HENDAK SERIBU DAYA , TAK HENDAK SERIBU DALIH

Peribahasa “ hendak seribu daya , tak hendak seribu dalih” bermaksud seseorang yang bercitacita tinggi akan berusaha untuk mencapai cita-citanya walaupun terpaksa menghadapi berbagai-bagai halangan dan rintangan . Peribahasa itu membawa maksud yang sama dengan peribahasa “ di mana ada kemahuan di situ ada jalan”. Ali mempunyai cita-cita yang tinggi .Dia mahu berjaya dalam pelajaran .Dia berhasrat untuk melanjutkan pelajarannya hingga ke peringkat universiti untuk mencapai cita-citanya itu. Oleh itu, Ali sentiasa berusaha dan belajar dengan bersungguh-sungguh tanpa mengenal erti penat dan jemu. Ali berasal daripada keluarga yang miskin. Selain itu, dia tidak mempunyai kemudahan untuk belajar. Setiap hari dia terpaksa mengayuh basikal sejauh lima kilometer untuk berulang-alik ke sekolah. Namun , Ali tidak berputus asa dengan segala kesusahan dan kepayahan yang dialaminya. Ali menganggap segala dugaan yang dilaluinya sebagai pendorong untuk terus berjaya. Di samping itu , dia sentiasa berusaha agar pelajarannya tidak terganggu . Setiap hari , Ali pergi ke perpustakaan untuk meminjam buku-buku rujukan . Malah , Ali juga tidak pernah berasa jemu atau merungut kerana penat mengayuh basikal pada setiap hari . Semua kesukaran itu , tidak menjadi penghalang kepada Ali . Berkat usahanya yang gigih , akhirnya Ali berjaya melanjutkan pelajaran ke universiti. Kejayaan yang dicapai oleh Ali adalah kerana dia sentiasa berpegang teguh kepada peribahasa “ hendak seribu daya , tak hendak seribu dalih.” Peribahasa ini turut menjadi panduan kepada Ali untuk mencapai kejayaan pada masa hadapan.

Contoh Karangan Peribahasa, Melentur Buluh Biarlah Dari Rebungnya

Anak-anak perlu dididik sejak kecil seperti kata peribahasa melentur buluh biarlah daripada rebungnya. Tulis sebuah cerita berdasarkan peribahasa tersebut.

“Melentur buluh biarlah daripada rebungnya” bermaksud mendidik anak- anak hendaklah dari kecil lagi. Peribahasa ini bersesuaian dengan hasrat kerajaan untuk membentuk sebuah masyarakat yang mengamalkan nilai-nilai kekeluargaan. Peribahasa ini merupakan satu nasihat yang amat baik untuk mendidik anak-anak agar cemerlang dan berguna kepada negara apabila dewasa kelak. Anak-anak menjadi lebih mendengar nasihat jika diasuh sedari kecil kerana belum terpengaruh dengan unsur negatif.

Aku masih ingat lagi, jiranku Mak cik Mona seorang ibu tunggal yang mempunyai seorang anak sahaja. Kematian suaminya akibat penyakit jantung menyebabkan dia kehilangan tempat bergantung. Kehidupan mereka yang kais pagi makan pagi, kais petang makan petang tidak menghalang Mak cik Mona memberi pendidikan yang sempurna kepada anaknya, Iqbal. Mak cik Mona berharap agar suatu hari nanti Iqbal akan dapat memenuhi impian arwah ayahnya untuk menjejakkan kaki ke menara gading.

Setiap pagi, Mak cik Mona terpaksa bangun seawal jam empat pagi untuk menyiapkan nasi lemak dan kuih-muih. Semasa Iqbal pergi ke sekolah, dia akan membawa kuih-muih dan nasi lemak yang disiapkan oleh ibunya untuk dihantar ke warung Pak Mail. Sekembalinya dari sekolah, Iqbal akan mengambil duit hasil jualannya tadi dan membeli barang-barang keperluan yang dipesan oleh ibunya. Walaupun pendapatan mereka tidak seberapa, namun wang tersebut mampu menyara kehidupan mereka berdua.

Sejak dari kecil, Iqbal telah dididik dengan ilmu agama.Setiap petang dia belajar mengaji Al-Quran dengan Haji Ibrahim di masjid. Haji Ibrahim juga turut mengajar fardu ain kepada anak-anak di kampung itu. Selepas itu, Iqbal akan terus pulang ke rumah untuk mengulang kaji pelajaran. Dia patuh akan nasihat ibunya agar cepat pulang ke rumah dan tidak bercampur dengan budak-budak kacang hantu di kampungnya.

iii. Iqbal bukan sahaja berjaya dalam bidang kerjaya yang diceburi tetapi dia juga menjadi seorang yang baik sahsiahnya dan berpegang teguh kepada agama.000.Semakin meningkat remaja. ‘Sedikit-sedikit . Dia bukanlah individu yang diibaratkan seperti kacang lupakan kulit.masih amalkan tabungan duit simpanan telah mencapai RM 500. Akhirnya.jawatan tinggi dengan swasta . Dalam setiap peperiksaan. v. Kisah seorang budak yang sentiasa berjimat cermat suka menyimpan wang i. Guru-guru selalu memuji dan menjadikan dia sebagai contoh kepada pelajar-pelajar lain di sekolahnya. vi.lulus dengan cemerlang mendapat pekerjaan yang baik . Karangan peribahasa Tuliskan sebuah cerita berdasarkan peribahasa . Kesungguhan dan ketabahan Mak cik Mona membesarkan anaknya telah terbalas. n n di sekolah menengah . ketekunan dan usaha gigih Iqbal membuahkan hasil. lama-lama jadi bukit’. Dia tidak pernah mengabaikan pelajaran dan tanggungjawab kepada ibunya. sejak di bangku sekolah rendah suka menabung sebahagian daripada duit belanja sekolah di dalam tabung di rumah. Ibunya selalu mengingatkan Iqbal supaya tidak lupa diri. iv.membuka akaun simpanan di bank dan teruskan amalan menyimpan dapat masuk ke universiti . Tidak hairanlah Iqbal telah muncul sebagai pelajar terbaik dalam peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) yang lalu.00 . Iqbal menjadi seorang anak yang berbudi pekerti luhur. Mak cik Mona bersyukur kepada Tuhan dan berasa gembira kerana janji kepada suaminya telah terlaksana.ibu bapa tidak mampu membayar yuran universiti menggunakan wang simpanan untuk perbelanjaan di universiti . Iqbal telah berjaya menjawat jawatan penting di ibu kota. Kejayaan yang diperoleh telah melayakkan Iqbal melanjutkan pelajaran ke menara gading. ii. Gunakan untuk membeli rumah batu kenderaan . dia telah menunjukkan prestasi yang cemerlang.

sikapnya mula berubah.menangis c. Pak Awang ambil sebagai anak angkat.n hantar ibu bapa menunaikan haji vii.bergaji besar . Sani berjaya .Amri diam .menasihati Amri . b. ada peperiksaan . Pak Awang hidup dalam kesusahan.Amri mendapat markah yang rendah Amri sedar akan kesilapannya .bidang doktor . Sikap Sani seperti kacang lupakan kulit.panggil Amri ke bilik guru .dijaga dengan baik.Pak Awang berasa bangga berharap dapat bergantung hidup dengan Sani.banyak risiko.dijadikan murid contoh di dalam kelas . Cikgu Ramlah sedar akan perubahan diari Amri . b. Sani berjaya menjadi seorang doktor .bergaul dengan murid-murid nakal . lama-lama jadi bukit’. hidup senang-lenang hasil daripada berjimat-cermat dan amalan menabung Tegaskan tajuk peribahasa .ditanggung oleh Pak Awang . a. .betul kata orang .berazam untuk mengubah sikap.melanjutkan pelajaran ke luar negara .Sani dapat sekolah . soalan 50 Tuliskan sebuah karangan berdasarkan kepada peribahasa “Bagai Kacang Melupakan Kulit” Sani anak yatim piatu -ibu dan ayahnya meninggal dalam kemalangan jalan raya.baru bertukar ke Sekolah Kebangsaan Darau a. c. soalan 51 Tuliskan satu karangan yang bertajuk “ Di mana Ada Kemahuan Di Situ Ada Jalan” Rahim memberitahu keluarganya tentang niatnya untuk berniaga .Pak Awang berasa sedih.tidak pernah pulang menjenguk Pak Awang segala jasa Pak Awang dilupakan . ‘Sedikit-sedikit .ibu bapanya menasihati .rajin bekerja .berdisiplin . soalan 49 Tuliskan sebuah karangan berdasarkan peribahasa “Hangat-hangat Tahi Ayam” Amri murid Tahun Enam Mawar . Pak Awang orang miskin . merupakan murid yang rajin .

terlupa akan kerja yang diberi oleh Cikgu Ling. b.rajin membuat latihan . b. sikap Asri itu tidak disenangi .mereka takut untuk memberitahu guru akan hal itu.Gurunya selalu memarahi Ahmad.menyindir Ahmad .Ahmad tersenyum gembira . .Cikgu dapat mengesan bahawa Asri meniru .bertekad untuk berjaya .Ahmad bersabar .Rahim bekerja dengan bersungguh-sungguh c.Ahmad menjawab dengan penuh yakin .cikgu Ling meminta buku latihan Asri . keputusan ujian diumumkan . Rahim memulakan perniagaan. b.pandai Tupai Melompat. Ahmad sering gagal dalam ujian Matematik .Rahim mengatakan keinginan untuk belajar membaiki kereta. c.tiga kali dia gagal .sikap Ahmad berubah .tiada masalah untuk menjawab soalan-soalan. Peperiksaan bermula .kerja Asri tidak kemas .tidak nakal lagi . .dia meniru daripada rakanrakannya.Cikgu Mamat menepuk-nepuk bahu Ahmad. Cikgu Mamat memuji sikap Ahmad .membaiki motosikal kawan-kawannya . Soalan 53 Tulis satu karangan yang bertajuk “ Sepandai . Asri leka bermain saja .berkata “Belakang Parang Sekalipun Kalau Diasah Akan Tajam jua”. Esoknya .Asri menafikannya. Anda diminta membina sebuah karangan berpandukan peribahasa tersebut.Rahim membuka bengkel. Asri . Rahim gembira mendapat dorongan daripada ayahnya. Bapa Rahim datang .a. d. Cikgu Ling memberikan kerja rumah kepada murid-murid kelas itu. Kawan-kawan sedar akan perubahan Ahmad .perniagaan Rahim semakin maju . a.bertanya sekiranya tidak faham.pelajar nakal . Mereka takut akan dipukul oleh Asri.malas membuat kerja rumah .tidak disenangi . Soalan 52 “ Belakang Parang Sekalipun diasah Akan Tajam Jua ”.tumpukan perhatian .dia yakin akan berjaya c.sejak peristiwa itu .persediaan yang cukup . bengkel Rahim lengkap . sekali Terjatuh Jua”.

Soalan 54 Masa Itu Emas Peribahasa ialah satu rangkai kata yang digunakan olah orang Melayu untuk menyatakan sesuatu perkara> Ianya merupakan kata-kata kiasan atau sindiran . masa yang berlalu tidak akan berulang lagi . seorang rakan Asri memberitahu .bercita-cita untuk menjadi seorang doktor . Hingga kini ianya masih digunakan oleh masyarakat a.belajar bersungguh-sungguh .menyedarkan orang tanpa menyakitkan hati . Sekali Jatuh Ke Tanah Jua”. banyak kerja dapat dilakukan jika pandai membahagikan masa dengan berfaedah dan betul Peribahasa ini mengingatkan kita agar selalu menghargai masa. d.cabaran sebelum menikmati hasil.jika tidak angan-angan Mat Jenin . pengertian yang mendalam .penuhkan masa dengan melakukan kerja-kerja yang berfaedah . Soalan 56 . Soalan 55 Dimana ada kemahuan di situ ada jalan Pendahuluan : sama seperti di atas a. Ada kalanya sebagai sindiran .gagal dalam peperiksaan d. c.Asri akhirnya terperangkap .orang yang faham akan sedar.masa sangat berharga .kalau seseorang itu mempunyai cita-cita dia akan berusaha untuk mencapainya.membaca.usaha yang gigih . c. Selain daripada peribahasa ini ada peribahasa lain yang mempunyai makna yang serupa seperti “Hati Hendak Semua Jadi”. Cikgu Ling menasihati Asri .usaha itu penting untuk kejayaan. b.cita-cita akan tercapai . “Kalau Hendak Seribu Daya. contoh akibat orang yang membuang masa dengan bermain-main .Cikgu Ling berkata “Sepandaipandai Tupai Melompat .guna masa dengan sebaik-baiknya. menolong ibu bapa dan sebagainya. misalnya . b.Asri dibawa berjumpa dengan Guru Besar . Kalau Tak Hendak Seribu Dalih”. maksud peribahasa .mesti berani .d.Asri mengaku kesalahannya. maksud peribahasa .

kita haruslah menanam sikap sabar agar segala pekerjaan yang dilakukan beroleh kejayaan.mengharapkan keuntungan yang besar tetapi belum pasti. pengajaran yang tersirat daripada peribahasa walau apa pun yang kita lakukan . c. Menghayati maksud peribahasa dengan baik. a. Soalan 57 Tulis satu karangan yang bertajuk “ Sehari Selembar Benang. Lama-lama Menjadi Kain”. Peribahasa di atas bermaksud jika kita sabar mengerja sesuatu kerja lama-lama ia akan berhasil juga. Keuntungan yang pasti dilepaskan. jika dibuat dengan sabar. b. Peribahasa ini mempunyai maksud yang sama dengan peribahasa “Sedikit-sedikit Lama-lama Jadi Bukit”. d.Mendengar Guruh Dilangit . Air Tempayan Dicurahkan sama seperti di atas a. maksud peribahasa . contoh yang membawa maksud peribahasa .menyuruh kita agar berhati-hati dan berwaspada. huraian tentang peribahasa tersebut. Belakang parang diasah lagikan tajam erti peribahasa . akhirnya akan membuahkan hasil jua.contoh cerita yang berkaitan dengan peribahasa a) Rani seorang pelajar yang kurang pintar b) rajin membaca dan mengulang kaji pelajaran c) sering bertanya kepada guru sekiranya tidak faham tentang pelajaran yang dipelajari d) dalam peperiksaan dia Berjaya . guruh di langit berbunyi tidak bermakna hari akan hujan . contoh keadaan yang menggambarkan peribahasa c. sesuai diamalkan masyarakat . b.diajak jual tanah tertipu.Pak Seman petani yang berjaya .sesuatu berita keuntungan harus diselidiki. Oleh yang demikian .

. Hari pertama persekolahan lagi. Sebagai akibatnya. semangat membaranya hanya seketika sahaja. sikap eloknya itu tidak berkekalan. Guru kelasnya senantiasa memantau sikap Ahmad demi tidak hanyut dalam kancah negatif. Teguran gurunya memberikan inspirasi baharu untuk dirinya berubah. dia akan mengulangi perbuatannya itu. Memang sahlah. Dua atau tiga minggu kemudian setelah ditegur. Ahmad masih leka dengan dunianya sedangkan detik pentingnya sebagai pelajar bakal teruji. Sikap buruknya ini harus dikikis untuknya berjaya. dia sentiasa aktif di dalam kelas dan senantiasa bertanyakan soalan jika dia tidak memahaminya. Keinsafan mulai timbul dalam hati ahmad. dia mengabaikan pelajaran kerana yakin dia telah berusaha. Apabila sahaja dia ditegur. Kehadiran Ahmad disambut mesra oleh rakan-rakan kelas baharunya. tetapi untuk selama-lamanya demi masa hadapan yang gemilang. guru-guru yang prihatin menegurnya supaya berubah. Ahmad mengendahkan segala pandangan terhadap dirinya kerana kini dua sudah memiliki kawan-kawan karib yang sebenarnya merosakkan dirinya. Dengan angkuhnya. penerimaan Ahmad oleh teman-temannya tidak mengecewakan. Gurunya memberikan sokongan moral apabila mengetahui impian besarnya itu. tetapi menjadi dingin setelah jemu berusaha. dia sudah didampingi rakan-rakan menyebabkan dia tidak lagi kekok dengan situasi di sekolah baharunya. Dia tidak lagi dihormati malah dicemuh kerana hanya berpura-pura selama ini. “hangat-hangat tahi ayam”. Ternyata. guru-guru yang mengajarnya tidak jemu dan berputus asa untuk menegurnya agar sikap dan kelakuan Ahmad akan berubah. Kesedarannya untuk berubah kini bukan sahaja jangka masa pendek. Mujurlah. dia pasti akan menangis dan mula bertekad untuk membuang tabiat buruknya. Ahmad semakin hari semakin teru perangainya. Sikap rajin dan berdisiplinnya menyebabkan dia dihormati oleh rakan-rakannya. dia diturunkan kelas dan bersamasama dengan pelajar lemah yang bermasalah. keputusan akhir tahunnya sangat teruk. tetapi akhirnya mengalah. Namun. Malah. Ahmad hanya bersemangat pada mulanya. Ibu bapanya yang menyedari sikap Ahmad ini turut menegur sikapnya yang kurang elok ini. ditujukan kepada dirinya kerana hanya bersemangat pada mulanya. Kata-kata gurunya bagai mencurahkan air ke daun keladi kerana dia mula mengabaikan pesanan gurunya. Sungguhpun begitu. Malah. tetapi malas pada pertengahan jalan Contoh Soalan: Tuliskan satu cerita berdasarkan maksud peribahasa 'hangat-hangat tahi ayam'. Ramai rakan sekelasnya tertanya-tanya ke manakah hilangnya semangat juang untuk berjaya Ahmad? Musim peperiksaaan semakin tiba. Pergaulannya mulai liar setelah dia berkawan dengan pelajar bermasalah. Sekejap Ahmad menjadi pelajar yang sangat rajin. Malunya tidak kepalang kerana dijadikan bahan tawa rakan-rakannya yang dahulu mengaku sahabat karib. Sikap kepala angin Ahmad ini membingungkan rakan-rakan sekelasnya. Ahmad menonjolkan sikap baik dan bersopan-santun agar tidak dipandang serong oleh rakan-rakan baharunya. seketika nanti dia menjadi pelajar yang bermalah.Peribahasa : hangat-hangat tahi ayam Maksud : hanya bersemangat pada mulanya. Dia merupakan pelajar yang berpindah dari sekolah lamanya kerana mengikut ibu bapanya yang bertukar tempat kerja. Dia mula mengabaikan pelajaran sedangkan suatu ketika dahulu dia begitu bersungguh-sungguh di dalam kelas. Namun. malah mula ponteng sekolah dengan pelbagai alasan yang tidak munasabah. Dia juga menanam cita-cita untuk menjadi seorang doktor. pepatah tua.

Akhimya. Baginya anak-anak adalah arnanah Tuhan. Beliau bersama abangnya mengerjakan kebun peninggalan arwah ayahandanya.Contoh Karangan Peribahasa GENGGAM BARA API BIAR SAMPAI JADI ABU Peribahasa ‘Genggam bara api biar sampai jadi abu’ bermaksud membuat sesuatu perkara harus bersungguh-sungguh sehingga mencapai kejayaan. Selangor. Selain itu. sebelum pergi ke sekolah. beliau mulai mengerti kesusahan hidup yang terpaksa dipikul bersama abangnya. Peribahasa tersebut boleh dikaitkan dengan suatu peristiwa yang dialami oleh Cikgu Hanit. Selangor pada tahun 1937. Beliau turut membela ayam dan itik di sekitar rumahnya. Sewaktu berusia 19 tahun. Wang sebanyak RM50 digunakan untuk membantu meringankan beban tanggungan ibunya. Beliau telah dilahirkan di Kampung Sungai Choh. Niatnya untuk melanjutkan pelajaran ke peringkat yang lebih tinggi terkandas disebabkan masalah kewangan yang ditanggung oleh keluarganya. Setiap pagi. Sejak itu. Mereka telah dikumiakan seramai 12 orang anak. berjemaah. Ada masa untuk belajar. dan bermain. kuih-muih ini akan dihantar oleh anak-anaknya di gerai-gerai makan. Semuanya dididik dengan kasih sayang yang tidak berbelah bagi. masa membuat kerja sekolah. Beliau cukup prihatin dengan keperluan keluarganya dan sanggup bersusah payah demi menjamin kebahagiaan mereka sekeluarga. tujuh orang lelaki. Kehidupannya yang susah menyebabkan beliau berazarn untuk mengubah nasib anak-anaknya. Tanggungjawab ibu bapa ialah menyempurnakan kehidupan anak-anak. bapanya telah meninggal dunia dan seterusnya beliau dibesarkan oleh ibunya bersama-sama dengan lima orang adik-beradik yang lain. dan lima orang perempuan. Beliau telah memberikan pelajaran yang sempurna kepada anaknya. Apabila mengenangkan nasibnya yang tidak berupaya melanjutkan pelajaran ke peringkat yang lebih tinggi. dia mengambil keputusan untuk memohon menjadi guru. Anak-anaknya dididik supaya mempunyai jadual waktu sendiri. Semasa usianya lapan tahun. Beliau menyediakan sebatang rotan untuk menakut-nakutkan anaknya . beliau telah bertemu jodoh dan akhimya berkahwin dengan seorang guru bemama Arbibah Abu Bakar. Ketika itu gaji permulaannya adalah RM50 sahaja. beliau sering membawa anak-anaknya menjala ikan di sungai bagi menambah sumber makanan seharian. Beliau seorang yang lembut tetapi tegas semasa mendidik anak-anak. Isterinya pula rajin menyediakan kuih-muih untuk jualan. mengaji. mengulang kaji pelajaran. Rawang. beliau menanamkan cita-cita untuk memastikan setiap anak-anaknya berjaya dengan cemerlang dalam pelajaran. Cikgu Abu Hanit ini gigih berusaha untuk menambah pendapatan keluarga seperti menjual buah-buahan dan sayur-sayuran yang diperoleh di kebunnya yang seluas seekar di Serendah. Mereka tahu tanggungjawab masing-masing dan semua ahli keluarga mesti patuh dengan peraturan dan hormat kepada orang yang lebih tua.

Mereka hanya menggunakan buku-buku abang atau kakak mereka sebagai rujukan. ahli perniagaan. Beliau bukan setakat berjaya membentuk anak-anaknya sehingga berjaya dalarn kerjaya masingmasing malahan beliau turut memberi sumbangan besar kepada masyarakat. Sekarang dia boleh mengutip buah dan hasilnya. Dengan itu. agama. Kejayaan anak-anaknya yang tua sebenarnya banyak memberi dorongan kepada anak-anaknya yang lain. beliau akan mengizinkan anak-anak untuk dirotan oleh guru. Cabaran yang paling utarna ialah kekurangan wang bagi membayar yuran pengajian dan belanja persekolahan. dan negara. Kejayaan anak-anaknya sebenarnya adalah berkat ketabahan. Pemilihan Cikgu Abu Hanit sebagai ‘Tokoh Bapa Cemerlang’ merupakan kejayaan besar yang dicapainya dalarn mendidik anak-anak.agar tidak leka dengan tanggungjawab sebagai seorang anak. dia berjaya membangunkan Kampung Tok Pinang. pengurus estet. Serendah. Kini beliau sudah bersara dan tidak perlu lagi memerah keringat. Setelah mengharungi cabaran dalarn kehidupan. dan pengorbanan yang diberikan selarna ini. Sebagai contoh. kejayaan beliau bersesuaian dengan peribahasa ‘genggam bara api. Sekiranya mereka membuat kesalahan di sekolah. sarna ada di sektor awarn mahupun di sektor swasta. manakala yang bongsu baru sahaja menamatkan pengajian di peringkat sarjana dalam bidang perniagaan. Semua anaknya telah berjaya melanjutkan pelajaran ke pusat pengajian tinggi di dalam dan di luar negara. Beliau berpegang kepada prinsip ‘boleh merotan. Semua anaknya berperibadi mulia dan tabu membalas jasa orang tua. eksekutif bank. beliau kini boleh tersenyum bangga melihat anakanaknya membesar dan telah berjaya dalam pelbagai bidang. biar sampai jadi abu’ . Sekarang mereka berjaya dalam bidang masing-masing di seluruh negara. Dua orang lagi anak perempuannya juga sedang melanjutkan pelajaran di peringkat sarjana di Amerika dan England. pendakwa raya. Oleh itu. ketekunan. dan ahli perniagaan. Rumah besar yang didiarni kini adalah basil titik peluhnya dan sumbangan anak-anak. tetapi jangan sarnpai mencederakan’. namun masa lapangnya digunakan untuk berkebun di tanah seluas tiga setengah ekar. Anak-anaknya kini berjaya menjawat jawatan sebagai peguam. Anak perempuan sulungnya berusia 46 tahun bekerja sebagai seorang guru dan sedang melanjutkan pelajaran peringkat sarjana di Universiti Malaya. pengorbanan beliau menjadi contoh kepada ibu bapa yang lain agar dapat mengetahui rahsia di sebalik kejayaan beliau mendidik anak-anak. Sesungguhnya ‘Anugerah Bapa Cemerlang’ dapat dianggap sebagai dorongan kepada seluruh ibu bapa untuk mengasuh anak-anak mereka menjadi warga yang berguna kepada diri sendiri. keluarga. masyarakat. Banyak keperluan seperti buku tarnbahan yang diminta oleh anaknya tidak dapat disediakan.

dulu sewaktu aku dalam tahun lima markahku tidak seteruk ini. akau telah banyak menghabiskan masaku di padang. Aku cuma mendapat 25 dan 30 peratus. malu. kecemerlanaganku di padang seiring dengan kecemerlangan di kelas. Bak kata pepatah “ di mana ada kemahuan di situ ada jalan . Walaupun aku masih ketinggalan jika dibandingkan dengan rakanrakanku yang lain aku tetap yakin menjelang ujian percubaan UPSR nanti aku boleh mencapai markah yang maksimum. Aku yakin aku akan beroleh kecemerlangan dalam UPSR yang akan belangsung sebulan lagi jika akau terus meningkatkan usahaku. Aku bingung .DI MANA ADA KEMAHUAN DI SITU ADA JALAN Malu. Ini bermakna aku mendapat ‘D’ bagi kedua-dua matapelajaran. Seseorang mesti melalui sebuah jambatan apabila hendak ke kampung tersebut. usahaku sejak lima bulan yang lalu benar-benar memeberi kesan. UPSR enam bulan lagi. aku yakin akau akan dapat memperbaiki kelemahanku. selain itu ibu juga menyuruh aku mengikuti kelas tuisyen tetapi aku sentiasa memberikan alasan UPSR masih jauh lagi. Aku berjanji pada diriku untuk menebus kegagalalan ini. aku benar-benar insaf . Sekarang baru aku sedar . tetapi ibu sentiasa mengigatkan aku agar pandai membahagikan masa . Sepatutnya . Sekejap sahaja jambatan itu siap dibina dan boleh digunakan semula.. Aku juga akan mengikuti Klinik UPSR . Aku mampu tersenyum. di mana akan aku sorokkan mukaku . Fikiranku terus berkecamuk . . Tiga bulan berlalu . di samping membuat latihan intensif sekurangkurangnya tiga jam sehari. balai raya dan sebagainya. Rasa malu dan sedih menyelubungi diriku apabila cikgu mengembalikan kertas Sains dan Bahasa Inggeris. Penduduk Desa Warisan hidup bersatu padu demi keamanan kampung. membina serau . bahawa aku telah jauh tertinggal daripada rakan-rakanku. Kampung ini terletak di seberang sebuah sungai.” HIDUP SEPAKAT MEMBAWA BERKAT Desa Warisan adalah sebuah kampung yang aman damai. dalam ujian pertengahan semester aku hampir-hampir tidak percaya markahku telah melonjak hampir mencapai ‘A’. untuk memastikan aku mendapat maklumat-maklumat terkini teknik belajar yang berkesan. Apabila keputusan ujian percubaan dikeluarkan . aku mendapat 5A . Pada suatu hari hujan ribut menyebabkan jambatan itu patah dan runtuh .Mereka bergotong-royong membuat kerja-kerja terutamanya kerja-kerja menanam padi. Ibu memang tidak menghalang aku aktif dalam bidang sukan.Keesokannya penduduk Desa Warisan beramai-ramai membina jambatan tersebut. Mulai hari itu aku akan mengikuti kelas tuisyen .

masyarakat harus hidup dalam suasana aman dan damai. Oleh hal yang demikian tidak hairanlah kalau Desa Warisan terpilih menjadi kampung terbaik di peringkat negeri dalam pertandingan antara kampung baru-baru ini. kita haruslah menghayati peribahasa ini dengan hidup bersatu padu tanpa mengira bangsa. dan mementingkan diri sendiri. dengan adanya aktiviti bergotong-royong. “Jiran sepakat membawa berkat” juga dapat diperhatikan melalui suasana kemesraan. Kita yang tinggal di kawasan bandar sering berjauhan dengan keluarga dan kaum kerabat. Dalam bidang pentadbiran. maka sesebuah organisasi itu tidak akan maju. iaitu dengan melakukan kerja secara beramai-ramai juga akan mempererat hubungan sosial antara anggota masyarakat dan seterusnya dapat melahirkan perasaan kekitaan dan kesedaran kebangsaan. utuh. Pendeknya Desa Warisan sukar digugat oleh anasir-anasir yang tidak baik kerana sikap mereka yang bersatu padu dan sentiasa meningkatkan permuafakata mereka untuk memajukan desa yang tercinta . Cogan kata ini menggesa seluruh masyarakat bersatu dan berganding bahu dalam melakukan sesuatu pekerjaan atau menyelesaikan sesuatu masalah supaya mereka dapat hidup dalam suasana yang sejahtera. masa. dan harmoni. Ini juga bermakna. Untuk mencapai kemajuan nagara. sesuatu kerja berat akan menjadi ringan apabila dilakukan bersama. Selain itu. bak kata pepatah ‘ Hidup sepakat membawa berkat’. jiranlah yang menjadi saudara mara kita yang terdekat. Sekiranya semangat ini diabaikan. Melalui hubungan sedemikian. berpecah-belah. kelab keceriaan untuk menjalankan berbagai aktiviti yang dapat memajukan dan mengeratkanlagi hubungan antara penduduk. ringan sama dijinjing”. persatuan belia . tenaga. kita akan mengalami huru-hara dan kehancuran. tolong-menolong. bak kata pepatah “ berat sama dipikul. Huraikan pandangan anda terhadap pernyataan di atas. Selain itu. masalah-masalah sosial seperti kecurian dan rompakan dapat dikurangkan. Dalam konteks negara Malaysia yang terdiri daripada rakyat yang berbilang kaum. dan perbelanjaan individu. agama.Mereka juga menubuhkan persatuan-persatuan seperti persatuan kebudayaan. Hal ini terjadi kerana tidak ada kerjasama antara semua pihak untuk memajukan . Bersatu Teguh Bercerai Roboh” seterusnya menjadi amalan berguna untuk menentukan kejayaan sesebuah negara. jika kita bercerai-cerai. dan negara dapat dijimatkan. masyarakat. “Bersatu Teguh Bercerai Roboh” merupakan satu cogan kata yang dalam maknanya untuk diamalkan oleh manusia sejagat demi mencapai kesejahteraan hidup. Semangat bersatu padu boleh disemai dan dipupuk di kalangan jiran tetangga melalui semangat kejiranan. kampung tersebut telah menjadi tumpuan kampung-kampung lain untuk meninjau rahsia kejayaanya. khususnya di kawasan bandar yang semangat kejiranannya dikatakan semakin luntur. Jadi. Sebaliknya. Semangat gotong-royong. semangat bersatu di kalangan pekerjanya juga harus dipupuk. sama ada di sektor swasta atau di sektor kerajaan. dan saling menjaga kebajikan sesama mereka. dan adat resam.

kemiskinan. Saya tidak mahu pergi ke kelas piano. Peribahasa ini bermakna walaupun seseorang itu tidak pandai dalam sesuatu bidang tetapi jika dia berusaha bersungguh-sungguh akan berjaya dalam bidang itu. maka kejayaan cemerlang tidak akan tercapai. Pada mulanya saya mendapati jari-jari saya sakit. Oleh yang demikian. Tetapi ibu bapa saya tetap merangsang saya untuk berusaha bersungguh-sungguh. Jika segelintir sahaja yang menyahutnya. Saya berasa sungguh gembira. Usaha-usaha kerajaan untuk meningkatkan kesejahteraan hidup masyarakat tidak akan menjadi realiti. Di peringkat nasional. maka kempen-kempen dan program-program kerajaan seperti inflasi sifar. Misi dan visi yang dirancangkan oleh kerajaan untuk memajukan negara bukan setakat memerlukan kerjasama semua rakyat. pengangguran. Oleh sebab itu rakyat harus bersama-sama membantu memulihkan keadaan supaya tidak bertambah teruk. negara sekarang sedang mengalami masalah ekonomi. memang tidak dinafikan lagi tentang kepentingan semangat bersatu itu. Ibu bapa dan guru piano saya juga memuji saya. Dalam ujian lisan dan praktikal piano. Tambahan pula. saya mendapat keputusan yanf cemarlang. sedangkan pihak yang lain tidak memberi komitmen. Oleh yang demikian. malahan kerajaan dan rakyat harus bersatu dan berganding bahu untuk menjayakannya. Oleh itu. Usaha saya telah berhasil. marilah kita beramal dan berpegang teguh dengan peribahasa “Bersatu teguh bercerai roboh” demi kebahagiaan kita semua. Saya tidak lagi akan melupakan peribahasa “ Belakang parang selagipun jika diasah akan tajam juga “. sekiranya tidak ada tindak balas positif daripada rakyat keseluruhannya. budaya membaca. Saya mengikuti nasihat mereka dengan hati yang tabah. semangat seperti “aur dengan tebing” perlu dijadikan panduan demi meningkatkan produktiviti sesebuah organisasi. Maksud peribahasa ini ialah sesuatu perkara yang susah akan ahkirnya berjaya juga jika diusahakan secara consisten dan tekun. . sudah pasti berbagai-bagai masalah negara akan timbul seperti kes jenayah. Jika hanya pihak tertentu sahaja yang bekerja bertungkus lumus. Belakang Parang Sekalipun Diasah Akan Tajam Juga “ Belakang parang sekalipun diasah akan tajam juga “. cintai alam sekitar. dan lain-lain akan gagal. Saya memberitahu perkara ini kepada ibu bapa saya. dan lain-lain. dapatlah kita katakan bahawa pepatah “Bersatu teguh bercerai roboh” amat penting untuk dijadikan teras dalam mencapai kejayaan. Rakyat dan kerajaan tidak boleh mementingkan diri sendiri kerana masalah yang melanda negara dirasai bersama-sama. Berikut adalah pengalaman saya mengenai peribahasa ini Saya telah mula belajar bermain piano pada usia 8 tahun. Jika masyarakat berpecah-belah dan berceraiberai. rusuhan kaum. Sesungguhnya keadaan sosial yang tidak stabil akan membantut usaha kerajaan untuk memajukan negara. Kita mesti tidak mudah putus asa dalam menghadapi cabaran.organisasi tersebut.

Aku tahu bahawa aku mesti mencuba sedaya upaya untuk menghampiri mana-mana sungai yang berdekatan.Aku tidak pasti entah bila aku terlelap. Untuk berpatah balik. Nyamuk dan serangga halus bermaharajalela di sini. Tiba-tiba. Ceritakan pengalaman anda. Dengan segera. hari sudah bertukar menjadi malam dan seluruh badanku berasa letih. Sungai dapat membekalkan sumber air dan aku tidak perlu risau tentang kehausan. Hilang rasa kelaparan dan kehausanku dengan serta merta. Keadaan hutan di kawasan gunung ini terlalu tebal. Semasa menyertai aktiviti tersebut. Sedar-sedar. Perutku terasa sangat lapar dan tekakku kering dan dahaga. Tujuannya adalah untuk menghindarkan nyamuk dan binatang buas. hari akan bertukar malam. Makanan yang aku bawa hanya dua keping roti. aku berdoa agar bantuan segera tiba dan siang cepat menjelma. Aku bingkas membentangkan tikar berdekatan dengan unggun api lalu membaringkan tubuhku di atas tikar tersebut. beberapa jam lagi. anda telah tersesat di dalam hutan. aku terus mengumpulkan ranting. Aku tidak tahu apakah yang harus aku lakukan dalam keadaan yang bingung ini. Walau bagaimanapun. Aku menguatkan semangat aku lalu menjelajah hutan untuk mencari sungai. Walau bagaimanapun seluruh tubuhku basah kerana aku banyak berpeluh. Jawapan Contoh: Hatiku menjadi gelisah. mentari menyingsingkan cahayanya. Udaranya pula terlalu sejuk. Badanku menggigil dan berasa gatal-gatal. jaraknya agak jauh. Aku berdoa dalam hati kecilku agar dapat keluar dari hutan ini dengan selamat. Sebelum aku tidur. Aku menyesal kerana aku tidak mengikut nasihat guruku supaya tidak merayau-rayau di dalam hutan seorang diri. suatu idea menerjah dalam benakku. . Aku tidak membawa peta dan kompas kerana tertinggal di rumah. di samping memanaskan badan aku pada waktu malam nanti. Kegelapan menutupi hutan itu. aku berasa gembira kerana keadaan hutan yang gelap menjadi terang semula. Badanku lebam akibat gigitan nyamuk pada seluruh badanku. beberapa keping biskut dan sebotol air yang hanya cukup dimakan untuk dua hari sahaja. aku mengeluarkan bekalan yang aku bawa daripada beg galas lalu terus menyumbatnya ke dalam mulut. Langit pula kelihatan gelap menandakan hujan lebat akan turun pada bila-bila masa. Tanpa membuang masa. Perasaanku semakin kecut. Perkara yang tidak kuingini asyik bermain-main di dalam mindaku. Kawasan sekelilingku yang merupakan flora dan fauna sahaja telah menjadikan aku berasa asing dan kurang selesa.KARANGAN: PENGALAMAN TERSESAT DI DALAM HUTAN Karangan Jenis Gambaran/Keperihalan SOALAN: Anda telah mengikuti perkhemahan yang dianjurkan oleh pihak sekolah. dahan kayu dan dedaun kering untuk dijadikan unggun api. Kemungkinan untuk aku berjumpa dengan mereka semakin tipis. Bimbang juga rasanya kerana aku terlupa membawa baju yang berlebihan dan tentu aku akan basah kuyup. Keadaan yang kurang selesa ini menyebabkan aku sentiasa mencuba untuk mencari jalan keluar. Sekiranya aku menunggu kawan-kawanku di sini. Aku berasa bimbang akan dibaham oleh binatang-binatang buas ataupun terserempak dengan sesuatu yang tidak kuingini. Aku bernasib baik kerana selepas beberapa jam. aku berjaya mencari sebatang sungai yang kelihatan jernih dan bersih. Tanpa kusedari.

Jam di dinding masih lagi aku tenung. aku mengambil keputusan untuk melelapkan mata. Kini aku telah berjaya diselamatkan dan dibawa keluar dari hutan. Aku berusaha untuk menenagkan diriku dan hanya mampu bertawakal agar tiada apa-apa yang menimpa ayah dan ibu. Isi kandungan mesej tersebut menyatakan “Selamat Hari Jadi”. niatku berbuat demikian terhalang. Namun. aku terdengar namaku dipanggil berterus-terusan. Sejak petang tadi. Mesej tersebut aku baca dengan teliti. Aku berjanji bahawa aku tidak akan leka dan cuai lagi pada masa hadapan. ayah dan ibu telah keluar rumah tanpa memberitahuku ke mana arah tuju mereka berdua. Mereka mengatakan namaku telah terpapar di media massa. Aku semakin takut. Setelah selesai membaca. Pada skrin telefon tertulis “satu mesej diterima”. . Rupa-rupanya. Kami berpeluk-pelukan. Menyambung karangan yang bermula dengan perkataan "tiba-tiba" KARANGAN JENIS CEREKA Hujan turun dengan lebat. Perasaan takutku berunsur sedikit. Jam menunjukkan ke angka 1. Sayup-sayup kedengaran salakan Bobo. Aneh sekali. Terlalu gembira perasaanku. Panggilan telefon yang aku buat kini merupakan panggilan kali ke enam. pengalaman ini tidak akan melemahkan semangatku untuk mengikuti aktiviti seperti ini pada masa hadapan. Ah! Aku melepaskan satu keluhan. Lebih membimbangkan. Guru-guruku dan semua peserta perkhemahan termasuk ahli keluargaku menarik nafas lega. Aku memekap telinga untuk memastikan siapakah yang memanggil namaku.Tiba-tiba. adakah kerana kesejukan atau kerana ketakutan. Entah. Pada saat itu. jauh di lubuk hati aku berdoa agar ayah dan ibu selamat. Namun. barulah aku sedar bahawa aku sudah pun berumur 16 tahun satu jam yang lalu. Telefon bimbitku aku tekan. mereka ialah kawan-kawanku bersama-sama dengan beberapa anggota polis yang sedang berjalan ke arahku aku. Tiba-tiba deringan telefon bimbit jenama Sony Ericson model W995 ku memecahkan suasana sunyi. Ke mana agaknya ayah dan ibu pergi? Mengapa mereka masih belum pulang lagi? Ah! Aku melepaskan keluhan sekali lagi. Pengirim mesej tersebut bukanlah seperti yang aku jangkakan tadi. Aku berasa gembira dan berlari untuk mendapatkan mereka. Shin Dongho. Mungkinkah mesej itu datang dari ayah atau ibuku. Akhirnya. Aku cuba mendail nombor telefon ayahk.ayah dan ibu masih belum pulang. Aku tidak tahu apakah yang harus aku katakan. Mesej itu datang daripada sahabatku. anjing Pak Cik Lim jiran belakang rumahku. Kelibat ayah dan ibu masih belum kelihatan. Begitulah juga dengan ibu. kilat sabung-menyabung. panggilanku tetap tidak dijawab. Dengan perasaan hampa. Terkejut aku dibuatnya. Lantasku mencapai telefon bimbitku. Aku menggigil. Mereka telah membuat liputan tentang kehilanganku. aku tersenyum sendiri. Aku mulai tenang untuk seketika. Walau bagaimanapun.00 pagi.

Kini. Aku melepaskan genggaman eratku pada kayu hoki dan gunting. Sebelum melangkah keluar bilik.Kemudian. Kesemua rancangan ini dirancang oleh ibu dan dibantu oleh saudara-mara dan sahabat andai. Tangan kananku pula. Aku berjalan dengan cukup cermat agar tidak terlanggar mana-mana barang di sebelahmenyebelahku. bekalan elektrik rumahku berfungsi semula. Aku yang berada dalamkeadaan cemas bertambah semakin cemas. sebelum ini aku telah mengira bilangan anak tangga rumahku.” balasku beserta tawa kecil. pada 2 Januari 1994. aku berdoa. Shin Dongho menatang sebiji kek coklat dihiasi enam belas batang lilin. Rumah jiran-jiran di sekeliling ada yang masih bercahaya. Setahuku. akulah insan yang paling bertuah pada ketika itu.00 pagi. Entah. tombol pintu ruang makan aku pusing. aku membuka tingkap untuk membenarkan angin pagi masuk ke ruang bilikku. aku mengawal langkahku. Masin rasanya. Pisau pada jari ibu cepat-cepat aku ambil lalu memotong kek tersebut. aku bakal menuruni anak tangga yang terakhir. Pendingin hawa turut padam. Aku bangun dari katil lalu menuju ke arah tingkap. Sebenarnya. Dengan perlahan. mungkinkah tabiat gemar mengiraku membuatkan aku mengira setiap benda yang aku lihat.Aku berharap agar tidak berlakunya perkara ayng melibatkan pertumpahan darah dan sebagainya. “Tepat pada 3. Aku mulai panik. Malang sekali. Aku bersyukur kerana ayah dan ibu selamat. Lampu halaman rumah Pak Cik Eli masih gah bernyala.00 pagi. Kemudian. orang yang menyambut hari jadi pada awal pagi. 2 . Jam di dinding kini menunjukkan pukul 3. Setelah selesai menyanyi. Bagi mengelakkan didengar oleh pihak musuh. Aku menanya ibu. Badanku aku rebahkan dengan lemah ke atas katil. Apakah rumah aku sahaja yang terputus bekalan elektrik? Namun demikian. bunyi pinggan jatuh datang dari arah ruang makan. dari penjuru ruang makan. Aku meneruskan langkah menuju ruang makan. kamu telah selamat dilahirkan. Jantungku mulai berdebar-debar. ibu menghulurkan sebilah pisau pemotong kek kepadaku. “Aku sangkakan pencuri tadi. Kelihatan wajah ayah dan ibu. Oh. Tidak pernah dalam sejarah. Dalam genggaman tanganku kini adalah senjata.Lampu bilik tidurku terpadam. aku meniup lilin pada kek hari jadiku. Mereka semua menyanyikan lagu selamat hari jadi. Aku ketawa. aku cuba untuk melelapkan mataku buat kali kedua. “Apa yang kamu fikirkan?” tanya ayah. Tangan kiriku. Lampu di dapur aku pasang. Terharu. “Mengapa bersusah payah menyambut hari jadiku pada waktu begini?” Ibu tersenyum sambil berkata. Aku gembira kerana ayah dan ibu serta yang lain snaggup melakukan majlis hari jadiku pada tengah pagi. aku berasa sungguh kagum dan terharu! Lantas aku memeluk ibu. Ketika aku berbuat demikian. Langsir bilikku aku buka dengan perlahan. rupa-rupanya tidak. Siapa agaknya yang berada di dapur? Pada pendapatku. Kemudian. Tawaku diiringi air mata. Tiba-tiba. Nampak gayanya aku terpaksa tidur tanpa bekalan elektrik. kali in lebih menyeramkan! Kedengaran dari sudut ruang bilikku. saudara-mara aku juga turut berada di samping ayah dan ibu. percubaan aku untuk menutup mata terganggu sekali lagi.Aku berusaha mencari lampu suluh tetapi gagal. Bukan itu sahaja. Klik! “Surprise!” Satu jeritan beramai-ramai terdengar. kesemua mereka hanya mampu tersenyum.” Wah. aku lihat sahabatku. Beberapa minit kemudian. sebilah gunting yang tajam. aku berjalan menggunakan hujung kaki. hari jadiku sering disambut lambat kerana semua pihak sibuk menyediakan diri untuk sesi persekolahan. tidak mungkin pinggan itu boleh jatuh dengan sendiri. Pencuri! Bagaimana kalau pencuri yang masuk ke dalam rumah? Persoalan demi persoalan mula meracuni mindaku untuk menguatkan semangatku dan pergi menjenguk sekiranya ada pencuri atau tidak. Ketika menuruni tangga. Sedang aku membuka tingkap. Perlahan-lahan suis lampu aku tekan. aku berasa amat hairan. Aku mendapat tahu kerana terdengar bunyi yang dihasilkan oleh pendingin hawa bilikku. Setip langkah aku kira. kayu hoki milikku yang dihadiahkan oleh ibu. Dapat aku rasakan titik peluh menuruni mukaku lalu menyentuh bibirku. Pelukkan aku disambut oleh ibu dengan tangisan. keadaan bilikku mulai berasa panas. Sepanjang hidupku. Pintu bilikku aku buka dengan perlahan agar tidak menghasilkan apa-apa bunyi.

syukur ke hadrat Illahi atas kejayaan ini. Zaid _____________ ayahnya di ladang. Tidak akan tercapai sesuatu cita-cita itu dengan tidak berusaha kuat. Walaupun sibuk dengan pelajaran. Dia senantiasa mengulang kaji pelajaran serta tidak pernah ponteng menghadiri kelas-kelas tambahan. Zaid senantiasa _______ kepada Tuhan untuk ______________ kejayaan yang cemerlang dalam peperiksaan nanti. Tulis sebuah cerita berdasarkan maksud peribahasa tersebut. Selain belajar dan membantu ibu bapanya.” kata Zaid dalam hati. beberapa orang rakannya telah mengucapkan ___________ kepadanya. Begitulah maksud peribahasa. Setiap petang. Zaid telah membuat ____________ lebih awal. Begitulah usaha yang membuahkan kejayaan. Zaid yakin bahawa selain mendapat restu daripada ibu bapa dan rajin ______________________ pelajaran. tarikh yang akan terus tersemat dalam sanubariku sebagai lipatan memori yang sukar dilupakan. Pada hari peperiksaan. Zaid tidak cemas. Zaid tidak menyangka bahawa dia telah mendapat 8A dalam peperiksaan PMR. Penilaian Menengah Rendah (PMR). Soalan-soalan peperiksaan dijawabnya dengan tenang. Bertuahlah ibu bapanya kerana Zaid rajin dan ___________________ untuk menghadapi peperiksaan. Zaid amat terkejut kerana belum pun sempat dia sampai ke arah papan kenyataan. dia patut berdoa agar dikurniai Tuhan kejayaan. . Zaid pelajar Tingkatan Tiga yang akan menduduki peperiksaan. Latihan Melengkapkan Karangan Contoh BM PMR I Latihan Melengkapkan Karangan Contoh BM PMR 1 (Murid-murid Tingkatan 3 Meekness dan 3 Devotion) Kalau Tidak Dipecahkan Ruyung. “Kalau tidak dipecahkan ruyung. Setelah dua bulan berlalu. Dialah harapan keluarganya. “kalau tidak dipecahkan ruyung manakan dapat sagunya”. Di samping itu. Zaid juga sering _________________ perbincangan secara berkumpulan. kini keputusan peperiksaan PMR akan diumumkan. “Alhamdulillah. Bak kata pepatah. Zaid sedar bahawa daripada hasil tanaman di ladang itulah ibu bapanya _______________ kehidupan mereka sekeluarga.Januari 2010. Manakan Dapat Sagunya. Zaid tidak melupakan tanggungjawabnya sebagai anak. Ketika lapan bulan sebelum peperiksaan PMR. Ibu bapanya turut berasa gembira __________ kejayaan Zaid. manakan dapat sagunya”. Zaid ____________________ untuk melihat keputusan yang bakal diperolehnya. Zaid tidak sanggup menghampakan _________ kedua-dua ibu bapanya yang telah banyak berkorban untuknya.

Kelihatan tubuh ibunya kurus dan muka berkedut mengambarkan umurnya yang semakin tua. Umur ibu Hassan 60 tahun. Hassan tertarik melihat wajah tua ibunya yang selama ini berusaha menyara hidupnya.Tiba-tiba Hasan bangun dan berjalan ke arah bilik ibunya. Entah mengapa. Namun. Janganlah ayah berkata begitu”.(Sumber: Nexus PMR A+ Penulisan. Hasan sayang ayah. Kehidupan mereka ibarat kais pagi makan pagi. 2012) · Cikgu Chai Loon Guan. Hasan mula mengingati semula saat-saat manis ketika ayahnya masih hidup. Kata-kata ayahnya menyentuh perasaan mudanya. kata ayahnya dengan nada suara yang lemah dan mendayu. “ Hasan. tubuh kurus itulah yang bergelut mencari rezeki untuk menyara kehidupan Hassan dan adiknya Nazri. Namun. ayah sudah tua nak. Penerbit Sasbadi. Malim – 2013 Contoh karangan soalan kelima:Perenggan Pengenalan: Kriteria dan teknik komsas Contoh Ayat / Teknik Komsas Digunakan Teknik Pemerian Frasa menarik Frasa menarik Mata Hasan sukar untuk dipejamkan. Pada masa yang sama. “ Ayah. kais petang makan petang. Walaupun mereka kurang berada tetapi kehadiran ayahnya amat dirasai oleh Hasan. Tanpa Hasan sedari air matanya berlenang dan membasahi bahu ayahnya. Perkembangan Cerita:Perenggan Kedua:Kriteria dan teknik komsas Contoh Ayat / Teknik Komsas Digunakan Teknik Imbas Kembali dan teknik dialog. Anak mata Hassan tertacap pada sekujur tubuh yang sedang nyenyak tidur di atas katil usang di dalam bilik tidur yang agak kecil dan uzur. kata Hasan sambil tangannya memeluk tubuh ayahnya yang kurus kerana setiap hari membanting tulang berladang di belakang rumahnya. mungkin umur ayah tidak panjang”. Hassan pasrah akan ketentuan Tuhan dan dia bersyukur kerana mempunyai seorang ibu yang sanggup memeliharanya bagai menatang minyak yang penuh. namun usahanya gagal. SMK Methodist. Tg. Berkali-kali dia cuba melayari tidurnya pada malam tersebut. “Hasan sayang ayah ke?” .

Justeru.” kata Hamid dengan nada suara yang tinggi. Hamid berindak nekad dengan menarik baju Hasan. Jangan sekali-kali kau berani nak mendekati kami. budak miskin.” kata Jebat. Dia selalu membawa air masak dari rumahnya. SK. Memang Hasan tidak akan ke kantin sekolah kerana dia tahu wang yang diberi ibunya lebih baik disimpan untuk digunakan pada masa kecemasan. Hasan tidak membalas balik tetapi kawan-kawan yang bersama-sama dengan Hamid akan mentertawakanya. Hassan datang”. Sekolah Menengah Kebangsaan Lambor Kanan. Hasan menggangguk-anggukkan kepalanya tanda bersetuju.ha. Kata-kata itulah yang sering diluahkan oleh bapanya sebagai motivasi kepadanya untuk berjaya dalam kehidupan dunia yang mencabar ini. bermusuh jangan sekali. Setiap kali Hamid membuli dan memperli Hasan. Akhinya mereka meninggalkan Hasan seorang diri di tepi pandang dan menuju ke kantin. Hasan terpinga-pinga daripada lamunannya. Hasan tahu ibunya sudah bangun awal kira-kira pukul 4. “ Kalau dah miskin tu. memanglah dasar orang miskin suka menyusahkan kami belajar. “Hoi budak busuk. Hamid merupakan anak seorang pengurus ladang kelapa sawit di kampungnya. Hasan merupakan pelajar cemerlang di sekolah mereka.( Konflik) Kriteria dan teknik komsas Contoh Ayat / Teknik Komsas Digunakan Teknik Dialog dan Teknik Suspen.. Hasan tahu. Bau macam kambing.. Hasan tidak akan bertindak untuk melawan mereka. Begitulah rutin kehidupan Hasan dan setelah balik Hasan akan mandi dan menunaikan sembahyang Subuh. ibunya sudah menyiapkan bungkusan nasi lemak untuk dihantar ke kedai Pak Yusuf. buat cara orang miskin. Dengan menaiki basikal peninggalan arwahnya ayahnya. ada beberapa orang pelajar yang tidak senang dengan kejayaannya. Mereka sedar.( Konflik) Kriteria dan teknik komsas Contoh Ayat / Teknik Komsas Digunakan Teknik Dialog dan Teknik Pemerian.haaaa. Perenggan Ketiga:. Kemudian. Ada kalanya. bu.” sambung Hamid sambil mencebek mukanya. “Hoi. berkawan biar seribu.” kata ayahnya lagi.30 pagi. “ Jika Hasan sayang ayah.” kedengaran suara Hamid salah seorang pelajar sekelas dengannya. ayah ingin melihat Hasan berjaya tidak seperti ayah”.suara ayahnya kembali kedengaran dan menyebabkan Hassan tertumpu semula melihat wajah ayah kesayangannya. Hasan bertekad. Hasan harapan ayah dan ibu. suara ibunya kedengaran.00 pagi untuk menyediakan nasi lemak untuk dijual bagi menampung kehidupan mereka bertiga. belajar bersungguh-sungguh ye nak. kata Hasan lalu bingkas bangun daripada biliknya. belajar sungguh-sungguh. Baju Hasan yang sudah dipakai tiga tahun koyak sedikit. “Ayah dan ibu tidak ada harta dan Hasan perlu belajar dan mengubah kehidupan keluarga kita yang daif ini. Nazri pelajar sekolah rendah di Kampungya. “Hasan bangun nak”. tukarlah baju baru. Anak mata Hasan tertumpu pada jam dinding usang yang tergantung pada dinding kayu di bilik tidurnya. air masak itulah akan membasahkan tekaknya jika terasa haus. Adiknya. dia akan bersiap membantu menyiapkan adiknya untuk ke sekolah. Hasan tahu bahawa setiap pagi setelah bangun. . Kisah lima tahun lalu bersama ayahnya berlalu begitu sahaja. Hasan merupakan pelajar Tingkatan Lima Gemilang. Nazri seorang pelajar tahun enam. kata ayahnya dengan nada yang sedih. kami dah tak tahan bau busuk baju kamu tu. Hasan akan terus berkayuh ke kedai Pak Yusuf untuk menghantar nasi lemak yang dibuat oleh ibunya. Perenggan Keempat:. dan Roslan. Lambor Kanan. Jam menunjukkan pukul 5. “Ya. “Ha.

“Hasan. Romlah minta duit yuran peperiksaan. Dengan longlai Hasan pulang ke rumah. Hasan terus ke tempat meletak basikal di belakang sekolah.(Konflik) Kriteria dan teknik komsas Contoh Ayat / Teknik Komsas Digunakan Teknik dialog. Kata-kata gurunya bermain difikirannya.” kata hati kecil Hasan . bila awak nak bayar yuran peperiksaan? Dah masuk bulan tujuh ni. hati Hassan remuk -rendam sepanjang mengayuh basikal tuanya menuju ke rumahnya. “Baik cikgu. kaki Hasan mengayuh basikal pulang ke rumahnya. Hatinya terbeban dengan dua konflik yang berlaku pada dirinya pada hari itu. baju koyak dan Pn. Frasa menarik . Saya bagi tempoh minggu depan untuk kamu membayar wang tersebut. kamu masih belum menjelaskan yuran berkenaan. saya akan cuba jelaskan minggu depan. memungut yuran peperiksaan daripada muridnya.” kata Hasan. ditelan mati emak. Cikgu Ramlah tahu Hasan bukan dari golongan orang berada tetapi dia terpaksa berkata begitu kerana itu sudah lumrah dan tanggungjawabnya sebagai seorang guru.” kata Cikgu Ramlah kepada Hasan dengan nada suara yang agak tinggi. Dengan lemah dan berat. Perenggan Keenam:. Jika diluah mati bapa. “ Apa aku nak cakap kepada ibu nanti.( Konflik) Kriteria dan teknik komsas Contoh Ayat / Teknik Komsas Digunakan Teknik Dialog Teknik pemerian.Perenggan Kelima:. Sementara tindakan Hamid mengoyakkan bajunya pagi tadi menyebabkan dia serba salah kerana baju itulah satunya baju sekolahnya yang masih baik dan baju itulah yang dipakainya ke sekolah setiap hari. Imbas kembali.

”jawap ibunya seperti memberi kepastian bahawa masalah yuran Hasan akan selesai pada minggu hadapan.( Konflik) Kriteria dan teknik komsas Contoh Ayat / Teknik Komsas Digunakan Teknik Pemerihalan Teknik Dialog Teknik Suspens Teknik monolog dalaman . “Cikgu kata. Hasan. kata Hasan dengan nada yang lembut kepada ibunya. Sabar separuh daripada iman” katanya seorang diri. “Emak. Teknik monolog dalaman “Mak. “Hasan. mak nak kamu belajar bersungguh-sungguh. Ibu akan menyediakankan wangnya minggu hadapan. biarlah emak saja memikirkan masalah yuran berkenaan kerana itu tanggungjawab emak. minggu ini minggu terakhir untuk membayar yuran. Tak sampai rasanya aku untuk menambah bebanan emak yang semakin berat. saya ada wang simpanan. “Biarlah aku berkongsi masalah dengan emak dan menanggung derita ini bersamasama.” kata emaknya tegas. tadi cikgu kelas Hasan minta yuran peperiksaan”.Teknik pemerian. Hasan gusar menunggu jawapan ibunya. nak. “Hasan. dan dia terpaksa mendiamkan dan merahsiakan bajunya yang telah koyak pada pagi tadi. Perenggan Ketujuh:. Bolehlah saya bantu emak membayar yuran berkenaan”. Jika sesiapa tak membayar yuran tersebut mereka tidak boleh mengambil peperiksaan SPM hujung tahun ni”. Hasan tidak sanggup untuk menambah beban emaknya. Simpan wang kamu dan kamu tidak boleh mengikat perut di sekolah sekadar untuk menabung. kata Hasan cuba meringankan bebanan yang ditanggung emaknya. sambung Hasan lagi. Hasan segera mengambil jarum dan benang dan terus menjahit baju berkenaan untuk digunakan semula. Berkenaan yuran berkenaan Hasan jangan risau.

Ibu boleh menghantar nasi lemak ke kedai Yusuf. Peristiwa tiga bulan dahulu berulang semula. Saya orang miskin Hamid tak macam kau. “Emak ingin meilhat kau berjaya dan ingat pesan arwah ayah kau dulu.” jerit Hamid seperti biasa tidak suka melihat kelebihan Hasan dalam pelajaran. Hasan tidak pula meninggalkan tugas rutinnya membantu ibunya menjual nasi lemak di kedai Pak Yusuf. Namun. dan segera memeluk Hasan. aku gunakan dengan sebaik-baiknya. Kata-kata Hasan mencuit hatinya yang keras bak batu. Hatinya yang keras itu berubah selembut kapas. Hamid termenung. macam mana kamu boleh cermelang dalam peperiksaan sedangkan kau tidak ada buku tambahan.Dua bulan kemudian. jangan risau tentang peperiksaan SPM. dan meninggalkan Hasan bersendirian. “ Ibu. Hamid dan rakan-rakanya telah mengganggu Hasan kerana mereka tidak puas hati dengan keputusan Hasan yang sentiasa cemerlang. Hasan mendapat semua “A” dalam lapan mata pelajaran yang diambilnya. tak pergi tuisyen. Bagi aku. Apabila keputusan peperiksaan diumumkan Hasan berjaya mendapat keputusan percubaan dengan cemerlang. Tugas emak . Hasan. aku selalu membuli dan memperlinya. apa salahnya. Buku rujukan rakan-rakan yang prihatin. Perenggan Kelapan:. Mak Lijah teruja mendengar kata-kata anaknya. “ Allah sentiasa merahmati Hasan dan Hasan cuma mohon ibu mendoakan Hasan berjaya dalam peperiksaan nanti. “Hasan kamu nak periksa nak.( Konflik) Kriteria dan teknik komsas Contoh Ayat / Teknik Komsas Digunakan Teknik Dialog Teknik Pemerian Peperiksaan SPM akan diadakan tiga bulan lagi. Cukuplah kamu membantu ibu. tetapi murni sungguh budi pekerti Hasan.” kata Hasan lagi. Entah macam mana. hati Hamid mulai berubah. Kata-kata itu betul-betul menyentuh perasaannya. “Hamid. Setiap malam. “Hoi. “ Hamid jika kau nak belajar dan berbincang dengan aku. orang berada” kata Hasan panjang lebar. “Sepatutnya Hasan membenciku.” getus Hamid setelah pertemuannya dengan Hasan. dan pakaian busuk tak berganti-ganti. peperiksaan percubaan SPM diadakan. walaupun aku miskin tetapi aku tetap yakin Allah Maha Besar dan mendengar rintihan orang miskin seperti aku. aku berusaha membuat latihan dan mengulangkaji di rumah.”kata ibunya.” kata Hasan lagi dengan nada yang lemah lembut. Bukan jauh pun. Hasan sudah bersedia dan sekarang Hasan perlu meningkatkan usaha dengan menghadiri kelas tambahan yang diadakan di sekolah dan pada waktu malam Hasan membuat ulangkaji” jawab Hasan cuba meleraikan persoalan dan kerisauan bermain di dalam fikiran ibunya. kau tetap kawanku.

” kata Mak Lijah dalam nada bangga dan sedih. Hamid juga ingin belajar dalam kumpulan Hasan. Tangganya semakin kuat memeluk anak kesayangannya itu. Boleh aku ke sekolah bersamamu.( Klimaks) Kriteria dan teknik komsas Contoh Ayat / Teknik Komsas Digunakan Teknik pemerian Teknik dialog Teknik suspens Simpulan bahasa Seperti setiap pagi Hassan ke sekolah menaiki basikal tua peninggalan bapanya. Mereka berdua semakin meningkatkan usaha membuat ulangkaji. Tidak seperti pelajar lain seperti Hamid. Seperti biasa pada waktu petang Hasan akan ke sekolah menghadiri kelas tambahan yang dibuat oleh guru mata pelajaran yang mengajarnya. ada juga teman saya ke sekolah.” kata hati kecilnya. Hasan mulai membuat kerja rumah dan mengulangkaji pelajaran. Hasan bertekad untuk berjaya dengan cemerlang dalam peperiksaan. Pada waktu malam pula selepas menunaikan sembahyang Isya. Hasan terkejut apabila sampai di selokah jalan dalam perjalan ke sekolah. Hamid tak pernah naik basikal ke sekolah.untuk mengotakan harapan ayah kau San. kagum dengan peningkatan Hamid . kuatkan hatiku menghadapi Hamid yang tidak serik-serik mengangguku.” Hasan berdoa sambil mengayuh basikalnya. Ya Allah. San. Hamid dan Hasan sentiasa belajar bersama-sama.” kata Hamid dengan suara yang tidak seperti biasa. “Asalamulaikum. Kawan-kawan Hamid seperti Jebat dan Roslan kehairanan melihat perubahan drastik Hamid. Pada setiap malam. Perenggan Kesembilan:. Hasan melihat kelibat Hamid yang sedang menunggunya dengan basikal. Hamid dengan nada kesal memohon maaf segala tindakannya selama ini terhadap Hasan. Roslan dan Jebat yang setiap malam menghadiri kelas tambahan di pekan. “ Setahu aku.” kata Hasan. Hamid juga membawa buku rujukan dan latihan yang pelbagai sebagai persediaan untuk belajar bersama Hassan. Jauhkan aku dari sengketa. Hamid akan dihantar oleh bapanya ke rumah Hasan untuk belajar dan mengulangkaji pelajaran bersama-sama. Hamid juga meminta Hasan menerimanya sebagai seorang sahabat. “Silakan Hamid. Hasan faham kelas tersebut banyak membantunya untuk persediaan peperiksaan. Semenjak itu. Ayah Hamid.

Hamid sentiasa mengucapkan terima kasih kepada Hasan kerana selama dia belajar bersama Hasan. Hasan dan Hamid dapat menjawab soalan peperiksaan dengan baik.( Peleraian) Kriteria dan teknik komsas Contoh Ayat / Teknik Komsas Digunakan Teknik Pemerian Teknik suspens Selitkan peribahasa untuk mengaitkan karangan yang anda tulis. Mereka merupakan sahabat sejati. Kini. Adik Hasan b. Justeru. Hamid dan Hasan merupakan pelajar tahun akhir di Universiti Malaya dalam bidang kedoktoran. banyak kemahiran belajar dan masalahnya dalam pembelajaran dalam dileraikan semasa berbincang dengan Hasan. kehidupan mereka boleh dikaitkan dengan peribahasa "genggam bara api biar sampai menjadi arang". Diminta kepada pelajar berkenaan. bapa kepada Hamid bersetuju mengambil Hasan sebagai anak angkat dan menanggung segala perbelanjaan Hamid untuk melanjutkan pelajaran. pada tahun ini salah seorang pelajar SMK Lambor Kanan telah diisytiharkan sebagai pelajar terbaik peringkat negeri Perak. Perenggan Kesepuluh:. Hasan memeluk ibunya dengan lenangan air mata dan naik ke pentas menerima slip peperiksaan SPM 2012. . Tiga bulan selepas itu keputusan SPM diumumkan. ada saja buah tangan yang di bawa oleh Hamid. “Tuan dan puan sekalian. Peperiksaan SPM sudah berlalu. Encik Mustafa.dalam pelajaran hasil berkawan dengan Hasan. Setiap malam. Hamid telah diumumkan antara pelajar terbaik dalam peperiksaan SPM 2012 dan dia mendapat 7A 1B dalam peperiksaan berkenaan. Jantung Hasan bergemuruh kerana namanya tidak disenaraikan sebagai pelajar terbaik. Ali naik ke pentas menerima slip peperiksaan SPM 2012. Hamid berlari ke arah Hasan dan memeluk Hasan kerana kejayaan mereka mendapat keputusan cemerlang.

sudah pasti karangannya terbaik. mengenai kepanjangan dan jumlah perenggan bergantung kepada konflik dan setiap perkembangan karangan yang dicipta oleh pelajar. perkembangan. Selain itu. Oleh sebab itu. sudah pasti mereka akan merujuk kepada perkembangan cerita mereka dan jika ceritanya lengkap dan berpuas hati. seorang pelajar yang kreatif dan bijak.** Peringatan: Karangan berfokus cerpen atau cerita perlu merujuk kepada kaedah penulisan komsas iaitu merujuk kepada pengenalan. . dan peleraian. Kesimpulannya. seorang pelajar perlu memastikan setiap fasa penulisan karangan tersebut merujuk kepada perkembangan cerita berdasarkan teknik komsas. konflik. klimaks.