Bioteknologi 5 (1): 10-17, Mei 2008, ISSN: 0216-6887 © 2005 Jurusan Biologi FMIPA UNS Surakarta

Kandungan Kimia dan Uji Antiinflamasi Ekstrak Etanol Lantana camara L. pada Tikus Putih (Rattus norvegicus L.) Jantan
Chemical constituents and antiinflammatory test of ethanolic extracts of Lantana camara L. on white male rats (Rattus norvegicus L.)
NUR ANNIS HIDAYATI, SHANTI LISTYAWATI♥, AHMAD DWI SETYAWAN
Jurusan Biologi FMIPA Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta 57126. Diterima: 1 Nopember 2005. Disetujui: 30 Nopember 2005.

ABSTRACT
Lantana camara L. is a widely distributed plant on tropics region belonging to the Family Verbenaceae. In Indonesia, the plant is used in traditional medicines of edema and rheumatisms. The aims of this research were to compare saponins, flavonoids, and essential oils constituents among the roots, the leaves, and the fruits and to know about anti-inflammatory effects of ethanolic extracts of L. camara on white male rats. The framework of the research was that the saponins, flavonoids, and essential oils constituents of L. camara have an anti-inflammatory effect. Organs with the highest constituents of saponins, flavonoids and essential oils would expect giving optimal anti-inflammatory effects. Complete Randomized Design with five treatment groups, each of the treatment had five repetitions, was used in this study. Each group have been treated: Group I CMC 0.5% control (placebo), Group II positive control (Na-diclofenac), Group III, IV and V giving ethanolic extracts of L. camara dose 720, 1080 and 1440 mg/kg BW, respectively. The inflammation was produced by sub plantar injection of carrageenan suspension in the right hind paw of the rats. The quantitative data of Area under Curve of edema percentage were analyzed statistically with SPSS program using One-Way ANOVA followed by LSD test. The results showed that the highest constituents of saponins, flavonoids, and essential oils were found in the leaves. Ethanolic extracts of L. camara’s leaves dose 720 mg/kg BW had given the highest antiinflammatory effects (38.1%). Keywords: Lantana camara L., saponins, flavonoids, essential oils, antiinflammatory.

♥ Alamat korespondensi:
Jl. Ir. Sutami 36A, Surakarta 57126 Tel. & Fax.: +62-271-663375. e-mail: biology@mipa.uns.ac.id

PENDAHULUAN Inflamasi merupakan respon terhadap kerusakan jaringan akibat berbagai rangsangan yang merugikan, baik rangsangan kimia maupun mekanis (Sa’roni dan Dzulkarnain, 1989), infeksi (Kee dan Hayes, 1993), serta benda asing seperti bakteri (Ward, 1985) dan virus (Cleveland Clinic, 2003; Kee dan Hayes, 1993). Pada proses inflamasi

terjadi reaksi vaskular, sehingga cairan, elemenelemen darah, sel darah putih (leukosit), dan mediator kimia terkumpul pada tempat yang cedera untuk menetralkan dan menghilangkan agen-agen berbahaya serta untuk memperbaiki jaringan yang rusak (Kee dan Hayes, 1993). Tandatanda inflamasi meliputi kerusakan mikrovaskuler, peningkatan permeabilitas kapiler, dan migrasi leukosit ke daerah inflamasi (Wilmana, 1995).

HIDAYATI dkk. – Kandungan kimia dan uji antiinflamasi ekstrak Lantana camara

11

Obat-obatan antiinflamasi nonsteroid (AINS) umumnya mengacu pada obat yang menekan inflamasi seperti steroid, namun tanpa efek samping steroid. Berbeda dengan steroid yang bekerja untuk mencegah pembentukan asam arakhidonat pada membran sel, obat AINS secara umum tidak menghambat biosintesis leukotrien, yang diketahui ikut berperan dalam inflamasi (Wilmana, 1995). Selain efektif untuk mengurangi nyeri dan demam, AINS juga digunakan untuk mengatasi gejala-gejala arthritis, encok, bursitis, nyeri haid, dan sakit kepala (Columbia Encyclopedia, 2005). Umumnya obat AINS yang digunakan untuk terapi rheumatoid arthritis, bermanfaat untuk menghilangkan rasa sakit, dan mencegah edema akibat pengaruh prostaglandin (Wilmana, 1995). Mekanisme kerja AINS yang berdasarkan atas penghambatan biosintesis prostaglandin, mulai dilaporkan oleh Vane dkk. (1971 dalam Wilmana, 1995) yang memperlihatkan secara in vitro bahwa dosis rendah aspirin dan indomethacin menghambat produksi enzimatik prostaglandin. Penelitian lanjutan telah membuktikan bahwa prostaglandin akan dibentuk ketika sel mengalami kerusakan. Di Indonesia, Lantana camara L. telah digunakan secara tradisional sebagai obat bengkak, rematik, keputihan, dan penurun panas (Anonim, 2002). Perlu dilakukan penelitian tentang khasiat L. camara sebagai obat dalam hal ini obat antiinflamasi agar pemakaiannya dapat dipertanggungjawabkan. BAHAN DAN METODE Bahan Hewan uji yang digunakan adalah tikus putih (Rattus norvegicus L.) jantan galur Wistar sebanyak 25 ekor dengan umur dua bulan dan berat badan 160-180 g. Bahan tanaman L. camara diperoleh di Desa Kalisoro, Tawangmangu, Karanganyar pada bulan Juni 2005. Bahan-bahan kimia yang digunakan antara lain akuades, etanol, saponin (Merck.), metanol, toluen, etil asetat, dietilamin, amoniak, heksan, vanilin-asam sulfat, CMC 0,5%, larutan fisiologis (NaCl 0,9%). Digunakan pula χ karagenin tipe I sebagai induktor peradangan dan Na-diklofenak sebagai pembanding dalam uji antiinflamasi. Rancangan percobaan Penelitian ini menggunakan rancangan percobaan berupa Rancangan Acak Lengkap

pola searah dengan lima macam perlakuan, masing-masing perlakuan lima ulangan. Cara kerja Persiapan hewan uji Semua hewan uji dipelihara dalam kondisi yang sama. Sebelum digunakan tikus diadaptasikan dengan lingkungan penelitian selama satu minggu dan sebelum pemberian perlakuan, tikus dipuasakan 18 jam dengan tetap diberi minum. Analisis kandungan saponin, flavonoid, dan minyak atsiri Analisis kandungan saponin pada akar, daun dan buah L. camara dilakukan dengan menggunakan metode Spektrofotometri UV-Vis. Sampel berupa serbuk halus kering dari akar, daun dan buah yang akan dianalisis ditimbang sebanyak 0,1 g dan masing-masing diekstraksi dengan 1 mL etanol 70% di atas penangas air pada suhu 80oC selama 15 menit. Hasil ekstraksi lalu diukur absorbansinya dengan menggunakan spektrofotometer UV-Vis pada λ 365 nm, dengan menggunakan saponin Merck sebagai larutan standar (Stahl, 1985). Perbandingan kandungan flavonoid dan minyak atsiri pada organ akar, daun dan buah dilakukan dengan Kromatografi Lapis Tipis (KLT) metode densitometri. Untuk analisis perbandingan kandungan flavonoid, sampel berupa serbuk halus kering dari akar, daun dan buah yang akan dianalisis masing-masing ditimbang sebanyak 50 mg, dimasukkan ke dalam tabung eppendorf, kemudian ditambahkan 2 mL metanol dan divortex selama 2 menit. Larutan yang diperoleh kemudian disentrifus sehingga diperoleh fase cair dan residu. Fase cair dipekatkan dengan menguapkan pelarut kemudian ditambahkan lagi 0,25 mL metanol dan divortex selama 2 menit. Filtrat sampel halus ditotolkan sebanyak 1 μL pada lempeng silika gel GF254 dengan fase gerak toluen : etil asetat : dietilamin ( 70:20:10 ). Pereaksi warna yang digunakan adalah pereaksi amoniak. Warna yang timbul diamati. Reaksi positif apabila terjadi warna kuning (Wagner et al., 1984). Hasil kromatografi ini kemudian dianalisis kuantitatifnya dengan menggunakan spektrodensitometer yaitu C 5-9-30 Scanner (Shimadzu, Japan) pada panjang gelombang 255 nm. Hasil yang didapatkan berupa luas area serapan yang menunjukkan besarnya kepekatan flavonoid antara akar, daun, dan buah.

12 Untuk analisis perbandingan kandungan minyak atsiri, sampel berupa serbuk halus kering dari akar, daun dan buah 50 mg yang akan dianalisis diekstraksi secara perkolasi dengan pelarut heksan sebanyak 2 mL kemudian dipekatkan. Filtrat ditotolkan sebanyak 1 μL pada lempeng silika gel GF254 dengan fase gerak toluen : etil asetat (93:7). Keberadaan spot minyak atsiri dideteksi dengan pereaksi vanilin asam sulfat yang akan memberikan warna merah (Wagner et al., 1984). Spot minyak atsiri dianalisis secara kuantitatif dengan spektrodensitometer C 5-9-30 Scanner (Shimadzu, Japan) pada panjang gelombang 255 nm. Hasil yang didapatkan berupa luas area serapan yang menunjukkan besarnya kepekatan minyak atsiri antara akar, daun, dan buah. Pembuatan ekstrak Bagian tanaman yang digunakan untuk pembuatan ekstrak adalah yang menunjukkan kandungan saponin, flavonoid dan minyak atsiri yang tertinggi. Sampel dibersihkan dan dikeringanginkan di bawah sinar matahari dengan ditutup dengan kain hitam sampai kering. Sampel yang telah kering dipotong kecilkecil dan dihaluskan dengan blender. Serbuk yang telah halus tersebut lalu dimaserasi dalam etanol 70% selama 3 hari, lalu difiltrasi dengan corong Buchner dan diperoleh filtrat. Filtrat yang diperoleh kemudian dipekatkan dengan rotary evaporator pada suhu maksimal 60oC. Untuk perlakuan, ekstrak lembek yang diperoleh dari proses ini disuspensikan dalam larutan CMC 0,5%. Perlakuan terhadap hewan uji Metode uji yang digunakan adalah metode Winter yang dimodifikasi (Turner, 1965). Edema buatan ditimbulkan dengan menginjeksikan karagenin 1% yang dilarutkan dalam larutan fisiologis, sebanyak 0,1 mL pada telapak kaki tikus secara subplantar. Rakhmawati (1997) mengatakan bahwa pada dosis tersebut sudah dapat menimbulkan edema yang dapat teramati secara jelas. Penentuan dosis dan waktu pemberian ekstrak mengacu pada uji pendahuluan. Perlakuan yang diberikan pada masing-masing kelompok adalah sebagai berikut: • kontrol negatif CMC 0,5% (plasebo) • kontrol positif Na-diklofenak 13,5 mg/kg BB • ekstrak etanol L. camara 720 mg/kg BB • ekstrak etanol L. camara 1080 mg/kg BB • ekstrak etanol L. camara 1440 mg/kg BB

Bioteknologi 5 (1): 10-17, Mei 2008

Volume awal kaki tikus diukur sebelum diberi perlakuan, dengan menggunakan pletismometer, dengan cara telapak kaki tikus yang telah ditandai sebatas mata kaki dimasukkan (sampai tanda) pada pletismometer. Setelah semua mendapat perlakuan, pengukuran dilakukan lagi pada menit ke-0, 15, 30, 60, 90, 120, 150, 180, 210, 240, 270 dan 300. Volume radang merupakan selisih volume kaki tikus setelah disuntik larutan karagenin 1% dengan volume kaki tikus sebelum disuntik larutan karagenin. Persentase radang tiap waktu ditentukan dengan rumus sebagai berikut (Mansjoer, 1997): % radang = (Ut − Uo ) x100% Uo Ut = volume telapak kaki tikus pada waktu t Uo = volume telapak kaki tikus sebelum injeksi karagenin Setelah diperoleh kurva persentase radang terhadap waktu, dicari AUC(Area Under Curve/ luas daerah di bawah kurva)0-300 setiap individu dengan rumus: AUC0-300= U +U (t -t )+ U +U (t -t )+........+ U +U (t -t )
0 15

2

15

0

15

30

2

30

15

270

300

2

300

270

Dari harga AUC0-300 pada masing-masing kelompok dapat dihitung nilai persentase daya antiinflamasi dengan rumus:
⎛ AUC -AUC ⎞ ⎟ ⎝ ⎠ x100% Daya antiinflamasi = ⎜
K P

AUC

K

AUCP = luas daerah di bawah kurva persentase radang terhadap waktu kelompok perlakuan rata-rata (A’yunin, 2004). Analisis data Untuk mengetahui variasi kandungan metabolit sekunder pada L. camara, data berupa kandungan saponin, flavonoid, dan minyak atsiri pada akar, daun, dan buah L. camara dianalisis dengan program pengolah data SPSS Versi 10.0 dengan menggunakan Analisis Varians (ANAVA) satu arah dan dilanjutkan dengan uji LSD (Least Square Difference) pada taraf signifikansi 95% (Gill, 1978). Untuk menentukan organ yang memiliki kandungan saponin, flavonoid, dan minyak atsiri tertinggi, data berupa kandungan saponin, flavonoid, dan minyak atsiri pada akar, daun, dan buah L. camara dianalisis secara deskriptif. Organ yang memiliki kandungan saponin, flavonoid, dan minyak atsiri tertinggi selanjutnya digunakan dalam uji antiinflamasi pada tikus. Untuk menentukan kelompok perlakuan yang memiliki

HIDAYATI dkk. – Kandungan kimia dan uji antiinflamasi ekstrak Lantana camara

13

daya antiinflamasi paling optimal, data kuantitatif AUC antar kelompok perlakuan dianalisis dengan program pengolah data SPSS Versi 10.0 dengan menggunakan ANAVA satu arah dan dilanjutkan dengan uji LSD pada taraf signifikansi 95% (Gill, 1978). HASIL DAN PEMBAHASAN Kandungan saponin, flavonoid, dan minyak atsiri Saponin terakumulasi dalam dinding sel dan vakuola. Adanya saponin pada tumbuhan ditunjukkan dengan terbentuknya busa yang mantap pada waktu ekstraksi atau pada waktu pemekatan ekstrak tumbuhan. Uji saponin yang sederhana adalah dengan mengocok ekstrak etanol daun L. camara dalam tabung reaksi dan memperhatikan apakah terbentuk busa tahan lama pada permukaan cairan (Harborne, 1996). Uji pendahuluan kandungan saponin menunjukkan adanya busa stabil baik pada akar, daun maupun buah. Analisis kandungan saponin selanjutnya dilakukan secara spektofotometri (Tabel 1).
Tabel 1. Kandungan saponin (mg/g), persentase luas area serapan flavonoid, dan persentase luas area serapan minyak atsiri pada akar, daun, dan buah L. camara. Rerata kandungan Saponin Flavonoid Minyak (mg/g) (%) atsiri (%) Akar 12,57a 6,78%a 0,00%a Daun 66,22b 12,76%b 14,49%b Buah 6,95a 1,41%a 1,29%a Keterangan: huruf yang berbeda pada kolom yang sama menunjukkan perbedaan nyata dengan daun (p ≤ 0,05). Organ

Secara umum seluruh bahan uji yang berupa akar, daun, dan buah L. camara mengandung saponin dengan kadar yang bervariasi. Setelah dianalisis secara statistik menggunakan ANAVA dan uji LSD diketahui bahwa kandungan saponin pada daun berbeda nyata dengan akar dan buah, yang masing-masing mengandung saponin sebesar 12,57 dan 6,95 mg/g. Daun memiliki kandungan saponin tertinggi yaitu 66,22 mg/g. Adanya kandungan flavonoid dalam L. camara dideteksi dengan kromatografi lapis tipis (KLT) menggunakan pereaksi warna amoniak karena flavonoid merupakan senyawa fenol yang akan berubah warnanya jika ditambahkan

amoniak (Harborne, 1987). Metode densitometri selanjutnya digunakan untuk membandingkan luas area serapan pada ketiga organ karena tidak tersedianya larutan standar untuk menentukan kadar flavonoid dalam ekstrak secara akurat (Tabel 1). Seluruh bahan yang diuji mengandung flavonoid. Kandungan flavonoid L. camara dalam akar, daun, dan buah berbeda-beda. Daun memiliki kandungan flavonoid tertinggi yang ditunjukkan oleh persentase luas area serapan sebesar 12,76%. Berdasarkan hasil analisis statistik menggunakan ANAVA dan uji LSD, kandungan flavonoid pada daun berbeda nyata dengan akar dan buah, masing-masing sebesar 1,41% dan 6,78%. Untuk analisis minyak atsiri, akar, daun, dan buah L. camara diekstraksi dengan pelarut atsiri seperti heksana agar tidak terjadi pelebaran pita (Hostettmann et al., 1995). Keberadaan minyak atsiri pada akar, daun, dan buah L. camara dideteksi menggunakan KLT dan dilanjutkan dengan membandingkan luas area serapan minyak atsiri pada masing-masing organ tumbuhan menggunakan metode densitometri. Spot dari akar, daun, dan buah memberikan warna merah dengan pereaksi vanilin-asam sulfat (Tabel 1). Seluruh bahan yang diuji mengandung minyak atsiri namun area pada akar tidak terbaca oleh spektrodensitometer. Hal ini diduga karena kandungan minyak atsiri pada akar sangat sedikit. Persentase luas area serapan minyak atsiri yang tertinggi ditemukan pada daun yaitu 14,49%, yang berdasarkan hasil analisis secara statistik menggunakan ANAVA dan uji LSD menunjukkan perbedaan secara nyata jika dibandingkan dengan buah (1,29%) dan akar (tidak terbaca). Adanya perbedaan kandungan minyak atsiri pada akar, daun, dan buah L. camara mendukung pernyataan Setyawan (1996) yang mengatakan bahwa kadar minyak atsiri pada tumbuhan ditentukan oleh organ asalnya. Penentuan organ tumbuhan untuk perlakuan Berdasarkan hasil analisis secara statistik menggunakan ANAVA dan dilanjutkan dengan uji LSD, daun memiliki kandungan saponin, flavonoid, dan minyak atsiri yang tertinggi dan berbeda secara nyata dibandingkan dengan akar dan buah. Jika dikaitkan dengan kandungan metabolit sekunder tersebut, maka daun memiliki kandungan kimia yang paling optimal untuk aktivitas antiinflamasi dibandingkan dengan akar dan buah, karena memiliki kandungan saponin, flavonoid, dan minyak atsiri

14 yang tertinggi. Pada penelitian ini daun dipilih untuk pengujian selanjutnya. Uji antiinflamasi Uji antiinflamasi ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh antiinflamasi ekstrak etanol L. camara terhadap tikus putih jantan. Edema pada kaki belakang yang diinduksi karagenin adalah model standar percobaan inflamasi akut (Chakraborty et al., 2004). Sedgwick dan Willoughby (1994) mengatakan bahwa keuntungan metode Winter ini adalah mudah dan membutuhkan biaya yang sedikit. Karagenin adalah polimer linear yang tersusun dari sekitar 25.000 turunan galaktosa yang strukturnya tergantung pada sumber dan kondisi ekstraksi. Karagenin dikelompokkan menjadi 3 kelompok utama yaitu kappa, iota, dan lambda karagenin. Karagenin lambda (λ karagenin) adalah karagenin yang diisolasi dari ganggang Gigartina pistillata atau Chondrus crispus, yang dapat larut dalam air dingin (Chaplin, 2005). Karagenin dipilih untuk menguji obat antiinflamasi karena tidak bersifat antigenik dan tidak menimbulkan efek sistemik (Chakraborty et al., 2004). Pengukuran daya antiinflamasi dilakukan dengan cara melihat kemampuan L. camara dalam mengurangi pembengkakan kaki hewan percobaan akibat penyuntikan larutan karagenin 1%. Setelah disuntik karagenin, tikus-tikus memperlihatkan adanya pembengkakan dan kemerahan pada kaki serta tikus tidak dapat berjalan lincah seperti sebelum injeksi (Gambar 1). Gambar 1 menunjukkan bahwa kurva tertinggi adalah plasebo (CMC 0,5%), volume radang pada kelompok plasebo adalah yang paling besar dibandingkan dengan kelompok lainnya. Hal ini dikarenakan proses penghilangan mediator-mediator inflamasi dalam tubuh hanya terjadi secara alamiah. Kurva terendah yang menunjukkan volume radang terkecil tampak pada kurva kontrol positif Nadiklofenak. Kurva kelompok III, IV, dan V yang berturut-turut adalah dosis 720, 1080, dan 1440 mg/kg BB berada di antara kurva kelompok plasebo dan kontrol positif. Hal ini menunjukkan bahwa volume radang lebih kecil dibandingkan plasebo namun masih lebih besar dibandingkan perlakuan Na-diklofenak. Hal ini mungkin karena tidak semua senyawa yang terdapat dalam ekstrak etanol daun L. camara memberikan aktivitas yang dapat menghambat senyawa yang menginduksi inflamasi.

Bioteknologi 5 (1): 10-17, Mei 2008

90

80

70

60

50
% r adang

40

KONTROL CMC
30

KONTROL Na-DIKLOFENAK
20

DOSIS 720 mg/kg BB DOSIS 1080 mg/kg BB

10

DOSIS 1440 mg/kg BB
0 0 15 30 60 90 120 150 m enit ke180 210 240 270 300

Gambar 1. Kurva persentase radang pada kaki hewan uji akibat injeksi karagenin terhadap waktu.

Pada kelompok plasebo, injeksi karagenin subplantar menghasilkan edema lokal, yang meningkat cepat pada menit ke-15 dan terus meningkat sampai menit ke-240 dan belum menunjukkan tanda-tanda penurunan sampai pada menit ke-300 (persentase radang=76,3%). Karagenin akan menginduksi cedera sel sehingga sel yang cedera melepaskan mediator yang mengawali proses inflamasi. Setelah pelepasan mediator inflamasi, terjadi edema yang mampu bertahan selama 6 jam dan berangsur-angsur berkurang dalam waktu 24 jam setelah injeksi (Baghdikian et al., 1997). Edema oleh karagenin tergantung pada peran kinin, leukosit polimorfonuklear, dan mediator-mediator inflamasi yang dilepaskan seperti PGE1, PGE2, dan PGA2 (Amanlou et al., 2005; Ward, 1985). Setelah injeksi karagenin, terjadi respon yang menyebabkan edema yang terbagi dalam dua fase. Fase awal berhubungan dengan pelepasan histamin dan serotonin. Antara fase I dan II, edema dipertahankan oleh kinin. Fase kedua berhubungan dengan pelepasan prostaglandin (PG) dan Slow Reacting Substances yang mencapai puncak pada 3 jam (Vinegar et al., 1969 dalam Ammar et al., 2005; Chakraborty et al., 2004). Turnbach et al., (2002) mengatakan bahwa pemberian karagenin subplantar akan meningkatkan kadar COX-2. Pada kontrol positif (Na-diklofenak), persentase radang meningkat perlahan dan terus berlangsung sampai pada menit ke-300. Persentase radang kelompok perlakuan dengan Na-diklofenak lebih kecil jika dibandingkan dengan plasebo. AINS seperti Na-diklofenak diduga dapat menekan respon pada fase akhir, yang juga disebut fase PG, karena kemampuan

HIDAYATI dkk. – Kandungan kimia dan uji antiinflamasi ekstrak Lantana camara

15

menekan migrasi leukosit mononuklear ke jaringan radang (DiRosa dan Willoughby, 1971 dalam Ammar et al., 2005). Persentase radang kelompok perlakuan dosis 720 mg/kg BB lebih kecil apabila dibandingkan dengan plasebo. Persentase radang ini terus meningkat dan mencapai maksimal pada menit ke-270 (sebesar 54,1%). Persentase radang kelompok perlakuan dosis 1080 mg/kg BB lebih kecil dibandingkan plasebo dan persentase radang maksimal dicapai pada menit ke-240. Pada dosis 1440 mg/kg BB, persentase radang juga lebih kecil dibandingkan plasebo dan persentase radang maksimal dicapai pada menit ke-210.
Tabel 2. Persentase daya antiinflamasi ekstrak etanol daun L. camara pada edema yang diinduksi karagenan. Dosis (mg/kg) % Daya Antiinflamasi

Kelompok Perlakuan

AUC

Kontrol CMC 1% 74,326a Kontrol Na-diklofenak 13,5 41,808b 43,8 Ekstrak daun L.camara 720 45,976b 38,1 Ekstrak daun L.camara 1080 59,224a 20,3 Ekstrak daun L.camara 1440 62,912a 15,4 Keterangan: N=5 dalam setiap kelompok; p≤0,05; Huruf yang berbeda pada kolom yang sama menunjukkan perbedaan nyata dengan plasebo (kontrol CMC 0,5%); AUC=Area Under Curve (luas daerah di bawah kurva).

Kemampuan suatu bahan dalam mengurangi radang pada kaki hewan uji akibat injeksi karagenin dinyatakan sebagai daya antiinflamasi. Nilai daya antiinflamasi diperoleh dengan membandingkan luas daerah bawah kurva volume radang L. camara dan kontrol positif dengan luas daerah bawah kurva plasebo. Luas daerah bawah kurva memberikan informasi tentang potensi L. camara untuk menurunkan radang apabila dibandingkan dengan plasebo. Semakin besar luas daerah bawah kurva berarti semakin besar volume radang yang ditimbulkan. Berdasarkan Tabel 2, luas daerah bawah kurva pada kelompok perlakuan ekstrak etanol daun L. camara masih lebih besar dibandingkan dengan Na-diklofenak. Hal ini menjelaskan bahwa daun L. camara memiliki potensi dalam mengurangi inflamasi namun masih kurang efektif apabila dibandingkan dengan Na-diklofenak. Nilai AUC percobaan ini terdistribusi normal dan berasal dari populasi yang sama karena harga signifikansinya pada taraf signifikansi 95% adalah lebih besar dari 0,05. Dengan demikian

data kuantitatif AUC antar kelompok perlakuan dianalisis secara statistik dengan menggunakan ANAVA satu arah dan dengan uji LSD pada taraf signifikansi 95% untuk membedakan antar kelompok (Gill, 1978). Daya antiinflamasi yang dimiliki oleh kelompok Na-diklofenak dan ekstrak etanol daun L. camara dosis 720 mg/kg BB menunjukkan perbedaan nyata dibandingkan dengan plasebo. Sementara ekstrak etanol daun L. camara dosis 1080 dan 1440 mg/kg BB secara statistik tidak berbeda nyata dengan plasebo sehingga kurang efektif dalam menurunkan radang. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa dosis 720 mg/kg BB adalah dosis yang paling optimal dalam menurunkan radang. Na-diklofenak adalah salah satu AINS yang biasa dijadikan pembanding dalam uji antiinflamasi. Na-diklofenak adalah derivat sederhana dari asam fenil asetat yang merupakan penghambat COX yang relatif non selektif. Na-diklofenak juga menghambat jalur lipooksigenase sehingga mengurangi pembentukan leukotrien (Wilkipedia, 2005). Dari Tabel 4 terlihat bahwa peningkatan dosis ekstrak etanol daun L. camara menunjukkan adanya kecenderungan penurunan daya antiinflamasi. Hal ini diduga berhubungan dengan efek toksik yang dimiliki L. camara seperti halnya yang dimiliki bahan-bahan lain yang berfungsi sebagai obat. Setiap bahan dapat berfungsi sebagai obat jika diberikan dalam dosis tertentu namun bisa menjadi racun yang membahayakan apabila diberikan dalam dosis yang melebihi batas yang diperbolehkan. Batasan dosis yang diperbolehkan untuk L. camara atau yang biasa diistilahkan dengan ADI (Allowance Dosage Intake) sejauh ini masih belum diketahui sehubungan dengan belum adanya penelitian khusus tentang ADI untuk L. camara. Ekstrak etanol daun L. camara dosis 720 mg/kg BB memiliki daya antiinflamasi yang paling baik apabila dibandingkan dengan kelompok dosis lain dan secara statistik tidak berbeda nyata dengan Na-diklofenak. Mekanisme antiinflamasinya disebabkan adanya penghambatan pelepasan PG dan mediatormediator serupa. Hal ini juga mungkin berhubungan dengan kehadiran saponin, flavonoid, dan minyak atsiri yang terdapat di dalam ekstrak etanol daun L. camara. Kandungan saponin Aktivitas antiinflamasi saponin dari berbagai tumbuhan sudah banyak dilaporkan namun

16 belum banyak yang diketahui tentang mekanisme antiinflamasi yang dilakukan oleh saponin secara pasti. Saponin terdiri dari steroid atau gugus triterpen (aglikon) yang mempunyai aksi seperti detergen. Mekanisme antiinflamasi yang paling mungkin adalah diduga saponin mampu berinteraksi dengan banyak membran lipid (Nutritional Therapeutics, 2003) seperti fosfolipid yang merupakan prekursor prostaglandin dan mediator-mediator inflamasi lainnya. Kandungan flavonoid Mekanisme antiinflamasi yang dilakukan oleh flavonoid dapat melalui beberapa jalur yaitu: Penghambatan aktivitas enzim COX dan/atau lipooksigenase. Aktivitas antiinflamasi flavonoid dilaporkan oleh Pearson (2005), Landolfi et al., (1984) dalam Nijveldt et al., (2001), dan Robak dan Gryglewski (1996) karena penghambatan COX atau lipoooksigenase. Penghambatan jalur COX dan lipooksigenase ini secara langsung juga menyebabkan penghambatan biosintesis eikosanoid (Damas et al., 1985 dalam Nijveldt et al., 2001) dan leukotrien (Mueller, 2005), yang merupakan produk akhir dari jalur COX dan lipooksigenase. Penghambatan akumulasi leukosit. Ferrandiz dan Alcaraz (1991) mengemukakan bahwa efek antiinflamasi flavonoid dapat disebabkan oleh aksinya dalam menghambat akumulasi leukosit di daerah inflamasi. Menurut Frieseneker et al., (1994) dalam Nijveldt et al., (2001), pada kondisi normal leukosit bergerak bebas sepanjang dinding endotel. Selama inflamasi, berbagai mediator turunan endotel dan faktor komplemen mungkin menyebabkan adhesi leukosit ke dinding endotel sehingga menyebab-kan leukosit menjadi immobil dan menstimulasi degranulasi netrofil. Frieseneker et al., (1994 dalam Nijveldt et al., (2001) menyebutkan bahwa pemberian flavonoid dapat menurunkan jumlah leukosit immobil dan mengurangi aktivasi komplemen sehingga menurunkan adhesi leukosit ke endotel dan mengakibatkan penurunan respon inflamasi tubuh. Penghambatan degranulasi netrofil. Tordera et al., (1994) dalam Nijveldt et al., (2001) menduga bahwa flavonoid dapat menghambat degranulasi netrofil, sehingga secara langsung mengurangi pelepasan asam arakhidonat oleh netrofil. Penghambatan pelepasan histamin. Efek antiinflamasi flavonoid didukung oleh aksinya sebagai antihistamin. Histamin adalah salah satu mediator inflamasi yang pelepasannya distimulasi oleh pemompaan kalsium ke dalam

Bioteknologi 5 (1): 10-17, Mei 2008

sel. Amella et al., (1985) dalam Nijveldt et al., (2001) melaporkan bahwa flavonoid dapat menghambat pelepasan histamin dari sel mast. Mekanisme yang tepat belum diketahui, namun Mueller (2005) menduga bahwa flavonoid dapat menghambat enzim c-AMP fosfodiesterase sehingga kadar c-AMP dalam sel mast meningkat, dengan demikian kalsium dicegah masuk ke dalam sel yang berarti juga mencegah pelepasan histamin (Gomperts et al., 1983). Penstabil Reactive Oxygen Species (ROS). Efek flavonoid sebagai antioksidan secara tidak langsung juga mendukung efek antiinflamasi flavonoid. Adanya radikal bebas dapat menarik berbagai mediator inflamasi (Halliwell, 1995 dalam Nijveldt et al., 2001). Korkina (1997) dalam Nijveldt et al., (2001) menambahkan bahwa flavonoid dapat menstabilkan Reactive Oxygen Species (ROS) dengan bereaksi dengan senyawa reaktif dari radikal sehingga radikal menjadi inaktif. Kandungan minyak atsiri Minyak atsiri daun L. camara mengandung eugenol dan beberapa senyawa terpen yang diduga memiliki efek antiinflamasi. Eugenol yang merupakan penyusun minyak atsiri L. camara dilaporkan dapat menghambat agregasi platelet dengan cara menghambat pembentukan tromboksan sehingga juga berperan dalam efek antiinflamasi (Srivastava, 1993). Eugenol juga dapat menghambat aktivitas PGH sintase karena berkompetisi dengan asam arakhidonat pada sisi aktif PGH sintase sehingga menghambat pembentukan PG (Thompson dan Eling, 1989). Seskuiterpen dilaporkan Heras et al., (1999) dapat menghambat inflamasi dengan menghambat beberapa faktor transkripsi yang berperan dalam pengaturan ekspresi gen yang terlibat dalam respon inflamasi. Mekanisme yang pasti tentang aktivitas antiinflamasi minyak atsiri juga belum banyak diketahui. KESIMPULAN Kandungan saponin dan flavonoid ekstrak etanol L. camara tertinggi berturut-turut dapat dijumpai pada organ daun, akar, dan buah. Kandungan minyak atsiri ekstrak etanol L. camara tertinggi berturut-turut dapat dijumpai pada organ daun, buah, dan akar. Ekstrak etanol L. camara dosis 720 mg/kg BB mempunyai aktivitas antiinflamasi yang paling efektif pada

HIDAYATI dkk. – Kandungan kimia dan uji antiinflamasi ekstrak Lantana camara

17

tikus putih (Rattus norvegicus L.) jantan dibandingkan dosis lainnya yaitu sebesar 38,1%. DAFTAR PUSTAKA
A’yunin, Q. 2004. Efek Antiinflamasi Infusa Daun Tapak Liman (Elephantophus scaber L) terhadap Tikus Putih Jantan. [Skripsi]. Surakarta: Fakultas Farmasi Universitas Muhammadiyah Surakarta. Amanlou, M., F. Dadkhah, A. Salehnia, H. Farsam, and A.R. Dehpour. 2005. An antiinflammatory and anti nociceptive effects of hydroalcoholic extract of Satureja khuzistanica Jamzad extract. Journal Pharmacology and Pharmaceutical Science 8 (1): 102-106. Ammar, N.M., S.Y. Al-Okbi, and D.A. Muhamed. 2005. Study of the anti-inflammatory activity of some medical edible plants growing in Egypt. Journal of Islamic Academy of Sciences 10 (4). www. medicaljournalias.org/10_4/Ammar.htm [12 Desember 2005]. Anonim. 2002. Tanaman Obat Indonesia. www.iptek.net.id/ ind/cakra_ obat/tanamanobat.php?id=65 [30 April 2005]. Baghdikian, B., M. C. Lanhers, J. Fleurentin, E. Olivier, C. Maillard, G. Balansard, and F. Mortier. 1997. An analytical study, anti-inflammatory and analgesic effects of Hapagophytum procumbens and Harpagophytum zeyheri. Planta Medica 63: 171-176. Chakraborty, A., R.K.B. Devi, S. Rita, Kh. Sharatchandra, and Th. I. Singh. 2004. Preliminary studies on antiinflammatory and analgesic activities of Spilanthes acmella in experimental animal models. Indian Journal Pharmacology 36 (3) : 148-150. Chaplin, M. 2005. Carrageenan. www.lsbu.ac.uk/water/hycar.html [31 Mei 2005]. Cleveland Clinic. 2003. What You Need to Know About Inflammation. www.clevelandclinic.org/healthinfo/docs/ 0200/0217.asp?index= 4857 [13 Maret 2005]. Columbia Encyclopedia. 2005. Antiinflammatory Drugs www. encyclopedia.com/html/n1/nonster.asp [13 Maret 2005]. Ferrandiz, M. L. and M. J. Alcaraz. 1991. Anti-inflammatory activity and inhibition of arachidonic acid metabolism by flavonoids. Agents Actions 32 (3): 283-288. Gill, B. D. 1978. Design and Analysis of Experiment in The Animals and Medical Sciences. 1st edition. Ames: Iowa States University Press. Gomperts, B.D., J.M. Baldwin, and K.J. Micklem. 1983. Rat mast cells permeabilized with sendai virus secrete histamine in response to Ca2+ buffered in the micromolar range. Biochemistry Journal 210 (3): 737-745. Harborne, J. B. 1987. Metode Fitokimia Penuntun Cara Modern Menganalisis Tumbuhan. Terbitan kedua. Bandung: Penerbit ITB. Heras, B., A. Navarro, M.J.D. Guerra, P. Bermejo, A. Castrillo, L. Bosca, and A. Villar. 1999. Inhibition of NOS-2 expression in macrophages through the inactivation of NF-KB by andalusol. British Journal of Pharmacology 128: 605-612. Hostettmann, K., M. Hostettmann, and A. Marston. 1995. Cara Kromatografi Preparatif. Penerjemah: Padmawinata, K. Bandung: Penerbit ITB. Kee, J. L. dan E. R. Hayes. 1993. Farmakologi: Pendekatan Proses Keperawatan. Penerjemah: Anugrah, P. Jakarta: Penerbit EGC.

Mansjoer, S. 1997. Efek anti radang minyak atsiri temu putih (Curcuma zedoria Rosc.) terhadap udem buatan pada tikus putih jantan galur wistar. Majalah Farmasi Indonesia 8: 35-41. Mueller, J. 2005. Bioflavonoids: Natural Relief for Allergies and Asthma. www.worldwidehealthcenter.net/articles336.html [1 Desember 2005]. Nijveldt, R. J., E. van Nood, D.E.C. van Hoorn, P.G. Boelens, K. van Norren, P.A.M. van Leeuwen. 2001. Flavonoids: a review of probable mechanisms of action and potential applications. American Journal of Clinical and Nutrition 74: 418-425. Nutritional Therapeutics. 2003. NT Factor: PhosphoglycolipidsHigh Energy Potential. www.propax.com/FAQ/ soy_high_energy.html [2 Desember 2005]. Pearson, W. 2005. Bioflavonoids. www.equinecentre.com.au/ health_ nutraceuticals_bioflavonoids.shtml [12 Desember 2005]. Rakhmawati, D. 1997. Efek Antiinflamasi Lempuyang Emprit pada Tikus Putih Jantan. [Skripsi]. Yogyakarta: Fakultas Farmasi Universitas Gadjah Mada. Robak, J. and R.J. Gryglewski. 1996. Bioactivity of flavonoids. Polish Journal of Pharmacology 48(6): 555-564. Sa’roni dan B. Dzulkarnain. 1989. Penelitian efek antiinflamasi batang brotowali, daun kejibeling dan rimpang kunyit pada tikus putih. Majalah Farmakologi dan Terapi Indonesia 6 (3): 63-65. Sedgwick, A.D. and D.A. Willoughby. 1994. Animal models for testing drugs on inflammmatory and hipersensitivity reactions. In: Dale, M.M. and J.C. Foreman. Textbook of Immunopharmacology. 3rd edition. Oxford: Blackwell Scientific Publication. Setyawan, A.D. 1996. Kekerabatan Berdasarkan Sifat-Sifat Morfologi, Anatomi dan Kandungan Kimia Minyak Atsiri pada Anggota Familia Zingiberaceae. [Skripsi]. Yogyakarta: Fakultas Biologi Universitas Gadjah Mada. Srivastava, K. C. 1993. Antiplatelet principles from a food spice clove (Syzygium aromaticum L.). Prostaglandins Leukotrienes Essential Fatty Acids 48 (5): 363-372. Stahl, E. 1985. Analisis Obat secara Kromatografi dan Mikroskopi. Penerjemah: Padmawinata, K. dan I. Sudiro. Bandung: Penerbit ITB. Thompson, D. and T. Eling. 1989. Mechanism of inhibition of prostaglandin H syntase by eugenol and other phenolic peroxidase substrates. Molecular Pharmacology 36(5): 809817. Turnbach, M.E., D.S. Spraggins, and A. Randich. 2002. Spinal administration of prostaglandin E2 or prostaglandin F2α primarily produces mechanical hyperalgesia that is mediated by nociceptive specific spinal dorsal horn neuron. Pain 97: 33-45. Turner, R. A. 1965. Screening Methods in Pharmacology. New York: Academic Press. Wagner, H., S. Bladt, and E.M. Zgainski. 1984. Plant Drug Analysis: A Thin Layer Chromatography Atlas. London: Springer. Ward, P.A. 1985. Inflamasi. Dalam: Imunologi III. Penerjemah: Wahab, S. Yogyakarta: GMUPress. Wilkipedia. 2005. Diclofenac. http://en.wikipedia.org/wiki/ diclofenac [26 Desember 2005] Wilmana, P. F. 1995. Analgesik antipiretik antiinflamasi nonsteroid dan obat pirai. Dalam: Ganiswara, S. G.(ed.). Farmakologi dan Terapi. Edisi ke-4. Jakarta: Penerbit Gaya Baru.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful