You are on page 1of 1

PANDUAN PENGISIAN SKALA JATUH MORSE

1. Riwayat Jatuh  Diberi skor 25 jika pasien terjatuh selama dirawat di rumah sakit atau jika ada riwayat segera secara fisiologis seperti dari serangan atau gangguan gaya berjalan sebelum dirawat.  Jika tidak pernah jatuh, skornya 0.  Catatan : jika pasien jatuh untuk pertama kali, skornya kemudian meningkat segera menjadi 25. Diagnosis sekunder  Diberi skor 15 jika lebih dari satu diagnosis medis dimiliki oleh pasien, jika tidak diberi skor 0. Bantuan ambulasi  Diberi skor 0 jika pasien berjalan tanpa alat bantu (bahkan dengan bantuan perawat), menggunakan kursi roda atau bed rest dan tidak beranjak dari tempat tidur.  Jika menggunakan kruk, tongkat atau walker, diberi skor 15.  jika mencengkeram furniture untuk mendukung berjalan, skornya menjadi 30. IV atau akses IV  Diberi skor 20 jika pasien menggunakan peralatan intravena, Jika tidak diberi skor 0. Gaya berjalan Karakteristik dari tiga tipe gaya berjalan dapat dilihat dari tipe ketidakmampuan fisik dan penyebab dasar. 1.) Gaya berjalan normal ditandai dengan : berjalan dengan kepala tegak, tangan berayun dengan bebas di sisi dan melangkah tanpa ragu-ragu. Gaya berjalan ini diberi skor 0. 2.) Gaya berjalan lemah (skor 10). Pasien dihentikan tetapi mampu mengangkat kepala tanpa kehilangan keseimbangan. Langkah pendek dan mungkin menyeret kakinya. 3.) Gaya berjalan terganggu (skor 20). Pasien mungkin kesulitan bangun dari kursi, menekan lengan kursi ketika bangun. Kepala menunduk dan melihat ke tanah. Karena keseimbangan buruk, pasien menggenggam furniture, dibantu orang lain dan alat bantu jalan dan tidak dapat berjalan tanpa bantuan. Langkah pendek dan mungkin menyeret kakinya. Jika pasien menggunakan kursi roda, diberi skor berdasarkan gaya berjalan yang digunakan ketika ia berpindah dari kursi roda ke tempat tidur. Status mental  diukur dengan mengecek pengkajian diri pasien dari kemampuan dirinya untuk ambulasi. Tanyakan pd pasien “Apakah Anda mampu pergi ke kamar mandi sendiri atau butuh bantuan? Jika jawaban pasien konsisten dengan apa yang tertulis di Kardex/Rekam Medis pasien, berarti pasien normal dan skornya 0. Jika jawaban tidak konsisten dengan aktivitas yang diminta atau respon pasien tidak realistis, pasien dipertimbangkan menjadi overestimates dan forgetful limitation (mengalami keterbatasan daya ingat) dan diberi skor 15.

2.

3.

4.

5.

6.