You are on page 1of 10

Materi 13.

KEMITRAAN DALAM USAHATANI

Oleh : Silvana Maulidah, SP. MP.

1. Kemitraan Usahatani

Kemitraan diperlukan dalam program pembangunan usahatani karena: 1. Adanya interaksi antara industri baik skala kecil maupun besar yang mempunyai modal 2. Wadah menampung hasil pemasaran 3. Memiliki inovasi terbaru dengan petani yang kekurangan modal 4. Belum tersentuh teknologi yang baru

Pembangunan kawasan usahatani pada hakekatnya melibatkan 3 (tiga) komponen (mitra) yang saling berinteraksi yaitu 1. faktor penataan ruang/wilayah dengan memanfaatkan secara berkesinambungan (suistanable development). 2. faktor sumber daya manusia (petani dan masyarakat sekitar) 3. ketiga, faktor pengembangan pola usaha pada satu kawasan. Ketiga komponen tersebut sangat terkait dengan pengembangan agribisnis meliputi kegiatan penyediaan sarana dan prasarana kegiatan produksi/usahatani, kegiatan pasca panen dan pemasaran. Dalam rangka mempercepat interaksi ketiga komponen tersebut diperlukan peran swasta di sektor agribisnis. Lingkup kemitraan usaha mulai dari hulu sampai hilir, seperti tercermin pada gambar dibawah ini:
Sarana dan Prasarana Produksi Pengolahan Pemasaran

Pendukung (Perbankan, Peraturan dan lain-lain) Gambar Sistem Agribisnis

Keterlibatan investor dapat mengambil peran:

1.

Hulu-Hilir Investor dapat melakukan kemitraan usaha mulai dari lingkup penyediaan sarana dan prasarana sampai dengan pemasaran (seluruh sub sistem dari hulu hilir).

2.

Parsial Investor hanya bergerak pada satu atau lebih lingkup kegiatan kemitraan usaha tani tetapi tidak secara keseluruhan. Misalnya hanya mengenai penyediaan sarana dan prasarana, atau produksi saja atau pemasaran saja. .

2. Model Kemitraan
a. Model Intiplasma, adalah hubungan kemitraan antara usaha kecil dengan usaha menengah atau usaha besar, yang didalamnya usaha menengah atau usaha besar bertindak sebagai inti dan usaha kecil selaku plasma. Perusahaan mitra bertindak sebagai perusahaan inti yang menampung, membeli hasil produksi, memberi pelayanan bimbingan kepada petani atau kelompok tani dan kelompok mitra sebagai plasma.

Plasma

Plasma

Perusahaan inti
Plasma Kelompok

Pola Kemitraan Inti Plasma

b.

Model Kontrak Beli Pada model kemitraan ini, terjadi hubungan kerjasama antara kelompok skala kecil dengan perusahaan agroindustri skala menengah atau besar yang dituangkan dalam suatu perjanjian kontrak jual beli secara tertulis untuk jangka waktu tertentu yang disaksikan oleh Instansi Pemerintah. Kelompok tani merupakan wadah untuk mengkoordinasikan para anggotanya dalam pengaturan produksi, pengumpulan, dan penyortiran produksi yang akan dibeli oleh perusahaan, melakukan pengemasan produksi sesuai dengan permintaan perusahaan pembeli dan mewakili anggotanya dalam hubungannya dengan perusahaan pembeli. Dalam model ini pemerintah tidak terlibat secara langsung, fungsinya hanya sebagai moderator dan fasilitator.

Perusahaan Inti

Kontrak Jual Beli Fasilitator

Kelompok Mitra

Gambar Mekanisme kerja pola kontrak beli (contract farming)

c.

Model Sub Kontrak Adalah hubungan kemitraan antara usaha kecil dengan usaha menengah atau besar yang didalamnya usaha kecil memproduksi komponen dan atau jasa yang merupakan bagian dari produksi usaha menengah atau usaha besar. Model kemitraan ini menyerupai pola kemitraan contract farming tetapi pada pola ini kelompok tidak melakukan kontrak secara langsung dengan perusahaan pengolah (processor) tetapi melalui agen atau pedagang.
Kelompok Mitra Memproduksi komponen produksi Perusahaan Mitra Kelompok mitra memproduksi komponen yang diperlukan perusahaan mitra sebagai bagian dari produksinya

Kelompok Mitra

Gambar Mekanisme kerjasama melalui Pola Sub Kontrak

d.

Model Dagang Umum Model Dagang Umum adalah hubungan kemitraan antara perusahaan kecil dengan usaha menengah atau besar atau usaha menengah memasarkan hasil produksi usaha kecil Pengembangan pola dagang umum dapat dilakukan dengan cara: a. Mewajibkan usaha menengah atau usaha besar yang menjadi mitra usahanya memasarkan hasil produksi usaha kecil, atau usaha kecil memasok keperluan usaha menengah atau besar. b. Memberikan kesempatan usaha kecil untuk mengerjakan produksinya sesuai keahlian usaha kecil dimaksudkan dan menjual hasil produksinya tersebut sesuai keahlian usaha kecil dimaksud dan menjual hasil produksinya tersebut kepada usaha menengah atau usahanya besar yang bukan mitra usahanya. c. Memberikan kesempatan usaha kecil untuk memasarkan produksi dari usaha besar.

Kelompok Mitra Memasarkan produksi kelompok mitra Konsumen Industri

Perusahaan Mitra

Kelompok mitra memasok kebutuhan yang diperlukan perusahaan mitra atau perusahaan mitra memasarkan hasil produksi kelompok mitra.

Gambar Model Kemitraan Keagenan

e.

Model Kerjasama Operasional Agribisnis (KOA) merupakan hubungan kemitraan yang didalamnya kelompok mitra menyediakan lahan, sarana, dan tenaga kerja, sedangkan perusahaan-perusahaan mitra menyediakan biaya atau modal dan atau sarana untuk mengusahakan atau membudidayakan suatu komoditi pertanian.

Kelompok mitra

Perusahaan mitra

-Sarana -Tenaga -Lahan

-Modal -Teknologi -Biaya

Kelompok mitra menyediakan lahan, sarana dan tenaga. Sedangkan perusahaan mitra menyediakan biaya, modal, sarana untuk mengusahakan atau membudidayakan suatu komoditi pertanian

Pembagian hasil sesuai dengan kesepakatan

Gambar Mekanisme pola kerjasama operasional Agribisnis (KOA)