PENGARUH KUALITAS TIDUR TERHADAP FREKUENSI HEAR RATE DIOBSERVASI MELALUI GAMBARAN EKG PADA PASIEN INFARK MOIKARD

AKUT DI RUANG A5 UNIT PERAWATAN JANTUNG RUMAH SAKIT UMUM PUSAT DR. KARIADI SEMARANG

SKRIPSI Untuk memenuhi persyaratan penyelesaian program D-IV Jurusan Keperawatan Politeknik Kesehatan Depkes Semarang

OLEH : DAMAS TRIYONO NIM:P17420608024 JURUSAN KEPERAWATAN KEMAHIRAN KARDIOVASKULER

JURUSAN KEPERAWATAN POLITEKNIK KESEHATAN DEPKES SEMARANG 2009

ii

HALAMAN PERSETUJUAN Judul Penelitian : Pengaruh Tidur terhadap Frekuensi Heart Rate Diobservasi melalui Gambaran EKG Pada Pasien Infark Moikard Akut Di Ruang A5 Unit Perawatan Jantung Rumah Sakit dr. Kariadi Semarang : Damas Triyono : Keperawatan Kardiovaskuler

Peneliti Peminatan

Proposal ini telah disetujui untuk diseminarkan dihadapan Tim Penguji Proposal Program Studi Diploma IV Keperawatan Politeknik Kesehatan Depkes Semarang. Semarang, 19 Mei 2009

................................................... (Putrono, S.Kep, Ns, Mkes) NIP. 196108003 198903.1.005

Pembimbing I

................................................... (Nurhidajah, MN) NIP. 19710506 199403.2.003

Pembimbing II

iii

HALAMAN PENGESAHAN Judul Penelitian : Pengaruh Tidur terhadap Frekuensi Heart Rate Diobservasi melalui Gambaran EKG Pada Pasien Infark Moikard Akut Di Ruang A5 Unit Perawatan Jantung Rumah Sakit dr. Kariadi Semarang : Damas Triyono : Keperawatan Kardiovaskuler

Peneliti Peminatan

Proposal ini telah disetujui untuk dipertahankan dihadapan Tim Penguji Proposal Program Studi Diploma IV Keperawatan Politeknik Kesehatan Depkes Semarang. Semarang, 30 Juni 2009

.................................................. (Purwanto S. Wardono, SKM, DPHN, MM) NIP. 19470904 1967101.2.002

Penguji I

.................................................. (Putrono, S.Kep, Ns, Mkes) NIP. 196108003 198903.1.005

Penguji II

................................................ (Nurhidajah, MN) NIP. 19710506 199403.2.003

Penguji III

DAFTAR ISI Halaman Judul……………………………………………………………………..i Halaman Persetujuan……………………………………………………………...ii Halaman Pengesahan……………………………………………………………..iii Daftar Isi………………………………………………………………………….vi BAB I......................................................................................................................... PENDAHULUAN..................................................................................................... 1.1 Latar Belakang Masalah............................................................................. 1.2 Perumusan Masalah................................................................................... 1.3 Tujuan Penelitian....................................................................................... 1.3.1 Tujuan Umum.................................................................................... 1.3.2 Tujuan Khusus................................................................................... 1.4 Manfaat Penelitian..................................................................................... BAB II........................................................................................................................ TINJAUAN PUSTAKA............................................................................................. 2.1 Definisi tidur.............................................................................................. 2.1.1 Tahapan Tidur.................................................................................... 2.1.1.1 Tidur NonREM.............................................................................. 2.1.1.2 Tidur REM..................................................................................... 2.1.2 Faktor - faktor yang mempengaruhi Tidur......................................... 2.1.3 Jenis – jenis gangguan tidur............................................................... 2.2 Definisi heart rate....................................................................................... 2.2.1 Cara menghitung denyut jantung....................................................... 2.3 Definisi EKG.............................................................................................. 2.4 Definisi Infark Miokard Akut.................................................................... 2.4.1 Jenis-jenis infark miokard akut.......................................................... 2.4.2 Faktor Pencetus.................................................................................. 2.4.3 Tanda dan Gejala................................................................................ 2.4.4 Fisiologi Arteri Koroner..................................................................... 2.4.5 Patofisiologi....................................................................................... 2.4.6 Gejala Klinis...................................................................................... 2.4.7 Pemeriksaan Penunjang..................................................................... 2.4.8 Penatalaksanaan................................................................................. 2.5 Pengaruh kualitas tidur terhadap frekuensi heart rate................................ 2.6 Patofiologi tidur terhadap infark miokard akut.......................................... 2.7 Ruang A5 UPJ RS. Dr. Kariadi Semarang................................................. 2.8 Kerangka Teori........................................................................................... BAB III...................................................................................................................... METODE PENELITIAN........................................................................................... 3.1 Kerangka Konsep....................................................................................... 3.2 Variable Penelitian..................................................................................... 3.3 Definisi Operasional.................................................................................. 3.4 Jenis Penelitian........................................................................................... 3.5 Tempat dan Waktu Penelitian..................................................................... 3.6 Populasi dan Sample..................................................................................

3.6.1 Populasi.............................................................................................. 3.6.2 Sample................................................................................................ 3.7 Instrumen Penelitian.................................................................................. 3.7.1 Alat Penelitian.................................................................................... 3.7.2 Uji Validitas dan Reabilitas................................................................ 3.8 Etika Penelitian.......................................................................................... 3.9 Teknik Pengumpulan Data......................................................................... 3.10 Pengolahan dan Analisa Data..................................................................... 3.10.1 Pengolahan Data................................................................................ 3.10.2 Editing Data....................................................................................... 3.10.3 Coding................................................................................................ 3.10.4 Tabulasi.............................................................................................. 3.10.5 Entry data........................................................................................... 3.10.6 Analisa data........................................................................................ DAFTAR PUSTAKA................................................................................................. LEMBAR OBSERVASI.............................................................................................

6

BAB I 1 PENDAHULUAN

Pada bab pendahuluan ini penulis akan menyampaikan tentang latar belakang masalah, pertanyaan penelitian, tujuan penelitian serta manfaat penelitian. 1.1 Latar Belakang Masalah

Tidur merupakan fenomena kehidupan yang mempunyai arti penting. Tidur adalah kondisi tidak sadarkan diri yang relatif, bukan hanya keadaan penuh ketenangan tanpa kegiatan tetapi lebih merupakan suatu siklus yang berulang dengan ciri adanya aktivitas minim, memiliki kesadaran yang bervariasi dan terdapat proses fisiologis (Ainul, 2006). Tidur dibutuhkan untuk fungsi fisiologis yang tepat, karena kebanyakan hormon pertumbuhan yang diperlukan untuk penyembuhan disekresi selama tidur, selama tidur juga terjadi peningkatan aktivitas imunologis. Seseorang yang mengalami sakit kritis adalah kelompok khusus yang rentan terhadap beberapa dampak kurang tidur, khususnya fungsi imun rendah (Reinshtein, 2005). Sedangkan untuk penyembuhan diperlukan kualitas dan kuantitas tidur yang melebihi kebutuhan tidur orang yang sehat. Selanjutnya untuk peningkatan kesehatan dan pemulihan individu yang sakit diperlukan kualitas tidur yang baik (Nuraini, Afifah & Sugiwati, 2001) Tidur yang normal melibatkan dua fase yaitu pergerakan mata yang tidak cepat , tidur nonrapid eye movement (NREM) dan pergerakan mata cepat, tidur rapid eye movement (REM), (Potter & Perry, 2005). Fase awal tidur didahului oleh fase NREM yang terdiri dari empat tahap, lalu diikuti oleh fase REM.

7

Keadaan tidur normal antara fase NREM dan fase REM terjadi secara bergantian antara 4-7 siklus semalam. Bayi baru lahir tidur 16-20 jam perhari, anak-anak 1012 jam perhari, kemudian menurun 9-10 jam perhari, pada usia diatas 10 tahun dan orang dewasa kebutuhan tidur 7-7,5 jam perhari (Japardi, 2002). Aktivitas/istirahat: pada pasien infark miokard akut mengalami

kelemahan, kelelahan, tidak dapat tidur, mempunyai riwayat pola hidup menetap, jadual olahraga yang tak teratur, pada denyut jantung mengalami t akikardia, dispnea pada istirahat/kerja, Carpenito (2000). Hingga nyeri lebih pada satu tempat, yaitu pada dada pasien infark miokard akut mengakibatkan terganggunya aktifitas misalnya kesulitan bangun dari tempat tidur, sulit menekuk kepala dll, (Nursalam. M.Nurs, 2002) Pada jaman sekarang banyak sekali kebiasaan atau pola aktivitas tidur diabaikan oleh sebagian masyarakat terutama pada sebagian penderita penyakit jantung yang mungkin jika penderita kekurangan waktu tidurnya akan lebih banyak kerja berat yang dihasilkan oleh jantung. Terlebih pada penyakit jantung awal atau indikasi terjadinya infark miokard akut, yang merupakan salah satu diagnosa yang paling umum penyakit jantung. Di Amerika Serikat, kurang lebih 1,5 juta infark miokard terjadi setiap tahunnya. Mortalitas karena infark akut kurang lebih 30 persen, dengan lebih separuh dari kematian terjadi sebelum individu yang terserang masuk rumah sakit. Meskipun harapan hidup sesudah perawatan di rumah sakit telah meningkat selama dua dekade terakhir, tambahan 5 sampai 10 persen pasien yang selamat meninggal pada tahun pertama sesudah infark miokard dan jumlah infark miokard setiap tahun di Amerika Serikat

8

sebagian besar tetap tidak berubah sejak awal tahun 1970-an. Resiko mortalitas berlebihan dan infark miokard non fatal rekuren menetap pada pasien yang sembuh (Pasternak dan Braunwald, 2000). Unit perawatan jantung dan pembuluh darah di rumah sakit dr. Kariadi Semarang, Indonesia adalah bangsal untuk merawat pasien penyakit jantung terutama pasien infark miokard akut. Pada tahun 2008 telah mencatat 231 kasus terjadinya infark miokard, yang dapat diperkirakan meningkat 50 kasus pertahunnya. Pada tahun 2009 ini bulan januari terdapat 17 kasus dan pada bulan februari terdapat 15 kasus pasien infark miokard. Kualitas tidur pasien infark miokard akut di ruang A5 UPJ (Unit Perawatan Jantung) rumah sakit dr. Kariadi berkurang seperti tidur yang dominan pada tahap I dan II, tidak adanya tahap III dan IV, memendeknya periode tidur REM, frekuensi bangun dan terputusnya tidur. Brian T. Yates (2006), memberikan daftar untuk mendiagnosis masalah tidur, bahwa faktor psikologis dan biologis kadangkala menyatu menjadi bentuk psikosomatis, yakni persoalan psikologis berdampak terhadap biologis dan sebaliknya. Misalnya, bagi seseorang yang jantungnya mudah berdebar-debar lebih cepat dan suhu tubuhnya lebih hangat dari biasanya maka berkecenderungan untuk susah tidur. Sebuah studi baru menunjukkan bahwa jika mereka tidur kurang dari 7.5 jam setiap malam, maka mereka mempunyai risiko lebih besar mengalami serangan jantung, stroke, serta kematian tiba-tiba akibat penyakit jantung. Risikonya bahkan lebih besar jika mereka kurang tidur dan cenderung mempunyai

9

tekanan darah tinggi di malam hari. Sebagian besar orang yang sehat, mengalami penurunan tekanan darah di waktu tidur. Sebuah studi mempublikasikan, bahwa mereka yang mempunyai jam tidur terbatas dan sering terbangun mempunyai risiko 4 kali lebih banyak mengalami serangan jantung dan stroke (, 2008). Tidak jelas apakah kurang tidur disebabkan oleh insomnia atau masalah-masalah lainnya, atau seberapa lama sebenarnya para objek penelitian menghabiskan waktunya untuk tidur nyenyak. Diperkirakan bahwa denyut jantung atau heart rate pada pasien infark miokard lebih dari 100 x/menit (abdurrosyid, 2008). Adapun jika seseorang memiliki resting heart rate yang sangat rendah, itu berarti jantungnya sangat efisien, hanya perlu sedikit usaha bagi jantung untuk memompa darah ke sekujur tubuh. Resting heart rate yang rendah bisa dicapai dengan memperbanyak olahraga aerobik, yang akan memperkuat otot-otot jantung. Ketika jantung memiliki otot-otot yang kuat, maka ia hanya butuh sedikit usaha untuk bisa memompa darah ke seluruh tubuh. (abdurrosyid, 2008) Berdasarkan uraian tersebut dan latar belakang yang ada bahwa tidur mempengaruhi kerja jantung pada pasien infark miokard akut, sehingga peneliti tertarik untuk mengadakan penelitian mengenai pengaruh tidur terhadap frekuensi heart rate diobservasi melalui gambaran EKG pada pasien infark miokard akut. 1.2 Perumusan Masalah

Berdasarkan uraian yang telah disebutkan maka dapat dirumuskan pertanyaan penelitian sebagai berikut “Pengaruh kualitas tidur terhadap heart rate diobservasi dari gambaran EKG pada pasien infark miokard akut di ruang A5 UPJ

10

Rumah Sakir dr. Kariadi Semarang”. 1.3 1.3.1 Tujuan Penelitian

Tujuan Umum

Untuk mengetahui pengaruh kualitas tidur terhadap frekuensi heart rate yang dapat diketahui dari gambaran hasil EKG pada pasien infark miokard akut. 1.3.2 Tujuan Khusus

1.3.2.1 Mengetahui frekuensi heart rate pasien infark miokard akut dengan kebutuhan tidur normal. 2.3.2.1 Mengetahui frekuensi heart rate pasien infark miokard akut yang mengalami gangguan kebutuhan tidur. 3.3.2.1 Mengetahui pengaruh tidur terhadap frekuensi heart rate pada pasien infark miokard akut. 1.4 1.4.1 Manfaat Penelitian

Hasil penelitian dapat digenerasikan kepada peneliti selanjutnya tentang masalah yang sama, hingga dapat dijadikan referensi tambahan.

1.4.2

Hasil penelitian dapat berguna bagi institusi pelayanan kesehatan agar dapat masukan tentang pengetahuan pentingnya menjaga lama tidur terhadap pasien jantung.

1.4.3

Bagi masyarakat, penelitian ini akan berguna sebagai pengalaman hingga tersebar dari lingkungan pelayanan kesehatan ke masyarakat dari mulut ke mulut akan pentingnya menjaga kesehatan jantung melalui tidur.

1.4.4

Bagi program akademik, hasil penelitian akan menjadi masukan bagi peneliti keperawatan klinik selanjutnya tentang pengaruh tidur terhadap

11

heart rate.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

12

7 Pada bab ini akan menjelaskan mengenai tidur dan pengaruh lamanya tidur terhadap denyut jantung, pengertian denyut jantung dan cara mengetahuinya, pengertian EKG dan infark miokard akut. 2.1 Definisi tidur

Tidur adalah proses alamiah dan merupakan kondisi istirahat yang diperlukan oleh manusia secara reguler. Keadaan tidur ini ditandai oleh berkurangnya gerakan tubuh dan penurunan kewaspadaan terhadap lingkungan sekitarnya. (Widodo DP, 2000). Perubahan yang terjadi selama tidur tidak menyebabkan semua aktivitas susunan saraf berkurang, melainkan terjadi perubahan keseimbangan antara aktivitas dan inaktivitas dari berbagai sistem saraf di otak. Beberapa fungsi saraf menjadi inaktif, sementara sistem yang lain aktif, sebagai contoh sel-sel saraf di korteks otak tidak seluruhnya menjadi inaktif selama tidur. Perubahan ini menyimpulkan bahwa tidur bukan proses pasif, tetapi merupakan aktivitas yang dapat dibangkitkan. (Widodo DP, 2000). Tidur adalah bagian dari ritme biologis tubuh untuk mengembalikan stamina. Kebutuhan tidur bervariasi pada masing-masing orang, umumnya 6-8 jam per hari. Agar tetap sehat, yang perlu diperhatikan adalah kualitas tidur. Tidur adalah kebutuhan dasar manusia yang tidak dapat diganggu gugat pelaksanaannya. Secara biologis normal, manusia dapat bertahan tidak makan selama 2 minggu namun akan mengalami gangguan kesehatan serius jika tidak tidur dalam waktu 3X24 jam. (fajar, 2008). Tidur adalah bagian dari irama kehidupan, tanpa tidur, tubuh kehilangan kemampuan untuk merevitalisasi, pikiran yang cukup dan irama circadian

13

memiliki dampak yang besar dalam kesehatan. Penggunaan obat-obatan dapat mempengaruhi kualitas tidur (Pittsburgh, 1989). 2.1.1 Tahapan Tidur

Tahapan tidur terdapat tidur tenang atau nonREM (non rapid eye movement) dan tidur aktif atau REM, dengan penjelasan sebagai berikut : 2.1.2 Tidur NonREM

Tidur nonREM terdiri dari 4 tahap, dimana setiap tahapnya mempunyai ciri tersendiri. Pada tidur tahap I terjadi bila merasakan ngantuk dan mulai tertidur. Jika telepon berbunyi atau ada sesuatu sampai terbangun, sering kali tidak merasakan bahwa sebenarnya kita telah tertidur. Gelombang listrik otak memperlihatkan ‘gelombang alfa’ dengan penurunan voltase. Tahap I ini berlangsung 30 detik sampai 5 menit pertama dari siklus tidur. Tidur tahap II, seluruh tubuh kita seperti berada pada tahap tidur yang lebih dalam. Tidur masih mudah dibangunkan, meskipun kita benar-benar berada dalam keadaan tidur. Periode tahap 2 berlangsung dari 10 sampai 40 menit. Kadang-kadang selama tahap tidur 2 seseorang dapat terbangun karena sentakan tiba-tiba dari ekstremitas tubuhnya. Ini normal, kejadian sentakan ini, sebagai akibat masuknya tahapan REM. Tahap 3 dan 4. Tahap ini merupakan tahap tidur nyenyak. Pada tahap 3, Orang yang tertidur cukup pulas, rileks sekali karena tonus otot lenyap sama. Tahap 4 mempunyai karakter : tanpa mimpi dan sulit dibangunkan, dan orang akan binggung bila terbangun langsung dari tahap ini, dan memerlukan waktu beberapa menit untuk meresponnya. Pada tahap ini, diproduksi hormon

14

pertumbuhan guna memulihkan tubuh, memperbaiki sel, membangun otot dan jaringan pendukung. Perasaan enak dan segar setelah tidur nyenyak, setidaktidaknya disebabkan karena hormon pertumbuhan bekerja baik. Menurut Tarwoto & Wartonah, (2006) tahapan NonREM mempunyai karakter sebagai berikut : NonREM Tahap I kedaan ini masih dapat merespons cahaya, berlangsung beberapa menit, aktivitas fisik menurun, tanda vital dan metabolisme menurun, bila terbangun terasa sedang mimpi. NonREM Tahap II tubuh mulai relaksasi otot, berlangsung 10 – 20 menit, fungsi tubuh berlangsung lambat, dapat dibangunkan dengan mudah. NonREM Tahap III adalah awal dari keadaan tidur nyenyak, sulit di bangunkan, relaksasi otot menyeluruh, tekanan darah menurun, berlangsung 15 – 30 menit. NonREM Tahap IV sudah terdapat tidur nyenyak, sulit untuk di bangunkan, untuk restorasi dan istirahat, tonus otot menurun, sekresi lambung menurun, gerak bola mata cepat. 2.1.3 Tidur REM

Tahap tidur REM sangat berbeda dari tidur nonREM. Tidur REM adalah tahapan tidur yang sangat aktif. Pola nafas dan denyut jantung tak teratur dan tidak terjadi pembentukan keringat. Kadang-kadang timbul twitching pada tangan, kaki, atau muka, dan pada laki-laki dapat timbul ereksi pada periode tidur REM. Walaupun ada aktivitas demikian orang masih tidur lelap dan sulit untuk dibangunkan. Sebagian besar anggota gerak tetap lemah dan rileks. Tahap tidur ini diduga berperan dalam memulihkan pikiran, menjernihkan rasa kuatir dan daya ingat dan mempertahankan fungsi sel-sel otak. Siklus tidur pada orang dewasa biasanya terjadi setiap 90 menit. Pada 90

15

menit pertama seluruh tahapan tidurnya adalah NonREM. Setelah 90 menit, akan muncul periode tidur REM, yang kemudian kembali ke tahap tidur NonREM. Setelah itu hampir setiap 90 menit tahap tidur REM terjadi. Pada tahap awal tidur, periode REM sangat singkat, berlangsung hanya beberapa menit. Bila terjadi gangguan tidur, periode REM akan muncul lebih awal pada malam itu, setelah kira-kira 30-40 menit. Orang itu akan mendapatkan tidur tahap3 & 4 lebih banyak. Selama tidur, tahapan tidur akan berpindah-pindah dari satu tahap ke tahapan yang lain, tanpa harus menuruti aturan yang biasanya terjadi. Artinya suatu malam, mungkin saja tidak ada tahap 3 atau 4. Tapi malam lainnya seluruh tahapan tidur akan didapatkannya. (Widodo DP, 2000) Karakteristik tidur REM meliputi : mata cepat tertutup dan terbuka, kejang otot kecil, otot besar imobilisasi, pernapasan tidak teratur, kadang dengan apnea, nadi cepat dan ireguler, tekanan darah meningkat atau fluktuasi, sekresi gaster meningkat, metabolisme meningkat, temperatur tubuh naik, siklus tidur : sulit di bangunkan (Alimul, 2006) Sedangkan menurut (Alimul, 2006) kebutuhan tidur manusia adalah : Tabel 1. Kebutuhan Tidur Manusia Usia 0 – 1 Bulan 1 bulan – 18 bulan 18 bulan – 3 tahun 3 tahun – 6 tahun Usia Tingkat Perkembangan Masa Neonatus Masa Bayi Masa Anak Masa Prasekolah Tingkat Perkembangan Jumlah Kebutuhan 14 – 18 jam/hari 12 – 14 jam/hari 11 – 12 jam/hari 11 jam/hari Jumlah Kebutuhan

16

6 tahun – 12 tahun 12 tahun – 18 tahun 18 tahun – 40 tahun 40 tahun – 60 tahun 60 tahun ke atas

Masa Sekolah Masa Remaja Masa Dewasa Muda Masa Paruh Baya Masa Dewasa Tua

10 jam/hari 8,5 jam/hari 7 – 8 jam/hari 7 jam/hari 6 jam/hari

2.1.4

Faktor - faktor yang mempengaruhi Tidur

Menurut (Alimul, 2006). Kualitas dan kuantitas tidur dipengaruhi beberapa faktor. Kualitas tersebut dapat menunjukan adanya kemampuan individu untuk tidur dan memperoleh jumlah istirahat sesuai dengan kebutuhanya.di antaranya faktor – faktor yang mempengaruhi tidur adalah: 2.1.4.1 Penyakit Sakit dapat mempengaruhi kebutuhan tidur seseorang. Banyak penyakit yang memperbesar kebutuhan tidur, misalnya : penyakit yang disebabkan oleh infeksi (infeksi limfa) akan memerlukan lebih banyak waktu tidur untuk mengatasi keletihan. Banyak juga keadaan sakit yang menjadikan pasien kurang tidur, bahkan tidak bisa tidur. 2.1.4.2 Latihan dan Kelelahan Keletihan akibat akivitas yang tinggi dapat memerlukan lebih banyak tidur untuk menjaga keseimbangan energi yang telah di keluarkan. Hal ini terlihat pada seseorang yang telah melakukan aktivitas dan mencapai kelelahan. Maka, orang tersebut akan lebih cepat untuk dapat tidur karena tahap tidur gelombang lambatnya di perpendek.

2.1.4.3 Stres Psikologis

17

Kondisi psikologis dapat terjadi pada seseorang akibat ketegangan jiwa. Hal tersebut terlihat ketika seseorang yang memiliki masalah psikologis mengalami kegelisahan sehingga sulit untuk tidur. 2.1.4.4 Obat Obat juga dapat memepengaruhi proses tidur, beberapa jenis obat yang dapat mempengaruhi proses tidur adalah jenis golongan obat diuretik menyebabkan seseorang menjadi isomnia, anti depresan dapat menekan REM, kafein dapat meningkatkan syaraf simpatis yang menyebabkan kesulitan untuk tidur, golongan beta bloker dapat berefek pada timbulnya insomnia, dan golongan narkotik dapat menekan REM sehingga mudah mengantuk. 2.1.4.5 Nutrisi Terpenuhinya kebutuhan nutrisi yang cukup dapat mempercepat proses tidur. Protein yang tinggi dapat mempercepat terjadinya proses tidur, karena adanya trytophan yang merupakan asam amino dari protein yang dicerna. Demikian juga sebaliknya, kebutuhan gizi yang kurang juga dapat mempengaruhi proses tidur, bahkan terkadang sulit untuk tidur. 2.1.4.6 Lingkungan Keadaan lingkungan yang aman dan nyaman bagi seseorang juga dapat mempercepat terjadinya proses tidur. 2.1.4.7 Motivasi Motivasi merupakan suatu dorongan atau keinginan seseorang untuk tidur, yang dapat mempengaruhi proses tidur. Selain itu, adanya keinginan untuk menahan tidak tidur dapat menimbulkan gangguan proses tidur.

18

2.1.5

Jenis – jenis gangguan tidur

Jenis – jenis gangguan tidur yang sering terjadi menurut ( Tarwoto & Wartonah, 2006) adalah: 2.1.5.1 Insomnia Insomnia adalah ketidakmampuan memperoleh secara cukup kualitas tidur dan kuantitas tidur. Insonia di sebabkan oleh ketidakmampuan fisik, kecemasan, dan kebiasaan minum alkohol dalam jumlah banyak, sedangkan insomnia di bagi menjadi tiga jenis yaitu: 2.1.5.1.1 Initial insomnia adalah ketidakmampuan untuk tidur tidak ada. 2.1.5.1.2 Intermitent insomnia adalah merupakan

ketidakmampuan untuk tetap mempertahankan tidur sebab sering terbangun. 2.1.5.1.3 Terminal insomnia adalah bangun lebih awal tetapi tidak pernah tertidur kembali. 2.1.5.2 Hipersomnia Adalah berlebihan jam tidur pada malam hari, lebih dari 9 jam, biasanya di sebabkan oleh depresi, kerusakan syaraf tepi, beberapa penyakit ginjal, liver, dan metabolisme, pada umumnya lebih dari sembilan jam pada malam hari, disebabkan oleh kemungkinan adanya masalah psikologis, depresi, kecemasan, gangguan susunan syaraf pusat, ginjal, hati, dan gamgguan metabolisme. 2.1.5.3 Parasomnia Merupakan sekumpulan penyakit yang mengganggu tidur anak seperti

19

samnohebalisme (tidur sambil berjalan), seperti somnabulisme (berjalan - jalan dalam waktu tidur) yang banyak terjadi pada anak – anak, yaitu pada tahap III dan IV dari tidur NREM. 2.1.5.4 Narcolepsy Adalah suatu keadaan atau kondisi yang di tandai oleh keinginan yang tidak terkendali untuk tidur. Gelombang otak penderita pada saat tidur sama dengan orang yang tidur normal, juga tidak terdapat gas darah atau endokrin. 2.1.5.5 Apnoe tidur dan mendengkur Mendengkur bukan di anggap sebagai gangguan tidur, namun bila di sertai apnoe maka bisa menjadi masalah. Mendengkur di sebabkan adanya rintangan pengeluaran udara di hidung dan mulut, misalnya amandel, adenoid, otot – otot di belakang mulut mengendor dan bergetar. Periode apnoe berlangsung selama 10 detik sampai 3 menit. 2.1.5.6 Mengigau Hampir semua orang pernah mengigau, hal tersebut terjadi sebelum tidur REM. Mengigau dapat di kategorikan dalam gangguan tidur bila terlalu sering dan di luar kebiasaan. Dari hasil pengamatan, di temukan bahwa hampir semua orang pernah mengigau dan terjadi sebelum tidur REM. 2.2 Definisi heart rate

Heart rate adalah suara yang dikeluarkan oleh jantung dan akibat aliran darah melalui jantung. Denyut jantung pertama: disebabkan oleh katup atrioventricular - Bikuspid/Mitral dan Trikuspid (Wikipedia, 2008) Denyut jantung yang normal yakni 60-100 kali setiap menit, sedang denyut jantung

20

lambat kurang dari 60 kali per menit dan yang cepat lebih dari 100 kali per menit (wikipedia, 2008). Denyut jantung baiknya diukur ketika tubuh dalam keadaan santai. Yang paling baik adalah diukur ketika baru saja bangun tidur. Resting heart rate ini merepresentasikan seberapa fit kondisi tubuh seseorang. Makin rendah besarannya berarti makin fit kondisi tubuh. Untuk kondisi normal, besarnya menurut beberapa versi adalah antara 50 sampai 100 denyut per menit. Ada juga yang mengatakan 60 sampai 80 denyut per menit. Jika resting heart rate seseorang melebihi batas atas range tersebut, itu artinya jantungnya bekerja terlalu keras untuk memompa darah ke sekujur tubuhnya. Dan dalam keadaan seperti ini, seseorang lebih mudah mengalami penyakit jantung, stroke dan semacamnya. (abdurrosyid, 2008) Denyut jantung satu-satunya indikator objektif tentang tingkat kemampuan tubuh berolahraga. Bila bergantung pada indikator subjektif, seperti rasa lelah, pegal, dan berkeringat, mungkin bisa membahayakan diri kita (Wikipedia, 2008). Faktor yang mempengaruhi heart rate yaitu : aktifitas tubuh, kecemasan, tidur, tekanan darah, tingkat emosi, terjadinya infeksi, faktor stress, usia, berat badan, keadaan emosi atau psikis (Smeltzer, 2001) 2.2.1 Cara menghitung denyut jantung

Metode pengukuran heart rate yaitu dapat menggunakan elektrokardiografi atau EKG dengan memasangkannya secara benar menurut prosedur pemasangan EKG pada bagian dada pasien. Dengan diperoleh dari lembar EKG dengan berbagai metode. Kertas grafik EKG dibagi oleh garis-garis tebal dan tipis, vertikal dan horisontal, dengn interval standart. Terdapat 300 kotak besar dalam 1

21

lembar tiap menit. Dengan demikian metoda yang akurat dan mudah untuk menentukan frekuensi jantung dengan irama reguler adalah dengan menghitung jumlah kotak besar antara dua gelombang R dan hasilnya dijadikan bilangan pembagi untuk 300. apabila terdapat dua kotak besar diantara dua gelombang R, maka frekuensinya adalah 150 (300 : 2, apabila terdapat lima kotak besar, maka frekuensi jantung adalah 60 (300 : 5) (Smelzer, 2001) Denyut jantung istirahat, cukup menggunakan jari telunjuk dan jari tengah. Rabalah pergelangan tangan pada sisi yang lain secara ringan, jangan ditekan terlalu kuat. Lebih mudah meraba denyut nadi pada pergelangan tangan di bawah ibu jari. Lokasi lain yang juga cukup mudah untuk dicari adalah denyut nadi di leher yang letaknya di bawah rahang. Hitung jumlah denyut nadi dalam 1 menit atau dalam 10 detik, yang hasilnya dikalikan 6, atau dalam 15 detik, hasilnya dikalikan 4. Semakin sedikit waktu yang dipakai untuk menghitung denyut nadi, kemungkinan kesalahannya semakin besar. Karena itu, ia menganjurkan pasien untuk menghitung denyut nadi selama 1 menit, agar penghitungannya lebih akurat. (Indragunadi Santosa, 2008) Untuk mempermudah pemantauan denyut jantung secara presisi dapat digunakan heart rate monitor. Alat ini dapat memantau denyut jantung secara terus-menerus. Bahkan, selama melakukan gerakan, Anda tidak akan merasakan keterbatasan gerak. Alat ini terdiri atas dua bagian, yakni detektor denyut jantung, yang juga berfungsi sebagai transmiter, diletakkan di dada pada daerah jantung. Bagian lainnya berupa monitor kecil diletakkan di pergelangan tangan, yang juga berfungsi sebagai jam tangan. (Indragunadi Santosa, 2008).

22

Dan dimana hasil dari EKG akan dikategorikan menjadi 3 karakteristik yaitu : bradikardi jika hasil 40 sampai 60 x/menit , normal jika hasil antara 60 – 100 x/menit, takikardi jika hasil 100 sampai 180 x/menit. (Smelzer, 2001) Monitor denyut jantung dapat menetapkan batas bawah dan batas atas denyut jantung pasien yang akan dilatih. Batas bawah dan atas adalah batasan jumlah denyut jantung minimal dan maksimal yang dianjurkan saat seseorang melakukan terapi olahraga. Batas itu dapat mencegah bahaya yang terjadi akibat olahraga berlebihan, semisal serangan jantung. Alat itu juga dilengkapi dengan alarm yang akan berbunyi bila batas bawah belum terlampaui atau batas atas telah terlewati. (Indragunadi Santosa, 2008) Jika seseorang memiliki resting heart rate yang sangat rendah, itu berarti jantungnya sangat efisien, hanya perlu sedikit usaha bagi jantung untuk memompa darah ke sekujur tubuh. Resting heart rate yang rendah bisa dicapai dengan memperbanyak olahraga aerobik, yang akan memperkuat otot-otot jantung. Ketika jantung memiliki otot-otot yang kuat, maka ia hanya butuh sedikit usaha untuk bisa memompa darah ke seluruh tubuh. Resting heart rate kurang dari batas bawah range normal biasanya hanya dimiliki oleh para atlet yang baik. (abdurrosyid, 2008) 2.3 Definisi EKG

Elektrokardiogram (EKG) adalah grafik yang dibuat oleh sebuah elektrokardiograf, yang merekam aktivitas kelistrikan jantung dalam waktu tertentu. Namanya terdiri atas sejumlah bagian yang berbeda: elektro, karena berkaitan dengan elektronika, kardio, kata Yunani untuk jantung, gram, sebuah

23

akar Yunani yang berarti "menulis". Analisis sejumlah gelombang dan vektor normal depolarisasi dan repolarisasi menghasilkan informasi diagnostik yang penting. (Einthoven W, 1901) Elektrokardiografi adalah mencerminkan aktivitas listrik jantung yang disadap dari berbagai sudut pada permukaan kulit (Smeltzer, 2001). EKG dicatat sebagai garis-garis pada selembar kertas atau gambaran visual di layar osiloskop. Untuk mempermudah interpretasi EKG. Maka data mengenai umur pasien, jenis kelamin, tekanan darah, tinggi badan, berat badan, gejala dan pengobatan (terutama digitalis dan bahan antidisrittmia) harus ditulis pada surat permintaan EKG (Smeltzer, 2001). 2.4 Definisi Infark Miokard Akut

Infark miokard akut mengacu pada proses rusaknya jaringan jantung akibat suplai darah tidak adekuat sehingga aliran darah koroner berkurang. (Smeltzer, 2001) Penyebab penurunan suplai darah mungkin akibat penyempitan kritis arteri koroner karena aterosklerosis atau penyumbatan total arteri oleh emboli atau trombus. Penurunan aliran darah koroner juga bisa diakibatkan oleh karena syok atau perdarahan (Smeltzer, 2001). Infark Miokard Akut (IMA) adalah iskemia yang berlangsung lebih dari 30-45 menit akan menyebabkan kerusakan sel ireversibel serta nekrosis atau kematian otot pada miokard. (Price & Wilson, 2002). Infark Miokard Infark adalah kematian jaringan otot miokard akibat dari sumbatan total pada arteri koronaria (Ruhyanudin, 2007).

24

2.4.1

Jenis-jenis infark miokard akut

Infark dibedakan menjadi beberapa macam menurut luasnya yaitu : Infark transmural, infark yang mengenai seluruh tebal dinding ventrikel. Biasanya disebabkan oleh aterosklerosis koroner yang parah, plak yang mendadak robek, dan trombosis oklusif yang superimposed. Paling sedikit 90% dari infark transmural adalah konsekuensi aterosklerosis koroner dengan satu atau lebih plak yang menyebabkan penyempitan. Infark subendokardial, terbatas pada sepertiga sampai setengah bagian dalam dinding ventrikel (yaitu, daerah yang secara normal mengalami penurunan perfusi). (Price & Wilson, 2002). Infark berdasarkan nekrosis dan tidaknya dinding miokard di bedakan menjadi 2 yaitu : IMA Q-Wafe (acute MCI Q-Wafe) adalah infark miokard yang di temukan gelombang Q patologis dan. ST elevasi disertai T inverted (Sundana, 2008). Yang kedua adalah IMA non Q-Wafe (acute MCI non Q-Wafe) adalah infark miokard yang hanya terdapat ST elevasi disertai T inverted tanpa Q patologis. (Sundana, 2008) Sedangkan berdasarkan evolusinya infark dapat dikategorikan menjadi : STEMI (ST elevation miocardial infark) dan NSTEMI (non-ST elevation miocardial infark) (Sundana, 2008) 2.4.2 Faktor Pencetus

Menurut Gray dkk. (2005) faktor pencetus infark miokard akut adalah kolesterol tinggi, merokok, obesitas, diabetes mellitus, hipertensi sistemik, riwayat

25

keluarga. Faktor pencetus pertama adalah kolesterol, dimana kolesteril ditransport dalam darah dalam bentuk lipoprotein, 75% merupakan lipoprotein densitas rendah dan 20% merupakan lipoprotein densitas tinggi. Kadar kolesterol yang LDL yang rendah memiliki peran yang baik pada PJK dan terdapat hubungan terbalik antara kadar HDL dan insidensi PJK. Peningkatan kadar lipoprotein merupakan faktor resiko independen dan diimplikasikan pada resiko PJK familial dapat ditemukan pada plak aterosklerotik dan berhubungan dengan fibrinogen. Faktor pencetus yang kedua adalah merokok, dalam patogenesis PJK, merokok merupakan hal yang kompleks, diantaranya : timbulnya aterosklerosis, peningkatan trombogenesis dan vasokontriksi (termasuk spasme arteri koroner), peningkatan tekanan darah dan denyut jantung, aritmia jantung, peningkatan kebutuhan oksigen miokard, penurunan kapasitas pengangkutan oksigen. Selanjutnya adalah obesitas, yang terdapat saling keterkaitan antara berat badan, peningkatan tekanan darah, peningkatan kolesterol darah, diabetes melitus tidak tergantung insulin, dan tingkat aktifitas rendah. Faktor pencetus yang lainnya ada pada penderita diabetes mellitus yang menderita PJK yang lebih berat, lebih progesif, lebih kompleks. Adanya mikroalbuminemia atau nefropati diabetik meningkatkan resiko PJK, abnormalitas metabolisme lipid. Resiko terjadinya PJK pada pasien dengan NIDDM adalah dua hingga empat kali lebih tinggi dari pada populasi umum dan tampaknya tidak terkait dengan derajat keparahan atau durasin diabetes, mungkin karena adanya resistensi insulin dapat mendahului onset gejala klinis 15-25 tahun sebelumnya. Juga resiko PJK merupakan faktor pencetus yang secara langsung

26

berhubungan dengan tekanan darah : untuk setiap penurunan tekanan darah diastolik sebesar 5 mmHg resiko PJK berkurang sekitar 16%. Nilai tekanan darah sekitar 10% laki-laki dan 8% perempuan menderita hipertensi, yang didefinisikan sebagai TD sistolik lebih dari 160 mmHg, serta tekanan darah sistolik lebih dari 95 mmHg. 2.4.3 Tanda dan Gejala

Menurut Gray dkk. (2005) tanda dan gejala infark miokard akut adalah : nyeri dada memanjang lebih dari 30-45 menit, ansietas, rasa gelisah, berkeringat, sesak nafas dan mual, denyut jantung meningkat. 2.4.4 Fisiologi Arteri Koroner

Arteri koroner kiri memperdarahi sebagaian terbesar ventrikel kiri, septum dan atrium kiri. Arteri koroner kanan memperdarahi sisi diafragmatik ventrikel kiri, sedikit bagian posterior septum dan ventrikel serta atrium kanan. Nodus SA lebih sering diperdarahi oleh arteri koroner kanan daripada kiri. (cabang sirkumfleks). Nodus AV 90% diperdarahi oleh arteri koroner kanan dan 10% diperdarahi oleh arteri koroner kiri (cabang sirkumfleks). Dengan demikian, obstruksi arteri koroner kiri sering menyebabkan infark anterior dan infark inferior disebabkan oleh obstruksi arteri koroner kanan. 2.4.5 Patofisiologi

Infark Miokard (IM) sering terjadi adanya trombus di daerah arteri koroner, trombus terjadi oleh adanya ruptur dari plak yang kemudian diikuti oleh pembentukan trombus oleh trombosit, lokasi dan luasnya IM tergantung pada arteri yang terkena oklusi dan aliran darah kolateral. Maka IM disebut juga

27

sebagai penyakit segmental dari miokard. Kerusakan arteri koroner dapat ditandai oleh adanya trombosis aterosklerosis atau spasme jaringan jantung yang tergantung pada aliran darah dari arteri yang sakit akan menjadi iskemik dan nekrotik yang mengakibatkan infark. Aterosklerosis secara nyata adalah suatu proses panjang yang dimulai jauh sebelum proses panjang yang dimulai jauh sebelum terjadi gejala. Pada aterosklerosis, intima dari arteri yang mengalami perubahan seperti arteri otot; koroner, aortik, femoralis dan arteri poplitea adalah yang paling rentan. Pembuluh darah disempitkan oleh adanya aterosklerosis dapat dihambat bila spasme terjadi. Diyakini banyak bagian dinding infark yang tebal atau infark nontransmural, akibat dari spasme koroner. Rangsang vasodilator secara paradoksikal, menyebabkan vasokontriksi. Aliran darah arteri menurun, kebutuhan oksigen dan nutrien jaringan miokard berlanjut. Kerja serupa dari pemompaan darah harus diselesaikan dengan ketersediaan energi dan oksigen yang minimal. Jaringan yang tergantung pada suplai darah menjadi iskemik saat ia berfungsi dengan oksigenasi darah minimal. Faktor-faktor resiko timbulnya aterosklerosis muncul yaitu: hipertensi lama yang tidak terkontrol, lipedemia (hiperkolesterol) dan kurangnya olah raga. Beberapa faktor resiko ini dapat menyebabkan aterosklerosis dan menimbulkan plage. 2.4.6 Gejala Klinis

Keluhan yang khas ialah nyeri dada retrosternal, seperti diremas-remas, ditekan, ditusuk, panas atau ditindih barang berat. Nyeri dapat menjalar ke lengan (umumnya kiri), bahu, leher, rahang bahkan ke punggung dan epigastrium. Nyeri

28

berlangsung lebih lama dari angina pectoris dan tak responsif terhadap nitrogliserin. Kadang-kadang, terutama pada pasien diabetes dan orang tua, tidak ditemukan nyeri sama sekali. Nyeri dapat disertai perasaan mual, muntah, sesak, pusing, keringat dingin, berdebar-debar atau sinkope. Pasien sering tampak ketakutan. Walaupun IMA dapat merupakan manifestasi pertama penyakit jantung koroner namun bila anamnesis dilakukan teliti hal ini sering sebenarnya sudah didahului keluhan-keluhan angina, perasaan tidak enak di dada atau epigastrium. Kelainan pada pemeriksaan fisik tidak ada yang spesifik dan dapat normal. Dapat ditemui BJ yakni S2 yang pecah, paradoksal dan irama gallop. Adanya krepitasi basal menunjukkan adanya bendungan paru-paru. Takikardia, kulit yang pucat, dingin dan hipotensi ditemukan pada kasus yang relatif lebih berat, kadangkadang ditemukan pulsasi diskinetik yang tampak atau berada di dinding dada pada IMA inferior. 2.4.7 Pemeriksaan Penunjang

Menurut Gray dkk. (2005) pemeriksaan penunjang pasien AMI adalah : enzim jantung, troponin, tes darah, elektrokardiografi, echokardiografi,

arteriografi koroner. Yang pertama meliputi enzim jantung, setelah kematian jaringan miokard, konstituen sitoplasma sel miokard dilepaskan ke dalam sirkulasi. Kreatinin fosfokinase dapat dideteksi 6-8 jam setelah infark miokard dan memuncak dalam 24 jam serta kembali normal setelah 24 jam selanjutnya. Isoenzim (CPK-MB) spesifik untuk otot jantung, namun juga dapat dilepaskan pada kardiomiositis, trauma jantung, dan setelah syok yang melawan aliran langsung (direct current/DC). Aspartat amino tranferase (AAT), suatu enzim

29

nonspesifik umumnya diperiksa sebagai bagian skrining biokimiawi, dapat dideteksi dalam 12 jam, memuncak dalam 36 jam, dan kembali normal setelah 4 hari. Kongesti hati, penyakit hati primer, dan emboli paru dapat menyebabkan peningkatan AAT, seperti CPK, AAT juga ditemukan pada otot skelet. Peningkatan enzim nonspesifik laktat dehidrogenase (LDH) terjadi pada tahap lanjut infark miokard : peningkatan kadar dapat dideteksi dalam 24 jam, memuncak dalam 3-6 hari dengan peningkatan yang tetap dekat dideteksi selama 2 minggu. Isoenzim LDH lebih spesifik namun penggunaan klinisnya telah dilampaui oleh pengukuran troponin. Pengukuran serial enzim jantung diukur tiap hari selama 3 hari pertama : peningkatan bermakna didefinisikan sebagai dua kali batas tertinggi nilai laboratorium normal. Pemeriksaan penunjang kedua adalah troponin yang merupakan protein regulator yang terletak dalam aparatus kontraktil miosit. Keduanya merupakan cedera sel miokard petanda spesifik dan dapat diukur dengan alat tes disisi tempat tidur. Tropinin tampaknya meningkat baik pada miokard infark akut dan pada beberapa pasien resiko tinggi dengan angina tidak stabil bila kadar CPK tetap normal. Kriteria diagnostic untuk infark miokard akut baru-baru ini didefinisikan kembali berdasarkan pengukuran troponin. Pemeriksaan selanjutnya adalah tes darah, dimana perubahan nonspesifik pada tes darah rutin meliputi peningkatan jumlah sel darah putih setelah 48 jam, terutama sel-sel polimorfik, dan peningkatan laju endap darah (LED) serta protein reaktif-C (CRP) yang memuncak dalam 4 hari dengan puncak kedua sebagai gambaran sindrom Dressler. Hiperglikemia ringan sebagai akibat dari intoleransi

30

karbohidrat dapat berlangsung selama beberapa minggu. Pelepasan ketokolamin, tirah baring dan perubahan diet mempengaruhi perkiraan kadar lipid, sehingga harus ditunda selama 4-6 minggu. Pemeriksaan penunjang yang lebih detail adalah EKG yang memiliki tingkat akurasi prediktif positif sekitar 80% ; maka EKG normal tidak menyingkirkan diagnosis infark. EKG serial bernilai dalam dokumentasi evolusi gangguan elektrik. Perubahan EKG berlangsung dalam susunan yang jelas. Repolarisasi inkomplit yang rusak menyebabkan elevasi segmen S-T pada daerah yang mengalami infark. Pada EKG pasien segera setelah infark, gelombang T yang tinggi dan simetris dapat terlihat dan terbalik ketika segmen S-T mengalami elevasi. Depresi segmen S-T respirokal didapatkan pada lead yang berlawanan pada infark. Segment S-T kembali ke garis isoelektrik dalam beberapa hari tergantung pada besar infark, diikuti oleh terbaliknya gelombang T yang bisa tetap selamanya. Kemudian, gelombang Q patologis, didefinisikan sebagai gelombang Q dengan durasi >30 mm/detik dan amplitude >25% gelombang R, timbul pada daerah infark. Gelombang Q tidak spesifik karena bisa didapatkan pada kardiomiopati dan hipertrofi ventrikel. Pada sepertiga pasien, gelombang kembali normal 18 bulan setelah kejadian akut tersebut. Sebanyak 20% yang mengalami infark dengan kriteria klinis dan enzim mengalami infark pada area tersebut namun secara elektrik pada EKG 12 lead permukaan tidak menunjukan kelainan. Hubungan antara EKG dan derajat keparahan patologis infark tidak dapat diandalkan, maka seorang pasien dengan gelombang Q mungkin memiliki infark transmural atau subendokard berlanjut. Hal yang sama berlaku untuk pasien

31

dengan depresi segmen S-T atau gelombang T yang tetap terbalik (infark non gelombang Q), yang tidak spesifik untuk infark subendokard. Meskipun kemungkinan infark subendokard untuk menyebabkan syok kardiogenik atau ruptur miokard kecil, rupture miokard kecil dapat menyebabkan kematian mendadak akibat aritmia ventrikel atau menjadi penanda infark transmural berikut (yang disebut sebagai infark ‘stuttering’). Prognosis infark nongelombang Q lebih jelek dari pada infark gelombang Q. Ekokardiografi untuk mengetahui abnormalitas gerakan dinding regional, penurunan pendekatan fraksional dan fraksi ejeksi, trombus mural, cairan perikardial, dan abnormalitas fungsi katup dapat dideteksi dengan ekokardiografi potongan melintang. Arteriografi koroner darurat kadang diperlukan bila tetap ada keraguan mengenai diagnosis pasien dengan gejala tipikal tanpa ada perubahan EKG yang khas. Arteriografi koroner biasanya dilakukan pada pasien yang mengalami PTCA primer atau pemasangan stent. 2.4.8 Penatalaksanaan

Sasaran perawatan untuk pasien infark miokard adalah untuk memperbaiki fungsi sirkulasi yang adekuat sehingga agar dapat menyembuhkan miokardium, untuk membatasi ukuran infark, dan mencegah kematian mendadak (Ruhyanudin, 2007)

2.5

Pengaruh kualitas tidur terhadap frekuensi

32

heart rate Brian T. Yates, 2006 memberikan daftar untuk mendiagnosis masalah tidur, bahwa faktor psikologis dan biologis kadangkala menyatu menjadi bentuk psikosomatis, yakni persoalan psikologis berdampak terhadap biologis dan sebaliknya. Misalnya, bagi seseorang yang jantungnya mudah berdebar-debar lebih cepat dan suhu tubuhnya lebih hangat dari biasanya maka berkecenderungan untuk susah tidur. Pada saat tidur, jantung kita akan berdetak lebih lamban, tekanan darah menurun, dan pembuluh-pembuluh darah melebar tetapi perut dan usus tetap bekerja (Anang, 2006) Heart rate menurun dan pernafasan berkurang dan sinus arrhythmia

meningkat selama tidur (Zemaityte D, 1984). Dalam sebuah studi oleh Dressendorfer dkk juga mengemukakan bahwa faktor yang menurunkan denyut jantung adalah tidur (Zemaityte dkk, 2003) Sinkronisasi antara denyut jantung dan bernapas terjadi selama beberapa tahapan tidur. Mengukur denyut jantung dan bernapas dapat menghasilkan informasi penting tentang tidur lama dan berkualitas. Memperlambat denyut jantung dengan tidur dan bernafas. Selama REM (pergerakan mata cepat) tidur, denyut jantung dan bernapas menjadi lebih bervariasi, seperti yang ditunjukkan antara tidur dengan bernafas biasa (Kathleen Blanchard RN, 2009). 2.6 Patofiologi tidur terhadap infark miokard akut

Bahwa tidur dapat menurunkan heart rate maka ketika pasien infark miokard akut yang mengalami peningkatan heart rate, akan mengalami penurunan heart rate, dan dapat dimungkinkan akan terjadinya normal

33

heart rate. Dengan patofiologi sebagai berikut : pada saat jantung pasien infark miokard berkompensasi lebih banyak, maka dengan tidur akan menurunkan saraf simpatis hingga secara otomatis jantung juga akan menurunkan beban kerja kompensasi jantung, dan akan memberikan dampak yang baik baik pasien infark miokard. 2.7 Ruang A5 UPJ RS. Dr. Kariadi Semarang

Dari hasil wawancara dengan kepala ruang Cardiac Centre UPJ menjelaskan bahwa Ruang A5 UPJ RS. Dr. Kariadi Semarang adalah ruangan dimana pasien jantung dan pembuluh darah dirawat dengan baik. Dengan terdapat pembagian ruangan, yaitu khusus untuk pria dewasa, khusus untuk wanita dewasa, khusus untuk anak-anak / balita. Dengan memiliki perawat dan dokter yang sudah ekspert di bidang jantung dan pembuluh darah.

34

2.8

Kerangka Teori

Berdasarkan landasan teori diatas, maka dibentuklah kerangka teori penelitian yang dapat dijelaskan melalui gambar berikut :

0100090000037800000002001c00000000000400000003010800050000000b0200 000000050000000c02e2008206040000002e0118001c000000fb021000070000000 000bc02000000000102022253797374656d000082060000dc3e0000c8531100708 38239a0e7c8050c020000040000002d01000004000000020101001c000000fb02ce ff0000000000009001000000000440001254696d6573204e657720526f6d616e000 0000000000000000000000000000000040000002d0101000500000009020000000 20d000000320a2c00000001000400000000008206e10020001600040000002d010 000030000000000Gambar 1 Sumber : Smeltzer (2001) ; Potter & Perry (2005) ; Notoatmojo2002).

BAB III

35

METODE PENELITIAN Pada bab ini akan dijelaskan mengenai variable penelitian, definisi operasional, desain penelitian, tempat dan waktu penelitian, populasi dan sample, instrumen penelitian, etika penelitian, teknik pengumpulan data, serta pengolahan dan analisis data. Metode Penelitian adalah prosedur pemecahan masalah yang diselidiki secara rasional melalui perenungan atau pemikiran terarah, mendalam dan mendasar tentang hakekat sesuatu yang ada, baik dengan mempergunakan pola berfikir aliran filsafat tertentu maupun dalam bentuk analisa sistematik berdasarkan pola berfikir induktif, deduktif, fenomenologis dan lain-lain dengan memperhatikan hukum-hukum berfikir (Nawawi, 1987) 2.9 Kerangka Konsep

Kerangka konsep merupakan landasan pemikiran yang membantu arah penelitian, pemilihan konsep, perumusan hipotesa dan memberi kerangka orientasi untuk klasifikasi dan analisis data (Koentjaraningrat, 1973). 0100090000037800000002001c00000000000400000003010800050000000b0200 000000050000000c02e2008206040000002e0118001c000000fb02100007000000 0000bc02000000000102022253797374656d000082060000dc3e0000c853110070 838239a0e7c8050c020000040000002d01000004000000020101001c000000fb02 ceff0000000000009001000000000440001254696d6573204e657720526f6d616e0 000000000000000000000000000000000040000002d01010005000000090200000 0020d000000320a2c00000001000400000000008206e10020001600040000002d0 10000030000000000

x 100 % 36 30

Gambar 2 Kerangka konsep pengaruh kualitas tidur terhadap heart rate pada pasien infark miokard akut. 25

2.10

Variable Penelitian

Variable penelitian terdapat dua macam yaitu variable independent dan variable dependent, dimana variable independent adalah variable yang menjelaskan atau mempengaruhi variable yang lain, sedangkan variabel dependent adalah variable yang dipengaruhi variabel independen. Dalam penelitian ini yang menjadi variable independent adalah tidur dan sebagai variable dependent adalah heart rate pada pasien infark miokard akut. 2.11 Definisi Operasional

Definisi operasional adalah mengubah konsep dengan kata-kata yang menggambarkan perilaku atau gejala yang dapat diamati dan dapat diuji kebenarannya oleh orang lain. Yang menjadi definisi operasional yang pertama adalah kualitas tidur, dimana respon tidur akan didapat melalui kuesioner mengenai aktivitas tidur yang berhubungan dengan kondisi pasien infark miokard dan akan diukur menggunakan skala, yaitu dengan rumus proporsi / persen : n1 36 Keterangan : n = skala, jadi : Skala 1 – 11 = 2,7 % – 33,3 % = tidak baik

Skala 12 – 24 = 33,3 % – 66,6 % = sedang

37

Skala 25 – 36 = 69,4 % – 100 %

= baik

Heart rate adalah getaran yang dikeluarkan oleh jantung dan akibat aliran darah melalui jantung. Denyut jantung pertama: disebabkan oleh katup atrioventricular - Bikuspid/Mitral dan Trikuspid. (Wikipedia, 2008). Pengukuran heart rate dengan menggunakan EKG, setelah dipasang, dengan mencetak Lead II dengan waktu 6 detik lalu jumlah QRS akan dikalikan 10. Dan dimana hasil dari EKG akan dikategorikan menjadi 3 karakteristik yaitu : hasil ≤ 60 kali = heart rate menurun, hasil antara 60 – 100 kali = heart rate normal, hasil ≥ 100 kali = heart rate meningkat. 2.12 Jenis Penelitian

Penelitian ini menggunakan design penelitian cross sectional, dimana penelitian yang menggunakan rancangan atau design dengan cara observasi yang semua variable (independent dan dependent) yang diteliti dilakukan pada waktu yang sama. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh tidur terhadap denyut jantung pada pasien infark miokard akut, dimana penelitian ini merupakan studi penelitian awal dari suatu rancangan studi kasus kontrol maupun kohort. 2.13 Tempat dan Waktu Penelitian

Tempat penelitian adalah tempat/lingkungan dimana yang akan dijadikan pelaksanaan penelitian, tempat penelitian nantinya akan dilaksanakan di ruang A5 Unit Perawatan Jantung Rumah Sakit dr. Kariadi Semarang. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Juli 2009.

38

2.14 3.6.1 Populasi

Populasi dan Sample

Yang menjadi populasi dalam penelitian ini adalah semua jumlah pasien infark miokard akut yang ada, pada bulan juli tahun 2009 di ruang A5 Unit Perawatan Jantung Rumah Sakit dr. Kariadi Semarang yang nantinya akan menggunakan totoal populasi. 3.6.2 Sample

Jumlah sample dari penelitian ini adalah semua pasien infark miokard akut yang ada pada bulan Juli 2009. Sample dari penelitian ini menggunakan total populasi, yaitu semua populasi yang akan dijadikan objek penelitian maka tidak digunakan teknik sampling seperti sampling non probability (convenience, purposive, quota sampling) dan sampling probability yang meliputi stratifikasi, kluster dan sistemik sampling (Nina, 2008), dikarenakan dari jumlah data rata-rata pasien infark miokard akut di tiap bulan pada tahun 2009 di Rumah Sakit dr. Kariadi sedikit yakni berkisar antara 14-18 pasien. 2.15 3.7.1 Alat Penelitian Instrumen Penelitian

Alat ukur data yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuesioner tentang kualitas tidur dan karakteristik penderita dan EKG merk Fukuda ME Type C110 dengan spesifikasi : Automatic / Manual Recording, 1-2 Ch Recording, 3 sec to 10 sec lead recording time, Digital Filter, LCD Display, Auto P-Wave recording start, Auto baseline posisioning, yang akan dipasang pada pasien infark

39

miokard akut di ruang A5 Unit Perawatan Jantung Rumah Sakit dr. Kariadi Semarang

3.7.2

Uji Validitas dan Reabilitas

Prinsip validitas adalah pengukuran dan pengamatan yang berarti prinsip keandalan instrumen dalam pengumpulan data (Nursalam, 2002). Kuesioner yang didapat dari PSQI memiliki konsistensi internal dan koefisien keandalan (Cronbach's alpha) dari 0,83 untuk keseluruhan komponen. Beberapa studi telah menggunakan PSQI ini yang memiliki tingkat ketepatan tinggi yang telah didukung validitas dan reliabilitas. Setelah pengujian validitas selesai kemudian isntrumen di uji reabilitasnya dengan internal consistency yang dilakukan dengan cara melakukan uji coba sekali pada sample 5 pasien infark miokard akut di ruang A5 Unit Perawatan Jantung Rumah Sakit dr. Kariadi Semarang 2.16 Etika Penelitian

Penelitian ini tidak melanggar etika karena dilaksanakan sesuai dengan petunjuk dan aturan yang telah ditetapkan serta mendapat rekomendasi dari tim skripsi program Diploma IV Keperawatan Kemahiran Kardiovaskuler Politeknik Kesehatan Depkes Semarang. Kemudian dalam melakukan penelitian, peneliti mengajukan permohonan ijin penelitian kepada pihak Rumah Sakit dr, Kariadi Semarang untuk mendapat persetujuan. Setelah mengajukan surat permohonan ijin penelitian, pihak Rumah Sakit dr, Kariadi Semarang memberikan ijin dan tidak keberatan dilakukannya penelitian ini. Kemudian kepada responden,

40

penelitian menekankan pada masalah etika yang meliputi: 3.8.1 Lembar persetujuan dan kesediaan menjadi peserta penelitian pada pasien infark miokard, dengan tujuan responden mengetahui maksud dan tujuan penelitian. 3.8.2 Anonimity (tanpa nama), yaitu untuk menjaga kerahasiaan identitas subjjek penelitian, peneliti tidak mencantumkan nama subjek pada lembar checklist pengumpulan data. 3.8.3 Confidentiality yaitu kerahasiaan tentang data yang diperoleh dari subjek penelitian dijamin oleh peneliti. Jika setelah 2 tahun tidak digunakan untuk kepentingan penelitian, data tersebut akan dimusnahkan oleh peneliti, dengan cara membakar hasil dari data kuesioner dan hasil observasi agar tidak terbaca oleh pihak lain. 2.17 Teknik Pengumpulan Data

Teknik pengumpulan data yang akan dilakukan adalah dengan, dengan teknik sebagai berikut : 1. Setelah pasien bangun tidur, mengobservasi heart rate menggunakan EKG. 2. Peneliti memberikan kuesioner yang didistribusikan untuk mengetahui kualitas tidur pasien. 2.18 Pengolahan dan Analisa Data

3.10.1 Pengolahan Data Setelah observasi selesai, maka selanjutnya melakukan pengolahan data

41

yang meliputi :

3.10.2 Editing Data Editing data yang dilakukan untuk meneliti setiap daftar pertanyaan yang sudah diisi. Editing dilakukan meliputi kelengkapan pengisian dan keakuratan hasil observasi. Editing dilakukan pada saat itu juga. 3.10.3 Coding Mengklasifikasikan jawaban-jawaban yang ada menurut jenisnya. Klasifikasi dilakukan dengan cara menandai masing-masing jawaban yang ada dengan kode berupa angka kemudian dimasukkan ke dalam lembar tabel kerja guna memudahkan pembacaannya. 3.10.4 Tabulasi Data yang dikumpulkan dari hasil observasi selanjutnya ditabulasikan sehingga diperoleh suatu data distribusi frekuensi. 3.10.5 Entry data Proses memasukkan data kedalam komputer melalui program SPSS 16, sebelum dilakukan analisa dengan komputer dilakukan pengecekan ulang terhadap data. 3.10.6 Analisa data

42

1. Analisa Univariat Dimana analisa univariat adalah analisis yang dilakukan dengan melihat suatu data saja, misalnya distribusi, rata-rata, keseragaman atau gejala dari perubahan suatu nilai/data (Subagyo, 2004). Dengan ini analisa ini digunakan untuk mendiskripsikan data demografi responden dan frekuensi heart rate. 2. Analisa Bivariat Analisa bivariat adalah analisis yang melibatkan dua macam data (Subagyo, 2004), karena untuk mengetahui pengaruh kualitas tidur terhadap heart rate dimana kualitas tidur memiliki skala ordinal dan hasil heart rate juga berskala ordinal maka menggunakan uji rank-Spearman, yang merupakan statistika yang mengatur antara kedua variabel tersebut diukur dengan skala ordinal sehingga objek yang diteliti dapat dirangking (Benno Rahardyan, 2006).

43

DAFTAR PUSTAKA Abdurrosyid, (2008). Seminar Malam Klinik IDAI http://www.nursyifa.com/pengobatan/info/sakit_jantung.html Jaya.

Alimul, A (2003). Riset Keperawatan & teknik penulisan ilmiah. Jakarta : Salemba Medika Alimul, A (2006). Pengantar Kebutuhan Dasar Manusia : Aplikasi Konsep dan Proses Keperawatan . Jakarta : Salemba Medika Benno Rahardyan dan Dini Aprilia Murdeani (2006). Jurnal Infrastruktur dan Lingkungan Binaan Anggota Kelompok Keahlian (KK) Pengelolaan Udara dan Limbah, Program Studi Teknik Lingkungan, Fakultas Teknik Sipil dan Lingkungan - Institut Teknologi Bandung, Vol. II No. 2, Desember 2006 Carpenito (2000), Diagnosa Keperawatan-Aplikasi pada Praktik Klinis, Ed.6, EGC, Jakarta DJ The Pittsburgh (1989). Jurnal Penelitian dari Jiwa, 28 (2), Buysse, DJ, Reynolds III, CF, Monk, ID, Berman, SR, & Kupfer, Sleep Quality Index: A New Instrument for Psychiatric Practice and Research, 193213, Copyright 1989, with permission from Elsevier Science.Kualitas tidur Indeks: Instrumen Baru untuk Jiwa Practice dan Riset, 193-213 Dressendorfer, RH (1985), Wade, dan TM Scaff, JH Peningkatan denyut jantung di pagi Runners: J berlaku tanda overtraining. Dokter dan Olahraga Obat 13, 77-86. Japardi, I. (2002). Gangguan tidur. Fakultas Kedokteran Bagian Bedah. Universitas Sumatera Utara

44

Jurnal Psychology Today, (1997). The healing power of sleep: How to achieve restorative sleep naturally Gaia Books Limited. London 1997 Kathleen Blanchard RN pada 17 April, 2009. http://www.aip.org/press_release/chaos_sleep_disorders.html Krisna Sundana, (2008). Pedoman untuk perawat interpretasi EKG, Jakarta : EGC Mediaindonesia.com (2009). Kurang tidur picu serangan jantung dan stroke Diposkan oleh Dede Ari Septiawandi http://aneh22.blogspot.com/2009/04/kurang-tidur-picuserangan jantung- dan.html Nawawi, H. (1987). Metode penelitian bidang sosial. Jogjakarta : Gajah Mada university press. Nina Indriyawati, (2008). Populasi, sample, & teknik sampling. Handout mata ajar Metode Penelitian, DIV Keperawatan, Poltekkes Depkes Semarang. Notoatmojo, S. (2002). Metodologi penelitian kesehatan. Jakarta: PT. Rineka Cipta Nuraini, Afifah & Sugiwati, (2001) Kebutuhan dasar manusia dan keperawatan, Penerbit Salemba Medika Edisi 3 ; Jakarta Nursalam. M.Nurs (2002). Managemen Keperawatan : Aplikasi dalam Praktek Keperawatan Profesional, Salemba Medika, Jakarta Potter, P. A, & Perry, A. G. (2005). Buku ajar fundamental keperawatan : Konsep, proses dan praktek. Edisi IV, Jakarta : EGC Price & Wilson, (2002). Fisiologi proses-proses penyakit, Jakarta : EGC

45

Reishtein, J. L. (2005). Critical Care Nursing of NORTH America, Vol 17. Number 3 Santoso, (2000) PDF Saphiro Wilk http://id.answers.yahoo.com/question/index?qid=20090314174734AA ztdGF Subagyo, Pangestu. 2004. STATISTIKA TERAPAN : Aplikasi Pada Perencanaan dan Ekonomi. BPFE : Yogyakarta Tarwoto & Wartonah, (2006). Kebutuhan dasar manusia dan keperawatan, Penerbit Salemba Medika Edisi 3 ; Jakarta Walpole, R.E. dan R.H. Myers. 1995. Ilmu Peluang dan Statistika untuk Insinyur dan Ilmuwan. Edisi keempat. Penerbit ITB. Bandung. Zemaityte D, (1984). Varoneckas G, Sokolov E. Heart rhythm kontrol selama sleep. Psychophysiology. 1984;21:279-289. tidur. Psychophysiology.; 21:279-289.

46

LEMBAR OBSERVASI Kategori Tidur Terhadap Pengukuran Frekuensi Heart Rate Pada Pasien Infark Miokard Akut

No. Responden Frekuensi heart rate Jenis Kelamin

: .........

Tanggal : ...........................................

: ............ x/menit : Laki-laki / Perempuan

Jenis olah raga yang disukai : ………………………………….......................... Umur : …...… tahun Sekali atau lebih dalam satu minggu (1) 1. Tidak bisa jatuh tidur dalam 30 menit 2. Terbangun pada tengah malam atau terlalu pagi 3. Harus terbangun untuk ke kamar kecil 4. Mengalami nyeri dada 5. Mengalami sesak nafas 6. Batuk atau mendengkur dengan nyaring 7. Mengalami mimpi buruk 8. Merasa terlalu kepanasan saat tidur 9. Merasa terlalu kedinginan saat tidur 10. Seberapa sering anda minum obat untuk membantu tidur 11. Seberapa sering anda mengantuk ketika beraktifitas 12. Seberapa banyak masalah yang anda Kurang dari sekali dalam satu minggu (2) Tidak pernah

Seberapa sering mengalami kesulitan untuk tidur

(3)

47

miliki dan anda enggan menyelesaikannya

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful