Di SMA Persada Internasional, Hanny Pelangi, siswi kelas X-3 langsung melejit menjadi cewek populer setelah melewati pekan

MOS. Berbeda dengan Hanny, Jenny Angkasa, sahabat cewek populer Hanny adalah cewek biasa-biasa saja dan cenderung tertutup. Berkat Hanny-lah, pergaulan sosial Jenny lebih terbuka dan aktif yang selama ini tertutup karena orangtua Jenny yang workaholic dan Jenny sendiri yang jarang menampakkan diri di luar rumah. Namun, keretakan persahabatannya dengan Hanny mengubah segalanya. Jenny disumpahin Hanny untuk menjalani hidup sial selamanya. 2 siswi yang bernama sama dengan Jenny, mengalami kecelakaan mengerikan. Bagaimana Jenny tidak ketar-ketir? Tinggal di rumah yang diisukan berhantu Jenny merasa baik-baik saja selama 6 tahun berdiam di sana. Tapi, kejadian-kejadian aneh mulai terjadi tanpa sebab yang jelas. Berulang-ulang kali terjadi. Jenny yang kini sendirian lagi, didekati 2 cowok terganteng di sekolahnya, Tony dan Markus. Bersama keduanya, Jenny mulai bertualang, membongkar rahasia rumah suramnya. Di sinilah, kembali sejumlah teka-teki dan fakta mengejutkan mencuat lagi. Apa penyebab ini semuanya? Benarkah hanya hantu masa lalu? Bagaimana perkembangan persahabatan Hanny dan Jenny? Siapa dalang di balik semua ini? Siapa yang terobsesi dengan siapa pula? Akankah tragedi demi tragedi akan terbongkar? Atau sudah terlambat? *** Usai membaca novel ini, baru sadar genre novel ini; thriller. Ya, novel thriller karangan penulis Indonesia, Lexie Xu. Awalnya sempat ketar-ketir membaca sinopsisnya, tapi diambil juga karena sampulnya yang membuat penasaran (tulisan Obsesi-nya dan sepasang mata dengan sorot tajam yang ada di bagian depan atas cover). 2 buah sudut pandang, dari tokoh Hanny dan Jenny, membuat kisah di novel ini makin oke. Cerita makin dieksplor secara luas. Meskipun Hanny dan Jenny bercerita, gaya bercerita keduanya sama sekali berbeda. Ciri khas Hanny tak ada di narasi Jenny. Dan begitu juga sebaliknya. Dan alih-alih membuat cerita menjadi bertele-tele panjang lebar, penggunaan dua buah POV 1 ini membuat para pembaca ikut terhayut akan pengalaman yang dialami Hanny dan Jenny lewat narasi masing-masing, yang tentu saja berbeda satu sama lain. Ini juga menandakan karakter yang kuat di novel pertama dari tetralogi Johan Series ini. Kejadian demi kejadian diceritakan dengan diksi yang pas, apalagi saat kejadian mengerikan dan menguncang adrenalin terjadi. :D Meskipun bergenre thriller dan dibalut serangkaian kejadian mengerikan yang memancing bulu kuduk berdiri tegak, novel ini juga berbalutkan romance dan comedy yang membuat novel ini tampak berbeda. Tapi, tentu saja, adegan romance dan comedy yang menjadi pencair suasana tetap tidak menghilangkan aura thriller yang melekat kuat di novel ini. Sang penulis, Lexie Xu, benar-benar mengeksekusi segalanya dengan baik, dari segala sudut. "Aku melihat tangan itu terulur, tangan yang pucat dan tinggal tulang, mencengkeram leher Jenny, dan Jenny menjerit keras-keras." Konflik yang ada sangat jelas tergambar sekali, sehingga pembaca tak perlu bingung. Sumber konflik juga

saya benar-benar dibawa dengan halus. tawa lebar.) hehe. sepertinya sudah ada nih calon penerusnya. Di sana. . Nyaman sekali membacanya. Yang paling saya suka adalah bagaimana cara Ci Lexie menuliskan narasi yang begitu hidup. sesuai rencana. ekspresi. tapi malam ini mataku masih tetap nyalang saat jam beker di samping tempat tidurku menunjukkan pukul dua belas. Akhirnya.jelas dan tidak muter-muter seperti komedi putar. senyum lebar. nyaman. *Tetralogi Johan Series terdiri dari Obsesi." Berniat merasakan adrenalin menegangkan dari novel ini? Bagaimana ending dari kisah ini? Akankah berakhir dengan sempurna. Highly recommended. atau melenceng jauh dari yang diharapkan? Apakah rahasia akan terkuak? Lantas siapa pemilik sepasang mata tajam di depan sampul tersebut? Dan apakah tokohtokoh di novel ini akan berakhir dengan selamat? Apakah Anda berani menuntaskan novel ini? . Adalah menyesal melewatkan novel thriller oke karya penulis Indonesia ini. dan Teror. "Biasanya aku tidur jam sepuluh malam. dan kemudian kembali dibawa adrenalin. diselingi cekikikan tertahan. dan tangan-tangan yang terasa merayap-rayap. dan di sana saya disekap serta melewati serangkaian kejadian mengerikan juga menguji nyali. Saya baru benar-benar dilepas dari lorong petualangan itu saat mencapai tahap akhir. roller-coaster bernama menegangkan. Agatha Christie. Keempat novel Johan Series sudah terbit. Ah. Judul: Obsesi Penulis: Lexie Xu ISBN: 978-979-22-6270-4 Penerbit: PT Gramedia Pustaka Utama(less) . aku mengerti juga apa yang dimaksud istilah 'cilaka butut'. juga rasa ingin masuk ke lorong itu lagi terasa sekali. Saya seperti berada dalam satu lorong petualangan. Segala perasaan. terpana.) Totally awesome. Permainan Maut. Pengurus MOS Harus Mati. Dan helaan napas. tingkah laku saat memasuki "lorong petualangan" itu masih melekat di memori otak. tanpa paksaan.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful