SURVEI AKUSTIK (ACOUSTIC SURVEY

)

Disusun oleh : Supriyadi

Daftar Isi
Daftar Isi ............................................... i iii iv 1 1 2 12 12

Daftar Tabel . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Daftar Gambar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Bab 1 Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1.1. Peralatan Akustik ............................ 1.2. Prinsip Kerja Peralatan Akustik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Bab 2 Pengukuran Tekanan Pr duksi !PB"P# . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2.1. Data $asukan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

2.2. Pengujian PB"P dengan alat akustik . . . . . . . . . . . . . . . . . 1% Bab % &valuasi "asil Pengukuran PB"P . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . %.1. Analisa Pantulan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . %.2. Penentuan Kedalaman (airan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . %.%. &valuasi Kinerja *umur Bab + .......................... 1' 1' 1) 21 22) 2) %. %. %+. +2 +2 +% +-

PB, $enggunakan $et da Akustik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . +.1. Pengumpulan data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . +.2. Persiapan sumur .............................. ............................ +.%. Test Pr duksi *umur . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . +.+. *urvei Pendahuluan +.-. Pengujian Pressure Build ,p . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . +.'. Inf rmasi Tambahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . +.'.2. Keb 0 ran katup . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . +.'.%. Gas 0 ning . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . +.'.+. *isipan f rmasi gas bertekanan tinggi !high pressure gas stringer# ............................

+./. Interpretasi "asil Pengujian Pressure Build ,p . . . . . . . . . %+.'.1. *tabilisasi k l m fluida . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . +1

Daftar Pustaka

............................................

i

Daftar Tabel
Tabel +.1. Perbandingan pengukuran langsung dan tidak langsung . . %2

ii

Daftar Gambar
Gambar 1.1. Gambar 1.2. Gambar 1.%. Gambar 1.+. Gambar 2.1. Gambar 2.2. Gambar %.1. Gambar %.2. Gambar %.%. Gambar %.-. Gambar %./. Gambar %.'. Gambar +.1. Gambar +.2. Gambar +.%. Gambar +.+. Gambar +.-. Gambar +./. Gambar +.'. Peralatan ,ntuk mengukur Tekanan Ba1ah Permukaan se0ara akustik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Grafik ke0epatan suara pada gas hidr karb n . . . . . . $enghitung jarak li2uid level dengan bantuan Tubing ( llar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . *kema K l m (airan bergas di Anulus . . . . . . . . . . . . $enunjukkan 0 nt h hasil pengujian akustik / 1. + -

$enunjukkan perambatan suara pada pengujian akustik 1. . . . . . . . 113 13 1) 2% 2% Pantulan tidak jelas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Pantulan lemah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . *umur Berisik ............................... "asil pengujian PB"P4 *umur mengandung gas pr duksi sumur masih dapat ditingkatkan . . . . . . . . . . . . . . . . . dung gas pr duksi sumur masih dapat ditingkatkan . . "asil pengujian PB"P4 *umur mengandung gas pr duksi sudah ptimum . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2+ 6i2uid level berada didekat Pump Intake 1aktu Pr duksi %2 6i2uid level berada diatas Pump Intake 1aktu Pr duksi. Tidak mengandung Gas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . %% 6i2uid level berada diatas Pump Intake 1aktu Pr duksi. K l m (airan mengandung Gas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . %+ 6ist data "asil Pengukuran PB, . . . . . . . . . . . . . . . . . . . %/ Pl t tekanan (asing 7s 8aktu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . %' Pl t Kedalaman 6i2uid 7s 8aktu . . . . . . . . . . . . . . . . . . %' Pl t B"P 7s 8aktu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . %3 "asil pengujian PB"P4 *umur mengandung tidak mengan5

Gambar +.3. Pl t 6 g5l g ∆Pressure 7s ∆Time . . . . . . . . . . . . . . . . . %) Gambar +.). Pl t " rner dilengkapi dengan hasil interpretasi Gambar +.1.. Pl t $D" dilengkapi dengan hasil interpretasi . . . . . %) ...... %)

iii

Bab 1 Pendahuluan
Alat akustik sudah digunakan untuk membantu menganalisis sumur p mpa selama lebih dari -. tahun . Pemakaiann9a pada mulan9a terbatas pada penentuan tinggi 0airan di anulus diatas p mpa4 sehingga bisa diketahui apakah p mpa bekerja dengan semestin9a. *etelah itu timbul pemikiran untuk menghitung besarn9a tekanan ba1ah permukaan 9ang merupakan penjumlahan dari tekanan selubung4 tekanan k l m gas dan tekanan k l m li2uid diatas perf rasi. Kesulitan biasan9a ditemukan dalam mengitung berat jenis k l m li2uid karena adan9a kandungan gas didalam li2uid sehingga umumn9a berat jenisn9a lebih ke0il dari berat jenis 0ampuran min9ak dan air. (P 8alker !1)%'# menggunakan met da :ba0k pressure; untuk mend r ng permukaan li2uid sehingga mendekati l bang p mpa !umumn9a terletak didekat perf rasi# sehingga tekanan 9ang diakibatkan leh k l m li2uid dapat diabaikan dan tekanan B"P dihitung menggunakan penjumlahan tekanan selubung ditambah tekanan k l m gas. $0 ( 9 et al !1)33# mengemukakan teknik menghitung gradien li2uid dengan 0ara mengukur debit gas 9ang keluar di anulus. "al ini dilakukan dengan 0ara men0atat perubahan tekanan dari 1aktu ke 1aktu !setelah suara ditimbulkan dan direkam4 sumur di shut in untuk 2 5 1. menit#. Dengan mengetahui debit gas di anulus dapat di hitung besarn9a kandungan gas dik l m li2uid. Bantuan k mputer sangat berguna untuk menghitung sehingga hasiln9a dengan 0epat dapat disajikan.

11

!erala"an A#us"i# Gambar 1.1. diba1ah ini memperlihatkan peralatan dan prinsip kerja

peralatan serta perhitungan 9ang dilakukan untuk mendapatkan tekanan ba1ah permukaan. Peralatan 9ang diperlukan antara lain<

1

1. Gas Gun. Alat ini digunakan untuk menghasilkan bun9i dipermukaan. Gas gun diperlengkapi dengan mikr f n4 therm meter4 man meter pengukur tekanan di selubung 9ang biasan9a berujud peralatan digital serta man meter pengukur tekanan pada Gas (hamber 9ang merupakan sumber bun9i. ,ntuk mengaktifkan gun dipasang pula s len id valve 9ang bisa di perasikan se0ara elektrik. 2. Anal g Digital ( nverter. Alat ini digunakan untuk meng lah data dari sens r agar dapat diterima leh k mputer dan meng lah perintah dari k mputer agar dapat dieksekusi leh sens r. %. K mputer untuk meng lah data menghitung dan mempr gram perintah. Biasan9a k mputer sudah dilengkapi dengan s ft1are untuk perhitungan ini. +. (atu gas. ,mumn9a dipakai gas 9ang tidak bereaksi dengan hidr karb n seperti =2 atau (>2. B t l nitr gen sebagai sumber gas dilengkapi dengan pressure regulat r 9ang memadai. -. Peralatan tambahan seperti pipa5pipa penghubung gas gun dengan 1ell head

1$

!rinsip Ker%a !erala"an A#us"i#

Prinsip Kerja alat ini adalah sebagai berikut< 1. Gas Gun dipi0u untuk menimbulkan bun9i 9ang kemudian merambat di annulus dan dipantulkan diterima leh permukaan 0airan. Pantulan !selama pr ses berlangsung bun9i direkam se0ara terus menerus# akan leh mikr f n dan k mputer akan menghitung 1aktu 9ang dipergunakan bun9i untuk merambat dari permukaan4 dipantulkan leh permukaan 0airan sampai kembali ke permukaan. 2. ,ntuk menghitung jarak dari permukaan ke permukaan li2uid level digunakan rumus<

6

?

T1 @ ..- @ 7 2

Dimana 6 T1 7 ? ? ? Aarak dari 1ellhead ke permukaan 0airan !feet# 8aktu tempuh ulang5alik dari 1ellhead ke permukaan 0airan dalam detik Ke0epatan suara dalam feetBdetik

*eperti diterangkan diatas 1aktu telah diukur dan di0atat leh k mputer sehingga tinggal men0ari ke0epatan suara. Ke0epatan suara ditentukan leh jenis dan kepadatan media. Di annulus media 9ang mengisin9a adalah gas hidr karb n dan Gambar 1.2 menunjukkan grafik untuk menghitung ke0epatan perambatan suara pada gas. Dengan data spe0ifi0 gravit9 dari gas dan data tekanan pada 0asing dapat dihitung ke0epatan suara di annulus. ,ntuk menghitung ke0epatan telah ditemukan 0ara 9ang lebih praktis 9aitu dengan adan9a ken9ataan bah1a selain merekam pantulan4 mikr f n juga merekam adan9a t nj lan sebagai refleksi dari tubing 0 llar. Dengan mengetahui panjang rata5rata tubing dan jumlah tubing dapat dihitung jarak pemukaan 0airan dari permukaan !lihat Gambar 1.%.

3

!RI&SI! KER'A A(AT
=2 PC&**. GAG&

=>T&B>>K

=2 GA* ("A$B&C

*>6&=>ID 7A67&

PC&**,C& TCA=*D,(&C

$I(C>P">=& =2 B>TT6&

*>=I(

8&66 A==,6,* T1 7 6 D P0sg ρ li2 Pgas Pli2 f 6 Pgas Pli2 ? ? ? ? ? ? ? ? ?

CA(CU(ATIO& * ni0 travel time4 se0 * ni0 vel 0it9 in gas4 ftBse0 6i2uid level depth4 ft Perf rati n depth4 ft (asing pressure4 psi 6i2uid densit94 grB0m% Gas 0 lumn pressure4 psi 6i2uid 0 lumn pressure4 psi 6i2uid fra0ti n

GA*

? T1@..-@7 ft ? !P0sg @6#B%.... psi ? ..+%%@!D56#@ ρ li2 @ f psi

B"P ? P0sg D Pgas D Pli2

P&CF>CATI>=

)a*+ar 1 1

!erala"an Un"u# *en,u#ur Te#anan -a.ah !er*u#aan se/ara a#us"i#

6IE,ID

4

)a*+ar 1 $

)ra0i# #e/epa"an suara pada ,as hidro#ar+on

5

Gambar 1.%.

$enghitung jarak li2uid level dengan bantuan Tubing ( llar

6

%. ,ntuk menghitung tekanan diba1ah permukaan !B tt m " le Pressure ?B"P# digunakan rumus< BHP = Dimana B"P ? P0sg Pgas Pli2 ? ? ? Tekanan Ba1ah permukaan4 psi Tekanan (asing4 psi Tekanan 9ang diakibatkan Tekanan 9ang diakibatkan leh adan9a k l m gas leh adan9a k l m 0airan Pcsg + Pgas + Pliq

dianulus4 psi dianulus4 psi Pgas 6 ? Pliq D ρli2 f ? ? ? = (Pcsg * L)/30000

Kedalaman 0airan 4 feet = 0.433 * (D-L) * ρliq fo

Kedalaman f rmasi4 feet Densitas li2uid Fraksi 0airan grB0m%

,ntuk li2uid 9ang bebas gas maka harga f ? 14 sedangkan untuk 9ang mengandung gas di0ari dengan menggunakan grafik dengan met da 9ang dikemukakan grafik tersebut. leh $0 ( 9 et al4 !1)33#. Diba1ah ini adalah 0 nt h perhitungan untuk men0ari fraksi 0airan pada k l m 0airan di annulus dengan

7

Fg, FRACTION OF GAS IN GASEOUS COLUMN
100 000

10 000

Ds D!"D#
1000

3"4 2 1

100 0 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7 0.8 0.9 10

C, EFFECTIVE OIL FRACTION
Con"oh : Kedalaman f rmasi !D# ? '... ft >il gravit9 Kenaikan tekanan ? +2 API ? 1. psiB%. min 6i2uid level 6i2uid gradient Tekanan selubung ? %... ft ? ..%-% psiBft ? 1.. psi

!erhi"un,an : Tekanan k l m gas ∆pB∆t Ds ? ? ? 1.. @ %...B%.... 1.B%. ? ? 1. psi ..%%% psiBmin

:Panjang k l m gas 9ang sudah dik reksi dengan li2uid level;

8

,ntuk men0ari Ds dipakai rumus < Ds = L + (1-fo) * (D-L)

Karena terdapat dua parameter !Ds dan f # 9ang belum diketahui maka digunakan 0ara iterasi dengan anggapan a1al f didapatkan Ds Ds@∆pB∆t ? ? %... D !151# @ !'... 5 %...# %... @ ..%%%% ? ? %... 1... ? 1. Dengan f ? 1

6ihat grafik diatas4 perp t ngan harga Ds@ ∆pB∆t dengan grafik adalah titik 1 9ang akan menghasilkan harga f ? ..'2. selanjutn9a harga ini dipakai untuk men0ari Ds 9ang kedua sehingga didapatkan titik 2 dengan harga f ? ../% dan seterusn9a sehingga bila disusun tabel menjadi < Ds %... +12. ++3. +-2. Ds1∆ p2∆ " 1... 1%'1 1+)2 1-.0o ..'2 ../% ../2 ../2

*elanjutn9a harga 0o dapat dipakai untuk menghitung tekanan k l m 0airan dengan rumus diatas. Prinsip pengukuran pada Gambar 1.%. umumn9a dipakai untuk mengetahui li2uid level pada sumur p mpa angguk dengan peralatan 9ang umum dipakai leh perat r pr duksi adalah s n l g. ,ntuk mempermudah perasi dan perhtungan !terutama dalam hal pengukuran 9ang 0epat dan ban9ak# penggunaan k mputer dan piranti lunak umum dilakukan saat ini. Piranti lunak dapat memberikan signal untuk membuka valve sehingga terjadi ledakan se0ara t matis serta menghitung se0ara t matis. Pada sumur 9ang sedang pr duksi pengukuran ini dipakai untuk mendapatkan PB"P !Pr du0ing

9

B tt m " le Pressure# sedangkan pada sumur 9ang di shut in untuk mendapatkan *B"P !*tati0 B tt m " le Pressure#. Data fraksi 0airan sebenarn9a dalam k l m 0airan dianulus selain untuk menghitung B"P juga dapat digunakan untuk mengestimasi pr duksi gas di annulus dengan 0ara seperti diba1ah ini. Dalam k l m 0airan sebenarn9a terdapat dua jenis fluida 9aitu 0airan dan gas !lihat Gambar 1.+ diba1ah ini#

Lgas
Kolom Cairan Bergas

D

Tinggi fraksi gas

Lliq
Tinggi fraksi Cairan

)a*+ar 1 3 S#e*a Kolo* Cairan +er,as di Anulus

10

Dari gambar diatas k l m gas sebenarn9a !D a# terdiri k lam gas sendiri !antara permukaan 0airan sampai ke 1ellhead# dan tinggi k l m gas dalam k l m 0airan bila dipisahkan dari 0airan. Atau dengan rumus < Da Dimana Da F 6li2 ?Panjang k l m gas sebenarn9a4 feet ?Fraksi 0airan dalam k l m 0airan bergas. ?Panjang k l m 0airan sebenarn9a4 feet 6gas ?Panjang k l m gas4 feet = Lgas +(1-fo)*Lliq

*elanjutn9a besarn9a pr duksi gas di 0asing dapat dihitung dengan rumus< 0.00068 * ∆p A Da Qgas =

∆t

dimana Egas 4Pr duksi gas di annulus4 ms0fd A ∆p ∆t ?Area annulus4 in0i2 ?Kenaikan tekanan di annulus4 psi ?8aktu ter0atat untuk nilai kenaikan tekanan di annulus diatas4 psi

∆p dan ∆t didapat dengan 0ara menutup annulus selama pengujian4 kemudian mengamati kenaikan di annulus untuk sementara 1aktu dan men0atat besarn9a kenaikan tekanan dan 1aktu 9ang diperlukan untuk menaikkan tekanan tersebut.

11

Bab 2 Pengukuran Tekanan Produksi (PBHP)

*9arat utama untuk mengukur PB"P !juga *B"P# dengan alat akustik adalah tidak adan9a rintangan bagi suara untuk merambat dari 1ellhead sampai ke permukaan 0airan dan kembali lagi ke permukaan. Adan9a rintangan seperti pa0ker4 fish atau endapan min9ak beku 9ang menutupi annulus akan menutup jalan perambatan suara sehingga pengujian tidak adapat dilakukan. Agar supa9a terjadi perambatan suara maka sumber suara !gas gun# dipasang di1ellhead !biasan9a pada 1ing valve# seperti pada pemasangan s n l g. *etelah mempelajari prinsip kerja alat maka diba1ah ini akan diterangkan se0ara umum pengukuran dengan A0 usti0 8ell * under.

$1

Da"a 5asu#an

Data masukan 9ang diperlukan adalah seperti diba1ah ini< 1 $ Iden"i"as pen,u%ian seperti =ama sumur.4 =ama Perusahaan. =ama 9ang melakukan pengujian4 Iden"i"as !erala"an =ama k ntrak $erk dari p mpa angguk4 5odel4 t9pe dari p mpa angguk4 putaran p mpa4 searah jarum jam !Cl 0k 6ise# atau berla1anan dengan arah jarum jam ! C unter Cl 0k 6ise#4 putaran ini dilihat dari sebelah kiri kita dari pumping unit bila kita menghadap sumur dan pumping unit. S"ro#e4 panjang langkahB*tr ke length4 untuk ini perlu diukur kembali agar sesuai dengan keadaann9a4 di0atat pula letak dari as pitman pada 0rank4 misaln9a 2B% berarti n m r 2 dari dalam dengan lubang as % lubang. A8e 'oin"4 Panjang rata5rata dari tubing. !u*p dia*e"er4 diameter p mpa termasuk t leransin9a4 perlu di0atat pula jenis dan ukuran p mpa4 !ressure Da"u*4 kedalaman f rmasi !datum#4 untuk ini harus tahu elevasi4 ketinggian 0asing flens dan kedalaman pelubanganBperf rasi. Tu+in, An/hor4 diisi bila menggunakan tubing an0h r !u*p In"a#e4 kedalaman p mpa.

7 3 9 : ;

12

< = 1> 11 1$ 17 13

19

Casin, OD4 diameter luar dari 0asing4 perlu di0atat pula diameter dalam dari 0asing4 karena pada pr gram E-U! 9ang diisikan diameter dalam dari 0asing4 Casin, (ID) Tu+in, (OD#4 diameter luar dari tubing. -O!D4 laju pr duksi min9ak dalam b pd. -6!D4 laju pr duksi air dalam b1pd 5C?2D4 laju pr duksi gas dalam m0fd4 bila data ini tidak ada harus tahu harga G>C !gas il rati #. Sur0a/e4 temperature permukaan sebaikn9a diukur lagi4 tetapi kalau tidak ada data diperkirakan antara '- F 5 ). F S-@!4 *hut in b tt m h le pressure ini dapat diperkirakan dalam psia. ,ntuk ketrangan ditambahkan 5e"hoda4 bila pengisian *B"P diperkirakan diisi &*T. Shu" in4 1aktu 9ang diperlukan pada saat p mpa dihentikan dalam hari. Da"e4 tanggal kapan dilakukan pengujian4 untuk ini jangan lupa mengeset tanggal dan jam pada k mputer.

$$

!en,u%ian !-@! den,an ala" a#us"i#

Pr sedur pengujian se0ara garis besar adalah sebagai berikiut< 1. Alat !gas gun# dipasang pada 1ellhead !biasan9a pada 1ing valve bebas 9ang tidak dipakai untuk mengalirkan gas ke flare# dilengkapi dengan Pressure Transdu0er dan sambungan5sambungan baik elektrik maupun pneumati0 seperti selang =itr gen dan kemudian aktifkan dan kalibrasi diudara dilanjutkan dengan pengisisan =itr gen. Pemasangan dilakukan dengan 1ing valve dalam k ndisi tertutup. 2. Bukalah 1ing valve tempat gun terpasang untuk menghubungkan gas gun dengan annulus. %. Tutuplah 1ing valve 9ang menuju ke flare !disisi lain dari tempat terpasangn9a gas gun# +. Aktifkan tembakan dan alat akan men0atat tembakan serta pantulann9a -. Periksa apakah pantulan benar !bukan pantulan an mal9 karena adan9a :fish; atau sebab lainn9a#. K reksi bila perlu /. Periksa apakah tubing 0 llar jelas dan terba0a. K reksi bila perlu '. Biarkan valve tertutup selama % G 1. menit untuk men0atat pB t.

13

3. "entikan pengujian dan analisa hasiln9a. ). Bukalah 1ing valve ke flare dan ulangi pengujian untuk memastikan keakurasiann9a.

Gambar 2.1. menunjukkan 0 nt h hasil pengujian akustik. Gambar paling atas menunjukkan perambatan suara dari 1ell head sampai mendapatkan gambar pantulan dari permukaan 0airan. Gambar kiri ba1ah adalah gambar refleksi dari tubing 0 llar untuk menghitung ban9akn9a tubing dari 1ell head ke permukaan 0airan sebagai dasar menghitung kedalaman 0airan dan selanjutn9a PB"P. Gambar kanan ba1ah adalah H menentukan se0ara tepat 1aktu pantul suara. Gambar 2.2. adalah hasil perhitungan k mputer m dari pantulan untuk

14

Pantulan suara

Gambar 2.1. $enunjukkan perambatan suara pada pengujian akustik.

Gambar 2.2. $enunjukkan 0 nt h hasil pengujian akustik.

15

*e0ara garis besar Inf rmasi 9ang didapatkan dari pengujian adalah !Gambar 2.2#< 1. Tekanan 0asing 2. Tekanan intake p mpa %. Tekanan PB"P +. Persentase 0airan pada k l m 0airan -. Pr duksi Gas pada 0asing /. Ke0epatan suara !berdasarkan data rata5rata panjang tubing# '. *G gas !hasil perhitungan dari ke0epatan suara dan tekanan 0asing#. Data ini dapat dipakai untuk menge0ek apakah perhitungan ke0epatan suara benar4 karena bila *G gas menunjukkan angka aneh seperti *G ? + atau ..2 maka perhitungan dipastikan tidak benar dan harus di0ari jalan lain !*G gas biasan9a antara ..' sampai 1.2. 3. Apabila *B"P diinputkan dapat diketahui pr duksi maksimum 9ang akan didapatkan !dengan met da 7 gel atau PI# sehingga bisa diketahui efisiensi pr duksi.

Apabila 0ara menghitung tubing 0 llar tidak dapat dilakukan !biasan9a 0ara ini t matis dilakukan bersangkutan. leh alat e0h meter#4 maka diperlukan 0ara lain seperti menginput langsung vel sitas suara4 atau menginput data *G gas sumur 9ang

16

Bab 3 E aluasi Hasil Pengukuran PBHP
Beberapa pertimbangan dapat dilakukan untuk mengevaluasi hasil pengujian 9ang meliputi antara lain < 1. Apakah penentuan pantulan sudah tepat 2. Apakah kedalaman 0airan bisa ditentukan dengan bantuan tubing 0 llar %. Bagaimana kinerja sumur pada saat ini

71

Analisa !an"ulan

Pantulan suara tidak selalu terlihat dengan jelas seperti pada Gambar 2.1. kadang kala sama sekali tidak jelas bahkan tidak bisa ditentukan. Pen9ebab terjadin9a keadaan ini adalah< 1. Anulus tertutup leh sesuatu benda seperti endapan min9ak beku atau fish. Dalam keadaan ini pengujian B"P tidak bisa dilakukan. 2. *umber suara lemah. "al ini men9ebabkan amplitud suara sudah

sangat lemah dan pantulan hilang. "al ini bisa dihindari dengan memperkuat tekanan pada =2 (hamber pada gas gun. Pada sumur 9ang dalam diperlukan sumber suara 9ang lebih kuat. %. Ba0kgr und suara berisik. Kadangkala ba0kgr und suara terlalu berisik !n is9# sehingga pantulan 9ang ada tidak berbeda dengan ba0kgr undn9a dan penentuan pantulan tidak bisa dilakukan. +. Kerusakan pada peralatan misaln9a mikr f n akan mengganggu kualitas penerimaan dan pantulan tidak terdeteksi. Apabila pantulan sudah terdeteksi maka pengukuran akan mudah dilakukan. Gambar %.1. adalah 0 nt h sumur dengan pantulan tidak jelas. Gambar %.2. adalah 9ang sumber bun9in9a lemah sehingga pantulann9a lemah dan Gambar %.%. adalah gambar sumur 9ang berisik.

17

Gambar %.1.

Pantulan tidak jelas

Gambar %.2.

Pantulan lemah

18

Gambar %.%.

*umur Berisik

7$

!enen"uan Kedala*an Cairan Kedalaman 0airan umumn9a ditentukan dengan menghitung

ban9akn9a tubing dari permukaan ke permukaan 0airan dan hasiln9a dikalikan dengan panjang rata5rata tubing. Akan tetapi kadang5kadang diperlukan analisa 9ang lain karena tidak jelasn9a gambaran tubing 0 llar. Gambar %.+. adalah 0 nt h sumur 9ang gambar tubing 0 llarn9a jelas dan Gambar %.- . 9ang gambarn9a tidak jelas.

19

Satu Tubing

Gambar %.+.

Tubing ( llar Aelas

Gambar %.-.

Tubing ( llar tidak Aelas

20

,ntuk mengatasi sumur 9ang tubing 0 llarn9a tidak jelas dapat digunakan 0ara< 1. $enggunakan marker 9aitu benda5benda di annulus 9ang

kedalamann9a diketahui dan terdeteksi pantulann9a. Benda ini adalah misaln9a :fish; 4 t p liner ataupun pump intake !bila terbukti bah1a sumur sudah mengalami li2uid p unding#. 2. Dengan memasukkan ke0epatan suara se0ara langsung !bila

ke0epatan suara diketahui# %. Dengan menginput *G gas dan pr gram akan menghitung ke0epatan suara dengan bantuan data tekanan 0asing. +. $enganalisa se0ara manual gambar tubing4 menghitung ban9akn9a tubing dalam jangka 1aktu tertentu kemudian men0ari ke0epatan suara dengan mengalikan jumlah tubing per satuan 1aktu dengan 1aktu tempuh suara. (ara ini biasa dilakukan dengan s n l g.

77

E8aluasi Kiner%a Su*ur

*etelah dua tahapan diatas dilalui maka pr gram akan dengan mudah menganalisa kedalaman 0airan4 besarn9a fraksi 0airan dalam k l m 0airan !dengan bantuan shut in sebentar#4 tekanan ba1ah permukaan dan tekanan pump intake akan tetapi kinerja sumur pada saat ini belum sepenuhn9a diketahui seperti < 1. Berapa indeks pr duktivitas sumur. 2. Berapa pr duksi maksimum 9ang dapat diharapkan. %. Apabila terdapat p tensi untuk menaikkan pr duksi4 berapa barrel min9ak dapat diperkirakan apabila p mpa dirubah sesuai dengan kapasitas pr duksi min9ak dari reserv ir 9ang bersangkutan. ,ntuk mengetahui indeks pr duktivitas sumur diperlukan pengetahuan

mengenai tekanan reserv ir atau *B"P !*tati0 B tt m " le Pressure#4 sehingga indeks pr duksi dapat dihitung dengan rumus<

21

Q PI = (SBHP – PBHP)

dimana PI E ? ? Indeks Pr duksi BPDBpsi Pr duksi 0airan saat ini4 BPD

,ntuk sumur 9ang sudah diketahui *B"P n9a seperti Gambar %.-. sampai Gambar %.' dapat langsung di0ari pr duksi maksimum seperti pada gambar. Indeks untuk mengetahui apakah pr duksi sudah ptimal adalah

perbandingan PB"PB*B"P. Bila PB"PB*B"P lebih ke0il dari 1.I maka pr duksi sudah ptimal. Bagi sumur5sumur 9ang tidak mempun9ai data *B"P maka estimasi dapat dilakukan dengan< 1. $enganalisa tinggi k l m di annulus. Apabila k l m di annulus tinggi maka kemungkinan kenaikan pr duksi dapat dilakukan dengan mengubah parameter pem mpaan atau memperbesar p mpa. Kelemahan 0ara ini adalah besarn9a pr duksi tidak dapat diperkirakan sehingga design p mpa 9ang dipakai tidak dapat diestimasi. 2. $engad psi data sumur didekatn9a 9ang dipr duksi dari reserv ir 9ang sama. ,ntuk lebih akuratn9a Test. ptimasi pr duksi maka jalan 9ang perlu dilakukan

adalah melakukan uji tekanan stati0 dengan melakukan Pressure Build ,p

22

Gambar %.-.

"asil pengujian PB"P4 *umur mengandung gas pr duksi sumur masih dapat ditingkatkan

Gambar %./.

"asil pengujian PB"P4 *umur mengandung tidak mengandung gas pr duksi sumur masih dapat ditingkatkan

23

Gambar %.'.

"asil pengujian PB"P4 *umur mengandung gas pr duksi sudah ptimum.

24

Bab ! PB" #enggunakan #etoda $kustik
*ampai saat ini Pengujian Tekanan *entara !Pressure Transient Testing atau PB, Test# masih merupakan 0ara 9ang terbaik untuk mendapatkan data sumur dan reserv ir sehingga dapat dipakai sebagai dasar 9ang ilmiah untuk melakukan kebijaksanaan terhadap sumur atau reserv ir. Beberapa kegunaan dari pengujian tekanan sentara adalah <

a) Ala" un"u# *enen"u#an #e*a*puan su*ur a"au lapan,an ( In entor% Tool) ,ji PB, merupakan alat 9ang sangat berguna untuk mempelajari keadaan sumur atau lapangan pada saat sekarang. *ifat fisik reserv ar dan tekanan dapat digunakan untuk melakukan efisiensi pr duksi sumur. &fisiensi dapat berupa peningkatan pr duksi atau k reksi terhadap parameter pem mpaan. +) Ala" un"u# *e*per+ai#i #ondisi produ#si (&emedial Treatment) Pr duksi 9ang rendah dapat terjadi leh karena kerusakan pada reserv ir 9ang dikenal dengan nama skin. Dengan uji PB, dapat diidentifikasi sumur5sumur 9ang telah rusak !damage#4 berapa kenaikan pr duksi 9ang dapat diharapkan serta berapa lama didapatkan pengembalian m dal !Pa9 >ut Time#. "asil pengujian akan menunjukkan sumur5sumur 9ang memerlukan stimulasi dan hasiln9a ek n mis sehingga la9ak dilakukan. /) 5e*+an"u proye# EOR $embantu menentukan kela9akan pr 9ek &>C se0ara keseluruhan4 $eramalkan kinerja sumur dan lapangan4 meng ptimasikan jarak antar sumur !1ell spa0ing# serta memantau kemajuan pr 9ek untuk menghindari min9ak bermigrasi keluar dari p la 9ang ditentukan.

25

d) 5enen"u#an pe*+oran sela (Infill Drilling) Dengan mengis lasi daerah didalam suatu lapangan 9ang mempun9ai derajat ketidak menerusan 9ang tinggi atau tinggi. *e0ara umum pengujian B"P dapat dilakukan dengan dua 0ara 9aitu se0ara langsung dan se0ara tidak langsung. a) !en,u#uran se/ara lan,sun, Pengukuran dilakukan dengan menggunakan alat deteksi 9ang dipasang langsung didepan perf rasi sehingga alat langsung mengukur tekanan ba1ah permukaan. Pengujian umumn9a dilakukan pada sumur 9ang mengalir atau 9ang menggunakan p mpa listrik. Peralatan 9ang umum dipakai adalah Amerada4 Digital $em r9 Ce0 rder atau EuartH Gage Ce0 rder !dengan pemantau dipermukaan atau s'$fac! $!a o'%#. b# !en,u#uran "ida# lan,sun, . Pengukuran dilakukan dengan memasang alat dipermukaan dan tekanan ba1ah permukaan didapatkan dengan 0ara perhitungan. Pengujian umumn9a dilakukan pada sumur p mpa angguk. Peralatan 9ang umum dipakai adalah e0h meter 9ang mengukur gema suara dipadukan dengan tekanan selubung untuk menhitung B"P dan data l gger 9ang han9a menggunakan tekanan selubung dan perhitungan untuk mendapatkan B"P. Pada sumur p mpa 9ang sesuai adalah pengukuran tidak langsung karena pengujian tidak memerlukan pen0abutan %'(i"g sehingga pengujian dapat dilakukan segera setelah sumur pr duksi dihentikan dan di s)'% i". Pada pengukuran langsung peralatan baru dapat dimasukkan kedalam lubang sumur setelah %'(i"g di0abut sehingga pengukuran dilakukan lama setelah !a !" #o$osi%&4 se rang perat r dapat menentukan daerah mana 9ang p tensi keberhasilann9a

26

sumur berhenti pr duksi. "al ini akan mengakibatkan hilangn9a data a1al 9ang merupakan bagian dari 1ellb re st rage serta tekanan ba1ah permukaan 1aktu pr duksi. "al ini akan men9ulitkan dalam menentukan PI. (ara lain 9ang lebih rumit dan tidak praktis adalah dengan memasang alat deteksi tekanan pada tubing. "al ini dilakukan dengan 0ara men0abut tubing4 memasang alat4 memasukkan lagi tubing kedalam sumur4 mempr duksi sumur beberapa saat sampai dipandang pr duksin9a stabil4 melakukan shut in dan mengukur tekanann9a4 men0abut tubing lagi dan seterusn9a. (ara50ara diatas selain tidak praktis juga mengakibatkan tambahan bia9a !bia9a 0abut pasang# juga kehilangan 1aktu pr duksi. Beberapa kelebihan pengukuran dengan e0h meter dibandingkan dengan 0ara langsung.

27

Ta+el 3 1

!er+andin,an pen,u#uran lan,sun, dan "ida# lan,sun, EC@O5ETER a# Tekanan statik 0ukup teliti b# Tekanan pr duksi tidak teliti untuk sumur 9ang mengan5 dung gas dan k l m 0airan5 n9a tinggi 6ebih rendah 6ebih praktis Tidak dapat dilakukan pada < a# *umur 9ang anulusn9a tertutup !endapan parafin dan lain5lain# b# *umur 9ang sambungann9a !0 llar# tidak jelas 0# *umur 9ang tidak terdapat batas jelas antara 0airan dan gas Keuntungan lain < Terdapat inf rmasi af%!$flo* !E&)UKURA& (A&)SU&) (ukup teliti untuk tekanan statis dan dinamis

!ARA5ETER Ketelitian

Bia9a Pengukuran Pelaksanaan pekerjaan 6ain5lain

6ebih tinggi karena memerlukan bia9a men0abut dan memasang tubing Tidak praktis Kemungkinanakan kehilangan data a1al karena pengukuran dilakukan setelah pen0abutan tubing.

Pada dasarn9a pengujian ini sama dengan pengukuran PB"P dengan perbedaan < 1. Pengukuran dilakukan pada sumur 9ang di shut in. 2. Akuisisi data dilakukan se0ara aut matik dan terus menerus sampai dianggap men0ukupi. Karena untuk melakukan PB, diperlukan menutup sumur 9ang kadang5 kadang sampai beberapa hari maka diperlukan persiapan 9ang matang agar pengujian berlangsung dengan sukses. Persiapan untuk melakukan PB, dengan met da akustik adalah< 1. Pengumpulan data 2. Persiapan sumur %. Test Pr duksi +. *urvei akustik pendahuluan.

31

!en,u*pulan da"a 28

Data pada pengujian PB"P juga merupakan data dasar 9ang harus dikumpulkan ditambah dengan data untuk mengevaluasi hasil pengujian seperti< 1. β o4 il f rmati n v lume fa0t r dalam CBB*TB 2. β .4 1ater f rmati n v lume fa0t r dalam CBB*TB 3. β ,4 gas f rmati n v lume fa0t r dalam CBB$(F 4. µ o4 il vis0 sit9 dalam 0p . µ .4 1ater vis0 sit9 dalam 0p !. µ ,4 gas vis0 sit9 dalam 0p '. )as ,ra8i"y4 dalam !*G# 3. &e" !ay4 ketebalan f rmasi dalam ft ". !orosi"y !φ#4 p r sitas f rmasi dalam de/i*al (0ra/"ure) 1.. @orner Ti*e !tp #4 kumulatif jam pr duksi4 bila data tidak ada harus ada pr duksi kumulatif4 bila " rner time tidak diketahui maka harus tahu pr duksi kumulatif dari min9ak. 11. To"al Co*pressi+ili"y (C" )4 k mpresibiltas t tal dari f rmasi dan isin9a. 12. Draina,e area !A#4 luas daerah pengurasan dalam a0re 1%. Casin, (ID)4 diameter dalam dari 0asing pr duksiBliner 1+. RsoA * luti n gas in il 1-. Rs.A * luti n gas in 1ater

3$

!ersiapan su*ur *umur 9ang akan diuji harus berada dalam keadaan tertutup rapat apabila

di shut in. ,ntuk itu diperlukan pengamatan apakah flensa5flensa dan seal5 seal ada dalam keadaan baik sehingga kedap gas dan 0airan. *umber keb 0 ran 9ang umum adalah 0asing flange4 8ing valve flange dan stuffing 29

b J. ,ntuk praktisn9a bagi sumur 9ang mempr duksi gas di annulus dapat diuji dengan 0ara< 1. Pasang man meter di 1ell head. 2. Tutup annulus dengan menutup 1ing valve selama pr duksi %. Amati kenaikan tekanan di 1ell head sambil mendeteksi ketinggian annulus dengan s n l g. "indari agar permukaan li2uid lebih tidak lebih rendah dari pump intake. +. Amati apakah ada keb 0 ran di 1ell head. -. Perbaiki bila ada keb 0 ran dan ulangi test diatas sampai tidak ada indikasi keb 0 ran. Kadangkala keb 0 ran pada PB, terjadi setelah build up berjalan sementara 1aktu dan tekanan sangat tinggi. Kejadian seperti ini tidak diharapkan akan tetapi terjadi pada sumur5sumur 9ang sudah tua karena tekanan 9ang besar akan mengakibatkan rusakn9a peralatan 9ang sudah tua seperti 0asing 9ang b 0 r karena karat. 37 Tes" !rodu#si Su*ur ,ntuk mendapatkan PI 9ang akurat diperlukan data pr duksi 9ang akurat pula untuk itu sebaikn9a dua hari sebelum sumur di shutin pr duksi diukur dengan 0ara mengalirkan pr duksi dari sumur 9ang bersangkutan kedalam suatu test tank atau test separat r. 33 Sur8ei !endahuluan *urvei dilakukan dengan melakukan penjajakan li2uid level dan pengujian dilakukan seperti pada 1aktu menguji PB"P. ini diperlukan untuk menentukan apakah< 1. !en,u%ian den,an ala" a#us"i# di*un,#in#an . Adan9a hambatan atau pantulan 9ang tidak jelas akan membuat pengujian se0ara akustik tidak mungkin dilakukan. Anulus harus dalam keadaan terbuka 9ang dibuktikan dengan pantulan 9ang jelas.

30

2. Apa#ah "u+in, /ollar "erliha" %elas. Karena survei berjalan se0ara aut matik maka alat harus dapat menghitung ban9akn9a tubing sampai kepermukaan li2uid tanpa bantuan perat r. ,ntuk 0 llar 9ang tidak jelas maka editing data sangat diperlukan. Data ke0epatan suara dalam j intBse0 9ang didapat dalam fase ini akan berguna untuk menentukan apakah pengujian berjalan dengan semestin9a dengan membandingkan pada 1aktu PB, diselenggarakan. %. Apa#ah #olo* /airan "in,,i dan *en,andun, ,as . ,ntuk k l m 0airan jenis ini diperlukan tambahan pr sedur sebelum PB, dimulai 9aitu dengan menekan li2uid level keba1ah sehingga stabil !gas tidak keluar lagi dari k l m 0airan# atau ditekan sampai mendekati pump intake baru du shut in. *e0ara umum sumur 9ang diuji dapat dibagi menjadi % seperti gambar diba1ah ini4 9aitu< 1. 6i2uid 6evel mendekati pump intake. ,ntuk sumur jenis ini baik 9ang k l m 0airann9a mengandung gas atau tidak dapat langsung di shut in !Gambar +.1#. 2. 6i2uid 6evel tinggi diatas pump intake tetapi k l m 0airan tidak mengandung gas. ,ntuk sumur jenis ini dapat langsung di shut in !Gambar +.2#. %. 6i2uid 6evel tinggi diatas pump intake dan k l m 0airan mengandung gas. ,ntuk sumur jenis ini tidak dapat langsung di shut in !Gambar +.2#. *ebelum di shut in sumur harus ditekan keba1ah seperti keterangan pada butir % diatas.

31

)a*+ar 3 1

(iBuid le8el +erada dide#a" !u*p In"a#e .a#"u !rodu#si

32

)a*+ar 3 $

(iBuid le8el +erada dia"as !u*p In"a#e .a#"u !rodu#si *en,andun, )as

Tida#

33

)a*+ar 3 7

(iBuid le8el +erada dia"as !u*p In"a#e .a#"u !rodu#si Kolo* Cairan *en,andun, )as

34

39

!en,u%ian !ressure -uild Up Pengujian tekanan build up dilakukan setelah persiapan5persiapan

diatas dilakukan. Karena survei dilakukan se0ara menerus untuk 1aktu antara 2 sampai - hari maka diperlukan persediaan nitr gen dan 0atu listrik 9ang memadai sehingga pengujian tidak terputus terutama pada fase a1al. Akuisisi data pada fase a1al !fase 1ellb re st rage# harus dilakukan sesering mungkin agar interpretasi lebih mudah4 akan tetapi pengisian =2 pada gas gun akan membutuhkan 1aktu sehingga diperkirakan paling 0epat antara 152 menit. ,mumn9a pengambilan data dapat diset sesuai dengan 9ang kita inginkan seperti berapa tembakan perjam. ,ntuk akuisisi data menggunakan alat &0h meter4 akuisisi data dapat diselenggarakan dengan 1aktu l garitmik sehingga distribusi data pada kurva l garitmik !" rner atau l g5l g pl t# akan merata. ,ntuk mempermudah pemantauan peralatan biasan9a diperlengkapi dengan pr gram untuk mem nit r tekanan B"P sehingga dapat diketahui kapan dapat dihentikan. Khusus untuk &0h meter selama pengujian berlangsung dapat dilakukan analisa data 9ang sudah terekam dengan menggunakan pr gram untuk pl t l g5l g atau " rner sehingga penghentian pengujian dapat dilakukan se0ara lebih akurat. *elain itu data dapat dieksp rt ke teks dalam bentuk tekanan 7s time sehingga dapat dianalisa dengan pr gram 9ang lebih advan0e seperti 8 rkBen0h atau Pan *9stem. Penghentian pengujian sebaikn9a dilakukan setelah fase 1ell b re st rage terlampaui dan sebagai ped man agar interpretasi lebih mudah dilakukan4 perlu ditambahkan 1.- l g setelah fase 1ellb re st rage. Penghentian se0ara dini sebelum fase 1ellb re st rage terlampaui akan men9ulitkan penganalisis. 3: In"erpre"asi @asil !en,u%ian !ressure -uild Up "asil pengujian dapat disajikan dalam bentuk tabel4 Pl t5pl t Tekanan 7s Time4 6i2uid 6evel 7s Time4 B"P 7s Time4 Pl t " rner4 Pl t $D" dan 6 g5 l g. Analisa sifat reserv ir biasan9a dilakukan dengan pl t " rner dimana dengan mudah dapat ditentukan<

35

1. Tekanan *tatik !P@# 2. *kin %. Permeabilitas batuan terhadap min9ak air atau gas !k 4 k1 dan kg# Analisa diatas han9a dapat dilakukan untuk reserv ir 9ang bersifat mendekati ideal. ,ntuk reserv ir 9ang lebih k mplek biasan9a dilakukan dengan pr gram 9ang lebih maju dan dengan met da T9pe (urve $at0hing. Gambar +.+. adalah data 9ang dihasilkan leh pengujian PB, dan Gambar +.-. sampai Gambar +.) menunjukkan pl t5pl t hasil pengujian tekanan PB,.

)a*+ar 3 3

(is" da"a @asil !en,u#uran !-U

36

)a*+ar 3 9

!lo" "e#anan Casin, Vs 6a#"u

)a*+ar 3 :

!lo" Kedala*an (iBuid Vs 6a#"u

37

)a*+ar 3 ;

!lo" -@! Vs 6a#"u

38

Gambar +.3.

Pl t 6 g5l g ∆Pressure 7s ∆Time

)a*+ar 3 =

!lo" @orner dilen,#api den,an hasil in"erpre"asi

39

)a*+ar 3 1> !lo" 5D@ dilen,#api den,an hasil in"erpre"asi

Interpretasi hasil pengujian se0ara lengkap dan lebih rin0i akan dibahas pada materi Interpretasi PB, 3; In0or*asi Ta*+ahan "asil pengujian dengan pantulan suara merupakan data 9ang spesifik 9ang dalam beberapa hal lebih ban9ak memberikan inf rmasi dibanding dengan pengukuran langsung seperti adan9a rekaman permukaan 0airan dan gas atau liq'i af%!$flo*. +as atau liq'i af%!$flo* adalah aliran gas atau 0airan kedalam l bang sumur 1alupun sumur telah di s)'% i". Dengan pr gram 9ang sederhana dapat dilakukan penghitungan aliran gas dan 0airan dari 1aktu ke 1aktu. Pengukuran dengan met da pantulan suara ini mempun9ai kelebihan dibanding pengukuran langsung karena dapat digunakan sebagai dasar untuk menghitung gas af%!$flo* dan liq'i af%!$flo*. Dengan menggunakan pl t liq'i l!,!l4 gas af%!$flo* dan liq'i af%!$flo* 7s

40

1aktu dapat dilakukan interpretasi tentang k ndisi pr duksi suatu sumur. ,ntuk melakukan interpretasi data pengukuran diperlukan pemahaman terhadap gejala5gejala 9ang ditunjukkan leh hasil pengukuran. Beberapa indikasi 9ang ditunjukkan leh pl t5pl t tersebut adalah < • • • • • *tabilisasi k l m fluida Keb 0 ran katup Gas 0 ning *isipan f rmasi gas bertekanan tinggi *isipan f rmasi min9akBair bertekanan tinggi

3 ; 1 S"a+ilisasi #olo* 0luida Apabila terdapat k l m 0airan 9ang panjang dan mengandung gas diatas perf rasi maka pada a1al build up akan terjadi segregasi dimana gas akan memisahkan diri dengan 0airan dan naik keatas sehingga akan terjadi penurunan li2uid level seperti terlihat pada gambar diba1ah ini. *etelah li2uid level turun kemudian terjadi kenaikan permukaan 0airan 9ang disebabkan leh ('il '# 9ang sesungguhn9a

(ICUID (EVE(

S@UT I& TI5E
)a*+ar 3 11 !lo" 5D@ dilen,#api den,an hasil in"erpre"asi

41

3 ; $ Ke+o/oran #a"up Kadangkala anulus dan tubing berfungsi sebagai bejana berhubungan sehingga akan terjadi aliran dari tubing ke anulus se0ara 0epat 9ang kemudian permukaan akan turun sedikit dan setelah itu terjadi build up 9ang sesungguhn9a.

(ICUID (EVE(

S@UT I& TI5E KE-OCORA& KATU!

)a*+ar 3 1$

Ke+o/oran Ka"up

3 ; 7 )as /onin, Gas 0 ning di0irikan dengan adan9a kenaikan tekanan ba1ah permukaan 9ang disebabkan leh kenaikan permukaan atau han9a leh li2uid afterfl 1 padahal pada 1aktu pr duksi terdapat kandungan gas 9ang tinggi .

42

(ICUID (EVE(

!/s,

S@UT I& TI5E )AS CO&I&)
)a*+ar 3 17

S@UT I& TI5E

)as Conin,

33

Sisipan 0or*asi ,as +er"e#anan "in,,i (high 'ressure gas stringer) Gejala ini di0irikan leh adan9a penurunanan li2uid level pada 1aktu

PB, akan tetapi B"P naik terus. -$!! gas af%!$flo* menunjukkan adan9a aliran gas sampai akhir pengujian

(ICUID (EVE(

-@!

S@UT I& TI5E

S@UT I& TI5E

-@!

?REE )AS A?TERD ?(O6

S@UT I& TI5E ((O))
Gambar +.1+.

S@UT I& TI5E
"i,h pressure ,as s"rin,er

43

3;3

Sisipan 0or*asi *inya#2air +er"e#anan "in,,i ( high 'ressure li(uid stringer) Gejala ini di0irikan leh adan9a berhentin9a aliran gas dan terus

berlanjutn9a aliran li2uid sampai akhir pengujian. Gejala ini juga ditunjukkan leh aliran dari injeksi air !*a%!$ floo i"g#. ?REE )AS A?TERD ?(O6 (ICUID A?TER D ?(O6 S@UT I& TI5E !RESSURE I&CREASE

S@UT I& TI5E

-@!

S@UT I& TI5E (SCUARE ROOT)

S@UT I& TI5E ((O))

)a*+ar 3 19 @i,h pressure liBuid s"rin,er

44

Daftar Pustaka
1. Br 1ns0 mbe4 &.C.4 :Afterfl 1s and Buildup Interpretati n ( nferen0e and &Jhibiti n4 6as 7egas 1)'). 2. $0( 94A.4 P di 4 A.6.4 "uddlest n4 K.6.4 :A0 usti0 Determinati n Annual Te0hni0al ( nferen0e and &Jhibiti n4 6as 7egas 1)3-. %. PT ( relab Ind nesia4; Presentati n and Dem nstrati n f Pumping 8ell Pressure Transient Data a2uisiti n and Anal9sis D*I 8ell * under *ervi0es;4 $akalah dipresentasikan kepada Pertamina &Jpl rasi dan Pr duksi ,nit II4 Palembang 1)3' dan Pend p 1)3'. f Pr du0ing B tt mh le Pressure;4 $akalah dipresentasikan pada *P& f Pumping

8ells;4 $akalah dipresentasikan pada *P& -+ th Annual Te0hni0al

45

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful