WATAK dan PERWATAKAN

BUNGA MATAHARI – Cantik tetapi sombong. BUNGA KERTAS – Rakan kepada Bunga Matahari. Sangat Cantik. Baik hati. PAK KASIM – Berusia melampaui 50 tahun. Suka Berkebun. MAK MUNAH – Berusia melampaui 50 tahun. Isteri Pak Kasim. Penyayang. AMIR – Berusia dalam lingkungan 10 tahun. Sangat nakal HAKIM – Berusia dalam lingkungan 10 tahun. Sangat nakal MATAHARI – Hanya memancarkan cahaya ke seluruh alam CENDAWAN – Rakan kepada Bunga Matahari dan Bunga Kertas. Baik Hati ORANG 1 – Seorang wanita berusia 20an BUNGA-BUNGA LAIN – Sebagai latar sahaja yang terdiri daripada pelbagai jenis bunga seperti Bunga Mawar, Bunga Raya, Bunga Orkid dan sebagainya.

MASA Waktu pagi (8.00 pagi)

SETTING Di halaman rumah Pak Kasim di Kampung Pauh. Terdapat pelbagai jenis pokok dan bunga yang cantik dan berwarna-warni. Kokokkan ayam yang berlatar belakangkan sebuah rumah milik Pak Kasim dan Mak Munah.

SUARA Mempunyai echo iaitu kicauan burung. Deruan angin sepoi-sepoi bahasa serta suara pepohon yang meliuk-liuk kerana ditiup angin. Suara orang lalu-lalang.

Kelihatan seorang perempuan sedang memasuki pentas berjalan di hadapan rumah Pak Kasim dan terpegun melihat bunga-bunga yang tertanam di halaman rumah Pak Kasim. Perempuan 1 : (terpegun melihatnya sambil berhenti di hadapan rumah Pak Kasim) Cantiknya...Rajin betul Pak Kasim

. Bunga Kertas : (Tersenyum sinis) Yela. cantiknya kelopakku. aku je yang dipuji. Bunga Matahari :(Tersenyum bangga kemudian ketawa) Ah! Aku lagi cantiklah Bunga-bunga lain : (Mengangguk setuju dengan cendawan)Ye.... Matahari. Bunga Matahari : Huh! (Mencebik) Cendawan : (Mengangguk-angguk) Aku pun sama.. Cendawan : (Perlahan sambil tergagap-gagap)Kau. Harum.Ye Matahari : (memancarkan cahayanya keseluruh pelusuk alam di dunia termasuk ke halaman rumah Pak Kasim) .Aku tumpang gembira mendengar dia puji kau.kau jangan perasaanlah Matahari. kakak tu puji aku.Bunga Matahari menyanyi: Pagi yang gelap kini sudah terang Aku yang cantik kini sedang kembang (Lagu : Pagi Yang Gelap. kakak tu pun puji bunga-bunga yang lain. Kumpulan : Hujan) Bunga Matahari : (Ketawa bangga) Oh. Kalian ni menumpang je. Berseriseri Bunga Matahari : (Sombong sambil memandang Bunga Kertas) Ha. Bunga Matahari : (menggeleng-geleng sambil meninggi suara) Eh.

Well. (Membetul-betulkan kain batiknya yang hampir terlondeh). marilah keluar sebentar. (menunjuk-nunjuk ke arah semua bunga-bunga.. awak ni mana.. Saya ada sesuatu nak ditunjukkan ni pada awak. Mak Munah : (Tercunggap-cunggap) Aduh. oooo Maknya. ni ha cuba tengok bunga-bunga yang saya tanam ni semuanya menjadi dan berkembang cantik..)Hahahahaha. cantik juga tanaman yang aku tanam rupanya. Alhamdulillah. Pak Kasim : (Melangkah keluar dari rumahnya) Wah. (Menjerit sambil menoleh ke arah rumahnya) Maknya.. Ada apa bapanya ni?? Ada hujan duit turun dari langit?? (memandang Pak Kasim kemudian memandang langit sambil ketawa). Pak Kasim : Ish. tengoklah siapa yang tanamkan(ketawa sambil mengangkat-angkat kening bangga) tetapi yang lain apa kurangnya. Kan saya sedang sediakan sarapan. Pak Kasim : (Ketawa terbahak-bahak. Mak Munah : (Tersenyum meluat) Perasan pula suami aku seorang ni.(ketawa sambil mencuit pipi isterinya manja). Mak Munah : (Teruja dan mendekati Bunga Matahari sambil mencangkung) Amboi. Masuk bakul angkat sendirlah tu.Bunga Kertas : (Memandang Bunga Matahari yang cantik bersinar dipanah oleh Matahari) Pak Kasim memasuki pentas sambil berjalan-jalan mengelilingi halaman rumahnya. Pak Kasim : (Mendekati isterinya sambil mencangkung)Ha’ah. . cantiknya Bunga Matahari ni.. Bukanlah. abang ni saya kat dapur awak terjerit-jerit panggil saya.

(Tersenyum bangga sambil meliuk-liukkan kelopaknya. Bunga Kertas : (Menunduk dan dalam nada yang sedih) Kau jangan kereklah Matahari. kelak kau menyesal macam lagu Menyesal (sambil meliuk-liukkan badannya). Aku cantik.) Cendawan : Matahari... Nanti memakan diri.) Pak Kasim : (Ketawa dan mengekori isterinya masuk ke dalam rumah. Aku tahu aku tak cantik tetapi aku bersyukur kerana Pak Kasim menjagaku dengan baik. Kalau aku sorang-sorang kat sini lagi bagus (sambil menuding ke arah Bunga Kertas) kau ni menyemak je.Pak Kasim yang sepatutnya berterima kasih dengan aku. (Menyanyikan serangkap lagu Menyesal) Terkadang ku menyesal.Mak Munah : (Terkejut sambil menjerit) Abang! Habislah hangus lempeng. Huh! (bangun dan berlari masuk ke dalam rumah. Berseri-seri Bunga Kertas : Jangan sombong Matahari.)Betul kata kau Kertas. Matahari (Menggeleng-gelengkan kepalanya.) Bunga Matahari : Ha! Tengok.. Cendawan : (sambil mengangguk-anggukkn kepala. Matahari : (Masih memancarkan sinarannya.) Kasihan.diamlah kau (Marah) . Bunga Matahari : Argh.) Tak habishabis lagi ke kau nak berbangga?? Bunga Matahari : (Tersenyum bangga)Tak. Semua terpegun dengan kecantikkanku. Bunga Matahari : (Marah) Argh. Harum...

. SUARA LATAR Bunyi tapak selipar orang berjalan dan bunyi budak-budak ketawa sambil menjeritjerit SETTING Di hadapan pagar rumah Pak Kasim dan Mak Munah Kelihatan dua orang budak nakal iaitu Amir dan Hakim memasukki pentas dan sedang berjalan-jalan sambil memegang sebatang kayu di tangan mereka. Amir : Eh..Bunga-bunga lain : (Ketawakan Bunga Matahari) Hahahahaha. (Berhenti secara tiba-tiba di hadapan rumah Pak Kasim) Hakim : (Terkejut sambil menggaru-garu kepalanya) Apa hal pula kau berhenti kat depan rumah Pak Kasim ni?? Amir : Ish. Cendawan : (Memujuk) Jangan dilayan si Matahari tu Kertas. Eh.(Memalingkan kepala Hakim tepat ke arah Bunga Matahari) . biarlah dia dengan rasa bongkaknya.... nampak tak bunga tu?? (menuding jari ke arah Bunga Matahari) Matahari : (Meliuk-liukkan kelopaknya dengan rasa bangga) Hakim : Mana?? Aku tak nampak pun. Mereka berhenti di hadapan pagar rumah Pak Kasim dan Mak Munah. kau ni (Menepuk bahu Hakim) Ha.. Mungkin suatu hari nanti dia akan dapat balasannya.. Stop!. (tercari-cari) Amir : Kau ni kan..

. Mereka kemudiannya menyelinap masuk ke halaman rumah Pak Kasim dan Mak Munah. Bunga Matahari la namanya. (Mendekati Amir sambil bernyanyi beberapa rangkap lagu Matahariku) Dengarkan Matahariku. Amir : Geramnya aku tengok bunga ni (Menghampiri Bunga Matahari). . macam-macam ada (Melawak). sudah gaharu cendana pula. sudah tahu bertanya pula (Marah). bentuk dah macam Matahari. (Menggelilingi halaman rumah Pak Kasim yang terdapat Bunga Kertas. Bunga apa ni ha Hakim?? (Menoleh ke arah Hakim) Bunga Matahari : (Berasa gelisah dan takut) Hakim : Yang tu?? (Menuding jari ke arah Bunga Matahari) Amir : Yup (Memerhatikan Bunga Matahari) Hakim : Oh.Hakim : Ha..dah nampak (Tersenyum malu). Bunga Mawar. Yela tu. Macam-macam jenis bunga ada.. bukan Bunga Matahari ke?? (Mengenalpasti sambil memerhati Bunga Matahari) Hakim : Kau ni kan.. Bunga Raya) Hakim : Ha’ah la Amir. (Teragak-agak) Matahari : (Menggeleng-gelengkan kelopaknya sebagai tanda protes) Amir : Aik. Tu Bunga Tahi Ayam la kalau tak silap aku. Amir : Cantiknya bunga-bunga kat sini.. Bunga Orkid.

Kubersedih ker.. jomlah kita togelkan Bunga Matahari ni.. (Berhenti nyanyi secara tiba-tiba) Amir : Dah. Bunga Matahari : (Gelisah) Ish. Amir : Kim. kitablalah(Dengan begitu yakin) Hakim : Ok..Kau ni kan. Matahari : (Marah) Ada ke tadi cakap aku ni Bunga Tahi Ayam. Jatuhlah maruah aku.Ha.Suara tangisanku. minta-minta budak-budak ni tak rosakkan kelopakku ni..Kita cepat-cepatlah cabut kelopak Bunga Matahari ni..Nak memekak pula dia. Dah la sumbang. mereka memerhati dan membelek-belek Bunga Matahari kerana tertarik dengan kecantikkan kelopaknya.... Biarkan tak ada kelopak (Menepuk bahu Hakim) Hakim : Kau tak takut ke nanti Pak Kasim keluar rumah nampak kita tengah kerjakan bunga dia??(Takut) Amir : Alaaa. Lepas itu. Huh!(Menutup telinga) Amir dan Hakim mengelilingi halaman rumah Pak Kasim dan Mak Munah..dah.... Kemudian. apa lagi jomlah (Sambil mencabutkan kelopak Bunga Matahari) Amir : Jom (Sambil mencabutkan kelopak Bunga Matahari) .

Cendawan : (Sinis) Aku pun sama juga. Amir : (Ketawa)Ha. Bunga Kertas : (selamba) Kan aku dah cakap tadi.. kau degil. Aku dah menyesal sangat-sangat Bunga Kertas : (sedih) Dah lama aku maafkan kau tetapi kau dah terlambat. (Menjerit-jerit sambil menangis) Kertas. Bunga Kertas : (Sedih) Maaf Matahari aku tak dapat tolong kau...... Amir dan Hakim telah selesai melaksanakan kerja mereka. jom cabut sebelum Pak Kasim atau Mak Munah keluar (berlari-lari sambil menarik tangan Hakim) Bunga Matahari : (Menangis sambil tertunduk) Kenapa mereka sanggup buat aku macam ni? Habis kelopakku gugur ke tanah. Cendawan tolonglah aku. Bunga Matahari : (Menangis dan meraung kesakitan)Aduh.. Padan muka kau. Bunga Matahari : (menyesal) Aku minta maaf Kertas.. padan muka kau Bunga Matahari... . Sekarang tengok apa dah jadi. Cendawan : (sinis) Itulah balasan orang yang sombong..Sakitnya. aku minta maaf Cendawan.Bunga Matahari : (Meraung kesakitan) Aduh. Sekarang kau dah togel. Amir : Kim. Hakim : (Ketawa) Hahahahahaha.

Pak Kasim : (terkejut dan marah) Ya Allah.. Lalu sedihnya hatiku. Mak Munah : (terperanjat) Abang!! Mari sini cepat. Tiba-tiba. Sudah tidak.. Cantik lagi.. siapa punya kerja ni?? Ni mesti kerja Si Amir dan Si Hakim. Bunga Matahari : (menyanyi) Kelopak berseri ditubuhku Berguguran jatuh.. (Lagu: Dugaan) Pak Kasim dan Mak Munah keluar dari rumah mereka untuk membersihkan halaman rumah.Cendawan : (simpati) Aku maafkan kau. Mak Munah : (berfikir) Apa kita nak buat ni bang?? Pak Kasim : Kita cantas jelah Bunga Matahari ni dah tak da gunanya lagi kita jaga (mengambil gunting lalu mencantas Bunga Matahari) Mak Munah dan Pak Kasim : (bersedih sambil membersihkan kawasan yang kelopak Bunga Matahari bertaburan) . Tak terkira. Kerna diri ini..

penyodok dan basikal. Memandangkan kisah yang saya sediakan ini berkisar kepada bunga-bungaan dan manusia. pencakar. SEMASA . Props ialah peralatan-peralatan yang diguankan untuk menjadikan tersembahan teater kelihatan lebih menarik. bunga-bunga lain sebagai hiasan tambahan dan cendawan. Cendawan dan Bunga-bunga lain : (bersedih atas kehilangan Bunga Matahari namun itu sebagai pengajaran kepada yang lain agar tidak sombong dengan kecantikkan masing-masing. Begitu juga dengan props bahan maujud iaitu penyapu batang. saya dan rakan-rakan mula menyiapkan tugasan membina props. Saya menyediakan props menggunakan warna yang menarik untuk merangsang penonto melihatnya. Antara props utama yang sediakan adalah bunga raya.) Tirai : Tirai ditutup dan lampu dipadamkan.Bunga Kertas. bunga matahari. Selesai menyediakan skrip. ianya amat dekat dengan diri kanak-kanak. pagar tanaman. kereta sorong.