P. 1
Anova Tersarang

Anova Tersarang

|Views: 5|Likes:
Published by Riska Apriliana

More info:

Published by: Riska Apriliana on Nov 05, 2013
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/15/2014

pdf

text

original

ANOVA Tersarang

(I.B. Hendrarto) 1. Pendahuluan Dalam banyak hal penelitian ekologi laut yang berbentuk eksperimen lapangan, sebaiknya menggunakan model Anova Tersarang (Nested Anova). Anova ini digunakan untuk menguji data dimana tiap perlakuan dibagi menjadi beberapa subperlakuan. Dalam hal ini kita hanya menekankan hanya kepada kasus dimana tiap perlakuan dibagi menjadi subsampel yang jumlahnya sama dan semua subsampel memiliki jumlah observasi yang sama pula. Sebenarnya dimungkinkan pula untuk membuat model ANOVA tersarang yang lebih kompleks akan tetapi membutuhkan prosedur yang lebih kompleks lagi.

Desain sampling untuk Anova tersarang:
Perlakuan / faktor A Sub perlakuan 1 yang acak Replikasi n 2 3 4 B 5 6 7 C 8 9

n

n

n

n

n

n

n

n

Dalam desain ANOVA tersarang di atas  subsampel pertama dari perlakuan A (nomor 1 dalam bagan diatas) tidak ada kaitan /hubungan dengan subsampel pertama dari perlakuan B (nomor 4 dalam bagan diatas)  dalam analisis ini tidak didapatkan pengaruh faktor interaksi antara perlakuan dan subperlakuan (bandingkan hal ini dengan Anova dua level). Contoh kasus  Observasi kelimpahan ikan gelodok pada tiga zona hutan mangrove yang berbeda (perlakuan), dalam masing-masing zona dalam ketiga hutan tersebut disebarkan tiga area (= subzona) secara acak (sebagai sub perlakuan) dan dalam masing-masing area diambil lima sampel (replikasi)

Kepadatan larva udang dalam tiga sub lokasi (sub perlakuan) dari empat lokasi padang lamun (perlakuan ) yang berbeda.

Estimasi Anova tersarang Dalam Anova tersarang terdapat tiga sumber variasi yaitu :    Diantara perlakuan – perlakuan Diantara subsampel dalam perlakuan Diantara observasi dalam subsampel

Model matematis untuk anova tersarang X
observasi

=

m
Mean

+

t
Efek perlakuan

+

s
Efek subsampel

+

r
Variasi residual (subsampel )

Dari sini terdapat dua pertanyaan :   Apakah ada efek subsampel ( = KR subsampel > KR residual ) ? Apakah ada efek perlakuan ( = KR perlakuan > KR subsampel )?

KR = kuadrat rata – rata Kalkulasi Nilai F Untuk memeriksa perbedaan diantara subsampel dalam suatu perlakuan

F

KR subsampel KR residual

Untuk memeriksa perbedaan diantara perlakuan (bila ada perbedaan diantara subsampel ) bila ternyata terbukti tidak ada perbedaan diantara subsampel maka KR residual harus digunakan sebagai pengganti dari KR subsampel
F KR perlakuan  digunakan bila ada perbedaan di antara subsampel KR subsampel

atau

F

KR perlakuan  digunakan bila tidak ada perbedaan di antara subsampel KR residual

Contoh Kalkulasi  Lempeng lempeng asbes yang memiliki luas permukaan yang sama ditempatkan pada tiga lokasi perairan yang berbeda kekuatan arusnya. Masing masing lokasi diberi 3 lempeng dengan ulangan masing masing 2 lempeng. Setelah tiga minggu dilakukan

penghitungan jumlah individu dari satu spesies fauna penempel ( fauling animal ) pada dua sisi lempeng hasilnya adalah seperti berikut dibawah ini.  Pertanyan : apakah ada perbedaan dalam jumlah individu rata rata perlempeng?

Hipotesis  Diantara perairan Ho ( a) : hewan penempel dalam perairan yang berbeda memiliki rata rata individu /lempeng yang sama ( tidak ada efek perairan terhadap rata rata individu / sisi lempeng )  Antara lempeng dalam perairan Ho(b) : Hewan penempel dalam perairan yang sama mempunyai rata rata individu perlempeng yang sama ( tidak ada efek dari lempeng ) Sampel ( lokasi perairan ) Subsampel ( lempeng ) Hewan penempel per lempeng Total per lempeng Total per perlakuan
a = 3, b = 3, n = 2 Total : JK =

A 1 7 4 11 2 6 6 12 35 3 4 5 4 7 6 12 10

B 5 3 5 8 24 6 7

C 8 6 7 13 43 9 8 6 14

4 7 2 9 6 16

x 

2

- ((  x) 2 / N )  632 - ((102) 2 / 18)  632 - 578  54

Antara semua subsampel : 2 2 2 2 JK = ti /ni - (( x) / N )  ((11 / 2 )  (12 / 2 )  ......) - (578)  37

Antara perlakuan : 2 2 2 2 JK = ((Tj /n) - ((  x) / N )  ((35 / 6 )  (24 / 6 )  ......) - 578  30,33 Antara subsampel dalam perlakuan : JK = 37 – 30,33 = 6,67 Residual : JK = 54 – 37 = 17 JK (jumlah kuadrat) 30,33 6,67 17 54 DB ( derajat bebas) (a – 1) = (3-1) = 2 a(b - 1) = (3(3-1) ) = 6 ab(n – 1) = 3 x 3 (2 – 1) = 9 17 KR (kuadrat rata – rata) 15,17 1,11 1,89

Sumber variasi Antara sampel Antara subsampel residual total

Antara lempeng dalam perairan: KR subsampel F KR residual F = 1,11 / 1,89 = 0,59 ( < F table H1) Artinya disimpulkan bahwa tidak ada perbedaan dalam rata – rata jumlah hewan per lempeng dalam satu perairan.
(0,05 )

6,9 = 4,32) atau P < 0.05 ....Terima Ho (atau Tolak

Karena tidak ada perbedaan di antara sub sampel, maka untuk sampel:

F

KR perlakuan KR residual

Antara perairan F = 15,17 / 1,89 = 8,03 dengan DB 2 x 9 ....P < 0,01  tolak Ho artinya disimpulkan bahwa ada perbedaan yang sangat nyata (sangat bermakna) diantara perairan

Tugas : Kerjakan ANOVA tersarang dari hasil penelitian kelimpahan kepiting di hutan mangrove pada zona-zona berbeda (zone1, zona 2, zona3):
Zona (Faktor A) Sub Zona (Faktor B tersarang di A) Kelimpahan kepiting (ind/m2) Zona 1 1 26 24 16 19 2 21 20 25 13 3 21 16 10 14 4 19 14 17 11 Zona 2 5 12 9 5 2 6 3 4 10 14 7 4 6 4 2 Zona 3 8 2 3 3 7 9 4 3 2 3

NESTED ANALYSIS OF VARIANCE TABLE FOR MANGROVE CRAB

SOURCE
------------ZONE (A) SUBZONE (B) RESIDUAL ------------TOTAL

DF
2 6 27

SS
1391.06 246.666 400.500

MS
---------695.528 41.111 14.8333

F
------16.9 2.8

P
-----< 0.01 < 0.05

---- ----------

---- ---------35 2038.22

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->