekitar 50% dari dosis anjuran dari pelayanan kesehatan. motivational wawancara meningkat dalam 6 bulan tingkat kasus sekitar 30%. Dengan demikian. ketidakpatuhan pada obat-obatan dan konseling umum mengurangi kemungkinan bahwa berhenti merokok akan menjadi sukses. Sebuah metaanalisis dari 14 percobaan acak menunjukkan bahwa dibandingkan dengan nasihat singkat atau perawatan biasa.pada waktu tertentu. Akhirnya. atau potongan kecil) selama 6 bulan atau lebih ketika mencoba untuk mengurangi merokok mereka dari kalangan mereka yang berada di kelompok kontrol (9% vs 5%). Salah satu intervensi tersebut adalah motivasi wawancara. Memotivasi Pasien Tidak mau Banyak perokok tidak memiliki motivasi untuk mencoba berhenti. 17% vs 10% pada kelompok kontrol). risiko yang terkait dengan terus merokok. Dari panduan berbasis pada tahun 2008 Layanan Kesehatan Masyarakat yang menggunakan komponen motivasi wawancara untuk mengembangkan intervensi dapat digunakan ketika waktu singkat tidak diizinkan melakukan wawancara motivasi. vs 4% pada kelompok kontrol).767 perokok yang awalnya tidak mau untuk berhenti menunjukkan bahwa tingkat yang tidak sama sekali merokok dalam 6 bulan setelah memulai pengobatan secara signifikan lebih tinggi di antara perokok yang secara acak sebagai penandatangan pengganti terapi nikotin (nikotin permen. inhaler. 80% atau lebih dari perokok mengunjungi klinik. Tingkat penghentian yang lebih tinggi jika perokok menerima dua atau lebih sesi dari pada satu sesi dan jika sesi berlangsung lebih dari 20 menit. di mana pelayanan kesehatan menggunakan konseling non konfrontasi untuk menyelesaikan permasalahan dan mengatasi ambivalensi pasien untuk berhenti dari dorongan menyenangkan tujuan jangka panjang pasien akan konsisten (Tabel 1). Sebuah metaanalisis dari tujuh secara acak. perokok terlalu sering tidak menggunakan evidance based dalam perawatan. Kasus penghentian di dua studi yang melibatkan konselor dokter (yang biasanya menerima ≥ 2 jam pelatihan) yang sekitar 8% dengan motivasi wawancara terhadap 2% dengan saran singkat atau perawatan biasa. Temuan meyakinkan dari analisis meta-adalah tidak . ada kesempatan yang baik untuk memberikan Intervensi yang efektif untuk berhenti merokok. Lain studi. menunjukkan manfaat asosiasikan dengan penggunaan permen karet nikotin atau potongan kecil hanya dalam 2 bulan (tingkat tidak sama sekali tidak merokok di 6-bulan tindak lanjut. dengan pengulangan konseling pada kunjungan klinik berikutnya. Demikian konseling (dikombinasikan dengan terapi penggantian nikotine) yang ditunjukkan dalam satu acak percobaan untuk meningkatkan dalam 6 bulan berhenti merokok (24%. percobaan terkontrol melibatkan 2. dan mereka sering menyelesaikan kurang dari setengah sesi konseling dari yang dijadwalkan. dan hambatan sukses untuk berhenti merokok.154 perokok yang mau berhenti. Sementara mereka menerima terapi pengganti nikotin (Tabel 2). namun berbagai intervensi dapat meningkatkan jumlah perokok yang termotivasi dan kemungkinan keberhasilan. Penggunaan tembakau yang dimasukan sebagai identifikasi salah satu tanda-tanda vital. Mengidentifikasi Perokok di pelayanan Kesehatan Sekitar 70% dari perokok di Amerika Serikat mengunjungi dokter perawatan primer setiap tahun. Ini " 5 R” Konseling R berfokus pada individu pribadi alasan yang relevan untuk berhenti. Beberapa studi menunjukkan bahwa sekitar seperlima dari perokok yang tidak berhenti berkurang dalam merokok sebesar 50% atau lebih dengan perawatan tersebut. melibatkan 1. penghargaan untuk berhenti.

Obat-obatan Tujuh obat yang disetujui oleh Food Drug Administration (FDA) untuk kasus perokok(Tabel 3). (Karena beberapa studi memasukan konseling di semua intervensi studi. 19% selama 4 sampai 30 menit dari konseling. tidak konfrontatif. sedangkan sebanyak sepertiga dari pasien masuk perawatan yang mudah diakses pengobatan juga dapat ditingkatkan dengan tawaran untuk membantu yang berulang dari waktu ke waktu. di dalam kasus tingkat berhenti merokok. satu-satunya yang merugikan jauh lebih umum di sesi kelompok terapi pengganti nikotin dibandingkan kelompok plasebo adalah mual (8. dibandingkan 19 hingga 26% di sebagian farmakoterapi. Konseling juga menyediakan kesempatan untuk memperingatkan pasien tentang hambatan atau rintangan untuk berhenti dan mendorong pasient untuk merencanakan. Sebuah meta-analisis percobaan dari 83 secara acak menguji efektivitas berbagai obat sehubungan dengan tingkat berhenti sama sekali merokok dalam 6 bulan setelah pengobatan menunjukkan bahwa sebagian besar obat untuk berhenti merokok (misalnya. nikotin potongan kecil. penggunaan alkohol berlebihan. menggunakan strategi untuk menghindari dan menolak godaan atau dorongan untuk merokok (Tabel 1). dalam 6 bulan tidak merokok meningkat secara signifikan dengan menit konseling dan jumlah sesi konseling: sekitar 14% selama 1 sampai 3 menit konseling. harga ini mencerminkan efektivitas konseling menguntungkan) Sebaliknya. dan takut kenaikan berat badan (Tabel 1).inhalasi. Pengobatan berdasarkan evidance based yang tersedia Pasien Ekstensif penelitian menyediakan dukungan untuk efektivitas konseling dan farmakologis intervensi. nicotine bentuk kecil ditambah bentuk jangka pendek terapi nikotin seperti permen karet nikotin ) dikaitkan dengan tingkat perkiraan sama sekali tidak merokok 33% dan 37%. Konseling harus empatik dan mendukung. permen karet. seperti hidup dengan perokok.. 6 bulan diperkirakan tingkat tidak merokok sama sekali antara pasien secara acak ditugaskan untuk plasebo adalah sekitar 14%. dan 27% untuk 31 sampai 90 menit konseling. sehingga obat memberikan kontribusi terhadap tingkat keberhasilan). Varenicline dan kombinasi pengganti terapi nikotin (misalnya. Untuk sikap. semprot hidung. ketika pengobatan tertunda dan terjadi pada terpisah lokasi. dibandingkan 11% untuk yang tidak melakukan konseling. Keunggulan dua medikasi juga telah ditunjukkan dalam percobaan orang per orang di mana mereka dibandingkan dengan single agen . masing-masing tingkat jauh lebih tinggi dari pada tingkat diasosiasikan dengan monoterapi perwakilan (yang hanya nikotin bentuk kecil ). Dokter harus menilai pasien tentang faktor-faktor yang menimbulkan tantangan besar untuk berhenti. status ekonomi. (Beberapa penelitian yang memasukan farmakoterapi di semua konseling. karena minat perokok berhenti dapat berubah dengan cepat. sendiri atau dalam kombinasi. dan substansi bupropion) kirakira dua kali lipat kemungkinan mencapai tidak merokok sama sekali. Menurut metaanalisis dari 35 percobaan acak. hanya 10% atau kurang dari perokok.7% vs 5. Konseling Ada hubungan yang konsisten antara lebih intensif konseling (sehubungan dengan respon antara keduanya antara lama dan jumlah sesi konseling) dan berhenti merokok.adanya peningkatan efek samping yang serius dengan kombinasi ini. mengikat untuk kesehatan pasien.3%) Penelitian juga menunjukkan bahwa penanganan merokok mudah tersedia dan mengurangi hambatan untuk penerimaan perawatan peningkatan pengobatan. dari pasien yang bersedia untuk mencoba untuk berhenti. Konseling sukses meningkatkan motivasi untuk berhenti dengan personalisasi biaya dan risiko dari penggunaan tembakau pasien (misalnya. dan situasi keluarga).

penurunan mood. Obat untuk berhenti merokok telah terbukti efektif dalam dunia nyata perawatan pelayanan kesehatan dan pada perokok dengan hidup bersama berbagai kondisi baik (misalnya. Agitatasi. pasien harus ditawarkan pilihan untuk berhenti. terutama jika melibatkan sesi panjang atau beberapa kali kunjungan. Juga. . Sebuah strategi berpotensi menguntungkan melibatkan penggunaan bentuk kecil nikotin 2 minggu atau lebih sebelum hari target berhenti (Tabel 2). Sebuah metaanalisisis dari enam percobaan acak menunjukkan meningkat dalam 6 bulan tidak merokok sama sekali. penyalahgunaan zat dan depresi). jantung berdebar-debar. dan menyerukan dokter untuk mempertimbangkan risiko dan manfaat dari penggunaan Varenicline di pasien dengan penyakit jantung. Selain itu. Memilih di antara obat membutuhkan pertimbangan seperti manfaat dan risiko dari alternatif variabel. termasuk serangan jantung. hanya mual umum (terjadi di > 5% dari pasien). dokter harus mendiskusikan dengan pasien segala keprihatinan mengenai obat untuk berhenti merokok dan mendorong kepatuhan terhadap rejimen untuk mereka gunakan. ketika kedua perlakuan digunakan dengan dukungan konseling yang minimal. dan muntah. Berat penggunaan pengganti nikotin atau terapi penggunaan kombinasi pengganti nikotin agen dapat mengakibatkan gejala keracunan nikotin seperti mual. FDA menyarankan bahwa dokter harus mendiskusikan gejala tersebut dengan pasien. Barat et al. dan tidak boleh digunakan jika seseorang telah memiliki relaps Karena ketidakpatuhan terhadap regimen obat dan berhubungan dengan kegagalan penghentian merokok. Pengganti nikotin terapi dapat menyebabkan lokal reaksi kulit (dengan patch nikotin) dan mulut dan tenggorokan iritasi (dengan lisan penggantian terapi nikotin). Komunikasi dari FDA baru baru ini terdapat obat yang aman (berdasarkan penelitian random. Oleh karena itu. monitor pasien untuk gejala. terkontrol yang mengevaluasi Keamanan dan efektivitas pada pasien Varenicline dengan penyakit kardiovaskular) Mencatat bahwa varenicline diasosiasikan peningkatan kecil faktor resiko kejadian kardiovaskular. 25% dari mereka yang diperoleh tanpa penggunaan potongan kecil nikotin sebelum penghentian merokok.4%). Ketidakpatuhan pada pengobatan untuk berhenti merokok adalah umum dan dihubungkan dengan keyakinan bahwa mereka berbahaya.seperti bentuk kecil nikotin atau bupropion. Penggunaan dan Kepatuhan pengobatan Banyak perokok tidak akan terlibat dalam konseling. Sebuah agen tambahan yang di pertimbangan dalam pengobatan untuk penghentian merokok adalah reseptor partial agonis α 4β2 nicotin. cytisine. menimbang efeksamping dapat menimbulkan gejala seperti psikiatri yang serius pada pasien. dengan memperhatikan setiap pasien keadaan status medis dan psikis (Tabel 3). dan menghentikan pengobatan jika gejala tersebut timbul pada pasien. bupropion dapat menurunkan ambang kejang dan tidak boleh digunakan pada pasien yang memiliki riwayat kejang atau yang peminum berat. dengan memantau terus sampai gejala hilang. tetapi variabel telah berefek. depresi dan pikiran bunuh diri dan perubahan perilaku. tidak efektif.4% vs 2. Pada tahun 2010. atas dasar surveilans pascapemasaran. Dalam Journal. Sebuah metaanalisis dari 120 yang diteliti memperlihatkan tidak signifikan peningkatan resiko yang serius dalam penggunaan terapi pengganti nikotin. termasuk singkat dan dapat diakses konseling. yang FDA mengeluarkan peringatan untuk kedua vareniclin dan bupropion tentang gangguan neuropsikiatri yang serius dan menimbulkan gejala seperti permusuhan. melaporkan uji coba secara acak yang menunjukkan signifikan lebih tinggi tingkat keberhasilan penghentian dalam merokok dengan cytisine pada 12 bulan dibandingkan dengan plasebo (8. tapi gejala-gejala tersebut.

Pendekatan sistem kesehatan konsisten.Langkah klinis untuk Sukses berhenti Merokok Kesediaan perokok untuk mencoba berhenti dan harus membimbing rencana pengelolaan. Selain itu. Pelatihan klinical dan prestasi umpan balik. Penelitian lebih lanjut dibutuhkan pada bagaimana cara mencegah pasien antara baru saja kambuh. lebih sekarang rencana asuransi menutupi bukti-berbasis perawatan untuk berhenti. dan"fax untuk berhenti " program link pasien secara nasional AREA KETIDAKPASTIAN Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengidentifikasi keefektifan strategi untuk meningkatkan pasien 'dan penggunaan konseling dan farmakoterapi juga mengidentifikasi kombinasi yang optimal dari perawatan (baik sebelum dan selama upaya untuk berhenti merokok). intervensi efektif untuk penghentian penggunaan tembakau membutuhkan dukungan dari sistem perawatan kesehatan. Pasien yang ingin meninggalkan harus berupaya berhenti dan didorong untuk merokok sesedikit mungkin. catatan penggunaan kesehatan elektronik untuk dokter cepat dan staf klinik untuk sistematis mengidentifikasi dan mengobati perokok telah dikaitkan dengan dokumentasi peningkatan angka status perokok dan meningkatkan penggunaan pengobatan untuk berhenti merokok. Dengan demikian. di 2010 pengobatan dan konseling diperluas untuk meningkatkan penerimaan pasien dengan cakupan semua perokok (4 juta orang) bukan hanya mereka dengan-merokok terkait penyakit. Karena manfaat kesehatan dan biaya dari penghentian merokok. dokter harus mendorong pasien agar punya keberanian untuk terus mencoba berhenti selama mereka bersedia untuk melakukannya. misalnya. berdedikasi staf untuk menyampaikan perawatan. atau yang dari berhenti sama sekali dan bagaimana yang terbaik untuk mengintegrasikan teknologi baru (misalnya perawatan melalui telephone atau internet) dimasukan kedalam rencana perawatan yang komprehensid dalam ketergantungan tembakau. Meskipun banyak pasien akan merokok selama upaya untuk berhenti merokok . . gambar 1 dan 2 menunjukkan masing intervensi untuk pasien yang mau dan mereka yang tidak mau berusaha untuk berhenti pada saat kunjungan klinik. Perokok secara signifikan lebih mungkin untuk membuat upaya untuk berhenti jika pengobatan tembakau ditutupi oleh asuransi kesehatan. mungkin 30 sampai 40% dari pasien ini tidak akan lama menjadi kambuh. merokok dikaitkan dengan usaha penghentian.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful