T U J U A N 1 . M a h a s i s w a m a m p u m e n g e n d a l i k a n s y s t e m a l i r a n . 2.

Mempelajari pengaruh nilai parameter pengendali pada respon aliran P E M B A H A S A N Oleh Imam Firdaus S (111411013) Praktikum ini mengenai pengendalian sistem aliran. Pengendalian ini bertujuan yaituu n t u k d a p a t m e n g e n d a l i k a n s i s t e m a l i r a n d a n m e m p e l a j a r i p e n g a r u h n i l a i p a r a m e t e r pengendali pada respons aliran. Dalam suatu pengendalian ada va riable yang dikendalikan( Process Variable/PV) , a d a v a r i a b l e ya n g d i m a n i p u l a s i ( Manipulated Variable/MV) danvariable yang diinginkan ( Set Point/SP). P a d a p r i n s i p n ya p e n g e n d a l i a n i n i a d a l a h m e n j a g a k o n d i s i o p e r a s i s e t i a p p r o s e s dengan cara memanipulasi nilai MV agar PV sama atau mendekati nilai SP. Pada praktiknya,dalam suatu pengendalian terdapat unit-unit pengendalian yang masingmasing memilikifungsi yang berbeda. Unit-unit yang terlibat adalah unit proses, unit pengukuran, unit kendali,unit pengubah sinyal dan unit kendali akhir. Jenis plant dalam pengendalian aliran adalah direct sedangkan aksi pengendalinya reverse. Praktikan melakukan 3 jenis pengendali dalam percobaan ini yaitu jenis pengendali P( Proportional), pengendali PI ( Proportional Integral), pengendali PID ( Proportional Integral Derrivative) . U n t u k j e n i s p e n g e n d a l i P , d i p a k a i v a r i a s i P B 5 0 , 1 5 0 d a n 2 0 0 % (Optimasi 1). Untuk jenis pengendali PI, dipakai variasi TI ( Integral time) 30, 60 dengan nilaiPB tetap yang diambil dari hasil terbaik percobaan 1 (Optimasi 2). Jenis pengendali PID( Proportional Integral Derrivative), dipakai variasi Td ( Derrivative Time) 2 detik (Optimasi3 ) . P r a k t i k a n j u g a m e m v a r i a s i k a n 3 j e n i s p e n g e n d a l i a n t e r s e b u t d e n g a n m e n a m b a h k a n gangguan dari solenoid valve. Dari hasil percobaan, didapatkan grafik masing-masing optimasi. Hasil optimasi 1diambil nilai PB terbaik adalah 200%, dari optimasi 2 didapatkan TI terbaik adalah 30 detik,sedangkan untuk optimasi 3 tidak memungkinkan dilakukan karena pada saat 2 detik sudahterjadi osilasi. Optimasi 1 menunjukan pengendalian jenis P ( Proportional).

U n i t u n i t y a n g t e r l i b a t d a l a m p e n g e n d a l i a n i n i y a i t u u n i t p r o s e s . Pengendalian pada dasarnya bertujuanuntuk menjaga PV (Proses Variabel) mendekati atau sama dengan SP (set point). P a d a p r a k t i k u m k a l i i n i b e r t u j u a n a g a r p r a k t i k a n m a m p u mengendalikan system aliran. dan mempelajari pengaruh nilai parameter pengendali padar e s p o n a l i r a n . S e d a n g k a n p a d a o p t i m a s i 3 menunjukan jenis pengendalian PID ( Proportional Integral Derrivative). unit kendali berupa CRL process control . PB inilah yang selanjutnya digunakan untuk optimasi 2. optimasi 2 adalahvariasi TI ( Integral Time) untuk pengendali PI . Praktikan memilih jenis pengendali optimum adalah PI karena offset yang dihasilkan lebih berkurangwalaupun responnya agak lambat namun lebih stabil. S e d a n g k a n j e n i s P I D ( Proportional Integral Derrivative) memiliki respon lebih cepat tetapi peka terhadap noise sehingga terjadi osilasi.Pada optimasi 2m e n u n j u k a n p e n g e n d a l i a n j e n i s P I ( Proportional Integral). unit pengubah sinyal berupa I/P dan P/I transduser dan unit kendali akhir berupa control valve . u n i t pe ngukuran. unit pengubah sinyal dan unit kendali akhir. Dari hasil percobaan ini dapat disimpulkan jenis pengendalian optimum u n t u k pengendalian level cairan adalah PI ( Proportional Integral) . unit pengukuran berupa turbinmeter.150% dan 200% diperoleh PB yang terbaik adalah 200 dengan IT 100000 agar diperoleh pengendali proporsional. Oleh Lidya Lorenta Sitompul (111411018) Praktikum kali ini adalah Pengendalian Aliran. Set Pointa d a l a h n i l a i ya n g d i h a r a p k a n . Percobaan kali ini dilakukan dengan optimasi 1 untuk pengendali P (proporsional) berupa variasi PB ( Proportional Band) 50%. karena nilai integralyang sangat kecil. Unit proses berupa pipa. unit kendali.Jenis plant dalam pengendalian ini adalah direct sedangkan aksi pengendali adalah reverse. H a s i l i n i d i a m b i l d e n g a n pertimbangan jenis pengendalian P ( Proportional) memang hasil PV dan SP cenderung lebihs t a b i l n a m u n t e r j a d i o f f s e t .

g r a f i k ya n g d i b u a t a d a l a h sebagai berikut: • Grafik PV. TI adalah 30 dan TD ( Derrivative Time ) adalah 2.dan SP vs waktu yang diplotkan pada TD 2 tanpa noiseDari hasil percobaan ditentukan parameter pengendali optimal dari hasil percobaan yaitu jenis pengendali PI . A d a p u n g r a f i k .MV.(proporsional-integral) variasinya yaitu TI 30dan 60.D a r i h a s i l p e r c o b a a n d a n d i b u a t g r a f i k .dan SP vs waktu yang diplotkan pada TI 30 dan 60 detik tanpa noisedan dengan noise • Grafik PV. Dan optimasi 3 untuk pengendali PID (proporsional-integral-derivatif) digunakan PB200.MV.MV. Dengan parameter sebagai berikut : PB = 200 % . Dan ditambahkan gangguan padasetiap pengendali.dan SP vs waktu yang diplotkan pada PB yang berbeda beda tanpanoise dan dengan noise • Grafik PV.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful