You are on page 1of 2

Tingkat Kesadaran dibagi menjadi : Komposmentis. Sadar sepenuhnya, baik terhadap dirinya maupun lingkungannya.

Pasien dapat menjawab pertanyaan pemeriksa dengan baik. Apatis. Pasien tampak segan dan acuh tak acuh terhadap lingkungannya. Delirium. Penurunan kesadaran disertai kekacauan motorik dan siklus tidur-bangun yang terganggu. Pasien tampak gaduh, gelisah, kacau, disorientasi, dan meronta-ronta Somnolen (letargie). Keadaan mengantuk yang masih dapat pulih bila dirangsang, tapi bila rangsang berhenti, pasien akan tertidur kembali. Sopor (Stupor). Keadaan mengantuk yang dalam. Bisa dibangunkan dengan rangsang kuat (rangsang nyeri), tapi pasien tidak bangun sempurna dan tidak dapat memberikan jawaban verbal dengan baik. Semi Koma. Penurunan kesadaran yang tidak memberikan respon terhadap rangsang verbal, dan tidak dapat dibangunkan sama sekali, tapi reflex (kornea, pupil) masih baik. Respon nyeri tidak adekuat. Koma. Penurunan kesadaran yang sangat dalam, tidak ada gerakan spontan dan tidak daa respon terhadap rangsang nyeri. Glasgow Coma Scale (GCS) adalah skala yang dipakai untuk menentukan/menilai tingkat kesadaran pasien, mulai dari sadar sepenuhnya sampai keadaan koma. Teknik penilaian dengan ini terdiri dari tiga penilaian terhadap respon yang ditunjukkan oleh pasien setelah diberi stimulus tertentu, yakni respon buka mata, respon motorik terbaik, dan respon verbal. Setiap penilaian mencakup poin-poin, di mana total poin tertinggi bernilai 15. Jenis Pemeriksaan Respon buka mata (Eye Opening, E) · Respon spontan (tanpa stimulus/rangsang) · Respon terhadap suara (suruh buka mata) · Respon terhadap nyeri (dicubit) · Tida ada respon (meski dicubit) Respon verbal (V) · Berorientasi baik · Berbicara mengacau (bingung) · Kata-kata tidak teratur (kata-kata jelas dengan substansi tidak jelas dan nonkalimat, misalnya, “aduh… bapak..”) · Suara tidak jelas (tanpa arti, mengerang) · Tidak ada suara Respon motorik terbaik (M) · Ikut perintah · Melokalisir nyeri (menjangkau & menjauhkan stimulus saat diberi rangsang nyeri) · Fleksi normal (menarik anggota yang dirangsang) · Fleksi abnormal (dekortikasi: tangan satu atau keduanya posisi kaku diatas Nilai 4 3 2 1 5 4 3 2 1

6 5 4 3 2 1

dengan jari mengepal & kaki extensi saat diberi rangsang nyeri) · Tidak ada (flasid) Interpretasi atau hasil pemeriksaan tingkat kesadaran berdasarkan GCS disajikan dalam simbol E…V…M… .dada & kaki extensi saat diberi rangsang nyeri) · Ekstensi abnormal (deserebrasi: tangan satu atau keduanya extensi di sisi tubuh.