You are on page 1of 6

Aturan Slater

Aturan Slater merupakan aturan empiris untuk menghitung muatan inti efektif. Dari aturan ini, semakin besar nilai muatan inti efektif, maka elektron juga semakin stabil. Dalam kimia kuantum, aturan slater memberikan penilaian numeric dari konsep muatan inti efektif. Dalam atom berelektron banyak, tiap-tiap elektron dikatakan mengalami energy kurang dari energy sebenarnya yang dimilikinya. Hal ini untuk melindungi dan menutupinya dari efek elektron lain. Untuk tiap elektron dalam suatu atom, aturan slater memberikan nilai dari penutupan konstan, yang dilambangkan s, S, atau σ, yang menghubungkan dengan muatan efektif nuklir. Persamaannya dinyatakan dengan:

Zeff = muatan inti efektif Z = muatan inti S = konstanta perisai Aturan dalam menghitung konstanta perisai 1. Konstanta perisai dapat diperkirakan sebagai penjumlahan atas kontribusi seluruh elektron-elektron secara individual. Ini karena efek perisai disebabkan oleh gaya tolakmenolak oleh elektron yang lain terhadap elektron yang menjadi perhatian. 2. Karena efek perisai sangat bergantung pada lokasi elektron lokasi elektronelektron, baik itu di sebelah dalam atau luar dari elektron yang menjadi perhatian, posisi-posisi relatif dari orbital elektron diklasifikasikan dalam kelompok-kelompok berikut dan dipisahkan dengan garis miring. /1s/2s,2p/3s,3p/3d/4s,4p/4d/4f/5s,5p/5d/5f/ Dari kiri ke kanan, orbital berkembang dari yang terdalam hingga yang terluar. ns dan np berada pada kelompok yang sama dengan memperhatikan kesamaan lokasi dari orbital-orbital ini. 3. Elektron dalam kelompok terluar (di kanan dari elektron yang diperhatikan) tidak meberikan kontribusi pada efek perisai, karena elektron tersebut tidak terperisai. 4. Kontribusi oleh elektron dalam kelompok yang sama dapat dinyatakan sebesar 0,35 per satuan muatan, dikarenakan efek perisai yang tidak lengkap dan berkaitan juga dengan probabilitas relatif dari elektron-elektron tersebut berada pada daerah yang lebih dalam. 5. Jika elektron yang yang diperhatikan merupakan elektron s atau p, maka semua elektron dengan nilai kurang satu (n-1) daripada bilangan perisai kuantum bernilai 0,85

85 .95 untuk satu elektron valensi Referensi http://www. r adalah jaran antara elektron dari inti atom. Contoh: 1.2p5) Aturan ketiga tidak diterapkan.com/index.2p6)(3s2.8 Zeff = 9 – 3. 1.3p6) (3d10) (4s2.2 untuk satu elektron valensi 2. orbital molekul akan tersusun dari kombinasilinier orbital-orbital atom. 6. Hitunglah muatan inti efektif untuk elektron valensi pada fluorin (1s2)(2s2. 2 = 3. 16 + 60 . Umumnya.95 Zeff = 78 – 73.per satuan muatan.8 = 5. Orbital Slater atau Slater-type orbitals (STOs) adalah fungsi yang menyatakan orbital atom dan digunakan dalam menghitung orbital molekul.chemicalforums.php?topic=33260.5p6) (5d8) (6s2) Aturan ketiga tidak diterapkan.4p6) (4d10) (4f14) (5s2. S= 0.00 = 73.35 . Jika elektron yang menjadi perhatian merupakan elektron d atau f maka semua elektron di kiri perisai bernilai 1. Sementara semua elektron dengan nilai kurang dua dari bilangan perisai kuantum utama (n-2) bernilai 1. 1 + 0.0 berbagai sumber . dan α adalah konstanta menyatakan muatan listrik dari atom. A adalah konstanta.00 per satuan muatan. 6 + 0.00 per satuan muatan.85 .35 . Rumus umumnya adalah: R(r) = Arle − αr dimana l adalah momentum angular dari nilai kuantum. S = 0. Hitnglah muatan inti efektif untuk elktron 6s pada platina (1s2)(2s2.

Semakin lengkap elektron yang berada dibawah kulit terluar maka efek shielding ini akan semakin besar dan semakin melemahkan “kekuatan muatan positif” dari inti atom atau dapat juga dinyatakan semakin besarnya gaya tolak-menolak antara elektron di kulit terluar dengan kulit dibawahnya. Oleh karena itu mengapa jari-jari atom cenderung bertambah ukurannya bila semakin ke bawah dalam satu golongan di tabel periodik. Kemudian perlu dijelaskan bagaimana jari-jari atom cendrung mengecil apabila atom itu semakin kekanan dalam satu periode (golongan bertambah dalam satu periode). Efek shielding ini dapat menjelaskan bagaimana jari-jari atom semakin bernilai besar pada atom yang memiliki periode yang semakin bertambah namun jari-jari atom akan semakin kecil apabila bertambah golongannya. Hal ini mengakibatkan bertambahnya efek shielding ini. Setiap kali kita melompat turun satu periode ke bawah. Harus . elektron menyelesaikan oktetnya artinya atom tersebut telah mendapat shielding yang baru.seperti pada gambar dibawah ini. Efek shielding muncul saat elektron di tingkat energi yang lebih kecil daripada elektron valensi mengurangi kekuatan gaya tarik-menarik elektron di kulit terluar dengan inti.Bahasan Slater pada Shielding Elektron Efek perisai (shielding effect) merupakan efek yang timbul karena gaya tolak menolak antara elektron yang menutupi inti dengan elektron di kulit terluar. sehingga jarak antara kulit dan elektron akan semakin renggang atau memiliki orbit yang lebih luas lagi sehingga jari-jari atom semakin besar. Gambar 1 Jari-jari atom akan semakin besar saat nomor atom semakin besar dalam satu golongan dan akan semakin kecil apabila bertambah nomor atomnya dalam satu perioda.

0.dipahami bahwa kekuatan efekshielding ini akan selalu tetap pada satu periode karena atom tidak bertambah kulit hanya menambah proton di inti atom dan elektron di kulit terluarnya. Karena efek perisai sangat bergantung pada lokasi elektron lokasi elektron-elektron. Dari kiri ke kanan.3 untuk 1s dan 0. disebabkan oleh efek perisai yang tidak lengkap dan dikarenakan oleh kulit elektron yang saling tumpang tindih. Slater memperkenalkan sedikit perbedaan untuk 1s dan orbital yang lain. karena mereka tidak menyebabkan efek perisai. Aturan (1)-(3) adalah sama. baik itu di sebelah dalam atau luar dari elektron yang menjadi perhatian. sebagaimana disebutkan dalam bagian 2. konstanta perisai dapat diperkirakan sebagai penjumlahan atas kontribusi seluruh elektron-elektron secara individual. Aturan (5) adalah sama kecuali untuk elektron pada ns dan np. di mana Slater meninjau elektron dalam (n-1)s atau (n-1)p memiliki kontribusi sebesar 0.3. diiringi juga elektron pada kulit terluar juga semakin bertambah sedang efek shielding memiliki kekuatan yang tetap dapat disimpulkan bahwa gaya tarik-menarik elektron dengan proton di inti akan semakin kuat seiring bertambahnya nomor atom dalam satu perioda sehingga jari-jari elektron atom tersebut akan semakin mengecil. dikarenakan efek perisai yang tidak lengkap dan berkaitan juga dengan probabilitas relatif dari elektron-elektron tersebut berada pada daerah yang lebih dalam. karena elektron dalam akan memberikan efek perisai yang lengkap. ns dan np berada pada kelompok yang sama dengan memperhatikan kesamaan lokasi dari orbital-orbital ini. Karena muatan positif dalam inti atom bertambah. ATURAN-ATURAN UNTUK MENGHITUNG KONSTANTA PERISAI Karena efek perisai disebabkan oleh gaya tolak-menolak oleh elektron yang lain terhadap elektron yang menjadi perhatian. Aturan Slater telah digunakan untuk membangun fungsi orbital atomik dengan perlakuan yang sederhana untuk berbagai atom dan mereka memainkan peranan yang sangat penting . Kontribusi dari elektron dari kelompok dalam adalah sama dengan 1.85 untuk perisai terhadap elektron yang berada pada kulit ke-n. Dan untuk aturan (4).35 untuk yang lainnya. yang mana bagian utama saja yang digunakan. orbital berkembang dari yang terdalam hingga yang terluar. Kontribusi yang diberikan oleh elektron dalam kelompok terluar adalah sama dengan 0. Kontribusi oleh elektron dalam kelompok yang sama dapat dinyatakan sebesar 1/3. Aturan-aturan di atas merupakan versi yang lebih sederhana dari aturan Slater pada tahun 1930. posisi-posisi relatif dari orbital elektron diklasifikasikan dalam kelompokkelompok berikut dan dipisahkan dengan garis miring.

Fungsi orbital atomik dengan bentuk yang diusulkan oleh J.php/journal-of-chemical-education/article/view/160/baca-artikel . Slater disebut sebagai orbital tipe Slater (Slater Type Orbital/STO) dan digunakan dalam paket program terakhir untuk kimia kuantum.terutama pada saat-saat awal perkembangan kimia kuantum.ac.unesa.id/index. http://ejournal. Contoh pada atom Fe dengan konfigurasi elektron 1s22s22p63s23p63d64s2 . C.

(2003). Tarr. Donald A.Sumber : Miessler. . Inorganic Chemistry.. Prentice Hall. Gary L.