AKUNTANSI TOPIK KHUSUS Bagian Partisipasi dalam Ventura Bersama PSAK 12 ISAK 12/7

Disusun oleh :

Chaeranny Riezka U Annisa Rahma Fourthynawati Marbun

(120110110139) (120110110140) (120110110149)

Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Padjadjaran 2013

Page | 1

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan berkat, rahmat, serta hidayah-Nya kepada kami sehingga kami dapat menyelesaikan makalah tentang “Bagian Partisipasi dalam Ventura Bersama”. Makalah ini disusun dengan tujuan untuk memenuhi prasyarat mata kuliah akuntansi topik khusus dan agar dapat menambah pengetahuan serta wawasan rekan-rekan mahasiswa. Kami menyadari bahwa makalah ini tentu jauh dari sempurna, oleh karena itu segala kritik dan saran sangat kami harapkan demi perbaikan dan penyempurnaan makalah ini, serta untuk pelajaran bagi kita semua dalam pembuatan makalah-makalah yang lain di masa mendatang. Akhir kata, kami sampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah berperan serta dalam penyusunan makalah ini dari awal sampai akhir. Kami berharap semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi penulis sendiri maupun kepada pembaca.

Bandung, 07 November 2013

Penulis

Page | 2

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ............................................................................................................................ 2 BAB I ...................................................................................................................................................... 6 PENDAHULUAN .................................................................................................................................. 6 1. 2. 3. Latar Belakang Masalah.......................................................................................................... 6 Rumusan Masalah ................................................................................................................... 7 Tujuan Penulisan Masalah ...................................................................................................... 7

BAB II..................................................................................................................................................... 8 PEMBAHASAN ..................................................................................................................................... 8 1. Pengertian Modal Ventura ...................................................................................................... 8

1.1 Jenis Pembiayaan Modal Ventura ............................................................................................ 8 1.2 Ciri-ciri perusahaan modal ventura ......................................................................................... 9 1.3 Pengaturan Ventura Bersama .................................................................................................. 9 1.4 Jenis Ventura Bersama .......................................................................................................... 10 1.5 Para Pihak dan Objek dalam Kontrak Joint Venture: ............................................................. 11 1.6 Jangka Waktu Kontrak Joint Venture ..................................................................................... 11 2. PSAK 12 ............................................................................................................................... 11

2.1 Ruang Lingkup ...................................................................................................................... 11 2.2 Joint Venture menurut SAK 12 ............................................................................................. 14 2.3 Perjanjian Kontraktual .......................................................................................................... 15 2.4 Pengendalian Bersama.......................................................................................................... 16 2.4.1 2.4.2 2.4.3 Pengendalian Bersama Operasi .................................................................................... 17 Pengendalian Bersama Aset ......................................................................................... 18 Pengendalian Bersama Entitas...................................................................................... 20

2.5 Laporan keuangan venturer .................................................................................................. 22 2.6 Pengecualian dari Konsolidasi Proporsional dan Metode Ekuitas ........................................ 24 2.7 Transaksi Antara Venturer dengan Ventura Bersama ........................................................... 25 2.8 Pelaporan Bagian Partisipasi Dalam Ventura Bersama Pada Laporan Keuangan Investor ... 26 2.9 Operator Ventura Bersama.................................................................................................... 26 2.10 Pengungkapan Ventura Bersama .......................................................................................... 27 3 ISAK 7 Entitas Bertujuan Khusus ........................................................................................ 28

3.1 Ruang Lingkup ....................................................................................................................... 29 3.2 Interpretasi ........................................................................................................................... 29 4 ISAK 12 Kontribusi Nonmoneter oleh Venturer ................................................................. 30 Page | 3

............................................................................... 37 Page | 4 ........................................................................................................... 33 3....................................................................................................... 30 4......1 Latar belakang ........2 Interpretasi .........3 Proses Konvergensi ISAK 12 ke SIC 13.................................................................................................................................................................................................................................................................................................2 Lampiran ..................................................................................................................................... 37 DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................................................. 33 PENUTUP ... 31 BAB III ........................................................................ 31 4........ 34 BAB IV ..................................................................... 33 3............1 Kesimpulan ...............4...........................................................................................

Page | 5 .

Bahkan masyarakat tidak begitu banyak mengerti apa itu perusahaan ventura. pemilik modal ventura biasanya memiliki hak suarasebagai penentu arah kebijakan perusahaan sesuai dengan jumlah saham yangdimilikinya. Dengan keterbatasan tenaga. ventura bersama dianjurkan untuk menyediakan informasi keuangan yang paling relevan dan paling mudah dipahami oleh pemilik modal dan pemakai lain di luar entitas. Sebagai bentuk kewirausahaan.BAB I PENDAHULUAN 1. yaitu dengan adanya Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK No 12). sehingga belum memilki suatu riwayat operasionil yang dapat menjadi catatan guna memperoleh suatu pinjaman. Ikatan Akuntansi Indonesia selalu berusaha secara berkesinambungan untuk meningkatkan mutu standar akuntansi keuangan agar laporan keuangan yang disajikan perusahaan di Indonesia dapat sejalan dengan perkembangan standar internasional. Pada umumnya investasi ini dilakukan dalam bentuk penyerahan modal secara tunai yang ditukar dengan sejumlah saham pada perusahaan pasangan usaha. Peningkatan mutu tersebut dilakukan baik dengan penerbitan standar baru maupun dengan melakukan penyempurnaan terhadap standar yang telah ada. dan dana. ventura berperan penting dalam membantu banyak perusahaan guna mengembangkan usahanya. waktu. 2009 :12. Dengan mengikuti PSAK No45. Keberadaan jumlah perusahaan ventura justru sedikit dan perkembangannya lambat.1). Ikatan Akuntansi Indonesia (IAI) telah mengatur penyusunan laporan keuangan Bagian Partisipasi dalam Ventura Bersama. Di sisi lain perusahaan modal ventura yang menguntungkan. Berdasarkan besarnya peran ventura dalam mengembangkan perusahaan. Penyertaan modal yang dilakukan oleh modal ventura ini kebanyakan dilakukan terhadap perusahaan-perusahaan baru berdiri. Investasi modal ventura ini biasanya memiliki suatu risiko yang tinggi namun memberikan imbal hasil yang tinggi pula. Page | 6 . malah keberadaanya di Indonesia tidak sebanding dengan perannya. tujuannya agar dapat menjadi lebih berkembang dan maju. bagaimana cara kerjanya dan masih banyak pertanyaan yang lainnya. (IAI. Dalam dunia ekonomi. Latar Belakang Masalah Ventura bersama merupakan suatu investasi dalam bentuk pembiayaan berupa penyertaan modal ke dalam suatu perusahaan swasta sebagai pasangan usaha (Investee company) untuk jangka waktu tertentu.

pendapatan dan beban dalam laporan keuangan para venturer dan para investor. Page | 7 . 2. dan pelaporan aktiva. 3. kewajiban. Tujuan Penulisan Masalah 1. Menambah pemahaman akan penyajian laporan keuangan mengenai joint venture yang sesuai dengan ketentuan Pedoman Standar Akuntansi Keuangan yang berlaku. Memahami lebih lanjut mengenai standar akuntansi terbaru untuk mengatur joint venture di Indonesia 4.Maka penulis bertujuan untuk membahas lebih jauh mengenai ventura ini dengan menggunakan PSAK sebagai pedoman. Memenuhi tugas Akuntansi Topik Khusus. Memahami lebih lanjut mengenai joint venture 2. Rumusan Masalah Bagaimana cara untuk mengatur akuntansi untuk bagian partisipasi (interest) pada joint ventures. 3.

dan institusi keuangan lainnya yang melakukan pengumpulan dana ataupun kemitraan untuk tujuan investasi tersebut. Equity Financing. Investasi modal ventura ini dapat juga mencakup pemberian bantuan manajerial dan teknikal. 1. bank investasi.1 Jenis Pembiayaan Modal Ventura 1. Investasi modal ventura ini biasanya memiliki suatu resiko yang tinggi namun memberikan imbal hasil yang tinggi pula.BAB II PEMBAHASAN 1. merupakan jenis pembiayaan langsung dalam hal ini perusahaan modal ventura melakukan penyertaan secara langsung pada perusahaan pasangan usaha dengan cara mengambil bagian dari jumlah saham milik perusahaan pasangan usaha. Mendirikan perusahaan baru. Dana ventura ini mengelola dana investasi dari pihak ketiga (investor) yang tujuan utamanya untuk melakukan investasi pada perusahaan yang memiliki resiko tinggi sehingga tidak memenuhi persyaratan standar sebagai perusahaan terbuka ataupun guna memperoleh modal pinjaman dari perbankan. merupakan jenis pembiayaan dengan cara membeli obligasi konversi yang diterbitkan oleh perusahaan pasangan usaha. Pada umumnya investasi ini dilakukan dalam bentuk penyerahan modal secara tunai yang ditukan dengan sejumlah saham pada perusahaan pasangan usaha. adalah seorang investor yang berinvestasi pada perusahaan modal ventura. Page | 8 . Kebanyakan dana ventura ini adalah berasal dari sekelompok investor yang mapan keuangannya. Kapitalis ventura atau dalam bahasa asing disebut venture capitalist (VC). Pengertian Modal Ventura Modal ventura adalah merupakan suatu investasi dalam bentuk pembiayaan berupa penyertaan modal ke dalam suatu perusahaan swasta sebagai pasangan usaha (investee company) untuk jangka waktu tertentu. 3. 2. dalam hal ini perusahaan modal ventura bersamasama dengan perusahaan pasangan usahamendirikan usaha yang baru sama sekali. Semi Equity Financial.

3 Pengaturan Ventura Bersama 1.4. merupakan jenis pembiayaan yang ditujukan kepada usaha kecil yang belum memiliki bentuk badan hukum PT.2 Ciri-ciri perusahaan modal ventura  Pembiayaan Modal Ventura Merupakan Equity. Resiko tinggi tersebut sebenarnya diimbangi dengan harapan mendapatkan return yang lebih besar. PP Nomor 17 Tahun 1992 jo. PP Nomor 7 Tahun 1993 tentang Pemilik Saham Perusahaan Penanaman Modal Asing Page | 9 . 1. Beresiko tinggi karena pembiayaan modal ventura tidak disertai dengan jaminan seperti halnya dengan kredit perbankan. Modal ventura tidak mengharapkan secara perolehan jangka keuntungan pendek akan dengan tetapi memperdagangkan  sahamnya mengharapkan capital gain setelah jangka waktu tertentu. Bidang usaha yang umunya dibiayai oleh modal ventura adalah yan bersifat terobosan-terobosan baru yang menjanjikan keuntungan yang tinggi 1. Namun tidak tertutup kemungkinan dengan yang berbadan hukum PT. Meskipun pembiayaan modal ventura berupa penyertaan saham. Modal Ventura Merupakan Pembiayaan Yang Bersifat Risk Capital.  Rate Of Return yang tinggi. Bentuk pembiayaan oleh perusahaan modal ventura dilakukan dengan penyertaan modal langsung pada perusahaan pasangan usaha. Keuntungan yang diharapakan diperoleh perusahaan modal ventura terutama capital gain atau apresiasi nilai saham di samping deviden. namun ada prinsipnya tetap bersifat sementara yaitu misalnya ketentuan jangka waktu penyertaan modal ventura di Indonesia maksimun 10 tahun  Keuntungan Berupa Capital Gain dan Deviden. apabila kedua pihak saling menginginkannya.  Modal Ventura Merupakan Investasi Dengan Perspektif Jangka Panjang. Pasal 23 UU Nomor 1 Tahun 1967 tentang Penanaman Modal Asing 2. Bagi Hasil.  Modal Ventura Bersifat Sementara.

Mass media Page | 10 . Pelayanan 5. Telekomunikasi 4. Pelabuhan 2.3. transmisi dan distribusi tenaga listrik untuk umum 3.4 Jenis Ventura Bersama 1. Penerbangan 6. Air minum 7. Joint Venture internasioanal Menurut pasal 8 ayat (1) SK Menteri Negara Penggerak Dana Investasi/Ketua Badan Koordinasi Penanaman Modal Nomor: 15/SK?1994 tentang Ketentuan Pelaksanaan Pemilikan Saham dalam Perusahaan yang Didirikan dalam Rangka Penanaman Modal Asing. maka harus tunduk pada ketentuan International Chambers of Commerce (ICC). Produksi. Pembengkit tenaga atom 9. Penyelesaian Sengketa Hukum yang digunakan dalam kontrak Joint Venture adalah hukum Indonesia. 1. Joint Venture domestic 2. SK Menteri Negara Penggerak Dana Investasi/Ketua Badan Koordinasi Penanaman Modal Nomor: 15/SK/1994 tentang Ketentuan Pelaksanaan Pemilikan Saham dalam Perusahaan yang Didirikan dalam Rangka Penanaman Modal asing. Sedangkan penyelesaian sengketa yang tidak dapat diselesaikan oleh para pihak. PP Nomor 20 Tahun 1994 tentang Pemilikan Saham dalam Perusahaan yang Didirikan dalam Rangka Penanaman Modal Asing 4. bidang usaha yang wajib mendirikan perusahaan Joint Venture adalah: 1. Kereta api umum 8.

reksa dana. 2. organisasi modal ventura atau. Objek dari kontrak Joint Venture adalah adanya kerja sama patungan antara perusahaan penanaman modal asing (PMA) dengan warga Negara Indonesia dan/atau bahan hukum Indonesia. Badan Usaha Milik Daerah. sperti produksi senjata. Page | 11 . terlepas dari struktur atau bentuk yang mendasari dilakukannya aktifitas ventura bersama. Dalam PP Nomor 20 Tahun 1994. yang dituangkan dalam kontrak Joint Venture. Badan hukum Indinesia ini terdiri dari Bdan Usaha Milik Negara. pernyataan ini tidak berlaku untuk bagian partisipasi venturer dalam pengendalian bersama entitas yang dimiliki oleh: a. alat-alat peledaj dan peralatan perang. Berdasarkan hasil kajian. 1. unit perwalian dan entitas sejenis termasuk dana asuransi terhubung – investasi. angka waktu yang ditentukan adalah selama 20 tahun dan dapat diperpanjang. liabilitas. Sedangkan yang dilarang untuk penanaman modal asing adalah bidang-bidang yang berkaitan dengan pertahanan Negara. Koperasi. Namun. b.6 Jangka Waktu Kontrak Joint Venture Ditentukan oleh para pihak. perusahaan Non-PMA/PMDN. perusahaan PMDN. mesiu.5 Para Pihak dan Objek dalam Kontrak Joint Venture: Para pihak yang terkait dalam kontrak ini adalah perusahaan penanaman modal asig (PMA) dengar warga Negara Indonesia dan/atau badan hukum Indonesia. penanaman modal asing diberikan izin usaha untuk jagka waktu 30 tahun terhitung sejak perusahaan berproduksi komersial.1 Ruang Lingkup PSAK 12 ini ini diterapkan untuk akuntansi bagian partisipasi dalam ventura bersama dan pelaporan aset. PSAK 12 2. perusahaan PMA.Faktor PMA wajib mengadakan usaha patungan (Joint Venture) dengan perusahaan domestic adalah kerena usaha-usaha tersebut tergolong penting bagi Negara dan menguasai hajat hidup orang banyak. penghasilan dan beban ventura bersama dalam laporan keuangan venturer dan investor. 1.

PBA. Bagian partisipasi dalam pengendalian bersama entitas dikecualikan dari paragraf 30 (konsolidasi proporsional) dan 38 (metode ekuitas) jika memenuhi persyaratan untuk diklasifikasi sebagai dimiliki untuk dijual sesuai dengan PSAK 58 (revisi 2009) : Aset Tidak Lancar yang Dimiliki Dijual dan Operasi yang Dihentikan. Venturer yang memiliki bagian partisipasi tersebut membuat pengungkapan yang disyaratkan oleh paragraf 51 dan 52. Investasi tersebut diukur pada nilai wajar diakui [ada laporan laba rugi dalam periode terjadinya perubahan. Perbedaan PSAK 12 dengan PSAK 12 revisi 2009 PSAK 12 Ruang lingkup PBO. dan PBE Pengecualian partisipasi bersai dalam PBE yang diukur dengan nilai wajar PSAK 12 lama PBO dan PBA Tidak diatur Definisi Laporan Keuangan tersendiri Perjanjian kontraktual yang menciptakan pengandalian bersama Perjanjian kontraktual Perjanjian kontraktual yang menciptakan pengendalian bersama Jika operator punya pengendalian atas ventural.Yang pada saat pengakuan awal ditetapkan pada nilai wajar melalui laporan laba rugi atau diklasifikasi sebagai dimiliki untuk diperdagangkan dan dicatat sesuai dengan PSAK 55 (revisi 2006) : Instrumen Keuangan : Pengakuan dan Pengukuran. maka ventural adalah entitas anak dari operator Laporan Keuangan tersendiri wajib disusun jika jumlah material Tidak diatur Perbedaan PSAK 12 dengan IAS 31 PSAK 12 PBO Catatan akuntasi terpisah IAS 31 Laporan Keuangan tersendiri Page | 12 .

seluruh pemegang saham setuju. dan Page | 13 .tidak disyaratkan Dapat disediakan pertanggungjawaban manajemen untuk menilai kenerja ventura bersama PBA Catatan akuntasi terpisah tidak disyaratkan dapat disediakan pertanggungjawaban manajemen untuk menilai kenerja ventura bersama PBE Metode Akuntansi : Metode ekuitas Kosolidasi proporsional Pengecualian untuk tidak menggunakan konsolidasi proporsional dan metode ekuitas Laporan Keuangan tersendiri wajib tersusun jika jumlah material dan proyek berjangka panjang Laporan Keuangan tersendiri wajib tersusun jika jumlah material dan proyek berjangka panjang Tidak diatur Metode akuntansi PBE - Metode ekuitas dan konsolidasi proporsional - Metose ekuitas dan konsolidasi proporsional - Metode ekuitas lebih direkomendasikan - Konsolidasi proporsional lebih direkomendasikan Venturer (parent & nonparent) Laporan keuangan tersendiri Venturer (parent) Pengecualian metode ekuitas dan konsolidasi proporsional Aset held for sale - Aset held for sale Syarat IAS 27 Syarat tertentu (bukan perusahaan publik atau proses.

dan kontrol perusahaan.   Venturer adalah salah satu pihak dalam joint ventures yang ikut melakukan pengendalian . Page | 14 .bersama terhadap joint ventures tersebut. Investor dalam suatu joint ventures adalah salah satu pihak dalam joint ventures yang tidak ikut melakukan pengendalian bersama terhadap joint ventures tersebut.12 joint ventures memiliki definisi sebagai perjanjian kontraktual antara dua atau lebih pihak untuk melaksanakan kegiatan ekonomi yang dikendalikan bersama. Menurut PSAK No.   Pengendalian bersama (joint control) adalah pengendalian bersama oleh para venturer atas suatu kegiatan usaha yang didasarkan pada perjanjian kontraktual. Pengendalian (Control) adalah wewenang (power) untuk mengatur dan menentukan kebijakan keuangan dan operasi dari suatu kegiatan usaha dengan tujuan untuk mendapat manfaat dari kegiatan tersebut.2 Joint Venture menurut SAK 12 Joint ventures bila di artikan ke dalam bahasa Indonesia adalah bentuk kerja sama. walaupun tidak dapat melakukan pengendalian atau pengendalian bersama terhadap kebijakan tersebut. Menurut wikipedia joint venture dalah sebuah kesatuan yang dibentuk antara 2 pihak atau lebih untuk menjalankan aktivitas ekonomi bersama. biaya. dan kemudian saham dalam penerimaan.ultimate/intermediary parent lapkeub konsolidasi Ketentuan transisi Tanggal efektif Tidak diadopsi Tidak diadopsi - 2. Pengaruh signifikan adalah wewenang untuk ikut berpartisipasi dalam pengambilan keputusan mengenai kebijakan keuangan dan operasi. Berikut adalah pengertian istilah yang digunakan dalam Pernyataan ini:   Joint Ventures adalah perjanjian kontraktual antara dua atau lebih pihak untuk melaksanakan kegiatan ekonomi yang dikendalikan bersama. pihak-pihak itu setuju untuk berkelompok dengan menyumbang keadilan kepemilikan.

aktivitas. penghasilan. Perjanjian kontraktual dapat dibuktikan dalam beberapa cara. pendapatan dan beban dari suatu joint ventures digabungkan satu persatu (line-by-line) dengan unsur yang sama dengan laporan keuangan venturer. Karakteristik umum dari suatu joint ventures adalah :   .  Metode ekuitas adalah metode akuntansi dan pelaporan keuangan dimana bagian partisipasi (interest) pada suatu joint ventures pada awalnya dibukukan sebesar biaya perolehan (cost) dan selanjutnya disesuaikan terhadap perubahan dalam bagian venturer atas aset bersih (net asset) dari joint ventures yang terjadi setelah perolehan (post acquisition). misalnya melalui suatu kontrak antara para venturer atau notulen rapat antara para venturer. Laporan laba rugi mencerminkan bagian venturer atas hasil usaha joint venture. Dua atau lebih venturer diikat oleh suatu perjanjian kontraktual Perjanjian kontraktual tersebut menciptakan pengendalian bersama 2. pembagian oleh venturer atas output. Aktivitas yang tidak memiliki perjanjian kontraktual untuk membentuk pengendalian bersama bukan merupakan ventura bersama untuk tujuan Pernyataan ini. kontribusi modal oleh venturer. jangka waktu. Apapun bentuknya. b. perjanjian tersebut dimasukkan dalam akte atau anggaran dasar dan anggaran rumah tangga dari ventura bersama. dan d. dan kewajiban pelaporan dari ventura bersama. penetapan dewan direksi dan dewan komisaris atau organ setara dari ventura bersama dan hak suara venturer. perjanjian kontraktual biasanya tertulis dan berkaitan dengan masalah-masalah seperti : a. Page | 15 .3 Perjanjian Kontraktual Keberadaan perjanjian kontraktual membedakan bagian partisipasi yang melibatkan pengendalian bersama dengan investasi pada entitas asosiasi dimana investo mempunyai pengaruh signifikan (lihat PSAK 15 (revisi 2009): Investasi pada Entitas Asosiasi). c. atau hasil dari ventura bersama. Dalam beberapa kasus. Proportionate consolidation adalah suatu metode akuntansi dan pelaporan keuangan dimana atas setiap aset. beban. kewajiban.

Bentuk Joint Venture meliputi :    Pengendalian Bersama Operasi (Jointly Controled Operation ) Pengendalian Bersama Aset (Jointly Controlled Assets) Pengendalian Bersama Entitas (Jointly Controlled Entity) Page | 16 . 2. maka operator mengendalikan ventura tersebut dan ventura tersebut merupakan entitas anak dari operator. Operator tidak mengendalikan ventura bersama tersebut. atau beroperasi dalam pembatasan ketat jangka panjang dalam kemampuannya untuk mengalihkan dana kepada venturer. Persyaratan tersebut memastikan bahwa tidak ada venturer tunggal dalam posisi mengendalikan aktivitas secara sepihak. Perjanjian kontraktual dapat menentukan satu venturer sebagai operator atau manajer dari ventura bersama. bukan merupakan ventura bersama.Perjanjian kontraktual tersebut membentuk pengendalian bersama atas ventura bersama.4 Pengendalian Bersama Pengendalian bersama dapat terhalang jika investee mengalami reorganisasi legal atau kebangkrutan. tetapi bertindak dalam kebijakan keuangan dan operasi yang sudah disepakati oleh venturer sesuai dengan perjanjian kontraktual dan didelegasikan kepada operator tersebut. Jika pengendalian bersama berlanjut. Jika operator memiliki kekuasaan untuk mengatur kebijakan keuangan dan operasi dari aktivitas ekonomi. maka kejadian tersebut tidak cukup dengan sendirinya untuk menjustifikasi tidak menerapkan akuntansi untuk ventura bersama sesuai dengan Pernyataan ini.

Aktivitas joint ventures dapat dilakukan oleh karyawan venturer yang juga melakukan aktivitas lainnya dari venturer sendiri.1 Pengendalian Bersama Operasi Dalam Pengendalian Bersama Operasi (PBO) kegiatan joint ventures meliputi pemanfaatan aset dan sumber daya lainnya dari para venturer dan tidak memerlukan pembentukan suatu perseroan terbatas. firma. dan b. Kemudian dengan bagian partisipasinya dalam pengendalian bersama aset. aset yang dikendalikan dan liabilitas yang ditanggung. Contoh dari PB0 adalah bila dua atau lebih venturer menggabungkan operasi. venturer mengakui dalam laporan keuangannya : a. dan mengelola sendiri persediaannya.4.2. memasarkan dan mendistribusikan bersama suatu produk tertentu. setiap venturer membukukan dan menyajikan dalam laporan keuangannya masing-masing: (a) aktiva yang dikendalikannya sendiri dan kewajiban yang timbul atas aktivitasnya sendiri. Proses produksi komponen pesawat tertentu dilakukan oleh masing-masing venturer. venturer mengakui dalam laporan keuangan : Page | 17 . sumber daya dan keahliannya dalam rangka memproduksi. Sehubungan dengan bagian partisipasi (interest) venturer pada PB0. misalnya pesawat terbang. Maka dalam pengendaluan bersama operasi. Masing-masing venturer juga memikul pengeluarannya. menyelesaikan kewajibannya serta mencari sumber pendanaan untuk aktivitasnya sendiri. beban yang ditanggung dan bagian pendapatan yang diperoleh dari penjualan barang dan jasa ventura bersama. dan (b) beban (expenses) yang terjadi atas aktivitasnya sendiri dan bagiannya (its share) atas pendapatan bersama dari penjualan barang dan jasa oleh joint ventures tersebut. Masing-masing venturer menggunakan aktiva tetapnya. Setiap venturer memikul biayanya sendiri dan memperoleh bagian dari hasil penjualan pesawat terbang sesuai dengan cara pembagian yang telah disepakati dalam perjanjian kontraktual. atau badan usaha lain atau suatu pengelolaan keuangan yang terlepas dari ventures. Perjanjian joint ventures biasanya mengatur cara pembagian pendapatan dari penjualan produk bersama (joint product) dan pembagian beban bersama lainnya yang terjadi.

2 Pengendalian Bersama Aset Beberapa ventura bersama melibatkan pengendalian bersama. Jenis. setiap liabilitas yang telah terjadi. dan 5. 2. bentuk dan isi laporan keuangan disesuaikan dengan kebutuhan venturer dan perjanjian kontraktual . 2.1. bagiannya atas liabilitas yang terjadi bersama dengan venturer lain yang berkaitan dengan ventura bersama. Setiap venturer dapat mengambil suatu bagian keluaran dari aset dan menanggung suatu bagian yang disetujui dari beban yang terjadi Page | 18 . 3. 4. Laporan keuangan tersendiri untuk joint venture wajib disusun apabila jumlahnya material dan proyek kerja sama diselesaikan dalam jangka panjang. dan seringkali kepemilikan bersama. setiap beban yang telah terjadi sehibingan dengan bagian partisipasinya dalam ventura bersama. Aset tersebut digunakan untuk memperoleh manfaat bagi venturer. bersama dengan bagiannya atas beban yang terjadi pada ventura bersama.4. yang diklasifikasikan sesuai dengan sifat aset. bagiannya atas pengendalian bersama aset. oleh venturer atas satu atau lebih aset yang dikontribusikan kepada atau diperoleh untuk tujuan dari joint venture dan didedikasikan untuk tujuan joint venture. setiap penghasilan dari penjualan atau penggunaan bagiannya atas output ventura bersama.

atau entitas lainnya. bagiannya atas kewajiban yang terjadi bersamadengan venturer lain yang berkaitan dengan venturabersama. Setiap venturer memiliki pengendalian atas bagiannya dari manfaat ekonomi masa depan melalui bagiannya dalam pengendalian bersama aset. dan e. Misalnya. Skema pengendalian bersama aset : Venturer mengakui dalam laporan keuangannya atas bagian partisipasinya dalam Pengendalian Bersama Aset (PSAK 12 revisi 2009) : a. bersamadengan bagiannya atas beban yang terjadi oleh venturabersama. Contoh dari pengendalian bersama aset adalah banyak aktivitas dalam industri ekstraksi minyak. d. setiap penghasilan dari penjualan atau pemakaianbagiannya atas keluaran ventura bersama. atau suatu struktur keuangan yang terpisah dari venturer. Page | 19 . yang diklasifikasikan sesuai dengan sifat aset. Setiap venturer menggunakan pipa saluran tersebut untuk mengangkut produknya dan menanggung proporsi yang disetujui dari beban operasi pipa saluran. sejumlah perusahaan yang memproduksi minyak mengendalikan dan mengoperasikan bersama suatu pipa saluran minyak. b.gas dan mineral melibatkan pengendalian bersama aset. persekutuan. dimana masing-masing pihak mengambil suatu bagian dari sewa yang diterima dan menanggung suatu bagian dari beban. Contoh lain dari pengendalian bersama aset adalah ketika dua entitas bersama-sama mengendalikan suatu properti. c. bagiannya atas pengendalian bersama aset. setiap kewajiban yang telah terjadi. setiap beban yang telah terjadi sehubungan denganbagian partisipasinya dalam ventura bersama.Ventura bersama tersebut tidak melibatkan pendirian suatu perseroan terbatas.

3 Pengendalian Bersama Entitas Page | 20 . bagiannya dalam pengendalian bersama aset. setiap kewajiban yang telah terjadi. setiap venturer membukukan dalam catatan akuntansi dan mengakui dalam laporan keuangan: a.Sehubungan dengan bagian partisipasinya dalam pengendalian bersama aset. bagiannya atas setiap kewajiban yang ditanggungbersama dengan venturer lain yang berkaitan denganventura bersama. e. 2. pendapatan. Misalnya. dan beban. Setiap pendapatan dari penjualan atau pemakaianbagiannya atas keluaran ventura bersama. kewajiban. c. d. Sehingga tidak ada penyesuaian/prosedur konsolidasi yang menggunakan untuk unsur-unsur tersebut ketika venturer akan menyajikan laporan keuangan konsolidasi Perlakuan akuntansi PBA mencerminkan substansi dan realitas ekonomi dan bentuk formal joint ventures. yang diklasifikasikan sesuai dengan sifat aset daripada sebagaiinvestasi. misalnya yang terjadidalam pembiayaan bagiannya dari aset. Catatan akuntansi terpisah untuk joint ventures tersebut dapat dibatasi misalnya pada beban bersama yang terjadi yang akhirnya harus ditanggung bersama oleh venturer sesuai dengan pembagian yang telah disepakati. Laporan keuangan venturer mengakui aset. b. bersamadengan bagiannya atas beban yang ditanggung olehventura bersama. Laporan keuangan tidak perlu dibuat untuk joint venture. Setiap beban yang telah terjadi sehubungan denganbagian partisipasinya dalam ventura bersama. bagian dalam pengendalian bersamapipa saluran minyak diklasifi kasikan sebagai aset tetap. walaupun venturer dapat menyusun pertanggungjawaban manajemen agar joint venture dapat dinilai kinerjanya.4. misalnyabeban yang berkaitan dengan pembiayaan bagianpartisipasi venturer dalam aset dan penjualan bagiannyaatas keluaran.

Beberapa pengendalian bersama operasi juga melibatkan pendirian suatu pengendalian bersama entitas untuk hal yang berkaitan dengan aspek tertentu dari aktivitas. Entitas tersebut beroperasi dalam cara yang sama seperti entitas lainnya. Kontribusi tersebut dimasukan dalam catatan akuntansi venturer dan diakui dalam laporan keuangan sebagai investasi pada PBE. Misalnya. venturer dapat mengkontribusikan aset kepada suatu pengendalian bersama entitas yang akan dioperasikan bersama. kecuali adanya perjanjian kontraktual antar venturer yang menciptakan pengendalian bersama atas aktivitas ekonomi entitas. menanggung kewajiban dan beban dan memperoleh penghasilan. Pengendalian bersama entitas mengendalikan aset ventura bersama.misalnya. Biasanya setiap venturer memberikan kontribusi berupa kas pada PBE. Page | 21 . PBE melakukan catatan akuntansi sendiri serta menyusun dan menyajikan laporan keuangan dengan cara yang sama seperti entitas lainnya sesuai dengan Standar Akuntansi Keuangan. distribusi atau layanan purna jual suatu produk. persekutuan atau entitas lainnya yang mana setiap venturer mempunyai bagian partisipasi. Setiap venturer berhak atas bagian laba dari pengendalian bersama entitas. Contoh lainnya adalah ketika entitas memulai suatu usaha di luar negeri bersama dengan pemerintah atau lembaga lain di negara tersebut. pemasaran. Demikian pula. Entitas tersebut dapat mengadakan kontrak atas nama sendiri dan memperoleh pembiayaan untuk tujuan aktivitas ventura bersama. Contoh umum pengendalian bersama entitas adalah ketika dua entitas menggabungkan aktivitas mereka dalam lini usaha tertentu dengan mengalihkan aset dan kewajiban yang relevan ke suatu pengendalian bersama entitas. desain. venturer dapat mengalihkan pengendalian bersama aset (seperti pipa saluran minyak) menjadi pengendalian bersama entitas untuk tujuan pajak atau alasan lainnya. dengan cara mendirikan entitas terpisah yang dikendalikan bersama oleh entitas dan pemerintah atau lembaga. Banyak pengendalian bersama entitas sama substansinya dengan ventura bersama dalam bentuk pengendalian bersama operasi atau pengendalian bersama aset. meskipun beberapa pengendalian bersama entitas juga meliputi pembagian keluaran ventura bersama.Pengendalian bersama entitas adalah ventura bersama yang melibatkan pendirian suatu perseroan terbatas.

kewajiban. laporan keuangan suatu entitas yang tidak memiliki entitas anak. dalam laporan keuangannya  Venturer dapat memasukkan unsur-unsurterpisah dalam laporan keuangan untuk bagiannya atas aset. atau bagian partisipasi venturer dalam pengendalian bersama entitas 1. PBA.5 Laporan keuangan venturer Metode pengakuan partisipasi dalam PBE dengan menerapkan konsolidasi proporsional atau metode ekuitas pada laporan keuangan yang dibuat.  Laporan posisi keuangan venturer memasukan bagiannya atas aset dan kewajiban yang ditanggung bersama Page | 22 . dan PBE 2. Konsolidasi Proporsional. entitas asosiasi.kewajiban.   Konsolidasi proporsional atau metode ekuitas digunakan ketika memiliki pengendalian bersama atas PBE Ketika konsolidasi proporsional digunakan. satu per satu. penghasilan dan beban dari pengendalian bersamaentitas dengan unsur yang sama. maka salah satu dari dua format pelaporan di bawah ini digunakan.Perbedaan PBO. penghasilan dan beban dari pengendalian bersama entitas. maka laporan tersebut bukan merupakan laporan keuangan sendiri.  Venturer dapat menggabungkan bagiannya atas setiap aset.

pengendalian bersama entitas.  Laporan laba rugi komprehensif venturer memasukan bagiannya atas penghasilan dan beban dari PBE Banyak prosedur yang sesuai bagi penerapan konsolidasi proporsional adalah sama denganprosedur untuk konsolidasi investasi pada entitas anak. Metode Ekuitas   Metode ini yang direkomendasikan untuk digunakan dalam PBE Venturer dapat mengakui bagian partisipasinya tanpa memperhatikan apakah ia memiliki investasi pada entitas anak atau venturer menjelaskan laporan keuangannya sebagai laporan keuangan konsolidasian  Penggunaan metode ekuitas didukung oleh mereka yang berargumentasi bahwa tidak tepat untuk menggabungkan unsur yang dikendalikan sendiri dengan unsur yang dikendalikan bersama.  Venturer menghentikan penggunaan metode ekuitas sejak tanggal venturer berhenti memiliki pengendalian bersama atas. atau memiliki pengaruh signifikan dalam. Page | 23 .   Venturer menghentikan penggunaan konsolidasi proporsional sejak tanggal venturer kehilangan pengendalian bersama atas pengendalian bersama entitas Konsolidasi proporsional dihentikan ketika :  Venturer melepaskan bagian partisipasinya  Adanya pembatasan eksternal atas PBE sehingga venturer tidak lagi memiliki pengendalian bersama 2.sebagaimana diatur dalam PSAK 4.

 Ketika investor berhenti memiliki pengendalian bersama atas suatu entitas. maka bagian partisipasi tersebut dicatat dengan menggunakan konsolidasiproporsional atau metode ekuitas dari tanggal diklasifikasikannya sebagaidimiliki untuk dijual. maka investor mencatat investasi yang tersisa sesuai dengan PSAK 55 sejak tanggal Page | 24 .  Ketika suatu bagian partisipasi dalam pengendalian bersama entitas yang sebelumnya diklasifikasikan sebagai dimiliki untuk dijual tidak lagi memenuhi kriteria pengklasifikasian tersebut.Konsolidasi Proporsional vs Metode ekuitas Perbedaan Metode ekuitas Konsolidasi proporsional PBE untuk menanggung kerugian (loss-making) kerugian yg ditanggung maksimal sebesar nilai investasi tidak ada batasan Biaya pinjaman tidak pernah kapitalisasi biaya pinjaman karena investasi bukan qualifying assets kapitalisasi biaya pinjaman terkait dg bagiannya atas qualifying assets Lindung nilai lindung nilai hanya atas investasi secara keseluruhan lindung nilai atas aset. komitmen kuat dan transaksi yang akan dilakukan PBE Penurunan nilai PBE rugi penurunan nilai bisa dipulihkan (goodwill tidak diuji secara terpisah) rugi penurunan nilai atas goodwill tidak bisa dipulihkan 2. Laporan keuangan untuk periode sejak pengklasifikasian sebagai dimiliki untuk dijual disesuaikan. liabilitas.6 Pengecualian dari Konsolidasi Proporsional dan Metode Ekuitas Bagian partisipasi dalam pengendalian bersama entitas yang diklasifikasikan sebagai dimiliki untuk dijual sesuai dengan PSAK 58 dicatat sesuai dengan PSAK tersebut.

maka pengakuan bagian keuntungan atau kerugian dari transaksi mencerminkan substansi dari transaksi tersebut. investor mencatat bagian partisipasinya sesuai dengan PSAK 4 dan PSAK  Sejak tanggal ketika suatu pengendalian bersama entitas menjadi suatu entitas asosiasi dari investor. nilai wajar dari setiap investasi yang dipertahankan dan hasil pelepasan sebagian dari bagian partisipasi dalam pengendalian bersama entitas. Pada saat pengendalian bersama hilang. dan dengan syarat venturer telah mengalihkan manfaat dan risiko signifi kan dari kepemilikan aset. maka investor mencatat seluruh jumlah yang diakui dalam penghasilan komprehensif lain sehubungan dengan entitas tersebut dengan dasar yang sama dengan yang disyaratkan jika pengendalian bersama entitas secara langsung telah melepaskan aset atau kewajiban yang terkait.  Jika suatu investor kehilangan pengendalian bersama atas suatu entitas. Sejak tanggal ketika suatu pengendalian bersama entitas menjadi suatu entitas anak dari investor. dengan b. investor mencatat bagian partisipasinya sesuai dengan PSAK 15. maka venturer hanya mengakui bagian keuntungan atau kerugian yang dapat diatribusikan ke Page | 25 . dengan kondisi pengendalian bersama entitas sebelumnya tidak menjadi suatu entitas anak atau suatu entitas asosiasi.7 Transaksi Antara Venturer dengan Ventura Bersama Jika venturer mengkontribusikan atau menjual aset kepada ventura bersama.tersebut. maka investor mereklasifikasi keuntungan atau kerugian dari ekuitas ke laporan laba rugi (sebagai penyesuaian reklasifi kasi) ketika investor kehilangan pengendalian bersama atas entitas. jika keuntungan atau kerugian yang sebelumnya diakui dalam penghasilan komprehensif lain akan direklasifikasi ke laporan laba rugi atas pelepasan aset dan kewajiban terkait. 2. maka nilai wajar investasi ketika berhenti sebagai pengendalian bersama entitas dianggap sebagai nilai wajarnya pada pengakuan awal sebagai aset keuangan sesuai dengan PSAK 55.  Ketika suatu investasi berhenti sebagai pengendalian bersama entitas dan dicatat sesuai dengan PSAK 55. Dengan demikian. Ketika aset dipertahankan oleh ventura bersama. investor mengukur setiap investasi yang dipertahankan dalam pengendalian bersama entitas sebelumnya pada nilai wajar. nilai tercatat investasi pada tanggal ketika hilangnya pengendalian bersama. Investor mengakui keuntungan atau kerugian dari setiap perbedaan antara: a.

Operator umumnya menerima imbalan pengelolaan untuk tugas tersebut. venturer mengestimasi aliran kas masa depan dari aset dengan dasar penggunaan aset yang berkelanjutan dan pelepasan akhir oleh ventura bersama. Venturer mengakui jumlah kerugian secara penuh ketika kontribusi atau penjualan memberikan bukti pengurangan dalam nilai realisasi neto aset lancar atau rugi penurunan nilai. kecuali kerugian tersebut diakui segera ketika kerugian tersebut mencerminkan suatu pengurangan dalam nilai realisasi neto dari aset lancar atau rugi penurunan nilai. Satu atau lebih venturer dapat bertindak sebagai operator atau manajer ventura bersama. Untuk menilai apakah transaksi antara venturer dan ventura bersama memberikan bukti penurunan aset.8 Pelaporan Bagian Partisipasi Dalam Ventura Bersama Pada Laporan Keuangan Investor Investor dalam ventura bersama yang tidak memiliki pengendalian bersama mencatat investasi tersebut sesuai dengan PSAK 55 (revisi 2006): Instrumen Keuangan: Pengakuan dan Pengukuran. venturer menentukan jumlah aset terpulihkan sesuai dengan PSAK 48: Penurunan Nilai Aset. Dalam menentukan nilai pakai. maka venturer tidak mengakui bagiannya atas keuntungan ventura bersama dari transaksi tersebut sampai venturer tersebut menjual kembali aset tersebut kepada pihak independen. Page | 26 . 2.bagian partisipasi venturer lain. Imbalan tersebut dicatat oleh ventura bersama sebagai beban. Ketika venturer membeli aset dari suatu ventura bersama.9 Operator Ventura Bersama Pengelola atau manajer ventura bersama mencatat setiap imbalan sesuai dengan PSAK 23: Pendapatan. Venturer mengakui bagiannya atas kerugian yang diakibatkan oleh transaksi tersebut dalam cara yang sama dengan keuntungan. atau jika memiliki pengaruh signifi kan dalam ventura bersama maka sesuai dengan PSAK 15 (revisi 2009): Investasi pada Entitas Asosiasi. 2.

mengungkapkan jumlah agregat setiap aset lancar. Venturer mengungkapkan metode yang digunakan untuk mengakui bagian partisipasinya dalam pengendalian bersama entitas. Page | 27 . dan (b) bagiannya atas komitmen modal dari ventura bersama itu sendiri. penghasilan dan beban yang terkait dengan bagian partisipasinya dalam ventura bersama. Venturer mengungkapkan daftar dan penjelasan bagian partisipasi dalam ventura bersama yang signifi kan dan bagian partisispasi kepemilikan dalam pengendalian bersama entitas.10 Pengungkapan Ventura Bersama Venturer mengungkapkan jumlah agregat dari liabilitas kontinjensi berikut (kecuali probabilitas kerugian adalah kemungkinan kecil) secara terpisah dari jumlah liabilitas kontinjensi lainnya: (a) setiap liabilitas kontinjensi yang ditanggung oleh venturer terkait dengan bagian partisipasinya dalam ventura bersama dan bagiannya dalam setiap liabilitas kontinjensi yang telah terjadi secara bersama dengan venturer lain. Venturer mengungkapkan jumlah agregat dari komitmen berikut terkait dengan bagian partisipasinya dalam ventura bersama secara terpisah dari komitmen lainnya: (a) setiap komitmen modal venturer yang terkait dengan bagian partisipasinya dalam ventura bersama dan bagiannya dalam setiap komitmen modal yang telah terjadi secara bersama dengan venturer lain. Venturer yang mengakui bagian partisipasinya dalam pengendalian bersama entitas menggunakan format pelaporan baris demi baris untuk konsolidasi proporsional atau metode ekuitas. dan (c) liabilitas kontinjensi yang timbul akibat venturer terutang secara kontinjen untuk liabilitas venturer lain dari ventura bersama.2. liabilitas jangka pendek. aset tidak lancar. (b) bagian venturer atas liabilitas kontinjensi dari ventura bersama itu sendiri dimana ventura bersama tersebut terutang secara kontinjen. liabilitas jangka panjang.

atau manajemen untuk membuat keputusan mengenai pengoperasian EBK. atau sewa. Permasalahannya adalah dalam kondisi bagaimana suatu entitas mengonsolidasi suatu EBK. atau memberikan jasa untuk EBK. Entitas yang bertransaksi dengan EBK (sering kali adalah pendiri atau sponsor) mungkin secara substansi mengendalikan EBK. dapat berupa instrumen utang. walaupun ia hanya memiliki sebagian kecil ekuitas EBK atau bahkan tidak memiliki sama sekali. Dalam banyak hal. kegiatan riset dan pengembangan atau sekuritisasi aset keuangan). instrumen ekuitas. sementara yang lain memberikan akses terhadap keuntungan ekonomi di masa depan dari kegiatan EBK. kecuali mungkin oleh pendiri atau sponsornya. EBK umumnya dibentuk dengan ketentuan kontraktual yang mengatur secara ketat atau memberikan batasan tetap atas kewenangan pimpinan. sementara pihak lain (“penyedia modal”) mungkin menyerahkan dana kepada EBK. hak residual. Sponsor (entitas yang diwakili EBK) sering kali mengalihkan atau menjual asetnya ke EBK. Hak (benefi cial interest) dalam suatu EBK. memperoleh hak pemakaian aset yang dikuasai oleh EBK. Page | 28 . fi rma atau entitas yang tidak berbentuk badan hukum. PSAK 4 mensyaratkan konsolidasi atas entitas yang dikendalikan oleh entitas pelapor. Beberapa hak. pendiri atau sponsor (atau entitas yang menjadi alasan pembentukan EBK atau yang diwakili) memperoleh manfaat utama dari kegiatan EBK. mungkin memberikan tingkat pengembalian yang tetap atau pasti kepada pemegangnya. PSAK 4 tidak memberikan aturan yang eksplisit mengenai konsolidasi EBK. Akan tetapi. Suatu entitas bertujuan khusus (EBK) atau special purpose entities (SPE) dapat berbentuk perusahaan. wali amanat. misalnya. Ketentuan ini sering kali menjelaskan bahwa kebijakan dalam mengoperasikan EBK tidak dapat dimodifi kasi atau diubah (beroperasi dengan autopilot). hak partisipasi.3 ISAK 7 Entitas Bertujuan Khusus Suatu entitas dapat didirikan untuk mencapai suatu tujuan khusus yang terbatas (misalnya untuk melakukan sewa. perserikatan.

Penerapan konsep pengendalian membutuhkan adanya pertimbangan atas semua faktor yang relevan untuk tiaptiap kasus.3. ketentuan dalam PSAK 4 dan Interpretasi ini mensyaratkan entitas untuk mengonsolidasikan EBK tersebut. secara substansi. 3. Sebagai tambahan untuk kondisi yang dijelaskan dalam PSAK 4 paragraf 10. sehingga entitas tersebut memperoleh manfaat dari operasi EBK b.2 Interpretasi Suatu EBK dikonsolidasikan jika substansi hubungan antara suatu entitas dan EBK mengindikasikan adanya pengendalian EBK oleh entitas tersebut. secara substansi. kendali dapat timbul melalui perumusan terlebih dulu atas kegiatan EBK tersebut (beroperasi dengan autopilot) atau dengan cara lainnya.1 Ruang Lingkup Interpretasi ini tidak berlaku untuk program imbalan pascakerja dan program imbalan kerja jangka panjang lainnya di mana diterapkan PSAK 24. kegiatan dari EBK dijalankan untuk mewakili suatu entitas sesuai dengan kebutuhan khususnya. mungkin mengindikasikan hubungan di mana entitas mengendalikan EBK dan konsekuensinya mengonsolidasi EBK tersebut (panduan rinci ada dalam Lampiran atas Intepretasi ini): a. entitas mempunyai kekuasaan dalam pengambilan keputusan untuk memperoleh sebagian besar manfaat dari kegiatan EBK. bahkan pada kasus di mana entitas memiliki hak suara 50% atau kurang pada entitas lain. Interpretasi ini tidak membahas hal-hal yang terkait dengan pengakuan penjualan atau eliminasi atas konsekuensi penjualan tersebut dalam konsolidasi. atau dengan cara membuat Page | 29 . kondisikondisi berikut ini. Sejalan dengan itu. PSAK 4 paragraf 10 menjelaskan beberapa situasi di mana kendali dapat diperoleh. suatu entitas mungkin memperoleh kendali atas suatu EBK meskipun entitas tersebut hanya memiliki sedikit atau bahkan sama sekali tidak memiliki modal EBK. Dalam konteks EBK. misalnya. Meskipun pengalihan tersebut memang benar merupakan penjualan. Pengalihan aset dari suatu entitas ke suatu EBK mungkin dapat dikategorikan sebagai penjualan oleh entitas tersebut.

secara substansi. 4 ISAK 12 Kontribusi Nonmoneter oleh Venturer 4. Imbalan yang diterima oleh venturer (para venturer) dalam pertukaran dengan aset yang dikontribusikan ke PBE dapat juga meliputi kas atau imbalan lain yang tidak bergantung pada aliran kas masa depan PBE (“imbalan tambahan”).mekanisme autopilot. Kontribusi ke PBE adalah pengalihan aset oleh venturer dengan pertukaran bagian partisipasi ekuitas dalam PBE. secara substansi. persekutuan atau entitas lainnya yang mana setiap venturer mempunyai bagian partisipasi”. Tidak ada panduan eksplisit atas pengakuan keuntungan dan kerugian akibat dari kontribusi aset nonmoneter kepada pengendalian bersama entitas (PBE). (b) bagaimana imbalan tambahan dicatat olehventurer. Bentuk kontribusi tersebut dapat beragam.1 Latar belakang Paragraf 47 PSAK 12 mengacu pada kontribusi dan penjualan antara venturer dan ventura bersama yang dinyatakan sebagai berikut: “Jika venturer mengkontribusikan atau menjual aset kepada ventura bersama. entitas telah mendelegasikan kekuasaan dalam pengambilan keputusan ini c. Permasalahan yang timbul adalah: (a) kapan porsi yang sesuai dari keuntungan atau kerugian akibat dari kontribusi aset nonmoneter ke PBE dalam pertukaran dengan bagian partisipasi ekuitas PBE diakui olehventurer dalam laporan laba rugi. Di samping itu. paragraf 24 PSAK 12 menyatakan “Pengendalian bersama entitas adalah ventura bersama yang melibatkan pendirian suatu perseroan terbatas. juga menanggung risiko dari aktivitas EBK d. Kontribusi dapat dilakukan secara simultan oleh venturer baik pada saat pendirian PBE atau setelahnya. maka pengakuan porsi dari keuntungan atau kerugian dari transaksi mencerminkan substansi dari transaksi tersebut”. entitas mempunyai hak untuk memperoleh sebagian besar manfaat dari EBK dan oleh karena itu. dan Page | 30 . entitas memperoleh mayoritas hak residual dan menanggung risiko kepemilikan yang terkait dengan EBK atau asetnya untuk memperoleh manfaat dari aktivitas EBK yang bersangkutan.

seperti yang dijelaskan dalam PSAK 16. maka keuntungan atau kerugian dianggap sebagai belum direalisasi sehingga tidak diakui dalam laporan laba rugi kecuali paragraf 6 juga berlaku. venturer mengakui dalam laporan laba rugi pada periode dimana porsi keuntungan atau kerugian dapat diatribusikan pada bagian partisipasi ekuitas venturer lain. (c) transaksi kontribusi tidak memiliki substansi komersial. di samping menerima bagian partisipasi ekuitas PBE. Jika pengecualian (a). (b) atau (c) berlaku. 4. venturer menerima aset moneter atau nonmoneter. maka porsi yang sesuai dari keuntungan atau kerugian dalam transaksi tersebut diakui oleh venturerdalam laporan laba rugi.kecuali jika: (a) risiko dan manfaat signifikan dari kepemilikan aset nonmoneter yang dikontribusikan tidak beralih ke PBE. Interpretasi ini berkaitan dengan akuntansi venturer untuk kontribusi nonmoneter ke PBE dalam pertukaran dengan bagian partisipasi ekuitas PBE yang dicatat baik dengan metode ekuitas atau konsolidasi proporsional.3 Proses Konvergensi ISAK 12 ke SIC 13 Komponen utama dari SAK adalah Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) yang diadopsi dari International Accounting Standard (IAS) dan International Financial Page | 31 .(c) bagaimana keuntungan atau kerugian belum direalisasi disajikan dalam laporan keuangan konsolidasian venturer.2 Interpretasi Dalam menerapkan paragraf 47 PSAK 12 atas kontribusi nonmoneter ke PBE dalam pertukaran dengan bagian partisipasi ekuitas PBE. Jika. (b) keuntungan atau kerugian dalam kontribusi nonmoneter tidak dapat diukur dengan andal. Keuntungan atau kerugian belum direalisasi atas aset nonmoneter yang dikontribusikan ke PBE dieliminasi terhadap aset yang mendasari dengan metode konsolidasi proporsional atau terhadap investasi dengan metode ekuitas. 4. Keuntungan atau kerugian belum direalisasi tersebut tidak dapat disajikan sebagai keuntungan atau kerugian tangguhan dalam laporan posisi keuangan konsolidasian venture.

Pada tahun 2001. SIC dibuat oleh Standards Intepretation Committee. IASB meneruskan tugas dari IASC. suatu komite khusus yang berfungsi membuat intepretasi dari IFRS. Sejak saat itu. IASC menjadi foundation (IASCF) yang mendanai IASB. Intepretasi ini sifatnya menjelaskan lebih lanjut mengenai hal-hal yang lebih detail. Page | 32 . IASC ini kemudian direstrukturisasi menjadi IASB pada tahun 1999.Reporting Standard (IFRS). dan IFRIC. dan Intepretasi atas Standar Akuntansi Keuangan (ISAK) yang diadopsi dari SIC (Standard Intepretation Committee) dan IFRIC (International Financial Reporting Intepretation Committee). suatu komite khusus yang berfungsi membuat intepretasi dari IAS yang principle based. SIC. Hal ini berarti bahwa IFRSs terdiri dari IAS. Konvergensi ISAK 12 “pengendalian bersama entitas : Kontribusi Nonmoneter oleh venture. mengadaptasi dari SIC 13 Jointly controlled Entities-non monetary contributions by venture. standar-standar yang selanjutnya dibuat oleh IASB dinamai dengan IFRS. Perbedaannya. IFRS. IFRIC dibuat oleh International Financial Reporting Intepretation Committee. IAS dibuat oleh International Accounting Standards Committee (IASC) organisasi pendahulu IASB yang berdiri pada tahun 1973. Untuk membedakan produk buatan IASC dan IASB.

Konsolidasi proporsional dihentikan oleh venturer sejak tanggal venturer kehilangan pengendalian bersama atas pengendalian bersama entitas. Laporan keuangannya pun dapat disajikan dengan menggunakan konsolidasi proporsional dengan dua format yaitu line by line (dengan unsur yang sama. Pengendalian Bersama aset (PBA/Jointly Contol Asset ).satu per satu) dan separate line presentation (unsur-unsur terpisah). Selain dapat diterapkan. atau berhenti memiliki pengaruh signifikan dalam pengendalian bersama entitas. Page | 33 . Kedua metode tadi pun dikecualikan jika bagian partisipasi dalam pengendalian bersama entitas yang diklasifikasikan sebagai dimiliki untuk dijual. Selain itu venturer juga dapat menerapkan dengan metode ekuitas.1 Kesimpulan Bagian Partisipasi Dalam Ventura Bersama. kedua metode itu (konsolidasi proporsional dan ekuitas) dapat pula dihentikan. Sedangkan modal ekuitas dapat dihentikan sejak tanggal venturer berhenti memiliki pengendalian bersama atas. PSAK ini menjelaskan bagaimana suatu entitas (perusahaan) yang kemudian disebut venturer dikatakan bergabung dan atau memiliki kontraktual dengan venturer lainnya untuk melakukan pengendalian bersama dalam Bentuk Pegendalian Bersama Operasi ( PBO/ Jointly Control Operation).BAB III PENUTUP 3. Kedua metode Itu dapat diterapkan tergantung pengaruh signifikan yang dimiliki oleh venturer dalam ventura bersama. dan Pengendalian Bersama Entitas (PBE/Jointly Control Entity ).

Rupa-rupa Aset Total Aset LIABILITAS 1900 1910 1920 1990 1000 2000 2100 2110 2120 2200 2210 … … … … … 5.. Hutang Lancar Lain-lain … … … … … 6.Akumulasi Penyisihan 3. Aset Tetap (Net) Keterangan Sandi Akun 1000 1100 1110 1120 1130 1140 1190 1200 1210 1220 1230 1231 1236 1300 … … … … … … … … … … … … … Jumlah (Rp) 4. Hutang Lancar a.2 Lampiran Format Laporan Keuangan Modal Ventura sesuai BAPEPAM NERACA PT …………………………… PERIODE BULAN ………………. Penyertaan pada Anak Perusahaan b. Piutang e. Aset Pajak Tangguhan c. Kas / Bank b. Aset Lancar Lain-lain 2. Deposito d. Pinjaman Jangka Pendek b. TAHUN 20XX Dalam Ribuan Rupiah No ASET 1. Hutang/Pinjaman Jangka Panjang*) a. Penyertaan Saham b. Aset Lancar a. Pembiayaan/Penyertaan Modal Ventura a. Bank Page | 34 . Obligasi Konversi c. Surat Berharga c. Pembiayaan Bagi Hasil (Net) 1) Pembiayaan Bagi Hasil (Bruto) 2) -/.3. Aset Lain-lain a.

b. Industri Lain 7. Laba (Rugi) Tahun Berjalan Total Ekuitas Keterangan: *) selain Pinjaman Subordinasi Page | 35 . Liabilitas Lainnya Total Liabilitas 2900 2000 3000 3100 3200 3300 3400 3500 3000 … …. Agio (Disagio) c. Ekuitas a. Industri Keuangan Non Bank b. … … … … … … … 9. Cadangan d. Modal Disetor b. Pinjaman Subordinasi 2220 2230 2300 … … … 8. Laba Ditahan e.

4. Keterangan PENDAPATAN Pendapatan Operasional a. c. Pendapatan Non-Operasional Total Pendapatan BEBAN 3. TAHUN 20XX Dalam Ribuan Rupiah No 1. f. e.LAPORAN LABA (RUGI) PT ………………………………. Penyertaan Saham b. Beban Operasional a. Bunga Pegawai Umum dan Administrasi Penyisihan Amortisasi/Penyusutan Lain-lain Sandi Akun 4000 4100 4110 4120 4130 4200 4000 5000 5100 5110 5120 5130 5140 5150 5190 5200 5000 6100 5300 6200 … … … … … … … … … … … … … … … … … … Jumlah (Rp) Beban Non-Operasional Total Beban Laba (Rugi) Sebelum Pajak Taksiran Pajak Penghasilan Laba (Rugi) Setelah Pajak Page | 36 .. b. Pembiayaan Bagi Hasil 2. Obligasi Konversi c.. d. PERIODE BULAN ……………….

Jakarta: Ikatan Akuntan Indonesia.Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan No.blog.go. http://akses. http://www.stie-mce.php?id=160&kfile=1 7.ksei.ziddu.co.id/p3/publikasi_p3/info_penting_p3/2012/ Page | 37 .BAB IV DAFTAR PUSTAKA 1.pdf 6.or. 12 Kontribusi Nonmoneter oleh Venturer. Dewan Standar Akuntansi Keuangan (2009). Dewan Standar Akuntansi Keuangan (2009).ac. http://staff.pdf 8. 7 Entitas Bertuuan Khusus. http://blog. Interpretasi Standar Akuntansi Keuangan No.id/istutik/2012/02/29/bentuk-ventura-bersama-dalam-psak-12revisi-2009/ 9.ac.id/docs/quarter/2012/05/TW1/BMRI/BMRI_LK%20TW_I_2012. Interpretasi Standar Akuntansi Keuangan No.com/downloadfiles/2061458/AK12PelaporanKeuanganttgbagi anpartisipasidlmpengen. 3.ui. pdf 5. Jakarta: Ikatan Akuntan Indonesia.iaiglobal. Jakarta: Ikatan Akuntan Indonesia. 12 Bagian Partisipasi Dalam Ventura.id/tentang_iai_download. http://downloads. http://bapepam. Dewan Standar Akuntansi Keuangan (2009). 2.id/martani/files/2011/03/PSAK-12BAGIAN-PARTISIPASIDALAM-VENTURA-BERSAMA. 4.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful