You are on page 1of 94

STRATEGI POSITIONING DINAS PARIWISATA PROVINSI DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA

Diajukan Untuk Penyusunan Skripsi Pada Jurusan Ilmu Komunikasi

Disusun Oleh : Damas Wahyu Maryuana 153090367

JURUSAN ILMU KOMUNIKASI FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK UNIVERSITAS PEMBANGUNAN NASIONAL “VETERAN” YOGYAKARTA 2011

HALAMAN PENGESAHAN

Telah diuji dan dinyatakan lulus di hadapan tim penguji skripsi pada: Hari / Tanggal Judul Skripsi : Senin 15 Agustus 2011 : STRATEGI POSITIONING DINAS PARIWISATA DINAS PARIWISATA PROVINSI DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA Penyusun NIM Program Studi Fakultas : Damas wahyu Maryuana. : 153090367. : Ilmu Komunikasi : Ilmu Sosial dan Ilmu Politik.

Universitas Pembangunan Nasional “Veteran” Yogyakarta.

Dosen Penguji/Pembimbing

Tanda Tangan

1. Agung Prabowo, M.Si NPY. 2 66 12 96 0135 1 Penguji I / Pembimbing I 2. Retno Hendariningrum, M.Si NIY. 2 69 06 96 0064 1 Penguji II / Pembimbing II 3. Dewi Novianti, M.Si NPY. 2 73 11 98 0203 1 Penguji III 4. Ida Wiendijarti, M.Si NPY. 2 68 0696 0063 1 Penguji IV ………………… ………………… ………………… …………………

HALAMAN PERSETUJUAN

STRATEGI POSITIONING DINAS PARIWISATA PROVINSI DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA

Disusun Oleh : Damas Wahyu Maryuana 153090367

Dosen Pembimbing I :

Dosen Pembimbing II :

Agung Prabowo 266129601351

Retno Hendraningrum 269069600641

Mengetahui : Dekan Ilmu Sosial Dan Ilmu Politik Universitas Pembangunan Nasional “Veteran” Yogyakarta a.n. Dekan Wakil Dekan I

Nicolaus Loy, SIP., MA. 267029601341

PERNYATAAN Saya menyatakan DINAS bahwa skripsi dengan PROVINSI judul “ STRATEGI ” POSITIONING PARIWISATA YOGYAKARTA merupakan sebuah karya tulis ilmiah yang saya susun sendiri dan tidak ada dalam karya tulis ilmiah sebelumnya kecuali kutipan-kutipan yang telah disebutkan sumbernya. Yogyakarta. Agustus 2011 Damas wahyu M .

terima kasih.HALAMAN PERSEMBAHAN Karya sederhana ini kupersembahkan untuk: 1. Sahabat dan teman – teman semuanya.. Ayah dan Ibu yang telah sabar dan tidak henti – hentinya memberikan dorongan dan motivasi untuk dapat menyelesaikan studi ini. 3. .. 2... Semua keluarga besar yang telah menunggu lama .

Dan dengan keagunganNya telah memberikan kelancaran penulis dalam menyusun skripsi ini. Oleh karena itu pada kesempatan ini penulis ingin mengucapkan rasa terima kasih kepada : 1.terimakasih telah meluangkan waktu dan membimbing serta mengarahkan dalam mengerjakan skripsi ini 2. Bapak dan Ibu staf karyawan Program Studi Ilmu komunikasi Universitas Pembangunan Nasional “ Veteran” Yogyakarta 4.KATA PENGANTAR Bismillahhirrohmaanirrohim Assalamu’alaikum wa rohmatullullahi wa barokatuh Alhamdulillahi rabil’alamin segala puji bagi Allah SWT yang telah memberikan limpahan rahmat dan hidayahNya. tidak lupa shalawat serta salam dihaturkan kepada Rasulullah SAW beserta sahabatnya yang telah memberikan pondasi moral dan keimanan dalam kehidupan manusia. Dengan segala keterbatasan waktu dapat menyelesaikan skripsi ini. Sekiranya skripsi ini tidak mungkin teselesaikan tanpa adanya bantuan dan bimbingan serta do’a dari berbagai pihak. Ayah dan Ibu. Bapak Agung Prabowo dan Ibu Retno Hendraningrum selaku dosen pembimbing 1dan 2. Bapak dan Ibu dosen selaku pengajar Program Studi Ilmu komunikasi Universitas Pembangunan Nasional “ Veteran” Yogyakarta 3. serta seluruh keluarga yang tak ada henti –hentinya memberikan dorongan motivasi 5. Keluarga bali7 selaku keluarga kedua yang selalu membantu dan emberikan semangat .

memberi perhatian. Penulis menyadari bahwa skripsi ini jauh dari sempurna untuk itu penulis mohon kritik dan saran dapembimbing dan semua pihak yang sifatnya membangun skripsi ini Wassalamu’alaikim wa rohmatullahi wa barohkatuh .Semoga Allah melimpahkan rahmat kepada mereka yang telah membantu . do’anya baik secara langsung maupun tdak langsung.

...................1.............Tujuan dan Manfaat Penelitian ............................................................................... 37 2.......................................................................... iv HALAMAN MOTTO ....... Kesalahan – kesalahan Positioning…………………………… 40 2...............2.....4.................. ……………………………. vii DAFTAR ISI ................................Positioning 2...1.3...........1.. i HALAMAN PERSETUJUAN ... …........4.. 5 1.....1................Rumusan Masalah ......5..................... .. Cara – cara Positioning ………………………………………... ii HALAMAN PENGESAHAN ..............Pengertian positioning…………………………………….....................Strategi Komunikasi…………………………………………… 19 2.........6........Kerangka Teori .................................................. vi KATA PENGANTAR .......................... x BAB I PENDAHULUAN 1............ Strategi dan Peran Positioning .................................... 23 2....... 27 2...............……………........1............................Pengertian Komunikasi…………................. iii HALAMAN SURAT PERNYATAAN ...................................1......................... 5 1.... Arti penting positioning…............Penelitian Terdahulu ..................1. 11 1...........1... 31 2.................13 2............... 13 2...........….Latar Belakang ………………………………………………………… 1 1...........................1.................4............……………………................ Strategi komunikasi ..........1.....……………..................... 30 2.......... 34 2.........................................................................................4.......... v HALAMAN PERSEMBAHAN ...................... Teori kognitif dan Behavioral ..……………………....... 45 .......................................................... 7 1.....................3.............3......1.........viii ABSTRAK ..........Komunikasi …………….........................2.............................................. Konsep positioning ……………………………………..... 5 1......................………………..............................................4.................7....3....................... 11 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.Komunikasi Pemasaran ………………………………………...........1.........2................. ix ABSTRACT .................. Positioning ....2.........1..1.......2..............1..................................DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL .....................

......3.............2...... ...............................................1............................4.... Analisis Data ............ 59 4.......................................... Oportunities ( Peluang ) ........................ Weakness ( Kelemahan ) ......1.................BAB III METODE PENELITIAN 3.........47 3.......... Saran ........................................ Uji Validitas ……………………………………………………………48 3. ...................2... ..3....1.......5..............3...1.. ........65 4...............4................... 81 4..........2. 53 4........................1......................2.........51 4..........................1.........1.. Treahts ( Ancaman )..................................... 52 4..................4............ Strategi ( Strategy ) .......86 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN ............. Jenis Penelitian . Misi Dinas Pariwisata DIY ………………… ………………….........2.. Visit Jogja 2012 ………………………………………………………... …. 59 4...................................... strenght ( Kekuatan ) .................................. Strategi Positioning Dinas Pariwisata DIY......54 4. . 49 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.........1........................................... Program ... 82 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.... 55 4..........80 4....... Kesimpulan ..........3............4...........4.............................1.....................................4.................................. Tugas Pokok Dan Fungsi.................................. Visi Dnas Pariwiata DIY........ 46 3................4............................ 81 4..1... Strategi Dan Kebijakan ………………………………………..............1..3.3................86 5. 80 4........2.......... Keduduka . 53 4................................................. ………………………………………………51 4.......... Gambaran uum Dinas Pariwisata Yogyakarta ………………………................ Analisis SWOT ................4. Teknik Pengumpulan Data ……………………………………………...........

culture.Positioning strategy in the face of Tourism visit jogja 2012. so as to support communication planning. Positioning strategy based on the existing tourism products in DIY different from other regions. which means the data is analyzed by using satatistic. . the authors use a qulitative data analisis. held at olaces or objects of tourism. One of them is to create an effective communication program planning. identifying all the opportunities and constrints or threats faced and concidering the limited buged capabilities. policy analysis and communication strategy and relevancy of the element of economic. To analyze the data. Especially in times of crisis such as today’s global economy. social. due to event covered by national or international scale. the tourism Office of Yogyakarta to study the strengths and weakness that are owned.ABSTRACT To support visit jogja 2012 more needs to be prepared. This type of research is qualitative descriptive study carried out by exploring the data obtained through the result of field result and library reaserch. Objectives can be further researched and barries of communication. inentory data can be done about the system and communication materialsat any given moment.

dan budaya terhadap strategi komunikasi tersebut. Pariwisata . Dinas Pariwisata Daerah IstimewaYogyakarta melakukan kajian kekuatan dan kelemahan yang ada dalam program tersebut. Strategi positioning Dinas pariwisata Daerah Istimewa Yogyakarta dalam menghadapi visit Jogja 2012.sosial. Strategi positioning berdasarkan produk wisata yang ada di DIY berbeda dengan daerah yang lain Kata kunci: Strategi. Untuk menganalisa data penyususun menggunakan analisis data secara kualitatif.ABSTRAK Untuk mendukung program visit jogja 2012 banyak yang harus dipersiapkan diantaranya adalah membuat perencanaan program komunikasi yang efektif. sehingga dapat dilakukan inventarisasi data untuk menunjang perencanaan komunkasi. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui strategi positioning Dinas Pariwisata dalam menghadapi visit jogja 2012. Selanjutnya dapat diteliti tujuan dan hambatan – hambatan kebijakan dan strategi komunikasi serta relevansi unsur ekonomi. Apalagi pada saat krisis ekonomi global seperti saat ini. Positioning. Mengidentifikasi semuapeluang dan hambatan yang dihadapi serta mempertimbangakan anggaran yan terbatas. Jenis penelitian ini adalah deskriptif kualitatif yang dilakukan dengan cara mengekplor data – data yang diperoleh dari lapagan maupun kepustakaan. data tidak dianalisa secara statistik.

ada pula Visit Yogyakarta 2012. Namun setelah itu. baik di berbagai tujuan pariwisata unggulan nasional maupun tujuan pariwisata potensial lainnya. sehingga mempercepat pengembangannya sebagai obyek pariwisata yang dapat mendukung pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat di daerah masing-masing. darat. dan laut dari pusat. Pada waktu itu. sebenarnya Indonesia sudah memulainya belasan tahun yang lalu sejak Soeharto yang menjadi presidennya. Program Visit Indonesian Year sebenarnya ditujukan sebagai payung untuk mempercepat pembangunan dan persiapan sektor pariwisata. program Visit Indonesia Year ini vakum cukup lama dan baru dilaksanakan lagi pada tahun 2008. program promosi pariwisata yang menggunakan slogan “Visit” atau sejenisnya sedang booming di negara ini. Latar Belakang Masalah Untuk mempromosikan sektor pariwisata di dunia internasional. tepatnya pada tahun 1991. 1 . Kini. Pemerintah juga telah memperluas dan mengembangkan aksesibilitas udara.BAB I PENDAHULUAN 1. Hal ini dilakukan agar seluruh daerah tujuan wisata yang potensial dapat terhubungkan dengan baik. program Visit Indonesian Year 1991 dapat dikatakan cukup menggema dan banyak diminati oleh wisatawan mancanegara.pusat distribusi pariwisata di tanah air. Selain Visit Indonesian sendiri.1. Visit Lombok Sumbawa 2012 dan lain-lain.

pertambangan dan industri. dimasa depan tetap memegang peranan strategis dan pariwisata diharapkan menjadi sumber pertumbuhan baru dalam perekonomian daerah. urusan-urusan kepariwisataan terutama yang menyangkut usaha dan jasa pelayanan pariwisata menjadi kewenangan pemerintah Kabupaten/Kota. dan lain-lain. maka kekuatan-kekuatan suatu daerah disamping mengandalkan kemampuan sumber daya alam yang dimiliki oleh masing-masing daerah seperti sektor kehutanan. gempa bumi. Dinas Pariwisata . perkebunan. tsunami. Hal inilah yang mendorong gencarnya promosi pariwisata dan budaya oleh daerah-daerah tujuan wisata di Indonesia. gelombang pasang. Termasuk salah satunya Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta yang merupakan salah satu tujuan wisata di Indonesia. banjir. Apabila menonton siaran TV asing. merupakan tugas yang berat bagi Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta khususnya Dinas Pariwisata.2 Berlakukannya Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah. Dalam era otonomi daerah tersebut. ataupun kecelakaan transportasi. pohon tumbang. maka kewenangan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata beralih menjadi kewenangan Kabupaten/Kota dalam upaya untuk meningkatkan pelayanan kepada masyarakat antara lain melalui pembinaan izin usaha pariwisata yang mudah dan cepat. maka berita tentang Indonesia tidak lebih daripada bencana alam. karena akhir-akhir ini adalah musimmusim terjadinya bencana di Indonesia. epidemi flu burung. tanah longsor. Adanya Program Visit Jogja 2012 yang telah dicanangkan.

Sedangkan strategi untuk menyampaikan posisi pariwisata disebut dengan positioning. Apapun bentuk kegiatan komunikasi yang dilakukan suatu perusahaan atau organisasi akan memperoleh hasil yang kurang efektif bila tidak dibarengi dengan perencanaan komunikasi yang baik. mulai dari image pariwisata di DIY maupun keunggulannya. dapat dilakukan inventarisasi data tentang sistem dan materi komunikasi pada saat tertentu. sehingga untuk menunjang perencanaan komunikasi. ada banyak pesan yang ingin disampaikan pemerintah DIY kepada masyarakat publiknya dalam rangka menghadapi Visit Jogja 2012 .3 Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta harus siap dengan langkah-langkah strategis dan kebijakan-kebijakan yang dapat mensukseskan Visit Jogja 2012. Apalagi pada saat krisis ekonomi global seperti sekarang ini. kebudayaan dan pendidikan terhadap proses dan strategi komunikasi tersebut. . positioning merupakan bagian yang sangat penting. Salah satu pesan yang paling penting adalah mengenai posisi pariwisata di tengah-tengah persaingan dunia kepariwisataan. Membuat perencanaan sebelum melakukan aktivitas komunikasi akan sangat membantu suatu perusahaan maupun lembaga dalam mencapai target keberhasilan pesan komunikasi ya ng disampaikan. Dalam komunikasi pemasaran. selanjutnya dapat diteliti tujuan dan hambatan-hambatan komunikasi. Salah satunya adalah membuat perencanaan program komunikasinya yang efektif. sosial. Pada hakekatnya. Untuk mendukung program Visit Jogja 2012 banyak yang harus dipersiapkan. analisis kebijaksanaan dan strategi komunikasi serta relevansi unsur-unsur ekonomi.

Meskipun secara umum dalam beberapa tahun terakhir. salah satu caranya dengan menggalang pemerintah Kabupaten/Kota yang ada di DIY dan asosiasi pariwisata agar dapat menyatakan kebulatan tekad untuk membangun DIY melalui pariwisata. guna menunjang program dari pemerintah DIY dalam rangka Visit Jogja 2012. sehingga menempati suatu tempat yang jelas dan bernilai di dalam benak konsumen. diperlukan manajemen yang baik. Selain hal tersebut. maka agenda yang akan dilakukan adalah dengan menyelenggarakan kegiatan berskala internasional agar citra pariwisata DIY semakin berkibar. dan masyarakat dalam mengembangkan potensi yang dimiliki. Tentunya ke depan jumlah wisatawan ini harus meningkat lebih baik lagi dibanding tahu sebelumnya. tingkat kunjungan wisatawan di DIY meningkat secara signifikan. Beberapa event yang disiapkan pemerintah DIY bekerjasama dengan pemerintah kota/kabupaten antara lain Pasar Malam .4 Kotler (2003: 119) menjelaskan arti positioning sebagai suatu strategi untuk menciptakan image dan penawaran merek / perusahaan. Trend tingkat kunjungan wisatawan baik nusantara maupun mancanegara terus meningkat. Penyelenggaraan kegiatan Visit Jogja 2012 menjadi awal kebangkitan pariwisata DIY. Apalagi kondisi keamanan dan iklim pariwisata nasional juga terus mengalami perbaikan. Untuk suksesnya Visit Jogja 2012. sehingga ada sinergi antara pemerintah. Keseriusan pemerintah DIY dalam persiapan menuju Visit Jogja 2012 diperlihatkan dengan tindakan yang nyata melalui perencanaan program dan komunikasi yang tepat dan efektif. pelaku pariwisata.

2. dan sebagainya. Festival Kesenian Yogyakarta (FKY). 1. instansi-instansi terkait lainnya. maka rumusan masalah dalam penelitian ini mengambil fokus pada pertanyaan sebagai berikut: Bagaimanakah strategi positioning Dinas Pariwisata dalam menghadapi Visit Jogja 2012? 1.3. Festival Layang-Layang.Perumusan Masalah Berdasarkan pada uraian latar belakang di atas.Tujuan dan Manfaat Penelitian Tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah untuk mengetahui strategi positioning Dinas Pariwisata dalam menghadapi Visit Jogja 2012. Pemerintah Kabupaten Bantul dan Pemerintah Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta telah bekerja sama mendatangkan perahu untuk menggelar Festival Perahu. Hal tersebut harus didukung dengan komunikasi dan koordinasi yang cepat dan terencana dari berbagai pihak seperti Dinas Kebudayaan dan Pariwisata itu sendiri. Yogyakarta Airshow.5 Perayaan Sekaten (PMPS) dan Grebeg Kraton Yogyakarta. para pelaku pariwisata termasuk juga seluruh komponen masyarakat. peneliti bermaksud untuk meneliti bagaimana strategi positioning Dinas Pariwisata DIY dalam rangka menghadapi Visit Jogja 2012. Bendung Tegal sebagai sarana rekreasi air. Oleh karena itu. pemerintah DIY juga menggarap objek-objek wisata baru seperti. .

6 Adapun manfaat penelitian ini adalah: 1. Penelitian ini mencoba untuk memberikan kontribusi berupa pemikiran dan temuan-temuan empirik mengenai perencanaan komunikasi khususnya dalam program pariwisata daerah. Landasan teori akan memuat pokok pikiran dalam menggambarkan permasalahan yang dihadapi dan memudahkan kita untuk mencari pemecahan dari permasalahan tersebut 1. 1.1. sehingga nantinya diharapkan dapat menjadi referensi bagi peneliti lain dalam melakukan penelitian sejenis. positioning Positioning adalah tindakan yang dilakukan untuk membuat citra produk dan hal yang ingin ditawarkan kepada konsumen atau pasarnya berhasil memperoleh posisi yang jelas dan memandang arti dalam benak konsumenya ( Kasali. Penelitian ini diharapkan dapat menjadi masukan maupun rujukan bagi Pemerintah Provinsi DIY terutama bagi Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi DIY yang ingin mengembangkan strategi komunikasi pemasaran dalam rangka untuk mempersiapkan dan menyukseskan pengembangan potensi pariwisatanya.4. 2.4. 2000 : 195 ) .Kerangka Pemikiran Dalam penelitian dibutuhkan landasan teori yang digunakan sebagai landasan berfikir dalam memecahkan masalah-masalah yang dihadapi.

Teori – Teori Kognitif Dan Bahavioral Teori.7 1.4. persepsi tentang merk. . Kognitif sendiri mengacu pada pemikiran atau benak seseorang.teori ini memfokuskan pada individu sehingga masalah psikologi adalah sumber utama bagi teori – teori kognitif dan behavioral ini. perusahaan.teori ini sangat tepat untuk menjelaskan bagaimana sebuah positioning dapat terekam atau tertanam di benak costumer ( konsumen ). Brand mapu membentuk positioning sebuah merk atau perusahaan karena mampu memunculkan emosi custemer ( pelanggan ). Teori – teori ini biasanya membicarakan persoalan yang menyangkut hubungan antara stimulus dan respon behavioral. Teori. brand ( merk ) membuat individu berfikir karena brand ini mensugesti karekter peruahaan dan membedakan dengan kopetitor. Brand pada perusahaan merupakan intangible aset. atau aset yang tidak tampak karenamerupakan image. Stimulus dibuat melalui logo atau slogan ( design tertentu yang digunakan untuk mengkomunikasikan sebuah produk. atau indentitas tertentu ).2. dan itu membuat kompetitor sulit untuk meniru. sehingga kognitivisme memfokuskan bagaiamana individu berfikir apabila ada stimulus atau respon. dan khalayak luas melalui stimulus.

1. 1995: 143144) Komunikasi menurut Carl Hovland diterjemahkan sebagai suatu proses dimana seseorang memindahkan perangsang yang biasanya berupa lambang. maka sudah pasti manusia membutuhkan komunikasi. (Sunarjo dan 8 . kata-kata untuk merubah tingkah laku orang lain. maka harus diwujudkan persamaan antara seseorang persamaan orang lain. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa. Komunikasi merupakan kebutuhan yang vital. Komunikasi 2. interaksi sosial. (Sunarjo dan Soenarjo. maka orang harus mempengaruhi orang lain terlebih dahulu. Komunikasi pada dasarnya adalah persamaan pendapat oleh karena itu. Apabila diadakan komunikasi. dan sebaliknya apabila dalam hidupnya manusia tidak berkomunikasi. selalu menyendiri dan tidak pernah berinteraksi sudah pasti akan kehilangan gairah hidup. Wilbur Schramm mendifinisikan komunikasi adalah dari bahasa latin Communis.1. komunikasi merupakan hal yang vital setelah kebutuhan dasar yang lain seperti makan. Pengertian Komunikasi Hampir setiap waktu di dalam kehidupan manusia selalu diwarnai oleh suatu aktivitas komunikasi. yang berarti Common (sama).1. tidur. Dengan komunikasi segalanya akan menjadi lancar.BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2. sebelum orang lain sikap pendapat dan tingkah lakunya sama.

kepribadian. 1994: 10) Gray Cronkhit merumuskan empat asumsi pokok komunikasi. Artinya kharakteristik sumber (sources). Tergantung pada nilai-nilai. media apa. Suatu pesan misalnya mempunyai efek yang berbeda terhadap para audiens. pesan (message). Komunikasi adalah interaksi yang bersifat multi dimensi (communication is a multi dimensional). berbicara. motif maupun pola-pola perilaku yang spesifik seperti kebiasaan mendengar. Komunikasi merupakan interaksi yang mempunyai tujuan atau maksudmaksud ganda (communication in multipurposeful). maka maka kiranya penulis perlu untuk menyampaikan jenis komunikasi yang sekiranya relevan . (Effendi. 3. sehingga dapat membantu memahami komunikasi. dan pilihan reference group. kepada siapa. menulis. membaca. melalui media yang menimbulkan efek tertentu. Komunikasi adalah pertukaran pesan (communication is transsactive). mengatakan apa. 2. audience dan efek dari pesan semua berdimensi komplek.9 Soenarjo. 4. 1995: 143-144) Harold Lasswell menyatakan bahwa untuk menjelaskan arti komunikasi harus dilakukan dengan cara menjawab pertanyaan-pertanyaan sebagai berikut: siapa. antara lain: (Panuju. saluran (channel). Komunikasi adalah proses (communication is a process). pengaruhnya apa. Setelah mengetahui pengertian dari komunikasi. 1997: 6-7) 1. Jadi komunikasi adalah proses penyampaian pesan oleh komunikator kepada komunikan.

Adapun jenis komunikasi tersebut adalah. Komunikasi Interpersonal (Interpersonal Communication) Paling tidak terdapat 2 pengertian dari komunikasi interpersonal apabila dilihat dari jumlah sasaran pertama: Komunikasi antar seorang komunikator dengan seorang komunikan saja. sebagai berikut: 1. sehingga umpan balik tidak bisa dari audience ke komunikator. b. tumbuhtumbuhan. mengenai jumlahnya small group tersebut dari beberapa pakar komunikasi selalu terjadi perdebatan atau tidak ada persesuaian. karena komuniksi kepada diri sendiri yang digunakan adalah istilah intra personal communication. mesin. Interpersonal communication terjadi antar dua orang atau kelompok kecil manusia. sedangkan pesan searah disampaikan dari komunikator kepada komunikan. kedua: Interpersonal communication selain dari komunikasi dengan seorang komunikator dengan beberapa orang (kelompok kecil atau small group). yang tidak termasuk adalah komunikasi massa dan dalam situasi piblio speaking dimana audiencenya sangat besar/banyak. gambar-gambar dan sebagaianya bukan dalam situasi interpersonal communication. Komunikasi Interpersonal oleh Joseph Devito didefinisikan sebagai: a.10 menjadi bahan rujukan dalam penelitian nantinya. 1995: 108-109) . Interpersonal communication itu adalah komunikasi antar manusia komunikasi dengan menggunakan alat hewan. c. (Sunarjo dan Djonaeseh. Bukan komunikasi pada diri sendiri.

1994: 21) Gerbner mendefinisikan komunikasi massa adalah produksi dan distribusi yang berlandaskan teknologi dan lembaga dari arus pesan yang kontinyu serta paling luas dimiliki orang dalam masyarakat industri. Secara awam komunikasi massa diartikan sebagai komunikasi yang menggunakan media massa baik cetak maupun elektronik. karena masalah komunikasi merupakan masalah yang pelik dan dan rumit. Berkaitan dengan hal itu ada dua pengertian mengenai mass communication yaitu pakai (s) dan mass communication tidak pakai (s). Komunikasi Massa. (Onong Uchjana Effendi. seperti memfokuskan kamera TV dan lainlain. Ketrampilan dalam arti bahwa ia meliputi teknik-teknik fundamental tertentu yang dapat dipelajari. Werner Saver dan James Tankard mendefinisikan Komunikasi Massa merupakan ketrampilan. Dikatakan seni dalam pengertian bahwa ia meliputi tantangantantangan kreatif seperti menulis script untuk program TV mengembangkan tata letak yang estetis untuk iklan. sebagian seni. sedangkan mass communication adalah prosesnya atau proses komunikasi melalui media massa. menampilkan teras berita yang menarik bagi sebuah kisah berita.11 2. . dan sebagian ilmu. Kalau mass communications adalah media massa. dikatakan ilmu dalam pengertian bahwa ia meliputi prinsip-prinsip tertentu tentang bagaimana berlangsungnya komunikasi yang dapat dikukuhkan dan dipergunakan untuk membuat hal menjadi lebih baik.

agar tidak terjadi kesimpangsiuran. (Sunarja dan Djonaeseh Sunarja. 2) Pesannya/Messagenya: a) Pesan sering diproses. yaitu: (Sunarja dan Sunarja. 1995: 157-159) 1) Sumber komunikasi massa bukan satu orang. Jarak sosial juga disebabkan oleh hubungan yang asimetris. 1983: 43) Maletzke mendefinisikan komunikasi massa sebagai setiap bentuk komunikasi yang menyampaikan pernyataan secara terbuka melelui media penyebaran teknis secara tidak langsung dan satu arah pada publik tersebar. dan didalamnya merupakan komunikator yang profesional. prestis. keahlian (skill) dan otoritas dibanding komunikan.produk dan mempunyai nilai kegunaam. a) Bersifat satu arah. 1995:153) Supaya dapat lebih dimengerti. distandarisasi dan selalu diperbanyak. b) Pesannya merupakan. tetapi komunikator biasanya memiliki lebih banyak sumber daya. menurutnya dapat dikategorikan menjadi 5 hal penting. Dennis McQuail memberikan rambu-rambu dari ciri komunikasi massa. maka harus diketahui ciri-ciri dari komunikasi massa. . 3) Hubungan antara komunikator dengan komunikan. b) Bersifat impersonal.12 (Jalaludin Rachmat. 4) Unsur impersonalitas disebabkan adanya jarak fisik dan sosial antara komunikator dan komunikan. meskipun komunikator tidak mempunyai kekuasaan formal terhadap komuniksn.

b) Komunikasi massa mencakup kontak secara serentak antara komunikator dengan banyak komunikan. Dalam komunikasi. terutama di negara-negara yang sedang berkembang. karena berhasil tidaknya kegiatan komunikasi secara efektif banyak ditentukan oleh strategi komunikasi. lebih-lebih komunikasi yang dilancarkan suatu organisasi. media massa yang semakin modern yang kini banyak dipergunakan di negara-negara yang sedang berkembang karena mudahnya diperoleh dan relatif mudahnya dioperasionalkan. Fokus perhatian ahli komunikasi ini memang penting untuk ditujukan kepada strategi komunikasi. Di lain pihak. bukan tidak mungkin akan menimbulkan pengaruh negatif.13 5) Pengaruhnya: a) Komunikan merupakan bagian dari khalayak luas. dalam tahun-tahun terakhir ini menumpahkan perhatiannya yang besar terhadap strategi komunikasi (communication strategy). c) Menciptakan pengaruh yang luas dalam waktu yang singkat. Para ahli komunikasi. tanpa strategi komunikasi. . apakah itu komunikasi politik atau komunikasi bisnis. dalam hubungannya dengan penggiatan pembangunan nasional di negara masing-masing. d) Menimbulkan respon seketika dari banyak orang atau komunikan yang banyak secara serentak. maka strategi komunikasi sangatlah penting.

(Effendy. baik secara makro (planned multi-media strategy) maupun secara mikro (single communication medium strategy) mempunyai fungsi ganda: (Effendy. melainkan harus menunjukkan bagaimana taktik operasionalnya. Di satu pihak kita sedang berusaha keras mengisi kemerdekaan yang telah diperoleh sejak tahun 1945. tetapi sampai hari ini tujuan dan cita-cita para founding fathers kita belum juga tercapai.1. Menjembatani cultural gap akibat kemudahan diperolehnya dan kemudahan dioperasionalkannya media massa yang begitu ampuh.14 2. persuasif dan instruktif secara sistematik kepada sasaran untuk memperoleh hasil optimal. 2003: 300) 1. 2. akibat keampuhan media massa yang penggunaannya tidak terkontrol. Strategi Komunikasi Strategi komunikasi. padahal sudah begitu lama. Menyebarluaskan pesan komunikasi yang bersifat informatif. 2003: 301) Demikianlah pula strategi komunikasi merupakan paduan dari perencanaan komunikasi (communication planning) dan manajemen . Strategi pada hakikatnya adalah perencanaan (planning) dan manajemen (management) untuk mencapai suatu tujuan. Tetapi untuk mencapai tujuan tersebut. strategi tidak berfungsi sebagai peta jalan yang hanya menunjukkan arah saja. Di lain pihak erosi nilai-nilai budaya bangsa Indonesia yang begitu luhur semakin lama semakin tampak. yang jika dibiarkan akan merusak nilai-nilai budaya. Kedua hal tersebut bagi Indonesia sangat penting.2.

Lasswell. dalam arti kata bahwa pendekatan (approach) bisa berbeda sewaktu-waktu bergantung dari situasi dan kondisi. (Effendy. dan With what effect? (Efek apa yang diharapkan?). Untuk mantapnya strategi komunikasi. maka segala sesuatunya harus dipertautkan dengan komponen-komponen yang merupakan jawaban terhadap pertanyaan dalam rumus Lasswell tersebut. seorang sarjana hukum pada Yale University telah menghasilkan suatu pemikiran mengenai komunikasi yang dituangkannya dalam bentuk paper yang kemudian dimuat dalam buku “The Communication of Ideas” suntingan Lyman Bryson. Lasswell menyatakan bahwa cara yang terbaik untuk menerangkan kegiatan komunikasi ialah menjawab pertanyaan. pendukung strategi komunikasi ialah apa yang dikemukakan oleh Harold D. yang terkenal itu. Harold D.15 komunikasi (communication management) untuk mencapai suatu tujuan. strategi komunikasi harus didukung oleh teori. Says What (Pesan apa yang dinyatakannya?). Lasswell. . 2003: 302) Seperti halnya dengan strategi dalam bidang apapun. Banyak teori komunikasi yang sudah diketengahkan oleh para ahli. yaitu: (Effendy. karena teori merupakan pengetahuan berdasarkan pengalaman yang sudah diuji kebenarannya. In which channel? (Media apa yang digunakannya?). Untuk mencapai tujuan tersebut strategi komunikasi harus dapat menunjukkan bagaimana operasionalnya secara taktis harus dilakukan. tetapi untuk strategi komunikasi barangkali yang memadai baiknya untuk dijadikan. To whom? (Siapa komunikannya?). 2003: 303) Who ? (Siapakah komunikatornya?).

memilih cara mana yang diambil untuk berkomunikasi sangatlah penting. bisa diambil salah satu dari dua tatanan di bawah ini: (Effendy. 2003: 304). Pertanyaan tersebut ialah: (Effendy. dan Melaksanakan instruksi. Komunikasi tatap muka dipergunakan apabila mengharapkan efek perubahan tingkah laku (behavior change) dari komunikan. Komunikasi bermedia (mediated communication). secara implisit mengandung pertanyaan lain yang perlu dijawab dengan saksama. pertanyaan “Efek apa yang diharapkan”. 2. yakni: (Effendy. Cara bagaimana berkomunikasi (how to communicate). When (Kapan dilaksanakannya?).16 Rumus tersebut lampaknya sederhana saja. Jika sudah tahu sifat-sifat komunikan. 2003: 303). karena sewaktu berkomunikasi memerlukan umpan balik langsung . How (Bagaimana melaksanakannya?) dan Why (Mengapa dilaksanakan demikian?) Tambahan pertanyaan tersebut dalam strategi komunikasi sangat penting. Mengapa demikian. 2003: 305) 1. Menyebarkan informasi. karena pendekatan (approach) terhadap efek yang diharapkan dari suatu kegiatan komunikasi bisa berjenis-jenis. tetapi jika dikaji lebih jauh. Melakukan persuasi. Sebagai contoh “persuasion” yang merupakan kegiatan komunikasi yang mengharapkan “behavior change” meliputi berbagai teknik. dan tahu pula efek apa yang dikehendaki dari mereka. karena ini ada kaitannya dengan media yang harus digunakan. Rumus Lasswell tersebut mengandung banyak pertautan yang selanjutnya juga mempunyai teon-teori tersendiri. Komunikasi tatap muka (face to face communication).

Komunikasi bermedia (public media dan mass media) pada umumnya banyak digunakan untuk komunikasi informative. sebaliknya kekuatannya dapat mencapai komunikan dalam jumlah yang besar. Komunikasi tatap muka kekuatannya ialah dalam hal mengubah tingkah laku komunikan. Komunikasi persuasif memang penting. Atas dasar itulah. tetapi kelemahannya ialah bahwa komunikan yang dapat diubah tingkah lakunya itu relatif hanya sedikit saja. tetap ada untung ruginya. harus membaginya menjadi kelompok-kelompok kecil sehingga dapat berdialog dengannya. akan mengubah teknik komunikasi sehingga komunikasi berhasil. tetapi komunikasi informatif pun tidak berarti tidak penting atau kurang penting. sebagai komunikator bisa mengetahui pada saat berkomunikasi apakah komunikan memperhatikan dan mengerti apa yang komunikasikan. maka kalau hendak mengubah tingkah laku sejumlah komunikan.17 (immediate feedback). karena tidak begitu ampuh untuk mengubah tingkah laku. Jadi bergantung dari situasi dan . Jika umpan baliknya positif. Bahkan pada suatu ketika sangat penting dengan tidak memerlukan efek dalam bentuk perubahan tingkah laku. Apabila sebaliknya. Walaupun demikian. Kelemahan komunikasi bermedia ialah tidak persuasif. karena itu diambil media massa. sejauh bisa berdialog dengannya. akan mempertahankan cara komunikasi yang dipergnakan dan memeliharanya supaya umpan balik tetap menyenangkan. lebih-lebih media massa. Berbagai hasil penelitian menunjukkan bahwa media massa kurang sekali keampuhannya dalam mengubah tingkah laku komunikan. Dengan saling melihat.

pemasaran adalah sistem keseluruhan dari kegiatan usaha yang ditujukan untuk merencanakan. mempromosikan dan mendistribusikan . menentukan harga. surat. Pemasaran dapat diartikan sebagai suatu kegiatan yang mengusahakan agar produk yang dipasarkan dapat diterima dan disenangi oleh pasar. pemasaran adalah kegiatan manusia yang diarahkan pada usaha unutk memuaskan keinginan dan kebutuhan melalui proses pertukaran. peneliti akan menuliskan definisi yang dikemukakan oleh beberapa ahli sebagai berikut: Menurut Philip Kotler. televisi. Mengingat betapa pentingnya fungsi pemasaran. maka untuk lebih memperjelas pengertian pemasaran. Komunikasi Pemasaran Kegiatan pemasaran dalam suatu perusahaan tidak bermula pada akhir produksi. pamflet. Media mana yang diambil. radio. Perusahaan harus mampu mengetahui bagaimana menyajikan tawaran yang lebih baik dari yang ditawarkan pesaingnya. telepon dan jenis-jenis lain bergantung dari berbagai faktor: sasaran yang dituju. poster.3. Stanton. isi yang dikomunikasikan. juga tidak berakhir dengan adanya penjualan akhir. namun kegiatan pemasaran itu menuntut lebih dari sekedar kemampuan memproduksi barang dan jasa yang dibutuhkan. film.1. pameran. 2. Perusahaan-perusahaan besar maupun kecil mulai memahani pentingnya pemasaran dan mulai menyusun organisasi atau bagianbagian atau departemen-departemen untuk mengelola pemasaran ini.18 kondisi dan efek yang diharapkan. apakah surat kabar. (Swastha. dan lain sebagainya. efek yang diharapkan. majalah. 1990: 4) Menurut William J.

Konsep pemasaran adalah suatu falsafah bisnis yang menyatakan bahwa pemuasan kebutuhan merupakan syarat ekonomi dan sosial bagi kelangsungan hidup perusahaan. (Swastha. pemasaran adalah suatu kegiatan yang bertujuan untuk memperluas arus barang atau jasa dari produsen ke konsumen dengan cara yang paling efisien dengan maksud untuk menciptakan permintaan yang efektif. 1990: 8) 1. Orientasi konsumen. 3. Koordinasi dan integrasi dalam perusahaan. Nitisemito. Komunikasi pemasaran (Marketing Communication) adalah salah satu dari 4 elemen besar dari bauran pemasaran (marketing mix) yang dimiliki perusahaan. Hal ini dilakukan agar konsumen bersedia membeli kembali pada perusahaan tersebut. 1990: 5) Menurut Alex S. Pemasar harus mengetahui bagaimana menggunakan alat pemasaran untuk mengkomunikasikan keberadaan produk atau nilai yang dapat diberikan untuk target konsumen.19 barang dan jasa yang dapat memuaskan kebutuhan kepada pembeli yang ada maupun pembeli potensial. Mendapatkan laba melalui pemasaran konsumen. 1990: 10) Ada tiga faktor penting yang dapat dipakai sebagai dasar dalam konsep pemasaran yaitu: (Swastha dan Irawan. (1981: 13) Dari ketiga definisi di atas dapat diketahui bahwa kegiatan pemasaran dilakukan untuk memenuhi kebutuhan konsumen. Bauran pemasaran menurut Basu . (Swasta dan Irawan. 2.

organisasi dan gagasan.20 Swastha dan Irawan merupakan inti dari sistem pemasaran perusahaan. Perusahaan dapat memasarkan satu atau beberapa macam produk. garansi dan servis sesudah penjualan. kegiatan promosi dan sistem distribusi. struktur harga. orang. Harga adalah nilai suatu barang atau jasa yang diukur dengan sejumlah uang dimana berdasarkan nilai tersebut seseorang atau perusahaan . dan lain-lain. Dari sekian banyak variable. bungkus yang bagus. (1990: 28) Perusahaan dapat mempengaruhi konsumennya lewat produk yang ditawarkannya kepada konsumen itu. baik yang ada hubungannya atau tidak. Produk meliputi benda fisik. Dalam hal ini dengan membuat produk tersebut sedemikian rupa. jasa. Untuk pengembangan produknya dapat dilakukan setelah menganalisa kebutuhan dan keinginan konsumen serta pasarnya. pembungkusnya. eksklusif. pemakaian atau konsumsi yang dapat memenuhi keinginan atau kebutuhan. manajer harus memilih kombinasi terbaik yang dapat menyesuaikan dengan lingkungan. Produk adalah setiap apa saja yang ditawarkan ke pasar untuk mendapatkan perhatian. Keputusan-keputusan mengenai produk mencakup penentuan bentuk penawaran secara fisik. mereka dapat mendistribusikan lewat perantara atau langsung lewat pengecer. pembelian. merknya. sehingga produk tersebut dapat menarik perhatian konsumen. tempat. Misalnya saja dengan membuat produk dengan warna-warni yang menarik atau bahkan mungkin dengan warna yang mencolok. yaitu produk.

Promosi pada hakekatnya adalah merupakan kegiatan yang ditunjukkan untuk mempengaruhi konsumen agar mereka dapat menjadi kenal akan produk yang ditawarkan oleh perusahaan pada mereka dan kemudian mereka menjadi senang lalu membeli produk tersebut. Tujuan utama dari promosi adalah: 1. Promosi sangat penting dilaksanakan oleh perusahaan dalam memasarkan produk atau jasanya. Penggunaan saluran distribusi yang kurang tepat akan sangat merugikan perusahaan. (Indriyo Gitosudarmo. Menginformasikan. 1994: 237) Promosi menurut Basu Swastha yaitu bahwa promosi dipandang sebagai arus informasi atau persuasi satu arah yang dibuat untuk mengarahkan seseorang atau organisasi kepada tindakan yang menciptakan pertukaran dalam pemasaran. . Oleh karena itu. perusahaan harus memperhatikan saluran distribusi yang digunakan. keuntungan. Promosi adalah kegiatan untuk mengarahkan seseorang atau organisasi kepada tindakan yang menciptakan pertukaran dan pemasaran. dan perubahan keinginan pasar. antara lain: biaya. praktek dari para pesaing.21 bersedia melepaskan barang atau jasa yang dimiliki kepada pihak lain. Masalah distribusi sangat penting bagi perusahaan. Dalam menetapkan harga terdapat faktor-faktor yang dipertimbangkan. Saluran dapat didefinisikan sebagai lembaga-lembaga distributor atau lembaga-lembaga penyalur yang mempunyai kegiatan untuk menyalurkan atau menyampaikan barang-barang atau jasa dari produsen ke konsumen.

keuntungan pemakaian.2.2. 2008: 17). Positioning menunjukan suatu pembeda antara satu produk dengan yang lain dalam hal brand attributes. atau bahkan orang. Positioning dianggap sebagai bagian dari proses Marketing Communications (Tadevosyan. perusahaan. Harrison mengungkapkan bahwa. 3. Bisa berupa salah satu. dan segmentasi. Positioning adalah apa yang Anda lakukan terhadap pikiran calon pelanggan. 2. jasa.1.22 2. lembaga. 4. Positioning bukanlah sesuatu yang Anda lakukan terhadap produk. ataupun kombinasi dari ketiganya. Suatu barang.Positioning 2. sehingga menempati suatu posisi yang terbedakan (di antara pesaing) di dalam benak pelanggan sasarannya. Positioning lebih bersifat suatu persepsi yang ingin diciptakan. Membujuk. Pada bagian lain Ries dan Trout (2002: 2) memberikan pengertian positioning sebagai berikut: positioning dimulai dengan adanya suatu produk. A Handbook of . Kartajaya (1997: 174) berpendapat bahwa positioning adalah suatu persepsi yang diinginkan akan timbul di benak suatu kelompok di suatu pasar tertentu di mana bisa menampilkan keunikan dibanding pesaingnya. dan bagaimana anda memposisikan produk itu di dalam pikiran calon pelanggan. Mengingatkan pelanggan sasaran tentang pasar dan bauran pemasarannya. Pengertian Positioning Kotler (2000: 341) mendefinisikan positioning adalah tindakan merancang tawaran dan citra perusahaan. Mempengaruhi.

themanager. Menurut Harrison. the type of people who use it. identifikasi dan pemahaman terhadap nilai-nilai merek yang hakiki menjadi sangat penting. Kedudukan. penilaian konsumen terhadap positioning suatu merek adalah berdasarkan atribut-atribut yang ditawarkan oleh merek tersebut. The position of a product is the sum of those attributes normally ascribed to it by the consumers – its standing. its weaknesses. tak jarang. agar jelas posisinya di benak khalayak. its quality. Sebuah perusahaan yang ingin berhasil pada era persaingan seperti sekarang harus memiliki posisi tersendiri dalam benak publik. 2011).23 Advertising Techniques berpendapat.themanager. 2006: 3). penilaian konsumen terhadap positioning dipengaruhi oleh harga dan nilai (value) yang terkandung dalam suatu merek (www. membedakan merek satu dengan merek yang lain . kekurangan suatu merek merupakan beberapa contoh atribut yang akan digunakan konsumen sebagai pedoman dalam menilai positioning suatu merek. Penentuan posisi tak hanya mempertimbangkan kelebihan dan kekurangan perusahaan.org.org. dan ditangkap oleh pikiran konsumen. Di tengah maraknya kompetitor dan pembeli yang memiliki lebih banyak pilihan. its strengths. namun juga mempertimbangkan kompetitor (Olsson & Sandru. its price and the value it represents (www. 2011). Positioning erat kaitannya dengan kemampuan konsumen untuk mempersepsi suatu merek. Suatu merek hendaknya memiliki atribut tersendiri. any other unusual or memorablecharacteristics it may possess. kualitas. karakter konsumen. Bahkan. kelebihan.

Meski positioning bukanlah sesuatu yang perusahaan lakukan terhadap produk. Hal ini seperti yang diungkapkan oleh Fill bahwa. 2000: 276). Positioning adalah strategi komunikasi Komunikasi dilakukan untuk menjembatani produk / merek / nama perusahaan dengan calon konsumen. Arti Penting Positioning Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan (Kasali. “Positioning is the process whereby information about the organization or the product is communicated in such a way that the object is perceived by the consumer / stakeholder to be differentiated from the competition. persepsi konsumen dan stakeholder merupakan kunci dari keberhasilan strategi brand positioning.24 dalam satu kategori. Persepsi konsumen dan stakeholder terhadap positioning suatu merek haruslah sama dengan strategi positioning yang diterapkan merek tersebut. dan menempatkan merek tersebut dalam benak konsumen sehingga memiliki asosiasi tertentu. dalam hal ini konsumen dan stakeholder. bahwa persepsi konsumen memegang peranan penting dalam sukses tidaknya suatu strategi positioning. 2006: 4).2. komunikasi berhubungan . Dari sini terlihat.2. 2. to occupy a particular space in the market” (Olson & Sandru. “A key to positioning a product effectively is the perception of consumers” (Berkowitz. Hal ini berarti. Seperti yang ditegaskan oleh Berkowits. Informasi mengenai positioning merek yang disampaikan oleh perusahaan pengelola merek tersebut haruslah mampu dipersepsi dan ditangkap dengan benar oleh komunikannya. 2000: 527): 1.

maka pemasar harus mengembangkan strategi marketing public relations (MPR) melalui event marketing yang dipilih yang sesuai dengan karakter produk Anda. berbagai bentuk sponsorship. Positioning berhubungan dengan event marketing Positioning berhubungan dengan citra di benak konsumen. Misalnya untuk memelihara positioningnya radio M97 FM . Bukan hanya sematamata berhubungan dengan iklan meski iklan menyita porsi anggaran komunikasi yang sangat besar. 3. begitu sebuah pemimpin pasar jatuh. Begitu keadaan pasar berubah. Oleh karena itu patut dipahami bahwa positioning adalah strategi yang sebaiknya terus menerus dievaluasi. produk-produk terkait. dipelihara dan dibesarkan. dikembangkan. sikap para manajer. dan sebagainya. tulisan yang tertera di label. atau begitu pendatang baru berhasil menguasai tempat tertentu. maka positioning produk Anda pun berubah. Komunikasi menyangkut soal citra yang disalurkan melalui model iklan.25 dengan atribut-atribut yang secara fisik maupun non fisik melekat pada produk perusahaan. dan tenaga penjual. 2. manajer / CEO / komisaris yang diangkat. media yang dipilih. Positioning bersifat dinamis Perlu diingat bahwa persepsi konsumen terhadap suatu produk / merek nama bersifat relatif terhadap suatu pasar / persaingan. Hal-hal lain yang sebaiknya diingat bahwa komunikasi menyangkut aspek yang luas. outlet-outlet yang menyalurkan produk perusahaan. nama merek adalah di antaranya. Warna. bentuk fisik bangunan. kemasan. desain.

sementara segmentasi bicara pemasar dalam memilah pasar. Penentuan osisi pasar menunjukkan bagaimana produk atau merek dibedakan dari para pesaingnya (Purnama. Hal ini akan membantu konsumen mengenali perbedaan yang pasti di antara produk yang bersaing. Positioning merupakan konsep psikologis yang terkait dengan bagaimana konsumen yang ada ataupun calon konsumen dapat menerima .26 melakukan kegiatan-kegiatan off air bersama bintang-bintang rock Indonesia tahun 1970 an. 2. dan citra perusahaan agar target pasar mengetahui dan menganggap penting posisi perusahaan di antara pesaing. female FM melakukan kegiatan Zig-Zag Zoo dan sebagainya. Penentuan posisi (positioning) merupakan tindakan untuk merancang penawaran dan citra pefusahaan agar menempati suatu posisi kompetitif yang berarti dan berbeda dalam benak pelanggan sasarannya. 2002: 97). Positioning yang baik harus mencerminkan bagaimana cara target pasar mendefinisikan nilai dan melakukan pemilihan produk jasa yang bersaing. sehingga konsumen dapat memilih satu yang paling bernilai di antara produk atau jasa. Konsep Positioning Setelah dilakukan penentuan pasar sasaran. langkah selanjutnya adalah penentuan posisi pasar. Positioning berusaha merancang penawaran.3. Jadi bila positioning mengkhususkan mengenai bagaimana pemasar membedakan jasanya dibanding pesaing dalam benak konsumen (mengelompokkan pesaing).2.

27 perusahaan tersebut dan produknya dibandingkan dengan perusahaan lain. Begitu banyaknya hotel di Yogyakarta misalnya. maksudnya adalah langsung terkait dengan bagaimana konsumen yang berada di segmen pasar tertentu atau spesifik itu inempersepsikan jasa perusahaan (Lupiyoadi. . Ibis hotel sebagai trategic hotel dengan akses langsung ke dalam Mall Malioboro dan lain-lain. maka perusahaan tersebut akan selalu berada dalam posisi reaktif terhadap program pemasaran pesaing. Sheraton Mustika memposisikan hotelnya sebagi luxurious hotel dengan kemewahan hotel bintang lima. Oleh karenanya. Positioning merupakan suatu konsep dalam menempatkan produk berdasarkan persepsi dan preferensi konsumen. Latar belakang pemikiran positioning adalah untuk menciptakan citra (image) yang diharapkan. sedangkan preferensi konsumen merupakan kecenderungan untuk melakukan pilihan terhadap produk yang disukainya. Hal ini didasarkan pada kenyataan bahwa tingkah laku konsumen didasarkan pada keduanya. Tanpa traiegi positioning yang efektif. 2001: 48). yaitu persepsi dan preferensi. dan berasumsi bahwa konsumen mungkin mempunyai rcspon yang berbeda dalam hal persepsi dan preferensi terhadap produk yang sama. Persepsi merupakan penerimaan konsumen terhadap perbedaan produk satu dengan yang lain. akan dapat membuat para tamu (guest) yang datang ke Yogyakarta baik turis domestik ataupun asing yang datang ke Yogyakarta untuk berlibur maupun kepentingan bisnis akan bingung memilih hotel mana yang tepat untuk para calon costumer itu bila tidak dapat membedakan satu sama lain. Sebagai contoh dalam hal ini adalah jasa perhotelan.

tetapi jauh lebih penting bagaimana menjadi yang pertama dalam pikiran konsumen. 2004: 62). merek dan perusahaan (Kartajaya. lowest price.28 Jika ditelusuri dunia pemasaran avvalnya berada pada era produk. yaitu era di mana reputasi dan citra perusahaan jauh lebih penting dari ciri-ciri produk. di mana perhatian hanya dicurahkan pada ciri-ciri produk dan manfaat yang dinikmati konsumen. Positioning merupakan janji yang diberikan produk. Kemampuan perusahaan untuk memenuhi janjinya merupakan bagian yang vital dari strategi. Positioning sangat penting karena merupakan reason for being bagi produk dan perusahaan. Dalam era positioning tidak cukup hanya mcnemukan sesuatu. best service. Pada kondisi ini konsumen . Positioning menjadi semakin penting pada keadaan bahwa semakin banyak produk vang berdiferensiasi serta banyaknya usaha-usaha komersial seperti iklan. dan most advanced technology. tetapi dapat juga dua tiga atribut sekaligus sebagai keunggulan kompetitif yang ditawarkan atas produk tersebut. karena itu tidak heran kemudian bcnnuncuian produkproduk baru dengan menonjoikan manfaat dan ciri yang berbeda sehingga persaingan menjadi kompetitif. suatu produk tidak hanya dapat mengandalkan suatu atribut. Era citra diganti oleh era positioning yang mengutamakan strategi. Positioning yang tepat merupakan hal yang krusial bagi keberhasilan akhir produk. Dalam meraih posisi. Era selanjutnya adalah era citra. best value. merek dan perusahaan kepada pelanggan. Atribut apa yang harus dipromosikan perusahaan untuk meraih posisi di benak konsumen? Menurut Kotler (2000: 341) atribut yang dimaksud terutama best quality.

2. liiisalnya dengaa memasukkan resep-resep kue bermutu ke dalam tepung terigunya. 2.2. maupun jalur distribusi. Hal tersebut dilakukan semata-mata hanya untuk mrmpertahankan posisinya dalam pikiran konsumen atau mempertahankan persepsi yang diberikan konsumen terhadap produk atau jasa. seperti tepung terigu dapat melakukan cara ini. sehingga produk ini dapat terkenal sebagai tepung bermutu untuk membuat kue. Positioning berdasar manfaat produk Manfaat produk seperti ekonomis. Cara-Cara Positioning Positioning dapat dilakukan dalam berbagai macam cara tergantung hal atau posisi apa yang akan ditonjolkan oleh produk atau jasa tersebut dengan mengelompokkan dalam berbagai bagian: 1.4. Produsen yang menghasilkan produk paritas. kemasan. Kelemahan cara ini adalah mudah ditiru oleh pesaing. Positioning berdasar perbedaan produk Di sini produsen menunjukkan di mana letak perbedaan produknya dengan produk pesaing (unique product feature). kualitas. Kendati . harga dapat ditonjolkan sebagai positioning sepanjang dianggap penling oleh konsumen. Masalah positioning dapat mengarahkan perusahaan pada perubahan harga.29 diharuskan untuk menentukan pilihan yang tepat dalam membuat kcputusan untuk membeli produk berdasarkan kompleksitas pertimbangan yang memadati pikirannya.

4. kejujuran. sesuai dengan kualitasnya). murah. kemudahan. dan sebagainya. kejelasan. Manfaat dapat bersifat ekonomis (murah. Dcmikian pula bagi konsumen yang mempunyai masalah dengan ketombe dapat menggunakan shampo anti ketombe merek Head And Shoulders misalnya. Atribut yang ditonjolkan di sini adalah pemakaian produk itu. tetapi diajak bekerjasama dengan para ahli kesehatan agar menjadi sehat memperoleh kembali kesehataanya. maka ia akan ingat bahwa suatu produk tertentu dapat digunakan dengan pantas. rumah-rumah sakit moderen dapat mendekati konsumen dengan teknik-teknik komunikasi lainnya. 3. enak dilihat) atau emosional (berhubungan dengan self image). kemkmatan. Ada banyak manfaat yang dapat ditonjolkan seperti waktu. bagus. Positioning berdasar kategori produk Biasanya dilakukan oleh produsen yang memosarkan produk baru yang muncul dalam suatu kategori produk. fisik (tahan lama. Contoh teknik komunikasi yang dilakukan misainya menanamkan citra bahwa di Rumah sakit itu pasien tidak akan diperintah oleh dokter. dan tetap sehat setelah sembuh. wajar. Misalnya ditekankan dengan menggunakan fasilitas jasa asuransi kendaraan Garda Oto dapat menghilangkan kecemasan ketika konsumen berkendaraan atau mempunyai kendaraan bermotor. Misalnya Sampoerna . jaminan.30 rumah sakit dilarang beriklan. Positioning berdasar pemakaian Bila konsumen memerlukan produk yang akan digunakan.

orang. Ada pula rokok-rokok putih yang berasal dari perusahaan-perusahaan rokok lain. Singapore Air Line mengasosiasikan dirinya dengan kebudayaan-kebudayaan Indonesia (terlihat melalui iklan-iklannya yang diputar di CNN). Sampoerna A Mild. positioning adalah hal yang mulai menjadi biasa di mana-mana. Rokok ini disebut low tar low nicotine. Positioning kepada pesaing Di sini produsen mengiklankan produknya dengan membandingkan produknya dengan produk pesaing. 6. tetapi dengan A Mild. Avis mengatakan “We’re number two”. situasi. benda. Konsumen segera ingat bahwa ia nomer 2 setelah Hertz yang nomer 1. Positioning melalui imajinasi Pemasar bisa mengembangkan positioning dengan menggunakan imajinasi seperti tempat. Sampoeina ingin menunjukkan sebagai yang pertama dalam kategori rokok yang lebih sehat dari rokok-rokok yang keras.31 mengeluarkan rokok putih. 5. Tabloid Kontan ketika pcrtama kali hadir diasosiasikan dengan Fanii Abeng dan sebagainya. . Dalam periklanan moderen. Sebelumnya rokok-rokok yang ditawarkan adalah rokok yang mempunyai kesan pria sejati. Di Amerika iklan perbandingan diperkenankan karena terbukti mampu mengangkat perusahaan-perusahaan kecil yang membandingkan dirinya dengan perusahaan-perusahaan besar. keras. dan kaya aroma.

2.2. Gerakan Disiplia Nasional. Strategi dan Peran Positioning Strategy-positioning menurut Aaker dan Myers (1995:190) mempunyai Uijuli pcndekatan.32 7. dan sebagainya dapat menggunakan positioning cara ini.5. Provider simpati selain diposisikan sebagai provider dengan sinyal kuat juga sebagai provider dengan harga dan biaya yang lebih murah. Positioning dengan harga-kualitas . penerapan peraturan baru. yaitu: 1. mengembalikan kepercayaan publik kepada dunia perbankan. Positioning berdasar masalah Hal ini ditujukan terutama untuk produk atau jasa barn yang belum begitu dikenal. Persoalan itu biasanya berhubungan dengan sesuatu yang aktual. dapat berupa persoalan jangka pendek yang waktunya singkat sekali untuk diatasi (atau masyarakat segera beralih kepada persoalan yang dinilai lebih penting) atau suatu persoalan yang dinamis dan jangka panjang. Masalah yang dirasakan dalam masyarakat atau dialami konsumen diangkat ke permukaan dan produk yang ditawarkan diposisikan untuk memecahkan masalah tersebut. Positioning menggunakan karakteristik produk dan costumer benefit Strategi ini menekankan pada karakteristik atau customer benefit yang menjadi keunggulan produk yang bersangkutan. Produk dapat diposisikan pada dua karakteristik atau lebih. 2. Tujuannya adalah menimbulkan pertisipasi pasar sasaran terhadap kampanye yang dilakukan (Kasali. 2000: 539).

Positioning pada pemakaian produk atau aplikasinya Strategi yang digunakan oleh Kopiko.33 Produk yang ditawarkan dengan harga tinggi biasanya juga identik dengan kualitas yang tinggi pula. sehingga Kopiko dapat dihisap sebagai “gantinya ngopi” ketika seseorang merasa ngantuk. 5. Positioning oleh pemakai produk Positioning yang menghubungkan produk dengan pemakai atau kelas pemakainya. Strategi ini mencoba untuk menepis anggapan tersebut. Misalnya produk kosmetika Revlon menggunakan Cindy Crawford sebagai model produknya. Positioning oleh kelas produk Strategi ini digunakan oleh A Mild yang menegaskan produknya bukan sebagai rokok biasa. 4. Dengan . dengan harga produk yang terjangkau dan memiliki kualitas yang baik. Sebaliknya. A mild berbeda dengan rokok lainnya. kualitasnya cenderung diragukan konsumen. dengan harapan model atau personalitas pemakai produk akan berpengaruh pada image produk. produk yang ditawarkan dengan harga rcndah. 3. dalam kelas dan kategori yang sama. Kopiko menggunakan aplikasi pemakaian dari produknya sebagai penmen kopi. Atau produk-prodtik yang diperkenalkan dengan merek Pierre Cardin atau Alfred Dunhill untuk mcngcmbangkan citra pemakai yang eksklusif. Strategi ini dilakukan oleh pusat perbelanjaan Matahari yang metnposisikan dirinya sebagai pusat perbelanjaan untuk kelas menengah ke bawah. yaitu dengan cara menawarkan produk yang berkualitas baik dengan harga yang terjangkau.

sudah jelas bahwa Esia ingin merebut pangsa pasar sebagai provider yang termurah. Positioning oleh simbol kultur Untuk membedakan mereknya dengan para pesaingnya. Dengan menggunakan hitungan talk time sebagai pengganti istilah pulsa untuk biaya yang dikeluarkan setiap melakukan panggilan. Esia mengatakan bah\va semua provider lain selain Esia yang menggunakan hitungan pulsa adalah mahal. majalah. Berbagai jenis sabun mandi. sebagai simbol kebebasan anak muda. Contohnya. beberapa perusahaan menggunakan simbol kultur. yaitu: 1.34 ciri khas “how low can you go”. Positioning oleh pesaing Suatu strategi yang menggunakan pesaing sebagai referensi.6. Sprite di Indonesia dipromosikan dengan semboyan “kutahu yang kumau”. Kesalahan-Kesalahan Positioning Menurut Kotler dalam Kasali (2000: 543) ada empat kesalahan utama dalam positioning. maka orang tersebut harus memilih A mild. Produk tidak mcmiliki posisi yang jelas sehingga dianggap sama saja dengan kerumurian produk lainnya di pasar.2. Positioning yang kurang (underpositioning) Produk mengalami underpositioning kalau gregetnya tidak dirasakan oleh konsumen. radio. baik secara implisit maupun eksplisit. 2. A mild menyatakan sebagai rokok yang memiliki kadar nikotin paling rendah. bahkan stasiun televisi . 6. Seseorang yang ingin merokok tetapi juga ingin tetap sehat. 7.

ada 6 pendekatan / strategi positioning yang bisa diterapkan bagi suatu merek (Gorchels. panas dalam. Positioning yang meragukan (doubtful positioning) Positioning ini diragukan karena tidak didukung bukti yang memadai. Masalahnya konsumen tidak bisa membedakan produk-produk itu dengan merek lainnya. Konsumen tidak percaya karena selain tidak didukung bukti yang kuat. Positioning yang membingungkan (confused positioning) Konsumen mungkin akan bingung karena produsen menekankan banyak atribut.35 memiliki persoalan ini. Adakalanya pemasar terlalu sempit memposisikan produknya sehingga mengurangi minat konsumen yang masuk dalam segmen pasarnya. 3. gatal-gatal. 2005: 78-81). Konon jamu itu dapat menyembuhkan lesu darah. dan lesu darah sekaligus. atau marketing mix yang ditetapkan tidak konsistcn dengan keberedaan produk. mereka mungkin memiliki pengalaman tertentu terhadap merek tersebut. sakit kepala. Coba Anda bandingkan dengan obat sakit kepala Paramex yang hanya melakukan satu klaim terhadap satu atribut sakit kepala. 2. Positioning yang berlebihan (overpositioning) Pembeli mungkin memiliki citra yang sempit terhadap merek. Pada masanya produsen jamu pernah menawarkan kesembuhan untuk bermacam-macam penyakit dari satu jenis jamu. Dalam hal pendekatan. dan satu lagi . 4.

yang dianggap secara historis merupakan komputer untuk desain grafis (walaupun Apple tidak pernah menggunakan strategi ini). yang terdiri atas: 1. Di sisi lain. merek yang dikhususkan bagi anak-anak. Sebuah posisi premium biasanya diduduki oleh merek dengan harga yang lebih tinggi. mass brand lebih mengarah pada factor efisiensi (Carrefour) atau faktor ekonomi (Air Asia). Usage Positions Usage Positions berhubungan langsung dengan aplikasi atau bagaimana suatu produk digunakan. hingga premium brand. . dengan kualitas yang lebih tinggi pula. atlit. sehingga ada 7 pendekatan (Tadevosyan 2008: 27). Merek Rolex maupun Louis Vuitton merupakan contoh merek premium yang menerapkan harga tinggi untuk kualitas lebih baik. Users Targeting Positions Strategi ini menyasar pada kategori users secara spesifik. sementara PC lebih cenderung pada perkembangan IT (Information Technology). Sebagai contoh. 2. 2008: 27). dan mengimplementasikan product attributes dan marketing mix pada kategori yang dipilih. Price – Value Position (Price Quality Mix) Positioning jenis ini membagi merek berdasarkan tingkatan economy brand. Positioning jenis ini menggunakan kombinasi spesifik antara harga dengan tingkatan kualitas suatu merek (Todevosyan.36 ditambahkan Ries & Trout. perlengkapan perkantoran. mass brand. dan sebagainya. Sebagai contoh adalah merek Apple. 3.

5. Alternative Positioning Merupakan penggunaan pendekatan alternatif. Swiss. sebuah merek minuman dalam kemasan. dan kelebihan produk/servis. keunggulan. sebuah merek soft drink yang merupakan kebalikan (antithesis) dari kategori minuman bersoda. jam tangan produksi Swiss dipercaya memiliki ketepatan yang tinggi.37 4. ketika suatu merek tidak ingin bermain dalam suatu kategori yang sudah ada. Ini berarti menciptakan USP (Unique Selling Proposition) sebagai landasan strategi positioning. Positioning Through Attributes/Benefits Merupakan strategi membangun posisi dengan memanfaatkan fitur. bahkan sebuah objek. Secondary Associations Positioning Suatu merek biasanya harus “meminjam” suatu makna dari posisi geografis. 7UP. Tak heran. menancapkan dalam benak konsumen sebagai merek non-cola. Sebagai contoh Volvo yang merujuk pada keamanan. seperti Tiger Woods untuk Nike Golf. Selain itu. Pada era 1970an. sebagai sentra pembuatan jam tangan. . menggambarkan sebuah kesan kecermatan. Promag sebagai obat maag yang berekasi cepat. opinion leader/spoke person. AC LG yang merupakan satu-satunya pendingin udara dengan teknologi ion sebagai pembunuh virus. dan lain sebagainya. suatu merek juga sering menggunakan public figure sebagai asosiasi dari merek tersebut. Setiawan Jodi untuk Tolak Angin. Miss Universe untuk UC 1000. 6.

Against Whom? pertanyaan ini menjelaskan tentang siapa pesaing dari produk kita. Against What? brand dalam pasar. yaitu sebagai maskapai yang ekonomis dan terjangkau. sementara Air Asia memposisikan diriberkebalikannya. a. Metode tersebut adalah . Singapore Airlines yang diposisikan sebagai layanan penerbangan yang prima dan eksklusif. Positioning Through The Competition Strategi ini dapat dibagi menjadi dua. suatu brand harus menjawab empat pertanyaan yang disebut dengan Brand Positioning Rhombus.38 7. 2. Sebuah merek dapat diposisikan melawan kompetitor. Sebuah merek yang diposisikan kebalikan dari kompetitor. dalam menentukan positioning. When?. ketika dua merek benar-benar dihadapkan dan kualitas superior dari salah satunya ditekankan. Keempat pertanyaan itu antara lain: 1. Contoh: Coca Cola dengan Pepsi. b. Why? pertanyaan ini menanyakan tentang janji dan keuntungan dari penggunaan suatu merek. Selain teori menurut Kapferer di atas. Perceptual Mapping juga merupakan metode yang digunakan oleh para peneliti dan pakar marketing untuk mengetahui positioning suatu merek. For Whom? merujuk pada target sasaran 3. Menurut Kapferer (1997: 44). For Whom?. Perceptual Mapping adalah alat yang sering digunakan untuk menentukan posisi dari suatu Why?. When? kapan suatu brand digunakan 4.

2006: 5). Program – program Dinas Pariwisata lebih mengarah kepada strategi pemasaran dan promosi. pengembangan kerja sama dan kemitraan kepariwisataan. dengan menggunakan atribut tertentu (dimensi) yang penting bagi konsumen (Olsson & Sandru.7. pembinaan dan pengembangan Usaha Jasa Pariwisata. pembinaan dan pengembangan atraksi budaya dan pengembangan dan pelestarian seni dan budaya 2. Penelitian Terdahulu Penelitian ini dilakukan dengan melakukan tinjauan pustaka pada penelitian dengan judul DALAM UPAYA DINAS PARIWISATA BRAND DAN IMAGE KEBUDAYAAN MEMBENTUK YOGYAKARTA SEBAGAI KOTA PARIWISATA DAN BUDAYA. Penelitian tersebut menghasilkan kesimpian sebgai berikut: 1. Promosi yang dilakukan Dinas Pariwisata dan Kebudayaan dalam bentuk program adalah pengembangan pemasaran dan promosi pariwisata. Strategi promosi pariwisata yang dilakukan Dinas Pariwisata dan Kebudayaan kota Yogyakarta adalah dengan tujuan membentuk brand image kota Yogyakarta sebagai kota wisata budaya.39 representasi visual dari persepsi konsumen terhadap suatu brand dan kompetitornya. 2. Promosi yang dilakuka berupa bauran .2. yang disusun oleh ADEK AYU WARDANI pada tahun 2010.

public relation. . personal selling.40 komunikasi pemasaran ( marketing comunication mix ) yang terdiri dari advertising. sales promotion.

Penelitian deskriptif adalah suatu bentuk penelitian yang ditujukan untuk mendeskripsikan fenomenafenomena yang ada. pendapat yang berkembang. dalam penelitian deskriptif tidak ada perlakuan yang diberikan atau dikendalikan serta tidak ada uji hipotesis sebagaimana yang terdapat pada penelitian eksperiman. perubahan.BAB III METODE PENELITIAN Adapun teknis atau metodologi yang digunakan dalam penelitian ini adalah: 3. Fenomena itu bisa berupa bentuk. Lebih lanjut dijelaskan. karakteristik. atau tentang kecendrungan yang tengah berlangsung. misalnyakondisi atau hubungan yang ada.1. 41 . 2006: 72). akibat atau efek yang terjadi. baik fenomena alamiah maupun fenomena buatan manusia. hubungan. aktivitas. dan perbedaan antara fenomena yang satu dengan fenomena lainnya (Sukmadinata. Penelitian deskriptif merupakan penelitian yang berusaha mendeskripsikan dan menginterpretasikan sesuatu. Furchan (2004: 447) menjelaskan bahwa penelitian deskriptif adalah penelitian yang dirancang untuk memperoleh informasi tentang status suatu gejala saat penelitian dilakukan. proses yang sedang berlangsung. kesamaan.Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian deskriptif kualitatif yang dilakukan dengan cara mengeksplorasi data-data yang diperoleh melalui hasil penelitian lapangan dan penelitian kepustakaan.

Wawancara Wawancara adalah metode pengmbilan data dengan cara menanyakan sesuatu kepada seseorang responden. dan dilakukan secara cermat. Observasi yang akan dilakukan adalah observasi terhadap subjek. interaksi subjek dengan peneliti dan hal-hal yang dianggap relevan. caranya adalah dengan bercakapcakap secara tatap muka. perilaku subjek selama wawancara. Dalam penelitian ini observasi dibutuhkan untuk dapat memehami proses terjadinya wawancara dan hasil wawancara dapat dipahami dalam konteksnya. Proses wawancara dengan . 3. Observasi Observasi adalah pengamatan dan pencatatan secara sistimatik terhadap unsur-unsur yang tampak dalam suatu gejala atau gejala-gejala dalam objek penelitian.42 Penelitian deskriptif mempunyai karakteristik-karakteristik seperti yang dikemukakan Furchan (2004: 448) bahwa (1) penelitian deskriptif cendrung menggambarkan suatu fenomena apa adanya dengan cara menelaah secara teratur-ketat.Teknik Pengumpulan Data Pengumpulan data dalam penelitian ini menggunakan teknik: 1. Pada penelitian ini wawancara akan dilakukan dengan menggunakan pedoman wawancara. dan (3) tidak adanya uji hipotesis. sehingga dapat memberikan data tambahan terhadap hasil wawancara (Setiawan. mengutamakan obyektivitas.2. 2. 2007: 154). (2) tidak adanya perlakuan yang diberikan atau dikendalikan.

Uji Validitas Validitas menyangkut pada kecermatan proses pengukuran.3. 2007: 159) 3. teori dan lain – lain yang berhubungan mengenai penelitian. Teknik dokumentasi ini digunakan karena penelitian ini berusaha menggambarkan suatu masalah dan data yang dibutuhkan bersifat aktual. foto –foto event 3. Doukumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah data – data statistik pengunjung dan agenda wisata. . serta mencantumkan isu-isu yang harus diliput tampa menentukan urutan pertanyaan.43 menggunakan pedoman umum wawancara ini. interview dilengkapi pedoman wawancara yang sangat umum. bahkan mungkin tidak terbentuk pertanyaan yang eksplisit (Setiawan. Validitas data yang dimaksud berkaita erat dengan prosedur yang digunakan dalam analisis data. Suatu alat ukur yang valid. Dokumentasi Teknik ini adalah cara mengumpulkan data melalui peninggalan tertulis. tidak sekedar mampu mengungkapkan data dengan tepat akan tetapi juga harus memberikan gambaran yang cermat mengenai data tersebut dengan kata lain mampu memberikan gambaran mengenai perbedaan sekecilkecilnya antara subyek yang satu dengan subyek yang lainya. Secara singkat teknik ini dapat dikatakan sebagai pengamatan terhadap gejala – gejala dan obyek yang diteliti dengan dokumen – dokumen yang tersedia.terutama berupa arsip-arsip dan juga termasuk buku – buku tentang pendapat.

3. mengorganisir ke dalam suatu pola. Triangulasi sumber atau data adalah mengumpulkan data penelitian dilakukan dengan menggunakan berbagai sumber data yang tersedia. peneliti menggunakan triangulasi sumber atau data.1. artinya suatu data yang dianalisa dengan tidak menggunakan data statistik. 2000: 98) Untuk menganalisa data. kategori dan uraian dasar yang membedakan dengan penafsiran. artinya data yang sama atau sejenis akan lebih mantab kebenaranya bila digali dari beberapa sumber. (Moloeng.3. atau interview. Wawancara dilakukan dengan Bapak joko selaku staf divisi promosi Dinas Pariwisata Daerah Istimewa Yogyakarta. Teknik triangulasi yang digunakan yaitu : 3.3.Analisis Data Analisis data ialah proses mengatur urutan data.44 Interpretasi terhadap masalah validitas pengukuran data dalam penelitian memang perlu dilakukan. Trianglulasi sumber dilakuan dengan wawancara. Trangulasi merupakan cara paling uum digunakan bagi peningkatan validitas dalampenelitian kualitatif. Triangulasi Data Untuk menuji validitas data pada peneitian ini. maka penyusun menggunakan analisis data secara kualitatif. menjelaskan uraianuraian dan mencari hubungan diantara dimensi-dimensi uraian. Untuk menguji validitas dan kredibilitas dengan menggunakan triangulasi. namun hanya menggunakan pengukuran yang benar. sehingga . yaitu memberikan arti yang signifikan terhadap analisis.

Dalam menganalisia data. 2007: 79) 1. penyusun akan berpedoman pada langkah-langkah berikut ini: (Pawito. gambaran dan hubungan sebab akibat dari faktorfaktor yang akan diteliti. . Penafsiran data Selanjutnya. Pengumpulan data Disini penyusun akan mengumpulkan data-data yang diperoleh dari penelitian yang dilakukan. 3. 2. sehingga data yang relevan saja yang akan digunakan. Dalam menganalisis data penyusun menggunakan pendekatan interpretative. Penilaian data Dalam tahap ini data yang diperoleh dari berbagai sumber akan diteliti dengan memperhatikan prinsip validitas. akan dilakukan analisa data dan interpretasi terhadap berbagai fenomena.45 dapat dipercaya dan valid hasilnya.

5. kedudukan Dinas Pariwisata Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) adalah sebagai berikut: 1. Perumusan kebijakan teknis sesuai dengan lingkup tugasnya. b.1 Gambaran Umum Dinas Pariwisata DIY 4.1. Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Gubernur sesuai dengan tugas dan fungsinya. 46 . menyelenggarakan fungsi: a. Pemberian dukungan atas penyelenggaraan pemerintah daerah sesuai dengan lingkup tugasnya. 2. d. 4. Pembinaan dan pelaksanaan tugas sesuai dengan lingkup tugasnya. Kepala Dinas berkedudukan di bawah dan bertanggungjawab kepada Gubernur melalui Sekretaris Daerah.BAB IV PEMBAHASAN DAN ANALISA 4. 3. Kedudukan Berdasarkan Pasal 7 Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007. c. Dinas daerah dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat 2. Dinas daerah mempunyai tugas melaksanakan urusan pemerintahan daerah berdasarkan asas otonomi dan tugas pembantuan. Dinas Daerah dipimpin oleh Kepala Dinas.1. Dinas daerah merupakan unsur pelaksana otonomi daerah.

c. pengembangan produk wisata dan pemasaran.2. Pembinaan UPTD. Tugas Pokok dan Fungsi Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah.1. Penyusunan kebijakan teknis di bidang nilai budaya dan kesenian. . Peraturan Daerah Nomor 10 Tahun 1997 tentang Organisasi dan Tata Kerja Dinas Pariwisata Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. maka tugas dan fungsi Pariwisata Provinsi DIY adalah sebagai berikut: 1.47 6. b. Fungsi Fungsi Dinas Pariwisata Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta adalah: a. Pembinaan teknis di bidang kebudayaan dan pariwisata. 4. d. Tugas Tugas Dinas Pariwisata Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta adalah membantu Gubernur dalam menyelenggarakan sebagian tugas umum pemerintahan dan pembangunan di bidang pariwisata. 2. sejarah dan purbakala. Pada Dinas daerah dapat dibentuk Unit Pelaksana Teknis Dinas Operasional dan/atau kegiatan teknis penunjang yang mempunyai wilayah kerja. seni dan budaya serta tugas perbantuan dan tugas dekonsentrasi. Pemberian perizinan dan pelaksanaan pelayanan umum lintas kabupaten/kota di bidang kebudayaan dan pariwisata.

terpadu dan berkelanjutan dengan tetap mengedepankan prinsip pelestarian dan pengembangan pariwisata berbudaya.1. seni dan budaya Daerah Istimewa Yogyakarta.48 e. . 4. 3. Meningkatkan kualitas dan profesionalisme sumberdaya manusia bidang pariwisata. seni dan budaya Dearah Istimewa Yogyakarta.4. Misi Dinas Pariwisata Provinsi DIY 1. daya tarik. seni dan budaya yang ada di Daerah Istimewa Yogyakarta sebagai asset utama kepariwisataan Daerah Istimewa Yogyakarta. Mengoptimalkan potensi obyek. serta dapat menjadi lokomotif pembangunan Daerah Istimewa Yogyakarta secara menyeluruh. 4. Membuat perencanaan pembangunan pariwisata. 4. masyarakat. Visi Dinas Pariwisata Provinsi DIY Terwujudnya Yogyakarta sebagai kota tujuan wisata terkemuka yang bertumpu pada kekuatan dan keunggulan budaya lokal serta mampu memperkokoh jati diri. memberikan manfaat yang positif bagi masyarakat.3. Meningkatkan peran aktif dan apresiasi masyarakat serta swasta/pengusaha dalam memajukan pariwisata. 2. 5.1. Pelaksanaan pengelolaan ketatausahaan. seni dan budaya Daerah Istimewa Yogyakarta secara komprehensif. dan swasta/pengusaha dalam mengembangkan pariwisata. seni dan budaya. Membangun kemitraan yang kondusif antara pemerintah.

Menumbuhkan sikap sadar wisata dan sadar budaya pada semua komponen masyarakat Daerah Istimewa Yogyakarta. seni dan budaya yang memadai.5. . Memberikan pelayanan prima dan menyiapkan system informasi pariwisata. 8.1. 2. 7. Strategi dan Kebijakan Dalam upaya untuk mencapai sasaran pembangunan bidang kebudayaan dan kepariwisataan daerah Daerah Istimewa Yogyakarta. maka arah kebijakan pembangunan Dinas Pariwisata Provinsi DIY adalah sebagai berikut: 1. Mendorong terciptanya iklim yang kondusif bagi pengembangan kebudayaan dan pariwisata. Pemantapan citra dan kondisi pariwisata DIY melalui pembuatan branding dan market repositioning pariwisata DIY dan meningkatkan promosi wisata minat khusus. 4.49 6. 9. 3. Meningkatkan kesejahteraan masyarakat Yogyakarta baik secara material maupun sosial. 4. Meningkatkan pemahaman dan kesadaran akan pentingnya arti pelestarian budaya. Meningkatkan efektivitas peran sebagai regulator dan fasilitator dalam peningkatan komoditas SDM di bidang kebudayaan dan pariwisata. Melakukan standarisasi. pelestarian dan perlindungan terhadap karya cipta budaya dan pariwisata.

Dilihat dari wilayah pencapaiannya. masyarakat yang ramah dan bersahabat. yaitu: 1. seperti iklim yang baik. Hutan wisata Kaliurang. pemandian. karena berkaitan dengan Pencanangan Visit Jogja 2012. . budaya yang menarik dan sejarah. 6. 7.50 5.2 Visit Jogja 2012 Tahun 2012 akan menjadi moment penting bagi insan pariwisata di DIY. Menjadikan pembangunan bidang kebudayaan dan pariwisata sebagai sektor andalan. tempat pendakian Bebeng. Berbagai persiapan untuk mensukseskan Visit Jogja 2012 (VJ 2012) terus dimulai dari sekarang. atraksi pemandangan yang beragam. Zona I Wilayah Sleman Utara di daerah lereng Gunung Merapi: Obyek wisata alam dan pegunungan. Memberikan dukungan terhadap upaya penataan dan penciptaan objek dan daya tarik wisata. Salah satunya mengadakan Kordinasi awal dengan kalangan stakeholder pariwisata. harga yang pantas. setidaknya kepariwisataan di Yogyakarta memiliki beberapa kekuatan daya tarik. bumi perkemahan. Ragam obyek wisata Yogyakarta seluruhnya terdiri atas 31 obyek wisata budaya dan 19 obyek wisata alam. 4. Meningkatkan kuantitas dan kualitas koordinasi dengan segenap stakeholder kebudayaan dan pariwisata. gaya hidup. akomodasi khas. obyek wisata di atas semuanya terbagi dalam 7 (tujuh) zona. Guna mendukung Visit Jogja 2012. taman rekreasi anak-anak.

candi. olahraga pantai. Zona VI Wilayah Kabupaten Kulonprogo bagian barat: Obyek wisata alam. Zona V Wilayah Kabupaten Kulonprogo bagian Selatan dan (sebagian) Kabupaten Bantul: Obyek wisata budaya. 5. 7. pemakaman. pegunungan. Benteng Vredeburg. dan spritual. 3. Pantai Wediombo. Goa Ngglanggeran. Sendangsono. Hutan Wanagama. 4. Pantai Glagah. Pantai Samas. Zona VII Wilayah Kota Yogyakarta dan sekitarnya: Obyek wisata budaya. yang berupa peninggalan sejarah kerajaan. Zona IV Wilayah (sebagian) Kabupaten Bantul: Obyek wisata rekreasi dan budaya di pantai Pantai Parangtritis. Hutan Rancang Kencono. atraksi Upacara Adat Kraton Yogyakarta (insidental). 6. dan lain sebagainya. dan goa. candi-candi (Hindu dan Budha). alam pantai. Kraton Yogyakarta. Zona III Wilayah (sebagian) Kabupaten Bantul dan (sebagian) Kabupaten Gunungkidul: Obyek wisata pendidikan dan alam pantai. Pantai BaronKukup-Krakal. obyek-obyek tersebut digolongkan dalam 3 (tiga) kategori yaitu: obyek wisata Alam yang berupa obyek wisata pantai. Tamansari (Water Castle). Goa Kiskendo. situs purbakala. petilasan. Secara lebih terperinci. Sebagai contoh.51 2. Pegunungan Kalibawang. museum-museum. Pegunungan Samigaluh. Makam Imogiri (makam raja- . obyek wisata sejarah. Tamansari. Pantai Congot. Keraton. atraksi Sendratari Ramayana. Goa Selarong. Zona II Wilayah Sleman bagian Timur dan Gunungkidul bagian Utara: Obyek wisata peninggalan purbakala. Goa Langse.

52

raja Mataram), Candi Prambanan, Candi Kalasan, Petilasan Ratu Boko, dan lain-lain, serta obyek wisata budaya, yaitu berupa obyek budaya publik yang sampai kini masih terpelihara, baik yang berujud kesenian maupun adat istiadat, seperti Sendratari Ramayana, Wayang Kulit, Wayang Golek, Sekaten, Grebeg Maulud, Grebeg Syawal, Grebeg Besar, dan Labuhan. Di samping itu ada beberapa potensi obyek wisata yang masih dalam pengembangan yang tersebar di setiap Daerah yaitu: 1. Obyek Wisata Alam a. Kabupaten Bantul: Goa Selarong, Pantai Pandansimo, Pantai Pandanpayung, Pantai Samas, Gunung Pasirlanang, Pantai

Parangtritis, Pantai Parangkusumo, Pantai Parangwedang. b. Kabupaten Kulonprogo: Goa Kiskendo, Pegunungan Samigaluh, Gunung Gajah, Sendangsono, Pantai Congot, Pantai Pasir Mendit, Pantai Dukuh Bayeman, Pantai Palihan, Pantai Glagah, Pantai Dukuh Trukan, Pantai Pandan Segegek. c. Kabupaten Gunungkidul: Goa Girijati, Goa Langse, Goa Grengseng, Goa Ngluaran, Goa Parang Kencono, Pemandangan Ereng, Gunung Batur, Gunung Gambar, Lokasi Olahraga Layang Gantung (bukit Kecamatan Pathuk dan Kecamatan Panggang); Hutan pendidikan Wanagama, Hutan Bunder, Pantai Langkap, Pantai Butuh, pantai Baron, Pantai Slili, Pantai Krakal, Pantai Sungap, Pantai Wediombo, Pantai Sadeng, Pantai Ngongap. d. Kabupaten Sleman: Lereng Gunung Merapi.

53

2. Obyek Wisata Buatan a. Kota Yogyakarta: Benteng Vrederburg, peninggalan-peninggalan seperti Kraton, Panggung Krapyak, Kraton Pakualaman, Makam Kotagede. b. Kabupaten Bantul: Makam Imogiri. c. Kabupaten Gunungkidul: Situs Sokoliman, Situs Mangunan, Situs Beji, Situs Ngluweng, Candirejo, Candi Risan. d. Kabupaten Sleman: Candi Gebang, Candi Sambisari, Candi

Banyunibo, Petilasan Ratu Boko, Candisari Sokogedhug, Candi Ijo, Candi Prambanan, Candi Kalasan. 3. Kesenian dan Tradisi a. Kota Yogyakarta: Wayang kulit, wayang golek, wayang klitik, wayang wong, kesenian tari, tari klasik, tari modern, seni Tayub, Ketoprak, Serandul, upacara siraman pusaka kraton, upacara Sekaten, kuda lumping. b. Kabupaten Bantul: Obyek wisata kesenian dan tradisi Jathilan, Gejok Lesung, Kethoprak, upacara Rebo Wekasan, upacara Kupatan Jolosutro, upacara labuhan. c. Kabupaten Kulonprogo: Upacara adat Labuhan (oleh keluarga Pakualaman). d. Kabupaten Gunungkidul: Jathilan, Gejog Lesung, Reyok, Kethoprak, Upacara Rebo Wekasan, upacara Kupaten Jolosutro, upacara Labuhan, upacara Bersih Telaga.

54

e. Kabupaten Sleman: Kesenian Angguk, Jathilan, Badui, Wayang Kulit. 4. Peninggalan Sejarah Perjuangan dan Monumen Petilasan Sunan Kalijogo, Petilasan Ki Ageng Pemanahan, Monumen Gelaran, Monumen Stasiun Radio AURI, Rute Gerilya Jendral Sudirman, Makam Nyi Ageng Serang, Makam Girigondo, Monumen Yogya Kembali. 5. Museum Museum Sonobudoyo, Museum Pangeran Diponegoro Wirotomo, Museum Angkatan Darat, Museum Perjuangan, Museum Biologi UGM, Museum Khusus Dirgantara, Museum Dewantoro Kirti Griya, Museum Affandi, Museum Kraton, Benteng Vrederburg.

4.3 Strategi Positioning Dinas Pariwisata DIY 4.3.1. Program Apapun bentuk kegiatan atau program yang dilakukan suatu perusahaan atau organisasi akan memperoleh hasil yang kurang efektif bila tidak dibarengi dengan perencanaan yang baik. Begitu juga dalam program pemasaran pariwisata, mengandalkan kekayaan alam, budaya dan kesenian saja belum cukup untuk mendongkrak angka kunjungan wisatawan ke DIY. Membuat perencanaan sebelum melakukan aktivitas pemasaran akan sangat membantu suatu perusahaan maupun lembaga dalam mencapai target keberhasilan yang ditetapkan.

dan pelaku pariwisata lainnya. . Pada tahap kedua yaitu pengenalan masalah dilakukan dengan mengidentifikasi potensi. Seperti juga yang tertera dalam Rencana Strategis Dinas Pariwisata Provinsi DIY bahwa dalam tahap ini merupakan tahap mengidentifikasi isu-isu strategis yang berkembang melalui analisis lingkungan eksternal dan internal yang menghasilkan beberapa pokok permasalahan. ancaman dan peluang dalam bidang pembangunan kebudayaan dan kepariwisataan. restoran. Kasubag Program dan Pelaporan Dinas Pariwisata DIY. Inilah yang menjadi analisis SWOT Dinas Pariwisata DIY. kekuatan.55 Untuk menyukseskan program Visit Jogja 2012 banyak yang harus dipersiapkan oleh Dinas Pariwisata DIY yang melaksanakan sebagian tugas pemerintahan di bidang kebudayaan dan pariwisata. 3) menetapkan strategi. transportasi. Salah satunya adalah membuat perencanaan program komunikasi pemasaran yang efektif.) menjelaskan bahwa “tahaptahap perencanaan program Dinas Pariwisata DIY antara lain: 1) pengumpulan data. permasalahan dan tantangan yang akan dihadapi dengan menganalisis perubahan-perubahan yang akan terjadi pada lingkungan organisasi baik secara internal maupun eksternal. 2) identifikasi masalah. Pada tahap pengumpulan data dilakukan pengumpulan informasi/data mulai dari Bappeda. 4) penyusunan kegiatan 5) menetapkan target pasar dan anggaran”. kemudian pendataan berbagai fasilitas penunjang pariwisata seperti akomodasi. data dari analisa pasar serta statistik kebudayaan dan pariwisata.

Kabupaten Sleman. pelaku pariwisata dan asosiasi pariwisata lainnya. semakin banyak wisatawan yang berkunjung ke daerah tersebut. tradisi dan pariwisata dengan objek-objeknya yang menawan. strategi ini juga disusun berdasarkan hasil identifikasi potensi dan permasalahan yang akan dihadapi pada langkah sebelumnya dalam rangka mewujudkan visi dan melaksanakan misi Dinas Pariwisata DIY. Berkembang atau tidaknya DIY menjadi destinasi wisata juga bergantung pada produk pariwisata yang ditawarkan. Kepala Seksi Lingkungan Kebudayaan dan Kepercayaan Dinas Pariwisata DIY menjelaskan.56 Setelah mengenal atau mengidentifikasi masalah. budaya. Apabila ingin memperoleh kunjungan wisatawan yang lebih banyak. Semakin bagus dan bersaingnya produk yang dihasilkan. tahap berikutnya yaitu menetapkan strategi. Dalam merumuskan kegiatan komunikasi pemasaran Visit Jogja 2012. Kabupaten Bantul. sesuai yang disebutkan juga dalam Laporan Akuntabilitas Kinerja Pemerintah (LAKIP) Tahun 2009 Dinas Pariwisata DIY. Kabupaten Gunungkidul. dan Kabupaten Kulonprogo di DIY yang sama-sama menyimpan potensi seni. juga berkoordinasi dengan Kabupaten/Kota. . Kota Yogyakarta. Strategi ini disesuaikan dengan daya tarik dan karakteristik daerah maupun potensi wilayah DIY. Tahap selanjutnya yaitu penyusunan kegiatan pemasaran Visit Jogja 2012. produk yang akan dijual harus mempunyai nilai tambah dan memiliki ciri khas yang membedakan dengan daerah lain. Keberagaman suku bangsa yang hidup di DIY dalam kedamaian dengan toleransi yang tinggi merupakan aset DIY lainnya.

tetapi Pemerintah DIY tidak bisa asal berpromosi kalau tidak ada masukan dari Kabupaten/Kota. Kemudian berdasarkan hasil pembahasan tersebut disampaikan ke Bappeda untuk dibahas lebih lanjut serta dipertajam pembahasannya di DPRD. Apa kegiatan-kegiatan yang bisa disinkronkan. Pihak yang terlibat dalam menentukan program ini yaitu melalui rapat intern Dinas Pariwisata DIY yang diikuti oleh Kepala Dinas. Program dan Pelaporan. Subag. karena program-program Dinas Pariwisata DIY masih umum atau baku dari pusat. menganalisa pasar wisata untuk mengetahui pasar utama dan potensi pariwisata maupun budaya yang dimiliki. baru kemudian penyusunan program. Proses penyusunan kegiatan pemasaran Visit Jogja 2012 ini. Penentuan program komunikasi pemasarannya diawali dengan mengevaluasi program kegiatan sebelumnya. Kepala Seksi Promosi dan Kepala Seksi Kerja Sama. ASITA dan lainnya) agar mendapat saran dan masukan dalam pengajuan program pemasaran dan pengajuan anggaran. Dinas Pariwisata DIY mengadakan rapat koordinasi pengembangan kebudayaan dan pariwisata dengan Kota/Kabupaten. yang penting di sini bahwa Kabupaten/Kota yang menyiapkan destinasi wisata. . Selain itu juga ada membahas dengan pemerintah Kabupaten/Kota dan asosiasi-asosiasi pariwisata (PHRI. Sedangkan kegiatan promosi merupakan kewenangan Dina Pariwisata Provinsi.57 Pada awal tahun. Kepala Bidang Pemasaran. Perencanaan program komunikasi pemasaran prosesnya sangat terbuka dan dilakukan melalui pertemuan interen bidang yang membahas berbagai aspek pasar wisatawan dan potensi wisata maupun budaya yang dimiliki DIY.

misalnya mengenai daya tarik atau potensi wilayah yang dimiliki DIY.58 maka diterjemahkan ke dalam berbagai kegiatan khususnya pengembangan pemasaran di daerah. Dalam penyusunan kegiatan ini. Selain itu juga mengidentifikasi kira-kira pasar butuh apa. sehingga dapat meningkatkan koordinasi dan kerjasama kegiatan antara Kabupaten/Kota dengan Provinsi serta dengan para pelaku pariwisata dan asosiasi pariwisata lainnya. Pengumpulan data dari analisa pasar wisatawan serta statistik juga . sehingga rencana anggaran program pemasaran yang diajukan tidak diterima dalam porsi yang diinginkan oleh Dinas Pariwisata DIY. sehingga Dinas Pariwisata DIY kemudian mengevaluasi dan disesuaikan juga dengan potensi yang dimiliki DIY. Dari tahapan perencanaan program komunikasi pemasaran Visit Jogja 2012 di atas. agar dapat mengetahui mana saja pasar utama atau yang memang sudah ada dari dulu maupun pasar potensial yang kira-kira dapat dijangkau. Bidang pemasaran selain mengajukan kegiatan komunikasi pemasaran apa saja yang direncanakan juga mengajukan anggaran ke Bappeda. dimulai dari tahap pengumpulan data. Tahap ini dimaksudkan untuk mempersiapkan data-data dan informasi yang diperlukan sebagai bahan pengambilan keputusan selama proses penyusunan rencana. Namun tidak seluruhnya disetujui. Dinas Pariwisata DIY juga melibatkan dinas di Kabupaten/Kota. Data dari Bappeda. Kemudian tahap yang terakhir yaitu menetapkan target pasar dan anggaran program komunikasi pemasaran. Dalam tahapan ini akan dilihat analisa pasar wisatawan DIY. karena juga dipotong untuk dialokasikan ke sektor-sektor penting lain seperti pendidikan dan kesehatan.

Dalam tahap penyusunan program atau kegiatan komunikasi pemasarannya disebutkan bahwa program Dinas Pariwisata DIY baku dari pusat. dibuatkan rencana. Untuk tahapan kedua yang merupakan pengenalan masalah yang merupakan analasis SWOT yaitu melakukan analisis dengan mengidentifikasi segala permasalahan/hambatan dan bahkan peluang yang dimiliki untuk menjadi titik tolak menentukan skala prioritas program. Dinas Pariwisata DIY dapat menentukan ancaman-ancaman lingkungan mana yang dimonitor. Untuk menghadapi ancaman yang serius. atau diabaikan. Selain itu juga melibatkan Kabupaten/Kota.59 bertujuan untuk mengetahui pasar wisata DIY maupun data jumlah kunjungan wisatawan ke DIY dan data-data penunjang lainnya. Hasil identifikasi potensi. serta tantangan yang akan dihadapi sangat penting untuk menjadi dasar penyusunan strategi dan kebijakan Dinas Pariwisata DIY. . namun khusus untuk pengembangan kegiatan pada masingmasing program tersebut khususnya pemasaran disusun berdasarkan inisiatif atau hasil pemikiran bersama oleh pihak-pihak yang bersangkutan di Dinas Pariwisata DIY. Dinas Pariwisata DIY tentu harus selalu memonitor dan siap meresponnya. Dengan melibatkan dinas terkait di Kabupaten/Kota juga dapat memperkaya atau mendukung kegiatan pemasaran yang dilakukan. Dengan mengidentifikasi dan mengklasifikasikan ancamanancaman. Hal ini menunjukkan bahwa walaupun program-program pokok pembangunan pariwisata sudah baku dari Departemen Kebudayaan dan Pariwisata RI. permasalahan dan penyebabnya. namun kemudian diterjemahkan ke dalam berbagai kegiatan khususnya pengembangan pemasaran di daerah.

2. . pengembangan jaringan kerjasama promosi pariwisata dengan maksud terjalinnya kerjasama pemasaran dalam pencitraan pariwisata DIY.60 Kabupaten/Kota dapat memberikan masukan destinasi wisata apa saja yang layak untuk dijual. 4. baik wisata alamnya maupun budaya yang dapat ditonjolkan dan kiranya dapat memenuhi kebutuhan atau minat pasar agar nantinya calon wisatawan juga tertarik untuk datang berkunjung. Dinas Pariwisata DIY dapat mengetahui apa saja kegiatan promosi sebelumnya yang mendapatkan hasil baik dan efektif mendatangkan wisatawan dan mana yang kurang maksimal dalam mempengaruhi minat mereka. pelaksanaan promosi pariwisata nusantara di dalam dan luar negeri. pengembangan statistik kepariwisataan dan pengadaan bahan promosi pariwisata dengan tujuan dikenal dan meningkatnya citra pariwisata DIY di pasar internasional. Namun dengan catatan Pemerintah Kabupaten/Kota juga harus menyiapkan destinasi tersebut dengan optimal. sehingga Dinas Pariwisata DIY kemudian akan berkoordinasi dan memutuskan kegiatan promosi atau pemasaran apa yang akan dilakukan. Evaluasi dari kegiatan pemasaran sebelumnya juga dapat dijadikan acuan dalam menentukan program komunikasi pemasaran Visit Jogja 2012.3. Strategy (Strategi) Program utama Dinas Pariwisata DIY dalam menyukseskan pembangunan pariwisata seperti yang terdapat dalam Renstranya adalah di bidang pengembangan pemasaran pariwisata dengan dilakukannya promosi dan pemasaran objek pariwisata.

maka salah satunya dapat dilakukan dengan menggunakan strategi positioning. museum. gallery. Promosi image yaitu promosi pencitraan pariwisatanya. galery dan sebagainya. restaurant. baik itu destinasi maupun objek wisatanya. museum. Promosi akan dilaksanakan bersama-sama oleh Dinas Pariwisata DIY dengan para pelaku pariwisata. Sedangkan yang melakukan promosi produk adalah para pelaku pariwisata seperti travel agent/biro perjalanan. Strategi merupakan payung atau ringkasan dari taktik -taktik yang akan digunakan. Promosi itu ada dua. misalnya dari biro perjalanan kemudian juga hotel. yaitu promosi produk dan promosi image. Smith (1998: 44) menjelaskan bahwa strategi dalam perencanaan komunikasi pemasaran merupakan serangkaian aktivitas yang bertujuan untuk mencapai goals dan targets berdasarkan keadaan sekarang (situasi). Tim pemasaran Dina Pariwisata DIY menginginkan agar strategi positioning yang akan dijalankan sampai nanti puncaknya pada 2012 dilaksanakan secara efektif dan efisien dengan menekankan pada keunggulan potensi wisata dan karakteristik yang dimiliki oleh pariwisata DIY dengan didukung beberapa fasilitas penunjangnya. Sedangkan promosi produk adalah yang dilakukan oleh pelaku pariwisata yaitu mereka yang menjual paket wisata.61 Guna mensukseskan program Dinas Pariwisata DIY. Dinas Pariwisata DIY melakukan kampanye promosi yang cenderung kepada mempromosikan destinasi dan pencitraan pariwisata DIY atau dengan kata lain promosi image. hotel. Dinas Pariwisata DIY juga akan mengembangkan strategi promosi dan .

penyelenggaraan calendar event. Selain itu Dinas Pariwisata DIY juga membuat website www.com sebagai salah satu media promosi kepariwisataan DIY dengan jalur distribusi ke seluruh dunia. Strategi ini merupakan strategi yang jitu. pencetakan bahan promosi dan fam trip. karena dibalut dengan event-event berskala nasional atau internasional yang diselenggarakan di tempat-tempat atau objek pariwisata. juga promosi yang didukung dengan kebijakan strategis yang dikeluarkan oleh Gubernur DIY. Dinas Pariwisata DIY akan mengembangkan dan mengefektifkan program komunikasi pemasaran dengan pemanfaatan anggaran yang terbatas.visitjogja. Di mana produk wisata yang ada di DIY berbeda dengan daerah lain. Untuk promosi di media cetak yaitu melakukan kerja sama dengan media cetak lokal dan nasional. Strategi positioning yang dilakukan oleh Dina Pariwisata DIY adalah positioning berdasarkan produk.visitjogja. Strategi positioning untuk menyukseskan Visit Jogja 2012 juga didukung program komunikasi pemasaran melalui berbagai alat komunikasi antara lain kampanye media. Kampanye promosi nantinya berupa kampanye media. partisipasi event.62 pemasaran dengan motto cost kecil tapi tepat sasaran yang artinya tidak menggunakan strategi promosi yang membutuhkan cost tinggi namun kurang mempengaruhi angka kunjungan wisatawan. Diharapkan www. mengingat di DIY banyak sekali terdapat objek wisata yang tersebar dan masing-masing daerah kunjungan wisata tersebut mempunyai kebudayaan atau kesenian yang berbeda.com akan dapat mempengaruhi arus kunjungan .

TVRI. jadi Dinas Pariwisata DIY mensosialisasikan potensi-potensi yang kita miliki kepada masyarakat. Tujuan pembuatan website ini selain untuk mengenalkan dan menginformasikan menginformasikan potensi-potensi event-event wisata budaya yang ada di DIY.63 wisatawan. Televisi local juga akan melakukan pengenalan objek pariwisata. biasanya dalam bentuk penyuluhan. kemudian juga promosi tentang program VJ 2012 sendiri untuk dapat ditayangkan. misalnya hotelhotel. tidak . Sedangkan untuk kampanye melalui televisi. yaitu melalui radio maupun televisi. Penayangan dalam bentuk iklan. antara lain di Jogja TV. Ada beberapa media yang dianggap potensial untuk diajak berkolaborasi untuk mencantumkan terutama logo VJ 2012. juga serta maupun kesenian mempromosikan produk-produk dari beberapa pelaku wisata. ada beberapa statsiun televisi yang diajak bekerja sama baik lokal maupun nasional. sehingga nantinya masyarakat juga ikut mendukung program ini dan dilibatkan dalam pembangunan pariwisata DIY. Untuk promosi di radio biasanya kegiatan ini dilaksanakan dalam bentuk dialog interaktif atau wawancara dan penyuluhan dengan tujuan agar masyarakat DIY juga mengetahui tentang program Visit Jogja 2012 yang menjadi program unggulan sektor pariwisata ini. Promosi melalui media elektronik juga dilakukan oleh Dinas Pariwisata DIY. Kalau untuk radio yaitu RRI dan Global FM. Dinas Pariwisata DIY akan mengembangkan pariwisata berbasis masyarakat agar sektor pariwisata juga dapat memberikan manfaat optimal ke masyarakat.

namun juga ke BUMN-BUMN. Jawa Pos. Surat tersebut ditandatangani langsung oleh Gubernur.64 memblok satu acara tertentu. Dengan demikian departemendepartemen atau kementerian tersebut ada referensi untuk mengajukan program atau event-event mereka agar dapat dilaksanakan di luar daerah terutama di DIY. Gubernur DIY akan membangun komunikasi dengan berbagai pihak dalam rangka membangun sektor pariwisata ini. tapi disinergikan dengan program mereka.event yang berskala internasional ini akan diangkat dari keunikan sumber daya dan potensi yang dimiliki DIY. Kemudian surat yang sama juga akan di kirim ke SKPDSKPD (Satuan Kerja Perangkat Daerah) di provinsi dengan tujuan yang sama yaitu agar mereka dapat mengupayakan bilamana ada kegiatan-kegiatan dapat diarahkan untuk dilaksanakan di DIY. Salah satu strategi yang juga gencar dilakukan dalam program komunikasi pemasaran VJ 2012 adalah partisipasi event-event baik di dalam negeri maupun luar negeri dan penyelenggaraan calendar event di DIY. Antara lain melobi dengan membuat surat himbauan kepada menteri-menteri agar manakala mempunyai kegiatan atau event-event internasional bisa ditunjuk Provinsi DIY sebagai tempat penyelenggaraan event tersebut. Peningkatan promosi juga berupa kebijakan strategis yang dikeluarkan oleh Gubernur DIY. Tidak hanya ke departemen-departemen saja. koran KR. Kemudian promosi melalui media cetak. serta Tribun Jogja. . Penyelenggaraan event. sehingga dijeda-jeda iklan mereka bisa menayangkan gambar-gambar potensi wisata DIY. dilakukan kerja sama dengan majalah Konco Dewe.

Humas dalam makna kelembagaan dan humas dalam makna fungsional.65 Bentuk kampanye promosi yang dilakukan Pemerintah Provinsi DIY khususnya oleh Dimas Pariwisata DIY dalam menjual pariwisata DIY sekarang makin beragam. Mengenai kelembagaannya memang tidak ada. Dan juga melaksanakan proses promosi. tetapi kegiatan ini dilaksanakan secara bersama-sama baik dalam konteks pemasaran. Tujuan kegiatan fam trip ini masih sama seperti promosi yang lainnya. tetapi fungsinya. maka untuk promosi ke luar negeri Dinas Pariwisata DIY tidak akan menggelar program kunjungan langsung ke luar negeri. konteks promosi dilakukan. Jadi PR. dan sebagainya. kepada orang-orang luar. baik itu sosialisasi Sapta Pesona. visi misi. walaupun secara kelembagaan formalnya tidak ada. Antara lain dengan penggalakan familiarization trip (fam trip) yang juga akan dilakukan oleh Dina Pariwisata DIY. Jadi seksi-seksi dan Kabid-kabid di sini melakukan fungsi sosialisasi. promosi atas potensipotensi dan sebagainya ke dunia luar. Aktivitas kehumasan juga tidak ketinggalan dilakukan oleh Dinas Pariwisata DIY. yaitu untuk mengenalkan objek-objek wisata yang ada di DIY. maka dalam konteks itu pertama adalah konteks sosialisasi.nya berjalan dalam konteks fungsional. Humas dalam makna fungsional jelas jalan. promosi maupun dalam konteks penyuluhan. Dalam rangka mengefektifkan promosi. agar tidak ada program yang tidak tepat sasaran dan alokasi anggaran disesuaikan dengan dampak yang akan dihasilkan. tetapi untuk kampanye komunikasi pemasaran Dinas Pariwisata DIY juga akan . Humas merupakan jembatan komunikasi antara institusi dengan eksternalnya.

sponsorship (sponsor). maupun point of sale dan merchandising tidak dilakukan oleh Dinas Pariwisata DIY karena seperti yang telah dijelaskan sebelumnya bahwa bentuk promosi seperti itu adalah promosi produk. sehingga yang melakukannya adalah para pelaku pariwisata (hotel. packaging. direct marketing. leaflet.66 memanfaatkan dan mengoptimalkan penggunaan teknologi informasi/IT dengan tujuan membuka jaringan yang lebih luas lagi. sales promotion (promosi penjualan). word of mouth (secara lisan). televisi. aktivitas kehumasan. advertising (periklanan). maskapai. Smith (1998: 47) dilakukan melalui berbagai bentuk yaitu: selling (penjualan). Dalam perencanaan program komunikasi pemasaran Visit Jogja 2012 ini. point of sale and merchandising (titik penjualan dan barang dagangan). travel agent. . packaging (pengemasan). internet. Promosi melalui promosi penjualan. kombinasi alat komunikasi yang dipakai adalah kampanye promosi melalui media cetak. direct marketing (penjualan secara langsung). tergantung pada tujuan dan sasaran yang ditetapkan. internet/website. publicity (publisitas/humas). penyelenggaraan calendar event. dan penyelenggaraan fam trip. Tidak semua bentuk komunikasi pemasaran diterapkan dalam suatu program. radio.R. dan corporate identity (identitas perusahaan). tourist map). dan sebagainya). Taktik dalam perencanaan program komunikasi pemasaran seperti dalam bukunya P. exhibitions (pameran). booklet. materi cetakan (brosur.

Dipilihnya radio RRI sebagai salah satu media promosi karena merupakan radio berita di . yaitu berupa tayangan acara publikasi potensi-potensi daerah di Indonesia. yang masing-masing bisa dalam bentuk artikel atau liputan maupun advertorial. yaitu radio swasta dengan jaringan FM dan RRI. Promosi melalui radio Dinas Pariwisata DIY akan bekerja sama dengan stasiun radio local.67 Sebagai implementasi dari strategi positioning yang ditetapkan. Selain itu juga berpromosi melalui stasiun televisi TVRI. maka apabila pihak stasiun televisi swasta datang untuk meliput objek-objek wisata maupun event yang akan diselenggarakan di DIY. 3. Jawa Post. Promosi di stasiun TV lokal (Jogja TV) dan TVRI Tujuannya adalah mengenalkan objek wisata DIY. 2. Sedangkan stasiun televisi nasional yang akan diajak untuk bekerja sama. maka Dinas Pariwisata DIY akan ikut memfasilitasi maupun mendampingi mereka. Tribun Jogja. Kampanye promosi di Jogja TV ini merupakan tayangan yang isinya menampilkan potensi-potensi DIY. komunikasi pemasaran Visit Jogja 2012 yang dirancang Dinas Pariwisata DIY dalam jangka waktu mulai dari tahun 2010 sampai pada puncaknya yaitu tahun 2012 adalah sebagai berikut: 1. Media cetak Dinas Pariwisata DIY menerbitkan brosur pariwisata dan bekerja sama dengan media cetak lokal maupun nasional seperti KR.

Program ini merupakan salah satu cara yang bisa dimanfaatkan oleh instansi pemerintah. 4. upacara bersih desa yang diselenggarakan di Desa Sodo Kecamatan Paliyan. Kretek. Parangtritis. ibu rumah tangga. dan pengusah/pebisnis umum.00 WIB. di Parangkusuma. Upacara Babad Dalan Sodo. dunia usaha atau lembaga swadaya masyarakat (LSM) untuk menyampaikan program kerja atau memperkenalkan sekaligus memasarkan produk yang dihasilkan. b. c. sebagai ungkapan syukur kepada Tuhan YME dan permohonan keselamatan untuk Sri Sultan Hamengkubuwono X . Radio swasta dengan jaringan FM yang ada di DIY menyediakan program interaktif atau talk show. upacara Labuhan Keraton Ngayogyakarta diadakan setiap tanggal 30 Rejeb. Pegawai Negeri Sipil. upacara dalam rangka permohonan keselamatan Sri Sultan Hamengkubuwono X. Kabupaten Gunung Kidul.68 DIY. Radio swasta dengan jaringan di DIY adalah radio yang merambah semua segmen audience dari segala tingkatan usia dan status sosial ekonomi serta profesi seperti pelajar & mahasiswa/kalangan muda lainnya. Tratag Bangsal Kencono Kraton Yogyakarta. Labuhan Keraton Ngayogyakarta. Penyelenggaraan Calendar Event a. Melalui program dialog interaktif inilah yang akan dimanfaatkan oleh Dinas Pariwisata DIY untuk proses sosialisasi dan promosi Visit Jogja 2012. swasta. Bantul. Tinggalan Jumenengan Dalem HB X. dilaksanakan pada jam 08.

Sadranan Gunung Kembar. Desa Beji. Nyadran Agung. upacara ini dilaksanakan setiap hari Kamis atau Senin Wage bulan Sura.69 d. Dilaksanakan di Balai Desa Wonosari kecamatan Wonosari. dan . Jurangrejo. dilanjutkan dengan kenduri. g. Upacara ini dimulai di pendapa Pantai Depok. upacara Tradisional kenduri diiringi kesenian Reog dan pentas Wayang Kulit pada malam harinya. upacara adat dalam rangka Hajad Dalem Sri Sultan Hamengkubuwono X sebagai rasa syukur dan dilaksanakan di Lereng Gunung Merapi. upacara adat yang diselenggarakan oleh masyarakat Gunung Gambar. e. upacara adat mendoakan arwah para leluhur yang dilaksanakan menjulang bulan Ramadhan bertempat di Kompleks rumah dinas Bupati Kulon Progo. Tahun ini akan jatuh pada hari kamis. diawali dengan doa bersama. Sleman. Ngawen. Upacara Bersih Desa Wonosari. upacara adat yang dilaksanakan masyarakat jawa dalam rangka mengirim do'a untuk leluhur yang sudah meninggal pada bulan Ruwah menjelang bulan puasa. i. Seyegan. Kabupaten Gunung Kidul. 22 Desember 2011. Gunung Kidul. Sedekahan Laut Minabahari 45. Upacara Adat Tuk si Bedug. upacara adat dalam rangka memohon keselamatan yang dilaksanakan oleh masyarakat Margodani. Labuhan Alit Merapi. h. Nyadran. j. f.

upacara dilaksanakan dengan menguras/membersihkan Enceh atau Kong (Tempayan). k. Lomba Burung Berkicau. sehingga para wisatawan nusantara maupun . 23 Desember 2011. Upacara Nguras Enceh (Nguras Kong). Promosi melalui website Dinas Pariwisata DIY memiliki website yang dapat memberikan informasi-informasi pariwisata yang dibutuhkan. Diawali dengan doa oleh juru kunci. yang airnya bisa dinikmati oleh pengunjung.00 WIB di komplek Makam Raja-raja Mataram di Imogiri. 5. Festival Layanglayang Internasional. Dan masih banyak event-event lain yang dirangkai dan dikemas bekerja sama dengan berbagai pihak serta dilaksanakan lokasi-lokasi wisata. mulai jam 08. yaitu www.70 diakhiri dengan melabuh sesaji. Website ini menggunakan dua bahasa yaitu Indonesia dan Inggris. Dengan website ini. upacara ini akan dilaksanakan pada hari Jumat Kliwon. l. Upacara ini merupakan ungkapan terima kasih nelayan Depok atas anugerah tangkapan ikan dan juga permohonan rejeki tahun yang akan datang. Festival Perahu Naga dan lain-lain.com. seperti Off Road. Dinas Pariwisata DIY melalui staf IT pada bagian pemasarannya akan mem-back up potensi maupun daya tarik pariwisata DIY dan juga meng-update berita-berita terbaru seputar perkembangan pariwisata DIY dan informasi calendar event yang akan diselenggarakan di DIY.visitjogja.

sejarah terbentuknya. Pengaturan . bagaimana wisatawan dapat mencapai DIY. booklet. buku panduan wisata) juga masih akan dilakukan oleh Dinas Pariwisata DIY. Farm Trip Media Pariwisata Dinas Pariwisata DIY akan mengundang maupun memfasilitasi wartawan media-media baik dari dalam negeri maupun luar negeri untuk berkunjung ke DIY. dan sebagainya serta pencantuman peta DIY maupun peta masing-masing kabupaten dan kota yang ada di DIY. restaurant atau rumah makan. iklim. maskapai penerbangan. Media-media yang datang melalui fam trip ini nantinya akan menjadi komunikator yang ulung karena mereka ini yang akan mempromosikan daya tarik pariwisata DIY melalui tulisantulisannya. masyarakat dan budayanya. travel agent. yang antara lain pengenalan terhadap Provinsi DIY (letak geografis. pemerintahan. potensi atau objek-objek wisata yang ada di DIY. agama atau kepercayaan masyarakat). 7.71 mancanegara dapat memperoleh informasi yang lengkap dan terbaru melalui internet. Mereka diundang berdasarkan pengamatan dari tulisantulisannya tentang pariwisata. tourist map. tempat belanja. Pencetakan bahan promosi Promosi melalui mater-materi cetakan (seperti leaflet. art shop. 6. Content-content bahan promosi ini pada dasarnya hampir sama yaitu mengenai pariwisata DIY. brosur. sampai dengan informasi tentang para pelaku pariwisata yang terdiri dari: hotel-hotel.

dikarenakan teknis pelaksanaan pendataannya dilakukan melalui tahap sebagai berikut: . Bahan-bahan promosi ini akan didistribusikan ke travel-travel agent. tidak meng-cover keseluruhan atau semua hotel karena sifatnya random sampling. Dinas Pariwisata DIY menggunakan parameter berdasarkan hasil pendataan statistik pariwisata DIY dalam angka setiap akhir tahun. airport. juga akan direncanakan pembuatan brosur dalam tiga bahasa sesuai bahasa pasar utama dan potensial yaitu China. hotel-hotel. Pendataan yang dilakukan oleh Dinas Pariwisata DIY mengenai perkembangan kebudayaan dan pariwisata DIY lebih akurat. dan tempat-tempat strategis lainnya. Tourist Information Centre (yang berada di Kantor Dinas Pariwisata DIY maupun yang di kabupaten-kabupaten dan kota). Inggris dan Jepang. Untuk melakukan kontrol maupun evaluasi atas hasil akhir dari komunikasi pemasaran Visit Jogja 2012.72 layout materi maupun pencetakan semua bahan promosi dilakukan oleh Dinas Pariwisata DIY. Untuk materi promosinya dipersiapkan dan dibuat oleh orang-orang di bidang pemasaran. Namun data yang diperoleh dari BPS ini hanya dilihat dari tamu yang menginap di hotel-hotel bintang dan beberapa hotel melati di DIY. Untuk dapat menjangkau target pasar yang lebih luas lagi. Data-data mengenai jumlah kunjungan wisatawan nusantara maupun mancanegara ke DIY selain diperoleh dari data resmi yang dikeluarkan oleh Badan Pusat Statistik juga dari hasil pendataan yang dilakukan oleh Dinas Pariwisata DIY sendiri.

juga menyesuaikan dengan laporan Dinas seluruh pelaku budaya dan pariwisata di . Membuat laporan hasil data melalui laporan perjalanan dinas di Kabupaten/Kota. Seluruh data yang diperoleh ini kemudian disusun dalam sebuah laporan dan dijadikan sebagai buku Statistik Pariwisata DIY Dalam Angka. indikator promosi itu bisa dilihat dari meningkatnya jumlah wisatawan dan tercapainya jumlah kunjungan wisatawan sesuai target yang telah ditetapkan. Dinas Pariwisata DIY juga melakukan pendataan mengenai jumlah kunjungan wisatawan yang diperoleh dari pintu masuk-pintu masuk yaitu Bandara Udara Adisucipto maupun terminal-terminal bus. 2. Merekap dan membuat daftar dari data yang diperoleh sesuai dengan isi formulir pendataan bersama-sama dengan staf Kabupaten/Kota. 4. 3. Mencatat data dan informasi yang diperoleh ke dalam formulir yang telah disediakan. Ukuran keberhasilan rencana program dapat dilihat dari satu aspek. Mengadakan koordinasi dengan Dinas Pariwisata di kabupaten/Kota seDIY melalui staf/tenaga teknis yang telah ditunjuk oleh pimpinan yang bersangkutan. 5. dan 6. Mengamati atau melihat secara langsung keadaan dan kegiatan yang dilaksanakan.73 1. Mendatangi langsung Kabupaten/Kota. Dinas Pariwisata DIY melakukan pendataan mengenai jumlah kunjungan wisatawan yang di-cover sendiri.

persepsi. evaluasi dan kontrol program komunikasi pemasaran hingga jenjang operasional. Kontrol dan evaluasi terhadap program komunikasi pemasaran Visit Jogja 2012 yang akan dilakukan oleh Dinas Pariwisata DIY atas tujuan yang telah ditetapkan belum dilaksanakan dengan detail dan menyeluruh karena keberhasilan pencapaian program hanya diukur melalui indikator meningkatnya arus kunjungan wisatawan. Belch dan Michael A. sikap dan perilaku khalayak (message effect). Sisi yang menarik adalah evaluasi ketepatan strategi dan mengukur tiga lapis efektivitas program dibandingkan target yang dicanangkan: output yang mengukur sebatas pemunculan atau pemuatan pesan melalui media (message transmission).74 Pariwisata Kota/Kabupaten. Sementara outcome mengukur pengaruh pesan terhadap perubahan opini. outgrowth yang mengukur sejauh mana pesan bisa dipahami publik (message reception). Belch (2007) mengemukakan bahwa tahap akhir dalam perencanaan IMC adalah pemantauan. terminal dan lain-lain. Di samping itu juga mendata di pintu masuk melalui bandara. . dari semua hotel yang ada di masing-masing Kota/Kabupaten. Dinas Pariwisata DIY memperoleh data-data dari Dinas Pariwisata Kota/Kabupaten. kemudian sample yang mereka lakukan itu diakumulasi juga dan totalnya itu baru dikeluarkan secara resmi oleh BPS. George E. tingkat hunian kamar hotel dan pengeluaran wisatawan. Badan Pusat Statistik hanya mendata secara sample hotel-hotel yang ada.

75

Pemantauan dan evaluasi yang dilakukan oleh Dinas Pariwisata DIY tidak sampai pada evaluasi terhadap pemunculan atau pemuatan pesan melalui media (message transmission), pengukuran pemahaman pesan oleh target wisatawan, maupun pengukuran pengaruh atau efek pesan terhadap opini, persepsi dan perilaku wisatawan. Dengan pengukuran yang dilakukan oleh Dina Pariwisata DIY di atas, paling tidak hanya bisa mengevaluasi bagaimana pencapaian tujuan pemasaran yang ditetapkan, sedangkan untuk evaluasi atas pencapaian tujuan komunikasinya belum memiliki parameter yang khusus. Sehingga tidak dapat diketahui bagaimana efektivitas pesan yang disampaikan dalam program komunikasi pemasaran yang direncanakan.

4.4 Analisis SWOT 4.4.1. Strength (Kekuatan) 1. Tersedianya peraturan perundang-undangan, mulai dari undang-undang sampai dengan dalam bentuk Perda. Terdapat kurang lebih 200 potensi wisata yang ada di DIY yang terdiri dari 21 wisata adventure, 54 desa wisata, 44 event dalam setiap tahunnya, serta 188 tujuan wisata. 2. Diperluasnya tugas pokok dan fungsi dinas yang bersinergi antara kebudayaan dan pariwisata. 3. Posisi geografis DIY yang berada di tengah-tengah Pulau Jawa yang terkenal dengan Candi Borobudur dan Prambanan.

76

4. Kerjasama promosi pariwisata antara pemerintah pusat, pemerintah daerah dan swasta semakin erat seperti partisipasi pada bursa pariwisata, widya wisata pengenalan (fam trip). 5. Kekayaan nilai budaya DIY yang bersumber dari keanekaragaman adat istiadat dan kesenian merupakan potensi pariwisata yang bernilai tinggi. 4.4.2. Weakness (Kelemahan) 1. Terbatasnya sumber pembiayaan dalam pembangunan nilai budaya, kesenian, sejarah, purbakala dan pariwisata terutama karena terserapnya anggaran daerah untuk mendukung sektor pendidikan, infrastruktur dan kesehatan. 2. Belum efektifnya upaya pemasaran pariwisata dalam dan luar negeri. 3. Masih terbatasnya sarana atau materi promosi kebudayaan dan pariwisata baik itu ke dalam maupun luar negeri. 4. Sumber daya pemasaran yang masih terbatas. 4.4.3. Opportunities (Peluang) 1. Kebijakan pemerintah provinsi DIY untuk menempatkan sektor pariwisata sebagai prioritas kedua dalam pembangunan provinsi DIY. 2. Meningkatnya minat investor dalam maupun luar negeri untuk melakukan investasi pada sektor pariwisata. 3. Berkembangnya LCC (Low Cost Carrier) yang menawarkan harga tiket murah dan jumlah frekuensi dari satu destinasi ke destinasi lain semakin meningkat.

77

4. Kemajuan di bidang teknologi informasi yang memungkinkan calon wisatawan memperoleh akses informasi terkini mengenai keanekaragaman destinasi. 5. Telah tersedia blueprint pemasaran pariwisata nasional sebagai salah satu pertimbangan penyusunan kebijakan dan program pemasaran pariwisata daerah. 4.4.4. Threats (Ancaman) 1. Belum mantapnya pelaksanaan otonomi daerah di kabupaten/kota, menyulitkan koordinasi pembinaan kebudayaan dan pariwisata. 2. Masih terbatasnya aksesibilitas ke DIY terutama pada jalur penerbangan internasional. 3. Sensitivitas pihak luar terhadap isu keamanan di tingkat internasional, nasional, regional, dan lokal mempengaruhi kunjungan wisatawan. 4. Krisis ekonomi global yang melanda negara-negara di kawasan Eropa berdampak kepada pasar tradisional wisata DIY, yang akan

mengakibatkan kelesuan ekonomi dan menurunnya minat berwisata pada wisatawan. Dari kajian SWOT yang disebutkan di atas, Dinas Pariwisata DIY telah mengevaluasi beberapa kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman yang dimilikinya. Analisis kekuatan yang dijabarkan tersebut lebih banyak mengarah pada kekuatan atau modal yang dimiliki oleh pariwisata DIY pada umumnya, baik itu mengenai tersedianya peraturan perundangan yang mendukung program pengembangan kebudayaan dan pariwisata, potensi

seperti modal.R. Kajian kelemahan Dinas Pariwisata ini sudah tepat karena weakness (kelemahan) merupakan berbagai macam kelemahan yang dimiliki perusahaan. maupun posisi DIY yang strategis. dan brand image atau merek yang dimiliki merupakan kekuatan yang dibutuhkan perusahaan dalam mengembangkan diri dalam mencapai target atau sasaran.78 wisata dan budaya. Kekuatan yang dimiliki oleh Dinas Pariwisata belum mengkaji lebih dalam bagaimana kekuatan internal yang mereka miliki. teknologi. Seperti yang disebutkan dala m buku P. . tenaga pemasaran yang masih kurang mengakar dalam jaringan. Namun ada yang berkaitan dengan internal organisasi yaitu diperluasnya tugas pokok dan fungsi dinas yang bersinergi antara kebudayaan dan pariwisata. sarana atau materi promosi. Di antara kelemahan-kelemahan yang dikaji oleh Dinas Pariwisata DIY. sumber daya manusia dan belum efektifnya upaya pemasaran di dalam dan luar negeri. serta kelemahan-kelemahan lain yang memungkinkan untuk menjadi kendala dalam meningkatkan target atau sasaran yang harus dicapai. jaringan. Kelemahan Dinas Pariwisata DIY yaitu pada keterbatasan anggaran. jaringan yang terbatas. Smith (1998:35) bahwa Strength (kekuatan) adalah berupa modal. seperti isuisu negatif yang muncul. teknologi. kemampuan sumber daya manusia. hampir seluruhnya merupakan kelemahan atau kekurangan internal yang dimiliki oleh Dinas Pariwisata. Sedangkan kekuatan internal organisasi Dinas Pariwisata DIY sendiri belum disebutkan lebih banyak. jaringan promosi yang dimiliki dan sebagainya.

Saat ini memang cukup banyak maskapai-maskapai nasional yang menawarkan tiket dengan harga promo untuk daerah-daerah tujuan wisata di Indonesia. Dengan memanfaatkan peluang ini serta semakin berkembangnya teknologi informasi yang dapat digunakan untuk mengakses informasi pariwisata DIY. Salah satu peluang yang dapat mendukung adalah adanya kebijakan pemerintah provinsi DIY yang menempatkan sektor pariwisata sebagai prioritas kedua dalam pembangunan provinsi DIY. Dinas Pariwisata DIY juga tidak mungkin terlepas dari ancamanancaman atau masalah yang dihadapi dalam melaksanakan programnya. Adanya Low Cost Carier memungkinkan wisatawan semakin banyak berkunjung ke DIY. yaitu bagaimana peluang yang dimiliki maupun ancaman yang mungkin akan dihadapi oleh Dinas Pariwisata DIY. dapat ikut mendukung upaya komunikasi pemasaran yang dilakukan oleh Dinas Pariwisata DIY. Dinas Pariwisata DIY memiliki beberapa peluang yang dapat dimanfaatkan dalam perencanaan program komunikasi pemasaran Visit Jogja 2012.79 Selain melihat faktor internal Dinas Pariwisata DIY. Peluang ini dapat dimanfaatkan karena dengan adanya kebijakan tersebut akan semakin mendorong Dinas Pariwisata DIY dalam menyukseskan program terobosan di sektor pariwisata yaitu Visit Jogja 2012. ini memberikan peluang kepada wisatawan nusantara untuk melakukan perjalanan wisata dengan harga yang terjangkau. Salah satu hal mempengaruhi kunjungan wisatawan dan bisa menjadi ancaman bagi . perlu juga mengkaji faktor eksternalnya.

maka analisis tersebut dapat dijadikan sebagai dasar maupun latar belakang Dinas Pariwisata DIY dalam memformulasikan tujuan dan strategi pemasaran untuk menyukseskan Visit Jogja 2012. Hal-hal lain yang dapat menjadi ancaman Dinas Pariwisata DIY dalam mengembangkan usaha pemasarannya yaitu masalah keterbatasan aksesibilitas. Konflik di masyarakat bagaimanapun akan membuat wisatawan nusantara maupun mancanegara surut. . kelemahan. Dengan mengidentifikasi dan menganalisis apa saja yang menjadi kekuatan.80 pariwisata DIY adalah isu-isu keamanan. krisis global dan belum mantapnya pelaksanaan otonomi daerah. peluang maupun ancaman Dinas Pariwisata DIY. Tidak hanya isu bom atau terorisme di Indonesia yang membuat pihak luar sensitif. Di dalam masyarakat DIY memang terdapat potensi konflik karena ragam budaya dan agama yang ada di daerah ini. namun juga isu-isu keamanan lokal seperti kerusuhan atau perkelahian antar pelajar.

maka Dinas Pariwisata DIY melakukan kajian kekuatan dan kelemahan yang dimiliki. karena dibalut dengan event-event berskala nasional atau internasional yang diselenggarakan di tempat-tempat atau objek pariwisata. maka Dinas Pariwisata DIY sebaiknya juga melakukan pemantauan dan evaluasi yang sampai pada evaluasi terhadap pemunculan atau pemuatan pesan melalui media-media yang digunakan (message transmission). Strategi positioning berdasarkan produk wisata yang ada di DIY berbeda dengan daerah lain. Saran Agar tujuan komunikasi pemasaran Visit Jogja 2012 lebih dapat dievaluasi keberhasilannya apalagi dalam rangka memantapkan citra pariwisata DIY. Kesimpulan Strategi positioning Dinas Pariwisata dalam menghadapi Visit Jogja 2012.BAB V PENUTUP 5. Strategi ini merupakan strategi yang jitu. pengukuran pemahaman pesan oleh target wisatawan.1. mengingat di DIY banyak sekali terdapat objek wisata yang tersebar dan masing-masing daerah kunjungan wisata tersebut mempunyai kebudayaan atau kesenian yang berbeda 5. maupun 81 . 2. mengidentifikasi semua peluang dan hambatan atau ancaman yang dihadapi serta mempertimbangkan kemampuan anggaran yang terbatas.

persepsi dan perilaku wisatawan mengenai pariwisata DIY. .82 pengukuran pengaruh atau efek pesan terhadap opini.